You are on page 1of 29

BAB I

PENDAHULUAN

1. LATAR BELAKANG
Sistem

reproduksi

wanita

manusia

dirancang

untuk

memfasilitasi

pertumbuhan dan perkembangan anak sebelum kelahiran. Setiap komponen


individual dari sistem ini bertanggung jawab untuk satu set tertentu fungsi yang
terkait dengan melahirkan anak. Salah satu bagian penting dari sistem reproduksi
wanita adalah ovarium.
Ovarium adalah organ reproduksi perempuan, atau organ penghasil sel jenis
kelamin , yang menghasilkan telur, atau ovum. (Pada pria, testis adalah organ
reproduksi dan mereka memproduksi sperma.) Umumnya, tubuh perempuan akan
memiliki dua indung telur, meskipun tubuh wanita dapat bertahan hidup dengan satu
atau tidak ada ovarium.
Ovarium kira-kira empat sentimeter kubik dalam ukuran, yang adalah kirakira seukuran kenari. Mereka berada di ujung tabung rahim, yang merupakan tabung
koneksi yang menempel pada rahim. Dalam tubuh wanita, indung telur (dan organ
reproduksi lainnya) yang terletak di rongga abdominopelvic. Meskipun ovarium
cukup kecil, mereka sangat penting dalam fungsi reproduksi secara keseluruhan dari
tubuh wanita. Banyak fungsi yang baik secara langsung dikendalikan atau tidak
langsung dipengaruhi oleh indung telur. beberapa fungsi ovarium seperti Oogenesis,
Ovulasi, dan Produksi hormon.

2.
a.
b.
c.

RUMUSAN MASALAH
Bagaimana anatomi dan fisiologi ovarium ?
Apa saja hormon yang dihasilkan oleh ovarium ?
Apa mekanisme kerja hormon yang dihasilkan ovarium?

3.
a.
b.
c.

TUJUAN
Untuk mengetahui anatomi dan fisiologi ovarium
Untuk mengetahui apa saja hormon yang dihasilkan oleh ovarium
Untuk mengetahui apa mekanisme kerja hormon yang dihasilkan ovarium?

BAB II
PEMBAHASAN

A. ANATOMI DAN FISIOLOGI OVARIUM

Ovarium adalah salah satu organ sistem reproduksi wanita, sistem


reproduksi terdiri dari ovarium, tuba fallopi, uterus dan vagina. Kedua ovarium
terletak dikedua sisi uterus dalam rongga pelvis dengan panjang sekitar 1,5 2 inchi
dan lebar < 1 inchi, ovarium akan mengecil setelah menopause. Wanita pada
umumnya memiliki dua indung telur kanan dan kiri, yang dengan mesovarium
menggantung di bagian belakang ligamentum latum, kiri dan kanan. Ovarium adalah
kurang lebih sebesar ibu jari tangan dengan ukuran panjang kira-kira 4 cm, lebar dan
tebal kira-kira 1,5 cm.

Pinggir atasnya atau hilusnya berhubungan dengan mesovarium tempat


ditemukannya pembuluh-pembuluh darah dan serabut-serabut saraf untuk ovarium.
Pinggir bawahnya bebas. Permukaan belakangnya pinggir keatas dan belakang ,
sedangkan permukaan depannya ke bawah dan depan. Ujung yang dekat dengan tuba
terletak lebih tinggi daripada ujung yang dekat pada uterus, dan tidak jarang

diselubungi oleh beberapa fimbria dari infundibulum. Ujung ovarium yang lebih
rendah berhubungan dengan uterus dengan ligamentum ovarii proprium tempat
ditemukannya jaringan otot yang menjadi satu dengan yang ada di ligamentum
rotundum. Embriologik kedua ligamentum berasal dari gubernakulum.
Secara makroskopis, ovarium menyerupai buah pir, dengan ukuran yang
bervariasi, tergantung usia.Pada usia reproduksi, ukuran ovarium :

Panjang
Lebar
Tebal

: 2,5-5 cm
: 1,5-3 cm
: 0,5-1,5 cm

Normalnya, ovarium terletak di bagian atas rongga pelvis, bersandar sedikit


inferior dari dinding lateral pelvis pada daerah percabangan pembuluh darah iliaka
eksternal dan internal, yakni fossa ovarika Waldeyer. Posisi ini sangatlah bervariasi
dan

biasanya

berbeda

antara

ovarium

kiri

dengan

kanan.

Masing-masing ovarium mengandung sejumlah folikel primordial yang berkembang


pada saat awal kehidupan fetus dan menunggu saat pematangan menjadi ovum.
Selain memproduksi ovum, ovarium juga menghasilkan hormon seksual. Ovarium
berbentuk oval dengan panjang 3 - 4 cm. Ovarium berada di dalam rongga badan, di
daerah pinggang. Umumnya setiap ovarium menghasilkan ovum setiap 28 hari.
Ovum yang dihasilkan ovarium akan bergerak ke saluran reproduksi. Fungsi ovarium
yakni menghasilkan ovum (sel telur) serta hormon estrogen dan progesteron.
Ovarium mamalia berbentuk pipih bila dalam keadaan istirahat, sedang
dalam masa reproduksi berbentuk bulat panjang dan pada permukaan tampak seperti
bisul-bisul, itulah folikel yang masak. Fase folikel ialah masa pertumbuhan folikel
sejak dari primer, sekunder, tertier, sampai folikel De Graf. Sel telur yang masih
muda dikelilingi oleh 1 lapis sel folikel yang disebut folikel primer. Lapisan sel itu
bertambah banyak maka disebut folikel sekunder. Akhirnya folikel tertier yang sudah
mempunyai rongga antara sel-sel folikel. Folikel De Graf sudah berbentuk ketika

anak umur 7 tahun, tetapi baru matang dan melakukan ovulasi setelah akil balig pada
umur 12-13 tahun. Pertumbuhan folikel dirangsan olehFSH danLH dari hipofosa.

