You are on page 1of 3

Pembahasan HCN

Pada praktikum kali ini dilakukan analisa metode kualitatif asam sianida pada singkong dan
olahannya. Hidrogen sianida atau Asam sianida merupakan senyawa beracun yang sangat
mematikan, apabila masuk kedalam tubuh dalam dosis tinggi maka akan menyebabkan gangguan
kesehatan bahkan kematian dalam sekejap. Pada singkong , baik pada umbi maupun daunnya
mengandung glikosida sianogenik, yaitu linamarin dan lotaustralin. Linamarin dengan cepat
dihidrolisis menjadi glukosa dan aseton sianohidrin sedangkan lotaustralin dihidrolisis menjadi
sianohidrin dan glukosa. Di bawah kondisi netral, aseton sianohidrin didekomposisi menjadi
aseton dan hidrogen sianida. Hidrogen sianida inilah yang menyebabkan timbulnya warna biru
gelap pada ubi singkong yang menyebabkan keracunan. Namun tidak semua orang yang
mengkonsumsi singkong akan mengalami keracunan. Hal ini karena selain kadar asam sianida
pada singkong itu sendiri , juga dipengaruhi oleh pengolahan singkong sampai dimakan.
Pada praktikum kali ini, sampel yang digunakan ada 4 yang terdiri dari umbi singkong
mentah, umbi singkong rebus, skripik singkong merk rahayu dan kripik singkong merk Qtela .
Metode yang digunakan adalah metode kualitatif dimana dalam suasana asam dan panas HCN
yang larut dalam air akan menguap dan uap HCN tersebut akan bereaksi dengan asam pikrat
menjadi warna merah.
Tahap pertama yang dilakukan adalah mempersiapkan alat dan bahan. Selanjutnya dilakukan
preparasi sampel. Masing- masing sampel digerus dan dihaluskan dengan mortar dan stamper
dan dtimbang sebanyak 25 g. Sampel yang telah ditimbang selanjutnya ditambahkan aquades
(pelarut) yang bertujuan untuk penyarian zat aktif yang terdapat pada sampel.. pelarut akan
masuk ke dalam sel melewati dinding sel pada sampel . Isi sel akan larut karena adanya
perbedaan konsentrasi antara larutan di dalam sel dengan di luar sel. Larutan yang
konsentrasinya tinggi akan terdesak keluar dan diganti oleh pelarut/aquadest dengan konsentrasi
rendah

(proses

difusi).

Peristiwa

tersebut

berulang

sampai

terjadi

keseimbangan

konsentrasi antara larutan di luar sel dan di dalam sel dimana zat glucosida yang mengandung
HCN ini akan larut dalam aquadest atau dapat dikatakan homogen. Proses ini dapat dibantu
dengan bantuan magnetic stirrer. Sampel yang dihaluskan terlebih dahulu bertujuan
mempercepat proses penyarian zat aktif selama maserasi dilakukan. Reaksi yang terjadi yaitu :

Selanjutnya. Kertas saring yang tercelup asam pikrat menyebabkan kertas saring menjadi kuning. Warna yang terbentuk pada kertas . Pemanasan ini dilakukan untuk membantu mempercepat proses penguapan HCN pada sampel.+ H2O HCN + OH- Pada saat proses maserasi. Selanjutnya dilakukan pemanasan dengan suhu 50 derajat C. Kertas saring yang dicelupkan kedalam asam pikrat ini bertujuan supaya uap HCN terperangkap didalam asam tersebut sehingga uap HCN yang dihasilkan dapat mengubahkertas saring yang semula berwarna kuning menjadi merah. kertas saring yang berukuran 1x 7 cmdicelupkan kedalam asam pikrat jenuh yang kemudian setelah kering dibasahi dengan Na2CO3 10 %. Dari hasil percobaan telah diperoleh bahwa kempat sampel yaitu umbi singkong mentah.C4H4O6) beraksi dengan ion CN.CN. Proses pemanasan pada keempat sampel memerlukan wakatu yang berbeda-beda. Uap HCN yang dihasilkan disebabkan oleh hidrogen dari asam tartarat (H2. Reaksi yang berlangsung adalah : 2CN-+ 2H è 2HCN Proses ini dilakukan pada Erlenmeyer tertutup mengingat HCN adalah zat yang mudah menguap. apabila digunakan erlenmeryer terbuka HCN akan menguap dengan cepat. ditambahkan pula asam tartrat 5% ke dalam erlenmayer tersebut. umbi singkong rebus.yang terlarut dalama air sehingga dihasilkanlah uap HCN. Hal ini bertujuan untuk menghasilkan uap HCN. Kertas pikrat yang menempel pada dinding Erlenmeyer menyebakan uap HCN tidak dapat terperangkap dan akan menjadi air kembali yang dapat menetes kembali pada sampel tersebut. Percobaan dilanjutkan dengan menggantungkan kertas saring pada leher erlenmayer sehingga kertas tidak terjadi kontak dengan cairan didalam erlenmayer. skripik singkong merk rahayu dan kripik singkong merk Qtela memberikan hasil yang positif mengandung asam sianida (HCN) yang ditandai dengan perubahan warna kertas pikrat dari kuning menjadi merah. Karena Erlenmeyer yang terdapat dilaboratorium tidak ada yang tertutup maka digunakan alumunium foil sebagai penutup. Pada saat menggantung kertas saring diusahakan tidak menempel pada dinding Erlenmeyer.

Dengan adanya pengolahan dimungkinkan dapat mengurangi atau bahkan menghilangkan kandungan HCN sehingga bila singkong dikonsumsi tidak akan membahayakan bagi tubuh. yaitu dengan cara perendaman. Asam sianida (HCN) ialah suatu racun yang kuat yang dapat menyebabkan asfikasi. Asam sianida jika terkena atau tercena oleh tubuh hanya sedikit maka akan akan diubah menjadi tiosianant yang akan diekskreksi melalui urine. Hal ini dikarenakan perbedaan kadar asam sianida pada masing-masing sampel. . tetapi bila HCN masuk dalam jumlah yang besar.5-3. Analisis dapat dilanjutkan pada metode kuantitatif. Keadaan ini akan menyebabkan oksigen tidak dapat diedarkan dalam system badan sehingga dapat menyebabkan sakit atau kematian dengan dosis mematikan 0. tubuh tidak akan mampu mengikatnya dengan vitamin B12. Asam sianida cepat terserap oleh alat pencernaan dan masuk ke dalam aliran darah lalu akan berikatan dengan hemoglobin di dalam sel darah merah. pencucian. penggorengan atau pengolahan lain.5 mg HCN/kg berat badan. Untuk mengetahui jumlah kadar asam sianida dalam sampel. perebusan.pikrat masing-masing sampel berbeda-beda dan waktu pemanasan yang digunakan juga berbeda. Untuk singkong terdapat beberapa cara sederhana yang dapat dilakukan untuk mengurangi kandungan HCN yang terdapat dlam singkong tersebut. pengukusan. selain itu dapat berikatan dengan vitamin B12.