You are on page 1of 65

Bahan Peledak

admin 5.0 Bahan Peledak

Pengertian Bahan Peledak


Yang dimaksud dengan bahan peledak adalah :
Zat yang berbentuk padat, cair, gas ataupun campurannya yang apabila terkena suatu aksi, berupa
panas, benturan, tekanan, hentakan atau gesekan akan berupa secara fisik maupun kimiawi
menjadi zat lain yang lebih stabil. Perubahan tersebut berlangsung dalam waktu yang singkat
disertai dengan tekanan yang sangat tinggi. Pada bahan peledak industri perubahan secara
kimiawi sebagian besar (hampir seluruhnya) berbentuk gas.
Klasifikasi Bahan Peledak
Berdasarkan kelasnya bahan peledak dapat digolongkan sebagai berikut:
1. Berdasarkan Pemakaiannya
Bahan peledak militer, umumnya dipakai dalam operasi militer misal untuk peperangan,
demolation, melukai, membunuh, (bom napalm, granat dsb.)
Bahan peledak sipil/komersial yaitu bahan peledak dalam pemakaian industri pertambangan,
konstruksi dll.

2. Berdasarkan Kecepatan rambatnya


High Explosive (high action explosive) Detonation
Low Explosive (slow action explosive) Deflagration
High explosive mempunyai karakteristik dengan :
- Kecepatan peledakan (vod) yang tinggi > 4000 m/s
- Tekanan impact tinggi, density tinggi dan sensitive thd cap
- High compressibility sampai dengan 100 kbar.
Low Explosive atau Blasting agent, umumnya berupa campuran antara fuel dengan oxidizer
system, dimana tak satupun dapat diklasifikasikan sebagai bahan peledak, ciri khasnya yaitu:
- Perubahan kimia dibawah kecepatan suara (<4000m/s)
- Low compressibility
3. Berdasarkan Komposisinya
a. Bahan peledak senyawa tunggal, yaitu bahan peledak yang terdiri dari satu senyawa misal,
PETN (Penta Erythritol Tetra Nitrat), TNT (Tri Nitro Toluena).
b. Bahan peledak Campuran, yaitu bahan peledak yang ter diri dari berbagai senyawa tunggal
seperti: Dynamit (Booster) Black powder, ANFO (Ammonium Nitrate Fuel Oil).
4. Berdasarkan Kepekaannya
Dibagi menjadi dua macam yaitu:
-Initiating explosive, yaitu bahan peledak yang mudah meledak karena adanya api, panas
benturan , gesekan dsb misal: bahan2 isian detonator (PbN6, Hg(ONC)2
-Non Initiating explosive, yaitu bahan peledak yang sukar meledak yang akan meledak setelah
terjadi peledakan sebelumnya misal: ANFO, Dynamit dsb.

Karakteristik Bahan Peledak


Perbedaan kondisi kerja dibutuhkan juga pembuatan bahan peledak dengan sifat-sifat yang
berbeda pula, untuk mencapai tujuan yang diharapkan.
Pada kondisi ideal yaitu lubang tembak kering (tak ada air) bahan peledak sederhana dapat
digunakan, tetapi untuk kondisi lubang tembak berair bahan peledak yang lebih canggih perlu
digunakan.
Dalam proses pemilihan bahan peledak yang paling utama adalah karakteristik bahan peledak,
dibagi dua macam yaitu :

1. Environment Characteristic
a. Sensitiveness
Adalah karakteristik yang ditunjukkan kemampuan bahan peledak dalam menebarkan
gelombang peledakan secara stabil sepanjang isian bahan peledak.
b. Water Resistance (Ketahanan Terhadap Air)
Adalah kemampuan bahan peledak untuk menahan rembesan/daya larut dalam air sehingga
bahan peledak tersebut masih dapat meledak.
Ketahanan air suatu bahan peledak dinyatakan dalam selang waktu, dan tergantung dari cara
pengepakannya (packing)
Explosive yang dilapisi plastic umumnya mempunyai ketahanan tehadap air yang tinggi. Bahan
peledak yang tidak tahan terhadap air apabila digunakan biasanya memakai plastic bag
(condom) supaya tetap peka apabila dipakai
c. Fumes
Adalah sifat bahan peledak yang menggambarkan racun yang akan ter bentuk sesudah
peledakan.
Saat ini dalam pemilihan bahan peledak diperlukan pertimbangan yang bertujuan meminimalkan
adanya racun, fumes (gas buang/asap) dan beberapa efek negative yang berpengaruh terhadap
lingkungan.
Pada tambang terbuka pengaruhnya tidak begitu terasa tapi untuk tambang bawah tanah sangat
perlu untuk pemilihan masalah ini.
Dalam penerapan peledakan lubang bawah tanah, kelebihan oxygen akan menyebabkan
pembentukan gas nitro oxides (NO dan NO2) dan kekurangan oxygen akan terjadi carbon
monoxide (CO), yang sangat berbahaya pada manusia atau makluk hidup.
d. Flammability
Kemudahan bahan peledak terhadap initiation dari bunga api atau nyala api, beberapa kandungan
bahan peledak dapat diledakan dengan api.
Flammability merupakan pertimbangan yang sangat penting untuk penyimpanan, transportasi,
dan pemakaiannya
e. Resistance to Freezing
Pada negara-negara yang terjadi musim dingin dengan temperatur dibawah 0, dibutuhkan bahan
peledak yang tahan beku Dynamite dan Watergel berubah menjadi lebih keras pada temperatur
rendah dan akan merugikan dalam pengisian lubang tembak
2. Performance Characteristic
a. Sensitivity
Adalah ukuran kepekaan/kemudahan reaksi dari suatu bahan peledak terhadap kebutuhan
minimum energi (minimum kebutuhan primer) sehingga meledak, ada beberapa macam
kepekaan yaitu:
sensitivity to shock (impact), yaitu kepekaan bahan peledak terhadap benturan.
sensitivity to friction, yaitu kepekaan bahan peledak terhadap gesekan.
sensitivity to heat, yaitu kepekaan bahan peledak terhadap panas atau suhu udara.
sensitivity to initiation, yaitu kepekaan bahan peledak terhadap ledakan pendahuluan
(initiator/penyalaan)
sensitivity to cap , yaitu kepekaan bahan peledak terhadap adanya gelombang ledakan dari
bahan peledak lain yang letaknya berjauhan.
b. Velocity of Detonation

Adalah kecepatan perambatan bahan peledak melalui suatu media.


Kecepatan bahan peledak akan lebih besar apabila melalui media yang semakin rapat (confined),
dengan kecepatan detonasi yang tinggi akan diperoleh juga tenaga impact dimana dibutuhkan
untuk pemecahan batuan. Kecepatan perambatan peledakan dapat diukur dengan alat
micrometer.
c. Strength
Adalah kekuatan (energi) yang ditunjukkan dari bahan peledak biasanya dalam satuan %, artinya
strength dari bahan peledak adalah satuan yang menunjukkan kandungan (%) dari blasting
gelatine.
Diambil standard satuan adalah blasting gelatine karena dikenal sebagai bahan peledak
campuran yang utama untuk keperluan sipil. Ada juga sebagai pembanding adalah pemakaian
NG (Nitroglycerin) dalam total berat dari bahan peledak
Secara theoretical dapat dikatakan bahwa strength adalah energy yang terdapat dalam bahan
peledak.
d. Detonation Stability
Artinya kemampuan kestabilan bahan peledak untuk meneruskan energi kedalam seluruh lajur
(column) bahan peledak.
e. Density
Dari suatu bahan peledak berat persatuan volume dinyatakan dalam (kg/l) atau yang menentukan
isian berat bahan peledak per unit panjang isian (gr/cc).
f. Permissibility.
Sifat bahan peledak yang menggambarkan dapat tidaknya bahan peledak ter sebut dipakai pada
kondisi2 tertentu.

Bahan peledak yang dimaksudkan disini adalah bahan peledak kimia yang didefinisikan sebagai
suatu bahan kimia senyawa tunggal atau campuran berbentuk padat, cair, gas atau campurannya
yang apabila diberi aksi panas, benturan, gesekan atau ledakan awal akan mengalami suatu
reaksi kimia eksotermis sangat cepat dan hasil reaksinya sebagian atau seluruhnya berbentuk gas
disertai panas dan tekanan sangat tinggi yang secara kimia lebih stabil. Panas dari gas yang
dihasilkan reaksi peledakan tersebut sekitar 4000 derajat C. Adapun tekanannya, menurut
Langerfors dan Kihlstrom (1978), bisa mencapai lebih dari 100.000 atm setara dengan 101.500
kg/cm atau 9.850 MPa (~10.000 MPa). Sedangkan energi per satuan waktu yang ditimbulkan
sekitar 25.000 MW atau 5.950.000 kcal/s.
Fumes merupakan salah satu karakteristik dari sifat fisik bahan peledak yang perlu diketahui.
Detonasi bahan peledak akan menghasilkan fumes, yaitu gas-gas, baik yang tidak beracun (H20,
CO2, N2) maupun yang mengandung racun (NO, NO2, CO).
Memang harapan kita dari detonasi suatu bahan peledak komersial tidak menghasilkan gas-gas
beracun, namun kenyataan di lapangan hal tersebut sulit dihindari akibat beberapa faktor berikut:
- Pencampuran ramuan bahan peledak yang meliputi unsur oksida dan bahan bakar (fuel) tidak
seimbang, sehingga tidak mencapai zero oxygen balance,
- Letak primer yang tidak tepat,
- KUrang tertutup karena pemasangan stemming kurang padat dan kuat,
- Adanya air dalam lubang ledak,
- Sistem waktu tunda (delay time system) tidak tepat,
- Kemungkinan adanya reaksi antara bahan peledak dengan batuan (sulfida atau karbonat)
Fumes hasil peledakan memperlihatkan warna yang berbeda yang dapat dilihat sesaat setelah
peledakan terjadi. Gas berwarna coklat-orange : fume dari gas NO hasil reaksi bahan peledak
basah karena lubang ledak berair. Gas berwarna putih diduga kabut dari uap air yang
menandakan terlalu banyak air di dalam lubang ledak, karena panas yang luar biasa merubah
seketika fase cair menjadi kabut. Gas berwarna kehitaman kemungkinan hasil dari pembakaran
yang tidak sempurna. (dari Modul Juru Ledak Penambangan bahan galian)

Makalah Peralatan Peledakan


I. PENDAHULUAN

a.

ISI

Peledakan adalah merupakan kegiatan pemecahan suatu material (batuan) dengan menggunakan bahan
peledak. Dalam kegiatan peledakan perlu diketahui peralatan peledakan. Pada dasarnya peralatan
peledakan adalah perangkat pembantu peledakan yang nantinya dapat dipakai berulang kali. Dan ini
merupakan hal yang penting dalam pelaksanaan kegiatan peledakan. Karena tanpa ada peralatan
peledakan tidak mungkin terjadi kegiatan peledakan. Maka dari itu penting untuk mengetahui peralatan
peledakan dalam kegiatan peledakan.
Sehingga nanti diharapkan dapat mengetahui apa-apa saja peralatan peledakan dalam kegiatan peledakan.
Dan mengetahui fungsi dari masing-masing komponen peralatan peledakan.

b. Rumusan Masalah

Apa pengertian peralatan peledakan?

Sebutkan Komponen peralatan peledakan?

Jelaskan fungsi masing-masing komponen peralatan peledakan?

c.

Tujuan
diharapkan dapat mengetahui apa-apa saja peralatan peledakan dalam kegiatan peledakan. Dan mengetahui
fungsi dari masing-masing komponen peralatan peledakan.

II. ISI
Peralatan peledakan adalah perangkat pembantu peledakan yang nantinya dapat dipakai berulang kali.
Peralatan peledakan dapat dikelompokan menjadi :
1. Peralatan yang langsung berhubungan dengan teknik peledakan
2. Peralatan pendukung peledakan
Peralatan yang berhubungan langsung dengan peledakan adalah ;

Alat Pemicu ledak

Pada peledakan listrik ( Blasting Machine)


Pada peledakan nonel (shot gun / short fire)

Alat Bantu ledak listrik

Blasting Ohmmeter (BOM)


Pengukur kebocoran arus listrik
Multimeter peledakan
Pengukur kekuatan blasting machine
Pelacak kilat (lightning detector)

Alat Bantu peledakan lain

Kabel listrik utama (lead wire) atau sumbu nonel utama (lead in line) Cramper (penjepit sambungan
sumbu api dengan detonator biasa) Meteran (50 ml) dan tongkat bambu ( 7 m) diberi
skala

Alat pencampur dan pengisi

Peralatan pendukung peledakan antara lain :


Alat pendukung utama, berhubungan dengan aspek keselamatan dan keamanan kerja, serta lingkungan,
misalnya alat mengangkut dan alat pengaman
Alat pendukung tambahan terfokus pada penelitian peledakan yang tidak selalu dipakai pada peledakan
rutin, misalnya alat pengukur kecepatan detonasi, pengukur getaran dan pengukur kebisingan.

1. Alat Pemicu Ledak

Blasting Machine (BM)


Alat pemicu pada peledakan listrik dinamakan blasting machine (BM) atau exploder merupakan sumber
energi penghantar arus listrik menuju detonator. Cara kerja BM pada umumnya didasarkan atas
penyimpanan atau pengumpulan arus pada sejenis kapasitor dan arus tersebut dilepaskan seketika pada
saat yang dikehendaki. Pengumpulan arus listrik dapat dihasilkan malalui:

Gerakan mekanis untuk tipe generator, yaitu dengan cara memutar engkol (handle) yang telah disediakan.
Putaran engkol dihentikan setelah lampu indikator menyala yang menandakan arus sudah maksimum dan
siap dilepaskan. Saat ini tipe generator sudah jarang digunakan.

Melalui baterai untuk tipe kapasitor, yaitu dengan cara mengontakkan kunci kearah starter dan setelah
lampu indikator menyala yang menandakan arus sudah terkumpul maksimum dan siap dilepaskan.

shot gun atau shot firer


Alat pemicu nonel (starter non-electric) dinamakan shot gun atau shot firer atau shot shell primer. Seperti
diketahui bahwa sumbu nonel mengandung bahan reaktif (HMX) yang akan aktif atau terinisiasi oleh
gelombang kejut akibat impact. Alat pemicu nonel dilengkapi dengan peluru yang disebut shot shell
primer dengan ukuran tertentu. Shot shell primer diaktifkan oleh pemicu, yaitu pegas bertekanan tinggi
yang yang terdapat di dalam alat pemicu nonel. Pada dasarnya bahwa alat pemicunya
menggunakan striker yang disisipkan di bagian atas barrel, kemudian transmisi impact melalui shot shell
primer ke sumbu nonel menggunakan hentakkan kaki. Sedangkan pada alat pemicu nonel digenggam dan

untuk melepas pegas di dalam alat pemicu agar shot shell primer mentransmisikan impact ke sumbu
nonel dengan cara dipukul.

2. Alat Bantu Ledak Listrik


Peledakan listrik memerlukan alat bantu agar peledakan listrik berlangsung dengan aman dan terkendali.
Alat bantu berfungsi sebagai pengukur tahanan, pengukur kebocoran arus, detektor petir, dan kawat
utama atau lead wire atau lead lines ataufiring line.

Pengukur tahanan (Blastometer atau BOM)


Alat pengukur tahanan kawat listrik untuk keperluan peledakan dibuat khusus untuk pekerjaan peledakan
dan tidak disarankan digunakan untuk keperluan lain. Sebaliknya, alat pengukur tahanan yang biasa
dipakai oleh operator listrik umum, yaitu multitester, dilarang digunakan untuk mengukur kawat pada
peledakan listrik. Ruas kawat yang harus diukur tahanannya adalah seluruh legwire dari sejumlah
detonator yang digunakan, connecting wire, bus wire, dan kawat utama. Dengan demikian jumlah tahanan
seluruh rangkaian dapat dihitung dan voltage BM dapat ditentukan setelah arus dihitung.
Cara pengukuran tahanan ruas kawat menggunakan blastometer (BOM) pada prinsipnya sama, hanya
pada pengukuran legwire perlu ekstra hati-hati. Prosedur pengukuran adalah sebagai berikut:
1)

Untuk kawat penyambung (connecting wire), bus wire, dan kawat utama:

Kedua ujung kawat dihubungkan pada sepasang terminal yang tersedia pada BOM, kemudian
kencangkan.
BOM dikontakkan, biasanya dengan menekan tombol, sehingga jarum menunjukkan angka tertentu,
yaitu nilai tahanan kawat tersebut.
Catat angkanya sebagai data hasil pengukuran tahanan
2)

Untuk legwire pada detonator listrik:

Kedua ujung legwire dari detonator dihubungkan pada sepasang terminal yang tersedia pada BOM,
kemudian kencangkan.
BOM dikontakkan, biasanya dengan menekan tombol, sehingga jarum menunjukkan angka tertentu,
yaitu nilai tahanan legwire dan kawat pijar (bridge wire) di dalam detonator tersebut. Apabila jarum tidak
bergerak, berarti detonator rusak dan jangan dipakai, sebab ada kemungkinan kawat pijar
dalam fusehead putus.
Bila jarum bergerak, catat angkanya (biasanya sekitar 1,5 ohms) sebagai data hasil pengukuran
tahanan.

Pengukur kebocoran arus


Adanya kebocoran arus dapat terjadi akibat adanya kawat yang tidak terisolasi, misalnya pada
sambungan, yang kontak dengan air, tanah basah, atau batuan konduktif. Kontak tersebut dapat
menghentikan arus menuju detonator, sehingga detonator tidak meledak dan dapat menyebabkan gagal
ledak.

Multimeter peledakan
Multimeter peledakan disebut juga Blasting Multimeter adalah instrumen penguji yang sekaligus dapat
mengukur tahanan, voltage, dan arus. Alat multimeter peledakan dirancang khusus untuk keperluan
peledakan dan berbeda dengan multimeter untuk keperluan operator listrik umum. Kegunaan multimeter
peledakan adalah:
Mengukur tahanan sebuah kawat detonator dan tahanan suatu sistem rangkaian peledakan listrik,
Memeriksa ada-tidaknya arus tambahan di lokasi peledakan,
Mengukur kebocoran arus antara kawat detonator (legwire) dengan bumi,
Memeriksa kemenerusan (kontinuitas) dan ada-tidaknya arus pendek pada kawat utama, connecting
wire, dan legwire pada detonator

Rheostat dan Fussion tester


Alat ini digunakan untuk menguji efisiensi blasting machine (BM) tipe generator maupun kapasitor dalam
mengatasi tahanan sejumlah detonator . Alat ini terdiri dari suatu seri resistor (coils) dengan tahanan yang
berbeda. Setiap tahanan ditandai dengan nilai ohms tertentu yang ekuivalen dengan sejumlah detonator
listrik yang memiliki panjang legwire tembaga 30 ft (10 m). Pengujian efisiensi BM dilakukan sebagai
berikut (lihat Gambar 1.7):

Ambil sejumlah detonator listrik dan hubungkan secara seri,

Salah satu kabel dari detonator dihubungkan dengan nilai ohm rheostat yang ekuivalen dengan jumlah
detotanor tersebut,

Hubungkan salah satu kawat detonator lainnya ke BM,

Hubungkan rheostat dengan BM,

Pengujian dimulai dengan mengontakkan BM, bila seluruh detonator meledak, maka output dari BM
cocok digunakan untuk peledakan seri dari sejumlah detonator pada tahanan yang sama.