Tiap ovarium dikelilingi oleh kapsula fibrosa, yang disebut tunika albuginea.
Tunika albuginea ini merupakan permukaan terluar korteks. Di atas tunika albuginea
terdapat epitel kuboid selapis, epitel germinativum Waldeyer. Medula merupakan
bagian tengah yang terdiri dari jaringan ikat longgar yang merupakan kelanjutan dari
mesovarium. Pada medula banyak terdapat pembuluh darah dan sedikit jaringan otot
halus yang merupakan kelanjutan dari ligamentum infundibulopelvikum.
Perlekatan:
Ovarium terletak di sebelah dinding samping pelvis dan ditahan pada posisi
ini oleh dua struktur: ligamentum latum yang melekat ke ovarium di sebelah posterior
oleh mesovarium, dan ligamentum ovarika yang menahan ovarium ke kornu uterus.
Ovarium dilekatkan pada ligamentum latum oleh mesovarium. Ligamentum ovarii
proprium berjalan dari uterus lateral posterior hingga ke bagian bawah ovarium.
Panjangnya beberapa cm dengan diameter 3-4 mm. Ligamentum ini diselimuti oleh
peritoneum dan terdiri dari jaringan ikat dan otot yang berasal dari bagian uterus.
Ligamentum infundibulopelvikum berjalan dari bagian ovarium yang menghadap

tuba hingga ke dinding pelvis, tempat pembuluh darah dan persarafan ovarium
berjalan di dalamnya.
Ovarium memiliki fungsi yaitu :
1. Menyimpan ovum (telur) yang dilepaskan satu setiap bulan, ovum akan
melalui tuba fallopi tempat fertilisasi dengan adanya sperma kemudian
memasuki uterus, jika terjadi proses pembuahan (fertilisasi) ovum akan
melekat (implantasi) dalam uterus dan berkembang menjadi janin (fetus),
ovum yang tidak mengalami proses fertilisasi akan dikeluarkan dan
terjadinya menstruasi dalam waktu 14 hari setelah ovulasi.
2. Memproduksi hormon estrogen dan progesteron, kedua hormon ini
berperan terhadap pertumbuhan jaringan payudara, gambaran spesifik
wanita dan mengatur siklus menstruasi.
3. Ovarium berfungsi mengeluarkan hormon steroid dan peptida seperti
estrogen dan progesteron. Kedua hormon ini penting dalam proses pubertas
wanita dan ciri-ciri seks sekunder. Estrogen dan progesteron berperan dalam
persiapan dinding rahim untuk implantasi telur yang telah dibuahi. Selain itu
juga berperan dalam memberikan sinyal kepada hipotalamus dan pituitari
dalam mengatur sikuls menstruasi.
Di dalam setiap ovarium terjadi perkembangan sel telur (oogenesis). Di dalam
proses ini sel telur akan disertai dengan suatu kelompok sel yang disebut sel folikel.
Pada manusia, perkembangan oogenesis dari oogonium menjadi oosit terjadi pada
embrio dalam kandungan dan oosit tidak akan berkembang menjadi ovum sampai
dimulainya masa pubertas. Pada masa pubertas, ovum yang sudah matang akan
dilepaskan dari sel folikel dan dikeluarkan dari ovarium. Proses pelepasan dari
ovarium disebut ovulasi. Sel ovum siap untuk dibuahi oleh sel spermatozoa dari pria,
yang apaabila berhasil bergabung akan membentuk zigot.

Setelah sel telur diovulasikan, maka akan masuk ke tuba fallopi dan bergerak
pelan menuju rahim. Jika dibuahi oleh sperma di (tuba fallopi), sel telur akan
melakukan implantasi pada dinding uterus dan brkembang menjadi sebuah proses
kehamilan. Jika pembuahan tidak terjadi di tuba fallopi, maka dapat terjadi kehamilan
ektopik, di mana kehamilan tidak terjadi di rahim. Perkembangan janin pada
kehamilan ektopik, dapat terjadi di tuba fallopi sendiri, bibir rahim, bahkan ovarium.
B.

STRUKTUR OVARIUM

Struktur ovarium terdiri atas :


1.

korteks disebelah luar yang diliputi oleh epitelium germinativum yang


berbentuk kubik dan di dalam terdiri dari stroma serta folikel-folikel

2.

primordial
medulla di sebelah dalam korteks tempat terdapatnya stroma dengan
pembuluh-pembuluh darah, serabut-serabut saraf dan sedikit otot polos.

Diperkirakan pada wanita terdapat kira-kira 100.000 folikel primer. Tiap bulan
satu folikel akan keluar, kadang-kadang dua folikel, yang dalam perkembangannya
akan menjadi folikel de Graff. Folikel-folikel ini merupakan badian terpenting dari
ovarium dan dapat dilihat di korteks ovarii dalam letak yang beraneka ragam dan pula
dalam tingkat-tingkat perkembangan dari satu sel telur dikelilingi oleh satu lapisan
sel-sel saja sampai menjadi folikel de Graff yang matang terisi dengan likuor
folikulli, mengandung estrogen dan siap untuk berovulasi.
Folikel de graff yang matang terdiri atas :
1. Ovum, yakni suatu sel besar dengan diameter 0,1 mm, yang mempunyai
nukleus dengan anyaman kromatin yang jelas sekali dan satu nukleolus pula.
2. Stratum granulosum yang terdiri atas sel-sel granulosa, yakni sel-sel bulat
kecil dengan inti yang jelas pada pewarnaan dan mengelilingi ovum pada

