MODUL 10

Anggaran Persediaan
Standar Kompetensi Kompetensi Dasar : Mahasiswa dapat mengetahui Anggaran Persediaan : Mahasiswa dapat menjelaskan Anggaran Persediaan Maksimal Mahasiswa dapat menjelaskan Persediaan Barang dalam Proses Mahasiswa dapat menjelaskan Anggaran Persediaan Barang Jadi Pengertian Anggaran persediaan merupakan anggaran yang merencanakan secara terperinci berapa nilai persediaan pada periode yang akan dating. Pada perusahaan manufaktur persediaan yang ada terdiri dari 3 jenis, yakni persediaan material, persediaan barang setengah jadi dan persediaan barang jadi. Anggaran Persediaan Material Dalam anggaran ini yang akan direncanakan adalah berapa nilai persediaan material untuk setiap akhir periode. Faktor yang mempengaruhi besar kecilnya nilai persediaan material yakni : 1. Jumlah Materaial yang Tersedia Semakin besar jumlah material yang tersedia atau yang akn disediakan maka nilai persediaan akan semakin besar. Jumlah material yang akan dijadikan sebagai persediaan bias didasarkan pada kebutuhan material untuk satu bula atau dua bulan. 2. Harga Beli Material per Satuan Bila material yang ada di gudang dibeli dari beberapa supplier dan pada setiap pembelian harganya berbeda, maka akan timbul permasalahan yakni persediaan yang direncanakan akan dinilai dengan harga yang mana?

Ada 3 metode yang dapat dipilih untuk menyelesaikan permasalah tersebut yakni : a. FIFO (First in First Out) Dalam metode ini diasumsikan bahwa material yang pertama dibeli langsung diproses, bila dari pembelian pertama telah diproses semua maka akan mengambil dari pembelian kedua dan seterusnya. Dengan demikian bila ada persediaan akhir, maka persediaan tersebut berasal dari pembelian terakhir atau persediaan tersebut dinilai dengan harga pada pembelian terakhir. Misalnya  Persediaan awal (akhir 2002) 5.000 kg  Pembelian 1 (tahun 2003) 6.000 kg Pembelian 2 (tahun 2003) 7.000 kg Pembelian 3 (tahun 2003) 6.500 kg Pembelian 4 (tahun 2003) 7.500 kg  Persediaan akhir Maka nilai persediaan akhir menurut metode FIFO sebesar = 6.000 x Rp. 1.350,00 = Rp. 8.100.000,00 b. LIFO (Last in First Out) Dalam metode ini diasumsikan bahwa material yang terakhir dibeli langsung diproses, bila dari pembelian terakhir telah diproses semua maka akan mengambil dari pembelian sebelumnya dan seterusnya. Dengan demikian bila ada persediaan akhir maka persediaan tersebut berasal dari pembelian pertama atau persediaan tersebut dinilai dengan harga pada pembelian pertama.  Persediaan awal (akhir 2002) 5.000 kg  Pembelian 1 (tahun 2003) 6.000 kg Pembelian 2 (tahun 2003) 7.000 kg Pembelian 3 (tahun 2003) 6.500 kg Pembelian 4 (tahun 2003) 7.500 kg  Persediaan akhir = 6.000 kg Rp, 1.000,00 Rp. 1.200,00 Rp. 1.250,00 Rp. 1.300,00 Rp. 1.350,00 Rp, 1.000,00 Rp. 1.200,00 Rp. 1.250,00 Rp. 1.300,00 Rp. 1.350,00

Maka nilai persediaan akhir menurut metode FIFO sebesar 5.000 x Rp. 1.000,00 1.000 x Rp. 1.200,00 c. Average Dalam metode ini persediaan material pada akhir periode akan dinilai dengan harga rata-rata dari pembelian material. Misalnya :  Persediaan awal (akhir 2002) 5.000 kg  Pembelian tahun 2002 Pembelian 1 : 6.000 kg Pembelian 2 : 7.000 kg Pembelian 3 : 6.500 kg Pembelian 4 : 7.500 kg  Persediaan akhir tahun 2003 = 6.000 kg Maka nilai persediaan akhir menurut metode AVERAGE sebesar : = 6.000 x 1.000 + 1.200 + 1.250 + 1.300 + 1.350 5 = 6.000 x 1.220 = Rp. 7.320.000,00 Anggaran Persediaan Barang Dalam Proses Barang dalam proses merupakan material yang telah diproses tetapi belum selesai, sehingga masih memerlukan proses lebih lanjut. Faktor yang mempengaruhi besarkecilnya nila persediaan barang dalam proses akan tergantung pada : 1. Unit/jumlah Barang dalam Proses Semakin besar jumlah barang yang masih dalam proses maka nilai persediaannya akan semakin besar. Rp. 1.200,00 Rp. 1.250,00 Rp. 1.300,00 Rp. 1.350,00 Rp, 1.000,00 = Rp. 5.000.000,00 = Rp. 1.200.000,00 = Rp. 6.200.000,00

