You are on page 1of 3

Abstraksi

Dalam tulisan ini kami mengusulkan sistem biometrik baru berbasis fitur
ekstraksi Iris (Iris feature extraction system). Sistem otomatis memperoleh
data biometrik dalam format numerik (Iris Images) dengan menggunakan
satu set sensor. Kami sedang mempertimbangkan kamera sebagai sensor
berkualitas tinggi. Iris Images adalah gambar warna yang biasanya
diproses menjadi gambar skala abu-abu. Kemudian Fitur algoritma ekstraksi
digunakan untuk mendeteksi " Daerah Efektif IRIS (IRIS Effective Region /
IER)" dan kemudian ekstrak fitur dari "IRIS Daerah Efektif (IER)" yang
karakterisasi numerik yang mendasari biometrik. Kemudian pekerjaan ini
akan membantu untuk mengidentifikasi individu dengan membandingkan
Fitur yang diperoleh dari algoritma ekstraksi fitur dengan fitur tersimpan
sebelumnya utk memproduksi nilai kesamaan. Skor ini akan menunjukkan
tingkat kesamaan antara Pasangan data biometrik yg sedang
dipertimbangkan. Tergantung pada derajat kesamaan, individu dapat
diidentifikasi. Otentikasi juga area perhatian utama dari tesis ini. Dengan
mempertimbangkan Karakteristik biologis dari IRIS Pola kita menggunakan
Koefisien Korelasi statistik untuk ini Pengakuan 'IRIS Pola / IRIS Pattern' di
mana statistik Estimasi Teori dapat memainkan peran besar.

Pendahuluan
Iris manusia baru-baru ini telah menarik perhatian identifikasi berbasis
biometrik dan Penelitian verifikasi dan pengembangan masyarakat. Iris
begitu unik yang tidak ada dua iris yg sama , bahkan di antara kembar
identik, di seluruh populasi manusia. Sistem identifikasi personal berbasis
biometrik otomatis dapat diklasifikasikan menjadi dua kategori utama:
identifikasi dan verifikasi. Dalam proses verifikasi (perbandingan 1-to-1),
biometrik informasi dari seorang individu, yang mengklaim identitas
tertentu, adalah dibandingkan dengan biometrik pada catatan yang mewakili
identitas individu ini klaim. Hasil perbandingan menentukan apakah klaim
identitas akan diterima atau ditolak. Di sisi lain, sering diinginkan untuk
dapat menemukan asal-usul tertentu
Informasi biometrik untuk
membuktikan atau menyangkal hubungan antara informasi itu dengan
tertentu individual. Proses ini umumnya dikenal sebagai identifikasi (1-tomany).

Sebenarnya identifikasi iris dapat dibagi menjadi empat langkah mendasar.


Pertama, seseorang berdiri di depan sistem identifikasi iris, umumnya antara
satu dan tiga meter jauhnya, sementara kamera wide angle menghitung
posisi mata mereka. Sebuah kamera kedua zoom in pada mata dan
mengambil gambar hitam dan putih. Setelah sistem iris memiliki iris
seseorang dalam fokus, itu overlay grid melingkar (zona analisis) pada
gambar iris dan mengidentifikasi mana daerah terang dan gelap jatuh.
Tujuan overlay grid sehingga sistem iris dapat mengenali pola dalam iris dan
untuk menghasilkan 'poin' dalam pola menjadi 'Eyeprint'. Akhirnya, gambar
yang diambil atau 'eyeprint' dicocokkan dgn 'Referensi Template' yg
tersimpan sebelumnya dalam database. Waktu yang dibutuhkan untuk
sistem iris untuk mengidentifikasi iris Anda sekitar dua detik. Dalam iris saja,
ada lebih dari 400 karakteristik yang membedakan, atau Derajat Kebebasan
(Degrees of Freedom / DOF), yang dapat diukur dan digunakan untuk
mengidentifikasi individu (Daugman, J. & Williams, G. O. 1992). Meskipun,
sekitar 260 dari mereka adalah mungkin untuk ditangkap untuk identifikasi.
Ciri-ciri yang dapat diidentifikasi meliputi: alur-alur kontraksi, striations,
lubang, kolagen serat, filamen, kriptus (daerah gelap pada iris), pembuluh
darah ular, cincin, dan bintik-bintik. Karena karakteristik ini unik, iris memiliki
enam kali diidentifikasi lebih jelas fitur dari sidik jari .

Kami telah membagi pekerjaan kami menjadi empat fase utama terkait
dengan tiga algoritma yang berbeda sebelum pengakuan, yang diberikan
dan dibahas di bawah ini:
1. 24-bit bitmap Color Image untuk 8-bit Gray Skala Konversi
2. Deteksi IRIS Ujung (IRIS Edge Detection)
3. Ekstraksi bagian efektif dari IRIS dan Pembentukan Pola (IRIS Effective
Region Extraction and Pattern Generation)
4. Pengecekan IRIS dan Identifikasi Orang (IRIS Recognition and Person
Identification)

Hasil
Hasil pengujian kami ditunjukkan pada Gambar 3 sampai Gambar 6. 24-bit
gambar mata Color diambil oleh menggunakan kamera digital yang kuat,
terletak di posisi yang sesuai. Banyak gambar diambil dan ini ukurannya dan
diubah menjadi 8-bit Images, di sini, ini dianggap sebagai Iris samle-1
melalui Iris Contoh-n, yang ditampilkan pada Gambar-4. Untuk setiap sampel
Ujung deteksi dilakukan, di sini ditampilkan untuk Iris algoritma-Contoh 1
pada Gambar 5. Sekarang menggunakan "IRIS Region Efektif Ekstraksi dan

Pola Generation "Iris Daerah Efektif


diekstrak, yang jelas ditunjukkan
Gambar-6 dikelilingi oleh persegi
panjang. Dari segi empat ini 2DArray dihasilkan, yang ditunjukkan
pada
-Tabel 1