perkembangan lebih lanjut terdapat ditengahnya suatu rongga terisi likuor


follikuli.
3. Teka interna, suatu lapisan yang melingkari stratum granulosum dengan selsel yang lebih kecil daripada sel granulosa.
4. Teka eksterna, terbentuk oleh stroma ovarium yang terdesak.
Pada ovulasi, folikel yang yang matang dan yang mendekati permukaan
ovarium pecah dan melepaskan ovum ke rongga perut. Sel-sel granulosa yang
melekat pada ovum dan yang membentuk korona radiata bersama-sama ovum ikut
dilepas. Sebelum dilepas, ovum mulai mengalami pematangan dalam dua tahap
sebagai persiapan untuk dapat dibuahi.
Setelah ovulasi, sel-sel stratum granulosum di ovarium mulai berproliferasi
dan masuk ke ruangan bekas tempat ovum dan likuor follikuli. Demikian pula
jaringan ikat dan pembuluh-pembuluh darah kecil yang ada di situ. Biasanya timbul
perdarahan sedikit, yang menyebabkan bekas folikel diberi nama korpus rubrum.
Umur korpus rubrum ini hanya sebentar. Di dalam sel-selnya timbul pigmen kuning,
dan korpus rubrum menjadi korpus luteum. Sel-selnya membesar dan mengandung
lutein dengan banyak kapiler dan jaringan ikat diantaranya.
Di tengah-tengah masih terdapat bekas perdarahan. Jika tidak ada pembuahan
ovum, sel-sel yang besar serta mengandung lutein mengecil dan menjadi atrofik,
sedangkan jaringan ikatnya bertambah. Korpus luteum lambat laun menjadi korpus
albikans. Jika pembuahan terjadi korpus luteum tetap ada dan menjadi lebih besar
sehingga mempunyai diameter 2.5 cm pada kehamilan 4 bulan.
Ovarium bertanggung jawab secara fisiologi terhadap pengeluaran gamet
secara periodic (sel telur, oosit) dan produksi hormon steroid estradiol dan
progesterone. Kedua aktifitas ini terintegrasi pada suatu proses pengulangan yang
berlangsung terus menerus dari maturasi folikel, ovulasi dan pembentukan korpus
luteum dan regresinya. Sehingga ovarium tidak bias dipandang sebagi suatu organ

endokrin yang statis dimana ukuran dan fungsinya bisa saja membesar dan mengecil,
tergantung dari pengaruh hormonal tropik.
B. KELENJAR PENGHASIL HORMON OVARIUM
Dalam sistem Endokrin terdapat 2 kelenjar dari 8 kelenjar yang mempunyai
peran menghasilkan hormon-hormon yang berhubungan dengan sistem reproduksi
yaitu :
1. Kelenjar Hipofisis
a. Nampaknya Hipofise-pun dirangsang dan diatur oleh pusat yang lebih tinggi
yaitu Hypothalamus yang menghasilkan Gonadotropin releasing factors yang
fungsinya yaitu merangsang hipofise untuk melepaskan gonadotropin, dan
juga fungsi hypothalamus yaitu mengeluarkan prolaktin inhibitory hormon
(PIH) yang mengerem produksi prolaktin.
b. Disebut juga kelenjar pituitari, karena menghasilkan hormon pada bagian
tubuh lainnya maka disebut juga Master Gland
c. Terletak di dasar tengkorak, di dalam fossa hipofisis tulang sfenoid. Dengan
berat kelenjar 0,5 gram dan bentuknya seperti kacang segilima.
d. Terdiri atas 3 lobus yaitu : Lobus anterior dan Lobus posterior, dan diantara
kedua lobus ialah Pars Intermedia (lobus intermedia)
Lobus Anterior (adenohipofise); yaitu kelenjar hipofise yang
menghasilkan sejumlah hormon yang bekerja sebagai zat pengendali
produksi sekresi dari semua organ endokrin lain.
Lobus Posterior( Neurohipofise ) yaitu salah satu kelenjar hipofisis
yang mengeluarkan 1 hormon yang berhubungan dengan sistem
reproduksi yaitu : Hormon Oksitosin merupakan Hormon yang

merangsang dan menguatkan kontraksi uterus sewaktu melahirkan dan


mengeluarkan air susu sewaktu menyusui.
Hormon yang dihasilkan yang berhubungan dengan sistem reproduksi antara
lain :
1) Follicle Stimulating Hormon (FSH)
Hormon yang bekerja sama dengan LH untuk menyebabkan terjadinya sekresi
estrogen dari folikek de graaf. Dalam jumlah besar folikel ini ditemukan pada
urine wanita menopause. FSH mulai ditemukan pada gadis umur 11 tahun dan
jumlahnya terus bertambah sampai dewasa. FSH akan berkurang pada
peningkatan estrogen.
2) Prolaktin (Luteotropin/LTH)
Hormon yang berfungsi untuk memulai dan mempertahankan produksi
progesterone dari corpus luteum dan memproduksi ASI. Ditemukan pada
wanita yang mengalami menstruasi, terbanyak pada urine wanita hamil, pada
masa laktasi dan post menopause.
3) Hormon Gonadotropik (Hormon perangsang folikel yang berasal dari Folikel
stimulating hormon;FSH)
Hormon yang merangsang perkembangan folikel de graaf di dalam ovarium
dan permatozoa di dalam testis.

