You are on page 1of 119

PEMERINTAH KABUPATEN KULON PROGO

PERATURAN DAERAH KABUPATEN KULON PROGO


NOMOR

TAHUN 2012

TENTANG
RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN KULON PROGO
TAHUN 2012 2032
DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA
BUPATI KULON PROGO,
Menimbang :

a. bahwa untuk mengarahkan pembangunan di


Kabupaten Kulon Progo dengan memanfaatkan
ruang wilayah secara berdaya guna, berhasil
guna,

serasi,

selaras,

berkelanjutan

dalam

kesejahteraan

masyarakat

seimbang,

rangka

dan

meningkatkan

dan

pertahanan

keamanan perlu disusun Rencana Tata Ruang


Wilayah;
b. bahwa hasil

evaluasi Rencana

Tata

Ruang

Wilayah Kabupaten Kulon Progo berdasarkan


Peraturan

Daerah

Kabupaten

Kulon

Progo

Nomor 1 Tahun 2003 tentang Rencana Tata


Ruang Wilayah Daerah Tahun 20032013 telah
terjadi

perubahan

struktur

pemanfaatan ruang wilayah;

dan

pola

c. bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 26


ayat (7) Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007
tentang

Penataan

Ruang,

perlu

menyusun

Rencana Tata Ruang Wilayah;


d. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana
dimaksud dalam huruf a, huruf b, dan huruf c,
perlu menetapkan Peraturan Daerah tentang
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Kulon
Progo Tahun 2012 2032;
Mengingat

1. Pasal 18 ayat (6) Undang-Undang Dasar Negara


Republik Indonesia Tahun 1945;
2. Undang-Undang Nomor 15 Tahun 1950 tentang
Pembentukan Daerah Daerah Kabupaten dalam
Lingkungan

Daerah

sebagaimana

telah

Undang

Nomor

Istimewa

diubah

18

Jogjakarta

dengan Undang-

Tahun

1951

tentang

Perubahan Undang-Undang Nomor 15 Tahun


1950 Republik Indonesia untuk Penggabungan
Daerah Daerah Kabupaten Kulon Progo dan
Adikarta dalam Lingkungan Daerah Istimewa
Jogjakarta menjadi satu Kabupaten

dengan

nama Kulon Progo (Lembaran Negara Republik


Indonesia Tahun 1951 Nomor 101);
3.

Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang


Pemerintahan

Daerah

(Lembaran

Negara

Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125,


Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor

4437)

sebagaimana

telah

diubah

beberapa kali terakhir dengan Undang-Undang


Nomor 12 Tahun 2008 tentang Perubahan
Kedua Atas Undang-Undang Nomor 32 Tahun
2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor
59,

Tambahan

Lembaran

Indonesia Nomor 4844);

Negara

Republik

4.

Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang


Penataan Ruang (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2007 Nomor 68, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4725);

5.

Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 1950


tentang Penetapan Mulai Berlakunya UndangUndang 1950 Nomor 12, 13, 14, dan 15 dari Hal
Pembentukan
Djawa

Daerah

Daerah

Kabupaten

Timur/Tengah/Barat

dan

di

Daerah

Istimewa Jogjakarta (Berita Negara Republik


Indonesia Tahun 1950 Nomor 59);
6.

Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008


tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun
2008 Nomor 48, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4833);

7.

Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010


tentang

Penyelenggaraan

Penataan

Ruang

(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun


2010 Nomor 21, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 5103);
8.

Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 2010


tentang Bentuk dan Tata Cara Peran Masyarakat
Dalam

Penataan

Ruang

(Lembaran

Negara

Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 118,


Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 5160);
9.

Peraturan Daerah Provinsi Daerah Istimewa


Yogyakarta

Nomor

Tahun

2010

tentang

Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Daerah


Istimewa Yogyakarta

Tahun 2009 2029

(Lembaran Daerah Provinsi Daerah Istimewa


Yogyakarta Tahun 2010 Nomor 2);

Dengan Persetujuan Bersama


DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH
KABUPATEN KULON PROGO
dan
BUPATI KULON PROGO
MEMUTUSKAN :
Menetapkan

: PERATURAN
RUANG

DAERAH TENTANG RENCANA TATA

WILAYAH

KABUPATEN

KULON

PROGO

TAHUN 2012 2032.


BAB I
KETENTUAN UMUM
Pasal 1
Dalam Peraturan Daerah ini yang dimaksud dengan :
1. Kabupaten adalah Kabupaten Kulon Progo.
2. Pemerintah Daerah adalah Bupati dan Perangkat Daerah sebagai
unsur penyelenggara Pemerintahan Daerah.
3. Bupati adalah Bupati Kulon Progo.
4. Ruang adalah wadah yang meliputi ruang darat, ruang laut, dan
ruang udara, termasuk ruang di dalam bumi sebagai satu kesatuan
wilayah, tempat manusia dan makhluk lain hidup, melakukan
kegiatan, dan memelihara kelangsungan hidupnya.
5. Tata Ruang adalah wujud struktur ruang dan pola ruang.
6. Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten yang selanjutnya disingkat
RTRWK adalah Rencana Tata Ruang yang bersifat umum dari
wilayah kabupaten yang berisi tujuan, kebijakan, Strategi Penataan
Ruang Wilayah Kabupaten, Rencana Struktur Ruang Wilayah
Kabupaten, Rencana Pola Ruang Wilayah Kabupaten, Penetapan
Kawasan Strategis Kabupaten, Arahan Pemanfaatan Ruang Wilayah
Kabupaten, dan Ketentuan Pengendalian Pemanfaatan Ruang
Wilayah Kabupaten.

7. Struktur Ruang adalah susunan pusat-pusat permukiman dan


sistem jaringan prasarana dan sarana yang berfungsi sebagai
pendukung kegiatan sosial ekonomi masyarakat yang secara
hierarkis memiliki hubungan fungsional.
8. Pola Ruang adalah distribusi peruntukan ruang dalam suatu
wilayah yang meliputi peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan
peruntukan ruang untuk fungsi budidaya.
9. Zonasi adalah bentuk pemanfaatan ruang melalui penetapan batasbatas fungsional sesuai dengan potensi sumber daya dan daya
dukung serta proses-proses ekologis yang berlangsung sebagai satu
kesatuan.
10. Penataan Ruang adalah suatu sistem proses perencanaan tata
ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang.
11. Penyelenggaraan Penataan Ruang adalah kegiatan yang meliputi
peraturan, pembinaan, pelaksanaan, dan pengawasan penataan
ruang.
12. Peraturan Penataan Ruang adalah upaya pembentukan landasan
hukum bagi Pemerintah, Pemerintah Daerah, dan masyarakat
dalam penataan ruang.
13. Pembinaan Penataan Ruang adalah upaya untuk meningkatkan
kinerja penataan ruang yang diselenggarakan oleh Pemerintah,
Pemerintah Daerah, dan masyarakat.
14. Pelaksanaan Penataan Ruang adalah upaya pencapaian tujuan
penataan ruang melalui pelaksanaan perencanaan tata ruang,
pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang.
15. Pengawasan Penataan Ruang adalah upaya agar penyelenggaraan
penataan ruang dapat diwujudkan sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang-undangan.
16. Perencanaan Tata Ruang adalah suatu proses untuk menentukan
struktur ruang dan pola ruang yang meliputi penyusunan dan
penetapan rencana tata ruang.

17. Pemanfaatan Ruang adalah upaya untuk mewujudkan struktur


ruang dan pola ruang sesuai dengan rencana tata ruang melalui
penyusunan dan pelaksanaan program beserta pembiayaannya.
18. Pengendalian

Pemanfaatan

Ruang

adalah

upaya

untuk

mewujudkan tertib tata ruang.


19. Rencana Tata Ruang adalah hasil perencanaan tata ruang.
20. Wilayah adalah ruang yang merupakan kesatuan geografis beserta
segenap unsur terkait yang batas dan sistemnya ditentukan
berdasarkan aspek administratif dan/atau aspek fungsional.
21. Sistem Wilayah adalah struktur ruang dan pola ruang yang
mempunyai jangkauan pelayanan pada tingkat wilayah.
22. Pusat Kegiatan Wilayah Promosi yang selanjutnya disingkat PKWp
adalah kawasan perkotaan yang berfungsi untuk melayani kegiatan
skala provinsi atau beberapa kabupaten/kota, yang dipromosikan
untuk dikemudian hari ditetapkan sebagai Pusat Kegiatan Wilayah.
23. Pusat Kegiatan Lokal yang selanjutnya disingkat PKL adalah
kawasan perkotaan yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala
kabupaten atau beberapa kecamatan.
24. Pusat Pelayanan Kawasan yang selanjutnya disingkat PPK adalah
kawasan perkotaan yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala
kecamatan atau beberapa desa.
25. Pusat Pelayanan Lingkungan yang selanjutnya disingkat PPL adalah
pusat permukiman yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala
antar desa.
26. Kawasan Perkotaan adalah kawasan yang mempunyai kegiatan
utama bukan pertanian dengan susunan fungsi kawasan sebagai
tempat

permukiman

perkotaan,

pemusatan

dan

distribusi

pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan


ekonomi.
27. Kawasan Perdesaan adalah kawasan yang mempunyai kegiatan
utama pertanian, termasuk pengelolaan sumber daya alam dengan
susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman perdesaan,

pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan


ekonomi.
28. Jalan adalah prasarana transportasi darat yang meliputi segala
bagian jalan, termasuk bangunan pelengkap dan perlengkapannya
yang diperuntukkan bagi lalu lintas, yang berada pada permukaan
tanah, di atas permukaan tanah, di bawah permukaan tanah
dan/atau air, serta di atas permukaan air, kecuali jalan kereta api,
jalan lori, dan jalan kabel.
29. Sistem jaringan jalan adalah satu kesatuan ruas jalan yang saling
menghubungkan dan mengikat pusat-pusat pertumbuhan dengan
wilayah yang berada dalam pengaruh pelayanannnya dalam satu
hubungan hierarkis.
30. Saluran Utama Tegangan Ekstra Tinggi yang selanjutnya disingkat
SUTET adalah saluran udara dengan kekuatan 500 Kv yang
ditujukan untuk menyalurkan energi listrik dari pusat-pusat
pembangkit

yang

jaraknya

jauh

menuju

pusat-pusat

beban

sehingga energi listrik bisa disalurkan dengan efisien.


31. Saluran Utama Tegangan Tinggi yang selanjutnya disingkat SUTT
adalah saluran udara yang mendistribusikan energi listrik dengan
kekuatan 150 Kv yang mendistribusikan dari pusat-pusat beban
menuju gardu-gardu listrik.
32. Daerah Aliran Sungai yang selanjutnya disingkat DAS adalah suatu
wilayah daratan yang merupakan satu kesatuan dengan sungai dan
anak-anak sungainya yang berfungsi menampung, menyimpan, dan
mengalirkan air yang berasal dari curah hujan ke danau atau ke
laut secara alami, yang batas di darat merupakan pemisah
topografis dan batas di laut sampai dengan daerah perairan yang
masih terpengaruh aktifitas daratan.
33. Daerah Irigasi yang selanjutnya disingkat DI adalah kesatuan lahan
yang mendapat air dari satu jaringan irigasi.
34. Wilayah sungai adalah kesatuan wilayah pengelolaan sumber daya
air dalam satu atau lebih daerah aliran sungai dan/atau pulaupulau kecil yang luasnya kurang dari atau sama dengan 2.000 km2
(dua ribu kilometer persegi).

35. Cekungan air tanah adalah suatu wilayah yang dibatasi oleh batas
hidrogeologis, tempat semua kejadian hidrogeologis seperti proses
pengimbuhan, pengaliran, dan pelepasan air tanah berlangsung.
36. Tempat Pemrosesan Akhir yang selanjutnya disingkat TPA adalah
tempat untuk memproses dan mengembalikan sampah ke media
lingkungan secara aman bagi manusia dan lingkungan.
37. Tempat Penampungan Sementara yang selanjutnya disingkat TPS
adalah tempat sebelum sampah diangkut ke tempat pendauran
ulang, pengolahan, dan/atau tempat pengolahan sampah terpadu.
38. Kawasan adalah area yang memiliki fungsi utama lindung atau
budidaya.
39. Kawasan lindung adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi
utama melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup
sumber daya alam dan sumber daya buatan.
40. Kawasan Hutan Lindung adalah kawasan hutan yang memiliki sifat
khas yang mampu memberikan perlindungan kepada kawasan
sekitar maupun bawahannya sebagai pengatur tata air, pencegah
banjir dan erosi serta memelihara kesuburan tanah.
41. Cagar alam adalah kawasan suaka alam karena keadaan alamnya
mempunyai kekhasan tumbuhan, satwa dan ekosistemnya atau
ekosistem tertentu yang perlu dilindungi dan perkembangannya
berlangsung alami.
42. Kawasan pelestarian alam adalah kawasan dengan ciri khas
tertentu, baik di darat maupun di perairan yang mempunyai fungsi
perlindungan

sistem

penyangga

kehidupan,

pengawetan

keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwa, serta pemanfaatan


secara lestari sumber daya alam hayati dan ekosistemnya.
43. Kawasan Perlindungan Setempat adalah kawasan yang memberi
perlindungan kepada tempatnya sendiri.
44. Kawasan Resapan Air adalah daerah yang mempunyai kemampuan
tinggi untuk meresapkan air hujan sehingga merupakan tempat
pengisian air bumi (akuifer) yang berguna sebagai sumber air.

45. Sempadan Pantai adalah kawasan tertentu sepanjang pantai yang


mempunyai manfaat penting untuk mempertahankan kelestarian
fungsi pantai.
46. Sempadan Sungai adalah kawasan sepanjang kiri kanan sungai
termasuk

sungai

buatan/kanal/saluran

irigasi

primer

yang

mempunyai manfaat penting untuk mempertahankan kelestarian


fungsi sungai.
47. Kawasan Sekitar Waduk adalah kawasan tertentu

di sekeliling

waduk yang mempunyai manfaat penting untuk mempertahankan


kelestarian fungsi waduk.
48. Kawasan Sekitar Mata Air adalah kawasan di sekeliling mata air
yang

mempunyai

manfaat

penting

untuk

mempertahankan

kelestarian fungsi mata air.


49. Ruang Terbuka Hijau yang selanjutnya disingkat RTH adalah area
memanjang/jalur dan/atau mengelompok, yang penggunaannya
lebih bersifat terbuka, tempat tumbuh tanaman, baik yang tumbuh
secara alamiah maupun yang sengaja ditanam.
50. Kawasan Suaka Alam adalah kawasan dengan ciri khas tertentu
baik di darat maupun di perairan yang mempunyai fungsi pokok
sebagai kawasan pengawetan keragaman jenis tumbuhan dan
satwa beserta ekosistemnya.
51. Taman Wisata Alam adalah kawasan pelestarian alam di darat
maupun di laut yang terutama dimanfaatkan

pariwisata dan

rekreasi alam.
52. Kawasan Cagar Budaya dan Ilmu Pengetahuan adalah kawasan
yang merupakan lokasi bangunan hasil budaya manusia yang
bernilai tinggi maupun bentukan geologi alami yang khas.
53. Kawasan Rawan Bencana Alam adalah kawasan yang memiliki
kondisi

atau

karakteristik

geologis,

hidrologis,

klimatologis,

geografis, sosial budaya, politik, ekonomi, dan teknologi pada suatu


wilayah untuk jangka waktu tertentu yang mengurangi kemampuan
mencegah,

meredam,

mencapai

kesiapan

dan

mengurangi

kemampuan untuk menanggapi dampak buruk bahaya tertentu.

10

54. Kawasan Budidaya adalah kawasan yang ditetapkan dengan fungsi


utama untuk dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber
daya alam, sumber daya manusia, dan sumber daya buatan.
55. Kawasan peruntukan hutan produksi terbatas adalah kawasan
hutan yang secara ruang digunakan untuk budidaya hutan alam.
56. Kawasan peruntukan hutan produksi tetap adalah kawasan hutan
yang secara ruang digunakan untuk budidaya hutan alam dan
hutan tanaman.
57. Kawasan hutan rakyat adalah kawasan yang diperuntukkan bagi
hutan yang dimiliki oleh rakyat, adat atau ulayat.
58. Kawasan tanaman pangan adalah kawasan lahan basah beririgasi,
rawa pasang surut dan lebak dan lahan basah tidak beririgasi serta
lahan kering potensial untuk pemanfaatan dan pengembangan
tanaman pangan.
59. Kawasan hortikultura adalah kawasan lahan kering potensial untuk
pemanfaatan dan pengembangan tanaman hortikultura secara
monokultur maupun tumpang sari.
60. Kawasan perkebunan adalah kawasan yang diperuntukkan bagi
tanaman tahunan atau perkebunan yang menghasilkan baik bahan
pangan maupun bahan baku industri.
61. Kawasan peternakan adalah kawasan yang secara skala kecil
diperuntukkan untuk kegiatan peternakan atau terpadu dengan
komponen usaha tani (berbasis tanaman pangan, perkebunan,
hortikultura atau perikanan) berorientasi ekonomi dan berakses
dari hulu sampai hilir.
62. Lahan pertanian pangan berkelanjutan adalah bidang lahan
pertanian yang ditetapkan untuk dilindungi dan dikembangkan
secara

konsisten

guna

menghasilkan

pangan

pokok

bagi

kemandirian, ketahanan, dan kedaulatan pangan nasional.


63. Kawasan Agropolitan adalah kawasan yang meliputi satu atau lebih
pusat kegiatan pada wilayah perdesaan sebagai sistem produksi
pertanian dan pengelolaan sumber daya alam tertentu yang

11

ditunjukkan oleh adanya keterkaitan fungsional dan hierarki


keruangan satuan sistem permukiman dan sistem agrobisnis.
64. Kawasan perikanan adalah kawasan yang diperuntukkan bagi
perikanan.
65. Kawasan Minapolitan adalah kawasan yang meliputi satu atau lebih
pusat kegiatan pada wilayah perdesaan sebagai sistem produksi
perikanan dan pengelolaan sumber daya alam tertentu yang
ditunjukkan oleh adanya keterkaitan fungsional dan hierarki
keruangan satuan sistem permukiman dan sistem minabisnis.
66. Kawasan Industri adalah kawasan tempat pemusatan kegiatan
industri yang dilengkapi dengan sarana dan prasarana penunjang
yang

dikembangkan

dan

dikelola

oleh

Perusahaan

Kawasan

Industri yang telah memiliki Izin Usaha Kawasan Industri.


67. Kawasan Peruntukan Pertambangan yang selanjutnya disingkat
KPP adalah wilayah yang memiliki potensi sumber daya bahan
tambang

yang

berwujud

padat,

cair,

atau

gas

berdasarkan

peta/data geologi dan merupakan tempat dilakukannya seluruh


tahapan

kegiatan

pertambangan

yang

meliputi

penelitian,

penyelidikan umum, eksplorasi, operasi produksi/eksploitasi dan


pasca tambang, baik di wilayah daratan maupun perairan, serta
tidak dibatasi oleh penggunaan lahan, baik kawasan budi daya
maupun kawasan lindung.
68. Kepariwisataan adalah keseluruhan kegiatan yang terkait dengan
pariwisata dan bersifat multi dimensi serta multi disiplin yang
muncul sebagai wujud kebutuhan setiap orang dan negara serta
interaksi antara wisatawan dan masyarakat setempat, sesama
wisatawan, Pemerintah, Pemerintah Daerah, dan pengusaha.
69. Kawasan Pertahanan Negara adalah wilayah yang ditetapkan secara
nasional yang digunakan untuk kepentingan pertahanan.
70. Kawasan Strategis Kabupaten adalah kawasan yang penataan
ruangnya diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat
penting dalam lingkup kabupaten terhadap ekonomi,

sosial,

budaya, dan/atau lingkungan.


71. Agrobisnis adalah bisnis berbasis usaha pertanian atau bidang lain
yang mendukungnya, baik di sektor hulu maupun di hilir.

12

72. Agroindustri adalah kegiatan yang memanfaatkan hasil pertanian


sebagai bahan baku, merancang dan menyediakan peralatan serta
jasa untuk kegiatan tersebut.
73. Ketentuan umum peraturan zonasi sistem Kabupaten adalah
ketentuan

umum

ruang/penataan
pemanfaatan

yang

mengatur

Kabupaten

ruang

yang

dan

persyaratan

pemanfaatan

unsur-unsur

pengendalian

disusun

untuk

setiap

klasifikasi

peruntukan/fungsi ruang sesuai dengan RTRW Daerah.


74. Ketentuan

perizinan

adalah

ketentuan

yang

ditetapkan

oleh

Pemerintah Daerah sesuai kewenangannya yang harus dipenuhi


oleh setiap pihak sebelum pemanfaatan ruang, yang digunakan
sebagai alat dalam melaksanakan pembangunan keruangan yang
tertib sesuai dengan rencana tata ruang yang telah disusun dan
ditetapkan.
75. Insentif adalah perangkat atau upaya untuk memberikan imbalan
terhadap pelaksanaan kegiatan yang sejalan dengan rencana tata
ruang.
76. Disinsentif

adalah

perangkat

atau

upaya

untuk

mencegah,

membatasi pertumbuhan atau mengurangi kegiatan yang tidak


sejalan dengan rencana tata ruang.
77. Arahan sanksi adalah arahan untuk memberikan sanksi bagi siapa
saja yang melakukan pelanggaran pemanfaatan ruang yang tidak
sesuai dengan rencana tata ruang yang berlaku.
78. Badan Koordinasi Penataan Ruang Daerah yang selanjutnya
disingkat BKPRD adalah badan bersifat ad hoc yang dibentuk untuk
mendukung pelaksanaan Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007
tentang

Penataan

Ruang

di

Daerah

dan

mempunyai

fungsi

membantu pelaksanaan tugas Bupati dalam koordinasi penataan


ruang di Daerah.
79. Orang adalah orang perseorangan dan/atau korporasi.
80. Masyarakat adalah orang perseorangan, kelompok orang termasuk
masyarakat

hukum

adat,

korporasi,

dan/atau

kepentingan non pemerintah lain dalam penataan ruang.

pemangku

13

81. Peran masyarakat adalah partisipasi aktif masyarakat dalam


perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang dan pengendalian
pemanfaatan ruang.
BAB II
TUJUAN, KEBIJAKAN, DAN STRATEGI PENATAAN RUANG WILAYAH
Bagian Kesatu
Tujuan Penataan Ruang Wilayah
Pasal 2
Penataan ruang wilayah Kabupaten bertujuan mewujudkan Kabupaten
sebagai

basis

komoditas

pertanian

didukung

pariwisata,

pertambangan, serta industri bahari dengan mensinergikan wilayah.


