You are on page 1of 44

Pengantar BISNIS 

 

 

 

 

 

 
 

 

MODUL 
 
Disusun Untuk Kampus STIE MURA 

Yang Dibimbing oleh Bapak Prayitno, SE 

 

Agus Muhardi 

29.01.207P 

 

 

 

Jurusan Manajemen 

Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Musi Rawas  

Desember  2009 
KATA PENGANTAR 
 

  Puji  syukur  Alhamdullilah,  penulis  panjatkan  kehadirat  Allah  SWT,  yang 

telah  melimpahkan  rahmat  dan  karuniaNya,  sehingga  pada  akhirnya  penulis 

dapat menyelesaikan Modul ini dengan baik. Di mana tugas ini penulis sajikan 

dalam  bentuk  buku  yang  sederhana.  Adapun  judul  penulisan  Modul,  yang 

penulis sajikan adalah sebagai berikut : 

 

 

Pengantar BISNIS 
 

 

  Tujuan  penulisan  Modul    ini  dibuat  sebagai  kecintaan  pada  mata  kuliah 

Pengantar  Bisnis  program  strata  satu  STIE  MURA.  Sebagai  bahan  penulisan 

diambil berdasarkan beberapa sumber literatur yang mendukung penulisan ini. 

Penulis  menyadari  bahwa  tanpa  bimbingan  dan  dorongan  dari  semua  pihak, 

maka  penulisan  makalah  ini  tidak  akan    lancar.  Oleh    karena  itu  pada 

kesempatan ini, izinkanlah penulis menyampaikan ucapan terima kasih kepada 

1. Orang tua tercinta yang telah memberikan dorongan moril maupun materil. 

2. Muhammad  Brame  Raufi  Agean  Putera  tersayang  yang  telah  membantu 

penulisan modul ini. 

3. Seluruh  teman–teman  yang  telah  memberikan  dukungan  dalam  penulisan 

modul ini. 

 

2
Serta  semua  pihak  yang  terlalu  banyak  untuk  disebut  satu  persatu 

sehingga terwujudnya  penulisan ini. Akhir kata penulis mohon saran dan kritik 

yang membangun demi kesempurnaan penulisan di masa yang akan datang. 

       
  
   
Lubuklinggau,    Desember 2009 
   
         
   
  Agus Muhardi 
Penulis 
 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

3
DAFTAR ISI 

 
Halaman 

Lembar Judul Makalah  ............................................................................   i 

Kata Pengantar   ........................................................................................   ii 

Daftar Isi   ..................................................................................................   iv 

 

BAB I   BISNIS DAN LINGKUNGANNYA   ..........................   1 

BAB II   BENTUK BADAN USAHA DAN PERKEMBANGAN BADAN 

USAHA   ............................................................................   4 

BAB III   PERANAN MANAJEMEN DALAM ORGANISASI DAN 

PERUSAHAAN  .............................................................   14 

BAB IV   PASAR DAN MANAJEMEN PEMASARAN  .........   21 

BAB V  KEPEMIMPINAN DAN MANAJEMEN SDM  ......   33 

 

Daftar Pustaka   .......................................................................................   38 

Daftar Riwayat Hidup  ..........................................................................   39 

 

 

 

 

 

 

 

 

 
4
BAB I 

BISNIS DAN LINGKUNGANNYA 

 

Ekonomi merupakan salah satu ilmu sosial yang mempelajari aktivitas manusia yang 

berhubungan  dengan  produksi,  distribusi,  pertukaran,  dan  konsumsi  barang  dan  jasa. 

Istilah  ʺekonomiʺ  sendiri  berasal  dari  kata  Yunani  οἶκος  (oikos)  yang  berarti 

ʺkeluarga,  rumah  tanggaʺ  dan  νόμος  (nomos),  atau  ʺperaturan,  aturan,  hukum,ʺ 

dan secara garis besar diartikan sebagai ʺaturan rumah tanggaʺ atau ʺmanajemen 

rumah  tangga.ʺ  Sementara  yang  dimaksud  dengan  ahli  ekonomi  atau  ekonom 

adalah orang menggunakan konsep ekonomi dan data dalam bekerja. 
 

Dalam ilmu ekonomi, bisnis adalah suatu organisasi yang menjual barang atau 

jasa  kepada  konsumen  atau  bisnis  lainnya,  untuk  mendapatkan  laba.  Secara 

historis  kata  bisnis  dari  bahasa  Inggris  business,  dari  kata  dasar  busy  yang  berarti 

ʺsibukʺ dalam konteks individu, komunitas, ataupun masyarakat. Dalam artian, 

sibuk mengerjakan aktivitas dan pekerjaan yang mendatangkan keuntungan. 
 

Pengusaha atau pebisnis adalah sebutan bagi orang‐orang yang terlibat dalam 

usaha‐usaha yang bertujuan menghasilkan laba, umumnya dalam pengelolaan 

sebuah perusahaan. 
 

Perusahaan adalah tempat terjadinya kegiatan produksi dan berkumpulnya 

semua faktor produksi. 
 

faktor  produksi  adalah  sumber  daya  yang  digunakan  dalam  sebuah  proses 

produksi barang dan jasa. Pada awalnya, faktor produksi dibagi menjadi empat 

kelompok, yaitu tenaga kerja, modal, sumber daya alam, dan kewirausahaan. 

Faktor Pendorong Perkembangan Perusahaan 
5
i. secara  pontensial  terdapat  permintaan  terhadap  barang  yang  akan  di 

produksi / mewujudkan baran gyang akan diminta masyarakat 

ii. terdapat  keinginan  untuk  memperoleh  pendapatan  dan  keuntungan  dari 

usaha tersebut. 

Mengapa  segolongan  masyarakat  mendirikan  Perusahaan?  Pendirian 

perusahaan  untuk  memperoleh  pendapatan  dan  keuntungan  dengan 

menghindari resiko. 

Resiko merupakan suatu keadaan yang menekankan tentang kemungkinan 

bahwa  di  masa  depan  akan  terjadi  peristiwa  yang  berbeda  dengan  yang 

diramalkan. 

 

Sistem  ekonomi  adalah  cara  pengaturan  kegiatan  ekonomi  dalam  suatu  negara. 

Berdasarkan  kepada  sistem  ekonomi  yang  pernah  digunakan  di  berbagai 

negara, sistem ekonomi di golongkan dalam 3 bentuk: 

(i) Sistem Pasar Bebas 

Ciri‐ciri utama Perekonomain Pasar Bebas 

1. Kegiatan  ekonomi  ditentukan  oleh  keinginan  pasar.  Pengusaha 

dapat  merencanakan  tentang  kegiatan  ekonomi  yang  ingin 

dilakukankannya.  Akan  tetapi  pada  akhirnya  pasarlah  yang 

menetukan kelangsungan kegiatan setiap usaha. 

2. Kebebasan  dalam  memiliki  harta.  Implikasi  dari  kebebasan  untuk 

menjalankan  usaha,  setiap  individu  bebas  untuk  mengumpulkan 

harta yang diperoleh dari bekerja dan menjalankan usaha. 

3. Menggalakkan  perkembangan  teknologi  dan  pertumbuhan 

ekonomi.  Dalam  usaha  mereka  untuk  mendapatkan  keuntungan 

6
berbagai perusahan harus berusaha untuk menciptakan barang baru, 

mengurangi biaya produksi dan memperluas pasar. 

4. Fluktuasi  kegiatan  ekonomi  semakin  besar.    Dalam  sistem 

perekonomian  pasar  bebas  kegiatan  ekonomi  cendrung  mengalami 

naik  turun  yang  semakin  besar,  yaitu  tingkat  ketisakstabilannya 

semain tinggi. 

