You are on page 1of 45

LAPORAN AKHIR

PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT
DANA BOPTN ITS 2014

PELATIHAN OTOMOTIF DASAR UNTUK MAHASISWA SEKOLAH
TINGGI AGAMA ISLAM LUQMAN AL-HAKIM SURABAYA SEBAGAI
BEKAL ILMU KETEKNIKAN BAGI MASYARAKAT

Tim Pengabdi:
Hendro Nurhadi Dipl.-Ing., Ph.D (Teknik Mesin/FTI)
Dr. Irhamah, S.Si., M.Si (Statistika/FMIPA)
Ir. Yunarko Triwinarno, MT. (Teknik Mesin/FTI)
Rivai Wardhani, ST., M.Sc (Teknik Mesin/FTI)
Giri Nugroho, ST. M.Sc (Teknik Mesin/FTI)
Dr. Ir. Heru Mirmanto, MT (Teknik Mesin/FTI)
Ir. Suhariyanto, MT (Teknik Mesin/FTI)

Sesuai Surat Perjanjian Pelaksanaan Pengabdian Masyarakat
No: 038839.78/IT2.11/PN.01.00/2014
Tanggal 26 Mei 2014

LEMBAGA PENELITIAN DAN PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER
SURABAYA 2014

Ringkasan
Perkembangan teknologi otomotif di Indonesia memang sangat pesat, setiap hari di
industri otomotif pastinya akan mengalami banyak perkembangan yang sangat
signifikan, sedangkan masyarakat indonesia kebanyakan masih awam mengenai
pengetahuan otomotif. Masyarakat yang faham mengenai ilmu pengetahuan otomotif
ataupun motor pembakaran dalam memang sangat sedikit karena pengetahuan itu
memang terbatas penyampaianya, misalnya melaui sekolah menengah kejuruan atau
SMK jurusan mesin atau otomotif, ataupun yang melanjutkan sekolahnya ke perguruan
tinggi (kuliah) di jurusan teknik mesin. Sedangkan masyarakat yang hanya sekolah di
SMA atau lulusan SMA sama sekali tidak mengetahui pengetahuan tentang teknik mesin
atau otomotif. Dengan kurangnya pengetahuan masyarakat di indonesia mengenai ilmu
teknik mesin ataupun pengetahuan di bidang otomotif, ITS institut teknologi sepuluh
nopember surabaya mengadakan pelatihan untuk kalangan masyarakat khususnya
mahasiswa Sekolah Tinggi Agama Islam Luqman Al-hakim yang ada d keputih
sukolilo surabaya. Alasan ITS memberi pengetahuan di bidang teknik mesin otomotif
khususnya gar lulusan dari sekolah tinggi ilmu agama islam luqman al-hakim itu nanti
outputnya sudah mendapatkan pengetahuan tentang teknik mesin atau otomotif yang
selanjutnya akan mereka bawa berdakwah atau keteka mereka sudah berada di masyarakat.

Summary
Development of automotive technology in Indonesia is growing every day in the
automotive industry will surely experience a lot of very significant development, while the
Indonesian people still largely ignorant about automotive knowledge. People who understand
about the science or the automotive internal combustion engine is very little because it is
limited to share knowledge, for example through vocational schools or vocational majors or
automotive engines, or who continue their education to higher education (college) in the
department of mechanical engineering. While people who just graduated from high school or
high school did not know the knowledge of mechanical engineering or automotive. With the
lack of public knowledge in Indonesia regarding mechanical engineering science or
knowledge about automotive. ITS Institute of Technology Sepuluh Nopember Surabaya will
training for the community, especially students of High School Religion of Islam Luqman AlHakim in Keputih Sukolilo Surabaya. The reason ITS provide knowledge about automotive
engineering, especially for graduate from High School Religion of Islam Luqman Al-Hakim
eventually has gain knowledge of automotive engineering or later they will bring when
preach or they were in the community.

bahwa Laporan Akhir Pengabdian Masyarakat Dana BOPTN ITS 2014 ini masih jauh dari sempurna. Ucapkan Terima kasih kami ucapkan kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyelesaian pengerjaan Penelitian ini.PRAKATA Segala Puji dan Syukur saya panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan rahmat-Nya. semoga bermanfaat bagi pembaca Surabaya.. Nopember 2014 Penulis . sehingga penulis mengharapkan adanya kritik dan saran dari berbagai pihak. Akhir kata. Penulis menyadari sepenuhnya. sehingga dapat menyelesaikan Laporan Akhir Pengabdian Masyarakat Dana BOPTN ITS 2014 yang berjudul : “ PELATIHAN OTOMOTIF DASAR UNTUK MAHASISWA SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM LUQMAN AL-HAKIM SURABAYA SEBAGAI BEKAL ILMU KETEKNIKAN BAGI MASYARAKAT “ dapat terselesaikan dengan baik.

....................................................... vi BAB I PENDAHULUAN 1..... 6 2..................... 26 3.7 Tune Up dan Trouble Shooting . iii Daftar isi.....................................2 Saran...................................................................................................................................................................................................................................................................................................3 Tujuan........ 2 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.....................4 Target Luaran ........................2 Perumusan Konsep dan Strategi Kegiatan ............. 26 BAB IV HASIL YANG DICAPAI DAN KEBERLANJUTANNYA 4............6 Sistem Pengapian .......................................3 Mengenali Cara Kerja Mesin 2 Tak .... v Daftar Gambar ... 10 2....................... iv Daftar Tabel ....................2 Perencanaan Kegiatan .............................................1 Strategi ....................................................................................2 Keberlanjutan .........................................................................5 Mengenal Cara Kerja Karburator ................................................................2 Finishing Penting – Overlapping ........................................................................................................................ 13 2......................................................................................................4 Mengenal Komponen Utama Mesin 4 Tak dan 2 Tak .............................................................1 Latar Belakang ....................................................................................................................................................... 29 5........... 19 2.............................................................DAFTAR ISI Cover Halaman Pengesahan Ringkasan ....... 3 2............................ 7 2...................................................................... Manfaat...................................1 Kesimpulan ................. 1 1.............. 2 1............................. 27 4.......................................................... dan Dampak Kegiatan yang Diharapkan ...................................................... 1 1....................................................................................................................................................................................1 Hasil yang Dicapai ............... ii Prakata...................................................................... 29 BAB VI RENCANA SELANJUTNYA DAFTAR PUSTAKA Lampiran I Lampiran II Lampiran III ............... i Summary ..................................................1 Mengenal Cara Kerja Mesin 4 tak ............................................................. 28 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5..................................................... 22 BAB III STRATEGI DAN PERENCANAAN KEGIATAN 3.......................

....................................DAFTAR TABEL Tabel 3...................................... 26 .............1 Rencana kegiatan ...........

................................. 10 Gambar 2.....8 Noken As...........................................................3 Langkah Tenaga ............ 10 Gambar 2................................................................................ 5 Gambar 2............................ 12 Gambar 2...................................................................................... 15 Gambar 2......... 18 Gambar 2................................................................................. 11 Gambar 2............................................................................................................... 16 Gambar 2..............................................................................................................................................................................................17 Venturi ........... 11 Gambar 2..............................................................10 Pelatuk Klep ....................................................15 Kopling/Clutch ...................................................5 Mesin 2 Tak .......................................... 11 Gambar 2.................................................. 3 Gambar 2........................................................ 12 Gambar 2...... 4 Gambar 2..18 Pilot Air Screw ..................................................... 6 Gambar 2............................... 23 ...........................16 Prinsip Kerja Karburator .................................................................DAFTAR GAMBAR Gambar 2......... 11 Gambar 2..................... 10 Gambar 2................11 Pegas Katup..........................................................................6 Busi ............................................................ 7 Gambar 2......................................................................14 Kruk As ............................................................................................................................................2 Langkah Kompresi .......13 Stang Piston.....................................................................................4 Langkah Buang .........................................7 Gir Sproket ..........9 Klep ..........................12 Piston ............. 12 Gambar 2.........1 Langkah Hisap ...........................19 Cek dan Setel Kopling ...................................................................................

