You are on page 1of 29

Fashion

STYLISH & COMFY FOR MUSIC CONCERT

Sport Events
ASEAN GAMES AUSTRALIA 2015
SPRING NATION 2015

THE 50TH ANNIVERSARY OF IKAWIRIA

AIBF 2015
AUSTRALIA INDONESIA BUSINESS FORUM

Project O 2015
SHARE TO LEARN, LEARN TO SHARE

October 2015
Free Issue 70

The Magnificent Events


Soundsekerta 2015 &
Celebration of Indonesia

Berbagai event di Melbourne menyisakan foto-foto dengan ekpresiekspresi yang sayang untuk tidak disajikan kepada pembaca setia OZIP.
Berikut ini adalah sebagian dari foto-foto yang kami dapat dari berbagai
macam event; Soundsekerta, Celebration of Indonesia, ASEAN Games
Australia, dan masih banyak lagi.
Coba cermati. Siapa tau ada Anda di sana.
Were U there???
Foto: Windu Kuntoro

ozip.com.au

EVENT CALENDAR

10

14

Daftar Isi
5
6
10
11
12

36

Melbourne Festival

08/10/2015 to 25/10/2015

Arts Centre, 100 St Kilda Rd, Melb VIC 3004


Various venues across central Melbourne
www.melbournefestival.com.au
Melbourne Festival is one of the world's leading
arts festivals and Australia's premier celebration
of art and culture from around the world.

EVENT CALENDAR
TRAVEL Sydney Nan Memukau Hati
COVER STORY Project O: Mimpi yang Tertunda
EVENT Project O: Be Them. Know Them. Help Them
OPINI NUIM Melempangkan Makna Jihad

LAPORAN UTAMA
14 Soundsekerta 2015 Rocks Melbourne
16 Interview with NOAH
17 Interview with TULUS:
TULUS Yang Selalu Mencoba Tulus Dalam Berkarya
18 Celebration of Indonesia:
Mendebarkan Nan Mempesona
20 Celebration of Indonesia:
Saatnya Para Seniman Bersatu dalam COI

17

16

Each festival brings an unparalleled feast of


dance, theatre, music, visual arts, multimedia
and outdoor events from renowned and upcoming Australian and international companies
and artists to the city.

18

21 EVENT WANITA: Female Artivism Jakarta!


22 EVENT Indonesian Food and Trade Festival 2015
23 EVENT Ulang Tahun Emas IKAWIRIA:
Seminar Kepemimpinan Perempuan di Indonesia
24 EVENT MEET THE PRESS AIJA:
Bahas Perekonomian Indonesia Bersama
Ketua OJK Dr. Muliaman Hadad
26 FINANCE Mencicil Hutang Pajak
26 BAHASA Sesepuh? Monyet, Kamu!
30 EVENT Majapahit Babak 2
31 PRE-EVENT Latihan Dasar Kepemimpinan 2015
Empowerment Leadership
32 PRE-EVENT Saman Melbourne untuk Indonesia
33 EVENT "Radio Kita", Radio Komunitas Indonesia
34 BUSINESS Bersaing Pengaruh Lewat Produk-Produk Budaya
36 EVENT Spring Nation 2015
37 KABAR JAKARTA Ada Apa di Galeri Indonesia Kaya?
38 EVENT Australia-Indonesia Business Forum 2015:
Crafting Innovative Leaders in Golden Era
40 SPORT ASEAN Games Australia 2015
41 SPORT Rock 'N Roller Blade
42 EVENT Indonesia Bertarung dalam
Kompetisi Chem-E-Car Race di Melbourne
44 BEAUTY Perubahan Hormone dan
Pengaruhnya Terhadap Kulit
45 FEATURE One Day Around The Bay
46 FASHION Stylish & Comfy for Music Concert
48 FEATURE Save Indonesia from Smoke
48 EVENT Makanan Indonesia Ramaikan Fine Food Australia 2015
50 TRAVEL Catatan Harian Wisata Indonesia #2:
Medan - Sumatera Utara

Whats On

Melbourne Festival is quintessentially Melbourne: physically by reaching out into the


topography and geography of the city itself;
artistically by presenting Melbourne's finest
artists in new works and collaborations; and demographically by engaging with as many people
in Melbourne as possible, giving them ownership
of their international festival.
Through excellence, diversity and accessibility,
Melbourne Festival presents the best possible
artistic experience to as many people as possible. It proudly offers a wide variety of venues
and ticket prices, plus many free events.
--------------------------------------------------------

Victorian Seniors Festival

ArtPlay

Federation Square
Corner of Swanston & Flinders Streets
Melbourne VIC 3000
Events in the city during this statewide festival
will take place at Melbourne Town Hall, Federation Square and Docklands.
1300 135 090
seniorsfestival@dhhs.vic.gov.au
seniorsonline.vic.gov.au

Birrarung Marr, Batman Avenue,


Melbourne VIC 3000
artplay@melbourne.vic.gov.au
www.artplay.com.au

01/10/2015 to 31/10/2015

In the Melbourne CBD throughout October,


seniors will be treated to a fantastic array of free
and low-cost social, cultural, educational, body
and soul activities that older Victorians enjoy or
are keen to try for the first time.
Feature events include sports and physical
activities, theatre, ballet, movies, dance, art
and recreational pursuits, open days and tours,
come-and-try experiences and get togethers.

Free public transport services will be provided


to Victorian Seniors Card holders during the
eight-day period (October 4 to 11).
--------------------------------------------------------

17/10/2015 to 18/10/2015

Melbourne Showgrounds
276-318 Epsom Road, Flemington VIC
www.amcexpo.com.au

Melbourne Marathon 2015


29/06/2015 to 11/07/2015

Malaysia Street Festival


Malaysia Street Festival returns to Queen Victoria Market on the 11th of October 2015.Come
and discover new taste sensations and old
favourites.

The Melbourne Marathon has been held every


year from 1978. The 42,195km run over the
traditional marathon distance is the main race
within the annual Melbourne Marathon Festival.
Come and take part in Melbourne's premier
running festival and help to make a difference!
This is your chance to run, jog or walk your way
through the streets of Melbourne.

Enjoy authentic sweet and savoury Malay


dishes throughout the day. Adding to the festive atmosphere will be a range of interactive
family and kids activities and language and
music workshops. There's also a great line-up of
cultural entertainment.

Whether it is completing your first 5km run or


doing your first full 42,195km Marathon, or just
doing a personal best time, we Run As One.
Don't miss this chance to get outside, get active, and go the extra mile by fundraising for an
amazing charity.

11/10/2015

Queen Victoria Market

ozip.com.au

50

Bookings are required for most events, however


there are also free drop-in workshops available
each month. To book or for further information,
visit the website or call.
--------------------------------------------------------

Australian Movie & Comic Expo

40

46

At ArtPlay, children and artists have a unique


opportunity to come together and imagine, explore and create high-quality art. The workshop
program ranges from ceramics to performance,
mosaics to puppetry, circus to indigenous art,
collage to singing and creative movement to
sculpture.

The Victorian Seniors Festival opens officially


at Celebration Day at Federation Square on
Sunday 4 October, 10.30am to 4pm.

Melbourne Cricket Ground


www.melbournemarathon.com.au

41

Wed Sun, 10am 4pm

The Australian Movie and Comic Expo (formerly


Armageddon Expo) returns to Melbourne,
bringing the biggest international stars in sci-fi
film, TV, gaming, anime and comic books.
The expo includes a great line-up of local and
international celebrities, and fans will be treated
to special displays featuring memorable movie
props, live entertainment, activations and activities for all ages to enjoy.
This year marks a major anniversary for a number of well-known television shows and films.
The expo honours thirty years of 'Back to the
Future', fifty years of 'Get Smart' and seventyfive years of 'The Flash', with stars from each
of these shows and films making guest appearances.

ozip.com.au

TRAVEL

Experience does matter


Lending Specialist & Property Development Services
Pengalaman adalah keunggulan kami! Dengan pengalaman lebih dari 20 tahun dibidang property, banking
and finance, kami memberikan jasa konsultasi dan pengelolaan Property Development serta mencarikan
pembiayaan yang terbaik sesuai dengan kebutuhan & kemampuan anda.
Hubungin kami segera untuk dapatkan Free Consultation dan Free Conveyancing* di 0433558858
Overseas Income
Construction Loans
Debt Consolidation

Home Loans
Investment Loans
Lo Doc & No Doc

Business Loans
Renance
Bad Credit History

Commercial Loans
First Home Buyer
Non-Conforming Loans
Moses Paramon
CRN 397 336

We are MFAA approved broker!

Sydney Nan
Memukau Hati

Sydney, ibu kota dari teritori New South Wales (NSW) ini adalah kota
terpadat di Australia dengan populasi yang hampir mencapai 5 juta
penduduk. Sebagai kota yang paling sibuk di Australia , Sydney juga
menghadirkan berbagai tempat wisata yang menarik dan menakjubkan
seperti Sydney Opera House dan Harbour Bridge. Kedua obyek wisata
tersebut letaknya tidak terlalu berjauhan dan selalu menjadi destinasi
favorit para turis maupun penduduk lokal. Selain itu, terdapat juga tempat wisata lainnya yang tidak kalah menakjubkan seperti Taronga Zoo.
Taronga Zoo adalah kebun binatang yang terletak di pulau terpencil
yang menghadirkan pemandangan yang luar biasa. Dari kebun binatang
ini, kita bisa melihat ke arah kota Sydney lengkap dengan pemandangan
Harbour Bridge. Taronga Zoo sudah dibuka sejak 7 Oktober 1916 dan
merawat sekitar 4000 hewan, 350 species, dan juga aktif dalam mengkonservasi hewan-hewan langka seperti Gajah Asia yang sudah terancam punah. Akomodasi yang diperlukan untuk ke Taronga Zoo ini pun
relatif tidak terlalu mahal, bagi mahasiswa yang memiliki kartu mahasiswa bisa mendapatkan Concession dengan harga $35 (termasuk tiket
masuk zoo dan akomodasi kapal ferry pulang-pergi). Kapal Ferry ini bisa
dinaiki dari Circular Quay. Untuk mencapai pelabuhan ini, Anda dapat
menggunakan kereta dan berhenti di Wynyard Station, dan kemudian
Anda harus mengganti train ke tujuan Circular Quay. Jaraknya sangatlah dekat, hanya satu stop dan setelah keluar dari Circular Quay Station
Anda akan langsung dapat melihat tempat penjualan
tiket. Dan selanjutnya selamat menikmati perjalanan
menuju Taronga Zoo!
Tulisan dan photo oleh: Steven Tandijaya

Original

Original

Mobile 0433 55 88 58
Fax 03 9888 8893
Email mosesparamon@yahoo.com
ABN 87 670248513

Full Member 16701

Our lenders ...

4/9 Greenwood Street


Burwood Victoria 3125

Proposed

Proposed

... and many more lenders ...

Forsper Victoria Pty Ltd


P.O.Box 3211
Wheelers Hill, VIC 3150
t. 61 3 9780 7677
info@ozip.com.au | www.ozip.com.au
EXECUTIVE EDITOR
EDITOR
ASSISTANT EDITOR
MARKETING/SALES
DESIGNERS
ADMINISTRATION
JOURNALISTS

PHOTOGRAPHERS

Lydia Johan
Katrini Nathisarasia
Tim Flicker
Windu Kuntoro
Widi Baskoro
Patricia Vonny
Inez Johan
Katrini Nathisarasia
Ketut Efrata
Windu Kuntoro
Rio S. Migang
Fiyona Alidjurnawan
Windu Kuntoro
Ineke Iswardojo
Steven Tandijaya

Advertorial and Sales Related Enquiries


Lydia
Phone: 0430 933 778
E-mail: lydia@ozip.com.au
Windu Kuntoro
Phone: 0433 452 234
E-mail: adsales@ozip.com.au
Articles Related and General Enquiries
Katrini Nathisarasia
E-mail: ozipeditor@gmail.com
Design Contributors:
Adela Saputra
Column Contributors:
Adrian Pranata | Andrie Wongso | Jane Lim
Dewi Anggraeni | Nuim Khaiyath | Priscilla Handoko
Yapit Japoetra | Hendrarto Darudoyo | Bintang Marisi
Patricia Dara | Maria Serenade Sinurat | Illian Deta Arta Sari
Deasi Widya | Santi Whiteside | Fiyona Alidjurnawan
Photographers (Contributors):
Andrew S | Andreas Budiman | Widi Baskoro | Priscillia Lucky
The views and reviews expressed in this publication are not
necessarily those of the OZIP Magazine and the publisher,
nor do we endorse the advertisements or the contents.
Any materials (statements, views, opinions, articles, photographs,
advertisements) supplied to OZIP magazine by any contributor
or advertiser are at their own risk or responsibility and do not
necessarily represent the views of the publisher,
OZIP magazine and its staff. As we accept no liability for any
inaccuracy, misstatement, misrepresentations or omissions.
No part of this publication can be produced in whole part or
part without permission of OZIP.

FROM THE
EDITOR
Basa-Basi Redaksi
Pembaca tercinta,
Bulan September lalu rasanya komunitas Indonesia di Melbourne benar-benar termanjakan
oleh dua tontonan seni berkualitas dan sangat menghibur; Celebration of Indonesia dan
Soundsekerta 2015. Kedua acara tersebut tidak saja bagus secara kualitas, namun juga
menjadi cerminan betapa komunitas Indonesia di Melbourne terus dinamis bergerak dan
berkarya, bersatu padu untuk menghasilkan suatu karya yang punya manfaat, tidak hanya bagi
komunitas Indonesia-nya saja, melainkan bagi komunitas lokal yang mempunyai ketertarikan
terhadap Indonesia.
Artis-artis pendukung yang tidak saja artis-artis ngetop dari Indonesia seperti Tulus, Nidji, dan
NOAH, tetapi artis lokal komunitas Indonesia di Melbourne yang sangat lihai dan professional
dalam bernyanyi, menari, hingga mementaskan drama, benar-benar telah berusaha untuk
mempersembahkan yang terbaik. Semata-mata untuk memberikan hiburan bagi masyarakat
Indonesia di sini.
Tak lupa kami juga menyajikan berbagai kabar dari tanah air. Hadirnya Galeri Indonesia Kaya
di Jakarta, sebuah museum dengan kemasan edutainment yang modern, membawa kabar
baik bagi upaya pelestarian budaya Indonesia kepada generasi muda. Begitupun seri wisata
Indonesia yang kali ini menyorot wilayah Sumatera Utara, semoga dapat menjadi obat kangen
terhadap Tanah Air. Namun begitu, kabar duka mengenai bencana kabut asap, selayaknya
membuat kita makin peduli dan waspada. Bencana hasil kreasi manusia yang seharusnya bisa
dicegah, seolah-olah menjadi bencana rutin tahunan. Hal yang sangat disayangkan.
Sajian-sajian liputan dan informasi dari komunitas Indonesia seperti IKAWIRIA, AIJA, PPIA,
Radio Komunitas, dan lain lain, semoga makin melengkapi edisi kali ini dan memberikan
manfaat sekaligus penyemangat bagi kita untuk terus berkarya.
Selamat membaca!

DISTRIBUTION POINTS

VICTORIA: ABBOTSFORD: Ying Thai Rest | BRUNSWICK: Mix Groceries


| CARLTON: Killiney Kopitiam, Indomix, Es Teler 77 | CARNEGIE: Kimchi
Grandma Rest | CAULFIELD: Nusantara Rest, Caulfield Grocery | IPC
Church | CHADSTONE: Bamboe Caf & Rest | CITY: KJRI Melbourne,
Mid City Internet, Es Teler 77, Laguna Oriental Market, Nelayan Indo
Rest, Nusantara Rest, Kantor Garuda Indonesia, Blok M Express, Shalom
Rest, Kedai Satay, Bali Bagus Rest, Extragreen, Batavia Caf CLAYTON:
Hui Li Asian Groceries, Warung Gudeg, Dapur Indo | Pondok Bamboe
Noodle House | Hongkong Supermarket | FOOTSCRAY: KFL Groceries
GLENHUNTLY: Indosari Rest | GLEN WAVERLEY: Kimchi Hut | GEELONG:
Geelong International Fellowship | Indonesian Association of Geelong |
HAWTHORN: Indomart, Laguna, Nelayan Rest, Wantilan Bali | LAVERTON:
QC Groceries | MT WAVERLEY: Alfamart NORTHCOTE: Yunis Kitchen |
POINT COOK: Glory Asian Grocery, Point Cook Town Center | SOUTH
MELBOURNE: Garamerica Rest, Meetbowl Rest, Ayam Penyet Ny. Ria
RESERVOIR: Broadway Asian Toko
SYDNEY: CITY: Shalom Indo Rest, Garuda Indonesia | KINGSFORD:
White Lotus Grocery, Rosebery Martabak Baksos House, Shalom Indo Rest,
Ayam Goreng 99, Rest Indorasa | MAROUBRA: KJRI Sydney, Mie Kocok
Bandung Rest | RANDWICK: Randwick Oriental Supermarket
CANBERRA: Indonesian Embassy
BRISBANE: COOPERS PLAINS: Sendok Garpu | FORTITUDE VALLEY:
Yuens Market | NEW FARM: Jakarta Rest | SUNNYBANK: Malindo
WEST END: Makanan Indo
ADELAIDE: CITY: 5EBI Radio Station, Pondok Bali | NORTH ADELAIDE:
Ketuts Kitchen | NORTH EAST ADELAIDE: De Sate | SOUTH ADELAIDE:
Bakulan Indonesian/Asian Groceries.
Cover: Windu Kuntoro Model:

COVER STORY

EVENT

PROJECT O

In Their Shoes

Be Them. Know Them. Help Them

MIMPI YANG TERTUNDA

Harapan. Satu kata yang mengandung banyak arti dan sanggup membawa tim Project O sampai ke titik ini. Harapan bahwa kelak Indonesia akan
makin jaya dengan fondasi anak bangsa yang berkualitas pendidikannya. Tergerak melihat kenyataan bahwa masih banyak anak-anak di Indonesia
yang terhambat pendidikannya akibat kekurangan biaya, mendorong para pelajar Melbourne di RMIT ini untuk membantu mewujudkan impian
anak-anak Indonesia untuk bersekolah. Persiapan yang cukup lama dan dedikasi yang penuh diharapkan akan menghasilkan acara yang edukatif,
menyenangkan, dan membawa manfaat bagi kemajuan pendidikan generasi muda Indonesia Berikut sosok-sosok di balik acara ini.
Fabio Hutagalung
Memimpin Project O 2015 merupakan sebuah
privilege yang menjadikan saya lebih sadar diri. Sadar
bahwa semua yang saya miliki adalah berkat yang
harus saya bagikan untuk sesama.

Casey Koes
Sebagai seorang yang gemar membaca, saya memiliki rasa ingin tau yang tinggi dan senang mencoba hal
baru. Melalui Project O 2015 saya belajar untuk lebih
bersyukur dan menghargai dengan apa yang saya
miliki saat ini.

Mira Tanuwidjaja
Taking partin Project O 2015has beena rewarding
experiencefor me, karena dari sinilah saya semakindiingatkan untuk tidak hanya mensyukuri kesempatan
yang saya miliki dalam segi pendidikan, tetapi juga
untuk menggunakan kesempatan dan pengetahuan
untuk memberikan pendidikan yang lebih baik kepadaadik-adikdi Indonesia.

Jane Chong
Saya adalah seseorang yang pantang menyerah dan
memegang pedoman You haven't lost until you've
given up!. Terlibat dalam Project O 2015, saya menjadi paham bahwa sebenarnya tidak mudah untuk
mengumpulkan dana untuk donasi. Mengingat nasib
anak-anak yang kurang mampu di Indonesia-lah yang
selalu memotivasi saya untuk tetap maju.

Joe Kuncoro
Saya sangat percaya bahwa kehidupan merupakan
tempat untuk belajar. Melalui Project O saya berharap
anak-anak bangsa dapat menjadi perebut kemenangan yang akan dipersembahkan untuk bangsa Indonesia.

Alice Olivia
Saya percaya bahwa akal dan pikiran adalah aset
terbesar kita. Saya sangat beruntung dapat berbagi
di dalam organisasi yg mempunyai prinsip yang sama
dengan saya, bahwa pendidikan adalah hal yang paling
berharga.

Fransiska Sylvia
Kenapa peduli Project O? Sederhana. Karena masa
depan bangsa ada di tangan kita dan mereka. Biarlah
mereka bermimpi, setinggi mimpi kita disini.

Michelle Stella
Menjadi bagian dalam Project O 2015, membuat saya
makin bisa menyalurkan rasa peduli terhadap anakanak di Indonesia yang tidak mendapatkan pendidikan
dan juga mengajak teman-teman untuk ikut serta
membantu mereka yang membutuhkan.

Irvan Bastian Arief


Menjadi bagian dari Project O 2015, saya bisa membantu secara aktif anak - anak di Indonesia yang tidak
mampu supaya mereka dapat memperoleh pendidikan yang layak. Saya percaya cara terbaik untuk membangun sebuah bangsa adalah dengan cara mencerdaskan rakyatnya terlebih dahulu. Maju Indonesia!.

Fransisko Lojaya
Saya yakin kunci dari kesuksesan bangsa Indonesia
masih terkubur dalam diri generasi muda kita. Bibitbibit inilah yang kelak akan menjadi penerus bangsa
kita. Hanya percikan pendidikan yang mereka butuhkan untuk membawa mereka kesana. Serta bantuan
orang-orang yang percaya akan talenta di dalam diri
mereka.

Safira Nugroho
Saya sangat bersyukur dapat mengenyam pendidikan dengan fasilitas yang jauh lebih dari cukup.
Project O merupakan sarana yang sempurna bagi saya
untuk membantu teman-teman di Indonesia untuk
mendapatkan kesempatan yang sama.

Aryo Triyudhanto Nur Rakhman


Sebagai seorang murid Bachelor of Urban and Regional Planning, saya selalu beraspirasi untuk dapat
membuat perubahan bagi Indonesia dan membantu
generasi yang sekarang dan yang akan datang. Terlibat
dalam Project O 2015 merupakan experience yang
tidak akan saya lupakan.

Bertempat di Storey Hall RMIT, 3 Oktober 2015, malam


apresiasi dengan tema In Their Shoes yang merupakan
gabungan dari Games, Talk Show, dan Live Performance,
berlangsung dengan sukses. Acara malam apresiasi persembahan Project O yang terdiri dari pelajar-pelajar RMIT University ini
sesungguhnya adalah bagian dari acara charity yang bertujuan
untuk membantu pendidikan anak-anak Indonesia yang kurang
mampu.

