You are on page 1of 38

BAB I PENDAHULUAN

A.

Pengantar Ilmu Pelayaran

Ilmu Pelayaran adalah ilmu yang mempelajari bagaimana membawa kapal dari satu
tempat ke tempat lain dengan aman efektif dan efesien. Untuk maksud tersebut dalam
mempelajari ilmu pelayaran diperlukan tahapan-tahapan pengetahuan maupun ketrampilan yang
saling terkait dan berhubungan. Sebagai contoh dalam pembelajaran yang bersifat praktik
diperlukan kemampuan siswa dalam menggunakan alat-alat navigasi dan buku-buku terbitan
navigasi, sehingga siswa sebelum praktik perlu didasari kemampuan bagaimana menggunakan
alat navigasi, buku terbitan navigasi dan alat-alat menjangka peta.
Isi buku ini disusun berurutan berdasarkan aspek prasarat, maka dalam mempelajari buku
ini harus berurutan berdasarkan susunan isi buku ini. Dengan mempelajari buku ini diharapkan
siswa mempunyai pengetahuan dan keterampilan tentang : Dasar-dasar ilmu pelayaran, Haluan
dan macam haluan, Penentuan posisi kapal dengan benda darat, menghindari bahaya navigasi
pantai.

B.

Bumi Dan Ukuran Bumi .


Teori Bumi Bulat
Pada hakekatnya bumi tidak berbentuk bulat seperti bola, tetapi mempunyai pipihan pada

kedua kutubnya (kutub Utara dan kutub Selatan). Bentuk bumi yang sebenarnya menyerupai
Elepsoid (lihat Gambar 1).

Gbr. 1 Bentuk Bumi

Poros pendek (KU, KS) merupakan poros bumi dan (EQ) adalah garis tengah yang
merupakan poros panjang dari bidang Equator (Khatulistiwa). Menurut pandangan kita mengenai
bumi dalam Ilmu Pelayaran dianggap seperti bola yang bulat sempurna, dengan mengabaikan
faktor pipihan pada kedua kutubnya.
Pipihan Bumi menurut Hayfort adalah selisih panjang jari-jari Equator dengan setengah
sumbu bumi dibandingkan jari-jari Equator. Panjang jari-jari Equator = 6.377.397 meter.
Sedangkan panjang setengah sumbu bumi = 6.356.097 meter, perbedaan panjang jari-jari inilah
yang menyebabkan terjadinya pipihan pada kutub-kutub tersebut, maka pipihan bumi adalah :
MQ - MKU =
_________
MQ

21.300 m

_______________

____________

6.377.397 m

Keterangan : MQ

297

= Jari-jari Equator

MKU = Setengah sumbu bumi


Akibatnya Garis Equator lebih besar dari pada panjang sumbu bumi.
Untuk lebih meyakinkan tentang bentuk bumi, ada beberapa cara yang dapat dilakukan pada
kegiatan sehari-hari , seperti contoh berikut :
1. Apabila kita berada di pantai dan melihat kapal yang datang , yang pertama kita lihat adalah
bagian-bagian yang tertinggi dari kapal itu.
2. Bila kita berada di tengah lautan , kita dapat melihat bahwa batas antara air dan langit tampak
sebagai lingkaran .
3. Gunung, jika dipandang dari tempat yang jauh akan terlihat puncaknya saja, akan tetapi bila
didekati makin lama akan terlihat bagian-bagian bawah gunung (kaki gunung). Lihat
gambar 2.

Gbr. 2 Bukti Bumi Bulat

Teori Bumi Berputar.


Beredarnya benda-benda angkasa dapat terlihat dari bumi, seolah-olah benda itu bergerak tanpa
kita rasakan bahwa sebenarnya bumi ini yang berputar pada porosnya, sedangkan gerakan dari
matahari dan bulan itu hanyalah gerakan maya. Untuk membuktikan bahwa bumi yang berputar
ada beberapa bukti sebagai berikut :
1. Gerakan maya dari benda-benda angkasa, misalnya Matahari dari timur ke barat ini dapat
terjadi karena bumi berputar dari barat ke timur.
2. Benda yang jatuh dari tempat yang tinggi mendapat simpangan ke timur, percobaan ini
dilakukan oleh Benzenberg dan Reich.
3. Menyimpangnya arus udara yang naik di atas Khatulistiwa ke Barat hingga di Khathulistiwa
di tempat yang tinggi, terdapat angin timur.

Koordinat-koordinat Bumi.
Dalam menentukan titik diatas permukaan bumi di pergunakan sistem titik kordinat dua buah
sumbu. Sebagai sumbu mendatar adalah Khatulistiwa ( jajar Lintang 0 ) dan sebagai sumbu
tegak adalah derajah nol ( derajah Greewich ).
Kordinat- kordinat bumi digambarkan dengan bentuk garis-garis ciptaan di bumi yang
mempunyai nama beragam, untuk lebih jelasnya perhatikan uraian Definisi dan uraiannya
sebagai berikut :
1. Lingkaran Besar adalah bentuk potongan pada bola bumi dengan bidang datar yang melalui
titik pusat bumi, atau semua lingkaran di bumi yang melalui titik pusat bumi.
2. Lingkaran Kecil adalah bentuk potongan pada bola bumi dengan bidang datar yang tidak
melalui titik pusat bumi, atau semua lingkaran di bumi yang tidak melalui titik Pusat bumi.
3. Poros Bumi adalah garis khayal yang menembus bumi pada dua tempat, yaitu Kutub Utara
dan Kutub Selatan.
4. Khatulistiwa (Ekuator) adalah bentuk potongan bumi yang melalui titik pusat bumi yang
membagi bumi menjadi dua belahan yaitu belahan Utara dan belahan Selatan. Atau garis
mendatar yang berupa lingkaran besar yang membagi bumi menjadi dua bagian.
5. Jajar (Lintang) adalah semua garis perpotongan bumi yang sejajar dengan Khatulistiwa, atau
garis mendatar yang tegak lurus dengan Derajah.
6. Derajah (Bujur) adalah semua garais perpotongan di bumi yang tegak lurus dengan
Khatulistiwa atau semua lingkaran besar yang tegak lurus dengan jajar.
7. Jajar Lintang Istimewa adalah Jajar lintang yang mempunyai jarak tertentu terhadap

Khatulistiwa :
a) Lingkaran Bik Mangkara atau Lingkaran Balik Utara adalah jajar lintang yang
terletak pada ,5 U.
b) Lingkaran Balik Jadayat atau Lingkaran Balik Selatan adalah jajar lintang yang
terletak pada ,5 S.
c) Lingkaran Kutub Utara ialah jajar lintang yang terletak pada ,5 U.
d) Lingkaran Kutub Selatan ialah jajar lintang yang terletak pada ,5 S.

Keterangan :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.

Lingkaran Besar
Lingkaran Kecil.
Poros Bumi.
Khatulistiwa
Jajar
Derajah
Lingkaran Balik Mangkara.
Lingkaran Balik Jadayat.
Lingkaran Kutub Utara.
Lingkaran Kutub Selatan.

GBR. 3 Garis-Garis Bumi.