(ii) Sistem Perancanaan Pusat 

Pemeikiran  Komunisme  telah  menimbulkan  Revolusi  di  Rusia  tahun 

1917  dan  pemerintah  yang  dipimpin  oleh  raja  di  ganti  oleh  Sistem 

Komunisme  di  mana  Partai  Komunis  mengendalikan  kehidupan  politik 

dan  ekonomi.  Kemerdekaan  dan  kebebasan  berpolitik  dibatasi  dan 

perusahaan‐perusahaan  diambil  alih  oleh  pemerintah.  Pemilikan 

perusahaan  oleh  pihak  swasta  dihapuskan,  dan  semenjak  itu  semua 

perusahaan  dimiliki  oleh  pemerintah.  Selanjutnya  kegiatan  perusahaan‐

perusahaan tersebut tidak ditentukan oleh kehendak pasar, tetapi di atur 

oleh  pemerintah  dengan  mendirikan  suatu  badan  yang  dinamakan 

Badan Perencanaan Pusat. 

Dari  ciri‐ciri  utama  sistem  perencanaan  pusat  ini  dapat  disimpulkan 

bahwa  keinginan  masyarakat  bukan  lagi  merupakan  penentu  penting 

dari segi kegiatan usaha setiap unit produksi. Badan Perencanaan Pusat 

lah  yang  menentukan  jenis  produksi  yang  harus  mereka  ciptakan  dan 

jumlah produksi yang mereka  lakukan. 

(iii) Perekonomian Campuran 

Perekonomian  Campuran  adalah  sistem  ekonomi  di  mana  secara 

bersama  badan  usah  swasta  dan  badan  usaha  milik  pemerintah 

melakukan kegiatan menghasilkan barang dan jasa. 

7
BAB II 

BENTUK BADAN USAHA DAN PERKEMBANGAN BADAN USAHA 

 

Bentuk Badan Usaha yang Utama 

1. Perusahaan Perorangan 

Perusahaan  perorangan  adalah  perusahaan  yang  dijalankan  dan  dimodali 

oleh satu orang sebagai pemilik dan penanggung jawab. Utang perusahaan 

berarti  utang  pemiliknya.  Dengan  demikian  seluruh  harta  kekayaan  si 

pemilik  jadi  jaminan  perusahaan.  Badan  Usaha  seperti  ini  tidak  perlu 

berbadan hukum, walaupun jika ingin, boleh dilakukan. 

Keuntungan Perusahaan Perorangan: 

(i) Keuntungan menjadi milik sendiri 

(ii) Mudah mendirikannya 

(iii) Tidak perlu berbadan hukum 

(iv) Rahasia perusahaan terjamin 

(v) Biaya organisasi rendah, karena organisasi tergolong sederhana 

(vi) Aktivitasnya relatif simpel 

(vii) Manajemennya fleksibel 

 

Sedangkan kekurangannya: 

(i) Modal tidak terlalu besar 

(ii) Aset pribadi sulit dibedakan dengan aset perusahaan 

(iii) Perusahaan sulit berkembang karena kurangnya ide‐ide 

(iv) Pengelolaan tergantung kemampuan si pemilik 

(v) Kelangsungan perusahaan kurang terjamin 

(vi) Tanggung jawab pemilik tidak terbatas 

8
2. Perkongsian / Persekutuan (Partnership) 

Perusahaan  persekutuan  (partnership)  adalah  perusahaan  yang  memiliki  2 

pemodal atau lebih.  

Ada 3 bentuk perusahaan persekutuan, yaitu:  

(1) Perseroan (Maatschap), 

(2) Firma, dan  

(3) CV ‐ Comanditer  Veenonscaft. Tidak seperti  dua  bentuk  lainnya, dalam 

CV dikenal adanya sekutu aktif dan sekutu pasif (silent partner). Sekutu aktif 

adalah sekutu yang memberikan modal (uang) dan tenaganya untuk kelangsungan 

perusahaan. Sedangkan sekutu  pasif  hanya menyetorkan modalnya saja dan tidak 

ikut  campur  dalam  urusan  operasional.  Pembagian  keuntungan  dari  sekutu 

pasif dan aktif berbeda sesuai kesepakatan. 

 

Pada  perusahaan  berbentuk  firma,  para  sekutu  harus  menyerahkan 

kekayaannya sesuai yang tertera di akta pendirian. Maka konsekuensi yang 

dialami tidak berbeda dari perusahaan perorangan. Apabila firma didirikan 

secara  resmi,  maka  harus  didaftarkan  ke  Berita  Negara  Republik  Indonesia 

(BNRI). 

 

Sedangkan  dalam  perusahaan  berbentuk  CV/persekutuan  komanditer, 

pendirian  perusahaan  harus  menggunakan  akta  dan  harus  didaftarkan. 

Lebih  kurang,  ciri‐ciri  CV  dan  firma  hapir  sama,  CV  juga  tidak  memiliki 

kekayaan sendiri/bukan merupakan badan hukum. 

 

 

 

9
Kelebihan Perusahaan Persekutuan: 

(i) Permodalannya lebih besar dari perusahaan perorangan 

(ii) Kelangsungan hidup perusahaan lebih lama 

(iii) Pengelolaan  lebih  mudah  dan  profesional  karena  banyak 

pengelolanya 

(iv) Ide‐ide inovasi lebih lancar mengalir 

 

Kekurangannya 

(i) Kerahasiaan perusahaan tidak terjamin 

(ii) Mudah terjadi konflik antar pemilik modal 

(iii) Adanya pemilik modal yang tidak bertanggung jawab 

 

3. Perseroaan Terbatas (Corporation) 

Perusahaan  Terbatas  adalah  suatu  unit  kegiatan  usaha  yang  didirikan 

sebagai  suatu  institusi  berbadan  hukum  ‐    yang  pendiriannya  dilakukan 

melalui  akte  notaris,  di  mana  suatu  dokumen  dikemukakkan  yang  pada 

sasarnya  menerangkan  mengenai  tujuan  pendiriannya,  saham  yang 

dikelurkan,  usaha  yang  dijalankan,  dan  nama‐nama  pimpinan  yang  akan 

menjalankan perusahaan yang didirikan. 

 

Penggolongan perusahaan terbatas dapat dibedakan kepada dua golongan 

(i) Perusahaan  Publik  atau  Public  corporation  yaitu  perushaan  yang 

sahamnya dijual ke masyarakat melalui pasar saham.  

(ii) Perusahaan  Privat  atau  Private  corporation    yaitu  perusahaan  yang 

sahamnya  dijual  secara  privat,  yaitu  tidak  melalui  perantara  di 

pasaran. 

10
Kelabihan Perseroan Terbatas 

(i) Tanggung jawab terbatas 

(ii) Saham perusahaan mudah ditunaikan 

(iii) Lebih mudah memperoleh modal 

(iv) Pengelolaannya lebih profesional 

 

Keburukan Perusahaan Terbatas 

(i) Pendiriaannya lebih kompleks 

(ii) Dua  kali  membayar  pajak  (Pajak  keuntungan,  dan  pajak  deviden 

yang dibagikan) 

(iii) Peraturan yang harus dipatuhi lebih banyak 

(iv) Sukar merahasiakan kegiatan perusahaan 

(v) Dapat mengurangi motivasi pekerja. 

 

Di samping itu dalam setiap perekonomian akan di dapati pula 

1. Perusahaan Koperasi 

Koperasi merupakan badan usaha yang tujuan utamanya bukanlah mencari 

untung  tetapi  untuk  meningkatkan  kesejahteraan  anggotanya  melalui 

penggabungan kegiatan dalam koperasi. 

Ciri  koperasi.  Berdasarkan  ketentuan  dalam  undang‐undang  Koperasi, 

Pendirian  koperasi  baru  dapat  dilakukan  apabila  paling  sedikit  20  orang 

peserta bersepakat untuk mendirikannya. 

 

 

 

 

11
2. Perusahaan Pemerintah (Badan Usaha Milik Negara) 

BUMN  atau  Badan  Usaha  Milik  Negara  ialah  badan  usaha  yang 

permodalannya  seluruhnya  atau  sebagian  dimiliki  oleh  Pemerintah.  Status 

pegawai badan usaha‐badan usaha tersebut adalah pegawai negeri. BUMN 

sendiri sekarang ada 3 macam yaitu Perjan, Perum dan Persero. 

