You are on page 1of 17

LABORATORIUM FARMASETIKA

FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS HASANUDDIN

LAPORAN LENGKAP PRAKTIKUM


TEKNOLOGI SEDIAAN STERIL

GOLONGAN A

(SENIN PAGI)

MAKASSAR
2015
TAHAP 1. FORMULASI
I.

Rancangan Formula dan Formula Disetujui


Rancangan Formula 1
Soxan-Gel
Tiap 0,4 ml gel mengandung
Nama Bahan Konsentrasi
Sodium
0,18%
Hyaluronate

1%

Xanthan Gum

Fungsi
Bahan Aktif
Peningkat
viskositas /

NaOH/HCl

gelling
qs (adjust pH
7,4)
ad 100%

agent
pH adjust

Rancangan Formula 2
Dry-Gel
Tiap 0,4 ml gel mengandung
Nama Bahan Konsentrasi
Sodium
0,15%
Hyaluronate

Fungsi
Bahan
Aktif
Peningkat

0,5 %

Carbopol 938

viskositas /

NaOH/HCl
qs

(adjust

pH 7,4)
ad 100%

Gelling
agent
pH adjust

NaOH/HCl

Pembawa

NaOH/HCl

Pembawa

Purified

Purified

Water

Water

Netto : 0,4 ml
Kemasan : Ampul Plastik Single-Dose
Rancangan Formula 3
Single-Gel
Tiap ml tetes mata mengandung
Nama Bahan
Konsentrasi Fungsi
Sodium
0,15%
Bahan Aktif

Netto : 0,4 ml
Kemasan : Ampul Plastik Single-Dose
Rancangan Formula 4
LubGel
Tiap ml insitu gel mengandung
Nama Bahan Konsentrasi Fungsi
Sodium
1%
Bahan Aktif

Hyaluronate

Hyaluronate

1%

Peningkat

Xanthan Gum
NaOH/HCl

0,01%
qs

Benzalkonium
Klorida
NaOH/HCl

(adjust

pH 7,4)
ad 100%

viskositas
Pengawet
pH adjust
Pembawa

Gelling

NaOH/HCl

qs

agent
pH adjust

4%
NaOH 0,1 N
ad 100%
Sorbitol

Peningkat
viskositas
Pembawa

WFI

Purified Water
Netto : 10 ml
Kemasan : Wadah Plastik

Netto : 10 ml
Kemasan : Tube Aluminium

Formula Disetujui
Yg ditunjuk atau kelompok BPR
Tiap 0,4 ml gel low viscosity mengandung
Nama Bahan
Konsentrasi
Sodium
Hyaluronate 0,18%
1%
Xanthan Gum
NaOH/HCl

0,2%

Carbopol 938

qs (adjust pH 7,4)
ad 100%

Fungsi
Bahan Aktif
Peningkat viskositas /
gelling agent
pH adjust
Pembawa

Purified Water
Netto : 0,4 ml
Kemasan : Ampul Plastik Single-Dose

II. Dasar Formulasi


II.1 Alasan Pembuatan Sediaan
a. Biasanya pemberian obat topikal mata dilakukan dengan obat tetes
mata tapi mereka hanya memiliki waktu kontak yang singkat pada
permukaan mata. Dengan demikian, durasi kerja obat dapat
ditingkatkan dengan desain formulasi seperti gel (1).
b. Produk bebas pengawet memiliki peran yang meningkat dalam
pengelolaan pasien dengan mata kering yang parah dan mereka yang

menggunakan terapi topikal bersamaan untuk kondisi mata lainnya.