L i n t a n g (Jajar).
Semua garis mendatar yang sejajar dengan Khatulistiwa atau tegak lurus dengan Derajah di sebut
dengan Jajar, garis jajar inilah yang dikenal dengan istilah Lintang. Garis Lintang dihitung dari
Lintang 0 o ( Khatulistiwa ) ke arah Utara sampai 90 o di namakan daerah Lintang Utara dan ke
arah Selatan sampai

di namakan daerah Lintang Selatan. Kesimpulannya Lintang dibedakan

Lintang Utara dan Lintang Selatan tergantung letak tempat tersebut terhadap Khatulistiwa. Dari
Khatulistiwa ke Utara adalah Lintang Utara, sedangkan dari Khatulistiwa ke arah Selatan adalah
Lintang Selatan.
Lintang suatu tempat di bumi ialah besarnya busur dari Derajah yang melalui tempat tersebut
diukur dari Khatulistiwa sampai tempat itu. Untuk lebih memudahkan pemahaman uraian diatas
perhatikan gambar dan penjelasan berikut.

Keterangan :
1. KU

= Kutub Utara KS = Kutub Selatan

2. A, B, C

= Suatu titik yang merupakan tempat di bumi.

3. E Q

= Equator / Khatulistiwa

4. Li

= Lintang 25 o
KU

E
A

KS

Gbr. 4 Garis Lintang ( Jajar )

Penjelasan :
a. A Suatu titik yang terletak pada garis Khatulistiwa, Khatulistiwa merupakan jajar 0 o jadi A
posisi lintangnya terletak pada 0 o.
b. B Suatu titik yang terletak pada jajar 25 o di Utara, maka B posisi lintangnya terletak 25 o U.
c. C Suatu titik yang terletak pada jajar 25 o di Selatan, maka C posisi lintangnya terletak 25 o S.

Perubahan Lintang (Li )


Suatu kegiatan berlayar adalah merupakan kegiatan yang bergerak, oleh karena itu ada
perubahan yang terjadi dari kegiatan tersebut. Berkaitan dengan posisi lintang suatu titik / tempat
di bumi dengan aadanya aktifitas berlayar tadi akan mengalami perubahan-perubahan. Perubahan
Lintang ( Li) Ialah perbedaan Lintang antara dua tempat di bumi. Perbedaan tersebut bisa
terjadi dari dua posisi yaitu pertama ke dua tempat / posisi berada pada lintang yang sama dan
ke dua pada lintang yang berbeda.

Lintang Yang Sama :


Bila perubahan yang terjadi dari dua tempat yang Lintangnya sama dikenal dengan Istilah
Senama. Perhitungan perubahan lintang

( Li) dengan cara Lintang yang besar dikurangi

dengan lintang yang kecil ( Li = L > - L <), Li = beda lintang , L > = lintang besar, L< =
lintang kecil. (lihat Gbr.5).
5

Lintang Tak Senama :


Bila perubahan yang terjadi dari dua tempat yang lintang berbeda dikenal dengan istilah Tak
Senama. Perhitungan perubahan lintang ( Li ) dengan cara Ditambahkan.( Li = L1 + L2 ),
Li = beda lintang , L1 = lintang 1 / lintang tempat tolak , L2 = lintang 2 / lintang tempat tiba.
( lihat Gbr.5 )
Keterangan :
P,Q, dan R = Titik / tempat di bumi
E Q = Equator / khatulistiwa
Li .a = Perubahan lintang (senama)
Li .b = Perubahan lintang (tak senama)

Gbr 5. Perubahan Lintang (^ Li)

Contoh perhitungan perubahan Lintang ( Li).


Posisi P : 03 o . 00 . 00 LU
Posisi Q: 05 o . 00 . 00 LU
Posisi R: 03 o . 00 . 00 LS
1. Diketahui : tempat tolak P
tempat tiba

Ditanyakan ; Li
Penyelesaian

P 03 o . 00 . 00.
Q 05 o . 00 . 00
----------------------- L 02 o . 00 . 00 (senama).

2. Diketahui : Tempat tolak P.


Tempat tiba R.
Ditanyakan : Li
Penyelesaian P 03 o. 00. 00 LU
R 03 o. 00. 00 LS
----------------------- Li 06 o. 00.00 (tak senama)

LATIHAN :
Hitung beda lintang ( L) antara 2(dua) titik pada soal berikut :
1. Titik Q =

10 30 S.

Titik P = 03 o 30 10 S.
2. Titik R = 02 o 40 30 U.
Titik T = 03 o 10 10 S.
3. Titik V = 05 o 10 00 U.
Titik G = 04 o 10 00 U.
4. Titik K= 01 o 30 00 S.
Titik L= 01 o 40 30 U.

B u j u r ( Derajah ).
Semua garis vertical yang tegak lurus dengan Khatulistiwa dan merupakan lingkaran besar
disebut D e r a j a h. Derajah ini yang dikenal dengan istilah Bujur. Skala Bujur dihiting mulai
dari Derajah Greenwich (derajah yang melalui greenwich)/ derajah 0 ke kanan / ke Timur sampai
dikenal daerah Bujur Timur, dan ke kiri / ke Barat sampai dikenal daerah Bujur Barat. Dapat
disimpulkan bahwa Bujur di bagi menjadi bujur Barat dan Timur, pembagianini tergantung dari
letak bujur itu terhadap derajah 0 o. Bujur suatu tempat di bumi adalah busur dari derajah
sampai kepada derajah tempat tersebut. Untuk lebih memudahkan pemahaman tersebut
perhatikan gambar dan uraian berikut.

Keterangan :
GR = Greenwich
BB = Bujur Barat
BT = Bujur Timur

Gbr. 6 Bujur.

Penjelasan :
Arah panah kanan / ke Timur menunjukan daerah bujur Timur dari
Arah panah kiri

- 180 o .

/ ke Barat menunjukan daerah bujur Barat dari - 180 o.

Perubahan Bujur (bu ).

Aktifitas berlayar seperti yang sudah dijelaskan pada perubahan Lintang, berkaitan juga terhadap
perubahan Bujur. Perubahan bujur (bu ) ialah perbedaan bujur antara dua tempat di bumi.
Perubahan bujur antara dua tempat di bumi ditentukan dari tempat posisi di bumi, bila bujur
kedua tempat tersebut berada pada bujur yang sama ( senama ) maka perubahan bujur ( bu)
adalah selisih antara kedua bujur tersebut. Perhatikan rumusan berikut : bu = b1 - b2.
Keterangan : bu = Perubahan Bujur / beda bujur.
b1 = Bujur yang lebih besar.
b2 = Bujur yang lebih kecil.
Sebaliknya apabila bujur ke dua tempat tersebut berada pada tempat yang berbeda (tak senama)
maka berubahan bujur (bu) adalah jumlah antara kedua bujur tersebut. Perhatikan rumusan
berikut : bu = b1 + b2.

Keterangan:
bu = Perubahan bujur / beda bujur.
b1 = Bujur 1 / posisi bujur tempat tolak.
b2 = Bujur 2 / posisi bujur tempat tiba.

Dalam memudahkan pemahaman pengetahuan diatas perhatikan Gambar dan uraian berikut :

Keterangan :
Gr

= Greenwich.