maka jurusan D3 teknik mesin institut teknologi sepuluh nopember (ITS) surabaya. ataupun ITS mengajar yang di lakukan oleh ITS untuk masyarakat.1 Latar Belakang Sehubungan dengan perkembangan industri otomotif di Indonesia yang cukup pesat. seminar. 1 . Sejalan dengan tujuan di atas. berupaya untuk memberikan ilmu pengetahuan dibidang otomotif khususnya pengetahuan tentang sepeda motor untuk mahasiswa sekolah tinggi ilmu agama islam luqman al-hakim yang ada di pondok pesantren keputih sukolilo surabaya melalui pelatiahan yang akan di adakan. Institut Teknologi Sepuluh nopember (ITS) Surabaya sebagai sebuah institusi (perguruan tinggi) di Indonesia. dan memiliki kemampuan intelektual yang baik. berupaya untuk mengembangkan sumber daya manusia dan ilmu pengetahuan serta teknologi guna menunjang pengetahuan masyarakat. perguruan tinggi sebagai tempat untuk menghasilkan sumber daya manusia (SDM) yang berkepribadian mandiri.2 Perumusan Konsep dan Strategi Kegiatan Pelatihan ini ditujukan untuk mahasiswa sekolah tinggi ilmu agama islam luqman-al hakim agar outputnya nanti tidak hanya berpengetahuan ilmu agama saja tapi juga mendapat bekal ilmu pengetahuan teknik yang akan dibawa berdakwah nantinya. Dengan adanya pelatihan tersebut mahasiswa sekolah tinggi ilmu agama islam luqman alhakim akan mendapatkan ilmu pengetahuan di bidang otomotif khususnya sepedamotor sehingga output dari sekolah tingi ilmu keagamaan itu nanti saat berdakwah tidak hanya berpengetahuan agama saja tetapi sudah mendapatkan bekal ilmu di bidang otomotif. 1. berkualitas.BAB I PENDAHULUAN 1. merasa terpanggil untuk memberikan ilmu pengetaguan atau bekal yang cukup untuk kalangan masyarakat dalam bidang otomotif. Dari ITS surabaya siap memberikan informasi-informasi ataupun ilmu pengetahuan untuk masyarakat indonesia dalam bidang otomotif yang dalam hal ini penyampaianya bisa di lakukan dengan pelatihan-pelatihan.

Dampak Kegiatan yang Diharapkan dalam pelatihan ini adalah : Harapan dari kegiatan ini mahasiswa sekolah tinggi ilmu agama islam luqman al-hakim setelah mengikuti pelatihan ini mendapatkan bekal yang cukup untuk berdakwah. dan Dampak Kegiatan yang Diharapkan Tujuan diadakannya pelatihan ini adalah : Memberikan ilmu pengeetahuan di bidang teknik khususnya d bidang otomotif sepeda motor untuk mahasiswa sekolah tinggi agama islam luqman alhakim melalui pelatihan-pelatiah yang di adakan oleh ITS Manfaat diadakanya pelatihan ini adalah: Agar mahasiswa sekolah tinggi ilmu agama islam luqman al-hakim nantinya setelah mendapat bekal ilmu pengetahuan teknik dapat bermanfaat. dan juga bisa mengaplikasikan ilmu tekniknya khususnya teknik sepeda motor untuk masyarakat indonesia saat mereka sudah selesai studinya dan berkecimpung di masyarakat. mahassiswa sekolah tinggi ilmu agama islam luqman al-hakim yang mengikuti pelatihan ini benar-benar mendapatkan ilmu teknik yang di ajarkan.3 Tujuan. bisa di aplikasikan untuk masyarakat-masyarakat yang ada di indonesia saat berdakwah. 1.4 Target Luaran Target yang diharapkan. 2 . 1. dan setidaknya mereka juga mendapat ilmu pengetahuan teknik.Kegiatan ini dilaksanakan di Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) selama dua hari dan mengenai materinya dibagi menjadi dua yaitu hari pertama teori tentang sepeda motor dan hari kedua praktek yang di bimbing langsung oleh dosen dan mekanik ahli. Manfaat.

 Klep inlet terbuka. Mesin 4 langkah adalah sebuah mesin dimana untuk menghasilkan sebuah tenaga memerlukan empat proses langkah naik-turun piston. Masing masing langkah terjadi pada satu langkah penuh dari piston. langlah tenaga (usaha) dan langkah buang. Langkah Hisap Langkah hisap : Bertujuan untuk memasukkan kabut udara – bahan bakar ke dalam silinder. dan satu putaran noken as (camshaft). oleh sebab itu dikenal sebagai siklus Otto (Otto cycle). Seberapa besar tenaga mesin diproduksi tergantung dari jumlah gas (bahan bakar-udara) yangmasuk selama proses langkah hisap.BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2. bahan bakar masuk ke silinder 3 . langkah kompresi. Keempat langkah pada motor empat langkah adalah langkah masuk. oleh sebab itu satu siklus lengkap memerlukan dua kali putaran poros engkol. Prosesnya adalah . Penjelasan empat proses tersebut ialah : 1. dua kali rotasi (putaran) kruk as (poros engkol / crank shaft).  Piston bergerak dari Titik Mati Atas (TMA) menuju Titik Mati Bawah (TMB).1 Mengenal Cara Kerja Mesin 4 Tak Motor Bakar bensin 4 tak pertama kali didemonstrasikan oleh Nikolaus Otto pada tahun 1876.

Rasio kompresi ini juga nantinya berhubungan erat dengan produksi tenaga. Tujuan dari langkah kompresi adalah untuk meningkatkan temperatur sehingga campuran udara-bahan bakar dapat bersenyawa. Kruk As berputar 180 derajat  Noken As berputar 90 derajat  Tekanan negatif piston menghisap kabut udara-bahan bakarmasuk ke silinder 2. Prosesnya sebagai berikut :  Piston bergerak kembali dari TMB ke TMA  Klep In menutup. Klep Ex tetap tertutup  Bahan Bakar termampatkan ke dalam kubah pembakaran  (combustion chamber)  Sekitar 15 derajat sebelum TMA . busi mulai menyalakan bunga api dan memulai proses  pembakaran  Kruk as mencapai satu rotasi penuh (360 derajat)  Noken as mencapai 180 derajat 4 . Langkah Kompresi Langkah Kompresi: Dimulai saat klep inlet menutup dan piston terdorong ke arah ruang bakar akibat momentum dari kruk as dan flywheel.

dikarenakan sedikit saja terdapat gas sisa pembakaran yang tercampur 5 . Langkah Tenaga Langkah Tenaga: Dimulai ketika campuran udara-bahan-bakar dinyalakan oleh busi. sedangkan menjelang akhir langkah usaha klep buang mulai sedikit terbuka. Gerak rotasi diteruskan flywheel untuk menghasilkan tenaga. Dengan cepat campuran yang terbakar ini merambat dan terjadilah ledakan yang tertahan oleh dinding kepala silinder sehingga menimbulkan tendangan balik bertekanan tinggi yang mendorong piston turun ke silinder bore. Gerakan linier daripiston ini dirubah menjadi gerak rotasi oleh kruk as. Langkah Buang Langkah buang menjadi sangat penting untuk menghasilkan operasi kinerja mesin yang lembut dan efisien.  Terjadi transformasi energi gerak bolak-balik piston menjadi energi rotasi kruk as  Putaran Kruk As mencapai 540 derajat  Putaran Noken As 270 derajat 4. sisa gaya putar pada kruk as dan flywheel membantu piston melakukan siklus berikutnya. Proses ini harus dilakukan dengan total.3. Sisa tenaga dari flywheel dan kruk as membantu piston bergerak mendorong gas sisa pembakaran keluar dari silinder menuju pipa knalpot. Prosesnya sebagai berikut :  Ledakan tercipta secara sempurna di ruang bakar  Piston terlempar dari TMA menuju TMB  Klep inlet menutup penuh.

