P. 1
Budidaya Menggunakan Bio P 2000 Z

Budidaya Menggunakan Bio P 2000 Z

5.0

|Views: 2,138|Likes:
Published by Bio Perforasi

More info:

Categories:Types, Recipes/Menus
Published by: Bio Perforasi on Apr 03, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/20/2015

pdf

text

original

BUDIDAYA KEDELE, PADI, JAGUNG dan HORTIKULTURA dengan PUPUK BIO P 2000 Z

Pupu k AJAIB

Pupu k Tetapi Bukan GAIB

AJAIB
• PUPUK BIO P 2000 Z SEBAGAI PENGOLAH/ PERAMU DAN PEMICU YANG BERPOTENSI MEMPERCEPAT TUMBUH LUAR BIASA DAN MEMPERBANYAK BUNGA DAN BUAH (di seluruh bagian ruas batang untuk kacang-kacangan)

HASIL TIDAK DIPEROLEH DENGAN TIBA-TIBA NAMUN PERLU PEMELIHARAAN YANG BENAR • BENIH BERKUALITAS, • PENGAIRAN YANG MENCUKUPI • DUKUNGAN PUPUK KIMIA DIBUTUHKAN • PEMELIHARAAN: PENYIANGAN, PEMBERANTASAN HAMA, PEMBUMBUNAN MEMADAI.

BUKAN GAIB

Mengapa pertumbuhan vegetatif dapat meningkat dratis?

Karena Bio P 2000 Z mengandung mikrobia yang merangsang Hormon Auxin merupakan hormon tumbuh yang membuat pertumbuhan menjadi berlipat/pesat.

Mengapa bunga dan buah tumbuh di setiap ruas dari pangkal sampai ujung (untuk kacang-kacangan), atau tambah jumlah biji (untuk tanaman biji-bijian), tambah buah (untuk buah-buahan)? • Karena ada mikrobia yang merangsang Florigen yang merupakan gen yang menentukan tumbuh bunga dan buah.

PT. ALAMI PABRIK BIO P 2000 Z
KAPASITAS = 10.000 lt/hari - Setara dg 2000 ton Urea; 400 ton SP-36; 250 ton KCl - Setara utk 1.700 ha/hr

APA BIO P 2000 Z
• • • • • Bio P 2000 Z adalah pupuk hayati cair, Dibuat dari sekumpulan bakteri yang dapat bekerja sama dengan tanaman dalam penyerapan unsur hara, saat ini bakteri tersebut di alam relatif kurang. Dari awalnya 19 bakteri diproses secara bio teknologi menghasilkan 11 bakteri yang bersifat mampu bersimbiosis mutualis (kerjasama) dengan tanaman. Bakteri tersebut hidup bekerja sama dengan tanaman hidup, sehingga mampu menyerap unsur hara dari alam dan menyediakan ke tanaman. Dengan kekuatan sinergi Enzim & mikroorganisme di seluruh tanaman terbukti berperan: a) Pada Daun dan Batang, pupuk Bio P 2000 Z dapat bersimbiosis dengan tanaman dan mampu menyerap unsur Nitrogen, Oksigen, Carbon dan Uap air dari udara. Unsur tersebut sebagai dasar penyusunan makanan. - Merangsang enzym Auxin, meningkatkan pertumbuhan vegetatif. - Merangsang Florigen, meningkatkan dan memperbanyak bunga dan buah.

b. Di tanah, pupuk Bio P 2000 Z bersimbiose dengan akar, beberapa bakteri yang ada mempunyai sifat sebagai berikut: 1) Mengikat Nitrogen bebas menjadi nitrogen siap diserap tanaman. 2) Mampu menguraikan zat-zat Phospat, Kalium, Calsium/ potasium sulfur dan Magnesium yang ada dalam tanah/ batuan menjadi bentuk siap diserap tanaman, sehingga kebutuhan unsur terpenuhi. 3) Mengolah pupuk an organik yang diberikan menjadi pupuk organik 4) Mampu mengikat kelebihan senyawa racun di alam seperti Al+, Fe2+, Mn2+, H2S, sehingga mampu menjadikan pH tanah yang mengarah ke netral. Dengan demikian untuk tanam masam tidak perlu dilakukan pengapuran. 5) Mengeluarkan O2, menambah porositas shg menggemburkan tanah Dampak pada tanah: Tanah menjadi berstruktur lebih baik, sifat kimia terkontrol, mikrobia terjaga. c. Pengaruh pada tanaman: 1) Terpacu pertumbuhan dan produksi karena kesediaan unsur hara. 2) Unsur hara yang terserap tanaman dalam bentuk organik, sehingga produksi tanaman aman bagi manusia.