Bagian Kedua
Kebijakan Penataan Ruang Wilayah
Pasal 3
Kebijakan penataan ruang wilayah Kabupaten meliputi :
a. pengendalian dan pengembangan pemanfaatan lahan pertanian;
b. peningkatan dan pendayagunaan kawasan pantai yang bersinergi
dengan kelestarian ekosistem;
c. peningkatan kawasan pariwisata;
d. pengelolaan kawasan pertambangan;
e. pengembangan kawasan minapolitan;
f. pengembangan pemanfaatan ruang pada kawasan strategis;
g. pengembangan sistem pelayanan perdesaan;

14

h. pemantapan prasarana wilayah pada sistem perkotaan sesuai


dengan daya dukung dan daya tampung;
i. pengendalian fungsi kawasan lindung; dan
j. peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan
negara.
Bagian Ketiga
Strategi Penataan Ruang Wilayah
Pasal 4
(1) Pengendalian dan pengembangan pemanfaatan lahan pertanian
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 huruf a dengan strategi
meliputi :
a. mengembangkan potensi komoditas pertanian unggulan;
b. mengoptimalkan fungsi kawasan agropolitan;
c. meningkatkan

prasarana

dan

sarana

pendukung

kegiatan

pertanian;
d. mengembangkan produktivitas pertanian;
e. mengendalikan alih fungsi lahan pertanian; dan
f. mengembangkan lahan pertanian pangan berkelanjutan.
(2) Peningkatan dan pendayagunaan kawasan pantai yang bersinergi
dengan kelestarian ekosistem sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3
huruf b dengan strategi meliputi :
a. mengembangkan kawasan pertanian, pariwisata, pertambangan,
industri bahari serta perdagangan dan jasa;
b. memulihkan kawasan yang semula kawasan penambangan;
c. memanfaatkan energi ramah lingkungan;
d. mengembangkan sarana dan prasarana pendukung; dan
e. melestarikan ekosistem pantai.
(3) Peningkatan kawasan pariwisata sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 3 huruf c dengan strategi meliputi :
a. mengoptimalkan potensi wisata;

15

b. meningkatkan sarana dan prasarana pendukung;


c. mengembangkan produk wisata;
d. meningkatkan efektivitas promosi; dan
e. meningkatkan sinergi jasa pelayanan pariwisata.
(4) Pengelolaan kawasan pertambangan sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 3 huruf d dengan strategi meliputi :
a. mengoptimalkan potensi pertambangan;
b. meningkatkan prasarana dan sarana pendukung;
c. meningkatkan teknologi pertambangan;
d. meningkatkan pembinaan usaha penambangan; dan
e. memulihkan kawasan yang semula kawasan penambangan.
(5) Pengembangan kawasan minapolitan sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 3 huruf e dengan strategi meliputi :
a. mengembangkan sistem minabisnis;
b. mengembangkan teknologi perikanan;
c. meningkatkan prasarana dan sarana perikanan;
d. mengendalikan pemanfaatan sumberdaya perikanan;
e. mengembangkan sistem pusat pelayanan perikanan; dan
f. mengembangkan komoditas unggulan.
(6) Pengembangan

pemanfaatan

ruang

pada

kawasan

strategis

sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 huruf f dengan strategi


meliputi :
a. meningkatkan dan memantapkan fungsi dan peran kawasan
strategis ekonomi;
b. meningkatkan dan memantapkan fungsi dan peran kawasan
strategis pendayagunaan sumber daya alam dan teknologi tinggi;
dan
c. meningkatkan dan memantapkan fungsi dan peran kawasan
strategis fungsi dan daya dukung lingkungan.
(7) Pengembangan sistem pelayanan perdesaan sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 3 huruf g dengan strategi meliputi :
a. menjaga keterkaitan antar pusat pelayanan desa dengan pusat
pelayanan perkotaan;

16

b. mengembangkan kawasan permukiman perdesaan;


c. mengembangkan permukiman kawasan khusus; dan
d. meningkatkan prasarana dan sarana kawasan perdesaan.
(8) Pemantapan prasarana wilayah pada sistem perkotaan sesuai
dengan daya dukung dan daya tampung sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 3 huruf h dengan strategi meliputi :
a. meningkatkan pelayanan transportasi;
b. mengembangkan prasarana telekomunikasi;
c. meningkatkan jaringan energi listrik dengan memanfaatkan
energi terbarukan dan tak terbarukan;
d. meningkatkan

keterpaduan

sistem

jaringan

pengelolaan

lingkungan;
e. menjaga

keterkaitan

pembangunan

sektoral

antar

pusat

pelayanan dalam satu kesatuan wilayah yang terpadu;


f. mengembangkan pusat pertumbuhan baru; dan
g. mengembangkan permukiman perkotaan yang mendukung nilai
budaya lokal.
(9) Pengendalian fungsi kawasan

lindung

sebagaimana

dimaksud

dalam Pasal 3 huruf i dengan strategi meliputi :


a. melaksanakan pengawasan dan pemantauan kawasan konservasi
dan hutan lindung;
b. mengembangkan kerjasama antar wilayah dalam pengelolaan
kawasan lindung;
c. memulihkan fungsi kawasan lindung;
d. mengoptimalkan kesesuaian lahan, konservasi tanah dan air
serta aspek sosial ekonomi;
e. melestarikan keanekaragaman hayati dan ekosistemnya; dan
f. mempertahankan fungsi ekologis kawasan alami.
(10) Peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan
negara sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 huruf j dengan
strategi meliputi :
a. mendukung penetapan kawasan strategi nasional dengan fungsi
khusus pertahanan dan keamanan;

17

b. mengembangkan kegiatan budidaya secara selektif di dalam dan


di sekitar kawasan strategis nasional untuk menjaga fungsi
pertahanan dan keamanan;
c. mengembangkan kawasan lindung dan/atau kawasan budidaya
tidak terbangun di sekitar kawasan strategis nasional yang
mempunyai fungsi khusus pertahanan dan keamanan; dan
d. turut serta menjaga dan memelihara aset pertahanan dan
keamanan.
BAB III
RENCANA STRUKTUR RUANG WILAYAH
Bagian Kesatu
Umum
Pasal 5
(1) Rencana struktur ruang wilayah Kabupaten terdiri atas :
a. sistem pusat kegiatan; dan
b. sistem jaringan prasarana wilayah.
(2) Rencana struktur ruang sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
digambarkan dalam peta dengan tingkat ketelitian 1 : 50.000
sebagaimana tercantum dalam Lampiran I yang merupakan bagian
tidak terpisahkan dari Peraturan Daerah ini.

18

Bagian Kedua
Sistem Pusat Kegiatan
Pasal 6
Sistem

pusat kegiatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 terdiri

atas :
a. sistem perkotaan; dan
b. sistem perdesaan.
Paragraf 1
Sistem Perkotaan
Pasal 7
(1) Sistem perkotaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 huruf a
terdiri atas :
a. pengembangan PKWp berada di Perkotaan Wates;
b. pengembangan PKL meliputi:
1. Perkotaan Temon;
2. Perkotaan Brosot;
3. Perkotaan Sentolo;
4. Perkotaan Nanggulan; dan
5. Perkotaan Dekso.
c. pengembangan PPK meliputi :
1. Perkotaan Panjatan;
2. Perkotaan Lendah;
3. Perkotaan Kokap;
4. Perkotaan Girimulyo;
5. Perkotaan Kalibawang; dan
6. Perkotaan Samigaluh.

19

(2) Rencana fungsi pusat pelayanan sistem perkotaan meliputi :


a. PKWp

Perkotaan

Wates

dengan

fungsi

pelayanan

pusat

pemerintahan, pendidikan, kesehatan, olahraga, perdagangan,


dan jasa;
b. PKL Perkotaan Temon dengan fungsi pelayanan sebagai kawasan
pertanian, pariwisata, industri, perkebunan, dan agropolitan;
c. PKL Perkotaan Brosot dengan fungsi pelayanan sebagai kawasan
pariwisata, industri, dan pertambangan;
d. PKL Perkotaan Sentolo dengan fungsi pelayanan sebagai kawasan
industri, perkebunan, dan peternakan;
e. PKL Perkotaan Nanggulan dengan fungsi pelayanan sebagai
kawasan perikanan, pertanian, dan agropolitan; dan
f. PKL Perkotaan Dekso dengan fungsi pelayanan sebagai kawasan
pertanian, perkebunan, dan agropolitan.
Pasal 8
Perkotaan yang akan ditetapkan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR)
meliputi :
a. Perkotaan Temon;
b. Perkotaan Wates;
c. Perkotaan Panjatan;
d. Perkotaan Brosot;
e. Perkotaan Lendah;
f. Perkotaan Sentolo;
g. Perkotaan Kokap;
h. Perkotaan Nanggulan;
i. Perkotaan Girimulyo;
j. Perkotaan Kalibawang;
k. Perkotaan Dekso;
l. Perkotaan Samigaluh; dan

20

Paragraf 2
Sistem Perdesaan
Pasal 9
(1) Sistem perdesaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 huruf b
berupa pengembangan PPL meliputi :
a. Desa Glagah Kecamatan Temon;
b. Desa Panjatan Kecamatan Panjatan;
c. Desa Brosot dan Desa Tirtorahayu Kecamatan Galur;
d. Desa Sentolo Kecamatan Sentolo;
e. Desa Hargomulyo Kecamatan Kokap;
f. Desa Jatisarono Kecamatan Nanggulan;
g. Desa Jatimulyo Kecamatan Girimulyo;
h. Desa Banjaroyo Kecamatan Kalibawang; dan
i. Desa Pagerharjo Kecamatan Samigaluh.
(2) Pengembangan sistem perdesaan diwujudkan berdasarkan :
a. sistem pusat permukiman perdesaan; dan
b. fungsi permukiman perdesaan.
(3) Rencana fungsi pusat pelayanan sistem perdesaan meliputi :
a. kawasan dengan fungsi permukiman perdesaan, pelayanan jasa
pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi; dan
b. kawasan agropolitan dengan fungsi meningkatkan keterkaitan
kawasan perkotaan - perdesaan.
(4) Sistem pusat permukiman perdesaan sebagaimana dimaksud pada
ayat (2) huruf a dilakukan dengan membentuk pusat pelayanan
perdesaan secara hierarkhi meliputi :
a. Desa Pusat Pertumbuhan (DPP), berada di :
1. Desa Banjararum Kecamatan Kalibawang; dan
2. Desa Jangkaran Kecamatan Temon.
b. Kota Tani, berada di :
1. Desa Kembang Kecamatan Nanggulan, Desa Pendoworejo
Kecamatan

Girimulyo,

Desa

Purwoharjo

Kecamatan

Samigaluh, Desa Gerbosari Kecamatan Samigaluh, Desa

21

Sidoharjo Kecamatan Samigaluh, Desa Banjarasri Kecamatan


Kalibawang, Desa Banjarharjo Kecamatan Kalibawang, dan
Desa Banjaroyo Kecamatan Kalibawang; dan
2. Desa Sogan Kecamatan Wates, Desa Karangwuni Kecamatan
Wates,

Desa

Hargomulyo

Kecamatan

Kokap,

dan

Desa

Hargorejo Kecamatan Kokap.


(5) Pengembangan fasilitas sosial dan fasilitas umum di seluruh desa
pusat pertumbuhan.
Bagian Ketiga
Sistem Jaringan Prasarana Wilayah
Pasal 10
Sistem jaringan

prasarana

wilayah

sebagaimana dimaksud dalam

Pasal 5 ayat (1) huruf b meliputi :


a. sistem jaringan transportasi;
b. sistem jaringan energi;
c. sistem jaringan sumber daya air;
d. sistem jaringan telekomunikasi; dan
e. sistem jaringan prasarana lainnya.
Paragraf 1
Sistem Jaringan Transportasi
Pasal 11
Sistem jaringan transportasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10
huruf a, terdiri atas :
a. jaringan transportasi darat;
b. jaringan transportasi perkeretaapian; dan
c. jaringan transportasi udara.

22

Pasal 12
(1) Jaringan transportasi darat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11
huruf a, terdiri atas :
a. jaringan lalu lintas dan angkutan jalan; dan
b. jaringan transportasi perkotaan.
(2) Jaringan lalu lintas dan angkutan jalan sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf a, terdiri atas :
a. jaringan jalan dan jembatan;
b. jaringan prasarana angkutan jalan; dan
c. jaringan pelayanan angkutan jalan.
Pasal 13
(1) Jaringan

jalan

dan

jembatan

sebagaimana

dimaksud

dalam

Pasal 12 ayat (2) huruf a berupa jaringan jalan.


(2) Jaringan jalan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), terdiri atas :
a. jalan nasional;
b. jalan provinsi; dan
c. jalan kabupaten.
(3) Jaringan jalan dikelompokkan berdasarkan fungsi :
a. jalan arteri;
b. jalan kolektor;
c. jalan lokal; dan
d. jalan lingkungan.
(4) Peningkatan peran dan fungsi jalan di Kabupaten, meliputi :
a. ruas Toyan Gotakan (Galur Toyan);
b. ruas Gotakan Cerme, Cerme Demangan, Kenteng Cangakan;
c. ruas Triharjo RSUD Wates;
d. ruas Dengok Janti;
e. ruas Sudu Giripurwo;
f. ruas Sp Kepek Kalimanggis;
g. ruas Serut - Bulu;
h. ruas Demen Glagah;

23

i. ruas Karangnongko Nagung;


j. ruas Nagung Cicikan; dan
k. ruas Pripih Jurangkah.
(5) Peningkatan jalan dan pengurangan perlintasan sebidang dengan
jalan kereta api, meliputi :
a. peningkatan jalan lingkungan menjadi jalan lokal sekunder dan
pembangunan underpass pada 2 (dua) titik di Desa Margosari
Kecamatan Pengasih;
b. peningkatan jalan lokal menjadi jalan lokal sekunder dan
pembangunan jalan layang (fly over), meliputi :
1. Desa Triharjo Kecamatan Wates; dan
2. Desa Karangsari Kecamatan Pengasih.
c. ruas Kokap Temon dan pengembangan underpass di Desa
Hargorejo Kecamatan Kokap;
d. peningkatan

ruas

jalan

lingkungan

dan

pengembangan

underpass di Desa Kebonrejo Kecamatan Temon; dan


e. ruas Pengasih Jurangkah dan pembangunan underpass di Desa
Hargomulyo Kecamatan Kokap.
(6) Pengembangan jaringan jalan nasional berada di ruas jalan
Yogyakarta Cilacap.
(7) Pengembangan jaringan jalan provinsi, meliputi :
a. ruas jalan bagian dari Yogyakarta Nanggulan (Kenteng);
b. ruas jalan Sentolo Nanggulan Kalibawang (Klangon);
c. ruas jalan Dekso Samigaluh;
d. ruas jalan bagian dari Dekso Minggir Jombor;
e. ruas jalan bagian dari Bantul Srandakan - Toyan;
f. ruas jalan Sentolo Pengasih - Sermo;
g. ruas jalan Kembang Tegalsari Kokap Temon;
h. ruas jalan Galur Congot (Pansela);
i. ruas jalan Sentolo - Galur; dan
j. ruas jalan Milir Dayakan Wates.
(8) Rencana pengembangan
Kabupaten, meliputi :

jaringan jalan kolektor sekunder

di

24

a. ruas jalan Diponegoro;


b. ruas jalan Brigjen Katamso;
c. ruas jalan Sudibyo;
d. ruas jalan Stasiun; dan
e. ruas jalan Sugiman.
(9) Rencana

pengembangan

jaringan

jalan

lokal

sekunder

di

Kabupaten, meliputi :
a. ruas jalan Gadingan;
b. ruas jalan Jogoyudan;
c. ruas jalan Sutijab;
d. ruas jalan Wakapan;
e. ruas jalan Bhayangkara;
f. ruas jalan Perwakilan;
g. ruas jalan Tamtama;
h. ruas jalan Suparman;
i. ruas jalan Muh Dawam; dan
j. ruas jalan lingkar Veteran.
(10) Ketentuan rinci jaringan jalan berdasarkan fungsi, status, dan kelas
jalan tercantum dalam Lampiran II yang merupakan bagian tidak
terpisahkan dari Peraturan Daerah ini.
Pasal 14
(1) Jaringan prasarana angkutan jalan sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 12 ayat (2) huruf b berupa terminal, terdiri atas :
a. terminal penumpang, meliputi :
1. rencana pembangunan terminal penumpang tipe A berada di
Kecamatan Wates;
2. terminal penumpang tipe C berada di Kecamatan Temon;
3. terminal penumpang tipe C berada di Kecamatan Galur;
4. terminal penumpang tipe C berada di Kecamatan Sentolo;
5. terminal penumpang tipe C berada di Kecamatan Kokap;
6. terminal penumpang tipe C berada di Kecamatan Nanggulan;

25

7. terminal penumpang tipe C berada di Kecamatan Girimulyo;


8. terminal penumpang tipe C berada di Kecamatan Kalibawang;
9. terminal penumpang tipe C berada di Kecamatan Samigaluh;
dan
10. terminal penumpang tipe C berada di Kecamatan Lendah.
b. terminal barang di Kecamatan Sentolo.
(2) Pengembangan tempat peristirahatan (rest area) berada di Desa
Sindutan Kecamatan Temon.
(3) Pengembangan jembatan timbang berada di Kecamatan Wates.
Pasal 15
Jaringan

pelayanan

angkutan jalan sebagaimana dimaksud dalam

Pasal 12 ayat (2) huruf c berupa trayek angkutan penumpang meliputi :


a. angkutan penumpang Antar Kota Antar Provinsi (AKAP) melayani
Perkotaan Wates dengan kota-kota lain di luar Provinsi Daerah
Istimewa Yogyakarta;
b. angkutan penumpang Antar Kota Dalam Provinsi (AKDP) melayani
Perkotaan Wates ke kota-kota lain di dalam Provinsi Daerah Istimewa
Yogyakarta, meliputi :
1. Wates Sentolo - Jogja; dan
2. Wates Bantul Jogja.
Pasal 16
Jaringan transportasi perkotaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal
12 ayat (1) huruf b berupa jaringan trayek angkutan penumpang
perdesaan yang melayani pergerakan penduduk antara Perkotaan
Wates dengan ibukota kecamatan di wilayah Kabupaten, meliputi :
a. Wates Karangnongko Nagung Bendungan Toyan Temon
Mlangsen Congot - Jangkaran;
b. Wates Karangnongko Nagung

Bendungan Pleret

Karangwuni Glagah;
c. Wates Kulur Jombokan Kaligintung Demen Glagah;

26

d. Wates Karangnongko Nagung Bendungan Kulwaru;


e. Wates Karangnongko Nagung Bugel Siliran Brosot;
f.

Wates Giripeni Kedungpring Bendungan Nagung Cangakan


Trayu Karangsewu Tegalburek Brosot Trisik;

g. Wates Karangnongko Gadingan Dayakan Milir Kenteng


Nanggrung Degolan Lendah;
h. Wates Dayakan Milir Nanggrung Srikayangan Gulurejo
Ngentakrejo;
i.

Wates Karangnongko Pengasih Clereng Kutogiri;

j.

Wates Karangnongko Pengasih Clereng Kalibiru;

k. Wates Karangnongko Pengasih Clereng Kedungrejo;


l.

Wates Tambak Siluwok Temon Mlangsen Pripih Sangon;

m. Wates Tambak Jombokan Kulur Giri Gondo Kebonrejo


Tangkisan Kokap;
n. Wates Dalangan Jombokan Selo Kokap;
o. Wates UNY Teteg Barat Beji Gemulung Klepu Kokap;
p. Wates Klepu Sungapan Hargotirto;
q. Wates Tunjungan Ringinardi Gemulung Sermo Sidowayah
Menguri Segajih;
r.

Wates Sendang Anjir Kiripan Hargorejo;

s. Wates

UNY

Pengasih

Kepek

Tanjungharjo

Ngringin/Girimulyo/Sribit;
t.

Wates UNY pengasih Kepek Sentolo;

u. Wates Karangnongko UNY Pengasih Kepek Sentolo


Girimulyo Gua Kiskendo;
v. Wates Sentolo Nanggulan Dekso Samigaluh;
w. Sentolo Ngelo Tuksono Ngentakrejo Brosot;
x. Sentolo Nanggulan Dekso Jagalan;
y. Donomulyo Sentolo Sudu Tanjungharjo Ngringin Sribit
Kenteng Nanggulan;
z. Sentolo Kenteng Dekso Keji Sidoharjo Gorolangu;
aa. Sentolo Kenteng Dekso Piton Boro Gorolangu; dan
bb. Nanggulan Pendoworejo Banjarsari Plono.

27

Pasal 17
(1) Jaringan

transportasi

dalam

11

Pasal

perkeretaapian

huruf

terdiri

sebagaimana

atas

dimaksud

pengembangan

jalur

perkeretaapian dan pengembangan stasiun perkeretaapian.


(2) Pengembangan jalur perkeretaapian berupa jalur ganda, meliputi :
a. rute Yogyakarta Purwokerto Cirebon Jakarta;
b. rute Yogyakarta Maos Banjar Patoman Bandung;
c. rute Kutoarjo Surakarta; dan
d. jalur Kereta Api Komuter Kutoarjo Prambanan sebagai alternatif
moda transportasi di Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta.
(3) Pengembangan stasiun perkeretaapian melalui :
a. pengoptimalan peran dan fungsi Stasiun Wates dan Stasiun
Sentolo;
b. pengaktifan

kembali

Stasiun

Kalimenur,

Pakualaman,

dan

Kedundang; dan
c. rencana pembangunan jaringan jalan KA Stasiun Kalimenur
Panjatan Karangwuni Stasiun Kedundang.
Pasal 18
Jaringan transportasi udara sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11
huruf c berupa bandar udara dengan rencana pembangunan bandar
udara baru berada di Kecamatan Temon, Kecamatan Wates, Kecamatan
Panjatan, dan Kecamatan Galur.
Paragraf 2
Sistem Jaringan Energi
Pasal 19
(1) Sistem

jaringan

energi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10

huruf b, terdiri atas :

28

a. jaringan pipa minyak;


b. jaringan transmisi tenaga listrik;
c. jaringan tenaga listrik; dan
d. pengembangan energi alternatif.
(2) Jaringan pipa minyak sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a,
terdiri atas :
a. rencana pengembangan sumber dan prasarana pipa minyak pada
wilayah darat; dan
b. jalur pipa minyak di Kabupaten melalui :
1. Desa Jangkaran;
2. Desa Sindutan;
3. Desa Palihan;
4. Desa Kebonrejo;
5. Desa Temon Kulon;
6. Desa Temon Wetan;
7. Desa Kalidengen;
8. Desa Demen;
9. Desa Kedundang;
10. Desa Tawangsari;
11. Desa Sogan;
12. Desa Triharjo;
13. Kelurahan Wates;
14. Desa Margosari;
15. Desa Kedungsari;
16. Desa Sukoreno;
17. Desa Sentolo; dan
18. Desa Banguncipto.
(3) Jaringan

transmisi

tenaga

listrik sebagaimana dimaksud pada

ayat (1) huruf b, terdiri atas :


a. SUTET melalui :
1. Desa Tuksono Desa Sri Kayangan di Kecamatan Sentolo;
2. Desa Bumirejo Desa Wahyuharjo di Kecamatan Lendah;
3. Desa Tirtorahayu Kecamatan Galur;
4. Desa Panjatan - Desa Kanoman Desa Depok - Desa Bojong
di Kecamatan Panjatan;

29

5. Desa Ngestiharjo Desa Kulwaru - Desa Sogan di Kecamatan


Wates; dan
6. Desa Plumbon Desa Kalidengan Desa Glagah - Desa
Kebonrejo - Desa Palihan Desa Sindutan di Kecamatan
Temon.
b. SUTT melalui :
1. Desa Tuksono Desa Sri Kayangan di Kecamatan Sentolo;
2. Desa Demangrejo Desa Krembangan Desa Cerme Desa
Tayuban di Kecamatan Panjatan;
3. Desa Bendungan Desa Ngestiharjo Desa Kulwaru Desa
Sogan di Kecamatan Wates; dan
4. Desa Plumbon - Desa Kalidengen Desa Temon Kulon Desa
Kebonrejo Desa Palihan Desa Sindutan di Kecamatan
Temon.
(4) Jaringan tenaga listrik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c
berupa gardu induk berada di Desa Plumbon Kecamatan Temon.
(5) Pengembangan energi alternatif sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) huruf d terdiri atas :
a. Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) tersebar di seluruh
kecamatan;
b. pengembangan sumber energi Pembangkit Listrik Tenaga (PLT)
Mikro Hidro, meliputi :
1. Pedukuhan

Kedungrong

Desa

Purwoharjo

Kecamatan

Samigaluh; dan
2. Pedukuhan

Jurang

dan

Pedukuhan

Semawung

Desa

Banjarharjo Kecamatan Kalibawang.


c. pengembangan sumberdaya energi angin dan gelombang laut
berada di Pantai Selatan, meliputi :
1. Kecamatan Temon;
2. Kecamatan Wates;
3. Kecamatan Panjatan; dan
4. Kecamatan Galur.
d. pengembangan bioenergi tersebar di seluruh kecamatan.

