You are on page 1of 5

Takjub akan Rapinya

Shaf,Seorang Nasrani
Akhirnya Memeluk Islam

Dr.Yahya Al Yahya (head of the CALL to Islam Committee)


menceritakan sebuah kisah tentang seorang lelaki Amerika
bukan Muslim yang berbincang dengannya mengenai Islam
ketika sedang menonton siaran langsung Solat Isya dalam
bulan Ramadhan di Makkah
Lelaki Amerika itu sangat terkejut melihat keadaan umat
Islam melalui kaca TV itu, melebihi 3 Juta orang yang
berhimpit antara satu sama lain di dalam Masjidil Haram
pada malam terakhir di dalam bulan suci Ramadhan itu,
terlalu ramai dan sangat tidak terurus

Sheikh tersebut bertanya kepada lelaki Amerika itu


Berapa lama kamu fikir mereka akan menguruskan diri
mereka masing-masing untuk berada dalam barisan dan
memulai sholat? Lelaki Amerika itu menjawab Sekurangkurangnya 2-3 jam , Sheikh itu berkata Tetapi Masjidil
Haram mempunyai 4 tingkat , Lelaki itu menjawab Oh,
kalau begitu pasti akan mengambil masa lebih kurang 12
jam! Sheikh itu berkata lagi
Kamu bayangkan bahwa mereka datang dari seluruh
pelosuk dunia dengan berlainan bahasa, mungkinkah
mereka dapat berada dalam satu barisan untuk memulai
sholat? Lelaki Amerika itu menjawab Jika begitu amat
mustahil bagi mereka untuk mengurus diri mereka
sendiri agar berada dalam satu barisan untuk memulai
sholat!!

Dan ketika waktu sholat sudah pun tiba, Sheikh Abdul


Rahman As-Suddais berdiri tegak lalu melaungkan kalimah
Rapatkan Saf Dan dalam beberapa saat saja, seluruh
pemandangan di Masjdil Haram berubah serta merta dan 3
Juta Muslim disana dalam sesaat telah tersusun rapi dalam
barisan hanya beberapa kejap MATA

Lelaki Amerika itu memandang kaca TV sejenak terdiam


terpaku lalu beliau berkata bear witness that there is none
worthy of worship but ALLAH, and I bear witness that
Mohammad is His Servant and Messenger (Aku bersaksi
tiada Tuhan Selain Allah, dan Aku bersaksi Muhammad
adalah utusanNya) Lihatlah betapa ajaibnya Islam, hanya
karena kerapihan shaf sholat saja , sudah dapat menarik
perhatian penganut agama lain untuk teryakini dengan
agama mulia ini