You are on page 1of 4

KASUS PELANGGARAN ETIKA KAP Hans Tuanakotta and Mustofa

Terkait dengan kasus penggelembungan dana yang diduga telah dilakukan oleh KAP
ini dan juga keterlibatannya dengan beberapa perusahaan, sebut saja PT. Kimia Farma yang
juga melibatkan Ludovicus Sensi W rekan KAP Hans Tuanakota Mustofa (HTM) selaku
auditor PT.Kimia Farma.
Seperti diberitakan sebelumnya, KAEF terpaksa melakukan audit ulang laporan
keuangan 2001 setelah akuntan publik perseroan, Hans Tuanakotta & Mustofa (HTM),
menemukan sejumlah kesalahan pencatatan yang berdampak pada naiknya jumlah laba
bersih. Setelah dilakukan audit ulang, ditemukan kesalahan pencatatan bernilai total Rp
32,558 miliar dengan porsi terbesar di pos pajak.
Menurut auditor dari HTM, Ludovicus Sensi W, restated tersebut dilakukan karena adanya
fundamental error dalam laporan keuangan 2001 Kimia Farma. Dia mengakui kesalahan
pencatatan ditemukan sejak Mei 2001 pada saat pihaknya melakukan audit sehubungan
dengan rencana go public Kimia Farma pada Juli 2001.
Penemuan itu, lanjut Ludovicus, kemudian diinformasikan kepada manajemen
perseroan dan pihak terkait, yakni Badan Pengawas Pasar Modal (Bapepam) dan
Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN).
“Kami informasikan bahwa ada salah saji secara material dalam laporan keuangan tersebut.
Untung saja manajemen Kimia Farma tidak menolak dilakukan restated, sehingga kami tidak
jadi menarik opini kami,” kata Ludovicus.
Dalam restated laporan keuangan 2001, penjualan bersih turun dari Rp 1,422 triliun
menjadi Rp 1,409 triliun dan beban pokok penjualan naik dari Rp 909,290 miliar menjadi Rp
950,875 miliar. Sementara beban usaha turun dari Rp 339,589 miliar menjadi Rp 331,351
miliar dan laba usaha turun dari Rp 173,882 miliar menjadi Rp 127,340 miliar.
Selain itu, laba sebelum pajak turun dari Rp 185,154 miliar menjadi Rp 138,612
miliar. Dengan koreksi beban pajak dari Rp 52,891 miliar menjadi Rp 39,017 miliar, laba
bersih menjadi hanya Rp 99,594 miliar dari sebelumnya Rp 132,263 miliar.
Seperti diketahui, perusahaan farmasi terbesar di Indonesia itu telah mencatatkan
laba bersih 2001 sebesar Rp 132,3 miliar. Namun kemudian Badan Pengawas Pasar Modal
(Bapepam) menilai, pencatatan tersebut mengandung unsur rekayasa dan telah terjadi
penggelembungan. Terbukti setelah dilakukan audit ulang, laba bersih 2001 seharusnya
hanya sekitar Rp 100 miliar. Sehingga diperlukan lagi audit ulang laporan keuangan per 31