30

Paragraf 3
Sistem Jaringan Sumber Daya Air
Pasal 20
Sistem jaringan sumber daya air sebagaimana dimaksud dalam Pasal
10 huruf c terdiri atas :
a. wilayah sungai;
b. sistem jaringan irigasi;
c. sistem jaringan air baku untuk air bersih; dan
d. sistem pengendalian banjir.
Pasal 21
(1) Wilayah sungai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 20 huruf a
terdiri atas :
a. DAS; dan
b. sistem pengelolaan waduk.
(2) DAS sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a meliputi :
a. wilayah sungai strategis nasional Serayu - Bogowonto meliputi :
1. DAS Serayu;
2. DAS Bogowonto;
3. DAS Bengawan;
4. DAS Ijo;
5. DAS Luk Ulo;
6. DAS Cokroyasan;
7. DAS Sempor;
8. DAS Padegolan
9. DAS Tipar;
10. DAS Wawar;
11. DAS Telomoyo;
12. DAS Watugemulung;

31

13. DAS Pasir;


14. DAS Tuk;
15. DAS Yasa;
16. DAS Srati; dan
17. DAS Donan.
b. wilayah sungai lintas provinsi Progo - Opak - Serang meliputi :
1. DAS Progo;
2. DAS Opak;
3. DAS Serang;
4. DAS Tangsi;
5. DAS Elo; dan
6. DAS Oyo.
c. wilayah sungai kabupaten berada di DAS Serang.
(3) Sistem pengelolaan waduk sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf b yaitu Waduk Sermo di Desa Hargowilis Kecamatan Kokap.
(4) Pengembangan

potensi

Sumber

Daya

Air

untuk

pemenuhan

kebutuhan akan Air Baku berasal dari Sub DAS di wilayah


Kecamatan Samigaluh dan Kecamatan Kalibawang.
Pasal 22
Sistem jaringan irigasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 20 huruf b
meliputi :
a. DI kewenangan Pemerintah Pusat berada di DI sistem Kalibawang;
b. DI kewenangan Provinsi, meliputi :
1. DI Sapon; dan
2. DI Pengasih.
c. DI kewenangan Kabupaten, meliputi :
1. DI Bugel;
2. DI Clereng;
3. DI Garongan;
4. DI Jelok;
5. DI Jurug;
6. DI Kamal;

32

7. DI Karangsewu;
8. DI Kayangan;
9. DI krengseng;
10. DI Niten;
11. DI Papah;
12. DI Pekikjamal;
13. DI Plelen;
14. DI Pleret;
15. DI Sumitro;
16. DI Wadas;
17. DI Tulangan;
18. DI Tawang;
19. DI Soka;
20. DI Singo Gaweng;
21. DI Siliran;
22. DI Seprati;
23. DI Secang/ngancar;
24. DI Sarimulyo;
25. DI Sarigono;
26. DI Sadang;
27. DI Promasan;
28. DI Pereng;
29. DI Pengkol;
30. DI Penggung;
31. DI Pandan;
32. DI Nyemani;
33. DI Ngobarab;
34. DI Nabin;
35. DI Monggang;
36. DI Melar;
37. DI Mejing;
38. DI Kluwihan;
39. DI Klampok;
40. DI Kembangmalang;
41. DI Kedung Mojing;

33

42. DI Kedung Kobong;


43. DI Kedung Bisu;
44. DI Kedung Bathang;
45. DI Kebonharjo;
46. DI Karang;
47. DI Kanjangan;
48. DI Kalisalak;
49. DI Jetis;
50. DI Jati;
51. DI Jambeaji;
52. DI Grembul;
53. DI Gemalang;
54. DI Gegunung;
55. DI Gedangan;
56. DI Duren/mudal;
57. DI Dungdekem;
58. DI Dukuh;
59. DI Degung;
60. DI Dasnganten;
61. DI Clumprit;
62. DI Clangkring;
63. DI Cikli;
64. DI Brangkalan;
65. DI Brangkal;
66. DI Barongaren;
67. DI Bogor;
68. DI Belik 2;
69. DI Banjaran;
70. DI Banaran; dan
71. DI Balong V.
Pasal 23
(1) Sistem jaringan air baku untuk air bersih sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 20 huruf c, meliputi :

34

a. sistem air bersih perpipaan yang dikelola oleh pemerintah, swasta,


dan/atau masyarakat; dan
b. sistem air bersih non perpipaan milik perorangan.
(2) Pelayanan air bersih meliputi :
a. pengoptimalan sumber mata air tersebar di beberapa kecamatan;
b. pengoptimalan pemanfaatan Waduk Sermo; dan
c. pengoptimalan pemanfaatan cekungan air tanah.
Pasal 24
Sistem pengendalian banjir sebagaimana dimaksud dalam Pasal 20
huruf d berupa pembangunan, rehabilitasi, dan operasi pemeliharaan
bangunan pengendali banjir.
Paragraf 4
Sistem Jaringan Telekomunikasi
Pasal 25
(1) Sistem jaringan telekomunikasi sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 10 huruf d, terdiri atas :
a. jaringan kabel; dan
b. jaringan nirkabel.
(2) Jaringan kabel sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a
berupa pengembangan satuan sambungan telepon tersebar di
seluruh kecamatan.
(3) Jaringan nirkabel sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b
berupa

peningkatan

kualitas

perencanaan

dan

pelaksanaan

pembangunan, serta penyediaan infrastruktur pengadaan dan


pengelolaan menara Based Transciever Station (BTS) bersama
tersebar di seluruh kecamatan.

35

Paragraf 5
Sistem Jaringan Prasarana Lainnya
Pasal 26
Sistem

jaringan

prasarana lainnya sebagaimana dimaksud dalam

Pasal 10 huruf e berupa sistem jaringan prasarana lingkungan terdiri


atas :
a. sistem jaringan persampahan;
b. sistem jaringan air minum;
c. sistem pengelolaan air limbah;
d. sistem drainase; dan
e. jalur dan ruang evakuasi bencana.
Pasal 27
Sistem jaringan persampahan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 26
huruf a meliputi :
a. peningkatan

kerjasama

antara

wilayah

dalam

pengelolaan

persampahan;
b. pengembangan

TPA

berada

di

Desa

Banyuroto

Kecamatan

Nanggulan;
c. pengembangan TPS di seluruh ibukota kecamatan; dan
d. pengelolaan sampah dengan sistem sanitary landfill.
Pasal 28
Sistem jaringan air minum sebagaimana dimaksud dalam Pasal 26
huruf b meliputi :
a. peningkatan kapasitas produksi instalasi pengolah air minum,
meliputi :
1. Kecamatan Pengasih;
2. Kecamatan Kokap;

36

3. Kecamatan Sentolo;
4. Kecamatan Kalibawang;
5. Kecamatan Galur; dan
6. Kecamatan Lendah.
b. perluasan jaringan pelayanan di seluruh kecamatan; dan
c. pengoptimalan sumur penyedia air minum tersebar di seluruh
kecamatan.
Pasal 29
(1) Sistem pengelolaan air limbah sebagaimana dimaksud dalam Pasal
26 huruf c terdiri atas :
a. sistem pengelolaan air limbah setempat; dan
b. sistem pengelolaan air limbah terpusat.
(2) Sistem pengelolaan air limbah setempat sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf a terdapat pada setiap rumah tangga dan setiap
industri dengan satu unit pengolah sebelum dibuang ke badan air
atau diresapkan ke dalam tanah.
(3) Sistem pengelolaan air limbah terpusat sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf b berupa :
a.

pengelolaan air limbah rumah tangga komunal; dan

b.

pengelolaan air limbah kawasan industri.

(4) Instalasi

Pengolah

Lumpur

Tinja

(IPLT)

diarahkan

di

Desa

Banyuroto Kecamatan Nanggulan.


(5) Sistem instalasi pengolahan lumpur tinja menggunakan sistem
tertutup.
(6) Penanganan limbah industri Bahan Berbahaya Beracun (B3) dan
non B3 secara on site dan/atau tidak on site.
Pasal 30
Sistem drainase sebagaimana dimaksud dalam Pasal 26 huruf d berupa
rencana pengelolaan saluran yang menampung dan mengalirkan air
permukaan terdiri atas :

37

a. jaringan primer berada di aliran sungai besar dan kecil di


Kabupaten;
b. jaringan sekunder berada disepanjang dua sisi jalan arteri dan
kolektor; dan
c. jaringan tersier berada disepanjang sisi jalan lokal di seluruh
kecamatan.
Pasal 31
(1) Jalur dan ruang evakuasi bencana sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 26 huruf e terdiri atas :
a. jalur evakuasi bencana; dan
b. ruang evakuasi bencana.
(2) Jalur evakuasi bencana sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf
a berupa pengoptimalan jaringan jalan terdekat menuju ruang
evakuasi bencana.
(3) Ruang evakuasi bencana sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf b berupa zona-zona aman terdekat lokasi bencana seperti
lapangan, fasilitas pendidikan, kantor kecamatan, dan balai desa
terdiri atas :
a. ruang evakuasi bencana alam geologi;
b. ruang evakuasi bencana banjir;
c. ruang evakuasi bencana kekeringan; dan
d. ruang evakuasi bencana angin topan.
(4) Ruang evakuasi bencana alam geologi sebagaimana dimaksud
pada ayat (3) huruf a terdiri atas :
a. ruang evakuasi letusan gunung berapi;
b. ruang evakuasi gempa bumi;
c. ruang evakuasi gerakan tanah; dan
d. ruang evakuasi tsunami.
(5) Ruang evakuasi letusan gunung berapi sebagaimana dimaksud
pada ayat (4) huruf a berada di seluruh kecamatan.
(6) Ruang evakuasi gempa bumi sebagaimana dimaksud pada ayat (4)
huruf b berada di seluruh kecamatan.

38

(7) Ruang evakuasi gerakan tanah sebagaimana dimaksud pada ayat


(4) huruf c meliputi :
a. Kecamatan Pengasih;
b. Kecamatan Kokap;
c. Kecamatan Nanggulan;
d. Kecamatan Girimulyo;
e. Kecamatan Kalibawang; dan
f. Kecamatan Samigaluh.
(8) Ruang evakuasi tsunami sebagaimana dimaksud pada ayat (4)
huruf d meliputi :
a. Kecamatan Temon;
b. Kecamatan Wates;
c. Kecamatan Kokap; dan
d. Kecamatan Lendah.
(9) Ruang evakuasi bencana banjir sebagaimana dimaksud pada ayat
(3) huruf b meliputi :
a. Kecamatan Temon;
b. Kecamatan Wates;
c. Kecamatan Panjatan;
d. Kecamatan Galur; dan
e. Kecamatan Lendah.
(10) Ruang evakuasi bencana kekeringan sebagaimana dimaksud pada
ayat (3) huruf c berupa ruang strategis pemasok air meliputi :
a. Kecamatan Sentolo;
b. Kecamatan Pengasih;
c. Kecamatan Kokap;
d. Kecamatan Nanggulan;
e. Kecamatan Girimulyo;
f. Kecamatan Kalibawang; dan
g. Kecamatan Samigaluh.
(11) Ruang evakuasi bencana angin topan sebagaimana dimaksud pada
ayat (3) huruf d berada di seluruh kecamatan.
(12) Jalur dan ruang evakuasi bencana digambarkan dalam peta dengan
tingkat ketelitian paling kurang 1 : 50.000 sebagaimana tercantum

39

dalam Lampiran III yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari


Peraturan Daerah ini.
BAB IV
RENCANA POLA RUANG WILAYAH KABUPATEN
Bagian Kesatu
Umum
Pasal 32
(1) Rencana pola ruang wilayah Kabupaten terdiri atas :
a. kawasan lindung; dan
b. kawasan budidaya;
(2) Rencana

pola

dimaksud

pada

ruang
ayat

(1)

wilayah

Kabupaten sebagaimana

digambarkan

dalam

peta

dengan

tingkat ketelitian 1 : 50.000 tercantum dalam Lampiran IV yang


merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Daerah ini.

Bagian Kedua
Kawasan Lindung
Pasal 33
Kawasan lindung sebagaimana dimaksud dalam Pasal 32 ayat (1) huruf
a terdiri atas :
a. kawasan hutan lindung;
b. kawasan

yang

bawahannya;

memberikan

perlindungan

terhadap

kawasan

40

c. kawasan perlindungan setempat;


d. kawasan suaka alam, pelestarian alam, dan cagar budaya;
e. kawasan rawan bencana alam; dan
f. kawasan lindung geologi.
Pasal 34
Kawasan hutan lindung sebagaimana dimaksud dalam Pasal 33 huruf
a berada di seluruh kawasan hutan negara dengan luas 254,9 (dua
ratus lima puluh empat koma sembilan) hektar, meliputi :
a. Desa Hargowilis Kecamatan Kokap; dan
b. Desa Karangsari dan Desa Sendangsari berada di Kecamatan
Pengasih.
Pasal 35
Kawasan

yang

memberikan

perlindungan

terhadap

kawasan

bawahannya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 33 huruf b berupa


kawasan resapan air, meliputi :
a. tempat cekungan air tanah pada daerah tubuh Pegunungan
Menoreh;
b. hutan konservasi di Desa Hargowilis Kecamatan Kokap; dan
c. Waduk Sermo di Kecamatan Kokap dan Bendung Sapon di
Kecamatan Lendah.
Pasal 36
(1) Kawasan perlindungan setempat sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 33 huruf c terdiri atas :
a. kawasan sempadan pantai;
b. kawasan sempadan sungai;
c. kawasan sekitar waduk; dan
d. RTH kawasan perkotaan.
(2) Kawasan sempadan pantai sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf a berada di sepanjang Pantai Samudera Hindia dengan lebar

41

paling sedikit 100 (seratus) meter dari titik pasang tertinggi ke arah
darat, meliputi :
a. Kecamatan Temon;
b. Kecamatan Wates;
c. Kecamatan Panjatan; dan
d. Kecamatan Galur.
(3) Kawasan sempadan sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf b meliputi Sungai Progo, Sungai Serang, dan Sungai
Bogowonto serta anak-anak sungainya dengan luas kurang lebih
376 (tiga ratus tujuh puluh enam) hektar.
(4) Kawasan sekitar waduk sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf
c berada di daratan sepanjang tepian Waduk Sermo di sebagian
Kecamatan Kokap dengan luas 167 (seratus enam puluh tujuh)
hektar.
(5) RTH kawasan perkotaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf e ditetapkan dengan luas kurang lebih 2.023 (dua ribu dua
puluh tiga) hektar atau paling sedikit 30% (tiga puluh persen) dari
luas keseluruhan kawasan perkotaan berada di seluruh ibukota
kecamatan, meliputi :
a. Perkotaan Wates;
b. Perkotaan Temon;
c. Perkotaan Panjatan;
d. Perkotaan Brosot;
e. Perkotaan Lendah;
f. Perkotaan Kokap;
g. Perkotaan Sentolo;
h. Perkotaan Girimulyo;
i. Perkotaan Nanggulan;
j. Perkotaan Samigaluh; dan
k. Perkotaan Kalibawang.

42

Pasal 37
(1) Kawasan

suaka

alam,

pelestarian

alam,

dan

cagar

budaya

sebagaimana dimaksud dalam Pasal 33 huruf d, terdiri atas :


a. kawasan suaka alam;
b. kawasan pelestarian alam; dan
c. kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan.
(2) Kawasan suaka alam sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf
a, meliputi :
a. konservasi penyu dengan luas kurang lebih 2 (dua) hektar,
meliputi :
1. Desa Bugel berada di Kecamatan Panjatan; dan
2. Desa Trisik dan Desa Banaran berada di Kecamatan Galur.
b. taman satwa berada di Kecamatan Pengasih dengan luas kurang
lebih 16 (enam belas) hektar; dan
c. suaka margasatwa berada di Desa Hargowilis Kecamatan Kokap.
(3) Kawasan pelestarian alam sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf b, meliputi :
a. taman wisata alam tracking dan hashing berada di Kali Biru Desa
Hargowilis Kecamatan Kokap, Gunung Kelir, dan Tamanan Desa
Jatimulyo Kecamatan Girimulyo;
b. taman wisata alam tracking, hashing, layang gantung, panorama,
dan agrowisata teh berada di Suroloyo Pegunungan Menoreh
Kecamatan Samigaluh; dan
c. pemandian alam, meliputi :
1. Desa Sendangsari Kecamatan Pengasih; dan
2. Desa Gerbosari Kecamatan Samigaluh.
(4) Kawasan

cagar

budaya

dan

ilmu

pengetahuan

sebagaimana

dimaksud pada ayat (1) huruf c, meliputi :


a. Makam Nyi Ageng Serang berada di Kecamatan Kalibawang;
b. Kawasan Sendangsono berada di Kecamatan Kalibawang;
c. Gereja Santa Maria Lourdes Promasan berada di Desa Banjaroyo
Kecamatan Kalibawang;

43

d. Puncak Perbukitan Suroloyo berada di Kecamatan Samigaluh;


e. Gua alam Kiskendo berada di Kecamatan Girimulyo;
f. Makam keluarga Paku Alam Girigondo berada di Kecamatan
Temon;
g. Jembatan

Duwet

berada

di

Desa

Banjarharjo

Kecamatan

Kalibawang;
h. Perumahan pabrik gula Sewu Galur berada di Desa Karangsewu
Kecamatan Galur;
i. Rumah TB. Simatupang berada di Desa Banjarsari Kecamatan
Samigaluh; dan
j. Rumah H. Djamal berada di Desa Sentolo Kecamatan Sentolo.
Pasal 38
(1) Kawasan

rawan

bencana

alam

sebagaimana dimaksud dalam

Pasal 33 huruf e, terdiri atas :


a. kawasan rawan banjir;
b. kawasan rawan bahaya kekeringan; dan
c. kawasan rawan bencana angin topan.
(2) Kawasan rawan banjir sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a
di wilayah bagian Selatan Timur, meliputi :
a. Kecamatan Temon;
b. Kecamatan Wates;
c. Kecamatan Panjatan;
d. Kecamatan Galur; dan
e. Kecamatan Lendah.
(3) Kawasan rawan bahaya kekeringan sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) huruf b berada di seluruh kecamatan.
(4) Kawasan rawan angin topan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf c berada di seluruh kecamatan.
(5) Ketentuan lebih lanjut mengenai upaya mitigasi bencana diatur
dengan Peraturan Bupati.

44

Pasal 39
(1) Kawasan lindung geologi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 33
huruf f terdiri atas :
a. kawasan sekitar mata air;
b. kawasan rawan bencana alam geologi; dan
c. cekungan air tanah.
(2) Kawasan sekitar mata air sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf a meliputi :
a. sumber mata air Clereng dan Tuk Mudal Anjir berada di
Kecamatan Pengasih;
b. Tuk Mudal dan Tuk Gua Kiskendo berada di Kecamatan
Girimulyo;
c. Tuk Grembul berada di Kecamatan Kalibawang; dan
d. Tuk Gua Upas dan mata air Sekepyar berada di Kecamatan
Samigaluh; dan
e. Kayangan berada di Kecamatan Girimulyo.
(3) Kawasan rawan bencana alam geologi sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) huruf b terdiri atas :
a. kawasan rawan letusan gunung berapi;
b. kawasan rawan gempa bumi;
c. kawasan rawan gerakan tanah; dan
d. kawasan rawan tsunami.
(4) Kawasan rawan letusan gunung berapi sebagaimana dimaksud
pada ayat (3) huruf a berada di seluruh kecamatan.
(5) Kawasan rawan gempa bumi sebagaimana dimaksud pada ayat (3)
huruf b berada di seluruh kecamatan.
(6) Kawasan rawan gerakan tanah sebagaimana dimaksud pada ayat
(3) huruf c berada di deretan Perbukitan Menoreh, meliputi :
a. Kecamatan Kokap;
b. Kecamatan Sentolo;
c. Kecamatan Pengasih;
d. Kecamatan Nanggulan;

45

e. Kecamatan Girimulyo;
f. Kecamatan Kalibawang; dan
g. Kecamatan Samigaluh.
(7) Kawasan rawan tsunami sebagaimana dimaksud pada ayat (3)
huruf d, meliputi :
a. Kecamatan Temon;
b. Kecamatan Wates;
c. Kecamatan Panjatan; dan
d. Kecamatan Galur.
(8) Cekungan air tanah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c
berupa cekungan air tanah Wates di Kecamatan Wates.
Bagian Ketiga
Kawasan Budidaya
Pasal 40
Kawasan budidaya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 32 ayat (1)
huruf b, terdiri atas :
a. kawasan peruntukan hutan produksi;
b. kawasan peruntukan hutan rakyat;
c. kawasan peruntukan pertanian;
d. kawasan peruntukan perikanan;
e. kawasan peruntukan pertambangan;
f. kawasan peruntukan industri;
g. kawasan peruntukan pariwisata;
h. kawasan peruntukan permukiman; dan
i. kawasan peruntukan lainnya.
Pasal 41
Kawasan peruntukan hutan produksi sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 40 huruf a berupa hutan produksi terbatas di Desa Hargomulyo

46

dan Desa Hargorejo Kecamatan Kokap dengan luas 601,6 (enam ratus
satu koma enam) hektar dan ditetapkan sebagai kawasan penyangga.
Pasal 42
Kawasan

peruntukan hutan rakyat sebagaimana dimaksud dalam

Pasal 40 huruf b, meliputi :


a. Kecamatan Temon dengan luas 794, 25 (tujuh ratus sembilan puluh
empat koma dua lima) hektar;
b. Kecamatan Wates dengan luas 184 (seratus delapan puluh empat)
hektar;
c. Kecamatan Panjatan dengan luas 651 (enam ratus lima puluh satu)
hektar;
d. Kecamatan Galur dengan luas 291 (dua ratus sembilan puluh satu)
hektar;
e. Kecamatan Lendah dengan luas 572 (lima ratus tujuh puluh dua)
hektar;
f. Kecamatan Sentolo

dengan luas 937 (sembilan ratus tiga puluh

tujuh) hektar;
g. Kecamatan Pengasih dengan luas 1.389 (seribu tiga ratus delapan
puluh sembilan) hektar;
h. Kecamatan Kokap dengan luas 4.247 (empat ribu dua ratus empat
puluh tujuh) hektar;
i. Kecamatan

Nanggulan dengan luas 435 (empat ratus tiga puluh

lima) hektar;
j. Kecamatan Girimulyo dengan luas 3.095,5 (tiga ribu sembilan puluh
lima koma lima) hektar;
k. Kecamatan Samigaluh dengan luas 3.675 (tiga ribu enam ratus tujuh
puluh lima) hektar; dan
l. Kecamatan Kalibawang dengan luas 1.855,37 (seribu delapan ratus
lima puluh lima koma tiga tujuh) hektar.

