You are on page 1of 12

INFO TENTANG BIBIT KELAPA SAWIT

Penyakit Pada Pembibitan Kelapa Sawit


Penyakit daun bibit di bibitan kelapa sawit yang sering juga disebut dengan nama antraknosa,
adalah nama kolektif beberapa jenis penyakit di bibitan. Penyakit bibitan terutama terjadi pada
pada bibit muda sampai berumur 3 bulan, atau pada bibit bibit yang baru dipindah dari pre
nursery ke polybag normal.
Jika ditemukan bibit terserang berat ini menunjukkan bahwa persiapan dan perawatan bibit tidak
mengikuti standar yang dianjurkan.

A. PENYEBAB PENYAKIT DAN GEJALA


Pada umumnya ada enam pathogen yang terlibat pada penyakit daun di bibitan, tetapi pada
bibitan Lonsum biasanya hanya 2 jenis pathogen berbeda yang biasa menyerang daun yaitu:
Botryodiplodia dan Culvularia. Sangat sulit untuk membedakan gejala dari beberapa macam
jamur di lapangan. Mengidentifikasi pathogen secara pasti dibutuhkan pengamatan microscopic.
Gejala dari setiap jamur penyebab penyakit di bibitan adalah sebagai berikut.

1. Botryodiplodia
Bercak daun dimulai dari ujung daun. Becak-becak kecil dan transparan dan mudah dimonitor
dengan penembusan sinar matahari. (Gb 1)
Bahagian tengah dari bercak menjadi kelabu atau coklat gelap kertas dengan banyak titik hitam.
mewakili tubuh buah (picnidia) dari jamur tersebut.

2. Culvularia
Mula-mula pathogen ini menyerang daun pupus yang belum membuka atau dua daun yang
termuda yang sudah membuka.
Gejala pertama adanya becak bulat kecil, berwarna kuning tembus cahaya, yang dapat dilihat
pada kedua sisi permukaan daun. Bercak kecil menjadi membesar tetapi tetap bulat dan
warnanya sedikit demi sedikit berubah jadi coklat muda. Pusat becak-becak jadi mengendap.
Bahagian becak menjadi coklat tua dikelilingi halo berwarna jingga kekuningan. Dengan infeksi
berat daun paling tua akan mengering, menjadi keriting rapuh, namun becak tetap berwarna

coklat tua. Penyakit ini dapat menghambat partumbuhan bibit tetapi tidak mematikan bibit. (Gbr
2)

3. Drechslera halodes
Mula-mula timbul pada pupus atau daun pertama yang baru saja membuka, terbentuk becak kecil
hijau pucat, lalu menjadi hijau jernih yang dikelilingi halo lebar berwarna hijau kekuningan dan
tidak berbatas tegas. (Gb 3) Ditengah bercak dapat dilihat satu titik berwarna coklat. Bercakbercak ini dapat bersatu dengan bentuk tidak teratur, berwarna hitam kelabu.

4. Helminthosporium
Cendawan ini menunjukkan gejala-gejala yang berbeda. Kadang-kadang menghasilkan bercak
kecil, berwarna coklat, tidak disertai dengan klorosis, dan bercak tidak membesar.
Bagaimanapun dia dapat juga menyebabkan bercak memanjang.

B. DAUR PENYAKIT

Pathogen penyakit daun terdapat dimana-mana.


Infeksi dimulai dari ujung atau tepi daun Penyakit kemudian menyebar dari daun-daun terinfeksi
ke daun-daun sehat.
Infeksi dapat terjadi dengan pencaran oleh air waktu hujan dan penyiraman bibit.
C. FAKTOR MEMPENGARUHI PENYAKIT

Infeksi akan lebih mudah terjadi jika ada pelukaan pada daun.
Daun terserang oleh tungau atau kutu biasanya diikuti oleh infeksi.
Penyakit meningkat karena kelembaban tinggi, terlalu banyak penyiraman, naungan yang terlalu
berat dan jarak tanam bibit yang terlalu rapat.
Kandungan nitrogen tinggi dan kekurangan hara akan mempercepat serangan penyakit.
Pembibitan dengan perawatan optimal sangat jarang terserang oleh penyakit.