Detektor kilat (lightning detector)

Peledakan listrik sangat rawan terhadap udara mendung atau pada daerah-daerah yang memiliki intensitas
kilat dan petir cukup tinggi. Debu dan badai listrik yang tinggi melebihi listrik statis pada atmosfir
ditambah dengan petir sangat berbahaya terhadap operasi peledakan. Untuk membantu pemantauan awal
terhadap fenomena tersebut diperlukan detektor kilat.

3. Alat Bantu Peledak Lain

Kawat utama (lead wire)


Kawat utama termasuk pada peralatan peledakan, karena dapat dipakai berulang kali. Berbeda
dengan lead-in line atau extendaline atau sumbu nonel utama pada peledakan nonel akan langsung
rusak dan tidak boleh dipakai lagi karena HMX yang terdapat didalamnya sudah bereaksi habis, walaupun
sumbunya tetap nampak utuh. Kawat utama berfungsi sebagai penghubung rangkaian peledakan listrik
dengan alat pemicu ledak listrik atau blasting machine. Ukuran untuk peledakan pada kondisi normal
adalah kawat tembaga ganda berukuran 23/0,076 yang diisolasi dengan plastik PVC dengan tahanan 5,8
ohms per 100 m. Atau dapat pula digunakan kawat tembaga ganda berukuran 24/0,20 mm dengan tahanan
4,6 ohms per 100 m.

III. Kesimpulan
a.

Alat pemicu ledak dibagi ke dalam dua bagian, yaitu alat pemicu ledak listrik dan non-listrik (nonel).

b.

Pemicu ledak listrik menggunakan alat yang dinamakan blasting machine (BM) atau exploder yang
dilengkapi dua terminal (kutub) listrik positif dan negatif. Secara umum cara kerja BM adalah
mengumpulkan arus listrik yang dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu gerakan mekanis dengan
memutar engkol (handle) untuk tipe generator dan menggunakan baterai yang bisa diganti-ganti untuk
tipe kapasitor.

c.

Sedangkan pemicu ledak nonel terbagi dua bagian, yaitu menggunakan penyulut api yang menghasilkan
bara api untuk membakar sumbu api dan shotgun ataushotfirer untuk menginisiasi sumbu nonel.

d.

Untuk memperlancar peledakan listrik diperlukan alat pendukung, yaitu alat pengukur tahanan
(blastometer atau BOM), alat pengukur kebocoran arus listrik, multimeter peledakan, pengukur efisiensi
kerja blasting machine, alat detektor petir dan kawat utama (lead wire). Alat pendukung harus
dipersiapkan untuk menjamin keselamatan dan keamanan kerja peledakan listrik.
http://bahangaliantambang.blogspot.com/2013/11/makalah-peralatan-peledakan.html
MAKALAH PELEDAKAN
Kata Pengantar
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat serta karunia-Nya
kepada kami sehingga kami berhasil menyelesaikan Makalah ini yang alhamdulillah tepat pada waktunya
yang berjudul PELEDAKAN.
Makalah ini berisikan tentang informasi Sejarah Bahan Peledak atau yang lebih khususnya membahas
penerapan Bahan-Bahan Peledakan.
Harapan saya semoga makalah ini membantu menambah pengetahuan dan pengalaman bagi para
pembaca, sehingga saya dapat memperbaiki bentuk maupun isi makalah ini sehingga kedepannya dapat
lebih baik.
Saya menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu kritik dan saran dari semua
pihak yang bersifat membangun selalu saya harapkan demi kesempurnaan makalah ini.
Akhir kata, saya sampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah berperan serta dalam
penyusunan makalah ini dari awal sampai akhir. Semoga Allah SWT senantiasa meridhai segala usaha
kita. Amin.
Garut 19 November 2012
Penyusun

Bab 1 Pendahuluan
Pengertian Bahan Peledak
1. Sejarah Bahan Peledak
2. Sifat Umum Bahan Peledak
3. Klasifikasi Bahan Peledak
3.1 Klasifikasi Berdasarkan Kekuatan Daya Ledak
3.2 Klasifikasi Berdasarkan Penggunaanya
4. Kegunaan Bahan peledak
4.1 Kegunaan Bahan Peledak Untuk Eksplorasi
4.2 Kegunaan Bahan Peledak Untuk Eksploitasi
5. Peralatan dan Perlengkapan dalam Peledakan
5.1 Peralatan Peledakan
5.2 Perlengkapan Peledakan
6. Cara melakukan Peledakan
6.1 Tahap Persiapan
6.2 Tahap Pelaksanaan

6.3 Pekerjaan Setelah Peledakan


7. Keselamatan, Kesehatan Kerja, dan Lingkungan hidup (K3LH) dalam Peledakan
8. Kesimpulan

BAB I PENDAHULUAN
Peledakan adalah merupakan kegiatan pemecahan suatu material (batuan) dengan menggunakan bahan
peledak atau proses terjadinya ledakan. Suatu operasi peledakan batuan akan mencapai hasil optimal
apabila perlengkapan dan peralatan yang dipakai sesuai dengan metode peledakan yang di terapkan .
Dalam membicarakan perlengkapan dan peralatan peledakan perlu hendak nya terlebih dahulu dibedakan
pengertian antara kedua hal tersebut. peralatan peledakan (Blasting equipment) adalah alat-alat yang
dapat digunakan berulang kali, misalnya blasting machine, crimper dan sebagainya. Sedangkan
perlengkapan peledakan hanya dipergunakan dalam satu kali proses peledakan atau tidak bisa digunakan
berulang kali. Untuk setiap metode peledakan, perlengkapan dan peralatan yang diperlukan berbeda-beda.
Oleh karena itu agar tidak terjadi kerancuan dalam pengertian, maka dibuat sistematika berdasarkan tiaptiap metode peledakan dalam arti bahwa perlengkapan dan peralatan akan dikelompokan berdasarkan
metodenya.
Pekerjaan peledakan adalah pekerjaan yang penuh bahaya. Oleh karena itu, harus dilakukan dengan
penuh perhitungan dan hati hati agar tidak terjadi kegagalan atau bahkan kecelakaan. Untuk itu operator
yang melakukan pekerjaan peledakan harus mengerti benar tentang cara kerja, sifat dan fungsi dari
peralatan yang digunakan. Karena persiapan peledakan yang kurang baik akan menghasilkan bisa
menyebabkan hasil yang tidak sempurna serta mengandung resiko bahaya terhadap keselamatan pekerja
maupun peralatan. Dalam hal ini pemilihan metode peledakan, pemilihan serta penggunaan peralatan dan
perlengkapan juga berpengaruh terhadap hasil yang dicapai.
PENGERTIAN BAHAN PELEDAK
Yang dimaksud dengan bahan peledak adalah : Zat yang berbentuk padat, cair, gas ataupun campurannya
yang apabila terkena suatu aksi, berupa panas, benturan, tekanan, hentakan atau gesekan akan berupa
secara fisik maupun kimiawi menjadi zat lain yang lebih stabil. Perubahan tersebut berlangsung dalam
waktu yang singkat disertai dengan tekanan yang sangat tinggi. Pada bahan peledak industri perubahan
secara kimiawi sebagian besar (hampir seluruhnya) berbentuk gas.

1. SEJARAH BAHAN PELEDAK


Bahan peledak telah dikenal manusia sejak abad ke 13 oleh bangsa Cina jaman dinasti Sung,terutama
sebagai mesiu atau serbuk hitam, yang dikenal dengan nama black powder. RogerBacon (1242) telah
menulis formula dari black powder. Berthold Schwarz (1300) juga menulis tentang black powder sebagai
senjata api. Tiga abad kemudian Kasper Weindl (1627), untuk pertama kalinya black powder digunakan
pada operasi penambangan di Hungaria. Amerika ( 1675) membangun pabriknya di Massachusetts.

Selanjutnya Inggris (1689) menggunakan bahan ini untuk penambangan timah. Begitu juga dengan
Switzeland (1696) menggunakannya untuk konstruksi jalan.Sedangkan di Amerika (1705) digunakan
untuk penambangan tembaga..Perang dunia I (1917) menghabiskan sebanyak kurang lebih 115.000 ton
black powder,akhirnya pada tahun 1940 pemakaian black powder berkurang dan banyak pabrik
tutup,selanjutnya bahan ini jarang digunakan dalam dunia pertambangan dan diganti bahan peledak lain
yang lebih aman dan ekonomis, sementara untuk keperluan militer masih dipakai sebagai mesiu
(proyektil peluru).
Bahan peledak black powder terindikasi oleh pihak penyidik kepolisian sebagai bahan peledak lemah
(low explosive) yang digunakan oleh pelaku terror bom untuk mengeksekusi hotel JW. Marriott dan Ritz
Carlton beberapa waktu lalu.Apapun jenis dan bentuk bahan peledaknya yang jelas sifat utama bahan
peledak adalah tetap berbahaya bagi keselamatan orang-orang yang berada disekitarnya dan efeknya
dapat merusak dan membunuh, apabila ditangani oleh orang-orang yang mempunyai niat untuk suatu
kejahatan.
2. SIFAT UMUM BAHAN PELEDAK
a) KEKUATAN/STRENGTH
b) BERAT JENIS/DENSITY
c) KEPEKAAN/SENSITIVITY
d) CEPAT RAMBAT/VELOCITY OF DETONATION
e) SIFAT GAS BERACUN/FUMES CHARACTER
f) DAYA TAHAN TERHADAP AIR/WATER RESISTANCE
g) KEBOLEHAN/PERMISSIBILITY
h) STABILITAS KIMIA/CHEMICAL STABILITY
i) KEMASAN/PACKAGING
a) KEKUATAN/STRENGTH
Adalah jumlah energi yang dilepaskan saat peledakan
Cara pengukuran kekuatan :
1. Weight Strength, berdasarkan berat jenis bahan peledak
2. Volume Strength, berdasarkan volume bahan peledak
b) BERAT JENIS/DENSITY
Adalah berat per satuan volume.
Density bisa dinyatakan dalam 3 (tiga) cara:
1. Berat per unit volume
2. Loading density (berat bahan peledak per unit panjang kolom isian, lb/ft)
3. Cartidge count, banyaknya cartridge atau batang bahan peledak dengan ukuran 1 x 8 in dalam peti
seberat 22,5 kg
c) KEPEKAAN/SENSITIVITY
Adalah ukuran mudah atau tidaknya suatu reaksi peledakkan dari bahan peledak akan terjadi/mulai dan
relatif mudah atau tidaknya reaksi peledakkan dirambatkan ke seluruh muatan

Macam-macam sensitivity /kepekaan:


1. Sensitivity to shock / Kepekaan terhadap benturan
2. Sensitivity to friction / kepekaan terhadap gesekan
3. Sensitivity to heat / Kepekaan terhadap panas
4. Sensitivity to initiation / Kepekaan terhadap ledakan pendahuluan
5. Sensitivity to cap / Kepekaan terhadap gelombang ledakan lain yang jaraknya berjauhan.
d) CEPAT RAMBAT/VELOCITY OF DETONATION
Adalah kecepatan perambatan dari bahan peledak.
Kecepatan perambatan peledakan dapat diukur dengan mempergunakan alat micro timer secara
langsung dan dapat juga dengan cara tidak langsung, yaitu dengan menggunakan sepotong sumbu ledak
yang telah diketahui kecepatannya (metode ini dikenal sebagai metode dauctriche)
e) SIFAT GAS BERACUN/FUMES CHARACTERISTIC
Adalah sifat bahan peledak yang menggambarkan banyak sedikitnya gas beracun yang terjadi sesudah
peledakan, seperti CO (Carbon Monoksida), NOx (Nitrogen Oksida). Fumes terbentuk apabila campuran
bahan peledak tidak balance atau karena bahan peledaknya telah rusak. Fumes sangat membahayakan
untuk pekerjaan di bawah tanah (underground mining).
f) DAYA TAHAN TERHADAP AIR/WATER RESISTANCE
Adalah kemampuan dari suatu bahan peledak untuk menahahan perembesan air. Ketahanan air suatu
bahan peledak dinyatakan dalam jumlah jam lamanya suatu bahan peledak dicelupkan dalam air dan
masih dapat diledakkan dengan baik.
g) KEBOLEHAN/PERMISSIBILITY
Adalah sifat bahan peledak yang menggambarkan dapat tidaknya bahan peledak tersebut dipakai untuk
peledakan dalam tambang batubara, dimana pada umumnya banyak terdapat gas CH 4 (gas methane) dan
debu-debu batubara yang mudah terbakar.
h) STABILITAS KIMIA/CHEMICAL STABILITY
Adalah ukuran kestabilan bahan peledak dalam penyimpanan/ hadling. Makin stabil bahan peledak berarti
tidak mudah mengurai, akibatnya makin aman. Pengukuran stabilitas kimia adalah dengan mencatat
waktu yang diperlukan sebelum suatu bahan peledak mengurai pada suhu standard (80 oC).
i) KEMASAN/PACKAGING
Adalah pembungkusan bahan peledak (pembungkusan dodolnya, bukan kotaknya) juga harus dianggap
sebagai bagian dari bahan peledak dan diperhitungkan dalam campuran. Jenis pembungkus ini juga
mempengaruhi terhadap gas-gas yang dihasilkan dalam peledakan.

3. KLASIFIKASI BAHAN PELEDAK


Klasifikasi bahan peledak menurut Mike Smith (1988) yaitu :
1. Bahan peledak kuat contohnya TNT, Dinamite, Gelatine
2. Agen Peledakan contohnya ANFO, Slurries, Emulsi, Hybrid ANFO, Slurry mixtures
3. Bahan peledak khusus contohnya Seismik, Trimming, Permisible, shaped Charges,
Binary, LOX, Liquid.
4. Pengganti bahan peledak contohnya Compressed air/gas, Expansion agents, mechanical
methods, waterjets, jet piercing
Berdasarkan kelasnya bahan peledak dapat digolongkan sebagai berikut:
1. Berdasarkan Pemakaiannya
Bahan peledak militer, umumnya dipakai dalam operasi militer misal untuk peperangan, demolation,
melukai, membunuh, (bom napalm, granat dsb.)
Bahan peledak sipil/komersial yaitu bahan peledak dalam pemakaian industri pertambangan, konstruksi
dll.
2. Berdasarkan Kecepatan rambatnya
High Explosive (high action explosive) Detonation
Low Explosive (slow action explosive) Deflagration
High explosive mempunyai karakteristik dengan :
- Kecepatan peledakan (vod) yang tinggi > 4000 m/s
- Tekanan impact tinggi, density tinggi dan sensitive thd cap
- High compressibility sampai dengan 100 kbar.
Low Explosive atau Blasting agent, umumnya berupa campuran antara fuel dengan oxidizer system,
dimana tak satupun dapat diklasifikasikan sebagai bahan peledak, ciri khasnya yaitu:
- Perubahan kimia dibawah kecepatan suara (<4000m/s)
- Low compressibility (<3500 bar)
3. Berdasarkan Komposisinya
a. Bahan peledak senyawa tunggal, yaitu bahan peledak yang terdiri dari satu senyawa misal, PETN
(Penta Erythritol Tetra Nitrat), TNT (Tri Nitro Toluena).
b. Bahan peledak Campuran, yaitu bahan peledak yang terdiri dari berbagai senyawa tunggal seperti:
Dynamit (Booster) Black powder, ANFO (Ammonium Nitrate Fuel Oil).
4. Berdasarkan Kepekaannya
Dibagi menjadi dua macam yaitu:
Initiating explosive, yaitu bahan peledak yang mudah meledak karena adanya api, panas benturan ,
gesekan dsb misal: bahan-bahan isian detonator (PbN6, Hg(ONC)2
Non Initiating explosive, yaitu bahan peledak yang sukar meledak yang akan meledak setelah terjadi
peledakan sebelumnya misal: ANFO, Dynamit dsb.
3.1 KLASIFIKASI BAHAN PELEDAK BERDASARKAN DAYA LEDAK
High explosive adalah bahan peledak berkekuatan tinggi. High explosive adalah peledak berbahan kimia
yang memiliki laju reaksi yang sangat tinggi serta menciptakan tekanan pembakaran yang sangat tinggi,

tidak seperti bahan peledak rendah yang memiliki tingkat reaksi yang jauh lebih rendah. Bahan peledak
tinggi lebih dikategorikan sebagai bahan peledak primer dan sekunder tinggi. Primer tinggi bahan peledak
sangat sensitif, dapat diledakkan dengan mudah dan biasanya digunakan hanya pada detonator listrik.
Sekunder-tinggi bahan peledak kurang sensitif, memerlukan kejutan gelombang energi tinggi untuk
mencapai ledakan.
Bahan peledak low explosive adalah bahan peledak berdaya ledak rendah yang mempunyai kecepatan
detonasi (velocity of detonation) antara 400-800 meter per detik. Bandingkan dengan bahan peledak high
explosive yang mempunyai kecepatan detonasi antara 1.000-8.500 meter per detik. Bahan peledak low
explosive ini sering disebut propelan (pendorong). Sebab, jenis bahan peledak tersebut banyak digunakan
sebagai propelan peluru dan roket. Jenis bahan peledak low explosive yang dikenal adalah black powder
(gun powder) dan smokeless powder. Bagi sebagian masyarakat Indonesia, black powder tersebut banyak
digunakan sebagai pembuat petasan di kalangan masyarakat Pasuruan dan sekitarnya. Bahan peledak ini
digunakan sebagai bahan pembuatan mercon banting serta bom ikan. Black powder adalah jenis bahan
peledak tertua, yang ditemukan oleh bangsa China pada abad ke-9, sebagai bahan pembuatan petasan dan
kembang api. Black powder saat ini banyak digunakan sebagai propelan peluru dan roket, roket signal,
petasan, sumbu ledak, dan sumbu ledak tunggu.