47

Pasal 43
(1) Kawasan peruntukan pertanian sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 40 huruf c, terdiri atas :
a. kawasan peruntukan pertanian tanaman pangan;
b. kawasan peruntukan pertanian hortikultura;
c. kawasan peruntukan perkebunan; dan
d. kawasan peruntukan peternakan.
(2) Kawasan peruntukan pertanian tanaman pangan sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf a, terdiri atas :
a. pertanian lahan basah; dan
b. pertanian lahan kering.
(3) Kawasan

peruntukan

pertanian

lahan

basah

sebagaimana

dimaksud pada ayat (2) huruf a dengan luas kurang lebih 10.622
(sepuluh ribu enam ratus dua puluh dua) hektar, meliputi :
a. Kecamatan Temon;
b. Kecamatan Wates;
c. Kecamatan Panjatan;
d. Kecamatan Galur;
e. Kecamatan Lendah;
f. Kecamatan Sentolo;
g. Kecamatan Pengasih;
h. Kecamatan Girimulyo;
i. Kecamatan Nanggulan;
j. Kecamatan Kalibawang; dan
k. Kecamatan Samigaluh.
(4) Kawasan

peruntukan

pertanian

lahan

kering

sebagaimana

dimaksud pada ayat (2) huruf b dengan luas kurang lebih 29.328
(dua puluh sembilan ribu tiga ratus dua puluh delapan) hektar
tersebar di seluruh kecamatan.
(5) Kawasan

peruntukan

pertanian

hortikultura

sebagaimana

dimaksud pada ayat (1) huruf b tersebar di seluruh kecamatan.

48

(6) Kawasan peruntukan perkebunan sebagaimana dimaksud pada


ayat (1) huruf c terdiri atas komoditas:
a. kakao, meliputi :
1. Kecamatan Temon;
2. Kecamatan Wates;
3. Kecamatan Panjatan;
4. Kecamatan Pengasih;
5. Kecamatan Kokap;
6. Kecamatan Girimulyo;
7. Kecamatan Nanggulan;
8. Kecamatan Kalibawang; dan
9. Kecamatan Samigaluh.
b. kopi, meliputi :
1. Kecamatan Pengasih;
2. Kecamatan Kokap;
3. Kecamatan Girimulyo;
4. Kecamatan Kalibawang; dan
5. Kecamatan Samigaluh.
c. kelapa meliputi seluruh kecamatan;
d. cengkeh, meliputi :
1. Kecamatan Pengasih;
2. Kecamatan Kokap;
3. Kecamatan Girimulyo;
4. Kecamatan Nanggulan;
5. Kecamatan Kalibawang; dan
6. Kecamatan Samigaluh.
e. tembakau, meliputi :
1. Kecamatan Sentolo; dan
2. Kecamatan Pengasih.
f. nilam, meliputi :
1. Kecamatan Girimulyo; dan
2. Kecamatan Samigaluh.

49

g. lada, meliputi :
1. Kecamatan Kokap;
2. Kecamatan Girimulyo;
3. Kecamatan Nanggulan;
4. Kecamatan Kalibawang; dan
5. Kecamatan Samigaluh.
h. teh, meliputi :
1. Kecamatan Girimulyo; dan
2. Kecamatan Samigaluh.
i. gebang, meliputi :
1. Kecamatan Sentolo;
2. Kecamatan Pengasih; dan
3. Kecamatan Nanggulan.
j. jambu mete, meliputi :
1. Kecamatan Temon;
2. Kecamatan Wates;
3. Kecamatan Panjatan;
4. Kecamatan Galur;
5. Kecamatan Sentolo; dan
6. Kecamatan Nanggulan.
(7) Kawasan peruntukan peternakan sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) huruf d, terdiri atas :
a. peternakan besar dengan komoditas sapi, kuda, dan kerbau
tersebar di seluruh kecamatan;
b. peternakan kecil dengan komoditas kambing, domba, babi, dan
kelinci tersebar di seluruh kecamatan; dan
c. peternakan unggas dengan komoditas ayam, itik, dan puyuh
tersebar di seluruh kecamatan.
Pasal 44
Penetapan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan (LPPB) di wilayah
Kabupaten diatur dengan rencana detail tata ruang.

50

Pasal 45
(1) Pengembangan kawasan agropolitan, terdiri atas :
a. pengembangan kawasan agropolitan Kalibawang; dan
b. pengembangan kawasan agropolitan Temon.
(2) Pengembangan

kawasan

agropolitan

Kalibawang

sebagaimana

dimaksud pada ayat (1) huruf a dengan desa pusat pengembangan


berada di Desa Banjararum Kecamatan Kalibawang.
(3) Pengembangan kawasan agropolitan Temon sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf b dengan desa pusat pengembangan berada di
Desa Jangkaran Kecamatan Temon.
(4) Ketentuan

lebih

lanjut

mengenai

pengembangan

kawasan

agropolitan diatur dengan Peraturan Bupati.


Pasal 46
(1) Kawasan peruntukan perikanan sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 40 huruf d, terdiri atas :
a. kawasan peruntukan perikanan tangkap;
b. kawasan peruntukan perikanan budidaya; dan
c. kawasan

peruntukan

pengolahan

dan

pemasaran

hasil

perikanan.
(2) Kawasan peruntukan perikanan tangkap sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf a berada di wilayah pantai sepanjang 24,9 (dua
puluh empat koma sembilan) kilometer sampai dengan 4 (empat)
mil laut ke Samudera Hindia, meliputi :
a. Kecamatan Temon;
b. Kecamatan Wates;
c. Kecamatan Panjatan; dan
d. Kecamatan Galur.

(3) Kawasan peruntukan perikanan budidaya sebagaimana dimaksud


pada ayat (1) huruf b, meliputi :
a. budidaya perikanan darat tersebar di seluruh kecamatan;
b. budidaya perikanan air payau, meliputi :

51

1. Kecamatan Temon;
2. Kecamatan Wates; dan
3. Kecamatan Galur.
(4) Kawasan peruntukan pengolahan dan pemasaran hasil perikanan
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c, meliputi :
a. industri pengolahan tepung ikan di Desa Glagah Kecamatan

Temon;
b. Tempat Pelelangan Ikan (TPI), meliputi :

1. TPI di pelabuhan pendaratan ikan Tanjung Adikarta Desa


Karangwuni Kecamatan Wates;
2. TPI Congot di Desa Jangkaran Kecamatan Temon;
3. TPI Bugel di Kecamatan Panjatan; dan
4. TPI Trisik di Kecamatan Galur.
c. pasar induk perikanan di sekitar Kompleks Perdagangan Gawok

Kecamatan Wates.
(5) Sarana dan prasarana penunjang kegiatan perikanan, meliputi :
a. Pelabuhan Pendaratan Ikan (PPI) Tanjung Adikarta di Desa
Karangwuni

Kecamatan

Wates

dan

sebagian

Desa

Glagah

Kecamatan Temon dengan luas kurang lebih 83 (delapan puluh


tiga) hektar;
b. PPI Trisik di Desa Banaran Kecamatan Galur; dan
c. PPI Bugel, PPI Sindutan, dan PPI Congot berada di Kecamatan
Temon.
Pasal 47
Kawasan Minapolitan dengan luas kurang lebih 7.160 (tujuh ribu
seratus enam puluh) hektar, meliputi :
a. pusat perikanan budidaya dan tangkap di Kecamatan Wates; dan
b. pusat perikanan budidaya di Kecamatan Nanggulan.

52

Pasal 48
(1) Kawasan peruntukan pertambangan sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 40 huruf e, terdiri atas :
a. kawasan peruntukan pertambangan mineral dan batubara; dan
b. kawasan peruntukan pertambangan panas bumi, minyak dan gas
bumi.
(2) Kawasan

peruntukan

pertambangan

mineral

dan

batubara

sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, terdiri atas :


a. kawasan peruntukan pertambangan mineral; dan
b. kawasan peruntukan pertambangan batubara.
(3) Kawasan

peruntukan

pertambangan

mineral

sebagaimana

dimaksud pada ayat (2) huruf a, terdiri atas :


a. mineral logam; dan
b. mineral bukan logam dan batuan.
(4) Mineral logam sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf a,
meliputi :
a. mineral logam emas, barit, dan galena di Kecamatan Kokap,
meliputi :
1. Desa Kalirejo;
2. Desa Hargotirto;
3. Desa Hargowilis;
4. Desa Hargorejo; dan
5. Desa Hargomulyo.
b. mineral logam mangaan, meliputi :
1. Desa Kalirejo, Desa Hargowilis, dan Desa Hargorejo berada di
Kecamatan Kokap;
2. Desa Jatimulyo, Desa Giripurwo, Desa Pendoworejo, dan Desa
Purwosari berada di Kecamatan Girimulyo;
3. Desa Karangsari, Desa Sendangsari, Desa Sidomulyo, dan
Desa Pengasih berada di Kecamatan Pengasih;
4. Desa Banyuroto dan Desa Donomulyo berada di Kecamatan
Nanggulan;

53

5. Desa Purwoharjo, Desa Sidoharjo, Desa Gerbosari, Desa


Pagerharjo,

Desa

Ngargosari,

Desa

Pagerharjo,

Desa

Banjarsari, dan Desa Kebonharjo berada di Kecamatan


Samigaluh; dan
6. Desa Banjararum, Desa Banjarasri, dan Desa Banjaroyo
berada di Kecamatan Kalibawang.
c. mineral logam pasir besi, meliputi :
1. Desa Jangkaran, Desa Sindutan, Desa Palihan, dan Desa
Glagah berada di Kecamatan Temon;
2. Desa Karangwuni Kecamatan Wates;
3. Desa Garongan, Desa Pleret, dan Desa Bugel berada di
Kecamatan Panjatan; dan
4. Desa Karangsewu, Desa Banaran, Desa Nomporejo, dan Desa
Kranggan berada di Kecamatan Galur.
(5) Mineral

bukan logam dan batuan sebagaimana dimaksud pada

ayat (3) huruf b, terdiri atas :


a. pasir kuarsa meliputi Desa Hargowilis dan Desa Hargotirto
berada di Kecamatan Kokap;
b. phospat meliputi Desa Giripurwo Kecamatan Girimulyo;
c. gypsum meliputi Desa Kaliagung Kecamatan Sentolo;
d. kaolin/tanah liat, meliputi :
1. Desa Banjararum dan Desa Banjarharjo berada di Kecamatan
Kalibawang;
2. Desa Wijimulyo, Desa Donomulyo, Desa Jatisarono, dan Desa
Kembang berada di Kecamatan Nanggulan;
3. Desa Karangsari Kecamatan Pengasih;
4. Desa Jatimulyo Kecamatan Girimulyo;
5. Desa Hargorejo Kecamatan Kokap;
6. Desa Sentolo Kecamatan Sentolo;
7. Desa Gulurejo Kecamatan Lendah; dan
8. Desa

Temon

Wetan

Kecamatan Temon.

dan

Desa

Kaligintung

berada

di

54

e. batu gamping, meliputi :


1. Desa Sendangsari, Desa Sidomulyo, dan Desa Karangsari
berada di Kecamatan Pengasih;
2. Desa

Sukoreno,

Desa

Salamrejo,

Desa

Tuksono,

Desa

Srikayangan, Desa Kaliagung, dan Desa Banguncipto berada


di Kecamatan Sentolo;
3. Desa Sidorejo, Desa Jatirejo, Desa Ngentakrejo, dan Desa
Gulurejo berada di Kecamatan Lendah;
4. Desa Jatimulyo dan Desa Purwosari berada di Kecamatan
Girimulyo;
5. Desa Kaligintung Kecamatan Temon;
6. Desa Banjarharjo Kecamatan Kalibawang;
7. Desa Wijimulyo, Desa Donomulyo, dan Desa Banyuroto
berada di Kecamatan Nanggulan; dan
8. Desa Banjarsari, Desa Purwoharjo, Desa Sidoharjo, dan Desa
Ngargosari berada di Kecamatan Samigaluh.
f. trass, meliputi :
1. Desa Kaligintung Kecamatan Temon;
2. Desa Sidomulyo dan Desa Sendangsari berada di Kecamatan
Pengasih;
3. Desa Purwosari dan Desa Jatimulyo berada di Kecamatan
Girimulyo;
4. Desa Pagerharjo dan Desa Gerbosari berada di Kecamatan
Samigaluh; dan
5. Desa Banjaroyo Kecamatan Kalibawang.
g. marmer, meliputi :
1. Desa Ngargosari dan Desa Purwoharjo berada di Kecamatan
Samigaluh; dan
2. Desa Jatimulyo Kecamatan Girimulyo.
h. batu setengah mulia dan fosil kayu berada di Desa Purwoharjo
Kecamatan Samigaluh;
i. andesit, meliputi :
1. Kecamatan Kokap;
2. Kecamatan Samigaluh;

55

3. Kecamatan Girimulyo;
4. Kecamatan Pengasih;
5. Kecamatan Kalibawang; dan
6. Kecamatan Nanggulan.
j. bentonit berada di Desa Tanjungharjo Kecamatan Nanggulan;
k. pasir dan batu tersebar, meliputi :
1. Kecamatan Kalibawang;
2. Kecamatan Nanggulan;
3. Kecamatan Sentolo;
4. Kecamatan Lendah;
5. Kecamatan Galur;
6. Kecamatan Pengasih;
7. Kecamatan Kokap;
8. Kecamatan Girimulyo;
9. Kecamatan Samigaluh; dan
10. Kecamatan Temon.
l. tanah urug tersebar di seluruh kecamatan.
(6) Kawasan

peruntukan

pertambangan

batubara

sebagaimana

dimaksud pada ayat (2) huruf b, meliputi :


a. Desa Kembang dan Desa Banyuroto berada di Kecamatan
Nanggulan; dan
b. Desa Pendoworejo Kecamatan Girimulyo.
(7) Kawasan peruntukan pertambangan panas bumi, minyak dan gas
bumi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b meliputi seluruh
kecamatan.
Pasal 49
(1) Kawasan

peruntukan

industri

sebagaimana dimaksud dalam

Pasal 40 huruf f, terdiri atas :


a. industri besar; dan
b. industri kecil dan mikro.
(2) Industri
meliputi :

besar sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a,

56

a. Kawasan Industri Sentolo dengan luas kurang lebih 4.796 (empat


ribu tujuh ratus sembilan puluh enam) hektar, meliputi :
1. Kecamatan Sentolo; dan
2. Kecamatan Lendah.
b. Kawasan Industri Temon di Kecamatan Temon dengan luas
kurang lebih 500 (lima ratus) hektar; dan
c. Kawasan peruntukan industri berada di Kecamatan Nanggulan.
(3) Industri kecil dan mikro sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf
b tersebar di seluruh kecamatan, meliputi :
a. industri pengolahan pangan;
b. industri sandang dan kulit;
c. industri kimia dan bahan bangunan;
d. industri logam dan jasa; dan
e. industri kerajinan.
Pasal 50
(1) Kawasan peruntukan pariwisata sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 40 huruf g, terdiri atas :
a. kawasan peruntukan pariwisata alam;
b. kawasan peruntukan pariwisata budaya; dan
c. kawasan peruntukan pariwisata buatan.
(2) Kawasan peruntukan pariwisata alam sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) huruf a, meliputi :
a. Pantai Glagah berada di Kecamatan Temon;
b. Pantai Trisik berada di Kecamatan Galur;
c. Pantai Congot berada di Kecamatan Temon;
d. Pantai Bugel berada di Kecamatan Panjatan;
e. Puncak Suroloyo berada di Kecamatan Samigaluh;
f. Goa Kiskendo berada di Kecamatan Girimulyo;
g. Gunung Kuncir berada di Kecamatan Samigaluh;
h. Gunung Kelir berada di Kecamatan Girimulyo;
i. Goa Sumitro berada di Kecamatan Girimulyo;

57

j. Goa Sriti berada di Kecamatan Samigaluh;


k. Goa Lanang Wedok berada di Kecamatan Pengasih;
l. Goa Kebon berada di Kecamatan Panjatan;
m. Gunung Lanang berada di Kecamatan Temon;
n. Goa Banyu Sumurup di Kecamatan Samigaluh; dan
o. Arung Jeram di Sungai Progo.
(3) Kawasan peruntukan pariwisata budaya sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf b, meliputi :
a. Makam Nyi Ageng Serang berada di Kecamatan Kalibawang;
b. Goa Maria Sendangsono berada di Kecamatan Kalibawang;
c. Monumen Nyi Ageng Serang berada di Kecamatan Wates;
d. Makam Keluarga Pakualaman Girigondo berada di Kecamatan
Temon;
e. Petilasan Linggo Manik berada di Kecamatan Samigaluh;
f. Petilasan Ki Jaragil berada di Kecamatan Samigaluh;
g. Makam Pangeran Aris Langu berada di Kecamatan Kalibawang;
h. Makam Kyai Krapyak berada di Kecamatan Kalibawang;
i. Petilasan Demang Abang berada di Kecamatan Kalibawang; dan
j. Makam Kyai Paku Jati berada di Kecamatan Pengasih.
(4) Kawasan peruntukan pariwisata buatan sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf c, meliputi :
a. Waduk Sermo berada di Kecamatan Kokap;
b. Pemandian Clereng berada di Kecamatan Pengasih;
c. Taman Wisata Ancol berada di Kecamatan Kalibawang;
d. Jembatan Bantar berada di Kecamatan Sentolo;
e. Jembatan Duwet berada di Kecamatan Kalibawang;
f. wisata agro, meliputi :
1. Kecamatan Temon;
2. Kecamatan Galur;
3. Kecamatan Panjatan;
4. Kecamatan Kokap;
5. Kecamatan Kalibawang; dan
6. Kecamatan Samigaluh.

58

g. wisata desa kerajinan, meliputi :


1. Kecamatan Galur;
2. Kecamatan Lendah;
3. Kecamatan Nanggulan;
4. Kecamatan Kalibawang; dan
5. Kecamatan Sentolo.
Pasal 51
(1) Kawasan peruntukan permukiman sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 40 huruf h, terdiri atas :
a. peruntukan permukiman perkotaan; dan
b. peruntukan permukiman pedesaan.
(2) Peruntukan permukiman perkotaan sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) huruf a, meliputi :
a. Perkotaan Temon.
b. Perkotaan Panjatan;
c. Perkotaan Brosot;
d. Perkotaan Lendah;
e. Perkotaan Sentolo;
f. Perkotaan Kokap;
g. Perkotaan Nanggulan;
h. Perkotaan Girimulyo;
i. Perkotaan Kalibawang;
j. Perkotaan Dekso; dan
k. Perkotaan Samigaluh.
(3) Peruntukan permukiman pedesaan sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) huruf b, meliputi :
a. Desa Glagah Kecamatan Temon;
b. Desa Panjatan Kecamatan Panjatan;
c. Desa Brosot dan Desa Tirtorahayu berada di Kecamatan Galur;
d. Desa Sentolo Kecamatan Sentolo;
e. Desa Hargomulyo Kecamatan Kokap;
f. Desa Jatisarono Kecamatan Nanggulan;
g. Desa Jatimulyo Kecamatan Girimulyo;

59

h. Desa Banjaroyo Kecamatan Kalibawang; dan


i. Desa Pagerharjo Kecamatan Samigaluh.
(4) Pemanfaatan kawasan peruntukan permukiman berada di seluruh
kecamatan, terdiri atas :
a. pengembangan permukiman swadaya;
b. kawasan permukiman siap bangun; dan
c. permukiman baru.
Pasal 52
Pengembangan permukiman khusus, terdiri atas :
a. permukiman nelayan berada di Kecamatan Wates; dan
b. permukiman transmigrasi lokal, meliputi :
1. Kecamatan Panjatan; dan
2. Kecamatan Galur.
Pasal 53
(1) Kawasan peruntukan lainnya

sebagaimana

dimaksud

dalam

Pasal 40 huruf i, terdiri atas :


a. kawasan peruntukan perdagangan dan jasa; dan
b. kawasan pertahanan dan keamanan.
(2) Kawasan peruntukan perdagangan dan jasa sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf a, meliputi :
a. Kecamatan Temon;
b. Kecamatan Wates; dan
c. Kecamatan Sentolo.
(3) Kawasan pertahanan dan keamanan sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) huruf b, meliputi :
a. Satuan Radar Militer berada di Desa Jangkaran Kecamatan
Temon;
b. Detasemen 2 Satuan Brigade Mobil Daerah Istimewa Yogyakarta
berada di Kecamatan Sentolo;

60

c. Markas polisi perairan (pos polisi laut) berada di Desa Glagah


Kecamatan Temon;
d. Pos TNI Angkatan Laut berada di Desa Karangwuni Kecamatan
Wates;
e. Markas

Komando

Distrik

Militer

berada

di

Desa

Triharjo

Kecamatan Wates;
f. Markas Komando Rayon Militer tersebar di seluruh kecamatan;
g. Markas Kepolisian Resor berada di Desa Kedungsari Kecamatan
Pengasih;
h. Markas Kepolisian Sektor tersebar di seluruh kecamatan; dan
i. Lapangan

tembak

Sentolo

berada

di

Desa

Banguncipto

Kecamatan Sentolo.
BAB V
PENETAPAN KAWASAN STRATEGIS
Pasal 54
(1) Penetapan kawasan strategis Kabupaten, terdiri atas:
a. bidang pertumbuhan ekonomi;
b. bidang pendayagunaan sumber daya alam dan teknologi tinggi;
c. bidang fungsi dan daya dukung lingkungan;
d. bidang pengembangan pesisir dan pengelolaan hasil laut; dan
e. bidang pelestarian sosial budaya.
(2) Bidang pertumbuhan ekonomi sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf a, terdiri atas :
a. kawasan strategis koridor yang menghubungkan Temon Wates
Yogyakarta;
b. kawasan strategis ekonomi berada di Kecamatan Galur, Lendah,
dan Sentolo;
c. Kawasan Industri Sentolo, meliputi :
1. Desa Banguncipto, Desa Sentolo, Desa Sukoreno, Desa
Salamrejo, dan Desa Tuksono berada di Kecamatan Sentolo;
dan

61

2. Desa Ngentakrejo dan Desa Gulurejo berada di Kecamatan


Lendah.
d. Kawasan Agropolitan, meliputi :
1. Kecamatan Kalibawang; dan
2. Kecamatan Temon.
e. Kawasan Minapolitan dengan luas kurang lebih 7.160 (tujuh ribu
seratus enam puluh) hektar, meliputi :
1. Kecamatan Wates; dan
2. Kecamatan Nanggulan.
(3) Bidang pendayagunaan sumber daya alam dan teknologi tinggi
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, meliputi :
a. kawasan strategis pertambangan pasir besi di wilayah pantai,
meliputi :
1. Kecamatan Temon;
2. Kecamatan Wates;
3. Kecamatan Panjatan; dan
4. Kecamatan Galur.
b. kawasan pembangkit listrik tenaga angin dan gelombang laut di
pantai selatan.
(4) Bidang fungsi dan daya dukung lingkungan sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf c, meliputi :
a. penyelamatan Penyu di Pantai Bugel Kecamatan Panjatan sampai
dengan Pantai Trisik Kecamatan Galur; dan
b. gumuk pasir di sepanjang Pantai Trisik Kecamatan Galur.
(5) Bidang

pengembangan

pesisir

dan

pengelolaan

hasil

laut

sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d, meliputi :


a. Pantai Trisik;
b. Pantai Karangwuni;
c. Pantai Glagah; dan
d. Pantai Congot.
(6) bidang pelestarian sosial budaya sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) huruf e, meliputi :
a. Makam Keluarga Pakualaman Girigondo; dan
b. Monumen Pabrik Gula Karangsewu.