Klep Inlet menutup penuh  Gas hasil pembakaran didesak keluar oleh piston melalui port exhaust menuju knalpot  Kruk as melakukan 2 rotasi penuh (720 derajat)  Noken as menyelesaikan 1 rotasi penuh (360 derajat) 2. Dengan tujuan untuk menyisihkan semua gas sisa pembakaran.bersama pemasukkan gas baru akan mereduksi potensial tenaga yang dihasilkan. 6 . Prosesnya adalah :  Sisa tenaga pada flywheel dan kruk as memberikan gaya normal untuk menggerakkan  piston dari TMB ke TMA  Klep Ex terbuka Sempurna. Adanya hambatan dari kinerja mekanis klep dan inersia udara di dalam manifold. Berfungsi untuk efisiensi kinerja dalam mesin pembakaran dalam.2 Finising Penting — Overlapping Overlap adalah sebuah kondisi dimana kedua klep intake dan out berada dalam possisi sedikit terbuka pada akhir langkah buang hingga awal langkah hisap. klep buang tetap terbuka hingga setelah TMA. maka sangat diperlukan untuk mulai membuka klep masuk sebelum piston mencapai TMA di akhir langkah buang untuk mempersiapkan langkah hisap. Derajat overlaping sangat tergantung dari desain mesin dan seberapa cepat mesin ini ingin bekerja.

maka untuk mesin 2-tak hanya memerlukan satu putaran saja. silinder dari sisa-sisa pembakaran 2. Jika mesin 4 tak memerlukan 2 putaran crankshaft dalam satu siklus kerjanya. Hal ini berarti dalam satu siklus kerja 2 tak hanya terdiri dari 1 kali gerakan naik dan 1 gerakan turun dari piston saja. Membantu exhasut scavanging (pelepasan gas buang) 4. Pendinginan suhu di ruang bakar 3. sesungguhnya juga melakukan langkah buang melalui katup buang (sisi kanan dinding silinder pada gambar) . piston. sehingga dalam satu gerakan piston dari TMB ke TMA menjalankan dua langkah sekaligus yaitu kompresi dan isap. Pada saat sesaat sebelum piston mencapai TMA maka busi menyala. memaksimalkan proses pemasukkan bahan-bakar 2. Ketika piston naik menuju TMA untuk melakukan kompresi maka katup hisap terbuka dan masuklah campuran bahan bakar dan udara. Penemuan motor bakar 2 tak yang sukses oleh Sir Dougald Clerk tahun 1876.3 Mengenali Cara Kerja Mesin 2 Tak Pada prinsipnya motor bakar 2 langkah (2 tak) melakukan siklus Otto hanya dalam dua langkah piston atau satu putaran poros engkol. Gerakan piston yang ini disebut langkah ekspansi. Namun sembari piston melakukan langkah ekspansi atau usaha. Desain dari ruang bakar mesin 2 tak memungkinkan terjadunya hal semacam itu. Sebagai pembilasan ruang bakar. gas campuran meledak dan memaksa piston kembali bergerak ke bawah menuju TMB. Hal 7 .manfaat dari proses overlaping : 1.

Langkah Penyaluran Pada saat mendekati posisi titik mati bawah. Campuran bahan bakar danudara dihisap masuk ke dalam rumah engkol akibat tekanan vakum yang terjadi pada saat piston bergerakke atas 2. Pada saat yang sama masuknya campuran bahan bakar dan udara tersebut mendorong sisa hasil pembakaran keluar melalui saluran pengeluaran pada sisi yang berlawanan dari lubang pemasukan. saluran masuk terbuka dan campuran bahan bakar dan udara masuk ke dalam silinder. 3. Lebih jelasnya system pada motor bakar 2 tak dapat dilihat pada gambar dibawah ini: 1. Langkah Tekan (compression) 8 .ini bisa terjadi karena gas hasil pembakaran terdorong keluar akibat campuran bahan bakar dan udara baru yang juga masuk dari sisi kiri dinding silinder. Langkah Masuk (Intake).

Langkah Tenaga (power) Pada saat pendekati posisi titik mati atas busi akan menyala dan menyundut campuran bahan bakar dan udara sehingga terjadi ledakan yang mendorong piston ke bawah. piston 2 tak memiliki semacam kubah untuk memuluskan gas buang untuk bisa keluar sedangkan 4 tak tidak. Perbandingannya pada mesin 4 tak dalam 2 kali putaran crankcase = 1 x kerja sedangkan untuk 2 tak 2 kali putaran crankcase = 2 x kerja. Piston 2 tak lebih panjang dibanding piston 4 tak. 4. Mesin 2 tak harus memakai oli pelumas samping selain pelumas mesin sudah jelas. Hal ini juga menjawab kenapa mesin 2 tak lebih berisik. boros bahan bakar. (pada saat yang sama terjadi langkah masuk yang berikutnya di bagian bawah piston). menghasilkan asap putih dari knalpotnya. Selain itu bentuk piston head-nya juga berbeda. Istilahnya “No Engine is Perfect !” Perbedaan yang lain juga terdapat pada bentuk fisik pistonnya.Selanjutnya piston bergerak ke atas dan menekan campuran bahan bakar dan udara. karena model kerja yang seperti ini membuat tenaga yang dihasilkan lebih besar. Piston 2 tak 9 . tetapi unggul dalam kecepatan dibandingkan mesin 4 tak. sebab putaran yang dihasilkan lebih cepat. Karena itu dibutuhkan pelumas yang lebih.

juga memiliki slot lubang yang berhubungan dengan reed valve yang berhubungan dengan cara kerja masukan campuran bahan bakar – udara ke ruang bakar. 2.4 Mengenal Komponen Utamja Mesin 4 Tak Dan 2 Tak Komponen Mesin:  Busi (2 Tak & 4 Tak) Fungsi : media pemercik bunga api pada proses pembakaran Cara kerja : Memercikkan bunga api pada saat mendapat aliran listrik dari koil ignition  Gir Sproket (4 Tak) Fungsi : Penghubung putaran ke Noken As Cara kerja : Gir Sproket berputar mengikuti putaran Kruk As melalui rantai timing  Noken As / CamShaft (4 Tak) Fungsi : Mengatur waktu buka-tutup klep Cara kerja : Berputar mengikuti putaran Kruk As. karena menyatu dengan Gir Sproket 10 .

 Klep / Katup / Valve (4 Tak)  Fungsi : Pintu masuk (katup in) udara-bahan bakar ke ruang bakar dan pintu keluar (katup ex) gas sisa pembakaran menuju knalpot Cara kerja : klep / katup akan terbuka setelah mendapat tekanan Camshaft melalui perantara Roker Arm  Pelatuk Klep / Rocker Arm (4 Tak) Fungsi : Sebagai penghubung gaya tekan untuk membuka dan menutup katup Cara kerja : pelatuk akan membuka katup setelah mendapat tekanan dari tonjolan Noken As  Pegas Katup ( 4 Tak) Fungsi : Mengembalikan atau mendorong Katup ke posisi semula dan merapatkan ke dudukan katup Cara kerja :  Piston / Seher (2 Tak & 4 Tak) 11 .

kompresi menerima hasil ledakan. Kruk As berputar dengan penghubung Stang Piston  Kopling / Clutch (2 Tak & 4Tak) Fungsi : Pemutus dan penghubung putaran / tenaga mesin ke Transmisi Cara kerja : Saat tuas pemidah di tekan. stut kopling akan menekan lifter sehingga kamas kopling dan plat kopling meregang (putaran terputus). dan mendorong gas sisa pembakaran keluar dari ruang silider Cara kerja : Piston bergerak secara linier pada dinding silinder oleh gerakan Kruk As  Stang Piston / Connecting Rod Fungsi : Sebagai penerus gaya dari piston ke Kruk As Cara kerja : Mengikuti gerakan Kruk As  Kruk As / Crank Shaft (2 Tak & 4Tak) Fungsi : Merubah gerakan linier piston menjadi gerakan rotasi (gerak putar) Cara kerja : Pada langkah usaha.Fungsi : Menghisap udara bahan bakar. Dan saat tuas di lepas. lifter akan kembali seperti semula karena adanya dorongan dari pegas kopling dan kampas dengan plat kopling kembali merapat (putaran terhubung)  Transmisi (2 Tak & 4Tak) 12 . piston mendapat tekanan dari ledakan gas.