Berawal dari tahun 2011, Project O yang bekerjasama dengan


YCAB (Yayasan Cinta Anak Bangsa) kali ini mengambil tagline
Be Them, Know Them, Help Them. Be Them, dimana kita
diharapkan dapat merasakan kehidupan anak Indonesia yang
kurang beruntung dengan melihat kehidupan mereka seharihari melalui interactive booth. Know Them, acara ini dilengkapi dengan talkshow bersama YCAB yang diwakili oleh Muhammad Farhan, dan menghadirkan Bayu, alumni YCAB yang sejak
usia 14 tahun telah bergabung dalam yaya-san tersebut. Help
Them, dari penjualan tiket acara ini, 70% nya akan disumbangkan kepada anak-anak yang membutuhkan edukasi melalui
YCAB. Tahun ini Project O berhasil mengumpulkan dana sebesar $10.000, sebuah angka yang pastinya akan sangat bermanfaat bagi kelangsungan pendidikan anak-anak kurang mampu di
Tanah Air.
In Their Shoes dibawakan oleh duo presenter kocak, Vincent
dan Desta, yang membawa suasana segar penuh gelak tawa.
Selain itu Yovie & Nuno juga tampil memuaskan Melbournians
yang hadir di malam itu melalui lagu-lagu romantisnya. Lagulagu yang berlirik indah, mampu mengajak lebih dari 500 penonton larut dalam suasana yang menjadikan malam apresiasi
tersebut menjadi malam yang sangat berkesan.
Pengunjung yang hadir di malam itu tentu saja tidak sekedar
bersenang-senang. Acara tersebut juga membagi pesan bahwa
semua orang berhak untuk mendapatkan edukasi demi mewujudkan harapan. Sekalipun jauh dari Tanah Air, aksi-aksi charity seperti ini tetap membawa manfaat nyata bagi kemajuan
pendidikan di Indonesia, khususnya bagi generasi bangsa yang
kurang mampu.
Sukses terus Project O!
Katrini Nathisarasia
Foto: Windu Kuntoro

10

Foto: Windu Kuntoro


ozip.com.au

ozip.com.au

11

COVER STORY
Maknanya tidak lain dan tidak bukan adalah melakukan dakwah dengan menerangkan
ayat-ayat Al Quran (bahasa Al Quran-nya: Wa jahidhum bihi jihadan kabiira). Dan
ini pun harus dilakukan dengan sangat sopan dan penuh santun sebagaimana yang
diperintahkan dalam Al Quran.
Serulah kepada jalan (agama) Tuhanmu dengan hikmah dan pengajaran yang
baik, dan bantahlah mereka dengan cara yang sebaik-baiknya. Sesungguhnya
Tuhanmu Dia-lah yang lebih mengetahui orang-orang yang sesat dari jalan-Nya
dan Dia lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk. (QS 16:125)

khir-akhir ini riuh rendah diperdebatkan di Australia dan juga di Inggris serta
banyak negara lainnya, cara-cara untuk menangkal agar jangan sampai ada
Jihadist (pelaku jihad) yang bergabung dengan IS (Negara Islam: sebuah
kelompok yang kini melakukan sepak terjang antara lain di Suriah dan Iraq, dan
mengaku dirinya Islami). Pemerintah Australia mengancam setiap Jihadist yang
bergabung dengan IS akan dicabut paspornya atau dibatalkan kewarganegaraannya,
bagi yang memegang dwi kewarganegaraan.
Tujuan dari tulisan ini adalah untuk melempangkan secara ringkas arti sejati/
sebenarnya dari perkataan jihad dalam ajaran agama Islam. Mungkin sudah terlambat,
tapi biarlah, semoga pembaca masih dapat kesempatan untuk memahami arti,
makna, tujuan dari jihad seperti yang dimaksudkan dalam ajaran Islam. Agar lebih
obyektif berikut pengertian dari perkataan jihad menurut badan siaran Inggris, BBC:
What does jihad mean?
The word "jihad" is widely used, though often inaccurately, by Western politicians
and media. In Arabic, the word means "effort" or "struggle". In Islam, it could be an
individual's internal struggle against baser instincts, the struggle to build a good
Muslim society, or a war for the faith against unbelievers.
Artinya:
(Kata jihad luas digunakan, meski sering secara tidak tepat, oleh para politisi dan media
Barat. Dalam bahasa Arab jihad berarti daya upaya atau perjuangan. Dalam Islam,
kata jihad juga dapat berbentuk perjuangan dalam diri seseorang melawan hawa
nafsunya; perjuangan untuk membangun sebuah masyarakat Muslim yang baik, atau
perang melawan non Muslim).
Bicara tentang perang melawan non Muslim kita tentunya teringat akan apa yang
dikumandangkan para alim ulama Aceh dalam bulan Oktober 1945 tidak lama
setelah Proklamasi Kemerdekaan 17 Agustus 1945.
Ajakan dan seruan mereka untuk secara gigih melawan dan menentang kembalinya
penjajah Belanda ke Indonesia mereka sebut sebagai Perang Sabil. Perkataan sabil
dalam kaitan ini berarti jalan Allah/agama Islam (QS 16:125).
Ajakan atau seruan itu antara lain mengatakan:
Indonesia tanah tumpah darah kita telah dimaklumkan kemerdekaannya kepada
seluruh dunia serta telah berdiri Republik Indonesia di bawah pimpinan Soekarno.
Belanda adalah satu kerajaan kecil serta miskin. Satu negeri yang kecilnya, lebih
kecil dari negeri Aceh yang hancur lebur. Mereka telah bertindak melakukan
pengkhianatan kepada tanah air kita Indonesia yang sudah merdeka untuk dijajah
kembali. Kalau maksud jahanam itu berhasil, maka pastilah mereka akan memeras
segala lapisan rakyat, merampas segala harta benda negara dan harta rakyat,
dan segala kekayaan yang kita kumpulkan selama ini akan musnah. Mereka akan
memperbudak rakyat Indonesia dan menjalankan usaha untuk menghapus Islam
kita yang suci serta menindas dan menghambat kemuliaan dan kemakmuran
bangsa Indonesia. Menurut keyakinan kami, perang ini adalah perjuangan suci yang
disebut Perang Sabil.
Ungkapan Perang Sabil itu sekarang lebih umum disebut jihad, meski pada waktu
itu para alim ulama tersebut lebih memilih perkataan Perang Sabil, mungkin karena
mereka sangat mafhum arti sesungguhnya dari jihad.
Sumber utama dan segala-galanya bagi Muslim adalah Kitab Suci Al Quran, yang
diyakini diturunkan oleh Tuhan kepada Nabi Muhammad (SAW)* selama jangka waktu
23 tahun 13 tahun pertama di Mekkah dan 10 tahun kemudian di Medinah (kini bagian
dari Kerajaan Arab Saudi), dan sama sekali tidak pernah disunting atau diutak-atik
isinya oleh manusia.
Dalam Al Quran Tuhan memerintahkan kepada Muslim agar melancarkan jihad.
Benar! Ada ayat yang khusus memerintahkan Muslim agar melancarkan jihad.
Tafsirnya dalam bahasa Indonesia seperti ini:
Maka janganlah engkau ikuti orang-orang kafir (yang menutupi kebenaran) dan
berjuanglah (berjihadlah) menghadapi mereka dengan Al Quran dengan
perjuangan (jihad) yang besar. (QS 25:52).

12

ozip.com.au

Nabi Muhammad (saw)* pernah mengingatkan para pengikut di jamannya bahwa


jihad terbesar adalah melawan hawa nafsu masing-masing jihadan-nafs.
Membersihkan diri, sebab seorang Muslim yang sejati adalah dia yang orang lain
selamat dari lidah dan tangannya.
Diriwayatkan bahwa seorang pemuda pernah menghampiri Nabi Muhammad (saw)
dan menanyakan jihad yang terbaik. Nabi (saw) menjawab dengan pertanyaan:
Apakah orang tuamu masih hidup? Iya, jawab sang pemuda. Berbaktilah
sepenuhnya kepada mereka (itu adalah perbuatan jihad yang sangat terpuji), kata
Nabi.
Kalau kemudian jihad ditafsirkan atau dimaknai atau diterjemahkan sekarang ini
sebagai perang suci maka itu memang barangkali dimaksudkan untuk menyesatkan.
Sebab dalam bahasa Arab, yang merupakan bahasa Al Quran, perkataan untuk
perang adalah qital atau harb, bukan jihad.
Apa boleh buat kata jihad sudah dirusak artinya yang sesungguhnya, dijungkirbalikkan,
diputarbalikkan demi kepentingan subyektif, dan media Barat yang sangat
berpengaruh ikut menyebarluaskan makna hasil rekayasa para politisi mereka tentang
jihad. Dan kebanyakan Umat Islam hanya bisa mengurut dada dan gigit jari. Ada
baiknya juga mengurut dada, karena itu dapat diartikan bersabar. Suatu sifat yang
banyak dipetuahkan dalam Al Quran.
Sayang, begitu banyak non Muslim yang terkesan lebih cenderung untuk
menghantam Islam dengan menonjol-nonjolkankan apa yang di Barat di sebut
sebagai ayat pedang dalam Al Quran yang bunyinya dalam tafsir Al Quran bahasa
Indonesia:
Apabila habis bulan-bulan Haram maka perangilah orang-orang musyrik
(penyembah berhala) itu di mana saja kamu jumpai dan tangkaplah mereka,
kepunglah dan dudukilah setiap tempat pengintai mereka. Jika mereka taubat,
mendirikan salat dan menunaikan zakat, maka biarkanlah mereka pada jalannya.
Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.(QS 9:5).
Umumnya para ulama Muslim menyimpulkan ayat ini berlaku untuk kejadian pada
masa diturunkannya, bukan untuk dipukulrata.
Sebagaimana dikemukakan Sadakat Kadri dalam bukunya Heaven on Earth A
Journey Through Sharia Law (halaman 131):
Seruan agar melancarkan kekerasan sangat kecil jumlahnya (dalam Al Quran) jika
dibandingkan dengan himbauan agar mewujudkan kerukunan, Bahkan mereka yang
cenderung menafsirkan bahwa Al Quran mengajarkan agresifitas pun akan menyadari
betapa lebih seringnya Islam mengajak ke jalan damai. Setidaknya terdapat minimal
140 ayat Al Quran yang mengutamakan kedamaian/perdamaian.
Atau sebagaimana dikemukakan oleh Presiden Pusat Kajian Islam New Delhi, India,
Maulana Wahiduddin Khan dalam bukunya The True Jihad (hal 43-4):
Dalam Kitab Suci Umat Hindu, Baghavad Gita (3:30) ada ayat di mana Dewa Krishna
mendorong Arjuna agar melancarkan kekerasan.
Dan bahkan dalam Bible pun (Matius 10) Yesus mengatakan:
Jangan kamu menyangka, bahwa Aku datang untuk membawa damai di atas
bumi. Aku datang bukan untuk membawa damai, melainkan pedang. Sebab aku
datang untuk memisahkan orang dari ayahnya, anak perempuan dari ibunya,
menantu perempuan dari ibu mertuanya dan musuh orang ialah orang-orang seisi
rumahnya.... (Alkitab Lembaga Alkitab Indonesia Jakarta 1991).
Nyatanya, kata Maulana Wahiduddin Khan, Mahatma Gandhi, seorang Hindu, memilih
jalan damai Satyagraha dalam memperjuangkan kemerdekaan India dari Inggris, dan
Yesus dikenal sebagai pembawa ajaran Kasih.
Sejarah menuturkan, ketika dalam tahun 1187 bala tentara Muslim pimpinan
Salahuddin Al Ayubi (Saladin the Saracen) menguasai Yarusalem, tidak ada penduduk
non Muslim yang dianiaya. Bahkan Salahudin Al Ayubi sendiri ikut menebus para
tawanan perang yang berasal dari Eropah dengan uang pribadinya, agar mereka
dapat kembali ke sanak keluarga dalam keadaan selamat. Salahuddin Al Ayubi telah
melakukan jihad demi kebaikan. (Norman Berry: Civil Society, Religion
and Islam). Wallahu alam.

Nuim Khaiyath
Writer
*semoga Allah memberikan shalawat dan salam kepadanya.

Devonport Cradle Mountain Launceston Cataract Gorge


Ross Bridge Port Arthur Mason Cove Eaglehawk Neck
Blowhole Devil's Kitchen Tasman Arch Richmond

Adelaide 4 Days

Departure Date:
31Oct, 21Nov & 26Dec

Price Includes

From

Warrnambool, Mt Gambier, Blue Lake, Robe, Hahndorf,


Kingston SE, Big Lobster, Glenelg, Barossa Valley,
Victor Harbour, Granite Island, Ararat, Ballarat.

Free Tasting!!
Abalone, Choc
olate &
Cheese

3 Nights Accommodation
3 Breakfast and all sightseeing
Return Transfer with luxury coach
Coach transportation
Professional tour guide GST

From

439

Night Cruise Return


24 Oct / 21 Nov 2015
Departure from Melbourne

Day Cruise

21, 28 Dec 2015


Departure from Melbourne

Departure

Night Cruise

19, 23, 25, 27 Dec 2015


Departure from Melbourne
3 nights accommodation in Tasmania and
1 night on Spirit of Tasmania
3 breakfasts* Professional tour guide*
Sightseeing with Luxury Coach
GST
Departure

2 nights accommodation in Tasmania and


2 nights on Spirit of Tasmania
2 breakfasts* Professional tour guide*
Sightseeing with Luxury Coach
GST

*
pp

twin/triple share

Tasmania 5 Days Guided Cruise Tour $759 *pp Cairns 4 Days


Dec

MELEMPANGKAN MAKNA JIHAD!

Tour Highlights:
*

Oct - Nov

Secara kebahasaan (etimologi) jihad berasal dari kata juhd atau jahd. Arti literalnya
adalah kesungguhan, kemampuan maksimal, kepayahan dan usaha yang sangat
melelahkan. Alias daya upaya habis-habisan.

We offer a big variety of other tours.


Please come in and talk to our friendly
consultants.

Great Barrier Reef Cruise*


Include Glass bottom boat and lunch.
Kuranda rainforestation (Army duck, Pamagirri Aboriginal
Dance, dream time walk)
Price Includes
3 nights at 3 - 3.5* star hotel 3 breakfasts + 1 Lunch*
Luxury Coach & sightseeing Great Barrier Reef Cruise
Rainforestation Airport - Hotel transfer
Professional tour guide GST

From

499

*
pp

NEW
Experience NEW Spirit of Tasmania
New Facilities

New Interior

Sydney, Canberra 4 Days Tour

STUDENT SPECIALS

Departure Ever
Tour Highlights:
y Saturday
Parliament House, Diplomatic Embassies, Captain Cook Memorial,
Lake Burley Griffin, Australian War Memorial, Water Jet...
Harbour Bridge, Darling Harbour, Hyde Park, Sydney China Town

Price Includes
3 nights accommodation
(1 night in Canberra & 2 nights in Sydney)
3 breakfasts*
Coach transportation & sightseeing

From

285

Promo special

Melbourne to Denpasar (return)

*
pp

FREE

untuk pelajar-pelajar.

From

From

Great Ocean Road


Day Tour *Condition Apply

From

$320*

From

$340*

From

$355*

From

Extragreen & Queensland Tourism


Offer Best Promotional Tours to

Hamilton Island

Departure Every Friday

Hamilton Island 4 Day Tour

Price Includes
4 Nights accommodation at the 3-4 Star Hotels
Daily breakfast
From
English speaking local tour guide
All sightseeing as per itinerary
All meals as per itinerary

Sydney+Canberra+Hamilton Island 7 Day Tour $865*

Fraser Island 3/4 Day Tour

Gold Coast + Hamilton Island 7 Day Tour

Tangalooma 2 Day Tour

NEW ZEALAND
NORTH ISLAND

4 DAYS TOUR

pp

From

Highlights:
Auckland, Taupo, Rotorua, Skyline Gondola
4 Star Accommodation Daily Breakfast
Sightseeing Transfers Skyline buffet

$205*

*These Airfare Prices do not include fuel surcharges and taxes.

Price Includes
Accommodation at 4.5 Star
Desert Garden Hotel
Breakfast
Admission to all sight seeing
Wine & Nibbles, Coffee/Tea
Professional Tour Guide

548*

$340*

1 Oct - 7 Dec 2015

Daily Departure

$350*

10 Oct - 7 Dec 2015

KOREA 5 DAY TOUR

From

(return)

1 Oct 2015 - 31 Mar 2017

1 Sep 2015 - 31 Mar 2017

*Condition Apply

2 Days Fully Guided Tour

*All Prices Excluding Taxes

Melbourne to Jakarta

10 Oct - 7 Dec 2015

Melbourne One Day Tour

Ayers Rock & Uluru

$2XX*

2 Oct - 15 Dec 2015

Buy 2 Get 1 Free

Tunjukkan kartu pelajar kepada staff kami


dan akan kami berikan harga special untuk
produk-produk Extragreen.

AIRFARE !!

Lowest Price
Guarantee

799*
pp

645*
Twin Share

pp

$580*
$979*

The Best Tour


in the World

Hamilton Island + Cairns 7 Day Tour

$1079*
fr$549*
$260*

4 Days Fully Guided Tour


Daily Departure

Price Includes
3 night accommodation

(one night Tangalooma Resort)

From

490*

Daily Breakfast
Coach & Ferry transportation
Professional Tour Guide (Not on Tangalooma)
GST

pp

Daily Departure
Price Includes
3 nights accommodation
(one night on Fraser Island)
Daily Breakfast
1 Dinner (Day 2) & 1 Lunch (Day 3)
on Fraser Island
From
Coach & Ferry transportation
Professional tour guide
$
GST

660*

pp

and Alicia
Australia Office

Melbourne:
City: 260 Swanston St, Melbourne VIC, 3000
Box Hill: 5 Market St, Box Hill VIC, 3128
Glen Waverley: Shop 2B IKON, 39 Kingsway, Glen Waverley VIC 3150
Sydney:
Shop G1B Citymark Building, 683-689 George St NSW 2000
Shop 47, Eastwood Shopping Centre, 160 Rowe St, Eastwood NSW 2122
Brisbane: Shop A, 9 Lewina St, Sunnybank QLD 4109
Gold Coast: Shop 2, 12 Elkhorn Avenue, Surfers Paradise QLD 4217
extragreenholidays

Hong Kong: 3500 2143

ExtragreenLtd#

China: 9504 038 2643

ibooking-extragreen

China, Singapore and Malaysia Office


Tel: 03 9623 9900
Tel: 03 9899 2788
Tel: 03 9561 0311
Tel: 02 8324 5628
Tel: 02 8026 7010
Tel: 07 3105 1450
Tel: 07 5538 0725
extragreenholidays

Outbound Dep: 9623 9911

Shenzhen: Office 1605, 2019 Dongle Mansion, Shennan East Road,


Tel: 0755 2224 9332
Shenzhen, Guangdong, China
Mob: +86 136 0250 3831
Beijing: Office 1802, Building 16, Anhuidongli, Chaoyang District, Beijing, China
Tel: +86 135 2288 2454
Beijing: Office 601, 46 DongZhiMenWai Road, Tianheng Building,
Tel: 010 8460 8802
Dongcheng District, Beijing, China
Mob: +86 158 6151 6151
Malaysia:
Office 32, Level 4, Central Shopping Plaza,Jalan Banjaran Kepayan Ridge,
Tel: +6088 240 305
88200, Kota Kinabalu, Sabah, Malaysia
Singapore: Blk531 Upper Cross Street #04-55 Hong Lim Complex Singapore 050531 Tel: 0065 6534 0818
extragreen

Domestic Dep: 1300 006 888

1010670567

1196239900

E-mail: enquiries@extragreen.com.au

1296239900

*Conditions Apply
Extragreen Holidays

LAPORAN UTAMA

SOUNDSEKERTA 2015
ROCKS MELBOURNE

ore itu, Minggu 13 September 2015, Melbourne Town Hall diguncang oleh riuh reda
suka cita sekitar 1800 penonton yang hadir
untuk memeriahkan ajang musik Soundsekerta
2015. Bagaimana tidak? Acara yang dihadirkan
oleh PPIA Monash University tersebut, menghadirkan tiga musisi besar Indonesia sekaligus dalam satu panggung; Tulus, Nidji, dan NOAH.
Bisa dibilang ketiganya berhasil menampilkan yang terbaik dan
mendapat sambutan yang luar biasa.
Dipandu oleh dua MC yang mampu memancing interaksi penonton; Reno dan Raisa, acara dibuka dengan tampilan tarian dari
Sanggar Widya Luvtari. Turut hadir sekaligus memberi sambutan
pembuka, Ibu Dewi Savitri Wahab,
Konsul Jenderal RI untuk Victoria
dan Tasmania.
Sebagai penampil pertama, Tulus berhasil merebut hati penonton yang terdiri dari berbagai lapisan usia. Sekalipun ini tampilan
pertama Tulus di Melbourne, tapi karya-karya indahnya mampu
memukau semua yang hadir di sore itu. Tulus dikenal akan lagulagunya yang easy-listening, suara merdu, dan lirik-lirik yang indah
dan meaningful. Lagu-lagu andalan dari album Tulus dan Gajah
dibawakan dengan apik dengan iringan keyboard, bass, dan drum.
Di setiap lagu Tulus selalu menceritakan tentang latar belakang
dan cerita di balik lagu dan lirik. Penonton hanyut dalam lagu-lagu
yang kebanyakan bertema cinta, seperti: Sewindu, Teman Hidup,
Gajah, Baru, Bumerang, hingga Sepatu. Tak kurang 10 lagu dibawakan dengan vokal yang stabil dan interaksi yang baik dengan
penonton. Tulus berhasil mengangkat mood sebagai penampil
pertama di panggung Soundsekerta 2015.
Tanpa jeda waktu yang lama, Nidji hadir membawa suasana yang
lebih panas. Lagu-lagu yang rancak dan gerak yang energetic dari
seluruh personil Nidji mampu membawa penonton untuk larut
dalam music party tersebut. Giring, vocalist, lincah berlari kesana
kemari, mengajak penonton untuk bernyanyi bersama, meloncat,
hingga menari mengikuti gerakan yang dicontohkan oleh Giring
dari atas panggung. Lagu-lagu up-beat seperti Disco Lazy Time,
Hapus Aku, Biarlah, Di Atas Awan membuat lantai Melbourne
Town Hall bergoyang oleh hentak dan lompatan penonton. Lagulagu yang dinamis diimbangi dengan lagu-lagu yang lebih slow
seperti Child, Bila Aku Jatuh Cinta, Kau dan Aku, membawa suasana romantis. Apalagi aksi Giring dalam mengajak penonton wanita
bernyanyi dan berdansa bersama di atas panggung, sungguh
membuat suasana menjadi semakin hidup. Sempelan

lagu dari Coldplay, A Sky Full of Stars, aksi menari bersama saat
melantunkan lagu Laskar Pelangi, hingga wefie bersama penonton, rasanya tak dapat dipungkiri tampilan Nidji hari itu mampu
mencuri hati Melbournians. Bisa dibilang band yang juga digawangi oleh Andro (bass), Randy (keyboard), Rama (gitar), Ariel (gitar)
Adrie (drum), adalah puncak kemeriahan hari itu.
Bukan berarti antiklimaks, karena memang tampilan NOAH sebagai penampil terakhir tetaplah menjadi band yang paling ditunggu-tunggu. Beranggotakan Ariel (vocal), Uki (gitar), Lukman
(gitar), David (keyboard), NOAH memang mempunyai pesona
yang tidak biasa. Kharisma sang vokalis, Ariel, mampu membuat
penonton terhanyut dalam lagu-lagu lama saat masih berlabel
Peterpan hingga lagu-lagu hits baru. Penonton seolah diajak bernostalgia dengan lagu-lagu yang sempat merebut hati penikmat
musik Indonesia di awal tahun 2000an, seperti Mimpi Yang Sempurna, Topeng, hingga Yang Terdalam. Hentakan-hentakan lagu
Cobalah Mengerti, Hidup Untukmu Mati Tanpamu, Langit Tak Mendengar, membawa penonton untuk habis-habisan sing along dan
berjingkrak bersama. Sebagai lagu yang paling ditunggu, Separuh
Aku, dinyanyikan oleh seluruh pengunjung yang hadir di perhelatan musik terbesar di Melbourne tersebut dengan sepenuh hati.
Dengan kualitas lagu dan tampilan yang selalu maksimal di atas
panggung, tak heran nama NOAH tetap melambung sebagai band
papan atas Indonesia.
Sukses Soundsekerta 2015 tentulah tak lepas dari persiapan yang
matang dan kekompakan tim Panitia-nya. Perhelatan musik yang
berkualitas seperti ini, selain memang ditunggu-tunggu oleh warga Indonesia yang tinggal di luar negeri, juga sebagai upaya untuk
membuat musik Indonesia tetap jaya dan dicintai. Kalau bukan
kita yang membuat industri musik Indonesia mampu bertahan,
lalu siapa lagi?

