You are on page 1of 7

Suku Dayak Bidayuh

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Langsung ke: navigasi, cari
Suku Bidayuh, Suku Bukar Sadong,
Tebakang
Jumlah populasi

~ 9.400 (Indonesia), 50.000 (Sarawak, Malaysia)
Kawasan dengan jumlah penduduk yang signifikan
Kembayan, Sanggau, Kalimantan Barat: 9.400
Bahasa
bahasa Bidayuh ( sdo )
Agama
Kristen Katolik
Kelompok etnis terdekat
Rumpun Klemantan, suku Dayak

Suku Dayak Bidayuh merupakan sub-suku dari suku Dayak rumpun Klemantan yang
merupakan sub-bagian dari kelompok Ribunic/Jangkang yang terdiri atas Dayak Ribun,
Dayak Pandu, Pompakng, Lintang, Pangkodatn, Jangkang,(Simpanbk) dll.

Daerah domisili
Suku Dayak Bidayuh adalah salah satu dari tujuh suku besar Dayak di Kalimantan
(Murut, Banuaka, Nganju, Iban, Kayan, Ma'anyan, Bidayuh),yang sebagian besar
populasinya mencakup wilayah kabupaten Sanggau, Ketapang, dan sebagiannya
menyebar di wilayah Sekadau dan Bengkayang. Suku Dayak Bidayuh juga banyak
terdapat di daerah Noyan,Kembayan, Sanggau, Kabupaten Sanggau. Di desa Tanjung
Merpati, Ngalok, Mobui, Sejuah, Sungai Bun, Tanap, dan desa-desa sekitarnya adalah
basis dari bidayuh ini. Ada beberapa ahli yang sempat meneliti asal-mula bidayuh ini.
Tapi, tak satupun yang otentik dan menyangkut seluruh sendi kehidiupan masyarakat
bidayuh. Menurut Prof. Richard McGinn suku dayak Bidayuh memiliki hubungan
kekerabatan yang dekat dengan suku dayak Bukar-Sadong. Kedua suku dayak ini
memiliki hubungan kekerabatan pula dengan saudaranya suku Rejang di Sumatera. Itulah
sebabnya mengapa di Sarawak ada nama sungai Rejang, sedangkan di Sumatera ada
nama suku Rejang. Nenek moyang mereka hidup di antara tiga sungai yakni sungai
Rejang, sungai Bukar dan sungai Sadong. Mengapa dan bagaimana? saudara suku dayak
Bidayuh dan Bukar Sadong, yakni suku Rejang ini ada di Sumatera, masih perlu diteliti
lebih lanjut?.

Mata pencaharian
Kebanyakan mata pencaharian penduduk adalah berladang berpindah, petani karet, buruh
serabutan. Hanya sebagian kecil yang berprofesi sebagai pegawai pemerintah dan
pedagang, apalagi pejabat pemerintah. Hanya pada dekade ini ada beberapa putra daerah
yang menduduki jabatan-jabatan penting di pemerintahan.

Alasan utama mata pencaharian penduduk demikian adalah kurangnya akses ilmu
pengetahuan dan teknologi serta minimnya sarana pendidikan disana. Bayangkan, anak-
anak mesti berjalan sejauh puluhan kilometer dengan berjalan kaki untuk mencapai akses
pendidikan. Tak mengherankan banyak orang tua yang lebih mementingkan pemenuhan
kebutuhan ekonomi daripada pendidikan.

Ada satu hal yang menarik dari kehidupan masyarakat dayak bidayuh. Keadaan alam
yang tidak mendukung usaha pertanian disikapi dengan membuka ladang pertanian,
untuk kemudian dibakar. hal ini dilakukan untuk menggemburkan tanah. Keadaan alam
yang demikian diimbangi dengan aneka tanaman hutan yang bisa dimanfaatkan sebagai
makanan terutama buah-buahan. Masyarakat Bidayuh sangat jarang mengkonsumsi
sayuran. Makanan sehari-hari adalah nasi dan lauk pauk yang diolah sendiri, dengan
bumbu-bumbu khas dayak. Makanan mereka didominasi oleh rasa asin dan asam. Saat
musim buah tiba, sebagian besar profesi berubah menjadi petani buah dadakan. Biasanya
buah yang dipetik dari hutan dibawa kep asar untuk dijual. Mereka telah mengenal uang
seperti halnya kita.

