You are on page 1of 23

LAPORAN KEPANITERAAN

PERAWATAN ORTHODONSIA

Disusun oleh :
Nama
No. Mahasiswa
Nama Pasien

: Meida Amalina
: 20090340060
: Devi Alfiani

Dosen Pembimbing : drg. M Sulchan A, Sp.Ort

FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN


PROGRAM STUDI KEDOKTERAN GIGI
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA
2014
1

REKAM MEDIK PERAWATAN ORTHODONTIK


0 0 4 5 8 3

No. RM

No. Model

: 004583P22/24022014

Operator

: Meida Amalina

NIM

: 20090340060

Nama

: Ratih Marsela Ayu Wardani

Alamat

: Wergu Kulon RT 04 RW 02, Kudus, Jawa Tengah

Telepon

: 085740287826

I. DATA PASIEN
Tempat/Tanggal Lahir : Kudus, 13 Maret 1993
Jenis Kelamin

: Perempuan

Pekerjaan

: Mahasiswi

Agama

: Islam

Suku

: Jawa

Nama Ayah

: alm. Pramono

Suku : Jawa

Umur : 53 tahun

Nama Ibu

: Patmining

Suku : Jawa

Umur : 45 tahun

Pekerjaan

: PNS

Alamat

: Wergu Kulon RT 04 RW 02, Kudus, Jawa Tengah

Telp

: 08122526131

Tanggal Pendaftaran

Tanggal Pencatakan

: 24 Februari 2014

II. DATA MEDIK UMUM


1.
2.
3.
4.
5.
6.

Golongan darah
Penyakit jantung
Diabetes
Haemophilia
Hepatitis
Panyakit lainnya

:O
: tidak ada
: tidak ada
: tidak ada
: tidak ada
: magh, anemia
2

7. Alergi terhadap obat


8. Alergi terhadap makanan

: tidak ada
: tidak ada

III. PEMERIKSAAN KLINIS


A. Pemeriksaan Subyektif (Anamnesa)
Keluhan Utama:
Pasien dengan keinginannya sendiri datang ke dokter gigi dengan keluhan beberapa
giginya di tidak rapi, dan renggang terutama pada rahang bawah.
Riwayat Perjalanan Penyakit:
Pasien merasa giginya tidak rapih dan tidak nyaman sejak terjadi pergantian gigi (gigi
permanennya tumbuh). Sebelumnya, gigi susu pasien mengalami rampan karies pada
waktu TK pada daerah rahang bawah. Saat ini, pasien lebih mengeluhkan gigi bagian
depannya yang tidak rapih terutama pada rahang bawahnya. Pasien menceritakan bahwa
saat digunakan untuk makan kadang-kadang makanan sering terselip diantara gigi.
Riwayat Kesehatan Oral:
Sewaktu kecil, gigi susu pasien baik dan tidak mengalami gigis. Pasien pernah
berkunjung ke dokter gigi untuk mencabut gigi susu depan rahang atasnya yang
kesundulan. Pasien terakhir datang ke dokter gigi sekitar 2 bulan yang lalu.
Riwayat Pertumbuhan dan perkembangan gigi-geligi :

Periode gigi decidui

: Menurut pengetahuan pasien pada masa gigi susu,


gigi susu pasien dalam kondisi baik. Hanya terdapat celah
diantara gigi, terutama rahang bawah..

Periode gigi bercampur

: Pasien pernah mengalami persisiensi pada saat


pergantian gigi susu ke gigi permanen pada gigi depan
rahang atas. Pasien juga pernah mencabutkan gigi susunya
yang mengalami persistensi tersebut.

Periode gigi permanen

: Pasien merasa gigi geligi depan rahang


bawah pasien renggang.

Kebiasaan jelek yang berkaitan dengan keluhan pasien :

Pasien mempunyai kebiasaan jelek yaitu sering bertopang dagu dengan durasi
lebih dari 5 menit dan dilakukan lebih dari 5 kali dalam sehari, pasien lebih sering
bertopang dagu saat mengikuti perkuliahan dan saat berada didepan laptop, kebiasaan
jelek masih dilakukan sampai sekarang. Selain bertopang dagu pasien juga mempunyai
kebiasaan jelek mengunyah satu sisi dengan durasi selama pasien makan dan dilakukan
lebih dari 3 kali sehari (dilakukan tiap kali pasien makan), kebiasaan tersebut sudah
mulai diubah oleh pasien. Pasien juga sering menggigit bibir bawah dengan durasi lebih
dari 2 menit dan dilakukan lebih dari 5 kari sehari terutama saat pasien sedang berfikir
keras.
Riwayat Kesehatan Keluarga:
Ayah

: Ayah pasien sehat tidak dicurigai memiliki penyakit sistemik.

