You are on page 1of 47

PENUNTUN PRAKTIKUM

TIM
BIOKIMIA

BLOK 8
DINAMIKA
BIOKIMIAWI
SISTEM TUBUH

LABORATORIUM BIOKIMIA
FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS SRIWIJAYA
2014

TIM BIOKIMIA

Drs. Sadakata Sinulingga, Apt, M.Kes
dr. Liniyanti D. Oswari, MN, M.Sc
Drs. Kusumo Haryadi, Apt. M.Si
dr. H. Safyudin, M.Biomed, CGA
Fatmawati, S.Si, M.Si
dr. Subandrate, M.Biomed

ii

Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh

KATA PENGANTAR

Segala puji bagi Allah swt yang mencurahkan rahmat dan nikmatnya sehingga
kami dapat menyelesaikan buku penuntun praktikum biokimia untuk blok 8
mahasiswa pendidikan dokter umum. Sholawat dan salam semoga selalu tercurah ke
junjungan Nabi Muhammad saw.
Buku panduan praktikum ini merupakan petunjuk ringkas pelaksanaan
praktikum blok 8 (Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh). Penuntun ini disusun dengan
tujuan agar mahasiswa, khususnya mahasiswa pendidikan dokter umum, dapat
memahami dan melaksanakan praktikum dengan baik sehingga dapat mencapai level
kompetensi blok 8. Untuk pemahaman yang lebih dalam mengenai dasar teori uji
biokimia, mahasiswa bisa merujuk ke buku ajar.
Buku penuntun ini, tentu saja jauh dari kata sempurna. Oleh karen itu kami
sangat mengharapkan saran dan kritik yang membangun guna penyempurnaan buku
penuntun praktikum ini di masa yang akan datang.
Akhir kata, terima kasih untuk semua pihak yang telah membantu dan semoga
buku penuntun praktikum ini bermanfaat banyak.

Palembang, Februari 2014

Tim Penyusun

iii

Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh

DAFTAR ISI

Kata Pengantar
Daftar Isi
Tata Tertib Praktikum
A. Urin ................................................................................................................
1. Penentuan Berat Jenis Urin .......................................................................
2. Uji Derajat Keasaman (pH) .......................................................................
3. Uji Obermeyer ..........................................................................................
4. Uji Gula Mereduksi secara Benedict .........................................................
5. UJI Protein Urin Menurut Heller ...............................................................
6. Uji Rothera (Nitroprusida) ........................................................................
B. Enzim .............................................................................................................
1. Pengaruh Konsentrasi Enzim terhadap Kecepatan Reaksi..........................
2. Pengaruh Konsentrasi Substrat terhadap Kecepatan Reaksi .......................
3. Pengaruh Aktivator dan pH terhadap Kerja Enzim ....................................
C. Batu Traktus Urinarius....................................................................................
1. Pemeriksaan Makroskopis Batu Traktus Urinarius ....................................
2. Pemeriksaan Biokimiawi Batu Traktus Urinarius (Batu Urat, Batu Fosfat
dan Batu Oksalat) .....................................................................................
D. Metabolisme Karbohidrat ...............................................................................
1. Glikolisis pada Sel ....................................................................................
E. Metabolisem Lipid ..........................................................................................
1. Reaksi Salkowski ......................................................................................
2. Reaksi Liebermann Burchard ....................................................................
3. Uji Daya Larut Lipid .................................................................................
F. Metabolisme Protein .......................................................................................
1. Uji Denaturasi Protein oleh Suhu ..............................................................
2. Uji Hidrolisis Protein dengan Peptidase ....................................................
G. Oksidasi Biologi .............................................................................................
1. Uji Schardinger .........................................................................................
2. Uji Peroksidase .........................................................................................
3. Uji Amilase Pencenaan .............................................................................
4. Uji Antioksidan Vitamin C .......................................................................
H. Darah Kualitatif ..............................................................................................
1. Uji Sel Darah Merah Terhadap Oksihemoglobin dan Deoksihemoglobin ..
2. Pengaruh Pelarut Kimia Terhadap Membran Sel Darah Merah ..................
3. Hemolisis Sel Darah Merah ......................................................................
I. Darah Kuantitatif ............................................................................................
1. Penetapan Kadar Gula Darah ....................................................................
2. Penetapan Kadar Protein Serum ................................................................
J. Empedu ..........................................................................................................
1. Sifat Empedu ............................................................................................
2. Uji Gmelin ................................................................................................
3. Uji Pettenkofer .........................................................................................
4. Fungsi Empedu Sebagai Emulgator ..........................................................

iv

iii
iv
vi
1
4
5
5
6
6
7
8
10
10
11
13
14
14
15
15
17
17
18
18
20
20
21
22
22
23
23
24
25
26
27
28
30
30
31
32
32
33
33
34

Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh

....................K................ Uji Biuret ................ 2............................. Lampiran .................................................................................................................................................................................. Uji Sulfat..................... Cairan Tubuh: Saliva ...................................................................................................... Uji Presipitasi .. 3........... v 35 36 36 37 37 38 38 39 40 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh ................................................................................................................................ 1....................... 4..................................................... 6... 5............. 7.................................... Uji Fosfat ....................... Uji Molisch . Uji Millon .................................................................................................................... Penetapan pH Air Liur................................................................

10. Apabila praktikan merusakkan. Setiap kelompok wajib mencuci bersih. baju berlengan sangat pendek (1/3 lengan atas) dan rok mini (di atas lutut) tidak diperkenankan mengikuti praktikum dan ujian sebelum menggantinya dengan pakaian yang layak. 3. vi Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh . Setiap kelompok harus menyediakan lap tangan (serbet) dan kertas tisu gulung minimal 1 buah. mengeringkan dan menyerahkan peralatan yang digunakan selama praktikum. dan sandal jepit. Praktikan yang memakai celana/rok bahan jeans. Pada waktu praktikum. Praktikan tidak diperkenankan meninggalkan ruang praktikum sebelum ada instruksi dari instruktur/asisten laboratorium. 9. 7. 12. praktikan tidak diperkenankan mengikuti praktikum pada hari itu. baju kaos tanpa kerah. Praktikan harus bekerja dengan sungguh-sungguh.TATA TERTIB PRAKTIKUM 1. Setiap praktikan wajib membuat laporan praktikum tetap yang dikumpulkan pada hari praktikum berikutnya (format terlampir). 8. Praktikan harus hadir di ruang praktikum tepat pada waktunya dengan memakai baju praktikum (terkancing). asam kuat. Hati-hati terhadap basa kuat. Sebelum praktikum dimulai. Setiap kali praktikum akan diadakan responsi (pre tes) terkait praktikum pada hari tersebut. menghilangkan dan memecahkan alat dengan alasan apapun. 11. 4. kecuali setelah mendapat izin dari instruktur atau asisten laboratorium 2. 13. praktikan tidak diperbolehkan meninggalkan ruang praktikum tanpa seizin instruktur/asisten laboratorium. 5. setiap kelompok wajib membuat laporan sementara dan diparaf oleh dosen dengan menunjukkan hasil praktikum (format terlampir). praktikan tidak diperkenankan memasuki ruang praktikum. Bila tidak lulus responsi. Segera cuci dengan air mengalir bila terkena larutan pereaksi. 6. dan beberapa pereaksi karena bersifat korosif terhadap kulit/saluran nafas dan bersifat toksik. Setelah selesai praktikum. Meja praktikum harus bersih setelah praktikum dilaksanakan. Semua mahasiswa diwajibkan mengikuti seluruh kegiatan praktikum. kartu tanda pengenal. maka yang bersangkutan diwajibkan melapor ke instruktur dan mengganti alat tersebut paling lambat pada saat praktikum berikutnya. teliti dan tenang dengan mengikuti penuntun praktikum yang telah diberikan.

URIN Pemeriksaan urin tidak hanya memberikan gambaran tentang ada atau tidaknya penyakit-penyakit ginjal dan saluran-kemih. dan dengan demikian kesetimbangan asam-basa darah dapat dipertahankan (pengaturan pH). Pemeriksaan urin seharusnya diutamakan daripada pemeriksaan kimiawi darah. namun juga pada kekurangan pengisian relatif. dan asalkan fungsi ginjal cukup baik. Yaitu bila pengisian system pembuluh darah yang membesar tidak mencukupi untuk keperluan peredaran darah yang meningkat. Pengaturan oleh ginjal dilakukan pengeluaran urine yang atau asam atau alkalis. yang mengerem pengeluaran air. Dibandingkan dengan pemeriksaan darah pemeriksaan urin merupakan pencatatan yang berkesinambungan. pituirin lebih sedikit dikeluarkan dan terjadilah diuresis air. Namun untuk penafsiran yang benar diperlukan diperlukan ihtisar yang baik mengenai fisiologi ginjal. karena kemudahan memperoleh sampel yang banyak dibandingkan darah. Pada penurunan tekanan osmosa. misalnya setelah minum air banyak. Kejadian ini tidak hanya dijumpai pada kekurangan pengisian yang mutlak. Ini disebut pengaturan volume. Pengeluaran bahan-bahan kebanyakan boleh dikata tidak tergantung dari diuresis contoh : seseorang mengeluarkan setiap jam 25 ml urine dengan kadar protein 10%. Ini terutama berlaku untuk akhir metabolisme protein yang mengandung nitrogen. GINJAL SEBAGAI ALAT EKSKRESI Hasil-hasil pemecahan pada metabolisme. Bila dalam darah kadar keseluruhan mineral terlalu tinggi atau terlalu rendah maka oleh ginjal air akan ditahan atau dikeluarkan sehingga kadar mineral dalam darah kembali normal . misalnya ada kegagalan kemuka (forward failure). Sesudah minum air terjadilah diuresis air dan urin jernih banyak dikeluarkan dengan 1 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh . terbanyak dikeluarkan dari tubuh lewat ginjal bersama urin.Bagian Biokimia FK Unsri A. Juga dibawah pengaruh hormon suprarenalis. ginjal menahan air dan NaCl. Ini disebut osmoregulasi. Juga banyak racun-racun dan obat-obat dikeluarkan lewat urine. maka sering ditarik kesimpulan penting dari pemeriksaan urine. Pada waktu peredaran darah telah baik kembali. sebagian metabolisme terganggu ginjal mengeluarkan hasil-hasil pemecahan metabolisme yang terganggu tersebut. sehingga volume darah diperbesar. karena kadar mineral dalam darah terutama menentukan tekanan osmotis filtrat bebas protein darah dalam ruang interstisial. ginjal melepas kembali air dan NaCl yang ditahan. tetapi dapat ditemukan pada pemeriksaan urin. air dan NaCl ditahan. tergantung kebutuhan sewaktu. tetapi juga dapat memberikan informasi tentang beberapa penyakit di bagian tubuh yang lain. hipofisis pers posterior mengeluarkan lebih banyak pituirin. Fungsi ginjal kedua yang amat penting untuk tubuh adalah mempertahankan cairan ekstrasel sedapat mungkin konstan (homeostasis). Bila sistem pembuluh darah kurang terisi. Pada keadaan sakit. Dengan naiknya tekanan osmosa darah. Suatu nilai fisiologis kadang-kadang tidak ditemukan dalam pemeriksaan darah. baik dalam keadaan tak di ubah atau hasil pemecahannya.