Inggris yang pertama kali bereksperimen menggunakan karburator pada mobil. bersilinder tunggal bertenaga 5 hp (4 kW). namun pada 2005 sudah banyak model baru diperkenalkan dengan sistem injeksi bahan bakar. Shift Drum akan menggerakkan shift shaft (garpu pemindah) yang berhubungan dengan gigi geser  Magnet / Flywheel (2 Tak & 4 Tak) Fungsi : Penyeimbang putaran Kruk As. Tiap-tiap karburator mengkombinasikan ketiganya dalam desainnya.5 Mengenal Cara Kerja Karburator Karburator adalah sebuah alat yang mencampur udara dan bahan bakar untuk sebuah mesin pembakaran dalam. Mayoritas motor masih menggunakan karburator dikarenakan lebih ringan dan murah.000 mil (1600 km) pada tahun 1900. Tidak puas dengan hasil akhir yang didapat. 13 . dan merupakan mesin pembakaran dalam (internal combution). penyimpan tenaga untuk memperoleh torsi Cara kerja : Magnet akan berputar mengikuti putaran Kruk As 2. mereka membangun ulang mesin tersebut dan juga mendisain ulang karburator mereka. Karburator masih digunakan dalam mesin kecil dan dalam mobil tua. Adalah Frederick William Lanchester dari Birmingham. Pada tahun 1893 insinyur kebangsaan Hungaria bernama János Csonka dan Donát Bánki juga mendesain alat yang serupa.Fungsi : Mengatur kecepatan kendaraan sesuai kebutuhan / kondisi jalan Cara kerja : Pada saat tuas pemindah di tekan. Hal ini merupakan langkah maju penggunaan karburator dalam bidang otomotif Karburator dapat dikelompokan menurut arah aliran udara. Pada tahun 1896 Frederick dan saudaranya membangun mobil pertama yang menggunakan bahan bakar bensin di Inggris. Sejarah dan Pengembangan Karburator pertama kali ditemukan oleh Karl Benz pada tahun 1885 dan dipatenkan pada tahun 1886. Kali ini mobil mereka mampu menyelesaikan tur sepanjang 1. barel dan tipe venturi.

Barel Barel adalah saluran udara yang didalamnya terdapat venturi. 2. memimiliki lebih dari satu barel (umumnya dua atau empat barel). Aliran datar (sidedraft). untuk memenuhi kebutuhan akan aliran udara yang lebih besar terutama untuk mesin dengan kapasitas mesin yang besar Venturi 1. udara masuk dari sisi samping dan mengalir dengan arah mendatar lalu keluar lewat sisi sebelahnya. udara masuk dari bagian atas karburator lalu keluar melalui bagian bawah karburator. Single barel. Umumnya digunakan pada sepeda motor atau mobil dengan kapasitas mesin 2. kebalikan dari aliran turun. hanya memiliki satu barel.Arah aliran udara 1. udara masuk dari bawah lalu keluar melalui bagian atas. Pedal gas mengatur katup udara yang menentukan besarnya aliran udara yang melewati venturi sehigga menentukan besarnya tekanan untuk menarik bahan bakar. Aliran turun (downdraft). 2. Aliran naik (updraft). Multi barel. 1. 3. Venturi Tetap. Venturi bergerak. pada tipe piston yang dapat naik-turun sehingga membentuk celah venturi yang dapat berubah 14 . pada tipe ini ukuran venturi selalu tetap.

dalam pipa ini udara bergerak menuju mesin/ruang bakar. Bentuk ini menyebabkan kecepatan aliran udara meningkat ketika melewati bagian yang sempit. Tekanan rendah dari udara yang bergerak dalam venturi menarik bahan bakar dari mangkuk karburator sehingga bahan bakar ini tersembur dan ikut aliran udara. Pedal atau grip gas dihubungkan dengan piston yang mengatur celah sempit dalam venturi Bahan bakar disemburkan kepada aliran udara melalui saluran-saluran kecil yang terdapat dalam ruang sempit dalam venturi. Pipa ini berbentuk venturi. di ujung karburator dilengkapi dengan katup udara berbrntuk kupu-kupuyang disebut dengan thotle valve (katup gas).Naik-turunnya piston venturi ini disertai dengan naik besarnya bahan bakar yang dapat tertarik serta dengan aliran udara. Pedal gas. Saluran-saluran ini disebut jet. keberadaan katup ini tidak ditemukan karena yang mengatur besarnya aliran udara/bahan bakar adalah ukuran venturi itu sendiri yang dapat berubah-ubah. Dasar Karburator pada dasarnya merupakan pipa terbuka dikedua ujungnya. Namun pada tipe venturi bergerak. grip gas dihubungkan langsung dengan katup ini melalui kabel. yaitu semacam cakram yang dapat berputar untuk menutup dan membuka pergerakan aliran udara sehingga dapat mengatur banyaknya campuran udara/bahan bakar yang masuk dalam ruang bakar. 15 . Tipe ini disebut juga "tekanan tetap" karena tekanan udara sebelum memasuki venturi selalu sama. Pada venturi tetap. Banyaknya campuran udara/bahan bakar inilah yang menentukan besar tenaga dan/atau kecepatan gerak mesin. atau pada sepeda motor. yait permukaannya lebar lalu menyempit dibagian tengah kemudian melebar lagi di ujung satunya.

Prinsip kerja karburator sama dengan prinsip kerja alat semprotan nyamuk manual atau proses pengecatan dengan semprotan. Hal ini mengakibatkan bensin dalam ruang pelampung mengalir keluar melalui saluran utama (main nozzle / main jet) ke ruang bakar. Bertambah cepatnya aliran udara masuk melalui saluran sempit yang disebut venturi. Kondisi ini akan menyebabkan udara terhisap ke ruang bakar melalui karburator. Kecepatan udara yang bergerak melalui venturi bertambah dan memperbesar jumlah bensin yang keluar dari main jet. Gambar disamping menunjukkan bentuk dasar karburator. tekanan pada venturi menjadi rendah. • Mencampur airan udara dan bahan bakar dengan rata dan sempurna 16 . akan menyebabkan kevakuman di dalam ruang bakar. karburator harus mampu: • Mengatur besarnya aliran udara yang masuk kedalam ruang bakar • Menyalurkan bahan bakar dengan jumlah yang tepat sesuai dengan aliran udara yang masuk kedalam ruang bakar sehingga rasio bahan bakar/udara tetap terjaga.Prinsip kerja karburator Pada dasarnya karburator bekerja menggunakan Prinsip Bernoulli: semakin cepat udara bergerak maka semakin kecil tekanan statis-nya namun makin tinggi tekanan dinamisnya. Besarnya udara yang masuk ke dalam silinder diatur oleh katup throttle yang gerakannya diatur oleh pedal akselerasi / pegal gas. Jumlah udara maksimum yang masuk ke karburator terjadi saat mesin berputar pada kecepatan tinggi dengan posisi katup throttle terbuka penuh. Bila torak di dalam silinder bergerak ke bawah selama langkah hisap pada mesin. Syarat Karburator Pada setiap saat beroperasinya.

Karburator tipe ini dibagi menjadi karburator VM (Velocity Monoblock) / Karburator Konvensional dan Karburator CV (Constant Velocity) / Karburator Vakum. Karburator harus mampu beroperasi dalam keadaan: • Start mesin dalam keadaan dingin • Start dalam keadaan panas • Langsam atau berjalan pada putaran rendah • Akselarasi ketika tiba-tiba membuka gas • Kecepatan tinggi dengan gas terbuka penuh • Kecepatan stabil dengan gas sebagian terbuka dalam jangka waktu yang lama Karburator modern juga harus mampu menekan jumlah emisi kendaraan. Juga karburator harus tetap mampu memproduksi campuran bensin/udara yang tepat dalam kondisi apapun. karena karburator harus beroperasi dalam temperatur. karburator menjadi sangat kompleks dalam mengatasi keadaan tidak ideal ini.Hal diatas bakal mudah dilakukan jika saja bensin dan udara adalah fluida ideal. tapi kenyataannya. Jet needle holder (Pengunci jarum skep) Mengatur posisi ketinggian jarum skep yang berhubungan dengan konsumsi bahan bakar 3. Dalam Pelatihan Motor Bakar 2011 ini. dan gaya sentrifugal yang sangat beragam. tekanan udara. putaran mesin. Selanjutnya mari kita kenali lebih jauh kedua jenis Karburator tersebut. Mengenal Komponen UtamaKarburator Komponen Karburator dan Fungsinya: 1. kita akan focus membahas Karburator arus datar dengan single barel dan venturi bergerak yang umum digunakan pada sepeda motor. Throttle valve spring (pegas skep) Untuk mengembalikan posisi skep ke kondisi tertutup (untuk menutup venture ketika handel gas di lepas) 2. Jet needle (Jarum skep) 17 .

