You are on page 1of 5

Sepucuk Surat daripada Kawan

Kamalkhalid Kamarludin
Minggu lepas, aku telah mengirimkan surat kepadanya. Petang
tadi, aku sudah menerima balasannya. Surat itu telah kubaca
berulang kali. Ini adalah kali kelima aku membacanya. Ada sesuatu
yang menarik dalam surat itu yang membuatkan aku berminat
untuk membacanya berulang kali.
Aku rasa hari ini bagaikan aku yang punya, hari yang paling
menggembirakan aku. Ibu kata aku seperti orang gila apabila aku
terlompat-lompat
di
depannya.
Melihatkan
telatahku,
sememangnya aku layak dianggap gila. Aku jadi begini gara-gara
isi surat yang kuterima itu. Gembira, seronok, girang, semuanya
ada dalam perasaanku ketika ini.
“Ibu! Dia nak datang, bu! Dia nak datang!” Aku bagaikan
orang kurang siuman, tidak sabar untuk memberitahu ibu.
Mujurlah ibu tidak terjatuh kerana terlanggar olehku ketika aku
berpusing-pusing di depannya.
“Yang kau menggelinjang di
depan ibu ni, kenapa? Memeningkan kepala ibu saja.” Ibu
menegurku kerana aksiku itu. Aku menyedari kesalahanku
sebentar tadi.
“Abe ... ya, Abe nak datang ke Kuantan! Bu ... bukan ... ya ...
ya ... ya. Dia akan berpindah ke sini, bersekolah di sini! (Halaman
121) Dia akan tinggal dengan kita. Kata Abe, keluarganya juga
akan menyusul kemudian ... untuk uruskan hal perpindahan
sekolahnya. Ya ... ya ... Abe nak bersekolah di sini.” Aku agak
gugup kerana terlalu gembira. Aku melompat seolah-olah melepasi
ketinggian Menara Berkembar Petronas.
Siapakah yang tidak gambira apabila mendapat berita kawan
lama yang berpindah ke Kelantan sejak hampir tiga tahun lepas
akan kembali ke negeri asalnya? Jika sebelum ini (Halaman 122)
kami hanya berhubung melalui telefon dan surat, tetapi tidak lama
lagi kami akan dapat berjalan-jalan bersama-sama dan berkongsi
kenangan lalu sewaktu kami masih kanak-kanak. Aku masih ingat
lagi bagaimana kami disengat tebuan sewaktu melastik burung
tekukur di dalam semak, terjatuh dari titi ketika memancing ikan di
sungai, dan dimarahi oleh ibu bapa masing-masing kerana pulang
ke rumah ketika matahari sedang terbenam.
Tap! Akau memainkan kaset Kumpulan Raihan. Alunan
muziknya yang mendamaikan jiwa membuatkan hatiku tersentuh
dan terbayang kenangan masa lalu ketika bersama-sama Abe. Aku
terus dibuai perasaan yang bercampur baur. Tanpa aku sedari

maknanya aku sudah terlewat kira-kira satu jam! Bas Ekspres Transnasional yang dinaiki Abe bertolak dari Kelantan pada pukul 3. Tidak lama kemudian. sepatah dijawabnya. Sebentar sahaja. Aku segera pergi ke Terminal Bas Makmur dengan menaiki bas. Aku menjengukjenguk ke arah bas dan berharap supaya Abe nampak aku dari dalm bas. Hatiku meluap-luap ingin bertanya tetapi terpaksa membatalkan hasratku itu apabila Abe cuba berpura-pura ceria. aku terpaksa menebalkan muka untuk meminjam wang daripada ibu. Aku simpan sahaja soalan itu seperti menyimpan buku di perpustakaan. aku mengambil peluang untuk bertanyakan soalan yang kusimpan tadi. Aku menyambut ketibaan Abe dengan gembira sekali.dia tentu keletihan kerana menempuh perjalanan yang jauh. Ta. Aku menutup kaset itu lalu merebahkan diri di atas tilam untuk melelapkan mata. Hari ini hari Sabtu. aku lihat Abe sudah terlena di atas katil adikku. aku dapati bas yang dinaiki Abe masih belum sampai. Kami bersalaman dan saling bertanya khabar. Tetapi. aku mengajak Abe pulang ke rumah dengan menaiki bas Park May. Setibanya di rumah. kedengaran pengumuman yang menyatakan bas yang aku tunggu telah sampai. Hah. Aku akan tanyakan soalan itu apabila tiba masanya nanti.45 pagi! Alamak! Sudah terlewat! Jika aku tiba di stesen bas dalam masa setengah jam. jawapan yang diberikan Abe tidak memuaskan hatiku. . Setalah selesai urusan perpindahan sekolah. aku mencadangkan supaya Abe berehat. Abe mengajak aku ke bandar untuk melihat-lihat perubahan yang berlaku setelah hampir tiga tahun tidak dikunjunginya. Jam pun sudah menunjukkan pukul 6. Keadaan ini menambah lagi keinginanku untuk menyelongkar buku hatinya yang menyembunyikan seribu rahsia. Petang itu aku dan Abe berjalan-jalan di sekitar Cenderawasih. Aku dan Abe terus pulang ke rumah yang jaraknya kira-kira 500 meter. Aku tahu. Pada malamnya. Aku menggelabah. Setelah minum (Halaman 123) di gerai berhampiran dan berbual seketika.00 pagi tadi. Aku lihat Abe seperti orang yang sedang runsing memikirkan sesuatu. aku mesti membuka buku rahsia mulik Abe suatu hari nanti. Sepatah aku tanya. Setibanya aku di sana. Aku berasa lega.30 petang. Oleh sebab aku terputus bekalan wang. Lantas aku duduk di ruang tamu sambil menonton TV. * * * Mataku tertumpu pada muka jam. dah pukul 9.rupa-rupanya hari telah larut malam.