hat afternoon, Sunday 13 September 2015, a boisterous crowd rocked


Melbourne Town Hall with around 1800 spectators in attendance to enliven
the music show Soundsekerta 2015. How couldnt they? The event is presented by PPIA Monash University, with three great Indonesian musicians all on
the one stage: Tulus, Nidji and NOAH.
It can be said that all three managed to show their
best and received an overwhelmingly positive response.
Guided by two MCs who were able to lure audience
interaction; Reno and Raisa, the show opened with
a performance from dance studio Widya Luvtari.
Also present to give the opening address, Mrs (Ibu)
Dewi Savitri Wahab, Indonesian Consul General for
Victoria and Tasmania.
As the first performance, Tulus captured the hearts of spectators of various ages.
Even though, this was Tulus first performance in Melbourne, his beautiful works
were able to connect with all those present that afternoon. Tulus is known for
songs that are easy-listening, his melodic voice, and lyrics that are beautiful and
meaningful. The mainstays from the album Tulus and Gajah were delivered with
a slick keyboard accompaniment, bass and drums. In every song Tulus always
gave the background and the story behind the song and the lyrics. The spectators
were lost in the songs that were mostly about love, Sewindu, Teman Hidup, Gajah,
Baru, Bumerang, until finally Sepatu. The vocalist with stable vocals and good
interactions with the audience sang no less than 10 songs. Tulus managed to lift
the mood as the first performer on stage for Soundsekerta 2015.
Without having to wait long, Nidji appeared on stage to make the atmosphere
even hotter. The dynamic songs and energetic movement of all the personnel of
Nidji able to dissolve the audience in the party music. Giring, vocalist, agile running around, inviting spectators to sing along, to jump,
to dance along with the movements as exhibited by
Giring on the stage. Upbeat tunes such as Disco Lazy
Time, Hapus Aku, Biarlah, Di Atas Awan made the
floor of Melbourne Town Hall rocked by the pounding
and the leaping of the audience. The dynamic songs
were balanced with songs that were more slow such
as Child, Bila Aku Jatuh Cinta, Kau dan Aku, bringing
a more romantic atmosphere. Furthermore, the actions of Giring to invite a women on stage to sing and
dance together on stage, really made the atmosphere
more alive on stage. Borrowing a song from Coldplay,
A Sky Full of Stars, actions to dance together while
singing Laskar Pelangi, until doing a selfie along with
the crowd, it seems undeniable that day that Nidji was
able to steal the hearts of Melbournians. Arguably the
band that was fronted by Andro (bass), Randy (keyboard), Rama (guitar), Ariel (guitar) Adrie (drums),
was the peak of the day's festivities.
It doesnt mean it was anticlimax, because the display of NOAH as the land band
was indeed the band most eagerly awaited. Comprised of Ariel (vocals), Uki
(guitar), Lukman (guitar), David (keyboards), NOAH does have an unusual charm.
Charismatic vocalist, Ariel, was able to make the audience immersed in his old
songs with the label Peterpan as well as his new hits. As the audience are invited
to reminisce with songs that have captured the hearts of Indonesian music lovers
since the early 2000s with songs such as Mimpi Yang Sempurna, Topeng, as well
as Yang Terdalam. A rang of songs such as Cobalah Mengerti, Hidup Untukmu
Mati Tanpamu, Langit Tak Mendengar, made the audience sing-along and dance
together. As the most awaited song, Separuh Aku, sung by all the visitors who
were present at the biggest (Indonesian) musical event in Melbourne with all their
hearts. With the quality of the songs and the performance that is always the maximum on stage, no wonder the name NOAH remains as a top Indonesian band.
The success of Soundsekerta 2015 can certainly not be separated from the preparation and teamwork of the committee. A music event of this quality, besides
being eagerly awaited by Indonesian citizens living abroad, also makes an effort
to make Indonesian music continue to prosper and be loved. If its not us who can
make the Indonesian music community survive, then who else?
Written by: Katrin Nathisarasia
Translated by: Tim Flicker
Photo by: Windu Kuntoro, Ineke Iswardojo, Steven Tandijaya

LAPORAN UTAMA

LAPORAN UTAMA

Interview with NOAH

Interview with NOAH

MENJAWAB TANTANGAN
INDUSTRI MUSIK DI INDONESIA
NOAH (yang sebelum tahun 2012 dikenal
dengan nama Peterpan) adalah salah satu
band papan atas dengan genre alternative
pop/rock band. Berdiri sejak tahun 2000,
hingga saat ini NOAH telah banyak meraih
berbagai penghargaan di industri musik
Indonesia. NOAH yang terdiri dari Ariel (vocal), Uki (guitar), Lukman (guitar) dan David
(keyboard) telah mengalami berbagai masa
termasuk jatuh bangun di industri musik
Indonesia. Tetapi sampai saat ini NOAH
terus berharap, dan memang selalu mampu
membuktikan untuk tetap bertahan di posisi
puncak.
Dalam obrolan dengan OZIP di Press Conference Soundsekerta 2015,
NOAH ingin berbagi cerita dan harapan kepada pembaca OZIP. Terutama
tentang tantangan dan optimisme untuk tetap memberikan yang terbaik
bagi pencinta musik Indonesia.
(OZIP): Apa kabar NOAH? Apa kesibukan NOAH akhir-akhir ini?
(Ariel): NOAH saat ini sedang sibuk rekaman bareng Iwan Fals. Jadi Iwan
Fals sedang menyiapkan album baru, featuring empat band Indonesia,
yang salah satunya adalah NOAH. Di album itu setiap band bikin satu lagu
untuk Iwan Fals. Seru, sih. Mengingat Iwan Fals adalah idola kami juga
sejak jaman sekolah.
----------------------------------------------------------------------------------(Ozip) : Untuk album terbaru NOAH Second Chance- ada kabar terbaru juga?
(Ariel) : Jujur Second Chance itu sebenarnya meleset dari konsep awal.
Tadinya kita mau bikin 4 album dalam sekali release. Jadi kami merecycle lagu-lagu Peterpan jadi lagu-lagu NOAH, dari album awal Taman
Langit, Bintang di Surga, Alexandria, baru yang ke-empat Second Chance.
Karena banyak masalah saat rekaman, salah satunya adalah gangguan
di pita suara saya, dan adanya project baru yang harus diduluin, jadinya
project recycle terpaksa tertunda dulu. Second chance yang didahulukan.
(David) : Tapi tour tetap sambil jalan. Salah satunya seperti di Soundsekerta ini.
----------------------------------------------------------------------------------(Ozip) : Lagu terbaru Seperti Kemarin dan juga Hero, melibatkan penulis
lirik di luar NOAH. Seperti Kemarin liriknya karya penulis Dewi Lestari
(Dee). Ada cerita khusus di balik itu?
(Ariel) : Dua tahun ke belakang terus terang saya lagi susah nulis lagu.
Nada bisa, tapi lirik agak stuck. Solusinya ya minta bantuan beberapa
orang untuk menulis lirik.
(David) : Buat kami itu tidak masalah. Malah happy. Karena selain bisa
jadi solusi, juga NOAH jadi punya sesuatu yang baru. Dan ini bagus untuk
kolaborasi.
---------------------------------------------------------------------(Ozip) : Bagaimana NOAH bisa menjaga konsistensi dalam bermusik?
Terutama dalam menghasilkan karya yang selalu berkualitas.
(David) : Dalam bermusik NOAH ingin selalu berubah. Tapi
seringkali idealisme berbenturan dengan produksi, terutama
timeline. Untuk produksi seringkali waktunya too short. Tapi
intinya kami ingin selalu menciptakan sesuatu yang baru, dan
tidak mengulang. Bertumbuh naturally dengan musik kita.
Membuat musik yang disuka dan yang penting bisa diterima
dan sampai ke pendengar.
--------------------------------------------------------------------(Ozip) : Bisa share tentang industri musik Indonesia saat ini?

16

ozip.com.au

TULUS YANG SELALU MENCOBA TULUS DALAM BERKARYA


Muhammad Tulus Rusydi atau
akrab disapa Tulus adalah
penyanyi pendatang baru asal
Bandung yang tengah mencuri
perhatian public. Berasal dari
Bukittinggi, Tulus menyelesaikan
studinya di Universitas Katolik
Parahyangan Bandung, lulusan
Arsitektur. Berikut ini wawancara
Tulus bersama journalist OZIP,
Fiyona Alidjurnawan.

Ada perkembangan ngga tentang issue pembajakan?


(Ariel) : Mmm, pembajakan jujur belum ada perkembangan. Walaupun kita melihat sudah mulai ada tindakan, seperti misalnya diadakan
penggerebekan dimana-mana.
(Uki) : Iya. Misalnya, beberapa waktu lalu sempat ada pertemuan
anatara Presiden Jokowi, musisi, dan ASIRI (Asosiasi Industri Rekaman Indonesia) membahas tentang pemberantasan pembajakan.
Bapak Presiden dan Bapak Kapolri berjanji untuk lebih bertindak
tegas dalam mengatasi pembajakan.
(Ozip) : Sekalipun begitu, tetap optimis, kan?
(Ariel) : Sangat optimis! Walaupun sebenarnya di Indonesia masalah
utama bukan lagi hanya pembajakan. Bisa dibilang kondisi ini lebih
parah. Gini dulu setelah kebutuhan primer terpenuhi, orang larinya
ke musik. Dan itu tanpa batas umur. Tapi sekarang budaya dan trend
sudah berbeda. Technology, gadget, sudah mengalihkan perhatian
dari musik. Dan efeknya media juga tidak lagi menyoroti dunia musik
seperti dulu.
----------------------------------------------------------------------------(Ozip) : Ada harapan atau mungkin pesan khusus untuk pembaca
OZIP dan pencinta musik Indonesia di Australia?
(Ariel) : Intinya NOAH sangat senang bisa hadir di Melbourne. Ini kesempatan pertama kami manggung di sini. Sekalipun kami pernah hadir saat Konser 5 Negara, tapi di Melbourne kami hanya membawakan
5 lagu. Bagi kami itu bukan concert yang sebenarnya. Dengan tampil
di event seperti Soundsekerta ini, kami ingin mengajak khususnya
orang Indonesia yang ada di luar negeri untuk tetap mencintai musik
Indonesia.
(Uki) : Karena idealnya untuk pertunjukan musik harus ada dua
pihak yang happy; penonton yang menikmati, maupun kami musisi
yang menyajikan. Tour seperti ini membuat kami lebih semangat.

(OZIP) : Tulus bisa diartikan


sebagai kesunguhan dan kebersihan atau keikhlasan hati. Bisa
diceritakan sedikit mengenai
asal nama Tulus? Apakah ada
hubungan dengan musik yang
dibawakan oleh Tulus?
(TULUS) : Sebenarnya tidak. Tulus adalah pemberian nama dari Ibu
saya. Jadi nama Tulus, adalah asli nama pemberian orangtua saya.
Dan kita tau nama adalah bentuk sebuah doa. Harapan Ibu saya
pastinya adalah saya tumbuh menjadi anak yang tulus. Yang pasti
dalam karya-karya saya, saya selalu berusaha jujur.
(O) Musik Tulus dianggap mempunyai lirik lagu yang puitis. Liriknya
seolah bertutur tentang sebuah cerita dalam kemasan lagu. Pemilihan kata seperti 247 diartikan menjadi setiap hari, dan lagu Bumerang seperti mempunyai musikalisasi cerita dari intro, body hingga
ending-nya. Bisa berbagi cerita terutama tentang proses penulisan
liriknya?
(T) Tahun kedua saya kuliah, sekitar tahun 2007, saya pertama kali
dipekenalkan teman saya bagaimana menulis lagu. Melalui lagu saya
merasa dapat bercerita banyak, dan akhirnya saya ketagihan menulis
lagu. Sementara, perkembangan liriknya sendiri banyak berasal dari
pengalaman pribadi ataupun dari cerita orang. Perkembangan kualitas liriknya sejalan dengan pengalaman hidup sehari-hari saya. Semakin banyak pengalaman yang saya lewati, semakin membuat saya
dewasa, dan semakin keluar inspirasi dalam membuat lirik. Liriknya
dari sudut sastra mungkin menarik, tapi pengemasan musiknya
adalah kunci yang sangat penting, tidak saling memenangkan satu
sama lain. Peran itu diambil oleh Producer saya, karena saya punya
keterbatasan dalam memainkan alat musik. Saya tidak bisa memainkan alat musik, apapun. Nada mentah dari saya diterjemahkan oleh
Ari Renaldi Producer saya menjadi lagu.

Beberapa waktu lalu di Indonesia NOAH telah mengumumkan rencana tour dunia yang bertajuk NOAH World Tour 2015. Konser tour
dunia ini akan mencakup 7 negara yaitu Malaysia, Singapura, Hong
Kong, Dubai, Belanda, Inggris dan Amerika Serikat.
Kami akan melanjutkan perjalanan, demikian tekad NOAH seperti
dikutip dari buku best seller NOAH, Kisah Lainnya.

beri garis di music. Tidak bisa dipungkiri jalannya kelihatan sedikit


lebih terang pada saat itu. Akhirnya saya memilih mendominankan
kegiatan saya di music ketimbang di Arsitektur.
(O) Adakah persamaan antara arsitektur dengan music?
(T) Jadi dalam suatu karya artsitektur ada tiga Venustas, Firmitas dan
Utilitas. Venustas adalah keindahan, Firmitas adalah struktur, Utilitas
adalah kegunaan. Menurut saya lagu yang bagus adalah lagu yang
tidak mempunyai fungsi untuk didengarkan misalnya di sore hari atau
di pagi saja, di saat patah hati atau di saat sedih saja, tapi dia punya
struktur yang terbaca. Jadi pendengar bisa sing-a-long dan orang
dapat mudah menghafalkan. Yang terakhir adalah dia punya keindahan-keindahan yang menjadi wakil dari ketiga unsur itu.
(O) Adakah pertimbangan tertentu untuk menulis lirik dengan pemilihan kosa kata yang unik?
(T) Saya hanya menulis apa yang saya dengar, rasa dan lihat. Baik
yang saya rasakan sendiri atau perasaan orang. Baik yang saya lihat
atau yang orang lihat. Tetapi pemilihan bahasanya, karena saya
dibesarkan di keluarga Padang yang masih kental budaya Melayu dan
Minang, maka ada beberapa kata yang sangat familiar bagi saya tapi
asing di telinga orang. Misalnya Sewindu, sebenarnya kata itu baku
di kamus besar bahasa Indonesia, dan di keluarga saya sangat biasa
dipakai. Misalnya Ibu saya sering mengatakan, Kalau kuliah jangan
hilang konsentrasi, nanti kuliahnya bisa sewindu. Jadi Sewindu diartikan sebagai sangat lama.
(O) Pertanyaan terakhir, apakah ada pesan-pesan untuk pembaca
OZIP yang mempunyai cita-cita menjadi musisi di Tanah Air?
(T) Kalau ada bakat, dimana ada kesempatan untuk ruang apresiasi
kita harus mengambilnya. Setelah itu di manage sedemikian rupa
sehingga tidak hanya berhenti di sana. Karena menurut saya semangat yang lebih besar bukan di karyanya saja tapi semangat menjaga
karyanya untuk tetap punya nama dan nafas biar jalan terus. Itu yang
harus selalu dijaga. Mengikuti kompetisi adalah salah satu cara untuk
bisa mendapatkan exposure. Namun itu tergantung dari mindset
orang-orang yang hanya ingin membuka karirnya atau mengambil
moment. Dimana dia hanya ingin muncul sesaat, aji mumpung atau
ingin terus menjalani karir sebagai musisi. Jadi exposure sebuah
acara misalnya kontes nyanyi, Idol, X-Factor, dan sebagainya, memang itu hanya momentarily. Sementara kalau visi nya memang mau
menjadi musisi, dia tidak akan berhenti jika dia kalah atau menang
dalam kompetisi. Jadi kompetisi hanya adalah langkah awal. Sebenarnya tidak masalah mulai dari mana, yang terpenting adalah mindset
dan tujuanya.

Interview dan
dilaporkan oleh:
Fiyona Alidjurnawan
Photo:
Ineke Iswardojo

Interview dan dilaporkan oleh: Katrini Nathisarasia


Photo: Ineke Iswardojo

(O) Bagaimana awal Tulus bisa terjun ke dunia music, padahal Tulus
merupaan lulusan Teknik Arsitektur?
(T) Saya memang lulusan arsitektur. Pada awalnya saya menjalankan
keduanya. Dulu saat awal rekaman, saya harus bolak-balik Kalimantan mengerjakan proyek renovasi rumah, hingga membuat restoran.
Bahkan saat sudah beredar album pertama saya masih mengerjakan
proyek-proyek. Tapi seiring berjalannya waktu, Tuhan sudah mem-

LAPORAN UTAMA

Celebration of Indonesia

Thrilling And Charming!

he graceful movements of Srikandi became the centre and climax of the Celebration of
Indonesia. On the stage of the Melbourne Town Hall, hundreds of Indonesian artists drew
admiration from spectators. Charming dances, melodic music and an impressive stage
presence.
Goose bumps and teasing the heart! One is filled with a sense of pride in being Indonesian,
despite being far away from the homeland. Since independence 70 years ago, Indonesia has
experienced a lot of ups and downs. Millions of tears and laughter reveal how hard life can be.
However, that night there was only one feeling. Leaving all sense of disappointment behind,
forgetting all the pain. Music and dance became the cure. One by one, the shows of Indonesian
artistry became representative of the richness
of Indonesian culture , from Sabang to Merauke.
The climax was a contemporary traditional dance performed by dozens of dancers, whose
movements were unfalteringly perfect. With choreographer Maria Leeds and composer Randy
Enos Hallatu, words cannot express how wonderful a performance this was.
Thunderous applause that night connected one story to the next; stories not far from reality,
in a world where both good and evil always exist. The dance performance told the story of how
Srikandi triumphing over evil saving the victim from the grip of evil as illustrated through the
Balinese Rangda dance.
This story also becomes like a prayer. A prayer that good will always defeat evil, even though, in
this age of independence, it is sometimes difficult to distinguish between the two.
All that you could see was applause and admiration. More than that, only the heart was able to
feel this. How proud Indonesia is to have them, hundreds of artists, who are willing to give up
their time and ideas for the making of this masterpiece.
The event was free of charge, but there were still several rows of empty seats. Those who could
not come to fill those seats must feel a great sense of regret.

emah gemulai gerak Srikandi menjadi pusat dan klimaks Celebration of Indonesia. Di atas
panggung Melbourne Town Hall, ratusan seniman Indonesia mengundang decak kagum
penonton. Tarian yang menawan, alunan musik yang merdu, tatanan panggung yang apik.

Merinding dan mengusik hati! Sontak bangga menjadi bagian tak terpisahkan dari Indonesia,
meski kini raga tidak di tanah air. Sejak merdeka 70 tahun lalu, banyak suka duka berlalu dihempas waktu. Berjuta air mata dan tawa mengurai betapa kerasnya hidup.
Namun, malam itu hanya ada rasa yang satu. Meninggalkan segala rasa
kecewa, melupakan semua kepedihan. Musik dan tari menjadi obatnya.
Satu per satu hasil seni Tanah Air unjuk kebolehan, menjadi perwakilan
begitu kayanya Indonesia dari Sabang hingga Merauke.

Bisma Manzoor, an audience member of Indian origin said she did not have enough words of
praise to describe the performance, It was amazing, even though sometimes I didnt understand because theres no translation, but I enjoyed it very much, she said. If an art performance
such as this event were held again, she would no doubt come. From watching this show, she
knows a lot more about Indonesia.
Art from a number of regions was represented in this show. Starting from the farthest point of
east Indonesia to Merauke. The Pangkur Sagu dance from Papua opened proceedings and was
performed by Papuan students who are currently studying at universities in Victoria. The dance
reflects the character of its citizens, cheerful and happy.
The spirit of life was also felt from West Indonesia, in Aceh, through the Saman dance. Full of
colour and high solidarity, it was difficult to avert your attention from the stage.
Written by : Ketut Efrata, Translated by: Tim Flicker
Photos: Ineke Iswardojo and Steven Tandijaya

Klimaksnya, sendratari yang dibawakan dalam tarian tradisional dan


kontemporer oleh puluhan penari-penari yang sangat sempurna dalam
pola geraknya. Dengan koreografer Maria Leeds dan penata musik Randy
Enos Hallatu, ini adalah pertunjukkan yang tidak bisa diungkapkan dengan kata untuk memujinya.
Tepuk tangan bergemuruh malam itu menyambung penggalan cerita satu dengan cerita
berikutnya. Tidak jauh-jauh dari kehidupan yang sebenarnya, dimana selalu ada kebaikan dan
kejahatan di dunia ini. Dikisahkan, Srikandi berhasil memenangkan kebaikan dan menyelamatkan korban dari genggaman setan yang diilustrasikan melalui tarian Rangda dari Bali.
Ini juga menjadi sebuah doa, semoga di kehidupan ini kebaikan selalu mengalahkan yang jahat.
Meski, dalam zaman merdeka ini, terkadang tak mudah membedakan keduanya.
Hanya tepuk tangan dan decak kagum yang kasat mata. Lebih dari itu, hanya hati yang bisa
merasakannya. Betapa bangganya Indonesia memiliki mereka, ratusan seniman itu, yang rela
merelakan waktu dan pikirannya untuk sebuah maha karya ini.
Acara ini tidak dipungut biaya, namun masih ada beberapa deret bangku yang kosong. Menyesallah mereka yang tidak sempat duduk mengisi kursi-kursi kosong itu.
Bisma Manzoor, seorang penonton asal India mengaku tidak punya cukup kata untuk menggambarkan pujiannya. It was amazing, even sometime I didnt understand because theres
no translation, but I enjoyed it very much, kata dia. Seandainya lain kali terselenggara lagi
pertunjukkan seni seperti ini, dirinya tidak ragu untuk kembali datang. Dari pertunjukkan ini, dia
mengetahui Indonesia lebih banyak lagi.
Kesenian dari sejumlah daerah hadir di sini. Dimulai dari titik paling ujung timur Indonesia hingga
Merauke. Tari Pangkur Sagu asal Papua menjadi pembuka yang dibawakan oleh mahasiswa
Papua yang saat ini sedang menempuh pendidikan di beberapa universitas di Victoria. Sebagaimana tarian juga mencerminkan karakter warganya, riang dan gembira.
Juga semangat kehidupan terasa dari daerah Barat Indonesia, Aceh melalui Tari Saman. Penuh
warna dan kekompakan yang tinggi, sulit rasanya mengalihkan perhatian dari panggung.

18

ozip.com.au

ozip.com.au

19

LAPORAN UTAMA

EVENT

WANITA:
Female Artivism Jakarta!

ertempat di Footscray
Community Arts Centre
(FCAC), tiga seniman
perempuan istimewa dari
Jakarta bersama WANITA
(Women Arts Network Indonesia to Australia) menghadirkan
WANITA: Female Artivism
Jakarta!
Pembukaan pameran pada
tanggal 1 Oktober 2015
mendapat sambutan yang
hangat. Karya-karya 13 seniman
perempuan Indonesia dalam
music video, kolase, zine, ilustrasi dan merchandise kreatif
ditampilkan dengan cantik di
Gabriel Gallery, FCAC.

Saatnya Para Seniman Bersatu dalam


Celebration of Indonesia

elebration of Indonesia menjadi


peringatan paling meriah untuk
memeringati 70 tahun Indonesia
merdeka. Acara yang diadakan di Melbourne Town Hall ini pula yang menyita
waktu dan perhatian paling banyak.
Sherley Hadisputra selaku Project Director COI telah melakukan persiapan sejak
Desember lalu.

Persiapan secara matangnya baru dilakukan sejak April lalu, kata


dia di sela-sela persiapan COI. Bagi dia, COI adalah acara yang sangat
istimewa, bukan saja semata-mata untuk mengenalkan keragaman
budaya Indonesia kepada masyarakat Australia, tetapi juga ajang untuk
reuni bagi masyarakat Indonesia itu sendiri.
Lebih dari itu, COI juga menjadi kesempatan langka untuk menyatukan
seluruh seniman-seniman Indonesia. Karena menurut dia, banyak
sekali seniman Indonesia di Melburne yang mampu mengukir karya
namun tidak memiliki jaringan satu dengan yang lain.

Rani Pramesti, Associate Producer FCAC, mengungkapkan tujuan


dari kegiatan ini adalah untuk mengangkat profil seniman perempuan
Indonesia di luar negeri. Saat bertemu dengan Sooji Kim, founder
WANITA, kita mempunyai ide dan visi yang sama. Di lain hal, Sooji juga
sangat cinta dengan karya seniman perempuan Indonesia. Bagi Sooji
karya art & craft seniman di Jakarta dan Melbourne mempunyai banyak persamaan. Melalui WANITA, Sooji ingin menyatukan kedua dunia
dan komunitas tersebut, papar Rani.
Rani berharap dari event ini beragam komunitas di Melbourne dapat
belajar dengan lebih dalam tentang seni kontemporer yang diprakarsai oleh perempuan. Selain pameran, pada tanggal 3 Oktober 2015
juga diselenggarakan Workshop. Workshop kolase yang mengambil
tema Contemporary Gender Identity mendiskusikan tentang makna
kata Wanita dari berbagai sudut pandang, dan kemudian menuangkannya dalam kolase. Kita tau konsep tentang wanita bisa beragam.
Di Indonesia saja kata wanita, dengan perempuan, atau cewe, atau
gadis, mempunyai arti yang berbeda-beda. Dan di sini kita akan melihat kata wanita dari sudut pandang kultur yang lain dan beranekaragam, Rani menjelaskan.