Pilot jet (Spuyer primer) Sebagai jalur pengatur bahan bakar pada saat putaran mesin stasione sampai menengah 13. Needle jet (Nosel) Sebagai jalur kerja jarum skep dan pintu keluar bahan bakar dari ruang pelampung yang masuk melalui main jet 11. Float (Pelapung) 18 . Needle valve seat (Dudukan jarum pelampung) 10. Main jet (Spuyer utama) Sebagai jalur pengatur bahan bakar pada saat putaran mesin menengah sampai tinggi 12. Pilot air screw / fuel screw (pengatur udara) Untuk mengatur udara yang masuk pada saat mesin stasioner untuk mendapat campuran yang ideal 6. Throttle valve (Skep) Untuk mengatur udara (O2) yang masuk ke karburator dan sebagai pengatur venturi 5. Throttle stop screw (pengatur idle /stasioner) Untuk mengatur tinggi rendahnya putaranmesin saat stasioner 8.Sebagai pengatur dan pemecah bahan bakar yang keluar dari ruang pelamung melaui nosel 4. Needle valve / inlet needle (jarum pelampung) Sebagai pintu masuk bahan bakar yang masuk ke ruang pelampung 9. Starter plunger (Choke) Untuk memperkaya pasokan bahan bakar pada saat mesin awal mulai di hidupkan 7.

• Penggunaan pada motor diesel. Float pivot rod (Pin pelampung) Untuk mengunci pelampung agar dapat bekerja dengan maksimal 15. temperatur udara mencapai 700ºC sampai 900ºC. System pengapian dengan penyalaan bunga api listrik di bagi menjadi: _ Sistem pengapian baterai _ Sistem pengapian magnet 19 . campuran bahan bakar & udara dibakar dengan loncatan bunga api lisrtik. Gasket / seal Sebagai penyekat antara bodi karburator dengan ruang pelampung Jet Needle 2. Drain screw (sekrup pembuangan) Untuk membuang bahan bakar 17. • Penggunaan pada motor otto / bensin. • Penyalaan dengan bunga api listrik • Pada saat akhir langkah kompresi. Dalam kesempatan kali ini kita akan focus membahas sistem pengapian denganpenyalaan bunga api listrik.6 Sistem Pengapian Sistem Pengapian berfungsi sebagai penyulut campuran bahan bakar dan udara yang telah dimampatkan dalam ruang bakar pada temperature dan tekanan yang tinggi untuk selanjutnya diledakkan guna mendapatkan suatu tenaga sebagai penggerak suatu mesin. pengapian digolongkan menjadi dua jenis: • Penyalaan sendiri • Akibat pemampatan dengan tekanan tinggi. Float chamber cover (ruang pelampung / mangkuk karburator) Sebagai wadah bahan bakar di dalam karburator 16. Menurut cara penyalaan bahan bakar.Sebagai pengatur banyak sedikitnya bahan bakar pada ruang pelampung 14. • Bahan bakar yang dimasukan terbakar dengan sendirinya.

• Sering digunakan pada motor kecil seperti sepeda motor. CDI atau TCI ignition sistem 20 . II. I. Sistem pengapian magnet Sistem pengapian magnet adalah pengapian yang menggunakan generator sebagai sumber arus. II. Mengenal Komponen Sistem Pengapian 1. Sifat-sifat: • Saat pengapian ditentukan oleh putaran mesin dan beban mesin.Sistem pengapian baterai: Sistem pengapian baterai adalah pengapian yang menggunakan baterai sebagaai sumber arus. Sifat-sifat • Sumber tegangan dari generator. I. kemudiandialirkan ke busi. Prinsip kerja dasar Pengapian magnet merupakan gabungan dari generator dan sistem pengapian. • Putaran start harus lebih besar dari 200rpm. Ignition coil (koil pengapian) Fungsi : Menaikkan tegangan kecil 12v dari kumparan primer menjadi tegangan tinggi 15. Prinsip kerja dasar Tegangan baterai 12V ditransformasikan menjadi tegangan tinggi 5kV – 25kV.000volt pada kumparan sekunder yang diperlukan untuk pengapian Cara kerja : Tegangan tinggi koil di timbulkan oleh triger dari device koil driver yang bisa berupa platina. sehingga motor dapat hidup tanpa baterai. • Daya pengapian baik pada putaran tinggi. Busi Fungsi : Media pemercik bunga api pada proses pembakaran Cara kerja : Memercikkan bunga api pada saat mendapat aliran listrik dari koil ignition 2. • Saat pengapian dapat diatur secara mekanis menggunakan kontak pemutus (platina) atau secara elektrik.

pada saat listrik primer coil terputus maka terjadi GGL/induksi tegangan tinggi pada kumparan sekunder coil 4. Pulser Fungsi : membangkitkan tegangan yang mengalir ke CDI untuk saat pengapian 21 . Magnet Fungsi : Menginduksi kumparan pengapian supaya bisa menghasikan arus listrik Cara kerja : Berputar bersama dengan Kruk As 9. dan pada saat nok delco menyentuh/mendorong ebonit platina maka listrik dari primel coil akan terputus. Vacuum advancer Fungsi : Memajukan saat pengapian sesuai dengan putaran mesin Cara kerja : Bekerja pada putaran mesin menengah ke atas berdasarkan tingkat kevakuman pada saluran masuk / intake manifold 7.3. Bateray (accu) Fungsi : Baterai menyediakan arus listrik tegangan rendah (12 V) Cara kerja : 8. Kontak pemutus (platina) Fungsi : Memutuskan arus listrik yang mengalir melalui kumparan primer dari ignition coil untuk menghasilkan arus listrik tegangan tinggi pada kumparan sekunder dengan jalan induksi magnetik listrik Cara kerja : Ketika kaki ebonit tidak terdorong oleh nok delco / distributor maka plat kontak akan terhubung sekaligus mengalirkan aliran listrik primer koil ke ground dan menciptakan medan magnet pada primer coil. Sentrifugal gorvernor advancer Fungsi : Memajukan saat pengapian sesuai dengan putaran mesin Cara kerja : Bekerja pada putaran mesin menengah ke atas berdasarkan putaran mesin 6. Condensator Fungsi : Menyerap loncatan bunga api yang terjadi antara breaker point pada saat membuka dengan tujuan untuk menaikkan tegangan coil sekunder Cara kerja : 5.

berikut caranya: 1. 22 . CDI Fungsi : perangkat elektronik pada sistem pengapian untuk menggantikan keberadaan platina. lampu rem. Pastikan semua lampu dan sinyal bekerja dengan baik. Perhatikan juga ketebalan kampas remnya. 3. Cara kerja : arus yang berasal dari sumber arus ditampung terlebih dahulu di dalam condensor baru setelah ada signal listrik dan sakelar dapat menghubung arus dapat melewati kumparan primer koil pengapian untuk diinduksikan oleh kumparan sekundernya sehingga timbul tegangan tinggi 2. dan atur pula jarak main handel gas. 2. karena akan berpengaruh pada sistem sirkulasi oli mesin dan jangan pula terlalu tinggi. indikator oli samping.7 Tune Up dan Throuble Shooting Pada dasarnya kendaraan kita gunakan untuk aktivitas sehari-hari dan pastilah memerlukan perawatan secara berkala. Cek dan Setel Handel gas Kalau perlu handel gas diberi oli/gemuk agar putarannya lancar sehingga waktu menarik gas lebih ringan. periksa oli rem yang terdapat di reservoir. jangan terlalu pendek. sebagai otaknya suatu mesin. Jangan terlalu rendah. idealnya sekitar 3-7 mm.Cara kerja : pemberi signal listrik pada CDI untuk dapat menghubung arus ke Koil 10. jangan sampai berada dibawah garis lower level.untuk itu mari kita pelajari langkah dan cara perawatan secara benar atau biasa di sebut TUNE UP. Stel jarak main (free play) tuas / pedal rem agar bener-bener pas(sekitar 5 cm). Cek dan Setel Rem depan Untuk rem cakram.Cek Lampu dan sinyal Ini adalah fungsi yang sangat penting bagi keselamatan. Perhatikan juga indikator pada speedometer seperti fuel meter. biarkan tanpa tarik gas. Cek dan Setel putaran langsam / idle Setelah motor dinyalakan. klakson. sinyal belok. Putaran mesin saat langsam stel di 1300~1600 rpm. 4. Exciter coil (kumparan / spool pengapian) Fungsi : Generator pembangkit sebagai penghasil / sumber tegangan AC Cara kerja : 11.

