CEMAS REMAJA PEREMPUAN AKIBAT PERUBAHAN FISIK

SURVEI PADA SISWI KELAS 1 SMP PERGURUAN KRISTEN
METHODIST INDONESIA - 1 MEDAN
TAHUN 2015

SKRIPSI
Untuk Memenuhi Persyaratan
Memperoleh Gelar Sarjana Kedokteran

ANISSA FLORENCE O.B. PARDEDE
211 210 019

FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS METHODIST INDONESIA
MEDAN
2015

ABSTRAK

Anissa Florence O.B. Pardede, 211210019, Cemas Remaja Perempuan Akibat
Perubahan Fisik Survei Pada Siswi Kelas 1 SMP Perguruan Kristen Methodist
Indonesia – 1 Medan Tahun 2015.
Skripsi. Fakultas Kedokteran, Universitas Methodist Indonesia Medan.
Latar Belakang: Masa remaja dianggap sebagai masa topan badai dan stress. Pada
masa ini individu mengalami perubahan, baik fisik maupun psikis. Perubahan fisik
masa remaja dapat menimbulkan bermacam-macam masalah psikosomatis salah
satunya adalah rasa cemas. Hal ini terjadi karena ketidaktahuan remaja tentang
perubahan-perubahan fisiologis yang terjadi pada awal kehidupan seorang remaja.
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui cemas remaja perempuan akibat perubahan
fisik dikalangan siswi kelas 1 SMP Perguruan Kristen Methodist Indonesia – 1
Medan.
Metode: Penelitian ini menggunakan metode deskriptif kuantitatif dan berlokasi di
SMP Perguruan Kristen Methodist Indonesia – 1 Medan pada bulan April 2015.
Sampel penelitian ini adalah berdasarkan total sampling, yaitu sebanyak 45 orang.
Variabel terikat dalam penelitian ini yaitu cemas remaja perempuan dan variabel
bebasnya yaitu perubahan fisik. Pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan
kuesioner. Data yang diperoleh selanjutnya diolah secara manual dan dibuat dalam
bentuk tabel.
Hasil: Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan maka didapati hasil untuk tingkat
cemas remaja perempuan akibat perubahan fisik pertumbuhan payudara yaitu
sebanyak 2 responden (4,4%) tanpa rasa cemas, 20 responden (44,5%) dengan cemas
ringan, 21 responden (46,7%) dengan cemas sedang, 2 responden (4,4%) dengan
cemas berat dan 0 responden (0%) dengan panik. Untuk tingkat cemas remaja
perempuan akibat perubahan fisik menarche yaitu sebanyak 0 responden (0%) tanpa
rasa cemas, 13 responden (28,9%) dengan cemas ringan, 27 responden (60%) dengan
cemas sedang, 3 responden (6,7%) dengan cemas berat dan 2 responden (4,4%)
dengan panik.
Simpulan: Berdasarkan hasil penelitian dapat diketahui bahwa remaja perempuan
kelas 1 SMP mengalami cemas mulai dari tingkat ringan sampai panik akibat
perubahan fisik.
Kata Kunci: Masa remaja, tingkat cemas, perubahan fisik

ABSTRACT

Anissa Florence O.B. Pardede. 211210019, The Anxiety of Teenage Girls as the
Effect of Physical Changes Survey at First Grade Female Students of SMP
Perguruan Kristen Methodist Indonesia – 1 Medan 2015.
Mini-thesis. Medical Faculty. Methodist University of Indonesia Medan.
Background: Adolescence is considered as hurricanes and stress period. At this
period, an individual will go through a change, both physically and psychologically.
Physical changes in adolescene can cause a variety of psychosomatic problems, one
of the problem which can appear is anxiety. This happen because of the student’s
ignorance about physiological changes that occur in the early of a teenager life. The
aims of this study is to find out the anxiety of teenage girls as a result of physical
changes of first grade female students in SMP Perguruan Kristen Methodist
Indonesia – 1 Medan.
Method: This study used quantitative descriptive method and located in SMP
Perguruan Kristen Methodist Indonesia – 1 Medan on April 2015. The sample of this
study is based on total sampling, as many as 45 people. The dependent variable in
this study is the anxiety of teenage girls and the independent variable is physical
changes. The data was collected by using questionnaire. The collected data then
processed manually and it made in the form of table.
Result: Based on the study that had been done, it is found that the result of the level
of anxiety among teenage girls as the effect of physical changes in breast growth as
many as 2 respondents (4,4%) without anxiety, 20 respondents (44,5%) with mild
anxiety, 21 respondents (46,7%) with moderate anxiety, 2 respondents (4,4%) with
severe anxiety and 0 respondent (0%) with panic. For anxiety level of teenage girls
as the effect of physical changes menarche are 0 respondent (0%) without anxiety, 13
respondents (28.9%) with mild anxiety, 27 respondents (60%) with moderate anxiety,
3 respondents (6.7%) with severe anxiety and 2 respondents (4.4%) with panic.
Conclusion: Based on the result of this study, it shows that the teenage girls of first
grade in junior high school experiencing the anxiety from mild to panic level as the
effect of physical changes.
Key Words: Adolescene, level of anxiety, physical changes

DAFTAR ISI

Halaman
Halaman Persetujuan ........................................................................................

ii

Halaman Pengesahan ..........................................................................................

iii

Halaman Pernyataan ..........................................................................................

iv

Abstrak .................................................................................................................

v

Abstract ................................................................................................................

vi

Prakarta ...............................................................................................................

vii

Daftar Isi ..............................................................................................................

ix

Daftar Tabel .........................................................................................................

xii

Daftar Gambar ....................................................................................................

xiii

Daftar Lampiran .................................................................................................

xiv

BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................

1

1.1 Latar Belakang ..........................................................................................

1

1.2 Rumusan Masalah .....................................................................................

5

1.3 Tujuan Penelitian ........................................ .............................................

5

1.3.1 Tujuan Umum ...........................................................................

5

1.3.2 Tujuan Khusus ..........................................................................

6

1.4 Manfaat Penelitian ....................................................................................

6

1.4.1 Manfaat Bagi Peneliti ...............................................................

6

1.4.2 Manfaat Bagi Pihak Sekolah ....................................................

6

1.4.3 Manfaat Bagi Remaja Perempuan ............................................

6

1.4.4 Manfaat Bagi Fakultas ..............................................................

7

BAB II TINJAUAN PUSTAKA.........................................................................

8

2.1 Remaja.... ..................................................................................................

8

2.1.1

Definisi ..........................................................................................

8

2.1.2

Perubahan Fisik pada Remaja Perempuan ....................................

9

2.1.3

Menarche .......................................................................................

11

2.1.4

Menstruasi .....................................................................................

14

2.1.5

Perkembangan Perilaku Remaja ...................................................

20

2.2 Cemas ..... ..................................................................................................

20

2.2.1 Definisi ..........................................................................................

24

2.2.2 Epidemiologi .................................................................................

25

2.2.3 Etiologi ..........................................................................................

26

2.2.4 Klasifikasi ......................................................................................

29

2.2.5 Manifestasi ....................................................................................

31

2.2.6 Tanda dan Gejala ...........................................................................

33

2.2.7 Penatalaksanaan .............................................................................

35

2.3 Kerangka Konsep ......................................................................................

39

BAB III METODE PENELITIAN ....................................................................

40

3.1 Desain Penelitian .......................................................................................

40

3.2 Lokasi dan Waktu Penelitian ....................................................................

40

3.2.1 Lokasi Penelitian ...........................................................................

40

3.2.2 Waktu Penelitian ...........................................................................

40

3.3 Populasi dan Sampel Penelitian ................................................................

41

3.3.1 Populasi .........................................................................................

41

3.3.2 Besar Sampel .................................................................................

41

3.4 Identifikasi Variabel Penelitian .................................................................

42

3.5 Definisi Operasional..................................................................................

42

3.6 Instrument Penelitian ................................................................................

43

3.7 Prosedur Pengumpulan Data .....................................................................

44

3.8 Tehnik Analisa Penelitian .........................................................................

45

3.9 Etika Penelitian .........................................................................................

45

BAB IV HASIL PENELITIAN ..........................................................................

47

4.1 Deskripsi Lokasi Penelitian.......................................................................

47

4.2 Deskripsi Karakteristik Responden Penelitian ..........................................

47

4.3 Hasil Analisa Penelitian ............................................................................

49

BAB V PEMBAHASAN .....................................................................................

55

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN.............................................................

58

6.1 Kesimpulan ...............................................................................................

58

6.2 Saran ....... ..................................................................................................

58

DAFTAR PUSTAKA .........................................................................................

60

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1:

Karakteristik Perubahan Fisik Remaja Perempuan .......................

11

Tabel 2.2:

Tanda dan Gejala Cemas Ringan ..................................................

33

Tabel 2.3:

Tanda dan Gejala Cemas Sedang ..................................................

33

Tabel 2.4:

Tanda dan Gejala Cemas Berat .....................................................

34

Tabel 2.5:

Tanda dan Gejala Gangguan Panik ...............................................

34

Tabel 4.1:

Deskripsi Responden Berdasarkan Usia ........................................

48

Tabel 4.2:

Gambaran Hasil Rasa Cemas Siswi Kelas 1 SMP PKMI – 1 Medan
Akibat Perubahan Fisik Pertumbuhan Payudara ..........................

Tabel 4.3:

49

Gambaran Hasil Rasa Cemas Siswi Kelas 1 SMP PKMI – 1 Medan
Akibat Perubahan Fisik Pertumbuhan Payudara Berdasarkan
Usia ................................................................................................

Tabel 4.4:

Gambaran Hasil Rasa Cemas Siswi Kelas 1 SMP PKMI – 1 Medan
Akibat Perubahan Fisik Menarche ................................................

Tabel 4.5:

49

52

Gambaran Hasil Rasa Cemas Siswi Kelas 1 SMP PKMI – 1 Medan
Akibat Perubahan Fisik Menarche Berdasarkan Usia ...................

53

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1: Skema Kerangka Konsep Penelitian .............................................

39

Diagram 4.1: Persentase Deskripsi Responden Berdasarkan Usia ......................

48

Diagram 4.2: Persentase Rasa Cemas Siswi Kelas 1 SMP PKMI – 1 Medan Akibat
Perubahan Fisik Pertumbuhan Payudara.......................................

50

Diagram 4.3: Persentase Rasa Cemas Siswi Kelas 1 SMP PKMI – 1 Medan Akibat
Perubahan Fisik Pertumbuhan Payudara Berdasarkan Usia .........

51

Diagram 4.4: Persentase Rasa Cemas Siswi Kelas 1 SMP PKMI – 1 Medan Akibat
Perubahan Fisik Menarche............................................................

53

Diagram 4.5: Persentase Rasa Cemas Siswi Kelas 1 SMP PKMI – 1 Medan Akibat
Perubahan Fisik Menarche Berdasarkan Usia ..............................

54

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1

Permohonan Menjadi Responden Penelitian

Lampiran 2

Pernyataan Kesediaan Menjadi Responden Penelitian (Informed
Consent)

Lampiran 3

Kuesioner Tingkat Kecemasan (Hamilton Anxiety Rating Scale)

Lampiran 4

Data Kuesioner HARS Pertumbuhan Payudara

Lampiran 5

Data Kuesioner HARS Menarche

Lampiran 6

Surat Keterangan Survei Lokasi Penelitian

Lampiran 7

Surat Keterangan Menyelesaikan Penelitian

Lampiran 8

Komite Etik Penelitian Kesehatan

Lampiran 9

Dokumentasi

PRAKATA

Puji dan syukur peneliti panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas
rahmat dan karunia-Nya sehingga peneliti dapat menyelesaikan skripsi berjudul
“Cemas Remaja Perempuan Akibat Perubahan Fisik Survei Pada Siswi Kelas 1
SMP Perguruan Kristen Methodist Indonesia – 1 Medan Tahun 2015” dengan
baik.
Dalam proses penelitian skripsi ini, peneliti mendapatkan bantuan dari banyak
pihak. Untuk itu pada kesempatan ini peneliti ingin mengucapkan terima kasih
kepada:
1. Ir. Pantas Simanjuntak, MM selaku Rektor Universitas Methodist Indonesia,
yang telah memberikan kesempatan dan fasilitas

kepada peneliti untuk

menyelesaikan skripsi.
2. dr. Robert Sinurat, Sp. Rad selaku Dekan Fakultas Kedokteran Universitas
Methodist Indonesia, yang telah memberikan kesempatan dan fasilitas kepada
peneliti untuk menyelesaikan skripsi.
3. Dr. dr. Thomson P Nadapdap, MS, Epid sebagai Ketua Tim Skripsi Fakultas
Kedokteran Universitas Methodist Indonesia.
4. dr. Donald F. Sitompul, Sp.KJ selaku Dosen Pembimbing I yang telah
meluangkan waktunya, memberikan bimbingan, pengarahan dan masukan
kepada peneliti selama penyusunan skripsi.
5. dr. Simon Marpaung, M.Kes selaku Dosen Pembimbing II, yang telah
meluangkan waktunya, memberikan bimbingan, pengarahan dan masukan
kepada peneliti selama penyusunan skripsi.