Dengan demikian Kinerja dan Fungsi Bio P 2000 Z Kinerja : Mem”bio-perforasikan atau meramu/mengolah”
secara alami zat anorganik, organik, dan biotik hara di sekitar tanaman sehingga hasilnya dapat memacu, mengendalikan dan meningkatkan pertumbuhan vegetatif dan produksi tanaman.

Fungsi : menjadikan Tanah & Tanaman Sebagai Bioreaktor
“Pabrik Pupuk terkendali di Alam”

Dampak : - Produksi tanaman Optimal dan aman (sehat)
- Tanah terpelihara, unsur hara terjaga (Seperti keasaman, racun) terkendalikan.

BIOREAKTOR Maksimasi Potensi MIKROBA DI Genetik dan Transgenetik TANAMAN DAN Bunga dan DI DALAM Buah Produktif TANAH
MEMANIPULASI Pacu PertumFOSIOLOGIS TANAMAN Buhan Vegetatif Memicu proses Dan Genertif fotosintesis secara efisien Malai panjang Butir penuh

Daun Subur & Lebat

Kesehatan dan Ketahanan
PERTUMBUHAN CEPAT Efisiensi dan efektifitas pemupuka n

HASIL PANEN (Berlipat ganda)
Akar Banyak

Akar Sehat dan Aktif

BIOREAKTOR MIKROBA SEBAGAI PENGENDALI KESETIMBANGAN MIKRO-NUTRIENT
Karbohidrat PRODUKSI Protein TANAMAN Lemak, Mineral/Vit. NITROGEN BAHAN ORGANIK Zat Penunjang Udara Decomposisi
fixasi

GELOMBANG CAHAYA BIO P 2000 Z Pupuk / Fertili TANAH zer

Kompos Hamparan

AIR DAN LAR. Humus (B.O) NUTRITION ADD Seny. Organik fotosintesis/autotrop HARA Dalam sederhana. Minerl Asam Amino MIKROBA MIKROBA Tanah Bio-aktif Phospat Hormon/ Potasium EnzimVitamin Calsium , Magnesium N2 Fixasi (In MIKROBA MIKROBA Sulfur Cels) Mineral Ionik INDOGENUS Natrium, SENYAWA RACUN sdh. dll Al+, Fe2+, Mn2+, H2S
(Dalam Keadaan Berlebih)

BIO P 2000 Z

MIKROBA

PERAN MIKROBA DALAM MENINGKATKAN MUTU TANAH MELALUI PENYEDIAAN NUTRISI YANG SEIMBANG dan BERKELANJUTAN
PRODUKSI TANAMAN MAKSIMAL TEKNIK MIKROBA (BIO P 2000 Z ) TEKNIK BUDIDAYA

TANAH/BATUAN

HARA TERSEDIA P tersedia, dari batuan, sel, ATP, dll. Ca dan Mg dari mineral N dari udara, fosil protein dan bahan organik Mikro nutrien dari bahan organik Enzim Bio aktif (enzim/hormon/vitamin) Intermediete : Asam organik, alkohol, amino Z P T (dari sekresi aktif ) Soil activated and Regulator

PETUNJUK CARA PEMBUATAN DAN PEMAKAIAN BIO P 2000 Z
Cara I: Dengan Fermentasi
9 z 2 liter TUTUP RAPAT 48 Jam(2-3 hari)

1 U R E A

2 G U L A

Diaduk Rata

6 4 BIO P 2000 Z 1 Liter

7

fermentasi

AIR 13 lt
1 0 Dapat : +PESTISI DA TANGKI SPRAYER +PPC

1 Kg

1 Kg

AIR 20 lt
3 Setelah di aduk rata DIFERMENTASI/ DIPERAM 2 Hari (48 Jam) dalam JERIGEN/DRUM 1 1

