You are on page 1of 10

SEMINAR NASIONAL KIMIA DAN PENDIDIKAN KIMIA VI

Pemantapan Riset Kimia dan Asesmen Dalam Pembelajaran


Berbasis Pendekatan Saintifik
Program Studi Pendidikan Kimia Jurusan PMIPA FKIP UNS
Surakarta, 21 Juni 2014

MAKALAH
PENDAMPING

KIMIA ORGANIK
BAHAN ALAM

ISBN : 979363174-0

SKRINING FITOKIMIA DAN IDENTIFIKASI KOMPONEN


UTAMA EKSTRAK METANOL KULIT DURIAN (Durio
zibethinus Murr.) VARIETAS PETRUK
Widiastuti Agustina Eko Setyowati1,*, Sri Retno Dwi Ariani1, Ashadi1, Bakti
Mulyani1, Cici Putri Rahmawati1
1

Prodi Pendidikan Kimia, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan, Universitas Sebelas Maret,
Surakarta, Indonesia

* Keperluan korespondensi, tel/fax : 085741934731, email: widi_greco@yahoo.com


ABSTRAK
Penelitian mengenai skrining fitokimia terhadap ekstrak metanol kulit buah durian (Durio
zibethinus Murr.) varietas Petruk dan identifikasi komponen utamanya telah dilakukan. Ekstraksi
kulit buah Durian (Durio zibethinus Murr.) varietas Petruk dilakukan dengan cara maserasi
menggunakan pelarut metanol, skrining fitokimia dilakukan dengan uji warna menggunakan
berbagai pereaksi, sedangkan identifikasi komponen utama dilakukan dengan analisis
menggunakan kromatografi gas-spektrometer massa (GC-MS). Teknik analisis data dilakukan
secara kualitatif. Hasil penelitian menyimpulkan bahwa ekstrak metanol kulit buah Durian (Durio
zibethinus Murr) varietas Petruk positif mengandung alkaloid, flavonoid, tannin, saponin, steroid
dan terpenoid sedangkan analisis dengan GC-MS menunjukkan bahwa dua komponen utama
ekstrak metanol kulit Durian (Durio zibethinus Murr) varietas Petruk adalah metil-heksadekanoat
dan metil-11-oktadekenoat.
Kata kunci : kulit durian petruk, skrining fitokimia, metabolit sekunder, identifikasi komponen
utama, GC-MS
banyak ditemukan di seluruh wilayah Indonesia,

PENDAHULUAN

salah satunya adalah tanaman dari famili


Indonesia merupakan negara yang
memiliki keanekaragaman hayati sangat tinggi.

Bombaceae. Durian (Durio zibethinus Murr.)


merupakan salah satu spesies Bombaceae yang

Berbagai spesies dari berbagai famili tumbuhan

SEMINAR NASIONAL KIMIA DAN PENDIDIKAN KIMIA VI 271


ISBN : 979363174-0

sangat populer di daerah tropis dan sering disebut

Kandungan

sebagai King of Fruit. Durian petruk merupakan

dalam suatu tanaman dapat diketahui dengan

salah satu varietas durian yang berasal dari daerah

suatu

Jepara, Jawa Tengah. Durian ini telah mendapat

memberikan

sertifikat dari Departemen pertanian sebagai buah

metabolit sekunder. Salah satu metode yang

durian varietas unggul karena rasa buahnya yang

dapat digunakan adalah metode skrinning

manis dan lezat.

fitokimia[1]. Pemanfaatan kulit Durian sebagai

senyawa

metode

metabolit

pendekatan

informasi

sekunder

yang

adanya

dapat

senyawa

Konsumsi buah durian menyisakan

obat dapat diperkirakan dalam kulit Durian

residu berupa kulit buah. Dalam satu buah

mengandung senyawa metabolit sekunder

durian

yang perlu dibuktikan kebenarannya. Selain

hanya

22%

bagian

yang

bisa

dikonsumsi, sisanya adalah 40-60% kulit

itu

buah dan 10-20% biji buah. Kulit Durian telah

menggunakan

banyak

masyarakat

spektroskopi massa (GC-MS) pada kulit

sebagaimana

durian berguna menunjang data empiris dan

dimanfaatkan

tradisional

sebagai

oleh
obat

pengetahuan mereka secara turun menurun.