6. Seluruh dosen pengajar dan pegawai staff akademik Fakultas Kedokteran
Universitas Methodist Indonesia yang telah banyak memberi ilmu selama
peneliti mengikuti proses perkuliahan.
7. Terima kasih yang tulus peneliti ucapkan kepada orang tua tercinta, ayah saya
Ir. Posta Ojak Pardede dan ibu saya Dra. Lisken Lambok Hutabarat atas
semua dukungan, doa, semangat, kasih sayang serta bantuan fasilitas dan
materi hingga peneliti dapat menyelesaikan pendidikan.
8. Kepada seluruh staff dan pegawai SMP Perguruan Kristen Methodist
Indonesia – 1 Medan, yang telah membantu dan memberikan izin untuk
dilakukan penelitian ditempat tersebut.
9. Terkhusus untuk seluruh siswi kelas 1 SMP Perguruan Kristen Methodist
Indonesia – 1 Medan 2015, terima kasih tak terhingga karna telah bersedia
meluangkan waktu untuk menjadi sampel dalam penelitian skripsi ini.
10. Kepada semua pihak yang telah membantu dan tidak dapat disebutkan satu
persatu dalam penyusunan skripsi ini, peneliti mengucapkan terima kasih
banyak.

Medan, Mei 2015
Peneliti

Anissa Florence O.B Pardede

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Masa remaja, menurut Stanley Hall, seorang bapak pelopor psikologi

perkembangan remaja, dianggap sebagai masa topan – badai dan stress (strom and
stress), karena mereka telah memiliki keinginan bebas untuk menentukan nasib diri
sendiri (Ali, 2004).
Masa remaja dikenal sebagai salah satu periode dalam rentang kehidupan
manusia yang memiliki keunikan tersendiri. Keunikan tersebut bersumber dari
kedudukan masa remaja sebagai periode transisional antara masa kanak-kanak dan
masa dewasa. Pada masa ini individu mengalami perubahan, baik fisik maupun
psikis. Perubahan yang tampak jelas adalah perubahan fisik, dimana tubuh
berkembang pesat sehingga mencapai bentuk tubuh orang dewasa yang disertai pula
dengan berkembangnya kapasitas reproduktif. Selain perubahan yang terjadi dalam
diri remaja, terdapat pula perubahan dalam lingkungan yang merupakan reaksi
terhadap pertumbuhan remaja (Agustiani, 2006).
Semenjak memasuki masa remaja, setiap individu mengalami perubahan fisik
yang cepat. Salah satu, perubahan fisik yang menandai sifat kedewasaan remaja ialah
menarche pada perempuan dan spermache pada laki-laki (Dariyo, 2004).

Peristiwa paling penting pada masa remaja perempuan ialah gejala menarche,
yang menjadi pertanda biologis dari kematangan seksual. Timbullah kini bermacammacam peristiwa, yaitu : reaksi hormonal, reaksi biologis dan reaksi psikis (Suryani,
2010).
Perubahan-perubahan tersebut ditimbulkan oleh serangkaian reaksi antara
beberapa kelenjar dalam tubuh. Pusat pengendali utamanya adalah hipotalamus yang
bekerja sama dengan hipofisis mengendalikan urutan rangkaian perubahan tersebut
(Sherwood, 2001).
Seorang remaja perempuan mengalami menarche pada usia yang berbedabeda. Usia semasa menarche dipengaruhi oleh keadaan biologi perempuan, seperti
genetik, faktor lingkungan, dan faktor nutrisi. Usia remaja perempuan saat mengalami
menarche bervariasi, yaitu antara usia 10 – 16 tahun, tetapi rata-rata pada usia 12,5
tahun (Prawirohardjo, 2008).
Ada sebagian kecil remaja perempuan mengalami menarche lebih awal yang
disebut solated premature menarche dan ada juga yang mengalami menarche yang
lewat disebut primary amenorrhea (Aulia, 2009).
Tidak semua individu mampu menerima perubahan fisiologis semasa remaja.
Semua ini bisa berproses dalam suasana hati yang normal pada remaja perempuan
tetapi kadang kala juga bisa berjalan tidak lancar atau tidak normal (oleh banyak
hambatan),

dan

bisa

menimbulkan

macam-macam

masalah

psikosomatis

(penyimpangan – penyimpangan dan gangguan psikis yang menimbulkan gangguan
kesehatan jasmaniah) (Dariyo, 2004).
Gejala yang sering terjadi dan sangat mencolok pada peristiwa menarche
ialah, kecemasan atau ketakutan diperkuat oleh keinginan untuk menolak proses
fisiologis tadi (Suryani, 2010).
Ketika muncul menarche, seorang individu akan merasakan keluhan-keluhan
fisiologis (sakit kepala, sakit pinggang, mual-mual dan muntah) maupun reaksi
psikologis yang tidak stabil (bingung, sedih, stres, cemas, mudah tersinggung, marah
dan emosional) (Dariyo, 2004).
Dari perasaan negatif tersebut, mungkin akan timbul pula perasaan sangat
lemah karena merasa kehilangan banyak darah, atau merasa sakit-sakitan, sehingga
tidak berani keluar rumah (Suryani, 2010).
Hal ini kemungkinan karena ketidaktahuan remaja tentang perubahanperubahan fisiologis yang terjadi pada awal kehidupan seorang remaja perempuan,
maka menarche dianggap sebagai sesuatu hal yang tidak baik (Dariyo, 2004).
Semakin dini menarche terjadi pada seorang remaja perempuan, semakin
belum siap ia menerima peristiwa menarche tersebut. Apabila mereka sudah
dipersiapkan dan mendapatkan informasi yang benar tentang datangnya menarche
maka mereka tidak akan mengalami kecemasan dan reaksi negatif lainnya, tetapi bila

mereka kurang memperoleh informasi yang benar maka mereka akan merasakan
pengalaman negatif (Soetjiningsih, 2010).
Kecemasan sangat mengganggu homeostasis dan fungsi individu, karena itu
perlu segera dihilangkan dengan berbagai macam cara penyesuaian. Kecemasan
merupakan gangguan mental terbesar. Diperkirakan 20% dari populasi dunia
menderita kecemasan dan sebanyak 47,7% remaja sering merasa cemas (Stuart,
2002).
Deardorff et al. (2007) meneliti hubungan antara perkembangan masa remaja
dan kecemasan pada 106 remaja (52% perempuan) pada usia 9,5 dan 11 tahun.
Terdapat gejala kecemasan di kalangan remaja perempuan saja. Remaja perempuan
yang belum mengalami perubahan fisik pada usia 9,5 dan 11 tahun dibuktikan tingkat
kecemasannya rendah, dan remaja yang telah mengalami perubahan fisik memiliki
rasa cemas yang tinggi.
Juariah (2009) menyebutkan bahwa dari 83 remaja yang dijadikan sampel
penelitian, diperoleh bahwa remaja yang mengalami rasa cemas ringan sebanyak 6%,
cemas sedang 42,2%, cemas berat 36,15% dan panik 14,5%. Berdasarkan hasil
penelitian tersebut dapat diketahui bahwa remaja mengalami rasa cemas mulai dari
tingkat ringan sampai panik akibat perubahan fisik.
Oleh karena itu, dibutuhkan peran orang tua maupun guru di sekolah agar
bersedia memberi informasi yang benar tentang kondisi perubahan masa-masa

remaja, agar dapat mengurangi sikap yang membingungkan bagi remaja (Dariyo,
2004).
Berdasarkan hal-hal yang diungkapkan diatas, maka penulis tertarik untuk
mengadakan penelitian yang mengenai “cemas remaja perempuan akibat perubahan
fisik survei pada siswi kelas 1 SMP Perguruan Kristen Methodist Indonesia - 1
Medan Tahun 2015”

1.2

Rumusan Masalah
Berdasarkan uraian pada latar belakang, rumusan masalah yang menjadi fokus

penelitian ini adalah : cemas remaja perempuan akibat perubahan fisik survei pada
siswi kelas 1 SMP Perguruan Kristen Methodist Indonesia - 1 Medan Tahun 2015.

1.3

Tujuan Penelitian

1.3.1 Tujuan Umum
Untuk mengetahui cemas remaja perempuan akibat perubahan fisik pada siswi
kelas 1 SMP Perguruan Kristen Methodist Indonesia – 1 Medan Tahun 2015.

1.3.2 Tujuan Khusus
a. Mengetahui rasa cemas siswi kelas 1 SMP terhadap pertumbuhan
payudara
b. Mengetahui rasa cemas siswi kelas 1 SMP terhadap menarche

1.4

Manfaat Penelitian
Manfaat yang diharapkan dari penelitian ini adalah :

1.4.1 Peneliti
a. Hasil penelitian ini dapat memperluas wawasan, pengetahuan serta
pengembangan diri khususnya dalam bidang penelitian.
b. Menjadi bahan referensi atau perbandingan bagi peneliti selanjutnya yang
melakukan penelitian dengan topik yang sama.
1.4.2 Sekolah
Hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah materi kurikulum bagi
remaja tentang masa remaja dan cemas.
1.4.3 Remaja Perempuan
Sebagai bekal pengetahuan bagi remaja dalam menghadapi masa remaja serta
mengetahui perubahan yang terjadi sehingga remaja dapat menerima serta mengerti
hal-hal yang mungkin terjadi selama masa tersebut.

1.4.4 Fakultas
a. Dapat dijadikan sebagai sumber informasi

di perpustakaan Fakultas

Kedokteran Methodist Indonesia.
b. Pengayaan tentang perubahan fisik masa remaja dan cemas.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1

Remaja

2.1.1 Definisi
Istilah masa remaja digunakan untuk menyatakan perubahan biologis yang
meliputi morfologi dan fisiologi yang terjadi dengan pesat dari masa anak ke masa
dewasa, terutama kapasitas reproduksi yaitu perubahan alat kelamin dari tahap anak
ke dewasa (Soetjiningsih, 2010).
Masa remaja adalah masa transisi antara anak dan dewasa, dimana terjadi
pacu tumbuh (growth spurt), timbul ciri-ciri seks sekunder, tercapainya fertilitas dan
terjadi perubahan-perubahan psikologik serta kognitif (Soetjiningsih, 2010).
Berdasarkan umur kronologis, remaja pada umumnya didefenisikan dengan
mereka yang telah berumur 10 – 18 tahun bagi anak perempuan dan 12 – 20 tahun
bagi anak laki-laki (Soethiningsih, 2010).
Penggolongan remaja terbagi 3 tahap, yaitu (a) remaja awal (usia 13 – 14
tahun), (b) remaja tengah (usia 15 – 17 tahun) dan (c) remaja akhir (usia 18 – 21
tahun) (Dariyo, 2004).