EMBER + 20 Liter AIR

Adukan 5 Urea+Gula +Air telah siap
8

1 2 Seprot atau

Sempr ot ke daun, batan g TANAM AN

Siram ke Tanah

Setelah 48 jam bahan pupuk telah siap pakai

DI TANAH Lembab/basah

Cara II: Dengan Suplemen atau Probio
Masukkan tangki
2 4

1 BIO P 2000 Z 1 Liter 1 Liter

SU PLE ME N

Dapat : +PESTISI DA TANGKI SPRAYER +PPC 5

Dicampur dengan air 180 liter

6 Seprot atau

Sempr ot ke daun, batan g TANAM AN

Siram ke Tanah

3

Diaduk, dan larutan siap digunakan

DI TANAH Lembab/basah

Penjelasan
A. Membuat Bahan Pupuk Hayati Bio P 2000 Z. • Siapkan ember dengan kapasitas air 25 liter • Isi dengan Urea 1 kg, dan gula 1 kg di dalam ember • Tuangkan air 20 liter dan aduk dengan merata. • Siapkan deligen atau tong kapasitas 25 liter yang dapat ditutup. • Tuang air campuran tersebut ke dalam tempat tersebut. • Tuangkan pupuk cair Hayati Bio P 2000 Z 1 Liter, kemudian kocok atau aduk . • Tutup tempat tersebut, biarkan selama 2 – 3 hari (sekitar 48 jam), jangan taruh di tempat terkena matahari langsung, atau panas. B. Aplikasi/ Penggunaan pupuk Hayati P 2000 Z. • Siapkan tangki penyemprot (sprayer) • Ambil 1 liter fermentasi tuangkan ke tengki, tambahkan 6,5 liter air, atau 2 liter fermentasi tambahkan 13 liter air. • Campur dan siap disemprotkan dapat ke daun, batang maupun ke tanah sekitar pohon.

PETUNJUK UMUM CARA PENGGUNAAN BIO P 2000 Z
Petunjuk Umum

Larutan yang telah difermentasi siap digunakan.  Pemupukan dilakukan pada saat sore tidak ada hujan (paling baik), kalau pagi sebelum matahari sepenggalah.  Penggunaan dengan cara disemprot, baik daun, batang, dan tanah disekitar akar.  Apabila digunakan di tanah maka, kondisi tanah jangan banyak air namun basah dan lembab  Pemberian dapat dicampur dengan pestisida, pupuk lainnya, (dan jangan dicampur dengan fungisida/ obat jamur atau obat bacteri)  Akan lebih baik diberikan awal tanaman bersamaan pada awal pemupukan. Hal ini untuk mengefektifkan pembiakan bakteri sehingga selanjutnya dapat optimal dalam melakukan simbiosis mutualis (bekerja sama) dalam memproduksi pupuk alami.  Jangan digunakan secara langsung, kecuali

MAMPU MENINGKATKAN PRODUKTIVITAS PADI
DOSIS ANJURAN 4 liter s/d 6 liter per ha

CARA PENGGUNAAN PUPUK BIO P 2000 Z PADA PADI
• • Ketentuan umum cara penggunaan tetap berlaku. Dengan dosis 4 liter s/d 6 liter Bio P 2000 Z per ha dalam 1 (satu) periode tanam

Pemupukan Pada Saat Persemaian (untuk 25 kg benih padi ). a. Pemberian_1 : waktu: 10 HSS (Hari Setelah Sebar) Dosis dan cara pemupukan: pupuk Bio P 2000 Z sebanyak 0,2 liter + 4 liter air + 0,2 kg gula pasir + 0,2 kg urea lalu di fermentasikan. Setiap 2 liter fermentasi di campur dengan 13 liter air (lihat proses pembuatan pupuk) lalu semprotkan merata pada daun, batang dan tanah. b. Pemberian_2 : waktu : 20 HSS (Hari Setelah Sebar) Dosis dan cara pemupukan : Sama seperti diatas

Keterangan: Untuk Tanaman Padi Gogo, perlu dilakukan pemupukan 15 HSS (Hari
Setelah Sebar) dengan dosis pupuk Bio P 2000 Z sebanyak 0,5 liter + 10 liter air + 0,5 kg gula pasir + 0,5 kg urea lalu difermentasikan. Setiap 2 liter fermentasi dicampur dengan 13 liter air (lihat proses pembuatan pupuk) lalu semprotkan merata pada daun, batang dan tanah.