2. Tingkat Penyelesaian Produk Tingkat penyelesaian produk dilihat dari penyelesaian masing-masing komponen produksi yaitu material, TKL & Overhead pabrik. 3. Tarif Biaya Produksi Bila tingkat penyelesaian komponen produk tidak sama maka masing-masing unsure biaya tersebut berdasarkan pada tarif-tarif biaya material, tarif biaya TKL dan tarif BOP. Misalnya pada akhir periode terdapat 1.000 unit barang dalam proses dengan tingkat penyelesaian sebagai berikut : Material TKL BOP : : : 60 % 40 % 50 % : Rp. Rp. 1.200,00 800,00

Sedangkan tarif yang telah ditentukan adalah : Material TKL BOP : :

Rp. 1.000,00

Maka nilai persediaan akhir barang dalam proses diperhitungkan sebagai berikut : Material TKL BOP : : : 1.000 x 40 % x Rp. 800,00 1.000 x 60 % x Rp. 1.200,00 = Rp. 320.000,00 = Rp. 500.000,00 = Rp.1.540.000,00 Anggaran Persediaan Barang Jadi Persediaan barang jadi diperlukan untuk melayani penjualan yang tidak direncanakan atau penjualan nonreguler. Bila persediaan barang jadi tidak mencukupi maka konsumen kemungkinan akan membeli produk merek lain. Faktor-faktor yang mempengaruhi besarnya nilai persediaan barang jadi adalah : = Rp. 720.000,00 1.000 x 50 % x Rp. 1.000,00

1. Unit Persediaan Besarnya persediaan bias ditentukan berdasarkan rata-rata penjualan per bulan atau pendekatan yang lain. 2. Metode Penentuan Harga Pokok Ada dua pendekatan dalam penentuan harga pokok yaitu : a. Metode Full Costing Metode full costing adalah metode penetuan harga pokok produk yang memasukkan semua biaya produksi sebgai komponen haraga pokok produk, yaitu material, tenaga kerja langsung, BOP variable dan BOP tetap. HPP/unit: Material/unit TKL/unit BOP variabel/unit BOP tetap/unit : XX : XX : XX : XX XX Misalnya anggaran produksi tahun 2003 sebesar 1.000 unit dengan biaya produksi sebagai berikut : Material TKL BOP variabel BOP tetap : Rp. 5.000.000,00 : Rp. 6.000.000,00 : Rp. 7.000.000,00 : Rp. 2.000.000,00 Rp.20.000.000,00 Sedangkan anggaran penjualan tahun 2003 sebesar 900 unit, sehingga perkiraan persediaan akhir sebesar 100 unit. Perhitungan HPP/unit Material TKL/unit BOP variabel BOP tetap : Rp. 5.000,00 : Rp. 6.000,00 : Rp. 7.000,00 : Rp. 2.000,00 Rp.20.000,00

Maka nilai persediaan akhir menurut metode full costing sebesar : Nilai PA = 100 x Rp. 20.000,00 = Rp. 2.000.000,00 b. Metode Variabel Costing Metode variable costing adalah metode penentuan harga produk yang memasukkan biaya produksi yang bersifat variabel sebagai komponen harga pokok produk, yaitu material, TKL dan BOP variabel. HPP/unit: Material/unit TKL/unit BOP variabel/unit BOP tetap/unit : XX : XX : XX : XX XX Dari contoh diatas bila persediaan akhir 100 unit dinilai dengan metode variabel costing dihitung sebagai berikut : HPP/unit: Material TKL BOP variabel Nilai PA : Rp. 5.000,00 : Rp. 6.000,00 : Rp. 7.000,00 Rp.18.000,00 = 100 x Rp. 18.000,00 = Rp. 1.800.000,00 Rangkuman Yang akan direncanakan dalam anggaran persediaan material adalah berapa nilai persediaan material untuk setiap akhir periode. Faktor yang mempengaruhi besar kecilnya nilai persediaan material adalah jumlah material yang tersedia dan harga beli material persatuan. Ada tiga metode yang dapat dipilih untuk menyelesaikan permasalahan tersebut yaitu FIFO, LIFO, dan AVERAGE.

Barang dalam proses merupakan material yang telah diproses tetapi belum selesai sehingga masih memerlukan proses lebih lanjut. Faktor yang mempengaruhi besar kecilnya nilai persediaan barang dalam proses tergantung pada jumlah barang dalam proses, tingkat penyelesaian produk dan tarif biaya produksi. Faktor-faktor yang mempengaruhi besarnya nilai persediaan barang jadi adalah unit persediaan dan metode penentuan harga pokok. LATIHAN Setiap produk diproses melalui 2 tahap yaitu tahap I dan II. Setelah melalui tahap I ratarata tingkat penyelesaian komponen produksi adalah sebagai berikut. Tingkat penyelesaian produk Keterangan Material TKL BOP Tingkat penyelesaian (%) 50 60 70 Tarif (Rp.) 2.000 1.000 3.000