Sementara itu, Ika Vantiani, seniman


yang dikenal dengan karya kolase,
zine, dan koleksi vintagenya, menceritakan tentang betapa serunya dalam
mempersiapkan pameran ini. Ika, Ayu,
dan Marishka, mengajak 13 seniman
perempuan Jakarta untuk menampilkan karya mereka di Melbourne. Karyakarya tersebut mempunyai benang
merah yang sama, berkaitan dengan
Female Artivism. Menyatukan 13 seniman perempuan mempunyai tantangan tersendiri, karena masing-masing
mempunyai ekspektasi yang berbeda-beda, misalnya ingin display
karya seperti apa, dan belum lagi hal-hal yang lain, tutur Ika dengan
antusias.
Selanjutnya di hari Minggu, 4 Oktober 2015, Ika, Ayu, dan Marishka
mengadakan diskusi yang membahas mengenai seperti apa kondisi
menjadi kurator, seniman, dan manager pameran di Jakarta saat ini.
Mereka ingin berbagi bahwa perkembangan dunia seni kontemporer di Jakarta berkembang sangat pesat. Ketiga seniman istimewa
tersebut mempunyai keinginan yang sama untuk menjalin networking antara seniman
perempuan Indonesia dan
Australia, dan selanjutnya
membangun kolaborasikolaborasi baru dengan
mengajak seniman Indonesia berkarya di Australia,
maupun sebaliknya.
Pameran yang akan berlangsung hingga tanggal 8
November 2015 ini memberikan gambaran seperti
apa perkembangan art &
craft di Jakarta saat ini.
Bagi Ika, Ayu, dan Marishka,
Ajang ini adalah sebuah
perayaan kehidupan kami
sehari-hari sebagai perempuan, seniman, pengrajin
dan tentu saja hubungan
cinta dan benci kami dengan Jakarta itu sendiri.
Katrin Nathisarasia
Foto: Windu Kuntoro &
Katrin Nathisarasia

Dalam momen kali ini, mereka mendapat kesempatan untuk berkenalan dan menunjukkan kemampuan mereka secara bersama-sama.
Ke depannya, setelah COI ini berlalu, diyakinkan jalinan antar seniman Indonesia sendiri menjadi lebih dekat sehingga bisa lebih mudah
menghasilkan maha karya yang lebih besar. Dan semata-mata, kembali
lagi untuk mengenalkan Indonesia di kancah mata internasional.
Dalam COI ini, lebih dari 200 seniman terlibat, baik dalam bentuk
musik maupun tari. Dengan perbaduan berbagai komunitas seni, COI
menyuguhkan kesenian dalam bentuk tradisional dan kontemporer.
Berbagai bentuk kesenian yang ditampilkan adalah sendratari, paduan
suara, dan musik.
Para seniman tersebut berasal dari warga Indonesia yang ada di Melbourne. Baik mereka yang sedang belajar maupun yang sudah bekerja
dan menetap di sini.
Ketut Efrata dan Ineke Iswardojo
Foto: Windu Kuntoro & Ineke Iswardojo

20

ozip.com.au

ozip.com.au

21

EVENT

EVENT

Indonesian Food and Trade Festival


B

ULANG TAHUN EMAS

ulan berganti, tahun berlalu. Komunitas Indonesia di negeri Kangguru, termasuk di bagian
Victoria, tetap menapaki perjalanan waktu. PERWIRA (Perhimpunan Warga Indonesia di Victoria), juga makin matang di usianya yang tak lagi muda.

Sebagai lembaga yang menghimpun warga Indonesia, Perwira rindu untuk mengayomi yang juga
bisa menjadi inspirasi dalam berbagai macam aspek. Dalam Indonesian Food and Trade Festival tahun ini, Perwira ingin menjadi media yang menjembatani Indonesia dengan dunia luar. Melalui bisnis
dan budaya, paling tidak.
Bagi pemula, acara tahunan yang diadakan di Box Hill Town Hall ini cukup membantu untuk promosi. Seperti Bona &
Co misalnya. Meski tidak menargetkan banyak hal, Reima Rosalianova selaku pemilik Bona & Co cukup gembira dengan
reaksi pengunjung tentang produk-produk perhiasannya.
Dari olahan tangannya, pengunjung terpukau dengan desain-desain mungil kalung yang mungil
dan lucu. Uniknya lagi, semua desain berbeda, karena semuanya adalah buatan tangan dengan
bahan polyester.
Festival ini juga menjadi acara langganan bagi mereka yang berbisnis menjual batik. Batik tetap
menjadi salah satu tolak ukur nasionalisme dan mengobati rindu hati kepada tanah air. Mengesampingkan berapa banyak keuntungan yang masuk ke kantong, aktivitas ini juga menjadi kesempatan untuk bersosialisasi antar sesama warga Indonesia. Juga bagi menjadi ajang berkenalan bagi
mereka yang belum pernah bersua sebelumnya.
Pengunjung yang masih didominasi warga Indonesia juga berbaur menikmati sajian panggung
dan menikmati aneka santapan tanah air. Mulai dari sate padang, nasi campur, aneka ayam, hingga jajanan tradisional khas Indonesia. Bermacam minuman seperti es cendol, juga mewarnai gemerlapnya acara.
Tidak banyak warga lokal yang terlihat di sini. Mereka yang
datang, umumnya sudah terbiasa dengan budaya Indonesia sejak lama. Meski sebenarnya, acara ini juga ditargetkan
untuk dikunjungi oleh lebih banyak warga lokal (Australia).
Ketut Efrata

IKAWIRIA

Dipandu oleh Dr. Tuti Gunawan, seminar berjalan dengan hangat, interaktif, dan penuh antusiasme baik dari pembicara maupun peserta
seminar. Di kesempatan pertama, Dewi Savitri Wahab mengangkat
tema: Kebijakan Pemerintah dalam Memberdayakan Perempuan.
Menurut Dewi Wahab index kasetaraan bisa diukur dari keterwakilan

SEMINAR KEPEMIMPINAN
PEREMPUAN di INDONESIA

KAWIRIA (Ikatan Warga Indonesia di Victoria) telah memasuki usia


emas 50 tahun. Dari awal didirikannya, salah satu tujuan dibentuknya IKAWIRIA adalah untuk memberi kontribusi positif kepada
komunitas Indonesia di Victoria. Untuk itu, dalam rangka merayakan
setengah abad sepak terjang IKAWIRIA di Victoria, pada hari Sabtu
12 September
2015, bertempat
di KJRI Melbourne,
IKAWIRIA menyelenggarakan seminar Kepemimpinan
Perempuan di
Indonesia. Sebuah
forum komunikasi
dengan topik yang
sangat relevan
dengan situasi
Indonesia terkini.

Seperti diketahui, partisipasi perempuan


Indonesia dalam beragam bidang sosial telah
dimulai sejak jaman prakemerdekaan. Hingga kini
semakin banyak perempuan Indonesia yang
berperan penting dalam
kehidupan bermasyarakat
hingga bernegara. Namun
pada kenyataannya, masih banyak kaum perempuan Indonesia yang
terpinggirkan secara sosial. Kesetaraan gender masih sering menjadi
persoalan dan kontroversi. Untuk itu IKAWIRIA, mengajak para tokohtokoh perempuan Indonesia di Victoria untuk berbagi dan memberikan insipirasi mengenai Kepemimpinan Perempuan di Indonesia.
Acara yang dibuka oleh Ketua IKAWIRIA, Iman Santosa, menghadirkan tiga narasumber yang sangat kompeten di bidang masing-masing dan mewakili profil perempuan Indonesia yang tangguh. Ketiganya adalah Dewi Savitri Wahab ( Konsul Jenderal RI untuk Victoria dan
Tasmania), Dewi Anggraeni (penulis, jurnalis, pengajar, dan pengamat
sosial budaya), dan Lily Yulianti Farid (penulis, jurnalis, aktivis kesetaraan gender).

perempuan dalam parlemen, kedudukan perempuan sebagai tenaga


professional, dan besarnya sumbangan pendapatan. Patut disyukuri
bahwa upaya mendorong kesetaraan tersebut terus bergerak maju.
Untuk itu, perempuan dituntut terus mampu berprestasi dan berintegritas dalam beremansipasi di era pembangunan, pesan Dewi.
Sebagai pembicara kedua, Dewi Anggraeni membawa topik yang
berbeda: Perempuan Indonesia dalam Era Awal Abad 21. Dewi menyampaikan bahwa sekalipun Indonesia sudah pernah punya Presiden perempuan, dan saat ini 8 dari 34 Menteri di Indonesia adalah
perempuan, namun pada kenyataannya angka kekerasan terhadap
perempuan tidak berkurang. Ini adalah tantangan yang harus dihadapi dan diperjuangkan terutama oleh perempuan Indonesia.
Sementara Lily Yulianti Farid yang mengangkat bahasan: Mencermati Peluang dan Tantangan Karir Politik Bagi Perempuan Indonesia

Pasca Orde Baru Dengan gaya bicaranya dan gamblang sekaligus


segar, Lily mengangkat beberapa kisah tentang tokoh-tokoh perempuan di Indonesia yang aktif terjun dalam dunia politik. Bagaimana
kompetensi seorang perempuan masih seringkali dipandang sebelah
mata. Kesetaraan gender seringkali masih menjadi wacana. Untuk
itulah perlu upaya-upaya serius untuk memperjuangkan keterwakilan
perempuan di kancah politik Indonesia.
Antusiasme peserta seminar makin tampak di sesi tanya jawab.
Tidak hanya peserta perempuan, bahkan beberapa penanya laki-laki
pun semangat mengajukan pertanyaan hingga memberi pendapat
dan masukan. Dihadiri oleh sekitar 70 undangan, acara Seminar
ini berlangsung dengan sukses. Acara ditutup dengan pemberian
kenang-kenangan dari Ketua IKAWIRIA kepada seluruh pembicara,
dan diakhiri dengan sesi ramah-tamah.
Katrini Nathisarasia
Foto: Doc.IKAWIRIA, Katrini Nathisarasia

22

ozip.com.au

ozip.com.au

23

EVENT

MEET THE PRESS AIJA


BAHAS PEREKONOMIAN INDONESIA
BERSAMA KETUA OJK DR. MULIAMAN HADAD

umat malam 11 September lalu AIJA (Association of Indonesian Journalists in Australia) dengan dukungan Konsulat Jendral RI
Wilayah Victoria dan Tasmania kembali menghadirkan pembicara tamu dari Indonesia. Kali ini AIJA kedatangan tokoh nasional yang
sesungguhnya tidak asing lagi bagi sebagian komunitas Indonesia di Melbourne. Dr Muliaman Hadad, Ketua Dewan Komisaris Otoritas Jasa Keuangan (OJK), adalah lulusan Monash University dan bahkan pernah memberikan kutbah sembahyang jumat yang diadakan
oleh KJRI sewaktu Muliaman berkuliah di Melbourne.
Dalam acara Meet the Press yang kedua kalinya digelar
oleh AIJA dalam tahun ini, seusai santap malam, mantan
Deputi Gubernur Bank Indonesia periode 2006-2011
tersebut menguraikan secara panjang-lebar kondisi perekonomian di Indonesia saat ini. Dimulai dari penjelasan
mengenai maksud kedatangan Muliaman dalam kapasitasnya selaku Ketua Dekom OJK untuk bertemu kalangan
pebisnis Australia hingga situasi terkini dalam industri
perbankan nasional dan sektor pasar modal.
Menurut Dr Muliaman, faktor-faktor eksternal seperti
perlambatan ataupun krisis yang kini terjadi di sejumlah
perekonomian utama global tidak pelak turut berimbas
terhadap perekonomian Indonesia. Kendati terkendala
keterbatasan waktu, Muliaman sempat menerangkan
soal pertumbuhan ekonomi, menyinggung kasus-kasus
yang tengah marak, menyorot kebijakan bank sentral
dengan instrument moneternya, membahas kapitalisasi
pasar modal, serta perkonomian syariah.

Sejumlah tamu yang hadir pada acara Meet the Press ke-2 AIJA berkesempatan pula menanyakan beragam hal terkait perkembangan
bisnis dan ekonomi di Tanah Air tatkala sesi tanya-jawab. Sebagaimana Meet the Press AIJA sebelumnya, acara kali ini selain dihadiri
oleh Konsul Jendral Dewi Savitri Wahab beserta jajarannya di KJRI, juga Penasehat AIJA Nuim Khaiyath, sejumlah sesepuh dan perwakilan dari berbagai media, bersama para tokoh masyarakat Indonesia di Melbourne, termasuk mereka dari dunia usaha.
Selain sempat terpilih kembali sebagai pejabat teras
bank sentral (Deputi Gubernur BI) untuk periode berikutnya, Muliaman juga sempat dua kali menjabat Sekretaris
Jendral Dewan Pengurus Pusat ISEI (Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia) dan aktif pula sebagai Ketua Masyarakat
Syariah Indonesia. Lulusan Fakultas Ekonomi Universitas
Indonesia tahun 1984 yang memperoleh gelar Masternya dari Amerika ini terpilih sebagai Ketua Dekom OJK
untuk periode lima tahunan mulai 2012.
Dr Hendrarto Darudoyo
AIJA Vice Chairman
Foto: Dok. KJRI Melbourne

24

ozip.com.au

FINANCE

MENCICIL
HUTANG
PAJAK

usim pajak sudah berjalan beberapa saat lamanya, sebagian


besar dari penduduk Australia diperkirakan telah melakukan
pelaporan pajak tahunan (tax return). Setelah melakukan tax
return mungkin diantara kita banyak yang memiliki hasil akhir perhitungan berupa hutang pajak.
Dengan banyaknya kebutuhan sehari-hari yang harus dipenuhi, maka
kita kadang merasa keberatan untuk membayar hutang pajak secara
penuh. Namun demikian tidak perlu khawatir apabila Anda memiliki
jumlah hutang pajak yang kurang dari $ 25,000 dan tidak bisa membayarnya pada tanggal jatuh tempo , karena Anda dapat menggunakan automated self help service (layanan otomatis yang dapat nda
lakukan sendiri) yang disediakan oleh Australian Taxation Office di
nomor 13 28 65 (untuk individual) dan 13 72 26 (untuk bisnis).
Layanan ini beroperasi 24 jam sehari , tujuh hari dalam seminggu dan
dapat digunakan untuk membantu mengatur pembayaran utang
secara angsuran selama jangka waktu tertentu .
Namun demikian sebelum menelepon layanan self-help ini , Anda
juga dapat menggunakan kalkulator online untuk menghitung jumlah
angsuran yang akan dibayarkan, dimana kalkulator tersebut dapat
membantu untuk menghitung jumlah angsuran yang sesuai dengan
keadaan Anda saat ini . Anda juga dapat menggunakannya untuk menentukan seberapa cepat Anda dapat melunasi utang pajak , serta
berapa besar bunga yang akan dikenakan.
Berikut ini merupakan hal-hal yang perlu diketahui apabila Anda ingin
menggunakan layanan self-help:
Tax File Number (TFN) untuk individu atau Australian Business
Number (ABN) untuk bisnis
Jumlah pajak yang terhutang
Frekuensi pembayaran yang ingin dilakukan, apakah :
mingguan,setiap dua minggu, bulanan ataupun lump sum
Tanggal pembayaran pertama, pastikan tanggal ini setidaknya 15
hari setelah Anda menggunakan layanan telepon ini , agar terdapat
tenggang waktu untuk persiapan slip pembayaran yang akan
dikirimkan kepada Anda.
Apabila Anda tidak pasti dengan berapa banyak jumlah yang mampu
Anda bayarkan , maka Anda dapat mengatakan 'Pilih Saran (Make a
suggestion) ' maka system akan secara otomatis menawarkan jumlah
angsuran yang disarankan. Sebaliknya jika Anda sudah mengetahui
jumlah yang ingin Anda bayarkan maka Anda dapat langsung memilih
jumlah angsuran sendiri .
Selain itu jika pilihan angsuran Anda telah diterima , maka ATO akan
mengirimkan surat dan slip pembayaran. Slip pembayaran tersebut

26

ozip.com.au

akan dikirim ke alamat Anda yang terdapat pada sistem ATO. Jika
Anda menggunakan tax agent, maka Anda perlu menghubungi mereka untuk mendapatkan slip pembayaran tersebut sebelum Anda
melakukan pembayaran pertama.
Perlu dketahui bahwa Anda akan dikenakan bunga (General Interest
Charge (GIC) ) atas utang yang belum dibayarkan sejak tanggal jatuh
tempo awal. GIC akan bertambah setiap harinya dari tanggal jatuh
tempo awal sampai hutang telah lunas dibayarkan.
ATO akan menggunakan tindakan tegas, seperti kebijakan menyita
bagi wajib pajak yang telah membuat pengaturan angsuran pembayaran akan tetapi tidak mematuhinya , atau mengabaikan kewajiban pembayarannya . Dalam beberapa kasus tertentu, ATO dapat
mengambil tindakan di pengadilan untuk memastikan pajak yang
dibayarkan sudah benar. Hal ini dilakukan guna menjamin tingkat
keadilan bagi semua pembayar pajak.
Apabila karena pembayaran utang pajak dapat menyebabkan Anda
menghadapi kesulitan keuangan serius , mungkin Anda dapat mengajukan permohonan pembebasan atas utang pajak Anda kepada ATO.
Kesulitan keuangan serius yang dimaksudkan adalah apabila karena
pembayaran utang pajak akan menyebabkan Anda tidak bisa menyediakan makanan , akomodasi , pakaian , perawatan kesehatan, pendidikan atau keperluan lainnya untuk diri sendiri atau keluarga Anda ,
atau orang lain yang menjadi tanggung jawab Anda. Tergantung pada
situasi Anda, ATO mungkin dapat membebaskan Anda dari sejumlah
ataupun keseluruhan utang pajak tersebut .
Source : Australian Taxation Office
The Materials are provided for general information purposes
only and are not intended as professional advice and should not
be substituted for, or replace, such professional advice.

BAHASA

Sesepuh?
Monyet,kamu!

adang-kadang ada yang bertanya tentang tulisan-tulisan saya


yang dua bahasa, dalam bahasa apa saya menulisnya, sebelum
menerjemahkannya ke dalam bahasa yang lainnya. Saya selalu
menjawab, saya tidak menerjemahkan, tapi menulisnya dua kali,
dalam masing-masing bahasa.
Saya tidak punya masalah dengan terjemahan. Saya sendiri sudah
menerjemahkan tulisan-tulisan orang lain. Namun cerita saya sendiri,
saya sampaikan langsung dalam dunia masing-masing bahasa dan
budaya di mana jiwa saya hidup dan berkembang.

Ini karena tiap bahasa punya latar budayanya masing-masing. Dalam


memindahkan sebuah kalimat atau ungkapan, kalau latar budayanya
tidak diikut-sertakan, kalimat dan ungkapan itu akan berubah arti dan
rupa.
Coba bayangkan, kebanyakan orang Australia, seperti nenek-moyangnya dari berbagai kawasan di Britania Raya, sangat sayang hewan,
bukan saja yang mungil berbulu lembut, tapi juga yang besar dan bertaring. Sebaliknya, orang Indonesia, kendati suka memelihara hewan,
secara batin masih menjaga jarak dari mereka. Kalau orang Australia
tidak segan-segan menyamakan anak-anaknya dengan hewan-hewan kesukaan mereka, orang Indonesia tidak. Hewan, semungil dan
seluhur apapun, tetap makhluk yang tidak setara dengan manusia.
Orang Australia, sambil mengeloni balitanya, sering memanggilnya,
Come here, possum, come to Mummy
Orang Indonesia? Ketimbang menyamakan anaknya dengan kucing,
umpamanya, malah lebih suka membandingkannya dengan barang
tak berjiwa, Sini, bonekaku sayang
Kalau gemes menghadapi anak-anak nakal, orang Australia biasanya
mengomeli begini, Now, dont think I didnt see what you were doing,
you little monkeys! karena monyet masih termasuk makhluk mungil.
Orang Indonesia memakai kata monyet untuk memaki orang yang
membuatnya marah, bukan gemes, Monyet kamu! atau lebih tepatnya, Monyet lu! Di mata pemaki, orang yang dimakinya buruk rupa,
sama sekali tidak mungil.
Salah satu aspek budaya lain yang tidak nyambung antara Australia
dan negara Barat lain di satu pihak, dan Indonesia di lain pihak, ialah
isu usia. Walau di Indonesia masyarakat modernnya sudah ketularan
penyakit takut tua, namun pada umumnya orang Indonesia masih
dapat menerima bahwa konsep senioritas mengandung muatan
respek (terbatas tapiiii, jangan kegirangan dulu!).

28

ozip.com.au

Yapit Japoetra MARN 0213101 - YNJ Migration Consultants

Hasil Inivitation SkillSelect Per 7 September 2015

Beberapa waktu lalu di sebuah perhelatan yang diadakan komunitas


Indonesia, seorang wartawan senior yang sudah tinggal di Australia
lebih dari 40 tahun, melangkah masuk. Dia langsung disambut hangat
oleh seorang pemuda (mungkin di bawah 30 tahun) yang mengatakan,
Wah senang sekali saya melihat sesepuh kita hadir!
Si wartawan senior membalas dengan senyum penuh pengertian.
Dan orang-orang di sekitar mereka bersikap normal saja. Segera
terbayang di benak saya, kalau adegan itu berlangsung di sebuah
perhelatan masyarakat Australia kulit putih, dengan semua aktornya,
termasuk figurannya, orang Barat, dan kata-katanya terjemahan dari
kalimat bahasa Indonesia di atas:

Pada bulan Juli, Agustus dan September 2015, undangan untuk


Skillselect dilakukan satu periode per bulan pada senin pertama setiap
bulan. Mulai Oktober 2015 undangan akan kembali dilakukan 2 kali
dalam satu bulan seperti sebelunnya. Tanggal undangan berikutnya di
bulan Oktober 2015 adalah 9 Oktober 2015 dan 23 Oktober 2015.
Untuk dua periode undangan di Oktober 2015, per periode di keluarkan
undangan sebagai berikut:
Visa subclass
Skilled - Independent (subclass 189)

Penulis : Dewi Anggraeni

1000

Skilled - Regional Provisional (subclass 489)


20

Tanggal cut off dan points untuk undangan tanggal untuk Accountants,
ICT Business and Systems Analyst dan Software Application
Programmers adalah:
Visa subclass

Points Score

Visa date of effect

Skilled - Independent
(subclass 189)

60

27 Juli 2015 9.22 am

Skilled - Regional Provisional


(subclass 489)

60

17 Juni 2015 3.37 pm

Wow, I am so thrilled to see one of our elders among us!


Pertama, si wartawan senior mungkin akan segera menanggapinya
dengan komentar yang tajam dan pintar, karena jangan kata lagi
terang-terangan mengatakan, mengutarakan secara tersiratpun,
bahwa seseorang sudah tua, dianggap menghina. Dan kemungkinan
besar, orang-orang yang di dekat mereka akan segera berspekulasi
ada apa antara kedua individu itu: permusuhan di bawah permukaan
yang mulai keluar?

Itu sebabnya, kalau saya menulis cerita dalam bahasa
Indonesia dan bahasa Inggris, adegan demi adegan,
saya tulis dua kali, masing-masing dalam rumahnya
sendiri, agar sedapat mungkin saya, maupun pembaca
cerita, merasa di rumah.