Kulit

durian

dipercaya

dapat

mengidentifikasi

komponen

alat

utama

kromatografi

gas-

ilmiah dalam pemanfaatan kulit durian.

digunakan

sebagai obat pelancar haid, obat penggugur

METODE PENELITIAN

(abortivum), serta lumatannya digunakan

Alat dan Bahan

sebagai obat luar terhadap semacam ruam,

Gelas beker (pyrex),Gelas ukur (pyrex),Labu

kurap rawit, dan memudahkan buang air

ukur,Corong

besar ketika

sembelit[2].

Namun, pemanfaatan

kaca,Blender,Corong

Buncher,Pengaduk

kaca,Rotary

vacuum

kulit Durian sebagai bahan obat tradisional

evaporator B.u.chi waterbath 6-480,Tabung

belum dilengkapi data yang meyakinkan

reaksi (pyrex) dan rak tabung reaksi, Pipet

secara ilmiah mengenai kandungan senyawa

tetes,Kertas

aktif yang menjadikannya berkhasiat obat,

tutupnya,Seperangkat alat Kromatografi Gas-

karena penelitian tentang kulit Durian belum

spektroskopi

pernah dilakukan. Agar pemanfaatan bagian

QP2010S. Kulit Buah Durian Petruk, Metanol,

dari

secara

CH3COOH anhidrat, Kloroform, Akuades,

dipertanggungjawabkan

Serbuk Mg, HCl pekat, H2SO4 pekat, FeCl3,

tumbuhan

tradisional

dapat

sebagai

obat

Saring,Ember

Massa

(GC-MS)

beserta

Shimadzu

maka diperlukan penelitian ilmiah seperti

Bi(NO3)3,KI,Iodine,HgCl2.

penelitian di bidang farmakologi, toksikologi,

Cara Kerja

identifikasi dan isolasi zat kimia aktif yang

Persiapan dan Ekstraksi sampel Kulit

terdapat dalam tumbuhan[3].

Durian

Tanaman

dapat

dimanfaatkan

Kulit durian dikeringkan di udara terbuka

sebagai obat tradisional apabila tanaman

dengan

tersebut mengandung senyawa kimia yang

Setelah kering dijadikan serbuk dengan cara

mempunyai aktifitas biologis (zat bioaktif).

diblender

Senyawa

merupakan

sehingga diperoleh serbuk yang homogen.

metabolit sekunder yang meliputi alkaloid,

Serbuk kulit durian diekstrak dengan metanol.

flavonoid, terpenoid, tannin dan saponin.

Filtrat dipekatkan dengan rotary evaporator,

aktif

biologis

itu

sinar

matahari

sampai

halus

tidak

dan

langsung.

disaring

SEMINAR NASIONAL KIMIA DAN PENDIDIKAN KIMIA VI 272


ISBN : 979363174-0

kemudian

diIdentifikasi

komponen

fitokimianya dan komponen utamanya.

HASIL DAN PEMBAHASAN

Analisis Skrining Fitokimia

Persiapan dan Ekstraksi Sampel Kulit

Identifikasi alkaloid. Identifikasi Alkaloid

Durian

dilakukan dengan metode Mayer,Wagner dan

Persiapan sampel dilakukan dengan

Dragendorff. 0,5 gram ekstrak pekat kulit

menggunakan jaringan tumbuhan berupa

Durian petruk ditambah dengan 1 mL HCl 2M

kulit

dan 9mL akuades dipanaskan selama 2

sebanyak 3 kg, dibersihkan, dikuliti dan

menit, didinginkan dan kemudian disaring.

dikeringkan ditempat terbuka tanpa terkena

Filtrat dibagi menjadi 3 bagian, masing-

sinar matahari secara langsung. Hal ini

masing ditambah dengan pereaksi Mayer,

dilakukan untuk mengurangi resiko rusaknya

Wagner, dan Dragendorff.

komponen kimia dalam kulit Durian akibat

Identifikasi Flavonoid. Identifikasi Flavonoid

terkena suhu tinggi dari sinar matahari. Kulit

dilakukan dengan melarutkan ekstrak pekat

Durian yang sudah dikeringkan kemudian

kulit Durian petruk dalam methanol panas

diblender hingga menjadi serbuk kulit Durian

dan menambahkan 0,1 gram serbuk Mg dan

seberat 500 gr, lalu di ekstraksi dengan

5 tetes HCl pekat.

metode

maserasi

metanol

selama

Identifikasi

Terpenoid

dan

Steroid.

