You are on page 1of 16

STANDARD

OPERSIONAL
PROSEDUR
PENGERTIAN Pemasangan infus untuk memberikan obat/cairan melalui parenteral
TUJUAN Melaksanakan fungsi kolaborasi dengan dokter
KEBIJAKAN
1. Pasien yang mendapatkan obat yang diberikan secara intra
vena (I.V)
2. Pasien dehidrasi untuk rehidrasi parenteral
PETUGAS Perawat
PERALATAN
1. Sarung tangan 1 pasang
2. Selang infus sesuai kebutuhan (makro drip atau mikro drip)
3. Cairan parenteral sesuai program
4. Jarum intra vena (ukuran sesuai)
5. Kapas alkohol dalam kom (secukupnya)
6. Desinfektan
7. Torniquet/manset
8. Perlak dan pengalas
9. Bengkok 1 buah
10. Plester / hypafix
11. Kassa steril
12. Penunjuk waktu Page 49
PROSEDUR
PELAKSANAAN
A. Tahap PraInteraksi
1. Melakukan verifikasi data sebelumnya bila ada
2. Mencuci tangan
3. Menempatkan alat di dekat pasien dengan benar
B. Tahap Orientasi
1. Memberikan salam sebagai pendekatan terapeutik
2. Menjelaskan tujuan dan prosedur tindakan pada
keluarga/pasien
3. Menanyakan kesiapan klien sebelum kegiatan
dilakukan
C. Tahap Kerja
1. Melakukan desinfeksi tutup botol cairan
2. Menutup saluran infus (klem)
3. Menusukkan saluran infus dengan benar
4. Menggantung botol cairan pada standard infuse
5. Mengisi tabung reservoir infus sesuai tanda
6. Mengalirkan cairan hingga tidak ada udara dalam slang
7. Mengatur posisi pasien dan pilih vena
8. Memasang perlak dan alasnya
9. Membebaskan daerah yang akan di insersi
10. Meletakkan torniquet 5 cm proksimal yang akan
ditusuk
11. Memakai hand schoen
12. Membersuhkan kulit dengan kapas alkohol (melingkar
dari dalam keluar)
13. Mempertahankan vena pada posisi stabil
14. Memegang IV cateter dengan sudut 300
15. Menusuk vena dengan lobang jarum menghadap keatas
16. Memastikan IV cateter masik intra vena kemudian
menarik Mandrin + 0,5 cm
17. Memasukkan IV cateter secara perlahan
18. Menarik mandrin dan menyambungkan dengan selang
infuse
19. Melepaskan toniquet
20. Mengalirkan cairan infuse
21. Melakukan fiksasi IV cateter
22. Memberi desinfeksi daerah tusukan dan menutup
dengan kassa
23. Mengatur tetesan sesuai program
D. Tahap Terminasi
1. Melakukan evaluasi tindakan
2. Melakukan kontrak untuk kegiatan selanjutnya
3. Berpamitan dengan klien
4. Membereskan alat-alat
5. Mencuci tangan