Jika pasien menerima lebih dari 4-6 tetes per hari total dari semua obat
mata, tetes bebas pengawet bisa diterapkan. Formulasi bebas
pengawet juga diindikasikan untuk mereka yang memiliki riwayat
diketahui alergi terhadap bahan pengawet, orang-orang dengan
penyakit kornea yang sudah ada dan orang-orang yang memakai
lensa kontak. Pengawet dan bahan pengisi lainnya menumpuk di
permukaan lensa kontak dan dapat menyebabkan iritasi dan
kerusakan pada permukaan mata (2).
Banyak tetes mata multi dosis mengandung bahan pengawet untuk
mengurangi kontaminasi bakteri saat digunakan. Pengawet yang
paling umum digunakan dalam tetes mata adalah benzalkonium
klorida. Benzalkonium klorida dapat merusak epithelium kornea dan
konjungtiva. Pada pasien dengan mata kering ringan, benzalkonium
klorida biasanya ditoleransi dengan baik bila digunakan 4-6 kali sehari
atau kurang. Pada pasien dengan moderat hingga severe, potensi
toksisitas benzalkonium klorida lebih tinggi, karena penurunan sekresi
air mata dan penurunan omset dan penggunaan tetes berpotensi lebih
sering.

Cetrimide atau-polyquaternium 1 (Polyquad) juga

digunakan sebagai pengawet, meskipun lebih jarang daripada


benzalkonium klorida. Kasus hipersensitivitas telah dilaporkan setelah
aplikasi berulang dari produk yang mengandung preservatives ini.
Aditif lain yang digunakan dalam produk ophthalmic adalah disodium
edetat (EDTA). Ini, dengan sendirinya bukan pengawet cukup efektif
tetapi dapat digunakan untuk menambah khasiat preservatives lainnya.
Sebuah konsentrasi yang lebih rendah dari pengawet karena itu
dimungkinkan. Namun EDTA sendiri dapat menyebabkan iritasi pada
permukaan mata (2).
c. Gel mata terdiri dari polimer mukoadhesif yang menyediakan
pengiriman lokal dari bahan aktif untuk mata. Polimer tersebut memiliki
sifat

yang

dikenal

sebagai

bioadhesif.

Polimer

ini

dapat

memperpanjang waktu kontak obat dengan jaringan biologi dan


dengan demikian meningkatkan bioavailabilitas (3).

d. Kebanyakan orang dengan mata bermasalah perlu menggunakan


lubrikan tetes bebas pengawet, gel, dan atau salep (4).
e. Untuk pasien dengan penyakit mata kering moderat hingga parah,
tidak adanya bahan pengawet sangat penting dan lebih penting
daripada agen polimer khusus yang digunakan dalam lubrikan mata.
Peradangan permukaan mata yang terkait dengan mata kering
diperburuk oleh lubrikan yang diawetkan dan, jika pasien memiliki lebih
dari satu kondisi mata yang mereka gunakan tetes mata, paparan
potensi mereka untuk pengawet meningkat (5).

II.2 Alasan Pemilihan Bahan Aktif


a. Sodium hyaluronate telah terbukti mendorong migrasi sel epitel
kornea. Kemampuan ini untuk merangsang proliferasi sel epitel
mungkin sebagian menjelaskan potensi untuk mempromosikan kornea
healing luka epitel (6).
b. Hyaluronat Acid (HA) memiliki viskoelastik khas dan sifat higroskopis
dan memainkan banyak peran penting dalam tubuh manusia.
Merupakan

lubrikan

biokompatibel.

alami

dan

terdiri

dari

polisakarida

yang

HA ditemukan terutama pada jaringan ikat kulit, di

dalam tali pusat , cairan sinovial pada sendi dan mata. Di mata,
ditemukan dalam vitreous, kelenjar lakrimal, kornea, konjungtiva, dan
cairan air mata. HA memiliki bahan untuk penyembuhan anti-inflamasi
dan luka. HA menghambat radikal bebas sehingga mencegah
kerusakan oksidatif sel (7).
c. Sodium hyaluronate memiliki

sifat

mempertahankan

air

dan

memberikan resistansi rendah untuk berkedip. Hal ini sangat efektif


dalam penjebakan air dan mencegah penguapan, ini memperpanjang
efek menguntungkan. Bukti yang tersedia menegaskan durasi yang
lebih lama dari tindakan dan unggul mempengaruhi dalam hal
menghilangkan gejala dan pencegahan kerusakan kornea lebih lanjut.
Tidak ada bukti klinis untuk menginformasikan perdebatan kekuatan
optimal (8).

