You are on page 1of 102

KARYA TULIS ILMIAH

ASUHAN KEBIDANAN IBU NIFAS PATOLOGI PADA NY.M PIA0 UMUR
28 TAHUN DENGAN PERDARAHAN POST PARTUM PRIMER PASCA
ATONIA UTERI RUANG HJ. MAHMUDAH MAWARDI DI RUMAH
SAKIT ISLAM NAHDLATUL ULAMA (RSI NU) DEMAK

Karya Tulis Ilmiah ini diajukan untuk memenuhi persyaratan
Memperoleh gelar Ahli Madya Kebidanan

AMINATUR RIZKIA
G0E011002

PROGRAM STUDI DIPLOMA III KEBIDANAN
FAKULTAS ILMU KEPERAWATAN DAN KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SEMARANG
2014

1

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan
hidayah-Nya sehingga Karya Tulis Ilmiah ini dapat diselesaikan tepat waktu.
Sholawat serta salam selalu tercurahkan kepada Nabi Muhammad SAW, keluarga,
sahabat, serta pengikutnya sampai akhir zaman. KTI ini disusun untuk memenuhi
persyaratan mengikuti ujian KTI semester VI (Enam).
Penulisan Karya Tulis Ilmiah ASUHAN KEBIDANAN IBU NIFAS
PATOLOGI PATOLOGI PADA NY.M P1A0 UMUR 28 TAHUN DENGAN
PERDARAHAN POST PARTUM PRIMER PASCA ATONIA UTERI DI
RUMAH SAKIT ISLAM NAHDHATUL ULAMA DEMAK ini tidak akan
terealisasi tanpa bantuan dan dukungan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, pada
kesempatan ini penulis mengucapkan terimakasih kepada:
1. Ny M PIA0 umur 28 tahun yang bersedia menjadi pasien penelitian karya tulis
ilmiah.
2. Dr H. Abdul Aziz sebagai kepala direktur di Rumah Sakit Islam Nahdlatul
Ulama Demak
3.

Prof. Dr Djamaluddin Darwis, MA sebagai rektor Universitas
Muhammadiyah Semarang.

4. H. Edy Soesanto, S. Kp, M. Kes selaku dekan FIKKES UNIMUS
5. Dian Nintyasari Mustika, S. ST, M. Kes selaku Kaprodi DIII Kebidanan
FIKKES UNIMUS.
iii

6. Hj. Sri Margiyati, S.SiT Selaku penguji satu yang telah berkenan untuk
menyempatkan waktu untuk menguji penulis.
7. Lia Mulyanti, S. SiT selaku pembimbing duayang telah memberikan arahan
kepada penulis.
8. Dwi Wahyuni, S.SiT, selaku dosen Pembimbing tiga yang telah memberikan
arahan kepada penulis.
9. Staf dan dosen program studi DIII Kebidanan Universitas Muhammadiyah
Semarang.
10. Semua pihak yang telah membantu dalam pembuatan Karya Tulis Ilmiah.
11. Bapak, ibu dan adik-adikku yang telah mendoakan dan memberikan semangat
serta dukungan sehingga penulis dapat menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah ini.
12. Semua teman-teman sejawat DIII Kebidanan UNIMUS yang telah membantu
dalam belajar bersama dan saling tukar pengalaman.
Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam menyusun
Karya Tulis Ilmiah (KTI) ini, oleh karena itu saran dan kritik yang membangun
sangat di harapkan untuk menyempurnakan KTI ini.Semoga KTI ini dapat
bermanfaat serta dapat di jadikan penambahan pengetahuan dalam menyusun KTI
praktek kebidanan.
Semarang, Oktober 2014

Penyusun

iv
iv

DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN PERSETUJUAN .............................................................................. i
HALAMAN PENGESAHAN............................................................................... ii
KATA PENGANTAR.......................................................................................... iii
DAFTAR ISI.......................................................................................................... v
DAFTAR BAGAN................................................................................................ vi
DAFTAR TABEL............................................................................................................vii

DAFTAR LAMPIRAN…..................................................................................viii
ABSTRAK………………………………………………………………………ix
ABTRACT…………………………………………………………………..…..x
BAB IPENDAHULUAN....................................................................................... 1
A. Latar Belakang ............................................................................................. 2
B. Rumusan Masalah ........................................................................................ 4
C. Tujuan .......................................................................................................... 4
D. Ruang lingkup .............................................................................................. 6
E. Manfaat ........................................................................................................ 6
F.Metode Pemerolehan Data ............................................................................... 7
BAB IITINJAUAN TEORI.................................................................................. 8
A. Teori Medis .................................................................................................... 8
1.

Konsep Dasar Masa Nifas ........................................................................ 8

2. Perdarahan postpartum primer ................................................................... 15
B. Teori Menejemen Kebidanan..................................................................... 21
1.

Pengertian ............................................................................................... 21

2.

Menejemen kebidanan dengan metode SOAP ....................................... 25

3.

Teori Hukum Kewenangan Bidan .......................................................... 26

BAB III TINJAUAN KASUS..............................................................................30
A PENGKAJIAN 1.............................................................................................30
1. Data Subjektif.............................................................................................30
vi

................................42 B.... vii ..................................................................................................................................................................... Masalah...96 DAFTAR PUSTAKA ............................................39 a....................... Implementasi...............95 B................................................................................................................................39 b.......................................................................................................................................... Pemeriksaan Obstetri....... Riwayat Kesehatan..................60 BAB V PENUTUP...............................................................31 e............................43 1.............................................................................31 c................................ Plan..........................................................41 d......... Antisipasi......................................................................................................45 G............Interprestasi Data................ Data Obyektif................. LAMPIRAN...................................................... Pemeriksaan Penunjang............................................................................................................................................................44 D...................................45 F.................................................................................. Alasan Utama.a.......................... Kesimpulan............ Diagnosa kebidanan...................................... Saran............................................................................................................................ Evaluasi........................................................44 2.........................................................33 2...................30 b......................49 BAB IV PEMBAHASAN..............................................................................45 E.......................31 d.......39 c........................ Riwayat Perkawinan..................................................................... Pemerikaan Umum...............................................................................................................................47 Data Pengkajian............................................................................................... Alasan Masuk.........95 A.................. Identitas....................................... Pemeriksaan Fisik.................................................................................................

.1 Pathways ...............30 .........................................DAFTAR BAGAN Halaman Bagan 2.......................................

...............DAFTAR TABEL Halaman Table 3..................................................................1 Hasil Pemeriksaan Penunjang….........50 Tabel 3.............2 Hasil Observasi..................55-74 .................

Surat Balasan Izin Pengambilan Data Lampiran 3. Surat Persetujuan Pasien Lampiran 6. Surat balasan pengambilan kasus Lampiran 5. Surat permohonan pengambilan kasus Lampiran 4. Jadwal Kegiatan Karya Tulis Ilmiah Lampiran 7. Lembar Konsul Karya Tulis Ilmiah .DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1. Catatan Kegiatan Ujian Proposal Yang Telah Diikuti Lampiran 8. Surat Permohonan Izin Pengambilan Data Lampiran 2.

com Dengan ini menyatakan bahwa saya menyetujui untuk : 1. Oktober 2014 Aminatur Rizkia . Memberikan hak penyimpanan. mengelola dalam bentuk pangkalan data (database) mendistribusikannya. Mahmudah Mawardi Di Rumah Sakit Islam Nahdlatul Ulama (RSI NU) Demak Email : rifka.SURAT PERNYATAAN PUBLIKASI KARYA TULIS ILMIAH Yang bertanda tangan dibawah ini. mengalihmediakan atau mengalihformatkan. serta menampilkannya dalam bentuk softcopy untuk kepentingan akademis Semarang. Memberikan hak bebas royalti kepada Perpustakaan Unimus atas penulisan Karya Tulis Ilmiah saya. 2. demi pengembangan ilmu pengetahuan.anis@gmail. M PIA0 Umur 28 yahun dengan perdarahan Postpartum Primer Pasca Atonia Uteri Ruang Hj. saya : Nama : Aminatur Rizkia NIM : G0E011002 Fakultas /Jurusan : Fakultas Ilmu Keperawatan dan Kesehatan/ DIII Kebidanan Jenis Penelitian Judul : Karya Tulis Ilmiah : Asuhan Kebidanan Ibu Nifas Patologi pada Ny.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

\ .

keadaansosial ekonomi.2012). namun jika tidak ada pendampingan melalui asuhan kebidanan.Selama masa pemulihan berlangsung.kejadian berbagai komplikasi pada kehamilan dan kelahiran. ibu akanmengalami banyak perubahan fisik maupun psikologis. Sehingga sudah menjadi tujuan para tenaga kesehatan untuk melakukan pendampingan secara berkesinambungan agar tidak terjadi berbagai masalah.2012). tersedianya danpenggunaan fasilitas pelayanan kesehatan ternasuk pelayanan prenatal danobstetri. Angka Kematian Ibu (AKI) mencerminkan risiko yang dihadapi ibuselama kehamilan dan melahirkan yang dipengaruhi oleh status gizi ibu.Perubahan tersebut sebenarnya bersifat fisiologi. keadaan kesehatan yang kurang baik menjelang kehamilan. Tingginya angka kematian ibu menunjukkan keadaan sosial ekonomi yang rendah dan fasilitas pelayanan kesehatan termasuk pelayanan prenatal dan obstetri yang rendah pula(Dinas Kesehatan Provinsi jawa tengan. yang mungkin saja akan menjadi komplikasi masa nifas (Purwati. . akanberubah menjadi patologis. LATAR BELAKANG Masa nifas (puerperium) dimulai setelah plasenta keluar sampai alat-alat kandungan kembali normal seperti sebelum hamil.BAB I PENDAHULUAN A.