Durian

petruk

yang

masih

menggunakan
2

24

segar

pelarut

jam

dengan

Identifikasi Terpenoid dan Steroid dilakukan

pengadukan

dengan melarutkan ekstrak pekat kulit Durian

digunakan

petruk dalam 0,5 mL kloroform, kemudian

metanol. Secara umum, pelarut metanol

menambahkan 0,5 mL anhidrida asetat dan

merupakan

menetesi campuran dengan 2 mL H2SO4

digunakan dalam proses isolasi senyawa

pekat melalu dinding tabung.

organik bahan alam karena dapat melarutkan

Identifikasi

Tanin.

Identifikasi

Tanin

sesekali.
dalam

pelarut

Pelarut

penelitian

yang

ini

yang
adalah

paling

banyak

golongan metabolit sekunder[5].

dilakukan dengan melarutkan ekstrak pekat

Setelah maserasi dan penyaringan

kulit Durian petruk dalam 10 mL akuades

ekstrak, selanjutnya adalah pemekatan hasil

kemudian

ekstrak dengan rotary evaporator. Hasil yang

disaring

dan

filtrat

ditambah

dengan 3 tetes FeCl3 1%.

diperoleh berupa ekstrak kental berwarna

Identifikasi Saponin. Identifikasi saponin

coklat pekat sebanyak 12,7 gr dengan

dilakukan dengan melarutkan ekstrak pekat

rendemen sebesar 2,54 %.

kulit Durian petruk dalam 10 mL air panas

yang akan digunakan untuk skrining fitokimia,

kemudian dikocok kuat-kuat selama 10 detik.

dan identifikasi komponen utama.

Identifikasi

komponen

Analisis Skrining Fitokimia

komponen

utama

menggunakan

utama.

kulit

Identifikasi

Durian

Petruk

Kromatografi

Gas-

Komponen
ekstrak

metanol

yang
kulit

Ekstrak inilah

terdapat
durian

dalam

dianalisis

Spektrometri Massa (GC-MS) yaitu dengan

golongan senyawanya dengan tes uji warna

membandingkan

spektra

massa

dengan beberapa pereaksi untuk golongan

dengan

literatur

senyawa

spektra

sejenis (WILLEY Library).

sampel
yang

senyawa

alkaloid,flavonoid,

terpenoid,

steroid, tanin dan saponin. Hasil skrining

SEMINAR NASIONAL KIMIA DAN PENDIDIKAN KIMIA VI 273


ISBN : 979363174-0

fitokimia ekstrak metanol kulit Durian Petruk

dalam ekstrak metanol kulit durian terdapat

disajikan pada Tabel 1.

alkaloid. Tujuan penambahan HCl adalah

Identifikasi Alkoloid

karena

Terbentuknya

endapan

Mayer, Wagner dan

pada

uji

Dragendorff berarti

alkaloid

bersifat

basa

sehingga

biasanya diekstrak dengan pelarut yang


mengandung asam[1].

Table 1 : Hasil Skrining Fitokimia Kulit Durian varietas Petruk


Uji Fitokimia

Pereaksi

Hasil

Kesimpulan

Mayer

Terbentuk endapan putih

Positif

Wagner

Terbentuk warna coklat kemerahan

Positif

Dragendroff

Terbentuk warna jingga

Positif

Flavonoid

Mg + HCl pekat

Terbentuk warna jingga

Positif

Saponin

Air + HCl

Terbentuk Busa stabil

Positif

Steroid

Liebermann-burchard

Terbentuk warna Hijau

Positif

Triterpenoid

Liebermann-burchard

Terbentuk warna coklat kemerahan

Positif

Tanin

FeCl3 1%

Terbentuk warna hijau kehitaman

Positif

Alkaloid

Hasil positif alkaloid pada uji Mayer ditandai


dengan

terbentuknya

Diperkirakan

endapan

endapan

putih.