A,B,C = Titik / tempat di bumu.


1

= Beda bujur antara titik A dan titik C.

= Beda bujur antara titik A dan titik B.

Gr

Gbr. 7 Perubahan Bujur (^bu).

Contoh perhitungan Perubahan Bujur (bu) :


Posisi A

00 00 T.

Posisi B

00 00 T.

Posisi C

00 00 B.

1. Diketahui : Tempat tolak A.


Tempat tiba

B.

Ditanyakan bu .
Penyelesaian : A 05 o 00 00 T.
B 07 o 00 00 T.
------------------bu 02 o 00 00. ( senama )
2. Diketahui : Tempat tolak A.
Tempat tiba

C.

Ditanyakan bu.
Penyelesaian : A 05 o 00 00 T
C 05 o 00 00 B
----------------bu 10 o 00 00 ( tak senama ).
C a t a t a n : Posisi A, B, dan C berada di lintang 0 / lintang rendah.

Lintang Menengah (Li M) Dan Bujur Menengah (bu M)

Lintang Menengah dan Bujur Menengah antara dua tempat di bumi ialah Jajar dan derajah /
lintang dan bujur yang letaknya tepat di tengah-tengah antara jajar dan derajah yang melalui
kedua tempat tersebut. Menentukan Lintang menengah dan Bujur menengah dapat dilkakukan
dengan rumusan sbb :

1. Jika kedua Lintang / Bujur senama, maka Jumlah Li/bu kedua tersebut dibagi dua
Li/bu tempat tolak + Li/bu tempat tiba
-----------------------------------------------

= Li/bu Menengah.

2.
2. Jika kedua Lintang / Bujur tak senama, maka setengah selisih antara lintang bujur
tersebut ditambahkan dengan lintangbujur yang kecil atau lintang bujur yang besar di
kurangi dengan setengah selisih antara lintangbujur kedua tejmpat tersebut .

Contoh perhitungan bujur dan lintang menengah :

Lintang/Bujur Senama.
A. 10 o 00 00 U - 110 o 00 00 T.
B 10 o 20 00 U - 110 o 30 00 T.
Lintang menengah = 10 o 00 00 + 10 o 20 00
--------------------------2.
= 10 o 10 00.
= 110 o 00 00 + 110 o 30 00.

Bujur menengah

------------------------------2
o

= 110 15 00.

Lintang / Bujur tak senama.


C 10 o 00 00 U - 12 o 00 00 T
D 08 o 20 00 S -

02 o 00 00 B.

Lintang Menengah = 10 o 00 00 - ( 10 o 00 00 - 08 o 20 00 ).
------------------------------------------2
= 10 o 00 00 - 00 o 50 00
= 09 o 10 00 A t a u
= 08 o 20 00 + 00 o 50 00
= 09 o 10 00.
Bujur Menengah

= 12 o 00 00 - ( 12 o 00 00 - 02 o 00 00 )
-----------------------------------------2
o

= 12 00 00 - 05 00 00
= 07 o 00 00 Atau
= 02 o 00 00 + 05 o 00 00
= 07 o 00 00
10

LATIHAN :
Hitung beda bujur ( b) , bujur menengah dan lintang menengah pada soal berikut :
1. Titik D

= 20 o 45 30 U 010 o 15 30 T.

Titik T

= 10 o 30 10 S 015 o 10 00 B.

2. Titik B

= 05 o 30 00 U 050 o 30 30 B.

Titik C

= 10 o 15 10 U 017 o 15 00 B.

3. Titik K

= 01 o 20 00 S 020 o 10 00 T.

Titik L

= 09 o 30 20 S 030 o 15 15 T.

4 Titik M

= 05 o 40 20 S 040 o 30 25 T.

Titik N

= 03 o 10 30 U 010 o 40 15 B.

Daerah Iklim.

Lingkaran-lingkaran jajar lintang Istimewa membagi bumi menjadi tiga bagian yang disebut
daerah iklim. Adapun pembagian daerah iklimnya adalah sbb :
1. Daerah iklim Panas (tropis) yaitu daerah yang dibatasi oleh jajar 23 o,5 U dan 23 o,5 S
atau daerah yang dibatasi oleh lingkaran balik Mangkara dan lingkaran balik Jadayat.
2. Daerah iklim Sedang (Sub tropis) yaitu daerah yang dibatasi oleh jajar 23 o,5 U(lingkara
balik mangkara) dengan ,5 U(lingkaran kutub utara) atau ,5 S(lingkaranbalik jadayat)
dengan ,5 S(lingkaran kutub selatan)
3. Daerah iklim Dingin yaitu daerah yang dibatasi oleh lingkaran kutub Utara sampai kutub
Utara sedangkan di bagian belahan bumi selatan dibatasi oleh lingkaran Kutub Selatan
sampai Kutub Selatan.

Keterangan :
KU

1. Daerah Tropis.

6 6 ,5
3
2 3 ,5

2. Daerah Subtropis.

2
0

3. Daerah Dingin.

2
2 3 ,5

3
6 6 ,5

KS

Gbr.8 Daerah Iklim.

11

Ukuran Bumi.

Di atas bumi pengukuran panjang menggunakan satuan kilometer dan meter, sedangkan secara
keseluruhan ukuran bumi (bumi bulat) menggunakan Derajat, Menit dan Detik contoh , B dan C
artinya = Derajat, B = Menit dan C = Detik. Ukuran tersebut biasa dipakai untuk mengukur
sudut atau busur suatu lingkaran . Dengan demikian perlu dipersamakan antara ukuran kedua
tersebut seperti 1 menit dengan meter.
Cara ini dapat dilakukan dengan menentukan dua buah titik diatas bumi yang diketahui posisinya
dengan ketentuan bahwa ke dua titik tersebut terletak pada garis derajah yang sama. Dengan
mengetahui posisi masing-masing akan diperoleh perbedaan lintang antara dua tempat tersebut.
Perbedaan lintang sama dengan jarak / jauh (dengan satuan Derajat).
Atau jarak juga dapat diukur walaupun dua tempat tersebut berada pada derajah yang berbeda
dengan rumusan tertentu . Dengan prinsip pengukuran seperti diatas telah diketahui panjang jarijari Khatulistiwa adalah 6.377.397 meter dan panjang setengah poros bumi adalah 6.356.097
meter. Dari perbandingan panjang tersebut membuktikan bahwa bentuk bumi pipih pada kedua
kutubnya.
Pengukuran selanjutnya menunjukan bahwa keliling Khatulistiwa adalah 40.070.368 meter dan
panjang derajah dari kutub ke kutub sama dengan 40.033.423 meter, jadi panjang derajah dapat
dibulatkan menjadi 40.000.000 meter.
Satu Mil Laut, panjang satu mil laut adalah sama dengan panjang satu menit bujur derajah (bumi
dianggap bulat). Jadi tiap busur derajat adalah :

40.000.000
-------------

= 1.852 meter.

360 x 60
Panjang 1 menit busur bujur tidak sama pada tiap-tiap jajar/lintang, seperti uraian berikut
1. Pada lintang

panjangnya 1 busur bujur adalah 1.843 m.