Pemupukan Pada Fase Vegetatif:
1. Pemberian _1: Waktu 15 HST ( Hari Setelah Tanam) Dosis dan cara pemupukan: pupuk Bio P 2000 Z sebanyak 0,5 liter + 0,5 kg gula pasir + 0,5 kg urea + 10 liter air lalu difermentasikan. Setiap 2 liter fermentasi dicampur dengan 13 liter air (lihat proses pembuatan pupuk) lalu semprotkan merata pada daun, batang dan tanah. 2. Pemberian _2: Waktu 33 HST ( Hari Setelah Tanam) Dosis dan cara pemupukan sama seperti diatas

Pemupukan Pada Fase Generatif
4. Pemberian _3: Waktu 45 HST ( Hari Setelah Tanam) Dosis dan cara pemupukan: pupuk Bio P 2000 Z sebanyak 1 liter + 1 kg gula pasir + 1 kg urea + 20 liter air lalu difermentasikan. Setiap 2 liter fermentasi dicampur dengan 13 liter air (lihat proses pembuatan pupuk) lalu semprotkan merata pada daun, batang dan tanah. 5. Pemberian _4: Waktu 54 HST ( Hari Setelah Tanam) Dosis : pupuk Bio P 2000 Z 1,25 liter + 1,25 kg gula pasir + 1,25 kg urea + 25 liter air, dibuat proses sama dengan di atas. 6. Pemberian _5: Waktu 66 HST ( Hari Setelah Tanam) Dosis : pupuk Bio P 2000 Z 1,5 liter + 1,5 kg gula pasir + 1,5 kg urea + 30 liter air, dibuat proses sama dengan di atas.

RINGKASAN BUDIDAYA PADI MENGGUNAKAN PUPUK HAYATI BIO P 2000 Z
Umur 0-4 HST 4 – 14 HST Aplikasi Pupuk Bio P 2000 Z Aplikasi Pupuk An Organik Pemeliharaan Pengairan Macak Tergenang air 7 s/d 10 cm Macak Tujuan Tanaman tumbuh di tanah Memperkuat pertanaman Mikrobia tumbuh/ pupuk terserap mikrobia Meningkatkan jumlah anakan Mengendalikan gulma Macak Mengurangi kehilangan pupuk Meningkatkan kerja mikrobia

15 – 16 HST

0,75 liter/ ha (ke daun, batang dan tanah -

Urea, SP36, KCL

19 - 29 HST

-

gne P a a m h a m h nal a dne gne P i a a g e T s dnoki r a d gnu na g e t r i i r t na gnar ey ne p ki r a d y ne p
Penyiangan -

Tergenang air 3 s/d 7 cm

30 HST 31 HST

-

Urea, SP36, KCL

33 HST

0,75 liter/ ha (ke daun batang dan tanah)

-

macak

Lanjutan
Umur 35 – 50 HST 45 HST Aplikasi Pupuk Bio P 2000 Z 1 liter / ha (ke daun dan batang) 1.25 liter/ha (ke daun, batang dan tanah 1.25 liter/ha (ke daun, batang) Aplikasi Pupuk An Organik Pemeliharaan Pengairan Tergenang 7 s/d 10 cm Tujuan Meningkatkan tertumbuhan

50 HST 51 HST 54 HST

Urea, KCL, SP36 -

Penyiangan II -

nal a dne gne P i amh a gnu na g e T t r i s dnoki r a d i na gnar ey ne p

Tergenang 7 s/d Mengoptimalkan 10 cm pertumbuhan macak Macak Macak Pengendalian gulma Penambahan unsur hara Pupuk terserap mikrobia

57 -65 HST 66 HST

-

-

Tergenang 7 s/d 10 cm Tergenang 7 s/d 10 cm kering

Meningkatkan pembungaan Meningkatkan pengisian biji Pengeringan biji

10 hari sebelum panen Panen

-

il a dne gne P nu na g e t r t na gnar ey ne p
-

Hasil Uji Coba Lokasi Penggunaan Pupuk P 2000 Z Pada Padi
Tanpa No Lokasi P 2000 Z (kg) 1 Purwakarta (Jabar) 6225 2 Lahan sejuta ha (Kalteng) 2200 3 Subang (Jabar) 6560 4 Sragen (Jateng) 5250 5 Banyuasin (Sumsel) 4750 6 Tanapuli Sel (Sumut) 5650 7 Badung (Bali) 6250 8 Pringsewu (Lampung) 5600 dll Pakai Selisih P 2000 Z Prod/ ha % (kg) Abs (kg) Kenaikkan 6925 700 11.24% 4200 2000 90.91% 7160 600 9.15% 5900 650 12.38% 5800 1050 22.11% 6750 1100 19.47% 6800 550 8.80% 6900 1300 23.21%

Ket : Abs = Absolut  Data Tahun 2004 s/d 2006 Uji coba di beberapa lokasi dibandingkan dengan kontrol menghasilkan kenaikan produksi 9 % sampai 91 %.