Kekuatan (strength) bahan peledak


Kekuatan bahan peledak berkaitan dengan energi yang mampu dihasilkan oleh suatu bahan peledak. Pada
hakekatnya kekuatan suatu bahan peledak tergantung pada campuran kimiawi yang mampu menghasilkan
energi panas ketika terjadi inisiasi. Terdapat dua jenis sebutan kekuatan bahan peledak komersial yang
selalu dicantumkan pada spesifikasi bahan peledak oleh pabrik pembuatnya, yaitu kekuatan absolut dan
relatif. Berikut ini diuraikan tentang kekuatan bahan peledak dan cara perhitungannya.
(1) Kekuatan berat absolut (absolute weight strength atau AWS)
n Energi panas maksimum bahan peledak teoritis didasarkan pada campuran kimawinya
n Energi per unit berat bahan peledak dalam joules/gram
n AWSANFO adalah 373 kj/gr dengan campuran 94% ammonium nitrat dan 6% solar
(2) Kekuatan berat relatif (relative weight strength atau RWS)
n Adalah kekuatan bahan peledak (dalam berat) dibanding dengan ANFO
n RWSHANDAK =
(3) Kekuatan volume absolut (absolute bulk strength atau ABS)
n Energi per unit volume, dinyatakan dalam joules/cc
n ABSHANDAK = AWSHANDAK x densitas
n ABSANFO = 373 kj/gr x 0,85 gr/cc = 317 kj/cc
(4) Kekuatan volume relatif (relative bulk strength atau RBS)
n Adalah kekuatan suatu bahan peledak curah (bulk) dibanding ANFO
n RBSHANDAK =
3.2 KLASIFIKASI BAHAN PELEDAK BERDASARKAN PENGGUNAANYA
Berdasarkan kegunaannya, dibedakan menjadi 5 golongan, yaitu:
a. Bahan peledak Blasting, yaitu bahan peledak yang digunakan untuk pertambangan
b. Bahan peledak Catridge, digunakan sebagai pembentuk metal projectile yang berkemampuan tembus
atau potong
c. Bahan peledak Propellant, digunakan sebagai pembentuk gas pendorong dalam peluru senjata atau

motor roket
d. Bahan peledak Fuse, bahan peledak yang dipergunakan sebagai pembentuk panas, gas, warna dan
sebagainya
e. Bahan peledak Pyrotechnic, bahan peledak yang digunakan sebagai pemula suatu rangkaian proses
peledakan
Berdasarkan lingkungan penggunaan
a. Bahan peledak militer
b. Bahan peledak komersial
4. KEGUNAAN BAHAN PELEDAK
Aplikasi Bahan Peledak
Penggunaan utama bahan peledak telah dalam peperangan. Bahan peledak tinggi telah digunakan dalam
bom, kerang peledak, torpedo, rudal dan hulu ledak. Bahan peledak Non detonating, misalnya, mesiu dan
bubuk tanpa asap, telah digunakan secara luas sebagai propelan untuk peluru dan artileri. Penggunaan
damai yang paling penting dari bahan peledak detonator adalah memecah batu di bidang pertambangan.
Sebuah lubang yang dibor di batu dan diisi dengan salah satu dari berbagai bahan peledak tinggi, bahan
peledak tinggi kemudian diledakkan, baik elektrik atau dengan kabel ledak tinggi khusus. Bahan peledak
khusus, yang disebut bahan peledak diperbolehkan, harus digunakan di tambang batubara. Ini bahan
peledak menghasilkan api kecil atau tidak ada dan meledak pada suhu rendah untuk mencegah ledakan
sekunder gas tambang (lihat lembab ) dan debu. Satu ledakan penting yang digunakan dalam
pertambangan, yang disebut ANFO, adalah campuran amonium nitrat dan bahan bakar minyak.
Penggunaannya telah merevolusi aspek-aspek tertentu dari tambang terbuka-pit dan bawah tanah karena
biaya rendah dan relatif aman.
Yang Banyak Penggunaan Bahan Peledak
Banyak orang tahu bahwa bahan peledak yang digunakan dalam Pertambangan, Pembongkaran
Bangunan, kembang api dan bahkan Konstruksi. Banyak akan terkejut untuk mengetahui tentang
beberapa kegunaan yang tidak biasa dari bahan peledak. Tahukah Anda bahwa bahan peledak yang
digunakan untuk mengukir Gunung Rushmore? Bahan peledak juga digunakan untuk mengendalikan
Salju longsor dan digunakan di pedalaman untuk Pemeliharaan Trail. Bahan Peledak bahkan digunakan
dalam Kedokteran untuk memecah-batu ginjal! Di Amerika Serikat, bahan peledak terutama digunakan
dalam Pertambangan, Penggalian dan Konstruksi seperti yang ditunjukkan di bawah ini:
Nationwide ledakan penggunaan:
Coal Mining 67%
Non-logam tambang dan pertambangan 14%
Penambangan logam 10%
Konstruksi 7% dan
Miscellaneous 3%
4.1 KEGUNAAN BAHAN PELEDAK UNTUK EXSPLORASI
Eksplorasi: penyelidikan lebih rinci dari penemuan dan penyelidikan umum atas endapan suatu bahan
galian. Eksplorasi meliputi kegiatan mengetahui ukuran, bentuk, letak, jumlah cadangan dan mutu
endapan bahan galian. Kegiatan eksplorasi meliputi penilaian geofisika, pemboran inti penggalian
sumuran dan atau pembuatan parit-parit uji dan dapat pula meliputi pengambilan conto dalam jumlah
besar (conto meruah). Eksplorasi umumnya dilaksanakan bertahap menurut pertimbangan hasil
sebelumnya. Eksplorasi hanya dapat dilaksanakan atas dasar izin K.P. ekslorasi.
Eksplorasi akhir: penyelidikan rinci atas daerah endapan batubara atau endapan bahan galian lainnya,

sesuai hasil penyelidikan tahap sebelumnya. Eksplorasi akhir biasanya memakan biaya yang sangat tinggi
untuk pemboran, percontoan, pemetaan, penggalian parit percontoan dan sebagainya.
Commercial Explosives Indonesia dengan kekayaan sumber daya alam terutama hasil tambang, telah
menjadikan negeri ini bak magnit begi para pelaku Industri Pertambangan Dunia. Kekayaan
kandungan bumi Indonesia tidak ternilai harganya dan telah diakui masyarakat international.
Sehingga tidak mengherankan kalau eksplorasi hasil pertambangan Indonesia justru banyak
dilakukan oleh perusahaan-perusahaan International maupun joint.
Bahan peledak (explosive matterial) sebagai bahan baku proses eksplorasi hasil tambang menjadi
komponen primer dalam seluruh proses eksplorasi. Dimana dengan kekayaan dan melimpahnya hasil
tambang, usaha penyediaan bahan peledak maupun usaha-usaha lain terkait dengannya sangatlah relevan
dan begitu menjanjikan. Untuk mendapatkan data geologi lebih lanjut dalam usaha untuk mengetahui
jumlah cadangan/ ketebalan perlapisan dan kualitas mutu bahan galian, maka diperlukan usaha pemboran
inti, dan sumur uji (test pit).
Tujuan utama pemboran inti adalah untuk mendapatkan contoh bahan galian secara vertikal yang berada
di bawah permukaan tanah, disamping itu mengetahui ketebalannya. Teknik meletakan titik lokasi
pemboran inti ini agar didapatkan kedalaman yang maksimal dilakukan dengan bantuan peta geologi dan
peta topografi. Oleh sebab itu apabila di daerah tersebut belum atau tidak didapatkan peta topografi
dengan skala yang memadai, maka perlu dibuat peta topografinya terlebih dahulu. Sedangkan alat untuk
melakukan pemboran inti adalah Alat Bor Auger yang dioperasikan dengan manual (oleh tenaga manusia)
dan Alat bor inti, yang dioperasikan dengan mesin.
Sedangkan pembuatan sumur uji bertujuan untuk mendapatkan vasriasi data bahan galian secara vertikal
yang berada di bawah permukaan. Tidak seperti pada pemboran inti, kedalaman perolehan data cukup
dangkal, disamping pembuatannya dilakukan dengan tenaga manusia dengan peralatan sederhana. Antara
lain sekop, linggis, gancu, pacul dan ember. Pembuatan sumur uji dilaksanakan terutama pada batuan
yang lunak.
4.2 KEGUNAAN BAHAN PELEDAK UNTUK EXSPLOITASI
EKSPLOITASI

Umumnya, bahan galian industri terdapat di dekat permukaan tetapi juga ada yang terdapat dan terkumpul
di bawah permukaan tanah yang relatif agak dalam. Selain itu bahan galian tersebut ada yang keras. Ada
yang lunak bahkan setengah kompak. Karena terdesak keperluan bahkan ada galian yang berada di bawah
air. Atas dasar cara kerjanya, bahan galian industri biasanya ditambang dengan cara: digali, disemprot
dengan pompa bertekanan tinggi, dan disedot dengan pompa hisap.
Berdasarkan tempat kegiatan pertambangan, maka eksploitasi juga dilakukan dengan cara Tambang
Terbuka, Tambang Bawah Tanah, dan juga Peledakan. Tambang terbuka, semua kegiatan penambangan
dilakukan di permukaan bumi. Pada kegiatan penambangan ini khususnya untuk bahan galian industri
disebut sebagai kuari. Berdasarkan atas produk yang dihasilkan, letak dan bentuknya dibagi menjadi kuari
tipe sisi bukit, dan kuari tipe lubang galian.
Sedangkan tambang bawah tanah, dikenal dengan lubang tikus (atau geophering), yang diterapkan untuk

endapan bahan galian industri atau urat bijih dengan bentuk dan ukuran tidak teratur serta tersebar tidak
merata. Arah penambangan biasanya mengikuti arah bentuk endapan atau urat bijih yang ditambang.
Beberapa contoh penambangan sistem lubang tikus antara lain terdapat pada tambang posphat di daerah
Ciamis Jawa Barat.
Dalam melaksanakan tambang terbuka dengan tahapan kerja yang dilakukan adalah: pengupasan tanah
penutup (atau land clearing). Bagian tanah penutup yang subur setelah dikupas, dipindahkan ke tempat
penimbunan.
Kegunaan bahan peledak untuk eksplorasi yakni untuk dapat dilakukannya proses pemecahan suatu
material (batuan) dengan menggunakan bahan peledak atau operasi peledakan batuan akan kegiatan
pencarian dalam rangka penyelidikan dan penjajahan wilayah atau daerah yang diperkirakan mengandung
mineral, cadangan bahan tambang atau berbagai hal yang menjadi target, dari mulai lapisan tanah luar
(overburden) sampai lapisan tanah dalam dan nantinya menjadi daerah prospek atau wilayah yang
memiliki cadangan yg memungkinkan dilakukan proses ekspoitasi
5. PERALATAN DAN PERLENGKAPAN BAHAN PELEDAK
Peralatan peledakan adalah perangkat pembantu peledakan yang nantinya dapat dipakai berulang kali dan
Perlengkapan peledakan adalah bahanbahan yang membantu peledakan yang habis dipakai.
Pada pekerjaan tambang, tujuan penggunaan bahan peledak terutama untuk membongkar batuan/ bahan
galian dari batuan induknya. Secara garis besar jenis bahan peledak dibedakan menjadi: Bahan peledak
mekanis, bahan peledak kimia, dan bahan peledak nuklir. Itulah sekilas aktivitas "sederhana" dari industri
keruk. Untuk melakukannya, pengusaha biasanya menanam investasi besar dan tidak main-main. Mereka
bukan hanya mengorbankan uang, melainkan juga merusak "keaslian alam" yang menyimpan
keanekaragaman hayati luar biasa. EB
5.1 PERALATAN PELEDAKAN
Peralatan peledakan adalah perangkat pembantu peledakan yang nantinya dapat dipakai berulang kali.
Peralatan peledakan dapat dikelompokan menjadi :
1. Peralatan yang langsung berhubungan dengan teknik peledakan
2. Peralatan pendukung peledakan
Peralatan yang berhubungan langsung dengan peledakan adalah ; Alat Pemicu ledak
v Pada peledakan listrik ( Blasting Machine)
v Pada peledakan nonel (shot gun / short fire)
Alat Bantu ledak listrik
v Blasting Ohmmeter (BOM)
v Pengukur kebocoran arus listrik
v Multimeter peledakan
v Pengukur kekuatan blasting machine
v Pelacak kilat (lightning detector)
Alat Bantu peledakan lain
v Kabel listrik utama (lead wire) atau sumbu nonel utama (lead in line)
v Cramper (penjepit sambungan sumbu api dengan detonator biasa )
v Meteran (50 ml) dan tongkat bambu ( 7 m) diberi skala Alat pencampur dan pengisi
Peralatan pendukung peledakan antara lain :
a.
Alat pendukung utama, berhubungan dengan aspek keselamatan dan keamanan kerja, serta

lingkungan, misalnya alat mengangkut dan alat pengaman


b. Alat pendukung tambahan terfokus pada penelitian peledakan yang tidak selalu dipakai pada
peledakan rutin, misalnya alat pengukur kecepatan detonasi, pengukur getaran dan pengukur kebisingan
5.2 PERLENGKAPAN PELEDAKAN
Perlengkapan peledakan adalah bahanbahan yang membantu peledakan yang habis dipakai yaitu :
1.
Detonator
2.
Sumbu peledakan
1. Detonator adalah alat pemicu awal yang menimbulkan inisiasi dalam bentuk letupan (ledakan kecil)
sebagai bentuk aksi yang memberikan efek kejut terhadap bahan peledak peka detonator atau primer.
Terdapat dua jenis muatan bahan peledak dalam detonator yang masing-masing fungsinya berbeda, yaitu:
1. Isian utama (primary charge) berupa bahan peledak kuat yang peka (sensitive), fungsinya untuk
menerima efek panas dengan sangat cepat dan meledak sehingga menimbulkan gelombang kejut.
2. Isian dasar (base charge) disebut juga isian sekunder adalah bahan peledak kuat dengan VoD tinggi,
fungsinya adalah menerima gelombang kejut dan meledak dengan kekuatan besarnya tergantung pada
berat isian dasar tersebut.
Kekuatan ledak (strength) detonator ditentukan oleh jumlah isian dasarnya. Jenis-jenis detonator :
1.
Detonator biasa (plain detonator)
2.
Detonator listrik (electric detonator)
3.
Detonator nonel (nonel detonator)
4.
Detonator elektronik (electronic detonator)
2. Sumbu Peledakan Yang dimaksud dengan sumbu peledakan disini adalah sumbu api dan sumbu ledak.
Sumbu api adalah sumbu yang disambung ke detonator biasa pada peledakan dengan menggunakan
detonator biasa. Dapat dikatakan bahwa sumbu api merupakan pasangan detonator biasa, karena detonator
biasa tidak dapat digunakan tanpa sumbu. Fungsi sumbu api adalah untuk merambatkan api dengan
kecepatan tetap pada detonator biasa. Sedangkan sumbu ledak adalah sumbu yng pada bagian intinya
terdapat bahan peledak PETN. Fungsi sumbu ledak adalah untuk merangkai suatu sistem peledakan tanpa
menggunakan detonator didalam lubang ledak. Sumbu ledak mempunyai sifat tidak sensitive terhadap
gesekan, benturan, arus liar, dan listrik statis.
6. CARA MELAKUKAN PELEDAKAN
Cara melakukan peledakan
1. Peledakan bias (refraction shooting) merupakan Peledakan di dalam lubang atau sumur dangkal untuk
menimbulkan getaran guna penyelidikan geofisika cara seismik bias.
2. Peledakan bongkah (block holing) merupakan Peledakan sekunder untuk pengecilan ukuran bongkah
batuan dengan cara membuat lobang tembak berdiameter kecil dan diisi sedikit bahan peledak
3. Peledakan di udara (air shooting) merupakan Cara menimbulkan energi seismik di permukaan bumi
dengan meledakkan bahan peledak di udara
4. Peledakan lepas gilir (off-shift blasting) merupakan Peledakan yang dilakukan di luar jam gilir kerja
5. Peledakan lubang dalam (deep hole blasting) merupakan Cara peledakan jenjang kuari atau tambang
terbuka dengan menggunakan lubang tembak yang dalam disesuaikan dengan tinggi jenjang
6. Peledakan parit (ditch blasting) merupakan Proses peledakan dalam pembuatan parit
7. Peledakan teredam (cushion blasting)merupakan Cara peledakan dengan membuat rongga udara antara
bahan peledak dan sumbat ledak atau membuat lubang tembak yang lebih besar dari diameter dodol

sehingga menghasilkan getaran yang relatif lembut


6.1 TAHAP PERSIAPAN
Setelah mempelajari pengertian dan klasifikasi bahan peledak kita memasuki tahapan persiapan
peledakan.Dalam pekerjaan peledakan perlu diperhatikan faktor faktor efisiensi hasil
produksi,keselamatan kerja dan lingkungan sekitar areal peledakan.untuk itu tahapan dalam persiapan
peledakan merupakan aspek penting yang perlu difahami dan dipatuhi, yaitu :
a. Pengamanan lapangan/areal kerja dan sekitarnya selama persiapan dan peledakannya.
b. Persiapan peralatan peledakan, antara lain Blasting Mechine, Blasting Ohmmeter, Shotgun, Crimper,
Tongkat Pendek/Panjang, lead wire, ANFO loader, Lighter.
c. Persiapan perlengkapan peledakan, antara lain sumbu api/sumbu ledak, detonator biasa/listrik dan
NONEL
d. Mempersiapkan Primer ( priming )
e. Pengisian lubang ledak ( Loading )
f. Penyambungan rangkaian ( circuit )
g. Pemilihan dan penyiapan tempat/posisi pemegang blasting mechine.
h. Pemeriksaan pasca peledakan dan pengamanan lokasi peledakan.
6.2 TAHAP PELAKSANAAN
Tahap Pelaksanaan Peledakan
Setelah semua persiapan peledakan dikerjakan, mulai dari pembuatan primer, pengisian bahan peledak,
sampai penutupan kolom isian bahan peledak dan penyambungan rangkaian maka peledakan dapat
dilakukan.
I. Pemeriksaan Setelah Peledakan
Pemeriksaan setelah peledakan dilakukan setelah 15 menit atau setelah asap dari hasil peledakan hilang.
Pemeriksaan ini biasanya dilakukan oleh juru ledak dengan tujuan untuk mengetahui apakah dijumpai
peledakan yang gagal (misfire), jika semua telah meledak dengan baik dan kawasan peledakan aman dari
runtuhan batuan, maka akan diberi aba-aba lagi bahwa peledakan telah berakhir dan operasi penambangan
dapat dilanjutkan kembali.
2 Volume Peledakan
Volume peledakan batu andesit keseluruhan dapat dihitung dengan menggunakan rumus :
V = B1 x S x n x H x Sin
Dimana :
V = Volume batuan yang diledakkan, (m3)
B1 = Burden semu (m) ; S = Spacing (m)
L = Tinggi Jenjang (m) atau (H-J) x Sin
N = Jumlah Lubang Ledak ; = Kemiringan Lubang Ledak.
Pemakaian Bahan Peledak
Bahan peledak yang dipakai perusahaan saat ini adalah ANFO dari PT. Dahana, Tasikmalaya. Dengan
perbandingan 94,5% berat AN (Amonium Nitrat) berbentuk butiran dan 5,5% FO (Foil Oil). Sebagai
primer digunakan powergel magnum 3151 dengan kekuatan 80% berbentuk dodol dengan ukuran berat 1
batang adalah 0,154 kg. Pemakaian bahan peledak untuk setiap kali peedakan adalah tidak sama,
tergantung dari jumlah lubang ledak yang diledakkan.
Pola Penyalaan