2. Pada lintang panjangnya 1 busur bujur adalah 1.852 m.


3. Pada lintang panjangnya 1 busur bujur adalah 1.861 m.
Dari uraian di atas dibuat pembulatan sehingga 1 mil dianggap sama dengan 1.852 meter
Dengan singkat ditulis :
1 mil = 1 menit busur.
1

= 60 menit busur.

12

Mata Angin.

Mata angina dapat dilihat pada kompas. Kompas / pedoman adalah alat yang dipakai untuk
menentukan arah. Untuk mengetahui / membaca sudut derajat pada kompas diperlukan skala
derajat yang dikenal dengan mawar pedoman. Mawar pedoman terdapat di kompas dan peta laut.
Mawar pedoman merupakan sebuah lingkaran yang bernilai sampai dengan . Mawar pedoman
dibagi menjadi empat kwadran yang masing-masing kwadran bernilai sama yaitu . Masing masing kwadran masih terbagi menjadi delapan surat. Nilai masing-masing besaran surat 11,25 o
sehingga mawar pedoman terbagi menjadi 32 surat seperti dibawah ini :
1. Utara

17. Selatan

18. Selatan di kiri jarum pendek

= 108 ,75

19. Selatan barat daya

20. Barat daya di kanan jarum pendek

= 213 ,25

21. Barat daya

22. Barat daya di kiri jarum pendek

= 236 ,25

23. Barat-barat daya

= 247 ,75

24. Barat di kanan jarum pendek

= 258 ,75

25. Barat

26. Barat di kir rum pendek

= 280 ,25

27. Barat barat laut

= 292 ,50

28. Barat laut di kanan jarum pendek

= 303 ,75

29. Barat laut

30. Barat laut di kiri jarum pendek

= 326 ,25

31. Utara barat laut

= 337 ,50

32. Utara di kanan jarum pendek

=348 ,75

2. Utara di kiri jarum pendek

= 11 ,25

3. Utara Timur Laut

= 22 ,50

4. Timur laut di kiri jarum pendek

= 33 ,75

5. Timur Laut

6. Timur laut di kiri jarum pendek

= 56 ,25

7. Timur timur laut

= 67 ,50

8. Timur di kanan jarum pendek

= 78 ,75

9. Timur

10. Timur di kiri jarum pendek

= 101 ,25

11. Timur tenggara

= 112 ,75

12. Tenggara di kanan jarum pendek

= 123 ,75

13. Tenggara

14. Tenggara di kiri jarum pendek

= 146 ,25

15. Selatan tenggara

= 157 ,

16. Selatan di kanan jarum pendek

= 168 ,75

o
o
o

o
o
o

o
o

EVALUASI :
1. Gambarkan garis-garis ciptaan di bumi dengan jumlah garis ciptaan maximal 9 macam.
2. Jelakan hubungan antara ukuran bumi dengan skala 1 mil = 1852 m.
3. Gambarkan ilustrasi suatu titik di bumi yang memiliki posisi 25 o 00 U dan 15 o 00 S.
4. Jelaskan Fungsi garis Khatulistiwa dan garis derajah Greenwich .
5. Gambarkan pembagian daerah Iklim di bumi, diberi keterangan.
6. Buat mawar pedoman dengan diameter 10 cm , dilengkapi dengan arah derajat (32 surat)
Dengan keterangannya.

13

BAB. II. PELAYARAN DATAR.

A. Haluan Dan Jauh.

Kegiatan berlayar adalah kegiatan dari keseluruhan aktifitas yang ada di kapal, berkaitan dengan
kegiatan diatas dek maka pelaksana yang melakukan harus memiliki kompetensi yang
diantaranya pengetahuan dan keterampilan mengenai haluan dan jauh. Kompetensi ini adalah
kompetensi yang akan mendasari dari segala kegiatan yang berkaitan dengan berlayar, seperti
pelayaran datar, elektronik maupun astronomi.

H a l u a n.

Haluan ialah sudut yang dibentuk antara arah utara dengan arah lunas kapal. Haluan dihitung
dari 0 derajat ke arah kanan (searah dengan jalannya jarum jam). Dalam prakteknya haluan
berada di 2(dua) tempat yaitu di Peta Laut dan di Kompas / pedoman., sedangkan kompas /
pedoman juga ada kompas magnit dan elektrik (gyro compas). Berdasarkan uraian tadi maka
haluan ada 3(tiga) yaitu :
1.

Haluan Sejati

ialah haluan yang ada di peta laut , atau haluan yang tidak terpengaruh
oleh Magnit apapun(baca kompas magnit). Haluan ini juga berada di
kom Pas Gyro (kompas yang bekerja berdasar elektronik) jadi
menunjukan Arah Sejati.

2.

Haluan Pedoman

ialah haluan yang ada di Kompas magnit yang berada diatas kapal
besi, Haluan ini dipengaruhi oleh magnit besi kapal(diviasi) dan
magnit Bumi(variasi) .

3.

Haluan Magnetis

ialah haluan yang ada di Kompas magnit yang berada diatas kapal
Kayu, haluan ini dipengaruhi oleh magnit bumi(Variasi).

14

V a r i a s i dan D e v i a s i.

V a r i a s i.
Variasi adalah sudut antara Utara Sejati (US) dengan Utara Magnetis(UM), sudut ini terjadi
karena adanya penyimpangan penunjukan jarum magnit akibat adanya magnit bumi. Bila sebuah
kompas magnit diletakan di atas kapal maka kompas tersebut akan terpengaruh oleh adanya
magnit magnit yang ada disekitarnya yaitu magnit bumi dan magnit besi kapal atau besi besi
lainnya (muatan). Pengaruh magnit bumi di kenal dengan istilsh Variasi, pengaruh ini ada dua
yaitu yang bersifat negatip dan bersifat positip. Pengaruh negatip dikenal dengan Barat (B),
sedang pengaruh positip dikenal dengan Timur (T). Untuk lebih memahami hal diatas perhatikan
Gambar dan penjelasannya :

Gbr. 9 Variasi

Variasi Positip (T).


Bilamana Utara Magnetis berada di sebelah Timur atau kanannya Utara Sejati .
Variasi Negatip (B).
Bilamana Utara Magnetis berada di sebelah Barat atau kirinya Utara Sejati.

Perolehan Nilai Variasi.


Nilai Variasi untuk suatu tempat di bumi dapat di peroleh di Peta laut dan peta variasi.
Di peta variasi terdapat garis yang melukis melalui tempat dengan uraian dan sebutan sebagai
berikut:
1.

Isogone ialah garis di peta yang ditarik melalui tempat tempat yang sama Variasinya.

2. Agone ialah garis di peta yang ditarik melalui tempat tempat yang variasinya 0 (nol).
3. Isologone ialah garis di peta yang ditarik melalui tempat tempat yang mempunyai
perubahan Variasi yang sama.

15

Letak nilai Variasi pada peta laut teletak di tengah Mawar pedoman yang ada dibeberapa tempat
di peta laut. Pada penulisan nilai Variasi menunjukan beberapa komponen :
1. Nilai variasi
2. Tahun berlakunya nilai variasi yang di tulis didalam kurung
3. Perubahan nilai variasi per tahun.
Dari uraian diatas tergantung oleh kondisi diatas bumi dan waktu atau tahun.