62

BAB VI
ARAHAN PEMANFAATAN RUANG WILAYAH
Bagian Kesatu
Umum
Pasal 55
(1) Arahan pemanfaatan ruang wilayah Kabupaten merupakan indikasi
program utama yang memuat uraian program atau kegiatan,
sumber pendanaan, instansi pelaksana, dan tahapan pelaksanaan.
(2) Indikasi waktu pelaksanaan RTRWK terbagi dalam 4 (empat)
tahapan, meliputi :
a. Tahap I (tahun 2012-2017);
b. Tahap II (tahun 2018-2022);
c. Tahap III (tahun 2023-2027); dan
d. Tahap IV (tahun 2028-2032).
(3) Prioritas pembangunan, meliputi :
a. pengembangan Perkotaan Wates sebagai pusat Pemerintahan
Daerah dan pusat pengembangan utama Kabupaten;
b. membuka dan mengembangkan potensi kawasan strategis yang
dapat

mendorong

pertumbuhan

ekonomi

wilayah

meliputi

pengembangan kawasan strategis pariwisata, ekonomi, dan


kawasan industri sentolo;
c. pengembangan agropolitan dan minapolitan serta pertanian
tanaman pangan;
d. membuka

dan

mengembangkan

kawasan

perbatasan

dan

tertinggal dengan pengembangan sistem jaringan jalan yang


dapat menghubungkan antar pusat-pusat kegiatan wilayah,
perkotaan dan pedesaan;

63

e. pengembangan

dan

peningkatan

sistem

transportasi

yang

terintegrasi dengan wilayah pusat-pusat pertumbuhan regionalnasional;


f. membangun

prasarana

dan

sarana

pusat

pemerintahan,

perdagangan dan jasa, pendidikan, kesehatan di masing-masing


pusat pertumbuhan wilayah dimana pembangunan sesuai fungsi
dan peranannya baik wilayah perkotaan maupun perdesaan;
g. dukungan pembangunan sarana dasar wilayah seperti jaringan
listrik, telepon dan air bersih, promosi yang dapat menunjang
perkembangan

pusat-pusat

pelayanan

wilayah,

industri,

pertanian dan pariwisata;


h. penanganan dan pengelolaan kawasan DAS, sumber mata air,
pembangunan

dan

pengembangan

sumber

daya

alam

berlandaskan kelestarian lingkungan; dan


i. peningkatan sumber daya manusia dengan penguasaan ilmu dan
teknologi,

ketrampilan

dan

kewirausahaan

dalam

mempersiapkan penduduk pada semua sektor, menghadapi


tantangan globalisasi dan pasar bebas.
(4) Arahan pemanfaatan ruang wilayah Kabupaten yang memuat
indikasi program utama dalam kurun waktu 20 (dua puluh) tahun
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) sebagaimana tercantum dalam
Lampiran V yang tidak terpisahkan dari Peraturan Daerah ini.
Bagian Kedua
Perwujudan Rencana Struktur Ruang Wilayah
Pasal 56
Perwujudan rencana struktur ruang wilayah Kabupaten, terdiri atas :
a. perwujudan pusat kegiatan; dan
b. perwujudan sistem jaringan prasarana.

64

Pasal 57
(1) Perwujudan pusat kegiatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 56
huruf a berupa pelaksanaan pembangunan, meliputi :
a. pengembangan dan pemantapan PKWp;
b. pengembangan dan pemantapan PKL;
c. pemantapan fungsi pengembangan PPK;
d. pemantapan fungsi pengembangan PPL;
e. pengembangan pusat agropolitan; dan
f. pengembangan pusat minapolitan.
(2) Pengembangan dan pemantapan PKWp

sebagaimana

dimaksud

pada ayat (1) huruf a berupa pembangunan Perkotaan Wates,


meliputi :
a. pembangunan pusat Pemerintahan Daerah;
b. pembangunan pusat pendidikan Daerah;
c. pembangunan pusat pelayanan kesehatan skala Daerah; dan
d. pembangunan pusat perdagangan dan jasa regional.
(3) Pengembangan

dan

pemantapan

PKL

sebagaimana

dimaksud

pada ayat (1) huruf b, meliputi :


a. Perkotaan Temon;
b. Perkotaan Brosot;
c. Perkotaan Sentolo;
d. Perkotaan Nanggulan; dan
e. Perkotaan Dekso.
(4) Pemantapan fungsi pengembangan PPK sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf c, meliputi :
a. Perkotaan Panjatan;
b. Perkotaan Lendah;
c. Perkotaan Kokap;
d. Perkotaan Girimulyo;
e. Perkotaan Kalibawang; dan
f. Perkotaan Samigaluh.
(5) Pemantapan fungsi pengembangan PPL sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf d, meliputi :
a. pengembangan Desa Glagah Kecamatan Temon;

65

b. pengembangan Desa Panjatan Kecamatan Panjatan;


c. pengembangan Desa Brosot Kecamatan Galur;
d. pengembangan Desa Tirtorahayu Kecamatan Galur;
e. pengembangan Desa Sentolo Kecamatan Sentolo;
f. pengembangan Desa Hargomulyo Kecamatan Kokap;
g. pengembangan Desa Jatisarono Kecamatan Nanggulan;
h. pengembangan Desa Jatimulyo Kecamatan Girimulyo;
i. pengembangan

Desa

Banjaroyo

dan

Dekso

Kecamatan

Kalibawang; dan
j. pengembangan Desa Pagerharjo Kecamatan Samigaluh.
(6) Pengembangan pusat agropolitan sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) huruf e, meliputi :
a. pemberdayaan sumber daya manusia;
b. peningkatan sarana prasarana pertanian;
c. pengkajian

dan

pengembangan

teknologi

pertanian

ramah

lingkungan;
d. peningkatan pelayanan prima;
e. peningkatan intensifikasi, ekstensifikasi, diversifikasi usaha tani,
dan rehabilitasi pertanian;
f. pengembangan pusat produksi pertanian;
g. pengembangan sistem informasi pertanian;
h. pengembangan pusat perdagangan dan jasa perbankan; dan
i. peningkatan kemitraan dengan dunia usaha dalam pengolahan
dan pemasaran hasil pertanian.
(7) Pengembangan pusat minapolitan sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) huruf f, meliputi :
a. meningkatkan potensi perikanan;
b. mengembangkan kelembagaan usaha minabisnis;
c. meningkatkan

intensifikasi,

ekstensifikasi,

dan

diversifikasi

perikanan;
d. mengembangkan

kemitraan

dengan

dunia

usaha

dalam

penguasaan, pengolahan, dan pemasaran hasil perikanan; dan


e. meningkatkan sarana dan prasarana perikanan.

66

Pasal 58
Perwujudan sistem jaringan prasarana sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 56 huruf b, terdiri atas :
a. perwujudan sistem jaringan prasarana transportasi;
b. perwujudan sistem jaringan prasarana energi;
c. perwujudan sistem jaringan prasarana sumber daya air;
d. perwujudan sistem jaringan prasarana telekomunikasi; dan
e. perwujudan sistem jaringan prasarana lainnya.
Pasal 59
(1) Perwujudan sistem jaringan prasarana transportasi sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 58 huruf a, terdiri atas :
a. perwujudan sistem jaringan jalan;
b. perwujudan sistem jaringan perkeretaapian; dan
c. perwujudan sistem jaringan transportasi udara.
(2) Perwujudan sistem jaringan jalan sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) huruf a, meliputi :
a. pengembangan jalan arteri sekunder;
b. pengembangan jalan arteri primer ruas Yogyakarta Cilacap;
c. peningkatan jalan kolektor primer;
d. pembangunan dan pengembangan jalan kolektor sekunder;
e. peningkatan jalan menjadi jalan lokal sekunder;
f. pembangunan dan pengembangan underpass;
g. pembangunan jalan layang;
h. pengembangan jalan lokal sekunder;
i. peningkatan ruas jalan lingkungan;
j. pemeliharaan jalan kabupaten;
k. penambahan rute angkutan umum kawasan agropolitan;
l. penambahan rute angkutan umum kawasan minapolitan;
m. penambahan armada angkutan penumpang kawasan industri
Sentolo;
n. penambahan armada angkutan penumpang kawasan agropolitan;
o. penambahan
minapolitan;

armada

angkutan

penumpang

kawasan

67

p. pembangunan terminal tipe A;


q. pengembangan terminal tipe C;
r. pengembangan terminal barang; dan
s. pengembangan tempat peristirahatan (rest area).
(3) Perwujudan sistem jaringan perkeretaapian sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf b, meliputi :
a. pengembangan jalur ganda;
b. pengoptimalan peran dan fungsi Stasiun Wates dan Stasiun
Sentolo;
c. pengaktifan

kembali

stasiun

Kalimenur,

Pakualaman,

dan

Kedundang; dan
d. pembangunan

jaringan

jalan

kereta

stasiun

Kalimenur

Panjatan Karangwuni Kedundang.


(4) Perwujudan

sistem

jaringan

transportasi

udara

sebagaimana

dimaksud pada ayat (1) huruf c berupa pembangunan bandar udara


baru.
Pasal 60
Perwujudan sistem jaringan prasarana energi sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 58 huruf b, meliputi :
a. pengembangan sumber dan prasarana migas pada wilayah darat dan
wilayah laut sepanjang 4 (empat) sampai dengan 12 (dua belas) mil;
b. pembangunan transmisi tenaga listrik di Kabupaten yang belum
terjangkau;
c. pengembangan sumber energi PLT Mikro Hidro;
d. pembangunan PLTS;
e. pengembangan bioenergi; dan
f. pengembangan sumberdaya energi angin dan gelombang laut.
Pasal 61
Perwujudan sistem jaringan prasarana sumber daya air sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 58 huruf c, meliputi :

68

a. pengoptimalan fungsi Waduk Sermo;


b. pengembangan dan pengelolaan jaringan irigasi;
c. pemeliharaan sungai;
d. pengembangan sarana dan prasarana pengendali banjir; dan
e. pengembangan sarana air bersih.
Pasal 62
Perwujudan sistem jaringan prasarana telekomunikasi sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 58 huruf d, meliputi :
a. pengembangan satuan sambungan telepon;
b. pengembangan menara BTS bersama; dan
c. penataan dan penyusunan pedoman sistem jaringan telekomunikasi.
Pasal 63
Perwujudan sistem jaringan prasarana lainnya sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 58 huruf e, meliputi :
a. pengembangan TPA Regional;
b. pembangunan IPLT;
c. pembangunan prasarana dan sarana TPA;
d. pembangunan TPS;
e. pengembangan saluran drainase; dan
f. perbaikan dan pengembangan jalur dan ruang evakuasi bencana.
Bagian Ketiga
Arahan Perwujudan Rencana Pola Ruang
Pasal 64
Perwujudan rencana pola ruang, terdiri atas :
a. perwujudan kawasan lindung; dan
b. perwujudan kawasan budidaya.

69

Pasal 65
(1) Perwujudan

kawasan

lindung

sebagaimana

dimaksud dalam

Pasal 64 huruf a, terdiri atas :


a. kawasan hutan lindung;
b. kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan
bawahannya;
c. kawasan perlindungan setempat;
d. kawasan suaka alam, pelestarian alam, dan cagar budaya;
e. kawasan rawan bencana alam; dan
f. kawasan lindung geologi.
(2) Perwujudan kawasan hutan lindung sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) huruf a, meliputi :
a. pembatasan pendirian bangunan baru;
b. pemantauan rutin mencegah terjadinya penebangan liar dan
kebakaran hutan;
c. pengembangan vegetasi tegakan tinggi; dan
d. pembatasan pendirian bangunan yang menutup tanah.
(3) Perwujudan kawasan yang memberikan perlindungan terhadap
kawasan bawahannya sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf
b, meliputi :
a. pembatasan pendirian bangunan baru;
b. pemantauan rutin mencegah terjadinya penebangan liar dan
kebakaran hutan;
c. pengembangan vegetasi tegakan tinggi yang mampu memberikan
perlindungan

terhadap

permukaan

tanah

dan

mampu

meresapkan air ke dalam tanah; dan


d. pembatasan pendirian bangunan yang menutup tanah.
(4) Perwujudan

kawasan

perlindungan

setempat

sebagaimana

dimaksud pada ayat (1) huruf c, meliputi :


a. perlindungan sempadan pantai, sempadan sungai, dan sekitar
waduk terhadap alih fungsi lindung;
b. perlindungan kualitas air dan kondisi fisik di sekitar waduk;

70

c. pengembangan vegetasi; dan


d. membatasi penggunaan lahan.
(5) Perwujudan kawasan suaka alam, pelestarian alam, dan cagar
budaya sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d, meliputi :
a. inventarisasi potensi kawasan;
b. pengelolaan sumber daya alam pada kawasan; dan
c. perlindungan dan pengamanan kawasan.
(6) Perwujudan kawasan rawan bencana alam sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf e, meliputi :
a. pengendalian kelongsoran secara fisik dan non fisik;
b. pengelolaan prasarana dan sarana pengendali banjir;
c. peningkatan kawasan konservasi;
d. peningkatan sistem peringatan dini (Early Warning System);
e. penyediaan barak-barak pengungsi dan tempat penampungan
sementara;
f. perbaikan dan pembangunan jalur-jalur evakuasi;
g. penanaman vegetasi yang berkayu dengan tegakan tinggi;
h. perlindungan kawasan terhadap aliran lahar dingin;
i. pemantauan hutan secara berkala;
j. pengaturan permukiman, bangunan, dan daerah hijau; dan
k. peningkatan distribusi air yang berasal dari sumber air terdekat.
(7) Perwujudan kawasan lindung geologi sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) huruf f, meliputi :
a. perlindungan kualitas dan kuantitas air; dan
b. konservasi sekitar mata air.
Pasal 66
(1) Perwujudan kawasan budidaya sebagaimana dimaksud dalam Pasal
64 huruf b, terdiri atas :
a. kawasan peruntukan hutan produksi dan hutan rakyat;
b. kawasan peruntukan pertanian;
c. kawasan peruntukan perikanan;

71

d. kawasan peruntukan pertambangan;


e. kawasan peruntukan industri;
f. kawasan peruntukan pariwisata;
g. kawasan peruntukan permukiman; dan
h. kawasan peruntukan lainnya.
(2) Perwujudan kawasan peruntukan hutan produksi dan hutan rakyat
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, meliputi :
a. meningkatkan prasarana dan sarana;
b. meningkatkan kerjasama pengelolaan hutan dan investasi bidang
kehutanan;
c. meningkatkan promosi;
d. rehabilitasi hutan dan lahan kritis;
e. pengembangan agribisnis kehutanan;
f. pembinaan

pasca

panen

hutan

rakyat

dan

aneka

usaha

kehutanan;
g. pengembangan komoditas unggulan;
h. pengaturan pengelolaan hutan rakyat;
i. pemantapan batas kawasan hutan;
j. peningkatan pengamanan dan perlindungan hutan;
k. pengembangan jasa lingkungan dan pengendalian peredaran
hasil hutan;
l. pemberdayaan

masyarakat

sekitar

hutan

dalam

upaya

penanggulangan kebakaran hutan; dan


m. pengembangan hutan produksi dengan diversifikasi hutan kayu
dan non kayu.
(3) Perwujudan kawasan peruntukan pertanian sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf b, meliputi :
a. mengembangkan dan menetapkan kawasan pertanian pangan
berkelanjutan;
b. meningkatkan sawah irigasi teknis;
c. pemeliharaan sumber daya air;
d. pengaturan pola tanam dan pola tata tanam;
e. mengembangkan komoditas tanaman hortikultura;

72

f. mengembangkan komoditas tanaman perkebunan;


g. pengembangan komoditas tanaman keras bernilai ekonomi tinggi;
h. mengintensifkan pengembangan ternak besar, ternak kecil, dan
unggas;
i. penataan lokasi kawasan peternakan; dan
j. pengolahan pasca panen dan hasil ternak.
(4) Perwujudan

kawasan

peruntukan

perikanan

sebagaimana

dimaksud pada ayat (1) huruf c, meliputi :


a. pemantapan fungsi pelabuhan perikanan;
b. peningkatan sarana perikanan tangkap;
c. pengelolaan hasil perikanan;
d. intensifikasi, ekstensifikasi, dan diversifikasi perikanan budidaya;
e. pengembangan industri pengolahan ikan; dan
f. pengelolaan limbah perikanan.
(5) Perwujudan

kawasan

peruntukan

pertambangan

sebagaimana

dimaksud pada ayat (1) huruf d, meliputi :


a. identifikasi potensi pertambangan;
b. pengelolaan potensi pertambangan;
c. pengelolaan lingkungan lokasi penambangan berbasis mitigasi
bencana;
d. peningkatan pelayanan perizinan usaha penambangan;
e. pembinaan dan penegakan hukum terhadap penambangan yang
melanggar ketentuan peraturan perundang-undangan;
f. pengawasan, pembinaan, dan pemberdayaan masyarakat sekitar
lokasi penambangan; dan
g. reklamasi lahan pasca penambangan.
(6) Perwujudan kawasan peruntukan industri sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf e, meliputi :
b. meningkatkan jaringan jalan dan transportasi;
c. meningkatkan jaringan utilitas;
d. mengembangkan pusat industri;
e. meningkatkan pengelolaan lingkungan;
f. meningkatkan investasi;

73

g. meningkatkan promosi dan kerjasama antar daerah;


h. meningkatkan potensi komoditas unggulan;
i. meningkatkan pembinaan industri kecil dan mikro; dan
j. meningkatkan pelayanan perizinan usaha industri.
(7) Perwujudan

kawasan

peruntukan

pariwisata

sebagaimana

dimaksud pada ayat (1) huruf f, meliputi :


a. mengembangkan jejaring promosi pariwisata dengan daerah lain;
b. menetapkan

kawasan

unggulan,

andalan

dan

potensial

pengembangan pariwisata;
c. mengembangkan brand daerah;
d. meningkatkan akses menuju obyek wisata;
e. meningkatkan fasilitas pendukung obyek wisata;
f. diversifikasi produk pendukung pariwisata;
g. melindungi situs peninggalan kebudayaan masa lampau; dan
h. meningkatkan peran serta masyarakat pelaku pariwisata.
(8) Perwujudan

kawasan

peruntukan

permukiman

sebagaimana

dimaksud pada ayat (1) huruf g, meliputi :


a. meningkatan kualitas prasarana lingkungan;
b. meningkatan kualitas rumah layak huni;
c. meningkatkan

kerjasama

dengan

dunia

usaha

dalam

dan

utilitas

pengembangan permukiman; dan


d. memfasilitasi

penyediaan

prasarana,

sarana,

pembangunan perumahan.
(9) Perwujudan kawasan peruntukan lainnya sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf h, meliputi :
a. meningkatkan fungsi kawasan perdagangan dan jasa;
b. mengembangkan pusat perdagangan di kawasan perkotaan; dan
c. pembatasan antara lahan terbangun di sekitar kawasan strategis
pertahanan dan keamanan dengan kawasan lainnya yang belum
terbangun.

74

Pasal 67
Perwujudan kawasan agropolitan, meliputi :
a. penyusunan rencana induk kawasan agropolitan;
b. mengembangkan pusat perdagangan dan transportasi pertanian;
c. mengembangkan penyedia jasa pendukung pertanian;
d. intensifikasi dan diversifikasi pertanian;
e. pengembangan produksi tanaman siap jual;
f. pengembangan pengolahan produk pertanian di pusat kawasan;
g. peningkatan jaringan sektor hulu dan hilir;
h. peningkatan jaringan jalan;
i. pengembangan dan pengelolaan jaringan irigasi;
j. peningkatan kerjasama dengan dunia usaha dalam pemasaran dan
pengolahan produk pertanian; dan
k. peningkatan jaringan utilitas.
Pasal 68
Perwujudan kawasan minapolitan, meliputi :
a. pengembangan pola usaha minapolitan;
b. pengembangan sistem perbenihan;
c. pengembangan sistem produksi;
d. pengembangan sistem pengelolaan kesehatan ikan dan lingkungan;
e. pengembangan sistem usaha perikanan budidaya;
f. peningkatan penanganan pasca panen;
g. pengembangan pusat kawasan pembenihan;
h. pengembangan pusat kawasan pembesaran;
i. pengembangan pusat kawasan industri olahan; dan
j. pengembangan pusat kawasan pemasaran.

75

Bagian Keempat
Arahan Perwujudan Kawasan Strategis
Pasal 69
(1) Perwujudan kawasan strategis, terdiri atas :
a. kawasan strategis ekonomi;
b. kawasan strategis pendayagunaan sumber daya alam dan
teknologi tinggi; dan
c. kawasan strategis fungsi dan daya dukung lingkungan.
(2) Perwujudan kawasan strategis ekonomi sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf a, meliputi :
a. pengembangan kegiatan ekonomi skala besar;
b. pengembangan penguasaan lahan;
c. peningkatan jaringan jalan;
d. peningkatan moda transportasi;
e. peningkatan jaringan energi;
f. peningkatan jaringan sumber daya air;
g. peningkatan jaringan telekomunikasi;
h. peningkatan kerjasama antar daerah;
i. penyusunan regulasi pengelolaan kawasan; dan
j. pengembangan kapasitas kelembagaan pengelola kawasan.
(3) Perwujudan kawasan strategis pendayagunaan sumber daya alam
dan teknologi tinggi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b,
meliputi :
a. peningkatan jaringan jalan;
b. peningkatan pengelolaan lingkungan;
c. penyusunan regulasi pengelolaan kawasan;
d. peningkatan jaringan energi;
e. peningkatan jaringan sumber daya air;
f. peningkatan jaringan telekomunikasi; dan
g. peningkatan investasi.

