You are on page 1of 2

TUGAS HUKUM TRANSPORTASI (HUKUM MARITIM

)

Hubungan-hubungan hukum diantara para pihak pelaku aktivitas pelayaran biasanya
dilakukan dalam bentuk berikut :
 Leasing agreement (dalam hukum maritim) merupakan persetujuan do ut des dimana
lessor yang biasanya adalah pemilik kapal setuju untuk menyerahkan kapalnya
kepada lesse dengan pembayaran tertentu;
 Charter agreement (dalam hukum maritim) merupakan persetujuan do ut facias
dimana charterer-nya (operator) setuju untuk melaksanakan satu atau lebih
pelayaran dengan menggunakan kapal tertentu dengan pembayaran charter fee
dalam jumlah tertentu;
 Transport Contract (dalam hukum maritim) merupakan kontrak do ut facias dimana
carrier (bisa operator atau bukan operator kapal) bertanggung jawab untuk
mengangkut orang atau barang dari satu tempat ke temapt lain.1
Dalam hukum maritim beberapa pihak yang dianggap sebagai subjek hukum, yaitu :
 pemilik kapal :
memiliki kapal sama halnya dengan memiliki benda lainnya yang di dalamnya
termuat hak-hak atas kepemilikan tsb
 operator kapal :
 awak kapal :
 Nahkoda kapal : bhbhsbccbs2
perjanjian dengan kapal laut daitur dalam bab V WvK tentang Mencarterkan dan
Mencarter Kapal mulai pasal 453 sampai pasal 465 WvK. ada dua macam carter yang
diatur, yaitu carter waktu (tijdcharter / time charter) dan carter perjalanan (reischarter /
voyage charter)3
pencarteran menurut waktu ialah perjanjian di mana pihak yang satu (yang
mencarterkan) mengikatkan diri untuk menyediakan penggunaan sebuah kapal yang
ditunjuk bagi pihak lainnya (pencarter), agar digunakan untuk keperluannya guna
pelayaran di laut, dengan membayar suatu harga yang dihitung menurut lamanya waktu.
sedangkan pencarteran menurut perjalanan adalah perjanjian dimana pihak yang satu
(yang mencarterkan)mengikatkan diri untuk menyediakan penggunaan sebuah kapal
yang ditunjuk untuk seluruhnya atau untuk sebagian bagi pihak lainnya (pencarter), agar
baginya dapat diangkut orang atau barang melalui laut dengan satu perjalanan atau lebih
dengan membayar harga tertentu untuk pengangkutan ini.4

1 buku ajar hukum maritim hal 12-13
2 ibid hal 11-12
3 buku ajar hukum pengangkutan hal 93
4 ibid hal 94

sehingga bila diterapkan di Indonesia maka ketentuan perjanjian sewa menyewa di BW akan berlaku sebagai dasar hukum. dapat diketahui bahwa hal tersebut secara garis besar merupakan perjanjian sewa menyewa. sesuai batas waktu atau perjalanan pada perjanjian carter pertama. sedang hak dan kewajiban pencharter berikut ada kepada pencarter pertama. pencarter pertama yang telah mencarterkan ulang kapal yang telah dicarternya kepada orang lain bertindak seolah-olah seperti penyedia kapal. Charterpartij adalah surat atau akta yang memuat kesepakatan antara penyedia kapal (bevrachter) dengan pencarter kapal (vervrachter) untuk mengatur pelaksanaan hak dan kewajiban yang timbul dari perjanjian carter yang disepakati (Pasal 454 WvK). pencarter baru berhak mencarterkan ulang bila dalam charterpartij-nya diperbolehkan bagi pencarter untuk mencarterkan ulang kapal atau bagian dari kapal yang telah dicarternya kepada orang lain. hak dan kewajiban pencarter pertama kepada penyedia kapal tetap berjalan sesuai perjanjian carternya. namun. baik dengan carter waktu maupun dengan carter perjalanan. maka dapat berlaku hukum perdata internasional. untuk setiap perjanjian carter ulang harus dibuat charterpartij baru. begitu seterusnya hukum carter berlaku. kepada orang lain.5 Seorang pencarter berhak mencarter lagi (Resale Charter) kapal yang telah dicarternya dari penyedia kapal atau pemilik kapal. pada carter waktu (tijdcharter / time charter). pencarter berhak (tanpa izin atau pemberitahuan kepada penyedia atau pemilik kapal) untuk mencarterkan ulang kapal yang dicarternya.   dengan melihat definisi tersebut. sedangkan pada carter perjalanan (reischarter / voyage charter). para pihak dalam perjanjian carter kapal dapat bersepakat membuat surat atau akta perjanjian carter kapal yang disebut charterpartij. dalam hal ini. namun apabila terdapat unsur asing di pihak perjanjiannya.6 5 ibid hal 95 6 ibid hal 98 .