6. Mencatat kegiatan dalam lembar catatan perawatan

SOP PEMASANGAN INFUS


SOP PEMASANGAN INFUS
PEMASANGAN INFUS
STANDARD OPERSIONAL PROSEDUR
PENGERTIAN Pemasangan infus untuk memberikan obat/cairan melalui parenteral
TUJUAN Melaksanakan fungsi kolaborasi dengan dokter
KEBIJAKAN 1. Pasien yang mendapatkan obat yang diberikan secara intra vena (I.V)
2. Pasien dehidrasi untuk rehidrasi parenteral
PETUGAS Perawat
PERALATAN 1. Sarung tangan 1 pasang
2. Selang infus sesuai kebutuhan (makro drip atau mikro drip)
3. Cairan parenteral sesuai program
4. Jarum intra vena (ukuran sesuai)
5. Kapas alkohol dalam kom (secukupnya)
6. Desinfektan
7. Torniquet/manset
8. Perlak dan pengalas
9. Bengkok 1 buah
10. Plester / hypafix
11. Kassa steril
12. Penunjuk waktu
PROSEDUR PELAKSANAAN 1. Tahap PraInteraksi
1. Melakukan verifikasi data sebelumnya bila ada
2. Mencuci tangan
3. Menempatkan alat di dekat pasien dengan benar
2. Tahap Orientasi
1. Memberikan salam sebagai pendekatan terapeutik
2. Menjelaskan tujuan dan prosedur tindakan pada keluarga/pasien
3. Menanyakan kesiapan klien sebelum kegiatan dilakukan
3. Tahap Kerja
1. Melakukan desinfeksi tutup botol cairan
2. Menutup saluran infus (klem)
3. Menusukkan saluran infus dengan benar
4. Menggantung botol cairan pada standard infuse
5. Mengisi tabung reservoir infus sesuai tanda
6. Mengalirkan cairan hingga tidak ada udara dalam slang
7. Mengatur posisi pasien dan pilih vena
8. Memasang perlak dan alasnya
9. Membebaskan daerah yang akan di insersi
10. Meletakkan torniquet 5 cm proksimal yang akan ditusuk
11. Memakai hand schoen
12. Membersuhkan kulit dengan kapas alkohol (melingkar dari dalam keluar)
13. Mempertahankan vena pada posisi stabil
14. Memegang IV cateter dengan sudut 300
15. Menusuk vena dengan lobang jarum menghadap keatas
16. Memastikan IV cateter masik intra vena kemudian menarik Mandrin + 0,5 cm
17. Memasukkan IV cateter secara perlahan
18. Menarik mandrin dan menyambungkan dengan selang infuse
19. Melepaskan toniquet
20. Mengalirkan cairan infuse
21. Melakukan fiksasi IV cateter
22. Memberi desinfeksi daerah tusukan dan menutup dengan kassa
23. Mengatur tetesan sesuai program
4. Tahap Terminasi
1. Melakukan evaluasi tindakan
2. Melakukan kontrak untuk kegiatan selanjutnya
3. Berpamitan dengan klien
4. Membereskan alat-alat
5. Mencuci tangan
6. Mencatat kegiatan dalam lembar catatan perawatan

Pemberian Cairan Melalui Infus.


Pengertian

Pemasaangan infus merupakan prosedur pemenuhan kebutuhan cairan dan elektrolit yang dilakukan bagi klien yang memerlukan cairan
melalui intravena (infus).nutrisi bagi klien yang tidak mampu memenuhi kebutuhan nutrisi per oral atau adanya gangguan fungsi menelan,
Tindakan ini dilakukan dengan didahului pemasangan pipa lambung.
Tujuan

:
1.

Memenuhi kebutuhan cairan dan elektrolit.

2.

Infus pengobatan dan pemberian nutrisi.

1.

Standar Infus.

2.

Set infus.

3.

Cairan sesuai program medik

4.

Jarum infus dengan ukuran yang sesuai.

5.

Pengalas.

6.

Torniket.

7.

Kapas alkohol.

8.

Plester.

9.

Gunting.

10.

Kasa steril

11.

Betadine

12.

Sarung tangan.

1.

Jelaskan prosedur yang akan dilakukan.

2.

Cuci tangan

3.

Hubungkan cairan dan infus set dengan mnusukkan ke bagian karet atau akses selang ke botol infus.

Alat dan bahan:

Prosedur

4.
Isi cairan ke dalam set infus dengan menekan ruang tetesan hingga terisi sebagian dan buka klem selang
hingga cairan memenuhi selang dan udara selang keluar.
5.

Letakkan pengalas di bawah tempat (vena) yang akan dilakukan penginfusan.

6.
Lakukan pembendungan dengan torniket (karet pembendung) 10 12 cmdiatas tempat penusukan dan
anurkan pasien untuk menggemgam dengan gerakan sirkular (bila sadar).
7.

Gunakan sarung tangan steril.

8.

Desinfeksi daerah yang akan ditusuk dengan kapas alkohol.

9.
Lakukan penusukan pada vena dengan meletakkan ibu jari dibagian bawah vena dan posisi jarum (abocath)
mengarah ke atas.
10. Perhatikan keluarnya darah melalui jaru (abocath/surflo) maka tarik keluar bagian dalam (jarum) sambil
meneruskan tusukan ke dalam vena.
11. Setelah jarum infus bagian dalam dilepaskan/dikeluarkan, tahan bagian atas vena dengan menekan
menggunakan jari tangan agar darah tidak keluar. Kemudian bagian infus dihubungkan/disambungkan dengan
selang infus.
12.