4) Hormon Luteinizing (LH) atau disebut juga hormon Interstitial-CellStimulating-hormon (ICSH)


Hormon yang mengendalikan sekresi estrogen dan progesterone di dalam
ovarium dan testosteron di dalam testis. Bila estrogen dibentuk dalam jumlah

10

cukup besar maka akan menyebabkan pengurangan produksi FSH sehingga


produksi LH bertambah dan terjadilah ketidakseimbangan antara ratio FSH &
LH yang menyebabkan terjadinya ovulasi.
2. kelenjar kelamin/kelenjar Gonad
a. Kelenjar kelamin/gonad pada pria yaitu testis sedangkan pada wanita yaitu
ovarium.
b. Testis dan ovarium masing-masing menghasilkan hormon yang mengatur
fungsi reproduksi manusia.
c. Testis berbentuk oval (lonjong) dengan berat kira-kira 10-14 gr, panjangnya
4-5 cm dan lebar 2,5 cm. masing-masing testis terdiri dari lilitan tubulus
seminiferus yang menghasilkan sperma.
d. Diantara tubulus seminiferus terdapat sel-sel yang menghasilkan hormone
kelamin yang disebut Interstitial Cells atau sel Leydig, sel-sel tersebut
mengeluarkan hormone kelamin laki-laki (androgen) yaitu hormone
testosterone yang berfungsi untuk perkembangan sifat seksual pria dan
membentuk protein dari asam amino.
e. Ovarium terdiri dari 2 buah, berbentuk memanjang dengan panjang kira-kira
2,5 5 cm, lebar 1,5 3 cm dan tebalnya 0,6 1,5 cm. Letak ovarium pada
bagian pelvic abdomen pada sisi uterus.
f. Ovarium berfungsi sebagai penghasil ovum, hormone endokrin dari sel-sel
folikel ovarium dan pengganti folikel korpus luteum.
Hormon yang dihasilkan oleh ovarium diantaranya adalah :
1. Hormon Estrogen

11

Hormon yang dibentuk oleh folikel ovarium yang matang dan korpus luteum.
Hormone ini bertanggung jawab dalam perkembangan sifat seks sekunder wanita
(tumbuhnya buah dada, rambut kemaluan, dll ) dan untuk menghasilkan perubahan
siklus dalam endometrium serta menambah kontraktilitas uterus. Hormon ini dapat
digunakan untuk mengatur haid, pengobatan menopause. Hormone estrogen
dihasilkan oleh kelenjar ovarium
Fungsi:
Membentuk ciri-ciri perkembangan seksual pada wanita
Pada siklus menstruasi dg membentuk ketebalan endometrium, menjaga
kualitas dan kuantitas cairan servikd dan vagina sehingga sesuai untuk
penetrasi sperma
Merangsang produksi LH dan menghambat produksi FSH
2. Hormon Progesteron
Hormon yang disekresi oleh korpus luteum sebagai respon terhadap sekresi
Luteinizing hormone (LH). Pengaruh hormon ini terutama pada alat-alat reproduksi
seperti uterus dan mamae.
Fungsi:
Mempertahankan

ketebalan

endometrium

implantasi zygot
Sekresi lendir pada vagina
Pertumbuhan kelenjar susu

3. Sekresi hormone Ovarium

12

sehingga

dapat

menerima

Perubahan yang terjadi selama pubertas, baik pemunculan karakter seks


primer maupun sekunder, semuanya diregulasi neurohormon. Ada banyak hormon
yang mengatur hal tersebut, dan cara kerjanya saling berkaitan antara satu dengan
yang lainnya.

C. HORMON YANG BERPERAN SAAT MENTRUASI


Secara garis besar terdapat tiga hirarki hormonal yang berperan saat pubertas
pada wanita yaitu : Gonadotopin-releasing hormone (GnRH) yang dihasilkan oleh
hipotalamus, follicle-stimulating hormone (FSH) dan luteinizing hormone (LH) yang
dihasilkan oleh hipofisis anterior sebagai respons atas GnRH, dan estrogen dan
progesteron yang dihasilkan oleh ovarium sebagai respons atas FSH dan LH.
1) Gonadotopin releasing hormone(GnRH)
GnRH adalah hormon peptida yang dihasilkan oleh hipotalamus, yang
menstimulasi sel-sel gonadotrop pada hipofisis anterior. Di hipotalamus sendiri
pengeluaran GnRH diatur oleh nukleus arkuata. Neuron pada nukleus arkuata
memiliki kemampuan untuk memproduksi dan melepas gelombang GnRH ke
hipofisis. Fungsinya adalah:
Merangsang lobus anterior hipofisis memproduksi FSH
Bila kadar estrogen tinggi, maka estrogen akan memberikan umpan balik ke
hipotalamus sehingga kadar GnRH akan menjadi rendah, begitupun
sebaliknya.

2) Gonadotopin

13

Gonadotropin pada wanita meliputi Follicle-stimulating hormone (FSH) dan


Luteinizing hormone (LH). Baik FSH dan LH disekresikan oleh kelenjar hipofisis
anterior pada usia antara 9-12 tahun. Efek dari sekresi hormon tersebut adalah siklus
menstruasi yang terjadi pada usia sekitar 11-15 tahun. Periode ini dikatakan pubertas
sedangkan siklus menstruasi pertama disebut menarche.
FSH dan LH bekerja menstimulasi ovarium dengan berikatan pada reseptor
FSH dan reseptor LH. Reseptor yang teraktivasi akan meningkatkan laju sekresi sel,
pertumbuhan, dan proliferasi sel. Aktivitas ini diperantarai oleh cAMP.

Follicle-stimulating hormone (FSH)

FSH merupakan hormon yang memiliki struktur glikoprotein, diproduksi di sel


gonadotrop hipofisis, distimulasi oleh hormon aktivin dan dihambat oleh hormon
inhibin. FSH dihasilkan oleh lobus anterior hipofisis
Fungsi :
Merangsang pengeluaran hormon estrogen
Menstimulasi perkembangan /pematangan folikel

Pada wanita, FSH menstimulasi maturasi sel-sel germinal, menstimulasi pertumbuhan


folikel terutama pada sel-sel granulosa dan mencegah atresia folikel. Pada akhir fase
folikular kerja FSH dihambat oleh inhibin dan pada akhir fase luteal aktivitas FSH
kembali meningkat untuk mempersiapkan siklus ovulasi berikutnya, demikian
seterusnya.
Kerja FSH juga dihambat oleh estradiol (estrogen) yang dihasilkan oleh folikel
matang sehingga menyebabkan folikel tersebut dapat mengalami ovulasi sedangkan
folikel lainnya mengalami atresia.