Maximum number

Tanggal cut off dan points untuk undangan tanggal untuk Accountants,
ICT Business and Systems Analyst dan Software Application
Programmers adalah:
Points

Description

Points score

Visa date of effect

2211

Accountants

70

31 Mei 2015 10:43pm

2611

ICT Business &


System Analysts

65

16 Juli 2015 3.28 am

2613

Software &
Applications
Programmers

60

9 Mei 2015 7.16 pm

Pada undangan 7 September 2015 untuk Accountant diperlukan minimum


70 points untuk mendapatkana undangan. Ada kemungkinan point ini akan
tetap pada 70 points atau turun menjadi 65 points untuk Accountant pada
periode-periode undangan mendatang.
Nominasi pekerjaan untuk Auditors, Company Secretaries and Corporate
Treasures sudah mencapai limit occupation ceiling pada undangan 7
September 2015. Tidak akan ada undangan lagi untuk group occupation ini
(kecuali melalui nominasi state atau teritori) sampai setelah 1 Juli 2016 jika
group occupation ini masih ada dalam SOL pada saat itu.
Untuk informasi selengkapnya tentang Skillselect, points dan tanggal cutoff
bisa dilihat di http://www.border.gov.au/Trav/Work/Skil
Artikel ini ditulis berdasarkan informasi yang penulis dapatkan dari website
Skillselect Departemen Imigrasi Australia http://www.border.gov.au/Trav/
Work/Skil per 22 September 2015 dan hanya sebagai informasi umum dan
bukan sebagai pengganti nasihat keimigrasian. Jika anda membutuhkan
informasi yang akurat tentang kemungkinan anda mendapatkan visa
sementara atau PR Australia, anda bisa menghubungi Yapit Japoetra,
MARN 0213101 (YNJ Migration Consultants) di (03) 9650 0895 atau
agen-agen imigrasi terdaftar lainnya.
Yapit Japoetra (MARN 0213101) adalah agen imigrasi asal Indonesia
lulusan MBA dari Monash University. Yapit menyelesaikan kursus
hukum imigrasi Australia dari Deakin University dan Migration
Institute of Australia. Yapit adalah anggota dari Migration Institute
of Australia. Yapit memiliki 12 tahun pengalaman dalam hukum
imigrasi dan dapat membantu anda dalam proses aplikasi atau
memberikan nasehat tentang bagaimana mendapatkan permanent
resident dan visa lainnya di Australia. Untuk informasi lebih lanjut,
hubungi Yapit Japoetra di YNJ Migration Consultants di (03) 9650
0895 atau email yapit@tpg.com.au.

ANTON ALIMIN

PRE-EVENT

MAJAPAHIT BABAK 2
There is no reason why Indonesia cant become a great country
again (mantan penyiar Radio KAMI 66).

Yang penting dari kejadian tersebut adalah birokrasi sedikit membaik atau berkurang dan tidak mungkin hilang dalam yang singkat!

Itu komentar dari salah seorang tokoh mahasiswa Angkatan 66


waktu penulis pulang akhir tahun 2013 lalu. Biasanya setelah liburan
di Indonesia beberapa minggu dan kembali ke Melbourne, bukannya
lega karena lepas dari kemacetan tapi kata-kata yang terlontar adalah
I want to go back! Alasan mau kembali karena daya tarik yang luar
biasa dari Indonesia.

Banyak orang yang sinis atau skeptis kalau mendengar kalimat


yang berbunyi Indonesia akan bangkit kembali!. Ya tentu kelompok
tersebut punya argumentasi sendiri. Begitupun kelompok yang yakin
Indonesia akan bangkit kembali menjadi satu bangsa yang besar. Ada
juga kelompok yang masa-bodoh, mereka ini tidak peduli mau bangkit, mau tidur selamanya, kelompok ini mungkin kelompok yg sudah
kenyang dengan cerita-cerita besar yang tidak pernah kelihatan
buktinya. Ya perbedaan pandangan tentang apakah Indonesia akan
bangkit kembali menjadi bangsa yang disegani di dunia, sah-sah saja!

Ada beberapa hal yang betul-betul mengesankan dalam perjalanan


pulang ke tanah air kali ini dan ini mungkin bisa dilihat sebagai
tanda-tanda akan kebangkitan suatu bangsa.
Pertama, pada waktu ke Makasar yang merupakan kota terbesar di
Indonesia bagian Timur. Pada waktu mau take-off dari bandara Sukarno Hatta, ada 7 pesawat antri untuk take-off. Kesan pertama dan
yang terlontar di pikiran adalah, Wah, begitu sibuknya dan belum
pernah melihat sebelumnya kejadian seperti ini. Kalau dulu di tahun
70-an penulis mengalaminya di bandara di Chicago OHare tapi tidak
sampai 7 pesawat, dan OHare waktu itu merupakan bandara tersibuk
di dunia. Kelihatannya sekarang bandara Sukarno Hatta mungkin
salah satu dari sekian bandara yang tersibuk di dunia.
Kemudian setelah mendarat di bandara Internasional Makasar untuk
pertama kalinya, dan begitu keluar dari bandara terlihat patung
Sultan Hasanudin yang megah yang merupakan salah satu pahlawan
nasional yang terkenal. Tiba-tiba ada telepon dari teman akrab dari
Palu yg dulu pernah tinggal dan belajar di Melbourne.
Bagaimana kesan tentang Makasar?
Iya, saya lihat patung Sultan Hasanudin besar sekali dan bandara
Makasar bagus sekali! Saya rasa orang Makasar tidak perlu berontak
lagi. Otonomi daerah sudah berhasil!
Tapi saya heran kok patung Aru Palaka yang dikenal sebagai pengkhianat ada di samping patung pahlawan NKRI Sultan Hasanuddin?
Dan memang dulu setiap kali ketemu teman akrab tadi pada waktu
dia di Melbourne, hampir bisa dipastikan kita bicara soal ketidakpuasan daerah terhadap kebijakan pemerintah pusat terhadap daerah
yang kita tahu dari sejarah penyebab pemberontakan di daerah-daerah seperi Permesta dan PRRI di tahun 1959 1961. Tapi sekarang
dengan adanya kebijakan otonomi daerah boleh dikatakan cukup
berhasil. Jadi isu daerah mau berontak karena pembagian kue
yang merupakan kekayaan Negara yang dulunya tidak adil sekarang
keadaannya sudah berbeda. Masing-masing propinsi sudah bisa dan
mampu membangun daerahnya sendiri.
Dan yang tidak kalah mengesankan dan mengagetkan adalah di sebelah patung Sultan Hasanuddin ada patung Aru Palaka. Terus terang
penulis kaget sekali, kenapa patung penghianat di sebelah patung
pahlawan nasional? Setelah tanya sana-sini ternyata menurut cerita
Aru Palaka memperalat Belanda untuk melaksanakan kebijakan
politiknya untuk membebaskan budak. Versi ini yang kita pernah
dengar selama ini. Mungkin yang perlu direvisi adalah kurikulum nasional dimana tempat Aru Palaka di dalam sejarah bangsa Indonesia
sebenarnya? Atau memang mata pelajaran sejarah untuk masingmasing daerah disesuaikan daerah dengan kondisi daerah? Apakah
ini suatu kebijakan yang bisa dipertanggungjawabkan?
Kedua, perubahan yang terjadi di berbagai sektor kehidupan di Indonesia, seperti di Koran Republika (27/12/14) ada judul berita Program Kuliah Gratis Sumsel Bergulir 2015, ini salah satu dari sekian
banyak tanda salah satu Macan Asia akan bangkit sebagai Negara
maju 30 - 50 tahun yang akan datang.
Kemudian setelah hampir 50 tahun, kota Jakarta yang selama ini
macet, sekarang terasa pada hari-hari tertentu tidak begitu macet
lagi. Apa benar? Setelah menanyakan hal ini kepada beberapa orang
yang lahir, besar di Jakarta, mereka setuju bahwa Jakarta sudah sedikit berubah; jadi bukan halunisasi atau mimpi dari penulis sendiri. .
Setelah Ali Sadikin, baru sekarang rasanya Jakarta punya Gubernur
yang prihatin terhadap nasib rakyat biasa di bawah pemerintahan
Jokowi dan Ahok. Rumah Susun sekarang ada, kalau dulu hanya
mimpi. Jadi selama ini sebenarnya dananya ada tapi tidak dialokasikan untuk mereka yang memerlukannya.
Kemudian Jokowi jadi Presiden dan Ahok menggantikannya sebagai
Gubernur. Apa yang selama ini tidak pernah ada yaitu pada waktu
Jokowi mengumumkan nama-nama menteri, mereka pada lari-lari
kecil untuk berbaris setelah nama mereka diumumkan.

30

ozip.com.au

Dan pada waktu penerbangan Melbourne - Jakarta dengan penerbangan nasional Garuda, ternyata co-pilotnya seorang seorang pemudi
yg baru berumur 24 tahun. Dan pada penerbangan ke Makasar-pun
co-pilotnya juga seorang pemudi yang masih muda sekali. Profesi
yang selama ini didominasi laki-laki ternyata pelan-pelan mulai
berubah.
Dilain hal, KPK semakin tidak bisa distop dan semakin aktif, walaupun baru-baru ini Ketua KPK, Abraham Samad menjadi tersangka
dalam kasus yang sampai saat artikel ini ditulis belum jelas statusnya.
Semua menteri pemerintahan Jokowi - Yusuf Kalla lolos dari screening KPK. Belum pernah dalam sejarah republik ini dimana sebelum
diangkat menjadi menteri Negara harus melalui screening dari suatu
badan resmi pemerintah, KPK.
Kemudian baru-baru ini Jokowi mengumumkan 9 anggota Tim
Panitia Seleksi Komisi KPK yang keseluruhannya adalah wanita.
Mungkin ada benarnya, seperti rumah tangga diurus oleh wanita.
Bisa dibayangkan apa yang akan terjadi kalau rumah tangga diurus
oleh laki-laki?
Banyak produk Indonesia yang dijual di dalam negeripun sudah
kualitas ekspor, artinya, daya beli masyarakatpun sudah jauh
berubah. Baru-baru ini ada perusahaan gitar terkenal Australia yang
membuka kerjasama dengan salah satu perusahaan gitar ternama
Indonesia di Bandung.
Dan memang pernah di muat di koran The Age, Indonesia akan menjadi Negara ke-tiga setelah China, dan India, yang akan menguasai
ekonomi dunia dan memang dalam urutan jumlah penduduk Indonesia menduduki urutan ke-empat setelah, Cina, India, dan Amerika
Serikat. Tinggal soal waktu saja.
Kontribusi orang Indonesia di luar negeri juga signifikan mempercepat kemungkinan bangkitnya Indonesia sebagai bangsa yang akan
menjadi negara dengan ekonomi yang kuat.
Dari beberapa contoh diatas mungkin kita bisa melihat dan mengerti
dalam tempo 1 - 2 generasi dari sekarang Indonesia akan kembali
menjadi Negara besar dan disegani di dunia.
Mari sebagai manusia Indonesia dimanapun kita berada merenung
arti dan makna kata-kata dari Sukarno, presiden pertama RI pada
Hari Pramuka puluhan tahun yang lalu:
Engkau bisa menyumbang apa? Bisa menyumbang melati berilah
melati
Engkau bisa menyumbang apa? Bisa menyumbang mawar, berikah
mawar kepada ibu pertiwi
Engkau bisa menyumbang apa? Bisa menyumbang melur kepada ibu
pertiwi, berilah melur kepada ibu pertiwi.
Engkau bisa menyumbang apa? Engkau bisa menyumbang bunga
cempaka kepada ibu pertiwi. Berilah cempaka kepada ibu pertiwi.
Engkau bisa menyumbang apa? Engkau bisa bunga kamboja kepada
ibu pertiwi. Sumbanglah kembang kamboja kepada ibu pertiwi.
Demi bangkitnya Majapahit Babak ke-2!

Anton Alimin
ghazellapublisher@gmail.com

LATIHAN DASAR KEPEMIMPINAN 2015

EMPOWERMENT LEADERSHIP

idak terasa, sudah hampir setahun berlalu semenjak komite


PPIA Victoria 2014 -2015 yang dipimpin oleh Mutiasari Handaling terbentuk. PPIA Victoria akan menyelenggarakan satu acara
lagi, Latihan Dasar Kepemimpinan atau lebih sering disebut LDK, sebelum demisioner pada bulan Oktober nanti. Seperti acara-acara
PPIA pada umumnya, LDK bertujuan untuk merangkul PPIA ranting
dan untuk membangun hubungan positif antar ranting, serta memaksimalkan partisipasi dari semua anggota dalam setiap kegiatan yang
diselenggarakan oleh PPIA Victoria dan cabang. Tujuan utama dari
LDK adalah untuk membagikan pandangan mengenai berbagai gaya
dan cara memimpin yang baik dan benar. Melalui LDK 2015, PPIA Victoria berharap calon regenerasi PPIA juga dapat dipersiapkan untuk
kepengurusan-kepengurusan selanjutnya.
LDK 2015 akan berlangsung selama dua hari dari tanggal 9 10 Oktober 2015 di pusat kota Melbourne. Acara LDK tahun ini berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya di mana acara ini biasanya diselenggarakan dalam bentuk leadership camp di luar area kota Melbourne.
Acara yang bertema Empowering Leadership in Sustainable Organisation tahun ini difokuskan untuk mengajar para peserta mengenai
hal-hal dasar yang diperlukan untuk membangun dan mempertahankan sebuah organisasi dengan cara menginspirasi dan merangkul
setiap anggota tim di dalamnya.
Melalui aktivitas yang bersifat indoor dan outdoor, serta rangkaian
acara yang edukatif namun tetap menyenangkan, panitia LDK 2015
berharap para peserta dapat mendapatkan pelajaran berharga dan
pengalaman yang menyenangkan. Registrasi peserta LDK 2015 sudah
dibuka dan berlaku untuk semua pelajar Indonesia di Victoria. Kunjungi http://goo.gl/forms/v0F71y7cYP atau hubungi Keisya (+61 434 434
947) dan Glen (+61 450 769 494) untuk pendaftaran dan informasi
lebih lanjut.
Jangan lupa, add PPIA Victoria di Facebook dan follow kami di
Instagram (@ppiavic) untuk informasi terbaru.
Sampai jumpa di LDK 2015!

PRE-EVENT
EVENT

EVENT

Saman Melbourne untuk Indonesia


S
emata-mata demi Indonesia tercinta, Saman Melbourne terbentuk. Di tahun ketiganya ini, sederet aktivitas sudah menanti
untuk dikerjakan. Sekarang kami sedang persiapan buat
penampilan di Tazmania dalam rangka Indonesian Day di UTAS (University Tasmania), kata Bagas Dwipantara Putra selaku Koordinator
Saman Melbourne.

Pertengahan bulan ini, sejumlah penari Saman Melbourne akan


berangkat ke Tasmania untuk beraksi di sana dalam pentas kesenian
bersama seniman lainnya yang juga mementaskan hasil kebudayaan
lainnya.
Selain menjalankan misinya untuk mengenalkan budaya Indonesia,
Saman Melbourne menjadi komunitas untuk menjalin persahabatan.
Juga merenda silaturahmi di saat raga jauh dari keluarga. Saman
Melbourne menjadi satu lagi komunitas yang turut meramaikan ajang
promosi budaya di Australia, khususnya di Victoria.

RADIO KITA

Radio Komunitas Indonesia

ungkin ada banyak dari warga Indonesia yang tinggal di wilayah


Melbourne dan sekitarnya yang belum kenal dengan Radio Kita
yang mengudara dalam Bahasa Indonesia setiap Jumat malam
mulai pukul 8 hingga 9 malam waktu Victoria Australia di gelombang
92.3 FM. Sekalipun hanya mengudara seminggu sekali, namun Radio
Kita berkomitmen untuk selalu mengudarakan berbagai jenis kegiatan
kemasyarakatan serta berita-berita dari Indonesia bagi seluruh masyarakat Indonesia yang tinggal di Australia agar tetap mendapat kabar
terkini baik dari Australia, khususnya di Melbourne Victoria, maupun
dari tanah air kita tercinta. Tembang-tembang cantik baik dari olahan
vokal musisi terkini maupun tembang-tembang kenangan masa lalu
selalu diputarkan untuk menghibur kita sekeluarga yang rindu akan
kampung halaman ataupun sedang membayangkan masa lalu yang
indah di kota kelahiran kita masing-masing.

Canda tawa biasanya mengisi setiap aktivitas, seperti latihan misalnya. Latihan yang melelahkan karena harus menghafalkan banyak
gerakan secara kompak dan cepat, tetap terlihat menyenangkan.
Keberagaman latar belakang anggotanya bukan masalah. Mereka
berasal dari berbagai macam daerah di Indonesia, seperti Jakarta,
Bandung, Bali, Lombok, dan lainnya. Bahkan, Saman Melbourne juga
beranggotakan mereka yang berwarga negara Australia.
Saman Melbourne terbilang aktif berpartisipasi pada perhelatan yang
diadakan oleh komunitas Indonesia. Baru-baru ini, bersama dengan
Saman Indomelb, Saman Melbourne juga memeriahkan Celebration
of Indonesia. Acara lainnya adalah Kabayan Gets Married, Korean
Festival di Federation Square, juga dalam peringatan kemerdekaan
Indonesia ke-69 tahun lalu.
Kini, Saman Melbourne telah beranggotakan 200 orang lebih. Mereka-mereka ini adalah mahasiswa maupun warga Indonesia yang telah
menetap di Victoria. Di Victoria sendiri, keberadaan mereka tersebar
mulai dari bagian Geelong hingga Pyramid Hill.
Dalam perkembangannya, Saman Melbourne
juga mengepakkan sayapnya makin lebar. Promosi kebudayaan juga
kini dilakukan dengan
memerkenalkan Tarian
Saman pada muridmurid di Primary School
melalui workshops.
Workshop menjadi jauh lebih mudah dan menyenangkan karena
murid-murid tersebut telah mengenal dan memelajari Bahasa Indonesia. Bahasa Indonesia menjadi salah satu pelajaran bahasa asing
yang diberikan di sekolah. Sehingga, workshop juga menjadi ajang
untuk mengenalkan tarian sekaligus bahasa. Antusiasme mereka
menjadi lebih tinggi saat memakai salah satu pernak-pernik dari
kostum tarian.
Melalui workshop ini, nama Aceh menjadi lebih terdengar sebagai
bagian dari Indonesia, yang selama ini hanya melulu disebutkan Bali
dan Jakarta.
Menapaki usia yang makin matang, Saman Melbourne tahun ini
berencana untuk menggelar acara syukuran untuk merayakan ulang
tahunnya yang ketiga pada 15 November mendatang. Bersama dengan perayaan tersebut, juga akan digelar Annual General Meeting di
Konsulat Jenderal RI yang beralamatkan di 72 Queens Road, Vic. Akan
ada food bazaar, lomba fotografi, lomba tari anak-anak, dan berbagai
aktivitas menarik lainnya. Anda semua diundang untuk datang!
Ketut Efrata

Apa sih Radio Kita itu? Radio Kita sebagai radio komunitas Indonesia
adalah anggota dari Radio 3ZZZ yang merupakan radio komunitas
etnis (multicultural community radio) di kota Melbourne. Radio Kita
adalah radio nirlaba (not-for-profit) yang kegiatan operasionalnya
dikelola dan didukung oleh para relawan (volunteer) yang dengan setia
mengudarakan siaran dalam Bahasa Indonesia di Melbourne dan sekitarnya. Setiap minggu Radio Kita menyajikan tema yang beragam yang
dibawakan oleh para penyiar yang berbeda pula.
Sebelum mengudara seperti sekarang ini, para penggagas Radio Kita
di masa lalu mengadakan siaran percobaan untuk pertama kalinya
di tahun 1987 dari sebuah ruangan kecil di Victoria Street, Fitzroy.
Penyiar pada waktu itu adalah Ibu Tuti Gunawan yang dibantu oleh Ibu
Ann Suyono berbincang-bincang dengan Ibu Soepijah mengenai topik
menarik yang apalagi kalau bukan masakan. Sedangkan Radio Kita
tercatat sebagai anggota Radio 3ZZZ sejak tanggal 4 Agustus 1989.
Mengapa dijuluki Radio Kita? Dipilih nama Radio Kita karena terdengar
ringkas, enak dan mudah diingat. Dan tentunya dapat menimbulkan
rasa memiliki (sense of belonging) bagi siapa saja yang mengucapkannya. Salah satu sesepuh kita yaitu Bapak Mohammad Slamet adalah
perintis yang turut menciptakan nama Radio Kita.
Sekilas mengenai 3ZZZ. Radio 3ZZZ (three triple zet) sendiri sebagai
induk dari Radio Kita adalah stasiun radio etnis terbesar di Australia
yang telah mengudara secara rutin sejak bulan Juni 1989. Siaran Radio
3ZZZ yang diudarakan di gelombang 92.3 FM selama 24 jam setiap
harinya ini tidak hanya terdengar di seputar metropolitan Melbourne
saja namun juga masih bisa ditangkap di wilayah barat hingga di
Geelong dan di wilayah utara sampai ke Macedon. Siaran Radio 3ZZZ
didengarkan oleh lebih dari 400.000 pendengar setiap minggunya dan
bahkan sejak Oktober 2000 bisa didengarkan di seluruh Australia dan
di belahan bumi lainnya melalui internet di www.3zzz.com.au.
3ZZZ adalah salah satu radio komunitas yang tidak mencari keuntungan dan seluruh pendanaan operasionalnya berasal dari anggota
komunitas, sumbangan dan sponsor serta dari berbagai kegiatan pencarian dana yang dilakukan setiap tahunnya seperti Radiothon. Selain
itu Radio 3ZZZ juga menerima bantuan dana dari Pemerintah Federal
melalui Community Broadcasting Foundation. Saat ini ada 5.000
orang yang terdaftar sebagai anggota yang berasal dari 63 kelompok
etnis yang tinggal di wilayah Melbourne dan sekitarnya. Sedangkan
jumlah relawan yang turut mendukung kegiatan Radio 3ZZZ berjumlah
tidak kurang dari 400 orang yang mengudarakan 70 bahasa dan salah
satunya adalah Bahasa Indonesia.

Radio Kita milik siapa? Radio


Kita adalah milik kita semua
sebagai masyarakat Indonesia
di Victoria. Tentu saja setiap
anggota masyarakat Indonesia
di Victoria boleh ambil bagian
dalam kegiatan siaran Radio
Kita dan menjadi anggota.
Dengan menjadi anggota Radio
Kita, Anda dapat turut berpartisipasi dalam mempromosikan kegiatan masyarakat Indonesia di Victoria dengan berbagai cara
seperti misalnya dengan mengudara di Radio Kita setiap minggunya,
atau membantu dalam meliput kegiatan-kegiatan kemasyarakatan
dan juga ikut dalam kegiatan fundraising seperti Radiothon. Salah satu
keuntungan dari keanggotaan Radio Kita adalah dapat mengikuti pelatihan media radio yang diadakan oleh para trainer 3ZZZ yang sangat
berpengalaman secara cuma-cuma. Selain itu juga dapat turut serta
dalam melestarikan salah satu radio berbahasa Indonesia di Australia.
Setiap tahunnya, Radio Kita secara rutin mengadakan Sayembara
Bahasa Indonesia bagi para pelajar sekolah menengah Australia
terutama kelas 11 untuk menguji keahlian mereka dalam berbahasa
Indonesia baik secara lisan maupun tulisan. Tujuan utama dari acara
ini adalah untuk mempromosikan Bahasa Indonesia di Australia dan
meningkatkan minat belajar bagi para pelajar Australia. Acara sayembara yang didukung sepenuhnya oleh KJRI Melbourne ini telah berhasil
memikat para pelajar untuk unjuk kebolehan mereka berbahasa Indonesia di hadapan para dewan juri dan hadirin, dan sekaligus menggondol hadiah utama berupa piala dan tiket pesawat pulang pergi ke
Indonesia yang disponsori oleh Garuda Indonesia.
Radio Kita juga menggalang kerjasama kemitraan dengan lembaga
kemasyarakatan seperti IKAWIRIA, PERWIRA, AIA Victoria, PPIA di
Victoria, dan lain-lain. Siaran minggu ketiga didedikasikan untuk para
kawula muda, pelajar dan PPIA di Victoria. Sedangkan minggu kelima
secara khusus diisi oleh AIA Victoria. Setiap kegiatan yang menyangkut
lembaga kemasyarakatan tersebut selalu diudarakan oleh Radio Kita
agar warga masyarakat di Melbourne dan Victoria dapat terus mengikuti acara-acara terkait.
Sebagai radio swadaya, Radio Kita harus mengupayakan pengumpulan
dana sebesar $1,000 setiap tahunnya melalui Radiothon untuk dapat
mendanai biaya operasional mingguan selama 12 bulan. Selain itu jumlah anggota minimum yang ditetapkan oleh 3ZZZ yaitu 40 orang telah
dipenuhi oleh Radio Kita dan bahkan saat ini melebihi persyaratan
tersebut. Kegiatan Radio Kita juga terangkum di dalam Facebook Radio
Kita Melbourne. Silakan simak!
Anda ingin berpartisipasi di Radio Kita? Silakan hubungi Sekretaris kami
Ibu Syahisti Abdurrachman di nomor telepon 9886 5021 atau via email
ke sjahg@optusnet.com.au. Mari kita lestarikan Bahasa Indonesia di
Australia dengan mengudarakan Bahasa Indonesia di Radio Kita setiap
Jumat mulai pukul 8 hingga 9 malam di gelombang 92.3 FM. Sekali di
udara, tetap di udara!