Penulisan Nilai Variasi.


Ditulis perubahan tahunan sekian menit Barat / Timur.

Contoh: 1. Var

00 o 30 T (1980)

Perubahan tahunan - 3.
Artinya : Nilai Variasi th 1980 ditempat tersebut adalah + 00 o 30.
Perubahan nilai variasi per tahun adalah 3.
Bila dalam menggunakan peta tersebut th 1990 maka berapakan nilai variasi
th 1990 :
Selisih tahun 1990 1980 = 10 th.
Perubahan nilai variasi 10 th ialah 10 x -3 = - 30.
Nilai variasi th 1990 ialah 00 o 30 + (-30) = 00 o.
2. Var 02 o 30 B (1978).
Perubahan tahunan 6 timur.
Bila dalam menggunakan peta tersebut th 1988 maka berapakah nilai variasi
Th 1988.
Selisih th 1988 1978 = 10 th
Perubahan nilai variasi 10 th ialah 10 x (+6) = 60 (01 o).
Nilai variasi th 1988 ialah - 02 o 30 + (+01 o) = 01 o 30.

Ditulis increasing, decreasing annually sekian menit atau almost stationary (tetap).

16

Contoh : 1. Var 03 o 00 B (1969).


Increasing annually 6.
Bila dalam menggunakan peta tersebut th 1974 maka berapakah nilai variasi
Th 1974.
Silisih tahun 1974 1969 = 5 th.
Perubahan variasi 5 th ialah 5 x 6 = 30
Nilai variasi th 1974 ialah (03 o 00 + 00 o 30) B = 03 o 30 B.
2. Var 01 30 B (1977).
Decreasing annually 13.
Bila penggunaan peta tersebut th 1987 berapakah nilai Variasi th 1987.
Selisih tahun 1987 1977 = 10 th.
Perubahan variasi 10 th ialah 10 x 13 = 130 / 02 o 10.
Nilai variasi th 1987 ialah (01 o 30 - 02 o 10) B = (- 40) B = 40 T.

LATIHAN :
NO.

Diketahui

1.

Var 01 o 30 T( 1998)

Perubahan tahunan + 10

Variasi Th 2007

2.

Var 00 o 30 B(1995)

Perubahan tahunan + 05

Variasi Th 2006

Keterangan

Ditanyakan

3.

Var 02 00 T(2000)

Increasing annually

10

Variasi Th 2005

4.

Var 00 o 45 B(1999)

Decreasing annually 05

Variasi Th 2007

5.

Var 15 B(1997)

Perubahan tahunan - 07

Variasi Th 2007

6.

Var 02 o 10 T(2000)

Perubahan tahunan - 05

Variasi Th 2005

17

D e v i a s i.

Pada uraian terdahulu sudah diterangkan tentang pengaruh magnitisme bumi terhadap kompas
magnit, berikut akan diuraikan pengaruh magnit besi besi yang ada di kapal terhadap magnit
kompas. Magnit yang berada di besi-besi kapal akan mempengaruhi batangan magnit yang ada
pada kompas sehingga arah yang ditunjukan menyimpang dari yang seharusnya , nilai magnit
yang mempengaruhi ini dikenal dengan istilah Deviasi.
Gaya magnit besi kapal ini disebabkan oleh adanya magnit-magnit remanen yang bersifat tidak
tetap, jika haluan kapal berubah, kutub-kutub magnit remanen berubah tempat juga, sehingga
akan mempengaruhi pedoman magnit. Kekuatan magnit remanen tergantung pada jarak kapal
dengan kutub magnit bumi, makin dekat jaraknya kekuatan magnit remanen akan bertambah
besar. Dari uraian tersebut dapat di simpulkan bahwa nilai Deviasi tergantung pada :

a. Letak atau posisi kapal


b. Haluan kapal.

Pengaruh Deviasi terhadap kompas magnit bersifat negatip dan positip.


UM

UP

Dev = (+)

UP

UM UM / UP

Dev = (-)

Dev = (0)

Gbr. 10 Deviasi.

Deviasi Positip.
Bilamana UP terletak di timur atau sebelah kanan UM.

Deviasi Negatip.
Bilamana UP terletak di Barat atau sebelah kiri UM.

18

Salah Tunjuk (Sembir).

Salah tunjuk ialah jumlah aljabar Variasi dan Deviasi, atau penyimpangan arah kompas magnit
akibat dari adanya magnit bumi dan magnit besi-besi kapal.
US

UP

UP

ST = (+)

US US / UP

ST = (-)

ST = (0)

Gbr. 11 Salah Tunjuk

Salah Tunjuk positip .


Bilamana UP terletak di timur atau sebelah kanan UM.

Salah Tujuk negatip.


Bilamana UP terletak di barat atau sebelah kiri Um.

Dari uraian serta penjelasan di atas maka dapat di simpulkan bahwa dalam aplikasinya Haluan
dapat dirinci sebagai berikut

Keterangan :
US

UM
V

UP
D

ST

US = Utara Sejati
UM= Utara Magnetis
UP = Utara Pedoman
V = Variasi

HS HM HP

D = Deviasi
ST = Salah Tunjuk/Sembir
HS = Haluan Sejati
HM= Haluan Magnetis
HP = Haluan Pedoman.

Gbr 12 Haluan.

19

Penjelasan gambar di atas :


1. Haluan Sejati (HS) ialah sudut yang dibuat antara US dengan arah lunas kapal.
2. Haluan Magnetis (HM) ialah sudut yang dibuat antara UM dengan arah lunas kapal.
3. Haluan Pedoman (HP) ialah sudut yang dibuat antara UP dengan arah lunas kapal.
4. Variasi (V) ialah sudut yang dibuat antara US dengan UM.
5. Deviasi (D) ialah sudut yang dibuat antara UM dengan UP.
6. Salah Tunjuk/Sembir (ST) ialah sudutr yang dibuat antara US dengan UP.
7. Utara Sejati (US) ialah arah Utara yang tidak terpengaruh oleh magnit apapun.
8. Utara Magnetis (UM) ialah arah Utara yang terpengaruh oleh magnit bumi (V).
9. Utara Pedoman (UP) ialah arah Utara yang terpengaruh oleh magnit bumi (V) dan magnit
besi-besi kapal (D).

Penjabaran Gambar pada Rumus.


1. HS = HM + V.
= HP ( V+D).
= HP + ST
2. HM= HS V
= HP + D
= HP + (ST V)
3. HP = HS (V+D)
= HM- D
= HS ST.

Contoh pemakaian Rumus diatas :


1. Diketahui haluan kapal di peta 75 o (HS), Variasi 3 o B dan Deviasi + 2 o
Ditanyakan : HP, HM, dan ST ?
Jawab : HP = HS (V+D)
= 75 o - (-3 o + 2 o)
= 76 o.
HM= HS V.
= 75 o (-3 o)
= 78 o.
ST = V + D
= -3 o + 2 o
= -1 o.
20

2. Diketahui HM = 120 o , D = - 2 o, dan ST = 4 o.


Ditanyakan : HS ?
Jawab : HS = HM + V.
V = ST - D.
= 04 o (-2 o)
= 06 o
HS = 120 o + 06 o
=

126 o.

