You are on page 1of 8

Latar Belakang

Penyakit Minamata , adalah sindrom neurologi yang disebabkan oleh keracunan raksa
yang teruk. Gejala termasuk ataxia, kebas pada tangan dan kaki, kelemahan otot umum,
kehilangan penglihatan periferal, dan kerosakan kepada pendengaran dan pertuturan. Dalam kes
yang teruk, gila, lumpuh, koma, dan kematian mengikut dalam minggu selepas bermulanya gejala.
Satu bentuk kongenital penyakit ini juga boleh memberi kesan kepada janin di dalam rahim.
Penyakit Minamata pertama kali di kota Minamata di Kumamoto wilayah, Jepun, pada tahun 1956.
Ia adalah disebabkan oleh pelepasan methylmercury dalam air sisa industri dari kilang kimia
Chisso Corporation, yang diteruskan dari tahun 1932 hingga 1968. Ini kimia yang sangat toksik
bioaccumulated dalam kerang-kerangan dan ikan di Teluk Minamata dan Laut Shiranui, yang
apabila dimakan oleh penduduk tempatan, menyebabkan keracunan merkuri. Walaupun kucing,
anjing, babi, dan kematian manusia terus selama 36 tahun, kerajaan dan syarikat tidak banyak
untuk mengelakkan pencemaran. Kesan haiwan yang cukup teruk pada kucing yang mereka
datang untuk dinamakan sebagai mempunyai "dancing cat fever".
Sehingga Mac 2001, 2,265 mangsa telah diiktiraf secara rasmi sebagai mempunyai
penyakit Minamata (1,784 daripada mereka telah meninggal dunia) dan lebih 10,000 telah
menerima pampasan kewangan daripada Chisso. Pada 29 Mac, 2010, penyelesaian telah dicapai
untuk membayar ganti rugi yang belum lagi disahkan mangsa. Wabak kedua penyakit Minamata
berlaku di Niigata Prefecture pada tahun 1965. Penyakit Minamata asal dan Niigata penyakit
Minamata adalah dianggap dua daripada empat penyakit pencemaran besar Jepun.

Sejarah Penyakit Minamata
Sesuai dengan namanya, penyakit Minamata berasal dari nama teluk Minamata di Jepun.
Kes pertama penyakit Minamata ditemui pada 21 April 1956. Ketika itu seorang anak perempuan
berusia lima tahun, dibawa ke klinik pediatri dr.Kaneki Noda, dengan mengalami sejumlah gejala
kerosakan otak dan jaringan saraf tulang belakang. Seminggu kemudian, adiknya yang berusia
tiga tahun, juga dibawa ke klinik kerana menunjukan gejala yang sama. Kerana itulah, Dr.Noda

Asetaldehida diolah lagi untuk menghasilan asid asetat dan PVC. Walaupun begitu dalam tahun 1932-1968. Pabrik Chisso dimulai sebagai perusahaan energi hidroelektrik. para pesakit penyakit kerosakan otak dan saraf itu. Bahkan setelah diketahui sebagai penyebab penyakit Minamata. tanpa diolah terlebih dahulu. Sementara menurut WHO adalah antara lima sampai 10 mikrogram Merkuri per liter darah. baja kimia dan sebagainya. Sebagai konsekuensinya dilakukan penyelidikan epidemiolog di kawasan Teluk Minamata. Sejak jaman Taisho (1912-1926). Tapi kes seperti kerosakan otak dan saraf ini tidak hanya terjadi di Minamata. pengawet. dan dua pabrik lainnya terletak di Chiba dan Okayama selain di Minamata. Chisso Company. teluk Minamata tercemar dan sistem aquatik di sana menimbun sampah kimia dalam rantai makanannya. adalah pabrik kimia yang menunjang ekonomi Jepun pada ketika itu. terus dibuang ke laut di Teluk Minamata. Kesimpulannya. Chisso tetap menjalankan produksi.pada 1 Mei 1956 merujuk kedua pesakit kecil itu ke pusat kesihatan Minamata. Di pabrik tersebut diproduksi asidal dehida. Sungai dan danau di Amazon dan Tanzania juga tercemar merkuri dan menimbulkan masalah kesihatan yang membimbangkan. bahan pelembab. . Perusahaan Chisso berpusat di Tokyo. disebabkan cemaran logam berat dalam kadar tinggi. menunjukan kadar Merkuri antara 200 sampai 500 mikrogram per liter darahnya. Produk utama Pabrik Chisso di Minamata adalah kristal cair. pencemaran laut oleh limbah Chisso telah menjadi masalah. Impaknya. Semua sampah bahan kimia itu. kerana jumlah pesakit amat banyak. Penyakit ini dikhabarkan juga terjadi di China dan Kanada. dengan cara reaksi gas asetilen dengan merkuri-sulfat. Tahun 1965 penyakit Minamata menyerang warga yang tinggal di sepanjang Sungai Agano di Kota Niigata akibat pembuangan limbah merkuri oleh Showa Denko. Para pesakit penyakit Minamata. Hasilnya amat mengejutkan. Chisso tetap menggunakan merkuri anorganik sebagai pemangkin untuk menghasilkan asidaldehid yang digunakan untuk membuat asid asetat dan pelemas plastik dengan menghasilkan produk sampingan metil merkuri dan dibuang ke laut tanpa pengolahan limbah hingga tahun 1966. Pada tahun 1908 Chisso membangun pabrik karbit di Minamata menggunakan energi listrik.