Petrus A. Usmanij, PhD CMA


Foto: doc. Radio Kita
ozip.com.au

33

BUSINESS

BERSAING PENGARUH
LEWAT PRODUK-PRODUK BUDAYA
Industri
budaya dan kreatif Indonesia
sejauh ini terbilang masih jago kandang. Di
dalam negeri kedua industri ini bolehlah amat marak,
namun di luaran produk-produk keduanya belumlah cukup
dapat bersaing dengan, misalnya, produk-produk sejenis asal Jepang, Cina dan Korea Selatan. Ambil contoh di Australia, pangsa pasar dan
minat akan produk-produk budaya Indonesia masing-masing relatif masih kecil
dan kurang. Dengan lain perkataan, produk-produk budaya kita kalah bersaing atau
belum sepopuler produk-produk budaya dari negara-negara tadi.
Padahal, Indonesia hanya dapat meningkatkan pengaruhnya di Australia melalui ekspor
produk-produk budaya populernya seperti buku, film, majalah, koran, program radio dan televisi.
Sebagaimana kita semua mungkin sudah ketahui, pihak pembeli mengkonsumsi intangible benefits baik sosial maupun budaya dari isi produk-produk yang dapat diekspor ini seperti musik dari CD
dan film dari DVD. Oleh karena content yang dikonsumsi, produk-produk budaya sebagai komoditas
ekspor lebih tepat masuk kategori jasa daripada barang.
Pengaruh Indonesia melalui jalur budaya ini penting. Multiguna pengaruh budaya Indonesia di Australia
dapat berupa terciptanya hubungan politik bilateral yang lebih stabil dan terdorongnya hubungan ekonomi antara kedua bangsa yang lebih menguntungkan. Hubungan keduanya ini bisa menjadi lebih akrab
melalui peningkatan pemahaman masyarakat Australia diantaranya akan budaya Indonesia.
Betapapun demikian, telah lumayan ada keberhasilan Indonesia dalam hal ekspor budayanya ke negerinegeri sekitar. Sedangkan industri kreatifnya terlihat berkembang pesat dari tahun ke tahun dengan nilai mencapai ratusan triliun rupiah sejak hampir satu dekade belakangan. Hanya saja, produk-produk
industri kreatif Indonesia lebih ditujukan untuk konsumsi domestik ketimbang ekspor.
Agar dapat bersaing dengan produk-produk budaya populer dari negara-negara utama
kawasan Asia, budaya Indonesia sebagai ekspor nasional memerlukan dukungan ekstensif bukan saja dari pihak Australia melainkan pula terutama dari Indonesia, termasuk
pemerintah, kalangan usaha, media massa dan masyarakat umum. Berdasarkan
perbincangan beberapa waktu lalu, masyarakat yang berkepentingan dengan industri budaya dan kreatif Indonesia tampaknya berharap bahwa pemerintahan Joko Widodo mampu menerapkan strategi nasional yang jelas
menyangkut ekspor produk-produk budaya Indonesia.

Hendrarto Darudoyo
Peneliti dan Penulis

"Wedhus Gembel", sebuah kolaborasi seniman Melbourne and Yogyakarta pada


tahaun lalu, yang mengangkat tema hal-hal mistis seputar Gunung Merapi. "Wedhus Gembel" berhasil mangangkat nama-nama artis asal Indonesia sekaligus
mempromosikan pariwisata Indonesia dalam suatu format yang sederhana namun sarat hiburan dan informasi.
Foto: Widi Baskoro

34

ozip.com.au

FEATURE

EVENT

Ada Apa di Galeri Indonesia Kaya?


Tak punya waktu untuk keliling Indonesia? Tenang saja.
Warga Jakarta sekarang memiliki tempat baru, Galeri
Indonesia Kaya.
Dari nama tempatnya saja
sudah mercerminkan kekayaan budaya Indonesia yang
beraneka ragam. Sayapun
begitu penasaran, seperti
apa Galeri Indonesia Kaya?
Untuk mencari lokasinya ternyata tidak susah. Berlokasi di Mal Grand
Indonesia, pengunjung bisa masuk tanpa dipungut biaya. Yang menarik tatkala baru tiba di pintu masuk, terdengar alunan musik tradisional dengan aransemen modern dari dalam galeri. Selain itu pandangan mata dimanjakan dengan berbagai ukiran dan ornamen dari
bambu yang memenuhi dinding dan langit-langit ruangan. Tak begitu
lama terdengar ucapan Selamat Datang dari tiga buah layar digital
yang besar. Lucu dan terhibur juga sih melihat ucapan dari sembilan
daerah dengan pakaian tradisional warna warni secara bergantian.

Ornamen galeri mengambil


kekhasan Indonesia yang sangat
beragam. Mulai dari interior rotan, motif parang, bunga melati,
batok kelapa, dan berbagai macam batik dari 12 daerah di Indonesia. Bahkan banyak disediakan
tempat duduk untuk pengunjung
yang ingin berlama-lama menikmati suguhan budaya dari
layar besar yang menampilkan
topik yang berbeda-beda secara
bergantian.
Kebetulan topik saat saya kesana adalah mengenal tarian Bali. Videonya pun diambil dengan sinematografi yang menawan layaknya film
dokumenter di bioskop. Sehingga tidak membosankan untuk menontonnya.
Ada 12 aplikasi digital yang disediakan
dengan berbagai macam perangkat
yang tersebar di Galeri ini. Yang paling
banyak menjadi perhatian pengunjung adalah aplikasi digital pakaian
adat. Cukup berdiri didepan perangkat LCD maka tampilan di layar akan
memperlihatkan kita dengan pakaian
adat tradisional lengkap yang bisa dishare langsung ke Facebook, Twitter
atau dikirimkan via email.
Di Galeri inipun tersedia perangkat yang dinamakan Melodi Alunan
Daerah. Cukup pilih jenis musik atau alat musik yang ingin kita mainkan dalam bentuk digital. Ada alat musik kolintang, kecapi, gamelan,
hingga angklung. Memainkannya pun cukup mudah dan bikin ketagihan.

Bergeser sedikit setelah pintu masuk, terdapat dinding putih yang


saya pikir memang dibiarkan kosong. Rupanya pengunjung langsung
disuguhi video mapping dari kisah wayang Mahabrata dan Ramayana. Kemudian tanpa saya sadari sudah berjejer lima wayang yang
dipajang di dinding tersebut. Nah tembok putih tadi berguna sebagai
layar otomatis yang menampilkan penggalan kisah Mahabrata dan
Ramayana secara bergantian. Dengan permainan proyeksi warna dan
tata suara yang baik, wayangpun tersaji menarik.

Selanjutnya, saya tertarik mencoba alat permainan oculus atau Jelajah Indonesia yang membuat kita seolah-olah sedang terbang. Alat ini
memberikan pandangan 360 derajat ke segala arah sambil mengelilingi berbagai tempat di Indonesia. Cukup dengan mengepakkan
kedua tangan maka secara otomatis layar didepan kita akan bergerak
mengikuti arah. Setiap saat kita berhenti maka layar akan menyajikan
berbagai macam informasi disertai gambar pemandangan, rumah
tradisional dan suara musik dari masing-masing daerah. Seru bukan?
Tepat di sebelah selasar ternyata ada sebuah amphitheater yang
cukup besar. Inilah ruangan utama dari Galeri Indonesia Kaya yang
setiap akhir pekan padat akan pergelaran budaya dari berbagai macam lembaga.
Ruangan itu digunakan untuk pementasan tari, drama, musik, dan pemutaran film. Menurut pihak pengelola inilah satu-satunya galeri yang
cukup lengkap peralatannya untuk mendukung berbagai macam
pentas budaya dengan kapasitas 150 orang. Ruangan pertunjukan
ini dilengkapi dengan tiga buah layar proyektor dan peralatan tata
cahaya 1000 lumens, lampu LED 36 buah dan teknologi suara yang
canggih.

Selain itu, galeri ini menyajikan banyak informasi budaya, alat musik
tradisional, kekayaan alam, kuliner dan berbagai permainan tradisional secara virtual. Layar-layar kaca dengan teknologi sentuh hampir
memenuhi semua ruangan. Berbagai macam aplikasi digital yang
berhubungan dengan budaya lengkap tersaji. Apalagi permainan
congklak digital-nya benar-benar menghibur sekali.
Bentuk Galeri yang sengaja dibuat seperti gang dengan selasar yang
memanjang membuat pengunjung bisa lebih santai dan teratur.

36

ozip.com.au

Berada di sini sangat tidak membosankan. Apalagi memang keberadaan galeri edutainment seperti ini sangat dibutuhkan bagi kalangan
anak-anak, pelajar dan masyarakat umum. Selain terhibur tentunya akan menambah pengetahuan untuk lebih mencintai budaya
Indonesia. Galeri yang didirikan pada tahun 2013 ini dibuka setiap hari
mulai pukul 10.00 hingga 22.00 WIB.

Asril Wardhani
Blog: asrilwardhani.wordpress.com
IG:@asriel1606

Spring Nation 2015


S

pring Nation, ajang kompetisi olahraga besar tahunan yang


diadakan oleh PPIA Deakin ini menghadirkan 3 cabang olahraga
yakni; futsal, basket 3 on 3 male and female, dan bulutangkis mixs
double dan mans double. Tema yang diusut dalam Spring Nation tahun
ini adalah Moving Forward; Never Stop; Never Give Up. Spirit pantang
menyerah tersebut benar-benar direalisasikan melalui setiap pertandingan dalam setiap cabang.
Pertandingan berlangsung dengan sengit dalam setiap cabang olahraga. Para pemain tampak bermain dengan sportif, baik yang menang
maupun yang kalah mereka tetap berjabat tangan dan saling memberi
semangat satu sama lain usai pertandingan. Tensi yang dirasakan
dalam setiap cabang olahraga pun sangat terasa dalam ajang kali ini,
bagaimana setiap tim berlomba-lomba dan tidak mengenal menyerah
untuk meraih kemenangan. Amarah, rasa kesal, dan juga kebanggaan
dalam setiap pertandingan dapat dilihat dari raut wajah setiap tim.
Spring Nation tahun ini memberikan dampak positif untuk para mahasiswa di Melbourne dan menjadi ajang pembentukan karakter melalui
kompetisi olahraga.
Spring Nation tahun ini diadakan di Whitten Oval, Footscray pada
tanggal 26 September 2015 dengan total hadiah untuk para pemenang
senilai $1000. Dari cabang olahraga futsal jatuh pada tim Garuda FC di
peringkat pertama yang disusul oleh Invictus FC dan Alliance FC pada
urutan ke-2 dan ke-3. Di cabang olahraga bulutangkis; Double Man peringkat pertama diraih oleh Reynard & Khrisnawidya yang disusul dengan
pasangan Andi & Dwi dan Elham & Sevri pada peringkat 2 dan 3. Double
Mix diraih oleh Denny & Hartini pada peringkat pertama dan Andre &
Elisa pada peringkat 2. Dan yang terakhir pada cabang olahraga basket
pemenang peringkat pertama diraih oleh tim Mix yang disusul oleh tim
Southern Eastern Ballers dan Mak Lu Ted pada peringkat 2 dan 3.
Selamat untuk para pemenang!
Liputan dan foto oleh: Steven Tandijaya

EVENT

EVENT

Australia-Indonesia

SRI SULTAN HAMENGKU BUWONO X

Business Forum 2015


Crafting Innovative Leaders in Golden Era
Australia-Indonesia Business Forum (AIBF) 2015 yang diselenggarakan
pada tanggal 30 September 2015 bertempat di kampus MonashCaufield belangsung sukses. Dihadiri oleh banyak partisipan yang
mengikuti jalannya acara dari pagi, dan juga insight dari pembicarapembicara yang merupakan tokoh-tokoh penting yang sukses di
bidangnya, acara tersebut menyisakan banyak kesan tersendiri.
AIBF 2015 mempunyai tujuan utama untuk menyediakan informasi
dan sarana bagi mahasiswa Indonesia di Australia mengenai peluang
usaha dan lapangan kerja. Sebagai negara yang diperkirakan akan
menjadi ekonomi terbesar nomor 5 di dunia pada tahun 2030,
pemerintah Indonesia berkomitmen untuk merevitalisasi ekonomi
lokal dengan berinvestasi pada bidang-bidang strategis seperti
infrastruktur, pendidikan, dan UMKM (Usaha Mikro Kecil Menengah),
serta mengurangi pengeluaran subsidi. Meningkatnya masyarakat
kelas menengah di Indonesia menunjukkan demand yang tinggi
akan barang konsumsi impor dan juga perjalanan luar negeri.
Dengan kedekatan geografis Australia mempunyai keuntungan dari
pertumbuhan ekonomi di Indonesia tersebut. Untuk itu PPIA Monash
berkeyakinan bahwa mahasiswa Indonesia mempunyai peluang
dapat berkontribusi nyata dalam meningkatkan kerjasama ekonomi
antara Indonesia dan Australia.
Acara yang terdiri dari 3 bagian penting, yakni panel diskusi mengenai
hubungan Indonesia-Australia, kompetisi untuk menyampaikan ide
start-up bisnis dalam Business Challenge Competition, dan juga
Career Festival yang memberikan kesempatan untuk mengenal lebih
dalam tentang bisnis di Indonesia dan Australia.
Dengan tema Crafting Innovative Leaders in Golden Era, PPIA Monash
ingin meningkatkan kesadaran bahwa mahasiswa Indonesia akan
menjadi pimpinan masa depan saat Indonesia menjadi ekonomi
terbesar di dunia (Golden Era). Untuk lebih memberi inspirasi, AIBF
2015 sengaja menghadirkan banyak pembicara-pembicara yang
sangat kompeten di bidang masing-masing. Diantaranya, Andrew Bird
(Executive Director, UBS Australia), Richard Price (Deputy Director
Australia-Indonesia Centre), Ivan Tandyo (CEO Navanti Holdings),
hingga Destry Damayanti (mantan Chief Economist Bank Mandiri
Indonesia yang baru saja dilantik sebagai Dewan Komisioner Lembaga
Penjamin Simpanan, dan merangkap Ketua Panitia Seleksi Komisi
Pemberantasan Korupsi).
Pada kesempatan tersebut Destry Damayanti menyampaikan respon
yang sangat positif mengenai terselenggaranya AIBF 2015, Acara ini

Destry Damayanti

Najib Riphat Kesoema

Ivan Tandyo

AJAK AUSTRALIA
BERINVESTASI KE
YOGYAKARTA

IBC (Australia Indonesia Business Council) pada tanggal 30 September 2015 bertempat di International Chamber House mengadakan Business Forum yang menghadirkan Gubernur Daerah
Istimewa Yogyakarta, Sri Sultan Hamengku Buwono X.
Bersama-sama dengan The State Government of Victoria, Konsulat
Jenderal Republik Indonesia untuk Victoria dan Tasmania, BKPM, dan
Austrade, acara siang itu mengambil tema : Opportunies between Yogyakarta and Victoria in Knowledge Based and Creative Industry Sectors.
Nasya Bahfen, Sastra Wijaya dan Adi Prananto

sangat positif sekali. Terutama dengan tema tentang future leader, ini
akan sangat berguna bagi anak muda untuk lebih melihat masa depan
Indonesia. Saat ini kondisi telah berbeda. Creating job is more important
and challenging daripada seeking for job. Untuk itu pemahaman dan
niat ber-entrepreneurship menjadi sangat penting.
Destry menambahkan, bisnis entrepreneurship sangat penting di
Indonesia, karena dari 250 juta penduduk Indonesia segmen usaha
mayoritas berada si segmen usaha lapisan bawah. Kondisi tersebut
sangat membutuhkan leadership dan kreatifitas yang kuat untuk bisa
maju dan mengimbangi negara-negara lain yang kuat.
Dengan kondisi 90% tenaga kerja banyak di sektor micro dan kecil,
kompetisi seperti Business Challenge Competition sangat bagus
dan memberikan mutual benefit bagi bagi masa depan hubungan
Indonesia-Australia. Apalagi mengingat jumlah mahasiswa Indonesia
yang mengenyam pendidikan di Australia makin besar dari tahun ke
tahun. Sekalipun begitu, Destry tidak menampik adanya tantangantantangan dan kemampuan yang harus ditingkatkan dari generasi muda
Indonesia. Pertama, modal. Terutama bagi start-up modal tentunya
sangat dibutuhkan dan harus disiapkan dengan baik. Kedua, creativity.
Orang Indonesia itu biasa serba gampang dan apa-apa tersedia. Hal ini
sering menumpulkan kretifitas. Bisa dibilang hanya di daerah-daerah
tertentu seperti Bali yang Yogya kreatifitasnya menonjol. Namun
itupun penggerak di belakang mereka kebanyakan bukanlah orang
Indonesia. Ketiga, Mindset. Kultur di Indonesia bahwa sukses adalah
bila sudah menjadi pegawai, dan bukan businessman. Pemahaman itu
perlu perlahan dirubah. Pendidikan tentunya tetap dibutuhkan untuk
meningkatkan management skill, tapi peluang berwirausaha juga bisa
diasah sedari dini. Nilai plus menciptakan lapangan pekerjaan adalah hal
yang akan sangat luar biasa memberi efek bagi masa depan Indonesia,
papar Destry.
Dalam
Business
Challenge
Competition,
para
peserta
mempresentasikan ide-ide nya untuk berinovasi dan berkreasi
mengembangkan ide-ide start-up nya. Hal ini dapat menjadi langkah
awal yang nyata bagi anak muda Indonesia untuk lebih berkontribusi
dan meningkahkan kesejahteraan Indonesia ke depan. Selamat kepada
para pemenang; Metis Group, Kompeten, dan Jamari!
Katrini Nathisarasia
Foto: Breggy Anderson

Acara dibuka oleh, Mr. Murli Thadani, Chairman of AIBC Victoria. Dengan menjelaskan
latar belakang Yogyakarta sebagai kota
yang terkenal dari sisi tourism, sektorsektor berbasis knowledge (pendidikan,
research, IT, software development,
animation, robotic, dan lain-lain), dan juga
industri kreatif, yang mempunyai potensi
besar untuk terus berkembang dan mengundang investor.
Sebagai kota pusat pendidikan dan multikultural, Yogyakarta mempunyai banyak
persamaan dengan Victoria, dan menjadi
kota idaman untuk berinvestasi.
Dalam paparannya Sri Sultan Hamengku
Buwono X menyatakan bahwa begitu
banyak peluang bagi Australia untuk berinvestasi di Yogyakarta, Sudah bukan
saatnya lagi Australia bicara tentang sebaiknya investasi apa di Indonesia, tetapi
bagaimana Australia bisa survive dan
tetap competitive dalam menghadapi tantangan globalisasi. Sri Sultan
Hamengku Buwono X juga memaparkan bagaimana Indonesia semakin
gencar memperkuat jalur maritim, dan itu menjadi peluang bagi Australia
untuk bermitra dengan Indonesia dalam perdagangan lewat jalur laut
yang menjadi kekuatan baru Indonesia dalam menarik investor.
Indonesia dan Australia mempunyai tantangan yang sama; harus sukses
dalam menghadapi tantangan jaman dan globalisasi. Mengekpor bahanbahan baku untuk kemudian diolah di Indonesia akan menjadi peluang
yang menjanjikan bagi Australia dalam bersaing dengan negara-negara
lain seperti China dan Jepang.
Menurut Sri Sultan Hamengku Buwono X, Yogyakarta sangat terbuka
dan siap untuk menyambut investor asing. Sebagai pimpinan tertinggi di
Daerah Istimewa Yogyakarta, Sri Sultan Hamengku Buwono X meyakinkan bahwa Yogyakarta di bawah kepemimpinan Beliau mempunyai banyak kelebihan utamanya adalah kebijakan pemerintah daerah setempat
yang tidak mudah berubah. Beliau sangat memahami bahwa kepastian
aturan adalah penting bagi kedua pihak, Yogyakarta maupun investor
yang akan berinvestasi di sana.
Acara yang banyak dihadiri oleh pelaku bisnis dari Australia maupun Indonesia, dan juga para akademisi dari universitas-universitas terkemuka
di Yogyakarta ini ditutup dengan penandatanganan beberapa Memorandum of Understanding untuk mensupport kerjasama people to people
antara Victoria dan Yogyakarta, yang disaksikan pula oleh Duta Besar
Republik Indonesia untuk Australia, Bapak Nadjib Riphat Kesoema.
Liputan dan Foto: Katrini Nathisarasia

38

ozip.com.au

... Yogyakarta mempunyai


banyak persamaan dengan
Victoria, dan menjadi kota idaman
untuk berinvestasi.
ozip.com.au

39

SPORT

aybe not many people are familiar with the term aggressive inline skating. However, this
sport has actually been around since 1990s and gained popularity in various countries,
including Indonesia. Luckily, we have met Krishna here in Melbourne to get more information about this sport and how it survives under the radar.

ASEAN Games Australia 2015

SEAN Games Australia (AGA) adalah event olahraga terbesar yang merangkul komunitas ASEAN di
Australia. AGA 2015 mempunyai tujuan untuk mempererat hubungan baik antar komunitas ASEAN
yang tinggal di Australia dan menjadi ajang bagi atlet-atlet ASEAN di Australia untuk mempertunjukkan kemampuan mereka dalam berbagai cabang olahraga.
AGA 2015 yang diselenggarakan mulai tanggal 19 27 September 2015 ini mempertandingkan berbagai
cabang olahraga, diantaranya basketball, badminton, futsal, table tennis, volleyball, netball, dan ultimate frisbee. Uniknya, di tahun 2015 ini AGA 2015 juga memperkenalkan kategori turnamen baru, yaitu
e-sport. E-sport mempertandingkan berbagai games diantaranya DOTA2, League of Legends, Counter
Strike dan FIFA 2015.
AGA yang pertama kali diselenggarakan pada tahun 2011 diprakarsai oleh Malaysian Student Council of Australia, Victoria Chapter
(MASCA Victoria) ingin menyuarakan tentang pentingnya pola hidup seimbang diantara para generasi muda ASEAN dan memperkuat
teamwork dalam semangat sportivitas yang tinggi. Tahun ini AGA 2015 diikuti oleh 10 negara ASEAN, dengan kontingen terbesar berasal
dari Malaysia, Indonesia, dan Vietnam.
Pada upacara pembukaan di tanggal 19 September 2015 lalu bertempat di RMIT Storey Hall, berbagai atraksi pertunjukan ditampilkan
oleh komunitas-komunitas dari berbagai negara peserta AGA 2015, dan juga stalls yang menampilkan berbagai informasi dan cultural
display tentang keragaman budaya dari masing-masing negara peserta, seperti tarian, musik, baju tradisional, makanan, permainan,
hingga souvenir khas negara masing-masing.
Seperti dituturkan oleh Denyse Hng (Project Director) bahwa ajang seperti ini sangat bagus
untuk memperluas pergaulan dan wawasan bagi partisipan. Menurut Denyse, Ini adalah
ajang yang tepat untuk mencari kawan sebanyak mungkin, dan mengenal lebih dekat satu
sama lain. Biasanya mau tak mau kita cenderung hanya bergaul dengan komunitas yang
sama. Ajang ini ingin mempererat hubungan antar komunitas. Denyse berharap semua
peserta bisa mendapatkan pengalaman yang berbeda. Sebenarnya ini lebih tentang
bagaimana membina friendship. Hanya saja platform-nya adalah olahraga, tambahnya.
Sementara di kesempatan yang sama, Mutiasari Handaling (Ketua PPIA Victoria) sangat
antusias dalam mendukung tim Indonesia, Harapan untuk teman-teman Indonesia yang
mengikuti perlombaan di AGA ini semoga bisa menang di banyak cabang olahraga, yang tentunya akan mengharumkan nama Indonesia di kancah ASEAN di Australia. Selain itu kita bisa memanfaatkan ajang ini untuk membangun
kolaborasi dan sinergi dengan student association yang lain, tidak hanya dengan komunitas negara sendiri. Dan jangan lupa tetap junjung
tinggi sportivitas dimanapun berada

He has been active in this sport since 1996 and he is also one of the first Indonesians who contributed to the rise of this sports popularity in Jakarta. He has been involved in a lot of Indonesian and international competitions, winning many trophies on his journey. Even though he has
called Melbourne his second home since 2013, he doesnt forget to hit the skate parks during weekends
to learn new tricks or keep in shape.
According to him, this sport is similar to skateboarding and BMX in its nature. It has aggressive to its
name because it forces our body to release adrenaline and requires certain skills to perform the tricks, which
sometimes can be challenging. The players are also required to use a certain type of blades that is specifically
designed for this sport. This is what differentiates aggressive inline skating with regular rollerblading.
Even though this sport doesnt get much recognition from the public compared to other extreme sports, it is able to survive because of the strength and the unity of its communities. Take a look at Jak Roll, for example. It is one of the Jakarta-based aggressive inline skating communities that is still active and growing until now with more than 500 members. Krishna, as one of the
founders of Jak Roll, hopes that Indonesians in Melbourne could participate and give this sport a shot so that its Melbourne-based
communities could survive longer and grow larger.

