You are on page 1of 1

Apabila balik dari sekolah, Liza mengeluarkan buku-buku barunya dan

beg. Kakaknya berkata, “Biar kakak tolong kamu balut buku-buku itu.”
Liza menjawab, “Terima kasih, kak. Biar saya sendiri m embalutbuku-buku
ini.”
Liza merupakan anak yang suka menolong ibu dan ahli keluarganya
yang lain. Liza selalu menolong ibunya mencuci pinggan
mangkuk,
melipat kain dan mengemas rumah. Liza juga membantu ayahnya mencuci
kereta.
Setiap pagi sebelum mandi, dia akan mengemas bilik tidurny supaya
kelihatan kemas dan bersih. Dia sentiasa menjaga kebersihan diri.
Rambutnya diikat kemas, kukunya dipotong dan dia sentiasamenjaga
kebersihan pakaiannya.
Pada hari minggu, Liza dan keluarganya selalu bersama-sama
membersihkan rumah dan menanam pokok-pokok bunga. Terdapat
pelbagai jenis pokok bunga di halaman rumahnya. Menanam pokok bunga
merupakan hobi keluarga mereka. Kawasan tempat tinggal mereka sentiasa
kelihatan bersih dan cantik.

Apabila balik dari sekolah, Liza mengeluarkan buku-buku barunya dan
beg. Kakaknya berkata, “Biar kakak tolong kamu balut buku-buku itu.”
Liza menjawab, “Terima kasih, kak. Biar saya sendiri m embalutbuku-buku
ini.”
Liza merupakan anak yang suka menolong ibu dan ahli keluarganya
yang lain. Liza selalu menolong ibunya mencuci pinggan
mangkuk,
melipat kain dan mengemas rumah. Liza juga membantu ayahnya mencuci
kereta.
Setiap pagi sebelum mandi, dia akan mengemas bilik tidurny supaya
kelihatan kemas dan bersih. Dia sentiasa menjaga kebersihan diri.
Rambutnya diikat kemas, kukunya dipotong dan dia sentiasamenjaga
kebersihan pakaiannya.
Pada hari minggu, Liza dan keluarganya selalu bersama-sama
membersihkan rumah dan menanam pokok-pokok bunga. Terdapat
pelbagai jenis pokok bunga di halaman rumahnya. Menanam pokok bunga
merupakan hobi keluarga mereka. Kawasan tempat tinggal mereka sentiasa
kelihatan bersih dan cantik.

Rizal seorang anak petani. Bapanya mengusahakan beberapa hekter
kebun kelapa sawit. Jika ada masa lapang Rizal selalu membantu ayahnya di
kebun. Dia sudah biasa berbakti kepada tanah. Dia gembira membantu
ayahnya di kebun kelapa sawit tersebut.
Setiap kali selepas buah kelapa sawit dijual, ayahnya pasti memberi
Rizal sedikit wang sagu hati. Rizal menyimpan kesemua pemberian ayahnya
itu ke dalam tabungnya. Bukan sahaja rajin berkerja di kebun, Rizal juga
rajin belajar.
Di sekolahnya dia sering dijadikan murid contoh sebagai ikutan
kepada kawan-kawannya.Dia sering memperoleh keputusan yang cemerlang
dalam setiap ujian. Sedikit-sedikit, lama-lama jadi bukit. Hasil tabungan
Rizal sudah mencecah dua ribu ringgit.
Rizal mengambil keputusan untuk membeli sebuah komputer
menggunakan duit tabungannya itu. Dia bercita-cita untuk meneroka ilmu
yang lebih mendalam melalui perayauan di internet.

Rizal seorang anak petani. Bapanya mengusahakan beberapa hekter
kebun kelapa sawit. Jika ada masa lapang Rizal selalu membantu ayahnya di
kebun. Dia sudah biasa berbakti kepada tanah. Dia gembira membantu
ayahnya di kebun kelapa sawit tersebut.
Setiap kali selepas buah kelapa sawit dijual, ayahnya pasti memberi
Rizal sedikit wang sagu hati. Rizal menyimpan kesemua pemberian ayahnya
itu ke dalam tabungnya. Bukan sahaja rajin berkerja di kebun, Rizal juga
rajin belajar.
Di sekolahnya dia sering dijadikan murid contoh sebagai ikutan
kepada kawan-kawannya.Dia sering memperoleh keputusan yang cemerlang
dalam setiap ujian. Sedikit-sedikit, lama-lama jadi bukit. Hasil tabungan
Rizal sudah mencecah dua ribu ringgit.
Rizal mengambil keputusan untuk membeli sebuah komputer
menggunakan duit tabungannya itu. Dia bercita-cita untuk meneroka ilmu
yang lebih mendalam melalui perayauan di internet.