You are on page 1of 3

Peraturan & Standard Regulasi untuk Fire Alarm di Indonesia

Untuk Regulasi & Standarisasi Pemasangan Instalasi di seluruh dunia mengacu pada standarisasi NFPA
72 National Fire Alarm Code ® (National Fire Protection Association), ada beberapa negara yang
mengacu pada IPS E-SF-260 Engineering Standard for Automatic Detectors and Fire Alarm Systems
(Iranian Petroleum Standard), dan masih banyak lagi standard yang bisa di gunakan, namun untuk di
Indonesia ada yang mengacu pada peraturan tersebut, Badan Standarisasi Nasional Indonesia
menerbitkan SNI 03-3986-1995 Instalasi alarm kebakaran otomatik dan SNI 03-3985-2000 Tata
cara perencanaan, pemasangan dan pengujian sistem deteksi dan alarm kebakaran untuk pencegahan
bahaya kebakaran pada bangunan gedung. Namun secara garis besar mengadopsi dari NFPA 72.
Pemerintah Indonesia juga menerbitkan KEPMEN PU No. 10/KPTS/2000 BAGIAN 2: SISTEM DETEKSI
DAN ALARM KEBAKARAN
berikut ini adalah standard minimum tempat/lokasi yang disarankan menggunakan fire alarm dan jenis
detector yang harus digunakan sesuai dengan fungsi bangunan & Luas Area.

berikut ini adalah kutipan dari KEPMEN PU No. 10/KPTS/2000
BAGIAN 2: SISTEM DETEKSI DAN ALARM KEBAKARAN
2.1 Lingkup
Spesifikasi dalam bagian 2 ini menjelaskan instalasi dan pengoperasian sistem
alarm kebakaran otomatis.
2.2 Tujuan
1. Sistem deteksi dan alarm kebakaran otomatis yang dirancang untuk
memberikan peringatan kepada penghuni akan adanya bahaya kebakaran,
sehingga dapat melakukan tindakan proteksi dan penyelamatan dalam kondisi
darurat.
2. Sistem alarm untuk memudahkan petugas pemadam kebakaran
mengidentifikasi titik awal terjadinya kebakaran.
2.3 Persyaratan Kinerja
Sistem deteksi dan alarm kebakaran harus dipasang pada:
( Lihat Tabel 5.1.)
1. semua bangunan kecuali bangunan Kelas 1a.
2. setiap bangunan Kelas 1b,
3. setiap bangunan Kelas 2, dengan tinggi maksimal 3 lantai, mempunyai
struktur kayu, bahan yang tidak mudah terbakar, dan kombinasinya,
4. bangunan Kelas 3 yang menampung lebih dari 20 orang penghuni yang
digunakan sebagai:
a. bagian hunian dari bangunan sekolah, atau
b. akomodasi bagi lanjut usia, anak-anak atau orang cacat, dan
5. bangunan Kelas 9a.
Pada bangunan Kelas 9a, sistem penginderaan dan alarm kebakaran otomatis
harus:
a. Mempunyai detektor panas (heat detector) dan atau detektor panas jenis
laju kenaikan temperatur (rate of rise heat detector) tipe A yang dipasang
pada seluruh bangunan, kecuali:
1) Pada bangunan yang seluruhnya bersprinkler, atau
2) Pada setiap lokasi yang dipasang alat pendeteksi asap, dan
b. Mempunyai alat detektor asap yang dipasang di:
1) Ruang perawatan pasien dan jalur keluar dari setiap daerah tersebut
menuju ke ruang umum, dan
2) Ruang-ruang lainnya yang dibutuhkan dalam rangka efektivitas
pengendalian bahaya asap, dan
c. Dipasang alat manual pemicu alarm (manual break glass) yang
ditempatkan pada lintasan jalan keluar, sehingga tidak ada satu titikpun
pada lantai yang berjarak lebih dari 30 meter dari titik alarm manual
tersebut.
2.4 Spesifikasi Sistem Deteksi dan Alarm Kebakaran.
Sistem deteksi dan alarm kebakaran harus memenuhi spesifikasi berikut ini:
1. Pemenuhan terhadap standar.
Perancangan dan pemasangan sistem deteksi dan alarm kebakaran harus
memenuhi SNI 03-3986-edisi terakhir, mengenai Instalasi Alarm Kebakaran
Otomatis.
2. Hubungan dengan peralatan alarm lainnya.
Sistem penginderaan kebakaran dan sistem alarm otomatis harus dilengkapi
dengan sistem peringatan keadaan darurat dan sistem komunikasi internal.

mungkin hanya sedikit informasi yang bisa kami berikan jika anda menginginkan standarisasi NFPA, ISP
& SNI dalam format PDF anda bisa langsung request ke dexter1986bmx@gmail.com