 

Perjan  adalah  bentuk  badan  usaha  milik  negara  yang  seluruh  modalnya 

dimiliki  oleh  pemerintah.  Perjan  ini  berorientasi  pelayanan  pada 

masyarakat, Sehingga selalu merugi. Sekarang sudah tidak ada perusahaan 

BUMN  yang  menggunakan  model  perjan  karena  besarnya  biaya  untuk 

memelihara perjan‐perjan tersebut. Contoh Perjan: KAI (kini menjadi PT). 

 

Perum adalah perjan yang sudah dirubah. Tujuannya tidak lagi berorientasi 

pelayanan tetapi sudah profit oriented. Sama seperti Perjan, perum di kelola 

oleh  negara  dengan  status  pegawainya  sebagai  Pegawai  Negeri.  Namun 

perusahaan  masih  merugi  meskipun  status  Perjan  diubah  menjadi  Perum, 

sehingga  pemerintah  terpaksa  menjual  sebagian  saham  Perum  tersebut 

kepada publik (go public) dan statusnya diubah menjadi persero. 

 

Persero  adalah  salah  satu  Badan  Usaha  yang  dikelola  oleh  Negara  atau 

Daerah.  Berbeda  dengan  Perum  atau  Perjan,  tujuan  didirikannya  Persero 

yang  pertama  adalah  mencari  keuntungan  dan  yang  kedua  memberi 

pelayanan  kepada  umum.  Modal  pendiriannya  berasal  sebagian  atau 

seluruhnya  dari  kekayaan  negara  yang  dipisahkan  berupa  saham–saham. 

Persero  dipimpin  oleh  direksi.  Sedangkan  pegawainya  berstatus  sebagai 

12
pegawai  swasta.  Badan  usaha  ditulis  PT  <  nama  perusahaan  >  (Persero). 

Perusahaan ini tidak memperoleh fasilitas negara. Jadi dari uraian di atas,  

 

ciri–ciri Persero adalah: 

(i) Tujuan utamanya mencari laba (Komersial) 

(ii) Modal  sebagian  atau  seluruhnya  berasal  dari  kekayaan  negara  yang 

dipisahkan yang berupa saham–saham 

(iii) Dipimpin oleh direksi 

(iv) Pegawainya berstatus sebagai pegawai swasta 

(v) Badan usahanya ditulis PT (nama perusahaan) (Persero) 

(vi) Tidak memperoleh fasilitas negara 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

13
Aspek Lain Dari Organisasi Perusahaan 

1. Perusahaan Multinasional 

Perusahaan  multinasional  atau  PMN  adalah  perusahaan  yang  berusaha  di 

banyak negara; perusahaan ini biasanya sangat besar. Perusahaan seperti ini 

memiliki  kantor‐kantor,  pabrik  atau  kantor  cabang  di  banyak  negara. 

Mereka  biasanya  memiliki  sebuah  kantor  pusat  di  mana  mereka 

mengkoordinasi manajemen global. 

 

2. Perusahaan Patungan (joint venture) 

Perusahaan patungan adalah sebuah kesatuan yang dibentuk antara 2 pihak 

atau  lebih  untuk  menjalankan  aktivitas  ekonomi  bersama.  Pihak‐pihak  itu 

setuju untuk berkelompok dengan menyumbang keadilan kepemilikan, dan 

kemudian  saham  dalam  penerimaan,  biaya,  dan  kontrol  perusahaan. 

Perusahaan ini hanya dapat untuk proyek khusus saja, atau hubungan bisnis 

yang berkelanjutan seperti perusahaan patungan Sony Ericsson. Ini terbalik 

dengan  persekutuan  strategi,  yang  tak  melibatkan  taruhan  keadilan  oleh 

pesertanya, dan susunannya kurang begitu sulit. 

 

Frase  ini  umumnya  merujuk  pada  tujuan  kelompok  dan  bukan  jenis 

kelompok.  Kemudian,  perusahaan  patungan  bisa  berupa  badan  hukum, 

kemitraan,  LLC,  atau  struktur  resmi  lainnya,  bergantung  pada  jumlah 

pertimbangan seperti pertanggungjawaban pajak dan kerugian. 

 

 

 

 

14
3. Pengambilalihan (Acquisistion) 

Akuisisi adalah pembelian suatu perusahaan oleh perusahaan lain atau oleh 

kelompok  investor.  Akuisisi  sering  digunakan  untuk  menjaga  ketersediaan 

pasokan bahan baku atau jaminan produk akan diserap oleh pasar. Contoh : 

Aqua diakuisisi oleh Danone, Pizza Hut oleh Coca‐Cola, dan lain‐lain. 

 

Akuisisi  berasal  dari  sebuah  kata  dalam  bahasa  Inggris  acquisition  yang 

berarti  pengambilalihan.  Kata  akuisisi  aslinya  berasal  dari  bhs.  Latin, 

acquisitio, dari kata kerja acquirere. 

 

4. Penggabungan (Merger) 

Merger  adalah  proses  difusi  dua  perseroan  dengan  salah  satu  diantaranya 

tetap berdiri dengan nama perseroannya sementara yang lain lenyap dengan 

segala  nama  dan  kekayaannya  dimasukan  dalam  perseroan  yang  tetap 

berdiri tersebut. 

 

Merger terbagi menjadi tiga, yaitu: 

(i) Merger horizontal, adalah merger yang dilakukan oleh usaha sejenis 

(usahanya  sama),  misalnya  merger  antara  dua  perusahaan  roti, 

perusahaan sepatu. 

(ii) Merger  vertikal,  adalah  merger  yang  terjadi  antara  perusahaan‐

perusahaan yang saling berhubungan, misalnya dalam alur produksi 

yang  berurutan.  Contohnya:  perusahaan  pemintalan  benang  merger 

dengan perusahaan kain, perusahaan ban merger dengan perusahaan 

mobil. 

 

15
(iii) Konglomerat  ialah  merger  antara  berbagai  perusahaan  yang 

menghasilkan  berbagai  produk  yang  berbeda‐beda  dan  tidak  ada 

kaitannya,  misalnya  perusahaan  sepatu  merger  dengan  perusahaan 

elektronik  atau  perusahaan  mobil  merger  dengan  perusahaan 

makanan.  Tujuan  utama  konglomerat  ialah  untuk  mencapai 

pertumbuhan  Badan  Usaha  dengan  cepat  dan  mendapatkan  hasil 

yang  lebih  baik.  Caranya  ialah  dengan  saling  bertukar  saham  antara 

kedua perusahaan yang disatukan. 

 

5. Nasionalisasi, Privatisasi, dan Divestasi 

Nasionalisasi  adalah  proses  di  mana  negara  mengambil  alih  kepemilikan 

suatu  perusahaan  milik  swasta  atau  asing.  Apabila  suatu  perusahaan 

dinasionalisasi,  negara  yang  bertindak  sebagai  pembuat  keputusan.  Selain 

itu para pegawainya menjadi pegawai negeri. 

 

Privatisasi  (istilah  lain:  denasionalisasi)  adalah  proses  pengalihan 

kepemilikan dari milik umum menjadi milik pribadi. Lawan dari privatisasi 

adalah nasionalisasi. 

 

Dalam  finansial  and  ekonomi,  divestasi  adalah  pengurangan  beberapa 

jenis  aset  baik  dalam  bentuk  finansial  atau  barang,  dapat  pula  disebut 

penjualan  dari  bisnis  yang  dimiliki  oleh  perusahaan.  Ini  adalah  kebalikan 

dari investasi pada aset yang baru. 

 

 

 

16
6. Franchasing 

Waralaba  atau  Franchising  (dari  bahasa  Prancis  untuk  kejujuran  atau 

kebebasan) adalah hak‐hak untuk menjual suatu produk atau jasa maupun 

layanan . Sedangkan menurut versi pemerintah Indonesia, yang dimaksud 

dengan  waralaba  adalah  perikatan  dimana  salah  satu  pihak  diberikan  hak 

memanfaatkan  dan  atau  menggunakan  hak  dari  kekayaan  intelektual 

(HAKI) atau pertemuan dari ciri khas usaha yang dimiliki pihak lain dengan 

suatu  imbalan  berdasarkan  persyaratan  yang  ditetapkan  oleh  pihak  lain 

tersebut dalam rangka penyediaan dan atau penjualan barang dan jasa. 