Buka pengatur tetesan dan atur kecepatan sesuai dengan dosis yang diberikan.

13.

Lakukan fiksasi dengan kasa steril.

14.

Tuliskan tanggal dan waktu pemasangan infus serta catat ukuran jarum.

15.

Lepaskan sarung tangan dan cuci tangan.

16.

Catat jenis cairan, letak infus, kecepatan aliran, ukuran dan tipe jarum infus.

Tranfusi Darah
Pengertian :
Tranfusi darah merupakan tindakan yang dilakukan bagi klien yang memerlukan darah dan atau produk darah dengan memasukkan darah
melalui vena dengan menggunakan set tranfusi.cairan melalui intravena (infus).nutrisi bagi klien yang tidak mampu memenuhi kebutuhan
nutrisi per oral atau adanya gangguan fungsi menelan, Tindakan ini dilakukan dengan didahului pemasangan pipa lambung.
Tujuan

:
1.

Meningkatkan volumen darah sirkulasi (setelah pembedahan, trauma, atau perdarahan).

2.
Meningkatkan jumlah sel darah merah dan untuk mempertahankan kadar hemoglobin pada klien anemia
berat.
3.
Memberikan komponen selular tertentu sebagai terapi sulih (misalnya, faktor pembekuan untuk membantu
mengontrol perdarahan pada pasien hemofilia).

Alat dan bahan:

Prosedur

1.

Standar Infus.

2.

Set tranfusi.

3.

Botol berisi cairan NaCl 0,9 %.

4.

Produk darah yang benar sesuai program medis.

5.

Pengalas.

6.

Torniket.

7.

Kapas alkohol.

8.

Plester.

9.

Gunting.

10.

Kasa steril

11.

Betadine

12.

Sarung tangan.

Jelaskan prosedur yang akan dilakukan.

Cuci tangan

Gantung larutan NaCl 0,9 % dalam botol untuk digunakan setelah tranfusi darah.

Gunakan selang infus yang mempunya filter (selang Y atau tunggal).

Lakukan pemberian infus NaCl 0,9 % (lihat prosedur pemasangan infus) terlebih dahulu sebelum pemberian
tranfusi darah.

Sebelum dilakukan tranfusi darah terlebih dahulu memeriksa identifikasi kebenaran produk darah: periksa
kompatibilitas dalam kantong darah, periksa kesesuaian dengan identifikasi pasien, periksa kadaluwarsa, dan
periksa adanya bekuan.

Buka set pemberian darah.

Untuk selan Y, atur ketiga klem.

Untuk selang tunggal, klem pengatur pada posisi off.

Cara tranfusi darah dengan selang Y:

Tusuk kantong NaCl 0,9 %

Isi selang dengan NaCl 0,9 %

Buka klem pengatur pada selang Y dan hubungkan ke kantong NaCl 0,9 %.

Tutup/klem pada slang yang tidak digunakan.

Tekan/klem sisi balik dengan ibu jari dan jari telunjuk (biarkan ruang filter terisi sebagian).

Buka klem pengatur bagian bawah dan biarkan selang terisi NaCl 0,9 %.

Kantong darah perlahan-lahan dibalik-balik 1 2 kali agar sel-selnya tercampur. Kemudian tusuk kantong
darah dan buka klem pada selang dan filter terisi darah.

Cara tranfusi darah dengan selang tunggal:

Tusuk kantong darah

Tekan sisi balik dengan ibu jari dan jari telunjuk (biarkan ruang filter terisi sebagian).

Buka klem pengatur biarkan selang terisi darah.

Hubungkan selang tranfusi ke kateter IV dengan membuka klem pengataur bawah.

Setelah darah masuk, pantau tanda vital setiap 5 menit selama 15 menit pertama, dan setiap 15 menit
selama 1 jam berikutnya.

Setelah darah diinfuskan, bersihkan selang infus dengan NaCl 0,9 %.