955 orang mengidap penyakit Minamata dan seramai 1. Tanda-tanda keracunan mercury yang sama berlaku dikalangan penduduk terutamanya gologan nelayan. Aktiviti pembuangan mercury tetap diteruskan dikawasan perairan sungai Minamata pada tahun 1958 dan telah meyebabkan penduduk kawasan Hachimon dan Shiranui mempunyai tanda-tanda keracunan mercury yang sama. Isu Pencemaran Mercury Minamata. kerosatan otak dan hilang kewarasan. kemerosotan sistem saraf. Didirikanlah pusat penlitian penyakit Minamata. Hasil perikanan merupakan sumber terpenting penduduk Kumamoto yang mula menunjukkan tandatanda keracunan mercury yang serius dimana keracunan mercury boleh merosakkan fungsi otak manusia yang boleh menyebabkan masalah kekejangan. .Setelah ancamannya membesar. Kes pertama berlaku di kawasan Kumamoto pada pertenganhan tahun 1950an apabila syarikat Chisso Corperation membuang bahan mercury kedalam Minamata Bay semenjak tahun 1932. Para pesakit yang masih hidup atau keluarga yang meninggal diberi ganti rugi. kebijakan industrinya ternyata merugikan rakyat kecil. barulah pemerintah Jepun sedar. Isu Minamata yang kedua berlaku di sekitar kawasan sungai Agano di daerah Niigata.784 telah mati akibat daripada keracunan mercury. kegagalan percakapan. Sebuah kumpulan siasatan ditubuhkan dari Niigata University Medical Department untuk mencari bukti dan punca penyakit ini dan pada tahun 1966 didapati punca penyakit ini mempunyai kaitan yang kuat dengan industri Showa Denko Company19 yang terletak di hulu sungai Agano. Niigata Pencemaran mercury yang berlaku di Jepun merupakan isu pencemaran yang paling popular kerana ia telah mengakibatkan masalah kesihatan dikalangan penduduknya. Mengikut pengukuran daripada kerajaan Jepun seramai 2. Tetapi isu Minamata ini dapat dikesan lebih awal berbanding dengan daerah Kumamoto. Aktiviti pembuangan mercury di sungai Minamata hanya berhenti apabila teknik penggunaan mercury tidak lagi digunakan dan telah disabitkan kesalahan kerana membuang bahan mercury di Minamata Bay dan sungai Minamata dari tahun 1931 sehingga 1968.