Pola penyalaan yang diterapkan dilapangan CV. Gunung Batujajar saat ini adalah peledakan secara 5 atau
6 lubang ledak dalam satu row hingga lubang tembak yang diinginkan. Hal ini sangat berpengaruh sekali
dengan keadaan lingkungan, dimana lokasi peledakan tidak berapa jauh dari pemukiman penduduk dan
diakibatkan getaran terlalu tinggi apabila peledakan 7 lubang ledak keatas sekaligus. Dimana rumah
penduduk berada di antara radius 350 meter.
Letak Primer
Primer adalah suatu bahan peledak yang menerima penyalaan dari detonator atau sumbu ledak. Hasil
peledakan ini selanjutnya disalurkan kebahan peledak. Dalam peledakan yang diterapkan di lapangan,
primer ditempatkan pada bagian bawah ( bottom primming).
Primer harus ditempatkan pada titik yang paling terkurung dan ditempatkan pada lapisan batuad yang
lebih keras. Letak primer ini akan menentukan bagian jenjang yang akan ditekan dan dipindahkan.
Dimana primer ini berfungsi untuk menerima penggalak dari detonator.
Pembongkaran dan Pemuatan Hasil Peledakan
Hasil dari peledakan berupa bongkahan-bongkahan yang masih bertumpuk di tempat atau lokasi
peledakan akan dibongkar/gali oleh Backhoe dan selanjutnya akan di muatkan ke alat angkut. Untuk
memenuhi target produksi, pekerjaan pemuatan batu andesit di lokasi penambangan untuk di angkut
ketempat penyimpanan sementara (Stock Yard) digunakan Hydrolic Excavator atau (Backhoe) CAT 322.
Pengangkutan Material Hasil Peledakan
Pada proses pengangkutan hasil peledakan dari lokasi penambangan sampai ke Crushing Plant digunakan
alat angkut berupa Dump Truck dengan kapasitas 18.000 Kg/unit (10,7 M3). Sistem pengangkutan akan
menggunakan sistem pulang pergi melalui satu jalan, setelah penumpahan muatan ditempat pengolahan
alat angkut akan kembali pada jalan yang sama.
6.3 PEKERJAAN SETELAH PELEDAKAN
Sesudah peledakan, maka yang harus dilakukan adalah :
- Tidak memperkenankan seorang pun memasuki tempat yang sudah diledakkan dalam jangka waktu 30
menit
- Setelah melampaui batas waktu tersebut maka juru ledak harus terlebih dahulu memeriksa dan
membuktikan bahwa daerah tersebut sudah bebas dari pengaruh gas-gas yang berbahaya, misfire dan
batu-batu menggantung dari hasil peledakan, sebelum mengijinkan pekerja lain memasuki tempat kerja
tersebut.
- Pada lubang ledak yang misfire harus diberi tanda dengan menutup lubang ledak tersebut dengan
sumbat/ tongkat kayu yang dapat dilihat dengan jelas dan tidak dibenarkan mengorek keluar material
stemming lubang ledak tersebut.
- Usaha untuk menangani lubang ledak yang misfire diusahakan mengeluarkan stemming dengan alat
kompressor udara telanan tunggi atau memakai air, setelah keluar sebagian besar stemmingnya maka
dipasang primer baru kemudian diledakkan. Semua usaha ini harus dibawah pengawasan terus-menerus
dari ahli berdasarkan intruksi tertulis dari Kepala Teknik Tambang.
7. KESELAMATAN, KESEHATAN KERJA, DAN LINGKUNGAN HIDUP (K3LH) DALAM
PELEDAKAN
7.1 Keselamatan Kerja

suatu usaha untuk mengurangi dan menghindari kecelakaan kerja atau cara untuk melaksanakan pekerjaan
yang terhindar dari kecelakaan. Memberikan suasana kerja atau lingkungan yang aman sehingga dicapai
hasil kerja yang menguntungkan dan bebas dari segala bahaya, baik terhadap manusia, mesin alat,
material ataupun metode kerja pada saat dilakukannya operasi penambangan. Tujuan dari keselamatan
kerja adalah untuk mengadakan pencegahan agarkaryawan dalam melaksanakan pekerjaan tidak
mendapat kecelakaan dan juga tidak terjadi kerusakan alat-alat yang digunakan. Bahan peledak adalah
campuran senyawa kimia yang dapat bereaksi dengan kecepatan tinggi. Gas dan panas yang dihasilkan
dari reaksi ini dapat menyebabkan tekanan yang sangat tinggi pula.Bahan peledak merupakan suatu
sarana yang efektif sebagai alat penghancur bongkahan batuanpada industri penambangan. Adapun bahan
peledak yang umum digunakan pada penghancuran batuankeras yaitu ANFO Ammonium Nitrate-Fuel
Oil Bahan peledak ANFO Ammonium Nitrate-Fuel Oil merupakan bahan peledak yang
tergolongmemiliki kecepatan perambatan yang reaksinya sangat tinggi High Explosive. Sehingga
dalamoperasi peledakan batuan yang keras diperlukan penanganan yang khusus mengenai bahan peledak
tersebut, diantaranya hal yang perlu diperhatikan yaitu penyimpanan bahan peledak, pengangkutanbahan
peledak, dan operasi peledakan.Kata Kunci : Bahan Peledak, Detonator.

7.2 Kecelakaan Kerja


Kejadian yang tidak terduga (tidak ada unsur kesengajaan) dan tidak diharapkan karena mengakbatkan
kerugian, baik material maupun penderitaan bagi yang mengalaminya .
Sabotase atau kriminal merupakan tindaka diluar lingkup kecelakaan yang sebenarnya
7.3 Lingkungan Hidup
lingkungan hidup adalah segala sesuatu yang ada di sekitar manusia yang memengaruhi perkembangan
kehidupan manusia baik langsung maupun tidak langsung. Lingkungan bisa dibedakan menjadi
lingkungan biotik dan abiotik. Jika kalian berada di sekolah, lingkungan biotiknya berupa teman-teman
sekolah, bapak ibu guru serta karyawan, dan semua orang yang ada di sekolah, juga berbagai jenis
tumbuhan yang ada di kebun sekolah serta hewan-hewan yang ada di sekitarnya. Adapun lingkungan
abiotik berupa udara, meja kursi, papan tulis, gedung sekolah, dan berbagai macam benda mati yang ada
di sekitar. industri pertambangan dalam banyak kasus memiliki posisi dominan dalam pembangunan
sosio-ekonomi negara maju dan berkembang. Sektor industri ini berdampak sangat signifikan dalam arti
positif maupun negatif. Tanpa menafikan dampak positifnya, dampak negatif dalam ranah sosial,
lingkungan. Kegiatan penambangan apabila dilakukan di kawasan hutan dapat merusak ekosistem hutan.
Apabila tidak dikelola dengan baik, penambangan dapat menyebabkan kerusakan lingkungan secara
keseluruhan dalam bentuk pencemaran air, tanah dan udara. Pencemaran lingkungan adalah suatu
keadaan yang terjadi karena perubahan kondisi tata lingkungan (tanah, udara dan air) yang tidak
menguntungkan (merusak dan merugikan kehidupan manusia, hewan dan tumbuhan) yang disebabkan
oleh kehadiran benda-benda asing (seperti sampah, limbah industri, minyak, logam berbahaya, dsb.)
sebagai akibat perbuatan manusia, sehingga mengakibatkan lingkungan tersebut tidak berfungsi seperti
semula.
8. KESIMPULAN
Bahan peledak adalah Zat yang berbentuk padat, cair, gas ataupun campurannya yang apabila terkena
suatu aksi, berupa panas, benturan, tekanan, hentakan atau gesekan akan berupa secara fisik maupun
kimiawi menjadi zat lain yang lebih stabil. Memberikan suasana kerja atau lingkungan yang aman

sehingga dicapai hasil kerja yang menguntungkan dan bebas dari segala bahaya, baik terhadap manusia,
mesin alat, material ataupun metode kerja pada saat dilakukannya operasi penambangan. bilamana
peledakan itu dilakukan maka keselamatan dan lingkungan pun perlu di perhatikan sebagai bagian utama
dari melakukan suatu peledakan.
DAFTAR PUSTAKA
http://www.scribd.com/doc/93327671/PELEDAK
http://www.google.co.id/url?sa=t&rct=j&q=&esrc=s&source=web&cd=1&ved=0CC0QFjAA&url=http
%3A%2F%2F180.245.203.132%2Fpower_point%2FPENGETAHUAN%2520DASAR%2520BAHAN
%2520PELEDAK
%25201.ppt&ei=3ROvUPaPHoerrAecoYD4Dw&usg=AFQjCNFYJFN4JBbSKY7XNvF1Yvofb8_QMw
http://www.miningsite.info/bahan-peledak
http://tambangunsri.blogspot.com/2011/05/peledakan-tambang.html
http://tambangunsri.blogspot.com/2011/08/blasting.html
http://akubernapas.blogspot.com/2009/06/bahan-explosive.html
http://suyitno01.wordpress.com/pertambangan/peledakan-blasting/pengetahuan-dasar-bahan-peledakkomersil/
http://kasmui.blog.com/archives/213/
http://translate.google.co.id/translate?hl=id&langpair=en|
id&u=http://www.explosives.org/index.php/component/banners/click/10
http://translate.google.co.id/translate?hl=id&langpair=en|
id&u=http://www.infoplease.com/encyclopedia/science/explosive-applications-explosives.html
http://www.anekatambang.net/berita-tambang/istilah-populer-dunia-pertambangan.html
http://www.miningsite.info/bahan-peledak
http://www.scribd.com/doc/42119480/MAKALAH-TEKNIK-PELEDAKAN
http://www.scribd.com/doc/95553765/PENANGANAN-BAHAN-PELEDAK
http://geotambang.blogspot.com/
http://selvifoni.blogspot.com/2012/05/metoda-penambangan.html
http://migasnet05niko8045.blogspot.com/2010/01/bagaimana-eksplorasi-dan-eksploitasi.html
http://aysigahat.blogspot.com/2013/04/makalah-peledakan.html

Bahan Peledak TNT, NG, PETN, dan ANFO

BAHAN PELEDAK

A. Pengertian
Bahan peledak (explosives) adalah bahan/zat yang berbentuk cair, padat, gas atau campurannya
yang apabila dikenai suatu aksi berupa panas, benturan, gesekan akan berubah secara kimiawi menjadi
zat-zat lain yang lebih stabil, yang sebagian besar atau seluruhnya berbentuk gas dan perubahan tersebut
berlangsung dalam waktu yang amat singkat, disertai efek panas dan tekanan yang sangat tinggi.

B. Komposisi Kimia Bahan Peledak


Berdasarkan komposisi kimia, bahan peledak dapat diklasifikasikan sebagai berikut :
1) Senyawa tunggal terdiri dari satu macam senyawa saja yang sudah merupakan bahan peledak. Senyawa
tunggal ini dibagi menjadi dua kelompok, yaitu :
(1) Senyawa an-organik misalnya : PbN6, Amonium nitrat.
(2) Senyawa organik misalnya : Nitrogliserin, Trinitrotoluena dan lain-lain.
2) Campuran yang merupakan penggabungan dari berbagai macam senyawa tunggal. Misalnya : dinamit,
black powder, ANFO, dan lain-lain.

C. Jenis-jenis Peledak

Ledakan merupakan reaksi kimia yang merambat dari satu titik ke titik lain dalam massa bahan
peledak tersebut. Berdasarkan kecepatan rambat tersebut bahan peledak dibagi menjadi :
a) Bahan peledak rendah (Low explosives). Kecepatan rambat reaksinya rendah (umumnya dibawah 1.000
m/detik), umumnya digunakan sebagai bahan pendorong atau propelan. Misalnya : black powder (sumbu
b)

api), propelan (single base, double base).


Bahan peledak tinggi (High Explosives) yang terdiri dari :
Bahan peledak non initial
Bahan peledak penghantar
Bahan peledak penghancur
Bahan peledak initial. Misalnya: Mercury fuminate, Tetrazene, Diazodiaminophenol.

D. Kepekaan Ledakan
1. Peledak pertama, Peledak inisiasi yaitu bahan peledak yang mudah meledak dengan adanya api, benturan,
gesekan dan semacamnya. Misalnya : PbN6, Hg(ONC)2, C6H2N4O5 dan lain-lain. Bahan ini biasanya
digunakan sebagai muatan primer dalam pemicu.
2. Peledak kedua, Peledak non inisiasi yaitu bahan peledak yang hanya meledak bila telah dipicu oleh
peledak pertama.

E. Permissible explosive
Khusus untuk tambang batubara bawah tanah. Untuk menghindari ledakan dari gas metan (CH4) dan
debu akibat aktifitas peledakan
Ciri-Ciri:
- Temperatur peledakan rendah
- Volume gas sedikit dan tidak beracun
- Penyalaan singkat
Contoh: Nitroglyserin, Straight dynamite, Amonium dynamite

F. Propelan

Propelan merupakan suatu bahan bakar yang proses pembakarannya tidak memerlukan udara
(oksigen), karena kebutuhan oksigen yang diperlukan untuk proses pembakaran telah terkandung dalam
Propelan itu sendiri.
1. Berdasarkan fasa propelan dapat dibagi menjadi dua golongan, yaitu :
a. Propelan padat terdiri dari : dasar tunggal (single base), dasar ganda (double base) dan komposisi.
b. Propelan cair dapat dibedakan menjadi monopropelan dan bipropelan. Monopropelan artinya dalam
propelan tersebut telah mengandung unsur utama dalam tiap molekulnya.Bipropelan berarti bahan bakar
dan oksidator terpisah dan baru akan tercampur di dalam ruang bakar.
2. Berdasarkan sifat campurannya, propelan padat dapat menjadi dua macam, yaitu:
a. Tipe propelan padat homogen, yaitu propelan padat dengan nitroselulosa sebagai bahan dasar dalam
komposisinya dan bahan lain yang pada umumnya berupa senyawa organik.
1) Disebut single base propelan kalau propelan homogen tersebut dibuat dari nitroselulosa sebagai bahan
2)

utama dalam komposisinya.


Disebut double base propelan bila propelan homogen tersebut dibuat dengan nitroselulosa dan

nitrogliserin sebagai bahan utama dalam komposisinya.


3) Disebut triple base propelan bila propelan homogen tersebut dibuat dengan nitroselulosa, nitrogliserin,
dan nitroguanidin sebagai bahan utama dalam komposisinya.
b. Tipe komposisi propelan padat, yaitu suatu jenis propelan padat yang dibuat dengan mencampurkan bahan
bakar dengan bahan pengikat lainnya dengan oksidator ditambah berbagai macam additive.

TRINITROTOLUENA (TNT)
Preparasi
Dalam industri, TNT disintesis dalam tiga langkah. Pertama, toluena dinitrasi dengan campuran asam

sulfat dan asam nitrat untuk menghasilkan mono-nitrotoluene atau MNT. MNT dipisahkan dan kemudian
direnitrasi membentuk dinitrotoluene atau DNT. Pada tahap akhir, DNT dinitrasi membentuk
Trinitrotoluena atau TNT menggunakan campuran asam nitrat anhidrat dan oleum.
Asam nitrat habis dikonsumsi untuk proses industri, tapi asam sulfat encer dapat digunakan kembali.

Setelah nitrasi, TNT distabilkan dengan proses yang disebut sulphitation, di mana crude TNT
diperlakukan dengan larutan sulfit dan larutan natrium untuk menghilangkan isomer TNT dan produk
reaksi yang tidak diinginkan.
Air bilasan dari sulphitation dikenal sebagai red water dan merupakan polutan yang signifikan dan

merupakan produk limbah dari pembuatan TNT.

Karakter Explosive
TNT berbeda dengan dinamit. TNT adalah senyawa kimia yang spesifik, sementara dinamit adalah suatu
campuran nitrogliserin yang dikompresi menjadi bentuk silinder dan dibungkus dengan kertas.
Setelah ledakan, TNT terurai sebagai berikut:
2C7H5N3O6 3N2 + 5H2O + 7CO + 7C
Reaksi ini eksotermik dengan energi aktivasi yang tinggi. Adanya karbon pada produk,
menyebabkan ledakan TNT memiliki penampilan jelaga. Dan karena TNT memiliki kelebihan karbon,
campuran bahan peledak yang kaya dengan senyawa oksigen dapat menghasilkan lebih banyak energi per
kilogram dari TNT saja.

Aplikasi
TNT paling umum digunakan untuk bahan peledak dan industri aplikasi militer. Hal ini dinilai
karena ketidakpekaannya terhadap shock dan gesekan, yang mengurangi risiko ledakan disengaja. TNT
meleleh pada 80C (176F), jauh di bawah suhu di mana ia akan meledak secara spontan, sehingga aman
bila dikombinasikan dengan bahan peledak lain. TNT tidak menyerap atau larut dalam air, yang
memungkinkan untuk digunakan secara efektif dalam lingkungan basah. Selain itu, cukup stabil bila
dibandingkan bahan peledak tinggi lainnya.
Meskipun TNT tersedia dalam berbagai ukuran (misalnya 250 g, 500 g, 1.000 g), namun lebih sering
ditemui dalam campuran dengan bahan peledak lain/ditambah bahan lainnya.

NITROGLISERIN (NG)
Kandungan utama dari bahan peledak ini adalah nitrogliserin, nitoglikol, nitrocotton dan material
selulosa.Kadang-kadang ditambah juga ammonium atau sodiumnitrat. Nitrogliserin merupakan zat kimia
berbentuk cair yang tidak stabil dan mudah meledak, sehingga pengangkutannya sangat beresiko tinggi.

Alfred Nobel yang pertama kali menemukan kiieselguhr sebagai penyerap nitrogliserin yang baik
dan hasil campurannya itu dinamakan bahan peledak dinamit. Saat itu kandungan kiieselguhr dan NG
divariasikan untuk memberikan energi yang diinginkan dan keamanan dalam pengangkutannya.

Bahan peledak ini mempunyai sifat plastis yang konsisten (seperti lempung atau dodol), berkekuatan
(strength) yang tinggi, densitas tinggi, dan ketahanan terhadap air sangat baik, sehingga dapat digunakan
langsung pada lubang ledak yang berair. Bahan dikemas (dibungkus) oleh kertas mengandung
polyethylene
untuk mencegah penyerapan air dari udara bebas.

Adapun kelemahan bahan peledak jenis ini :

Mengandung resiko kecelakaan tinggi pada saat pembuatan di pabrik maupun pengangkutan.
Sensitif terhadap gesekan, sehingga sangatberbahaya apabila tertabrak atau tergilas olehkendaraan.
Membuat kepala pusing.
Tidak dapat digunakan pada lokasi peledakan yang bertemperatur tinggi.
Biaya pembuatan tinggi.