Beberapa faktor yang menyebabkan penyakit


Transplanting shock saat di pindahkan dari prapembibitan ke pembibitan utama atau dari
pembibitan utama ke lapangan, dapat mengurangi ketahanan bibit, mungkin juga terjadi
kerusakan akar.
Bibit terlalu lama di prapembibitan juga akan terkena penyakit.
Keadaan hara yang tidak seimbang. Kekurangan nitrogen dan magnesium akan mengurangi
ketahanan bibit. Bibit yang ditanam ditanah gambut sangat rentan terhadap penyakit ini.
Kekurangan air dalam polybag akan menyebabkan bibit lebih rentan terhadap penyakit,
khususnya pada waktu kelembaban udara tinggi.
Antara bibit-bibit terdapat perbedaan genetic Bibit yang lebih lambat pertumbuhannya akan lebih
rentan terhadap penyakit ini.
C. PENGENDALIAN PENYAKIT

Patogen tidak akan menyerang bibitan jika persiapan pembibitan dilaksanakan secara baik.
Untuk menghindari pelukaan pada daun oleh serangga seperti tungau dan kutu, maka serangga
ini harus dikontrol
Jika ada ledakan serangan penyakit di bibitan, harap ikuti rekomendasi di bawah ini:
Untuk mengurangi infeksi, semua sumber atau daun-daun yang sudah busuk digunting dan
dimusnahkan atau dibakar.
Bibit yang terserang berat harus disingkirkan dari pembibitan dan dimusnahkan.
Jika bibit-bibit di pre nursery sudah terserang berat, maka bibit-bibit ini harus segera
dipindahkan ke pembibitan utrama.
Jika penyakit masih terus berkembang, pemberian fungisida harus dilakukan seperti dibawah ini:
Kedua fungisida diatas harus dipakai secara bergantian dengan interval 1 minggu yang
disemprotkan ke daun selama 4 minggu. Jika serangan pada daun muda atau daun yang belum
membuka sudah menurun, maka interval penyemprotan dapat diturunkan menjadi 10 hari sekali.
Pemberian fungisida harus dihentikan jika daun tombak atau daun yang baru membuka sudah
bebas dari pathogen-patogen.
Sumber : http://agrodanbisnis.blogspot.com

Penyakit Daun Di Pembibitan Kelapa Sawit. Setiap mahluk hidup pasti akan mengalami
sakit demikian juga halnya dengan kelapa sawit dimana akan mengalami penyakit, penyakit
disebabkan oleh serangan bakteri, jamur dan virus. Pengendalian hama dan penyakit tanaman
pada hakikatnya adalah "mengendalikan suatu kehidupan".
Oleh karena itu konsep
pengendaliannya dimulai dari pengenalan dan pemahaman terhadap siklus hidup
(hama/penyakit) itu sendiri. Pengetahuan terhadap bagian "paling lemah" dari seluruh mata
rantai siklus hidupnya sangat berguna di dalam pengendalian hama dan penyakit yang efektif.

Bagian terlemah dari siklus hidup hama dan penyakit disebut dengan istilah titik kritis (crucial
point) karena akan menjadi dasar acuan untuk pengambilan keputusan pengenda-liannya.

Pemilihan jenis, metode (biologi, mekanik, kimia, terpadu) dan waktu pengendalian yang
dianggap paling cocok akan dilatar belakangi oleh pemahaman atas siklus hidup dimaksud.

Pengelola kebun dituntut untuk dapat meramalkan berbagai kemungkinan ledakan hama dan
penyakit yang potensial. Perkiraan tersebut dapat bertitik tolak dari kondisi alam, iklim dan jenis
hama dan penyakit yang ada di areal, dinilai dari situasi dan kondisi yang paling memungkinkan.

Upaya mendeteksi hama dan penyakit pada waktu yang lebih dini sudah menjadi kewajiban
untuk menghindari serangan dalam jumlah yang besar. Keuntungan deteksi dini adalah selain
akan memudahkan tindakan pencegahan dan pengendaliannya juga agar tidak terjadi ledakan
serangan yang tidak terkendali/terduga. Secara ekonomis biaya pengendalian melalui deteksi dini
dipastikan jauh lebih rendah daripada pengendalian serangan hama/penyakit yang sudah
menyebar luas.

