Nama : Rosmina

Kelas : XII AK 4
MATEMATIKA KEUANGAN
A. Bunga Tunggal
Bunga tunggal adalah perhitungan bunga yang didasarkan pada modal awal sehingga besarnya
tetap untuk setiap jangka waktu, biasanya dinyatakan dengan persen. Istilah dan lambang-lambang
yang digunakan pada bunga tunggal adalah sebagai berikut.
B = bunga
M = modal
P = suku bunga
t = periode (tahun)
b = bulan
h = hari
1. Persen bunga
P
a. Persen/per seratus : P% =
100
P
b. Persen dibawah seratus =
100−P
P
c. Persen diatas seratus =
100+ P
2. Perhitungan bunga
a. Metode pembagian tetap
anga bunga
Bunga =
pembagi tetap
b. Metode eksak
Pada metode ini 1 tahun = 365 hari sehingga diperoleh rumus
M xh P
x
B=
100 365
c. Metode persen seukuran
Aturan yang dipakai pada metode ini adalah besar bunga 5 % sebagai patokan perhitungan
dan 1 tahun = 365 hari, sehingga diperoleh rumus :
M .h 
1 1
1 


 1 

10
.
000
3
30
300


B
Untuk menghitung bungan yang lebih/kurang dari 5% kelebihan/kekurangannya dihitung
dengan menggunakan metode persen sebanding.
d. Metode persen sebanding
Perhitungan bunga dengan metode ini dilakukan dengan cara :
1) Hitunglah besar bunga berdasarkan persentase terdekat dengan suku bunga merupakan
pembagi habis 360 !
2) Hitunglah besar bunga yang dimaksud dengan menggunakan persen yang sebanding!
e. Sistem diskonto
Pada sistem dikonto, bunga dibayarkan pada awal peminjaman. Jadi, besar uang yang
diterima atau nilai tunai (Nt) adalah nilai pokok pinjam (M) dukurang diskon (D).
Nt = M – D
Nilai diskon terhadap nilai tunai dirumuskan :
P
xN t
D=
100−P
B. Bunga Majemuk

Rente Pranumerando Ialah rente yang pembayaran/angsuran selalu dibayarkan di awal periode Nilai akhir Dengan Deret Geometri n  1   1 M 1  i  i atau M 1  i  1  i  n  1 NA  i     Bentuk ( 1 + i )n dapat dicari dalam Daftar bunga I. Mn = M (1+i)n 2. sehingga besarnya tidak sama setiap periode. Nilai modal yang dibungakan secara majemuk dengan masa bunga pecahan dapat dirumuskan sebagai berikut.Bunga majemuk adalah perhitungan bunga berdasarkan besarnya modal pada periode yang terakhir. q q Mp =( M +1 ) P(1+ i) r r 4. Istilah dan lambang yang digunakan pada bunga majemuk adalah sebagai berikut. Nilai tunggal modal yang dibungakan secara majemuk dengan masa bunga pecahan dapat dirumuskan sebagai berikut. Bunga dari suatu modal akan dihitung sebagai modal pada perhitungan bunga untuk periode berikutnya. M = angsuran/setoran Na= nilai akhir Nt= nilai tunai i = persentase bunga n = banyaknya periode 1. Nilai akhir modal yang dibungakan secara majemuk dengan masa bunga bulat dapat dirumuskan sebagai berikut. Istilah dan lambang-lambang yang digunakan pada rente adalah sebagai berikut. Dengan Daftar Bunga . Nilai tunai modal yang dibungakan secara majemuk dengan masa bunga bulat dapat dirumuskan sebagai berikut : Mn n (1+i)−n  1  i  N= =M t 3. Ma = nilai akhir dengan masa bunga bulat M = modal awal periode aq Mp = nilai akhir dengan masa bunga pecahan r n = masa bunga bulat Q P = masa bunga pecahan r i = persentase bunga Nt = nilai tunai 1. Rente Rente adalah pembayaran sejumlah uang (angsuran) yang besarnya tetap dengan periode tetap pula serta menggunakan dasar bunga majemuk. q Mp r Nt= q ( 1+i ) P (1+ i ) r Catatan : 1) nilai (1+i)n dapat dilihat dari daftar bungan I 2) dapat dilihat dari daftar bungan II C.