14

3) Luteinizing hormone (LH)


LH dihasilkan oleh lobus anterior hipofisis. LH merupakan hormone yang
memiliki struktur glikoprotein heterodimer, diproduksi di sel gonadotrop hipofisis
dan kerjanya tidak dipengaruhi oleh aktivitas aktivin, inhibin, dan hormon seks. Pada
saat FSH menstimulasi pertumbuhan folikel, khususnya sel granulosa, maka
pengeluaran estrogen akan memicu munculnya reseptor untuk LH. LH akan berikatan
pada reseptornya tersebut dan estrogen akan mengirim umpan balik positif untuk
mengeluarkan lebih banyak lagi LH. Dengan semakin banyaknya LH, maka akan
memicu

ovulasi

(pengeluaran

ovum)

dari

folikel

sekaligus

mengarahkan

pembentukan korpus luteum. Korpus luteum yang terbentuk akan menghasilkan


progesteron yang berguna pada saat implantasi.
Fungsi:
Pembentukan korpus luteum (badan kuning) didalam ovarium setelah
terjadinya ovulasi
4) Estrogen dan progestin Estrogen
Pada wanita yang sedang tidak hamil, estrogen diproduksi di ovarium dan korteks
adrenal, sedangkan pada wanita hamil estrogen juga diproduksi di plasenta. Ada tiga
macam estrogen yang terdapat dalam jumlah signifikan: -estradiol, estrone, dan
estriol. -estradiol banyak diproduksi di ovarium sedangkan estrone lebih banyak
diproduksi di korteks adrenal dan sel-sel teka. Adapun estriol adalah turunan estradiol dan estrone yang sudah dikonversi di hati. Karena -estradiol memiliki
potensi estrogenik 12 kali lebih kuat dibanding estrone dan 80 kali lebih kuat dari
estriol,
maka
-estradiol
dikatakan
sebagai
estrogen
mayor.
Efek dari estrogen adalah menstimulasi proliferasi seluler dan pertumbuhan organ
seks dan jaringan lainnya terkait reproduksi.

Berikut adalah efek estrogen secara spesifik:

Uterus dan organ seks eksternal

15

Pada masa pubertas, estrogen diproduksi sekitar 20 kali lipat lebih banyak dibanding
masa prepubertas. Peningkatan kadar hormon ini, bersamaan dengan penimbunan
lemak, menyebabkan perubahan-perubahan spesifik yaitu pembesaran ovarium, tuba
fallopi, uterus dan vagina. Estrogen juga mengubah epitel vagina dari epitel kuboid
menjadi epitel bertingkat yang lebih resisten terhadap trauma dan infeksi.

Tuba fallopi

Estrogen menyebabkan proliferasi jaringan pada lapisan mukosa tuba fallopi. Selain
itu estrogen juga meningkatkan jumlah dan aktivitas sel-sel silia, yang penting dalam
pergerakan ovum yang telah difertilisasi.

Payudara

Estrogen menyebabkan perkembangan jaringan stromal pada kelenjar payudara,


pertumbuhan sistem duktus, serta deposisi lemak. Lobulus-lobulus dan alveoli
berkembang menjadi lebih luas.

Sistem rangka

Estrogen menghambat aktivitas osteoklas sehingga mengurangi penyerapan osteosit


dan meningkatkan pertumbuhan tulang. Estrogen juga menyebabkan penyatuan
epifisis pada tulang-tulang panjang. Diketahui bahwa efek estrogen pada wanita lebih
kuat dibandingkan efek testosteron pada pria, namun penghentiannya yang cepat
menyebabkan wanita cenderung lebih pendek dibanding pria.

Deposisi protein

Estrogen menyebabkan peningkatan protein total tubuh, hal ini dibuktikan oleh
keseimbangan nitrogen yang lebih positif setelah pemberian estrogen. Namun jika
dibandingkan dengan testosteron, efek deposisi protein yang ditimbulkan oleh
testosteron lebih kuat dibandingkan estrogen.

Metabolisme tubuh dan deposisi lemak

Estrogen meningkatkan laju metabolik tubuh, namun lebih lemah jika dibandingkan
dengan efek yang sama oleh testosteron pria. Selain itu estrogen juga meningkatkan
jumlah lemak subkutan dan mendeposisinya pada daerah-daerah tertentu seperti
payudara, bokong, dan paha sehingga memunculkan gambaran melekuk wanita yang
khas.

16

Distribusi rambut

Estrogen tidak memiliki efek besar terhadap pendistribusian rambut. Adapun


tumbuhnya rambut di daerah pubis dan aksila merupakan peran dari androgen
adrenal.

Kulit

Estrogen menyebabkan kulit wanita memiliki tekstur yang lembut dan halus namun
lebih tebal jika dibandingkan dengan kulit anak-anak. Selain itu estrogen juga
menyebabkan kulit menjadi lebih vaskular. Hal ini sering diasosiasikan dengan
peningkatan suhu pada kulit dan perdarahan yang lebih banyak jika terjadi sayatan
pada kulit wanita dibandingkan dengan kulit pria.

Kesetimbangan elektrolit

Estrogen menyebabkan retensi air dan sodium oleh tubulus-tubulus ginjal.


5) Progestin
Progestin terpenting adalah progesteron. Pada wanita yang sedang tidak hamil,
progesteron diproduksi oleh korpus luteum pada paruh terakhir siklus ovarium.
Fungsi progesteron berdasarkan organ yang dipengaruhinya adalah:

Uterus

Fungsi terpenting progesteron adalah meningkatkan perubahan sekretorik pada


endometrium uterin selama paruh akhir siklus seksual sehingga mempersiapkan
uterus untuk implantasi ovum. Selain itu progesteron juga mengurangi frekuensi dan
intensitas kontraksi uterine, sehingga dengan demikian mengurangi risiko terjadinya
peluruhan ovum yang telah diimplantasi.