Pada akhir periode sebanyak 1500 unit bahan selesai diproses tetapi baru diproses pada tahap I. Berapa nilai persediaan akhir tersebut. Tes Formatif Modul 10 Pada tahun 2003 anggaran produksi dan anggaran penjualan tidak sama besarnya. a. Anggaran produksi tahun 2003 TW. I TW. II TW. III TW. IV : 7.500 unit : 7.500 unit : 8.500 unit : 6.500 unit 30.000 unit

b. Anggaran penjualan tahun 2003 TW. I TW. II TW. III TW. IV : 6.000 unit : 6.000 unit : 8.000 unit : 8.000 unit 28.000 unit c. Biaya produksi tahun 2003 Material TKL/unit BOP variabel BOP tetap : Rp. 60.000.000,00 : Rp. 30.000.000,00 : Rp. 45.000.000,00 : Rp. 15.000.000,00 Rp.150.000.000,00 Berapa nilai persediaan barang jadi pada akhir tahun 2003 ?

MODUL 11
Anggaran Penambahan Aktiva Tetap
Standar Kompetensi Kompetensi Dasar : Mahasiswa dapat memakai Anggaran Penambahan Aktiva Tetap : Mahasiswa dapat menjelaskan dan menyebutkan : Pengertian Aktiva tetap bagi setiap perusahaan biasanya merupakan bagian terbesar dari keseluruhan aktiva yang dimiliki, aktiva tetap tersebut diantaranya berupa mesin, kendaraan, alat-alat berat, gedung dan tanah. Penambahan aktiva tetap memerlukan banyak pertimbangan, karena selain pada aktiva tersebut tertanam modal yang relative besar, modal dalam aktiva tersebut akan kembali dalam waktu yang cukup lama. Tujuan Penambahan Aktiva Tetap Setiap penambahan aktiva tetap pasti mempunyai tujuan tertentu, seperti : 1. Penggantian Aktiva yang Rusak Agar jalannya perusahaan tidak terganggu maka sebagian aktiva yang sudah rusak perlu segera diganti sehingga rencana produksi yang telah disusun dapat direalisir. 2. Perluasan Usaha Bila kapasitas yang ada tidak dapat memenuhi semua permintaan, perusahaan perlu untuk menambah kapasiatas sehingga dapat memenuhi semua permintaan. 3. Penggantian Teknologi Adakalanya teknologi yang digunakan perusahaan sudah dapat ketinggalan dan sudah tidak begitu produktif. Bila hal demikian terjadi berarti perusahan memerlukan Pengertian penambahan aktiva tetap Tujuan penambahan aktiva tetap Kriteria Investasi

mesin-mesin yang teknologinya lebih maju, lebih canggih, sehingga produktivitas dapat meningkat dengan cepat. 4. Pendirian Usaha Baru Untuk mendirikan usaha yang baru perusahaan membutuhkan berbagai jenis aktiiva seperti tanah, gedung, pabrik, mobil dan mesin-mesin yang diperlukan. Kriteria Investasi Untuk memutuskan apakah penambahan aktiva tetap jadi dilakukan atau tidak, selain mendasarkan pada berbagai aspek, perusahaan perlu menentukan kriteria investasi. Penentuan kriteria investasi lebih mendasarkan pada pertimbangan finansial terhadap rencana penambahan aktiva tersebut. Beberapa teknik yang bisa digunakan yaitu : 1. Payback Period Dalam metode ini investasi pada aktiva tetap akan diukur dengan berapa lama waktu kembalinya modal pada investasi tersebut. Semakin cepat waktunya semakin menguntungkan. 2. Average Rate of Return Dalam metode ini investasi pada aktiva tetap akan diukur dengan rata-rata keuntungan yang diperoleh dari investasi tersebut. Apabila ada berbagai alternatif investasi maka investasi yang menghasilkan keuntungan terbesar itulah yang akan dipilih. 3. Net Present Value (NPV) Dalam metode ini suatu investasi akan diukur dengan nilai sekarang bersih, yaitu nilai sekarang dari penerimaan yang akan datang dikurangi dengan nilai sekarang investasi. Investasi yang dipilih adalah investasi yang menghasilkan nilai sekarang bersih terbesar.

Rangkuman Penambahan aktiva tetap memerlukan banyak pertimbangan karena selain pada aktiva tersebut tertanam modal yang relatif besar, modal dalam aktiva tersebut akan kembali dalam waktu yang cukup lama. Tujuan penambahan aktiva tetap adalah : Penggantian aktiva yang rusak, perluasan usaha, penggantian teknologi dan pendirian usaha baru. Penentuan kriteria investasi lebih mendasarkan pada pertimbangan finansial terhadap rencana penambahan akhiri tersebut. Beberapa teknik yang bisa digunakan yaitu: payback period, average rate of return dan net present value (NPV)

LATIHAN 1. Mengapa perlu penambahan aktiva tetap ? 2. Menurut pendapat anda apa tujuan penambahan aktiva tetap? 3. Kemukakan beberapa teknik yang bisa digunakan dalam penentuan kriteria investasi Tes Formatif Modul 11 Lingkarilah huruf “B” bila pernyataan tersebut benar, dan lingkarilah huruf “S” jika pernyataan tersebut salah atau tidak benar. 1. B - S 2. B - S 3. B - S 4. B - S 5. B - S Penambahan aktiva tetap memerlukan banyak pertimbangan karena pada aktiva tersebut tertanam modal yang besar Agar perusahaan terlihat maju maka perusahaan perlu menambah aktiva tetap Bila kapasitas yang ada tidak memenuhi semua permintaan maka perlu menambah aktiva tetap Salah satu tujuan penambahan aktiva tetap karena perusahaan akan mendirikan usaha baru NPV adalah metode investasi pada aktiva tetap dimana akan diukur berapa lama waktu kembalinya modal.