ANFO
Adalah singkatan dari ammoniun nitrat (AN) sebagai zat pengoksida dan
fuel oil (FO) sebagai bahan bakar. Setiap bahan bakar berunsur karbon, baik berbentuk serbuk
maupuncair, dapat digunakan sebagai pencampur dengansegala keuntungan dan kerugiannya. Pada
tahun1950-an di Amerika masih menggunakan serbukbatubara sebagai bahan bakar dan sekarangsudah
diganti dengan bahan bakar minyak,khususnya solar.
Di Indonesia perusahan bahan peledakyang sudah memproduksi ANFO (bukanhanya AN) adalah PT.
Dahana denganmerk dagang Danfo dan PT. Pindaddengan merk dagang Panfo.

PENTA ERYTHRITOL TETRANITRATE (PETN)

Pentaeritritol tetranitrate (PETN) sangat terkenal sebagai bahan peledak. Karena PETN merupakan
salah satu bahan peledak tinggi yang paling kuat dan dikenal dengan faktor efektivitasrelatif dari 1,66.
PETN praktis tidak larut dalam air (0,01 g/100 ml pada suhu 50 C), lemah larut dalam nonpolar umum
pelarut seperti hidrokarbon alifatik (seperti bensin) atau tetrachloromethane , tetapi larut dalam beberapa
pelarut organik lainnya, terutama dalam aseton
Di lingkungan, PETN mengalami biodegradasi . Beberapa bakteri denitrate PETN untuk trinitrat dan
kemudian dinitrate, yang kemudian lebih lanjut terdegradasi. PETN memiliki rendahvolatilitas dan
kelarutan rendah dalam air, dan karena itu memiliki rendah bioavailabilitas untuk sebagian besar
organisme. Its toksisitas relatif rendah, dan yang transdermal penyerapan jugatampaknya menjadi rendah.
Ini merupakan ancaman bagi air organisme . Hal ini dapat terdegradasike pentaeritritol oleh besi logam.
Senyawa ini dihasilkan oleh reaksi pentaetritiol dengankonsentrasi asam nitrat. Dalam reaksi ini,
membentuk endapan. Mentah dapat direkristalisasi dariaseton untuk memberikan kristal processable.
C (CH2 OH)4 + 4 HNO3 C (CH2ONO2) 4+ 4 H2O
PETN diproduksi oleh berbagai produsen sebagai bedak tentang konsistensi garam popcorn
halus,atau bersama-sama dengan nitroselulosa dan plasticizer sebagai lembar plasticized tipis (misalnya
primasheet 1000 atau detasheet). Residu PETN mudah terdeteksi di rambut orang menanganinya..Retensi
residu tertinggi adalah pada rambut hitam;. beberapa residu tetap ada bahkan setelah dicuci.
http://trionovriko.blogspot.com/p/bahanpeledak-a.html

Pengetahuan Dasar Bahan Peledak Komersil


Tinggalkan komentar Go to comments

PENDAHULUAN

Materi yang diberikan pada modul ke satu ini merupakan tahap awal untuk mengenal bahan
peledak. Modul ini berisikan tiga pembelajaran, yaitu pembelajaran 1 tentang reaksi dan
klasifikasi bahan peledak, pembelajaran 2 tentang karakteristik bahan peledak, dan pembelajaran
3 tentang tipe dan jenis bahan peledak industri. Setiap pembelajaran saling berkaitan antara satu
dengan lainnya yang disusun untuk memperkaya pemahaman tentang bahan peledak. Pada akhir
setiap pembelajaran terdapat soal-soal untuk latihan dan mengevaluasi hasil yang telah dicapai.
Tujuan umum
Dengan mempelajari modul ini diharapkan peserta akan mengenal berbagai jenis dan tipe bahan
peledak yang digunakan pada penambangan bahan galian, termasuk reaksi unsur-unsur kimia
bahan peledak secara umum, klasifikasi, dan sifat serta karakteristik bahan peledak.
Standar kompetensi dan kriteria unjuk kerja
Standar kompetensi/elemen kompetensi dan criteria unjuk kerja seperti pada tabel di bawah ini:
Elemen kompetensi
1.

2.

Kriteria unjuk kerja

Meramu atau mencampur agen 1.1. Kebutuhan agen bahan peledak setiap kali
bahan peledak (blasting agent)
peledakan untuk memenuhi target produksi
dihitung.

Menyiapkan bahan peledak

1.2.

Jenis ramuan bahan peledak, misalnya butiran


ANFO, watergel, emulsi, atau bentuk lain yang
sejenis, ditentukan

1.3.

Kondisi dan kualitas agen bahan peledak diperiksa


dan dilaporkan.

2.1. Jenis dan sifat bahan peledak ditentukan


2.2.

Klasifikasi bahan peledak ditentukan

2.3.

Kondisi dan kualitas bahan peledak diperiksa dan


dilaporkan

Sasaran
Sasaran kompetensi adalah juru ledak penambangan bahan galian, yaitu orang yang pekerjaan
rutinnya melakukan peledakan untuk penambangan bahan galian.
Prasyarat peserta

Untuk mempelajari modul peserta harus sudah terbiasa dan lancar membaca, menulis, dan
berhitung. Dengan kefasihan membaca diharapkan peserta akan lebih mudah mencerna,
menginterpretasi, mengartikan, dan menghubungkan suatu kalimat yang pada gilirannya akan
mampu membuat kalimat sendiri untuk menjawab setiap pertanyaan dan memberikan informasi
secara tertulis dengan tepat. Dengan kemampuan menulis peserta dapat mengekspresikan
pendapat atau jawaban melalui tulisan yang jelas dan dapat dibaca. Kemampuan berhitung
maksudnya pengoperasian perhitungan matematika dasar, seperti menambah, mengurang,
mengali, dan membagi.
Petunjuk penggunaan modul
Setiap modul berisikan beberapa pembelajaran sesuai dengan tuntutan elemen kompetensi dan
kriteria unjuk kerja. Untuk memahami modul secara utuh sudah barang tentu peserta harus
mempelajari setiap tahapan pembelajaran sampai selesai. Pada akhir setiap pembelajaran
terdapat tugas-tugas dan sekaligus jawabannya. Setiap pembelajaran pada modul ini dirancang
dan disusun menjadi satu kesatuan yang saling berkaitan satu dengan lainnya, sehingga didalam
mempelajarinya harus secara berurutan (sequential). Agar mendapatkan hasil belajar maksimal,
ikutilah petunjuk penggunaan modul berikut ini:
1. Fahami tujuan umum yang tercantum pada setiap modul
2. Yakinkanlah bahwa Anda telah memenuhi prasyarat yang diminta modul
3. Fahami tujuan khusus yang ada pada setiap pembelajaran di dalam modul
4. Ikuti petunjuk-petunjuk yang diberikan pada modul sampai akhir
5. Cobalah sendiri mengerjakan soal latihan yang tertera pada akhir setiap pembelajaran, kemudian
nilai sendiri dengan rumus:
1. Untuk meningkatkan kedalaman penguasaan Anda terhadap isi modul, disarankan untuk
membaca referensi yang tertera pada setiap modul.

Pedoman penilaian
Penilaian untuk modul ini dilaksanakan dengan ujian teori dan praktik yang mempunyai bobot
penilaian berbeda, yaitu teori 70% dan praktik 30%. Soal teori bisa berbentuk pilihan ganda,
sebab akibat, pernyataan, dan pilihan dengan jawaban YA atau TIDAK atau kombinasi dari tipe
soal tersebut. Sedangkan soal praktik bisa berbentuk essay, demonstrasi, kasus, atau proyek.
Untuk memperoleh hasil yang memuaskan, khususnya soal praktik, hendaknya Saudara melatih
diri dengan mengerjakan soal-soal latihan yang terdapat pada setiap pembelajaran.
Klasifikasi tingkat penguasaan pada modul ini sebagai berikut:

85% 100%

= baik sekali

75% 84%

= baik

60% 74%

= cukup

59%

= kurang

Nilai lulus (passing grade) apabila Saudara mampu meraih nilai minimal 85, klasifikasi baik
sekali.
Pembelajaran

1. Tujuan khusus
Setelah selesai pembelajaran 1 ini, diharapkan peserta mampu menjelaskan secara rinci beberapa
hal sebagai berikut:
1. Definisi bahan peledak
2. Reaksi dan produk peledakan
3. Klasifikasi bahan peledak berdasarkan kecepatan reaksi
4. Klasifikasi bahan peledak industri berdasarkan kecepatan reaksi

2. Bahan peledak
Bahan peledak yang dimaksudkan adalah bahan peledak kimia yang didefinisikan sebagai suatu
bahan kimia senyawa tunggal atau campuran berbentuk padat, cair, atau campurannya yang
apabila diberi aksi panas, benturan, gesekan atau ledakan awal akan mengalami suatu reaksi
kimia eksotermis sangat cepat dan hasil reaksinya sebagian atau seluruhnya berbentuk gas
disertai panas dan tekanan sangat tinggi yang secara kimia lebih stabil.
Panas dari gas yang dihasilkan reaksi peledakan tersebut sekitar 4000 C. Adapun tekanannya,
menurut Langerfors dan Kihlstrom (1978), bisa mencapai lebih dari 100.000 atm setara dengan
101.500 kg/cm atau 9.850 MPa ( 10.000 MPa). Sedangkan energi per satuan waktu yang
ditimbulkan sekitar 25.000 MW atau 5.950.000 kcal/s. Perlu difahami bahwa energi yang
sedemikian besar itu bukan merefleksikan jumlah energi yang memang tersimpan di dalam
bahan peledak begitu besar, namun kondisi ini terjadi akibat reaksi peledakan yang sangat cepat,
yaitu berkisar antara 2500 7500 meter per second (m/s). Oleh sebab itu kekuatan energi

tersebut hanya terjadi beberapa detik saja yang lambat laun berkurang seiring dengan
perkembangan keruntuhan batuan.
3. Reaksi dan produk peledakan
Peledakan akan memberikan hasil yang berbeda dari yang diharapkan karena tergantung pada
kondisi eksternal saat pekerjaan tersebut dilakukan yang mempengaruhi kualitas bahan kimia
pembentuk bahan peledak tersebut. Panas merupakan awal terjadinya proses dekomposisi bahan
kimia pembentuk bahan peledak yang menimbulkan pembakaran, dilanjutkan dengan deflragrasi
dan terakhir detonasi. Proses dekomposisi bahan peledak diuraikan sebagai berikut:
a)
Pembakaran adalah reaksi permukaan yang eksotermis dan dijaga keberlangsungannya
oleh panas yang dihasilkan dari reaksi itu sendiri dan produknya berupa pelepasan gas-gas.
Reaksi pembakaran memerlukan unsur oksigen (O2) baik yang terdapat di alam bebas maupun
dari ikatan molekuler bahan atau material yang terbakar. Untuk menghentikan kebakaran cukup
dengan mengisolasi material yang terbakar dari oksigen. Contoh reaksi minyak disel (diesel oil)
yang terbakar sebagai berikut:
CH3(CH2)10CH3 + 18 O2 12 CO2 + 13 H2O
b)
Deflagrasi adalah proses kimia eksotermis di mana transmisi dari reaksi dekomposisi
didasarkan pada konduktivitas termal (panas). Deflagrasi merupakan fenomena reaksi
permukaan yang reaksinya meningkat menjadi ledakan dan menimbulkan gelombang kejut
(shock wave) dengan kecepatan rambat rendah, yaitu antara 300 1000 m/s atau lebih rendah
dari kecep suara (subsonic). Contohnya pada reaksi peledakan low explosive (black powder)
sebagai berikut:
v

Potassium nitrat + charcoal + sulfur

20NaNO3 + 30C + 10S 6Na2CO3 + Na2SO4 + 3Na2S +14CO2 + 10CO + 10N2


v

Sodium nitrat + charcoal + sulfur

20KNO3 + 30C + 10S 6K2CO3 + K2SO4 + 3K2S +14CO2 +10CO + 10N2


c) Ledakan, menurut Berthelot, adalah ekspansi seketika yang cepat dari gas menjadi bervolume
lebih besar dari sebelumnya diiringi suara keras dan efek mekanis yang merusak. Dari definisi
tersebut dapat tersirat bahwa ledakan tidak melibatkan reaksi kimia, tapi kemunculannya
disebabkan oleh transfer energi ke gerakan massa yang menimbulkan efek mekanis merusak
disertai panas dan bunyi yang keras. Contoh ledakan antara lain balon karet ditiup terus akhirnya
meledak, tangki BBM terkena panas terus menerus bisa meledak, dan lain-lain.

d)
Detonasi adalah proses kimia-fisika yang mempunyai kecepatan reaksi sangat tinggi,
sehingga menghasilkan gas dan temperature sangat besar yang semuanya membangun ekspansi
gaya yang sangat besar pula. Kecepatan reaksi yang sangat tinggi tersebut menyebarkan tekanan
panas ke seluruh zona peledakan dalam bentuk gelombang tekan kejut (shock compression wave)
dan proses ini berlangsung terus menerus untuk membebaskan energi hingga berakhir dengan
ekspansi hasil reaksinya. Kecepatan rambat reaksi pada proses detonasi ini berkisar antara 3000
7500 m/s. Contoh kecepatan reaksi ANFO sekitar 4500 m/s. Sementara itu shock compression
wave mempunyai daya dorong sangat tinggi dan mampu merobek retakan yang sudah ada
sebelumnya menjadi retakan yang lebih besar. Disamping itu shock wave dapat menimbulkan
symphatetic detonation, oleh sebab itu peranannya sangat penting di dalam menentukan jarak
aman (safety distance) antar lubang. Contoh proses detonasi terjadi pada jenis bahan peledakan
antara lain:
v

TNT

: C7H5N3O6 1,75 CO2 + 2,5 H2O + 1,5 N2 + 5,25 C

ANFO

: 3 NH4NO3 + CH2 CO2 + 7 H2O + 3 N2

NG

: C3H5N3O9 3 CO2 + 2,5 H2O + 1,5 N2 + 0,25 O2

NG + AN : 2 C3H5N3O9 + NH4NO3 6 CO2 + 7 H2O + 4 N4 + O2

Dengan mengenal reaksi kimia pada peledakan diharapkan peserta akan lebih hati-hati dalam
menangani bahan peledak kimia dan mengetahui nama-nama gas hasil peledakan dan bahayanya.
4. Klasifikasi bahan peledak
Bahan peledak diklasifikasikan berdasarkan sumber energinya menjadi bahan peledak mekanik,
kimia dan nuklir seperti terlihat pada Gambar 1.1 (J.J. Manon, 1978). Karena pemakaian bahan
peledak dari sumber kimia lebih luas dibanding dari sumber energi lainnya, maka
pengklasifikasian bahan peledak kimia lebih intensif diperkenalkan. Pertimbangan
pemakaiannya antara lain, harga relatif murah, penanganan teknis lebih mudah, lebih banyak
variasi waktu tunda (delay time) dan dibanding nuklir tingkat bahayanya lebih rendah. Oleh
sebab itu modul ini hanya akan memaparkan bahan peledak kimia.
Gambar 1.1. Klasifikasi bahan peledak menurut J.J. Manon (1978)
Bahan peledak permissible dalam klasifikasi di atas perlu dikoreksi karena saat ini bahan
peledakan tersebut sebagian besar merupakan bahan peledak kuat. Bahan peledak permissible
digunakan khusus untuk memberaikan batubara ditambang batubara bawah tanah dan jenisnya
adalah blasting agent yang tergolong bahan peledak kuat, sehingga pengkasifikasian akan
menjadi seperti dalam Gambar 1.2.

Sampai saat ini terdapat berbagai cara pengklasifikasian bahan peledak kimia, namun pada
umumnya kecepatan reaksi merupakan dasar pengklasifikasian tersebut. Contohnya antara lain
sebagai berikut:
1. Menurut R.L. Ash (1962), bahan peledak kimia dibagi menjadi:
1. Bahan peledak kuat (high explosive) bila memiliki sifat detonasi atau meledak dengan kecepatan
reaksi antara 5.000 24.000 fps (1.650 8.000 m/s)
2. Bahan peledak lemah (low explosive) bila memiliki sifat deflagrasi atau terbakar kecepatan reaksi
kurang dari 5.000 fps (1.650 m/s).

Gambar 1.2. Klasifikasi bahan peledak


1. Menurut Anon (1977), bahan peledak kimia dibagi menjadi 3 jenis seperti terlihat pada Tabel 1.1.

Tabel 1.1. Klasifikasi bahan peledak menurut Anon (1977)


JENIS

REAKSI

CONTOH

Bahan peledak lemah (low explosive)

Deflagrate (terbakar)

black powder

Bahan peledak kuat (high explosive)

Detonate (meledak)

NG, TNT, PETN

Blasting agent

Detonate (meledak)

ANFO, slurry, emulsi

5. Klasifikasi bahan peledak industri


Bahan peledak industri adalah bahan peledak yang dirancang dan dibuat khusus untuk keperluan
industri, misalnya industri pertambangan, sipil, dan industri lainnya, di luar keperluan militer.
Sifat dan karakteristik bahan peledak (yang akan diuraikan pada pembelajaran 2) tetap melekat
pada jenis bahan peledak industri. Dengan perkataan sifat dan karakter bahan peledak industri
tidak jauh berbeda dengan bahan peledak militer, bahkan saat ini bahan peledak industri lebih
banyak terbuat dari bahan peledak yang tergolong ke dalam bahan peledak berkekuatan tinggi
(high explosives).
Klasifikasi bahan peledak menurut Mike Smith (1988) seperti terlihat pada Gambar 1.3 dapat
dijadikan contoh pengklasifikasian bahan peledak untuk industri.
Gambar 1.3. Klasifikasi bahan peledak menurut Mike Smith (1988)
6. Rangkuman

1. Bahan peledak adalah suatu bahan kimia senyawa tunggal atau campuran berbentuk padat, cair,
atau campurannya yang apabila diberi aksi panas, benturan, gesekan atau ledakan awal akan
mengalami suatu reaksi kimia eksotermis sangat cepat dan hasil reaksinya sebagian atau
seluruhnya berbentuk gas disertai panas dan tekanan sangat tinggi yang secara kimia lebih stabil.
2. Bahan peledak industri adalah bahan peledak yang dirancang dan dibuat khusus untuk keperluan
industri, misalnya industri pertambangan, sipil, dan industri lainnya, di luar keperluan militer.
3. Reaksi peledakan berupa reaksi eksotermis, yaitu reaksi kimia yang menghasilkan panas.
4. Hasil peledakan tergantung pada kondisi eksternal saat pekerjaan tersebut dilakukan karena
kondisi eksternal akan mempengaruhi kualitas bahan kimia pembentuk bahan peledak tersebut.
5. Panas merupakan awal terjadinya proses dekomposisi bahan kimia yang menimbulkan
pembakaran dilanjutkan dengan deflagrasi dan terakhir detonasi.
6. Bahan peledak diklasifikasikan berdasarkan kecepatan reaksi dan sifat reaksinya menjadi bahan
peledak kuat (high explosive) dan bahan peledak lemah (low explosives).