LATIHAN :
No.

HS

1.

75 o

2.

15

3.

HM

HP

74 o

..........
o

Variasi

Deviasi

Sembir

+ 01 o 30

..........

01 00 T

..........

..........
..........

............
o

..........

17

134 o

...........

..........

02 o 30 B

- 00 o 30

4.

267 o

..........

...........

..........

+ 02 o 15

03 o 00

5.

310 o

..........

...........

00 o 45 B.

..........

02 o 30

21

Perhitungan Haluan Dan jauh

Pengetahuan dasar yang harus diketahui terlebih dulu adalah istilah-istilah yang digunakan
dalam perhitungan haluan dan jauh seperti berikut :

1. Tempat Tolak ialah tempat kapal bertolak.


2. Tempat Tiba ialah tempat kapat akan tiba.
3. Jauh (J) ialah jarak yang ditempuh kapal pada haluan tertentu.
4. Knot ialah satuan kecepatan kapal 1knot = 1 nautical mil / jam.
1 mil laut = 1.852 m.
5. Perubahan Lintang ( L) ialah selisih lintang antara tempat dan tempat tiba.
6. Perubahan Bujur (Bu) ialah selisih Bujur antara tempat tolak dengan tempat tiba.

Selain istilah di atas ada beberapa catatan yang penting dalam perhitungan haluan dan jauh :
a. Haluan yang dipakai harus selalu haluan Sejati (HS).
b. Jauh yang ditempuh kapal senantiasa menggunakan satuan mil laut.

Haluan Utara Selatan

Haluan Utara Selatan ialah apabila kapal berlayar dengan haluan Utara atau Selatan, yang berarti
berlayar di Garis Derajah (bujur). Berlayar dengan haluan ini bujurnya tidak berubah (Bu = 0)
sedangkan lintangnya berubah (Li = jauh) sebesar jauh yang ditempuh. Untuk lebih jelas
pemahaman tentang haluan Utara Selatan perhatikan Gambar dan uraian berikut :

Keterangan :
A

= tempat tolak.

= tempat tiba.

KU

CA = busur tempat tolak

( lintang tempat tolak)


CB = busur tempat tiba
( lintang tempat tiba)

Q
C

Gbr.13 Haluan U-S.

22

Selisih busur CA dan CB adalah busur AB dimana busur AB adalah selisih lintang (^Li) antara
tempat tolak dan tempat tiba . Dari penjelasan tersebut dapat disimpulkan sbb:
Li = Jauh.
Bu =

Contoh pengaplikasian rumusan diatas dalam perhitungan :


1. Tempat tolak 012 o 10 00 U - 120 o 20 00 T .
Kapal berlayar dengan haluan Utara Sejauh 40 mil .
Ditanyakan tempat tiba ?
Jawab :
Tempat tolak = 012 o 10 00 U - 120 o 20 00 T.
Li =

30 o 00 U

-------------------------------------------------------Tempat tiba = 012 o 40 00 U - 120 o 20 00 T


2. Tempat tolak 025 o 20 00 S - 125 o 30 00 B.
Kapal berlayar dengan haluan Utara sejauh 20 mil.
Ditanyakan tempat tiba ?
Jawab :
Tempat tolak = 025 20 00 S - 125 30 00 B
Li = 20 o 00 U
-------------------------------------------------------Tempat tiba = 025 o 00 00 S - 125 o 30 00 B
3. Tempat tolak 015 o 00 00 U 120 o 00 00 T
Tempat tiba

017 o 00 00 U - 120 o 00 00 T

Ditanyakan : Haluan dan jauh ?


Jawab :
Tempat tolak 015 o 00 00 U 120 o 00 00 T
Tempat tiba 017 o 00 00 U - 120 o 00 00 T
__________________________________
Li

= 002 o 00 00

Li

= J a u h.

Jauh

= 120 mil (2 x 60).

H a l u a n = Utara.
23

4. Tempat tolak 003 o 00 00 S 110 o 00 00 T


Tempat tiba

002 o 00 00 U 110 o 00 00 T

Ditanyakan : Haluan dan jauh


Jawab :
Tempat tolak 003 o 00 00 S 110 o 00 00 T
Tempat tiba 002 o 00 00 U 110 o 00 00 T
----------------------------------------------- Li

= 005 o 00 00

Li

= Jauh

Jauh

= 300 mil (5 x 60)

H a l u a n = Utara.

Penjelasan Contoh aplikasi hitungan diatas :

1. Conton 1 dan 2 menghitung tempat tiba, bila tempat tolak senama dengan haluan maka
akan bertambah sebaliknya jika tak senama maka dikurangkan..
Contoh 1 adalah senama, maka hasil yang diperoleh adalah ditambah.
Contoh 2 adalah tak senama, maka hasil yang diperoleh adalah dikurangi.
2. Contoh 3 da 4 menghitung Haluan dan Jauh, bila tempat tolak dan tempat tiba se
Nama maka Li dikurangkan sebaliknya tak senama ditambahkan.
Contoh 2 adalah senama yaitu U dengan U maka dikurangkan.
Contoh 3 adalah tak senama yaitu S dengan U maka ditambahkan.

LATIHAN :
NO.

Tempat Tolak .

1.

05 o 30 45 S

06 o 45 50 S

2.

07 o 30 00 S

01 o 30 00 U

3.

15 o 30 00 U

20 o 45 15 U

4.

10 o 45 00 U

.................

Utara

154 mil
325 mil

Tempat Tiba

Haluan

5.

15 15 00 S

................

Utara

6.

35 o 50 15 S

...............

Selatan.

Jauh.

79 mil.

24

Haluan Timur Barat.

Haluan Timur Barat ialah apabila kapal berlayar dengan haluan Timur atau Barat yang berarti
berlayar di garis Jajar (lintang) sehingga lintangnya Li tidak berubah sedangkan bujur Bu
berubah. Garis jajar / lintang adalah garis yang mendatar berawal dari sebuah lengkungan di
bumi (lingkaran), lingkaran besar di khatulistiwa dan lainnya lingkaran kecil. Dengan uraian
tersebut maka 1(satu) menit bujur tidak samadengan 1 mil kecuali di Khatulistiwa. Untuk lebih
jelasnya perhatikan Gambar dan uraian berikut ini.

Keterangan :
KU

= Tempat tolak.

B . = Tempat tiba

AB = Simpang.
CD = BU
C

Gbr.14 Perubahan Bujur.

Penjelasan Gambar:
AB tidak sama dengan CD secara umum dapat dilihat AB lebih kecil daripada CD sehingga Bu
1(satu) menit tidak sama dengan 1(satu) mil. Apabila kapal berlayar sepanjang jajar EF, yaitu
dari A ke B (lihat gambar),AB adalah jauh yang ditempuh yang bisa disebut simpang . Simpang
adalah jauh sepanjang jajar lintang (disingkat Simp).
Pada gambar CD adalah perubahan bujur antara tempat tolak A dan tempat tiba B. Tetapi sudah
diuraikan bahwa CD tidak sama dengan AB. Untuk itulah dalam menentukan Bu pada suatu
simpang ada beberapa cara :
a. Bu = Simpang x Secans Lintang
Pada gambar CD = AB x Sec L
b. Menggunakan daftar ilmu pelayaran (Haverkamp)

25

Contoh Perhitungan :
Diketahui tempat tolak 25 o 20 00 U 008 o 30 00 B.
Kapal berlayar dengan haluan barat sejauh 175 mil.
Ditanyakan Tempat Tiba ?
Jawab :
1. Cara rumus :
Bu = Simp x Sec L
= 175

x Sec 25 o 20

= 175

x 1,1079285

= 193,88749 dibulatkan 194.