Ketika itu.Dan. Keluarga Abe sudah kembali ke Kuantan setelah selesai menguruskan perpindahan sekolah Abe di Sekolah Menengah Saint Thomas kelmarin. Berapakah agaknya wang yang telah dibelanjakan? Tatapi. Masa sesingkat itu tidak mengizinkan aku mengukir kenangan bersama-sama seorang sahabat yang bernama Wan Mohd. seperti ada sesuatu yang disembunyikan daripada aku. Hari ini merupakan hari pertama Abe memasuki sekolah yang terletak berhampiran pusat bandar ini. dan selepas habis waktu sekolah. Agaknya Abe hanya ingin bergurau. Abe berpindah mengikut keluarganya. sebulan kemudian. Pada malamnya Abe mengadu sakit perut. aku lupakan semuanya apabila aku dan Abe sudah berada di Berjaya Megamall. kami tetap bersama-sama. itu tidak menjadi soal. Tetapi. waktu rehat. Apabila tiba di rumah. Aku semakin lega melihat Abe yang kelihatan riang. termasuklah Zul dan Fadli. Aku . Hubungan kami yang bagaikan ‘isi dengan kuku’ ini sedikit sebanyak menyebabkan rakan-rakan yang lain berasa cemburu. makanan tengah hari telah terhidang. Tetapi. aku lihat Abe ceria dengan rakan-rakan sekelasnya. Sebenarnya. Aku menjadi cemas dan menggelabah. Tarmizi di sekolah ini. Sewaktu di dalam bas sekolah menuju ke rumah. jam di tangan sudah menunjukkan pukul 2. Walaupun kami berlainan kelas. kami berbual tentang pelajaran. Aku membawanya berjumpa dengan Encik Chow Ah Soon. Setalah semua pasar raya kami kunjungi. setelah lutut kami berasa lenguh. pengetua sekolah kami. Yang menjadi persoalan penting ialah kenapa Abe kelihatan murung. tetapi semasa pelajaran Pendidikan Islam. aku pergi juga menemani Abe walaupun aku tahu pada hari ini sepatutnya aku menjalani sesi latihan badminton di sekolah. Selepas menjamu selera. Abe pernah bersekolah di sini sewaktu berada di tingkatan satu. Lega hatiku apabila Abe memberitahuku dia hanya ingin ke tandas. Hanya sebulan dapat kami bersama-sama. Aku lupakan hasrat untuk membuka buku rahsia Abe walaupun pada mulanya aku ingin mengetahui rahsia di dalamnya. (Halaman 124) Kami berada di sekitar bandar Kuantan kira-kira lima jam. Mengapa? Hari ini hari minggu. Aku memberikannya minyak angin. Kami balik ke rumah dengan membawa beberapa bungkusan plastik. barulah kami teringat rumah.00 petang. Abe ditempatkan di kelas bersebelahan dengan kelasku kerana keputusan peperiksaannya lebih baik daripada aku sewaktu dia belajar (Halaman 125) di negeri Cik Siti Wan Kembang. Semasa bermain permainan video di Pusat Hiburan Keluarga di Kuantan Parade tadi pun Abe kulihat seperti pening kepala.