9%.44%. mengalami peningkatan bila dibandingkan dengan AKI pada tahun 2011 sebesar116.74% dan pada waktu persalinan sebesar 17.000 kelahiran hidup. diperoleh gambaran etiologi antara lain adalah karena atonia uteri (50%-60%)(Dinas kesehatan Provinsi Jawa Tengah.80%. Kematian waktu bersalin sebesar 86. penyebab kematian ibu disebabkan oleh perdarahan 16. 2011).01/100.98/100. AKI di Kabupaten Demak pada tahun 2009 adalah sebesar 143. kematian ibu di Indonesia sebesar 650 ibu tiap 100.000 kelahiran hidup.000 kelahiran hidup.000 kelahiran hidup.34/100.000 kelahiran hidup.06/ 100.33%.000 kelahiran hidup.000 ibu di dunia meninggal saat melahirkan. penyebab kematian .000 kelahiran hidup dan 43% dari angka tersebut di sebabkan oleh perdarahan postpartum karena atonia uteri (Depkes RI. Sebesar 57. Angka kematian ibu Provinsi Jawa Tengah tahun 2012 berdasarkanlaporan dari kabupaten/kota sebesar 116.5% kematian ibu hamil periksa ANC< 4x . Dari angka tersebut.Penyebab kematian ibu diantaranya adalah perdarahan nifas sekitar 26.93% kematian maternal terjadi pada waktu nifas.AKI di Indonesia tahun 2012 berdasarkan Survei Demografi dan Kesehatan Indonesia (SDKI) sebesar 359/ 100.25% kematian paritas <5. dimana AKI sekitar 228/ 100.Berdasarkan audit pemerintah jawa tengah.Diperkirakan setiap tahunnya 300.Angka tersebut mengalami peningkatan bila dibandingkan dengan SDKI tahun 2007. sebesar 81. pada waktu hamil sebesar 24. sebesar 87.2012). Sedangkan tahun 2010 mengalami penurunan yang signifikan yaitu sebesar 98.

2009). Penyebab langsung kematian ibu di Indonesia adalah perdarahan 28%. dan lain-lain 27%. partus lama 5%. aborsi5%. Ketika persalinan dipersulit dengan perdarahan yang mengancam jiwa (Fraser dan Cooper.2010). sebesar 8% karena infeksi. sejumlah besar ibu yang menjalani persalinan normal atau lancar. Faktor penyebab langsung kematian ibu di Indonesia masih didominasi oleh perdarahan.ibu diantaranya adalah perdarahan karena atonia uteri sebesar 6%. yang didalam terdapat penyulit pada . eklampsia dan infeksi.2009). Faktor penyebab kematian ibu dibagi menjadi dua yaitu. Sejak dulu. eklampsia24%. Mortalitas ibu setelah persalinan menyebabkan kesedihan yang mendalam bagi anggota keluarga dan semua pihak yang terlibat dalam perawatanya. rangkaian sejarah dapat berubah karena beberapa hal karena mortalitas yang tidak terduga tersebut(Donnison1988). sekitar terjadi 60% kematian ibu terjadi setelah melahirkan dan hampir 25% dari kematian ibu pada masa nifasyang terjadi pada 24jam pertama setelah persalinan (Saleha. faktor penyebab langsung dan tidak langsung. kemudian meninggal setelahnya akibat sepsis yang terjadi selama nifas(Loudon1986). Masa nifas merupakan masa yang paling rawan bagi ibu. sebesar 12% karena eklamsi (Dinas Kesehatan Kota Demak. Sedangkan faktor yang tidak langsung penyebab kematian ibu adalah masih banyaknya kasus 3 Terlambat 4 Terlalu. infeksi11%.

solusio plasenta. . mengevaluasi bersama pasien dan membuat rencana tindak lanjut (Bahiyatun. Pada 80 sampai 90 persen kasus perdarahan pascapartum segera.2010). Perdarahan pasca persalinan merupakan penyebab penting kamatian ibu. Terutama di dua jam pertama setelah bersalin. melaksanakan asuhan. ¼ kematian ibu yang disebabkan oleh perdarahan (perdarahan pasca persalinan. Peran dan tanggung jawab bidan dalam masa nifas adalah memberikan perawatan dan dukungan sesuai kebutuhan ibu.kehamilan dan penyulit pada masa persalinan (Departemen Kesehatan RI. menentukan diagnosa dan kebutuhan. Adakalanya perdarahan yang terjadi tidak kelihatan karena darah berkumpul di rahim. salah satu penyebabnya adalah atonia uterus(Varney. Ini sangat berbahaya karena bisa menyebabkan kematian (Anggaini. Perdarahan pasca persalinan biasanya terjadi segera setelah ibu melahirkan. merencanakan asuhan.jadi begitu keluar akan cukup deras. plasenta previa.2007).2010). abortus dan ruptur uteri) disebakan oleh perdarahan pasca persalinan. melalui kemitraan dengan ibu dan dengan cara mengkaji kebutuhan. yang menandai selesainya kala tiga persalinan. kehamilan ektopik. ibu belum boleh keluar dari kamar bersalin dan masih dalam pengawasan. Perdarahan pascapartum segera merupakan perdarahan yang terjadi segera setelah kelahiran plasenta lengkap.2008).

2013).Berdasarkan data yang diperoleh dari Rumah Sakit Islam NU Demak. infeksi (3 orang) dan laserasi (2 orang). Tujuan 1. ( RSI NU Demak.maka penulis mengambil rumusan masalah yaitu"Bagaimana Asuhan Kebidanan Ibu Nifas Patologi Dengan Perdarahan Postpartum Primer Pasca Atonia Uteri di Rumah Sakit Islam Nahdlatul Ulama (RSI NU) Demak dengan manajemen kebidanan 7 langkah Varney ?" C. Maka penulis tertarik untuk mengambil Karya Tulis Ilmiah tentang “Asuhan Kebidanan Ibu Nifas Patologi dengan Perdarahan Postpartum Primer pasca atonia uteri di Rumah Sakit Islam Nahdlatul Ulama ( RSI NU ) Demak” B. infeksi (2 orang) dan sisanya ibu nifas normal dan pada tahun 2013 dari bulan Januari – Desember terdapat sejumlah 312 orang. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang masalah diatas. Dari data tersebut terdapat kasus perdarahan karena atonia uteri sebanyak (1 orang). Dari data tersebut terdapat kasus perdarahan karena retensio plasenta (1 orang). maka dapat diketahui ibu nifas pada tahun 2012 dari bulan Januari Desemberada sejumlah 417orang. Tujuan umum Untuk memberikan asuhan kebidanan pada ibu nifas patologi dengan Perdarahan Postpartum Primer Pasca Atonia Uteri di Rumah Sakit . Dari data diatas bahwa perdarahan dapat menyebabkan angka kematian ibu jika tidak segera dilakukan tindakan. sebanyak (306 orang) nifas normal.

Tujuan Khusus a. . Menentukan diagnosa potensial ibu nifas patologi dengan Perdarahan Postpartum Primer pasca Atonia Uteri di Rumah Sakit Islam Nahdlatul Ulama (RSI NU) Demak. Menyusun rencana tindakan pada ibu nifas patologi dengan Perdarahan PostpartumPrimer pasca Atonia Uteri di Rumah Sakit Islam Nahdlatul Ulama (RSI NU) Demak. Melakukan pengkajian secara secara lengkap dengan mengumpulkan semua data yang meliputi data subyektif dan obyektif terhadap ibu nifas patologi dengan Perdarahan Postpartum Primer pasca Atonia Uteri di Rumah Sakit Islam Nahdlatul Ulama (RSI NU) Demak. Melakukan interprestasi data yang meliputi diagnosa kebidanan masalah dengan kebutuhan ibu nifas patologi dengan Perdarahan Postpartum Primer pasca Atonia Uteri di Rumah Sakit Islam Nahdlatul Ulama (RSI NU) Demak. 2. Melakukan antisipasi atau tindakan segera pada ibu nifas patologi dengan Perdarahan Postpartum Primer pasca Atonia Uteri di Rumah Sakit Islam Nahdlatul Ulama (RSI NU)Demak. e. d. c.IslamNahdlatul Ulama (RSI NU)Demak dengan manajemen kebidanan 7 langkah Varney. b.