B. Kemudian di susun teori bahwa penyakit tersebut diakibatkan oleh keracunan logam merkuri yang terkandung pada ikan. Penyakit Minamata Penyakit Minamata atau Sindrom Minamata adalah sindrom kelainan fungsi saraf yang disebabkan oleh keracunan akut merury. Metil merkuri yang masuk ke tubuh manusia akan menyerang sistem saraf pusat. Ikan tesebut mengandung merkuri akibat adanya orang atau pabrik yang membuang merkuri ke laut. Penyakit tersebut terjadi akibat banyak mengkonsumsi ikan dan kerang dari Teluk Minamata yang tercemar metil merkuri. hati dan ginjal bahkan ke dalam janin. Penyakit ini merebak mulai tahun 1958. kemudian ikan kecil . dan ternyata benar. Metil merkuri yang terbentuk di perairan secara bertahap diakumulasi dalam tubuh ikan dan kerang dan konsentrasinya berlipat ganda dalam rantai makanan biota perairan.A. Metil merkuri adalah merkuri organik yang berbentuk serbuk putih dan berbau seperti belerang pada sumber air panas dan ia mudah terserap oleh organ pencernaan dan dibawa oleh darah ke dalam otak. Kemudian dari kebudayaan setempat diketahui bahwa orang Jepun mempunyai kebiasaan mengonsumsi ikan laut dalam jumlah banyak. Merkuri organik akan terserap oleh ikan dan kerang melalui insang atau saluran pencernaan. Penyakit ini mendapat namanya dari kota Minamata. Pada waktu itu terjadi masalah wabak penyakit di kota Minamata Jepun. Penyebab Penyakit Minamata Penyakit minamata mirip orang yang keracunan logam berat. Ratusan orang mati akitbat penyakit yang aneh dengan gejala kelumpuhan syaraf. oleh pembuangan limbah metil merkuri. Dari hipotesis dan kebiasaan pola makan tesebut kemudian dilakukan eksperimen untuk mengetahui apakah ikan-ikan di Teluk Minamata banyak mengandung logam berat (merkuri). Contohnya merkuri dalam plankton diserap oleh ikan kecil dan jumlahnya berlipat sesuai dengan jumlah plankton yang dimakan ikan. Merkuri anorganik dapat berubah menjadi metil merkuri karena ditransformasi oleh bakteria di perairan. Penyakit ini ditemukan pertama kali di kota Kumamoto pada tahun 1956 dan pada tahun 1968 pemerintah Jepun menyatakan bahwa penyakit ini disebabkan pencemaran pabrik bakteria Chisso. Penyakit Minamata bukanlah penyakit yang menular atau menurun secara genetik.

Pesakit kronik penyakit ini mengalami gejala seperti sakit kepala. pesakit berharap untuk dapat hidup di masyarakat tanpa bimbang dipulaukan masyarakat. jumlah orang yang dirawat semakin banyak dan keperluan bantuan perawatan di rumah semakin bertambah. Beberapa pesakit kronik penyakit Minamata menjadi gila. telinga berdengung. pesakit Minamata juga mengalami diskriminasi sosial dari masyarakat seperti dipulaukan. kehilangan deria rasa dan sentuhan serta menjadi pelupa. sering keletihan. Meskipun gejala ini tidak terlihat jelas tetapi sangat mengganggu kehidupan sehari-hari. D. penglihatan lemah (kabur). Disamping kerosakan fizikal. dilarang pergi tempat umum dan sukar mendapatkan pasangan hidup. Yang lebih parah adalah bayi yang lahir cacat kerana menyerap metil merkuri dalam rahim ibunya yang banyak mengambil ikan yang tercemar metil merkuri. keletihan. Oleh sebab itulah terjadi penyakit Minamata. Ketika pesakit Minamata menjadi semakin tua. Dalam masyarakat yang cepat menua ini.dimakan oleh ikan besar dan merkurinya berlipat ganda. C. Cara Rawatan Penyakit Minamata Tidak ada rawatan khas bagi pesakit Minamata. Gejala Penyakit Minamata Gejala awal antara lain kaki dan tangan menjadi gementar dan lemah. kehilangan pendengaran dan gerakan menjadi tidak terkawal. Pesakit yang dapat menggerakkan badannya diberi kesempatan . Beberapa polutan seperti metil merkuri dan dioksin yang dilepaskan ke lingkungan menunjukkan konsentrasi yang tinggi pada organisme yang menempati puncak rantai makanan. tidak sadarkan diri dan meninggal setelah sebulan menderita penyakit ini. Ibu yang mengandung tidak dijangkiti penyakit Minamata kerana metil merkuri yang masuk ke tubuh ibu akan terkumpul dalam plasenta dan diserap oleh janin dalam kandungannya. Pesakit pergi ke hospital untuk mengurangi gejala dan rehabilitasi. Methyl mercuri dalam ikan tidak dapat direduksi dengan memasaknya karena metil merkuri dalam ikan terikat erat pada protein dan pemanasan pada temperatur yang biasa digunakan saat memasak kecuali jika ikan dibakar pada suhu diatas 400 dan ikan akan menjadi arang.