Agama
Mayoritas penduduk bidayuh menganut agama Kristen Katolik, sisanya adalah Kristen
Protestan, sedangkan agama Islam nyaris tidak dianut sama sekali, ini dikarenakan bahwa
ajaran agama Islam mengharamkan daging babi, sementara itu secara garis besar
kehidupan masyarakat dayak berhubungan dengan daging babi sebagai makanan. Etnis
tionghoa disana kebanyakan sudah kawin campur dengan penduduk asli.

Suku Bidayuh
Dari Wikipedia Bahasa Melayu, ensiklopedia bebas.

Lompat ke: pandu arah, gelintar
{{{group}}}
Jumlah
Kawasan yang nyata diduduki

Sarawak, Kalimantan

Bahasa

Bahasa Melayu, Bahasa Indonesia

Agama

Islam, Kristian, Animisme

Kumpulan etnik berkaitan

Dayak

Kaum Bidayuh adalah masyarakat yang mendiami kawasan barat daya Sarawak,
terutamanya Bahagian Serian, Kuching dan di barat Kalimantan. Mereka terdiri daripada
empat pecahan etnik iaitu:

1. Selakau/Lara (Daerah Lundu)
2. Jagoi/Singai ( Daerah Bau)
3. Biatah (Daerah Kecil Padawan)
4. Bukar/Sadong (Daerah Serian)

Mereka kebanyakannya beragama Kristian. Hanya sebahagian sahaja yang menganut
agama Islam dan animisme.

Pada zaman dahulukala suku kaum bidayuh tinggal di rumah panjang. Lazimnya
penempatan rumah panjang suku kaum Bidayuh terletak jauh di kawasan pendalaman
dan tanah tinggi. Ini adalah bagi tujuan keselamatan iaitu sukar untuk dikesan oleh
musuh.Struktur rumah panjang kaum Bidayuh tidak jauh bezanya dengan struktur rumah
panjang masyarakat Iban di Sarawak. Atap rumah panjang kaum Bidayuh diperbuat
daripada atap rumbia atau sagu, manakala dindingnya pula daripada buluh. Pelantar atau
lantai rumah panjang pula diperbuat daripada papan atau buluh manakala tiangnya pula
diperbuat daripada kayu belian.

Rumah panjang Masyarakat Bidayuh terbahagi kepada 3 bahagian iaitu bilik utama, awah
dan tanju. Bilik utama dapat kita samakan dengan ruang utama kediaman pada masa
sekarang. Di dalam bilik ini masyarakat Bidayuh lazimnya meletakkan barang-barang
peribadi milik keluarga dan keturunan mereka seperti Gong, tempayan, tembikar dan
sebagainya. Ruang ini juga berfungsi sebagai tempat tidur di kala malam hari. Awah pula
adalah bahagian pelantar di luar rumah panjang Masyarakat Bidayuh dan lazimnya ia
bertutup dan beratap. Ia dapatlah disamakan dengan berandah rumah pada dewasa ini. Di
"awah" masyarakat Bidayuh menjalankan aktiviti aktiviti harian mereka seperti
menganyam, berbual, membuat peralatan bertani dan sebagainya. Ruangan Awah juga
akan digunakan untuk sebarang upacara keagamaan seperti perkahwinan, pantang larang
dan pesta-pesta tertentu seperti pesta gawai dan sebagainya. "tanju" pulaadalah bahagian
terluar di dalam rumah panjang masyarakat bidayuh. Bahagian Tanju agag terdedah dan
lazimnya ia tidak bertup mahupun beratap. Tanju lazimnya digunakan untuk Menjemur
hasil tuaian masyarakat Bidayuh seperti padi, lada, jagung dan sebaginya.

BAHASA BIDAYUH

Bahasa Bidayuh agak unik berbanding bahasa bahasa lain yang terdapat di Sarawak.
Keunikan ini adalah berdasarkan sebutan,pertuturan, gerak gaya dan alunan yang
dipertuturkan. Lazimnya bahasa Bidayuh akan berubah intonasi dan bahasa mengikut
kampung dan daerah tertentu. Ini menyebabkan suku kaum ini sukar untuk
berkomunikasi antara satu sama lain sekiranya mereka dari suku dan daerah yang
belainan. Sebagai contoh suku Bidayuh dari Kawasan serian menyebut "makan" ialah
"ma-an" manakala suku Bidayuh dari kawasan padawan pula menyebut "makan" sebagai
"man".