2.1.2 Perubahan Fisik pada Remaja Perempuan
Yang dimaksud dengan perubahan fisik remaja yaitu terjadinya perubahan
secara biologis yang ditandai dengan kematangan organ seks primer maupun organ
seks sekunder, yang dipengaruhi oleh kematangan hormon seksual. Hormon seks
pada remaja perempuan disebut esterogen (Dariyo, 2004).
Dalam suatu penelitian, diketahui bahwa selama masa remaja, tingkat
esterogen meningkat delapan kali lipat pada remaja perempuan. Ketika esterogen
meningkat, terjadilah perkembangan payudara, perkembangan rahim dan perubahan
kerangka. Empat perubahan tubuh yang paling menonjol pada remaja perempuan
ialah pertambahan tinggi yang cepat, menarche, pertumbuhan buah dada dan
pertumbuhan rambut kemaluan (Santrock, 2007b).
Kematangan hormon seks akan mengubah pola pertumbuhan seorang anak.
Sebelum masa remaja, seorang anak rata-rata mengalami pertumbuhan sepanjang 2 –
3 inchi setiap tahunnya (1 inchi = 2,5 cm). Ketika mencapai masa remaja, anak
tumbuh secara cepat yakni rata-rata 4 – 6 inchi per tahun (Dariyo, 2004).
Menurut Soetjiningsih (2010) sebelum mulai pacu tumbuh, remaja perempuan
tumbuh dengan kecepatan 5,5 cm/tahun (4 – 7,5 cm). Sekitar 2 tahun setelah mulai
pacu tumbuh, remaja perempuan mencapai PHV (peak height velocity) dengan
kecepatan sekitar 8cm/tahun (6 – 10,5 cm). Kecepatan maksimal dicapai 6 – 12 bulan
sebelum menarche dan ini dipertahankan hanya untuk beberapa bulan. Kemudian

kecepatan pertumbuhan linier mengalami deselerasi untuk 2 tahun berikutnya atau
lebih, keadaan ini sesuai dengan TKS4 (Tingkat Kematangan Seksual 4).
Gambaran yang paling dini dan penting dari pertumbuhan tulang pada remaja
perempuan adalah pertumbuhan pada lebar panggul. Pertumbuhan pelvis dan panggul
secara kuantitatif hampir sama dengan remaja laki-laki. Tetapi, karena pertumbuhan
remaja perempuan lebih kecil pada berbagai dimensi tubuhnya, maka lebar panggul
tampak tidak proporsional (tampak lebih besar) daripada remaja laki-laki
(Soetjiningsih, 2010).
Pada remaja perempuan tanda masa remaja pertama pada umumnya adalah
pertumbuhan payudara stadium 2 atau disebut breast bud yaitu terdiri dari penonjolan
puting disertai pembesaran daerah aerola sekitar umur 8 – 12 tahun. Menarche terjadi
pada stadium lanjut dari masa remaja dan sangat bervariasi pada umur beberapa
masing-masing individu mengalaminya, rata-rata pada umur 10,5 – 15,5 tahun.
Hubungan antara menarche dan pacu tumbuh tinggi badan sangat erat, menarche ini
pada setiap remaja perempuan terjadi bila kecepatan pertumbuhan tinggi mulai
menurun (Soetjiningsih, 2010).
Untuk lebih jelasnya, Dariyo (2004) mengungkapkan karakteristik perubahan
fisik remaja perempuan, yakni yang tercantum pada tabel dibawah ini :

Tabel 2.1 Karakteristik Perubahan Fisik Remaja Perempuan
Karakteristik Remaja Perempuan

Usia

Pertumbuhan payudara

7 – 13 tahun

Pertumbuhan rambut kemaluan

7 – 14 tahun

Pertumbuhan badan/tubuh

9,5 – 14,5 tahun

Menarche

10 – 16,5 tahun

Tumbuhnya Rambut ketiak

1 – 2 tahun setelah tumbuhnya rambut
kemaluan.

Sumber : Psikologi perkembangan remaja dalam ghalia Indonesia 2004
2.1.3 Menarche
Peristiwa terpenting yang terjadi pada remaja perempuan ialah datangnya
menstruasi pertama kali yang dinamakan menarche. Menarche sebenarnya hanyalah
puncak dari serangkaian perubahan yang terjadi pada seorang gadis yang sedang
menginjak dewasa (Sigar, 2005).
Menarche adalah siklus menstruasi pertama sekali yang dialami remaja
perempuan. Menarche terjadi akibat peningkatan FSH (follicle-stimulating hormone)
dan LH (luteinizing hormone) yang merangsang sel target ovarium. FSH dan LH
berkombinasi dengan reseptor FSH dan LH yang selanjutnya akan meningkatkan laju
kecepatan sekresi, pertumbuhan dan proliferasi sel. Hampir semua perangsangan ini
dihasilkan oleh pengaktifan system second messenger adenosine-monophosphate
cyclic dalam sitoplasma sel ovarium sehingga menstimulus ovarium untuk
memproduksi esterogen dan progesteron. Esterogen dan progesteron akan

menstimulus uterus dan kelenjar payudara agar kompeten untuk memungkinkan
terjadinya ovulasi. Ovulasi yang tidak dibuahi akan memicu terjadinya menarche
(Guyton, 2008).
Sebuah studi yang dilakukan baru-baru ini menemukan bahwa berat tubuh
yang lebih tinggi memiliki kaitan kuat dengan dicapainya menarche. Para ilmuwan
berhipotesis bahwa munculnya menarche dipengaruhi oleh persentase lemak tubuh
dikaitkan dengan berat tubuh total (Santrock, 2007a).
Statistik menunjukkan bahwa usia menarche dipengaruhi faktor keturunan,
keadaan gizi dan kesehatan umum. Semmelweiss menyatakan bahwa 100 tahun yang
lampau usia perempuan-perempuan Vienna pada waktu menarche berkisar antara 15
– 19 tahun. Menurut Brown menurunnya usia waktu menarche sekarang disebabkan
oleh keadaan gizi dan kesehatan umum yang membaik, dan berkurangnya penyakit
menahun (Prawirohardjo, 2008).
Menarche mengakibatkan perubahan tubuh yang menuntut seseorang untuk
mengubah konsep dirinya, dimana hal ini dapat mengakibatkan krisis identitas.
Sebuah studi melibatkan 639 remaja perempuan mengungkapkan adanya berbagai
macam reaksi yang muncul dalam menyingkapi menarche. Sebagian besar reaksi
yang diberikan itu cukup ringan: para remaja perempuan menyatakan bahwa periode
pertama itu menimbulkan sedikit perasaan gelisah, perasaan terkejut, atau perasaan
gembira (Santrock, 2007b).

Menurut Dariyo (2004), secara umum ada dua jenis reaksi remaja perempuan
terhadap datangnya menarche, yaitu sebagai berikut :
a. Reaksi negatif, yaitu suatu pandangan yang kurang baik dari seorang
remaja perempuan ketika dirinya memandang terhadap munculnya
menarche. Ketika muncul menarche, seorang individu akan merasakan
adanya keluhan-keluhan fisiologis (sakit kepala, sakit pinggang, mualmual, muntah) maupun kondisi psikologis yang tak stabil (bingung, stres,
cemas, mudah tersinggung, marah, emosional). Hal ini kemungkinan
karena ketidaktahuan remaja tentang perubahan-perubahan fisiologis yang
terjadi pada awal kehidupan seorang remaja perempuan, maka menarche
dianggap sebagai sesuatu hal yang tidak baik.
b. Reaksi positif, yang dimaksud dengan reaksi positif remaja perempuan
ialah individu yang mampu memahami, menghargai dan menerima adanya
menarche sebagai tanda kedewasaan seorang remaja perempuan. Sikap
yang positif akan menjadi salah satu tolak ukur kedewasaan seseorang.
Umumnya, mereka yang dewasa ditandai dengan konsep diri yang positif,
yakni memiliki kemampuan untuk melihat gambaran diri mengenai
kelebihan dan

kekurangan diri sendiri, artinya mereka mampu

mengevaluasi diri.

2.1.4 Menstruasi
2.1.4a Definisi
Menstruasi ialah perdarahan secara periodik dan siklik dari uterus, disertai
pelepasan (deskuamasi) endometrium (Prawirohardjo, 2008).
2.1.4b Fisiologi
Panjang siklus menstruasi ialah jarak antara tanggal mulainya menstruasi yang
lalu dan mulainya menstruasi berikutnya. Hari mulainya menstruasi dinamakan hari
pertama siklus. Panjang siklus menstruasi yang normal ialah 28 hari, tetapi variasinya
cukup luas. Rata-rata panjang siklus menstruasi pada perempuan usia 12 tahun ialah
25,1 hari, pada perempuan usia 43 tahun 27,1 hari dan pada perempuan usia 55 tahun
51,9 hari. Jadi, sebenarnya panjang siklus menstruasi 28 hari itu tidak sering
dijumpai. Panjang siklus yang biasa pada manusia ialah 25 – 32 hari, dan kira-kira
97% perempuan yang berovulasi siklus menstruasinya berkisar antara 18 – 42 hari.
Jika siklusnya kurang dari 18 hari atau lebih dari 42 hari dan tidak teratur, biasanya
siklusnya tidak berovulasi (anovulatoar) (Prawirohardjo, 2008).
Menstruasi terjadi ketika hipotalamus menghasilkan hormon pelepas
gonadotropin (GnRH – gonadotropin releasing hormone). Hormon ini menstimulasi
kelenjar pituitary untuk membuat gonadotropin, yang mencakup hormon perangsang
folikel (FSH – follicle stimulating hormone) dan hormon luteinisasi (LH – luteinizing
hormone) (Livoti, 2006).

Menurut Sofoewan (2008), siklus menstruasi dibagi dalam dua siklus, yaitu
siklus ovarium dan siklus uterus. Pada siklus ovarium terdapat beberapa fase yaitu :
1. Fase Folikular
Pada hari ke 1 – 8
Terjadi peningkatan kadar FSH (folikel stimulating hormone) dan LH
(lutenizing hormone) yang relatif tinggi dan memacu perkembangan 10 – 20
folikel dalam satu folikel dominan. Folikel dominan tersebut tampak pada fase
mid follicular dan sisanya mengalami atresia. Relatif tingginya kadar FSH dan
LH merupakan pencetus turunnya esterogen dan progesteron pada akhir
siklus.
Pada hari ke 9 – 14
Pada saat ukuran folikel meningkat lokalisasi akumulasi cairan tampak
disekitar sel granulosa dan menjadi konfluen, memberikan peningkatan
pengisian cairan di ruang sentral yang disebut antrum yang merupakan
transformasi folikel primer menjadi sebuah graafian folikel, dimana oosit
menempati posisi eksentrik, dikelilingi 2 – 3 lapis sel granulosa yang disebut
kumulus ooforus. Perubahan hormon hubungannya dengan pematangan
folikel adalah ada kenaikan yang progresif dalam produksi esterogen oleh sel
granulosa dari folikel yang berkembang. Mencapai puncak 18 jam sebelum
ovulasi. Karena kadar esterogen yang meningkat, pelepasan kedua

gonadotropin ditekan (umpan balik negatif) yang berguna untuk mencegah
hiperstimulasi dari ovarium dan pematangan banyak folikel.
2. Fase Ovulasi
Ovulasi adalah pembesaran folikel secara cepat yang diikuti dengan
protrusi dari permukaan korteks ovarium dan pecahnya folikel dengan
ekstrusinya oosit yang ditempeli oleh kumulus ooforus. Pada beberapa
perempuan saat ovulasi dapat dirasakan dengan adanya nyeri di fosa iliaka.
Esterogen meningkatkan sekresi LH (melalui hipotalamus) sehingga
mengakibatkan meningkatnya produksi androgen dan esterogen (umpan balik
positif). Segera sebelum ovulasi, terjadi penurunan kadar esterogen yang cepat
dan peningkatan produksi progesteron. Ovulasi terjadi dalam 8 jam dari midcycle surge LH.
3. Fase Luteal
Hari ke 15 – 28
Sisa folikel tertahan dalam ovarium dipenitrasi oleh kapiler dan fibroblas
dari teka. Sel granulosa mengalami lutenisasi menjadi korpus luteum. Korpus
luteum merupakan sumber utama hormon steroid seks, esterogen dan
progesteron disekresi oleh ovarium pada fase pasca – ovulasi. Korpus luteum
meningkatkan produksi progesteron dan esterogen. Kedua hormon tersebut
diproduksi dari prekusor yang sama. Selama fase luteal, kadar gonadotropin
rendah sampai terjadi regresi korpus luteum yang terjadi pada hari ke 26 – 28.
Jika terjadi konsepsi dan implantasi, korpus luteum tidak mengalami regresi

karena dipertahankan oleh gonadotropin yang dihasilkan oleh trofoblas. Jika
konsepsi dan implantasi tidak terjadi, korpus luteum akan mengalami regresi
dan terjadilah menstruasi. Setelah kadar hormon steroid turun akan diikuti
peningkatan kadar gonadotropin untuk inisiasi siklus berikutnya.
Dengan diproduksinya hormon steroid oleh ovarium secara siklik akan
menginduksi perubahan penting pada uterus yang disebut dengan siklus uterus, yang
melibatkan endometrium dan mukosa serviks yaitu (Sofoewan, 2008) :
1. Endometrium
Endometrium terdiri atas dua lapis, yaitu superfisial yang akan
mengelupas saat menstruasi dan lapisan basal yang tidak ikut dalam proses
menstruasi, tetapi ikut dalam proses regenerasi lapisan superfisial untuk siklus
berikutnya. Batas antara dua lapis tersebut ditandai dengan perubahan dalam
karakteristik arteriola yang memasok endometrium. Basal endometrium kuat,
tetapi karena pengaruh hormon menjadi berlekuk dan memberikan
kesempatan arteri spiralis berkembang. Susunan anatomi tersebut sangat
penting dalam fisiologi pengelupasan lapisan superfisial endometrium.
a. Fase Proliferasi
Selama fase folikular di ovarium, endometrium dibawah pengaruh
esterogen. Pada akhir menstruasi proses regenerasi berjalan dengan
cepat. Saat ini disebut fase proliferasi, kelenjar tubular yang tersusun
rapi sejajar dengan sedikit sekresi.