5. Cek Jari-jari Jari-jari sangat berpengaruh pada kestabilan saat jalan. Cek battery / accu. pasti suatu saat akan butuk penyetelan. ban akan terasa oleng. 6. Jika banyak yang kendor. Kekencangan yang baik ditandai suara yang jernih (ting-ting). Untuk kopling otomatis Caranya longgarkan mur pengunci baut penyetel kopling. tambah dengan air accu (kemasan warna hijau) jangan dengan air zuur(kemasan warna merah) karena terlalu asam yang dapat merusak cell bateray. Cek dan Setel Rem belakang Proses ceknya sama dengan rem depan. lalu putar searah jarum jam sekitar 1/8 putaran. Jika suara terdengar sumbang(tek-tek) berarti kendor. tapi untuk pengecekan ketebalan kampas rem bisa dengan melihat indicator ketebalan kampas rem. bila air di bawah garis lower level. 9. 7. karena kerja kopling berat. Cek Tekanan ban 23 . Penyetelan kopling manualPenyetelan kopling otomatis 8. tegangannya dan sambungan-sambungan kabelnya pastikan semua dalam kondisi baik. Agar sistem elektrik/kelistrikan bekerja dengan baik. Cek dan Setel kopling Kopling merupakan alat untuk menghubung dan memutuskan putaran mesin ke transmisi dan roda belakang. battery yang baik adalah syarat utama. setelah itu putar penyetel berlawanan arah jarum jam(pelanpelan) sampai terasa ada sedikit hentakan. lalu putar baut penyetel kopling satu sampai tiga putaran penuh searah jarum jam. lalu kencangkan mur penguncinya. Cek ketinggian airnya. Cara melakukan tes dengan memukul perlahan jari-jari dengan menggunakan obeng.

Cek Baut-baut Cek semua baut pada motor.9 mm. Cek. Bersihkan dan Setel Busi Cek kerenggangan busi serta ketebalan electrode nya dan bersihkan dari kerakkerak yang menempel. Jika oli terlihat memercik berati oli mengalir. 11. Cek Aliran oli Oli berfungsi untuk mendinginkan. 13. Ban yang kempes akan terasa tidak stabil sedangkan bila ban terlalu keras. Bersihkan dan Setel Karburator Bersihkan dan stel karburator agar performa mesin maksimal. resikonya bisa overheat. 18. 10.25 kgf/cm2 – 3 kgf/cm2). dan ada kebocoran oli atau tidak.5 cm. Cek. terutama baut pengikat mesin dan rangka. 17. Setel. Jika setelan klep terlalu rapat. Jika tidak tersirkulasi dengan baik. 12. Cek Setelan klep (valve clearance) Klep mengatur masuknya bahan bakar ke dalam ruang bakar dan mengatur pembuangan gas sisa pembakarannya. peredamanshock absorber juga tidak optimal sehingga tidak nyaman dikendarai. 16. belakang 2. keausan prematur. Cek dan Bersihkan Filter udara 24 . 14. melumasi. 15. Cek Shock absorber Bagus tidaknya kerja shock absorber sangat berpengaruh pada kenyamanan berkendara. kemudian di-kick starter. jadi periksalah apakah shock absorber masih nyaman dipakai.7 mm dan sport sekitar 0. dan Lumasi Rantai Kekencangan rantai harus distel.Pastikan tekanan ban standard ( depan 2 kgf/cm2 – 2. Cek dan Setel Kemudi Periksalahlah kelurusan kemudi juga kekencangannya. yang akan merusak mesin. saat memuai bisa terjadi kebocoron kompres namun jika terlalu renggang akan berisik dan bukaannya juga tidak maksimal.25 kgf/cm2. Kerenggangan busi bebek sekitar 0. menjadi bantalan bagi komponenkomponen dalam mesin. Bebas geraknya diatur sebesar 2~3. buka tutup klep (valve) di head cylinder. Cek. Untuk memeriksanya.

maka tambahkan coolant sesuai standart pabrik. dan ganti bila perlu. 20. Selain oli mesin. jika air coolant di bawah garis lower level. 25 . 19. Point-poin di atas merupakan langkah pengecekan berkala.Filter udara harus dibersihkan dari kotoran agar udara yang bersih yang tercampur dengan bahan bakar dan juga alirannya akan lancar. Cek ketinggian Air Radiator / Coolant Jika motor di lengkai pendingin radiator.Cek juga kapasitas oli dalam mesin. Cek Oli mesin dan Filter Oli Untuk motor 4 tak disarankan mengganti oli mesin setiap 2000 km agar mesin mendapatkan pelumasan optimal. cek juga filter oli mesin jika memang filter oli bisa di lepas(biasanya pada motor suzuki). lakukan pengecekan ketinggian air radiator pada reservoir. untuk point nomer 1-6 di lakukan sebelum dan sesudah tune up.

1 Strategi Untuk mendapatkan peserta.00 – 09.00 Pembukaan – Registrasi 08. evaluasi dan penutupan 26 .30 – 16.30 – 09. perlu adanya publikasi awal di lingkungan Sekolah Tinggi Agama Islam Luqman Al-Hakim.30 – 14.00 Sharing.30 Transportasi dari STAIL ke ITS 07.30 Materi I (Prinsip Kerja Motor Bakar) 09.30 Coffe break 09.30 Simulasi 11.2 Rencana Kegiatan Berikut ini adalah rencana acara pelatihan selama dua hari Hari Pertama Waktu Keterangan 07.30 – 08.30 – 17.45 – 11.30 – 08. 3.30 – 11.30 – 17. Hal ini penting untuk efektifitas materi dan aplikasi ilmu di masa depan.00 – 07.45 – 09.30 Ishoma 12. Di akhir kegiatan terdapat pameran hasil penelitian. 30 Ishoma 12.BAB III STRATEGI DAN PERENCANAAN KEGIATAN 3.45 Persiapan Simulasi 08.30 Materi III (Sistem Pengapian pada Sepeda Motor) 14.30 Registrasi 07. Sehingga dapat terpilih peserta-peserta yang paling berminat mengikuti kegiatan ini.45 Coffee Break 09.30 Materi IV (Trouble Shooting) 16.00 – 07.00 Evaluasi Hari Kedua Waktu Keterangan 07.30 – 14.30 – 12.30 Pameran Hasil Penelitian 14.15 – 12.15 Materi II (Prinsip Kerja Karburator) 11.

Pembukaan pelatihan dimulai pada pukul 08. kemudian membuat materi yang telah disepakati saat rapat. tim pengabdian melakukan rapat-rapat koordinasi dan melakukan koordinasi dan melakukan konsultasi dengan pihak STAIL untuk membahas kelanjutan dari pelaksanaan pengabdian. Tahap Persiapan Kegiatan persiapan pelaksanaan diawali dengan rapat tim pengabdian untuk berkoordinasi dalam melakukan penyusunan proposal. dibagi dalam tiga tahap yaitu tahap persiapan.BAB IV HASIL YANG DICAPAI DAN KEBERLANJUTANNYA Pelaksanaan kegiatan pengabdian kepada masyarakat. Tahap Pelaksanaan Pelaksanaan kegiatan pengabdian masyarakat pada tahap persiapan berjalan sesuai jadwal kegiatan. dilanjutkan dengan materi pertama yaitu Prinsip Kerja Motor Bakar dan Karburator secara ceramah dan tanya jawab. tahap pelaksanaan dan keberlanjutan. Selanjutnya tim melakukan publikasi kepada calon peserta dari STAIL tentang pelatihan yang akan dilaksanakan. seperti sakit. mengikuti kegiatan yang lain. Setelah dinyatakan lolos. pihak STAIL tidak dapat mengirimkan peserta pelatihan secara penuh dikarenakan beberapa hal. fasilitas yang akan dipakai dan simulasi pelatihan. Namun pada saat pelaksanaan kegiatan tidak sesuai jadwal kegiatan dikarenakan kurangnya koordinasi antara Tim pengabdian dengan pihak STAIL. Tim pengabdian melakukan rapat perencanaan untuk mendesain alat yang akan ditrainingkan yaitu sepeda motor gas Wisang Geni.00. Tim melakukan rapat untuk membahas materi apa saja yang akan disampaikan pada saat pelatihan. Tim melakukan kegiatan persiapan pelatihan seperti menyiapkan konsumsi. peserta mengikuti dengan antusias dan aktif bertanya. Tim membahas alokasi waktu materi dan bobot materi yang akan disampaikan oleh pemateri pada saat pelatihan. setelah itu tim pengabdian yang di bantu oleh beberapa mahasiswa membuat sepeda motor gas Wisang Geni di kampus ITS. Kemudian sepeda motor Wisang Geni yang telah jadi dites dan diuji kelayakan sebagai alat untuk pelatihan. Tim melakukan konfirmasi kepada Pembantu ketua II STAIL untuk mendapatkan gambaran tentang para peserta dalam mengikuti pelatihan. Kemudian coffe break selama 15 menit pada 27 . dan sebagainya sehingga jumlah perserta yang hadir dalam pelatihan sebanyak 20 mahasiswa dari ITS.