f. Mendokumentasikan hasil asuhan kebidanan pada ibu nifas patologi dengan Perdarahan Postpartum Primer pasca Atonia Uteri di Rumah Sakit Islam Nahdlatul Ulama (RSI NU) Demak. D. Sasaran Ibu nifas dengan Perdarahan Postpartum Primer pasca Atonia Uteri 2. h. i. g. Manfaat Hasil studi diharapkan dapat memberikan manfaat yaitu: . Mengevaluasi hasil asuhan kebidanan ibu nifas patologi dengan Perdarahan Postpartum Primer pasca Atonia Uteridi Rumah Sakit Islam Nahdlatul Ulama (RSI NU) Demak. Ruang lingkup 1. Menentukan kesenjangan hasil pelaksanaan asuhan kebidanan dengan teori yang sudah ada. Waktu Dimulai dari bulan April sampai denganOktober 2014 E. Melaksanakan implementasi pada ibu nifas patologi dengan Perdarahan PostpartumPrimer pasca Atonia Uteri di Rumah Sakit IslamNahdlatul Ulama (RSI NU) Demak. Tempat Rumah sakit Rumah Sakit Islam Nahdlatul Ulama (RSI NU)Demak 3.

perencanaan.Adapun pengumpulan data yang dilakukan dengan cara: . pelaksanaan dan evaluasi.pengkajian. dengan tujuan apabila pasien suatu saat menemukan kejadian yang serupa dapat melakukan tindakan antisipasi agar melakukan pertolongan awal dengan membawa pasien ke unit kesehatan terdekat. Bagi Mahasiswa Dapat melakukan asuhan kebidanan pada ibu nifas patologi dengan Perdarahan PostpartumPrimer pasca Atonia Uteri 3. Bagi Tenaga Kesehatan Dapat meningkatkanpelayanan kebidanan khususnya dalam kasus ibu nifas patologi dengan Perdarahan Postpartum Primer PascaAtonia Uteri. Bagi Institut Pendidikan Dapat memberikan pengetahuan tentang Perdarahan Postpartum Primer pasca Atonia Uteripada pembelajaran selanjutnya. 2.1. F. mendiagnosa. Bagi Pasien Diharapkan dapat menambah pengetahuan mengenai bahaya nifas pada Perdarahan Postpartum Primer terutama pasca Atonia Uteri. Metode Pemerolehan Data Dalam penulisan Karya Tulis Ilmiah ini penulis menggunakan metode deskriptifdalam bentuk studi kasus dengan mengunakan pendekatan manajemen kebidanan yang meliputi. 4.

Studi Kepustakaan Pada metode ini penulis mempelajari buku-buku yang ada untuk membantu menegakkan diagnosa.1. .Dan lebih bersifat obyektif dengan melihat respon pasien setelah dilakukan tindakan. Anamnesa Pada metode ini penulis melakukan tanya jawab dengan pasien. Dokumentasi Pada metode ini penulis melakukan pengumpulan datadengan mempelajari catatan baik medis ataupun asuhan yang berhubungan kasus yang diambil. Observasi Pada metode ini penulis melakukan pengamatan dan melaksanakan asuhan pada pasien selama dirawat dirumah sakit. 3. 2. 4. keluarga dan anggota tim kesehatan lain yang berhubungan dengan kasus yang penulis ambil agar mendapatkan data selengkap mungkin .

baik secara fisik maupun psikologis (Sulistiyawati. mulai dari persalinan selesai sampai alat-alat kandungan kembali seperti pra-hamil. berasal dari bahasa latin. Teori Medis 1. yaitu puer yang artinya bayi dan parous yang artinya melahirkan atau berarti masa sesudah melahirkan (Saleha.Lama masa nifas ini 6-8 minggu. Definisi Masa nifas (puerpurium) adalah masa yang dimulai setelah plasenta lahir dan berakhir ketika alat-alat kandungan kembali seperti keadaan semula (sebelum hamil). Batasan waktu nifas yang paling singkat (minimun) tidak ada batas waktunya.2009). Masa nifas (puerpurium) dimulai setelah kelahiran plasenta dan berakhir ketika alat-alat kandungan kembali seperti keadaan .2009). Selama masa pemulihan tersebut berlangsung. ibu akan mengalami banyak perubahan. Masa nifas (puerpurium).BAB II TINJAUAN TEORI A. Masa nifas (puerpurium) adalah masa pulih kembali. Konsep Dasar Masa Nifas a.Masa nifas berlangsung selama kira-kira 6 minggu.2012). bahkan bisa jadi waktu dalam yang relatif (Purwanti.

tekanan darah dan suhu. Tahapan Masa Nifas 1) Periode immediate postpartum Masa segera setelah plasenta lahir dengan sampai 24 jam.tidak ada pendarahan.sebelum hamil.2009). 3) Periode late postpartum (1 minggu – 5 minggu) Pada periode ini bidan tetap melakukan perawatan dan pemeriksaan sehari-hari serta melakukan konseling KB(Saleha. serta ibu dapat menyusui dengan baik. bidan dengan teratur harus melakukan pemeriksaan kontraksi uterus. 2) Periode early postpartum(24 jam-1 minggu ) Pada fase ini bidan memastikan involusi uteri dalam keadaan normal.2009). c.Pada masa ini sering terdapat banyak masalah. Asuhan dalam Masa Nifas 1) Meningkatkan kesejahteraan fisik dan psikologis bagi ibu dan bayi . misalnya pendarahan pasca atonia uteri.lokea berbau busuk. pengeluaran lokia. ibu cukup mendapatkan makanan dan cairan.tidak ada demam. b. Masa nifas berlangsung selama kira-kira 6 minggu(Varney.Oleh karena itu.

diagnosa dini dan pengobatan komplikasi pada ibu Dengan diberikannya asuhan pada ibu nifas.meskipun untuk saat ini angka kejadian tetanus sudah banyak mengalami penurunan.serta kemungkinan ibu untuk mampu melaksanakan perannyadalam situasi keluarga dan budaya yang khusus Pada saat memberikan asuhan nifas.ibu akan mendapatkan fasilitas dan dukungan dalam upaya untuk menyesuaikan peran barunya sebagai ibu. 2) Pencegahan.misalnya mereka lebih memilih untuk tidak datang kefasilitas pelayanan kesehatan karena pertimbangan tertentu. . namun tidak semua keputusan yang diambil tepat.keterampilan seorang bidan sangat dituntut dalam memberikan pendidikan kesehatan terhadap ibu dan keluarga. 4) Mendukung dan memperkuat keyakinan ibu.Kejadia tetatus dapat dihindari. 5) Imunisasi ibu terhadap tetatus Dengan pemberian asuhan yang maksimal pada ibu nifas.Dengan diberikan asuhan. kemungkinan munculnya permasalahan dan komplikasi akan lebih cepat terdeteksi sehingga penanganannya pun dapat lebih maksimal. 3) Merujuk ibu ke asuhan tenaga ahli bilamana perlu Meski ibu dan keluarga mengetahui ada permasalahan kesehatan pada ibu nifas yang memerlukan rujukan.

.tetapi bersifat menyeluruh terhadap ibu dan anak (Sulistiyawati.2009). 4) Memberikan pelayanan KB(Mufdilah.cara dan manfaat menyusui.serta perawatan bayi sehati-hari. Tujuan Asuhan Masa Nifas Tujuan dari pemberian asuhan kebidanan pada masa nifas adalah sebagai berikut: 1) Menjaga kesehatan ibu dan bayinya.imunisasi. d.6) Mendorong pelaksanaan metode yang sehat tentang pemberian makan anak. Peran Bidan pada Masa Nifas Peran dan tangung jawab bidan dalam masa nifas sebagai berikut: 1) Memberi dukungan yang terus-menerus selama masa nifas yang baik dan sesuai dengan kebutuhan ibu agar mengurangi ketegangan fisik dan psikologis selama persalinan dan nifas.KB. 2) Sebagai promotor hubungan yang erat antara ibu dan bayi secara fisik maupun psikologi. 3) Memberikan pendidikan kesehatan tentang perawatan kesehatan diri.baik fisik maupun psikologis 2) Mendeteksi masalah. e.mengobatidan merujuk bila terjadi komplikasi pada ibu maupun banyinya.2009).materi dan pemantauan yang diberikan tidak hanya sebatas pada lingkup permasalahan ibu.nutrisi.serta peningkatan pengembangan hubungan yang baik antara ibu dan anak saat bidan memberikan asuhan pada masa nifas.

