You are on page 1of 2

Kisah Burung Pipit Dan Nabi Ibrahim a.s.

NEGARA Babylon adalah negeri yang aman dan makmur. Raja yang memerintah negeri
itu ialah Raja Namrud bin Kan'an. Negeri Babylon ini mempunyai tanah yang luas dan
subur.
Raja Namrud memerintahkan rakyatnya mengukir patung-patung berhala. Mereka
menganggap patung-patung itu adalah Tuhan.
Ketika itu, Nabi Ibrahim diutus untuk menyeru keluarganya dan kaumnya supaya
meninggalkan penyembahan berhala. Tetapi mereka tidak mengendahkannya.
Akhirnya, Nabi Ibrahim pergi ke istana Raja Namrud. Baginda mahu menemui Raja
Namrud dan pembesar-pembesarnya. Baginda mahu penyembahan berhala dihentikan.
Raja Namrud dan pengikutnya tidak mengendahkannya.
Pada setiap tahun, rakyat Babylon akan menyambut perayaan secara besar-besaran. Pada
hari tersebut mereka akan keluar menuju ke tempat perhimpunan. Ketika itulah Nabi
Ibrahim menjalankan rancangannya.
Selepas mereka keluar menyambut perayaan, Nabi Ibrahim masuk ke tempat
penyembahan mereka. Baginda memecahkan patung-patung berhala kecuali patung yang
paling besar.
Kemudian baginda menggantungkan kapak tadi di leher patung yang paling besar itu.
Selepas itu pulanglah semua orang daripada menyambut perayaan. Mereka pergi ke
tempat berhala itu untuk menyembahnya. Alangkah terkejutnya mereka apabila didapati
semua tuhan-tuhan mereka telah hancur dan berselerakan di atas lantai.
Mereka mencari Nabi Ibrahim dan menangkapnya. Raja Namrud mahu Nabi Ibrahim
dibawa ke hadapan orang ramai supaya menjadi saksi atas perbuatan jenayahnya. Raja
Namrud memerintahkan Nabi Ibrahim dibakar hidup-hidup.
Raja Namrud memerintahkan seluruh rakyatnya mengumpul kayu-kayu. Setelah satu
timbunan kayu api yang besar dilonggokkan, api pun dinyalakan. Nabi Ibrahim diikat dan
diletakkan di atas pelontar lalu dicampakkan ke dalam api yang marak itu.
Ketika Nabi Ibrahim dibakar, burung-burung yang berterbangan juga menyaksikan
peristiwa tersebut. Ada seekor burung pipit yang berasa kasihan melihat baginda yang
dibakar hidup-hidup itu. Burung pipit itu mahu menolong Nabi Ibrahim.
Burung pipit itu terbang mencari air. Ia menyedut dan menyimpan air tersebut di dalam
paruhnya yang kecil itu. Burung-burung lain kehairanan melihat perlakuan burung pipit.
"Wahai pipit, apa yang engkau mahu lakukan?" tanya burung-burung yang lain.

"Aku mahu membantu Nabi Ibrahim. Aku mahu padamkan api yang membakar Nabi
Ibrahim," jawab burung pipit.
"Macam mana kamu mahu padamkan api itu. Kamu tidak mampu membawa air yang
banyak. Paruh yang kamu ada itu kecil. Sia-sia saja usaha kamu itu," kata burung lain
pula.
Walau bagaimanapun, burung pipit tidak berputus asa dan meneruskan usahanya untuk
membantu Nabi Ibrahim. Lalu ia membawa air yang disimpan di dalam paruhnya itu ke
arah api yang marak. Dengan izin Allah, api yang marak itu semakin berkurangan. Itu
sahaja yang ia mampu untuk membantu Nabi Ibrahim. Walaupun sedikit sahaja
pertolongannya, ia berpuas hati. Sekurang-kurangnya ia dapat membantu Nabi Ibrahim.
Setelah kayu-kayu itu menjadi bara, maka orang ramai menghampiri unggun api yang
telah menjadi bara. Burung pipit itu berasa gembira. Keyakinan burung pipit terhadap
kekuasaan Allah semakin kuat dan terbang dengan penuh kesyukuran.
Orang ramai yang berada di situ berasa terkejut apabila melihat Nabi Ibrahim keluar
daripada bara api itu seperti sediakala. Badannya sedikitpun tidak melecur.