Selan dengan deret geometri. bentuk ( 1 + i ) dapat dicari dalam daftar I atau dengan kalkulator. nilai akhir rente pra – numerando juga dapat disajikan dalam bentuk notasi sigma : n NA  M  1  i  k k 1 Nilai Tunai n M . Nilai Akhir M NA  1  i  n  1 i Rumus diatas adalah nilai akhir rente post – numerando. Anuitas Ialah sistem pelunasan pinjaman berbunga majemuk dengan angsuran yang besarnya sama secara periodik. maka dapat ditulis sebagai : k NT  M  1  i      k 1 3. Nilai tunai rente kekal post numerando M Nt. post = i 4. Nilai tunai rente tertunda/ditangguhkan dapat dirumuskan sebagai berikut : n NT  M  1  i  m 1 m k 1  M  1  i  m m 1 D. pra = M + i b. Rente Kekal Ialah rente yang pembayaran/angsurannya dibayarkan tanpa batas waktu/selama-lamanya. yaitu angsuran pelunasan pinjaman dan pembayaran bunga. Atau dinyatakan sebagai berikut : n k NA  M  M  1  i  Nilai Tunai k 1 nilai tunai rente post – numerando : M n NT  1  1  i  i Jika bentuk diatas ditulis dalam nnotasi sigma. Anuitas = angsuran + bunga Istilah dan lambang-lambang yang digunakan pada anuitas adalah sebagai berikut: M = pinjaman Ab = anuitas pembulatan a = angsuran an = angsuran periode ke – n b = bunga bn = bunga periode ke – n d = kelebihan/kekurangan pembayaran karena pembulatan anuitas i = persentase bunga n = banyaknya periode . Anuitas terdiri dari dua bagian. a. Rente Postnumerando Ialah rente yang pembayaran/angsuran selalu dibayarkan pada akhir periode. 1  1   NT  1 1  1  i  Atau M 1  i  n NT  1  1  i  i     2. Rente Tertunda/ditangguhkan Ialah rente yang pembayaran/angsurannya ditunda. Nilai tunai rente kekal pranumerando M Nt.

Akibat pembulatan anuitas. Harga perolehan atau harga beli atau harga pokok adalah jumlah pengeluaran untuk   memperoleh suatu aktiva. Umur manfaat adalah lamanya suatu aktiva dapat dimanfaatkan. E. Untuk pembulatan keatas : An = Ab . Penyusutan  Aktiva adalah semua kekayaan yang dimiliki perusahaan baik yang berasal dari modal sendiri  maupun pinjaman. Nilai sisa atau nilai residu adalah perkiraan harga pasar dari suatu aktiva diakhir masa manfaatnya.Nad Untuk pembulatan kebawah : An = A6 + Nad Anuitas dapat digunakan untuk pelunasan utang dalam bentuk obligasi. Besarnya angsuran setiap periode anuitas digunakan untuk membayar lembaran anuitas sesuai nilai nominal obligasi. maka terjadinya kelebihan atau kekurangan pembayaran di setiap periode (d). anuitas dapat dibulatkan ke atas atau ke bawah kelipatan tertentu.s = sisa pinjaman Dalam setiap periode anuitas sudah termasuk besarnya bunga untuk periode tersebut A=a+b Rumus-rumus dalam anuitas Untuk memudahkan dalam pembayaran. Istilah dan lambang-lambang yang digunakan pada penyusutan sebagai berikut : A = harga perolehan S = nilai sisa n = umur manfaat r = tingkat penyusutan D = beban penyusutan tiap persentase J = jumlah jam kerja (dalam jam) Q = jumlah satuan hasil produksi yang dapat dihasilkan selama umur manfaat aktiva . akumulasi kelebihan atau kekurangan ini (Nad) dibebankan pada angsuran yang terakhir. (Ab).