MODUL 12
Anggaran Utang
Standar Kompetensi Kompetensi Dasar : Mahasiswa dapat mengetahui Anggaran Utang : Mahasiswa dapat menjelaskan dan menyebutkan : Pengertian anggaran utang - Faktor-faktor yang mempengaruhi anggaran utang - Bentuk anggaran utang. Pengertian Anggaran utang merupakan anggaran yang merencanakan jumlah utang pada waktu yang akan datang. Untuk utang jangka pendek biasanya dilakukan perusahaan untuk keperluan-keperluan seperti pembelian material, bahan pembantu maupun pinjaman bank untuk keperluan kas. Sedangkan utang dalam jangka panjang biasanya dilakukan untuk kepentingan pembelian aktiva tetap dan pembiayaan investasi yang jumlahnya relatif besar. Baik utang jangka pendek maupun utang jangka panjang perlu direncanakan dan disusun anggarannya agar dapat memperlancar jalannya perusahaan. Faktor yang mempengaruhi Anggaran Utang Besar kecilnya anggaran utang akan tergantung pada : 1. Anggaran Pembelian Material Semakin besar kebutuhan material pada satu periode berarti memerlukan pembelian material yang semakin besar sehingga kemungkinan untuk tidak membayar dengan tunai akan semakin besar, karena kondisi keuangan yang terbatas. 2. Syarat Pembayaran Syarat pembayaran yang semakin lunak biasanya akan menjadikan nilai utang yang akan diambil semakin besar. Syarat pembayaran akan meliputi tingkat bunga, jangka waktu dan denda serta jatuh tempo pembayaran pada setiap bulan.

3. Tersedianya Modal Kerja Bila modal kerja yang tersedia relatif besar maka sebagian besar pembelian material dan keperluan yang lain dilakukan secara tunai, sehingga akan meminimkan utang yang akan diambil. 4. Kepercayaan Suplier dan Bank Bila perusahaan cukup mendapatkan kepercayaan dari para suplier dan pihak pemberi kredit karena selama ini reputasinya cukup baik, maka akan lebih mudah untuk mendapatkan fasilitas kredit baik dari para suplier dan pihak bank untuk masamasa yang akan datang. Bentuk Anggaran Utang Sebagaimana dalam penyusunan anggaran piutang, anggaran utang juga akan memuat berapa jumlah utang yang terjadi pada suatu periode dan berapa besarnya pembayaran atau pelunasan utang pada setiap periode yang disesuaikan dengan syarat pembayaran yang ada. Contoh berikut akan memberikan gambaran bagaimana cara penyusunan anggaran utang pada periode yang akan datang. Anggaran pembelian material semester I tahun 2003 akan direncanakan pada setiap bulan sebagai berikut : Tabel 15.1. Anggaran Pembelian Material Tahun 2003 Bulan Januari Februari Maret April Mei Juni Jumlah Material (kg) 5.000 5.500 6.000 6.500 7.000 7.500 Harga per kg (Rp) 1,000,00 1.100,00 1.200,00 1.300,00 1.400,00 1.500,00

Karena terbatasnya modal kerja yang tersedia, setiap pembelian material hanya 20 % yang dibayarkan secara tunai, 50% nya dibayar pada bulan berikutnya sedangkan sisanya dibayar pada bulan berikutnya dari pembayaran sebelumnya.

Perhitungan pembayarannya adalah sebagai berikut : Tabel 15.2. Pembayaran Material Bulan Januari Februari Maret April Mei Juni Biaya Pembelian 5.000.000,00 6.050.000,00 7.200.000,00 8.450.000,00 9.800.000,00 11.250.000,00 Tunai (20%) 1.000.000,00 1.210.000,00 1.440.000,00 1.090.000,00 1.960.000,00 2.250.000,00 Utang (80%) 4.000.000,00 4.840.000,00 5.760.000,00 6.760.000,00 7.840.000,00 9.000.000,00

Tabel 15.3 Anggaran Uang Semester I Tahun 2003 Bulan Januari Februari Maret April Mei Juni Utang 4.000.000 4.840.000 5.760.000 6.760.000 7.840.000 9.000.000 Jan Feb 2.500.00 0 Keterangan : 1) Pembayaran bulan Juli terdiri dari : Uang bulan Mei : 30 % (9.800.000) : 2.940.000 Uang bulan Juni : 50% (11.250.000) : 5.625.000 : 8.565.000 2) Pembayaran bulan Agustus terdiri dari : Utang bulan Juni : 30 % (11.250.000) = 3.375.000 2.500.00 0 Pembayaran Utang Maret April 1.500.00 0 3.025.00 0 4.525.00 0 1.815.00 0 3.600.00 0 5.415.00 0 6.385.000 7.435.000 Mei 2.160.000 Juni 4.900.000 -