 

Sedangkan menurut Asosiasi Franchise Indonesia, yang dimaksud dengan 

Waralaba  ialah:  Suatu  sistem  pendistribusian  barang  atau  jasa  kepada 

pelanggan  akhir,  dimana  pemilik  merek  (franchisor)  memberikan  hak 

kepada individu atau perusahaan untuk melaksanakan bisnis dengan merek, 

nama,  sistem,  prosedur  dan  cara‐cara  yang  telah  ditetapkan  sebelumnya 

dalam jangka waktu tertentu meliputi area tertentu. 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

17
BAB III 

PERANAN MANAJEMEN DALAM ORGANISASI DAN PERUSAHAAN 

 

Organisasi adalah Sekumpulan orang yang bersepakat untuk bergabung dalam 

suatu  kelompok,  yang  menetapkan  tujuan‐tujuan  tertentu  dan  berupaya 

mencapai tujuan tersebut. 

Organisasi mempunyai ciri‐ciri pokok sebagai berikut: 

(i) Terdiri dari sekumpulan orang 

(ii) Sepakat berkelompok untuk mecapai tujuan‐tujuan tertentu 

(iii) Melakukan kerja sama untuk mencapai tujuan tertentu. 

 

Coba  Anda  perhatikan  karakter  dari  orang‐orang  yang  bergabung  dalam  satu 

organisasi. Apakah yang dapat Anda simpulkan? Ternyata: 

(1) Karakter  orang‐orang  atau  kelompok  orang  yang  berbeda  dalam 

organisasi sangat berbeda 

(2) Melakukan  kerja  yang  ditugakan  dengan  dorangan  dan  tujuan  yang 

berbeda 

(3) Mempunyai latar belakang pendidikan dan budaya yang berbada. 

Dalam keadaan yang berbeda tersebut bagaimanakah mereka dapat bersepakat 

mencapai tujuan‐tujuan yang telah ditentukan? Di sinilah manajemen dan para 

manajer akan berperan. 

 

 

 

 

 

18
Pengertian Manajemen 

Kata  Manajemen  berasal  dari  bahasa  Prancis  kuno  ménagement,  yang 

memiliki  arti  seni  melaksanakan  dan  mengatur.  Manajemen  belum  memiliki 

definisi yang mapan dan diterima secara universal.  

Mary  Parker  Follet,  misalnya,  mendefinisikan  manajemen  sebagai  seni 

menyelesaikan pekerjaan melalui orang lain. Definisi ini berarti bahwa seorang 

manajer  bertugas  mengatur  dan  mengarahkan  orang  lain  untuk  mencapai 

tujuan organisasi.  

Ricky  W.  Griffin  mendefinisikan  manajemen  sebagai  sebuah  proses 

perencanaan,  pengorganisasian,  pengkoordinasian,  dan  pengontrolan  sumber 

daya  untuk  mencapai  sasaran  (goals)  secara  efektif  dan  efesien.  Efektif  berarti 

bahwa  tujuan  dapat  dicapai  sesuai  dengan  perencanaan,  sementara  efisien 

berarti  bahwa  tugas  yang  ada  dilaksanakan  secara  benar,  terorganisir,  dan 

sesuai dengan jadwal. 

 

Fungsi manajemen 

Fungsi  manajemen  adalah  elemen‐elemen  dasar  yang  akan  selalu  ada  dan 

melekat  di  dalam  proses  manajemen  yang  akan  dijadikan  acuan  oleh  manajer 

dalam  melaksanakan  kegiatan  untuk  mencapai  tujuan.  Fungsi  manajemen 

pertama  kali  diperkenalkan  oleh  seorang  industrialis  Perancis  bernama 

Henry  Fayol  pada  awal  abad  ke‐20.  Ketika  itu,  ia  menyebutkan  lima  fungsi 

manajemen,  yaitu  merancang,  mengorganisir,  memerintah,  mengordinasi, 

dan mengendalikan.  

 

 

 

19
Namun saat ini, kelima fungsi tersebut telah diringkas menjadi empat, yaitu: 

 

1. Perencanaan  (planning)  adalah  memikirkan  apa  yang  akan  dikerjakan 

dengan  sumber  yang  dimiliki.  Perencanaan  dilakukan  untuk  menentukan 

tujuan  perusahaan  secara  keseluruhan  dan  cara  terbaik  untuk  memenuhi 

tujuan  itu.  Manajer  mengevaluasi  berbagai  rencana  alternatif  sebelum 

mengambil  tindakan  dan  kemudian  melihat  apakah  rencana  yang  dipilih 

cocok  dan  dapat  digunakan  untuk  memenuhi  tujuan  perusahaan. 

Perencanaan  merupakan  proses  terpenting  dari  semua  fungsi  manajemen 

karena tanpa perencanaan, fungsi‐fungsi lainnya tak dapat berjalan. 

 

2. Pengorganisasian  (organizing)  dilakukan  dengan  tujuan  membagi  suatu 

kegiatan besar menjadi kegiatan‐kegiatan yang lebih kecil. Pengorganisasian 

mempermudah  manajer  dalam  melakukan  pengawasan  dan  menentukan 

orang yang dibutuhkan untuk melaksanakan tugas‐tugas yang telah dibagi‐

bagi  tersebut.  Pengorganisasian  dapat  dilakukan  dengan  cara  menentukan 

tugas  apa  yang  harus  dikerjakan,  siapa  yang  harus  mengerjakannya, 

bagaimana  tugas‐tugas  tersebut  dikelompokkan,  siapa  yang  bertanggung 

jawab atas tugas tersebut, pada tingkatan mana keputusan harus diambil. 

 

3. Pengarahan  (directing)  adalah  suatu  tindakan  untuk  mengusahakan  agar 

semua  anggota  kelompok  berusaha  untuk  mencapai  sasaran  sesuai  dengan 

perencanaan  manajerial  dan  usaha‐usaha  organisasi.  Jadi  actuating  artinya 

adalah  menggerakkan  orang‐orang  agar  mau  bekerja  dengan  sendirinya 

atau  penuh  kesadaran  secara  bersama‐sama  untuk  mencapai  tujuan  yang 

20
dikehendaki  secara  efektif.  Dalam  hal  ini  yang  dibutuhkan  adalah 

kepemimpinan (leadership). 

 

4. Pengevaluasian  (evaluating)  adalah  proses  pengawasan  dan  pengendalian 

performa perusahaan untuk memastikan bahwa jalannya perusahaan sesuai 

dengan  rencana  yang  telah  ditetapkan.  Seorang  manajer  dituntut  untuk 

menemukan  masalah  yang  ada  dalam  operasional  perusahaan,  kemudian 

memecahkannya sebelum masalah itu menjadi semakin besar. 

 

Mengapa Manajemen dibutuhkan 

Manajemen dibutuhkan agar tujuan organisasi dapat dicapai secara efektif dan 

efisien.  Efektif  menurut  Peter  F  Drucker  adalah  ʺmengerjakan  pekerjaan  yang 

benarʺ (doing the right things), sedangkan efisien adalah ʺmengerjakan pekerjaan 

dengan benarʺ (doing things right). 

 

Peran manajer 

Henry  Mintzberg,  seorang  ahli  riset  ilmu  manajemen,  mengemukakan  bahwa 

ada  sepuluh  peran  yang  dimainkan  oleh  manajer  di  tempat  kerjanya.  Ia 

kemudian mengelompokan kesepuluh peran itu ke dalam tiga kelompok, yaitu: 

 

1. Peran antar pribadi 

Merupakan peran yang melibatkan orang dan kewajiban lain, yang bersifat 

seremonial dan simbolis. Peran ini meliputi peran sebagai figur untuk anak 

buah, pemimpin, dan penghubung. 

 

 

21
2. Peran informasional 

Meliputi  peran  manajer  sebagai  pemantau  dan  penyebar  informasi,  serta 

peran sebagai juru bicara. 

 

3. Peran pengambilan keputusan 

Yang  termasuk  dalam  kelompok  ini  adalah  peran  sebagai  seorang 

wirausahawan, pemecah masalah, pembagi sumber daya, dan perunding. 