tersebut

adalah

kompleks kalium-alkaloid. Pada pembuatan


pereaksi Mayer, larutan merkurium(II) klorida
ditambah

kalium

iodida

akan

bereaksi

membentuk endapan merah merkurium(II)

Gambar 1 : Reaksi Alkolid dengan Reagen

iodida. Jika kalium iodida yang ditambahkan

Mayer

berlebih

maka

kalium

Hasil positif alkaloid pada uji Wagner

tetraiodomerkurat(II)[7]. Alkaloid mengandung

ditandai dengan terbentuknya endapan coklat

atom nitrogen yang mempunyai pasangan

muda sampai kuning. Diperkirakan endapan

elektron bebas sehingga dapat digunakan

tersebut

untuk membentuk ikatan kovalen koordinat

pembuatan pereaksi Wagner, iodin bereaksi

dengan ion

akan

logam[4].

terbentuk

adalah

kalium-alkaloid.

Pada

Pada uji alkaloid dengan

dengan ion I- dari kalium iodide menghasilkan

pereaksi Mayer, diperkirakan nitrogen pada

ion I3- yang berwarna coklat. Pada uji

K+

Wagner, ion logam K+ akan membentuk

dari kalium tetraiodomerkurat(II) membentuk

ikatan kovalen koordinat dengan nitrogen

kompleks kalium-alkaloid yang mengendap[4].

pada alkaloid membentuk kompleks kalium-

Perkiraan reaksi yang terjadi pada uji Mayer

alkaloid

ditunjukkan pada Gambar 1.

terjadi pada uji Wagner ditunjukkan pada

alkaloid akan bereaksi dengan ion logam

yang mengendap. Reaksi

yang

Gambar 2.

SEMINAR NASIONAL KIMIA DAN PENDIDIKAN KIMIA VI 274


ISBN : 979363174-0

semua

positif

alkaloid,

maka

dapat

disimpulkan bahwa dalam ekstrak metanol


kulit durian mengandung alkaloid.
Identifikasi Flavonoid
Pada

identifikasi

flavonoid

Wilstater

menunjukkan

Gambar 2 : Reaksi Alkolid dengan reagen

menggunakan

Wagner

warna jingga yang berarti positif adanya


Hasil

positif

uji

flavonoid. Magnesium dan asam klorida pada

Dragendorff ditandai dengan terbentuknya

uji Wilstater bereaksi membentuk gelembung-

endapan

gelembung

coklat

alkaloid

muda

pada

uji

sampai

kuning.

yang

merupakan

gas

H2,

Endapan tersebut adalah kalium-alkaloid.

sedangkan Logam Mg dan HCl pekat pada uji

Pada

ini berfungsi untuk mereduksi inti benzopiron

pembuatan

pereaksi

Dragendorff,

bismut nitrat dilarutkan dalam HCl agar tidak

yang

terjadi reaksi hidrolisis karena garam-garam

sehingga

bismut mudah terhidrolisis membentuk ion

menjadi merah atau jingga[5]. Jika dalam

bismutil

(BiO+).

Agar ion

Bi3+

tetap berada

terdapat

flavonoid

asam

saat

kesetimbangan

akan

bergeser ke arah kiri. Selanjutnya ion

Bi3+

dari bismut nitrat bereaksi dengan kalium

terbentuk

struktur

flavonoid

perubahan

warna

suatu ekstrak tumbuhan terdapat senyawa

dalam larutan, maka larutan itu ditambah


sehingga

pada

akan terbentuk garam flavilium

penambahan

Mg

dan

HCl

yang

berwarna merah atau jingga dengan reaksi


seperti pada Gambar 4.

iodide membentuk endapan hitam Bismut(III)


iodida yang kemudian melarut dalam kalium
iodida

berlebih

tetraiodobismutat[7].

membentuk

kalium

Pada uji alkaloid dengan

pereaksi Dragendorff, nitrogen digunakan


untuk membentuk ikatan kovalen koordinat
dengan K+ yang merupakan ion logam.
Reaksi pada uji Dragendorff ditunjukkan pada

Gambar 4 : Mekanisme reaksi pembentukan

Gambar 3.

garam flavilium

Identifikasi Terpenoid dan Steroid


Identifikasi
dalam

percobaan

terpenoid
ini

dan

steroid

menggunakan

uji

Lieberman-Burchard (anhidrida asetat-H2SO4


Gambar 3 : reaksi Alkoloid dengan Reagen

pekat) yang memberikan warna hijau-biru[1].