Pada pembibitan kelapa sawit dapat dijumpai berbagai penyakit daun. Serangan penyakit daun
pada pembibitan kelapa sawit dapat menyebabkan pertumbuhan bibit menjadi terhambat.
Serangan ini jarang sekali sampai mematikan. Bila di pembibitan terjadi serangan berat
yang kurang mendapat perhatian, bibit mungkin tidak dapat digunakan lagi. Agar tidak terjadi
kesalahan dalam usaha penanggulangannya, maka diperlukan pengetahuan pengenalan
(diagnosa) gejala dan penyebab penyakit dan usaha-usaha pengendaliannya.

Adapun penyakit daun pada pembibitan kelapa sawit adalah :

1. Penyakit Antracnose (Early leaf disease)

Serangan penyakit ini umumnya terjadi pada bibit yang masih berada di pre-nursery, dimana
daunnya masih bersatu. Gejala awal mula-mula tampak bercak kecil hialin. Bercak dengan
cepat berubah warna menjadi coklat tua dan membesar. Pada bagian luar bercak dikelilingi
dengan halo berwarna kuning sehingga tampak jelas batas antara jaringan yang terinfeksi dengan
yang sehat.

Serangan penyakit ini jarang terjadi pada bagian tengah daun. Biasanya serangan mulai pada
bagian ujung atau tepi daun.

Jamur penyebabnya adalah Botryodiplodia theobromae, Colletotrichum gloeosporoides


(Gloeosporium sp. atau Glomerella sp.), dan Melanconium sp.

2. Penyakit Curvularia (Leaf spot disease)

Serangan penyakit ini umumnya terjadi pada bibit yang sudah dipindahkan ke large polybag.
Gejala serangan ditunjukkan oleh adanya bercak yang berbentuk oval dan agak cekung bila
dilihat dari permukaan daun sebelah atas.
Warna bercak adalah agak coklat tua dengan batas tegas dikelilingi oleh halo berwarna
kuning. Panjang bercak biasanya tidak lebih dari 7-8 mm.

3. Penyakit Pestalotiopsis palmarum

Serangan penyakit ini umumnya terjadi pada bibit yang telah dipindahkan ke large polybag.
Penyakit ini seringkali juga dijumpai pada helaian anak daun pada tanaman di lapangan.
Gejala serangan ditandai oleh bercak yang tidak beraturan bentuknya. Bercak biasanya
memanjang berwarna merah kecoklatan. Kadang-kadang hampir separuh bagian anak daun
mengering berwarna putih kelabu.

Pengendalian Penyakit Daun pada pembibitan kelapa sawit

Jamur-jamur penyebab penyakit daun di pembibitan kelapa sawit adalah termasuk parasit lemah.
Penyakit yang ditimbulkan biasanya bersifat sekunder.

Intensitas serangan penyakit daun sangat tergantung pada kondisi bibit. Oleh sebab itu
pengelolaan pembibitan perlu mendapat perhatian utama. Sehingga bibit senantiasa tidak
menjadi "langganan" serangan penyakit daun. Pembibitan yang dikelola dengan baik umumnya
tidak mendapat gangguan serangan penyakit daun yang berarti.

Penyemprotan fungisida sifatnya hanya kuratif yaitu menyehatkan kembali bibit yang sakit.
Pengendalian penyakit daun bibit kelapa sawit adalah dengan disemprot mengunakan fungisida
sistemik berbahan aktif triadianefon dicampur dengan fungisida kontak berbahan aktif tembaga
hidroksida seperti Kocide 54WDG, atau yang berbahan aktif Mankozeb seperti Victory 80WP.
semprot dengan larutan Kocide 77WP konsentrasi 5 - 10 gr per liter pada lubang tanam sebanyak
200 ml per tanaman interval 10 - 14 hari.