 

Mintzberg  kemudian  menyimpulkan  bahwa  secara  garis  besar,  aktivitas  yang 

dilakukan oleh manajer adalah berinteraksi dengan orang lain. 

 

Manajer 

Manajer  adalah  seseorang  yang  bekerja  melalui  orang  lain  dengan 

mengoordinasikan kegiatan‐kegiatan mereka guna mencapai sasaran organisasi. 

 

Tingkatan manajer 

 

Manejemen lini pertama (first‐line management), dikenal pula dengan istilah 

manajemen  operasional,  merupakan  manajemen  tingkatan  paling  rendah  yang 

bertugas  memimpin  dan  mengawasi  karyawan  non‐manajerial  yang  terlibat 

dalam  proses  produksi.  Mereka  sering  disebut  penyelia  (supervisor),  manajer 

shift,  manajer  area,  manajer  kantor,  manajer  departemen,  atau  mandor 

(foreman). 

 

 

22
Manajemen  tingkat  menengah  (middle  management),  mencakup  semua 

manajemen yang berada di antara manajer lini pertama dan manajemen puncak 

dan  bertugas  sebagai  penghubung  antara  keduanya.  Jabatan  yang  termasuk 

manajer  menengah  di  antaranya  kepala  bagian,  pemimpin  proyek,  manajer 

pabrik, atau manajer divisi. 

 

Manajemen  puncak  (top  management),  dikenal  pula  dengan  istilah  executive 

officer. Bertugas merencanakan kegiatan dan strategi perusahaan secara umum 

dan  mengarahkan  jalannya  perusahaan.  Contoh  top  manajemen  adalah  CEO 

(Chief  Executive  Officer),  CIO  (Chief  Information  Officer),  dan  CFO  (Chief 

Financial Officer). 

 

Keterampilan manajer 

 Robert  L.  Katz  pada  tahun  1970‐an  mengemukakan  bahwa  setiap  manajer 

membutuhkan  minimal  tiga  keterampilan  dasar.  Ketiga  keterampilan  tersebut 

adalah: 

 

1.  Keterampilan konseptual (conceptional skill) 

Manajer  tingkat  atas  (top  manager)  harus  memiliki  keterampilan  untuk 

membuat konsep, ide, dan gagasan demi kemajuan organisasi. Gagasan atau 

ide  serta  konsep  tersebut  kemudian  haruslah  dijabarkan  menjadi  suatu 

rencana  kegiatan  untuk  mewujudkan  gagasan  atau  konsepnya  itu.  Proses 

penjabaran  ide  menjadi  suatu  rencana  kerja  yang  kongkret  itu  biasanya 

disebut  sebagai  proses  perencanaan  atau  planning.  Oleh  karena  itu, 

keterampilan  konsepsional  juga  meruipakan  keterampilan  untuk  membuat 

rencana kerja. 

23
2.  Keterampilan berhubungan dengan orang lain (humanity skill) 

Selain  kemampuan  konsepsional,  manajer  juga  perlu  dilengkapi  dengan 

keterampilan berkomunikasi atau keterampilan berhubungan dengan orang 

lain,  yang  disebut  juga  keterampilan  kemanusiaan.  Komunikasi  yang 

persuasif  harus  selalu  diciptakan  oleh  manajer  terhadap  bawahan  yang 

dipimpinnya.  Dengan  komunikasi  yang  persuasif,  bersahabat,  dan 

kebapakan akan membuat karyawan merasa dihargai dan kemudian mereka 

akan  bersikap  terbuka  kepada  atasan.  Keterampilan  berkomunikasi 

diperlukan,  baik  pada  tingkatan  manajemen  atas,  menengah,  maupun 

bawah. 

3.  Keterampilan teknis (technical skill) 

Keterampilan  ini  pada  umumnya  merupakan  bekal  bagi  manajer  pada 

tingkat yang lebih rendah. Keterampilan teknis ini merupakan kemampuan 

untuk  menjalankan  suatu  pekerjaan  tertentu,  misalnya  menggunakan 

program komputer, memperbaiki mesin, membuat kursi, akuntansi dan lain‐

lain. 

Selain  tiga  keterampilan  dasar  di  atas,  Ricky  W.  Griffin  menambahkan  dua 

keterampilan dasar yang perlu dimiliki manajer, yaitu: 

1.  Keterampilan manajemen waktu 

Merupakan keterampilan yang merujuk pada kemampuan seorang manajer 

untuk menggunakan waktu yang dimilikinya secara bijaksana.  

2.  Keterampilan membuat keputusan 

Merupakan  kemampuan  untuk  mendefinisikan  masalah  dan  menentukan 

cara  terbaik  dalam  memecahkannya.  Kemampuan  membuat  keputusan 

adalah  yang  paling  utama  bagi  seorang  manajer,  terutama  bagi  kelompok 

manajer atas (top manager).  

24
BAB IV 

PASAR DAN MANAJEMEN PEMASARAN 

 

Pasar  dalam  arti  sempit  adalah  tempat  permintaan  dan  penawaran  bertemu, 

dalam  hal  ini  lebih  condong  ke  arah  pasar  tradisional.  Sedangkan  dalam  arti 

luas  adalah  proses  transaksi  antara  permintaan  dan  penawaran,  dalam  hal  ini 

lebih condong ke arah pasar modern. Permintaan dan Penawaran dapat berupa 

Barang  atau  Jasa.  Sedangkan  secara  umum  pasar  merupakan  tempat 

pertemuan antara penjual dan pembeli. 

Pasar dapat dibagi menjadi : 

1. Pasar tradisional,  

2. Pasar modern,  

3. bursa kerja,  

4. bursa efek 

 

Dalam  kehidupan  sehari‐hari  kita  dapat  melihat  pasar  dalam  bentuk  fisik 

seperti  pasar  barang  (barang  konsumsi).  Secara  sederhana  pasar  dapat 

dikelompokkan menjadi: 

a.   Menurut  segi  fisiknya,  pasar  dapat  dibedakan  menjadi  beberapa  macam, 

di antaranya: 

1. pasar tradisional 

2. pasar raya 

3. pasar abstrak 

4. pasar konkrit 

5. toko swalayan 

6. toko serba ada 

25
b.   Sedangkan  berdasarkan  jenis  barang  yang  dijual,  pasar  dibedakan 

menjadi beberapa macam di antaranya: 

1. pasar ikan 

2. pasar sayuran 

3. pasar buah‐buahan 

4. pasar barang elektronik 

5. pasar barang perhiasan 

6. pasar bahan bangunan 

7. bursa efek dan saham. 

 

 

Struktur Pasar 

 

Struktur  Pasar  memiliki  pengertian  penggolongan  produsen  kepada  beberapa 

bentuk  pasar  berdasarkan  pada  ciri‐ciri  seperti  jenis  produk  yang  dihasilkan, 

banyaknya  perusahaan  dalam  industri,  mudah  tidaknya  keluar  atau  masuk  ke 

dalam industri dan peranan iklan dalam kegiatan industri. 

Pada analisa ekonomi dibedakan menjadi pasar persaingan sempurna dan pasar 

persaingan  tidak  sempurna  (yang  meliputi  monopoli,  oligopoli,  monopolistik 

dan monopsoni). 

 

 

 

 

 

 

26
Segmentasi Pasar 

 

Definisi Segmentasi Pasar 

Swastha  &  Handoko  (1997)  mengartikan  segmentasi  pasar  sebagai  kegiatan 

membagi–bagi  pasar/market  yang  bersifat  heterogen  kedalam  satuan–satuan 

pasar yang bersifat homogen. 

 

Sedangkan  definisi  yang  diberikan  oleh  Pride  &  Ferrel  (1995)  mengatakan 

bahwa segmentasi pasar adalah suatu proses membagi pasar ke dalam segmen‐

segmen pelanggan potensial dengan kesamaan karakteristik yang menunjukkan 

adanya kesamaan perilaku pembeli. 