4.225.000 2.535.000

Bila pada awal Januari 2003 terdapat saldo utang dari tahun 2002 sebesar Rp. 2.000.000,00, maka perhitungan saldo awal dan akhir pada setiap bulan diperhitungkan sebagai berikut : (Utang sebesar Rp.2.000.000,00 tersebut akan dibayar pada bulan Januari 2003) Tabel 15.4. Saldo Awal dan Akhir Uang Bulan Januari Februari Maret April Mei Juni Rangkuman Anggaran utang merupakan anggaran yang merencanakan jumlah utang pada waktu yang akan datang. Besar kecilnya angaran utang akan tergantung pada anggaran pembelian material, syarat pembayaran, tersedianya modal kerja, dan kepercayaan suplier dan bank. Anggaran utang akan memuat berapa jumlah utang yang terjadi pada suatu periode dan berapa besarnya pembayaran atau pelunasan utang pada setiap periode yang disesuaikan dengan syarat pembayaran yang ada. Saldo 2.000.000 4.000.000 5.760.000 6.340.000 7.575.000 10.375.000 Utang 4.000.000 4.840.000 5.760.000 6.760.000 7.840.000 9.000.000 Jumlah 6.000.000 8.840.000 12.100.000 14.335.000 16.760.000 19.375.000 Pembayaran 2.000.000 2.500.000 4.525.000 5.415.000 6.385.000 7.435.000 Saldo akhir 4.000.000 6.340.000 7.575.000 8.920.000 10.375.000 11.940.000

LATIHAN 1. Apa yang anda ketahui tentang anggaran utang ? 2. Faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi anggaran utang ? 3. Masalah-masalah apa saja yang dimuat dalam anggaran utang ? Tes Formatif Modul 12 Lingkarilah huruf “B” bila pernyataan tersebut benar, dan lingkarilah huruf “S” jika pernyataan tersebut salah atau tidak benar. 1. B - S 2. B - S 3. B - S 4. B - S 5. B - S Anggaran utang merupakan anggaran yang merencanakan jumlah utang pada periode sekarang dan yang akan datang Kebutuhan material yang besar memerlukan pembelian material yang semakin besar pula Syarat pembayaran utang yang lemah akan menjadikan nilai utang yang diambil semakin besar Jika modal kerja yang tersedia besar maka sebagian besar pembelian material dilakukan secara kredit Anggaran utang akan memuat berapa jumlah utang yang terjadi dan berapa besarnya pembayaran utang pada setiap periode.

MODUL 13
Kegiatan Belajar 1 Pengertian, Kegunaan, Format, Laporan Anggaran, Laporan Anggaran Penjualan
Standar Kompetensi Kompetensi Dasar : Mahasiswa dapat memahami Laporan Anggaran : Mahasiswa dapat menjelaskan dan menyebutkan : Pengertian laporan anggaran - Kegunaan laporan anggaran - Format laporan anggaran Mahasiswa penjualan Pengertian Di dalam anggaran komprehensif yang telah disusun termuat di dalamnya laporan anggaran. Laporan anggaran (Budget Report) adalah laporan yang sistematis dan terperinci tentang realisasi pelaksanaan anggaran beserta analisis dan evaluasinya. Apa saja jenis anggaran yang akan dilaporkan tergantung apakah aktivitas tersebut telah disusun rencana/anggaran atau belum. Bila suatu aktivitas telah disusun anggarannya maka pada akhir periode akan dapat disusun laporan anggaran. Kegunaan Laporan Anggaran Setiap laporan yang disusu akan berguna bagi manajemen untuk menyusun kebijakan tindak lanjut (Follow up) pada waktu yang akan datang. Format Laporan Anggaran Untuk menyusun laporan anggaran secara umum dapat menggunakan tahap-tahap berikut : 1. Perbandingan Data Anggaran dan Realisasi dapat menyusun laporan anggaran

Dalam bagian ini data yang menyangkut anggaran dan realisasi dibangdingkan untuk mencari selisih atau perbedaan. Data yang menyangkut anggaran diambil dari rencana secara keseluruhan sedangkan data realisasi biasanya akan disediakan oleh bagian akuntansi. 2. Analisis Selisih Pada bagian ini setiap perbedaan/selisih yang terjadi akan diidentifikasi, dicari sebabnya yang kemudian akan digunakan untuk menentukan tindak lanjut pada waktu yang akan datang. Selisih/perbedaan yang terjadi akan menyangkut dua kemungkinan. Kemungkinan pertama adalah ada selisih yang menguntungkan seperti penjualan yang lebih besar, harga jual yang lebih tinggi, biaya yan lebih rendah. Sedangkan kemungkinan yang kedua adalah ada selisih yang merugikan seperti turunnya unit penjualan, turunnya harga jual dan kenaikan harga. 3. Menentukan Follow Up Perbedaan yang terjadi pada waktu yang lalu dianalisis untuk dilakukan evaluasi. Hasil evaluasi tersebut akan dipakai untuk menentukan kebijakan Follow Up. Pada waktu melakukan analisis, setiap perbedaan yang terjadi akan ditelusuri apa yang menyebabkan perbedaan tersebut. Setelah diketahui penyebab perbedaan antara anggaran dan realisasi maka kebijakan Follow Up yang akan datang adalah memeperkecil atau menghilangkan perbedaan tersebut.