Ibu

: sehat, tidak mempunyai riwayat penyakit sistemik. Keadaan


lengkung gigi dan lengkung rahang normal.

Adik laki-laki

: keadaan lengkung gigi dan lengkung rahang normal

Riwayat Keluarga yang berkaitan dengan keluhan Pasien :


Secara genetik,
Ayah

: rahangnya kecil (normal), giginya juga kecil (besar), gigi rapi tidak
berjejal.

Ibu
Adik laki-laki

: rahangnya sedang (normal), giginya besar (kecil), gigi bawah berjejal.


: rahangnya besar (normal), giginya besar (normal), beberapa gigi
nya renggang.

Riwayat Kehidupan Pribadi/ sosial:


Pasien adalah seorang mahasiswi semester 1 di BSI,berasal dari kota Kudus. Pasien
kuliah sambil bekerja di kantor Metrologi.
Riwayat Kesehatan Umum:
Pasien sehat, tidak dicurigai memiliki penyakit sistemik.

B. PEMERIKSAAN FISIK
4

1. Umum/ Vital Sign


Tekanan darah

: 120/80 (normal)

Nadi

: 68 x / menit

Pernafasan

: 24 x / menit

Suhu

: 37 C

Berat Badan

: 56 kg

Tinggi Badan

: 160 cm

2. Lokal
a. Ekstra Oral

Kepala :

Lebar kepala : 15,5 cm

Panjang Kepala : 18,5 cm

Indeks Kepala : 15,5 cm x 100 = 83,78 cm


18,5 cm
Bentuk Kepala : brakisefali

Muka :

Jarak N-Gn : 105,3 mm

Lebar Bizygomatik :109 mm

Indeks Muka : 105,3 mm x 100 = 96,60 mm


109 mm
Bentuk muka : hiperleptoprosop
Profil Muka : cembung
Garis Simon ( Bidang Orbital) : Posisi Rahang terhadap bidang orbita/garis Simon
Maksila

: 1/3 distal caninus (kanan), inter caninus premolar (kiri)

Mandibula

: inter caninus premolar pertama (kanan), 1/3 mesial premolar


(kiri)

Sendi Temporomandibular (TMJ)

: Normal

Tonus Otot Mastikasi

: Hipertonus

Tonus Otot Bibir

: Hipertonus

Bibir posisi istirahat

: Normal

Free way space

:VDRP VDO
: 106 mm 103 mm = 3 mm
5

Deformitas
Nyeri
Tumor
Gangguan
Fungsi

Fasial
TAK
TAK
TAK
TAK

Neuromuskular K.Ludah
TAK
TAK
TAK
TAK
TAK
TAK
TAK

TAK

K.Limfe
TAK
TAK
TAK
TAK

Tl.Rahang
TAK
TAK
TAK

TMJ
TAK
TAK
TAK

TAK

TAK

b. Intra Oral
PETA MUKOSA MULUT DAN JARINGAN LUNAK
( Mukosa Bibir, Pipi, Dasar mulut, Lidah, Gingiva, Palatum dan Orofaring)

Diskripsi Lesi / Kelainan yang ditemukan :


2,4 : Terdapat alur irregular pada mukosa pipi kanan dan kiri, berwarna keputihan, palpasi (-)
dx: linea alba
22,24 : terdapat alur pada permukaan linguo, palpasi (-), sewarna dengan lidah.
Dx : fissure tongue

ODONTOGRAM
18

17

16

UE

UE

48

47

46

15

14

13

12

11

21

22

23

24

25

55

54

53

52

51

61

62

63

64

65

85

84

83

82

81

71

72

73

74

75

45

44

43

42

41

31

32

33

34

35

Malposisi gigi individual:


18:
17:
16:
15 (55):
14 (54):
13 (53):
12 (52): distolabiotorsiversi
11 (51): labioversi
41 (81): distolabiotorsiversi
42 (82):
43 (83):
44 (84): distolinguotorsiversi
45 (85):
46:
47:
48:

26

27

28

UE

UE

36

35
7

38

28:
27:
26:
25 (65):
24 (64):
23 (63):
22 (62):
21 (61):
31 (71): distolabiotorsiversi
32 (72): mesiolinguotorsiversi
33 (73):
34 (74):
35 (75):
36:
37:
38:

Torus Palatinus

: Tidak ada

Torus Mandibula

: Tidak ada

Palatum

: Sedang

Supernumerary Teeth

: Tidak ada

Diastema

: Ada (43-42: 0,6 mm; 42-41: 0,4 mm; 31-32: 1 mm; 3233: 0,75 mm; 33-34: 0,3 mm)

Gigi anomali

: Tidak ada

Gigi Tiruan

: Tidak ada

Oral Hygiene

: Baik (1,8)

Relasi gigi pada oklusi sentrik :


Anterior
Overjet

: 3 mm, dihitung dari mesial 21 dan 41

Overbite

: 3,9 mm

Palatal bite

: tidak ada

Deep bite

: tidak ada

Open bite

: tidak ada

Edge to edge bite

: tidak ada

Posterior
Cross bite

: tidak ada

Open bite

: tidak ada

Scissor bite

: tidak ada

Cup to cup bite

: tidak ada

Relasi molar pertama kanan

: klas I Angle

Relasi molar pertama kiri

: klas I Angle

Garis Tengah Rahang Bawah terhadap Rahang Atas

: segaris

Garis inter insisivi sentral terhadap garis tengah wajah : segaris

3. Analisis foto muka

tampak depan
bentuk muka : leptoprosop

tampak samping
profil muka : cembung
4. Analisis intra oral
9

Bagian anterior

Maloklusi Klas I Angle

Maloklusi Klas III Angle

10

5. Analisis model studi


Skema Gigi-Gigi dari Oklusal
Rahang Atas

Rahang Bawah

Bentuk lengkung gigi


Rahang Atas

: parabola

Rahang Bawah

: parabola

11

Lebar mesiodistal gigi-geligi (mm)

Gigi Kanan
1
8,75
2
6,90
3
7,60
4
7,20
5
6,80
6
10,40
7
10,05
Kesimpulan :

Rahang Atas
Kiri
Normal
Ket
8,60
7,40-9,75 Normal
6,85
6,05-8,10 Normal
7,45
7,05-9,32 Normal
7,20
6,75-9,00 Normal
6,60
6,00-8,10 Normal
10,30 9,95-12,10 Normal
10
8,75-10,87 Normal

Gigi Kanan
1
5,50
2
5,75
3
6,65
4
7,40
5
6,70
6
10,50
7
9,80

Rahang Bawah
Kiri
Normal
5,45
4,97-6,60
5,80
5,45-6,85
6,70
6,15-8,15
7,00
6,35-8,75
6,60
6,80-9,55
10,55 10,62-13,05
9,70
8,90-11,37

Ket
normal
normal
normal
normal
normal
normal
normal

1. Lebar mesio-distal gigi-gigi rahang atas berukuran normal


2. Lebar mesio-distal gigi-gigi rahang bawah berukuran normal
6. Perhitungan-perhitungan

Metode Pont
Jumlah MD 2 1

12

: 31,10 mm

Jarak P1-P1 pengukuran

: 37,65 mm

Jarak P1-P1 perhitungan: I x 100 : 38,85 mm


80
Diskrepansi
Jarak M1-M1 pengukuran

: -1,22 mm
: 49,35 mm

Jarak M1-M1 perhitungan : I x 100: 48,59 mm


64
Diskrepansi : 0,76 mm

Keterangan :
1.

Perkembangan lengkung gigi regio P1-P1 kearah lateral mengalami kontraksi


ringan sebesar 1,22 mm
12

2.