f. Sodium hyaluronate 0,1%, digunakan untuk memperbaiki mata kering


dan lubrikan lensa kontak (6).
g. Mekanisme sodium hyaluronate dapat meningkatkan penyembuhan
luka epitel masih belum diklarifikasi. Fibronektin dikenal untuk
mempromosikan penyembuhan luka epitel oleh efek kemotaktik dan
haptotactic pada sel. Sodium hyaluronate mendukung proliferasi sel,
yang dapat berkontribusi pada efek penyembuhan luka. Selain itu,
natrium hyaluronate merangsang migrasi epitel kornea pada organ
kelinci, yang tidak dipengaruhi oleh penambahan antisera terhadap
fibronektin atau faktor pertumbuhan epitel (9).
II.1. Informasi Bahan Aktif
II.1.1. Uraian Farmakologi Bahan Aktif : (6, 10, 11 )
a. Indikasi
Menghilangkan rasa terbakar, iritasi dan ketidaknyamanan yang
disebabkan karena kekeringan pada mata dan untuk mempercepat
perbaikan permukaan ocular yang rusak seperti sindrom Sjogren dan
sindrom sicca.
b. Kontraindikasi
Pasien yang hipersensitif terhadap komponen dalam obat ini.
c. Efek Samping
Sodium hyaluronat dapat menyebabkan gatal, iritasi, konjungtivitis,
infeksi konjungtiva,lesi kornea (seperti keratitis superficial). Hentikan
pengobatan jika terjadi efek samping seperti di atas. Dapat menyebabkan
hipersensitivitas pada mata seperti blepharitis, eyelid, dermatitis.
d. Dosis dan Pemberian
Tempatkan satu atau dua tetes ke dalam kantung konjungtiva dari
mata

sesering

yang

diperlukan.

Setelah

berkedip,

larutan

akan

membubarkan dan membentuk transparan dan tahan lama melapisi pada


permukaan mata. Dapat juga digunakan saat mengenakan lensa kontak
(kaku atau lembut).
Produk ini tidak

mengandung pengawet, apabila tidak digunakan

segera setelah pembukaan harus dibuang.


e. Perhatian

Tetes ini untuk digunakan dalam hanya mata. Mereka tidak boleh
diminum.
Setelah meletakkan dalam mata tetes mungkin mendapatkan
penglihatan sedikit kabur atau sensasi menyengat ringan. Jika penglihatan
terpengaruh dianjurkan bahwa tidak mengendarai atau menggunakan
mesin apapun sampai penglihatan telah jelas.
Jika iritasi mata tetap atau memburuk setelah menggunakan tetes ini,
atau mengalami sakit kepala, sakit mata, perubahan penglihatan atau
terus kemerahan, maka hentikan penggunaan dan berkonsultasi dengan
dokter.
Tetes mata ini tidak mungkin memiliki efek berbahaya bila digunakan
selama kehamilan atau menyusui. Namun, seperti semua obat, tetes ini
harus digunakan dengan hati-hati oleh wanita yang sedang hamil atau
menyusui, dan hanya atas saran dokter.
f. Interaksi Obat
Jangan gunakan pada saat yang sama dengan obat lain yang
diterapkan pada mata karena dapat memodifikasi
efeknya.
g. Toksisitas dan Intoksikasi
Hasil akut, studi sub-akut dan kronis toksisitas bersama-sama dengan
hasil toksisitas janin, kesuburan, studi toksisitas peri dan pasca-natal
menunjukkan bahwa asam hyaluronic sangat baik ditoleransi.
h. Mekanisme Kerja
Sodium Hyaluronate berfungsi sebagai penahan air dan bersifat
membasahi ruang antarmoleku lapisan berair dari film air mata. Sodium
hyaluronate bertindak seperti spons, menahan air dan memberikan efek
membasahi permukaan mata yang lama.

II.1.2. Sifat Fisika & Kimia Bahan Aktif


Sodium Hyaluronate (12)
Nama Resmi

: Sodium Hyaluronate

Sinonim

: Hyaluronan, sodium hyaluronate, hyaluronas natrii

RM / BM

: (C14H20NO11Na) n / (401,3) n

Rumus Struktur

Kegunaan

: Humektan, lubrikan, agen lepas lambat.