 

Di  lain  pihak  Pride  &  Ferrel  (1995)  mendefinisikan  segmentasi  pasar  sebagai 

suatu proses pembagian pasar keseluruhan menjadi kelompok–kelompok pasar 

yang  terdiri  dari  orang–orang  yang  secara  relatif  memiliki  kebutuhan  produk 

yang serupa. 

 

Ada lagi pendapat Swastha & Handoko (1987) yang merumuskan segmentasi 

pasar  adalah  suatu  tindakan  membagi  pasar  menjadi  segmen–segmen  pasar 

tertentu yang dijadikan sasaran penjualan yang akan dicapai dengan marketing 

mix. 

 

 

 

 

 

27
Menurut  Kotler,  Bowen  dan  Makens  (2002,  p.254)  pasar  terdiri  dari  pembeli 

dan  pembeli  berbeda‐beda  dalam  berbagai  hal  yang  bisa  membeli  dalam 

keinginan, sumber daya, lokasi, sikap membeli, dan kebiasaan membeli. Karena 

masing‐masing  memiliki  kebutuhan  dan  keinginan  yang  unik,  masing‐masing 

pembeli merupakan pasar potensial tersendiri. Oleh sebab itu penjual idealnya 

mendisain program pemasarannya tersendiri bagi masing‐masing pembeli.  

 

Segmentasi  yang  lengkap  membutuhkan  biaya  yang  tinggi,  dan  kebanyakan 

pelanggan  tidak  dapat  membeli  produk  yang  benar‐benar  disesuaikan  dengan 

kebutuhan. Untuk itu, perusahaan mencari kelas‐kelas pembeli yang lebih besar 

dengan  kebutuhan  produk  atau  tanggapan  membeli  yang  berbeda‐beda. 

Segmen  pasar  terdiri  dari  kelompok  pelanggan  yang  memiliki  seperangkat 

keinginan yang sama (Kotler, 2005, p.307). 

 

Manfaat dan Kelemahan Segmentasi 

Banyaknya  perusahaan  yang  melakukan  segmentasi  pasar  atas  dasar 

pengelompokkan  variabel  tertentu.  Dengan  menggolongkan  atau 

mensegmentasikan  pasar  seperti  itu,  dapat  dikatakan  bahwa  secara  umum 

perusahaan  mempunyai  motivasi  untuk  mempertahankan  dan  meningkatkan 

tingkat  penjualan  dan  yang  lebih  penting  lagi  agar  operasi  perusahaan  dalam 

jangka panjang dapat berkelanjutan dan kompetitif (Porter, 1991). 

 

 

 

 

 

28
Manfaat yang lain dengan dilakukannya segmentasi pasar, antara lain: 

1. Perusahaan  akan  dapat  mendeteksi  secara  dini  dan  tepat  mengenai 

kecenderungan‐kecenderungan dalam pasar yang senantiasa berubah. 

2. Dapat  mendesign  produk  yang  benar‐benar  sesuai  dengan  permintaan 

pasar. 

3. Dapat menentukan kampanye dan periklanan yang paling efektif. 

4. Dapat  mengarahkan  dana  promosi  yang  tersedia  melalui  media  yang 

tepat  bagi  segmen  yang  diperkirakan  akan  menghasilkan  keuntungan 

yang lebih besar. 

5. Dapat  digunakan  untuk  mengukur  usaha  promosi  sesuai  dengan  masa 

atau periode‐periode dimana reaksi pasar cukup besar. 

 

Gitosudarmo  (2000)  menambahkan  manfaat  segmentasi  pasar  ini,  sebagai 

berikut: 

1. Dapat membedakan antara segmen yang satu dengan segmen lainnya. 

2. Dapat digunakan untuk mengetahui sifat masing‐masing segmen. 

3. Dapat  digunakan  untuk  mencari  segmen  mana  yang  potensinya  paling 

besar. 

4. Dapat  digunakan  untuk  memilih  segmen  mana  yang  akan  dijadikan 

pasar sasaran. 

 

 

 

 

 

29
Sekalipun  tindakan  segmentasi  memiliki  sederetan  keuntungan  dan  manfaat, 

namun  juga  mengandung  sejumlah  resiko  yang  sekaligus  merupakan 

kelemahan‐kelemahan dari tindakan segmentasi itu sendiri, antara lain: 

1. Biaya  produksi  akan  lebih  tinggi,  karena  jangka  waktu  proses  produksi 

lebih pendek. 

2. Biaya  penelitian/  riset  pasar  akan  bertambah  searah  dengan  banyaknya 

ragam dan macam segmen pasar yang ditetapkan. 

3. Biaya  promosi  akan  menjadi  lebih  tinggi,  ketika  sejumlah  media  tidak 

menyediakan diskon. 

4. Kemungkinan  akan  menghadapi  pesaing  yang  membidik  segmen 

serupa. 

5. Bahkan  mungkin  akan  terjadi  persaingan  yang  tidak  sehat,  misalnya 

kanibalisme sesama produsen untuk produk dan segmen yang sama. 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

30
Hal‐hal Yang Perlu Diperhatikan Dalam Melakukan Segmentasi 

 

Pengusaha yang melakukan segmentasi pasar akan berusaha mengelompokkan 

konsumen  kedalam  beberapa  segmen  yang  secara  relatif  memiliki  sifat‐sifat 

homogen  dan  kemudian  memperlakukan  masing‐masing  segmen  dengan  cara 

atau pelayanan yang berbeda. 

Seberapa jauh pengelompokkan itu harus dilakukan, nampaknya banyak faktor 

yang  terlebih  dahulu  perlu  dicermati.  Faktor‐faktor  tersebut  antara  lain 

sebagai berikut: 

 

A.  Variabel‐Variabel Segmentasi 

Sebagaimana  diketahui  bahwa  konsumen  memiliki  berbagai  dimensi  yang 

dapat  digunakan  sebagai  dasar  untuk  melakukan  segmentasi  pasar. 

Penggunaan  dasar  segmentasi  yang  tepat  dan  berdaya  guna  akan  lebih  dapat 

menjamin  keberhasilan  suatu  rencana  strategis  pemasaran.  Salah  satu  dimensi 

yang dipandang memiliki peranan utama dalam menentukan segmentasi pasar 

adalah  variabel‐variabel  yang  terkandung  dalam  segmentasi  itu  sendiri,  dan 

oleh sebab ituperlu dipelajari. 

Dalam  hubungan  ini  Kotler  (1995)  mengklasifikasikan  jenis‐jenis  variabel 

segmentasi sebagai berikut: 

1.  Segmentasi Geografi 

Segmentasi  ini  membagi  pasar  menjadi  unit‐unit  geografi  yang  berbeda, 

seperti  negara,  propinsi,  kabupaten,  kota,  wilayah,  daerah  atau  kawasan. 

Jadi  dengan  segmentasi  ini,  pemasar  memperoleh  kepastian  kemana  atau 

dimana produk ini harus dipasarkan. 

 

31
2.   Segmentasi Demografi 

Segmentasi  ini  memberikan  gambaran  bagi  pemasar  kepada  siapa  produk 

ini  harus  ditawarkan.  Jawaban  atas  pertanyaan  kepada  siapa  dapat 

berkonotasi  pada  umur,  jenis  kelamin,  jumlah  anggota  keluarga,  siklus 

kehidupan  keluarga  seperti  anak‐anak,  remaja,  dewasa,  kawin/  belum 

kawin,  keluarga  muda  dengan  satu  anak,  keluarga  dengan  dua  anak, 

keluarga  yang  anak‐anaknya  sudah  bekerja  dan  seterusnya.  Dapat  pula 

berkonotasi  pada  tingkat  penghasilan,  pendidikan,  jenis  pekerjaan, 

pengalaman, agama dan keturunan 

misalnya: Jawa, Madura, Bali, Manado, Cina dan sebagainya. 

3.   Segmentasi Psikografi 

Pada  segmentasi  ini  pembeli  dibagi  menjadi  kelompok‐kelompok 

berdasarkan: 

(a) Status sosial, misalnya: pemimpin masyarakat, pendidik, golongan elite, 

golongan menengah, golongan rendah. 

(b) Gaya  hidup  misalnya:  modern,  tradisional,  kuno,  boros,  hemat,  mewah 

dan sebagainya. 