7. Tugas-tugas 1 dan kunci jawaban


A. Lembar kerja 1
Pilihlah satu jawaban yang paling tepat, lingkarilah A, B, C, atau D.
1)
Bahan peledak merupakan bahan yang sangat berbahaya karena hasil reaksinya
menimbulkan:
A.

Suara ledakan yang sangat keras

B. Efek panas yang tinggi dan tekanan yang tinggi pula sehingga mampu melemparkan batuan
sampai jarak yang cukup jauh.
C.

Getaran yang hebat sampai pada radius jarak tertentu dari sumber ledak

D.

Semua jawaban benar

2)
Reaksi peledakan terjadi secara bertahap dan dalam waktu yang sangat singkat dengan
urutan sebagai berikut :
A.

Panas, deflagrasi, detonasi

B.

Panas, detonasi, deflagrasi

C.

Terbakar, meledak

D.

Terbakar, meledak, merambat

3)
Reaksi bahan peledak yang memiliki tekanan dan panas sangat tinggi dalam waktu yang
sangat singkat terjadi karena:
A.

Berada di dalam ruang yang tertutup

B.

Bahan peledak mengandung bahan yang sangat reaktif dan tidak stabill

C.

Berada dalam ruang tertutup dan pengaruh kecepatan reaksi yang sangat tinggi

D.

Mengandung unsur oksigen sebagai bahan pemicu ledakan

4)
Cara memadamkan kebakaran adalah dengan menyemprotkan air ke objek yang
terkabar karena :
A.

Air mengandung unsur oksigen, sehingga api akan padam

B.

Air mudah didapat

C.

Tidak ada cara lain untuk memadamkan kebakaran selain oleh air

D.

Air akan menghalangi hubungan oksigen dengan objek yang terbakar

5)
Hasil peledakan yang sempurna apabila seluruh unsur kimia pembentuk bahan peledak
tersebut berubah menjadi gas, sebab :
A.

Gas hasil peledakan berwarna, sehingga hasil peledakan dapat diiden-tifikasi dari warnanya

B. Gas hasil peledakan menimbulkan temperatur dan tekanan sangat tinggi dalam sekejap
didalam ruang tertutup, sehingga menimbulkan gelombang kejut tekan dan tarik yang mampu
merobek dan meng-hancurkan batuan
C.

Gas menimbulkan gelombang kejut yang menyebar keseluruh lapisan batuan

D.

Gas mempunyai densitas yang lebih kecil dibanding batuan sekitarnya

Berilah tanda silang pada kotak YA untuk jawaban yang benar, dan pada kotak TIDAK untuk
jawaban yang salah.
6)
Bahan peledak adalah suatu bahan kimia senyawa tunggal atau campuran berbentuk
padat, cair, gas atau campurannya yang apabila diberi aksi panas, benturan, gesekan atau ledakan

awal akan mengalami suatu reaksi kimia eksotermis sangat cepat dan hasil reaksinya sebagian
atau seluruhnya berbentuk gas disertai panas dan tekanan sangat tinggi yang secara kimia lebih
stabil
YA

TIDAK

7)
Bahan peledak hanya diklasifikasikan menjadi bahan peledak kuat (high explosive) dan
bahan peledak lemah (low explosive)
YA

TIDAK

8)
Permissible explosive hanya digunakan pada tambang batubara bawah tanah karena
sifat fisik batubara yang mudah terbakar.
YA

TIDAK

9)
Untuk tambang bawah tanah biasanya digunakan jenis bahan peledak low explosive dan
permissible explosive mengingat tingkat bahaya di tambang bawah tanah lebih besar
YA

TIDAK

10)
Blasting agent tergolong bahan peledak karena tanpa diramu pun sudah merupakan
bahan peledak kuat
YA
B. Kunci jawaban 1

TIDAK

1.

2.

3.

4.

5.

6.

YA

7.

YA

8.

YA

9.

TIDAK

10.

TIDAK

Pembelajaran

1. Tujuan khusus
Setelah selesai pembelajaran 2 ini, diharapkan peserta mampu menjelaskan secara rinci tentang
sifat fisik dan detonasi bahan peledak.
2. Sifat fisik bahan peledak
Sifat fisik bahan peledak merupakan suatu kenampakan nyata dari sifat bahan peledak ketika
menghadapi perubahan kondisi lingkungan sekitarnya. Kenampakan nyata inilah yang harus
diamati dan diketahui tanda-tandanya oleh seorang juru ledak untuk menjastifikasi suatu bahan
peledak yang rusak, rusak tapi masih bisa dipakai, dan tidak rusak. Kualitas bahan peledak
umumnya akan menurun seiring dengan derajat kerusakannya, artinya pada suatu bahan peledak
yang rusak energi yang dihasilkan akan berkurang.
a. Densitas

Densitas secara umum adalah angka yang menyatakan perbandingan berat per volume.
Pernyataan densitas pada bahan peledak dapat mengekspresikan beberapa pengertian, yaitu:
(1)
Densitas bahan peledak adalah berat bahan peledak per unit volume dinyatakan dalam
satuan gr/cc
(2)
Densitas pengisian (loading density) adalah berat bahan peledak per meter kolom
lubang tembak (kg/m)
(3)
Cartridge count atau stick count adalah jumlah cartridge (bahan peledak berbentuk
pasta yang sudah dikemas) dengan ukuran 1 x 8 di dalam kotak seberat 50 lb atau 140 dibagi
berat jenis bahan peledak.
Densitas bahan peledak berkisar antara 0,6 1,7 gr/cc, sebagai contoh densitas ANFO antara 0,8
0,85 gr/cc. Biasanya bahan peledak yang mempunyai densitas tinggi akan menghasilkan
kecepatan detonasi dan tekanan yang tinggi. Bila diharapkan fragmentasi hasil peledakan
berukuran kecil-kecil diperlukan bahan peledak dengan densitas tinggi; bila sebaliknya
digunakan bahan peledak dengan densitas rendah. Demikian pula, bila batuan yang akan
diledakkan berbentuk massif atau keras, maka digunakan bahan peledak yang mempunyai
densitas tinggi; sebaliknya pada batuan berstruktur atau lunak dapat digunakan bahan peledak
dengan densitas rendah.
Densitas pengisian ditentukan dengan cara perhitungan volume silinder, karena lubang ledak
berbentuk silinder yang tingginya sesuai dengan kedalaman lubang. Contoh perhitungan sebagai
berikut:

Digunakan diameter lubang ledak 4 inci = 102 mm

Diambil tinggi lubang (t) 1 m, maka volumenya = p r t = p x 1

= 0,00817 m/m = 8.170 cm/m

Bila digunakan ANFO dengan densitas 0,80 gr/cc, maka volume ANFO per meter ketinggian
lubang = = 6.536 gr/m = 6,53 kg/m

Setelah diketahui muatan bahan peledak per meter lubang ledak, maka jumlah muatan bahan
peledak di dalam lubang ledak adalah perkalian tinggi total lubang yang terisi bahan peledak
dengan densitas pengisian tersebut. Misalnya untuk tinggi lubang yang harus diisi bahan peledak
9 m dan densitas pengisian 6,53 kg/m, maka muatan bahan peledak di dalam lubang tersebut
adalah 9 m x 6,53 kg/m = 58,77 kg/lubang.

Perhitungan di atas membutuhkan waktu dan tidak praktis bila diterapkan di lapangan. Untuk itu
dibuat tabel yang menunjukkan densitas pengisian dengan variasi diameter lubang ledak dan
densitas bahan peledak seperti terlihat pada Tabel 2.1.
Tabel 2.1. Densitas pengisian untuk berbagai diameter lubang ledak dan
densitas bahan peledak dalam kg/m
Diameter lubang
ledak

Densitas bahan peledak, gr/cc

mm

inci

0.70

0.80

0.85

0.90

1.00

1.15

1.20

1.25

1.30

76

3.00

3.18

3.63

3.86

4.08

4.54

5.22

5.44

5.67

5.90

89

3.50

4.35

4.98

5.29

5.60

6.22

7.15

7.47

7.78

8.09

102

4.00

5.72

6.54

6.95

7.35

8.17

9.40

9.81

10.21 10.62

108

4.25

6.41

7.33

7.79

8.24

9.16

10.54 10.99

114

4.50

7.14

8.17

8.68

9.19

10.21

11.74

121

4.75

8.05

9.20

9.77

10.35

11.50

13.22 13.80 14.37 14.95

127

5.00

8.87

10.13 10.77

11.40

12.67 14.57 15.20 15.83 16.47

130

5.13

9.29

10.62

11.95

13.27 15.26 15.93 16.59 17.26

140

5.50

10.78 12.32 13.08 13.85 15.39 17.70 18.47 19.24 20.01

152

6.00

12.70 14.52 15.42 16.33 18.15 20.87 21.78 22.68 23.59

159

6.25

13.90 15.88 16.88 17.87 19.86 22.83 23.83 24.82 25.81

165

6.50

14.97

178

7.00

17.42 19.91 21.15 22.40 24.88 28.62 29.86

187

7.38

19.23 21.97 23.34 24.72 27.46 31.58 32.96 34.33 35.70

11.28

11.45

11.91

12.25 12.76 13.27

17.11 18.18 19.24 21.38 24.59 25.66 26.73 27.80


31.11 32.35

203

8.00

22.66 25.89 27.51 29.13 32.37 37.22 38.84 40.46 42.08

210

8.25

24.25 27.71 29.44 31.17 34.64 39.83 41.56 43.30 45.03

229

9.00

28.83 32.95 35.01 37.07 41.19 47.37 49.42 51.48 53.54

251

9.88

34.64 39.58 42.06 44.53 49.48 56.90 59.38 61.85 64.33

270

10.63

40.08 45.80 48.67 51.53 57.26 65.84 68.71 71.57 74.43

279

11.00

42.80 48.91 51.97 55.02 61.14 70.31 73.36 76.42 79.48

286

11.25

44.97 51.39 54.61 57.82 64.24 73.88 77.09 80.30 83.52

311

12.25

53.18 60.77 64.57 68.37 75.96 87.36 91.16 94.96 98.75

349

13.75

66.96 76.53 81.31 86.10 95.66 110.01 114.79 119.58 124.36

381

15.00

79.81 91.21 96.91 102.61 114.01 131.11 136.81 142.51 148.21

432

17.00

102.60 117.26 124.59 131.92 146.57 168.56 175.89 183.22 190.55

b. Sensitifitas
Sensitifitas adalah sifat yang menunjukkan tingkat kemudahan inisiasi bahan peledak atau
ukuran minimal booster yang diperlukan. Sifat sensitif bahan peledak bervariasi tergantung pada
kompisisi kimia bahan peledak, diameter, temperature, dan tekanan ambient. Untuk menguji
sensitifitas bahan peledak dapat digunakan cara yang sederhana yang disebut air gap test,
sebagai berikut:
(1)

Siapkan 2 buah bahan peledak berbentuk cartridge berdiameter sama, misalnya D

(2)
Dekatkan kedua bahan peledak tersebut hingga berjarak 1,1 D, kemudian gabungkan
keduanya menggunakan selongsong terbuat dari karton (lihat Gambar 2.1).
(3)
Pasang detonator No. 8 atau detonating cord 10 gr/m pada salah satu bahan peledak
(disebut donor), kemudian ledakkan.
(4)
Apabila bahan peledak yang satunya lagi (disebut aseptor) turut meledak, maka
dikatakan bahwa bahan peledak tersebut sensitif; sebaliknya, bila tidak meledak berarti bahan
peledak tersebut tidak sensitif.

Gambar 2.1. Pengujian sensitifitas bahan peledak dengan cara air gap
Bahan peledak ANFO tidak sensitif terhadap detonator No. 8 dan untuk meledak-kannya
diperlukan primer (yaitu booster yang sudah dilengkapi detonator No. 8 atau detonating cord 10
gr/m) di dalam lubang ledak. Oleh sebab itu ANFO disebut bahan peledak peka (sensitif)
terhadap primer atau peka primer.
c. Ketahanan terhadap air (water resistance)
Ketahanan bahan peledak terhadap air adalah ukuran kemampuan suatu bahan peledak untuk
melawan air disekitarnya tanpa kehilangan sensitifitas atau efisiensi. Apabila suatu bahan
peledak larut dalam air dalam waktu yang pendek (mudah larut), berarti bahan peledak tersebut
dikatagorikan mempunyai ketahanan terhadap air yang buruk atau poor, sebaliknya bila tidak
larut dalam air disebut sangat baik atau excellent. Contoh bahan peledak yang mempunyai
ketahanan terhadap air buruk adalah ANFO, sedangkan untuk bahan peledak jenis emulsi,
watergel atau slurries dan bahan peledak berbentuk cartridge sangat baik daya tahannya
terhadap air. Apabila di dalam lubang ledak terdapat air dan akan digunakan ANFO sebagai
bahan peledaknya, umumnya digunakan selubung plastik khusus untuk membungkus ANFO
tersebut sebelum dimasukkan ke dalam lubang ledak.
d. Kestabilan kimia (chemical stability)
Kestabilan kimia bahan peledak maksudnya adalah kemampuan untuk tidak berubah secara
kimia dan tetap mempertahankan sensitifitas selama dalam penyimpanan di dalam gudang
dengan kondisi tertentu. Bahan peledak yang tidak stabil, misalnya bahan peledak berbasis
nitrogliserin atau NG-based explosives, mempunyai kemampuan stabilitas lebih pendek dan
cepat rusak.
Faktor-faktor yang mempercepat ketidak-stabilan kimiawi antara lain panas, dingin, kelembaban,
kualitas bahan baku, kontaminasi, pengepakan, dan fasilitas gudang bahan peledak. Tanda-tanda
kerusakan bahan peledak dapat berupa kenampakan kristalisasi, penambahan viskositas, dan
penambahan densitas. Gudang bahan peledak bawah tanah akan mengurangi efek perubahan
temperature.
e. Karakteristik gas (fumes characteristics)
Detonasi bahan peledak akan menghasilkan fume, yaitu gas-gas, baik yang tidak beracun (nontoxic) maupun yang mengandung racun (toxic). Gas-gas hasil peledakan yang tidak beracun

seperti uap air (H2O), karbondioksida (CO2), dan nitrogen (N2), sedangkan yang beracun adalah
nitrogen monoksida (NO), nitrogen oksida (NO 2), dan karbon monoksida (CO). Pada peledakan
di tambang bawah tanah gas-gas tersebut perlu mendapat perhatian khusus, yaitu dengan sistem
ventilasi yang memadai; sedangkan di tambang terbuka kewaspadaan ditingkat-kan bila gerakan
angin yang rendah.
Diharapkan dari detonasi suatu bahan peledak komersial tidak menghasilkan gas-gas beracun,
namun kenyataan di lapangan hal tersebut sulit dihindari akibat beberapa faktor berikut ini:
(1)
pencampuran ramuan bahan peledak yang meliputi unsur oksida dan bahan bakar (fuel)
tidak seimbang, sehingga tidak mencapai zero oxygen balance,
(2)

letak primer yang tidak tepat,

(3)

kurang tertutup karena pemasangan stemming kurang padat dan kuat,

(4)

adanya air dalam lubang ledak,

(5)

sistem waktu tunda (delay time system) tidak tepat, dan

(6)
kemungkinan adanya reaksi antara bahan peledak dengan batuan (sulfida atau
karbonat).
Fumes hasil peledakan memperlihatkan warna yang berbeda yang dapat dilihat sesaat setelah
peledakan terjadi. Gas berwarna coklat-orange adalah fume dari gas NO hasil reaksi bahan
peledak basah karena lubang ledak berair. Gas berwarna putih diduga kabut dari uap air (H 2O)
yang juga menandakan terlalu banyak air di dalam lubang ledak, karena panas yang luar biasa
merubah seketika fase cair menjadi kabut. Kadang-kadang muncul pula gas berwarna kehitaman
yang mungkin hasil pembakaran yang tidak sempurna.
3. Karakter detonasi bahan peledak
Karakter detonasi menggambarkan prilaku suatu bahan peledak ketika meledak
menghancurkan batuan. Beberapa karakter detonasi yang penting diketahui meliputi:

untuk

a. Kekuatan (strength) bahan peledak


Kekuatan bahan peledak berkaitan dengan energi yang mampu dihasilkan oleh suatu bahan
peledak. Pada hakekatnya kekuatan suatu bahan peledak tergantung pada campuran kimiawi
yang mampu menghasilkan energi panas ketika terjadi inisiasi. Terdapat dua jenis sebutan
kekuatan bahan peledak komersial yang selalu dicantumkan pada spesifikasi bahan peledak oleh

pabrik pembuatnya, yaitu kekuatan absolut dan relatif. Berikut ini diuraikan tentang kekuatan
bahan peledak dan cara perhitungannya.
(1) Kekuatan berat absolut (absolute weight strength atau AWS)
n

Energi panas maksimum bahan peledak teoritis didasarkan pada campuran kimawinya

Energi per unit berat bahan peledak dalam joules/gram

AWSANFO adalah 373 kj/gr dengan campuran 94% ammonium nitrat dan 6% solar

(2) Kekuatan berat relatif (relative weight strength atau RWS)


n

Adalah kekuatan bahan peledak (dalam berat) dibanding dengan ANFO

RWSHANDAK =

(3) Kekuatan volume absolut (absolute bulk strength atau ABS)


n

Energi per unit volume, dinyatakan dalam joules/cc

ABSHANDAK = AWSHANDAK x densitas

ABSANFO = 373 kj/gr x 0,85 gr/cc = 317 kj/cc

(4) Kekuatan volume relatif (relative bulk strength atau RBS)


n

Adalah kekuatan suatu bahan peledak curah (bulk) dibanding ANFO

RBSHANDAK =

b. Kecepatan detonasi (detonation velocity)