Catat tipe, jumlah dan komponen darah yang diberikan.

Cuci tangan setelah prosedur dilakukan.

ara pemasangan infus sesuai dengan SPO ( standar prosedur operasional ditulis oleh tiara febriani

Seperti yang kita tahu dan kita lihat dirumah sakit banyak sekali pasien yang dirawat menggunakan infus pada tangan mereka , nah,
Sekarang disini saya memberitahu bagaimana cara memasangkan infus yang benar . Tindakan ini sering merupakan tindakan life saving
seperti pada kehilangan cairan yang banyak, dehidrasi dan syok, karena itu keberhasilan terapi dan cara pemberian yang aman diperlukan
pengetahuan dasar tentang keseimbangan cairan.

Agar lebih jelas sebelumnya saya akan menjelaskan apa itu infus dan apa tujuan pemasangan infus sendiri .

v Pemberian cairan intravena (infus)

Memasukkan cairan atau obat langsung melalui pembuluh darah vena dalam jumlah dan waktu tertentu dengan menggunakan infus set
.seperti ini gambar infus set

v Tujuan

1. Mengembalikan dan mempertahankan keseimbangan cairan dan elektrolit tubuh

2. Memberikan obat

3. Transfuse darah dan produk darah

4. Memberikan nutrisi parenteral dan suplemen nutrisi

Disini juga saya akan memberi tahu persiapan untuk memasang infus sebagai berikut :

v Persiapan

1. Persiapan pasien

Pasien diberi penjelasan tentang prosedur yang akan dilakukan

v Persiapan alat

Standar infus

Cairan infus dan infus set sesuai kebutuhan

Jarum / wings needle/abocath sesuai dengan ukuran yang dibutuhkan

Perlak dan tourniquet

Plester dan gunting

Bengkok

Sarung tangan bersih

Kassa seteril

Kapas alkohol dalam tempatnya

Bethadine dalam tempatnya

v Penatalaksanaannya

1. Mencuci tangan

2. Memberitahu tindakan yang akan dilakukan

3. Mengisi selang infus

4. Membuka plastic infus set dengan benar

5. Tetap melindungi ujung selang steril

6. Menggantungkan infus set dengan cairan infus dengan posisi cairan infus mengarah keatas

7. Menggantung cairan infus di standar cairan infus

8. Mengisi cairan infus set dengan cara menekan (tapi jangan sampai terendam)

9. Mengisi selang infus dengan cairan yang benar

10. Menutup ujung selang dan tutup dengan mempertahankan kesterilan

11. Cek adanya udara dalam selang

12. Pakai sarung tangan bila perlu

13. Memilih posisi yang tepat untuk memasang infus

14. Meletakkan perlak dan pengalas

15. Memilih vena yang tepat dan benar

16. Memasang tourniquet

17. Deninfeksi vena dengan alcohol dari atas kebawah dengan sekali hapus

18. Buka abocath apakah ada kerusakan atau tidak

19. Menusukan abocath pada vena yang telah dipilih

20. Memperhatikan adanya darah dalam kompartemen darah dalam abocath

21. Tourniquet di cabut

22. Menyambungkan dengan ujung selang yang telah terlebih dahulu dikeluarkan cairannya sedikit, dan sambil dibiarkan menetes sedikit

23. Memberikan plester pada ujung abocath tapi tidak menyentuh area penusukan untuk fiksasi

24. Membalut dengan kassa betadinsteril dan menutupnya dengan kassa steril kering

25. Memberi plester dengar benar dan mempertahankan keamanan abocath agar tidak tercabut

26. Mengatur cairan tetesan infus sesuai kebutuhan pasien

27. Alat-alat di bereskan dan perhatikan bagaimana respon pasien

28. Perawat kembali cuci tangan

29. Catat tindakan yang dilakukan

v Evaluasi
Perhatikan kelancaran infus, dan perhatikan juga respon klien terhadap pemberian tindakan.
v Dokumentasi
Mencatat tindakan yang telah dilakukan (waktu pelaksanaan, hasil tindakan, reaksi respon klien terhadap pemasangan infus, cairan dan
tetesan yang diberikan, nomor abocath, vena yang dipasang, dan perawat yang melakukan ) pada catatan dokumentasi

Nah itu cara memasang infus sesuai spo ( standar prosedur operasional ) yang dapat saya tulis dalam artikel ini semoga dapat bermanfaat.