sehingga ikan dan kerang di Teluk Minamata telah selamat seperti ikan dari daerah lain yang tidak tercemar. upah perawat. Gabenor Kumamoto menyatakan Minamata telah selamat pada bulan Julai 1997 dan jarring pengasingan dilepas pada bulan Oktober.untuk melakukan apa yang dapat dilakukannya. . Disamping itu Chisso menggunakan bunga anggaran kompensasi untuk membiayai pemenuhan perlengkapan penderita Minamata. Sejak tahun 1975 keadaan kewangan Chisso semakin merosot dan tidak mampu membayar hutangnya. setiap penderita Minamata baik yang telah meninggal mahupun masih hidup dan memenuhi persyaratan telah tercemar oleh metil merkuri (kecuali korban yang telah terdaftar) bersedia untuk tidak menuntut Chisso lebih lanjut dan menerima ganti rugi. pemerintah pusat dari daerah Kumamoto memberi sokongan dana sejak tahun 1978 hingga akhir Mac 2000 dalam Proyek terpadu pemulihan penyakit Minamata. Tetapi pesakit lain malah dengan terbuka menceritakan perasaannya dan penderitaan yang dialami sebagai korban Minamata dengan harapan tragedi Minamata tidak akan berlaku lagi. dan akupuntur . pemakaman dan perawatan berendam di air panas. Pemulihan terhadap Minamata Pesakit Minamata dan Chisso membuat kesepakatan kompensasi pada bulan Julai 1973 berdasarkan keputusan pengadilan pada Maret 1973 yang menetapkan rundingan langsung setelah persidangan dilakukan. pesakit boleh melakukannya selepas menjalani pemulihan. E. Walaupun berkebun dan mencari ikan adalah pekerjaan yang cukup berat. Bahkan bagi pesakit yang belum terdaftar dan mengalami kehilangan deria rasa pada tangan dan kaki akibat mengambil banyak ikan dan kerang. Korban yang telah terdaftar menerima ganti rugi dan mendapat tambahan biaya pengeluaran tahunan untuk rawatan kesihatan. pembelian hadiah. terapi pijat dan transportasi ke rumah sakit. biaya perawatan. Beberapa pesakit bekerja di syarikat dan mereka telah menyesuaikan diri dengan keadaannya. Walaupun begitu penilaian dan salah paham pada pesakit Minamata tetap berlaku sehingga pesakit tidak memberitahu orang lain bahawa ia menderita Minamata bahkan kepada keluarganya sendiri.

perlu mengurangkan limbah rumah tangga dan industri serta berupaya melakukan kitar semula untuk mengatasi pelbagai masalah global.Kesimpulan Penyakit Minamata berlaku kerana masyarakat banyak memakan ikan yang tercemar metil merkuri dari sisa kilang Chisso dan menimbulkan perpecehan di masyarakat. Pada akhirnya penduduk Minamata telah menyedari bahawa air dan makanan sangat penting bagi kehidupan. laut. dan memerlukan makanan yang selamat.Pengeluaran bahan kimia dan pengambilan bahan kimia membuat hidup lebih selesa tetapi juga menghasilkan sisa-besaran yang mengorbankan alam sekitar dan kesihatan. pengawet makanan dan bahan toksik lain. Tidak ada rawatan tuntas bagi korban Minamata. . jangan sampai merosakkan alam sekitar. Dikelilingi oleh asap. Mangsa pergi ke rumah sakit untuk mengurangkan gejala dan pemulihan. Penyakit Minamata juga mengajarkan pada kita tentang saling berhubung dengan alam. baja kimia. sehingga sisa industri dan rumah tangga harus dijaga dan dirawat. membina hubungan dengan manusia. Kita tidak boleh mementingkan kehidupan material tanpa memperhatikan hubungan satu sama lain. Penyakit Minamata menunjukkan bahawa manusia menyebabkan berlakunya masalah sekaligus menjadi korban dari masalah yang dibuatnya sendiri. bahawa kita boleh hidup kerana adanya alam semesta. sungai.

Gambar Kejadian Minamata Bay Diseasess .