Laporan Anggaran Penjualan Laporan anggaran penjualan dapat disusun bila anggaran penjualan telah tersusun dan realisasi penjualan telah tercatat oleh akuntansi. Untuk laporan anggaran penjualan, perbedaan antara anggaran dan realisasi penjualan dapat diidentifikasikan menjadi :

1.

Perbedaan Kuantitas Yaitu nilai perbedaan yang disebabkan karena perbedaan unit penjualan dalam anggaran dengan unit realisasi penjualan. Nilai tersebut akan dihitung sebagai berikut : SK = (KR - KA). HA Keterangan : SK : Selisih Kuantitas KR : Kuantitas Realisasi KA : Kuantitas Anggaran HA : Harga Anggaran

2.

Perbedaan Harga Yaitu nilai perbedaan yang disebabkan karena perbedaan harga jual per unit dalam anggaran dengan realisasi penjualan. Nilai perbedaan tersebut dihitung sebagai berikut : SH = (HR - HA). KR Keterangan : SH : Selisih Harga HR : Harga Realisasi HA : Harga Anggaran KR : Kuantitas Realisasi Contoh berikut akan memperjelas keterangan di atas. Penjualan tahun 2002 dianggarkan sebesar 5.000 unit dengan harga per unit sebesar Rp. 1.000,00 pada akhir tahun 2002 bagian akuntansi telah mencatat penjualannya sebesar 4.800 unit dengan harga per unit sebesar Rp. 950,00. Dari data tersebut dapat disusun laporan anggaran tahun 2002 sebagai berikut :

1.

Perbandingan Data Tabel 17.1. Anggaran dan Realisasi Penjualan Anggaran Realisasi 4.800 950 4.560.000

Unit Harga/Unit Nilai Penjualan

5.000 1.000 5.000.000

Dari perbandingan tersebut terdapat selisih sebesar Rp. 440.000,00 (turun) 2. Analisis Selisih a. Selisih Kuantitas SK = (KR - KA) HA = (4.800 - 5.000) 1.000 = 200.000 (turun) b. Selisih Harga SH = (HR - HA) KR = (950 - 1.000) 4.0800 = 240.000 (turun) Total Selisih = 440.000 (turun)

Dari perhitungan tersebut terlihat bahwa penurunan penjualan sebesar Rp.440.000,00 disebabkan karena : 3. Follow Up Kebijakan tindak lanjut (Follow Up) untuk waktu yang akan datang adalah kebijakan untuk : - Meningkatkan unit penjualan - Menaikan harga jual sesuai rencana. Rangkuman Penurunan kuantitas/unit penjualan sebesar 200 unit yang dinilai Penurunan harga sebesar Rp. 50,00 untuk 4.800 unit dengan harga Rp,1.000,00 per unit

Laporan anggaran adalah laporan yang sistematis dan terperinci tentang realisasi pelaksanaan anggaran beserta analisis dan evaluasinya. Laporang anggaran berguna bagi manajemen untuk menyusun kebijakan tindak lanjut (Follow Up) pada waktu yang akan datang. Untuk menyusun Laporan anggaran secara umum dapat menggunakan tahap 2 : perbandingan data anggaran dan menentukan Follow Up. Laporan anggaran penjualan dapat disususn bila anggaran penjualan telah tersusun dan realisasi penjualan telah tercatat oleh alumni. LATIHAN 1. Mengapa perlu laporan anggaran ? 2. Kemukakan kegunaan laporan anggaran ? 3. Kemukakan tahap-tahap yang dapat digunakan dalam menyusun laporan anggaran Tes Formatif Modul 13 Kegiatan Belajar 1 Lingkarilah huruf “B” bila pernyataan tersebut benar, dan lingkarilah huruf “S” jika pernyataan tersebut salah atau tidak benar. 1. B - S 2. B - S 3. B - S 4. B - S 5. B - S Laporan anggaran (Budget report) adalah laporan sistematis dan terperinci tentang realisasi pelaksanaan anggaran beserta analisis dan evaluasinya Laporan anggaran tidak terlalu berguna bagi manajemen untuk menyatu kebijaka tidak pada waktu yang akan datang Dalam menyusun laporang anggaran perlu menggunakan perbandingan data anggaran dan realisasi untuk mencari selisih atau perbedaan Laporan anggaran penjualan dapat disusun bila anggaran penjualan telah tersusun dan realisasi penjualan telah dicatat. Perbedaan antara anggaran dan realisasi penjualan dapat diidentifikasi menjadi perbedaan kualitas dan perbedaan harga.