SOP PEMBERIAN INJEKSI INTRAMUSKULAR


Jumlah halaman

PUSKESMAS
BARAMBAI
STANDAR

No. Prosedur
Tanggal terbit

No. Revisi
Diterbitkan Oleh

OPERASIONAL
PROSEDUR

Kepala Puskesmas Barambai

1 Mei 2011

Waluyo, SKM
NIP: 197408051994031002

PENGERTIAN

Memberikan obat-obatan melalui Alat suntik kedalam otot


Sebagai acuan penatalaksanaan tindakan suntikan pengobatan

TUJUAN

kedalam otot
Dokter atau perawat dengan pelimpahan tugas dari dokter.

KEBIJAKAN

Alat-alat yang lengkap


a.

Dokter
b.

Perawat dengan pelimpahan tugas dari dokter

PELAKSANA
1.

Alat suntik disposible sterile

6. Tempat sampah

(safety box)
2.

Kapas alkohol

7. Aquadest

steril
3.

Obat injeksi yang dibutuhkan

8. Gergaji

ampul

PERALATAN
PROSES :

4.

Sarung tangan

5.

Bengkok

A. INDIKASI:
1. Pada pasien yang memerlukan suntikan i.m.
2. Atas perintah dokter.

B. PELAKSANAAN:
1. Inform concern
2. Baca daftar obat, larutkan obat yang dibutuhkan, isi spuit
sesuai dgn kebutuhan
3. Cocokan nama obat dan nama pasien.

4. Baca sekali lagi sebelum menyuntikan pada pasien.


5. Atur posisi dan tentukan tempat yang akan disuntik.
6. Desinfeksi lokasi yang akan disuntik.
7. Jarum disuntikkan pada daerah yang akan disuntik dengan
arah 90 derajat.
8. Penghisap ditarik sedikit, bila ada darah obat jangan
dimasukkan.
9. Obat dimasukkan perlahan-lahan
10. Setelah obat masuk seluruhnya jarum ditarik dengan
cepat.
11. Kulit ditekan dengan kapas alcohol sambil melakukan
masase.
12. Pasien dirapikan
13. Buang sampah medis pada safety box
14. Penyuntikan harus tepat dan betul, bila salah akan dapat
mengenai saraf.
OUTPUT:

Penyuntikan dilakukan dengan benar

Unit terkait

BP Umum, Poli Anak, Poli KIA, Rawat Inap, Pustu, Polindes.


SOP ini Dapat berubah sesuai dengan perkembangan ilmu

Catatan

pengetahuan

Tentang iklan-iklan ini

PEMBERIAN SUNTIKAN IM, IV, SC, IC

1.

Pengertian

SUNTIKAN INTRAMUSKULAR (IM)