Proses involusi terjadi karena adanya: a) Autolysis Yaitu penghancuran otot-otot uterus yang tumbuh karena hiperplasi dan jaringan otot membesar menjadi lebih panjang sepuluh kali dan menjadi lima kali lebih tebaldari sewaktu masa hamil akan susut kembali mencapai keadaan semula. f. . 2009).2009). Perubahan-perubahan yang terjadi selama nifas Perubahan fisiologis 1) Involusi Involusi adalah perubahan yang merupakan proses kembalinya alat kandungan uterus dan jalan lahir setelah bayi lahir sehingga mencapai keadaan semula seperti sebelum hamil.3) Mengkondisikan ibu untuk menyusui bayinya dengan cara meningkatkan rasa nyaman(Anggraini. b) Aktifitas otot-otot Yaitu adanya kontraksi dan retraksi dari otot setelah anak lahir yang diperlukan untuk menjepit pembuluh darah yang pecah karena adanya pelepasan plasenta. c) Ischemia Yaitu kekurangan darah pada uterus yang menyebabkan atropi pada jaringan otot uterus(Saleha.

vernik lanugo dan mekonium.2) Lochea Lochea merupakan suatu cairan atau secret yang keluar dari kavum vagina dimasa nifas. d) Lochea alba Cairan berwarna putih. terdiri atas darah segar. 3) Endometrium Perubahan pada endometrium adalah timbulnya trombosis.2010). Pada hari . terjadi pada lebih dari 6 minggu postpartum. Macam-macam lochea antara lain: a) Lochea rubra ataulochea krueta Berwarna merah segar. terjadi pada hari ke3-7 postpartum. terjadi pada hari ke714 postpartum. berbau busuk.kadang tidak berwarna. b) Lochea sanguilenta Berwarna merah kekuningan berisi cairan dan lendir. c) Lochea serosa Berwarna kuning. e) Lochea purulenta Keluar cairan seperti nanah. sel desidua. sisa selaput ketuban. degenerasidan nekrosis di tempat implantasi plasenta. terjadi selama dua hari postpartum. menunjukkan adanya infeksi(Anggraini.

6) Sistem perkemihan Pelvis ginjal dan ureter yang tertegang dan berdilatasi selama kehamilan kembali normal pada minggu keempat setelah melahirkan.2009).2009). dimana masa ini terjadi penurunan konsentrasi ion kalium karena meningkatnya kebutuhan kalium pada ibu(Saleha.pertama tebal endometrium 2. sedangkan servik tidak berkontraksi sehingga seolah-olah pada perbatasan antara korpus dan servik berbentuk semacam cincin(Sulistiyawati. 5) Sistem pencernaan Seorang wanita dapat merasa lapar dan siap menyantap makanannya dua jam setelah persalinan. Kalsium amat penting bagi gigi pada kehamilan dan masa nifas. segera setelah bayi lahir. Bentuk ini disebabkan oleh corpus uteri yang dapat mengadakan kontraksi. Perkemihankurang lebih 40% wanita nifas mengalami proteinuria yang non patologis sejak pasca melahirkan (Sujiatini. 4) Servik Perubahan yang terjadi pada servik ialahbentuk servik sedikit menganga seperti corong. sehingga tidak ada pembentukan jaringan pada bekas implantasi plasenta. . Setelah tiga hari mulai rata.5mmmempunyai permukaan yang kasar akibat pelepasan desidua dan selaput janin.2009).

Pada nifas umumnya denyut nadi stabil dibandingakan dengan suhu tubuh. 2) Nadi dan pernafasan Nadi berkisar antara 60-80 denyutan per menit setelah partus dan dapat terjadi bradikardi. Bila terdapat takikardi dan suhu tubuh tidak panas mungkin ada pendarahan berlebih atau vitium kordis pada penderita. Sesudah dua jam pertama melahirkan umumnya suhu badan akan kembali normal.5 derajat celsius dari keadaan normal. .2012). Bila suhu 38 derajat celsius. namun tidak akan lebih dari 8 derajat celsius. mungkin terjadi infeksi pada klien(Saleha.2009). terutama pada hormon-hormon yang berperan dalam proses tersebut (Purwanti.2 derajat celsius. g. Perubahan tanda-tanda vital Tanda-tanda vital yang harus dikaji pada masa nifas adalah sebagai berikut: 1) Suhu Suhu tubuh wanita inpartu tidak lebih dari 37.7) Sistem endokrin Selama proses kehamilan dan persalinan terhadap perubahan sistem endokrin. sedangkan pernafasan sedikit meningkat setelah partus kemudian akan kembali seperti keadaan semula(Purwanti. Sesudah partus dapat naik kurang lebih 0.2012).

biasanya pada endometrium bekas insersi plasenta. Komplikasi pada nifas Masa nifas merupakan masa yang paling rawan bagi ibu.2009).3) Tekanan darah Pada beberapa kasus ditemukan keadaan hipertensi postpartum akan menghilang dengan sendirinya apabila tidak terdapat penyakit-penyakit lain yang menyertainya dalam ½ bulan tanpa pengobatan(Sulistiyawati. Perdarahan postpartum primer a) Pengertian 1) Perdarahan postpartum merupakan perdarahan yang volumenya melebihi 400-500 cc. 2) Pendarahan nifas 3) Infeksi saluran kemih 4) Puting susu lecet 5) Payudara bengkak 6) Mastitis 2. kondisi dalam persalinan menyebabkan . 1) Infeksi nifas Infeksi puerperalis adalah infeksi pada traktus genetalia setelah persalinan. sekitar terjadi 60% kematian ibu terjadi setelah melahirkan dan hampir 25% dari kematian ibu pada masa nifasyang terjadi pada 24jam pertama setelah persalinan (Saleha. h.2009).

sulit untuk menentukan terminologi berdasarkan persalinan yang terdiri dari kala I dan IV sehingga memerlukan adanya pengawasan yang intensif dan penanganan yang tepat untuk mencegah terjadinya syok perdarahan (Nugroho.2009). Pengukuran darah yang keluar sukar untuk dilakukan secara tepat (Prawiroharjo. 2) Perdarahan postpartum merupakan perdarahan 500 ml setelah bayi lahir.sulit untuk menentukan jumlah perdarahan yang terjadi karena tercampur dengan air ketuban dan serapan pakaian atau kain alas tidur. Pada periode ini pasca persalinan. . perdarahan pasca persalinan dibagi menjadi dua yaitu: 1) Perdarahan postpartum primer (Early Postpartum Hemorrhage) perdarahan postpartum primer adalah perdarahan yang terjadi dalam 24 jam pertama dengan jumlah 500 cc atau lebih setelah kala III. b) Klasifikasi klinis Menurut Anggraini (2010:90). 2) Perdarahan postpartum sekunder (Late postpartum Hemorrhage) perdarahan postpartum sekunder adalah perdarahan yang terjadi sesudah 24 jam pertama dengan jumlah 500 cc atau lebih.2012).

Hampir sebagian besar gangguan pelepasan plasenta disebabkan oleh gangguan kontraksi uterus(Prawiroharjo.2012).2012). 5) Atonia uteri Atonia uteri adalah keadaan lemahnya tonus/kontraksi yang menyebabkan uterus tidak mampu menutup perdarahan .2009). vagina atau uterus dapat terjadi secara spontan maupun akibat tindakan manipulatif pada pertolongan persalinan (Taufan.2009) 4) Retensio plasenta Merupakan keadaan belum lahirnya plasenta hingga atau lebih 30 menit setelah bayi baru lahir.c) Etiologi Penyebab perdarahan postpartumantara lain : 1) Retensio sisa plasenta Sisa plasenta (rest placenta) merupakan tertinggalnya bagian plasenta dalam rongga rahim yang dapat menimbulkan perdarahan postpartum (Nugroho. yang bersifat inkomplit sampai komplit ( Nugroho. 2) Inversio uteri Merupakan keadaan dimana lapisan dalam uterus (endometrium) turun keluar lewat ostium uteri eksternum. 3) Laserasi jalan lahir Merupakan robekan yang terjadi pada perineum.

Miometrium lapisan tengah tersusun sebagai anyaman dan ditembus oleh pembuluh darah. Perdarahan pada atonia uteri ini berasal dari pembuluh darah yang terbuka pada bekas menempelnya plasenta yang lepas sebagian atau lepas keseluruhan. lembek dan tidak mampu menjalankan kemampuan dalam fungsi oklusi pembuluh darah. 3) Atonia uteri a) Pengertian Atoni uterus adalah uterus tidak dapat berkontraksi dengan baik dan ini merupakan sebab utama dari perdarahan postpartum (Anggraini. Atonia uterus adalah kegagalan miometrium untuk berkontraksi setelah persalinan sehingga uterus dalam keadaan relaksasi penuh. Miometrium terdiri dari tiga lapisan dan lapisan yang tengah merupakan bagian yang terpenting dalam hal kontraksi untuk menghentikan perdarahan pasca persalinan. Akibat dari atonia uteri adalah terjadinya perdarahan. Masing-masing serabut mempunyai dua buah lengkungan sehingga tiap buah serabut kirakira berbentuk angka delapan.terbuka dari tempat implantasi plasenta setelah bayi dan plasenta lahir(Prawiroharjo.2009).2010). melebar. .