Tuba fallopi

Progesteron meningkatkan sekresi lapisan mukosa yang ada pada tuba fallopi. Sekresi
ini diperlukan untuk nutrisi ovum yang telah difertilisasi sebelum mengalami
implantasi.

Kelenjar payudara

17

Progesteron memicu perkembangan lobulus dan alveoli pada payudara, menyebabkan


sel-sel alveolar berproliferasi, membesar, dan menjadi sekretorik. Namun progesteron
tidak berperan dalam sekresi ASI. Progesteron juga menyebabkan pembesaran
kelenjar payudara karena peningkatan cairan di jaringan subkutan.
5. Hormon lain
Selain dari hormon yang sudah disebutkan di atas, terdapat hormon lain yang juga
berperan dalam pubertas. Namun tidak seperti hormon di atas, hormon lain ini
kurang/tidak mempengaruhi perkembangan seks primer dan hanya mempengaruhi
perkembangan karakter seks sekunder.

Prolaktin

Pada perkembangan kelenjar payudara di masa pubertas, hormon estrogen


menstimulasi perkembangan duktus sedangkan progesteron merangsang
pembentukan lobulus-alveolus. Keduanya tidak ada hubungannya dengan
pengeluaran air susu. Maka untuk pengeluaran air susu distimulasi oleh hormon
ketiga, prolaktin. Prolaktin merupakan hormon yang disekresikan oleh hipofisis
anterior. Fungsi dari prolaktin adalah menstimulasi ekskresi air susu. Selama paruh
pertama kehamilan, kelenjar payudara sebenarnya telah siap untuk memproduksi air
susu, namun dihambat oleh estrogen dan progesteron kehamilan. Setelah kehamilan
selesai, barulah kelenjar payudara bisa memproduksi air susu.

Steroid adrenal

Steroid adrenal dihasilkan di korteks adrenal. Ada tiga hormon steroid adrenal,
yaitu (1) mineralkortikoid, terutama aldoseteron, untuk kesetimbangan mineral, (2)
glukokortikoid, terutama kortisol, untuk metabolisme karbohidrat, lemak, dan
protein, serta (3) hormon seks yang identik dengan yang dihasilkan oleh gonad
(ovarium pada wanita).
Pada wanita, hormon seks yang dihasilkan oleh korteks adrenal ialah estrogen.
Namun jumlahnya jauh lebih sedikit daripada estrogen yang dihasilkan di ovarium
sehingga tidak terlalu bermakna. Selain itu, di korteks adrenal juga dihasilkan
androgen dehidroepiandrosteron (DHEA). Pada pria, DHEA ini tidak bermakna
karena dikalahkan oleh testosteron. Namun pada wanita (yang kurang memiliki
androgen), DHEA ini memiliki makna fisiologis yaitu pertumbuhan rambut pubis dan

18

aksila, pacu tumbuh pubertas serta perkembangan dan pemeliharaan dorongan seks
wanita.

Growth hormone (GH)

GH, selain berfungsi sebagai hormon pertumbuhan, juga memiliki efek pada
pubertas. GH menstimulasi diferensiasi sel granulosa yang diinduksi oleh FSH,
meningkatkan level IGF-1 di ovarium dan meningkatkan respons ovarium terhadap
gonadotropin

Insulin-like growth factor-1 (IGF-1)

IGF-1 meningkatkan efek gonadotropin pada sel granulosa dan bekerja secara
sinergis dengan GH untuk maturasi ovarium postmenarche.

Insulin

Pada waktu pubertas terjadi lonjakan kadar insulin plasma. Diketahui insulin
memiliki korelasi positif kuat dengan IGF-1.

D. SIKLUS MENSTRUASI
Umumnya siklus menstruasi terjadi secara periodik setiap 28 hari (ada pula
setiap 21 hari dan 30 hari) yaitu sebagai berikut : Pada hari 1 sampai hari ke-14
terjadi pertumbuhan dan perkembangan folikel primer yang dirangsang oleh hormon
FSH. Pada saat tersebut sel oosit primer akan membelah dan menghasilkan ovum
yang haploid. Saat folikel berkembang menjadi folikel de Graaf yang masak, folikel
ini juga menghasilkan hormon estrogen yang merangsang keluarnya LH dari
hipofisis. Estrogen yang keluar berfungsi merangsang perbaikan dinding uterus yaitu
endometrium yang habis terkelupas waktu menstruasi, selain itu estrogen
menghambat pembentukan FSH dan memerintahkan hipofisis menghasilkan LH yang
berfungsi merangsang folikel de Graaf yang masak untuk mengadakan ovulasi yang
terjadi pada hari ke-14, waktu di sekitar terjadinya ovulasi disebut fase estrus.

19

Selain itu, LH merangsang folikel yang telah kosong untuk berubah menjadi
badan kuning (Corpus Luteum). Badan kuning menghasilkan hormon progesteron
yang berfungsi mempertebal lapisan endometrium yang kaya dengan pembuluh darah
untuk mempersiapkan datangnya embrio. Periode ini disebut fase luteal, selain itu
progesteron juga berfungsi menghambat pembentukan FSH dan LH, akibatnya
korpus luteum mengecil dan menghilang, pembentukan progesteron berhenti
sehingga pemberian nutrisi kepada endometriam terhenti, endometrium menjadi
mengering dan selanjutnya akan terkelupas dan terjadilah perdarahan (menstruasi)
pada hari ke-28. Fase ini disebut fase perdarahan atau fase menstruasi. Oleh karena
tidak ada progesteron, maka FSH mulai terbentuk lagi dan terjadilan proses oogenesis
kembali.