Dragendorff

Identifikasi

terpenoid

dan

steroid

pada

Pada uji Dragendorf, Wagner dan

ekstrak methanol kulit durian memberikan

masing-masing

kali

hasil positif baik pada terpenoid atau steroid

pengulangan. Hasil yang diperoleh adalah

yaitu terbentuknya cincin coklat pada batas

Mayer

dilakukan

SEMINAR NASIONAL KIMIA DAN PENDIDIKAN KIMIA VI 275


ISBN : 979363174-0

larutan saat ditambah dengan H2SO4 serta

Pada percobaan identifikasi tanin

terlihat warna hijau saat larutan diteteskan

menggunakan pereaksi besi(III)klorida. Hasil

pada plat tetes. Perubahan warna seperti

yang diperoleh pada ekstrak kulit durian

disebutkan

diatas

adalah positif mengandung tanin dengan

oksidasi

pada

dikarenakan

terjadinya

golongan

senyawa

memberikan

warna

hijau

kehitaman.

terpenoid/steroid melalui pembentukan ikatan

Penambahan ekstrak

rangkap terkonjugasi. Prinsip reaksi dalam

dalam air menimbulkan warna hijua, merah,

mekanisme

yang

ungu atau hitam yang kuat. Terbentuknya

disajikan dalam Gambar 5 adalah kondensasi

warna hijau kehitaman pada ekstrak setelah

atau pelepasan H2O dan penggabungan

ditambahkan FeCl3 1% karena tanin akan

karbokation. Reaksi ini diawali dengan proses

beraksi

reaksi

uji

terpenoid

dengan

dengan FeCl3 1%

Fe3+

ion

membentuk

[1]

asetilasi gugus hidroksil menggunakan asam

senyawa kompleks . Reaksi tanin dengan

asetat

FeCl3 ditunjukkan pada Gambar 6.

anhidrida.

Gugus

asetil

yang

meupakan gugus pergi yang baik akan lepas,


sehingga

terbentuk

ikatan

rangkap.

Selanjutnya terjadi pelepasan gugus hidrogen


beserta elektronnya, mengakibatkan ikatan
rangkap berpindah. Senyawa ini mengalami
resonansi yang bertindak sebagai elektrofil
atau

karbokation.

Serangan

karbokation

menyebabkan adisi elektrofilik, diikuti dengan


pelepasan

hidrogen.

hidrogen

beserta

Kemudian
elektronnya

gugus
dilepas

Gambar 6 : Reaksi antara Tanin dan FeCl3

akibatnya senyawa mengalami perpanjangan


konjugasi yang memperlihatkan munculnya
cincin

Identifikasi Saponin
Identifikasi

coklat[8].

adanya

saponin

menggunakan uji Forth menunjukkan pada


ekstrak methanol kulit durian positif saponin
dibuktikan dengan terbentuknya busa dan
dapat bertahan tidak kurang dari 10 menit
serta tidak hilang setelah penambahan HCl
2M.

Timbulnya

menunjukkan

busa
adanya

pada

uji

Forth

glikosida

yang

mempunyai kemampuan membentuk buih


dalam air yang terhidrolisis menjadi glukosa
Gambar

Reaksi

terpenoid

pereaksi Liebermann-burchard

dengan

dan senyawa lainnya dengan reaksi seperti


pada Gambar 7[4].