perlu diketahui lewat peiode waktu ginjal membentuk urin yang diperiksa. Terdapat dua buah ginjal yang berbentuk bagai buah kacang dengan berat kurang lebih 300 gram. Namun pada berat jenis 1. maka dari tubuli diserap kembali atau berpindah secara difusi 175 gram glukosa dan 32. Dalam tubuli terjadi absorbsi kembali secara aktif semua bahan dari filtrat glomerulus mempunyai komposisi sama dengan cairan intertisial. Bila mungkin digunakan urin pagi. keuntungannya ialah a. irama ini udah kacau. dalam urin ini kadar protein akan turun sampai 0.5 gram ureum. Berikut ini waktu pengambilan urin sesuai dengan pemeriksaan yang diinginkan. lain bahan seperti glukosa. Tubulus adalah pembuluh-pembuluh berkelok-kelok yang bermuara pada piala ginjal.2 liter per menit. Untuk mempunyai gambaran mengenai jumlah tersebut maka dapat diambil sebagai pedoman berat jenis urin itu. Ginjal yang melaksanakan fungsi-fungsi tersebut terdapa dibagian belakan dinding perut daerah pinggang. Sebaiknya diperiksa urin yang dibentuk malam hari. pada penyaringan 175 liter cairan. Untuk memperoleh ihtisar yang baik mengenai banyaknya pengeluaran bahan lewat urin. yaitu tanpa protein plasma. sepanjang kadarnya dalam darah konstan. karena adanya irama siang hari. yang boleh dikata konstan hanyalah kreatinin. jadi kurang lebih 1. karena pengeluaran protein per jam tetap misalnya dalam contoh ini ¼ gram. dan pada gangguan peredaran. Misalkan kadar gula darah 100 mg% dan kadar rata-rata ureum darah 300 mg/liter. Oleh karena ini kita dapat tidur nyenyak. 1. Pada masing-masing ginjal terdadat berjuta-juta nefron. Karena umumnya periode waktu tersebut tidak diketahui. protein. Hal ini berlaku untuk kreatinin. kalsium dan fosfor menunjukkan irama pada siang hari. tetapi tidak pada semua orang dewasa irama tersebut nyata. Untuk pemeriksaan rutin urin.003 hal ini menunjukkan pengeluaran urobilin yang banyak dan menunjukkan kelainan hati atau saluran empedu atau pemecahan darah yang meningkat. Bila setiap hari dikeluarkan rata-rata 1. pada perubahan sikap berdiri ke sikap tidur.030 menunjukkan pengeluaran urobilin sedikit dan dipandang normal. setiap hari kurang lebih 175 liter cairan disaring melewati glomerulus dan filtratnya masuk ke tubulus. urin malam hari mempunyai berat jenis tertinggi. maka dapatlah dipedomani berat jenis urin. pada malam hari pengeluaran bahan-bahan tersebut lebih sedikit dari pada siang hari. disini darah disaring dengan tekanan tinggi dalam glomerulus. Tidak ada kekeruhan yang mengganggu karena perubahan kimiawi oleh pertumbuhan bakteri 2 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh . Pengeluaran hasil-hasil pemecahan rupanya sepanjang hari konstan. Pada umumnya jumlah urin yang dibentuk dalam waktu tertentu tidak diketahui. maka lewat glomeruli akan disaring 175 gram glukosa dan 52.Bagian Biokimia FK Unsri berat jenis rendah. dengan pembuluh-pembuluh darah besar.5%. Dalam urin tersebut terdapat kadar tertinggi metabolit-metabolit tertentu. namun ada ion koloid sepanjang bahan ini tidak terikat protein plasma.5 liter urin tanpa glukosa dengan 20 gram ureum. Kurang lebih 25% darah yang dipompa jantung melewati ginjal. PENGUMPULAN SAMPEL URIN Hasil-hasil pemeriksaan urin hanya mempunyai arti bila didasari pada periode waktu kapan urin dibentuk. rupanya dalah fungsi tubulus.5 gram ureum. Reaksi urobilin positif lemah pada berat jenis urin 1.

urin harus dikumpulkan dalam 3–4 porsi selama 24 jam 3. Pada pengaturan diet penderita diabetes. dan porsi selanjutnya ditampung. PENYIMPANAN URIN Pada suhu urin merupakan medium biakan yang bagus bagi bakteri. Untuk semua penetapan kuantitatif hanya urin yang dikumpulkan dalam 24 jam yang digunakan. Untuk 3 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh . Hal ini dilakukan pada keadaan-keadaan berikut : a. Semua ini dmaksudkan untuk menghindarkan pencemaran yang berasal dari saluran kencing sendiri. sebaiknya porsi urin mula-mula dibuang. Juga dapat ditambah pengawet untuk mencegah pertumbuhan bakteri. preputium. porsi urin yang dikeluarkan awal dibuang dan baru porsi akhir ditampung. Sebagai bahan pengawet dapat digunakan: 1. misalnya kadar urobilinogen urin sore sering meningkat 2. maupun mulut uretra. urin dapat diambil dengan jalan biasa.Bagian Biokimia FK Unsri b. Albuminoria ortostasis Harus dibandingkan kadar protein pagi yang dibentuk sebelum seseorang bangun dengan urin sesudah seseorang bangun b. Sesudah beberapa jam. Raksa oksida : 100 mg per liter urin Sampel urin yang digunakan untuk penetapan ureum dengan metode urease. komposisi urin berubah karena pertumbuhan bakteri. Tidak ada oksidasi sehingga beberapa bahan lebih mudah dan lebih cepat ditentukan misalnya urobilinogen c. urin harus dikumpulkan pada waktu-waktu tertentu yang ditetapkan secara teliti. yaitu orang tersebut disuruh kencing. Setiap contoh urin sering mengandung beberapa bakteri dari vagina. c. Kadar spontan maksimal. Toluol : 1 ml per liter urin 3. CARA MENGAMBIL URIN Untuk pemeriksaan rutin laki-laki. uji ragi dan penetapan alkohol tidak boleh ditambah pengawet. Hanya untuk metabolit-metabolit yang diekskresi oleh ginjal dalam kadar relatif stabil selama 24 jam dapat diambil sebagai sampel. maka urin harus selalu langsung dicampur dan diaduk baik-baik sebelumnya. Untuk wanita juga berlaku hal yang sama. Untuk pemeriksaaan kasus khusus seyogyanya diambil urin siang hari. pengambila urin dengan kateter hanya dilakukan bila ada indikasi karena resiko infeksi saluran kencing yang besar pada kateterisasi. kecuali bila urin langsung sesudah dikeluarkan disimpan dalam lemari es. sehingga penetapan berat jenis mempunyai makna untuk menilai fungsi ginjal d. Contoh urin dalam waktu yang pendek. Tidak ada pengaruh fluktuasi siang hari. Bila diambil contoh dari kumpulan urin 24 jam. penetapan diastase. Asam badan jenuh 1 ml dalam 10 ml urin 2. Pada pemeriksaan pembebanan. Urin 24 jam untuk penetapan urobilinogen dapat disimpan dengan 5 ml 1 N NaOH dibawah petroleum eter dalam gelap . Timol : 100mg per liter urin 4.

Tetapkan vulume (ml) urin memakai gelas ukur (pengawet toluene yang ada dipermukaan disisihkan dengan memakai pipet tetes) 2. 010 4. Botol timbang Cara kerja Cara A. Catatlah suhu tera urinometer dan tetapkan suhu urin 3. 1. Dimasukkan urinometer pada air suhu 150 derajat Celsius BJ = 1. Pipet tetes 4.56% maka BJ = 1.000 2.Bagian Biokimia FK Unsri pemeriksaan kimiawi kuantitatif urin dapat disimpan dengan dibekukan pada –10 -20o C dalam botol penisilin . Mula-mula pipet 1 – 5 ml air suling dalam botol timbang dan timbang beratnya. 5. Apabila suhu urin tidak sama dengan suhu tera.54% maka BJ = 1. Cara menera urinometer 1. Cara B. 1. Termometer 6. Dimasukkan pada larutan sukrosa 1. Dimasukkan pada larutan sukrosa 5. Urinometer/urometer 5.001 untuk setiap 3 derajat dibawah suhu tera. Gelas ukur 3. 005 3. masukkan urinometer. PENENTUAN BERAT JENIS URIN Dasar Jumlah zat padat total dalam urin ditentukan oleh volume dan berat jenisnya Bahan dan alat 1.70% maka BJ = 1. Dimasukkan pada larutan sukros 7.28% maka BJ = 1. 1. Dimasukkan pada larutan sukrosa 2. 2. letakkan sedemikian rupa urinometer sehingga tidak menyentuh dinding gelas ukur dan catatlah berat jenis urin pada permukaan urin pada urinometer 4. adalah berat jenis urin. Berat urin dibagi berat air suling yang sama. Isi gelas ukur dengan urin 25 – 50 ml . 3. tambahkan 0. 020 5. Pipet dengan pipet yang sama 1 – 5 ml urin dan masukkan botol timbang dan timbang beratnya. Simpanlah urin kembali dengan memakai pengawet toluene. Urin normal 24 jam 2.030 \ 4 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh .

Cara Kerja 1. diamkan 2-3 menit. Disini digunakan urin segar sebab bila disimpan pH dapat naik. pemeriksaan pH urin berulang – ulang penting untuk mendapatkan ihtisar mengenai difat batu . Pengukuran derajat keasaman menjadi penting pada keadaan berikut ini: 1.4 sampai pH 7. Tambahkan 4 ml pereaksi Obermeyer. harus diberikan bikarbonat banyak. Pereaksi Obermeyer 4. UJI OBERMEYER Tujuan Memeriksa adanya indikan dalam urin Dasar Gugus indoksil dioksidasi oleh pereaksi Obermeyer yang mengandung FeCl3 dalam HCl pekat membentuk warna biru indigo yang larut dalam kloroform. Masukkan 4 ml urin ke dalam tabung reaksi. Batu ginjal. bila urin asam harus diberikan bikarbonat lebih banyak. Metode pengukuran pH lain yang lebih teliti diantaranya dengan kolorimetris. 3. Pada pengobatan infeksi saluran kencing. Kloroform Cara kerja 1. dan dengan demikian dpat diatur diet yang dianjurkan pada pasien 2. Tabung reaksi 3. Urin normal 24 jam 2. Buang cairan kecoklatan dari tabung dengan hati-hati.8. 5 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh .Bagian Biokimia FK Unsri 2. Perhatikan warna biru indigo yang terbentuk. 3. Bahan dan pereaksi 1. UJI DERAJAT KEASAMAN ( pH ) Untuk mengukur derajat keasaman urin dapat digunakan kertas lakmus yang mempunyai daerah perubahan warna antara pH 5. Pada pengobatan seri obat sulfa.5 ml kloroform. Celupkan kertas pH ke dalam urin dan bandingkan dengan indikator standar. karena dapat terjadi emulsi). potensiometris dan titrasi. 4. pH dikendalikan setelah pemberian bikarbonat 4. Pengukuran derajat keasaman biasanya cukup dengan cara diatas sebab derajat keasaman urin tergantung faktor-faktor yang kerang penting seperti pangan yang dikonsumsi. Pada keadaan asidosis berat. Kloroform akan mengekstraksi biru indigo. lalu tambahkan akuades 1. campur dengan membalik-balik tabung secara perlahan sebanyak sepuluh kali (jangan dikocok. Tambahkan 1.5 ml kedalam tabung. dengan diet berganti pH 3. 2.

UJI GULA MEREDUKSI SECARA BENEDICT Tujuan Menetapkan kadar gula urin secara semikuantitatif Dasar Gula mereduksi yaitu gula yang mempunyai gugus aldehid atau keton bebas.0 % 5. Pengatur waktu Cara kerja 1. Dinginkan perlahan-lahan! 3. Pipet Mohr 10 ml 4. Panaskan dalam tangas air mendidih selama 5 menit atau panaskan langsung hingga mendidih selama 2 menit.0 % Merah +4 lebih dari 2. Urin normal 24 jam dan urin patologis (sampel) 2.5% Kuning kehijauan/kuning +2 0.5 ml larutan Benedict dan 4 tetes urin 2. Asam nitrat pekat (dalam buret) 3. Pipet tetes 5. Gula ini akan mereduksi ion kupri menjadi kuprooksida yang tidak larut dan berwarna merah.5 – 1.0 % Jingga +3 1. Alat pemanas air/tangas air 6. Tabung reaksi 6 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh .0 – 2. Larutan Benedict 3. Bahan dan alat 1. UJI PROTEIN URIN MENURUT HELLER Tujuan Memeriksa adanya protein dalam urin Dasar Protein dalam urin mengalami denaturasi oleh asam nitrat yang tampak sebagai cincin putih pada perbatasan kedua cairan. Banyaknya endapan merah yang terbentuk sesuai dengan kadar gula yang terdapat dalam urin. Perhatikan endapan yang terbentuk dan simpulkan sesuai tabel berikut. Urin normal 24 jam dan urin sampel (mengandung glukosa) 2. Warna Penilaian Konsentrasi gula Biru/hijau keruh - - Hijau/hijau kekuningan +1 kurang dari 0.Bagian Biokimia FK Unsri 4. Bahan dan alat 1. Campurlah dalam tabung reaksi 2.