Gambar 1. Siklus Menstruasi

20

1. SIKLUS OVARIUM
a. Fase folikuler (primordial/prenatal -> preantral -> antral -> preovulatory)
b. Fase ovulasi
c. Fase luteal (selama 14 hari)
2. SIKLUS UTERUS/ENDOMETRIUM
a. Fase proliferasi (penebalan, hari 1-5)
b. Fase sekresi (mempertahankan, hari 6-14)

keterangannya :
1. FASE OVARIUM
a. Fase Folikuler

Fase Folikuler -Primordial/prenatal

Pada bayi perempuan, oosit mengalami meiosis sampai pada profase Idiploten meiosis. Setelah itu oosit akan mengalami masa istirahat, dimulai pada bayi
usia 15 minggu sampai suatu hari nanti ketika sebuah sperma datang dan berhasil
membuahinya. Pada seorang bayi perempuan, telah terdapat banyak folikel
primordial dalam ovariumnya, yang semuanya sedang beristirahat. Masa istirahat ini
dibantu oleh OMI (Oocyte Maturation Inhibitio) yang menghambat proses meiosis.

Fase Folikuler - Preantral

Pada saat seorang gadis mengalami menarche (masa menstruasi awal, usia 918 tahun), hormon yang pertama kali meningkat adalah FSH (Follicle Stimulating
Hormone). FSH bertugas untuk perkembangan sel-sel granulosa. Nah, sel-sel
granulosa ini yang menghasilkan estradiol/estrogen*. Naiknya estradiol akan
memperbanyak jumlah FSH reseptor sehingga jumlah FSH semakin bertambah
banyak. Tingginya FSH membuat salah satu folikel di dalam ovarium pada hari ke-6
tumbuh berkembang menjadi folikel dominan. Folikel yang lain adalah folikel yang

21

tidak banyak mengandung FSH reseptor. Akhirnya folikel-folikel yang tidak dominan
tersebut mengalami atresia/apoptosis/bunuh diri.
Tahap ini biasanya terjadi pada selama 5--7 hari.

Fase Folikuler - Antral

Setelah hari ketujuh, estradiol menghambat FSH agar tidak lagi menciptakan
folikel dominan. Estradiol merangsang pembentukan LH (Luteinizing Hormone).
Naiknya LH ini membuat hormon prostaglandin dan progesteron naik. Naiknya
jumlah progesteron membuat jumlah FSH naik lagi untuk mendewasakan folikel
dominan. Hal ini terjadi sampai kira-kira hari ketiga belas. Pada hari ketiga belas
folikel telah menjadi folikel de graaf dan telah siap mengalami ovulasi.

Fase Folikuler - Preovulatory

Menjelang ovulasi, estradiol naik seiring dengan naiknya hormon LH.


Sebelum terjadi ovulasi, terjadi lonjakan jumlah LH yang sangat banyak yang disebut
LH surge. Hal ini membuat LH mampu menghambat OMI dan memicu kembali
meiosis oosit sampai ke tahap metafase II.
b. Fase ovulasi
Hari-H! LH surge merangsang pembentukan sekresi prsotaglandin.
Prostaglandin naik untuk membantu rupturing/memecahkan dinding folikel.
Sedangkan FSH sendiri mencapai masa puncaknya (FSH peak) yang akan melepas
oosit keluar dari folikel. FSH peak juga membentuk reseptor LH untuk persiapan fase
luteal.
Sekitar 9 jam setelah LH surge, folikel robek dan melepas ovum matang
(haploid/n). Inilah yang disebut ovulasi, terjadi pada hari ke-14 SEBELUM
menstruasi. Setelah telur lepas, maka folikel berubah menjadi corpus luteum dan
menghasilkan progesteron (+ sedikit estrogen). Progesteron menjaga agar tidak
terjadi perkembangan folikel baru.
c. Fase Luteal
Masa luteal juga biasa disebut sebagai masa subur. Pada masa subur ini, oosit
(atau yang lebih sering disebut ovum*) menunggu sebuah sperma untuk
membuahinya. Masa subur bisa ditandai dengan 3 hal, yaitu:

22

1. Naiknya suhu tubuh wanita satu derajat celcius (suhu tubuh normal
manusia +/- 37 derajat celcius).
2. Lendir serviks/rahim jernih dan molor hingga 8cm. Tujuannya adalah
agar sperma mudah masuk dan terlindungi dari keasaman vagina;
3.

Dilihat secara mikroskopis.

Jika tidak ada sperma yang berhasil membuahi, maka lama kelamaan hormon
progesteron dan estrogen menurun sehingga terbentuklah korpus albikans. Turunnya
progesteron itu sendiri menyebabkan tidak adaanya penahan dinding endometrium.
Dan terjadilah menstruasi. Meluruhnya dinding endometrium akan dijelaskan setelah
ini.
2. Siklus Uterus/Endometrium
a. Fase proliferasi (penebalan, hari 1-5 hari)
Fase proliferasi terjadi sebelum ovulasi. Pada saat ini terjadi penebalan dinding
endometrium yang didominasi oleh estradiol/estrogen.
b. Fase sekresi (mempertahankan, hari 6-14)
Setelah hari kelima, LH dan FSH mempertahankan dinding endometrium sampai
hari keempat belas. Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, bahwa LH surge
menyebabkan folikel berubah menjadi korpus luteum. Korpus luteum ini
menghasilkan progesteron. Nah, progesteron inilah yang selanjutnya (menghambat
dan menggantikan LH dan FSH untuk) menjaga ketebalan dinding endometrium,
mempersiapkannya jika terjadi kehamilan. Ada dua hal yang mungkin terjadi (sama
seperti pada siklus ovarium), sperma berhasil membuahi ovum atau tidak.
1. Hamil!
Ketika sperma berhasil membuahi maka akan terjadi kehamilan. Tugas
mempertahankan dinding uterus dibantu oleh hormon hCG (human Chorionic
Gonadotropin). Hormon hCG ini mencegah degenerasi korpus luteum sehingga
sekresi progesteron terus berlanjut. Progesteron berhenti menjaga ketebalan dinding
endometrium kira-kira pada minggu ke-12 (3--4 bulan) siklus tersebut. Hal tersebut
terjadi karena hCG akhirnya merasa plasenta sudah siap untuk menyekresi
progesteron sendiri, sehingga ia pun membunuh korpus luteum tersebut (dan
berlanjut ke korpun albikans).
2. Haid!