= 03 o 14.
2. Dengan daftar II.
Bu

Simp
100

70

5,532

175

193,582

Bu

03 o 14 B

Tempat tolak
Li
Tempat tiba

110,6
77,45

25 o 20 U = 0

08 o 30 B

Bu 14

25 o 20 U -

11 o 44

B.

Catatan :
Lintang dari 0 o sampai 4 o dan simpang 400 mil kita anggap bu = simpang.
Contoh diatas adalah perhitungan dengan ditanyakan tempat tiba , dimana tempat tolak, haluan
serta jauh diketahui. Adapun jika ditanyakan Haluan dan jauh dengan diketahui tempat tolak dan
tempat tiba perhitungannya dengan rumusan :

1. Dengan Rumus.
Simpang = Bu x Cos L
2. Dengan Logaritma
3. Dengan daftar III

26

Contoh perhitungan :
Diketahui :
Tempat tolak 25 o 30 00 U 10 00 T
Tempat tiba

25 o 30 00 U -

05 00

Ditanyakan haluan dan jauh

Jawab :
1. Dengan Rumus:
Tempat tolak 25 o 30 00 U 131 o 10 00 T
Tempat tiba
Li

30 00 U = 0

05 00 T

Bu = 001 o 55 00
= 115

= 115 x Cos 25 o 30

Simp

= 115 x 0,9026
= 103,797 dibulatkan 104
Jauh

= 104.

Haluan = Timur

2. Dengan Logaritma :
Simp = 115 x Cos 25 o 30
Log 115

= 2,06070

Log Cos 30 = 9,95549


Log Simp

= 2,01619

Simp

= 103,79 dibulatkan 104

3. Dengan daftar III


Pada lintang 25 o 30
Bu

Simp

100

90,2

10

9,02

4,525
103,745

Simp

= 103,745 dibulatkan 104

27

LATIHAN :
NO.

Tempat tolak

Tempat tiba

Haluan

Jauh

1.

103 o 45 00 T

105 o 15 00 T

..

..

2.

001 o 30 15 T

002 o 10 15 B

..

..

3,

135 o 45 00 B

..

Barat

342 mil

4.

045 o 35 30 B

5.
6.

..

Timur.

545 mil

..

Timur.

300 mil

..

Barat.

987 mil

015 00 00 T
010 35 15 T

28

Haluan Serong.

Haluan Serong ialah haluan yang bukan Utara Selatan atau Timur Barat, disebut juga haluan
Sembarang. Pada haluan Serong kapal tidak berlayar searah (mengikuti) derajah atau jajar,
melainkan garis haluan akan memotong derajah-derajah atau jajar-jajar, sehingga terjadi
perubahan bujur dan lintang. Untuk mengetahui hubungan antara nilai Haluan (H) jauh (J)
lintang (L) dan Bujur (B), perhatikan Gambar dan penjelasan berikut .

Keterangan :
A. tempat tolak

B. tempat tiba
C. titik potong antara derajah

Tempat tolak dan jajar tempat tiba.

Gbr.15 Hubungan H,J,B dan L


Penentuan nama Li dan B.
Untuk menentukan nama Li dan B haluan harus dirubah secara asimutal, sehingga sudutnya
kurang dari 90 o. Dengan merubah dihitung dari Utara ke Timur/Barat atau dari Selatan ke
Timur/Barat. Nama Li dilihat dari penyimpangan ke arah perubahan Lintang yaitu Utara atau
Selatan, sedangkan nama B dilihat dari penyimpangan ke arah perubahan Bujur yaitu Barat
atau Timur. Untuk lebih jelas perhatikan Gambar dan penjelasan uraian berikut.
Contoh:
1. Haluan
2. Haluan
3. Haluan
4. Haluan
Haluan 55 o, karena 55

lebih kecil dari 90

maka haluan asimutalnya tidak berubah yaitu

U T. (lihat Gbr. 16 No.1). Haluan , untuk menghitung sudut kurang maka harus dihitung dari
Selatan ke Timur,sehinngga diperoleh - = , jadi haluan Asimutalnya S T (lihat Gbr. 16 No.2).
Haluan 200

, untuk menghitung sudut kurang 90 maka harus dihitung dari Selatan ke Barat,

sehingga diperoleh 200 o 180 o = 20 o, jadi haluan Asimutnya S B. (lihat Gbr. 16 No.3).

29

Haluan , untuk menghitung sudut kurang maka harus dihitung dari Utara ke Barat, sehingga
diperoleh = 60 o, jadi haluan Asimutnya U B (lihat Gbr. 16 No.4).
U

55

60
130

200
60

(1)

(2)

300

20
S

(3)

(4)

Gbr. 16 Penentuan Nama Li dan B


LATIHAN :
Ubah haluan berikut menjadi haluan Azimutal :
1. 55 o

6. 125 o

2. 230 o

7. 315 o

3. 175 o

8. 205 o

4. 200 o

9. 115 o

5. 345 o

10. 80 o

Perhitungan Haluan Serong.


Menghitung Tempat Tiba.
Untuk menghitung Tempat Tiba maka ada 2(dua) cara yang dapat dilakukan :
1. Dengan Rumus .
Li

= Jauh Cos H.

Simpang = Jauh sin H.


B

= Simpang Sec Lm.

30

2. Dengan Daftar I dan II.


Contoh :
Dari tempat tolak 03 o 30 S 118 o 45 T sebuah kapal berlayar dengan haluan sejati =
150
Jauh = 195 mil. Ditanyakan Tempat Tiba ?

3. Dengan Perhitungan .
Haluan 150 o , haluan Asimutal = S 30 o T.
Li = jauh Cos H.
log jauh

Simpang = jauh sin H

2,29003

log jauh = 2,29003

log cos H = 9,93753 +


log L

log sin H = 9,69897 +

= 2,22756

168,87

02 48,9 S

log simp = 1,98900


simp = 97,5

Tempat tolak = 03 o 30,0 S Li =


Tempat tiba

48,9 S ^B=

= 06 o 18,9 S -

Lintang menengah

30 +

118 o 45,0 T

37,9 T
120 o 22,9 T

18,9

= 04 o 54,4

2
B = Simpang sec L

log simpang =
log sec Lm
log B

1,98900

= 10,00160
=

1,99060

B = 97,9

31

4. Dengan Daftar I dan II.


Dari daftar I, dengan data Haluan = 30 o dan Jauh = 195 diperoleh
Li = 168,9

Simpang = 97,5

Tempat tolak = 03 o 30
Li

48,9 S B =

Tempat Tiba = 06 18,9 S

Lintang menengah =

118 o 45 T
01 o 37,9 T
120 22,9 T

.
-

18,9 = 04 o 54,4

30 +
2

Dari daftar II, diperoleh :


Simpang :
90
7
0,5

B.
9,034 x 10 = 90,34
7,027 x 1

= 7,027

5,019 x 0,1 = 0,5019


= 97,8689
= 01 37,9

32

Menghitung Haluan Dan Jauh.