b. Fase Sekretoris
Setelah ovulasi, produksi progesteron menginduksi perubahan
sekresi endometrium. Tampak sekretori dari vakuola dalam epitel
kelenjar bawah nukleus, sekresi maternal ke dalam lumen kelenjar dan
menjadi berkelok-kelok.
c. Fase Menstruasi
Normal fase luteal berlangsung selama 14 hari. Pada akhir fase ini
terjadi regresi korpus luteum yang ada hubungannya dengan
menurunnya produksi esterogen dan progesteron ovarium. Penurunan
ini diikuti oleh kontraksi spasmodik yang intens dari bagian arteri
spiralis kemudian endometrium menjadi iskemik dan nekrosis, terjadi
pengelupasan

lapisan

superfisial

endometrium

dan

terjadilah

perdarahan.
Vasospasmus terjadi karena adanya produksi lokal prostaglandin.
Prostaglandin juga meningkatkan kontraksi uterus bersamaan dengan
aliran darah menstruasi yang tidak membeku karena adanya aktivitas
fibrinolitik lokal dalam pembuluh darah endometrium yang mencapai
puncaknya saat menstruasi.
2. Mukus Serviks
Pada perempuan ada kontinuitas yang langsung antara alat genital bagian
bawah dengan kavum peritonei. Kontinuitas ini sangat penting untuk akses
spermatozoon menuju ovum, fertilitas terjadi dalam tuba falopii, ada risiko

oleh infeksi yang asendens, tetapi secara alami risiko tersebut dapat dicegah
dengan adanya mucus serviks sebagai barier yang permeabilitasnya bervariasi
selama siklus menstruasi.
a. Awal fase folikular, mucus serviks vikus dan impermeable.
b. Akhir fase folikular, kadar esterogen meningkat memacu
perubahan dan komposisi mukus, kadar airnya meningkat secara
progresif. Sebelum ovulasi terjadi mukus serviks banyak
mengandung air dan mudah dipenetrasi oleh spermatozoon.
Perubahan ini dikenal dengan istilah “spinnbarkheit”.
c. Setelah ovulasi progesteron diproduksi oleh korpus luteum yang
efeknya berlawanan dengan esterogen, dan mukus serviks menjadi
impermeabel lagi, orifisium uteri eksternum kontraksi.
Perubahan-perubahan ini dapat dimonitor oleh perempuan sendiri jika ingin
menjadi konsepsi atau dia ingin menggunakan “rhythm method” kontrasepsi. Dalam
klinik perubahan ini dapat dimonitor dengan memeriksa mukus serviks dibawah
mikroskop, tampak gambaran seperti daun pakis atau fern-like pattern yang pararel
dengan kadar esterogen sirkulasi maksimum pada saat sebelum ovulasi, setelah itu
perlahan-lahan hilang (Sofoewan, 2008).

2.1.5 Perkembangan Perilaku Remaja
Menurut Papalia et al. (2008), perkembangan perilaku remaja pada masa
remaja ditandai dengan perubahan – perubahan yaitu :
1. Perkembangan Perilaku Pengetahuan Remaja
Perkembangan pengetahuan remaja, dalam pandangan Jean Piaget,
merupakan periode terakhir dan tertinggi dalam tahap pertumbuhan
pengetahuan. Pada periode ini, para remaja sudah memiliki pemikiran dalam
usaha memecahkan masalah – masalah yang nyata dan tidak nyata.
Kemampuan berpikir para remaja berkembang sedemikian rupa sehingga
mereka dengan mudah dapat membayangkan banyak cara pemecahan masalah
beserta kemungkinan akibat atau hasil yang diperoleh.
Para remaja bukan hanya menerima informasi apa adanya, akan tetapi
mereka akan memproses informasi itu serta mengubahnya dengan pemikiran
mereka sendiri. Para remaja juga mampu menggabungkan pengalaman masa
lalu dan pengalaman sekarang untuk mengubahnya menjadi pendapat.
2. Perkembangan Perilaku Sosioemosional Remaja
Masa remaja merupakan masa yang penuh gejolak, karena pada masa ini
suasana hati bisa berubah dengan sangat cepat, hal tersebut belum tentu
merupakan gejala atau masalah psikologis. Dalam hal kesadaran diri, pada
masa remaja mengalami perubahan yang secara tiba-tiba dalam kesadaran diri
mereka (self awareness). Para remaja sangat rentan terhadap pendapat orang

lain karena remaja menganggap bahwa orang lain sangat mengagumi atau
selalu

mengkritik

mereka.

Anggapan

itu

membuat

remaja

sangat

memperhatikan diri mereka dan gambaran diri mereka sendiri.
Pada umumnya pengaruh masa remaja lebih banyak pada remaja
perempuan daripada remaja laki-laki, sebagian besar disebabkan karena
remaja perempuan biasanya lebih cepat matang daripada remaja laki-laki dan
sebagian karena banyak hambatan-hambatan sosial mulai ditekankan pada
perilaku remaja perempuan untuk membebaskan diri dari berbagai
pembatasan. Perubahan pada masa remaja akan mempengaruhi perilaku
sebagian besar bergantung pada kemampuan dan kemauan remaja untuk
mengungkapkan keprihatinan dan kecemasannya kepada orang lain, sehingga
dengan begitu ia dapat memperoleh pandangan yang baru dan yang lebih baik.
Reaksi efektif terhadap perubahan terutama ditentukan oleh kemampuan
untuk berkomunikasi. Remaja yang merasa sulit atau tidak mampu
berkomunikasi dengan orang lain akan lebih banyak berperilaku negatif
daripada remaja yang mampu dan mau berkomunikasi.
Menurut Monks et al. (2009), akibat dari perubahan masa remaja pada para
remaja adalah sebagai berikut :
1. Ingin Menyendiri
Saat perubahan pada masa remaja mulai terjadi, remaja biasanya menarik
diri dari teman-teman dan dari berbagai kegiatan keluarga serta seringnya

bertengkar dengan teman-teman dan pada anggota keluarga. Remaja sering
melamun, sering tidak dimengerti dan diperlakukan dengan kurang baik.
Gejala menarik diri ini mencakup ketidakinginan berkomunikasi dengan orang
lain. Dalam masa remaja, remaja berusaha untuk melepaskan diri dari
orangtua dengan maksud untuk menemukan dirinya ataupun identitas diri.
2. Bosan
Remaja akan merasa bosan dengan permainan yang sebelumnya sangat
digemari, tugas-tugas sekolah, kegiatan-kegiatan sosial dan kehidupan pada
umumnya. Remaja menjadi terbiasa untuk tidak mau berprestasi karena sering
timbul perasaan akan keadaan fisik yang tidak normal.
3. Inkoordinasi
Pertumbuhan cepat dan tidak seimbang mempengaruhi pola koordinasi
gerakan, dan remaja akan merasa tidak terbiasa bergaul dengan orang lain
selama beberapa waktu. Setelah pertumbuhan melambat, maka koordinasi
tersebut akan kembali membaik secara bertahap.
4.

Antagonisme Sosial
Remaja sering kali tidak mau bekerja sama, sering membantah dan

menentang. Permusuhan terbuka antara dua jenis kelamin yang berlainan
diungkapkan dalam kritik dan komentar-komentar yang merendahkan.
Dengan berlanjutnya masa remaja, remaja kemudian menjadi lebih ramah,
lebih dapat bekerja sama dan lebih sabar kepada orang lain.

5.

Emosi yang Tinggi
Munculnya reaksi murung, merajuk, ledakan amarah dan kecenderungan

untuk menangis karena pengaruh yang sangat kecil merupakan ciri-ciri bagian
awal masa remaja. Pada masa ini remaja merasa khawatir, gelisah dan cepat
marah. Sedih, mudah marah dan suasana hati yang negatif sangat sering
terjadi selama masa premenstruasi dan awal periode menstruasi. Dengan
semakin matangnya keadaan fisik remaja, ketegangan lambat laun akan
berkurang dan remaja sudah mulai mampu mengendalikan emosinya.
6.

Hilangnya Kepercayaan Diri
Remaja yang tadinya sangat yakin pada diri sendiri akan menjadi kurang

percaya diri dan takut akan kegagalan karena daya tahan fisik yang menurun
dan karena adanya pengaruh negatif datang dari orangtua maupun dari temantemannya.
7.

Terlalu Sederhana
Perubahan tubuh yang terjadi selama masa remaja menyebabkan remaja

menjadi sangat sederhana dalam segala penampilannya karena takut orang
lain akan memperhatikan perubahan yang dialaminya dan akan memberi
komentar yang buruk.

2.2

Cemas

2.2.1 Definisi
Gangguan cemas adalah keadaan tegang yang berlebihan atau tidak pada
tempatnya yang ditandai oleh perasaan khawatir, tidak menentu atau takut. Respon
cemas sering kali tidak berkaitan dengan ancaman yang nyata, namun tetap dapat
membuat seseorang tidak mampu bertindak atau bahkan menarik diri (Maramis,
2009).
Cemas berbeda dengan rasa takut, karena karakteristik rasa takut adalah
mempunyai objek/sumber yang spesifik yang dapat diidentifikasi dan dijelaskan oleh
individu, rasa takut melibatkan penilaian intelektual terhadap stimulus yang
mengancam, sedangkan cemas adalah respons emosi terhadap penilaian tersebut.
Ketakutan disebabkan oleh hal yang bersifat fisik dan psikologis, sedangkan cemas
timbul akibat adanya rasa takut itu (Sumiati, 2009).
Cemas adalah respon yang tepat terhadap ancaman, tetapi cemas bisa menjadi
abnormal bila tingkatannya tidak sesuai dengan proporsi ancaman, atau bila
sepertinya datang tanpa ada penyebab yaitu, bila bukan merupakan respons terhadap
perubahan lingkungan . Dalam bentuknya yang ekstrem, kecemasan dapat
mengganggu fungsi sehari-hari (Nevid, 2003).
Gangguan cemas merupakan gangguan yang paling sering dijumpai pada
klinik psikiatri. Kondisi ini terjadi sebagai akibat interaksi faktor-faktor

biopsikososial, termasuk kerentanan genetik yang berinteraksi dengan kondisi
tertentu, stres, atau trauma yang menimbulkan sindroma klinis bermakna (Redayani,
2010).
2.2.2 Epidemiologi
National Comorbidity Study melaporkan bahwa satu gangguan cemas dan
terdapat angka prevalensi 12 bulan sebesar 17,7 persen. Perempuan, prevalensi
seumur hidup 30,5 persen lebih cenderung mengalami gangguan cemas daripada lakilaki, prevalensi seumur hidup 19,2 persen (Sadock, 2010).
Berkaitan dengan kecemasan pada laki-laki dan perempuan, perempuan lebih
cemas akan ketidakmampuannya dibanding laki-laki, laki-laki lebih aktif dan
eksploratif, sedangkan perempuan lebih sensitif. Selain itu laki-laki berfikir lebih
rasional dibandingkan dengan perempuan yang berfikir cenderung emosional.
Penelitian lain menunjukan bahwa laki-laki lebih rileks dibandingkan perempuan
(Trismiati, 2004).
Diperkirakan jumlah mereka yang menderita gangguan cemas mencapai 5%
dari jumlah penduduk, dengan perbandingan antara perempuan dan laki-laki adalah 2
banding 1 (Hawari, 2001).