Perkembangan lengkung gigi regio M1-M1 kearah lateral mengalami distraksi


ringan sebesar 0,76 mm

Metode Korkhaus
Tabel Korkhaus

: 18

mm

Jarak I-(P1-P1) pengukuran :15,75 mm


Diskrepansi

: -2,25 mm

Keterangan

: pertumbuhan dan perkembangan lengkung gigi pasien


kearah anterior rahang atas adalah retraksi sedang yaitu
sebesar -2,25

Metode Howes
Jarak lebar MD M1-M1

: 95,65 mm

Jarak P1-P1 Tonjol

: 41,80 mm

Indeks P : jarak P1-P1 x 100%


Md M1-M1
= 43,70 %
Lengkung gigi cukup untuk menampung gigi-gigi kedalam lengkung ideal dan stabil
karena Indeks P >43 %
Jarak Inter fossa canina

:45,90 mm

Indeks FC : jarak FC x 100%


Md M1-M1
= 45,90 x 100%
95,65
= 47,98 %
Lengkung basal cukup untuk menampung gigi-gigi kedalam lengkung ideal dan stabil
karena Indeks Fosa Canina >44%
keterangan:
1. Indeks P > 43 % lengkung gigi cukup untuk menampung gigi-gigi kedalam lengkung
ideal dan stabil
13

2.Indeks FC > 44 % lengkung basal cukup untuk menampung gigi-gigi kedalam


lengkung ideal dan stabil
3.Indeks FC > indeks P, merupakan indikasi ekspansi

Determinasi Lengkung Gigi

14

Gigi gigi RA disusun dalam lengkung ideal tanpa merubah regio Posterior. Gigi 11
anterior diretraksi sebesar 0,5, maka terdapat kekurangan ruang sebesar :
Kanan : 0,9 mm
Kiri

: 0 mm

Gigi- gigi RB disusun dalam lengkung ideal tanpa merubah regio inter Posterior. Gigi
anterior diretraksi sesuai dengan lengkung ideal, maka terdapat sisa ruang sebesar :
Kanan : 0 mm
Kiri

: 0 mm

Overjet awal sebelum dikoreksi

: 3 mm

Overjet akhir setelah dikoreksi

: 3 mm

6. DIAGNOSIS SEMENTARA
Kasus maloklusi dan malrelasi rahang menyangkut masalah estetika dan malposisi
individual.
Solusi masalah:

7.

Rahang atas

: koreksi malposisi gigi individual gigi 11,12

Rahang bawah

: koreksi malposisi gigi individual gigi 33,32,31,41,42,43

DIAGNOSIS FINAL
Maloklusi angle klas I disertai malrelasi dan malposisi gigi individual:
Rahang atas:

Rahang bawah:

12 : distolabiotorsiversi
11 : labioversi

31 : distolabiotorsiversi
41: distolabiotorsiversi
44 :distolinguotorsiversi
15

8. ANALISIS ETIOLOGI MALOKLUSI, MALRELASI DAN MALPOSISI


a. Menentukan etiologi maloklusi yang dinyatakan dengan klasifikasi Angle klas I
karena:
- Berdasarkan pengamatan model studi tonjol mesiobukal gigi molar pertama RA
kanan terletak pada bukal groove gigi molar pertama RB kanan dan tonjol
mesiobukal gigi molar pertama kiri RA terletak pada bukal groove gigi molar pertama
-

RB kiri.
Hasil analisis garis simon pada profil pasien didapatkan bahwa rahang atas kanan
terletak pada 1/3 distal caninus dan kiri terletak pada inter caninus dan premolar
pertama, sedangkan rahang bawah bagian kanan terletak pada interdental antara
caninus dan premolar pertama dan kiri terletak pada 1/3 mesial premolar.
Pada kasus pasien ini, maloklusi yang terjadi kemungkinan disebabkan oleh
persistensi yang terjadi selama periode gigi desidui dan kebiasaan buruk pasien yang
suka bertopang dagu, dan juga oleh kebiasaan buruk pasien yang lainnya yaitu
mengunyah satu sisi dan menggigit bibir.

b. Menentukan etologi malposisi gigi-gigi individual


Rahang Atas:
11 : labioversi, karena dipengaruhi saat pergantian gigi desidui ke permanen yang
persistensi serta desakan dari gigi 12 yang erupsi.
12 : distolabiotorsiversi, karena dipengaruhi oleh penyesuaian ruang yang ada.
Rahang Bawah
31 : mesiolinguotorsiversi, karena dipengaruhioleh desakan gigi 41 sehingga mesial gigi
condong berputar kearah lingual.
41 : mesiolinguotorsiversi, karena dipengaruhioleh desakan gigi 31 sehingga mesial gigi
condong berputar kearah lingual.
44 : distolinguotorsiversi, karena menyesuiakan sisa ruang yang ada.