Kecepatan detonasi disebut juga dengan velocity of detonation atau VoD merupakan sifat bahan
peledak yang sangat penting yang secara umum dapat diartikan sebagai laju rambatan gelombang
detonasi sepanjang bahan peledak dengan satuan millimeter per sekon (m/s) atau feet per second
(fps). Kecepatan detonasi diukur dalam kondisi terkurung (confined detonation velocity) atau
tidak terkurung (unconfined detonation velocity).
Kecepatan detonasi terkurung adalah ukuran kecepatan gelombang detonasi (detonation wave)
yang merambat melalui kolom bahan peledak di dalam lubang ledak atau ruang terkurung
lainnya. Sedangkan kecepatan detonasi tidak terkurung menunjukkan kecepatan detonasi bahan

peledak apabila bahan peledak tersebut diledakkan dalam keadaan terbuka. Karena bahan
peledak umumnya digunakan dalam keadaan derajat pengurungan tertentu, maka harga
kecepatan detonasi dalam keadaan terbuka menjadi lebih berarti.
Kecepatan detonasi bahan peledak harus melebihi kecepatan suara massa batuan (impedance
matching), sehingga akan menimbulkan energi kejut (shock energy) yang mampu memecahkan
batuan. Untuk peledakan pada batuan keras dipakai bahan peledak yang mempunyai kecepatan
detonasi tinggi (sifat shattering effect) dan pada batuan lemah dipakai bahan peledak yang
kecepatan detonasinya rendah (sifat heaving effect).
Nilai kecepatan detonasi bervariasi tergantung diameter, densitas, dan ukuran partikel bahan
peledak. Untuk bahan peledak komposit (non-ideal) tergantung pula pada derajat
pengurungannya (confinement degree). Kecepatan detonasi tidak terkurung umumnya 70 80%
kecepatan detonasi terkurung, sedangkan kecepatan detonasi bahan peledak komersial bervariasi
antara 1500 8500 m/s atau sekitar 5000 25.000 fps. Kecepatan detonasi ANFO antara 2500
4500 m/s tergantung pada diameter lubang ledak. Apabila diameter dikurangi sampai batas
tertentu akan terjadi gagal ledak (misfire) karena perambatan tidak dapat berlangsung; diameter
ini disebut diameter kritis atau critical diameter.
Kecepatan detonasi bahan peledak ANFO (bentuk butiran) akan menurun seiring dengan
bertambahnya air karena ANFO dapat larut terhadap air. Suatu penelitian memperlihatkan bahwa
ANFO yang mengandung 10% air (dalam satuan berat) dapat menurunkan kecepatan detonasi
hingga tinggal 42%, yaitu dari VOD ANFO kering 3800 m/s turun menjadi hanya tinggal 1600
m/s (lihat Gambar 2.2). Akibat penurunan kecepatan detonasi ANFO yang sangat tajam akan
mengurangi energi ledak secara drastis atau bahkan tidak akan meledak sama sekali (gagal
ledak).
c. Tekanan detonasi (detonation pressure)
Tekanan detonasi adalah tekanan yang terjadi disepanjang zona reaksi peledakan hingga
terbentuk reaksi kimia seimbang sampai ujung bahan peledak yang disebut dgn bidang
Chapman-Jouguet (C-J plane) seperti terlihat pada Gambar 2.3. Umumnya mempunyai satuan
MPa. Tekanan ini merupakan fungsi dari kecepatan detonasi dan densitas bahan peledak. Dari
penelitian oleh Cook menggunakan foto sinar-x diperoleh formulasi tekanan detonasi sbb:
Gambar 2.2. Penurunan kecepatan detonasi ANFO akibat kandungan air
Dimana: PD

= tekanan detonasi, kPa

re = densitas handak, gr/cc


VoD

= kecep detonasi, m/s

ANFO dengan densitas 0,85 gr/cc dan kecepatan detonasi (VoD) 3.700 m/s, bila dihitung dengan
cara di atas, akan memiliki tekanan detonasi (PD) = 2.900 MPa.
d. Tekanan pada lubang ledak (borehole pressure)
Gas hasil detonasi bahan peledak akan memberikan tekanan terhadap dinding lubang ledak dan
terus berekspansi menembus media untuk mencapai keseimbangan. Keseimbangan tekanan gas
tercapai setelah gas tersebut ter-bebaskan, yaitu ketika telah mencapai udara luar. Biasa tekanan
gas pada dinding lubang ledak sekitar 50% dari tekanan detonasi.
Gambar 2.3. Proses terbentuknya tekanan detonasi
Volume dan laju kecepatan gas yang dihasilkan peledakan akan mengontrol tumpukan dan
lemparan fragmen batuan (lihat Gambar 2.4). Makin besar tekanan pada dinding lubang ledak
akan menghasilkan jarak lemparan tumpukan hasil peledakan semakin jauh.
Gambar 2.4. Gerakan batuan akibat tekanan gas hasil peledakan
4. Rangkuman
1. Sifat atau karakter fisik bahan peledak meliputi:

1)
count.

Densitas, termasuk densitas pengisian (loading density) dan cartridge count atau stick

2)

Sensitivitas, salah satu cara pengujiannya adalah uji air gap.

3)

Ketahanan terhadap air

4)
Kestabilan kimiawi, terutama berpengaruh terhadap lama penyim-panan bahan peledak
di dalam gudang bahan peledak
5)
Karakteristik gas, terdiri dari gas tidak beracun (non-toxic), yaitu H2O, CO2, dan N2,
dan gas beracun (toxic), yaitu NO, NO2, dan CO.
1. Karakter detonasi bahan peledak terdiri dari:

1)

Kekuatan detonasi, dinyatakan dalam AWS, RWS, ABS, dan RBS.

2)

Kecepatan detonasi atau velocity of detonation (VoD) dengan satuan m/s atau fps.

3)

Tekanan detonasi, rumusnya sebagai berikut:

4)
Tekanan terhadap dinding lubang ledak, yaitu tekanan dari gas hasil peledak yang akan
mendorong batuan terlempar dan terlepas dari batuan induknya. Besarnya sekitar 50% tekanan
detonasi.
5. Tugas-tugas 2 dan kunci jawaban
A. Lembar kerja 2
Pilihlah satu jawaban yang paling tepat, lingkarilah A, B, C, atau D.
1. Apabila jumlah lubang yang akan diledakkan 130 lubang, kedalaman muatan bahan peledak tiap
lubang 11 m dan diameter lubang 4,50, digunakan bahan peledak bulk emulsi dengan densitas
1,2 gr/cc, maka jumlah bahan peledak yang diperlukan adalah:

A. 1751,75 kg

B. 17517,50 kg

C. 175175 kg

D. 1751750 kg

1. Dalam kotak bahan peledak tertulis bahwa densitasnya 1,20 gr/cc dan ukuran cartridge 1 x 8.
Berapa batang (btg) kira-kira jumlah cartridge dalam kotak tersebut :

A. 100 btg

B. 112,50 btg

C. 123,50 btg

D. 132 btg

1. Saudara diminta menguji bahan peledak yang diperkirakan sudah lama (kadaluwarsa). Dari hasil
pengujian dengan cara air gap, ternyata bahan peledak tersebut meledak pada jarak sekitar 0,30D.
Berapa prosen perkiraan sensitifitas yang tersisa:

A. 27%

B. 28%

C. 29%

D. 30%

1. Tanda-tanda kerusakan bahan peledak dapat berupa:

A. Kristalisasi
B. Penambahan viskositas

C. Penambahan densitas
D. Semua benar

1. Bahan peledak emulite produksi Dyno Nobel menghasilkan energi 4,1 MJ/kg dengan densitas
1,2 gr/cc. Berapa RWS dan RBS emulite tersebut bila AWS ANFO = 3,7 MJ/kg dengan densitas
0,82 gr/cc.

A. RWSEMULITE = 90,2; RBSEMULITE = 62


B. RWSEMULITE = 90,2; RBSEMULITE = 76
C. RWSEMULITE = 111; RBSEMULITE = 162
D. RWSEMULITE = 111; RBSEMULITE = 132

Lingkari atau berilah tanda silang ( X ) pada huruf:


A. Jika pernyataan benar dan sebab benar dan merupakan sebab akibat
B. Jika pernyataan dan sebab benar, tetapi tidak merupakan sebab akibat
C. Jika pernyataan atau sebab salah
D. Jika pernyataan dan sebab salah
1. Kecepatan detonasi merupakan salah satu sifat penting dalam menyukses-kan peledakan bahan
galian.

SEBAB
Kecepatan detonasi merupakan kecepatan gelombang kejut yang besarnya melebihi kecepatan
rambat suara daripada batuan.
Jawaban:

A.

B.

C.

D.

1. Hasil suatu peledakan memperlihatkan fume berwarna coklat-orange yang disebabkan oleh bahan
peledak yang basah

SEBAB
Air akan melarutkan ammonium nitrat, sehingga energi yang ditimbulkan berkurang
Jawaban:

A.

B.

C.

D.

1. Tekanan detonasi bahan peledak merupakan fungsi dari kecepatan detonasi, densitas dan
sensitifitas bahan peledak tersebut.

SEBAB
Gas bertekanan tinggi hasil proses detonasi akan menekan dinding lubang ledak yang besarnya
sekitar 50% dari tekanan detonasi.
Jawaban:

A.

B.

C.

D.

1. Sejumlah karton kemasan bahan peledak di dalam gudang bahan peledak peka detonator terlihat
cairan berwarna kecoklatan yang menandakan bahan peledak tersebut sudah mulai rusak

SEBAB

Bahan peledak tersebut sudah terlalu lama di dalam gudang sehingga terjadi oksidasi yang
menyebabkan unsur-unsur pembentuk bahan peledak mencair.
Jawaban:

A.

B.

C.

D.

1. Pada densitas batuan yang rapat diperlukan jenis bahan peledak yang mempunyai kecepatan
detonasi tinggi agar dapat melebihi kecepatan rambat gelombang pada batuan

SEBAB
Tekanan detonasi merupakan fungsi dari jenis, tekstur, dan densitas batuan sehingga semakin
tinggi tekanan detonasi menyebabkan lemparan batuan semakin jauh.
Jawaban:

A.

B.

C.

D.

B. Kunci jawaban 2

1).

2).

3).

4).

5)

6)

7)

8)

9)

10) C
Pembelajaran

1. Tujuan khusus
Setelah selesai pembelajaran 3 ini, diharapkan peserta mampu mengenali dan menjelaskan secara
rinci jenis dan tipe bahan peledak industri, baik yang berbentuk butiran, emulsi atau berbentuk
pasta maupun jeli.
2. Agen peledakan (blasting agent)
Agen peledakan adalah campuran bahan-bahan kimia yang tidak diklasifikasikan sebagai bahan
peledak, di mana campuran tersebut terdiri dari bahan bakar (fuel) dan oksida. Pada udara
terbuka, agen peledakan tersebut tidak dapat diledakkan oleh detonator (blasting capsule) nomor
8. Agen peledakan disebut juga dengan nama nitrocarbonitrate, karena kandungan utamanya
nitrat sebagai oksidator yang diambil dari ammonium nitrat (NH 4NO3) dan karbon sebagai bahan
bakar. Kadang-kadang ditambah bahan kimia lain, baik yang bukan bahan peledak, misalnya

alumunium atau ferrosilicon, maupun sebagai bahan peledak, yaitu TNT, dan membentuk bahan
peledak baru seperti terlihat pada Gambar 3.1.
Keuntungan agen peledakan adalah aman dalam pengangkutan, penyimpanan, dan
penanganannya murah. Agen peledakan mempunyai ketahanan terhadap air buruk atau mudah
larut dalam air, kecuali sudah diubah kebentuk bahan peledak slurry atau watergel. Sangat sukar
menentukan secara tepat sifat agen peledakan karena sifat tersebut akan berubah tergantung dari
ukuran butir bahan, densitas, derajat pengurungan (confined degree), diameter muatan, kondisi
air, coupling ratio, dan jumlah primer. Pada umumnya produsen agen peledakan akan
mencantumkan spesifikasinya sesuai dengan kondisi normal, termasuk batas waktu
kadaluarsanya.
Gambar 3.1. Klasifikasi agen peledakan
a.

Ammonium nitrat (AN)

Ammoniun nitrat (NH4NO3) merupakan bahan dasar yang berperan sebagai penyuplai oksida
pada bahan peledak. Berwarna putih seperti garam dengan titik lebur sekitar 169,6 C.
Ammonium nitrat adalah zat penyokong proses pembakaran yang sangat kuat, namun ia sendiri
bukan zat yang mudah terbakar dan bukan pula zat yang berperan sebagai bahan bakar sehingga
pada kondisi biasa tidak dapat dibakar. Sebagai penyuplai oksigen, maka apabila suatu zat yang
mudah terbakar dicampur dengan AN akan memperkuat intensitas proses pembakaran dibanding
dengan bila zat yang mudah terbakar tadi dibakar pada kondisi udara normal. Udara normal atau
atmosfir hanya mengandung oksigen 21%, sedangkan AN mencapai 60%. Bahan lain yang
serupa dengan AN dan sering dipakai oleh tambang kecil adalah potassium nitrat (KNO3).
Ammonium nitrat tidak digolongkan ke dalam bahan peledak. Namun bila dicampur atau
diselubungi oleh hanya beberapa persen saja zat-zat yang mudah terbakar, misalnya bahan bakar
minyak (solar, dsb), serbuk batubara, atau serbuk gergaji, maka akan memiliki sifat-sifat bahan
peledak dengan sensitifitas rendah. Walaupun banyak tipe-tipe AN yang dapat digunakan sebagai
agen peledakan, misalnya pupuk urea, namun AN yang sangat baik adalah yang berbentuk
butiran dengan porositas tinggi, sehingga dapat membentuk komposisi tipe ANFO. Sifat-sifat
ammonium nitrat penting untuk agen peledakan sebagai berikut:

Densitas
: butiran berpori 0,74 0,78 gr/cc (untuk agen peledakan) butiran tak berpori
0,93 gr/cc (untuk pupuk urea)
o

Porositas

mikroporositas 15%

makro plus mikroporositas 54%


butiran tak berpori mempunyai porositas 0 2%

Ukuran partikel :

Tingkat kelarutan terhadap air :

ukuran yang baik untuk agen peledakan antara 1 2 mm

5 C tingkat kelarutan 57,5% (berat);


10 C tingkat kelarutan 60% (berat);

bervariasi tergantung temperatur, yaitu:

30 C tingkat kelarutan 70% (berat)


40 C tingkat kelarutan 74% (berat)

20 C tingkat kelarutan 65,4% (berat)


Gambar 3.2. Butiran ammonium nitrat berukuran sebenarnya 2 3 mm
b.

ANFO

ANFO adalah singkatan dari ammoniun nitrat (AN) sebagai zat pengoksida dan fuel oil (FO)
sebagai bahan bakar. Setiap bahan bakar berunsur karbon, baik berbentuk serbuk maupun cair,
dapat digunakan sebagai pencampur dengan segala keuntungan dan kerugiannya. Pada tahun
1950-an di Amerika masih menggunakan serbuk batubara sebagai bahan bakar dan sekarang
sudah diganti dengan bahan bakar minyak, khususnya solar.
Bila menggunakan serbuk batubara sebagai bahan bakar, maka diperlukan preparasi terlebih
dahulu agar diperoleh serbuk batubara dengan ukuran seragam. Beberapa kelemahan
menggunakan serbuk batubara sebagai bahan bakar, yaitu:

preparasi membuat bahan peledak ANFO menjadi mahal,

tingkat homogenitas campuran antara serbuk batubara dengan AN sulit dicapai,

sensitifitas kurang, dan

debu serbuk batubara berbahaya terhadap pernafasan pada saat dilakukan pencampuran.

Menggunakan bahan bakar minyak selain solar atau minyak disel, misalnya minyak tanah atau
bensin dapat juga dilakukan, namun beberapa kelemahan harus dipertimbangkan, yaitu:

Akan menambah derajat sensitifitas, tapi tidak memberikan penambanhan kekuatan (strength)
yang berarti,

Mempunyai titik bakar rendah, sehingga akan menimbulkan resiko yang sangat berbahaya ketika
dilakukan pencampuran dengan AN atau pada saat operasi pengisian ke dalam lubang ledak. Bila
akan digunakan bahan bakar minyak sebagai FO pada ANFO harus mempunyai titik bakar lebih
besar dari 61 C.

Penggunaan solar sebagai bahan bakar lebih menguntungkan dibanding jenis FO yang karena
beberapa alasan, yaitu:

Harganya relatif murah,

Pencampuran dengan AN lebih mudah untuk mencapai derajat homogenitas,

Karena solar mempunyai viskositas relatif lebih besar dibanding FO cair lainnya, maka solar
tidak menyerap ke dalam butiran AN tetapi hanya menyelimuti bagian permukaan butiran AN
saja.

Karena viskositas itu pula menjadikan ANFO bertambah densitasnya.

Untuk menyakinkan bahwa campuran antara AN dan FO sudah benar-benar homogen dapat
ditambah zat pewarna, biasanya oker. Gambar 3.3 memperlihat-kan butiran AN dicampur FO
secara merata (homogen) dan tidak merata.

Gambar 3.3. Kenampakan campuran butiran AN dan FO


Komposisi bahan bakar yang tepat, yaitu 5,7% atau 6%, dapat memaksimumkan kekuatan bahan
peledak dan meminimumkan fumes. Artinya pada komposisi ANFO yang tepat dengan AN =
94,3% dan FO = 5,7% akan diperoleh zero oxygen balance. Kelebihan FO disebut dengan
overfuelled akan menghasilkan reaksi peledakan dengan konsentrasi CO berlebih, sedangkan bila
kekurangan FO atau underfuelled akan menambah jumlah NO2. Gambar 3.4 grafik yang
memperlihat-kan hubungan antara persentase FO dan RWS dari ANFO.
Gambar 3.4. Hubungan % FO dan %RWS bahan peledak ANFO
Perbandingan AN : FO sebesar 94,3% : 5,7% adalah perbandingan berdasarkan berat. Agar
diperoleh perbandingan berat komposisi yang tepat antara FO dengan AN, dapat digunakan Tabel
3.1 yang menggunakan solar berdensitas 0,80 gr/cc sebagai bahan bakar. Dengan memvariasikan
kebutuhan akan ANFO, akan diperoleh berapa liter solar yang diperlukan untuk dicampur
dengan sejumlah AN.
Di Indonesia perusahan bahan peledak yang sudah memproduksi ANFO (bukan hanya AN)
adalah PT. Dahana dengan merk dagang Danfo dan PT. Pindad dengan merk dagang Panfo.
Tabel 3.2 menunjukkan beberapa produsen bahan peledak lainnya yang memproduksi ANFO
dengan merk dagang berlainan, tetapi pada umumnya mempunyai sifat yang sama.
Tabel 3.1. Jumlah kebutuhan FO untuk memperoleh ANFO
ANFO,kg

BAHAN BAKAR (FO)

AN, kg

kg

liter

10

0.57

0.71

9.43

20

1.14

1.43

18.86

30

1.71

2.14

28.29

40

2.28

2.85

37.72

50

2.85

3.56

47.15

70

3.99

4.99

66.01

80

4.56

5.70

75.44

100

5.70

7.13

94.30

200

11.40

14.25

188.60

300

17.10

21.38

282.90

400

22.80

28.50

377.20

500

28.50

35.63

471.50

1000

57.00

71.25

943.00

Tabel 3.2. Karakteristik ANFO dari beberapa produsen


ICI Australia

NITRO
NOBEL

PROPERTIES

PT. DAHANA
(ORICA)

Density, gr/cc

-Poured

0,80 0,85

-Blow loaded

0,85 0,95

-Bulk

0,80 0,84

0,80 1,10

Energy, MJ/kg

3,7

RWS, %

100

1001)

100 113

RBS, %

100 156

-Poured

100

-Blow loaded

116

VoD, m/s

3000 33002)

41003)

Min.hole diameter, mm

38.1

25

-Poured

75

-Blow loaded

25

Water resistance

nil

poor

poor

Storage life, month

Trade mark

ANFO prilled

Danfo

Nitropril

1)

RWS to Blasting Gelatin = 55%

2)

In 25 diameter confined borehole

3)

In 200mm diameter confined borehole

c.