2.2.3 Etiologi
Menurut Sumiati (2009), gangguan cemas dapat disebabkan karena :
1. Adanya perasaan takut tidak diterima dalam satu lingkungan tertentu.
2. Adanya pengalaman traumatis, seperti trauma akan perpisahan, kehilangan
atau bencana.
3. Adanya rasa frustasi akibat kegagalan dalam mencapai tujuan.
4. Adanya ancaman terhadap integritas diri, meliputi ketidakmampuan
fisiologis atau gangguan terhadap kebutuhan dasar.
5. Adanya ancaman terhadap konsep diri.
Faktor – faktor yang mempengaruhi cemas :
1. Faktor Predisposisi
a. Teori Psikoanalitik
Sigmun Freud mendefinisikan cemas sebagai sinyal adanya bahaya
pada ketidaksadaran. Cemas dipandang sebagai akibat konflik fisik antara
keinginan tidak disadari yang bersifat seksual atau agresif dan ancaman
terhadap hal tersebut dari super ego atau realistas eksternal. Sebagai respon
terhadap sinyal ini, ego memobilisasi mekanisme pertahanan untuk
mencegah pikiran dan perasaan yang tidak dapat diterima agar tidak
muncul ke kesadaran. Dari perspektif psikodinamik, tujuan terapi bukanlah
menghilangkan semua kecemasan tetapi meningkatkan toleransi terhadap

cemas yaitu, kemampuan mengalami cemas dan menggunakannya sebagai
sinyal untuk menyelidiki konflik dasar yang telah menciptakannya
(Sadock, 2010).
b. Teori Interpersonal
Cemas

timbul

akibat

ketidakmampuan

untuk

berhubungan

interpersonal dan sebagai akibat penolakan. Hal ini juga dihubungkan
dengan trauma pada masa pertumbuhan, seperti kehilangan, perpisahan
yang menyebabkan seseorang menjadi tidak berdaya, kehilangan harga diri.
Orang yang mempunyai predisposisi mengalami kecemasan adalah orang
yang mudah terancam, mempunyai opini negatif terhadap dirinya atau
meragukan kemampuannya (Suliswati, 2012).
c. Teori Perilaku Kognitif
Menurut teori ini, cemas adalah respons yang dipelajari terhadap
stimulasi lingkungan spesifik. Sebagai kemungkinan penyebab, mereka
belajar memiliki respons internal cemas dengan meniru respons cemas
orang tua mereka (teori pembelajaran sosial). Pasien dengan gangguan
cemas cenderung memperkirakan secara berlebihan derajat bahaya dan
kemungkinan kerusakan pada situasi tertentu serta cenderung meremehkan
kemampuan mereka dalam menghadapi ancaman yang dirasakan pada
kesejahteraan fisik atau psikologis mereka (Sadock, 2010).

d. Teori Eksistensial
Konsep pusat teori eksistensial adalah bahwa orang menyadari rasa
kosong yang mendalam di dalam hidup mereka, perasaan yang mungkin
bahkan lebih membuat tidak nyaman daripada penerimaan terhadap
kematian yang tidak dapat dielakkan. Cemas adalah respons mereka
terhadap kehampaan yang luas mengenai keberadaan dan arti (Sadock,
2010).
e. Teori Biologi
Sejumlah neurotransmiter berpengaruh pada reaksi kecemasan,
termasuk

GABA

(gamma-aminobutyric

acid).

GABA

adalah

neurotransmiter yang inhibitori, yang berarti meredakan aktivitas berlebih
dari sistem saraf dan membantu untuk meredam respons-respons stress.
Kelompok obat antikecemasan yang disebut benzodiazepine, yang
mencakup valium dan librium yang sangat terkenal, membuat reseptor
GABA menjadi lebih sensitif, dengan demikian meningkatkan efek
menenangkan (inhibitori) dari GABA (Nevid, 2003).
Ketidakteraturan atau disfungsi dalam reseptor serotonin dan
norepinephrine di otak juga memegang peran dalam gangguan – gangguan
kecemasan. Hal ini mungkin dapat menjelaskan mengapa obat-obat
antidepresi yang mempengaruhi sistem neurotransmiter ini sering kali
mempunyai efek menguntungkan dalam menangani beberapa tipe
gangguan kecemasan (Nevid, 2003).

2. Faktor presipitasi
Faktor presipitasi adalah semua ketegangan dalam kehidupan yang
dapat mencetuskan timbulnya kecemasan. Menurut Suliswati (2012), ada dua
faktor yang mempengaruhi kecemasan, yaitu :
a. Ancaman terhadap integritas fisik :
(a) Sumber internal : kegagalan mekanisme fisiologis sistem imun,
regulasi suhu tubuh, perubahan biologis normal (hamil).
(b) Sumber eksternal : paparan terhadap infeksi virus dan bakteri,
polutan lingkungan, kecelakaan, kekurangan nutrisi, tempat tinggal
yang tidak nyaman.
b. Ancaman terhadap harga diri :
(a) Sumber internal : kesulitan dalam berhubungan interpersonal di
rumah dan di tempat kerja, penyesuaian terhadap peran baru,
berbagai ancaman terhadap integritas fisik juga dapat mengancam
harga diri.
(b) Sumber eksternal : kehilangan orang yang dicintai, perceraian,
perubahan status pekerjaan, tekanan kelompok, sosial budaya.
2.2.4 Klasifikasi
Tiap manusia pasti mempunyai rasa cemas. Rasa cemas ini biasanya terjadi
pada saat adanya kejadian atau peristiwa tertentu, maupun dalam menghadapi suatu

hal. Kecemasan yang dimiliki seseorang seperti itu adalah normal dan bahkan
kecemasan ini perlu dimiliki manusia (Ardani, 2011).
Menurut Stuart (2007), ada empat tingkat cemas yang dialami oleh individu
yaitu ringan, sedang, berat dan sangat berat :
1.

Cemas ringan berhubungan dengan ketegangan dalam kehidupan seharihari dan menyebabkan seseorang menjadi waspada dan meningkatkan
lapang persepsinya.

2. Cemas sedang memungkinkan seseorang untuk memusatkan pada hal yang
penting dan mengesampingkan yang lain. Sehingga seseorang mengalami
perhatian yang selektif namun dapat melakukan sesuatu yang lebih
terarah.
3. Cemas berat sangat mengurangi lahan persepsi seseorang. Seseorang
cenderung untuk memusatkan pada sesuatu yang terinci dan spesifik dan
tidak berpikir tentang hal lain. Semua perilaku ini untuk mengurangi
ketegangan.
4. Cemas sangat berat berhubungan dengan terperangah, ketakutan dan teror.
Karena mengalami kehilangan kendali, orang yang panik tidak mampu
melakukan sesuatu walaupun dengan pengarahan. Panik melibatkan
disorganisasi kepribadian. Dengan panik terjadi peningkatan aktivitas
motorik, menurunnya kemampuan untuk berhubungan dengan orang lain,

persepsi yang menyimpangkan kehilangan pikiran yang rasional. Tingkat
cemas ini tidak sejalan dengan kehidupan, jika berlangsung terus dalam
waktu lama dapat terjadi kelelahan dan kematian.
2.2.5 Manifestasi
Manifestasi ansietas dapat meliputi respons fisiologis, psikologis,
kognitif, dan afektif.
a. Respons fisiologis
Secara fisiologis respons tubuh terhadap cemas adalah dengan
mengaktifkan sistem saraf otonom (simpatis dan parasimpatis). Sistem
saraf simpatis akan mengaktifkan proses tubuh, sedangkan sistem saraf
parasimpatis akan meminimalkan respon tubuh, (Stuart, 2007).
1.

Kardiovaskular : palpitasi, jantung berdebar, tekanan darah meningkat,
rasa ingin pingsan, pingsan dan tekanan darah menurun.

2.

Pernafasan : napas cepat, sesak napas, tekanan pada dada, napas
dangkal, pembengkakan pada tenggorokan, sensasi tercekik dan
terengah-engah.

3.

Neuromuscular : refleks meningkat, reaksi terkejut, mata berkedipkedip, insomnia, tremor, rigiditas, gelisah, mondar-mandir, wajah
tegang, kelemahan umum, tungkai lemah dan gerakan yang janggal.

4.

Gastrointestinal : kehilangan nafsu makan, menolak makan, rasa tidak
nyaman pada abdomen, nyeri abdomen, mual, nyeri ulu hati dan diare.

5.

Saluran perkemihan : tidak dapat menahan rasa kencing dan sering
berkemih.

6.

Kulit : wajah kemerahan, berkeringat setempat (telapak tangan), gatal,
rasa panas dan dingin pada kulit, wajah pucat dan berkeringat seluruh
tubuh.

b. Respons psikologis
Cemas dapat mempengaruhi aspek interpersonal maupun personal.
Kecemasan berat akan mempengaruhi koordinasi dan gerak refleks.
Kesulitan mendengarkan akan menganggu hubungan dengan orang lain.
Kecemasan dapat membuat individu menarik diri dan menurunkan
keterlibatan dengan orang lain (Suliswati, 2012).
c. Respons kognitif
Cemas dapat mempengaruhi kemampuan berpikir baik proses pikir
maupun isi pikiran, diantaranya adalah tidak mampu memperhatikan,
konsentrasi menurun, mudah lupa, menurunnya lapangan persepsi dan
bingung (Suliswati, 2012).
d. Respons afektif
Secara efektif orang yang mengalami cemas mengekspresikan dalam
bentuk kebingungan dan curiga berlebihan sebagai reaksi emosi terhadap
cemas (Suliswati, 2012).

2.2.6 Tanda dan Gejala
Beberapa tanda dan gejala pada cemas berdasarkan tingkatannya, mulai dari
cemas ringan, cemas sedang, cemas berat dan gangguan panik.
Tabel 2.2 Tanda dan Gejala Cemas Ringan
Respon Fisiologis

Respon Kognitif

Sesekali nafas pendek
Nadi dan tekanan darah
meningkat
Gangguan ringan pada
lambung
Muka berkerut dan bibir
bergetar

Lapang persepsi meluas
Mampu menerima
rangsang yang kompleks
Konsentrasi pada
masalah
Menyelesaikan masalah
secara efektif

Respon Perilaku
dan Emosi
Tidak dapat duduk tenang
Tremor halus pada tangan
Suara kadang-kadang
meninggi

Sumber : Kesehatan jiwa remaja dan konseling dalam trans info media 2009

Tabel 2.3 Tanda dan Gejala Cemas Sedang
Respon Fisiologis

Respon Kognitif

Sering nafas pendek

Lapang persepsi
menyempit
Tidak mampu menerima
rangsang dari luar
Berfokus pada apa yang
menjadi perhatiannya

Nadi dan tekanan darah
meningkat
Mulut kering
Anoreksia
Diare/konstipasi

Respon Perilaku
dan Emosi
Gerakan tersentak /
meremas tangan
Bicara banyak dan lebih
cepat
Insomnia
Perasaan tidak aman
Gelisah

Sumber : Kesehatan jiwa remaja dan konseling dalam trans info media 2009

Tabel 2.4 Tanda dan Gejala Cemas Berat
Respon Fisiologis

Respon Kognitif

Respon Perilaku
dan Emosi

Nafas pendek

Lapang persepsi sangat

Perasaan adanyaa

sempit

ancaman meningkat

Nadi dan tekanan darah

Tidak mampu

Verbalisasi cepat

meningkat

menyelesaikan masalah

Berkeringat dan sakit

Blocking

kepala
Penglihatan kabur
Ketegangan
Sumber : Kesehatan jiwa remaja dan konseling dalam trans info media 2009

Tabel 2.5 Tanda dan Gejala Gangguan Panik
Respon Fisiologis

Respon Kognitif

Respon Perilaku
dan Emosi

Nafas pendek

Lapang persepsi sangat

Perasaan adanya

sempit

ancaman meningkat

Nadi dan tekanan darah

Kehilangan pemikiran

Menurunnya

meningkat

yang rasional

berhubungan dengan
orang lain

Aktivitas motorik

Tidak dapat melakukan

meningkat

apa-apa walaupun sudah
diberi
pengarahan/tuntunan

Ketegangan
Sumber : Kesehatan jiwa remaja dan konseling dalam trans info media 2009

Selain gejala-gejala tersebut, menurut Kartini (2000), beberapa simptom
kecemasan yang khas antara lain:
a.

Terdapat hal-hal

yang

mencemaskan

hati;

hampir

setiap

kejadian

menyebabkan timbulnya rasa takut dan cemas.
b. Disertai emosi-emosi kuat dan sangat tidak stabil
c.