2.
3.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Pemberian obat / cairan dengan cara dimasukkan langsung ke dalam otot (muskulus)
Tujuan
Melaksanakan fungsi kolaborasi dengan dokter terhadap klien yang yang diberikan obat secara intramuscular
peralatan
Sarung tangan 1 pasang
Spuit dengan ukuran sesuai kebutuhan
Jarum steril 1 (21-23G dan panjang 1 1,5 inci untuk dewasa; 25-27 G dan panjang 1 inci untuk anak-anak)
Bak spuit 1
Kapas alkohol dalam kom (secukupnya)
Perlak dan pengalas
Obat sesuai program terapi
Bengkok 1
Buku injeksi/daftar obat
A. Tahap PraInteraksi
- Melakukan verifikasi data sebelumnya bila ada
- Mencuci tangan
- Menyiapkan obat dengan benar
- Menempatkan alat di dekat klien dengan benar
B. Tahap Orientasi
- Memberikan salam sebagai pendekatan terapeutik
- Menjelaskan tujuan dan prosedur tindakan pada keluarga/klien
- Menanyakan kesiapan klien sebelum kegiatan dilakukan
C. Tahap Kerja
- Mengatur posisi klien, sesuai tempat penyuntikan
- Memasang perlak dan alasnya
- Membebaskan daerah yang akan di injeksi
- Memakai sarung tangan
- Menentukan tempat penyuntikan dengan benar ( palpasi area injeksi terhadap adanya edema, massa, nyeri tekan. Hindari area jaringan parut, memar,
abrasi atau infeksi.
- Membersihkan kulit dengan kapas alkohol (melingkar dari arah dalam ke luar \diameter 5cm)
- Menggunakan ibu jari dan telunjuk untuk mereganggkan kulit
- Memasukkan spuit dengan sudut 900, jarum masuk 2/3
- Melakukan aspirasi dan pastikan darah tidak masuk spuit
- Memasukkan obat secara perlahan (kecepatan 0,1 cc/detik)
- Mencabut jarum dari tempat penusukan
- Menekan daerah tusukan dengan kapas desinfektan
- Membuang spuit ke dalam bengkok
C. Tahap Terminasi
- Melakukan evaluasi tindakan
- Melakukan kontrak untuk kegiatan selanjutnya
- Berpamitan dengan klien
- Membereskan alat-alat
- Mencuci tangan
- Mencatat kegiatan dalam lembar catatan keperawatan
Pilihan Tempat Injeksi Intra Muskuler
Paha (vastus lateralis) : posisi klien terlentang dengan lutut agak fleksi.
Ventroglteal : posisi klien berbaring miring, telentang, atau telentang dengan lutut atau panggul miring dengan tempat yang diinjeksi fleksi.

SUNTIKAN INTRAVENA (IV)


1. Pengertian
Pemberian obat intravena adalah pemberian obat dengan cara memasukkan obat kedalam pembuluh darah vena menggunakan spuit
2. Tujuan dan manfaat
1. Pemberian obat dengan cara intravena bertujuan untuk :
- Mendapat reaksi yang lebih cepat, sehingga sering digunakan pada pasien yang sedaang gawat darurat .
- Menghindari kerusakan jaringan .
- Memasukkan obat dalam volume yang lebih besar
Tempat injeksi intravena :
-pada lengan (vena basilika dan vena sefalika).
-pada tungkai (vena safena)
-pada leher (vena jugularis)
-pada kepala (vena frontalis atau vena temporalis)

Persiapan peralatan untuk pemberian obat intravena


Buku catatan pemberian obat

Kapas alkohol
Sarung tangan sekali pakai
Obat yang sesuai
Spuit 2-5ml dengan ukuran 21-25, panjang jarum 1,2 inci
Bak spuit
Baki obat
Plester
Kasa steril
Bengkok
Perlak pengalas
Pembendung vena (torniket)
Kasa steril
Betadin
Prosedur Kerja:
- Cuci tangan.
- Jelaskan prosedur yang akan dilakukan
- Bebaskan daerah yang disuntik dengan cara membebaskan daerah yang akan dilakukan penyuntikan dari pakaian dan apabila tertutup buka atau ke
ataskan.
- Ambil obat dalam tempatnya dengan spuit sesuai dengan dosis yang akan diberikan. Apabila obat berada dalam bentuk sediaan bubuk, maka larutkan
dengan pelarut (aquades steril).
- Pasang perlak atau pengalas di bawah vena yang akan dilakukan penyuntikan.
- Kemudian tempatkan obat yang telah diambil pada bak injeksi.
- Desinfeksi dengan kapas alkohol.
- Lakukan pengikatan dengan karet pembendung (torniquet) pada bagian atas daerah yang akan dilakukan pemberian obat atau tegangkan dengan
tangan/minta bantuan atau membendung di atas vena yang akan dilakukan penyuntikan.
- Ambil spuit yang berisi obat.
- Lakukan penusukkan dengan lubang menghadap ke atas dengan memasukkan ke pembuluh darah dengan sudut penyuntikan 15 0 - 300
- Lakukan aspirasi bila sudah ada darah lepaskan karet pembendung dan langsung semprotkan obat hingga habis.
- Setelah selesai ambil spuit dengan menarik dan lakukan penekanan pada daerah penusukkan dengan kapas alkohol, dan spuit yang telah digunakan letakkan
ke dalam bengkok.
- Cuci tangan dan catat hasil pemberian obat/ test obat, tanggal waktu dan jenis obat serta reaksinya setelah penyuntikan (jika ada)