Mempunyai sahabat seperti Abe menyedarkan aku tentang erti persahabatan. Tetapi.dapati Abe lebih cemerlang dalam semua mata pelajaran. kami akan bertemu semula apabila loceng terakhir berbunyi. Jadi. Perasaanku mula berasa tidak tenteram apabila kedua-dua orang tua Abe tiba. Aku rasa bertuah mendapat seorang sahabat seperti Abe. tetapi dia keberatan. Abe akan pulang semula ke negeri Cik Siti Wan Kembang. dia mengajak aku menggunakan masa senggang dengan perkara yang berfaedah. lalu mengejutkan kami untuk mandi. Apabila tiba di sekolah. (Halaman 126) Tiba-tiba Abe mengadu sakit perut selepas makan pada waktu rehat. Aku risau melihatkan keadaan Abe yang semakin serius. Keadaan ini amat menggembirakan aku. peramah. Aku mencadangkan supaya Abe pergi ke klinik. Kriiing!!! Bunyi jam loceng memecah kesunyian subuh. Aku terpaksa meminta izin daripada pengetua untuk menghantar Abe pulang ke rumah. Abe akan meninggalkan aku. dan pemaaf. sebaliknya aku dan Abe lebih kerap pergi ke perpustakaan dan mengulang kaji pelajaran bersama-sama kerana tahun ini kami akan menduduki peperiksaan Penilaian Menengah Rendah. aku sudah jarang berjumpa dengan Zul dan Fadli. masih seperti Abe yang dahulu: baik hati. Aku dan Abe seolah-olah sudah dapat menduga keputusan kami. Aku akan menyelongkarnya suatu hari nanti. Encik Chow Ah Soon membenarkannya. kami berpecah menuju ke kelas masing-masing. aku menjadi musykil apabila dia hanya menjawab suatu hari nanti akan diketahui juga! Aku terpaksa menyimpan kembali buku itu. Aku masih ingin mengetahui perkara yang sebenarnya. Dan. aku rasa inilah masa yang sesuai untuk membuka buku rahsia Abe itu. Pasti! * * * Keputusan PMR akan diumumkan dua hari lagi. bersopan santun. Tambahan pula. Aku harap Abe tidak akan berubah. menunaikan solat dan bersiapsiap untuk ke sekolah. Kami begitu gembira dan tidak sabar rasanya untuk melihat keputusan kami itu. Kata Abe aku tak perlu risau. Sejak mengikut jejak langkahnya. Kami juga sentiasa bersama-sama dalam aktiviti sukan dan agama. kecuali Matematik. Semakin hari kulihat Abe semakin ceria. keadaannya tidak membimbangkan. Ketika tirai malam sudah .

Aku mengejar adikku.. (Halaman 128) . Deruman enji kereta Honda berwarna merah jenis lama itu benar-benar membuatkan aku naik darah. aku sedang membuka sampul surat yang diberikan oleh Abe tadi. tetapi sudah terlambat. Dalam hatiku terdetik. Adakah aku akan berjaya mencapai cita-citaku itu nanti? Aku sendiri tidak pasti. Aku terlopong melihat cebisan kertas itu dimakan api. Semoga kau tidak bersedih dengan pemergianku ini. Adik talah membuangnya ke dalam unggun api di hadapan rumah. aku tidak sempat membaca ayat yang seterusnya kerana adik kecilku merentap surat di tanganku lalu surat itu terkoyak. dan kau tak perlu bimbang. Kegembiraan mendapat keputusan yang cemerlang seolah-olah tidak kurasakan kerana aku akan kehilangan Abe. Assalamualaikum. apakah perkara sebenar yang tersirat di sebalik kejadian ini? Hanya Tuhan sahaja yang tahu... Ingin sahaja rasanya aku remukkan kereta itu dan memaksa Abe berada (Halaman 127) di Bandar Teruntum ini selamalamanya. Ketika kereta itu meninggalkan rumah di Lorong 5 ini. Perjuangan Kedua. Aku amat kesal kerana tidak sempat menghalang adik. Sahabatku Kamal. Sepanjang aku tinggal di rumahmu. Aku percaya tentu kau masih ingat akan cita-citaku untuk menjadi pelakon yang berbakat..berlabuh. Apakan dayaku. akau tidak mengalami masalah kesihatan yang serius. Abe akan berangkat ke Kelantan sebentar lagi. buku rahsia yang selama ini menjadi tanda tanya tidak dapat kubuka. Zaas! . aku melayani perasaanku sendiri. 2002. . Cuma. Surat ini kutulis untuk memberitahumu tentang perkara sebenar yang berlaku terhadapku. Dewan Bahasa dan Pustaka. Kamal. Sakit perut yang aku alami sekali-sekala itu adalah perkara biasa. Kamal. teringat akan detikdetik sebagai sahabat karib ketika bersama-sama Abe.