Berikut hasil dari pengamatan Bapepam mengenai kasus tersebut: 1. Unit Logistik Sentral − Kesalahan berupa overstated pada persediaan barang sebesar Rp 23.1 miliar. b) Selanjutnya diikuti dengan pemberitaan di harian Kontan yang menyatakan bahwa Kementerian BUMN memutuskan penghentian proses divestasi saham milik Pemerintah di PT KAEF setelah melihat adanya indikasi penggelembungan keuntungan (overstated) dalam laporan keuangan pada semester I tahun 2002. diperoleh bukti sebagai berikut : a) Terdapat kesalahan penyajian dalam laporan keuangan PT KAEF.7 miliar. adapun dampak kesalahan tersebut mengakibatkan overstated laba pada laba bersih untuk tahun yang berakhir 31 Desember 2001 sebesar Rp 32. 2. Berdasarkan hasil pemeriksaan Bapepam. dilakukan oleh Direksi periode 1998–Juni 2002 dengan cara: − Membuat 2 (dua) daftar harga persedian (master prices) yang berbeda masingmasing diterbitkan pada tanggal 1 Februari 2002 dan 3 Februari 2002. Kasus ini bermula dari ditemukannya hal-hal sebagai berikut: a) Dalam rangka retrukturisasi PT Kimia Farma Tbk. − Kesalahan berupa overstated pada penjualan sebesar Rp 10. Ludovicus Sensi W selaku partner dari KAP HTM yang diberikan tugas untuk mengaudit laporan keuangan PT KAEF untuk masa 5 bulan yang berakhir pada 31 Mei 2002. c) Bahwa kesalahan penyajian tersebut. dimana keduanya merupakan master prices yang telah diotorisasi oleh pihak yang berwenang yaitu Direktur Produksi PT KAEF.7 miliar. (PT KAEF).9 miliar Unit Pedagang Besar Farmasi (PBF) − Kesalahan berupa overstated pada persediaan barang sebesar Rp 8. Master prices per 3 Februari 2002 merupakan .7% dari laba bersih PT Kimia Farma Tbk. b) Kesalahan tersebut terdapat pada unit-unit sebagai berikut: Unit Industri Bahan Baku − Kesalahan berupa overstated pada penjualan sebesar Rp 2.3% dari penjualan dan 24.Desember 2001 dan laporan keuangan per 30 Juni 2002 yang nantinya akan dipublikasikan kepada publik. Sdr. menemukan dan melaporkan adanya kesalahan dalam penilaian persediaan barang jadi dan kesalahan pencatatan penjualan untuk tahun yang berakhir per 31 Desember 2001.7 miliar yang merupakan 2.

Dikenakan sanksi administratif berupa denda yaitu sebesar Rp.000.7 tentang Pedoman Penyajian Laporan Keuangan.(lima ratus juta rupiah).masterprices yang telah disesuaikan nilainya (penggelembungan) dan dijadikan dasar sebagai penentuan nilai persediaan pada unit distribusi PT KAEF per 31 Desember 2001. maka sesuai dengan Pasal 102 Undang-undang Nomor 8 tahun 1995 tentang Pasar Modal jo Pasal 61 Peraturan Pemerintah Nomor 45 tahun 1995 jo Pasal 64 Peraturan Pemerintah Nomor 45 tahun 1995 tentang Penyelenggaraan Kegiatan di Bidang Pasar Modal maka PT Kimia Farma (Persero) Tbk. 500..000. terbukti bahwa Akuntan yang melakukan audit Laporan Keuangan per 31 Desember 2001 PT KAEF: − Telah melakukan prosedur audit termasuk prosedur audit sampling yang telah diatur dalam Standar Profesional Akuntan Publik. .000.G.(satu miliar rupiah) untuk disetor ke Kas Negara. 3. d) Berdasarkan uraian tersebut di atas. Pencatatan ganda tersebut dilakukan pada unit-unit yang tidak disampling oleh Akuntan. Namun demikian proses audit tersebut tidak berhasil mendeteksi adanya penggelembungan laba yang dilakukan oleh PT KAEF. 4. dan tidak diketemukan adanya unsur kesengajaan membantu manajemen PT KAEF dalam penggelembungan keuntungan tersebut. tindakan yang dilakukan oleh PT KAEF terbukti melanggar: − Peraturan Bapepam Nomor VIII. karena melakukan kegiatan praktek penggelembungan atas laporan keuangan per 31 Desember 2001. periode 1998 – Juni 2002 diwajibkan membayar sejumlah Rp 1. Sehubungan dengan temuan tersebut. e) Berdasarkan pemeriksaan yang telah dilakukan.000.000. − Melakukan pencatatan ganda atas penjualan pada unit PBF dan unit Bahan Baku. Sesuai Pasal 5 huruf n Undang-undang Nomor 8 tahun 1995 tentang Pasar Modal maka: a. Direksi Lama PT Kimia Farma (Persero) Tbk.

100. Rekan KAP Hans Tuanakotta dan Mustofa selaku auditor PT Kimia Farma (Persero) Tbk. .000.000.(seratus juta rupiah) untuk disetor ke Kas Negara. meskipun telah melakukan prosedur audit sesuai dengan Standar Profesional Akuntan Publik (SPAP). tersebut.b. dan tidak diketemukan adanya unsur kesengajaan. Sdr. Ludovicus Sensi W. diwajibkan membayar sejumlah Rp. karena atas resiko audit yang tidak berhasil mendeteksi adanya penggelembungan laba yang dilakukan oleh PT Kimia Farma (Persero) Tbk.