Cara lain adalah Antracnose, dengan gejala umum bagian ujung daun mulai berwarna kecoklatan
dan terdapat batas yang jelas antara jaringan daun yang terserang dan yang sehat. Pengendalian
dengan cara menyemprotkan pestisida Daconil atau Nustar 400 EC konsentrasi 0.2 % , rotasi
penyemprotan 5 7 hari sampai serangan terkendali

Curvularia, dengan spot atau luka coklat dengan batas kuning atau orange. Gunakan pestisida
Captan 50WP 0.4%; Dithane M45 0.2% dan Actidione 4.2 EC 0.025%, rotasi penyemprotan 7
10 hari, jika serangan parah, lakukan segera pengafkiran dan bakar agar tidak menular

Tindakan Pengendalian

Bila pada pembibitan dijumpai serangan penyakit daun dengan kategori agak berat sampai
berat, maka perlu dilakukan penyemprotan fungisida Dithane M-45/80 WP (konsentrasi
0.15%-0.2%) dengan interval penyemprotan 7-10 hari.

Selain itu, perlu juga dilakukan pengontrolan dan perbaikan terhadap beberapa hal, antara lain :
Media tumbuh (komposisi dan volume, aerasi)
Pemupukan (keseimbangan hara)
Penyiraman
Bahan tanaman (genetis)

Read
more:
http://konsultasisawit.blogspot.com/2012/06/penyakit-daun-di-pembibitankelapa.html#ixzz3KZ8wtqlP

Ada beberapa penyakit yang sering menyerang daun kelapa sawit. Diantaranya adalah :

-Penyakit Bercak Daun ( PBD ).

-Penyakit Busuk Daun Antroksa ( PDA ).

-Penyakit Karat Daun ( PKD ).

-Penyakit Tajuk Daun ( PTD )

-Penyakit Busuk Kuncup (PBK)

1. Penyakit Bercak Daun.

Penyakit bercak daun kelapa sawit disebabkan oleh beberapa spesies jamur, antara lain
Curvularia eragrostidis, Curvularia spp., Drechslera halodes, Cochliobolus carbonus,
Cochliobolus sp, dan Pestalotiopsis sp. Jamur-jamur tersebut menyebar dengan spora melalui
hembusan angin atau percikan air yang mengenai bercak.

Penyakit ini biasanya menyerang tanaman bibit kelapa sawit yang masih muda. Pemicunya
adalah kelembaban udara yang terlalu tinggi, sehingga spora mudah tumbuh berkembang. Selain
itu, kurang bersihnya lapangan pembibitan dari gulma juga menjadi pendorong datangnya wabah
penyakit ini. Sejenis gulma dari keluarga gramineae merupakan inang sementara yang potensial
bagi jamur patogen ini. Karena itu, bersihkanlah lahan pembibitan dan lahan disekitarnya.

Bila aada dijumpai serangan ini pada tanaman sawit anda, maka janganlah menyiram bibit pada
daunnya, tetapi usahakan agar langsung ke permukaan tanah dalam polibagnya. Selain itu,
kurangi juga volume penyiraman untuk sementara waktu. Bila jarak antar polibag kurang dari 90
cm, maka lakukan penjarangan. Gunting dan bakar daun bibit yang terserang pada tingkat ringan

dan sedang. Adapun bibit yang sudah masuk kategori kritis atau terserang berat, maka harus
dimusnahkan dengan cara dibakar. Selain itu, bibit-bibit yang terserang harus diisolasi, jangan
satukan dengan tanaman lain yang masih sehat.

Aplikasi :

Disemprot dengan fungisida thibenzol, captan atau thiram dengan konsentrasi 0,1-0,2% tiap 1014 hari.

2.Penyakit busuk Daun Antroksa.