SUNTIKAN SUBKUTAN (SC)


1.Pengertian
Pemberian obat dengan cara subcutan adalah memasukkan obat kedalam bagianbawah kulit.
Tempat yang dianjurkan untuk suntikan ini adalah lengan bagian atas,kaki bagian atas,dan daerah disekitar pusar.
2.Tujuan
Pemberian obat subcutan bertujuan untuk memasukkan sejumlah toksin atau obat pada jaringan subcuta di bawah kulit untuk di absorbsi .
Persiapan peralatan pemberian obat subcutan
Buku catatan pemberian obat
Kapas alkohol
Sarung tangan sekali pakai
Obat yang sesuai
Spuit 2 ml dengan ukuran 25, panjang jarum 5/8 sampai inci
Bak spuit
Baki obat
Plester
Kasa steril
Bengkok
3. Prosedur
- cuci tangan
- siapkan obat sesuai dengan prinsip 5 benar
- identifikasi klien
- beri tahu klien prosedur kerjanya
- atur klien pada posisi yang nyaman
- pilih area penusukan
- pakai sarung tangan
- bersihkan area penusukan dengan kapas alkohol
- pegang kapas alkohol dengan jari tengah pada tangan non dominan
- buka tutup jarum
- tarik kulit dan jaringan lemak dengan ibu jari dan jari tangan non dominan dengan ujung jarum menghadap ke atas dan menggunakan tangan
dominan,masukkan jarum dengan sudut 450 atau 900 .
- lepaskan tarikan tangan non dominan
- tarik plunger dan observasi adanya darah pada spuit.
- jika tidak ada darah,masukan obat perlahan-lahan.jika ada darah tarik kembali jarum dari kulit tekan tempat penusukan selama 2menit,dan observasi

adanya memar, jika perlu berikan plester,siapkan obat yangbaru.


- cabut jarum dengan sudut yang sama ketika jarum di masukan,sambil melakukan penekanan dengan menggunakan kapas alkohol pada area penusukan.
- jika ada perdarahan,tekan area itu dengan menggunakan kasa steril sampai perdarahan berhenti.
- kembalikan posisi klien
- buang alat yang sudah tidak dipakai
- buka sarung tangan
- Cuci tangan dan catat hasil pemberian obat/ test obat, tanggal waktu dan jenis obat, serta reaksinya setelah penyuntikan (jika ada)

SUNTIKAN INTRAKUTAN (IC)


1.Pengertian
Pemberian obat dengan cara intracutan adalah pemberian obat dengan caramemasukkan obat kedalam permukaan kulit. Tempat penting yang banyak dipakai
untuk melakukan suntikan intrakutan adalah bagian atas dari lengan bawah .
Pemberian obat dengan intracutan :
-Pasien mendapatkan pengobatb sesuai program pengobatan dokter.
-Memperlancar proses pengobatan dan menghindari kesalahan dalam
pemberian obat.
-Membantu menentukan diagnosa terhadap penyakit tertentu (misalnya tuberculin tes).
-Menghindarkan pasien dari efek alergi obat ( dengan skin test).
Persiapan alat pemberian obat intrakutan
buku catatan pemberian obat
kapas alkohol
sarung tangan sekali pakai
obat yang sesuai
spuit 1 ml dengan uk.25,26,atau 27, panjang jarum samapi 5/8 inci
pulpen atau spidol
bak spuit
baki obat

2. Prosedur
- Cuci tangan.
- Jelaskan prosedur yang akan dilakukan.
- Bebaskan daerah yang akan disuntik, bila menggunakan baju lengan panjang buka dan ke ataskan.
- Pasang perlak/ pengalas di bawah bagian yang disuntik.
- Ambil obat untuk tes alergi kemudian larutkan/encerkan dengan aquadcs (cairan pelarut) kemudian ambil 0,5 cc dan encerkan lagi sampai kurang lebih 1
cc, dan siapkan pada bak injeksi atau steril.
- Desinfeksi dengan kapas alkohol pada daerah yang akan dilakukan suntikan.
- Tegangkan dengan tangan kiri atau daerah yang akan disuntik.
- Lakukan penusukan dengan lubang menghadap ke atas dengan sudut 50 150 dengan permukaan kulit.
- Semprotkan obat hingga terjadi gelembung.
- Tarik spuit dan tidak boleh dilakukan masase.
- Cuci tangan dan catat hasil pemberian obat/ test obat, tanggal waktu dan jenis obat serta reaksinya setelah penyuntikan.