23

Ketika tidak terjadi kehamilan, maka kadar progesteron menurun, kira-kira


pada hari ke-26 siklus tersebut. Korpus luteum mulai berdegenerasi, nutrisi
endometrium berkurang dan terjadilah menstruasi. Menstruasi berhenti setelah hari
ke 4--7 karena endometrium mengalami epitalisasi kembali.

naik -> merangsang pembentukan sel granulosa -> estradiol dihasilkan ->
meningkatkan FSH reseptor -> folikel dominan -> estradiol semakin tinggi
menghambat FSH -> estradiol meningkatkan LH -> Meningkatkan progesteron ->
FSH kembali naik
-> ovulasi
setelah ovulasi, progesteron mempertahankan dinding endometrium. Sekresi FSH-LH
telah dihambat. Ketika tidak terjadi pembuahan, progesteron+estrogen menurun dan
terjadilah menstruasi.

24

Siklus mentruasi ini melibatkan kompleks hipotalamus-hipofisis-ovarium.

Gambar 2. Kompleks Hipotalamus-Hipofisis-Ovarium.

Sistem hormonal yang mempengaruhi siklus menstruasi adalah:


1. FSH-RH (follicle stimulating hormone releasing hormone) yang dikeluarkan
hipotalamus untuk merangsang hipofisis mengeluarkan FSH
2. LH-RH (luteinizing hormone releasing hormone) yang dikeluarkan hipotalamus
untuk merangsang hipofisis mengeluarkan LH
3. PIH (prolactine inhibiting hormone) yang menghambat hipofisis untuk
mengeluarkan prolaktin

25

Gambar 3. Siklus Hormonal

Pada tiap siklus dikenal 3 masa utama yaitu:


1. Masa menstruasi yang berlangsung selama 2-8 hari. Pada saat itu endometrium
(selaput rahim) dilepaskan sehingga timbul perdarahan dan hormon-hormon
ovarium berada dalam kadar paling rendah
2. Masa proliferasi dari berhenti darah menstruasi sampai hari ke-14. Setelah
menstruasi berakhir, dimulailah fase proliferasi dimana terjadi pertumbuhan dari
desidua fungsionalis untuk mempersiapkan rahim untuk perlekatan janin. Pada
fase ini endometrium tumbuh kembali. Antara hari ke-12 sampai 14 dapat terjadi
pelepasan sel telur dari indung telur (disebut ovulasi)
3. Masa sekresi. Masa sekresi adalah masa sesudah terjadinya ovulasi. Hormon
progesteron dikeluarkan dan mempengaruhi pertumbuhan endometrium untuk
membuat kondisi rahim siap untuk implantasi (perlekatan janin ke rahim)

26

Daur Menstruasi

Masa Subur
Masa subur adalah masa dimana akan terjadi kehamilan pada saat fertilisasi. Pada
masa itulah, sel telur yang dihasilkan berada dalam keadaan siap untuk dibuahi.

27

BAB III
PENUTUP
KESIMPULAN
1. Ovarium adalah salah satu organ sistem reproduksi wanita, sistem
reproduksi terdiri dari ovarium, tuba fallopi, uterus dan vagina.
2. Wanita pada umumnya memiliki dua indung telur kanan dan kiri, yang dengan
mesovarium menggantung di bagian belakang ligamentum latum, kiri dan
kanan.
3. Ovarium terdiri dari 3 fungsi utama, yaitu :
Menyimpan ovum (telur) yang dilepaskan satu setiap bulan.
Memproduksi hormon estrogen dan progesterone
Ovarium berfungsi mengeluarkan hormon steroid dan peptida seperti
estrogen dan progesteron.
4. Struktur ovarium terdiri atas : korteks disebelah luar yang diliputi oleh
epitelium germinativum dan medulla di sebelah dalam korteks.
5. Ovarium menghasilkan beberapa hormon antara lain : hormon esterogen,
progesteron, GNRH (gonatrofin realising hormone), FSH, dan LH

6.

Estrogen sebenarnya terdiri dari estradiol, estron dan estriol. Namun zat yang
paling berperan adalah estradiol. Makanya dalam penjelasan di atas lebih
sering digunakan kata estradiol, meski di buku-buku lain banyak yang

menggunakan kata estrogen.


7. Istilah ovum sendiri adalah imajiner/tidak bisa dibayangkan. Sel yang
diovulasikan adalah oosit. Setelah keluar, oosit tersebut lebih sering dipanggil
ovum.

DAFTAR PUSTAKA

28

Guyton AC, Hall JE. Textbook of medical physiology. 11th ed. Pennsylvania:
Elsevier Inc; 2006. p. 1011-22.
Sheerwood L. Fisiologi manusia dari sel ke sistem. 2 nd ed. Jakarta: EGC;
2001. p. 633-732.
Vander et.al. Human physiology the mechanism of body function. 8 th ed.
USA: The McGraw-Hill Companies; 2001. p. 681-3.
Ganong WF. Review of medical physiology. 20 th ed. USA: The McGraw-Hill
Companies; 2001. p.505-6.

29