Penyakit busuk daun antroksa umumnya menyerang bibit kelapa sawit yang masih muda.
Penyakit antroksa sendiri sebenarnya merupakan sekumpulan nama penyakit atau infeksi pada
daun bibit-bibit muda, yang disebabkan oleh 3 jenis jamur patogenik, yaitu Botryodiplodia spp..,
Melanconium elaeidis dan Glomerella cingulata. Spora dihasilkan di dalam piknidia atau
aservuli, dan menyebar dengan bantuan angin atau percikan air siraman atau hujan Penyakit ini
telah dilaporkan terdapat di berbagai perkebunan kelapa sawit di Indonesia.
Gejala.
Terutama menyerang bibit pada umur 2-3 bulan. Kadang-kadang dijumpai bersamaan dengan
gejala transplanting shock (cekaman pindah tanam). Gejala biasanya dijumpai pada bagian
tengah atau ujung daun, berupa bintik terang yang selanjutnya melebar dan menjadi kuning dan
coklat gelap. Jaringan sakit selanjutnya nekrosis, bercak meluas dengan batas antara bercak
dengan jaringan sehat berwarna kuning.Bercak kadangkala memanjang sejajar tulang daun.
Adapun faktor pendorong terjadinya serangan PDA ini adalah sama dengan faktor pendorong
pada serangan PBD. Karenanya, selain pembersihanan lahan, penjarangan, pemangkasan,
pengisolasian dan pemusnahan bibit yang sudah kolaps, lakukan juga pengurangan teduhan di
atas pembibitan. Cahaya matahari bisa membantu mengurangi kecepatan pertumbuhan jamur
patogen.
Lakukan penyemprotan dengan fungisida ziram, thiram, captan, cuman atau triadimenol dengan
konsentrasi 0,1-0,2% dengan pusingan 7-10 hari, atau dengan thibenzol dengan konsentrasi 0,1%
dengan pusingan 10-14 hari.

3.Penyakit Karat Daun.

Penyakit karat daun ini biasanya menyerang tanaman yang sudah mulai berproduksi sampai
tanaman yg sudah tua. Penyakit karat daun disebabkan oleh alga Cephaleuros virescen. Gejala
penyakit berupa pembentukan karat berwarna kemerahan pada pelepah-pelepah tua (bagian
bawah). Ini membuat seluruh daun pada pelepah-pelepah bawah menjadi kering lalu mati.

Tindakan pengendalian yang dapat dilakukan diantaranya:

Melakukan penunasan pelepah bawah secara teratur.

Melakukan penyemprotan dengan fungisida tembaga, sperti dengan Kurproxat 345SC (produksi
Nufarm Indonesia) atau bubur Bordeaux, C.O.C., dan Cobox. b. dengan dosis 2,5- 5 gram / 2
liter air dengan interval penyemprotan satu minggu.

4.Penyakit Tajuk Daun ( Crown Disease )

Gejala serangan :
Helai daun bagian tengah pelepah berukuran kecil-kecil dan sobek.
Penyebab:
Sifat genetik yang diturunkan dari tanaman induk.
Cara pengendalian : Melakukan seleksi terhadap tanaman induk yang bersifat karier penyakit ini.
Artinya, pohon yang mengalami penyakit ini tidak boleh dijadikan indukan.

Sampai saat ini belum ditemukan cara efektif untuk mengatasi penyakit ini. Penyakit ini
termasuk cacat bawaan.

busuk

5. Penyakit Busuk Kuncup (Spear rot)


Gejala serangan:
Jaringan pada kuncup (spear) membusuk dan berwarna kecokelatan.
Penyebab : jamur Marasmius palmavirus.
Sampai saat ini belum ditemukan fungisida atau biopestisida lain yang dapat mengendalikan
jamur marasmus palmavirus ini.
Namun penggunaan fungisida dan bakterisida dapat dicoba.
Cara pengendalian : Memotong bagian kuncup yang terserang.
Demikianlah beberapa penyakit yang menyerang daun kelapa sawit dan penanganannya kami
paparkan. Bila ada yang masih perlu penjelasan, silahkan hubungi kami di nomor ponsel 0823
6741 0713 dengan Muhammad Isnaini. Dengan senang hati kami belajar dan berbagi ilmu
tentang pertanian kelapa sawit.
Adapun paparan tentang hama kelapa sawit telah kami tuliskan sebagian di Kompasiana ini, dan
akan kami lanjutkan di lain kesempatan. Insya Allah.
Penulis adalah staf pada UKM Tani Muda yang memproduksi dan memasarkan kecambah bibit
kelapa sawit non sertifikat, kecambah bibit karet, tanaman hias dan bonsai. Bila ada yang
membutuhkan, kami bisa membantu pengadaannya.
Salam tani.