PAKAIAN TRADISIONAL MASYARAKAT BIDAYUH

Warna hitam adalah warna utama dalam pemakaian masyarakat Bidayuh. Bagi Kaum
wanita masyarakat Bidayuh, pakaian lengkap adalah termasuk baju berlengan pendek
atau separuh lengan dan sepasang kain sarung berwarna hitam paras lutut yang dihiasi
dengan manik manik halus pelbagai warna disulami dengan kombinasi warna utama iaitu
putih, kuning dan merah. Tudung kecil separuh tinggi dengan corak anyaman yang indah
atau penutup kepala daripada kain berwarna warni dengan sulaman manik halus adalah
pelengkap hiasan kepala wanita masyarakat Bidayuh.Kaum Lelaki masyarakat Bidayuh
pula lazimnya mengenakan sepasang persalinan berbentuk baju hitam separa lengan atau
berlengan pendek dengan sedikit corak berunsur flora dan seluar hitam atau cawat yang
berwarna asas seperti biru, merah dan putih. Kain lilit kepala pula adalah pelengkap
hiasan kepala kaum lelaki masyarakat ini.

MUZIK MASYARAKAT BIDAYUH

Bagi masyarakat Bidayuh, muzik memainkanperanan yang penting dalam setiap upacara
keagamaan yang mereka jalankan. Muzik ini berperanan menaikan semangat, mengusir
roh jahat dan sebagai pententeram kepada semangat roh. Muzik juga memainkan peranan
dalam pemberitahuan motif sesuatu upacara yang dijalankan. Umumnya muzik
tradisional masyarakat Bidayuh terdiri daripada sepasang gong besar, Canang, Gendang
dan Tawak (sejenis gong kecil. Terdapat juga alat muzik tradisional yang lain seperti
serunai/seruling dan gitar buluh. Namun alat muzik seumpama ini amat kurang
dimainkan kerana proses pembuatannya yang agak rumit.

SENJATA TRADISIONAL MASYARAKAT BIDAYUH

Lembing, tombak, parang ilang (parang pendek), sumpit, "jepur" (seakan samurai) dan
"rira" (meriam kecil)adalah peralatan senjata yang lazimnya digunakan oleh masyarakat
ini untuk berperang pada zaman dahulu kala. Manakala peralatan senjata seperti parang,
cangkul dan sabit selalunya digunakan untuk aktiviti pertanian.
Kerajinan Topeng
Oktober 17, 2009 2 komentar

Topeng hiasan fiber

Topeng adalah benda yang dipakai di atas wajah. Topeng telah digunakan sejak jaman
dahulu untuk upacara. Sejarah mengatakan, 5 Abad sebelum sebelum masehi, topeng
telah dipergunakan dalam drama Yunani Purba. Topeng-topeng tersebut merupakan
gambaran watak dan ekspresi yang harus dijiwai para pemain drama.

Topeng telah menjadi salah satu bentuk ekspresi paling tua yang pernah diciptakan
peradaban manusia. Pada sebagian besar masyarakat dunia, topeng memegang peranan
penting dalam berbagai sisi kehidupan yang menyimpan nilai-nilai magis dan suci. Ini
karena peranan topeng yang besar sebagai simbol-simbol khusus dalam berbagai upacara
dan kegiatan adat yang luhur.

Biasanya topeng dipakai dalam kesenian tari daerah atau untuk mengiringi musik
kesenian daerah. Topeng di kesenian daerah umumnya untuk

topeng hiasan kayu

menghormati sesembahan atau memperjelas watak peran dalam mengiringi kesenian
yang dimainkan. Bentuk topeng bermacam-macam ada yang mengambarkan watak
marah, ada yang menggambarkan lembut, dan adapula yang menggambarkan
kebijaksanaan.

Kehidupan masyarakat modern saat ini menempatkan topeng sebagai salah
topeng koleksi

satu bentuk karya seni tinggi. Tidak hanya karena keindahan estetis yang dimilikinya,
tetapi sisi misteri yang tersimpan pada raut wajah topeng tetap mampu memancarkan
kekuatan magis yang sulit dijelaskan.