ANAK TRANS LAHAN GAMBUT UPT RAMBUTAN MENATAP MASA DEPANNYA DI DAERAH TRANS.

PANEN PERDANA PADI DI DAERAH TRANS RAMBUTAN MAMPU MENGHASILKAN PRODUKTIVITAS 7,9 Ton/Ha

TEKNOLOGI BIO P2000 Z ADALAH IMPLEMENTASI “PTT PLUS” DAPAT BERSINERGI DAN MENYEMPURNAKAN TEKNOLOGI SEBELUMNYA SEPERTI CARA BUDIDAYA TOT

MAMPU MENINGKATKAN PRODUKTIVITAS KEDELAI
DOSIS ANJURAN 4 liter s/d 6 liter per ha

• •

CARA PENGGUNAAN PUPUK BIO P 2000 Z PADA KEDELAI Ketentuan umum cara penggunaan tetap berlaku.
Dosis anjuran yang dipakai 4 liter s/d 6 liter per ha dalam 1 (satu) periode tanam  Untuk lahan yang subur atau pupuk sesuai rekomendasi maka dosis anjuran digunakan pupuk Bio P 2000 Z sebanyak 4 liter per ha.  Untuk lahan kurang subur atau lahan baru atau belum pernah ditanami kedelai, maka dosis anjuran digunakan pupuk Bio P 2000 Z sebanyak 6 liter per ha.

Pemupukan Saat penyiapan tanah
Pemupukan : waktu: 3 hari sebelum tanam Cara pemupukan: 1 liter pupuk Bio P 2000 Z difermentasikan dengan 20 liter + 1 kg gula + 1 kg urea. Setiap 2 liter fermentasi dicampur dengan 13 liter air dan disemprotkan ke tanah yang akan ditanam kedelai.

Pemupukan fase Vegetatif.
Pemberian 1) : waktu: 15 HST (Hari Setelah Tanam) Dosis pemupukan: 0,50 liter pupuk Bio P 2000 Z Cara : difermentasikan dengan 10 liter + 0,5kg gula pasir + 0,5 kg urea. Setiap 2 liter fermentasi dicampur 13 liter air dan disemprotkan ke daun, batang dan tanah disekitarnya. Pemberian 2) : waktu: 25 HST (Hari Setelah Tanam) Dosis pemupukan: 0,75 liter pupuk Bio P 2000 Z + 0,75 kg gula pasir + 0,75 kg urea + 15 liter air, cara sama di atas dengan perbandingan dosis.

Pemupukan fase Generatif.
Pemberian 3) : waktu: 35 HST (Hari Setelah Tanam) Dosis pemupukan: 1,25 liter pupuk Bio P 2000 Z Cara : difermentasikan dengan 25 liter + 1,25 kg gula pasir + 1,25 kg urea. Setiap 2 liter fermentasi dicampur 13 liter air dan disemprotkan ke daun, batang dan tanah disekitarnya. Pemberian 4) : waktu: 50 HST (Hari Setelah Tanam) Dosis pemupukan: 1,50 liter pupuk Bio P 2000 Z + 1,5 kg gula pasir + 1,5 kg urea + 30 liter air, cara sama di atas dengan perbandingan dosis.

RINGKASAN BUDIDAYA KEDELAI MENGGUNAKAN PUPUK HAYATI BIO P 2000 Z DENGAN 4 LITER / HEKTAR
Umur 4 SBT (4 hari sblm tanam) 13 HST 15 – 16 HST Aplikasi Pupuk Bio P 2000 Z 1 liter / ha (ke tanah) 0,50 liter/ ha (ke daun, batang dan tanah 0,75 liter/ ha (ke daun, batang dan tanah 0,75 liter/ ha (ke daun, batang dan tanah 1 liter/ ha (ke daun batang dan tanah) Aplikasi Pupuk An Organik Pemeliharaan Pengairan Tanah lembab/ basah Tanah lembab/ basah Tanah lembab/ basah Tanah lembab/ basah Tanah lembab/ basah Tanah lembab/ basah Tanah lembab/ basah Tujuan Menyiapkan mikrobia Pengendalian gulma Efektivitas pemupukan mikrobia Persiapan bunga

Urea,SP36,KCL (80 % rekomd) Urea,SP36,KCL (80 % rekomd) Urea,SP36,KCL (80 % rekomd) -