Ketidakmampuan miometrium untuk berkontraksi ini akan menyebabkan terjadinya perdarahan pasca persalinan.2009).Setelah partus dengan adanya susunan otot seperti tersebut diatas. Sekitar 50-60% perdarahan pasca persalinan disebabkan oleh atonia uteri (Yanti. b) Faktor predisposisi Menurut Yanti (2009:226-229). jika otot berkontraksi akan menjepit pembuluh darah. Atonia uteri merupakan penyebab tersering dari pendarahan pasca persalinan. faktor-faktor predisposisi atoni uterus antara lain: 1) Induksi oksitosin atau augmentasi 2) Persalinan dan pelahiran cepat atau presipitus 3) Kala satu dua persalinan yang memanjang 4) Grande multiparitas 5) Mempunyai riwayat atonia uterus/pendarahan persalinan lalu 6) Kelainan uterus 7) Hipertensi dalam kehamilan 8) Infeksi uterus-anemia berat 9) Penggunaan oksitosin yang berlebih 10) Pimpinan kala III yang salah .

Antisipasi pendarahan pascapartum segera sebagai akibat atonia uterus memungkinkan bidan mengambil tindakan persiapan yang paling cepat untuk mencegah dan mengontrol sebanyak mungkin pendarahan yang hilang. f) Tindakan persiapan. tekanan darah rendah. 2) Pemeriksaan obstetri: mungkin kontraksi uterus lembek. Tindakan persiapan tersebut mencakup di bawah ini: 1) Buat keputusan tentang dan hati-hati mengenai tempat pelahiran. wanita harus dibawa ke rumah sakit. uterus membesar bila ada atonia uteri. dapat disertai tanda-tanda syok. .c) Tanda dan gejala 1) Uterus tidak berkontraksi 2) Perdarahan segera setelah plasenta lahir d) Diagnosis Uterus membesar dan lembek saat dipalpasi e) Pemeriksaan 1) Pemeriksaan fisik: pucat. 2) Wanita memiliki kombinasi dua atau lebih faktor predisposisi. denyut nadi cepat. ekstremitas dingin serta nampak darah keluar dari vagina terus menerus.

yang merupakan langkah pertama. karena 80-90% pendarahan pascapartum segera berhubungan dengan atonia uterus. . Tetapi. Gunakan dekstrosa 5% dalam larutan RL. 5) Pastikan infus intravena dimulai dengan jarum 16guage dan rute vena ini paten pada saat persalinan. 4) Ingatkan staf keperawatan terhadap kemungkinan perdarahan pascapartum dan minta mereka sudah mengambil dan siap memberi resep kepada anda untuk obat-obat oksitosin yang digunakan segera setelah pelahiran plasenta.3) Ingatkan dokter konselen untuk mewaspadai kemungkinan perdarahan pascapartum sehingga mereka siap menerima panggilan jika diperlukan. bidan harus mengambil langkah berikut untuk menangani kedaruratan ini: 1) Periksa konsentrasi uterus.2009). 7) Pastikan kandung kemih kosong pada saat pelahiran(Prawiroharjo. sebaliknya jika ada aliran menetap(seperti aliran kecil) atau pancaran kecil darah dari vagina. 6) Periksa golongan darah dan lakukan silang persiapan unuk mendapatkan darah jika diperlukan. g) Langkah penatalaksanaan Pendarahan harus minimal jika uterus wanita berkontraksi dengan baik setelah pelahiran plasenta.

yang merupakan tempat lain perdarahan. kontraksi sehingga pembuluh masase untuk menstimulasi darah yang mengalami pendarahan pada sisi plasenta akan berligasi. b) Lakukan kompresi bimanual sebagai tambahan stimulasi kontraski uterusyang meligasi pembuluh darah pada sisi plasenta. . c) Pastikan IV paten. suntikan prostaglandin. yang dapat diulang 4 jam kemudian. Jika wanita terpasang IV paten.2) Jika uterus bersifat atonik. kompresi bimanual memberi tekanan kontinus pada vena uterus dan segmen bawah uterus. b) Lanjutkan kompresi bimanual.V. 3) Jika uterus gagal berkontaksi segera setelah masase dilakukan: a) Masase uterus+ pemberian uterotonika (infus oksitosin 10 IU s/d 100 IU dalam 500 ml Dextrosa 5%. 4) Jika pendarahan wanita tidak terkendali: a) Minta perawat untuk melakukan panggilan ke dokter konsulen anda. minta perawat menambahkan pitocin kelarutan IV dengan proposi yang telah ditulis. 1 ampul Ergometrin I. atau meminta perawat memulai dengan jarum 16-gauge dan dektrosa 5% dalam larutan RL yang ditambahkan 10 unit pitocin per 500ml larutan.

Tindakan ini melibatkan kompresi aorta per abdomen terhadap tulang belakang(Varney. . dan dokterbelum datang. 5) Periksa plasenta untuk memastikan jika ada fragmen plasenta atau kotiledon tertinggal dan untuk menetapkan apakah eksplorasi uterus perlu dilakukan. periksa wanita untuk mendeteksi laserasi servik.c) Meminta perawat untuk memantau tekanan darah wanita dan nadi untuk tanda-tanda syok. pernafasan cepat dan dangkal. 8) Jika wanita mengalami syok(penurunan tekanan darah. posisikan wanita pada posisi syok trendelenbrug. vagina. kulit dingin lembab. dan purperium karena ini mungkin penyebab perdarahan. 7) Jika uterus kosong dan berkontraksi dengan baik. selimuti dengan selimut hangat. peningkatan denyut nadi. Uterus harus benar-benar kosong agar dapat berkontraksi secara efektif. lakukan kompresi aortik pada wanita yang relatif kurus. 6) Jika fragmen plasenta atau koteledon hilang. Ikat sumber perdarahan dan jahit laserasi.2009). 9) Pada kasus ekstrim dan sangat jarang ketika perdarahan semakin berat. tetapi perdarahan berlanjut. nyawa wanita berada dalam bahaya. lakukan eksplorasi uterus. beri oksigen dan programkan darah ke ruangan.

Manajemen adalah mengungkapkan apa yang hendak dikerjakan. perencanaan. bukan semata-mata kegiatan. Pengertian Manajemen adalah membuat pekerjaan selesai (getting thing done). Varney berpendapat bahwa dalam melakukan manajemen kebidanan. pelaksanaan dan evaluasi. Prinsip yang mendasari batasan ini adalah “komitmen pencapaian” yakni komitmen untuk melakukan kegiatan yang bertujuan. proses penyelesaian masalah merupakan salah satu upaya yang digunakan dalam manajemen kebidanan. Teori Manajemen Kebidanan 1. kemudian menyelesaikannya(Mufdlilah. bidan harus memiliki kemampuan berfikir secara kritis untuk . analisis data.10) Tindakan operatif Tindakan operatif dilakukan jika upaya-upaya diatas tidak dapat menghentikan perdarahan. Manajemen kebidanan adalah pendekatan yang digunakan oleh bidan dalam penerapan metode pemecahan masalah secara sistematis mulai dari pengkajian. dilakukan untuk yang masih menginginkan anak c) Histerektomi B.2009). Tindakan operatif yang dilakukan adalah: a) Ligasi arteri uterina b) Ligasi arteri hipogastrika dan uteri uterina. Menurut Varney (1997). diagnosa kebidanan.

proses manajemen kebidanan diselesaikan melalui tujuh langkah. riwayat kehamilan. 2) Pemeriksaan fisik sesuai dengan kebutuhan dan pemeriksaan tanda-tanda vital. yaitu sebagai berikut: a. persalinan dan nifas. serta pengetahuan klien. palpasi.menegakkan diagnosa atau masalah potensial kebidanan. meliputi: a) Pemeriksaan khusus (inspeksi. bio-psiko-sosi-spritual. Tahap ini merupakan langkah awal yang akan menentukan langkah berikutnya sehingga kelengkapan data sesuai kasus yang dihadapi akan menentukan tidak benarnya . bila klien mengalami komplikasi yang perlu dikonsultasikan kepada dokter. Hal ini dapat digunakan sebagai dasar dalam perencanaan kebidanan selanjutnya. riwayat kesehatan. Untuk memperoleh data dilakukan dengan cara: 1) Anamnesis. Tahap pengumpulan data dasar (langkah I ) Pada langkah pertama dikumpulkan semua informasi (data) yang akurat dan lengkap dari semua sumber yang berkaitan dengan kondisi klien. Selain itu. diperlukan pula kemampuan kolaborasi atau kerja sama. Anamnesis dilakukan untuk mendapatkan biodata. riwayat menstruasi. auskultasi dan perkusi) b) Pemeriksaan penunjang(laboratorium dan catatan terbaru serta catatan sebelumnya) Dalam manajemen kolaborasi. bidan akan melakukan upaya konsultasi.