Kegiatan Belajar 2 Laporan Anggaran Biaya Produksi
Standar Kompetensi Kompetensi Dasar : Mahasiswa dapat memahami Laporan Anggaran Biaya Produksi : Mahasiswa dapat menyusun laporan anggaran biaya produksi Laporan Anggaran Biaya Produksi Untuk menyusun laporan anggaran biaya produksi perlu data mengenai anggaran produksi dan realisasi produksi pada satu periode. Laporan anggaran tersebut akan terdiri dari : 1. Laporan anggaran biaya material Laporan anggaran biaya tenaga kerja langsung Laporan anggaran biaya overhead pabrik. Laporan Anggaran Biaya Material Laporan anggaran biaya material dapat disusun bila anggaran biaya material telah tersusun dan realisasi biaya material telah tercatat oleh bagian akuntansi. Perbedaan antara besarnya anggaran biaya material dan realisasi biaya material dapat diidentifikasikan menjadi : a. Perbedaan Kuantitas Yaitu nilai perbedaan yang disebabkan karena perbedaan jumlah material yang seharusnya digunakan dengan jumlah material yang dianggarkan, dinilai dengan harga menurut anggaran. SK = (URS - KA) HA Keterangan : SK URS KA HA = Selisih Kuantitas = Unita Realisasi Standar = Kuantitas Anggaran = Harga Anggaran

Perbedaan kuantitas tersebut akan menjadikan biaya naik atau biaya turun. Biaya akan naik bila URS lebih besar dari KA, sebaiknya bila URS lebih kecil dari KA maka biayanya turun. b. Perbedaan Efisiensi Yaitu selisih yang disebabkan karena perbedaan antara kuantitas yang seharusnya dengan kuantitas realisasi yang dinilai dengan harga anggaran. Bila kuantitas realisasi lebih besar dari kuantitas seharusnya maka akan menaikkan biaya (tidak efisien), sebaliknya bila kuantitas lebih rendah dari kualitas seharusnya maka akan menurunkan biaya (terjadi efisiensi). SE Keterangan : SE URS KR HA c. = Selisih Efisiensi = Kuantitas Realisasi = Kuantitas Realisasi = Harga Anggaran Perbedaan Harga Yaitu selisih yang disebabkan karena perbedaan antara harga material per satuan dalam anggaran dengan realisasi. SH Keterangan : SH HR KR HA = Selisih Harga = Harga Realisasi = Kuantitas Realisasi = Harga Anggaran = (HR - HA) KR = (KR - URS) HA

Contoh berikut ini akan memperjelas keterangan di atas. Anggaran produksi tahun 2002 sebesar 5.000 unit. Untuk memproduksi satu unit produk diperlukan 4 kg material, dengan harga per kg sebesar Rp.2.000,00. Realisasi produksi tahun 2002 sebesar 5.500 unit, material yang digunakan 21.000 kg dengan harga Rp.2.250,00/kg

Dari data tersebut dapat disusun laporan anggaran biaya material sebagai berikut : 3) Perbandingan Data Produksi SUR Jumlah material Harga/kg Biaya Meterial Anggaran 5.000 unit 4 kg 20.000 kg Rp.2.000,00 Rp.40.000.000,00 Realisasi 5.500 unit 3,82 kg 21.000 kg Rp.2.250,00 Rp.47.250.000,00

Dari perbandingan tersebut terdapat kenaikan biaya material sebesar Rp.7.250.000,00 3) Analisis Selisih )a Selisih Kuantitas SK = (URS - KA) HA = (22.000 - 20.000) 2000 = 4.000.000 (Naik) Catatan : URS = Realisasi produksi x SUR = 550 x 4 = 22.000 )b Selisih Efisiensi SE = (KR - URS) HA = (21.000 - 22.000) 2000 = 2.000.000 (Turun) )c Selisih Harga SH = (HR - HA) KR = (2.250 - 2.000) 21.000 3) Follow Up Kebijakan tindak lanjut (Follow Up) untuk waktu yang akan datang adalah sebagai berikut : - Mempertahankan tingkat efisiensi = 5.250.000 (Naik) = 7.250.000 (Naik)

- Mencari distributor baru yang menjual material lebih murah. 2. Laporan Anggaran Biaya Tenaga Kerja Langsung Laporan anggaran biaya TKL dapat disusun bila anggaran biaya TKL telah disusun dan realisasi biaya TKL telah tercatat oleh bagian akuntansi. Perbedaan antara anggaran dan realisasi biaya TKL dapat diidentifikasikan menjadi : a. Selisih Kuantitas Yaitu selisih yang disebabkan karena perbedaan jumlah jam kerja langsung (JKL) yang seharusnya digunakan (URS) dengan jumlah JKL yang dianggarkan, dinilai dengan tarif anggaran. SK = (URS - KA) TA Keterangan : SK URS KA TA b. = Selisih Kuantitas = Unita Realisasi Standar/JKL yang seharusnya digunakan = Kuantitas Anggaran/JKL yang dianggarkan = Tarif / JKL yang dianggarkan. Selisih Efisiensi Yaitu selisih yang disebabkan karena perbedaan antara JKL yang seharusnya dengan JKL realisasi. Bila realisasi lebih rendah terjadi efisiensi dan sebaliknya. SE Keterangan : SE URS KR TA c. = Selisih Efisiensi = JKL yang seharusnya = JKL realisasi = tarif/JKL anggaran Selisih Tarif Yaitu selisih yang disebabkan karena perbedaan antara tarif realisasi dengan anggaran. ST Keterangan : = (TR - TA) KR = (KR - URS) TA