Penyiangan -

25 – 26 HST

30-31 HST 35-36 HST

nal a dne gne P i amh a gnu na g e T t r i s dnoki r a d i na gnar ey ne p
Penyiangan -

Mengendalian gulma Peningkatan isi polong Optimalisasi Isi polong

50 - 51 HST

gne P amh a na g e T r oki r a d ey ne p
-

RINGKASAN BUDIDAYA KEDELAI MENGGUNAKAN PUPUK HAYATI BIO P 2000 Z DENGAN 5 LITER/ HEKTAR.
Umur 4 SBT (4 hari sblm tanam) 13 HST 15 – 16 HST Aplikasi Pupuk Bio P 2000 Z 1 liter / ha (ke tanah) 0,50 liter/ ha (ke daun, batang dan tanah 0,75 liter/ ha (ke daun, batang dan tanah 1,25 liter/ ha (ke daun, batang dan tanah 1,50 liter/ ha (ke daun batang dan tanah) Aplikasi Pupuk An Organik Pemeliharaan Pengairan Tanah lembab/ basah Tanah lembab/ basah Tanah lembab/ basah Tanah lembab/ basah Tanah lembab/ basah Tanah lembab/ basah Tanah lembab/ basah Tujuan Menyiapkan mikrobia Pengendalian gulma Efektivitas pemupukan mikrobia Persiapan bunga

Urea,SP36,KCL (80 % rekomd) Urea,SP36,KCL (80 % rekomd) Urea,SP36,KCL (80 % rekomd) -

Penyiangan -

25 – 26 HST

30-31 HST 35-36 HST

nal a dne gne P i amh a gnu na g e T t r i s dnoki r a d i na gnar ey ne p
Penyiangan -

Mengendalian gulma Peningkatan isi polong Optimalisasi Isi polong

50 - 51 HST

gne P amh a na g e T r oki r a d ey ne p
-

RINGKASAN BUDIDAYA KEDELAI MENGGUNAKAN PUPUK HAYATI BIO P 2000 Z DENGAN 6 LITER / HEKTAR
Umur Aplikasi Pupuk Bio P 2000 Z
1 liter / ha (ke tanah) 0,50 liter/ ha (ke daun, batang dan tanah 0,75 liter/ ha (ke daun, batang dan tanah 1,25 liter/ ha (ke daun, batang dan tanah 1,50 liter/ ha (ke daun batang dan tanah) 1 liter / ha (ke daun batang

Aplikasi Pupuk An Organik
-

Pemeliharaan

Pengairan

Tujuan

4 SBT (4 hari sblm tanam) 13 HST 15 – 16 HST

-

Tanah lembab/ basah Tanah lembab/ basah Tanah lembab/ basah Tanah lembab/ basah Tanah lembab/ basah Tanah lembab/ basah Tanah lembab/ basah Tanah lembab/ basah

Menyiapkan mikrobia Pengendalian gulma Efektivitas pemupukan mikrobia Persiapan bunga

Urea,SP36,KCL (80 % rekomd) Urea,SP36,KCL (80 % rekomd) Urea,SP36,KCL (80 % rekomd) -

Penyiangan -

30-31 HST 35-36 HST

nal a dne gne P i amh a gnu na g e T t r i s dnoki r a d i na gnar ey ne p
Penyiangan -

25 – 26 HST

-

Mengendalian gulma Peningkatan isi polong Optimalisasi Isi polong Pemasakan isi polong

50 - 51 HST

-

60 =60 HST

-

e gne P amh a na g e T r oki r a d ey ne p
-

• • • • • • • • • •

BBI Malang = 3,55 ton/ha Karawang = 3,6 ton/ha Majalengka = 3,1 ton/ha Lampung = 2,5–4,2 t/h Jambi = 3,38 ton/ha Kapuas = 3,6 ton/ha Maros (Sul-Sel) = 2,8 ton/ha Lombok (NTB) = 2,8 t/ha Sum-Sel = 2,8 ton/ha Sum-Ut = 4,16 ton/ha

VARIETAS PENGGUNAAN PUPUK BIO P UNGGUL LINTAS LOKASI UNGGUL 2000 Z LINTAS VARIETAS

(Berdasar pengujian-pengujian di Malang) • Wilis = 3,22 ton/ha • Slamet = 3,32 ton/ha • Mahameru= 3,55 ton/ha • Anjasmoro= 3,41 ton/ha • Baluran = 3,46 ton/ha • Panderman = 3,3 ton/ha • Jumbo NS = 3,16 ton/ha • Edamame =8,5 ton/ha (basah) • Wilis Kontrol = 1,86 ton/ha