: Sodium hyaluronate sebagai garam natrium dari


asam hyaluronic, glikosaminoglikan yang terdiri dari
asam D-glukuronat dan unit disakarida N-asetil-Dglukosamin. Sodium hyaluronate sebagai bubuk
putih atau butiran. Bersifat sangat higroskopis.

Kelarutan

: Larut dalam air, meskipun kecepatan disolusi


tergantung pada berat molekul (berat molekul yang
lebih tinggi lebih lambat untuk larut, meskipun
proses ini dapat ditingkatkan dengan pengocokan
pelan). Sedikit larut dalam campuran pelarut
organik.

pH

: 5,0-8,5 (0,5% b / v larutan berair

Metode Sterilisasi

: Oven 1700C, selama 1 jam

:
II.1.3. Stabilitas & Inkompatibilitas
Stabilitas

: Sodium hyaluronate harus disimpan di tempat yang


sejuk dan kering di wadah tertutup rapat. Serbuk

stabil selama 3 tahun jika disimpan dalam wadah


yang belum dibuka.
Incomptabilitas

: -

Penyimpanan

: Sodium hyaluronate harus disimpan di tempat yang


sejuk, kering dan wadah tertutup rapat. Serbuk
stabil selama tiga tahun jika disimpan dalam wadah
yang belum dibuka.

II.2. Informasi Bahan Tambahan


II.2.1. Sifat Fisika & Kimia Bahan Tambahan
1. Xanthan Gum (12)
Nama Resmi

: Xanthan Gum

Nama Lain

: Vanzan NF, Gummi xanthani, Xantural.

Kegunaan

: Gelling agent, viskositas meningkat agen

Pemerian

: Xanthan

gum

berwarna

putih,

tidak

berbau,

freeflowing, serbuk halus


pH

: 6,0-8,0 untuk 1% b / v larutan

Metode Sterilisasi

: Sterilisasi gas Etilendioxide / Autoklaf 121 0C, 15


menit

2. NaOH (12)
Nama Resmi

: Sodium Hidroksida

Nama Lain

: Soda api, hydroxidum natrii, lye soda, sodium


hidrat.

RM/BM

: NaOH/ 40,00

Kegunaan

: Agen alkalizing, agen buffering

Pemerian

: Xanthan

gum

berwarna

putih,

tidak

berbau,

freeflowing, serbuk halus


pH

: 6,0-8,0 untuk 1% b / v larutan

Pemerian

: Natrium hidroksida adalah massa menyatu putih


atau hampir putih. Tersedia dalam pelet kecil,
serpih, tongkat, dan atau bentuk lainnya. Berbentuk
keras dan rapuh dan menunjukkan Kristal rapuh.
Sodium hidroksida sangat cepat menyerap karbon

dioksida dan air.


Kelarutan

: Larut dalam etanol 1 dalam 7,2, praktis tidak larut


dalam eter, larut dalam gliserin, 1 dalam 4.2
metanol, 1dalam 0,9 air.

Metode Sterilisasi
3. HCl (12)

: Autoklaf 1210C, 15 menit

Nama Resmi

: Hydrochloric acid

Nama Lain

: Chlorohydric acid

RM/BM

: HCl / 36.46

Kegunaan

: Acidifying agent.

Pemerian

: Xanthan

gum

berwarna

putih,

tidak

berbau,

freeflowing, serbuk halus


pH

: pH = 0.1 (10% v/v Larutan berair)

Pemerian

: Asam klorida terjadi sebagai jelas, tidak berwarna,


berasap berair larutan hidrogen klorida, dengan bau
yang menyengat.

Kelarutan

: Larut dengan air; larut dalam dietil eter, etanol


(95%), dan metanol.

Metode Sterilisasi
: Autoklaf 1210C, 15 menit
4. Purified Water (12)
Nama Resmi

: Aqua purificata

Nama Lain

: Aqua, water

RM/BM

: H2O/18.02

Kegunaan

: Pelarut dan pembawa

Pemerian

: Air adalah cairan bening, berwarna, tidak berbau,


dan tidak berasa.

Kelarutan

: Larut dengan kebanyakan pelarut polar.

