You are on page 1of 2

Sinonim

Merayap letusan, merayap dermatitis menjijikkan, letusan sandworm, gatal tukang ledeng,
gatal duckhunter ini. Istilah menggambarkan
sebuah temuan klinis yang disebabkan oleh beberapa parasit yang berbeda.
Etiologi
Paling sering, larva cacing tambang (nematoda) dari anjing, kucing, dan mamalia lainnya
menyebabkan cutaneous larva migrans (
Gambar. 236-2). Braziliense Ancylostoma adalah penyebab paling umum. Lainnya larva
nematoda kulit-penetrasi yang menghasilkan
cutaneous larva migrans termasuk A. caninum, Uncinaria stenocephala (cacing tambang
anjing Eropa), dan Bunostomum
phlebotomum (cacing tambang ternak). Larva Filariform dari Strongyloides stercoralis dapat
menembus kulit (biasanya pada
bokong) dan menyebabkan lesi yang sama, currens larva. Cutaneous larva migrans biasanya
mengacu lesi yang dihasilkan oleh
cacing tambang bukan manusia, tapi parasit lainnya, termasuk Gnathostoma spinigerum,
Strongyloides procyonis, Dirofilaria
repens, Fasciola hepatica, dan beberapa bentuk myiasis dapat menyebabkan lesi kulit migrasi.
Lingkaran kehidupan
Manusia yang biasanya merupakan menyimpang, buntu tuan rumah yang memperoleh parasit
dari lingkungan tercemar
kotoran hewan. Larva infektif dapat bertahan hidup di tanah selama beberapa minggu.
Patogenesis
Larva tahap ketiga menembus kulit manusia dan bermigrasi sampai beberapa sentimeter
sehari, biasanya antara strata
germinativum dan stratum korneum. Ini menginduksi reaksi inflamasi eosinofilik lokal.
Kebanyakan larva tidak dapat
untuk menjalani pengembangan lebih lanjut atau untuk menyerang jaringan yang lebih dalam
dan mati setelah hari ke bulan.
Distribusi geografis
Cutaneous larva migrans didistribusikan secara luas dan paling sering ditemukan di daerah
tropis dan subtropis, terutama
Amerika Serikat tenggara, Karibia, Afrika, Amerika Tengah dan Selatan, India, dan Asia
Tenggara.
Epidemiologi
AKUISISI Kulit kontak dengan larva infektif dalam tanah adalah sarana infeksi. Kegiatan
yang menimbulkan risiko termasuk
kontak dengan pasir atau tanah yang terkontaminasi dengan kotoran hewan, seperti bermain
di bak pasir, berjalan tanpa alas kaki di pantai, dan
bekerja di ruang merangkak di bawah rumah.
INKUBASI PERIODE DAN WAKTU FRAME Waktu dari paparan timbulnya gejala
biasanya beberapa (1-6) hari.
Letusan biasanya berlangsung antara 2 dan 8 minggu, meskipun jarang telah dilaporkan
bertahan hingga 2 tahun.
Fitur klinis

mengangkat. Ekskoriasi dan impetiginization yang umum. Lesi dapat tunggal atau beberapa. Lesi sekitar 3 mm lebar dan dapat mencapai 15 sampai 20 cm panjangnya. bakteri atau jamur infeksi. atau serpentine. Perbedaan diagnosa Untuk cutaneous larva migrans. dan alat kelamin. Oral mukosa telah terlibat. Diagnosa Temuan klinis karakteristik. Temuan laboratorium Mungkin ada eosinofilia perifer sementara.Lesi cutaneous larva migrans yang khas eritematosa. serta paparan epidemiologi diketahui. dan beberapa parasit migrasi lainnya (lihat Tabel 236-4). . bokong. Seharusnya tidak ada upaya untuk mengekstrak cacing. 236-3). Ancylostoma caninum dapat larva bermigrasi ke usus kecil dan menyebabkan enteritis eosinofilik. batuk kering. myiasis. Tanda dan gejala sistemik (mengi. loiasis. diagnosis diferensial meliputi dermatitis cercarial atau kontak. urtikaria) telah dilaporkan pada pasien dengan infeksi yang luas. adalah pruritus intensif. Situs anatomi yang paling umum (biasanya 3 sampai 4 cm dari situs penetrasi) meliputi kaki. linear. karena sudah bermigrasi luar lesi terlihat pada saat infeksi diidentifikasi. dan mungkin menyakitkan. Pengobatan Terapi untuk cutaneous larva migrans karena anjing atau kucing cacing tambang termasuk penggunaan ivermectin atau albendazole. dan vesikular (Gbr. kudis. Pencegahan Infeksi cacing tambang dengan hewan dicegah dengan menghindari kontak kulit langsung dengan tanah yang terkontaminasi tinja. Cacing tambang kemajuan beberapa milimeter sampai beberapa sentimeter setiap hari. merupakan dasar untuk diagnosis kulit migrans larva. atau aplikasi topikal dari thiabendazole.