Sehingga setelah terjun ke masyarakat akan lebih mudah menyelesaikan permasalahan teknik.00 disampaikan dengan metode praktek dan simulasi. Materi terakhir pada pukul 13.jam 09. sepeda motor Wisang Geni dimasukkan ke dalam kelas agar keadaan dapat kondusif. 28 . Materi kedua dilanjutkan pada pukul 09. peserta sangat antusias dan aktif bertanya saat pemateri menyampaikan materi.30. diharapkan para peserta mampu memiliki ilmu dasar teknik otomotif. peserta mengikuti dengan antusias dan aktif bertanya. Materi ketiga pada pukul 11.30. Kemudian peserta istirahat makan siang di lingkungan kampus dilanjutkan dengan shalat Dhuhur di mushola D3 Teknik Mesin ITS pada pukul 12. Peserta dibagi menjadi 3 kelompok agar lebih jelas saat dijelaskan.15 yaitu Trouble Shooting disampaikan dengan baik oleh pemateri dengan metode ceramah dan tanya jawab. peserta mengikuti dengan antusias dan aktif bertanya. Keberlanjutan Setelah mengikuti pelatihan ini.45 yaitu Sistem Kelistrikan dan Pengapian pada Sepeda Motor dapat disampaikan dengan baik oleh pemateri dengan metode ceramah dan tanya jawab.

karena seluruh jadwal kegiatan pelatihan dilaksanakan dengan baik dan seluruh materi yang diberikan dapat disampaikan dengan baik serta antusiasme dan partisipasi peserta sudah cukup baik.BAB V KESIMPULAN DAN SARAN Kesimpulan Berdasarkan uraian di atas maka dapat disimpulkan bahwa pelaksanaan kegiatan pengabdian masyarakat berupa Pelatihan Otomotif Dasar 2014 untuk mahasiswa Sekolah Tinggi Agama Islam Luqman Al-Hakim Surabaya yang diselenggarakan secara umum berjalan dengan lancar. 29 . karena peserta banyak yang aktif bertanya. Alat yang dibuat dan digunakan dalam pelatihan yaitu sepeda motor gas Wisang Geni dapat berjalan dengan baik dan telah memenuhi kriteria persyaratan suatu produk sepeda motor yang irit ditinjau dari konsumsi bahan bakar. Saran Perlu pemberian informasi dan pelatihan secara berkelanjutan kepada para mahasiswa yang lain agar mereka dapat mengembangkan sepeda motor berbahan bakar gas atau membuka lapangan pekerjaan sebagai bentuk pengabdian masyarakat. Koordinasi antara panitia lebih ditingkatkan agar kegiatan berikutnya dapat berjalan dengan baik dan lancar.

BAB VI RENCANA SELANJUTNYA Rencana selanjutnya dari kegiatan Pengabdian Kepada Masyarakat ini adalah mengembangkan sistem pelatihan otomotif dasar untuk mahasiswa sekolah tinggi maupun perguruan tinggi lain terutama yang berbasis sekolah agama sehingga mereka memiliki bekal pengetahuan lebih terutama ilmu keteknikan saat terjun langsung ke lapangan dan masyarakat. selanjutnya mereka dapat mengembangkan atau memperluas pengetahuan mereka kepada masyarakat sebagai bentuk pengabdian masyarakat. 30 .

2009. 5 Oct.hybridcarsweb.d.info/---hybridcarswhat is a hybrid car_files Tim berita ATPM. autosepeda motore.org/wiki/Sepeda motor_listrik..id/warta/index.pnj.com/bucatpm/?op=article&action=detail&id=59 sepeda electric motor hybrid. Muda. What is a Hybridcars. Inovasi Teknologi Otomatif (Studi Kasus Mesin Sepeda motor Hibrida). Sepeda motor listrik.wikipedia.p. “Konsep Pengembangan BBG sebagai Energiubsitusi BBM” Pertamina Divisi Gas Hulu dan DOH Karangampel . 8 Maret 2012.http://www. Web. N. Yosef. 13-11-2006. http://id. Mengenal lebih dekat http://beritaatpm. http://www.A. 07-02-2006. T. 12-11-2006.php?topik=ilmiah Anonim.ac. n. Marlono.DAFTAR PUSTAKA Yuli Nurcahyo. Sugriwan Soedarmo." Encyclopaedia Britannica Online.

23 May 2012. Penelitian MP3EI Tahun 2012 (Ketua Peneliti) ii. The Development of an Intelligent Control System Algorithm using PID-GA for Inverted Pendulum System. Pengembangan Kapal Perang Nasional Tipe Patroli Kawal Rudal (PKR) Parchim Class dan type FPB 57 m (Dibiayai oleh Kementrian Riset dan Teknologi Republik Indonesia tahun 2012 (Ketua Peneliti) k. Surabaya. M. Publikasi Ilmiah i.-Ing. Jenis Kelamin : Laki-laki c. Riwayat Pengabdian i.Lampiran I Biodata Tim Peneliti/Pengabdi 1. Jabatan Struktural : Kasie Lab Mekatronika f. Hendro Nurhadi. Fakultas/Jurusan : FTI/Teknik Mesin h. Alamat Rumah dan no. Anggota I a.Si. 2. Bidang Keahlian : Mekatronika g. Statistics and its Applications (ICMSA). Pengembangan Sepeda Motor Ramah lingkungan Berbahan bakar Hybrid serta elektrik sebagai alat transportasi Rakyat untuk Mendukung berkembangnya UKM Industri Otomotif Nasional (Dibiayai oleh DP2M DIKTI Kemendikbud. Iglas (2012) ii. 13th Seminar on Intelligent Technology and Its Applications (SITIA 2012). : Asisten Ahli/Penata Muda/IIIa e. Irhamah. International Conference on Mathematics. kerjasama dengan PT. Nama Lengkap : Dr. Aditya Budidarma. 19-21 October 2012 ii. 15 Surabaya/081357797871 j. NIP : 197804062001122002 . Wirajaya di Bahari (2012) l. Nama Lengkap : Hendro Nurhadi. Telp : Mulyosari Utara No. Ketua a.. Perguruan Tinggi : Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya i. Perbaikan Injection Moulding Machine PT.Si b. Penugasan sebagai Pakar/Tim ahli pada pelaksanaan pekerjaan tentang Sistem Kendali dan Navigasi. Ph. Dipl. Riwayat penelitian i. Bali. Jenis Kelamin : Perempuan c. NIP : 197511202002121002 d.. S. Optimization of Design of Experiment for hybrid fuel-system of Premium Benzene and LPG in motorcycling vehicles. Hendro Nurhadi. Fungsional/Pangkat/Gol.D b.