9. PROSEDUR PERAWATAN
16

RENCANA PERAWATAN
(tuliskan rencana tindakan perawatan, rehabilitasi, edukasi, dan tindakan lanjut)
1. Menghilangkan kebiasaan buruk pasien (edukasi pasien)
Pasien diberikan DHE dan diminta untuk tidak menopang dagu sebelah dan tidak
mengunyah satu sisi karena akan berpengaruh buruk terhadap giginya.
2. Pencarian ruang
a. Pertumbuhan dan perkembangan lengkung ke arah lateral menurut perhitungan
metode pont regio P1-P1 mengalami kontraksi ringan sebesar 1,22 mm, dan regio
M1-M1 mengalami distraksi ringan sebesar 0,76 mm.
b. Pertumbuhan dan perkembangan lengkung gigi pasien ke arah anteroposterior
mengalami retraksi ringan sebesar 2,25 mm.
c. Berdasarkan metode Howes, indeks premolar = 43,70 % lengkung gigi cukup untuk
menyusun gigi-gigi kedalam lengkung ideal dan stabil. Indeks fossacanina = 47,98
%, lengkung basal cukup untuk menyusun gigi-gigi kedalam lengkung ideal dan
stabil.
d.

Berdasarkan perhitungan determinasi lengkung rahang, rahang atas

sebelah kanan mengalami kekurangan ruang sebesar 0,9 mm dan sebelah kiri ruangannya
cukup. Rahang bawah sisi kanan dan kiri ruangnya cukup.
Berdasarkan hal tersebut di atas, untuk memperbaiki susunan gigi-geligi maka
akan dilakukan retraksi gigi 11 dan distal 12 anterior rahang atas sebesar 0,9 mm dan
retraksi gigi geligi rahang bawah
3. Koreksi malrelasi dan malposisi gigi individual
a. Rahang atas:
Koreksi malrelasi dan malposisi gigi rahang atas dengan plat aktif yang dilengkapi:
- Labial arch dengan U loop pada gigi 14 dan 24 dengan stainless wire 0.7 mm
- Adam klamer pada gigi 16 dan 26 dengan stainlesswire 0.7 mm sebagai retensi
- Basis akrilik plat rahang atas
Jalannya perawatan (aktivasi):
- Labial arch dalam keadaan pasif untuk menjaga gigi anterior tetap pada lengkung
yang ideal dan untuk adaptasi pemakaian pertama.
- Labial arch diaktifkan untuk meretraksi gigi 11 dan distal 12. Aktivasi dengan
cara memperkecil u loop dengan tang setengah bulat. Lup dipegang dengan tang ,
17

sempitkan lup dengan tang. Dengan melakukan ini kaki horizontal busur akan
bergerak ke arah incisal. Kaki busur perlu dibetulkan dengan menahan lup dan
menempatkan horizontal busur di tengah gigi
- Adam klamer diletakan pada gigi 16 dan 26 sebagai retensi
b. Rahang Bawah:
Koreksi malposisi gigi rahang bawah dengan plat aktif yang dilengkapi dengan:
- Labial arch dengan U loop pada gigi 34 dan 44 dengan stainless wire 0,07 mm
- Adam klamer diletakan pada gigi 36 dan 46 dengan stainless wire 0,07 mm
- C klamer pada gigi 31 dan 41 untuk mempertahankan median line rahang bawah
terhadap rahang atas
- Basis plat rahang bawah
Jalannya Perawatan (aktivasi):
- Labial arch dalam keadaan pasif untuk menjaga gigi anterior tetap pada lengkung
yang ideal dan untuk adaptasi pemakaian pertama.
- C klamer diletakkan dengan lengan pada distal gigi 31 dan 41 untuk
mempertahankan median line.
- Labial arch diaktifkan untuk meretraksi gigi 33, 32, 31, 41, 42, dan 43. Aktivasi
dengan cara memperkecil u loop dengan tang setengah bulat. Lup dipegang
dengan tang , sempitkan lup dengan tang. Dengan melakukan ini kaki horizontal
busur akan bergerak ke arah incisal. Kaki busur perlu dibetulkan dengan menahan
lup dan menempatkan horizontal busur di tengah gigi.
- Adam klamer diletakan pada gigi 36 dan 46 sebagai retensi
4. Penyesuaian Oklusi
Pengaturan malrelasi dan malposisi gigi akan mengubah keseimbangan oklusi yang
ada, sehingga dapat menyebabkan trauatik oklusi. Oleh karena itu diperlukan:
- Pengecekan kontak oklusi dengan articulating paper (kertas artikulasi)
- Dilakukan grinding pada daerah traumatik (daerah yang sangat biru), kemudian dicek
apakah daerah yang sangat biru menjadi seimbang di semua tonjol, jika masih terdapat
daerah yang sangat biru dilakukan grinding pada daerah yang traumatik tersebut,
sehingga warna biru menjadi seimbang di semua tonjol.
5. Pemasangan Retainer
Pemakaian retainer bertujuan untuk mempertahankan gigi-gigi dan lengkung gigi
yang telah dikoreksi dan menunggu terjadinya pembentukan tulang baru melalui proses
aposisi di sekitar gigi, sehingga gigi menjadi kokoh kembali dan tidak relapse. Untuk
18