Slurries (watergels)

Istilah slurries dan watergel adalah sama artinya, yaitu campuran oksidator, bahan bakar, dan
pemeka (sensitizer) di dalam media air yang dikentalkan memakai gums, semacam perekat,
sehingga campuran tersebut berbentuk jeli atau slurries yang mempunyai ketahanan terhadap air
sempurna. Sebagai oksidator bisa dipakai sodium nitrat atau ammonium nitrat, bahan bakarnya
adalah solar atau minyak diesel, dan pemekanya bisa berupa bahan peledak atau bukan bahan
peledak yang diaduk dalam 15% media air.
Agen peledakan slurry yang mengandung bahan pemeka yang bukan jenis bahan peledak,
misalnya solar, sulfur, atau alumunium, tidak peka terhadap detonator (non-cap sensitive).
Sedangkan slurry yang mengandung bahan pemeka dari jenis bahan peledak, seperti TNT, maka
akan peka terhadap terhadap detonator (cap sensitive). Oleh sebab itu jenis slurry yang
disebutkan terakhir bukanlah merupakan agen peledakan, tetapi benar-benar sebagai bahan
peledak slurry (slurry explosive) dan peka terhadap detonator. Slurry pada umumnya dikenal
karena bahan bakar pemekanya, seperti aluminized slurry, TNT slurry, atau smokeless powder
slurry.

Tabel 3.3. Contoh jenis bahan peledak watergel


Du Pont Watergels
Jenis produk

Diameter,
mm

Densitas,
Peka
Ketahanan thd
VoD, m/s
gr/cc
detonator
air

TOVEX 90

25 38

0,90

4300

YA

Baik

TOVEX 100

25 45

1,10

4500

YA

Sangat baik

TOVEX 300

25 38

1,02

3400

YA

Baik

TOVEX 500

45 100

1,23

4300

TIDAK

Sangat baik

TOVEX 650

45 100

1,35

4500

TIDAK

Sangat baik

TOVEX 700

45 100

1,20

4800

YA

Sangat baik

TOVEX P

25 100

1,10

4800

YA

Sangat baik

TOVEX S

57 64

1,38

4800

YA

Sangat baik

POURVEX EXTRA

89 dicurah

1,33

4900

TIDAK

Sangat baik

DRIVEX

38 dipompa

1,25

5300

TIDAK

Sangat baik

ICI Explosive
POWERGEL 1531

90

1,20

4500

YA

Sangat baik

AQUAPOUR 1083

90

1,26

4500

YA

Sangat baik

MOLANITE 95BP

90

1,17

3600

YA

Sangat baik

d.

Bahan peledak berbasis emulsi (emulsion based explosives)

Bahan peledak emulsi terbuat dari campuran antara fase larutan oksidator berbutir sangat halus
sekitar 0,001 mm (disebut droplets) dengan lapisan tipis matrik minyak hidrokarbonat.
Perbedaan ukuran butir oksidator bahan peledak dapat dilihat pada Tabel 3.4. Emulsi ini disebut
tipe air-dalam-minyak (water-in-oil emulsion). Emulsifier ditambahkan untuk
mempertahankan fase emulsi. Dengan memperhatikan butiran oksidator yang sangat halus dapat
difahami bahwa untuk membuat emulsi ini cukup sulit, karena untuk mencapai oxygen balance

diperlukan 6% berat minyak di dalam emulsi harus menyelimuti 94% berat butiran droplets.
Gambar 3.5 memperlihatkan bentuk struktur emulsi dengan pembesaran 1250 x, 10.000 x dan
50.000 x.
Tabel 3.4. Perbedaan ukuran butir oksidator bahan peledak
(Bamfield and Morrey, 1984)
Bahan peledak

Ukuran, mm

Bentuk

VoD, m/s

ANFO

2,000

Semua padat

3200

Dinamit

0,200

Semua padat

4000

Slurry

0,200

Padat / liquid

3300

Emulsi

0,001

Liquid

5000 6000

Karena butiran oksidator terlalu halus, maka diperlukan peningkatan kepekaan bahan peledak
emulsi dengan menambahkan zat pemeka (sensitizer), misalnya agen gassing kimia agar
terbentuk gelembung udara untuk menimbulkan fenomena hot spot. Zat pemeka lainnya adalah
glass microballons dan kadang-kadang ditambah pula dengan aluminium untuk meningkatkan
kekuatan. Gambar 3.6 memperlihatkan pola urutan produksi emulsi, baik diproduksi dalam
bentuk kemasan maupun dicurah langsung ke lubang ledak. Bahan peledak emulsi banyak
diproduksi dengan nama yang berbeda beda. Konsistensi sifat bahan peledak tergantung pada
karakteristik ketahanan fase emulsi dan efek emulsi tersebut terhadap adanya perbahan viskositas
yang merupakan fungsi daripada waktu penimbunan.
Gambar 3.5. Bentuk struktur emulsi (Bamfield and Morrey, 1984)

Gambar 3.6. Pola urutan produksi emulsi


Saat ini pemakaian bahan peledak emulsi cukup luas diberbagai penambangan bahan galian, baik
pemakaian dalam bentuk kemasan cartridge maupun langsung menggunakan truck Mobile
Mixer Unit (MMU) ke lubang ledak. Tabel 3.5 adalah contoh bahan peledak berbasis emulsi dari
beberapa produsen bahan peledak termasuk merk dagang dan sifat-sifatnya, sedang Gambar 3.7
contoh bahan peledak berbasis emulsi berbentuk cartridge dari Dyno Nobel dan Dahana.
Tabel 3.5. Jenis bahan peledak berbasis emulsi

Produsen
Sifat-sifat
PT.Dahana

Dyno Nobel

ICI Explosives

Sasol Smx

Dayagel Magnum

Emulite

Seri Powergel

Seri Emex

Densitas, gr/cc

1,25

1,18 1,25

1,16 -1,32

1,12 -1,24

Berat/karton, kg

20

25

20

RWS, %

119

111

98 118

74 186

RBS, %

183

162

140 179

97 183

VoD, m/s

4600 5600

5000 5800

4600 5600

4600 5600

25 65

25 -80

25 65

25 65

Sangat baik

Sangat baik

Sangat baik

Sangat baik

Merk dagang

Diameter, mm
Ketahanan thd air
Waktu penyimpanan, thn

Gambar 3.7. Bahan peledak emulsi berbentuk cartridge buatan Dyno Nobel
e.

Bahan peledak heavy ANFO

Bahan peledak heavy ANFO adalah campuran daripada emulsi dengan ANFO dengan
perbandingan yang bervariasi (lihat Gambar 3.8 dan 3.9). Keuntungan dari campuran ini sangat
tergantung pada perbandingannya, walaupun sifat atau karakter bawaan dari emulsi dan ANFO
tetap mempengaruhinya. Keuntungan penting dari pencampuran ini adalah:

Energi bertambah,

Sensitifitas lebih baik,

Sangat tahan terhadap air,

Memberikan kemungkinan variasi energi disepanjang lubang ledak.

Cara pembuatan heavy ANFO cukup sederhana karena matriks emulsi dapat dibuat di pabrik
emulsi kemudian disimpan di dalam tangki penimbunan emulsi. Dari tangki tersebut emulsi
dipompakan ke bak truck Mobile Mixer/Manufacturing Unit (MMU) yang biasanya memiliki
tiga kompartemen. Emulsi dipompakan ke salah satu kompartemen bak, sementara pada dua

kompartemen bak yang lainnya disimpan ammonium nitrat dan solar. kemudian MMU meluncur
ke lokasi yang akan diledakkan. Tabel 3.6 beberapa merk dagang dan karakteristik heavy ANFO.

Gambar 3.8. Prinsip campuran emulsi dan ANFO untuk membuat heavy ANFO

Gambar 3.9. Karakteristik tipe heavy ANFO dengan variasi


emulsi dan ANFO (Du Pont, 1986)
Tabel 3.6. Jenis bahan peledak berbasis emulsi
Produsen
Sifat-sifat
Dyno Nobel

ICI Explosives

Seri Emulan

Seri Titan

Seri Energan

1,20 1,26

0,85 1,30

0,80 1,35

Kandungan emulsi, %

40 80

10 40

40

RWS, %

78 91

78 91

100 108

RBS, %

123 137

123 137

100 183

VoD, m/s

4800 5800

4800 5800

4000 5600

75 125

127 152

50 180

Buruk Sangat
baik

Sangat baik

Merk dagang
Densitas, gr/cc

Diameter, mm
Ketahanan thd air

Sangat baik

Agen peledakan tidak seluruhnya peka primer, tetapi sebagian besar bahan peledak kemasan
berbasis emulsi peka detonator. Demikian pula dengan watergel yang bahan pemekanya dari
jenis bahan peledak, yaituTNT (lihat Tabel 3.3)
3. Bahan peledak berbasis nitrogliserin
Kandungan utama dari bahan peledak ini adalah nitrogliserin, nitoglikol, nitrocotton dan material
selulosa. Kadang-kadang ditambah juga ammonium atau sodium nitrat. Nitrogliserin merupakan

zat kimia berbentuk cair yang tidak stabil dan mudah meledak, sehingga pengangkutannya
sangat beresiko tinggi. Upaya yang dilakukan untuk meningkatkan keselamatan dalam
pengangkutan maupun pengemasan adalah dengan mencampur nitrogliserin dengan bahan yang
mudah menyerap cairan, diantaranya adalah serbuk gergaji. Serbuk gergaji sekarang sudah tidak
dipakai lagi karena terlalu mudah terbakar dan daya serapnya kurang. Alfred Nobel yang pertama
kali menemukan kiieselguhr sebagai penyerap nitrogliserin yang baik dan hasil campurannya itu
dinamakan bahan peledak dinamit. Saat itu kandungan kiieselguhr dan NG divariasikan untuk
memberikan energi yang diinginkan dan keamanan dalam pengangkutannya.
Bahan peledak ini mempunyai sifat plastis yang konsisten (seperti lempung atau dodol),
berkekuatan (strength) yang tinggi, densitas tinggi, dan ketahanan terhadap air sangat baik,
sehingga dapat digunakan langsung pada lubang ledak yang berair. Bahan dikemas (dibungkus)
oleh kertas mengandung polyethylene untuk mencegah penyerapan air dari udara bebas. Tabel
3.7 memperlihatkan beberapa produk bahan peledak berbasis NG dan Gambar 3.10 seri AN
Gelinite buatan ICI Explosives.
Adapun kelemahan bahan peledak jenis ini adalah :

Mengandung resiko kecelakaan tinggi pada saat pembuatan di pabrik maupun


pengangkutan

Sensitif terhadap gesekan, sehingga sangat berbahaya apabila tertabrak atau tergilas oleh
kendaraan

Membuat kepala pusing

Tidak dapat digunakan pada lokasi peledakan yang bertemperatur tinggi

Biaya pembuatan tinggi

Tabel 3.7. Jenis bahan peledak berbasis nitrogliserin


Du Pont Dynamites
Densitas
Diameter,
mm

Straight Dynamite (granular)


Ammonia Dynamite (granular)

Merk dagang

VoD, m/s

gr/cc

bhn peledak/
karton

32

1,37

104

4900

32

1,16 1,29

110 120

1750 4000

Ammonia Dynamite (semi gelatin)

32

0,94 1,29

110 150

3450 4000

Straight Dynamite (gelatins)

32

1,32

107

6000

Ammonia Dynamite (gelatins)

32

1,26 1,60

88 107

4000 6000

Ammonia Granular (permissible)

32

0,85 1,15

120 165

1740 2750

Ammonia Gelatin (permissible)

32

1,37

102

5030

ICI Explosives
AN Gelignite 60

22 32

1,40

130 265

3500

AN Gelignite Dynamite 95

25 95

1,45

6 188

3200

Ajax (permissible/P1)

32

1,50

2500

Dynagex (permissible/P5)

32

1,42

2900

Gambar 3.10. Seri AN Gelinite buatan ICI Explosives (1988)


4. Bahan peledak permissible
Bahan peledak permissible adalah bahan peledak yang khusus digunakan pada tambang batubara
bawah tanah. Bahan peledak ini harus lulus beberapa tahapan uji keselamatan yang ketat
sebelum dipasarkan. Pengujian terutama diarahkan pada keamanan peledakan dalam tambang
batubara bawah tanah yang umumnya berdebu agar bahan peledak tersebut tidak menimbulkan
kebakaran tambang. Bahan peledak yang lulus uji akan diklasifikasikan kedalam permitted
explosive dengan rating P1 atau P5, di mana kode rating menunjukkan tingkat kekuatan bahan
peledak tersebut. Bahan peledak permissible P1 dapat digunakan untuk meledakkan batubara
yang keras, pembuatan vertical shaft, dan lubang bukaan bahwa tanah lainnya; sedangkan P5
lebih cocok digunakan pada tambang batubara bawah tanah yang berdebu.
Bahan peledak permissible bisa berbasis NG maupun emulsi dan yang terlihat pada Tabel 3.7
adalah bahan peledak permissible berbasis NG. Komposisi bahan peledak permissible ditambah
dengan garam yang dapat menekan temperature saat peledakan berlangsung disebut fire
suppressant salts. Derajat penekanan tersebut tergantung pada distribusi dan persentase garam
yang dapat memberikan jaminan keamanan agar tidak terjadi kebakaran debu batubara pada
udara ketika proses peledakan. Disamping garam terdapat pula cara lain untuk menekan
temperatur tersebut, yaitu dengan memanfaatkan system pertukaran ion atau yang disebut
reinforced safety. Bahan peledak ini biasanya dibuat dengan persentase NG kecil ditambah bahan
bakar dan sodium nitrat serta ammonium chloride, reaksinya adalah:

NaNO3 + NH4Cl

NaCl + NH4NO3

Hasilnya adalah ammonium nitrat sebagai oksidator dan sodium chloride yang mempunyai daya
pendinginan yang besar, bahkan lebih besar dibanding dengan pencampuran yang pertama. ICIExplosive membuat bahan peledak permissible berbasis emulsi yang dinamakan seri Permitted
Powergel (lihat Gambar 3.11).
Gambar 3.11. Bahan peledak permissible berbasis emulsi (ICI-Explosive, 1988)
5. Bahan peledak black powder
Black powder atau gunpowder pertama kali dibuat pada abad ke 13 dan digunakan baik untuk
keperluan militer maupun penambangan. Komposisi black powder adalah serbuk batubara,
garam, dan belerang. Bahan peledak ini terbakar cepat sekali, bisa mencapai kecepatan rambat
100 10 detik per meter atau 60 meter per detik pada kondisi terselubung, tetapi tidak bisa
meledak. Oleh sebab itu black powder diklasifikasikan sebagai bahan peledak lemah (low
explosive). Kapabilitas black powder sangat dipengaruhi oleh cuaca yang memperburuk
kemampuan bakarnya. Karena kelemahan inilah black powder tersingkir penggunaannya sebagai
bahan peledak utama dalam industri pertambangan setelah diketemukan nitrigleserin dan bahkan
sekarang bahan peledak berbasis emulsi yang mempunyai kekuatan detonasi sangat tinggi dan
aman. Walaupun demikian black powder saat ini masih tetap dimanfaatkan untuk mengisi sumbu
api atau sumbu bakar atau safety fuse untuk peledakan dengan menggunakan detonator biasa.
Untuk keperluan militer, black powder digunakan sampai sekarang sebagai mesiu di dalam
selongsong peluru yang berfungsi sebagai pelontar proyektil peluru (propellant) dan juga
digunakan pada berbagai keperluan piroteknik.
6. Rangkuman
1. Bahan peledak yang dipergunakan untuk penambangan bahan galian disebut bahan peledak
industri yang dapat dikelompokkan sebagai berikut:

1)

Agen peledakan (blasting agent)

2)

Bahan peledakan berbasis nitrogliserin

3)

Bahan peledak permissible

4) Black powder
1. Agen peledakan adalah jenis bahan peledak yang unsur-unsur oksidator dan bahan bakarnya
(fuel) secara terpisah bukan merupakan bahan peledak.

2. Agen peledakan yang sering digunakan (khususnya pada industri pertam-bangan di Indonesia)
sebagai berikut :

1)
Butiran ANFO kering yang terbuat dari ammonium nitrat (AN) dan solar dengan
perbandingan 94,3% (AN) dengan 5,7% (solar).
2)
Agen peledakan lumpur atau slurry atau watergels terbuat dari campuran air, oksidator
nitrat (ammonium nitrat), zat perekat dan zat pengendap. Apabila zat pemekanya terbuat dari
bukan bahan peledak, maka produknya disebut agen peledakan lumpur atau slurry blasting
agent; bila pemekanya dari bahan peledak, misalnya TNT, maka disebut bahan peledak lumpur
atau slurry explosive. Agen peledakan lumpur ini merupakan perbaikan dari ANFO, antara lain
berdensitas lebih besar disbanding air dan lebih tahan terhadap air.
3)
Emulsi adalah agen peledakan yang relatif baru terbuat dari fase oksida liquid dicampur
dengan fase minyak (solar atau minya disel) ditambah emulsifier untuk mempertahankan fase
emulsinya. Sebagai pemekanya bisa digunakan glass microballons atau agen gassing kimia
untuk menimbulkan fenomena hot spot karena butiran oksidator sangat halus, yaitu 0,001 mm.
4)
Heavy ANFO adalah campuran antara agen peledakan emulsi dengan ANFO dengan
perbandingan yang dapat divariasikan untuk memberikan energi tertentu sesuai dengan kondisi
lapangan. Bahkan dalam satu lubang ledak dapat diberikan heavy ANFO dengan perbandingan
yang berbeda apabila diketahui kualitas setiap lapisan batuannya.
1. Bahan peledak berbasis nitrogliserin atau NG adalah bahan peledak konvensional yang bahan
dasarnya adalah nitrogliserin dicampur dengan serbuk gergaji atau kieselghur.
2. Bahan peledak permissible adalah bahan peledak yang khusus digunakan pada tambang batubara
bawah tanah. Sebagai reagen atau zat pendingin digunakan garam sehingga temperatur hasil
peledakan dapat ditekan.
3. Black powder atau gunpowder mempunyai komposisi serbuk batubara, garam, dan belerang.
Bahan peledak ini terbakar cepat sekali, bisa mencapai kecepatan rambat pembakaran 100 10
detik per meter pada kondisi terselubung, tetapi tidak bisa meledak. Pada industri penambangan
bahan galian black powder saat ini digunakan untuk mengisi sumbu api atau safety fuse.
http://suyitno01.wordpress.com/pertambangan/peledakan-blasting/pengetahuan-dasar-bahan-peledakkomersil/