Metode Sterilisasi

: Autoclav dan filtrasi

II.2.2. Stabilitas & Inkompatibilitas


1. Xanthan Gum (12)
Stabilitas

: Natrium hidroksida harus disimpan dalam wadah


non-logam kedap udara di tempat yang sejuk dan

kering. Bila terkena udara, natrium hidroksida cepat


menyerap kelembaban dan mencair, tapi kemudian
menjadi padat lagi karena penyerapan karbon
dioksida dan pembentukan natrium karbonat.
Incomptabilitas

: Natrium hidroksida adalah basa kuat dan tidak


kompatibel

dengan

senyawa

yang

mudah

mengalami hidrolisis atau oksidasi.Bereaksi dengan


asam, ester, dan eter, terutama dalam larutan air.
Penyimpanan
2. NaOH (12)

: Dalam wadah tertutup baik

Stabilitas

: Natrium hidroksida harus disimpan dalam wadah


non-logam kedap udara di tempat yang sejuk dan
kering. Bila terkena udara, natrium hidroksida cepat
menyerap kelembaban dan mencair, tapi kemudian
menjadi padat lagi karena penyerapan karbon
dioksida dan pembentukan natrium karbonat.

Incomptabilitas

: Natrium hidroksida adalah basa kuat dan tidak


kompatibel

dengan

senyawa

yang

mudah

mengalami hidrolisis atau oksidasi.Bereaksi dengan


asam, ester, dan eter, terutama dalam larutan air.
Penyimpanan
3. HCl (12)

: Dalam wadah tertutup baik

Stabilitas

: Asam klorida harus disimpan di sebuah wadah


tertutup, kaca atau kontainer inert lainnya pada
suhu di bawah 308C. Penyimpanan di dekat
terkonsentrasi alkali, logam, dan sianida harus
dihindari.

Incomptabilitas

: Asam klorida bereaksi hebat dengan alkali, dengan


evolusi dari sejumlah besar panas. Asam klorida
juga

Penyimpanan
:
4. Purified Water (12)

bereaksi

dengan

membebaskan hidrogen.
Dalam wadah tertutup baik

banyak

logam,

Stabilitas

: Air secara kimiawi stabil di semua negara fisik (es,


cair, dan uap). Air untuk tujuan tertentu harus
disimpan dalam wadah yang sesuai;

Incomptabilitas

: Dalam formulasi farmasi, air dapat bereaksi dengan


obat-obatan dan eksipien lain yang rentan terhadap
hidrolisis (dekomposisi dengan adanya air atau uap
air) di lingkungan dan suhu yang tinggi. Air dapat
bereaksi dengan logam alkali dan cepat dengan
logam alkali dan oksida mereka, seperti kalsium
oksida dan magnesium oksida. Air juga bereaksi
dengan garam anhidrat untuk bentuk hidrat dari
berbagai komposisi, dan dengan tertentu bahan
organik dan kalsium karbida..

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup baik

II.2.3. Keamanan dan Toksisitas


1. Xanthan gum

(12)

Keamanan

: Formulasi, kosmetik, dan produk makanan dan


umumnya dianggap sebagai tidak beracun dan
nonirritant pada tingkat yang digunakan sebagai
eksipien farmasi.

Toksisitas
Intoksikasi

dan : Diperkirakan asupan harian yang dapat diterima


untuk xanthan memiliki telah ditetapkan oleh WHO
sampai dengan 10 mg / kg berat badan. LD50
(anjing, oral):> 20 g / kg
LD50 (tikus, oral):> 45 g / kg
LD50 (tikus, oral):> 1 g / kg
LD50 (mouse, IP):> 50 mg / kg
LD50 (mouse, IV): 100-250 mg / kg

2. NaOH (12)
Keamanan

: Industri makanan dan umumnya dianggap sebagai


non toksik ada konsentrasi rendah. Pada konsentrasi

tinggi itu adalah korosif mengiritasi pada kulit, mata,


dan selaput lendir.
Toksisitas

dan : LD50 (mouse, IP): 0,04 g / kg

Intoksikasi
3. HCl (12)