Rumus Rumus yang digunakan :

Tg H

Simpang
Li

Simpang =

B Cos Lm.

Jauh

Li Sec H

Li tg H cosec H.

Contoh :
Diketahui tempat tolak 03 o 30 S- 118 o 45 T dan tempat tiba 06 o 18,9 S 120 o
22,9 T
Ditanyakan : Haluan dan Jauh ?
Jawab :
Tempat tolak 03 o 30 S 118 o 45,0 T
Tempat tiba

18,9S -

22,9 T

Li 02 o 48,9 B 01 37,9

30 +

Lintang menengah =

18,9 = 04 o 54,4
2

Simpang

= B cos lm

Dari Daftar III

Log B

= 1,99060

Simpang

90

89,66

Log cos lm = 9,99840 +


Log simp

= 1,98910

Simp =

97,5

6,973

0,9

0,896
97,529

Tg H = simpang

= Li sec H.

Jauh

L
log simpang

= 1,98910

log L

log Li

= 2,22763 -

log sec H= 10,06247 +

log tg H

= 9,76147

log jauh = 2,29010

= 30

= 2,22763

jauh=

195 mil
33

Dari hasil perhitungan diatas ada catatan yang perlu diperhatikan ;


1. Haluan yang diperoleh diberi tanda sesuai dengan penyimpangan lintang (Li) dan bujur B.
2. Untuk haluan yang mendekati Timur/Barat , dipakai rumus Jauh = Li tg H cosec H.

LATIHAN :
NO.

Tempat Tolak

1.

03 o 00 00 U 135 o 30 00 T

2.

10 o 30 00 S - 005 o 45 15 T
o

Tempat Tiba

Haluan

Jauh

.............................................

59 o

561 mil

.............................................

255 o

135 mil

3.

20 45 00 U - 101 15 00 B

21 50 30 U 130 00 00 B

..................

.............

4.

05 o 30 00 S 130 o 50 00 T

06 o 50 00 S - 135 o 15 00 T

..................

..............

5.

15 o 30 00 S - 135 o 30 00 T

.............................................

315 o

671 mil

34

Haluan Rangkai.

Kegiatan-kegiatan berlayar yang dilakukan merupakan proses perubahan haluan dan jauh, jika
dalam kegiatan berlayar banyak perubahan haluan untuk sampai tujuan, untuk menghitung
tempat tiba dan jauh dapat dihitung dengan cara perhitungan haluan rangkai.
Perhitungan haluan rangkai dapat dilakukan dengan 2(dua) cara :

1. Cara bulat.
2. Cara datar.

Dalam perhitungan ini dapat dibandingkan cara yang lebih tepat, dengan membandingkan hasil
perhitungan dari contoh berikut :

KM Permata Bahari 1 berlayar dari Tempat tolak 12 U/ 118

18 T dengan haluan-haluan

Sejati 36 , jauh 43 mil, 64 , jauh 72 mil, 124, jauh 38 mil, 160, jauh 28 mil, dari kegiatan di atas
Hitunglah Haluan dan Jauh antar tempat tolak dan tempat tiba dan tentukan Posisi tempat
tibanya .

35

Cara Bulat :

Haluan

Jauh

Simpang

U
320
20

45

65

34,5

61,5

Lintang tolak

Lintang

03 12,0 U

Menengah

28,9

03 4'6,5 U
o

b
T

03 29 ,2 U
o

B
28,9

22,2

04 48,0 U

04 17 ,2 U

22,2

29,6

100 o

30

5,2

29,5

04 o 42,8 U

04 o 45 ,4 U

190 o

25

24,6

04,3

04 o 18,2 U

04 o 30,5 U

96,0

29,0

51, 7

33,2

51 ,8

L = 66,2 U

04,3

29,8

b= 18 ,6 T

= 01 o 06,2 U
Tempat tolak = 03 o 12,0 U
L
Tempat tiba

118 o 18,0 T.

= 06,2 U - b
= 04 o 18,2 U

Lintang Menengah = 12

18,6 T
118 o 36,6 T

18 ,2 =

03 o 45,1

2
Dari Daftar III :
b

Simpang.

10

9,980

7,981

0,6

0,598

18,6

18,559

Simpang = 18,6

Jauh = L tg H cosec H

Tg H = Simpang
L
log Simpang = 1,26936

log L

= 1,82085

log L

= 1,82085

log tg H

= 9,44851

log tg H

= 9,44851

log cisec H

= 10,56790 +

= 15 o 41,5

log jauh

1,83726

Jauh

69 mil

36

Cara Datar.
Haluan

Jauh

Simpang

320 o

45

34,5

28,9

65

61,5

22,2

100 o

30

5,2

29,5

190 o

25

24,6

04,3

96,0

29,8

51,7

33,2

20

Jumlah

29,8

33,2

L = 66,2 U
= 03 o 12

Tempat tolak
L

= 04 o 18,2U

Tempat tiba

Lintang Menengah = 12 +

118 o 18

- b

= 06,2 U

Simpang 18,6

18,2

T.

18 ,6 T
118 o 36,6 T

= 03 o 45 ,1 U.

Dari Daftar II :
b :

Simpang :
10

10,02

8,02

0,6

0,60

18,6

18,64
Jauh = L tg H cosec H

Tg H = Simpang
L
Log simpang = 1',26936

Log L

= 1,82085

Log L

= 1,82086

Log tg H

= 9,44851

Log tg H

= 9,44851

Log cosec H

= 10,56790

Log jauh

= 1,83736

= 15 41,5

Jauh

= 69 mil.

37

LATIHAN :
Hitung Haluan dan Jauh dari tiap-tiap nomor dari data sebagai berikut :
1. Tempat Tolak 05 o 30 00 S - 135 o 25 50 T, kapal berlayar dengan haluan-haluan sbb :.
H = 45 o

jauh = 145 o mil,

H = 95 o

jauh = 75 mil

H = 130 o

jauh = 87 o mil

H = 243 o

jauh = 90 mil

H = 265 o

jauh = mil

H = 300 o

jauh = 280 mil.

2. Tempat tolak 10 10 45 U- 150 35 45 , kapal berlayar dengan haluan-haluan sbb:


H = 220 o
H = 70

H = 275 o

jauh = 78 mil,

H = 160

jauh = 349 mil

jauh = 123 mil,

H = 10

jauh = 760 mil

jauh = 56 mil,

H = 260

jauh = 10 mil.

3. Tempat tolak 02 o 30 30 S 125 o 30 00 T, kapal berlayar dengan haluan dan jauh Sbb:
Akankah kapal tiba pada tempat semula?
H = 0o

jauh = 55 mil,

H = 180 o jauh = 55 mil,

H = 90 o

jauh = 55mil

H = 270 o

jauh = 55mil.

38