Campur dan biarkan setengah jam. Larutan amoniak pekat Cara Kerja 1. 2. Urin normal (mahasiswa) dan urin patologis (sampel) 2. 7 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh . Tambahkan 2-3 tetes Na-Nitroprusida 5 % dan tambahkan 1 ml amoniak pekat 3. Bubuhkan sedikit demi sedikit kristal amonium sulfat pada 2. Alirkan dari buret 1. Pipet Mohr 10 ml Cara kerja 1. Dengan memakai pipet Mohr. UJI ROTHERA (NITROPRUSIDA) Tujuan Identifikasi zat keton Dasar Terbentuknya warna ungu permanganat menyatakan adanya zat-zat keton.5 ml urin normal atau patologis melalui dinding tabung sehingga kedua cairan tidak bercampur 3. Warna coklat yang terbentuk bukan berarti positif. 4. tabung reaksi jangan digoyang. Perhatikan cincin putih yang terjadi antara dua lapisan (hasil diparaf dosen pengawas praktikum).Bagian Biokimia FK Unsri 4. asam urat dan garamnya dapat menghasilkan cincin putih. Supaya cincinnya tidak rusak. Kristal amonium sulfat 3. Larutan Na-Nitroprusida 5 % 4.5 ml asam nitrat pekat perlahan-lahan ke dalam tabung reaksi. Catatan: Urea. Perhatikan warna yang terbentuk.5 ml urin normal dan patologis sampai jenuh (tidak larut). pelan-pelan tambahkan 1. tetapi hal ini dapat dibedakan dengan memakai urin yang telah diencerkan 3 – 4 X sehingga pengaruh ini dapat dihilangkan. Bahan dan pereaksi 1. 2.

Enzim tertentu adanya intrasel. Ada beberapa penyakit yang disebabkan oleh abnormalitas sintesis enzim tertentu. ENZIM Enzim adalah sekelompok protein yang berfungsi sebagai katalisator untuk berbagai reaksi kimia dalam sistem biologik. Transferase. Ligase (sintase). Kespesifikan optik tampak pada enzim yang bekerja pada karbohidrat (misalnya hanya bekerja terhadap isomer D bukan L. 6. 2. sebagai contoh enzim yang berperan dalam sintesis dan reparasi DNA terletak didalam inti sel. dengan demikian reaksi kimia dalam sel berjalan sangat terarah dan efisien. Sel darah merah (SDM) penderita defisiensi G6PDH ini sangat rentan terhadap pembebanan oksidatif. Analisis enzim dalam serum dapat dipakai untuk deteksi penyakit seperti infark otot jantung. kerusakan jaringan hati. yaitu. misalnya pada pemakaian obat-obatan tertentu dan obat malaria dapat terjadi hemolisis intravaskuler. asil dll. Dasar penggunaan enzim sebagai dasar penunjang diagnosis adalah: 1. amina . Enzim yang berhubungan dengan biosintesis protein berada bersama ribosom. kelompok enzim ini mengkatalisis reaksi isomerisasi. 8 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh .Bagian Biokimia FK Unsri B. Sintesis enzim terjadi didalam sel dan sebagian besar enzim dapat di ekstraksi dari sel tanpa merusak fungsinya. kelompok enzim ini mengkatalisis reaksi –reaksi redoks. Isomerase. 3. bendungan saluran empedu dan penyakit prostat. kelompok enzim ini mengkatalisis pemutusan ikatan kovalen sambil mengikat air. Hampir semua reaksi kimia dalam system biologis dikatalisis oleh enzim. misalnya pada defisiensi enzim glukosa 6 fosfat dehidrogenase (G6PDH/G6PD). dan asam amino dan protein (misalnya hanya bekerja pada isomer amino L bukan isomer D). metil. Kepentingan medis enzim : Enzim terdistribusi di tempat-tempat tertentu didalam sel lebih kurang sesuai dengan golongannya dan juga fungsinya. Kespesifikan gugus yakni enzim hanya bekerja atau mengenali gugus tertentu misal enzim alkohol dehidrogenase tidak dapat mengkatalisis reaksi dehidrogenase pada senyawa bukan alkohol. Pada dasarnya sebagian besar enzim berada dalam sel 2. KESPESIFIKAN ENZIM Kespesifikan enzim dibedakan menjadi kespesifikan optik dan gugus. Liase. kelompok enzim ini mengkatalisis pembentukan ikatan kovalen. karboksil. 1. Hidrolase. Enzim yang mengkatalisis berbagai reaksi yang menghasilkan energi secara aerob terletah dalam mitokondria. Oksidoreduktase. 4. kelompok enzim memutus ikatan kovalen tanpa mengikat air.] 5. kelompok enzim ini mengkatalisis reaksi pemindahan berbagai gugus misal. bila berada dalam serum berarti terjadi kerusakan pada jaringan asalnya. PENGGOLONGAN ENZIM Jumlah enzim ada ribuan macam tapi dapat digolongkan menjadi 6 golongan.

Kenaikan suhu lingkungan akan meningkatkan energi kinetik enzim dan meningkatkan frekuensi benturan antar molekul enzim dan substrat dan pada suhu tertentu akan mencapai kecepatan reaksi maksimum. Pada konsentrasi substrat (S) melampaui batas kejenuhan kecepatan reaksi akan konstan. dalam keadaan ini seluruh enzim sudah berada dalam bentuk komplek (ES) artinya penambahan jumlah (S) tidak menambah jumlah (ES). Sebagian besar enzim tidak aktif pada pemanasan sampai 60o C karena mengalami denaturasi. Pengaruh Konsentrasi Enzim Peningkatan konsentrasi enzim akan meningkatkan reaksi enzimatik. pH. Kecepatan reaksi enzimatik berlangsung maksimal pada pH optimum. bila suhu ditingkatkan terus maka jumlah enzim yang aktif akan berkurang karena mengalami denaturasi. Kecepatan reaksi enzimatik berlangsung maksimal pada suhu optimum. Bila dilakukan pengukuran aktivitas enzim pada beberapa macam pH yang berlainan maka sebagian besar enzim akan menunjukkan aktivitas maksimum antara pH 5. sinar X. Dalam suatu reaksi enzimatik. maka kecepatan reaksi (v) akan meningkat samapai suatu batas kecepatan maksimum (V) Pada titik maksimum ini enzim telah jenuh dengan substrat.0. Ada enzim yang mempunyai pH optimum sangat rendah yaitu pepsin. konsentrasi enzim dan substratnya. oksidasi. Pada pH yang jauh diluar pH optimum enzim akan terdenaturasi. Pengaruh pH Enzim bekerja pada kisaran pH tertentu. Enzim pada suhu 37 o C optimum dalam tubuh manusia .0 – 9. Dapat dikatakan bahwa kecepatan reaksi enzimatik (v) berbanding lurus dengan konsentrasi enzim (E) makin besar konsentrasi enzim reaksi enzimatik makin cepat Pengaruh Konsentrasi Substrat Pada suatu reaksi enzimatik bila konsentrasi substrat diperbesar sedangkan konsentrasi lainnya tetap. pH optimum pepsin adalah 2. enzim akan mengikat substrat membentuk komplek enzim –substrat (ES) kemudian komplek ini akan terurai menjadi enzim (E) dan produk (P) makin banyak komplek (ES) terbentuk makin cepat reaksi berlangsung sampai batas kejenuhan (ES). alfa beta dan gama.Bagian Biokimia FK Unsri FAKTOR – FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KERJA ENZIM Seperti protein lainnya sifat biologis enzim sangat dipengaruhi oleh berbagai faktor fisikokimia. 9 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh . sinar UV. Enzim bekerja pada kondisi tertentu yang relatif ketat. Adapun faktor yang mempengaruhi kerja enzim antara lain suhu. Pengaruh Suhu Suhu rendah mendekati titik beku tidak merusak enzim namun enzim tidak dapat bekerja. Selain itu pada keadaan ini baik enzim maupun substrat dapat mengalami perubahan muatan listrik yang mengakibatkan enzim tidak dapat berikatan dengan substrat.

PENGARUH KONSENTRASI SUBSTRAT TERHADAP KECEPATAN REAKSI Tujuan Membuktikan bahwa kecepatan reaksi enzimatik sampai batas tertentu dipengaruhi oleh konsentrasi substrat.5 ml enzim protease + 0. Larutan enzim protease (pepsin 0.0 ml enzim protease. penambahan enzim dengan konsentrasi bertingkat akan meningkatkan terbentuknya jumlah komplek enzim – substrat.Bagian Biokimia FK Unsri 1. Selain itu letakkan juga didalamnya 3 tabung reaksi masing-masing berisi 1. Bahan dan pereaksi 1.5 ml air . Penambahan substrat setelah konsentrasi tersebut tidak akan meningkatkan kecepatan reaksi enzim. PENGARUH KONSENTRASI ENZIM TERHADAP KECEPATAN REAKSI Tujuan Membuktikan bahwa kecepatan reaksi enzimatik berbanding lurus dengan konsentrasi enzim Dasar Pada konsentrasi substrat tertentu.25 ml enzim protease +.5% atau bromelin) 3. sebab telah mealmpaui titik jenuh enzim. Larutan enzim protease (pepsin 0.5% atau bromelin) 10 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh . 0. Susu 2. Dasar Pada konsentrasi tertentu penambahan substrat dengan konsentrasi meningkat sampai konsentarsi tertentu akan meningkatkan kecepatan reaksi enzimatik hingga mencapai kecepatan maksimum . 4. Setelah di inkubasi selama 5 menit pipetkan masing-masing 5 ml susu hangat ke dalam 3 tabung reaksi yang berisi enzim protease diatas. sehingga jumlah produk yang terbentuk juga meningkat.75 ml air. Lakukan satu demi satu jangan serentak. 2. Penangas air Cara Kerja: 1. Siapkan penangas air dengan suhu 37o C letakkan kedalamnya sebuah tabung reaksi berisi 15 ml susu. Bahan dan pereaksi 1. 2. Susu 2. campurkan isi tabung dengan baik dan cepat. 0. amati dan catat waktu susu mulai menggumpal dari tiap-tiap tabung (dalam hitungan detik). 3. 0.

pH air liur akan meningkat. mempunyai pH optimum. tabung kedua 4 ml susu + 1 ml air.8. Pipetkan 1 ml larutan enzim kedalam masing-masing tabung di atas dan amati waktu penggumpalan susu pada tiap tabung. tabung ketiga 3 ml susu dan 2 ml air.Bagian Biokimia FK Unsri Cara kerja 1. 4. Enzim ini tidak aktif pada pH 4 atau lebih rendah.6-7. Siapkan juga I tabung reaksi berisi 3 ml enzim. 11 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh . Siapkan 3 tabung reaksi bersih dan kering. Hidrolisis Amilum Amilum Perubahan Warna Biru Tua Amilodekstrin + Maltosa Biru Eritrodekstrin + Maltosa Merah Angggur Akrodekstrin + Maltosa Tidak Berwarna Maltosa Tidak Berwarna Enzim ptyalin. Letakkan keempat tabung dalam penangas air 37o C selama 5 menit.6. inhibitor dan aktivator. 3. Kerja enzim ptyalin dipengaruhi oleh ion klorida. 2. Konsentrasi ion klorida yang tinggi dapat meningkatkan kerja enzim amilase. seperti senzim-enzim lainnya. lakukan satu persatu jangan serentak. Catatlah waktu yang diperlukan untuk penggumpalan susu dalam hitungan detik. biasanya mendekati 6. masukkan kedalamnya pada tabung pertama 5 ml susu. Ptyalin memiliki pH optimum berkisar 6-7. Amilase dalam air liur dapat menghidrolisis amilum menjadi dekstrin dan maltosa. dan akan turun kembali setelah makan. 3. maka secara berurutan akan terjadi perubahan warna dari biru tua yang khas untuk amilum hingga menjadi tidak berwarna sesuai dengan perubahan yang terjadi pada hidrolisis amilum. PENGARUH pH DAN AKTIVATOR TERHADAP KERJA ENZIM Tujuan Untuk mengidentifikasi pengaruh pH dan aktivator terhadap kerja enzim Dasar Air liur mempunyai pH antara 5. Bila larutan amilum ditetesi yodium. Pada saat makan. Salah satu enzim yang penting dalam air liur adalah amilase (ptyalin).