CERTIFIED

• • • • • •

Karawang 75 – 100 ha pola kedelai industri Deperindag Musi Rawas – Linggau 5 ha menuju program 2000 ha Sukoharjo, Jateng, 50 ha (dipanen Dirjen BP. Tan Pangan)

3,1 - 3,6 ton/ha 2,7 – 3,3 ton/ha 2,5 – 3,8 ton/ha

Daerah lain (Mataram-NTT, Merauke, Jayapura, Nabire, dll) > 2,7 ton/ha Parit - Ogan Ilir Sumatera Selatan, bukaan baru 85 ha (2006) 1,8 - 4,3 ton/ha Mesuji – Tulang Bawang, Lampung 100 ha, (2007) Padi 9,0 – 11 ton/ha

PENYIAPAN LAHAN
• LAHAN LEBIH BAIK DIGEMBURKAN SECARA MERATA. • SIAPKAN SALURAN AIR , ATAU SUMBER AIR LAIN (Misal: Sumur gali, sumur pantek, penampung air). Untuk mengantisipasi kekurangan air. • SEDIAKAN HUMUS/ PLASTIK/ SERESAH UNTUK MASA TUMBUH BENIH. • SEBELUM TANAM, TANAH DAPAT DISEMPROT DENGAN LARUTAN PUPUK BIO P 2000 Z (Jika penggunaan pupuk Bio > 5 liter per ha.)

PENANAMAN
• DITANAM DENGAN 2 BIJI PER LUBANG • PER BEDENG 2 BARIS, JARAK BEDENG 40 cm • JARAK TANAM 25 cm X 30 cm.
30 X X X X X 25 X 25 X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X 40 X 30 X 40 X X X X

HASIL PENANAMAN DENGAN JARAK TANAM 25 CM X 30 CM DAN 40 CM

HASIL PENANAMAN DENGAN JARAK TANAM 25 CM X 30 CM DAN 40 CM

PERBEDENG 4 BARIS JARAK BEDENG 40 CM JARAK TANAM 25 CM X 30 CM
ANTAR BEDENG
25 25

X X

X X

X X

X X

X X

X X

X X

X X

ANTAR BEDENG

X

30

X

30

X

30

X

40

X

30

X

30

X

30

X

40

Kedelai milik Marhani di lahan pekarangan yang menerapkan pupuk Bio P 2000 Z dengan baik

Kedelai Pak Muzawir, Warga Trans yang menerapkan pupuk Bio P 2000 Z dengan baik

Tanaman kedelai warga Trans yang menerapkan pupuk Bio P 2000 Z dengan baik

Kedelai dengan tinggi 3,2 meter dengan menerapkan pupuk Bio P 2000 Z dengan baik

Daun Pohon kedelai lebarnya sama dengan wajah anak usia 6 tahun

PENERAPAN PUPUK BIO P 2000 Z PADA LAHAN SAWAH DENGAN PENGATURAN PENGAIRAN YANG BAIK

PENERAPAN PUPUK BIO P 2000 Z PADA KEDELAI DI LAHAN YANG BELUM TERGARAP PERHUTANI

PROFIL POLONG DALAM TANAMAN

MENINGKATKAN PRODUKTIVITAS JAGUNG
DOSIS ANJURAN 4 liter s/d 6,5 liter per ha

• •

Ketentuan umum cara penggunaan tetap berlaku.

CARA PENGGUNAAN PUPUK BIO P 2000 Z PADA JAGUNG

Dosis anjuran yang dipakai 4 liter s/d 6,5 liter per ha dalam 1 (satu) periode tanam  Untuk lahan yang subur atau pupuk sesuai rekomendasi maka dosis anjuran digunakan pupuk Bio P 2000 Z sebanyak 4 liter s/d 5 liter per ha.  Untuk lahan kurang subur atau lahan baru atau belum pernah ditanami kedelai, maka dosis anjuran digunakan pupuk Bio P 2000 Z sebanyak 6 liter s/d 6,5 liter per ha.

Pemupukan Saat penyiapan tanah
Pemberian : waktu: 3 hari sebelum tanam Cara pemupukan: Pupuk Bio P 2000 Z sebanyak 1 liter + 20 liter air + 1 kg gula pasir + 1 kg urea lalu difermentasikan. Setiap 2 liter fermentasi dicampur dengan 13 liter air lalu disemprotkan ke tanah yang akan ditanam.