76

(4) Perwujudan kawasan strategis fungsi dan daya dukung lingkungan


sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c, meliputi :
a. perlindungan fungsi kawasan pantai;
b. pemantapan fungsi ekologis kawasan pantai; dan
c. pemanfaatan

fungsi

pendidikan

dan

penelitian

berbasis

lingkungan hidup.
BAB VII
KETENTUAN PENGENDALIAN PEMANFAATAN RUANG
Bagian Kesatu
Umum
Pasal 70
(1) Ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah Kabupaten,
terdiri atas :
a. ketentuan umum peraturan zonasi;
b. ketentuan perizinan;
c. ketentuan pemberian insentif dan disinsentif; dan
d. arahan sanksi;
(2) Ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah digunakan
sebagai acuan dalam pelaksanaan pengendalian pemanfaatan
ruang wilayah.
Bagian Kedua
Ketentuan Zonasi
Paragraf 1
Ketentuan Umum Peraturan Zonasi

77

Pasal 71
(1) Ketentuan umum peraturan zonasi sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 70 ayat (1) huruf a disusun sebagai pedoman pengendalian
pemanfaatan ruang serta berdasarkan rencana rinci tata ruang
setiap zona pemanfaatan ruang.
(2) Ketentuan umum peraturan zonasi, terdiri atas :
a. ketentuan umum peraturan zonasi struktur ruang;
b. ketentuan umum peraturan zonasi pola ruang; dan
c. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan strategis.
(3) Ketentuan umum peraturan zonasi struktur ruang sebagaimana
dimaksud pada ayat (2) huruf a, terdiri atas :
a. ketentuan umum peraturan zonasi sistem pusat kegiatan; dan
b. ketentuan umum peraturan zonasi sistem jaringan prasarana
wilayah.
(4) Ketentuan umum

peraturan zonasi pola ruang sebagaimana

dimaksud pada ayat (2) huruf b, terdiri atas :


a. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan lindung; dan
b. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan budidaya.
Paragraf 2
Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Sistem Pusat Kegiatan
Pasal 72
(1) Ketentuan

umum

peraturan

zonasi

sistem

pusat

kegiatan

sebagaimana dimaksud dalam Pasal 71 ayat (3) huruf a, terdiri


atas:
a. ketentuan umum peraturan zonasi sistem perkotaan; dan
b. ketentuan umum peraturan zonasi sistem perdesaan.
(2) Ketentuan umum peraturan zonasi sistem perkotaan sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf a, meliputi :
a. ketentuan umum peraturan zonasi PKWp;

78

b. ketentuan umum peraturan zonasi PKL; dan


c. ketentuan umum peraturan zonasi PPK.
(3) Ketentuan umum peraturan zonasi PKWp sebagaimana dimaksud
pada ayat (2) huruf a, dengan ketentuan :
a. diperbolehkan melakukan pengembangan pusat pemerintahan,
pendidikan, kesehatan, olahraga, perdagangan dan jasa;
b. diperbolehkan

dengan

syarat

melakukan

pengembangan

perdagangan modern, lingkungan siap bangun (Lisiba), kawasan


siap bangun (Kasiba), dan industri rumah tangga;
c. tidak diperbolehkan melakukan pengembangan perdagangan
modern

dan

kegiatan

industri

yang

menghasilkan

Bahan

Berbahaya Beracun (B3);


d. diperbolehkan melakukan pengaturan pengembangan kawasan
permukiman dengan intensitas kepadatan rendah hingga sedang;
dan
e. diperbolehkan menyediakan RTH.
(4) Ketentuan umum peraturan zonasi PKL sebagaimana dimaksud
pada ayat (2) huruf b, dengan ketentuan :
a. diperbolehkan melakukan pengembangan pertanian, pariwisata,
industri, perkebunan, fasilitas pendidikan, kesehatan, olahraga,
usaha

perdagangan

dan

jasa,

agropolitan,

pertambangan,

peternakan, perikanan dan pasar tradisional;


b. diperbolehkan melakukan pengaturan pengembangan kawasan
permukiman dengan intensitas kepadatan rendah hingga sedang;
c. diperbolehkan menyediakan RTH;
d. diperbolehkan

dengan

syarat

melakukan

pengembangan

perdagangan modern, Lisiba, Kasiba industri kecil dan mikro,


dan peternakan; dan
e. tidak diperbolehkan melakukan pengembangan perdagangan
modern dan kegiatan industri yang menghasilkan B3.
(5) Ketentuan umum peraturan zonasi PPK sebagaimana dimaksud
pada ayat (2) huruf c, dengan ketentuan :

79

a. diperbolehkan melakukan pengembangan pertanian, pariwisata,


perkebunan, fasilitas pendidikan, kesehatan, olahraga, usaha
perdagangan dan jasa, dan pasar tradisional;
b. diperbolehkan melakukan pengaturan pengembangan kawasan
permukiman dengan intensitas kepadatan rendah hingga sedang;
c. diperbolehkan menyediakan RTH;
d. diperbolehkan

dengan

syarat

melakukan

pengembangan

perdagangan modern, Lisiba, Kasiba, industri kecil dan mikro,


dan peternakan; dan
e. tidak diperbolehkan melakukan pengembangan perdagangan
modern dan kegiatan industri yang menghasilkan B3.
(6) Ketentuan umum peraturan zonasi sistem perdesaan sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf b berupa ketentuan umum peraturan
zonasi PPL, dengan ketentuan :
a. diperbolehkan
pemerintahan,

melakukan
pertanian,

pengembangan
pariwisata,

pelayanan

perkebunan,

jasa

fasilitas

kesehatan, usaha perdagangan dan jasa, dan pasar tradisional.


b. diperbolehkan melakukan pengaturan pengembangan kawasan
permukiman dengan intensitas kepadatan rendah hingga sedang;
c. diperbolehkan menyediakan RTH;
d. diperbolehkan

dengan

syarat

melakukan

pengembangan

perdagangan modern, Lisiba, Kasiba, industri kecil dan mikro,


dan peternakan; dan
e. tidak diperbolehkan melakukan pengembangan perdagangan
modern dan kegiatan industri yang menghasilkan B3.
Paragraf 3
Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Sistem Jaringan Prasarana Wilayah

80

Pasal 73
(1) Ketentuan umum peraturan zonasi sistem jaringan prasarana
wilayah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 71 ayat (3) huruf b,
terdiri atas :
a. ketentuan umum peraturan zonasi sistem jaringan transportasi;
b. ketentuan umum peraturan zonasi sistem jaringan energi;
c. ketentuan umum peraturan zonasi sistem jaringan sumber daya
air;
d. ketentuan

umum

peraturan

zonasi

sistem

jaringan

telekomunikasi;
e. ketentuan

umum

peraturan

zonasi

sistem

pengelolaan

persampahan;
f. ketentuan umum peraturan zonasi sistem jaringan air minum;
g. ketentuan umum peraturan zonasi sistem pengelolaan air
limbah;
h. ketentuan umum peraturan zonasi sistem drainase; dan
i. ketentuan umum peraturan zonasi jalur dan ruang evakuasi
bencana.
(2) Ketentuan umum peraturan zonasi sistem jaringan transportasi
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, dengan ketentuan :
a. diperbolehkan pada ruas jalan utama menyediakan fasilitas yang
menjamin

keselamatan,

keamanan,

dan

kenyamanan

bagi

pemakai jalan;
b. diperbolehkan

penggunaan

prasarana

transportasi

dengan

ketentuan harus menaati ketentuan batas maksimal jenis dan


beban kendaraan yang diizinkan pada ruas jalan yang dilalui;
c. diperbolehkan dengan syarat memanfaatkan ruas jalan utama
sebagai tempat parkir, dengan ketentuan hanya pada lokasilokasi yang sudah ditetapkan oleh instansi yang berwenang
dengan tetap menjaga kelancaran arus lalu lintas;
d. tidak diperbolehkan memanfaatkan ruas jalan kecuali prasarana
transportasi;

81

e. tidak diperbolehkan melakukan alih fungsi lahan yang berfungsi


lindung di sepanjang sisi jalan;
f. tidak diperbolehkan memanfaatkan ruang di sekitar pengawasan
jalur kereta api yang menggangu kepentingan operasi dan
keselamatan transportasi perkeretaapian;
g. diperbolehkan melakukan minimalisasi perlintasan sebidang
antara jaringan jalur kereta api dan jalan;
h. diperbolehkan dengan syarat mendirikan bangunan pendukung
operasional bandar udara; dan
i. tidak diperbolehkan memanfaatkan ruang di sekitar bandar
udara yang menggangu kepentingan operasi dan kawasan
keselamatan operasi penerbangan.
(3) Ketentuan

umum

peraturan

zonasi

sistem

jaringan

energi

sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, dengan ketentuan :


a. ketentuan umum peraturan zonasi jaringan pipa minyak;
b. ketentuan umum peraturan zonasi jaringan transmisi tenaga
listrik;
c. ketentuan umum peraturan zonasi jaringan tenaga listrik;
d. ketentuan

umum

peraturan

zonasi

pengembangan

energi

alternatif; dan
e. ketentuan umum peraturan zonasi sistem jaringan listrik;
(4) Ketentuan

umum

peraturan

zonasi

jaringan

pipa

minyak

sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf a, dengan ketentuan :


a. diperbolehkan mendirikan bangunan pendukung jaringan pipa
minyak;
b. diperbolehkan dengan syarat, melakukan pembangunan jaringan
pipa minyak dengan ketentuan harus mengacu pada rencana
pola ruang dan arah pembangunan;
c. diperbolehkan
transmisi

dan

melakukan
distribusi

peningkatan
minyak

secara

kualitas
optimal

jaringan
dengan

pembangunan Depo BBM;


d. tidak diperbolehkan mendirikan bangunan diatas jaringan pipa
minyak; dan

82

e. tidak diperbolehkan melakukan kegiatan di atas jaringan pipa


minyak yang menggangu keamanan jaringan.
(5) Ketentuan umum peraturan zonasi jaringan transmisi tenaga listrik
sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf b, dengan ketentuan :
a. diperbolehkan dengan syarat, menempatkan tiang SUTET dan
SUTT sepanjang mengikuti ketentuan teknis;
b. diperbolehkan dengan syarat, menempatkan gardu pembangkit
dengan ketentuan diarahkan di luar kawasan perumahan dan
terbebas dari resiko keselamatan umum;
c. diperbolehkan

dengan

syarat,

mengembangkan

kegiatan

di

sekitar lokasi SUTT;


d. diperbolehkan mengembangkan pembangkit tenaga listrik dengan
intensitas rendah; dan
e. diperbolehkan dengan syarat, memanfaatkan ruang bebas di
sepanjang jalur transmisi sesuai dengan ketentuan teknis.
(6) Ketentuan

umum

peraturan

zonasi

jaringan

tenaga

listrik

sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf c, dengan ketentuan :


a. diperbolehkan mengembangkan jaringan baru atau penggantian
jaringan lama pada sistem pusat pelayanan dan ruas jalan
utama;
b. diperbolehkan mendirikan sarana kelistrikan di lahan bukan
milik umum yang bersertifikat;
c. diperbolehkan melakukan kegiatan pemangkasan vegetasi yang
mengganggu jaringan; dan
d. diperbolehkan melakukan pengaturan jarak tiang antara 30 (tiga
puluh) sampai dengan 45 (empat puluh lima) meter.
(7) Ketentuan umum peraturan zonasi pengembangan energi alternatif
sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf d, dengan ketentuan :
a. diperbolehkan mengembangkan energi baru dan terbarukan bagi
pembangkit listrik dengan memperhatikan keseimbangan sumber
daya alam dan kelestarian lingkungan hidup;
b. diperbolehkan melakukan kegiatan penyediaan dan pemanfaatan
energi alternatif dan konservasi energi;
c. tidak diperbolehkan melakukan kegiatan yang menimbulkan
pencemaran dan pendangkalan sungai;

83

d. diperbolehkan mendirikan bangunan yang mendukung kegiatan


pengembangan sumber energi alternatif; dan
e. tidak diperbolehkan mendirikan bangunan dan/atau tanaman
yang dapat menutupi sel surya.
(8) Ketentuan umum peraturan zonasi sistem jaringan sumber daya air
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c, terdiri atas :
a. ketentuan umum peraturan zonasi wilayah sungai;
b. ketentuan umum peraturan zonasi sistem jaringan irigasi;
c. ketentuan umum peraturan zonasi sistem jaringan air baku
untuk air bersih; dan
d. ketentuan umum peraturan zonasi sistem pengendalian banjir.
(9) Ketentuan umum peraturan zonasi wilayah sungai sebagaimana
dimaksud pada ayat (8) huruf a, dengan ketentuan:
a. diperbolehkan memanfaatkan ruang pada kawasan di sekitar
wilayah sungai dengan tetap menjaga kelestarian lingkungan dan
fungsi lindung kawasan;
b. diperbolehkan dengan syarat, menempatkan lokasi industri yang
berdekatan dengan sungai;
c. diperbolehkan

melakukan

kegiatan

pengembangan

dan

pengelolaan wilayah sungai;


d. diperbolehkan melakukan kegiatan konservasi sumber daya air di
wilayah sungai;
e. diperbolehkan melakukan kegiatan pengendalian daya rusak air
pada wilayah sungai; dan
f. tidak

diperbolehkan

melakukan

kegiatan

yang

berpotensi

merusak kualitas dan kuantitas sumber daya air di wilayah


sungai.
(10) Ketentuan

umum

peraturan

zonasi

sistem

jaringan

irigasi

sebagaimana dimaksud pada ayat (8) huruf b, dengan ketentuan :


a. diperbolehkan mendirikan bangunan untuk mendukung fungsi
jaringan irigasi;
b. diperbolehkan mengembangkan dan mengelola sistem jaringan
irigasi; dan

84

c. diperbolehkan

dengan

syarat

mengembangkan

kawasan

terbangun yang di dalamnya terdapat jaringan irigasi dengan


ketentuan harus dipertahankan secara fisik maupun fungsional
dan menyediakan sempadan jaringan irigasi paling kurang 2
(dua) meter di kiri dan kanan saluran.
(11) Ketentuan umum peraturan zonasi sistem jaringan air baku untuk
air bersih sebagaimana dimaksud pada ayat (8) huruf c, dengan
ketentuan :
a. diperbolehkan

mendirikan

bangunan

pendukung

jaringan

sumber air bersih;


b. diperbolehkan dengan syarat, sepanjang untuk pemenuhan
kebutuhan air bersih;
c. diperbolehkan melakukan kegiatan untuk mendukung keamanan
sumber air bersih; dan
d. tidak diperbolehkan melakukan kegiatan yang merusak kualitas
air bersih.
(12) Ketentuan umum peraturan zonasi sistem pengendalian banjir
sebagaimana dimaksud pada ayat (8) huruf d, dengan ketentuan :
a. diperbolehkan mendirikan dan mengelola prasarana dan sarana
pengendali banjir;
b. diperbolehkan

melakukan

pemberdayaan masyarakat dalam

pengendalian banjir;
c. tidak

diperbolehkan

melakukan

kegiatan

yang

berpotensi

merusak prasarana dan sarana pengendali banjir; dan


d. diperbolehkan

melakukan

kegiatan

yang

mendukung

pengendalian banjir.
(13) Ketentuan umum peraturan zonasi sistem jaringan telekomunikasi
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d, dengan ketentuan :
a. diperbolehkan memanfaatkan secara bersama pada satu menara
BTS oleh beberapa operator telepon seluler;
b. diperbolehkan mengembangkan jaringan baru atau penggantian
jaringan lama pada pusat sistem pusat pelayanan dan ruas-ruas
jalan utama yang diarahkan dengan sistem jaringan bawah tanah
atau jaringan tanpa kabel, dengan ketentuan pembangunan

85

jaringan telekomunikasi harus mengacu pada rencana pola ruang


dan arah perkembangan pembangunan;
c. diperbolehkan

dengan

telekomunikasi

dengan

syarat,

menempatkan

ketentuan

harus

menara

memperhatikan

keamanan, keselamatan umum, dan estetika lingkungan;


d. diperbolehkan dengan syarat pemasangan tiang telepon dengan
jarak antar tiang telepon pada jaringan umum tidak melebihi 40
(empat puluh) meter;
e. tidak diperbolehkan mendirikan bangunan di sekitar menara
telekomunikasi dalam radius bahaya keamanan dan keselamatan
sesuai ketentuan teknis; dan
f. tidak diperbolehkan mendirikan menara telekomunikasi dalam
radius bahaya keamanan dan keselamatan di sekitar kawasan
bandar udara.
(14) Ketentuan

umum

peraturan

zonasi

sistem

pengelolaan

persampahan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf e, dengan


ketentuan :
a. diperbolehkan

mendirikan

bangunan

pendukung

jaringan

persampahan;
b. diperbolehkan mendirikan bangunan fasilitas pengolah sampah;
c. diperbolehkan dengan syarat pembangunan fasilitas pengolahan
sampah dengan ketentuan harus memperhatikan kelestarian
lingkungan, kesehatan masyarakat dan sesuai dengan ketentuan
teknis:
1. Koefisien Dasar Bangunan (KDB) paling tinggi 30 % (tiga
puluh persen);
2. Koefisien Lantai Bangunan (KLB) paling tinggi 60 % (enam
puluh persen);
3. lebar jalan menuju TPS paling kurang 6 (enam) meter;
4. tempat parkir truk sampah paling kurang 20% (dua puluh
persen); dan
d. tidak diperbolehkan mendirikan bangunan di sekitar wilayah
pengelolaan persampahan.

86

(15) Ketentuan umum peraturan zonasi sistem jaringan air minum


sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf f, dengan ketentuan :
a. diperbolehkan dengan syarat pembangunan dan pemasangan
jaringan primer, sekunder dan sambungan rumah yang melintasi
tanah milik perorangan dengan ketentuan harus dilengkapi
dengan pernyataan tidak keberatan dari pemilik tanah;
b. diperbolehkan melakukan pembangunan fasilitas pendukung
pengolahan air minum yang diizinkan meliputi kantor pengelola,
bak penampungan, menara air, bak pengolahan air,

dan

bangunan sumber energi listrik dengan:


1. KDB paling tinggi 30 % (tiga puluh persen);
2. KLB paling tinggi 60 % (enam puluh persen);
3. sempadan bangunan paling kurang sama dengan lebar jalan
atau ditetapkan oleh Bupati pada jalur-jalur jalan tertentu;
dan
4. pembangunan dan pemasangan jaringan primer, sekunder,
dan sambungan rumah yang memanfaatkan bahu jalan wajib
dilengkapi izin galian yang dikeluarkan oleh instansi yang
berwenang.
c. diperbolehkan dengan syarat, memanfaatkan air baku untuk air
minum; dan
d. tidak diperbolehkan membangun instalasi pengolahan air minum
yang dibangun langsung pada sumber air baku.
(16) Ketentuan umum peraturan zonasi sistem pengelolaan air limbah
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf g, dengan ketentuan :
a. diperbolehkan

mendirikan

bangunan

pendukung

jaringan

pengolahan limbah;
b. diperbolehkan sistem pengelolaan air limbah, terdiri atas :
1. pengelolaan primer;
2. pengelolaan sekunder; dan
3. pengelolaan tersier.
c. diperbolehkan

dengan

syarat

melakukan

usaha

yang

memproduksi air limbah dengan ketentuan harus menyediakan

87

instalasi pengolahan limbah individu dan/atau komunal sesuai


dengan ketentuan teknis; dan
d. diperbolehkan dengan syarat membangun sistem pengelolaan air
limbah sebagaimana dimaksud pada huruf b dengan ketentuan
harus mengikuti ketentuan teknis.
(17) Ketentuan umum peraturan zonasi sistem drainase sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf h, dengan ketentuan :
a. diperbolehkan

melakukan

kegiatan

pengembangan

dan

pengelolaan jaringan drainase;


b. tidak

diperbolehkan

melakukan

kegiatan

yang

berpotensi

merusak jaringan drainase;


c. diperbolehkan dengan syarat, melakukan kegiatan alih fungsi
jaringan drainase; dan
d. diperbolehkan melakukan kegiatan yang mendukung kelestarian
fungsi jaringan drainase.
(18) Ketentuan umum peraturan zonasi jalur dan ruang evakuasi
bencana sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf i, dengan
ketentuan :
a. diperbolehkan

mengembangkan

jalur

dan

ruang

evakuasi

bencana;
b. diperbolehkan mendirikan prasarana dan sarana pendukung
pada jalur dan ruang evakuasi bencana;
c. diperbolehkan melakukan kegiatan pemberdayaan masyarakat
dalam pengelolaan prasarana dan sarana pendukung pada jalur
dan ruang evakuasi bencana;
d. diperbolehkan

meningkatkan

aksesibilitas

menuju

ruang

evakuasi bencana; dan


e. tidak

diperbolehkan

melakukan

kegiatan

yang

berpotensi

merusak prasarana dan sarana pendukung pada jalur dan ruang


evakuasi bencana.
Paragraf 4
Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Kawasan Lindung

88

Pasal 74
(1) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan lindung sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 71 ayat (4) huruf a, terdiri atas :
a. ketentuan umum peraturan zonasi hutan lindung;
b. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan yang memberikan
perlindungan terhadap kawasan bawahannya;
c. ketentuan

umum

peraturan

zonasi

kawasan

perlindungan

umum

peraturan

zonasi

kawasan

suaka

setempat;
d. ketentuan

alam,

pelestarian alam, dan cagar budaya;


e. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan rawan bencana
alam; dan
f. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan lindung geologi.
(2) Ketentuan umum peraturan zonasi hutan lindung sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf a, terdiri atas :
a. diperbolehkan

melakukan

pengawasan

dan

pemantauan

pelestarian kawasan hutan lindung;


b. diperbolehkan melakukan kegiatan wisata alam tanpa mengubah
bentang alam;
c. diperbolehkan memulihkan fungsi kawasan hutan lindung akibat
alih fungsi lahan;
d. diperbolehkan

melestarikan

keanekaragaman

hayati

dan

ekosistem;
e. diperbolehkan melakukan pengaturan berbagai usaha dan/atau
kegiatan yang tetap dapat mempertahankan fungsi lindung di
kawasan hutan lindung;
f. diperbolehkan mempercepat rehabilitasi hutan lindung dengan
tanaman yang sesuai dengan fungsi lindung;
g. diperbolehkan menerapkan ketentuan pemulihan fungsi lindung
kawasan yang telah terganggu fungsi lindungnya;

89

h. diperbolehkan

melakukan

program

pembinaan,

penyuluhan

kepada masyarakat dalam upaya pelestarian kawasan lindung


dan kawasan rawan bencana;
i. tidak

diperbolehkan

melakukan

berbagai

usaha

dan/atau

kegiatan kecuali berbagai usaha dan/atau kegiatan penunjang


kawasan lindung yang tidak mengganggu fungsi alam dan tidak
mengubah bentang alam serta ekosistem alam; dan
j. tidak diperbolehkan penggunaan lahan baru, apabila tidak
menjamin fungsi lindung terhadap hidrologis;
(3) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan yang memberikan
perlindungan terhadap

kawasan

bawahannya sebagaimana

dimaksud pada ayat (1) huruf b berupa ketentuan umum peraturan


zonasi untuk kawasan resapan air, dengan ketentuan :
a. diperbolehkan menyediakan sumur resapan dan/atau waduk
pada lahan terbangun yang sudah ada;
b. diperbolehkan dengan syarat, melakukan kegiatan hutan rakyat;
c. diperbolehkan untuk wisata alam, pendidikan, dan penelitian;
d. diperbolehkan dengan syarat, melakukan kegiatan budidaya
tidak terbangun; dan
e. tidak

diperbolehkan

untuk

seluruh

jenis

kegiatan

yang

mengganggu fungsi resapan air.