mempertahankan posisi gigi-gigi setelah dirawat ortodontik, digunakan Howley Retainer


yang terdiri dari:
- Plat dasar dengan ferkeilung pada semua gigi
- Adam klamer menggunakan stainless wire 0,07 mm
- Labial arch menggunakan stainless wire 0,07 mm, dipasang dalam keadaan
pasif
Instruksi yang diberikan pada pemakaian retainer:

Retainer dipakai siang dan malam (waktu tidur dipakai, hanya dilepas saat sikat
gigi) selama tiga bulan pertama. Kontrol tiap bulan sekali untuk mengetahui
derajat mobilitas atau kegoyahan gigi yang telah dikoresi.

Jika selama tiga bulan pertama masih terdapat kegoyahan gigi, maka pemakaian
dengan cara yang sama diperpanjang selama tiga bulan lagi. Jika mobilitas gigi
hilang untuk tiga bulan kedua retainer tidak perlu dipakai keluar rumah dan hanya
dipakai didalam rumah. Dicek kembali apakah setiap pemakaian kembali alat
terasa sesak atau tidak. Kontrol dilakukan setiap bulan sekali.

Jika selama tiga bulan kedua alat masih sesak jika dipakai kembali, maka
pemakaian diteruskan selama tiga bulan dengan kontrol setiap bulan sekali.
Untuk bulan ketiganya alat dipakai hanya malam hari, Dicek kembali apakah
setiap pemakaian kembali alat terasa sesak atau tidak. Kontrol dilakukan setiap
bulan sekali.

Jika bulan ketiga alat sudah tidak sesak pada pemakaian kembali, maka retainer
dihentikan. Kontrol tiga bulan berikutnya untuk pemeriksaan terakhir. Jika masih
ada kemungkinan relaps, sebaiknya retainer tetap dipakai pada malam hari selama
tiga bulan lagi kontrol dilakukan setiap bulan sekali.

19

VII. GAMBAR DESAIN ALAT


ALAT I
Plat Aktif RA
Keterangan:
1. Labial arch dengan stainless wire
2.

0,7 mm
Adam klamer dengan stainless

wire 0,7 mm
3. Plat Akrilik

Plat aktif RB
Keterangan:
1. Labial arch dengan stainless wire
0,7 mm
2. Adam klamer dengan stainless
wire 0,7 mm
3. C klamer dengan stainless wire
0,6 mm
4. Plat akrilik

20

Retainer RA
Retainer RA, dilengkapi dengan:
1. Labial arch dengan stainless wire
2.

0,7 mm
Adam klamer dengan stainless wire

0,7 mm

Retainer RB

Retainer RB, dilengkapi dengan:


1. Labial arch dengan stainless wire 0,7
mm
2. Adam klamer dengan stainless wire 0,7
mm

21

PROGNOSIS
Hasil perawatan diharapkan baik mengingat motivasi pasien yang besar untuk dirawat
giginya, jaringan pendukung yang masih baik, usia pasien muda, pasien kooperatif, dan keadaan
sosial serta ekonomi pasien yang mendukung.

Yogyakarta, 22 April 2014


Operator

Meida Amalina

Dosen Pembimbing

drg. Novarini, Sp.Ort

22

004583P22/24022014
004583P22/24022014

004583P22/24022014

004583P22/24022014

004583P22/24022014

23