(c) Kepribadian,  misalnya:  penggemar,  pecandu  atau  pemerhati  suatu 

produk. 

4.   Segmentasi Tingkah Laku 

Segmentasi  tingkah  laku  mengelompokkan  pembeli  berdasarkan  pada 

pengetahuan, sikap, penggunaan atau reaksi mereka terhadap suatu produk. 

Banyak pemasar yakin bahwa variabel tingkah laku merupakan awal paling 

baik untuk membentuk segmen pasar. 

 

32
Segmentasi  perilaku  dapat  diukur  menggunakan  indikator  sebagai  berikut 

(Armstrong, 1997): 

1.   Manfaat yang dicari 

Salah  satu  bentuk  segmentasi  yang  ampuh  adalah  mengelompokkan 

pembeli  menurut  manfaat  berbeda  yang  mereka  cari  dari  produk. 

Segmentasi manfaat menuntut ditemukannya manfaat utama yang dicari 

orang dalam kelas produk, jenis orang yang mencari setiap manfaat dan 

merek  utama  yang  mempunyai  setiap  manfaat.  Perusahaan  dapat 

menggunakan  segmentasi  manfaat  untuk  memperjelas  segmen  manfaat 

yang  mereka  inginkan,  karakteristiknya  serta  merek  utama  yang 

bersaing.  Mereka  juga  dapat  mencari  manfaat  baru  dan  meluncurkan 

merek yang memberikan manfaat tersebut. 

2.   Status Pengguna 

Pasar  dapat  disegmentasikan  menjadi  kelompok  bukan  pengguna, 

mantan  pengguna,  pengguna  potensial,  pengguna  pertama  kali  dan 

pengguna regular dari suatu produk. Pengguna potensial dan pengguna 

regular mungkin memerlukan imbauan pemasaran yang berbeda. 

3.   Tingkat Pemakaian 

Pasar  dapat  juga  disegmentasikan  menjadi  kelompok  pengguna  ringan, 

menengah  dan  berat.  Jumlah  pengguna  berat  sering  kali  hanya 

persentase kecil dari seluruh pasar, tetapi menghasilkan persentase yang 

tinggi dari total pembelian. Pengguna produk dibagi menjadi dua bagian 

sama  banyak,  sebagian  pengguna  ringan  dan  sebagian  lagi  pengguna 

berat menurut tingkat pembelian dari produk spesifik. 

 

 

33
4.   Status Loyalitas 

Sebuah  pasar  dapat  juga  disegmentasikan  berdasarkan  loyalitas 

konsumen. Konsumen dapat loyal terhadap merek, toko dan perusahaan. 

Pembeli  dapat  dibagi  menjadi  beberapa  kelompok  menurut  tingkat 

loyalitas  mereka.  Beberapa  konsumen  benar‐benar  loyal,  mereka  selalu 

membeli  satu  macam  merek.  Kelompok  lain  agak  loyal,mereka  loyal 

pada dua  merek atau lebih dari satu produk atau menyukai satu merek 

tetapi  kadang‐kadang  membeli  merek  lain.  Pembeli  lain  tidak 

menunjukkan  loyalitas  pada  merek  apapun.  Mereka  mungkin  ingin 

sesuatu yang baru setiap kali atau mereka membeli apapun yang diobral. 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

34
Manajemen pemasaran 

 

Manajemen  Pemasaran  adalah  salah  satu  kegiatan‐kegiatan  pokok  yang 

dilakukan  oleh  perusahaan  untuk  mempertahankan  kelangsungan 

perusahaannya,  untuk  berkembang,  dan  untuk  mendapatkan  laba.  Proses 

pemasaran itu dimulai jauh sejak sebelum barang‐barang diproduksi, dan tidak 

berakhir  dengan  penjualan.  Kegiatan  pemasaran  perusahaan  harus  juga 

memberikan kepuasan kepada konsumen jika menginginkan usahanya berjalan 

terus,  atau  konsumen  mempunyai  pandangan  yang  lebih  baik  terhadap 

perusahaan (Dharmmesta & Handoko, 1982). 

 

Secara  definisi,  Manajemen  Pemasaran  adalah  penganalisaan,  perencanaan, 

pelaksanaan, dan pengawasan program‐program yang bertujuan menimbulkan 

pertukaran  dengan  pasar  yang  dituju  dengan  maksud  untuk  mencapai  tujuan 

perusahaan (Kotler, 1980). 

 

Perusahaan  yang  sudah  mulai  mengenal  bahwa  pemasaran  merupakan  faktor 

penting  untuk  mencapai  sukses  usahanya,  akan  mengetahui  adanya  cara  dan 

falsafah  baru  yang  terlibat  di  dalamnya.  Cara  dan  falsafah  baru  ini  disebut 

ʺKonsep Pemasaranʺ. 

 

 

 

 

 

 

35
Fungsi pemasaran 

 

Pemasaran  berfokus  kepada  aktivitas  kompleks  yang  harus  menampilkan 

tujuan  yang  jelas  dan  pertukaran  yang  umum.  Aktivitas  ini  termasuk 

pembelian,  penjualan,  transportasi,  keuangan,  penelitian  pemasaran,  dan 

pengambilan risiko. 

 

Fungsi‐Fungsi Pemasaran : 

1.   Fungsi Pertukaran 

Dengan  pemasaran  pembeli  dapat  membeli  produk  dari  produsen  baik 

dengan menukar uang dengan produk maupun pertukaran produk dengan 

produk (barter) untuk dipakai sendiri atau untuk dijual kembali. 

 

2.   Fungsi Distribusi Fisik 

Distribusi  fisik  suatu  produk  dilakukan  dengan  cara  mengangkut  serta 

menyimpan produk. Produk diangkut dari produsen mendekati kebutuhan 

konsumen  dengan  banyak  cara  baik  melalui  air,  darat,  udara,  dsb. 

Penyimpanan produk mengedepankan menjaga pasokan produk agar tidak 

kekurangan saat dibutuhkan. 

 

3.   Fungsi Perantara 

Untuk  menyampaikan  produk  dari  tangan  produsen  ke  tangan  konsumen 

dapat  dilakukan  pelalui  perantara  pemasaran  yang  menghubungkan 

aktivitas  pertukaran  dengan  distribusi  fisik.  Aktivitas  fungsi  perantara 

antara  lain  seperti  pengurangan  resiko,  pembiayaan,  pencarian  informasi 

serta standarisasi / penggolongan produk. 

36
BAB IV 

KEPEMIMPINAN DAN MANAJEMEN SDM 

 

Definisi Kepemimpinan 

 

Apakah arti kepemimpinan?  Menurut sejarah, masa “kepemimpinan” muncul 

pada abad 18. Ada beberapa pengertian kepemimpinan, antara lain:  

 

1.  Kepemimpinan  adalah  pengaruh  antar  pribadi,  dalam  situasi  tertentu  dan 

langsung  melalui  proses  komunikasi  untuk    mencapai  satu  atau  beberapa 

tujuan tertentu (Tannebaum, Weschler and Nassarik, 1961, 24). 

 

2.  Kepemimpinan adalah sikap pribadi, yang memimpin pelaksanaan aktivitas 

untuk mencapai tujuan yang diinginkan. (Shared Goal, Hemhiel & Coons, 

1957, 7). 

 

3.  Kepemimpinan adalah suatu proses yang mempengaruhi aktifitas kelompok 

yang diatur untuk mencapai tujuan bersama (Rauch & Behling, 1984, 46). 

 

4.  Kepemimpinan adalah kemampuan seni atau tehnik untuk membuat sebuah 

kelompok atau orang mengikuti dan menaati segala keinginannya. 

 

5.  Kepemimpinan  adalah  suatu  proses  yang  memberi  arti  (penuh  arti 

kepemimpinan)  pada  kerjasama  dan  dihasilkan  dengan  kemauan  untuk 

memimpin dalam mencapai tujuan (Jacobs & Jacques, 1990, 281). 