Diikuti oleh bermacam-macam fantasi, delusi, ilusi, dan delution of
persecution (delusi dikejar-kejar)

d. Sering merasa mual dan muntah
e. Selalu dipenuhi ketegangan-ketengangan emosional dan bayangan-bayangan
kesulitan yang imajiner.
2.2.7 Penatalaksanaan
Pendekatan-pendekatan terapi penanganan untuk cemas dapat melibatkan
lebih dari satu pendekatan terapeutik. Psikoanalisis tradisional membantu orang untuk
mengatasi konflik-konflik tak sadar yang diyakini mendasari gangguan-gangguan
kecemasan. Pendekatan psikodinamika yang modern lebih berfokus pada gangguangangguan relasi yang ada dalam kehidupan pasien saat ini dan mendorong pasien
untuk lebih mengembangkan pola tingkah laku yang lebih adaptif. Terapi humanistik
berfokus pada membantu pasien mengidentifikasi dan menerima dirinya yang sejati
mulai muncul ke permukaan (Nevid, 2003).

Menurut Sumiati (2009), penatalaksanaan pada pasien (humanistik), terdiri
dari :
1. Bina hubungan saling percaya.
2. Bantu pasien untuk mengidentifikasi dan menguraikan perasaannya.
3. Bantu pasien menjelaskan situasi yang menimbulkan kecemasan.
4. Bantu pasien mengenal penyebab cemas.
5. Bantu pasien menyadari perilaku akibat cemas.
6. Bantu pasien mengenal kecemasannya.
7. Bantu pasien untuk mengidentifikasi dan mengungkapkan perasaannya.
8. Hubungkan perilaku pasien dengan perasaanya.
9. Gunakan pertanyaan terbuka untuk mengalihkan dari topik yang
mengancam ke hal yang berkaitan dengan konflik.
10. Tunjukkan sikap dan ciptakan situasi yang tenang.
11. Identifikasi dan modifikasi situasi yang menyebabkan cemas pasien.
12. Berikan bantuan terapi fisik untuk relaksasi (mandi air hangat/ pijat,dll).
13. Ajarkan pasien teknik relaksasi untuk meningkatkan kontrol dan rasa
percaya diri.
14. Beri pasien obat yang dapat membantu menurunkan kecemasan.
15. Amati efek samping obat dan berikan pendidikan kesehatan yang relevan.

Penatalaksanaan pada keluarga, (Sumiati, 2009) :
1. Bantu keluarga untuk mengenal masalah cemas yang dihadapi oleh anggota
keluarganya.
2. Diskusikan bersama keluarga tentang proses terjadinya masalah cemas dan
cara merawat anggota keluarga yang mengalami gangguan cemas.
3. Latih keluarga mempraktekkan cara merawat anggota keluarga yang
mengalami gangguan cemas.
4. Diskusikan bersama keluarga cara merujuk anggota keluarga yang
mengalami cemas.
Menurut Nasir (2011), Dalam kasus cemas ringan, perawatan berikut ini dapat
memberikan bantuan yang cukup bagi diri penderita sendiri :
1. Latihan-latihan. Penelitian menunjukkan bahwa dengan 30 menit latihan
yang dilakukan 3 sampai 5 kali seminggu dapat memberikan bantuan untuk
mengatasi kegelisahan signifikan. Untuk mencapai hasil maksimal,
setidaknya bisa melakukan latihan aerobik 1 jam per hari.
2. Teknik relaksasi. Bila dilakukan secara teratur, teknik relaksasi seperti
meditasi pemusatan pikiran, relaksasi otot progresif, kontrol pernafasan,
dan visualisasi dapat mengurangi kegelisahan dan meningkatkan perasaan
santai, serta kestabilan emosional.

3. Biofeedback. Menggunakan sensor yang mengukur secara spesifik fungsi
fisiologis, seperti denyut jantung, bernafas, dan ketegangan otot.
Biofeedback mengajarkan kita untuk mengenali tubuh saat terjadi
kegelisahan.
4. Hipnotis. Hipnotis kadang-kadang digunakan dalam kombinasi dengan
terapi kognitif perilaku untuk kegelisahan. Saat kita sedang berada pada
keadaan yang sangat rileks, biasanya hipnoterapis banyak memberikan
sugesti positif untuk membantu kita menghadapi ketakutan dan melihat
ketakutan melalui persepsi yang baru.
Terapi psikofarmaka juga bisa digunakan. Yang banyak digunakan oleh
psikiater adalah obat anti cemas (anxiolytic) dan obat anti depresi (anti depressant)
yang juga berkhasiat sebagai obat anti stress. Cara kerja psikofarmaka ini adalah
dengan jalan memutuskan sirkuit psikoneuroimunologi sehingga stressor psikososial
yang dialami oleh seseorang tidak lagi mempengaruhi fungsi kognitif, afektif,
psikomotorik, dan organ-organ tubuh (Hawari, 2006).

2.3

Kerangka Konsep
Konsep adalah abstraksi dari suatu realita agar dapat dikomunikasikan dan

membentuk suatu teori yang menjelaskan keterkaitan antar variabel baik variabel
yang diteliti maupun yang tidak diteliti (Nursalam, 2003). Variabel independen dalam
penelitian ini adalah perubahan fisik dan variabel dependen adalah cemas remaja
perempuan.
Variabel Independen

Perubahan Fisik:
Perub
Pertumbuhan payudara

Variabel Dependen

Cemas Remaja Perempuan

Menarche

Gambar 2.1: Skema Kerangka Konsep Penelitian

BAB III
METODE PENELITIAN
3.1

Desain Penelitian
Penelitian ini menggunakan desain penelitian deskriptif kuantitatif dengan

metode survei untuk mengetahui perubahan fisik perempuan masa remaja yang
menimbulkan rasa cemas pada siswi kelas 1 SMP Perguruan Kristen Methodist
Indonesia - 1 Medan. Menurut Sugiyono (2007), deskriptif kuantitatif merupakan
suatu penelitian yang dilakukan untuk mendeskripsikan atau menggambarkan suatu
fenomena yang terjadi di dalam masyarakat yang berbentuk angka atau kualitatif
yang diangkakan.

3.2

Lokasi dan Waktu Penelitian

3.2.1 Lokasi Penelitian
Penelitian ini dilaksanakan di SMP Perguruan Kristen Methodist Indonesia 1, Jln. Hang Tuah No. 4 Medan. Lokasi penelitian ini dilakukan di SMP
Perguruan Kristen Methodist Indonesia - 1 Medan karena lokasi yang akan
diteliti dekat dengan tempat tinggal peneliti dan belum pernah dilakukan
penelitian dengan topik sejenis.
3.2.2 Waktu Penelitian
Waktu penelitian dilakukan pada April 2015.

3.3

Populasi dan Sampel Penelitian

3.3.1 Populasi
Populasi adalah keseluruhan objek yang diteliti. Populasi dalam penelitian ini
adalah siswi kelas 1 SMP yang tercatat di data SMP Perguruan Kristen
Methodist Indonesia - 1 Medan.
3.3.2 Besar Sampel
Sampel penelitian ini adalah berdasarkan total sampling, dimana seluruh
populasi akan diambil sebagai sampel dan harus memenuhi kriteria inklusi
untuk dilanjutkan ke penelitian. Besar sampel dalam penelitian ini adalah
sebanyak 45 orang. Sampel diambil dengan memenuhi kriteria inklusi dan
eksklusi sebagai berikut :
Kriteria inklusinya adalah :
a.

Siswi kelas 1 SMP yang sudah mencapai usia 13 – 14 tahun.

b.

Telah mengalami perubahan fisik.

c.

Bersedia untuk menjadi sampel penelitian dengan mengisi informed
consent.

Kriteria eksklusinya adalah :
a.

Siswi yang tidak dapat hadir saat penelitian dilaksanakan

3.4

Identifikasi Variabel Penelitian
Variabel adalah karakteristik subyek penelitian yang berubah dari satu subyek

ke subyek lain. Dalam penelitian ini variabel yang akan diteliti adalah:
Variabel independen adalah perubahan fisik.
Variabel dependen adalah cemas remaja perempuan.

3.5

Definisi Operasional
Definisi operasional dari penelitian ini adalah sebagai berikut :
1. Perubahan fisik
a. Definisi

: merupakan perubahan – perubahan fisik remaja pada

umur 13 – 14 tahun. Meliputi pertumbuhan payudara, pertumbuhan
rambut

kemaluan,

pertumbuhan

badan/tubuh,

menarche

dan

tumbuhnya rambut ketiak.
b. Alat untuk mengukur perubahan fisik masa remaja adalah dengan
mengobservasi responden.
c. Cara ukur

: perubahan fisik masa remaja diukur dengan cara

observasi apakah remaja tersebut telah mengalami perubahan fisik.
2. Cemas Remaja Perempuan
a. Definisi

: merupakan perasaan was-was yang muncul dalam

pikiran remaja perempuan berupa perubahan hormon dan matangnya
organ reproduksi.

b. Alat untuk mengukur rasa cemas siswi SMP adalah dengan
menggunakan kuesioner Hamilton Anxiety Rating Scale (HARS).
c. Cara ukur

: rasa cemas siswi SMP diukur melalui kuesioner

Hamilton Anxiety Rating Scale (HARS) yang berisi 14 gejala
kecemasan dengan kriteria sebagai berikut :
Skor 0 : tidak ada gejala
Skor 1 : gejala ringan
Skor 2 : gejala sedang
Skor 3 : gejala berat
Total skor kecemasan adalah sebagai berikut :
Skor ≤ 14

: tidak ada kecemasan

Skor 14 – 20 : kecemasan ringan
Skor 21 – 27 : kecemasan sedang
Skor 28 – 41 : kecemasan berat
Skor 42 – 56 : kecemasan berat sekali
3.6

Instrumen Penelitian
Pada penelitian ini instrument penelitian yang digunakan adalah
a. Informed consent
b. Kuesioner HARS

3.7

Prosedur Pengumpulan Data
Pengumpulan data dilakukan setelah peneliti mengajukan permohonan izin

pelaksanaan penelitian pada Fakultas Kedokteran Universitas Methodist Indonesia.
Setelah mendapat izin dari Fakultas Kedokteran Universitas Methodist Indonesia
kemudian peneliti memberikan surat permohonan izin lagi kepada kepala sekolah di
SMP Perguruan Kristen Methodist Indonesia - 1 Medan, untuk melaksanakan
penelitian. Setelah peneliti mendapatkan izin untuk meneliti, pihak sekolah membawa
peneliti ke ruang kelas siswi kelas 1 SMP yang sesuai dengan kriteria penelitian.
Kemudian peneliti mengumpulkan siswi tersebut dalam ruang aula sekolah yang
posisi mejanya sudah diberi jarak oleh peneliti, sehingga responden tidak memiliki
kesempatan untuk berdiskusi dengan teman remaja yang lain pada saat pengisian data
penelitian. Sebelum kuesioner dibagikan kepada responden terlebih dahulu peneliti
meminta kesediaan responden untuk mengikuti penelitian, dan menandatangani
informed concent. Setelah responden menandatangani surat persetujuan, peneliti
membagikan kuesioner kepada calon responden untuk diisi selama 10 menit sambil
menjelaskan mengenai cara pengisian kuesioner. Responden diberi kesempatan untuk
bertanya apabila ada pertanyaan yang kurang jelas. Setelah data kuesioner penelitian
selesai diisi responden, peneliti mengumpulkan data tersebut. Maka selanjutnya data
tersebut dikumpulkan untuk dianalisa.

3.8

Tehnik Analisa Penelitian
Data yang diperoleh dari kuesioner diolah secara manual dan dibuat dalam

bentuk tabel.

3.9

Etika Penelitian
Pada saat melakukan penelitian ini, sebelumnya peneliti menentukan etika

penelitian terhadap calon responden antara lain sebagai berikut :
1. Informed Consent (Lembar Persetujuan)
Lembar persetujuan diberikan kepada sampel penelitian yang setuju
berpartisipasi dalam penelitian ini untuk ditandatangani. Sebelum sampel
penelitian menandatangani lembar persetujuan penelitian, peneliti
memberikan informasi kepada sampel penelitian tentang tujuan dan sifat
sukarela dan dalam pengisian kuesioner ini dilakukan dengan keadaan
sadar, kemudian peneliti memberikan lembar persetujuan kepada sampel
penelitian untuk ditandatangani.
2. Confidentiality (Kerahasiaan)
Peneliti menjaga rahasia identitas penelitian dengan tidak menyantumkan
nama (cukup dengan kode responden) pada setiap kuesioner. Peneliti juga
menjaga kerahasiaan data penelitian dengan menyimpannya pada
file/computer pribadi yang tidak memungkinkan diakses orang lain.

3. Pengunduran Diri
Jika ada responden yang mengundurkan diri sebagai responden, maka hal
tersebut adalah suatu kelaziman dan tidak ada yang boleh melarang
termasuk peneliti itu sendiri.