(4) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan perlindungan setempat
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c, terdiri atas :
a. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan sempadan pantai;
b. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan sempadan sungai;
c. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan sekitar waduk; dan
d. ketentuan umum peraturan zonasi RTH kawasan perkotaan.
(5) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan sempadan pantai
sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf a, dengan ketentuan :
a. diperbolehkan meningkatkan fungsi ekologis pantai;
b. diperbolehkan mengembangkan RTH;
c. diperbolehkan

mengembangkan

kawasan

syarat, sesuai dengan peruntukan lahan;

budidaya

dengan

90

d. diperbolehkan

mengembalikan

fungsi

lindung

pantai

yang

mengalami kerusakan;
e. diperbolehkan dengan syarat,

mendirikan bangunan diluar

sempadan dengan jarak 200 (dua ratus) meter dari titik pasang
tertinggi

ke

arah

daratan,

menyesuaikan

dengan

tinggi

gelombang, bentuk pantai, dan jenis pemanfaatan ruang;


f. diperbolehkan kegiatan wisata alam yang tidak mengganggu
fungsi lindung pantai; dan
g. tidak diperbolehkan seluruh kegiatan yang mengganggu fungsi
pantai, merusak kualitas air, kondisi fisik, dan dasar pantai.
(6) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan sempadan sungai
sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf b, dengan ketentuan :
a. diperbolehkan dengan syarat, mendirikan bangunan penunjang
taman rekreasi;
b. diperbolehkan mengembangkan RTH;
c. tidak diperbolehkan mendirikan bangunan, kecuali bangunan
yang dimaksudkan untuk pengelolaan badan air dan/atau
pemanfaatan air;
d. diperbolehkan dengan syarat, menetapkan lebar sempadan;
e. diperbolehkan dengan syarat, garis sempadan sungai tidak
bertanggul yang berbatasan dengan jalan dengan mengikuti
ketentuan garis sempadan bangunan, dan ketentuan konstruksi
serta penggunaan jalan dengan ketentuan harus menjamin
kelestarian, keamanan sungai dan bangunan sungai;
f. diperbolehkan dengan syarat kepemilikan lahan yang berbatasan
dengan sungai dengan ketentuan harus menyediakan ruang
terbuka publik paling sedikit 3 (tiga) meter sepanjang sungai
untuk jalan inspeksi dan/atau taman;
g. tidak diperbolehkan seluruh kegiatan dan mendirikan bangunan
pada kawasan sempadan sungai; dan
h. tidak diperbolehkan seluruh kegiatan dan bangunan yang
mengancam kerusakan dan menurunkan kualitas sungai.
(7) Ketentuan

umum

peraturan

zonasi

kawasan

sekitar

waduk

sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf c, dengan ketentuan :

91

a. diperbolehkan mengembangkan RTH;


b. diperbolehkan dengan syarat, radius waduk terhadap bangunan
berjarak paling kurang 50-100 (lima puluh sampai dengan
seratus) meter dari titik pasang tertinggi ke arah darat;
c. diperbolehkan

kegiatan

wisata

yang

tidak

mengganggu

kelestarian waduk;
d. tidak

diperbolehkan

memanfaatkan

perairan

waduk

untuk

perikanan budidaya;
e. tidak diperbolehkan kegiatan pembangunan bangunan fisik atau
penanaman

tanaman

semusim

yang

mempercepat

proses

pendangkalan waduk; dan


f. tidak diperbolehkan mendirikan bangunan permukiman atau
kegiatan lain yang dapat mengganggu kelestarian daya tampung
waduk pada kawasan sempadannya termasuk daerah pasang
surutnya.
(8) Ketentuan umum peraturan zonasi RTH kawasan perkotaan
sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf d, dengan ketentuan :
a. diperbolehkan kegiatan rekreasi dan/atau kegiatan lain yang
tidak merusak fungsi RTH;
b. diperbolehkan

kegiatan

penanaman

vegetasi

sesuai

peruntukannya;
c. diperbolehkan dengan syarat mendirikan bangunan pendukung
fungsi RTH;
d. diperbolehkan mengembangkan jumlah dan luasan RTH;
e. diperbolehkan memanfaatkan ruang untuk kegiatan penelitian
dan pendidikan; dan
f. tidak diperbolehkan mendirikan bangunan dan/atau kegiatan
yang mengganggu fungsi RTH.
(9) Ketentuan

umum

peraturan

zonasi

kawasan

suaka

alam,

pelestarian alam, dan cagar budaya sebagaimana dimaksud pada


ayat (1) huruf d, terdiri atas :
a. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan suaka alam dan
pelestarian alam; dan

92

b. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan cagar budaya dan


ilmu pengetahuan.
(10) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan suaka alam dan
pelestarian alam sebagaimana dimaksud pada ayat (9) huruf a,
dengan ketentuan :
a. diperbolehkan melakukan pengelolaan suaka alam sesuai dengan
tujuan perlindungan kawasan untuk melindungi flora dan fauna
yang khas, bagi kepentingan plasma nutfah, ilmu pengetahuan
dan pengembangan obyek dan daya tarik wisata;
b. diperbolehkan melakukan kegiatan pendidikan dan penelitian
dengan syarat tidak mengubah bentang alam;
c. tidak diperbolehkan melakukan kegiatan budidaya lainnya yang
dapat mengganggu fungsi lindung dari kawasan tersebut; dan
d. tidak

diperbolehkan

melakukan

kegiatan

yang

dapat

mengakibatkan perubahan dan perusakan terhadap keutuhan


kawasan dan ekosistem.
(11) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan cagar budaya dan ilmu
pengetahuan sebagaimana dimaksud pada ayat (9) huruf b, dengan
ketentuan :
a. diperbolehkan melakukan pengamanan dan pelestarian dari
ancaman baik oleh kegiatan manusia maupun alam;
b. diperbolehkan menetapkan lokasi dan luas kawasan cagar
budaya dan ilmu pengetahuan;
c. diperbolehkan kegiatan wisata yang tidak mengganggu keutuhan
kawasan dan ekosistem;
d. diperbolehkan mengembangkan kawasan sesuai dengan tujuan
perlindungan kawasan dan pengembangan obyek dan daya tarik
wisata;
e. diperbolehkan kegiatan pendidikan dan penelitian dengan syarat
tidak merusak kawasan; dan
f. tidak

diperbolehkan

kegiatan

yang

dapat

mengakibatkan

perubahan dan perusakan terhadap keutuhan kawasan dan


ekosistem.

93

(12) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan rawan bencana alam


sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf e, dengan ketentuan :
a. diperbolehkan mempertahankan kawasan aman dari bencana
sebagai ruang evakuasi;
b. diperbolehkan menyiapkan jalur dan ruang evakuasi pada
kawasan rawan bencana alam;
c. diperbolehkan dengan syarat, mendirikan permukiman dan
kegiatan budidaya yang berada pada kawasan rawan bencana
alam; dan
d. diperbolehkan melakukan kegiatan dengan mempertimbangkan
karakteristik, jenis, dan ancaman bencana.
(13) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan lindung geologi
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf f, dengan ketentuan :
a. diperbolehkan mengembangkan RTH;
b. diperbolehkan

melakukan

perlindungan

dan

pengamanan

kawasan;
c. diperbolehkan dengan syarat, kegiatan pariwisata dan budidaya
lain yang tidak merusak kualitas air;
d. diperbolehkan dengan syarat, menetapkan lebar sempadan
kawasan lindung geologi;
e. tidak diperbolehkan melakukan kegiatan yang menyebabkan
penurunan kualitas air, fungsi hidrologi, kondisi fisik kawasan,
kelestarian flora dan fauna, dan daerah tangkapan air; dan
f. diperbolehkan dengan syarat, memanfaatkan hasil tegakan.
Paragraf 5
Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Kawasan Budidaya
Pasal 75
(1) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan budidaya sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 71 ayat (4) huruf b, terdiri atas :
a. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan peruntukan hutan
produksi;

94

b. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan peruntukan hutan


rakyat;
c. ketentuan

umum

peraturan

zonasi

kawasan

peruntukan

umum

peraturan

zonasi

kawasan

peruntukan

umum

peraturan

zonasi

kawasan

peruntukan

umum

peraturan

zonasi

kawasan

peruntukan

umum

peraturan

zonasi

kawasan

peruntukan

umum

peraturan

zonasi

kawasan

peruntukan

pertanian;
d. ketentuan
perikanan;
e. ketentuan

pertambangan;
f. ketentuan
industri;
g. ketentuan
pariwisata;
h. ketentuan

permukiman; dan
i. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan peruntukan lainnya.
(2) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan peruntukan hutan
produksi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, dengan
ketentuan :
a. diperbolehkan kegiatan pengembangan hutan produksi dengan
mempertahankan kelestarian sumberdaya lahan;
b. diperbolehkan
berdasarkan

meningkatkan
komoditas,

produktivitas

produktivitas

hutan

lahan,

produksi
akumulasi

produksi, dan kondisi penggunaan lahan;


c. diperbolehkan

dengan

syarat

melakukan

penghijauan

dan

rehabilitasi hutan;
d. diperbolehkan melakukan rehabilitasi lahan;
e. diperbolehkan mendirikan bangunan dengan syarat hanya untuk
menunjang pemanfaatan hasil hutan; dan
f. tidak diperbolehkan melakukan pengembangan budidaya lainnya
yang mengurangi luas dan fungsi hutan.
(3) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan peruntukan hutan
rakyat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, dengan
ketentuan :

95

a. diperbolehkan

mengembangkan

hutan

rakyat

dengan

mempertahankan kelestarian sumberdaya lahan;


b. diperbolehkan
berdasarkan

meningkatkan
komoditas,

produktivitas

produktivitas

hutan

lahan,

rakyat

akumulasi

produksi, dan kondisi penggunaan lahan;


c. diperbolehkan

dengan

syarat

melakukan

penghijauan

dan

rehabilitasi hutan;
d. diperbolehkan melakukan rehabilitasi lahan;
e. diperbolehkan dengan syarat, memanfaatkan hasil hutan;
f. diperbolehkan dengan syarat, mendirikan bangunan hanya
untuk menunjang pemanfaatan hasil hutan; dan
g. tidak diperbolehkan mengembangkan budidaya lainnya yang
mengurangi luas dan fungsi hutan.
(4) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan peruntukan pertanian
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c, terdiri atas :
a. ketentuan

umum

peraturan

zonasi

kawasan

peruntukan

zonasi

kawasan

peruntukan

pertanian tanaman pangan;


b. ketentuan

umum

peraturan

pertanian hortikultura;
c. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan perkebunan; dan
d. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan peternakan.
(5) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan peruntukan pertanian
tanaman pangan sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf a,
dengan ketentuan :
a. diperbolehkan mengembangkan dan mengelola jaringan irigasi;
b. diperbolehkan dengan syarat kegiatan mendukung pertanian
tanaman pangan;
c. tidak

diperbolehkan

alih

fungsi

lahan

pertanian

pangan

berkelanjutan;
d. tidak diperbolehkan kegiatan yang mengurangi luas lahan sawah
beririgasi; dan
e. tidak diperbolehkan mendirikan bangunan pada lahan sawah
irigasi teknis.

96

(6) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan peruntukan pertanian


hortikultura sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf b, meliputi:
a. diperbolehkan mengembangkan agroindustri dan agrowisata
serta menyiapkan prasarana dan sarana pendukung;
b. diperbolehkan memperluas lahan pertanian hortikultura;
c. diperbolehkan dengan syarat kegiatan mendukung pertanian
hortikultura;
d. diperbolehkan dengan syarat meminimalkan alih fungsi lahan
hortikultura; dan
e. tidak diperbolehkan memanfaatkan teknologi dan kegiatan yang
merusak kawasan.
(7) Ketentuan

umum

peraturan

zonasi

kawasan

perkebunan

sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf c, meliputi :


a. diperbolehkan

dengan

syarat,

kegiatan

yang

mendukung

perkebunan;
b. diperbolehkan mengembangkan agroindustri dan agrowisata
serta penyiapan prasarana dan sarana pendukung;
c. diperbolehkan mengembangkan luas areal lahan perkebunan;
d. diperbolehkan dengan syarat, mendirikan perumahan yang tidak
mengganggu fungsi perkebunan;
e. diperbolehkan dengan syarat, meminimalkan alih fungsi lahan
perkebunan; dan
f. tidak diperbolehkan melakukan kegiatan yang merusak fungsi
lahan dan kualitas tanah perkebunan.
(8) Ketentuan

umum

peraturan

zonasi

kawasan

peternakan

sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf d, meliputi :


a. diperbolehkan mendirikan bangunan untuk mendukung sarana
peternakan;
b. diperbolehkan mengembangkan peternakan;
c. diperbolehkan

menyediakan

pengembangan peternakan;

lahan

untuk

mendukung

97

d. diperbolehkan

dengan

syarat,

mengembangkan

aktivitas

budidaya produktif lain di luar zona penyangga peruntukan


peternakan;
e. diperbolehkan mengendalikan limbah ternak melalui sistem
pengelolaan limbah terpadu;
f. diperbolehkan memanfaatkan limbah ternak untuk bioenergi;
g. diperbolehkan

mewajibkan

pelaku

peternakan

mengelola

lingkungan kawasan; dan


h. diperbolehkan

dengan

syarat,

membatasi

pendirian

usaha

peternakan di sekitar kawasan peruntukan permukiman.


(9) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan peruntukan perikanan
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d, dengan ketentuan :
a. diperbolehkan

mendirikan

bangunan

untuk

mendukung

pengembangan perikanan;
b. diperbolehkan

menyediakan

lahan

untuk

mendukung

pengembangan perikanan;
c. diperbolehkan mengendalikan limbah perikanan melalui sistem
pengelolaan limbah terpadu;
d. tidak diperbolehkan melakukan kegiatan eksploitasi perikanan
yang menggangu keseimbangan daya dukung lingkungan; dan
e. diperbolehkan

mewajibkan

pelaku

perikanan

zonasi

kawasan

mengelola

lingkungan kawasan.
(10) Ketentuan

umum

peraturan

peruntukan

pertambangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf e,


dengan ketentuan :
a. diperbolehkan melakukan pengawasan secara ketat terhadap
kegiatan pertambangan untuk mencegah kerusakan lingkungan;
b. diperbolehkan mewajibkan memulihkan lahan yang semula
lokasi pertambangan;
c. diperbolehkan dengan syarat, memanfaatkan air tanah;
d. diperbolehkan

mewajibkan

melengkapi

perizinan

sesuai

ketentuan;
e. diperbolehkan
pertambangan;

dengan

syarat,

mengembangkan

kegiatan

98

f. diperbolehkan

kegiatan

pertambangan

yang

layak

teknis,

ekonomi, dan lingkungan; dan


g. tidak diperbolehkan melakukan kegiatan pertambangan yang
tidak berizin.
(11) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan peruntukan industri
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf f, dengan ketentuan :
a. diperbolehkan

melakukan

kegiatan

industri

yang

mendayagunakan teknologi, potensi sumber daya alam, dan


sumber daya manusia di wilayah sekitarnya;
b. diperbolehkan menyediakan ruang untuk zona penyangga berupa
sabuk hijau dan RTH;
c. diperbolehkan menyelenggarakan perumahan karyawan, fasilitas
umum skala lokal sebagai pendukung kegiatan industri;
d. diperbolehkan mewajibkan pengelolaan lingkungan;
e. diperbolehkan membangun IPAL;
f. diperbolehkan

dengan

syarat,

mengembangkan

kegiatan

dengan

syarat,

mengembangkan

kegiatan

pendukung;
g. diperbolehkan

perumahan skala kecil di luar zona penyangga peruntukan


industri dengan intensitas bangunan berkepadatan sedang;
h. tidak diperbolehkan membuang limbah tanpa melalui proses
pengolahan; dan
i. tidak diperbolehkan menggunakan teknologi yang merusak
lingkungan.
(12) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan peruntukan pariwisata
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf g, dengan ketentuan :
a. diperbolehkan

mengembangkan

kawasan

yang

menjaga

ekosistem lingkungan;
b. diperbolehkan

melakukan

kegiatan

pendukung

dengan

memperhatikan kelestarian fungsi lindung;


c. diperbolehkan mengembangkan kawasan pendukung pariwisata,
obyek, dan daya tarik wisata dengan tetap memperhatikan fungsi
konservasi kawasan;
d. diperbolehkan mengembangkan kawasan agrowisata dan fasilitas
pendukung;

99

e. diperbolehkan melakukan perlindungan dan pengamanan cagar


budaya;
f. diperbolehkan
permukiman

dengan
di

luar

syarat,
zona

mengembangkan

utama

pariwisata

kawasan
dan

tidak

mengganggu bentang alam daya tarik pariwisata;


g. diperbolehkan dengan syarat, membatasi pendirian bangunan
hanya untuk menunjang pariwisata; dan
h. diperbolehkan

mengendalikan

pertumbuhan

sarana

dan

prasarana pariwisata.
(13) Ketentuan

umum

peraturan

zonasi

kawasan

peruntukan

permukiman sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf h, dengan


ketentuan :
a. diperbolehkan dengan syarat, mengembangkan perdagangan dan
jasa sesuai dengan skalanya;
b. diperbolehkan dengan syarat, mengembangkan fasilitas umum
dan fasilitas sosial sesuai dengan skalanya;
c. diperbolehkan dengan syarat, mengembangkan lahan yang sesuai
dengan kriteria fisik;
d. diperbolehkan mengembangkan kegiatan industri skala kecil dan
mikro pada kawasan peruntukan permukiman dengan syarat,
tidak menimbulkan polusi;
e. diperbolehkan membatasi perkembangan kawasan terbangun
yang berada atau berbatasan dengan kawasan lindung;
f. diperbolehkan

mendorong

kepemilikan

izin

mendirikan

bangunan; dan
g. tidak diperbolehkan mengajukan kepemilikan lahan pada tanah
Kasultanan (Sultan Ground) dan Pakualaman (Paku Alam Ground).
(14) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan peruntukan lainnya
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf i berupa ketentuan
umum peraturan zonasi kawasan perdagangan dan jasa, dengan
ketentuan :
a. diperbolehkan membangun fasilitas pendukung perdagangan dan
jasa;

100

b. diperbolehkan
budidaya

dengan

produktif

syarat,

lainnya

mengembangkan

sebagai

pendukung

kegiatan
kegiatan

perdagangan dan jasa;


c. diperbolehkan mewajibkan pengelolaan lingkungan di kawasan;
d. diperbolehkan

dengan

syarat,

mengembangkan

pusat

perdagangan dan jasa baru; dan


e. tidak

diperbolehkan

melakukan

kegiatan

budidaya

yang

mengganggu kegiatan perdagangan dan jasa.


Paragraf 6
Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Kawasan Strategis
Pasal 76
(1) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan strategis sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 71 ayat (2) huruf c, terdiri atas :
a. ketentuan

umum

peraturan

zonasi

kawasan

strategis

pertumbuhan ekonomi;
b. ketentuan

umum

peraturan

zonasi

kawasan

stategis

pendayagunaan sumber daya alam dan teknologi tinggi; dan


c. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan stategis fungsi dan
daya dukung lingkungan.
(2) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan strategis pertumbuhan
ekonomi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, dengan
ketentuan :
a. diperbolehkan mengembangkan fasilitas pendukung kawasan;
b. diperbolehkan dengan syarat, melakukan alih fungsi peruntukan
kawasan pada kawasan strategis ekonomi;
c. diperbolehkan mewajibkan pengalokasian ruang untuk RTH pada
zona dengan kegiatan yang intensitasnya tinggi;
d. diperbolehkan dengan syarat, mengubah fungsi ruang terbuka
sepanjang masih dalam batas ambang penyediaan ruang terbuka;

101

e. diperbolehkan memanfaatkan teknologi tepat guna;


f. diperbolehkan dengan syarat, memperluas area kawasan;
g. diperbolehkan mewajibkan pengelolaan lingkungan;
h. tidak diperbolehkan melakukan kegiatan yang mengganggu daya
dukung dan daya tampung lingkungan; dan
i. diperbolehkan mengembangkan pusat produksi.
(3) Ketentuan

umum

pendayagunaan

peraturan

sumber

daya

zonasi
alam

kawasan
dan

strategis

teknologi

tinggi

sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, dengan ketentuan :


a. diperbolehkan mengawasi secara ketat kegiatan pendayagunaan
sumber daya alam;
b. diperbolehkan mewajibkan memulihkan lahan yang semula
lokasi penambangan;
c. diperbolehkan dengan syarat, membatasi dan mengendalikan
pemanfaatan dan pengambilan air tanah;
d. diperbolehkan dengan syarat, mendirikan bangunan dengan
ketentuan

dibatasi

hanya

untuk

menunjang

aktivitas

penambangan;
e. diperbolehkan mewajibkan pengelolaan lingkungan; dan
f. diperbolehkan dengan syarat memanfaatkan teknologi tinggi.
(4) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan strategis fungsi dan
daya dukung lingkungan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf c, dengan ketentuan :
a. diperbolehkan kegiatan wisata, penelitian, dan pendidikan yang
mendukung fungsi kawasan;
b. diperbolehkan

melakukan

perlindungan

dan

pengamanan

kawasan;
c. diperbolehkan melakukan kegiatan yang meningkatkan fungsi
kawasan; dan
d. tidak diperbolehkan melakukan kegiatan yang berdampak negatif
terhadap keseimbangan ekosistem.

102

Bagian Ketiga
Ketentuan Perizinan
Pasal 77
(1) Segala

bentuk

kegiatan

dan

pembangunan

prasarana

wajib

memperoleh izin pemanfaatan ruang yang mengacu pada RTRWK.


(2) Setiap orang atau badan hukum yang memerlukan tanah dalam
rangka penanaman modal wajib memperoleh izin pemanfaatan
ruang.
(3) Pelaksanaan prosedur izin pemanfaatan ruang dilaksanakan oleh
instansi yang berwenang dengan mempertimbangkan rekomendasi
hasil forum koordinasi BKPRD.
(4) Ketentuan lebih lanjut mengenai perizinan diatur dengan Peraturan
Bupati.
Bagian Keempat
Ketentuan Insentif dan Disinsentif
Pasal 78
(1) Ketentuan

pemberian

insentif

dan

disinsentif

sebagaimana

dimaksud dalam Pasal 70 ayat (1) huruf c merupakan perangkat


atau upaya untuk memberikan imbalan terhadap pelaksanaan
pemanfaatan ruang sejalan dengan RTRWK.
(2) Pemberian insentif dimaksudkan sebagai upaya untuk memberikan
imbalan terhadap pelaksanaan kegiatan yang sejalan dengan
RTRWK dan diberlakukan dengan cara :
a. pengurangan retribusi, pemberian kompensasi, subsidi silang,
imbalan, sewa ruang, dan penyertaan modal;
b. pembangunan serta pengadaan infrastruktur;
c. kemudahan prosedur perizinan; dan

103

d. pemberian penghargaan kepada masyarakat, swasta dan/atau


Pemerintah Daerah.
(3) Ketentuan disinsentif merupakan perangkat untuk mencegah,
membatasi pertumbuhan dan mengurangi kegiatan yang tidak
sejalan dengan rencana tata ruang wilayah dan diberlakukan
dengan cara :
a. pemberian sanksi dan pengenaan denda kepada pelanggar
ketentuan dan arahan dalam RTRWK;
b. penolakan usulan pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan
arahan dalam RTRWK;
c. pengenaan retribusi yang tinggi, disesuaikan dengan besarnya
biaya

yang

dibutuhkan

untuk

mengatasi

dampak

yang

ditimbulkan akibat pemanfaatan ruang; dan


d. pembatasan penyediaan infrastruktur, pengenaan kompensasi,
dan pinalti.
(4) Insentif dan disinsentif sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
diberikan oleh Pemerintah Daerah kepada masyarakat secara
perorangan maupun kelompok dan badan hukum atau perusahaan
swasta, serta unsur pemerintah di daerah.
(5) Ketentuan lebih lanjut mengenai bentuk dan tata cara pemberian
insentif dan disinsentif diatur dengan Peraturan Bupati.
Bagian Kelima
Arahan Sanksi
Pasal 79
(1) Arahan sanksi sebagai salah satu cara dalam pengendalian
pemanfaatan ruang.
(2) Arahan sanksi dikenakan kepada pelaku pembangunan yang tidak
sesuai dengan RTRWK, meliputi :
a. pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan rencana atau
melangar ketentuan umum peraturan zonasi;

104

b. pemanfaatan ruang tanpa izin yang diterbitkan berdasarkan


RTRWK;
c. pemanfaatan

ruang

yang

tidak

sesuai

dengan

izin

yang

diterbitkan berdasarkan RTRWK;


d. pelanggaran ketentuan yang ditetapkan dalam persyaratan izin
yang diterbitkan berdasarkan RTRWK; dan
e. pemanfaatan ruang dengan izin yang diperoleh dengan prosedur
yang tidak benar.
Pasal 80
(1) Pelanggaran terhadap Peraturan Daerah ini dikenakan sanksi
administrasi dan/atau sanksi pidana.
(2) Sanksi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dikenakan kepada
perseorangan dan/atau korporasi yang melakukan pelanggaran
sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan.
(3) Sanksi administratif sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dalam
bentuk :
a. peringatan tertulis;
b. penghentian sementara kegiatan;
c. penghentian sementara pelayanan umum;
d. penutupan lokasi;
e. pencabutan izin;
f. pembatalan izin;
g. pembongkaran bangunan;
h. pemulihan fungsi ruang; dan/atau
i. denda administratif.
Pasal 81
(1) Tata cara pengenaan sanksi administratif, meliputi :
a. peringatan tertulis dapat dilaksanakan dengan prosedur, pejabat
yang berwenang dalam penertiban pelanggaran pemanfaatan
ruang dapat memberikan peringatan tertulis melalui penerbitan
surat peringatan tertulis paling banyak 3 (tiga) kali;

105

b. penghentian sementara kegiatan pemanfaatan ruang dapat


dilakukan melalui :
1. pejabat yang berwenang menerbitkan surat peringatan tertulis
sesuai ketentuan;
2. apabila peringatan tertulis sebagaimana dimaksud pada
angka