Identifikasi Tanin

SEMINAR NASIONAL KIMIA DAN PENDIDIKAN KIMIA VI 276


ISBN : 979363174-0

menggunakan kromatografi gas. Kemudian


menggunakan spectrometer massa, didapat
spektrum puncak-puncak suatu sampel yang
telah

dianalisis

kromatografi

dengan

gas.

menggunakan

Analisis

dengan

kromatografi gas pada Kulit Durian Petruk


Gambar 7 : Reaksi hidrolisis saponin dalam

menghasilkan

air

Gambar.8 dengan 2 puncak mempunyai luas

puncak

seperti

pada

area yang lebih tinggi, yaitu puncak ke I dan


Analisis Spektroskopi GC-MS
Identifikasi
Durian
Petruk

(Durio

komponen

zibethinus

dilakukan

ke III.
utama

Murr)

dengan

kulit

varietas

pemisahan

Gambar 8 : Gambar analisis kromatogram GC-MS komponen kulit Durian Petruk.


Tabel 2 : Keterangan Gambar Analisis Kromatogram Kulit Durian Petruk
Peak#

R.Time

I.Time

F.Time

Area

Area%

Height Name

22.041

21.983

22.125

2137454

35.21

811016

23.734

23.683

23.767

451039

7.43

154427

23.816

23.767

23.850

1917221

31.59

615725

23.867

23.850

23.942

792793

13.06

329427

24.072

24.025

24.133

413788

6.82

157119

31.701

31.065

31.775

357456

5.89

101345

6069751

100.00

2169059

Senyawa puncak I muncul pada


waktu

retensi

kelimpahan

22.041

35.21

%,

279

dimana

memiliki

banyak

kemiripan

menit

dengan

dengan pola fragmentasi senyawa metil-

dengan

spektra

heksadekanoat

fragmentasi muncul pada m/z = 41,57, 74,

(WILLEY

Library)

seperti

Gambar 9

87, 101, 115, 157, 171, 185, 199, 227, 239,

SEMINAR NASIONAL KIMIA DAN PENDIDIKAN KIMIA VI 277


ISBN : 979363174-0

b
O

m/z = 270
Methyl hexadecanoate

CH3-CH2-CH2-CH2-CH2
m/z = 71
CH3

CH2-(CH2)9C(O)-OCH3
m/z = 199
CH2

CH2-CH2-CH2-CH2
m/z = 57

CH2-(CH2)3C(O)-OCH3
m/z = 115

Mc.Laferty

CH2

O
H
CH2-CH-CH2-CH2-CH-O-CH3
O

CH2-(CH2)2C(O)-OCH3
m/z = 101

-CH3-C-OCH3

CH2
CH2-CH2-C(O)-OCH3
m/z = 87

penataan ulang Mc.Laferty :


H

CH3(CH2)11-CH

C-OCH3
CH2

H2C

CH3(CH2)11-CH
CH2
OH
C OCH3
CH2
m/z = 74

Gambar 9 : Fragmentasi senyawa metil-heksadekanoat

Fragmentasi

senyawa

metil

Senyawa metil heksadekanoat sendiri dapat

heksadekanoat dengan m/z = 270 terjadi

mengalami penataan ulang Mc.laferty dari

pemutusan ikatan pada C5-C6 menghasilkan

m/z = 270 menghasilkan senyawa yang stabil

senyawa dengan m/z

pada m/z = 74 yang merupakan base peak

= 71 dan senyawa

dengan m/z = 199. Selanjutnya terjadi

dari spektrum tersebut.

pelepasan M-CH2 berkali kali menghasilkan

Sedangkan puncak ke-III muncul

senyawa m/z = 115. Pada senyawa m/z =

pada waktu retensi 23.816 menit dengan

115

kelimpahan

sudah

mengalami

penataan

ulang

Mc.laferty menghasilkan senyawa m/z = 41.

31.59

%,

dengan

spectra

fragmentasi muncul pada m/z = 41, 55,69,

SEMINAR NASIONAL KIMIA DAN PENDIDIKAN KIMIA VI 278


ISBN : 979363174-0

74, 84, 97, 123, 13, 180, 222, 264 dimana

fragmentasi senyawa metil 11 oktadekenoat

memiliki banyak kemiripan dengan pola

(WILLEY Library) seperti Gambar 10.