penurunan 5/5. DJA (+). Interprestasi Data Dasar(langkah II) Pada langkah kedua dilakukan identifikasi terhadap diagnosa atau masalah berdasarkan interprestasi yang benar-benar atas data-data yang telah dikumpulkan. Baik rumusan diagnosa atau masalah. puki. Data dasar tersebut kemudian diinterpretasi sehingga dapat dirumuskan diagnosa dan masalah yang spesifik. pendekatan ini harus komprehensif. hasil pemeriksaan menunjukan tinggi fundus uteri 31 cm. Oleh karena itu. nafsu makan baik. tetapi tetap membutuhkan penanganan. Masalah sering berkaitan dengan hal-hal yang sedang dialami wanita yang diidentifikasikan oleh bidan sesuai dengan hasil pengkajian. . Masalah yang sering menyertai diagnosis. lengkap dan akurat. keduanya harus ditangani. data obyektif. Kaji ulang data yang sudah dikumpulkan apakah sudah tepat. b. Meskipun.proses interprestasi pada tahap selanjutnya. anak pertama. Contoh: Data: Ibu hamil 8 bulan. presentasi kepala. dan hasil pemeriksaan sehingga dapat mengambarkan kondisi pasien yang sebenarnya serta valid. Mencakup data subyektif. penambahan berat badan selama hamil 8kg. masalah tidak dapat ditarik sebagai diagnosis. ibu sering buang air kecil pada malam hari.

tetapi juga merumuskan tindakan antisipasi agar . bila memungkinkan dilakukan pencegahan. c. Langkah ini penting sekali dalam melakukan asuhan yang aman. Langkah ini membutuhkan antisipasi. Tetapi tentu akan menciptakan suatu masalah yang membutuhkan pengkajian lebih lanjut dan memerlukan suatu perencanaan untuk mengatasinya. Perasaan takut tidak termasuk katagori”nomenklatur standar diagnosis”. IdentifikasiDiagnosis/Masalah Potensial dan Antisipasi Penanganannya(Langkah III) Pada langkah ketiga kita mengidentifikasi masalah potensial atau diagnosis potensial berdasarkan diagnosa/masalah yang sudah diidentifikasikan. Bidan diharapkan waspada dan bersiap-siap mencegah diagnosa/masalah potensial ini menjadi kenyataan. Diagnosa kebidanan merupakan diagnosa yang ditegakkan dan dalam lingkup praktik kebidanan dan mememuhi standar nomenklatur diagnosa kebidanan. preskep. hamil 32 minggu.Diagnosa: G1P0A0. janin tunggal hidup intra uterin. Pada langkah ini bidan dituntut untuk mengantisipasi masalah potensial tidak hanya merumuskan masalah potensial yang akan terjadi. ibu mengalami gangguan fisiologis pada hamil tua.

Menetapkan Perlunya Konsultasi dan Kolaborasi Segera dengan Tenaga Kesehatan Lain(Langkah IV) Bidan mengidentifikasikan perlunya bidan atau dokter melakukan konsultasi atau penanganan segera bersama anggota tim kesehatan lain sesuai dengan kondisi klien. pada waktu wanita tersebut dalam persalinan. Langkah keempat mencerminkan proses kesinambugan proses manajemen kebidanan. Misalnya. bidan harus mampu mengevaluasi kondisi setiap klien untuk menentukan kepada siapa sebaiknya konsultasi dan kolaborasi dilakukan. Dalam hal ini. pekerja sosial. d. tetapi juga selama wanita tersebut dalam pendampingan bidan. Dalam kondisi tertentu. Setelah bidan merumuskan halhal yang telah dilakukan untuk mengantisipasi diagnosa/masalah . ahli gizi atau seorang ahli perawatan klinis bayi baru lahir. Langkah ini bersifat antisipasi yang rasional/logis. seorang bidan juga perlu untuk berkonsultasi atau kolaborasi dengan dokter atau tim kesehatan lain seperti. Jadi. Penjelasan di atas menunjukkan bahwa melakukan tindakan harus disesuaikan dengan prioritas masalah/kondisi keseluruhan yang dihadapi klien.masalah atau diagnosa tersebut tidak terjadi. manajemen tidak hanya berlangsung selama asuhan primer periodik atau kunjungan prenatal saja.

Pelaksanaan Langsung Asuhan dengan Efesien dan Aman(Langkah VI) Pelaksanaan ini biasanya dilakukan oleh bidan atau sebagian dilakukan oleh klien atau anggota tim kesehatan lainya. g. f. Menyusun Rencana Asuhan Menyeluruh(Langkah V) Pada langkah kelima direncanakan asuhan menyeluruh yang ditentukan berdasarkan langkah-langkah sebelumnya. Rencana tersebut dapat dianggap benar jika efektif melakukanya. Langkah ini merupakan kelanjutan manajemen untuk masalah atau diagnosa yang telah diidentifikasi atau diantisipasi. Pada langkah ini informasi yang tidak lengkap dapat dilengkapi. Evaluasi(Langkah VII) Pada langkah keenam dilakukan evaluasi keefektifan asuhan yang sudah diberikan. Walaupun bidan tidak melakukannya sendiri. kolaborasi atau bersifat rujukan.pada langkah sebelumnya bidan juga harus merumuskan tindakan darurat yang harus dilakukan untuk menyelamatkan ibu dan bayi. Rumusan ini mencakup tindakan segera yang bisa dilakukan secara mandiri. e. namun ia tetap bertanggung jawab untuk mengarahkan pelaksanaanya. kebutuhan:apakah Ini meliputi benar-benar telah evaluasi pemenuhan terpenuhi sebagaimana diidentifikasi dalam diagnosa atau masalah. .

didokumentasikan berbentuk SOAP. P (plan). menggambarkan pendokumentasian hasil pemeriksaan fisik klien. yaitu: S (subjektif). alur berfikir bidan saat menghadapi klien meliputi 7 langkah. menggambarkan pendokumentasian tentang analisis dan interprestasi data subyektif dan obyektif dalam satu identifikasi: 1) Diagnosis/masalah 2) Antisipasi diagnosis/masalah potensial 3) Perlu tindakan segera oleh bidan atau dokter. menggambarkan pendokumentasian dan tindakan (I) dan evaluasi perencanaan (E) berdasarkan assessment sebagai Langkah 5. Kewenangan bidan yang sesuai dengan permenkes RI No.2. konsultasi/ kolaborasi dan rujukan sebagai Langkah 2.3 dan 4 Varney. O (objektif ). Manajemen kebidanan dengan metode SOAP Menurut Helen Varney(2009).1464/2010. Teori Hukum Kewenangan Bidan Dengan berjalannya waktu kewenangan bidan di Indonesia dari tahun ke tahun selalu berkembang. Untuk mengetahui apa yang telah dilakukan oleh seorang bidan melalui proses berfikir sistematis. Menggambarkan pendokumentasian hasil pengumpulan data klien melalui anamnesis sebagai Langkah Varney I. tentang perizin dan . hasil laboratorium juga uji diagnostik lain yang dirumuskan dalam data fokus untuk mendukung sebagai asuhan Langkah Varney II A (assessment). 3.6 dan 7 Varney.

2) Pelayanan kesehatan anak. tentang perizin dan penyelengaraan praktik bidan mandiri yaitu: a. Pada pasal 9.1464/2010 ( BAB III ). Pada pasal 2. yang berbunyi: Bidan dalam menjalankan praktik. dan 3) Pelayanan kesehatan reproduksi perempuan dan keluarga berencana. berwenang untuk memberikan pelayanan yang meliputi: 1) Pelayanan kesehatan ibu. yang berbunyi: 1) Bidan dapat melakukan praktik mandiri dan atau bekerja di fasilitas pelayanan kesehatan. 2) Bidan yang menjalankan praktik mandiri harus berpendidikan minimal Diploma III Kebidanan. .penyelengaraan praktik bidan mandiri dalam melakukan asuhan kebidanan meliputi: 1. 3) Bidan yang menjalankan praktik harus mempunyai SIPB. Peraturan Menteri Kesehatan menurut Permenkes RI No. Analisa : Pada ayat di atas dapat dianalisa bahwa bidan yang akan menyelengarakan praktik bidan mandiri harus berpendidikan minimal Dilpoma III Kebidanan dan mempunyai SIPB b.

masa nifas. masa persalinan. yang berbunyi: 1) Pelayanan kesehatan kepada ibu sebagaimana dimaksud dalam pasal 9 huruf a diberikan pada masa pra hamil.c. dilanjutkan dengan perujukan d) Pemberian tablet Fe pada ibu hamil e) Pemberian vitamin A dosis tinggi pada ibu nifas f) Fasilitas/bimbingan inisiasi menyusu dini dan promosi air susu ibu eksklusif . Pada pasal 10. dan f) Pelayanan konseling pada masa antara dua kehamilan 3) Bidan dalam memberikan pelayanan sebagaimana yang dimaksud ayat(2) berwenang untuk: a) Episiotomi b) Penjahitan luka jalan lahir tingkat I dan II c) Penanganan kegawat-daruratan. masa menyusui dan masa antara dua kehamilan 2) Pelayanan kesehatan ibu sebagaimana yang dimaksud pada ayat(1) meliputi: a) Pelayanan konseling pada pra hamil b) Pelayanan antenatal pada kehamilan normal c) Pelayanan persalinan normal d) Pelayanan ibu nifas normal e) Pelayanan ibu menyusui.

yang berbunyi: Bidan dapat memberikan pelayanan sebagaimana yang dimaksut dalam pasal 16 berwenang untuk: a) Memberikan imunisasi b) Memberikan suntikan pada penyulit kehamilan. dan sedativa k) Kompresi bimanual . dan k) Pemberian surat keterangan cuti bersalin d. persalinan dan nifas c) Mengeluarkan plasenta secara manual d) Bimbingan senam hamil e) Pengeluaran sisa jaringan konsepsi f) Episiotomi g) Penjahitan luka episotomi dan luka jalan lahir sampai tinggkat II h) Amniotomi pada pembukaan servik lebih dari 4cm i) Pemberian infus j) Pemberian suntikan intramuskuler uterotonika. antibiotik.g) Pemberian uterotonika pada manajemen aktif kala tiga dan postpartum h) Penyuluhan dan konseling i) Bimbingan pada kelompok ibu hamil j) Pemberian surat keterangan kematian. Pada pasal 18.

bidan hanya berwenang dalam memberikan pelayanan pada ibu bersalin dengan episiotomi. pemberian infus. . Penanganan kegawat-daruratan. pemberian suntikan uterotonika pada managemen aktif kala tiga. kompresi bimanual. penjahitan luka jalan lahir tingkat I dan II. dilanjutkan dengan perujukan.Analisa : Pada ayat di atas dapat dianalisa bahwa dalam memberikan pelayanan kesehatan pada ibu.