INJEKSI INTRAMUSKULAR (IM)


NO DOKUMEN

NO REVISI

HALAMAN

TANGGAL TERBIT

DITETAPKAN OLEH

STANDAR
OPERASIONAL
PROSEDUR

PENGERTIAN

Melaksanakan fungsi kolaborasi dengan dokter terhadap klien yang yang diberikan obat secara intra muskulus (IM)

TUJUAN

agar absorpsi obat lebih cepat

INDIKASI

bisa dilakukan pada pasien yang tidak sadar dan tidak mau bekerja sama karena tidak memungkinkan untuk diberikan obat secara
oral, bebas dari infeksi, lesi kulit, jaringan parut, tonjolan tulang, otot atau saras besar di bawahnya.

KONTRA INDIKASI

Infeksi, lesi kulit, jaringan parut, tonjolan tulang, otot atau saraf besar di bawahnya.

PERSIAPAN PASIEN

PERSIAPAN ALAT

1.
2.
3.
4.
5.

Pastikan identitas klien


Kaji kondisi klien
Beritahu dan jelaskan pada klien/keluarganya tindakan yang dilakukan
Jaga privacy klien
Posisi klien
Sarung tangan 1 pasang
Spuit dengan ukuran sesuai kebutuhan
Jarum steril 1 (21-23G dan panjang 1 1,5 inci untuk dewasa; 25-27 G dan panjang 1 inci untuk anak-anak)
Bak spuit 1
Kapas alkohol dalam kom (secukupnya)
Perlak dan pengalas
Obat sesuai program terapi
Bengkok 1
Buku injeksi/daftar obat

CARA BEKERJA

Tahap Orientasi
1. Berikan salam, panggil klien dengan namanya (kesukaanya)
2. Perkenalkan nama dan tanggung jawab perawat
3. Jelaskan tujuan, prosedur dan lamanya tindakan pada klien/keluarga
Tahap Kerja
Mengatur posisi pasien
Membebaskan / membuka pakaian klien daerah yang akan disuntik
Mendesinfeksi permukaan kulit
Menancapkan jarum dengan posisi tegak lurus (90 ) dengan permukaan kulit
Melakukan aspirasi
Memasukkan obat secara perlahan-lahan
Menarik jarum dengan cepat bila obat telah masuk
Menekan daerah bekas suntikan dengan kapas alcohol
Bantu pasien keposisi nyaman

10.

Mengobservasi

pasien

Tahap Terminasi
1. Evaluasi respon klien
2. Berikan reinforcement positif
3. Lakukan kontrak untuk kegiatan selanjutnya
4. Mengakhiri kegiatan dengan baik
8

DOKUMENTASI

1. Catat tindakan yang telah dilakukan, tanggal dan jam pelaksanaan

2. Catat hasil tindakan (respon subjektif dan objektif) di dalam catatan


3. Dokumentasikan tindakan dalam bentuk SOAP
9

SUMBER

H., A.Aziz Alimul.2006.Pengantar Kebutuhan Dasar Manusia Buku 2.Jakarta: Salemba Medika.
Potter, A. dan Perry, Anne G..2010.Fundamental Keperawatan Buku 2 edisi 7. Jakarta: Salemba Medika.
Ribek, Nyoman, dkk. 2011.Buku Pintar Bimbingan Laboratorium dan Klinik Keperawatan Anak. Denpasar: Departemen
Keperawatan Anak Poltekkes Denpasar
Widyatun, Dian.2012.Pemberian Obat Melalui Intracutan.
http://jurnalbidandiah.blogspot.com/2012/05/pemberian-obat-melalui-intracutan-ic.html (diakses pada tanggal 02 Oktober 20112,
pukul 14.00)