Penelitian Kerjasama antara Perguruan Tinggi dengan dengan Lembaga. Genetic Algorithm and Tabu Search for Vehicle Routing Problems with Stochastic Demand. Penelitian Produktif ITS Tahun Anggaran 2010. pp. AIP Conference Proceedings. Fakultas/Jurusan : FTI/Teknik Mesin h. P. Perguruan Tinggi : Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya .ITS. Monitoring Independen Terhadap Pelaksanaan Program Bantuan Operasional Sekolah (BOS) Semester I tahun 2010.1063/1. 24 Surabaya j. dan Kartika F. In Proceedings of International Conference on Industrial and Applied Mathematics 2010 (CIAM 2010). Hendro N.488-504 (2010). Riwayat Pengabdian i. Telp : Sukolilo Park Regency Blok G no. Irhamah. Lemlit . Bidang Keahlian : Desain g. Pelatihan Statisika Dasar untuk Jurusan Teknik Industri. Bidang Keahlian : Statistika Komputasi dan Pemodelan g. Rancang Bangun Automated Optical Inspection untuk Penyesuaian Pola Darah dengan Metode Flexible Mask dan Least Square. Jenis Kelamin : Laki-laki c. Fungsional/Pangkat/Gol. Volume 1309. Alamat Rumah dan no. Institut Teknologi Bandung. Nama Lengkap : Ir. ARMA Model Identification using Genetic Algorithm. DOI: 10. Yunarko Triwinarno. DIKTI. Jabatan Struktural :- f. Anggota II a.d. Pengembangan Model Ramalan Kecepatan Angin Menggunakan Hybrid Time Series dan Algoritma Genetika. ii. Publikasi Ilmiah i. k. : Pembina Utama Muda/Lektor kepala/IVc e. Indonesia. Perguruan Tinggi : Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya i.I/IIIb e. 6-8 July 2010. b. m. NIP : 195106031976031002 d. Jabatan Struktural : Sekretaris Jurusan Statistika f. (2010). Sekolah Tinggi Teknologi Angkatan Laut (3-12 Agustus 2010) ii. Dedy D. (Agustus 2010) l. Fakultas/Jurusan : FMIPA/Statistika h.3525151 ii. ICMS INTERNATIONAL CONFERENCE ON MATHEMATICAL SCIENCE. Riwayat penelitian i. : Penata Muda Tk. Fungsional/Pangkat/Gol. MT. dan Irhamah (2010). Bandung. Paten 3.

“Perhitungan Skid dan Analisa Guling Pada Traktor – Semi Trailer untuk Ukuran Ban Berbeda”. Basic Sicience National Seminar 6th . Seminar Nasional Tahunan Teknik Mesin III. Reduksi Kerugian Sekunder Pada Daerah Rotor-Hub Kompresor Aksial Melalui Penambahan Blade Leading Edge Fairing. Telp. Hibah Strategis Nasional ITS Tahun 2009. m. Malang. Alamat Rumah dan no. Alamat Rumah dan no. 21 Frebuary 2009. “Laju Perambatan Retak Plat Aluminium 2024T3 Dengan Beban Fatigue Uniaksial Pada Rasio Beban 0. Riwayat penelitian i. Anggota III a. Riwayat Pengabdian :- l. k. Jenis Kelamin : Laki-laki c. Research Grant. (031) 5947972 j. Riwayat penelitian :- k. : Lektor/Penata/IIIc e. 18 – 19 Mei 2004. Heru Mirmanto b. Rancang Bangun Model Instalasi Turbin Air Sebagai Pembangkit Tenaga Listrik Mikro Hydro Untuk Menciptakan Desa Mandiri. 6 – 7 Desember 2004. Ilmu Pasti Alam F-4 KeputihSukolilo Surabaya 60111 No. Paten 4. Fakultas/Jurusan : FTI/Teknik Mesin h. Bidang Keahlian : Mesin-mesin Konversi Energi g. l. Nama Lengkap : Ir. Telp : Rumah Dinas ITS. 2008. Perguruan Tinggi : Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya i. Dana IMHERE. Riwayat Pengabdian i. Paten . Publikasi Ilmiah i. Jabatan Struktural : Sekretaris Prodi D3 Teknik Mesin f. m. Seminar Nasional Pusat Studi Ilmu Teknik UGM Yogyakarta. J. Publikasi Ilmiah i. Reduksi Kerugian Sekunder Airfoil NACA 0015 Melalui Penambahan Blade Leading Edge Fairing. Fungsional/Pangkat/Gol. ii. Universitas Hasannudin Makasar. 22 – 23 Juli 2009. Telp : j. ii. Studi Numerik Efek Interaksi Wing Assimetris Profil British Dengan Flat Plate Terhadap Separasi Aliran Tiga Dimensi. NIP : 196202161995121001 d. Seminar Nasional XIII FTI ITS. Universitas Brawijaya.i.1 dan Jarak Diameter Lubang Berbeda”.

NIP : 196204241989031005 d. Subowo. Teknik komputer III Keputih Surabaya j. sebagai ketua. Bambang S. NIP : 198107222009101004 . Publikasi Ilmiah i. Jenis Kelamin : Laki-laki c. Melalui Penerapan Teknologi Tepat Guna untuk Meningkatkan Kapasitas dan Nilai Tambah prodik di Sentra UKM Produk Makanan Khas Kabupaten Madiun.5. Alamat Rumah dan no. Jabatan Struktural : Kepala Prodi D3 Teknik Mesin f. l. Perguruan Tinggi : Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya i. Riwayat Pengabdian i. dan I Nyoman Sutantra . Anggota IV a. LPPM-ITS 2007. LPPM-ITS 2006. 2. Hari S . Fungsional/Pangkat/Gol. Nama Lengkap : Ir. sebagai ketua. b. Julni 2007. k. Nama Lengkap : Rivai Wardhani. MT. ST. No. Kegiatan Magamg Kewirausahaan dalam Pentiapan Wirausaha-Baru di Bidang Manufaktur Guna Menunjang Produk Komponen Lokal Content.”Sistem Loop Tertutup dengan Mode Elektrik pada Continous Variable Transmission (CVT) untuk Meningkatkan Optimasi Torsi dan Fuel Comssumtion Kendaraan. LPPM-ITS 2007. LPPM-ITS 2008. Jenis Kelamin : Laki-laki c. M. sebagai ketua. Telp : Perum ITS Blok U-106 Jl. Anggota V a.” INDUSTRI Jurnal Ilmiah Sains dan Teknologi. Suhariyanto. Peningkatan Kualitas dan Pengurangan Kegagalan Produk melalui Perbaikan Mesin Metres. Bidang Keahlian : Elemen Mesin g. Suhariyanto.Eng. sebagai ketua ii. Riwayat penelitian i. Volume 6. Suhariyanto.”Peningkatan Sifat Mekanik Paduan Aluminium Al 7Si dengan Penambahan Al-TiB dan Perlakuan Panas T5. b. : Lektor Kepala/Pembina Utama Muda/IVc e. Alih dan Penerapan Teknologi Informasi pada UKM di Sentra Industri Logam dalam Upaya Promosi Produk dan Memperluas Pangsa Pasar. LPPM-ITS 2007 m. Fakultas/Jurusan : FTI/Teknik Mesin h. ISSN : 1693-0533 ii.. ii. Paten 6.

Pengukuran Ketelitian GeometrikMesin Freis dengan Laser Interferometer dan Double Ballbar (2011 (sumber: dana lokal ITS (Ketua) ii. NIP : d. Riwayat Pengabdian l. Geometrical Accuracy Measurement of used NC Milling Machine Using Laser Interferometer and Double Ball Bar m. ST. Perguruan Tinggi : Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya i. Riwayat penelitian k. Publikasi Ilmiah i. Bidang Keahlian : g. Jabatan Struktural : Ka sie Lab Komputasi f. Jenis Kelamin : Laki-laki c. Paten . Riwayat Pengabdian l. Alamat Rumah dan no. M. Fungsional/Pangkat/Gol.I/IIIb e. Pengembangan Sepeda Motor Ramah lingkungan Berbahan bakar Hybrid serta elektrik sebagai alat transportasi Rakyat untuk Mendukung berkembangnya UKM Industri Otomotif Nasional (Dibiayai oleh DP2M DIKTI Kemendikbud.I/IIIb e. Paten 7. Penelitian MP3EI Tahun 2012 (Anggota Peneliti) k. : Asisten Ahli/Penata Muda Tk. Fungsional/Pangkat/Gol. Fakultas/Jurusan : FTI/Teknik Mesin h. Arif Rahman Hakim Gg. Nama Lengkap : Giri Nugroho.Sc b. Anggota VI a. H. : Asisten Ahli/Penata Muda Tk. Publikasi Ilmiah m.. Telp : Jalan Gayung Kebonsari X/22 Surabaya j. Nur Hasyim No. Riwayat penelitian i. Alamat Rumah dan no. Telp : Jl.d.35 Surabaya 60111 j. Jabatan Struktural : f. Fakultas/Jurusan : FTI/Teknik Mesin h. Perguruan Tinggi : Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya i. Bidang Keahlian : Mekanika Fluida g.