... berkumur-kumurlah dahulu dengan air. Akuades Cara kerja 1......... . Lakukan prosedur seperti tabel berikut. Yodium encer Air liur Perubahan Warna dan Waktu yang Dibutuhkan 12 TABUNG A 1 ml 3 ml 1 tetes 1 ml . Sebelum mengumpulkan air liur.... Larutan yodium encer 3.... Tambahkan sedikit akuades lalu saringlah air liur tersebut.. Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh . . ... Kumpulkan air liur dan tampung pada gelas ukur.. . .. .. . Larutan HCl 1N 5..... .. .... .... Larutan amilum 1% 2.Bagian Biokimia FK Unsri Bahan dan pereaksi 1. 2. Amilum 1% Lar.. Larutan NaCl 1% 4... .. ... TABUNG B 1 ml 3 ml 1 tetes 1 ml ...... ........ . TABUNG C 1 ml 3 ml 1 tetes 1 ml . Air liur 6. . BAHAN/PEREAKSI Larutan NaCl 1% Larutan HCl 1 N Aquades (ml) Lar...

Radang dapat merubah pH urin . terutama batu yang besar. berwarna kuning sampai coklat kemerahan. 13 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh . bentuknya agak kecil. warnanya putih. Klasifikasi batu traktus urinarius 1. Batu Sistin Dapat terbentuk pada sistinuria. warna coklat sampai merah dan lebih besar daripada batu sistin. agak lunak. biasanya multipel. permukaannya halus. yang dapat menyebabkan daya larut suatu zat menurun. BATU TRAKTUS URINARIUS Faktor-faktor yang mempengaruhi pembentukan batu traktus urinarius 1. 6.Bagian Biokimia FK Unsri C. batu jenis ini jarang terdapat. Perubahan keadaan koloid pelindung di dalam urin 2. Stasis (bendungan) urin yang berlangsung lama. Gangguan endokrin. 5. Batu Asam Urat Paling sering ditemukan. misalnya yang mempengaruhi eksresi elektrolit (Hiperparatiroidisme). Batu Xantin Lebih jarang terdapat daripada batu sistin. Perubahan pH atau kepekatan urin. Dapat merupakan campuran kalsium fosfat. 3. 3. disamping itu kelompok bakteri. Batu Oksalat Merupakan batu yang banyak didapatkan setelah batu asam urat. berwarna coklat tua sampai hitam. 4. Batu Fosfat Batu yang didapatkan pada operasi ginjal sebagian besar batu oksalat dan fosfat. keras dan mempunyai permukaan kasar. biasanya kasar dan mudah dihancurkan daripada batu oksalat dan urat. 5. Batu Karbonat Jarang terdapat. 2. 6. berwarna putih sampai abu-abu. kuning atau kehijauan. 4. magnesium fosfat atau aluminium fosfat (triple phosphate). Defisiensi vitamin A (perubahan sel epitel saluran urin). sel epitel atau nanah dapat menjadi inti pembentukan batu. warna putih atau abu-abu dengan permukaan licin.

c. b. d. Endapan kuning menunjukkan batu mengandung oksalat. Filtrat ditambah 1 ml amoniak pekat. Amoniak 4. HNO3 pekat 3. Amonium molibdat Cara kerja Uji Batu Urat a. PEMERIKSAAN BATU TRAKTUS URINARIUS SECARA BIOKIMIA Tujuan Identifikasi zat-zat pembentuk batu traktus urinarius secara makroskopis Bahan 1. Identifikasi dan catat jenis batu tersebut beserta ciri-cinya. Setelah dingin tambah 2-3 tetes amoniak pekat. Dipanaskan sampai mendidih c. Gerusan batu ditambah 1 ml amonium molibdat b. Warna putih menunjukkan batu mengandung fosfat Uji Batu Oksalat a. Dipanaskan sampai mendidih. Warna jingga menunjukkan batu mengandung asam urat. Sedikit gerusan batu di tambah 2 ml HCl 10 % b. Setelah dingin tambah 3-4 tetes HNO3 pekat d. PEMERIKSAAN BATU TRAKTUS URINARIUS SECARA MAKROSKOPIS Tujuan Identifikasi zat-zat pembentuk batu traktus urinarius secara makroskopis Bahan Batu bongkahan Cara kerja Amati batu yang ada didepan saudara. Dipanaskan sampai kering c. kemudian disaring.Bagian Biokimia FK Unsri 1. Uji Batu Fosfat a. HCl 10 % 5. Batu dalam bentuk serbuk atau bongkahan 2. 2. 14 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh . d. Sedikit gerusan batu pada cawan ditambah beberapa tetes HNO 3 pekat.

Pada sel darah merah. Glikolisis bias terjadi dalam kondisi aerob dan anaerob. katabolik. Organisme anaerob tidak memiliki rantai pernafasan di mitokondria. Pada organisme aerob. katabolik maupun amfibolik. lemak. sedangkan pada sel ragi. piruvat akan diubah menjadi laktat. dan amfibolik. termasuk glikolisis dan reoksidasi NADH. Jalur lengkap. glukosa akan diubah menjadi piruvat melalui glikolisis. karena NAD+ diperlukan untuk reaksi dehidrogenase gliseraldehida-3-fosfat.Bagian Biokimia FK Unsri D. selanjutnya berbeda antara kedua organisme itu. dan dalam jalur metabolik selanjutnya dari piruvat yang terbentuk. dan protein akan mengalami proses metabolisme di dalam tubuh. Urutan reaksi glikolitik pada setiap spesies berbeda hanya dalam cara pengaturan kecepatan reaksi. Dasar Dalam sel. piruvat akan diubah menjadi etanol dan CO2. GLIKOLISIS Tujuan Mempelajari proses glikolisis di dalam sel dengan mengukur kadar glukosa yang tersisa dan pengaruh inhibitor terhadap proses glikolisis sel. Glikolisis baik pada organisme aerob maupun anaerob akan menghasilkan piruvat. metabolisme digolongkan menjadi tiga yakni jalur anabolik.Karbohidrat. Pada setiap organisme dan sel proses ini pasti terjadi. hasil glikolisis selanjutnya akan masuk dalam rangkaian siklus Kreb’s dan fosforilasi oksidatif sehingga menghasilkan banyak energi. baik jalur anabolik. Jalur amfibolik adalah jalur persimpangan dalam metabolisme. sebagai penghubung antara jalur katabolik dan jalur anabolik. Metabolisme karbohidrat. Contoh. Penambahan inhibitor menyebabkan sedikit glukosa yang diubah menjadi piruvat. Jalur anabolik adalah jalur-jalur yang berperan dalam sintesis senyawa yang lebih besar dan kompleks dari prekursor yang lebih kecil. Glikolisis berlangsung di sitoplasma. glikolisis pada sel ragi. disebut fermentasi. Organisme harus mereoksidasi NADH yang dihasilkan dalam glikolisis melalui beberapa reaksi lain. METABOLISME KARBOHIDRAT Di dalam tubuh. Salah satu jalur metabolisme penting dalam tubuh adalah glikolisis yakni suatu jalur katabolik glukosa untuk menghasilkan energi (ATP). Glikolisis membebaskan H+: Glukosa + 2 NAD+ + 2 ADP + 2 Pi  2 piruvat + 2 NADH + 2 ATP Fermentasi. Jalur katabolik adalah jalur yang berperan dalam pemecahan molekul besar dan kompleks menjadi molekul kecil dengan menghasilkan energi. Glikolisis dalam sel darah merah dan sel ragi terjadi secara anaerob. dari glukosa menjadi laktat: Glukosa + 2 ADP + 2 Pi  2 laktat + 2 ATP 15 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh .

5 mL - - 2 mL 2 mL 0. Spektrofotometer Cara kerja 1. 5.1 g/dl (mL) 0. Biarkan 10 menit dalam suhu kamar. Suspensi ragi dan suspensi ragi yang telah dididihkan 3.25 0.25 Campurkan dengan baik lalu inkubasi selama 10 menit pada suhu 37°C. Inhibitor proses glikolisis: larutan fluoride dan larutan arsenat 5. Mengapa hasil uji berbeda pada tiap tabung? Pada glikolisis.25 0.9 1. Setelah 10 menit.25 0. Baca serapan dengan spektrofotometer pada panjang gelombang 550 nm Serapan (A) Kadar glukosa ditentukan dengan: Kadar glukosa = Au – Ab x 100 mg/dL As – Ab Larutan Blangko (B) Standar (S) Pertanyaan 1.9 Reagensia (mL) 0.25 0. sedangkan katabolisme aerob glukosa menghasilkan 8 energi sebagai ATP. Larutan glukosa 1% 4.9 1. Tabung 1 :kontrol positif Tabung 2 :kontrol negatif Tabung 3 :pengaruh inhibitor fluorida Tabung 4 :pengaruh inhibitor arsenat 2.1 0.1 0.9 1. Pipetkan ke dalam tiap-tiap tabung larutan sebagai berikut: Larutan Suspensi ragi Suspensi ragi yang telah dididihkan Larutan fluorida Larutan arsenit Larutan glukosa 1% 3.1 Standar glukosa 0.9 1. Bahan dan alat 1. Lalu ambil supernatan (bagian atas) dan pipetkan ke dalam tabung baru seperti tabel berikut.5 mL 2 mL Campurkan isi tabung dengan membolak-balikkannya 3-4 kali.5 mL 2 mL 0. sentrifugasi dengan kecepatan 2000 rpm.Bagian Biokimia FK Unsri Katabolisme secara anaerob glukosa menghasilkan 2 energi tinggi sebagai ATP.1 0.5 mL 4 13. 4. Uji (U) 1 2 3 4 Supernatan (mL) 0. Sediakan 4 tabung reaksi yang bersih dan kering.1 Akuades (mL) 2 1. Tabung reaksi 2. 1 14 mL - 2 14 mL 3 13.25 0. enzim apa yang dipengaruhi oleh fluor dan arsen? 16 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh .

Selain itu dalam lapisan asam akan tampak flouresensi berwarna kuning. REAKSI SALKOWSKI Tujuan Untuk mengidentifikasi sterol jenuh (seperti kolesterol) Dasar Reaksi dehidrasi dan oksidasi sterol jenuh oleh H2SO4 pekat dan diikuti oleh reaksi warna. Percobaan ini memerlukan alat-alat yang benar-benar kering. 1 ml larutan kolesterol 0. diharapkan mahasiswa mampu. Larut dalam pelarut non polar Karena sifat pelarut nion polar yang mudah menguap dan mudah terbakar. 1. METABOLISME LIPID SASARAN PEMBELAJARAN Setelah mengikuti praktikum metabolisme lipid. secara aktual maupun potensial. Larutan kolesterol 0. 2. Sifat-sifat lipid. Menidentifikasi daya larut lipid dalam berbagai pelarut organik 3. Mengidentifikasi zat keton Lipid adalah suatu kelompok senyawa heterogen yang berhubungan dengan asam lemak. Bahan 1.05% dalam kloroform dicampur secara hati-hati dengan 1 ml H2SO4 pekat. maka ruangan khusus bebas dari api (percobaan yang memakai pelarut-pelarut non polar segera dikerjakan sebelum percobaan lain yang memakai api) dan bekas pelarut harus dibuang pada tempat khusus! 1. 1. Larutan H2SO4 pekat Cara kerja 1.05% dalam kloroform 2. biru dan ungu dalam lapisan kloroform. Mengidentifikasi sterol (seperti kolesterol) 2. Relatif tidak larut dalam air 2. 17 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh .Bagian Biokimia FK Unsri E. Setelah kedua lapisan cairan berpisah lagi akan timbul berturut-turut warna merah.