ST TR KR TA

= Selisih Tarif = Tarif / JKL Realisasi = Kuantitas Realisasi = Tarif / JKL Anggaran

Contoh berikut akan memperjelas keterangan diatas. Anggaran produksi tahun 2002 sebesar 5.000 unit. Untuk memproduksi satu unit produk memerlukan 3 JKL dengan tarif per JKL sebesar Rp.1.500,00. Realisasi produksi tahun 2002 sebesar 4.800 unit, JKL yang digunakan 15.360 JKL dengan tarif /JKL Rp.1450,00. Dari data tersebut dapat disusun laporan anggaran biaya TKL sebagai berikut. 1) Perbedaan Data : Anggaran Produksi 5.000 unit Pemakaian JKL/Unit 3 JKL Jumlah JKL 15.000 JKL Tarif/JKL Rp.1.500,00 Biaya TKL Rp.22.500,00 (Terjadi penurunan biaya sebesar 228.000) 2) Analisis Selisih : )a SK = (URS - KA) TA = (14.400 - 15.000) 1.500 )b SE = (KR - URS) TA = (15.260 - 14.400) 15.360 )c ST = (TR - TA) KR = (1.450 - 1.500) 15.360 = 768.000 (turun) = 228.000 (turun) 3) Follow Up Kebijakan tindak lanjut yang perlu diambil - Pengawasan produksi diperketat = 1.440.000 (Naik) = 900.000 (turun) Realisasi 4.850 unit 3.2 JKL 15.360 JKL Rp.1.450,00 Rp.22.272,00

3. Laporan Anggaran Overhead Pabrik (BOP) Laporan anggaran BOP dapat disusun bila anggaran BOP dan realisasinya sudah disediakan. Perbedaan antara anggaran dan realisasi BOP dapat diidentifikasi menjadi : a. Selisih Kuantitas Yaitu selisih yang disebabkan karena perbedaan unit produksi yang dianggarkan dengan unit produksi yang direalisasikan, dinilai dengan tarif BOP variabel dalam anggaran SK = (KR - KA) TA Keterangan : SK KR KA TA b. = Selisih Kuantitas = Kuantitas Realisasi / Unit produksi yang direalisasi = Kuantitas Anggaran / Unit produksi = Tarif Anggaran / Tarif BOP variabel yang dianggarkan Selisih Tarif Yaitu selisih yang disebabkan perbedaan tarif BOP variabel dalam anggaran dengan tarif BOP variabel realisasi ST Keterangan : ST TR KR TA = Selisih Tarif = Tarif realisasi/tarif BOP variabel yang direalisasi = Kuantitas Realisasi/unit produksi yang direalisasi = Tarif anggaran / tarif BOP variabel Anggaran = (TR - TA) KR

Contoh berikut akan memperjelas keterangan di atas. Biaya overhead pabrik tahun 2002 dianggarkan sebesar Rp. 10.000.000 (40 % tetap). Sedangkan anggaran produksinya sebesar 1.000 unit. Realisasi produksi hanya 90 % dengan BOP sebesar Rp. 9.850.000,00. Dari data tersebut dapat disusun laporan anggaran BOP sebagai berikut :

)1

Perbandingan Data : Anggaran 1.000 unit 10.000.000 4.000.000 6.000.000 6.000 Realisasi 900 unit 9.850.000 4.000.000 5.850.000 6.500

Produksi BOP Total BOP Tetap (40 %) BOP variabel Tarif BOP variabel / unit )2 a) SK b) ST

Analisis Selisih : Selisih Kuantitas = (KR - KA) TA = (900 - 1000) 6.000 Selisih Tarif = (TR - TA) KR = (6500 - 6000) 900 = 450.000 (naik) = 150.000. = 600.000 (turun)

LATIHAN Anggaran produksi tahun 2002 sebesar 1.000 unit dan hanya terealisir 90 % nya. Jumlah material yang dianggarkan 3.000 kg dengan total biaya material Rp. 4.500.000. Realisasi biaya material sebesar Rp. 3.700.000 dengan pemakaian material 2.650 kg. Susunlah laporan anggaran material tahun 2002.! Tes Formatif Kegiatan Belajar 2 Anggaran BOP tahun 2002 sebesar Rp. 50.000.000, ( Y = 20.000.000 + 3.000X). Realisasi produksi hanya 80 % nya, dengan BOP sebesar Rp. 46.000.000. Susunlah laporan anggaran BOP tahun 2002.!