KRISHNAS TIPS & TRICKS


You might find these tips useful if you are a beginner:
Get yourself decent blades. You can start by look-
ing up popular brands such as Valo & Remz
Safety first. Wear a helmet to prevent yourself from
getting injured.
Bring a friend or two. Its more fun if youre not
alone and you can also get your photos taken.
Start with simple tricks.

CBD
Riverslide Skate Park, Boathouse Dr, Melbourne VIC 3004
St Kilda
St Kilda Skate Park, Marine Parade, St Kilda VIC 3182
Geelong
ThePark Geelong Indoor SkatePark, 402 ThompsonRd,
NorthGeelong VIC 3215

Upacara penutupan AGA 2015 berlangsung tak kalah meriah. Malaysia meraih paling banyak medali dan unggul di berbagai cabang olahraga. Sekalipun bukan menjadi yang terunggul, Indonesia tampil cukup membanggakan dan meraih cukup banyak penghargaan.
Sampai jumpa di ASEAN Games Australia tahun depan!
Katrini Nathisarasia
Photo by: Windu Kuntoro
Stand Budaya Indonesia

KRISHNAS RECOMMENDED SPOTS

1. Top Side Acid Grind


Find a spot that has rails or curbs.

Camberwell
Junction Skate and BMX Park, 387 RiversdaleRd,
Hawthorn East VIC 3124

Carefully put your right foot on the ledge/rail, position your right foot forward.
Once your right foot is attached to the ledge,
quickly put your left foot on the ledge so both inline
skates will look like letter T. Try to maintain balance
while doing this trick.
Once you have mastered this trick, do it with a little
bit more speed so when you grind on the
ledge/rail, it will give you greater distance.
2. Grab Jump
Grab jump is one of the simplest and basic trick in
aggressive inline skating.
You need to prepare a long run for this trick as it
needs more speed to successfully do the
trick.

Written by Anggara & Nara


Photos: Widi Baskoro

Once youre about to jump, quickly lift both your


legs as high as you can and grab your inline skate
boots tightly.
Prepare for landing after the jump, as you need to
bend over to keep your balance after doing this trick.

40

ozip.com.au

ozip.com.au

41

EVENT

sia Pacific Confederation of Chemical Engineering


(APCChe) 2015 digelar di Melbourne - Australia pada 28
30 September 2015 bertempat di Melbourne Convention & Exhibition Centre. Di ajang bergengsi tersebut, Indonesia mengirimkan perwakilannya yang berasal dari universitasuniversitas terkemuka seperti Universitas Indonesia (Jakarta),
Universitas Gajah Mada (Yogyakarta), dan Institut Teknologi 10
Nopember (Surabaya).
Puncak dari acara APCChe adalah Chem-E-Car Race. Mahasiswa-mahasiswa teknik
kimia yang berasal dari berbagai universitas terkemuka di kawasan Asia Pacific berlomba-lomba membuat design mobil (rakitan) yang digerakkan dari proses-proses
kimia dalam waktu yang ketat dan budget yang terbatas. Efektifitas masing-masing mobil kimia tersebut dilombakan dalam suatu race. Tiap tim berlombalomba untuk menciptakan bahan bakar dari bahan-bahan kimia yang telah
disediakan untuk menjalankan mobil rakitan hingga mencapai garis finish yang sudah ditentukan oleh dewan juri secara pas, tidak boleh lebih
maupun kurang. Setelah mobil berhenti, panitia akan datang untuk
mengukur jarak dari mobil rakitan pada garis yang sudah ditentukan
oleh juri.
Para tim berlomba-lomba untuk
menciptakan bahan bakar yang
paling efektif. Aksi balap mobil
rakitan berbahan kimia tersebut seringkali mengundang
tawa para penonton maupun
peserta tim karena banyak kejadian-kejadian unik. Ada mobil
rakitan yang bahkan tidak bisa
melaju sama sekali dan ada juga mobil rakitan yang tidak dapat berhenti melaju sehingga para tim lain pun ikut
tertawa dan terheran-heran dengan mobil rakitan tersebut.
Akhirnya setelah banyak dari para peserta tim yang gagal, dua tim yang berasal dari Universitas Indonesia dan Universiti Teknologi Petronas (Malaysia)
dapat mengeksekusi perlombaan dengan baik. Mobil rakitan mereka dapat
berhenti tepat pada garis yang sudah ditentukan oleh juri. Universitas Indonesia tampil dengan mobil rakitan yang menakjubkan yang diawali dengan
lesatan yang kencang yang akhirnya melambat dan berhenti tepat pada
garis putih yang ditentukan oleh juri. Tawa bahagia atas prestasi yang
mereka raih membuat perjuangan mereka tidak sia-sia untuk datang ke
Melbourne dan berlaga di kompetisi ini.
Sesi kedua dari acara ini dilanjutkan dengan perlombaan mobil rakitan
yang diikuti hanya oleh tiga tim. Pertandingan berlangsung dengan sengit dan tawa para penonton maupun peserta sekali lagi tidak terelakkan.
Para penonton juga terlihat begitu excited mengikuti jalannya ajang
kompetisi ini. Hingga tiba akhirnya pada penghujung acara yakni pengumuman pemenang dan pembagian piagam dan sertifikat bagi setiap
peserta.
Universitas Indonesia akhirnya dengan bangga mendapatkan posisi
kedua dengan zero distance, yaitu jarak yang sangat akurat sesuai dengan ketentuan dari juri. Kesan dan pesannya, seru banget acaranya, dan
ini juga pertama kalinya kami ikut dalam ajang international. Alhamdulillah
kami mendapatkan juara 2. Dan kedepannya kami berharap bisa makin
berkembang dan menjadi juara. Kami juga sangat bangga dapat mewakili
Indonesia dalam ajang international ini. tutur salah satu perwakilan dari
dari tim Universitas Indonesia ini.
Semetara Tim Sprektonics dari Institut Teknologi 10 Nopember (Surabaya) sekalipun belum dapat meraih posisi 2 besar, mereka mengaku cukup
puas dan bersyukur. Kami telah menyiapkan semuanya dengan matang
dan maksimal. Malaysia memang saingan yang terberat dari awal. Yang terpenting kami sangat bersyukur sekaligus bangga punya kesempatan untuk
mengikuti ajang ini, dan dapat mempresentasikan mobil kimia rakitan kami.
Banyak sekali pengalaman dan pelajaran yang sangat berharga kami dapatkan dari ajang APCChe ini, ungkap Ratri Puspita mewakili tim ITS.
Steven Tandijaya & Katrini Nathisarsia
Photo: Steven Tandijaya

42

ozip.com.au

BEAUTY

FEATURE

Perubahan Hormone

Pengaruhnya Terhadap Kulit

erubahan hormon dapat menyebabkan banyak permasalahan


bagi kulit kita, misalnya pada saat kehamilan, puber, menopause, dan beberapa perubahan rutin lainnya, tubuh akan
melakukan perubahan terhadap produksi hormon.
Sebagai contoh pada saat masa masa kehamilan, kondisi ini akan
membuat poduksi hormon menjadi meningkat karena tubuh sedang
melakukan perubahan untuk mensupport dan menutrisi calon bayi.
Ketidakseimbangan ini umumnya akan menyebabkan kulit menjadi
berjerawat, kering atau berminyak, dan kadang berubah warna.
Perubahan hormon yang tidak seimbang juga akan mempengaruhi
kesehatan dan penampilan kulit, misalnya pada saat memasuki usia
menopause.

Indonesian Yulinda Tanu Halim will ride 210km on Sunday 11 October


for Melbournes annual Around the Bay Ride for a child in need
event, which raises much-needed funds for The Smith Family.

Saat tubuh mulai melakukan proses penurunan dan penghentian


menstruasi, hal ini akan memperlambat produksi hormon-hormon
reproduksi yang sudah tidak di butuhkannya lagi. Selanjutnya akan
menyebabkan terjadinya ketidakseimbangan hormon, yang akan menyebabkan kulit menjadi berkerut dan kering, kendur dan berkurang
elatisitasnya, juga kadang-kadang terjadi perubahan warna, dan kulit
menjadi lebih rentan terhadap makeup atau luka.
Pengaruh kondisi medis, misalnya thyroid yang terlalu aktif, juga akan
menyebabkan terjadinya ketidaksimbangan hormon di dalam tubuh.
Ketidakseimbangan ini bisa disebabkan oleh thyroid yang memproduksi thyroxin terlalu banyak atau terlalu sedikit. Ketidakseimbangan ini juga akan menimbulkan masalah bagi kulit serta membuat
tubuh mengalami beberapa gejala penyakit. Ketidakseimbangan hormon ini kadang-kadang akan menyebabkan kulit menjadi memerah
dan menjadi sedikit tebal di bagian wajah, yang akan mengurangi kemampuan kulit untuk mengeluarkan keringat dan membuang racun.
Berkurangnya kemampuan ini kadang-kadang juga akan mengakibatkan kulit menjadi bernoda dan menghitam.
Begitu juga dengan proses penuaan. Proses ini juga akan mengakibatkan hormon menjadi tidak seimbang, dan memberikan efek yang
tidak menyenangkan pada kulit. Saat usia kita semakin bertambah,
semakin sedikit pula tubuh kita memproduksi estrogen, testosterone, dan hormon-hormon lain yang sangat penting untuk mempertahankan kelembutan, kehalusan dan kecantikan kulit. Proses
perubahan hormon ini akan menimbulkan gejala-gejala umum yang
sering kita temui. misalnya bertambahnya garis-garis di kulit, kulit
menjadi semakin berkeriput dan kendur, perubahan warna, kusam
dan menipis.
Perubahan-perubahan tersebut bukan berarti kita tidak bisa berbuat
apa-apa untuk mengurangi efek-efek negatif yang di timbulkannya
pada kulit. Untuk mengatasi perubahan-perubahan hormon yang di
akibatkan oleh kondisi medis, langkah pertama yang bisa dilakukan
adalah mencari pengoabatan secara medis.

Yulinda has already managed to raise over $600, enough to sponsor


a child for a whole year of their schooling.
The 34-year-old has been in training all year for the iconic event,
which she will join alongside her husband.

Saat kondisi medis tersebut hilang, maka dengan sendirinya kondisi


kulit akan kembali seperti semula. Untuk mempercepat proses
penyembuhan kulit, meminumlah air yang cukup, berolah raga
secara teratur agar peredaran darah dan oxygen menjadi lancar. Dan
gunakan exfoliation untuk mempercepat proses pembuangan sel
kulit yang mati yang menyumbat pori dan menyebabkan kulit menjadi
bernoda.
Untuk membantu meringankan gejala-gejala gangguan kulit yang di
alami saat masa kehamilan, bersihkanlah wajah dua sehari. Gunakan
cleanser yang lembut untuk menghilangkan debu, kotoran, dan minyak berlebih. Gunakan moisturiser untuk mengembalikan kelembaban dan mencegah kulit agar tidak kering.
Makanlah buah dan sayuran untuk menutrisi kulit dan menjaganya
agar tetap cerah dan sehat. Gunakan juga cream jerawat yang lembut
untuk mengurangi efek-efek negatif yang di timbulkan oleh jarawat
pada kulit.
Untuk mengurangi gejala-gejala kulit yang di akibatkan oleh proses
menopause dan penuaan, minumlah setidak 8 gelas sehari. Ini
dilakukan untuk menjaga kulit agar tetap lembab dan mendapat
cairan yang cukup. Gunakan juga moisturiser yang kaya akan unsur
pelembab.
Cream atau lotion anti-aging akan membantu kulit dalam memerangi
garis dan kerutan. Untuk membantu agar kulit tetap elastis dan cerah,
bisa dilakukan dengan cara berolahraga setidaknya 30 menit setiap
hari. Latihan ini akan membantu memperlancar peredaran darah
pada permukaan kulit, dan membuat kulit mendapatkan oxygen dan
nutrisi yang cukup.
Perubahan hormon bisa menimbulkan efek yang tidak di inginkan
pada kulit. Tapi, dengan sedikit kesabaran dan pengetahuan, kita
pasti bisa mengurangi efek-efek negatif yang akan ditimbulkannya,
dan tetap menikmati kulit yang cantik dan sehat lebih lama.

I must admit this ride will be a challenging event for me, Yulinda says.
But knowing that I am supporting the great work done by The Smith
Family, and knowing I could make a difference to one child in need,
giving them the essentials for education for one whole year, is what
motivates me most, Yulinda says.
As a mother of a Prep student, Yulinda has seen first-hand the
difficulties and limited opportunities experienced by other children.
To me, this is definitely a great opportunity to give something back
to a fantastic charity that does make a difference to kids in need, and
their futures.
Over 12,000 cyclists are expected to take part in the 23rd Around the
Bay Ride for a child in need, in what is Australias largest one day bike
ride.

SATU HARI AROUND THE BAY


DAPAT MENGUBAH HIDUP
ANAK-ANAK KURANG MAMPU
Yulinda Tanu Halim, orang Indonesia, akan bersepeda sejauh 210km
pada hari Minggu 11 Oktober dalam rangka acara tahunan Melbourne
Around the Bay Ride for a child in need. Acara tersebut bertujuan
untuk mengumpulkan dana bagi anak-anak kurang mampu yang
diadakan oleh badan amal The Smith Family.
Yulinda telah berhasil mengumpulkan lebih dari $600 yang nilainya
cukup untuk mensponsori sekolah satu orang anak selama satu tahun.
Yulinda yang berusia 34 tahun telah berlatih sepanjang tahun untuk
berpartisipasi dalam acara ikonik tersebut yang akan ia ikuti bersama
suaminya.
Memang saya akui bahwa perjalanan ini akan menjadi acara yang
menantang bagi saya, kata Yulinda. Tapi kenyataan bahwa saya sedang
mendukung usaha luar biasa yang dilakukan oleh The Smith Family dan
bahwa saya bisa mengubah hidup seorang anak tidak mampu serta
menyediakan anak tersebut kebutuhan utama untuk pendidikannya
selama satu tahun penuh, itu merupakan motivasi utama saya, kata
Yulinda.

This year riders can choose from six different distances ranging from
20km to the iconic 250km loop around Port Philip Bay.

Sebagai Ibu dari seorang anak yang sedang duduk di bangku TK, Yulinda
telah melihat secara langsung berbagai kesulitan dan keterbatasan yang
dialami oleh anak-anak lain.

The Smith Family, which has been the events charity partner for 22
years, encourages all riders to ride for a reason and get sponsored
for their ride in order to help children in need.

Bagi saya, ini jelas merupakan kesempatan besar untuk berbagi dengan
badan amal luar biasa yang membawa perubahan bagi kehidupan dan
juga masa depan anak-anak kurang mampu.

The national childrens charity aims to raise $1.2 million through the
event to provide before and after school education support for 2,100
disadvantaged children for one whole year.

Lebih dari 12.000 peserta diharapkan akan ikut serta dalam Around the
Bay Ride for a child in need ke-23 yang merupakan acara bersepeda
seharian penuh yang terbesar di Australia.

If you would like to sponsor Yulinda please go online to donate via the
link:
https://aroundthebayfundraising.com.au/?YulilndaTanuHalim

Tahun ini peserta dapat memilih dari enam jarak yang berbeda mulai
dari 20km sampai 250km melingkari ikon di sekitar Port Philip Bay.
Badan amal The Smith Family yang telah bermitra dengan acara ini
selama 22 tahun mendorong semua peserta untuk ikut serta demi
sebuah alasan atau ride for a reason dan mencari sponsor untuk
membantu anak-anak yang membutuhkan.
Badan amal nasional untuk anak-anak ini bertujuan untuk
mengumpulkan $1,2 juta bantuan pendidikan dan ekstrakurikuler bagi
2.100 anak-anak kurang mampu selama setahun penuh.
Jika Anda ingin mensponsori Yulinda silahkan mengunjungi situsnya
melalui tautan

44

Yanti (Jane Lim)


Beauty Therapist & Paramedical Aesthetics
Cantique Skin & Beauty Clinic
ozip.com.au

berikut: https://aroundthebayfundraising.com.au/?YulilndaTanuHalim
Written and translated by: Tim Flicker
ozip.com.au

45

46

ozip.com.au

FEATURE

SAVE INDONESIA FROM SMOKE


Palangkaraya, , Pekanbaru, Pontianak, Kampar, Bengkalis, Siak.
Sementara untuk wilayah Banjarbaru dan Samarinda berada dalam level sedang dan untuk Jambi belum dapat dipastikan secara akurat yang disebabkan
kerusakan alat.
Musibah ini tidak hanya menuai kerugian secara material tapi juga sangat membahayakan penduduk yang berada di sekitar lokasi musibah. Hal tersebut juga
memicu reaksi keras dari Singapura, negara tetangga Indonesia ini, menganggap pemerintah Indonesia tidak peduli dengan keselamatan warga Singapura
maupun warga negara Indonesia sendiri, seperti yang diungkapkan oleh Menteri
luar negri Singapura, K Shanmugam.

agi-lagi berita tidak menyenangkan datang dari Indonesia. Kasus yang


memang kerap kali terjadi ini kembali terulang, pasalnya tidak hanya
merugikan negara sendiri namun juga negara tetangga seperti Singapura
dan Malaysia. Sejak beberapa waktu yang lalu wilayah Sumatera diliputi oleh
asap tebal yang disebabkan oleh kebakaran hutan dan lahan yang digunakan
untuk membersihkan lahan agar siap ditanami kelapa sawit dan karet. Pasalnya
tingkat polusi udara sudah mencapai index 300 di Singapore, bahkan 2000 di
Indonesia. Dalam indeks tersebut, angka di atas 100 tergolong tidak sehat dan
di atas 300 termasuk berbahaya.
Di Indonesia sendiri sedikitnya terdapat enam kota yang berada dalam kondisi
level bahaya yang tersebar di Sumatera dan Kalimantan, diantaranya adalah

Menurut aktivis lingkungan, hukuman terhadap pelaku penyebab kabut asap


belum mendapatkan perhatian yang serius dari pemerintah. Hal ini mengakibatkan tidak adanya rasa jera dari si pelaku yang menyebabkan hal serupa terus
menerus terjadi. Hal serupa juga diungkapkan oleh Kamar Dagang dan Industri
Indonesia (Kadin), pasalnya kecendrungan pemerintah pada penindakan
dan penanggulangan setelah ada kejadian dirasa kurang efektif. Seharusnya
pemerintah harus lebih fokus terhadap upaya pencegahan dengan memberikan penyuluhan mengenai regulasi penebangan hutan yang aman terhadap
petani-petani maupun pengusaha sekitar.
Indonesia harus bisa memperbaiki diri,jangan sampai hal
tersebut berangsur-angsur melemahkan citra Indonesia di
mata internasional.
By: Ignatia Tiska Cirila
ignatiacirila96@gmail.com

MAKANAN INDONESIA RAMAIKAN FINE FOOD AUSTRALIA 2015

emerbak aroma nasi goreng tiba-tiba membuat para


pengunjung pameran berduyun-duyun mendatangi
paviliun Indonesia. Suguhan menu asli Indonesia ini
meramaikan Pameran Fine Food Australia 2015 yang berlangsung pada 20-23 September 2015, di Sydney Showground, Sydney Olympic Park, New South Wales, Australia.

Paviliun Indonesia juga menyajikan demonstrasi memasak rendang, menu paling favorit saat ini di seantero dunia. Para pengunjung bisa mencicipi masakan
sambil menyeruput nikmatnya kopi asli Nusantara. Aneka makanan dan minuman ringan juga menyemarakkan isi paviliun Indonesia seperti minuman jahe,
gula palem, mi gelas, biskuit, dan kopi.
Australia menjadi target penting ekspor produk makanan dan minuman dari
Indonesia," tegas Atase Perdagangan Canberra Nurimansyah.
Partisipasi Pavilliun Indonesia pada Pameran Fine Food Australia 2015 bertujuan untuk meningkatkan hubungan dagang Indonesia-Australia, meningkatkan
ekspor, khususnya makanan olahan Indonesia ke Australia, serta meningkatkan
business-to-business links di antara kedua negara.
Peluang ekspor produk makanan dan minuman (mamin) olahan terbaik
Indonesia masih terbuka lebar. Nurimansyah menjabarkan bahwa tren impor
produk mamin olahan Australia dari Indonesia selama lima tahun terakhir
(2010-2014) meningkat sebesar 13,06%. Impor makanan olahan Australia dari
dunia juga terus meningkat dengan pertumbuhan sebesar 8,88%.
Pada tahun 2014 total impor Australia dari dunia untuk produk makanan olahan
sebesar USD 9,09 miliar, sedangkan impor untuk produk mamin olahan Australia dari Indonesia hanya 1,58% dari jumlah tersebut. Saat ini Indonesia menempati urutan ke-14 negara-negara pengekspor mamin ke Australia, di bawah
Thailand, Singapura, Vietnam, dan Malaysia.
Kendati demikian,
Indonesia harus siap
menghadapi tantangan
sebelum menguasai
pasar mamin di Australia.
"Indonesia harus mampu
memenuhi standarisasi
produk mamin olahan di
pasar Australia. Jika hal ini
dapat kita lakukan, maka
ekspor produk mamin
olahan Indonesia dapat
terus meningkat," jelas
Nurimansyah.

48

ozip.com.au

Transaksi Rp 3 Miliar
Kerja sama antara KBRI Canberra, ITPC Sydney, dan KJRI Sydney pada Pameran Fine Food Australia 2015 membuahkan perkiraan transaksi sebesar AUD
328 ribu, atau lebih dari Rp 3 miliar. Diharapkan angka ini dapat bertambah jika
terjadinya repeat order tiap bulannya menjadi Rp 36 miliar per tahun.
Sebanyak 4 perusahaan hadir di Paviliun Indonesia, yaitu 2 eksportir produk
makanan dan minuman olahan dari Indonesia (PT Mayora Indah, CV Intrafood)
dan 2 importir produk makanan dan minuman olahan Indonesia di Australia
(Eastern Cross Trading dan Saman Estate Coffee).
Sejumlah produk yang dipromosikan antara lain Mie Gelas,
Kopiko,Biskuit,Bamboe bumbu masak Saos Sambal,Kara santan kelapa, Singabera ginger drink, gula palem, dan specialty coffee Indonesia.
Pameran kali ini diikuti oleh lebih dari 30 negara, antara lain Amerika Serikat,
RRT, Kanada, Meksiko, Italia, Austria, India, Pakistan, Malaysia, Thailand, dan
Korea Selatan. Paviliun Indonesia juga dikunjungi oleh para pengunjung dari
Selandia Baru, Jepang, Singapura, dan Polandia.
Pameran Fine Food Australia merupakan pameran food and hospitality industry berskala internasional yang dilaksanakan secara bergantian setiap tahunnya
di kota Sydney dan Melbourne. Tahun depan, Pameran Fine Food Australia
akan digelar di Melbourne, Victoria.
Selama pameran berlangsung kami juga mempromosikan Trade Expo Indonesia (TEI) 2015 yang akan digelar Oktober mendatang. "Sejumlah pengusaha
Australia bakal menggali potensi di arena TEI 2015", pungkas Iman.
Sumber: Atase Perdagangan Canberra, Australia

Classified Ad Package
for 6 months or 12 months
Contact :
Windu Kuntoro 0433 452 234
Melissa 0430 629 459
Email adsales@ozip.com.au

TRAVEL

FEATURE

CATATAN HARIAN WISATA INDONESIA

Seri #2 Medan - Sumatera Utara


Emie Medan

Keindahan bentang alam di Sumatera Utara menunjukkan betapa


luar biasanya anugerah Sang Pencipta. Dunia mencatat salah satu
danau terbesar di dunia, yakni Danau Toba yang terbentuk dari
letusan supervolcano ribuan tahun lalu, membentuk lansekap danau
selebar 30 km dan sepanjang kira-kira 100 km. Sebagai ikon pariwisata
berskala internasional, di tengah-tengah Danau Toba terdapat pulau
Samosir yang menakjubkan dan luasnya hampir sama dengan negara
Singapore. Luar biasanya, di tengah pulau Samosir terdapat lagi dua
buah danau, yaitu: Danau Sidihoni dan Danau Aek Natonang.