Minyak kelapa 2. Warna yang timbul cepat berubah menjadi biru lalu biru kehijauan. Larutan eter 18 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh . 2. Bahan 1. Bahan 1. Derajat kelarutan dapat dilihat secara langsung. Jumlah residu menunjukkan jumlah zat yang larut dalam larutan yang diperiksa. Larutan H2SO4 pekat Cara kerja 1. UJI DAYA LARUT LIPID Tujuan Mengidentifikasi daya larut lipid dalam berbagai pelarut organik Dasar Sejumlah kecil lipid dilarutkan dalam beberapa pelarut organik. Larutan H2SO4 encer 4. Larutan kloroform 9. Kecepatan terbentuknya warna berlainan untuk macam-macam sterol. Apabila kurang jelas. Larutan asam asetat anhidrida 3. Larutan Na2CO3 0. larutan dapat diuapkan perlahan-lahan dengan penangas air (atau disaring dengan kertas saring kering). Air 3.Bagian Biokimia FK Unsri 2. Larutan bensin 8. Percobaaan ini hanya dapat dilakukan dengan alat-alat yang benar-benar kering.05% dalam kloroform 2. Dasar Reaksi ini belum diketahui reaksi kimianya. Sterol tidak jenuh reaksinya lebih cepat daripada yang jenuh. Ke dalam campuran ini ditambahkan 2-3 tetea asam sulfat pekat.5% 5. REAKSI LIEBERMANN BURCHARD Tujuan Untuk mengidentifikasi sterol.05% dalam kloroform dicampur dengan 10 tetes asam asetat anhidrida. 3. Kocoklah dengan hati-hati dan perhatikan warna-warna yang timbul karena warnanya tidak tetap. Larutan alkohol panas 7. 3. 2 ml larutan kolesterol 0. Larutan kolesterol 0. Larutan alkohol dingin 6.

Perhatikan pengaruhnya terhadap kestabilan emulsi. Lakukan poin (1) terhadap larutan H2SO4 encer. alkohol panas. Masukkan 20 tetes minyak kelapa ke dalam 3 ml air dalam tabung reaksi lalu dikocok. bensin. alkohol dingin. Tambahkan 1 ml larutan Na2CO3 0. kloroform dan eter. Perhatikan emulsi yang terbentuk. 2. 3.Bagian Biokimia FK Unsri Cara kerja 1.5% dan kocok lagi. 19 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh .

Protein tersimpan dalam hati dan otot. protein adalah heteropolimer asam amino yang terhubung melalui ikatan peptida yang merupakan hasil ekspresi dari gen. Amonia adalah racun bagi sistem saraf dan akumulasinya cepat menyebabkan kematian. Setelah gugus amino semuanya telah "dikumpulkan" dalam bentuk asam amino glutamat. Oleh karena itu harus didetoksifikasi ke bentuk yang dapat dengan mudah dikeluarkan dari tubuh. Selian itu. protein menyumbang sekitar 10% dari produksi energi pada manusia. protein juga digunakan untuk sintesis berbagai senyawa lain seperti senyawa yang disintesis dari asam amino (purin dan pirimidin).Bagian Biokimia FK Unsri F. UJI DENATURASI PROTEIN OLEH SUHU Tujuan Untuk menunjukkan bahwa suhu dapat memutuskan ikatan peptida potein. Protein tersusun dari 20 jenis asam amino yang sama. Langkah pertama dalam katabolisme asam amino adalah pelepasan nitrogen (gugus amino). Dasar Protein memiliki suhu optimum tertentu. yang larut dalam air dan mudah diekskresikan melalui ginjal dalam urin 1. dan kemudian di duodenum untuk menjadi dipeptida dan asam amino. Sebagai bahan bakar biologis. Amonia diubah menjadi urea. Protein diserap menggunakan transpor aktif symport dengan natrium. katekolamin (adrenalin dan noradrenalin) dan neurotransmitter (serotonin). Residu ikatan peptida yang ada dapat dideteksi dengan uji biuret secara kuantitatif. Pada orang dewasa sintesis protein baru diarahkan untuk penggantian protein yang rusak. gugus amino yang dilepaskan dari glutamat melalui rekasi deaminasi oksidatif. Pada suhu yang ekstrim tinggi. Cara kerja 1. Sintesis protein baru sangat penting selama pertumbuhan. Gugus amino dilepaskan sebagai amoniak (NH4+). METABOLISME PROTEIN Secara biokimia. Protein merupakan komponen utama dari makanan. protein dapat terdenaturasi melalui perusakan ikatan peptida. Lakukan prosedur seperti pada tabel berikut! Penambahan Zat PROTEIN DENATURASI 1 2 3 4 (Blangko) Protein 1% (mL) 2 2 2 Aquades (mL) 2 o Pemanasan ( C) 10 menit 37 37 40 50 20 5 2 60 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh . Protein dicerna pertama dalam lambung.

Ambil supernatan(bagian atas) Biuret I (tetes) 1 1 1 1 1 Biuret II (tetes) 1 1 1 1 1 Campur dengan baik.5 Peptidase (mL) 0. Cara kerja 1.5 1 o Masukkan inkubator 37 C 10 menit. Ambil supernatan(bagian atas) Biuret I (tetes) 1 1 1 1 1 Biuret II (tetes) 1 1 1 1 1 Campur dengan baik..% Kadar tabung 4 = ( A4 – A blangko) / (A2 – A blangko) X 1% =………% Kadar tabung 5 = (A5 . kemudian baca absorbansinya pada 550 nm Serapan pada 550 nm (A) 2. Lakukan prosedur seperti pada tabel berikut! Penambahan Zat PROTEIN PEPTIDASE 1 2 3 4 5 (Blangko) Protein 1% (mL) 2 2 2 2 Aquades (mL) 3 1 0. diamkan 3 menit untuk melarutkan Cu 2O .. Sentrifugasi 5000 rpm 2 menit. UJI HIDROLISIS PROTEIN DENGAN PEPTIDASE Tujuan Untuk menunjukkan bahwa enzim peptidase dapat menghidrolisis ikatan peptida potein Dasar Peptidase akan menghidrolisis ikatan peptida protein. kemudian baca absorbansinya serapannya) pada 550 nm Serapan pada 550 nm (A) 2.A blangko) / ( A2 – A blangko) X 1 % =……. Apa peran enzim peptidase dalam tubuh dan sebutkan enzim peptidase dalam tubuh? 21 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh .75 0.25 0.Bagian Biokimia FK Unsri Sentrifugasi 5000 rpm 2 menit. Residu ikatan peptida yang ada dapat dideteksi dengan uji biuret secara kuantitatif. Hitung kadar protein dalam masing-masing tabung! Kadar tabung 3 = (A3 – A blangko) / ( A2 – A blangko) X 1% = ……. diamkan 3 menit untuk melarutkan Cu 2O .% 2.A blangko) / ( A2 – A blangko) X 1 % =…….% Kadar tabung 4 = ( A4 – A blangko) / (A2 – A blangko) X 1% =………% Kadar tabung 5 = (A5 . Hitung kadar protein dari masing-masing tabung! Kadar tabung 3 = (A3 – A blangko) / ( A2 – A blangko) X 1% = …….% Pertanyaan 1.

Bagian Biokimia FK Unsri G. Pada makhluk hidup proses oksidasi berperan dalam metabolisme terutama pada reaksi yang menghasilkan energi. Proses oksidasi di dalam tubuh dapat membentuk suatu radikal bebas atau oksidan. UJI SCHARDINGER Tujuan 1. Campur dengan baik dan masukkan penangas air suhu 60 – 65 oC 4. peroksidase.02% 3. 1. tabung kedua di isi 5 ml susu pasteurisasi 2. Contoh senyawa antioksidan endogen tubuh adalah enzim superoksida dismutase. oksidasi adalah pelepasan elektron dan reduksi adalah penerimaan elektron. yaitu aldehide dehidrogenase dalam susu segar Dasar Aldehid dehidrogenasi mengoksidasi formaldehid dengan cara melepas hidrogen. vitamin E dan senyawa flavonoid.Prinsip reaksi oksidasi-reduksi juga berlaku dalam sistem biokimia. OKSIDASI BIOLOGI Secara kimia. Memperlihatkan adanya enzim dehidrogenase aerob. Catat apa yang terjadi dan bandingkan antara susu segar dan susu pasteurisasi 22 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh . Oleh karena itu. Pada akhirnya senyawa penerima yang tereduksi tersebut akan menyerahkan hidrogen ke oksigen udara membentuk H2O2. Biru metilen tereduksi tidak berwarna (leuko biru metilen) pada permukaan larutan susu akan teroksidasi kembali menjadi biru karena ada kontak dengan udara. Hal ini tampak jelas bila menggunakan biru metilen sebagai penerima hidrogen . tubuh mempunyai senyawa untuk khusus untuk menangkal oksidan hasil proses oksidasi yang disebut senyawa antioksidan. satu tabung di isi 5 ml susu segar. Proses oksidasi dapat berlangsung secara enzimatik dan non-enzimatik.4% Cara kerja 1. Kemudian tambahkan berturut-turut 1 ml biru metilen dan 1 ml formal dehide pada masing-masing tabung. Memperlihatkan bahwa oksidasi dapat terjadi melalui dehidrogenasi suatu substrat. Susu segar dan susu pasteurisasi 2. Larutan biru metilen 0. Reaksi oksidasi akan selalu disertai reaksi reduksi. Antioksidan juga ada yang berasal dari luar tubuh seperti vitamin C. Siapkan 2 tabung reaksi. dalam hal ini formaldehida 2. Larutan formaldehyde 0. Bahan dan pereaksi 1. berlangsung dengan oksigen atau tanpa oksigen (dehidrogenasi). 3. katalase. Hidrogen yang terbentuk dapat dipindahkan langsung ke oksigen udara menjadi H2O2 atau suatu senyawa penerima misalnya riboflavin atau biru metilen.

Mengapa susu pasteurisasi memberi uji Schardinger berbeda 2. Campur 2 ml susu segar dengan 8 ml air suling. UJI PEROKSIDASE Tujuan Membuktikan adanya enzim peroksidase di dalam susu segar Dasar Hidrogen peroksida akan di reduksi oleh peroksidase di dalam susu segar menjadi H2O. Perhatikan apa yang terlihat. Larutan H2O2 3% Cara kerja 1. Panaskan tabung pertama sampai mendidih dan dinginkan. Susu segar 2. Larutan guaiak 1% dalam alkohol atau KMnO4 1% dalam air 3. Apa perbedaan susu yang dipanaskan dan susu segar? Mengapa? 3. 3. Tambahkan 2 –3 tetes H2O2 ke dalam tiap tabung 5. UJI AMILASE PENCERNAAN Tujuan Membuktikan adanya enzim amilase dalam pencernaan saliva Dasar Amilase akan mencerna amilum menjadi amilosa. Tulis reaksi dehidrogenasi formal dehide menjadi asam format 2. 4. kemudian gas O 2 hasil reduksi hidrogen peroksida oleh enzim peroksidase akan berikatan dengan larutan guaiak dan membentuk larutan yang berwarna merah atau jingga Bahan dan pereaksi 1. bagilah dalam 2 tabung 2. Teteskan 5 – 10 tetes KmnO4 dalam tiap tabung.Bagian Biokimia FK Unsri Pertanyaan 1. larutan guaiak ditambahkan pada susu. Pertanyaan 1. amilopektin dan glukosa Amilum + I2  biru Amilosa + I2  biru Amilopektin + I2  merah Glukosa + I2  ungu (warna I2 tidak berubah) 23 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh . Tabung kedua tidak dipanaskan. Pada uji ini.

masing – masing diberi potongan pisang/apel 2. Larutan amilum 0. Potongan pisang/apel Cara kerja: 1. amilosa. Amati pada menit ke berapa warna iodium tidak berubah. Amati perubahan warnanya dan catat waktunya Pertanyaan 1.1% dalam air 3. Siapkan 2 gelas kimia. Tambahkan air 5 ml pada gelas kimia kesatu 3. campur homogen (dikocok perlahan) 3. UJI ANTIOKSIDAN VITAMIN C Tujuan Memperlihatkan efek antioksidan vitamin C (asam askorbat) Dasar Senyawa fenol oleh adanya enzim polifenoloksidase (PPO) akan di oksidasi oleh oksigen udara menjadi senyawa berwarna coklat dan H2O2. Dengan adanya vitamin C fenol yang ada dalam buah-buahan terlindung dari oksidasi sehingga warna coklat tidak terbentuk. Larutan amilase (dari saliva yang dikumpulkan praktikan) Cara kerja 1.Bagian Biokimia FK Unsri Bahan dan Pereaksi 1. tetap diatas water bath sambil dikocok 5. Larutan I2 0. Setiap menit tetesi larutan iodium.5 ml saliva. Larutan asam askorbat 1 mg/ml 2. Bahan dan pereaksi 1. Ambil 2 ml larutan amilum dalam tabung reaksi 2.1% 2. Catat dan amati setiap perubahan warna yang terjadi! Pertanyaan 1. Biarkan dalam beberapa menit 5. Tambahkan 5 ml larutan asam askorbat pada gelas kimia kedua 4. Inkubasikan 37oC pada water bath 4. Tambahkan 0. amilopektin dan glukosa? Tuliskan! 4. Apa beda rumus molekul amilum. Mengapa vitamin C berperan sebagai antioksidan dan bagaimana reaksi kimianya? 24 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh .

Sel darah merah seperti sel lainnya akan mengkerut dalam larutan dengan tekanan osmotik yang lebih tinggi (hipertonik) dari tekanan osmotik plasma. Ikatan hemoglobin dan CO ini 200 kali lebih kuat dari pada ikatan Hb dengan O2 akibatnya hemoglobin tidak dapat lagi mengikat.5 – 5 liter. Hemoglobin yang teroksidasi menjadi methemoglobin akan kehilangan fungsinya. Sifat seperti peroksidase ini disebabkan oleh adanya gugus hem dalam hemoglobin. Dengan bantuan Fe2+ ini hemoglobin dpat mengikat oksigen. sel darah putih (lekosit) dan trombosit. Sel darah merah berfungsi mengikat dan membawa oksigen dari paru – paru ke seluruh tubuh.000 butir/ml dan lekosit 5. Perubahan Hb menjadi metHb dapat terjadi karena adanya senyawa pengoksidasi. Dalam keadaan ini hemoglobin tidak dapat lagi mengikat oksigen. misalnya karena pemberian obat-obatan tertentu terutama pada orang yang berbakat untuk keadaan tersebut. Darah terdiri dari berbagai sel seperti eritrosit atau sel darah merah (SDM) . Sifat ini dapat digunakan untuk melacak adanya darah dalam suatu bahan uji. yang beredar dalam system pembuluh darah. sedang hemoglobin yang sudah melepas oksigen disebut hemoglobin tereduksi atau deoksihemoglobin (deoksiHb ) Peristiwa tersebut dapat dituliskan dengan reaksi sebagai berikut: Hb + O2 paru < ============= jaringan HbO2 Atom besi dalam hemoglobin dapat teroksidasi bila muatan positif atom besi menjadi 3+ (Fe3+ ). Eritrosit adalah sel yang terbanyak didalam darah. Dalam 25 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh . serta membawa dan melepaskan CO2 dari seluruh tubuh ke paru. Bila ini terjadi dalam tubuh maka dapat timbul akibat yang fatal. trombosit jumlahnya 250. DARAH KUALITATIF Darah merupakan jaringan tubuh yang berbentuk cair. yaitu hemoglobin (HB). jumlahnya mencapai 5 juta butir/ ml . Hemoglobin juga mempunyai sifat seperti enzim peroksidase.000 – 400.450 didalam hemoglobin terdapat atom besi dalam keadaan tereduksi ( Fe 2+) .Bagian Biokimia FK Unsri H. Untuk itu SDM dilengkapi dengan molekul khusus yang melaksanakan fungsi tersebut dan sekaligus memberi warna merah pada darah. Berbeda dengan enzim. Hemoglobin adalah suatu protein dengan berat molekul 64. Hemoglobin dengan besi teroksidasi (Fe3+) disebut hemoglobin teroksidasi atau methemoglobin (metHb) atau Hb(Fe3+). Hemoglobin yang mengikat oksigen disebut hemoglobin teroksidasi atau oksihemoglobin (HBO2).000 – 10. membawa dan mendistribusikan O2.000 /ml. Jumlah darah didalam tubuh kira-kira 5 – 7 % dari berat badan atau pada orang dewasa kira-kira 4. Selain itu hemoglobin juga dapat berikatan dengan suatu gas hasil pembakaran tidak sempurna dari dari suatu bahan bakar yaitu CO (karbon monoksida ) sehingga terbentuk HbCO. pada hemoglobin sifat ini tidak hilang setelah pemanasan. Fungsi ketiga macam sel ini berbeda. Hal ini berarti hemoglobin dapat mengatalisis reduksi H2O2 bila ada suatu reduktor.

methemoglobin mempunyai satu pita absorpsi dengan pusat pada panjang gelombang 634 nm. Dalam larutan asam. bila SDM dimasukkan dalam pelarut organik misalnya eter. 5. 7. UJI SEL DARAH MERAH TERHADAP OKSIHEMOGLOBIN DAN DEOKSIHEMOGLOBIN Tujuan Membuktikan bahwa hemoglobin dapat mengikat oksigen menjadi HbO2 dan senyawa ini dapat terurai kembali deoksi Hb dan O2 Dasar Dalam keadaan tereduksi Fe dalam Hb dapat mengikat dan melepaskan O 2. Memperlihatkan pengaruh pelarut organic terhadap fragilitas sel darah merah. pita yang lebih lebar pada 542 nm dan yang ketiga pada panjang gelombang 425 nm. Hemoglobin karbon monoksida menunjukkan dua pita absorpsi yang pertama pada 570 nm dan yang kedua pada 542 nm. toluene. Tujuan praktikum 1. Bila pada darah ditambahkan zat pengoksidasi akan terbentuk methemoblobin. Memperlihatkan Hb yang mengikat CO secara kuat tidak dapat mengikat O2 4. Struktur membran SDM mengandung lipid bilayer. Memperlihatkan bahwa Hb dan derivatnya dapat menyerap sebagian gelombang cahaya putih yang melewatinya. SDM juga dapat mengalami lisis oleh obat-obatan. Oksihemoglobin yang encer menunjukkan 3 pita absorpsi yaitu pita sempit absorpsi cahaya pada panjang gelombang 578 nm. Memperlihatkan pengaruh larutan hiper/hipo tonik terhadap membran sel darah merah 6. akan terlihat daerah (pita) hitam pada spektrum dimana terjadi penyerapan warna tersebut. Memperlihatkan besi dalam Hb bila di oksidasi akan menjadi methemoglobin dan tidak dapat mengikat oksigen lagi. Dalam lingkungan udara biasa. Hb segera mengikat O2 menjadi HbO2. Memperlihatkan sifat peroksidase Hb 2.48% dan pada larutan NaCl 0. Hemoglobin dari SDM yang mengalami lisis larut dalam plasma sehingga memberi warna merah pada plasma.33 % terjadi lisis sempurna. Memperlihatkan Hb dapat mengikat dan melepas O2 3. Bila suatu larutan berwarna diletakkan antara alat tersebut dan sumber cahaya. sedangkan didalam tabung reaksi HbO2 akan melepas O2 pada penambahan pereaksi Stokes (pereduksi). yaitu berdasarkan perbedaan absorpsi warna-warna tertentu dari cahaya putih. maka membran SDM akan mengalami lisis karena larutnya lipid membran sehingga hemoglobin terlepas kedalam pelarutnya. Hemoglobin dan derivat-derivatnya dapat dibedakan dengan menggunakan spektroskop. 26 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh . 1.Bagian Biokimia FK Unsri larutan dengan tekanan osmotik lebih rendah (hipotonik) maka SDM akan membengkak karena cairan dari luar sel akan masuk kedalam sel dan kemudian terjadi lisis membran (hemolisis). Hemoglobin tereduksi (deoksihemoglobin) sebaliknya hanya menunjukkan satu pita absorbsi lebar pada 559 nm. SDM normal akan mulai mengalami lisis bila dimasukkan dalam NaCl 0.

ambil 5 ml dan tambahkan ammonium hidroksida sampai endapan yang terbentuk larut kembali.Bagian Biokimia FK Unsri Bahan dan pereaksi 1. Catatan: Pereaksi Stokes: cara buat. maka membran lipid akan larut. Bila hendak dipakai. Pereaksi Stokes 3. Suspensi darah 2. kareana bereaksi dengan oksigen. Bahan dan Pereaksi 1. O2 yang diikat oleh Hb berasal dari udara. larutkan 20 g FeSO4 (ferro sulfat) dan 30 g asam tartrat dalam air encerkan sampai 1000 ml. PEMBENTUKAN KEMBALI HBO2 DARI DEOKSI HB 1.) Perhatikan dan catat warna deoksiHb yang terbentuk dan bandingkan dengan warna HbO2 dalam tabung A1 (tabung kontrol). 2. bila terbentuk endapan. Masukkan 2 ml darah dan 6 ml air suling ke dalam tabung reaksi. Bandingkan dengan kontrol tabung A1. Bila SDM dimasukkan ke dalam larutan yang mengandung pelarut organik. Larutan Amonium Hidroksida (NH4OH) Cara kerja A. 2. Suspensi darah 2. Kocok kuat-kuat tabung yang berisi deoksiHb tersebut (hasil percobaan B. Perhatikan dan catat warna HbO2 yang kembali terbentuk. perhatikan dan catat terbentuknya HbO2 yang berwarna merah. 2.5 ml pereaksi Stokes. campur dengan baik. Tabung A2 untuk untuk reaksi selanjutnya B.) 2. Pipetkan kedalam tabung reaksi 0. Deoksigenasi dan reoksigenasi dapat dilakukan berulang-ulang. Tabung A1 digunakan sebagai kontrol. NaCl 0. dan tambahkan NH4OH secukupnya untuk melarutkan endapan. sehingga terjadi hemolisis danah memberi warna merah jernih. OKSIHEMOGLOBIN 1. PENGARUH PELARUT KIMIA TERHADAP MEMBRAN SEL DARAH MERAH Tujuan Memperlihatkan bahwa membran sel darah merah dapat mengalami lisis dalam pelarut organik Dasar Membran sel darah merah (SDM) antara lain mengandung lipid. tabung A1 dan A2 masing-masing 4 ml. Bagilah menjadi 2.2. Pada tabung A2 yang berisi HbO2 dari percobaan A teteskan 2 tetes pereaksi Stokes dari percobaan (B.1. PEMBENTUKAN DEOKSIHEMOGLOBIN 1. C.9% 27 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh .

Kedalam 6 tabung reaksi masing-masing dimasukkan 10 ml NaCl 0. Tabung pertama digunakan sebagai kontrol (1). NaCl 2% Cara kerja 1.. Dasar SDM akan mengerut bila berada dalam larutan hipertonik terhadap tekanan osmotik plasma..5 7 6. 4 5 6.. 6. sehingga memberi warna merah jernih pada larutan.5 3 3.9% 2. … ..5 % NaCl .5 5 5. cairan dari luar sel akan masuk ke dalam sel sehingga SDM akan membengkak. dan akhirnya terjadi hemolisis.. jangan sampai lisis karena goncangan).5 4 4. eter (3). Kedalam 10 tabung reaksi isikan campuran sebagai berikut: Tabung 1 2.5 5 4. 4.. 7 8 9 10 28 Air suling (ml) 10 9 8 7. toluene (5) dan alkohol (6) secara berurutan. … … …… Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh . biarkan setengah jam (jangan dikocok).Bagian Biokimia FK Unsri 3.. 3. 3. HEMOLISIS SEL DARAH MERAH Tujuan Memperlihatkan pengaruh larutan hipertonik dan hipotonik terhadap membran sel darah merah. Bahan dan Pereaksi 1.5 NaCl 2% (ml) 0 1 2 2. aseton (4). . 3. Suspensi darah 2. campur dengan membaliknya perlahan–lahan (hati-hati. . 7. dan pada ke 5 tabung lainnya tambahkan masing-masing 2 tetes kloroform (2).5 6 5. Hemoglobin dalam SDM akan larut dalam larutan.. Perhatikan warna yang terbentuk pada larutan bagian atas dan bandingkan dengan kontrol. Segera tambahkan ke dalam tiap tabung 2 tetes suspensi darah. Dalam larutan yang hipotonik. Kloroform Eter Aseton Toluen Alkohol Cara kerja 1. 5..

Bagian Biokimia FK Unsri 2. Berapakah retensi osmotik minimum SDM? 29 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh . diamkan selama 1 jam. Perhatikan dan catat derajat hemolisis pada tiap-tiap tabung reaksi. 4. 3. Suspensi darah ditambah beberapa tetes K3Fe(CN)6 di kocok kuat dan berdasarkan warna yang terbentuk apakah HbO2 dapat terbentuk kembali? Jelaskan! 4. hemolisis sebagaian dan hemolisis sempurna. Hitung konsentrasi NaCl pada masing-masing tabung! Campur dengan baik Tambahkan 2 tetes suspensi darah ke dalam setiap tabung dan campur dengan membalikanya perlahan-lahan. Apakah yang dimaksud hemolisis? 5. Tandai tabung yang tidak hemolisis. 5. Peristiwa faal apa yang ditiru pada percobaan uji oksiHB dan deoksiHb? 2. Pertanyaan 1. Apa yang terjadi bila orang keracunan gas CO? 3.

Lakukan prosedur seperti pada tabel berikut! 1 Bahan/Pereaksi Glukosa standar 1% (mL) Serum 30 2 3 4 (Blangko) (Standar) (Uji 1) (Uji 2) - 0. misalnya peningkatan glukosa darah akibat diabetes melitus. Larutan standar glukosa 1% Cara kerja 1. ginjal atau hati. DARAH KUANTITATIF Analisa kuantitatif darah berguna untuk mengetahui fungsi tubuh pada keadaan sehat dan atau pada keadaan sakit.1 0. Pada gangguan metabolisme terjadi juga perubahan kimia darah. Faktor fisik dan metabolik kadang-kadang tidak dapat dipisahkan. PENETAPAN KADAR GULA DARAH Tujuan Untuk menentukan kadar gula darah Dasar Glukosa dalam darah (serum) direaksikan dengan reagensia yang akan menghasilkan zat yang berwarna dan dapat dibaca pada spektrofotometer dengan panjang gelombang 500 nm. Serum darah pasien 2.1 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh . Pada analisis kuantitatif darah.1 - 0. Bahan dan pereaksi 1. protein dapat dapat mengganggu terutama pada analisis senyawa yang mengandung nitrogen amin atau amida serta reaksi yang melibatkan reduksi atau oksidasi ion metal. pemanfaatan dan eliminasi. Faktor fisik antara lain retensi. karena berbagai komposisi cairan tubuh termasuk darah akan mengalami perubahan. protein darah harus dipisahkan terlebih dahulu dengan pengendapan.Bagian Biokimia FK Unsri I. Reagensia Glukosa 3. seng hidroksida dan asam triklor asetat. Dapat dikatakan bahwa pemeriksaan kimia darah dilakukan bila ada persangkaan gangguan pada proses pembentukan. Contohnya akumulasi nitrogen akibat nefritis dan obstruksi saluran empedu oleh batu empedu akan mengakibatkan hiperkolesterolemia. Nilai serapan yang diperoleh dibandingkan dengan standar. Pengendapan protein antara lain dengan asam tungstat. 1. Sebelum analisis dilakukan. seperti terlihat pada penyakit ginjal. tergantung keperluannya. Pemeriksaan faktor metabolik dapat dilakukan pada serum. Faktor yang mempengaruhi komposisi kimia darah pada suatu penyakit secara umum dibagi menjadi fisik dan metabolik. dapat terjadi akibat perubahan atau kerusakan membran permeabel seperti paru-paru.

5 Aquades (mL) 2 0. Lakukan prosedur seperti pada tabel berikut! 1 Bahan/Pereaksi 2 3 4 (Standar) Protein standar 1% (mL) 2 Serum 2 1. PENETAPAN KADAR PROTEIN SERUM Tujuan Untuk menetapkan kadar protein serum Dasar Protein tersusun atas asam amino-asam amino melalui ikatan peptida.. inkubasi 10 menit pada suhu 37°C kemudian baca absorbansinya pada λ 550 nm Serapan pada 420 nm (A) 2.% 31 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh . Hitung kadar protein dari masing-masing tabung! Kadar tabung 3 = (A3 – A blangko) / ( A2 – A blangko) X 1% = …….25 0.% Kadar tabung 4 = ( A4 – A blangko) / (A2 – A blangko) X 1% =………% Kadar tabung 5 = (A5 .A blangko) / ( A2 – A blangko) X 1 % =……. Ambil supernatan(bagian atas) Biuret I (tetes) 1 1 1 1 Biuret II (tetes) 1 1 1 1 Campur dengan baik.5 Sentrifugasi 5000 rpm 2 menit.25 0. Banyaknya ikatan peptida yang dideteksi menunjukkan kadar protein dalam suatu larutan (serum).A blangko) / ( A2 – A blangko) X 1 % =…….% 2.9 Reagensia Glukosa 0. kemudian baca absorbansinya serapannya) pada 550 nm Serapan pada 550 nm (A) (Blangko) 3.25 Campur dengan baik. diamkan 3 menit untuk melarutkan Cu 2O . Cara kerja 1.25 0.% Kadar tabung 4 = ( A4 – A blangko) / (A2 – A blangko) X 1% =………% Kadar tabung 5 = (A5 . Hitung kadar glukosa dari masing-masing tabung! Kadar tabung 3 = (A3 – A blangko) / ( A2 – A blangko) X 1% = …….9 1..Bagian Biokimia FK Unsri Aquades (mL) 2 1. Ikatan peptida yang ada dapat dideteksi dengan uji biuret secara kuantitatif.9 1.

biru dan coklat karena pigmen empedu ter oksidasi. limpa dan sumsum tulang. Pigmen-pigmen empedu sebagian besar merupakan hasil katabolisme hemoglobin yang berasal dari penghancuran sel-sel darah merah oleh sistem retikuloendotelial dari hati. Pigmen empedu yang utama adalah biliverdin yang berwarna hijau. Asam empedu mengaktifkan lipase dan mempengaruhi emulsifikasi lipid. Batang pengaduk 4. b. konsistensi dan pH empedu. IDENTIFIKASI SIFAT EMPEDU Tujuan Mengetahui warna. dan sejumlah kecil enzim seperti fosfatase alkali.8 – 8. aktivitas ini melalui 2 cara : a. selain itu asam empedu juga penting untuk penyerapan kolesterol dan pembentukan ester kolesterol. Tujuan praktikum ini adalah untuk mempelajari sifat-sifat dan susunan empedu. kolesterol dan garam-garam anorganik.6). Bahan dan alat 1. EMPEDU Empedu diproduksi oleh hati dan disimpan sementara dalam kandung empedu sebelum dikeluarkan ke duodenum. Empedu tidak mengandung protein kecuali musin. 1. sedangkan yang di ekskresi misalnya pigmen empedu dan kolesterol. Asam-asam empedu utama dalam empedu manusia adalah asam kolat dan asam kanodeoksikolat. Gelas kimia 3. Kertas indikator 32 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh . Garam empedu menurunkan tegangan permukaan dan meningkatkan emulsifikasi lemak sehingga mudah dicernakan oleh lipase. diperkirakan hati menghasilkan 500 – 1000 ml empedu per hari. yang di sekresi oleh dinding kandung empedu. namun bila dibiarkan pada udara terbuka maka warnanya akan berubah menjadi hijau. Kandungan empe4du yang penting antara lain adalah garam-garam empedu. Garam-garam empedu membantu pencernaan dan penyerapan lemak serta vitamin-vitamin yang larut dalam lemak ( vitamin A D E K ). yang diperlukan untuk hidrolisis dan absorpsi lipid. Oksidasi pigmen empedu oleh berbagai reaksi akan menghasilkan suatu turunan yang berwarna misalnya mesobiliverdin (berwarna hijau hingga biru).Bagian Biokimia FK Unsri J. Empedu manusia berwarna kuning keemasan. Empedu kental 2. dan bilirubin yang berwarna jingga atau kuning coklat. lesitin. Empedu bereaksi alkalis (pH 7. Bahan-bahan yang disekresi misalnya garam-garam empedu. Garam mepedu berikatan dengan asam lemak membentuk suatu komplek yang lebih mudah larut dan diserap. bau. pigmen-pigmen empedu. Empedu merupakan campuran hasil sekresi dan ekskresi. mesobilirubin (berwarna kuning) dan mesobilisianin (berwarna biru hingga ungu).

Miringkan tabung reaksi. Larutan asam empedu encer 2. Pipet volumetrik 6. Asam sulfat pekat dalam buret 4. Bahan dan alat 1. konsistensi. Bahan dan alat 1. Periksa warna empedu. Tabung reaksi 5. dengan pipet alirkan secara hati-hati 2 ml larutan empedu encer melalui dinding tabung sehingga kedua larutan tidak bercampur 3. Tabung reaksi 4. Masukkan 2 ml asam nitrat pekat dalam tabung reaksi 2. Masukkan sedikit empedu asli dalam gelas kimia. yang terdapat dalam empedu terutama sebagai garam empedu. merupakan senyawa aromatik komplek. 2. Pipet volumetrik Cara kerja 1. Larutan empedu encer 2. Pipet tetes 33 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh . Perhatikan warna yang terbentuk pada perbatasan kedua cairan 3. pH (dengan kertas indikator pH) 2. UJI GMELIN Tujuan Membuktikan adanya pigmen empedu Dasar Penambahan asam nitrat pada pigmen empedu akan menghasilkan senyawa hasil oksidasi yang berwarna. Larutan asam nitrat pekat 3. bau. Larutan sukrosa 5% 3.Bagian Biokimia FK Unsri Cara kerja 1. UJI PETTENKOFER Tujuan Membuktikan adanya asam empedu Dasar Asam empedu. Asam empedu bereaksi dengan furfural (yang terbentuk pada penambahan asam pekat dan karbohidrat) membentuk turunan yang berwarna.

Larutan empedu encer 2. Air suling 4. Sediakan 2 tabung reaksi. Pada tabung pertama tambahkan 3 ml air 4. Bahan dan alat 1. Garam empedu dapat menurunkan tegangan permukaan sehingga ia berperan pada proses emulsifikasi lemak dalam usus. Pada kedua tabung tambahkan 1 tetes minyak 3. Miringkan tabung reaksi lalu alirkan dengan hati-hati 2 ml asam sulfat pekat melalui dinding tabung sehingga membentuk 2 lapisan cairan. pada masing-masing tabung masukkan 3 ml air suling 2. Pada tabung kedua tambahkan 3 ml larutan empedu encer 5. Minyak goring 3. Tabung reaksi Cara kerja 1. catat dan perhatikan bentuk kedua emulsi dalam tabung 34 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh . Masukkan 3 ml larutan empedu encer dalam tabung reaksi 2. FUNGSI EMPEDU SEBAGAI EMULGATOR Tujuan Membuktikan empedu bersifat sebagai emulgator (bahan penstabil emulsi) Dasar Emulsi adalah suatu suspensi metastabil yang terbentuk dari dua atau lebih zat cair yang tidak dapat larut satu sama lain.Bagian Biokimia FK Unsri Cara kerja 1. Untuk menstabilkan dibutuhkan emulgator yang berguna untuk menurunkan tegangan permukaan antar kedua fase cairan. Kocok kedua tabung. perhatikan cincin yang terbentuk pada perbatasan antara 2 lapisan 4. Tambahkan 3 tetes larutan sukrosa 5% 3.