(satu)

menerbitkan

diabaikan,

keputusan

pejabat

penghentian

yang

berwenang

sementara

kegiatan

pemanfaatan ruang;
3. berdasarkan keputusan sebagaimana dimaksud pada angka 2
(dua),

pejabat

yang

berwenang

melakukan

penghentian

sementara kegiatan pemanfaatan ruang secara paksa; dan


4. setelah kegiatan pemanfaatan ruang dihentikan, pejabat yang
berwenang

melakukan

pengawasan

agar

kegiatan

pemanfaatan ruang yang dihentikan tidak beroperasi kembali


sampai dengan terpenuhinya kewajiban untuk menyesuaikan
kegiatan pemanfaatan ruang dengan rencana tata ruang dan
ketentuan teknis pemanfaatan ruang.
c. penghentian

sementara pelayanan umum dapat dilakukan

melalui :
1. penerbitan

surat

pemberitahuan

penghentian

sementara

pelayanan umum dari pejabat yang berwenang melakukan


penertiban pelanggaran pemanfaatan ruang atau membuat
surat

pemberitahuan

penghentian

sementara

pelayanan

umum;
2. apabila pelanggar mengabaikan surat pemberitahuan yang
disampaikan, pejabat yang berwenang melakukan penertiban
dengan

menerbitkan

keputusan

pengenaan

sanksi

penghentian sementara pelayanan umum kepada pelanggar


dengan memuat rincian jenis-jenis pelayanan umum yang
akan diputus;

106

3. pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban


dengan

memberitahukan

kepada

pelanggar

mengenai

pengenaan sanksi penghentian sementara pelayanan umum


yang akan segera dilaksanakan, disertai rincian jenis-jenis
pelayanan umum yang akan diputus;
4. pejabat yang berwenang menyampaikan perintah kepada
penyedia

jasa

pelayanan

umum

untuk

menghentikan

pelayanan kepada pelanggar, disertai penjelasan secukupnya;


5. penyedia jasa pelayanan umum menghentikan pelayanan
kepada pelanggar; dan
6. pengawasan

terhadap

penerapan

sanksi

penghentian

sementara pelayanan umum dilakukan untuk memastikan


tidak terdapat pelayanan umum kepada pelanggar sampai
dengan

pelanggar

memenuhi

kewajibannya

untuk

menyesuaikan pemanfaatan ruangnya dengan rencana tata


ruang dan ketentuan teknis pemanfaatan ruang.
d. penutupan lokasi dapat dilakukan melalui :
1. penerbitan surat perintah penutupan lokasi dari pejabat yang
berwenang melakukan penertiban pelanggaran pemanfaatan
ruang;
2. apabila

pelanggar

disampaikan,
keputusan

mengabaikan

pejabat

yang

pengenaan

sanksi

surat

perintah

berwenang
penutupan

yang

menerbitkan
lokasi

kepada

pelanggar;
3. pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban
dengan

memberitahukan

pengenaan

sanksi

kepada

penutupan

lokasi

pelanggar
yang

mengenai

akan

segera

dilaksanakan;
4. berdasarkan keputusan pengenaan sanksi, pejabat yang
berwenang dengan bantuan aparat penertiban melakukan
penutupan lokasi secara paksa; dan
5. pengawasan terhadap penerapan sanksi penutupan lokasi,
untuk memastikan lokasi yang ditutup tidak dibuka kembali

107

sampai dengan pelanggar memenuhi kewajibannya untuk


menyesuaikan pemanfaatan ruangnya dengan rencana tata
ruang dan ketentuan teknis pemanfaatan ruang.
e. pencabutan izin dapat dilakukan melalui :
1. penerbitan surat pemberitahuan sekaligus pencabutan izin
oleh

pejabat

yang

berwenang

melakukan

penertiban

pelanggaran pemanfaatan ruang;


2. apabila pelanggar mengabaikan surat pemberitahuan yang
disampaikan,

pejabat

yang

berwenang

menerbitkan

keputusan pengenaan sanksi pencabutan izin pemanfaatan


ruang;
3. pejabat yang berwenang memberitahukan kepada pelanggar
mengenai pengenaan sanksi pencabutan izin;
4. pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban
mengajukan permohonan pencabutan izin kepada pejabat
yang memiliki kewenangan untuk melakukan pencabutan
izin;
5. pejabat

yang

memiliki

kewenangan

untuk

melakukan

pencabutan izin menerbitkan keputusan pencabutan izin;


6. memberitahukan kepada pemanfaat ruang mengenai status
izin

yang

telah

dicabut,

sekaligus

perintah

untuk

menghentikan kegiatan pemanfaatan ruang secara permanen


yang telah dicabut izinnya; dan
7. apabila pelanggar mengabaikan perintah untuk menghentikan
kegiatan pemanfaatan yang telah dicabut izinnya, pejabat
yang berwenang melakukan penertiban kegiatan tanpa izin
sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan.
f. pembatalan izin dilakukan melalui :
1. membuat

lembar

evaluasi

yang

berisikan

arahan

pola

pemanfaatan ruang dalam rencana tata ruang;


2. memberitahukan kepada pihak yang memanfaatkan ruang
perihal rencana pembatalan izin, agar yang bersangkutan
dapat

mengambil

langkah

yang

mengantisipasi akibat pembatalan izin;

diperlukan

untuk

108

3. menerbitkan keputusan pembatalan izin oleh pejabat yang


berwenang melakukan penertiban pelanggaran pemanfaatan
ruang;
4. memberitahukan kepada pemegang izin tentang keputusan
pembatalan izin;
5. menerbitkan keputusan pembatalan izin dari pejabat yang
memiliki kewenangan untuk melakukan pembatalan izin; dan
6. memberitahukan kepada pemanfaat ruang mengenai status
izin yang telah dibatalkan.
g. pembongkaran bangunan dilakukan melalui :
1. penerbitan

surat

pemberitahuan

perintah

pembongkaran

bangunan dari pejabat yang berwenang melakukan penertiban


pelanggaran pemanfaatan ruang;
2. apabila pelanggar mengabaikan surat pemberitahuan yang
disampaikan, pejabat yang berwenang melakukan penertiban,
mengeluarkan

surat

keputusan

pengenaan

sanksi

pembongkaran bangunan;
3. pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban
memberitahukan
sanksi

kepada

pembongkaran

pelanggar
bangunan

mengenai
yang

pengenaan

akan

segera

dilaksanakan; dan
4. berdasarkan keputusan pengenaan sanksi, pejabat yang
berwenang melakukan tindakan penertiban dengan bantuan
aparat

penertiban

melakukan

pembongkaran

bangunan

secara paksa.
h. pemulihan fungsi ruang dapat dilakukan melalui :
1. penetapan ketentuan pemulihan fungsi ruang yang berisi
bagian-bagian yang harus dipulihkan fungsinya dan cara
pemulihannya;
2. pejabat yang berwenang melakukan penertiban pelanggaran
pemanfaatan

ruang

menerbitkan

surat

pemberitahuan

perintah pemulihan fungsi ruang;


3. apabila pelanggar mengabaikan surat pemberitahuan yang
disampaikan, pejabat yang berwenang melakukan penertiban

109

mengeluarkan keputusan pengenaan sanksi pemulihan fungsi


ruang;
4. pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban,
memberitahukan

kepada

pelanggar

mengenai

pengenaan

sanksi pemulihan fungsi ruang yang harus dilaksanakan


pelanggar dalam jangka waktu tertentu;
5. pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban
melakukan pengawasan pelaksanaan kegiatan pemulihan
fungsi ruang;
6. apabila sampai jangka waktu yang ditentukan pelanggar
belum melaksanakan pemulihan fungsi ruang, pejabat yang
bertanggung jawab melakukan tindakan penertiban dapat
melakukan tindakan paksa untuk melakukan pemulihan
fungsi ruang; dan
7. apabila

pelanggar

pada

saat

itu

dinilai

tidak

mampu

membiayai kegiatan pemulihan fungsi ruang, pemerintah


dapat mengajukan penetapan pengadilan agar pemulihan
dilakukan oleh pemerintah atas beban pelanggar di kemudian
hari.
(2) Ketentuan lebih lanjut mengenai sanksi administratif diatur dengan
Peraturan Bupati.
BAB VIII
HAK, KEWAJIBAN DAN PERAN MASYARAKAT
Bagian Kesatu
Hak Masyarakat
Pasal 82
Dalam kegiatan mewujudkan pemanfaatan ruang wilayah, masyarakat
berhak :
a. mengetahui secara terbuka RTRWK, rencana tata ruang kawasan,
rencana rinci tata ruang kawasan;

110

b. menikmati manfaat ruang dan/atau pertambahan nilai ruang


sebagai akibat dari penataan ruang wilayah;
c. memperoleh penggantian yang layak atas kondisi yang dialaminya
sebagai akibat pelaksanaan kegiatan pembangunan yang sesuai
dengan rencana tata ruang; dan
d. berperan serta dalam proses perencanaan tata ruang, pemanfaatan
ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang.
Pasal 83
Untuk

mengetahui

RTRWK

dan

rencana

rincinya

sebagaimana

dimaksud dalam Pasal 82 huruf a masyarakat dapat memperoleh


melalui :
a. Lembaran Daerah;
b. papan pengumuman di tempat umum;
c. penyebarluasan informasi melalui media massa;
d. penyebarluasan informasi melalui brosur; dan
e. instansi yang menangani penataan ruang.
Pasal 84
(1) Untuk menikmati manfaat ruang dan/atau pertambahan nilai
ruang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 82 huruf b didasarkan
pada hak atas dasar pemilikan, penguasaan, atau pemberian hak
tertentu yang dimiliki masyarakat sesuai ketentuan peraturan
perundang-undangan maupun atas hukum adat dan kebiasaan
atas ruang pada masyarakat setempat.
(2) Kaidah pemanfaatan ruang yang melembaga pada masyarakat
secara

turun

temurun

dapat

dilanjutkan

sepanjang

telah

memperhatikan faktor daya dukung lingkungan, estetika, struktur


pemanfaatan ruang wilayah yang dituju, serta dapat menjamin
pemanfaatan
berkelanjutan.

ruang

yang

serasi,

selaras,

seimbang

dan

111

Pasal 85
Dalam hal pengajuan keberatan, gugatan dan tuntutan pembatalan
izin, serta hak memperoleh penggantian atas kegiatan pembangunan
terkait pelaksanaan RTRWK, sebagaimana dimaksud dalam Pasal 82
huruf c masyarakat berhak untuk :
a. mengajukan keberatan, pembatalan izin dan penghentian kegiatan
kepada pejabat berwenang terhadap pembangunan yang tidak sesuai
dengan RTRWK dan rencana rincinya;
b. mengajukan gugatan ganti

rugi

kepada pemerintah dan/atau

pemegang izin apabila kegiatan pembangunan yang tidak sesuai


dengan RTRWK menimbulkan kerugian;
c. mengajukan

tuntutan

pembatalan

izin

dan

penghentian

pembangunan yang tidak sesuai dengan RTRWK kepada pejabat


yang berwenang; dan
d. memperoleh penggantian yang layak atas kerugian yang timbul
akibat pelaksanaan kegiatan pembangunan yang sesuai dengan
RTRWK dan rencana rincinya.
Bagian Kedua
Kewajiban Masyarakat
Pasal 86
Dalam pemanfaatan ruang wilayah masyarakat wajib :
a. menaati RTRWK dan peraturan penjabarannya;
b. memanfaatkan ruang sesuai dengan izin pemanfaatan ruang yang
diperoleh;
c. mematuhi

ketentuan

yang

ditetapkan

dalam

persyaratan

izin

pemanfaatan ruang; dan


d. memberikan akses terhadap kawasan yang oleh ketentuan peraturan
perundang-undangan dinyatakan sebagai milik umum.

112

Pasal 87
(1) Pemberian akses sebagaimana dimaksud dalam Pasal 86 huruf d,
adalah

untuk

kawasan

milik

umum,

yang

aksesibilitasnya

memenuhi syarat :
a. untuk kepentingan masyarakat umum; dan
b. tidak ada akses lain menuju kawasan dimaksud.
(2) Kawasan milik umum sebagaimana dimaksud pada ayat (1) antara
lain sumber air, ruang terbuka publik dan fasilitas umum lainnya
sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan.
Bagian Ketiga
Peran Masyarakat
Pasal 88
Peran masyarakat dalam proses perencanaan tata ruang, pemanfaatan
ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 82 huruf d diakomodasi Pemerintah Daerah dalam proses :
a. penyusunan rencana tata ruang;
b. pemanfaatan ruang; dan
c. pengendalian pemanfaatan ruang.
Pasal 89
Dalam perencanaan

tata ruang, peran serta masyarakat dapat

berbentuk :
a. bantuan

masukan

dalam

identifikasi

potensi

dan

masalah,

memperjelas hak atas ruang, dan penentuan arah pengembangan


wilayah;
b. pemberian informasi, saran, pertimbangan atau pendapat dalam
penyusunan strategi pelaksanaan pemanfaatan ruang wilayah;
c. pengajuan keberatan terhadap rancangan rencana tata ruang;

113

d. kerjasama dalam penelitian dan pengembangan;


e. bantuan tenaga ahli; dan/atau
f. bantuan dana.
Pasal 90
Dalam pemanfaatan ruang peran serta masyarakat dapat berbentuk :
a. penyelenggaraan

kegiatan

pembangunan

prasarana

dan

pengembangan kegiatan yang sesuai dengan arahan RTRWK;


b. perubahan atau konversi pemanfaatan ruang sesuai dengan arahan
dalam RTRWK yang telah ditetapkan;
c. bantuan

pemikiran

atau

pertimbangan

berkenaan

dengan

mewujudkan struktur dan pola pemanfaatan ruang dan pemberian


masukan dalam proses penetapan lokasi kegiatan pada suatu
kawasan;
d. konsolidasi dalam pemanfaatan tanah, air, udara, dan sumber daya
alam

lainnya

berkualitas,

untuk

serta

tercapainya

menjaga,

pemanfaatan

memelihara

dan

ruang

yang

meningkatkan

kelestarian lingkungan hidup; dan


e. menjaga kepentingan pertahanan dan keamanan serta memelihara
dan meningkatkan kelestarian fungsi lingkungan hidup dan sumber
daya alam.
Pasal 91
Dalam pengendalian pemanfaatan ruang peran serta masyarakat dapat
berupa :
a. masukan terkait arahan dan/atau peraturan zonasi, perizinan,
pemberian insentif dan disinsentif, serta pengenaan sanksi;
b. keikutsertaan

dalam

memantau

dan

mengawasi

pelaksanaan

rencana tata ruang yang telah ditetapkan;


c. pelaporan kepada instansi dan/atau pejabat yang berwenang dalam
hal menemukan dugaan penyimpangan atau pelanggaran kegiatan

114

pemanfaatan ruang yang melanggar rencana tata ruang yang telah


ditetapkan; dan
d. pengajuan keberatan terhadap keputusan pejabat yang berwenang
terhadap pembangunan yang dianggap tidak sesuai dengan rencana
tata ruang.
BAB IX
KELEMBAGAAN
Pasal 92
(1) Dalam rangka mengoordinasikan penataan ruang dan kerjasama
antar sektor/antar daerah bidang penataan ruang dibentuk BKPRD.
(2) Tugas,susunan organisasi, dan tata kerja BKPRD sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) ditetapkan dengan Keputusan Bupati.
BAB X
JANGKA WAKTU RTRWK DAN RENCANA RINCI
Pasal 93
(1) Jangka waktu RTRWK adalah 20 (dua puluh) tahun sejak tanggal
ditetapkan dan dapat ditinjau kembali 1 (satu) kali dalam 5 (lima)
tahun.
(2) Dalam kondisi lingkungan strategis tertentu yang berkaitan dengan
bencana alam skala besar, perubahan batas teritorial negara,
dan/atau

perubahan

batas

wilayah

yang

ditetapkan

dengan

undang-undang, RTRWK dapat ditinjau kembali lebih dari 1 (satu)


kali dalam 5 (lima) tahun.
(3) Untuk mengarahkan dan sebagai pedoman kegiatan di wilayah
kecamatan dan kawasan, maka disusun rencana rinci berupa
Rencana Detail Tata Ruang Kawasan meliputi :

115

a. kawasan perkotaan; dan


b. kawasan strategis.
BAB XI
KETENTUAN PENYIDIKAN
Pasal 94
(1) Selain oleh Pejabat Penyidik Polri penyidikan terhadap pelanggaran
Peraturan Daerah ini dilakukan oleh Pejabat Penyidik Pegawai
Negeri Sipil (PPNS).
(2) Penyidik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berwenang :
a. menerima, mencari, mengumpulkan dan meneliti keterangan
atau laporan berkenaan dengan tindak pidana di bidang
penataan ruang agar keterangan atau laporan tersebut menjadi
lengkap dan jelas;
b. meneliti, mencari, dan mengumpulkan keterangan mengenai
orang atau badan tentang kebenaran perbuatan yang dilakukan
sehubungan dengan tindak pidana di bidang penataan ruang;
c. meminta keterangan dan bahan bukti dari pribadi atau badan
sehubungan dengan tindak pidana di bidang penataan ruang;
d. memeriksa buku-buku, catatan-catatan dan dokumen-dokumen
lain berkenaan dengan tindak pidana di bidang penataan ruang;
e. melakukan penggeledahan untuk mendapatkan bahan bukti
pembukuan, pencatatan

dan dokumen-dokumen lain serta

melakukan penyitaan terhadap bahan bukti tersebut;


f. meminta bantuan tenaga ahli dalam rangka pelaksanaan tugas
penyidikan tindak pidana di bidang penataan ruang;
g. menyuruh berhenti dan/atau melarang seseorang meninggalkan
ruangan

atau

tempat

pada

saat

pemeriksaan

sedang

berlangsung, dan memeriksa identitas orang atau dokumen yang


dibawa;

116

h. memotret seseorang yang berkaitan dengan tindak pidana di


bidang penataan ruang;
i. memanggil orang untuk didengar keterangannya, dan diperiksa
sebagai tersangka atau saksi;
j. menghentikan penyidikan;dan
k. melakukan

tindakan

lain

yang

perlu

untuk

kelancaran

penyidikan tindak pidana di bidang penataan ruang menurut


hukum yang dapat dipertanggungjawabkan.
(3) Penyidik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) memberitahukan
dimulainya penyidikan dan menyampaikan hasil penyidikannya
kepada penuntut umum sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan.
BAB XII
KETENTUAN PIDANA
Pasal 95
(1) Setiap

orang

yang memanfaatkan

ruang

tidak

memiliki

Izin

Pemanfaatan Ruang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 77 ayat


(1) dan/atau ayat (2) diancam pidana dengan pidana kurungan
paling

lama 3 (tiga)

bulan

dan/atau

denda paling banyak

Rp. 50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah).


(2) Setiap orang yang melakukan kegiatan tidak sesuai dengan
ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang sebagaimana dimaksud
dalam :
a. Pasal 72 ayat (3), ayat (4), ayat (5), dan ayat (6);
b. Pasal 73 ayat (1), ayat (2), ayat (4), ayat (5), ayat (6), ayat (7),
ayat (9), ayat (10), ayat (11), ayat (12), ayat (13), ayat (14),
ayat (15), ayat (16), ayat (17), dan ayat (18);
c. Pasal 74 ayat (2), ayat (3), ayat (5), ayat (6), ayat (7), ayat (8),
ayat (10), ayat (11), ayat (12), dan ayat (13);

117

d. Pasal 75 ayat (2), ayat (3), ayat (5), ayat (6), ayat (7), ayat (8),
ayat (9), ayat (10), ayat (11), ayat (12), ayat (13), dan ayat (14);
dan
e. Pasal 76 ayat (2), ayat (3), dan ayat (4),
diancam pidana

dengan

pidana

kurungan paling lama 3 (tiga)

bulan dan/atau denda paling banyak Rp. 50.000.000,00 (lima puluh


juta rupiah).
(3) Setiap pejabat pemerintah yang berwenang, yang menerbitkan izin
tidak sesuai dengan ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang
sebagaimana dimaksud pada ayat (2), diancam pidana dengan
pidana penjara 6 (enam) bulan dan denda paling banyak Rp.
50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah).
(4) Selain sanksi sebagaimana dimaksud pada ayat (3) pejabat dapat
dikenai pidana tambahan berupa pemberhentian secara tidak
hormat dari jabatannya.
(5) Tindak pidana sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2)
adalah pelanggaran.
(6) Denda sebagaimana dimaksud pada ayat (1), ayat (2), dan ayat (3)
masuk ke Kas Daerah.
BAB XIII
KETENTUAN PERALIHAN
Pasal 96
Pada saat Peraturan Daerah ini mulai berlaku :
a. izin pemanfaatan ruang yang telah dikeluarkan dan telah sesuai
dengan ketentuan Peraturan Daerah ini tetap berlaku sesuai dengan
masa berlakunya;
b. izin pemanfaatan ruang yang telah dikeluarkan tetapi tidak sesuai
dengan ketentuan Peraturan Daerah ini berlaku ketentuan :
1. untuk yang belum dilaksanakan pembangunannya, izin tersebut
disesuaikan dengan fungsi kawasan berdasarkan Peraturan
Daerah ini;

118

2. untuk yang sudah dilaksanakan pembangunannya, pemanfaatan


ruang dilakukan sampai izin terkait habis masa berlakunya dan
dilakukan penyesuaian dengan masa transisi 2 (dua) tahun sejak
diberlakukannya Peraturan Daerah ini; dan
3. untuk yang sudah dilaksanakan pembangunannya dan tidak
memungkinkan untuk dilakukan penyesuaian dengan fungsi
kawasan berdasarkan Peraturan Daerah ini, izin yang telah
diterbitkan dapat dibatalkan dan terhadap kerugian yang timbul
sebagai

akibat

pembatalan

izin

tersebut

dapat

diberikan

penggantian yang layak.


c. bangunan Pemerintah dan Pemerintah Daerah yang pada saat
Peraturan Daerah ini ditetapkan masih ada dan belum disesuaikan
dengan rencana pemanfaatan ruang sebagaimana diatur dalam
Peraturan Daerah ini dapat tetap menempati ruang yang ada sampai
dengan dilaksanakannya pembangunan sesuai dengan rencana tata
ruang.
Pasal 97
Pada saat Peraturan Daerah ini mulai berlaku, semua peraturan
pelaksanaan yang berkaitan dengan penataan ruang yang telah ada
berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Kulon Progo Nomor 1 Tahun
2003 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Daerah Tahun 2003-2013
(Lembaran Daerah Kabupaten Kulon Progo Tahun 2003 Nomor 1 Seri
E) tetap berlaku sepanjang tidak bertentangan dan belum diganti
berdasarkan Peraturan Daerah ini.
BAB XIV
KETENTUAN PENUTUP
Pasal 98
Pada saat Peraturan Daerah ini mulai berlaku, Peraturan Daerah
Kabupaten Kulon Progo Nomor 1 Tahun 2003 tentang Rencana Tata
Ruang

Wilayah

Daerah

Tahun

2003-2013

(Lembaran

Daerah

119

Kabupaten Kulon Progo Tahun 2003 Nomor 1 Seri E) dicabut dan


dinyatakan tidak berlaku.
Pasal 99
Peraturan pelaksanaan dari Peraturan Daerah ini ditetapkan paling
lama 3 (tiga) tahun sejak Peraturan Daerah ini diundangkan.
Pasal 100
Peraturan Daerah ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan.
Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan
Peraturan Daerah ini dengan penempatannya dalam Lembaran Daerah
Kabupaten Kulon Progo.
Ditetapkan di Wates
pada tanggal 20 Februari 2012
BUPATI KULON PROGO,
ttd
HASTO WARDOYO
Diundangkan di Wates
pada tanggal 20 Februari 2012
SEKRETARIS DAERAH
KABUPATEN KULON PROGO,
ttd
BUDI WIBOWO
LEMBARAN DAERAH KABUPATEN KULON PROGO
TAHUN 2012 NOMOR 1
PARAF KOORDINASI