LD50 (kelinci, oral): 0,5 g / kg

Keamanan

: Ketika digunakan diencerkan, pada konsentrasi


rendah,

asam

klorida

adalah

tidak

biasanya

berhubungan dengan efek samping. Namun, larutan


pekat bersifat korosif dan dapat menyebabkan
kerusakan parah pada kontak dengan mata dan
kulit, atau jika tertelan.
Toksisitas

dan : LD50 (mouse, IP): 1,4 g / kg

Intoksikasi
LD50 (kelinci, oral): 0,9 g / kg
4. Purified Water (12)
Keamanan

: Air putih dianggap sedikit lebih beracun setelah


injeksi ke hewan laboratorium dari larutan garam
fisiologis seperti normal saline atau larutan Ringer.

Toksisitas

dan : Menelan

Intoksikasi

jumlah

air

yang

berlebihan

dapat

menyebabkan keracunan air , dengan gangguan


keseimbangan elektrolit. Air untuk injeksi harus
bebas dari pirogen.
LD50 (mouse, IP): 25 g / kg

II.2.4. Keunggulan dan Dasar Pemilihan Konsentrasi


1. Xanthan Gum
a. Paling tidak terpengaruh oleh perubahan pH dan stabil di kondisi basa
dan kondisi asam. Sifat larutan xanthan tidak terpengaruh dalam
kisaran pH 1-13 (13).
b. Xanthan gum merupakan polisakarida dan mampu mengikat air dan
bersifat mucoadhesif, memberikan hidrasi yang efektif dan melindungi
kornea (14).
c. Dimasukkannya Xanthan Gum membantu memperpanjang kontak
waktu

dengan

permukaan

mata,

memberikan

perlindungan

berkelanjutan dan meningkatkan sifat Sodium hyaluronate. Xanthan


Gum juga mampu menunjukkan karakteristik dari alami lapisan lendir

dari film air mata. Hal ini dapat digambarkan sebagai sifat
mucomimetic.

Di

antara

formulasi

yang

diuji,

Xanthan

Gum

menunjukkan sifat mukoadesif terkuat dan menunjukkan rendahnya


kekerasan dan tingkat elastisitas tinggi (15).
d. Xanthan gum jika dimasukkan ke dalam cairan tetes mata akan
berinteraksi dengan mucin, sehingga membantu dalam retensi
berkepanjangan

bentuk

sediaan

di

daerah

prekornea.

Bila

ditambahkan ke sediaan optalmik cair, xanthan menunda pelepasan


zat aktif, meningkatkan aktivitas terapeutik dari formulasi farmasi (12).
2. NaOH/HCl
a. Digunakan sebagai pH adjust untuk memperoleh Ph 7,4 sehingga
ketika digunakan, tidak memberikan rasa perih pada mata.
b. Digunakan konsentrasi 0,1 N karena jika digunakan yang pekat, akan
menimbulkan perubahan pH yang signifikan.
3. Purified water
a. Pelarut yang paling umum digunakan, bersifat inert dan tidak toksik
(12).
b. Ada 2 jenis pelarut yang paling sering digunakan yaitu USP Purified
water dan water for injections. WFI digunakan untuk injeksi sedangkan
purified water dapat digunakan untuk tablet, kapsul, krim, lotion, dll
(16).
c. Merupakan pelarut paling umum yang digunakan dalam sediaan
farmasi, diproses secara destillasi ion change, steril dan tidak bebas
pirogen (17).

III. Rancangan Pengemasan


III.1. Rancangan Kemasan Primer
Alasan penggunaan wadah ini adalah karena merupakan
wadah single dose sehingga dapat dibuat produk bebas
pengawet. Banyak multi-dosis tetes mata mengandung bahan
pengawet

untuk

mengurangi

kontaminasi

bakteri

saat

digunakan. . Pengawet dan bahan pengisi lainnya menumpuk


di

permukaan lensa kontak dan dapat menyebabkan iritasi dan

kerusakan pada permukaan mata


III.2. Rancangan Label, Leaflet dan Kemasan Sekunder (Terlampir)

a. Label Kemasan Primer (termasuk dimensi)