 

37
Banyak  definisi  kepemimpinan  yang  menggambarkan  asumsi  bahwa 

kepemimpinan  dihubungkan  dengan  proses  mempengaruhi  orang  baik 

individu maupun masyarakat. Dalam kasus ini, dengan sengaja mempengaruhi 

dari  orang  ke  orang  lain  dalam  susunan  aktivitasnya  dan  hubungan  dalam 

kelompok  atau  organisasi.  John  C.  Maxwell  mengatakan  bahwa  inti 

kepemimpinan adalah mempengaruhi atau mendapatkan pengikut.  

 

PENGERTIAN  PEMIMPIN 

Pemimpin  adalah  inti  dari  manajemen.  Ini  berarti  bahwa  manajemen  akan 

tercapai  tujuannya    jika  ada  pemimpin.  Kepemimpinan  hanya  dapat 

dilaksanakan  oleh  seorang  pemimpin.  Seorang  pemimpin  adalah  seseorang 

yang  mempunyai  keahlian  memimpin,  mempunyai  kemampuan 

mempengaruhi  pendirian/pendapat  orang  atau  sekelompok  orang  tanpa 

menanyakan alasan‐alasannya. Seorang pemimpin adalah seseorang yang aktif 

membuat  rencana‐rencana,  mengkoordinasi,  melakukan  percobaan  dan 

memimpin  pekerjaan  untuk  mencapai  tujuan  bersama‐sama  (Panji  Anogara, 

Page 23). 

 

Kepemimpinan  meliputi  proses  mempengaruhi  dalam  menentukan  tujuan 

organisasi,  memotivasi  perilaku  pengikut  untuk  mencapai  tujuan, 

mempengaruhi untuk memperbaiki kelompok dan budayanya. Kepemimpinan 

mempunyai  kaitan  yang  erat  dengan  motivasi.  Hal  tersebut  dapat  dilihat  dari 

keberhasilan  seorang  pemimpin  dalam  menggerakkan  orang  lain  dalam 

mencapai tujuan yang telah ditetapkan sangat tergantung kepada kewibawaan, 

dan  juga  pimpinan  itu  dalam  menciptakan  motivasi  dalam  diri  setiap  orang 

bawahan, kolega, maupun atasan pimpinan itu sendiri. 

38
Gaya kepemimpinan 

1.  Otokratis.  

Kepemimpinan  seperti  ini  menggunakan  metode  pendekatan  kekuasaan 

dalam  mencapai  keputusan  dan  pengembangan  strukturnya.  Jadi 

kekuasaanlah yang sangat dominan diterapkan. 

 

2.  Demokrasi.  

Gaya  ini  ditandai  adanya  suatu  struktur  yang  pengembangannya 

menggunakan  pendekatan  pengambilan  keputusan  yang  kooperatif.  Di 

bawah  kepemimpinan  demokratis  cenderung  bermoral  tinggi  dapat 

bekerjasama,  mengutamakan  mutu  kerja  dan  dapat  mengarahkan  diri 

sendiri. 

 

3.  Gaya kepemimpinan kendali bebas.  

Pemimpin  memberikan  kekuasan  penuh  terhadap  bawahan,  struktur 

organisasi bersifat longgar dan pemimpin bersifat pasif. 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

39
MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA 

 

Sumber  Daya  Manuasi  adalah  orang‐orang  yang  ada  dalam  organisasi  yang 

memberikan  sumbangan  pemikiran  dan  melakukan  berbagai  jenis  pekerjaan 

dalam mencapai tujuan organisasi. 

 

Definisi MSDM 

MSDM  dapat  didefinisikan  sebagai  suatu  proses  serta  upaya  untuk  merekut, 

mengembangkan,  memotivasi,  serta  mengevaluasi  keseluruhan  sumber  daya  manusia 

yang diperlukan perusahaan dalam pencapaian tujuannya. 

 

Drs. Malayu. S.P. Hasibuan 

MSDM  adalah  ilmu  dan  seni  mengatur  hubungan  dan  peranan  tenaga  kerja 

agar  efektif  dan  efisien  membantu  terwujudnya  tujuan  perusahaan,  karyawan, 

dan masyarakat. 

 

Fungsi‐fungsi  MSDM  terdiri  dari  :  Perancanaan,  Pengorganisasian, 

Pengarahan,  pengendalian,  pengadaan,  pengembangan  Kompensasi, 

Pengintegrasian, Pemeliharaan, Kedisiplinan, dan Pemberentian 

 

Tujuannya  ialah  agar  perusahaan  mendapatkan  rentabilitas  laba  yang  lebih 

besar dari persentase tingkat bunga bank. 

 

 

 

 

40
Peranan  Sumber  Daya  Manusia  (Tenaga  Kerja)  dalam  kegiatan  perusahaan. 

Menghasilkan  barang  dan  kegiatan  perusahaan  lain  memerlukan  faktor‐faktor 

produksi.  Akan  tetapi  faktor‐faktor  produksi  lain  tidak  akan  dapat  digunakan 

secara  efektif  apabila  sumber  daya  manusia  tidak  melaksanakan  pekerjaannya 

dengan  baik  dan  mengoperasikan  alat‐alat  produksi  secara  efesien.  Hal  ini 

menunjukkan betapa pentingnya peranan bagian sumber daya manusia dalam 

organisasi perusahaan. Bagian ini perlu mengisi organisasi perusahaan dengan 

tenaga‐tenaga  kerja  dan  tenaga  ahli  yang  sesuai  dan  dapat  memberikan 

motivasi  kepada  mereka  untuk  melakukan  tugas  mereka  sesuai  dengan  yang 

diharapkan. 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

41
DAFTAR PUSTAKA 

 

Mahfudz,  Machmud.  2002.  Pengantar  Bisnis  (  Introduction  to  Bisnis).  Andi 

Yogyakarta. Yogyakarta. 

Solihin,  Ismail.  Pengantar  Bisnis  :  Pengenalan  Praktis  dan  Studi  Kasus.  2006. 

Edisi Pertama, Jakarta; Kencana Prenada Media Grup.  

M.Fuad,  dkk.  Pengantar  Bisnis.  2006.  Edisi  ketiga.  Jakarta;  Gramedia  Pustaka 

Utama Kewirausahaan 

Internet. http://www.scribd.com.  

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 
42
DAFTAR RIWAYAT HIDUP 

 

 

Biodata Mahasiswa 
N I M  : 29.01.207P 

Nama Lengkap  : Agus Muhardi 

Tempat & Tanggal Lahir: Musi Rawas, 29 Agustus 1980 

Alamat Lengkap  :  Jl.  Majapahit  Gg.  Damai  7  Rt.  03  Kel.  Majapahit 

Kec. Lubuklinggau Timur II 

Telepon  : 0856 647 18 999 

 

 

Pendidikan 
Formal 

SD Negeri 4 Curup, lulus tahun 1993. 

SMP Negeri 4 Curup, lulus tahun 1996. 

SMK Negeri 1 Curup, lulus tahun 1999. 

AMIK BSI Tangerang, lulus tahun 2003 

 

Tidak Formal 

Kursus  komputer Paket WS/Lotus 123, lulus tahun 1997. 

Kursus komputer Program dBASE III Plus, lulus tahun 1998. 

Kursus komputer Pakae Microsoft Office 95, lulus tahun 1998. 

 

 

43
 

Riwayat pengelaman berorganisasi / pekerjaan

Dari  tahun  Januari  2006  –  Juni  2006,  Staff  IT.  Di  PT.  DADA  INDONESIA 

Sadang.  

Dari  tahun  2003  ‐2005,  Instruktur  Laboratorium.  Di  Akademi  Manajemen 

Informatika  dan  Komputer  BINA  SARANA  INFORMATIKA           

(AMIK – BSI ) Tangerang 

Dari tahun 1999 ‐ 2001, Operator Komputer. PT. SEO YOUNG INDONESIA 

Tangerang. 

Dari  tahun  1998  ‐  1999,  Asisten  Instruktur.  Pusat  Pendidikan  Komputer 

Citra Info Komputer (C I K O ) Curup. 

 

 

       

 

          Lubuklinggau,    November 2009 

Saya yang bersangkutan 

 

 

 

         Agus Muhardi 

       

 

44