Perdarahanberlangsung 1. Rawat lanjut 2. Ajarkan keluarga untuk melakukan KBE 2. Observasi ketat Bagan Pathways 2. 3. Pastikan kandung kemih kosong 4. Bersihkan bekuan darah/selaput ketuban 3.2 mg IV 3. 4. Histerektomi Ya 1. Penatalaksanaan Atonia Uteri Faktor Presdiposisi Tanda dan Gejala 1. Uterus lembek 2. Lanjutkan KBI selama 2 menit 2. Masase uterus 2. Ligasi arteri hipogastrika untuk yang masih menginginkan anak.C. 2. Berikan ergometrin 0. Habiskan secepat mungkin 4. Pantau kala IV dengan ketat Uterus Berkontraksi Tindakan Operatif 1. Lakukan KBI selama 5menit Uterus Berkontraksi tidak Ya 1. Ulangi KBI selama 2menit tidak 1. 3. Pasang infus dengan ukuran jarum 16/18 dan berikan 500 ml RL+ 20 unit oksitosin. Ligasi arteri uterina 2.1 Sumber Yanti(2009) . Kelainan uterus Uterus terlalu regang Partus lama Grande multipara Penatalaksanaan 1.

DATA SUBYEKTIF 1. Identitas pasien Nama : Ny.M PIA0 UMUR 28 TAHUN PIA0 DENGAN PERDARAHAN POSTPARTUM PRIMER PASCA ATONIA UTERI DI RUMAH SAKIT ISLAM NAHDLATUL ULAMA (RSI NU) DEMAK Tanggal Pengkajian : 10 Juni 2014 Jam : 08.00 WIB Tempat Pengkajian :RSI NU Demak Nama Mahasiswa : Aminatur Rizkia NIM : G0E011002 I.BAB lll TINJAUAN KASUS ASUHAN KEBIDANAN IBU NIFAS PATOLOGI PADA NY. PENGKAJIAN I A. M Umur : 28 tahun Agama : Islam Suku/Bangsa : Jawa/Indonesia Pendidikan : SMP Pekerjaan : Swasta . Identitas a.

dada terasa berat. Identitas Penanggung Jawab/Suami Nama : Tn. Keluhan Utama Ibu mengatakan bahwa mengeluarkan darah banyak setelah 2 jam post anak lahir dan merasa lemah dan mengantuk sejak 2jam setelah melahirkan. berkeringat). 4. asma (sesak napas. Diabetes Millitus (sering . 3. kelihatan lelah dan pucat. Alasan masuk Rumah Sakit Ibu mengatakan dirujuk dari BPM karena mengalami perdarahan setelah 2 jam post anak lahir. batuk-batuk terutama malam menjelang dini hari. A Umur : 30 tahun Agama : Islam Suku/Bangsa : Jawa/Indonesia Pendidikan : SMP Pekerjaan : Karyawan Alamat : Sempal Wadak 2. Riwayat Kesehatan Dahulu Ibu mengatakan tidak pernah menderita penyakit menurun seperti jantung (telapak tangan berkeringat dingin.Alamat : Sempal Wadak b. sering gemetar ketika beraktifitas yang biasa). Riwayat Kesehatan a. tidak tahan udara dingin.

sudah terserang penyakit). nafsu makan dan BB menurun. kelihatan lelah dan pucat. berkeringat pada malam hari. jalan sempoyongan). hepatitis (demam. dan nyeri dada. lemas. batuk-batuk terutama malam menjelang dini hari. Diabetes Millitus (sering kencing pada malam hari. malaria (demam tinggi disertai dengan menggigil). jalan sempoyongan). dada terasa berat. Ibu juga tidak pernah dioperasi ataupun diopname karena sakit yang parah. nafsu makan dan BB menurun. berkeringat pada malam hari. asma (sesak napas. daya tahan tubuh . tidak tahan udara dingin. b. Ibu juga tidak pernah menderita penyakit menular seperti Tuberkulosis (TBC) (batuk berkepanjangan lebih dari 3 minggu. hepatitis (demam. Ibu juga tidak pernah menderita penyakit menular seperti tuberkulosis (TBC) (batuk berkepanjangan lebih dari 3 minggu. lemas. demam yang berlangsung lama. mual. batuk disertai percikan darah). berkeringat). sering lapar dan haus). dan nyeri dada. sesak napas. daya tahan tubuh menurun. HIV/AIDS (diare terus menerus. sesak napas. sering gemetar ketika beraktifitas yang biasa). batuk disertai percikan darah). HIV/AIDS (diare terus menerus.kencing pada malam hari. Riwayat Kesehatan sekarang Ibu mengatakan sekarang sedang tidak menderita penyakit menurun seperti jantung (telapak tangan berkeringat dingin. demam yang berlangsung lama. mual. sering lapar dan haus). malaria (demam tinggi disertai dengan menggigil).

sering lapar dan haus). Lama perkawinan 3 tahun. sudah terserang penyakit). tidak tahan udara dingin. penyakit menular seksual. Riwayat Perkawinan Ibu mengatakan menikah satu kali umur 25 tahun dengan suami umur 27 tahun. batuk tiba-tiba). 5.Ibu juga tidak pernah menderita penyakit menular seperti TBC (batuk berkepanjangan tidak sembuh-sembuh). Riwayat Kesehatan Keluarga Ibu mengatakan dahulu maupun sekarang keluarga ibu maupun suami tidak pernah menderita penyakit menurun seperti jantung (telapak tangan berkeringat dingin. sering gemetar ketika beraktifitas yang biasa). Riwayat Obstetri a. Diabetes Millitus (sering kencing pada malam hari. 6. Ibu juga tidak pernah dioperasi ataupun diopname karena sakit yang parah. c. malaria. status pernikahan syah. asma (sesak nafas. Riwayat Menstruasi Menarche : 14 tahun Siklus : 28 hari Lama : 7 hari Banyak : Setiap hari ganti pembalut 2-3 x sehari Bau : Amis Warna : Merah Konsistensi : Cair . dan tidak ada riwayat kembar maupun cacat bawaan.menurun.

Disminore : Ibu mengatakan tidak pernah nyeri haid Flour Albus : Tidak pernah keputihan sebelum dan sesudah menstruasi. minum alcohol. tablet Fe dan kalsium 6) Ibu mengatakan gerakan janin yang pertama usia 4 bulan 7) Kebiasaan ibu / keluarga yang berpengaruh negative terhadap kehamilannya a) Ibu mengatakan tidak ada kebiasaan yang negative terhadap kehamilannya seperti minum jamu. . dll. c. Riwayat kehamilan. merokok. 2) Ibu mengatakan lupa HPHT 3) Ibu mengatakan ANC di bidan sebanyak 2 kali TM I : 0 kali TM II : 1 kali TM III : 1 kali 4) Ibu mengatakan imunisasi TT pada usia kehamilan 3 bulan 5) Ibu mengatakan mengonsumsi obat-obatan hanya dari bidan dalam bentuk vitamin. HPHT : Ibu mengatakan lupa kapan haid terahir b. Riwayat kehamilan sekarang 1) Ibu mengatakan ini kehamilan yang pertama (G1P1A0). persalinan dan nifas yang lalu Ibu mengatakan bahwa ini adalah anak yang pertama dan belum pernah keguguran. mengonsumsi narkoba.

00 WIB 3) Tempat melahirkan : BPM 4) Ditolong oleh : Bidan 5) Jenis persalinan : Spontan 6) Lama persalinan : 10 jam 45 menit 7) Ketuban pecah : Tanggal 9 Juni 2014 pukul 01.00 WIB . Riwayat persalinan sekarang 1) Tanggal bersalin : 10 Juni 2014 2) Jam bersalin : 02. ditolong oleh bidan dan didampingi oleh suami/keluarga. 7. lengkap dan utuh.8) Rencana Persalinan Ibu mengatakan ingin bersalin di tempat bidan.30 WIB secara spontan warna jernih banyaknya 500 cc. 10) Perineum : laserasi tingkat II 11) Perdarahan Kala I-II : 50 cc Kala III-IV : 50 cc 12) Tindakan lain : tidak ada 13) Bayi Tanggal lahir : 10 Juni 2014 jam : 02. 8) Komplikasi/kelainan dalam persalinan : tidak ada 9) Plasenta : lahir spontan.