b. Leaflet (termasuk dimensi)
c. Kemasan Sekunder (Folding Box) (termasuk dimensi
IV. Dasar Pemilihan Metode Sterilisasi Produk (18)
Proses sterilisasi dari pembuatan formula ini adalah teknik aseptis.
Hal ini juga didukung dengan proses pengisian Blow Fill Seal. Blow-fillseal (BFS) pengolahan aseptik telah memantapkan dirinya sebagai sistem
yang sangat efisien dan aman untuk mengisi dan kemasan cairan farmasi
steril dan produk kesehatan lainnya, seperti sebagai krim dan salep.
Penggunaan produk BFS telah banyak didirikan di pasar terapi mata dan
pernapasan untuk beberapa waktu.
BFS memungkinkan wadah yang akan dibentuk dari plastik, aseptik
diisi dan tertutup rapat dalam satu operasi terus-menerus, terintegrasi dan
otomatis, tanpa manipulasi manusia. Proses ini memberikan fleksibilitas
dalam desain kontainer dan pergantian sistem, keluaran produk volume
tinggi, biaya operasional yang rendah dan jaminan yang tinggi sterilitas
produk. Keamanan yang melekat pada proses - kemasan produk steril
dalam kondisi aseptik tanpa campur tangan manusia - telah memimpin
FDA, dan Farmakope Amerika, untuk mengkarakterisasi teknologi BFS
sebagai "proses aseptik maju ", menunjukkan penggunaannya sebagai
teknologi pilihan.
V.

Rancangan Spesifikasi Sediaan

V.1 Bulk Larutan Sodium Hyaluronate


No.
Kriteria
1
Kejernihan
2
pH
3
Warna
4
Viskositas
5
Bioburden
V.2 Produk Ruahan Lubricant Eye Gel
No.
1
2
3
4
5

Kriteria
Kejernihan
pH
Warna
Viskositas
Volume Terpidahkan

Spesifikasi
Jernih
.
Tidak berwarna

<10 cfu/100 ml

Spesifikasi
Jernih
7,4
Tidakberwarna
1200-1600 cps. Aliran pseudoplastik
0,4 ml

V.3 Produk Akhir Lubricant Eye Gel


No.
1
2
3
4
5
6
7
8

Kriteria
Kejernihan
pH
Warna
Viskositas
Identifikasi
Assay (Kadar)
Sterlitas
Endotoksin

Spesifikasi
Jernih
7,4
Tidakberwarna
1200-1600 cps. Aliran pseudoplastik
Positif Sodium hyaluronate
99.5%-100.5%
Steril
-

VI. Rancangan Proses Manufaktur


Persiapan dalam segala proses pembuatan
1. Ruangan tempat bekerja bersih, label bersih terlampir
2. Hanya alat dan bahan yang akan dipakai dan dokumen bets yang
sedang dikerjakan yang ada di area kerja
3. Praktikan memakai baju lab, sarung tangan, masker dan penutup
rambut
VI.1 Pencampuran
1. Larutkan 0,27 gram Sodium Hyaluronat pada10 ml purified water.(a)
2. Larutkan1,5 gram Xanthan Gum dalam beker glas menggunakan100
ml air hangat, homogenkan dengan homogenizer pada kecepatan
3000 rpm selama 15 menit (b).
3. Campurkan larutan (a) kedalam larutan (b) dan homogenkan dengan
homogenizer selama10 menit pada kecepatan 3000 rpm.
4. Ambil 1 ml sampel larutan untuk pengecekan pH range 7,2-7,6
5. Jika tidak sesuai spesifikasi, ditambahkan NaOH/HCL 0,1 N
6. Volume dicukupkan hingga150 mL dengan purified water
VI.2 Pengisian
1. Setting mesin Blow Fil seal dengan pengaturan volume : 0,4 ml, cutting
: 5 ampul/ strip
2. Jalankan mesin sesuai protap
VI.3 Labelling
1. Pastikan telah ada no batch, expired date, manufacturing date, dan
HET
2. Lakukan pelabelan pada seluruh produk
VI.4 Pengemasan Sekunder
1. Pastikan telah ada no batch, expired date, manufacturing date, dan
HET