Air liur dalam rongga mulut berfungsi sebagai pelicin dan untuk membasahi makanan saat dikunyah sehingga mudah ditelan. Pada saat makan pH meningkat dan sesudah makan pH akan turun. Selain itu air liur juga di sekresi oleh beberapa kelenjar kecil dalam mukosa mulut seperti labialis. lizozim. kolesterol dan hormon-hormon tertentu.Bagian Biokimia FK Unsri K. lingualis.5%. Amilase air liur juga disebut ptyalin. Amilase bekerja mengatalisis pencernaan pati menjadi dekstrin (amilodekstrin. Kalium.6 – 7. Sedang air liur submaksilaris dapat kental maupun encer tergantung pada rangsang simpatis atau parasimpatis. CAIRAN TUBUH: SALIVA Saliva (Air liur) disekresikan oleh 3 pasang kelenjar besar yaitu parotis.8. Fosfat dan Bikarbonat. eritrodekstrin dan akrodekstrin) dan maltosa dengan dengan hidrolisis ikatan glukosidik alfa 1. Magnesium.dan air liur sublingualis mengandung banyak musin. Enzim ini tidak aktif pada pH 4 atau lebih rendah sehingga pencernaan air liur segera terhenti setelah makanan berada dalam suasana asam lambung. Sedang kandungan senyawa organik dalam air liur terdiri atas musin dan enzim amylase. Sekitar 2/3 dari bahan yang terlarut dalam air liur merupakan bahan organik dan 1/3 nya merupakan bahan anorganik. Saliva juga mengandung berbagai macam sel seperti sel epitel mukosa mulut. Air liur juga merupakan tempat ekskresi obat – obatan tertentu seperti alkohol dan morfin. pH air liur antara 5. Air liur parotis merupakan cairan hipotonis yang sangat encer dengan konsentrasi zat padat yang rendah. Kalsium. fosfatase asam. Air liur mengandung air kira-kira 99. Komponen anorganik dalam air liur antara lain adalah Natrium. bukal dan palatal.4 pati. Kemudian saringlah sebagian air liur tersebut. Bahan organik lain yang juga terdapat dalam jumlah sedikit adalah urea. Sekresi air liur dari kelenjar dalam mulut dapat disebabkan oleh rangsangan lokal dalam mulut atau oleh perangsangan pusat akibat rangsang psikis atau somatik. Namun yang penting untuk proses fisiologis tubuh adalah amilase dan lizozim. leukosit dan bakteri. submaksilaris dan sublingualis. berkumur-kumurlah terlebih dahulu. Tujuan Untuk mempelajari sifat dan susunan air liur Pengumpulan air liur Untuk percobaan air liur ini tiap mahasiswa mengumpulkan air liurnya sendiri kira-kira 20 ml dalam sebuah gelas kimia. Air liur dari kelenjar parotis mengandung sejumlah besar enzim amilase. aldolase dan kolinesterase. Untuk merangsang sekresi air liur kunyahlah sepotong paraffin (lilin) yang telah disediakan. 35 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh .6 biasanya pH mendekati 6. Sebelum menampung air liur.

Tentukan pH nya! 2. Zat –zat lain yang mengandung gugus karbamil (-CONH) seperti –CSBH2 . Masukkan 2 ml air liur yang tidak di saring dalam tabung reaksi 2. Air liur yang tidak disaring 2. Indikator universal Cara kerja 1. Larutan NaOH 10% 3. Komplek tersebut memberi warna lembayung. PENETAPAN pH AIR LIUR Tujuan Menetapkan pH air liur sewaktu Dasar Pada kisaran pH tertentu suatu indikator akan memberikan perubahan warna sesuai dengan kadar H+ dalam larutan yang diperiksa. Larutan CuSO4 4. Semua zat dengan 2 atau lebih ikatan peptida memberi reaksi positif. Tambahkan 2 ml NaOH 10 % campur dengan baik 36 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh . Pipet tetes Cara kerja 1. Cu pada larutan alkalis bereaksi dengan protein membentuk suatu komplek koordinasi antara ion Cu2+ dengan gugus C=O dan N-H pada ikatan peptida. Bahan dan alat 1. -C(NH)NH2 atau –CH2NH2 juga memberi rekasi yang sama. Reaksi biuret adalah reaksi terhadap adanya paling sedikit 2 ikatan peptida.Bagian Biokimia FK Unsri 1. Bahan dan alat 1. Reaksi biuret (larutan CuSO4 alkalis) terdiri atas larutan NaOH dan larutan CuSO4. Tabung reaksi 5. Celupkan sepotong indikator universal ke dalam air liur yang tidak disaring 2. Cocokan warna indikator tersebut pada standar warna pH untuk indikator tersebut. UJI BIURET Tujuan Membuktikan adanya senyawa dengan ikatan peptida (protein) dalam air liur secara kualitatif Dasar Biuret adalah senyawa yang terbentuk dengan 2 ikatan peptida yang terbentuk pada pemanasan urea. Air liur yang tidak di saring 2. Pipet volumetrik 6.

bila belum terbentuk warna lembayung tambahkan lagi 1 tetes CuSO4 hingga maksimum 10 tetes. Bahan dan alat 1. Penangas air 7. Tambahkan 2 – 3 tetes pereaksi Millon. Air liur yang tidak di saring 2. UJI MILLON Tujuan Mengidentifikasi asam amino tirosin secara kualitatif Dasar Tirosin yang merupakan asam amino yang mengandung gugus hidroksi fenil (fenol) akan mengalami nitrasi dengan pereaksi Millon yang mengandung ion-ion merkuri/merkuro dalam asam nitrat/nitrit membentuk warna merah . Asam sulfat pekat dalam buret 37 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh . Pipet tetes 6. dan diencerkan dengan air sampai volumenya 3X 3. UJI MOLISCH Tujuan Membuktikan adanya karbohidrat dalam air liur secara kualitatif Dasar Reaksi ini disebabkan oleh daya dehidrasi asam anorganik pekat terhadap karbohidrat. campur dengan baik 3. Masukkan 2 ml air liur yang tidak di saring dalam tabung reaksi 2. Bahan dan alat 1. 3. Tambahkan 1 tetes larutan CuSO4. Pipet volumetrik 5. Pereaksi Molisch yang terdiri atas alfa naftol akan bereaksi dengan furfural membentuk senyawa ungu. Air liur yang tidak di saring 2. Pereaksi Molisch yang terdiri dari 25 g alfa naftol dalam alcohol 95% sampai 500 ml dan dibuat baru setiap kali praktikum 3. Campur dengan baik. Panaskan hingga terbentuk warna merah 4. Tabung reaksi 4.Bagian Biokimia FK Unsri 3. Gelas kimia Cara kerja 1. membentuk furfural atau turunannya seperti hidroksi metil furfural. Pereaksi Millon terdiri atas 100 g merkuri dalam 140 ml asam nitrat pekat.

Air liur yang di saring 2. UJI SULFAT Tujuan Membuktikan adanya sulfat dalam air liur Dasar Ion sulfat dalam suasana asam dapat di endapkan oleh Barium Bahan dan alat 1. Tambahkan 2 tetes pereaksi Molisch.Bagian Biokimia FK Unsri 4. Pipet tetes Cara kerja 1. UJI PRESIPITASI Tujuan Membuktikan adanya musin dalam air liur Dasar Protein dapat dipresipitasi oleh asam asetat Bahan dan alat 1. Air liur yang di saring 2. Perhatikan apakah presipitasi amorf terbentuk 6. Asam asetat encer 3. Reaksi positif ditandai dengan pembentukan cincin berwarna ungu pada batas antar kedua lapisan 5. Pipet volumetrik 5. 6. Tabung reaksi Pipet volumetrik Pipet tetes Cara kerja 1. Tambahkan 1 tetes asam asetat encer. 4. Miringkan tabung reaksi lalu alirkan dengan hati-hati 2ml asam sulfat pekat dari buret melalui dinding tabung hingga tidak bercampur. Tabung reaksi 4. campur dengan baik 3. Masukkan 2 ml air liur yang tidak di saring dalam tabung reaksi 2. Masukkan 2 ml air liur yang disaring ke dalam tabung reaksi 2. 5. Campur dengan baik 3. Asam klorida encer 38 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh .

Pereaksi molibdate spesial 4. Tambahkan 1 ml larutan urea 10% dan 10 ml larutan molibdate spesial. Perhatikan dan catat apa ada endapan putih dari barium sulfat. 6. asam fosfomolibdate di reduksi sehingga memberikan warna biru tua (biru molybdenum) Bahan dan alat 1. Tulis reaksi kimia Biuret 2. Warna biru bertambah nyata setelah dibiarkan. campur dengan baik 3. Pipet volumetric 7. Larutan FeSO4 spesial 5. UJI FOSFAT Tujuan Membuktikan adanya fosfat dalam air liur Dasar Fosfat bereaksi dengan asam molibdate membentuk asam fosfomolibdate. 5. Tulis reaksi pembentukan: furfural dan 5 hidroksimetil furfural 39 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh . Air liur yang disaring 2. dengan penambahan bahan pereduksi yang sesuai. Tambahkan 5 – 10 tetes BaCl2 2% campur dengan baik 4. Tambahkan 1 ml Larutan FeSO4 spesial. Pipet tetes Cara kerja 1. Larutan BaCl2 2% Tabung reaksi Pipet volumetrik Pipet tetes Cara kerja 1. Tabung reaksi 6. Masukkan 1 ml air liur yang disaring dalam tabung reaksi 2.Bagian Biokimia FK Unsri 3. 7. 4. Tambahkan 3 – 5 tetes HCl 3. Larutan urea 10 % 3. campur dengan baik 4. Masukkan 1 ml air liur yang di saring dalam tabung reaksi 2. nyatakan adanya orthofosfat Pertanyaan 1.

Laporan praktikum sementara ditulis tangan pada Kertas HVS Quarto 3. Hasil percobaan (Gambar dengan pensil warna) d. Format laporan: a. Penetapan Berat Jenis Urin a. Kesimpulan 40 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh .Bagian Biokimia FK Unsri Lampiran 1 Laporan Praktikum Sementara 1. Judul praktikum (Contoh: URIN) b. Peneatapan pH urin a. Penetapan BJ) c. Hasil b. Hasil b. Kesimpulan 2. Setiap kelompok membuat satu laporan praktikum sementara 2. Kesimpulan Contoh: URIN 1. Judul percobaan (Contoh: Penetapan pH.

Format laporan: a. Laporan dikumpul per kelompok. Penetapan Berat Jenis Urin a. Hasil f. Kesimpulan g. Judul praktikum (Contoh: URIN) b. 3. Dasar c. Cara Kerja e. Hasil Praktikum (Gambar dengan pensil warna dan beri keterangan) h. Setiap mahasiswa membuat satu laporan praktikum tetap. Alat dan bahan f. Peneatapan pH urin a. Tujuan b. Jawaban Pertanyaan (jika ada) 2. Jawaban Pertanyaan (jika ada) 3. Cara Kerja e. Dasar e. Laporan praktikum tetap TIDAK DIJILID. Laporan praktikum tetap ditulis tangan pada KERTAS DOUBLE FOLIO BERGARIS. Cara kerja g. Hasil (Lengkap dengan gambar berwarna dan keterangannya) f. Tujuan d. Alat dan Bahan d. Judul percobaan (Contoh: Penetapan pH.Bagian Biokimia FK Unsri Lampiran 2 Laporan Praktikum Tetap 1. Lampiran laporan praktikum sementara URIN 1. Kesimpulan g. Penetapan BJ) c. 2. Jawaban Pertanyaan (Jika ada) j. Tujuan b. Alat dan Bahan d. Kesimpulan i. Dasar c. Dan seterusnya 41 Blok 8 Dinamika Biokimiawi Sistem Tubuh .