BAB IV
HASIL PENELITIAN
4.1

Deskripsi Lokasi Penelitian
Penelitian ini dilakukan secara prospektif dengan memberikan kuesioner

kepada responden dan dilakukan observasi perubahan fisik masa remaja saat
responden menjawab kuesioner tersebut. Penelitian ini dilakukan di salah satu
sekolah di Medan, yaitu SMP Perguruan Kristen Methodist Indonesia – 1 Medan
yang berlokasi di Jalan Hang Tuah No. 4 Medan.
SMP PKMI-1 Medan memiliki 11 kelas dengan pembagian kelas berupa kelas
1 berjumlah 3 kelas, kelas 2 berjumlah 3 kelas dan kelas 3 berjumlah 5 kelas. Jumlah
siswa di SMP PKMI-1 Medan berjumlah 374 orang yang terdiri dari 92 siswa kelas 1,
110 siswa kelas 2 dan 172 siswa kelas 3.

4.2

Deskripsi Karakteristik Responden Penelitian
Responden yang terpilih dari penelitian ini adalah siswi kelas 1 SMP PKMI-1

Medan sebanyak 45 orang dengan data yang dicatat meliputi usia dan kelas. Hal ini
dapat ditunjukkan pada tabel dibawah ini.

Tabel 4.1 Deskripsi Responden Berdasarkan Usia
Usia (tahun)

Frekuensi (orang)

Persentasi (%)

13

28

62,2

14

17

37,8

Total

45

100

Berdasarkan tabel 4.1 dapat diketahui deskripsi responden berdasarkan usia
dari jumlah keseluruhan 45 responden adalah 28 responden berusia 13 tahun (62,2%),
17 responden berusia 14 tahun (37,8).
Diagram 4.1 Persentase Deskripsi Responden Berdasarkan Usia

70.00%
62.20%
60.00%
50.00%
40.00%
30.00%
20.00%
10.00%
0.00%

37.80%
13 tahun
14 tahun

4.3 Hasil Analisa Penelitian
Terdapat 45 orang siswi yang telah mengikuti penelitian ini sesuai dengan
kriteria. Dalam penelitian ini, responden diberikan kuesioner untuk mengukur rasa
cemas perubahan fisik masa remaja, yaitu pertumbuhan payudara dan menarche.
Rasa cemas responden dinilai dengan 14 kelompok gejala yang masingmasing kelompok dirinci lagi dengan gejala-gejala yang lebih spesifik. Masingmasing kelompok gejala diberi penilaian angka skor antara 0 – 4.
Tabel 4.2 Gambaran Hasil Rasa Cemas Siswi Kelas 1 SMP PKMI-1 Medan
Akibat Perubahan Fisik Pertumbuhan Payudara
Tingkat Cemas

Frekuensi (orang)

Persentase (%)

Tidak ada

2

4,4

Ringan

20

44,5

Sedang

21

46,7

Berat

2

4,4

Panik

0

0

Total

45

100

Berdasarkan tabel 4.2 di atas dapat dikategorikan tingkat cemas siswi kelas 1
SMP akibat perubahan fisik pertumbuhan payudara yaitu sebanyak 2 responden
(4,4%) tanpa rasa cemas, 20 responden (44,5%) dengan cemas ringan, 21 responden

(46,7%) dengan cemas sedang, 2 responden (4,4%) dengan cemas berat dan 0
responden (0%) dengan panik.
Diagram 4.2 Persentase Rasa Cemas Siswi Kelas 1 SMP PKMI – 1 Medan
Akibat Perubahan Fisik Pertumbuhan Payudara

50.00%

46.70%
44.50%

45.00%
40.00%
35.00%
30.00%
25.00%
20.00%
15.00%
10.00%
5.00%

4.40%

4.40%
0

0.00%
Tidak Ada

Ringan

Sedang

Berat

Panik

Tabel 4.3 Gambaran Hasil Rasa Cemas Siswi Kelas 1 SMP PKMI-1 Medan
Akibat Perubahan Fisik Pertumbuhan Payudara Berdasarkan Usia
Usia
(tahun)

Tingkat Cemas

Jumlah

Tidak ada

Ringan

Sedang

N

%

N

%

N

%

N

%

N

%

13

0

0

12

26,7

14

31,1

2

4,4

0

0

28

14

2

4,4

8

17,8

7

15,6

0

0

0

0

17

Jumlah

2

4,4

20

44,5

21

46,7

2

4,4

0

0

45

Berat

Panik

Berdasarkan tabel 4.3 menjelaskan bahwa siswi berusia 13 tahun yang
mengalami rasa cemas akibat perubahan fisik pertumbuhan payudara sebanyak 0
responden (0%) tanpa rasa cemas, 12 responden (26,7%) dengan cemas ringan, 14
responden (31,1%) dengan cemas sedang, 2 responden (4,4%) dengan cemas berat
dan 0 responden (0%) dengan panik. Sedangkan responden berusia 14 tahun yang
mengalami rasa cemas akibat perubahan fisik pertumbuhan payudara sebanyak 2
responden (4,4%) tanpa rasa cemas, 8 responden (17,8%) dengan cemas ringan, 7
responden (15,6%) dengan cemas sedang, 0 responden (0%) dengan cemas berat dan
0 responden (0%) dengan panik.
Diagram 4.3 Persentase Rasa Cemas Siswi Kelas 1 SMP PKMI – 1 Medan
Akibat Perubahan Fisik Pertumbuhan Payudara Berdasarkan Usia

35%
31.10%
30%
26.70%
25%
20%

17.80%
13 tahun

15.60%
15%

14 tahun

10%
5%

4.40%

4.40%
0%

0%

0% 0%

0%
Tidak Ada

Ringan

Sedang

Berat

Panik

Tabel 4.4 Gambaran Hasil Rasa Cemas Siswi Kelas 1 SMP PKMI-1 Medan
Akibat Perubahan Fisik Menarche
Tingkat Cemas

Frekuensi (orang)

Persentase (%)

Tidak ada

0

0

Ringan

13

28,9

Sedang

27

60

Berat

3

6,7

Panik

2

4,4

Total

45

100

Berdasarkan tabel 4.4 tersebut dapat dikategorikan tingkat cemas siswi kelas 1
SMP akibat perubahan fisik menarche yaitu sebanyak 0 responden (0%) tanpa rasa
cemas, 13 responden (28,9%) dengan cemas ringan, 27 responden (60%) dengan
cemas sedang, 3 responden (6,7%) dengan cemas berat, dan 2 responden (4,4%)
dengan panik.

Diagram 4.4 Persentase Rasa Cemas Siswi Kelas 1 SMP PKMI – 1 Medan
Akibat Perubahan Fisik Menarche

70%
60%
60%
50%
40%
28.90%

30%
20%

6.70%

10%

4.40%

0%
0%
Tidak Ada

Ringan

Sedang

Berat

Panik

Tabel 4.5 Gambaran Hasil Rasa Cemas Siswi Kelas 1 SMP PKMI-1 Medan
Akibat Perubahan Fisik Menarche Berdasarkan Usia
Usia
(tahun)

Tingkat Cemas
Tidak ada

Ringan

Sedang

Jumlah
Berat

Panik

N

%

N

%

N

%

N

%

N

%

13

0

0

8

17,8

15

33,3

3

6,7

2

4,4

28

14

0

0

5

11,1

12

26,7

0

0

0

0

17

Jumlah

0

0

13

28,9

27

60

3

6,7

2

4,4

45

Berdasarkan tabel 4.5 menjelaskan bahwa siswi berusia 13 tahun yang
mengalami rasa cemas akibat perubahan fisik menarche sebanyak 0 responden (0%)
tanpa rasa cemas, 8 responden (17,8%) dengan cemas ringan, 15 responden (33,3%)
dengan cemas sedang, 3 responden (6,7%) dengan cemas berat dan 2 responden
(4,4%) dengan panik. Sedangkan responden berusia 14 tahun yang mengalami rasa
cemas akibat perubahan fisik menarche sebanyak 0 responden (0%) tanpa rasa cemas,
5 responden (11,1%) dengan cemas ringan, 12 responden (26,7%) dengan cemas
sedang, 0 responden (0%) dengan cemas berat, dan 0 responden (0%) dengan panik.
Diagram 4.5 Persentasi Hasil Rasa Cemas Siswi Kelas 1 SMP PKMI-1 Medan
Akibat Perubahan Fisik Menarche Berdasarkan Usia

35%

33.30%

30%
26.70%
25%
20%

17.80%
13 Tahun

15%

14 Tahun
11.10%

10%
6.70%
4.40%

5%
0% 0%

0%

0%

Berat

Panik

0%
Tidak Ada

Ringan

Sedang

BAB V
PEMBAHASAN

Berdasarkan penelitian yang dilakukan pada siswi kelas 1 SMP Perguruan
Kristen Methodist Indonesia – 1 Medan, telah diperoleh data penyebaran kuesioner
kepada 45 orang siswi. Data tersebut dijadikan tolak ukur dalam pembahasan dan
sebagai hasil akhir dapat dijabarkan sebagai berikut:
Diketahui bahwa jumlah skor responden dari yang terbesar sampai yang
terkecil pada rasa cemas akibat perubahan fisik pertumbuhan payudara adalah cemas
sedang (46,7%), cemas ringan (44,5%), cemas berat (4,4%), tanpa rasa cemas (4,4%),
dan panik (0%). Sedangkan jumlah skor responden dari yang terbesar sampai yang
terkecil pada rasa cemas akibat perubahan fisik menarche adalah cemas sedang
(60%), cemas ringan (28,9%), cemas berat (6,7%), panik (4,4%) dan tanpa rasa
cemas (0%). Dari hasil tersebut, dapat diambil suatu kesimpulan bahwa sebagian
besar siswi kelas 1 SMP Perguruan Kristen Methodist Indonesia – 1 Medan
mengalami cemas sedang akibat perubahan fisik.
Hasil ini sesuai dengan penelitian Rifrianti (2013) di SMP Warga Surakarta
yang menunjukkan bahwa cemas remaja akibat perubahan fisik tertinggi adalah pada
tingkat cemas sedang, yaitu 48,6%.

Menurut Kartono (2006), perubahan fisik masa remaja dapat mengakibatkan
salah satunya adalah rasa cemas karena remaja mengalami peristiwa osilasi (oscillatio
= ayunan, bergerak dari satu situasi ke situasi yang lain) atau diantara dua iklimpsikis yang positif dan negatif, dan diantara ketidakmantapan dan kemampuan diri.
Maka dari itu ada sebagian remaja yang bisa menerima perubahan dan ada pula yang
tidak bisa menerima perubahan tersebut.
Kecemasan ini muncul karena perubahan fisik yang sedang dialami remaja
akan berpengaruh pada bentuk fisik remaja di masa dewasa nanti. Kecemasan yang
dialami oleh remaja perempuan juga dipengaruhi oleh adanya penilaian diri yang
negatif (Marvienda, 2007).
Pada tabel 4.3 dan tabel 4.5 dapat diketahui bahwa remaja dengan usia lebih
tua memiliki tingkat rasa cemas yang lebih rendah dari remaja berusia lebih muda,
dimana remaja berusia 14 tahun tidak mengalami rasa cemas berat dan panik seperti
yang dialami oleh remaja berusia 13 tahun. Menurut Stuart dan Sundeen (2005),
semakin tinggi usia akan semakin baik tingkat emosi seseorang serta kemampuan
dalam menghadapi persoalan. Ketika remaja mengalami rasa cemas, mereka akan
mencari tahu informasi mengenai pertumbuhan dan perkembangan yang dialami pada
masa remaja. Karena usia tersebut akan mempengaruhi psikologi seseorang.
Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan dapat disimpulkan bahwa
sebagian besar remaja kelas 1 SMP PKMI-1 Medan mengalami cemas tingkat sedang
akibat perubahan fisik masa remaja. Beberapa gejala yang sering timbul saat remaja

mengalami cemas sedang yaitu seperti mengalami ketegangan, gangguan tidur,
gangguan kecerdasan, gejala somatik, gejala kardiovaskuler, gejala respiratori, dan
gejala autonom. Dari beberapa gejala yang ditimbulkan yang sering terjadi pada
remaja yang mengalami cemas sedang yaitu remaja sering merasa lesu, tidak bisa
istirahat tenang, sulit untuk masuk tidur, sulit berkosentrasi, dan sering merasa mual.
Menurut Suliswati (2012), rasa cemas sedang adalah dimana individu terfokus hanya
pada pikiran yang perhatiannya, terjadi penyempitan lapangan persepsi, masih dapat
melakukan sesuatu dengan arahan. Sehingga bila seorang remaja yang mengalami
perubahan fisik masa remaja dan berada pada tingkat cemas sedang, cemasnya
tersebut masih dapat teratasi bila orang-orang terdekat mau peduli karena cemas
sedang dapat teratasi dengan arahan atau saran dari pihak lain, misalnya dari keluarga
terdekat, teman atau guru.

BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN
6.1

Kesimpulan

Dari hasil penelitian ini dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut:
1. Remaja perempuan yang mengalami cemas akibat perubahan fisik
pertumbuhan payudara paling banyak pada tingkat cemas sedang yaitu
sejumlah 46,7%.
2. Remaja perempuan yang mengalami cemas akibat perubahan fisik menarche
paling banyak pada tingkat cemas sedang yaitu sejumlah 60%.

6.2

Saran

6.2.1 Institusi Pendidikan di Sekolah
Diharapkan pihak sekolah dapat memberi informasi mengenai psikoseksual masa
remaja melalui proses belajar mengajar atau diskusi kelompok.
6.2.2

Remaja Perempuan

Diharapkan remaja lebih aktif mencari informasi tentang masa remaja melalui media
cetak ataupun media elektronik agar remaja lebih siap dalam menghadapi perubahan
fisik dan tidak menimbulkan rasa cemas.

6.2.3

Masyarakat

Disarankan pada masyarakat khususnya ibu remaja perempuan untuk memberikan
informasi pendidikan kesehatan atau pun bimbingan sebelum anak remaja perempuan
mengalami pertumbuhan payudara dan menarche sehingga dapat mengurangi rasa
cemas remaja perempuan dalam menghadapi perubahan fisik.

6.2.4

Peneliti Selanjutnya

Disarankan agar peneliti selanjutnya menambah variabel penelitian serta meneliti
faktor-faktor yang mempengaruhi rasa cemas sehingga didapatkan hasil yang lebih
maksimal.

DAFTAR PUSTAKA

Agustiani H (2006). Psikologi perkembangan: Pendekatan ekologi kaitannya dengan
konsep diri. Bandung: Refika Aditama, pp: 26-30
Ali Mohammad (2004). Psikologi remaja: Perkembangan peserta didik. Jakarta:
Bumi Aksara
Ardani Tristiadi Ardi (2011). Psikologi abnormal. Bandung: Lubuk Agung, pp: 69-87
Aulia (2009). Kupas tuntas menstruasi dari a sampai z. Yogyakarta: Millestone
Dariyo Agoes (2004). Psikologi perkembangan remaja. Bojongkerta: Ghalia
Indonesia, pp: 13-21
Deardoff J, Hayward C, Wilson KA, Bryson S, Hammer LD, Agras S (2007). Puberty
and gender interact to predict social anxiety symptoms in early adolescence.
Journal of Adolescent Health, 41:102-104
Guyton Arthur (2008). Buku ajar fisiologi kedokteran. Jakarta: EGC, pp: 1294-1298
Hamilton M (1959). The assessment of anxiety states by rating. Br J Med Psychol,
32:50-55
Hawari Dadang (2001). Manajemen stres, cemas, dan depresi. Jakarta: FK UI Press,
p: 297
Hawari Dadang (2006). Manajemen stres, cemas, dan depresi. Jakarta: Balai Penerbit
FK UI, pp:18-65

Juariah Lela (2009). Gambaran tingkat kecemasan remaja kelas VII dan VIII yang
mengalami pubertas di smp budi luhur cimahi. Jurnal Kesehatan Kartika,
9: 9-15
Kartini Kartono (2000). Hygiene mental. Bandung: Mandar Maju, pp: 120-195
Kartono (2006). Psikologi wanita. Bandung: Mandar Maju
Livoti Carol (2006). Vagina an owner’s manual: Menyingkap tabir yang selama ini
tersembunyi tentang vagina. Jakarta: Indeks, p: 14
Maramis WF (2009). Catatan ilmu kedokteran jiwa. Surabaya: Airlangga University
Press, pp: 69-89
Marvienda Dahlia (2007). Kecemasan anak perempuan pada masa pubertas
menghadapi perubahan fisik ditinjau dari kualitas pertemanan. Fakultas
Psikologi, p: 53
Monks, Knoers, Hadiyato SR (2009). Psikologi perkembangan pengantar dalam
berbagai bagiannya. Yogyakarta: UGM Press
Nasir Abdul (2011). Dasar-dasar keperawatan jiwa: Pengantar dan teori. Jakarta:
Salemba Medika
Nevid Jeffrey S (2003). Psikologi abnormal edisi kelima jilid 1. Jakarta: Erlangga,
pp: 164-198
Nursalam (2003). Konsep dan penerapan metodologi penelitian ilmu keperawatan:
Pedoman skripsi, tesis, dan instrumen penelitian keperawatan. Jakarta:
Salemba Medika, p: 55
Papalia DE, Old SW, Feldman RT (2008). Human development (psikologi
perkembangan) bagian V dan IX. Jakarta: Kencana

Prawirohardjo Sarwono (2008). Ilmu kandungan edisi kedua cetakan keenam.
Jakarta: Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo, pp: 103-107
Redayani Petrin (2010). Buku ajar psikiatri: Gangguan cemas menyeluruh. Jakarta:
Badan Penerbit FK UI, p: 230
Rifrianti Destri (2007). Tingkat kecemasan siswi kelas VII dalam menghadapi
menarche di smp warga surakarta tahun 2013. Pendidikan diploma III
kebidanan, p: 51
Sadock Benjamin (2010). Buku ajar psikiatri klinis edisi 2. Jakarta: EGC,
Santrock John W (2007a). Remaja edisi kesebelas jilid 1. Jakarta: Erlangga, p: 87
Santrock John W (2007b). Perkembangan anak edisi kesebelas jilid 2. Jakarta:
Erlangga
Sherwood Lauralee (2001). Fisiologi manusia dari sel ke sistem edisi 2. Jakarta:
EGC, p: 712
Sigar (2005). Buku pintar perempuan. Jakarta: Delapratasa, p: 263
Soetjiningsih (2010). Tumbuh kembang remaja dan permasalahannya. Jakarta:
Sagung Seto, pp: 1-14
Sofoewan MS (2008). Endometrium dan desidua. Dalam: Saifuddin AB,
Rachimadhin T,

Wijnkosastro GH (eds). Ilmu

kebidanan sarwono

prawirohardjo. Jakarta: Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo
Stuart Gail (2002). Principle and practice of psychiatric nursing sixth edition. New
York: Mosby, p: 144
Stuart Gail (2007). Buku saku keperawatan jiwa edisi 5. Jakarta : EGC
Stuart GW, Sundeen J (2005). Buku saku keperawatan jiwa. Jakarta : EGC.

Sugiyono (2007). Statistik untuk penelitian. Bandung: Alfabeta, pp: 56-69
Suliswati (2012). Konsep dasar keperawatan jiwa edisi 2. Jakarta: EGC, pp: 100-120
Sumiati (2009). Kesehatan jiwa remaja dan konseling. Jakarta: Trans Info Media,
pp: 122-128
Suryani Eko (2010). Psikologi ibu dan anak. Yogyakarta: Fitramaya
Trismiati (2004). Perbedaan tingkat kecemasan antara pria dan wanita akseptor
kontrasepsi

mantap

di

rsup

dr.

sardjito

http://www.psikologi.binadarma.ac.id/jurnal/jurnal_trismiati.pdf
Desember 2014

yogyakarta.
-

diakses

Lampiran 1
PERMOHONAN MENJADI RESPONDEN PENELITIAN
CEMAS REMAJA PEREMPUAN AKIBAT PERUBAHAN FISIK
SURVEI PADA SISWI KELAS 1 SMP PERGURUAN KRISTEN
METHODIST INDONESIA – 1 MEDAN
TAHUN 2015

Saya selaku peneliti bertanda tangan dibawah ini :
Nama

: Anissa Florence O.B. Pardede

NPM

: 211 210 019

Pendidikan

: Mahasiswa Angkatan tahun 2011 Fakultas Kedokteran
Jurusan Pendidikan Dokter
Universitas Methodist
Indonesia, Medan, Sumatera Utara

Memohon kesediaan anda untuk menjadi responden penelitian saya yang
berjudul “Cemas Remaja Perempuan Akibat Perubahan Fisik Survei Pada Siswi
Kelas 1 SMP Perguruan Kristen Methodist Indonesia – 1 Medan Tahun 2015 ”
dengan bersedia meluangkan waktu sejenak mengisi lembar kuesioner yang telah
disediakan dengan jujur dan terbuka sesuai dengan apa yang Saudara/i alami. Oleh
karena itu, Saudara/i diminta untuk memberikan jawaban apa adanya. Tidak ada
kerugian apapun yang akan diperoleh Saudara/i sebagai partisipan.
Identitas pribadi Saudara/i akan dirahasiakan dan informasi yang diberikan
hanya akan digunakan untuk penelitian ini. Untuk penelitian ini, Saudara/i tidak akan
dikenakan biaya apapun. Bila terdapat hal yang kurang dimengerti, Saudara/i dapat
langsung menanyakan kepada saya sebagai peneliti.
Demikian informasi ini saya sampaikan. Atas bantuan dan kesediaan
Saudara/i menjadi partisipan dalam penelitian ini, saya ucapkan terimakasih.

Medan, April 2015
Peneliti,

Anissa Florence O.B. Pardede

Lampiran 2
PERNYATAAN KESEDIAAN MENJADI RESPONDEN PENELITIAN
(Informed Consent)
Saya bertandatangan dibawah ini :
Nama

:

Umur

:

Jenis Kelamin :
Setelah mendapat penjelasan dan keterangan mengenai penelitian : CEMAS
REMAJA PEREMPUAN AKIBAT PERUBAHAN FISIK SURVEI PADA SISWI
KELAS 1 SMP PERGURUAN KRISTEN METHODIST INDONESIA - 1 MEDAN
TAHUN 2015. Menyatakan dengan sesungguhnya bahwa saya bersedia untuk
menjadi sampel dalam penelitian ini.
Demikian surat pernyataan ini saya buat dengan sebenar-benarnya untuk dapat
dipergunakan sebagaimana mestinya.

Peneliti,

(Anissa Florence O.B. Pardede)

Responden,

(

)

Kuesioner Tingkat Kecemasan
Hamilton Anxiety Rating Scale

A. Karakteristik Responden
1. Nomor Responden

:

2. Umur Sekarang (Tahun)

:

B. Berilah tanda Check list (√) pada jawaban yang paling sesuai dengan
pendapat Bapak/Ibu/Saudara/I.
1. Perasaan cemas
Firasat buruk
Takut akan pikiran sendiri
Mudah tersinggung
Mudah emosi
2. Ketegangan
Merasa tegang
Lesu
Mudah terkejut
Tidak dapat istirahat dengan tenang
Mudah menangis
Gemetar
Gelisah
3.Ketakutan
Pada gelap
Ditinggal sendiri
Pada orang asing
Pada kerumunan banyak orang

4.Gangguan tidur
Sukar memulai tidur
Terbangun malam hari
Mimpi buruk
Mimpi yang menakutkan
5.Gangguan kecerdasan
Daya ingat buruk
Sulit berkonsentrasi
Sering bingung
Banyak Pertimbangan
6.Perasaan depresi
Kehilangan minat
Sedih
Berkurangnya kesukaan pada hobi
Perasaan berubah-ubah
7.Gejala somatik (otot-otot)
Nyeri otot
Kaku
Kedutan otot
Gigi gemertak
Suara tak stabil
8.Gejala sensorik
Telinga berdengung
Penglihatan kabur
Muka merah dan pucat
Merasa lemah

9.Gejala kardiovaskuler
Denyut nadi cepat
Berdebar-debar
Nyeri dada
Rasa lemah seperti mau pingsan
10.Gejala pernafasan
Rasa tertekan di dada
Perasaan tercekik
Merasa nafas pendek/sesak
Sering menarik nafas panjang
11.Gejala gastrointestinal
Sulit menelan
Mual muntah
Perut terasa penuh dan kembung
Nyeri lambung sebelum makan dan sesudah
12.Gejala urogenitalia
Sering kencing
Tidak dapat menahan kencing
13.Gejala otonom
Mulut kering
Muka kering
Mudah berkeringat
Sakit kepala
Bulu roma berdiri
14.Apakah anda merasakan
Gelisah
Tidak terang
Mengerutkan dahi muka tegang

Foto Dokumentasi Penelitian