2. Lakukan pengemasan sekunder pada seluruh produk


VI. Perhitungan-Perhitungan
VI.1. Perhitungan Bahan
1 ampul = 0,4 ml
1 strip = 5 ampul
Jadi, 1 strip adalah 0,4 x 5 = 2 ml
Per Strip :
:

0,18
100

x 2 ml = 0,0036 g

2. Xanthan Gum

1
100

x 2 ml = 0,002 g

3. NaOH/HCl
4. Purifield Water

: qs (adjust pH 7,2 - 7,6)


: ad 2 ml

1. Sodium Hyaluronate

Per Batch :
Tiap batch, dibuat 75 strip
1. Sodium Hyaluronate

: 0,0036 g x 75 = 0,27 g

2. Xanthan Gum

: 0,002 g x 75 = 0,15 g

3. NaOH/HCl

: qs (adjust pH 7,2 - 7,6)

4. Purifield Water

: ad 2 ml x 75 = 150 ml

VII. Manufacturing Instruction (Approved)


(Terlampir)
VIII. Metode Pemeriksaan Obat Jadi (Approved)
(Terlampir)
Referensi :
1. Gennaro, A.R., (1998), Remingtons Pharmaceutical
18th Edition, Marck Publishing Co, Easton.hal : 873

Science,

2. Ukmi. 2013. Trent Medicines Information Service Prescribable Medical


Devices
3. Dale S. Aldricha. 2013. USP : Ophthalmic Preparations
4. Anonim. Dry Eye Lubricant. Diakses pada tanggal 15 Maret 2015
5. NHS.2013.Prescribing Guidelines For Dry Eye Syndrome.

6. P. Aragona et all. 2002. Long Term Treatment With Sodium


Hyaluronate - Containing Artificial Tears Reduces Ocular Surface
Damage In Patients With Dry Eye. Br J Ophthalmology.hal : 181-184
7. Saeed,Nasir et all. 2013. Effectiveness Of Sodium Hyaluronate Eye
Gel In Patients With Dry Eye Disease: A Multi-Centre, Open Label,
Uncontrolled Study. Pakistan
8. NPAG. Review Of Artificial Tears And Ocular Lubricants For The
Treatment Of Dry Eye. hal : 7
9. Shimmura, shiegoto et all.1995. Sodium hyaluronate eyedrops in the
treatment of dry eyes. University School of Medicine,Tokyo : Japan
10. Anonim. http://www.obatinfo.com/2012/04/cendo-hyalub.html. Diakses
pada tanggal 1 Juni 2015.
11.Anonim.http://medicastore.com/obat/11454/HYALOPH_TETES_MATA.
html. Diakses pada tanggal 1 juni 2015.
12. Gowda Kadajji Veeran, Guru V. Betageri.2011. Review : Water
Soluble Polymers For Pharmaceutical Applications. Department Of
Pharmaceutical Sciences, Western University Of Health Sciences :
Pomona
13. Rasa, Daria et all.2012. A new eye gel containing sodium hyaluronate
and xanthan gum for the management of post-traumatic corneal
abrasions. Department of Ophthalmology III, Presidio Ospedaliero
Oftalmico, Torino, Italy
14. Moorfields Eye Hospital Nhs Foundation Trust Pharmacists Handbook
2006 Moorfields Pharmaceuticals. hal : 6,8
15. Rowe,Raymond C., Sheskey, Paul J., dan Quinn, Marian E. 2009.
Handbook of Pharmaceutical Excipient 6th ed. American Pharmacist
Assiciationand Pharmaceutical Press, Washington DC and London.
hal : 646-647, 782-783, 648-649, 766
16. Swarbick,J. 2007. Encyclopedia of Pharmaceutical Technology Edisi
Ketiga. USA : Pharmaceu Tech. hal : 4039
17. Torce, Salvatore dan Robert S King, 1974, Sterile Dosage Form, Lea
Febinger, Philadelphia. hal : 26
18. Anonim.http://www.pharmamanufacturing.com/articles
:
Articles / 2009 / Aseptic Blow-Fill-Seal Technology vs. Traditional
Aseptic Processing.