Salju Panas Dolok Tinggi Raja

Kedua danau ini dijuluki, danau di atas danau. Untuk lebih


memperkuat branding kepariwisataan, warisan budaya lokal dan
menjaga pelestarian alam di Kawasan Danau Toba, Pemerintah
Indonesia melalui Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif
(Kemenparekraf) membuat suatu perencanaan jangka panjang,
Master Plan Kawasan Wisata Geopark Toba dengan skala prioritas
nasional dan akan segera memasuki tahapan pembangunan fisik.
Kelak,wisatawan makin dimanjakan dengan fasilitas-fasilitas modern
yang diinspirasi arsitektur lokal sehingga lebih berkarakter, tertata dan
tertib tentunya.

Rumah Tjong A Fie

Ah, hampir saja lupa, tentu saja untuk lebih lanjut menikmati berbagai
keindahan alam dan budayanya dibutuhkan stamina prima. Langkah
pertama ketika mengunjungi Medan, Sumatera Utara adalah mencari
tempat kuliner yang enak. Di bandara internasional Kualanamu ada
cukup banyak pujasera dan restoran bandara, namun bila masih
sanggup menahan lapar, keluar dari bandara cobalah mampir ke
tempat kuliner berikut. Ada Lontong Sayur Kak Lin di jalan Cik Di
Tiro, Kwetiau Yiu Huat di jalan S.Parman, Restoran Tip Top di daerah
Kesawan, Kedai Kopi Apek yang sudah ada sejak tahun 1922 di jalan
Hindu Medan Kesawan, Martabak India dan Roti Cane di Kampung
Keling, Durian Ucok Medan di jalan Iskandar Muda, Mie Aceh Titi Bobrok
di jalan Setiabudi, Bihun Ikan dan Mie Tiong Sim di jalan Semarang,
Dimsum dan Pancake Durian Nelayan Tenda di Merdeka Walk, Soto
Sinar Pagi di jalan Sei Deli, dan ratusan tempat makan dengan berbagai
varian unik lainnya, sehingga wajar bila Medan disebut sebagai surganya
wisata kuliner dan hanya ditemukan 2 kosakata untuk kulinernya, yakni
maknyus dan mantap kali bah!
Sembari berkeliling kota Medan, jangan lupa mampir ke salah satu
museum berkelas internasional dan satu-satunya museum yang
mempunyai koleksi hewan terlengkap yang diawetkan di Asia. Rahmat
International Wildlife Museum and Gallery namanya, museum yang
memamerkan berbagai macam koleksi binatang yang telah diawetkan
ini buka hingga pukul 5 sore. Di kota ini juga wajib untuk mengunjungi
rumah Tjong A Fie orang terkaya di Medan pada masa lampau, sebuah
rumah bak istana khas bangsawan Tionghoa. Sebelum meninggal
pada tahun 1926 akibat pendarahan otak, Tjong A Fie membagikan
kekayaannya pada masyarakat sekitar dan menjadikan istananya
tersebut sebagai museum.

Nasi Lemak
Medan

Master Plan Toba Geopark

Cina hingga keturunan India sangat mudah ditemui di kota Medan. Tentu
rugi rasanya bila belum mampir ke Kampung Madras (red. lebih dikenal
dengan nama Kampung Keling). Suasananya sangat kental dengan adat
istiadat penduduk India yang beragama Hindu, masyarakatnya pun
sangat terkenal menghasilkan jahitan baju yang sangat bagus. Selain itu,
di kawasan ini masih terdapat cukup banyak bangunan khas Belanda
yang menyimpan akulturasi budaya Eropa dan Asia.
Setelah puas berkeliling kota Medan ditemani teriknya matahari, kini
waktunya mengunjungi kawasan bersalju. Salju? Ya, ada salju di provinsi
ini, lebih tepatnya adalah salju panas. Berlokasi di Desa Dolok Tinggi Raja
yang jaraknya kurang lebih 3,5 jam perjalanan darat dari kota Medan,
bernama salju Tinggi Raja merupakan kawasan bukit kapur dengan
warna bebatuan yang betul-betul berwarna putih seperti salju. Di
tengah-tengahnya terdapat danau air panas berwarna biru kehijauan.
Aliran air panas yang beruap dan mengalir deras ke bawah melalui selasela bebatuan putih menciptakan suasana alami yang sungguh indah.
Sejumlah destinasi wisata lainnya di Sumatera Utara sangat menarik
untuk didatangi, misalnya Rumah Adat Batak di Huta Siallagan, Istana
Maimun, Gunung Sibayak, Pegunungan Bukit Barisan, Pantai Pandan
Sibolga, TN. Gunung Leuser di Karo, Danau Lau Kawar dan Pagoda Emas
terbesar se-Indonesia di kota Berastagi, dan masih banyak lainnya. Tak
cukup rasanya bila hanya beberapa hari di kota ini, untuk mencicipi
kuliner, mengenal sejarah, warisan budaya dan terutama alamnya.
Sembari berwisata, secara langsung kita telah berkontribusi terhadap
perputaran ekonomi masyarakat lokal, juga secara tidak langsung turut
mendukung upaya pelestarian lingkungan. Cinta Indonesia!

Painting
at Port
Mengajak Anak
Lebih Kreatif di Hari Libur
Banyak cara mengisi liburan sekolah di Victoria, sebut saja camping, bersepeda, jalan-jalan ke
tempat wisata, atau kadang hanya sekedar ikut orang tua belanja ke Mall. Di Melbourne, Pemerintah Daerah (Port Phillip Bay) menggandeng para seniman graffiti dan Multicultural Arts Victoria menggelar workshop gratis yang hanya diperuntukkan bagi anak anak.
Painting at Port ini sengaja diselenggarakan pada saat musim liburan sekolah, yakni pada tanggal
27 30 September 2015. Bertempat di Station Pier, Port Melbourne, acara ini digelar dengan
sangat menarik. Ruangan-ruangan yang dibuat dari kontainer peti kemas dibuat sedemikian
rupa menjadi seperti sebuah kelas. Dengan langsung menggunakan cat layaknya para pelukis
mural, anak anak yang rata-rata masih berusia setingkat Sekolah Dasar terlihat tekun mengikuti
petunjuk Instruktur. Dimulai dengan melemparkan ide membuat sketsa, memotong kertas film
dengan menggunakan cutter hingga menyemprotkan cat ke `dinding`.
Acara ini digelar gratis tanpa dipungut biaya, dan hebatnya lagi semua kebutuhan perlengkapan
disediakan di sana. Setiap kali melihat suguhan-suguhan kreatif untuk anak-anak seperti ini,
selalu terpikir bahwa Indonesia pun seharusnya bisa menyajikan sarana-sarana penyalur kreatifitas bagi anak-anak yang sama.
Foto-foto ini semoga bisa menjadi inspirasi bagi pelaku industri kreatif di Indonesia, minimal
memberi aktifitas yang bermanfaat bagi anak anak di musim libur. Daripada sekedar duduk seharian di depan TV atau menghabiskan waktu dengan gadget untuk bermain games, masa emas
anak-anak sangat sayang untuk dilewatkan begitu saja tanpa mengeksplor dan mengoptimalkan
kreatifitasnya.
Windu Kuntoro & Katrini Nathisarasia
Photo: Windu Kuntoro

Rio S. Migang
rio@eco-plan.com.au
Photo by: Afang Kuo

Sumatera Utara dihuni berbagai suku bangsa, selain Batak, Melayu,

Huta Siallagan

50

ozip.com.au

Pagoda Agung Taman


Lumbini, Berastagi

ozip.com.au

51

ACCOMMODATION

FINANCES & MORTGAGES

ORGANISATIONS

RESTAURANTS

Disewakan bulanan atau harian:


kamar-kamar murah dekat city (zone 1)
Lokasi dekat Melbourne UNI dan transportasi
(train & tram)
M 0403 613 820

SEA Accountant
Registered Tax Agent & Public Accountant
T 03 9974 2833 M 04 3437 8718
E virdaersan@tpg.com.au

IKAWIRIA INC
(IKATAN WARGA INDONESIA DI VICTORIA)
PO BOX 479, Glen Waverley, VIC 3150
T 9803 8388
F 9802 6996

GRAND TOFU
314 Race Course Road, Flemington
(03) 9376 0168

AIRLINES & TRAVEL AGENTS


GARUDA INDONESIA
A Lev 1, 30 Collins St, Melb VIC 3000
T 1300 365 330
F 1300 365 364
EXTRAGREEN
City Head Office / T 9623 9900
A 260 Swanston St, Melb VIC 3000
Glen Waverley / T 9561 0311
A Shop 3, 53 Kingsway, Glen Waverley VIC 3150
Box Hill / T 9899 2788
A 537 Station St Box Hill 3128
W www.extragreen.com
E enquiries@extragreen.com.au
EXTRA TRAVEL
4 Ashburn Grove
Ashburton VIC 3147
T 9885 0008
E info@extratravel.com.au
W www.extratravel.com.au

BEAUTY SALON
CANTIQUE SKIN & BEAUTY CLINIC
A 15 Buckingham Dr. Rowville VIC 3178
T 9755 6846
M 0413 770 929

CHURCHES/FELLOWSHIPS
Camberwell Indonesian Congregation
St.Johns Anglican Church
Kebaktian Minggu jam 3 sore
552 Burke Rd, Camberwell Vic 3124
Pdt. Kuncoro Rusman
M 0408 570 967

AR HOMELOANS
2 EDINBURGH ST, CLAYTON VIC 3168
T +613 8510 9847
M 0450 420 908 and 0401 255 655
F +613 9478 0195
COMMUNITY NETWORK
T 9679 9672
F 9679 9684
M 0405 282 261
E robert_prasetyo@yahoo.com.au
MORTGAGE 3000
Sendy Junawan
M 0423 734 270
E mortgage3000@gmail.com
YC FINANCES
T 9830 8010
F 9830 8381
W www.ycfinance.com.au
E info@ycfinance.com.au

FREIGHT
ALTRANS INDO CARGO
A 19 Cresswell Avenue, Williams Landing, VIC 3027
M 0401 586 721 / 0408 334 418 (Indria)
P/F (03) 8360 9848
W www.altransindocargo.com.au
E info@altransindocargo.com.au
UNIAIR CARGO AUSTRALIA - MELBOURNE
A Unit 6 / 25 Osarry St, Mascot, NSW 2020
M 0402 689 100 (Inge)
W www.uniaircargo.com.au
E melbourne@uniaircargo.com.au

INDONESIAN PRAISE CENTRE (IPC)


A 514 Dandenong Rd, Caulfield North 3161
Melway Ref 59B10
Pendeta: Rev Agus Budiman
M 0405 757 580
W www.ipc-online.net

MIGRASI AUSTRALIA
G10A/838 Collins Street
Melbourne VIC 3008
T 0430 882 324
E migration@migrasiaustralia.com

SIDANG BAPTIS INDONESIA


(Indonesian Baptist Congregation)
A 517 Whitehorse Rd, Surrey Hills VIC 3127
W www.sbimelbourne.org.au
E bpi@sbimelbourne.org.au

JKN MIGRATION CONSULTANT


Level 3, Suite 312/343 Little Collins Street
Melbourne VIC 3000 Australia
T 03 9008 9696
M 0404 284 500
E jimmy@jknmigration.com.au

MOSQUE
A 660 Sydney Rd, Brunswick 3056
Melway Ref:29H6
T 9386 8423
A 19 Michael St, Brunswick 3056
Melway Ref: 29G9
T 9387 8783 / 9387 1700
A 31 Nicholson St, Coburg 3058
Melway Ref: 29K4
T 9386 5324
M 0438 194 640
A 201 Sayers Rd, Truganina 3030
Melway Ref: 203C7
T 9369 6010
A 320-324 Huntingdale Rd, Huntingdale 3167
Melway Ref: 69J10-J11
T 9543 8037
M 0409 313 786
A Hudson Circuit, Meadow Heights 3048
Melway Ref: 179H12
A 66-68 Jeffcott St, West Melb 3003
Melway Ref: 2EK2 43E7
T 9328 2067 / 9328 2382

52

ozip.com.au

iPROPERTY
Gus Koesasih
A Suite 307/227 Colliins St., Melbourne VIC 3000
T 9639 9280
M 0430 888 838

LOCKSMITHS

WARUNG GUDEG
276 Clayton Rd, Clayton VIC 3168
(03) 9558 6409
KILLINEY KOPI TIAM
114 Lgon St., Carlton
(03) 9650 9980
BAMBOE Cafe & Restaurant
643 Warrigal Rd, Chadstone
(03) 9568 5311 / (03) 9568 5377
Shalom Indo Restaurant
474 Little Lonsdale St.
Melbourne VIC 3000
Ph 9600 0802

TRANSLATORS
DR. RON WITTON (Indonesia-Inggris)
A: 22 Moore St, Austinmer, NSW 2515
M: 0409399 752
E: rwitton44@gmail.com
Web: http://ronwitton.blogspot.com.au/
EXPRESS TRANSLATION - SEHARI JADI
Ratri Kumudawati - NAATI accreditation Level 3
1 Ironbank Grove
Bella Vista (Sydney) NSW 2153
M 0414 957 181
E: indooz@iinet.net.au

DENTIST
Dr. Salim Sjaifuddin
1122 Burke Rd, Balwyn North VIC 3104
T 9859 3533
W www.beautifulsmile.com.au
E info@beautifulsmile.com.au
The Dental Suites
Dr Donny Mandrawa
Balwyn, ph 98579966
Point Cook, ph: 9395 8388

NEXT LINK
Level 3, Suite 312/343 Little Collins Street
Melbourne VIC 3000 Australia
T 03 9077 6622
E info@nlstudy.com.au

MIGRATION AGENTS

YNJ MIGRATION CONSULTANT


Suite 905, Level 9, 227 Collins Street
Melbourne Victoria 3000
T 9650 0895
M 0430 588 899
E yapit@tpg.com.au

REPLIQUE INDONESIAN CHURCH


Sunday Service: 10.30am
58 Franklin Street, Melbourne CBD
www.repliqueministry.org

CASA REAL ESTATE


A Suite 15 A&C, Ground Floor 566 St.Kilda Rd, Melb
VIC 3004
M 0422 234 725 (Mario Setiawan)
M 0423 801 300 (Ferdi Setiawan)
W www.casarealestate.com.au

EDUCATION AGENT

INDONESIAN CHRISTIAN CHURCH (ICC)


Kebaktian pagi Bahasa Indonesia: Minggu, 10.30.am
Werner Brodback Hall
156 Collin St, VIC 3000
M 0402 310 402
W www.icc-melbourne.org

PLACE OF JOY (POJ)


Sunday 11.00am Victoria University
Conference Room Lv 12
A 300 Flinders St, Melb, VIC 3000
M 0431 155 886 (Pastor Yuwandi)
W www.placeofjoymelbourne.org

PENTA PROPERTIES
A Level 3 / 480 Collins Street, Melbourne, VIC 3000
P 03 8610 6952
E info@pentaproperties.com.au
W www.pentaproperties.com.au

INDONESIAN EMBASSY

GEREJA REFORMED INJILI INDONESIA MELBOURNE


54 Lygon St, Carlton, Minggu 5pm
Pdt. Budy Setiawan, M.Div (0433 944 584)
www.griimelbourne.org

Melbourne Praise Centre


1536 Malvern Road
Glen Iris VIC 3146
www.melbournepraisecentre.org.au

REAL ESTATES

ATLANTIC CONTAINER LINE (ACL)


A 78 Belmore Road, Balwyn, VIC 3103
T 0416 408 050

SOLA GRACIA
A 1/23 Manchester Grove, Glen Huntly, VIC 3163
PO BOX 363, Carnegie, VIC 3163
T 9569 3668 / 9571 8990
M 0422 358 178 / 0423 093 668
E solagracia@ozemail.com.au

KELUARGA KATOLIK INDONESIA


Gereja St. Joseph
Setiap minggu kedua 11.00am
A 95 Strokes St, Port Melb, VIC 3207
Gereja St. Pascal
Setiap minggu keempat 11.00am
A 98-100 Albion Rd, Box Hill 3128
M 0405 282 261 (Heru)

PERWIRA INC.
(Perhimpunan Warga Indonesia di Victoria Inc)
PO BOX 71, Nunawading 3131
T 9701 5238
W www.perwira.com.au
E info@perwira.com.au

JULIUS LOCKSMITH AND HANDYMAN


24 hours service, MLAA member
Free quote, Lock out
T 9530 9326
M 0407 543 798 (Julius)

END-TIME CHURCH OF CHRIST


A Cnr. Willesdan Rd & Warrigal Rd, Oakleigh VIC 3166 KEDUTAAN BESAR RI UTK AUSTRALIA
A 8 Darwin Avenue, Yarralumia, ACT 2600
M 0402 124 037
T 02 6250 8600
W www.kbri-canberra.org.au
Emmanuel Baptist Church
Kebaktian Minggu: 10.30 am - 12.30 pm
KONSULAT JENDERAL RI UNTUK VICTORIA
524-530 Elizabeth St., Melbourne
& TASMANIA
Sony: 0425840823 Elvi: 0413557202
A 72 Queens Road, Melbourne, VIC 3004
4:00pm - 5:30pm : 2 Lum Road, Wheelers Hill
T 03 9525 2755
Pdt. Victor Liu: 0416621226
W www.kjri-melbourne.org
ENSAMPLE CHURCH
KONSULAT JENDERAL RI UNTUK NSW
- GEREJA KELUARGA KRISTEN INDONESIA A 236-238 Maroubra Rd, Maroubra, NSW 2035
Sunday Service: 11am
T 02 9344 9933
80 Ross Street, Port Melbourne VIC 3207
W www.kjri-sydney.org
Contact: Ruth (0430155765), Siti (0432290722)
GEREJA BETHANY INTERNATIONAL
A 29-37 Ballantyne Street, South Melbourne
T 03 9699 9077
W www.bethanymelb.org.au

PERHIMPUNAN PELAJAR INDONESIA AUSTRALIA


(PPIA) Cab. Victoria
W www.ppia-vic.org

A 90 Cramer St, Preston 3072


Melway Re: 18D12
T 9470 5936 / 9470 2424

WANTED

Khushal BAJAWRAY
DOB: 3 Jun 1972
HEIGHT: 175cm
BUILD: Solid
EYES: Brown
HAIR: Black
COMPLEXION:
Olive

Khushal BAJAWRAY is wanted for a


series of alleged drug and dishonesty
offences.
BAJAWRAY is wanted on one warrant
to arrest for fail to answer bail on
4 February 2014 at Dandenong
Magistrates Court for the above
mentioned offences.
He is known to frequent the Fitzroy,
Middle Park, Southbank, Coburg and
Berwick areas.

ROBBERY/ASSAULT

CARNEGIE/CAULFIELD MONDAY, 28 JULY 2015


Police are searching for a group of men who
were allegedly involved in three incidents in
Caulfield and Carnegie over a three hour period
on Monday, 27 July 2015.
A group of six to eight men approached the
driver of a vehicle at the intersection of Grange
Road and Cosy Gum Road, Carnegie just after
7pm. One of the men attempted to open the
drivers door before the victim drove off.
Five minutes later the men approached a woman
and a man walking along Dandenong Road,
when one of the men allegedly snatched the
womans handbag before continuing along the
road on foot. Later that day, just after 9pm, one of the men allegedly got
into the front seat of a car outside a university on Sir John Monash Drive in
Caulfield and made demands to a woman sitting in the car for her phone.
As the woman tried to get out of the car, a second man grabbed the phone
from her hand. She escaped from the car and the man kicked her to the
ground and stole her glasses.

H A L A L

The two men ran towards Caulfield train station with four other men, believed to be those involved in the Carnegie/Caulfield incidents earlier that
evening. The men boarded a V-line train and got off at Dandenong a short
time later.Police have released CCTV images of some of the men whom
they believe can assist in their inquiries.
One of the men is described as Caucasian, four were African in appearance, another is believed to be Maori, and aged in their late teens to early
twenties.

TEA TIME SPECIAL EVERYDAY


3pm to 5pm - $7.50 with Drinks
Makanan Khas Singapura dengan harga terjangkau

MELBOURNE CBD
Shop 11/108 Bourke Street, Melbourne
Open 7 Days: 11am to 10pm
9663 5818

www.killiney-kopitiam.com.au

CARLTON
114 Lygon Street, Carlton
Tues - Fri: 11.30am to 10pm
Sat & Sun: 11am till 10pm
9650 9880

ABBOTSFORD
Shop 3/409 Victoria Street
Open 7 Days: Mon to Sun
8528 5778

Dentist

Dr. Salim Sjaifuddin


1122 Burke Road
Balwyn North VIC 3104

Melway reference (Mel 45K3)

Ph. 9859 3533


info@beautifulsmile.com.au
www.beautifulsmile.com.au

URGENTLY NEEDED
The Leading OZ Indo Post Magazine invites creative and enthusiastic people to
fill the following positions :
Journalist
- Bachelor in Journalism/Mass Communications/
Public Relation is an advantage
- Having experience in writing
- English proficiency
Photographer
- Having experience in photo shoots,
photo editing, covering shows and events
Marketing Staff
- Graduated from Business/Management/
Marketing is advantage
- Good communication and interpersonal skill
- Good in selling/negotiating
- English proficiency
Send your Resume to:
editor@ozip.com.au or
Lydia@ozip.com .au

54

ozip.com.au

Advertise Here!
Melbourne
contact - Lydia
mobile - 0430 933 778

Brisbane
contact - Aland
mobile - 0403 730 858

contact - Windu
mobile - 0433 452 234

Adelaide
contact - Bintang
mobile - 0431 563 249

email - adsales@ozip.com.au

Garry

Hubungi 02 9212 5522


untuk berbicara
dengan staff berbahasa Indonesia kami

Tony

Directors

PENJUALAN
BERPENGALAMAN

PINJAMAN
MANAJEMEN
PROFESSIONAL

Julie

VALUASI
TERPERCAYA

MELBOURNE

MELBOURNE CBD

HOUSE & LAND

Apartemen dengan 1, 2 dan 3 Kamar Tidur


Dekat dengan berbagai sekolah dan Universitas
Dekat dengan berbagai sarana transportasi
Dekat dengan pusat perbelanjaan, restoran dan caf

Dekat dengan supermarket dan bus stop


Hemat stamp duty
Hubungi kami untuk penawaran special

SYDNEY

MASCOT

ROSEBERY

Apartemen dengan 1, 2 dan 3 Kamar Tidur


Hanya 5 menit jalan ke stasiun
Hanya 5 menit ke CBD dengan kereta
Dekat dengan University of Sydney dan UNSW

Apartemen dengan 1, 2 dan 3 Kamar Tidur


Hanya 5 km dari Sydney CBD
Dekat dengan stasiun kereta Green Square
Dekat dengan UNSW, UTS dan Sydney University

PENTA MENGERJAKAN A - Z UNTUK ANDA


PENTA MEMILIKI LEBIH DARI 50 PROYEK DAN 10,000 PROPERTI DI AUSTRALIA
PELAYANAN KEUANGAN & PINJAMAN
Konsultasi gratis/penilaian kemampuan pinjaman
Kami melakukan A-Z untuk anda, bebas stress
Persetujuan yang cepat - Sistem Pengajuan Elektronik Lebih dari 30 pemberi pinjaman
Pinjaman rumah, pinjaman untuk Renance, pinjaman
untuk Non-Resident (bukan penduduk Australia)

HEAD OFFICE - SYDNEY


138 / 418 Pitt Street
Sydney NSW 2000

BRANCHES
Melbourne
Jakarta Surabaya
Kuala Lumpur Penang

Ph: 02 9212 5522

info@pentaproperties.com.au
www.pentaproperties.com.au

Rate