Pemupukan fase Vegetatif.
Pemberian 1) : waktu: 15 Hari setelah Tanam (HST) Dosis pemupukan: 0,5 liter pupuk Bio P 2000 Z Cara : difermentasikan dengan 10 liter + 0,5 kg gula pasir + 1 kg urea. Setiap 2 liter fermentasi dicampur 13 liter air lalu disemprotkan ke daun, batang dan tanah disekitarnya. Pemberian 2) : waktu: 25 Hari Setalah Tanam (HST) Dosis pemupukan: 0,75 liter pupuk Bio P 2000 Z + 15 liter air + 0,75 kg gula pasir + 0,75 urea, Cara sama dengan di atas

Pemupukan fase Generatif.
Pemberian 3) : waktu: 35 Hari Setelah Tanam (HST) Dosis pemupukan: 1,25 liter pupuk Bio P 2000 Z + 25 liter air + 1,25 kg gula pasir + 1,25 kg urea, cara sama dengan di atas Pemberian 4) : waktu: 50 hari setelah tanam (HST) Dosis pemupukan: 1,50 liter pupuk bio P 2000 Z Cara : difermentasikan dengan 20 liter air + 1 kg gula pasir + 1 kg gula urea. Setiap 2 liter fermentasi dicampur 13 liter air lalu disemprotkan ke daun, batang dan tanah disekitarnya.

RINGKASAN BUDIDAYA JAGUNG MENGGUNAKAN PUPUK HAYATI BIO P 2000 Z.
Umur 4 SBT (4 hari sblm tanam) 13 HST 15 – 16 HST 0,50 liter/ ha (ke daun, batang dan tanah 0,75 liter/ ha (ke daun, batang dan tanah 30-31 HST 35-36 HST 1,25 liter/ ha (ke daun, batang dan tanah 1,50 liter/ ha (ke daun batang dan tanah) Urea,SP36,KCL (80 % rekomd) Urea,SP36,KCL (80 % rekomd) Urea,SP36,KCL (80 % rekomd) Aplikasi Pupuk Bio P 2000 Z 1 liter / ha (ke tanah) Aplikasi Pupuk An Organik Pemeliharaan Pengairan Tanah lembab/ basah Tanah lembab/ basah Tanah lembab/ basah Tanah lembab/ basah Tanah lembab/ basah Tanah lembab/ basah Tanah lembab/ basah Tujuan Menyiapkan mikrobia Pengendalian gulma Efektivitas pemupukan mikrobia Persiapan bunga

-

Penyiangan

25 – 26 HST

nal a dne gne P i amh a gnu na g e T t r i s dnoki r a d i na gnar ey ne p
Penyiangan -

Mengendalian gulma Peningkatan isi polong Optimalisasi Isi polong

50 - 51 HST

gne P amh a na g e T r oki r a d ey ne p
-

Tanaman jagung dengan menerapkan pupuk Bio P 2000 Z dengan baik

Hasil panen tanaman jagung dengan menerapkan pupuk Bio P 2000 Z dengan baik

MENINGKATKAN PRODUKTIVITAS HORTIKULTURA SAYUR DAN BUAH SEMAK
DOSIS ANJURAN 2 liter s/d 4 liter per ha

• Ketentuan umum cara penggunaan tetap berlaku. • Dosis anjuran yang dipakai 2 liter s/d 4 liter per ha  Pemupukan tergantung dari lamanya periode umur tanaman.  Untuk tanaman pada umur kurang dari 45 hari maka dapat dilakukan 2 kali pemupukan dengan dosis 0,75 liter dan 1 liter pupuk Bio P 2000 Z.  Untuk tanaman dengan umur lebih dari 50 hari s/d 70 hari dilakukan 3 kali pemupukan dengan dosis 0,5 liter, 0,75 liter dan 1 liter pupuk Bio P 2000 Z.  Untuk tanaman dengan umur antara 75 hari s/d 120 hari dilakukan 4 sampai 5 kali pemupukan dengan dosis 0,5 liter, 0,75 liter, 1 liter dan 1,5 liter pupuk Bio P 2000 Z. Cara seperti diatas

CARA PENGGUNAAN PUPUK BIO P 2000 Z PADA HORTIKULTURA

SAWI

PAPRICA

CABE

JERUK

Tanaman Hortikultura yang menerapkan pupuk Bio P 2000 Z dengan baik
KOOL BAWANG MERAH TOMAT

Sertifikat-Sertifikat

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->