O

O-CH3

m/z = 264

CH3(CH2)5CH =CH(CH2)6CH2

methyl-11-octadecenoate

O
CH3-CH2-CH2-CH2-CH2-CH2-CH
m/z = 98

CH2-CH2-C-O-CH3
m/z = 87
O

Mc.Laferty

CH3(CH2)5CH CH(CH2)6CH
H2C

OCH3

CH2

CH3(CH2)5CH=CH(CH2)6CH=CH3
OH
C OCH3
CH2
m/z = 74

Gambar 10 : Fragmentasi senyawa 11-metil heksadekanoat

Fragmentasi

senyawa

11-metil

kromatografi gas menunjukkan bahwa 2

hekasadekenoat dengan m/z =264 terjadi

senyawa komponen utama penyusunnya

pemutusan pada ikatan diena menghasilkan

adalah metil heksadekanoat dan metil 11

senyawa dengan m/z = 98. Hasil pemutusan

oktadekenoat.

tersebut dapat menghasilkan penataan ulang


Mc.Laferty menghasilkan senyawa dengan
m/z = 41. Dari ujung lain senyawa tersebut
dapat

terjadi

fragmentasi

11-metil

mampu

menghasilkan

Mc.Laferty

yang

heksadekenoat
penataan

dapat

Ucapan

menghasilkan

senyawa etil metanoat dengan m/z = 87. Dari


senyawa

UCAPAN TERIMA KASIH

sendiri
ulang

menghasilkan

terimakasih

dan

penghargaan disampaikan kepada Direktorat


Penelitian

dan

Pengabdian

kepada

Masyarakat, Direktorat Jenderal Pendidikan


Tinggi (DIKTI) atas dana penelitian yang
telah diberikan.

senyawa dengan m/z = 74 yang khas.

DAFTAR RUJUKAN
KESIMPULAN
Ekstrak metanol kulit Durian (Durio
zibethinus

Murr)

varietas

Petruk

positif

mengandung senyawa metabolit sekunder


yaitu alkaloid, flavonoid, tannin, saponin,
steroid

dan

terpenoid

dan

analisis

[1]

[1]Harborne,

J.B.1987.Metode

Fitokimia Penuntun Cara Modern


Menganalisis

Tumbuhan,

diterjemahkan oleh Padmawinata, K.


Bandung : ITB

SEMINAR NASIONAL KIMIA DAN PENDIDIKAN KIMIA VI 279


ISBN : 979363174-0

[2]

[2]Heyne

K.1987.

Berguna

Indonesia

Tumbuhan
Jilid

III.

diterjemahkan oleh Badan Litbang


Kehutanan

Jakarta

Jakarta

Yayasan Sarana Wana Jaya.


[3]

[3]Lenny,

S., 2006. Isolasi dan Uji

Bioaktifitas Kandungan Kimia Utama


Puding Merah (Gruptophyllum pictum
L.Griff), USU Respitory. Medan
[4]

[4]Marliana

dkk.

2005.

Skrinning

Fitokimia dan Analisis Kromatografi


Lapis Tipis Komponen Kimia Buah
Labu Siam (Sechium Edule Jacq.
Swartz.)

dalam

Ekstrak

Etanol.

Biofarmasi 3(1): 26-31


[5]

[5]Prashant,et.al.2011.Phytochemical

Screening

and

Internationale

Extraction.
Pharmaceutica

Sciencia. 1(1): 1-9.


[6]

[6]Robinnson,

T.1991.

Kandungan

Organik Tumbuhan Tingkat Tinggi.


Bandung : ITB
[7]

[7]Svehla.1990.Vogel

Buku

Teks

Analisis Anorganik Kualitatif Makro


dan Semimikro. Jakarta : PT. Kalman
Media Pustaka.
[8]

[8]Siadi.

Jarak

K. 2012. Ekstrak Bungkil Biji


Pagar

(Jatropa

curcas)

Sebagai Biopestisida Yang Efektif


Dengan Penambahan Larutan NaCl.
Jurnal Mipa 35(2): 77-83

SEMINAR NASIONAL KIMIA DAN PENDIDIKAN KIMIA VI 280


ISBN : 979363174-0