9. telur). tahu. . daging.BB : 3700 gr PB : 50 cm Nilai APGAR : 9. menu nasi. ikan. Pola kebutuhan sehari-hari a. Minum ± 8 gelas/hari dengan air putih. porsi sedang.10 Cacat bawaan : tidak ada Komplikasi : Kala I : tidak ada penyulit Kala II : tidak ada penyulit Kala III : terjadi atonia uteri( uterus lembek. perdarahan syur- syuran) Kala IV : terdapat laserasi tingkat II 8. ikan. 1/2 porsi. sayur. buah kadangkadang. lauk (tempe. daging.sayur. menu nasi. buah kadang-kadang. 9. Pola Nutrisi Sebelum Nifas : Ibu makan 3x/hari. telur).Minum 7-8 gelas/hari dengan air putih/teh. tahu.lauk (tempe. teh manis. Riwayat kontrasepsi Ibu mengatakan belum pernah menggunakan alat kontrasepsi apapun. susu. Selama Nifas : Ibu makan 3x/hari.

tidak ada keluhan Selama Nifas : ibu belum BAB setelah dari BPM dan saat di RS. bau khas. c. BAK 2 kali selama baru datang di RS. tidur malam ±6 jam/hari dengan kualitas tidur kurang nyenyak karena cemas. d. Pola Eliminasi Sebelum Nifas : Ibu BAK 5-6x/hari. tidur malam ±8 jam/hari dengan kualitas tidur nyenyak. warna kuning kecoklatan. Selama Nifas : Ibu tidur siang ±2 jam/hari dengan kualitas tidur nyenyak. Pola Aktivitas Sebelum Nifas : Ibu dibantu oleh suami dalam melakukan pekerjaan rumah tangga dan tidak ada keluhan selama melakukan aktivitas sehari-hari Selama Nifas : Saat ini ibu hanya berbaring.b. Pola Istirahat Sebelum Nifas : Ibu tidur siang ±2 jam/hari dengan kualitas tidur nyenyak. konsistensi lembek. tidak ada keluhan BAB 1x/hari. . bau khas. warna kuning jernih.

ganti celana dalam 2x/hari. Ketaatan dalam beribadah Ibu mengatakan menjalankan ibadah dengan sholat 5 waktu d.ekonomi dan pengetahuan a. Pola sosial ibu terhadap lingkungan Ibu mengatakan bahwa hubungannya dengan lingkungan sekitar terjalin baik tidak ada masalah e. Lingkungan yang berpengaruh Ibu mengatakan bahwa saat ini tinggal bersama suami . Personal Hygiene Sebelum Nifas : Ibu mandi 1x/hari. ganti pembalut dan celana dalam setiap darah sudah mulai membasahi tubuh bagian bawah. keramas 2 hari sekali. Psikososial spiritual. gosok gigi 1x/hari.e. Pengambilan keputusan dalam keluarga Ibu mengatakan bahwa pengambil keputusan dalam keluarga adalah suami c. ganti baju 2x/hari Selama Nifas : ibu hanya melakukan cuci badan tidak mandi sehari 2x. b. Tanggapan dan dukungan keluarga serta lingkungan terhadap kehamilannya Ibu mengatakan bahwa keluarga dan lingkungan sekitarnya ikut senang dan sangat mendukung terhadap kehamilannya. f.

c. Pemeriksaan Umum a. TB : 150 cm f.5 g/dl - Ppv : 550 cc - Akral dingin b. kulit kepala bersih. Kepala : Mesochepal.DATA OBYEKTIF 1. Pemeriksaan fisik atau status present a. Mata : Simetris. rambut tidak rontok. konjungtiva tidak anemis. pupil normal (mengecil saat terkena cahaya) . bersih tidak ada sekret. Kesadaran : Composmentis c. tidak pucat dan tidak oedem. Lila : 24 cm 2. seklera tidak ikterik. tidak ada ketombe. b. TTV : TD : 90/60 mmHg Nadi : 83 x/menit Suhu : 37°C Pernapasan : 24 x/menit d. Muka : Simetris. tidak ada benjolan. Keadaan Umum : pucat - Hb : 9. BB : 48 kg e.

tidak terdapat varices. tidak ada caries gigi. jari-jari tangan lengkap. g. tidak oedem. Genetalia : pengeluaran pervaginam sebanyak 550cc dan terdapat laserasi tingkat II. i. bibir tidak kering. tidak ada pembesaran thorax. gusi tidak berdarah. pernapasan dada normal. Abdomen : tidak terdapat luka bekas operasi. tidak ada benjolan abnormal. Dada : Simetris. Ketiak : Tidak teraba pembesaran kalenjar limfe. Hidung : Simetris. tidak ada nyeri tekan. Kedua tangan dapat di gerakan dengan bebas. Ekstremitas a) Ekstremitas atas : Simetris. tidak ada sariawan. f. bersih. e. turgor baik. lidah bersih. tidak ada kelainan. j. jari-jari kaki lengkap. Leher : Tidak ada pembesaran kelenjar tyroid. tidak ada pembesaran kalenjar limpa dan hepar. tidak teraba benjolan. gigi tidak berlubang. Mulut : Bersih. k. kedua kaki dapat di . tidak ada oedem. tidak ada benjolan. h. b) Ekstremitas bawah : Tungkai simetris. tidak oedem.d. l. Dan terdapat infus di kedua tangan kanan dan kiri. Telinga : Simetris. tidak ada pembesaran polip.

tidak terdapat cloasma gravidarum. tidak pucat. kandung kemih kosong. kolostrum keluar sedikit. puting susu menonjol. m. Pemeriksaan Obstetri a. permukaan kulit mengkilat. konsistensi lembek. Palpasi payudara : terasa nyeri saat di tekan. . reflleks patela pada kaki kiri dan kanan normal. terdapat laserasi tingkat II. tidak ada varices. tegang. Payudara : payudara membesar. kontraksi lemah. tidak ada hemoroid 3. tidak ada kelainan. Abdomen : TFU 3 jari di bawah pusat. keras. b. Inspeksi Muka : tidak ada oedem.gerakan dengan bebas. Genetalia : pengeluaran pervaginam sebayak 550cc . Anus : Bersih. areola mengalami hiperpigmentasi.

M ini merupakan anak pertama dan ibu belum pernah keguguran. Segmen Waktu Bekuan (CT) Waktu Peredaran (OT) Serologi (tabel) Hbs Ag Nilai Satuan Nilai Normal 9.1 Hasil Lab Pemeriksaan Hermatologi table Hemoglobin Hematokrif Lekosif Trombosit LED Sosinofil Basofil N.30 WIB A.00 – 16. Diagnosa Kebidanan Ny.000 150000 – 400000 < 15 1–3 0–1 20 – 40 2–8 50 – 70 50 – 40 2–8 1–6 Neg II. Pemeriksaan penunjang Tanggal 10 Juni 2014 pukul 07.5 29. Ibu mengatakan baru saja melahirkan 6 jam yang lalu.M PIA0 umur 28 tahun 6 jam postpartum dengan perdarahan primer pasca atonia uteri Data Dasar : 1. Batang Limfosil Monosit N. 2.100 246.4. Ibu mengatakan bernama Ny.000 20/40 0 0 26 3 3 71 300 300 Negatif g/Dl % Mm3 Mm3 Mm % % % % % % Menit Menit 12.00WIB Tabel 3. Data Subjektif a. INTERPRETASI DATA Tanggal: 10 Juni 2014 Pukul 05. b.8 9. .00 37 – 47 4000 – 10. Ibu mengatakan sekarang usianya 28 tahun.

e) Palpasi (1) Payudara: Putting susu menonjol. puting susu menonjol. . kontraksi lembek. konsistensi lembek. Pemeriksaan obstetri 1) Inspeksi a) Muka : tidak ada oedem. terlihat linea nigra. (2) Abdomen : TFU 3 jari dibawah pusat. b) Payudara : payudara membesar. tidak pucat.3. tidak terdapat cloasma gravidarum. tidak terdapat luka bekas operasi. TTV 1) TD : 90/60 mmHg 2) N : 83 x / menit 3) RR : 24 x / menit 4) S : 370C d. Data Obyektif a. c) Abdomen : Terlihat striae gravidarum. kandung kemih kosong. KU : Pucat b. areola menghitam. tegang. kolustrum sudah keluar. sebanyak 550cc dan terdapat laserasi tingkat II. d) Genetalia : pengeluaran pervagina darah seperti air kran. Kesadaran : Composmentis c.

Masalah 1. Antisipasi kebutuhan segera 1. C. Ibu cemas dengan keadaannya karena mengalami perdarahan 550 cc 2 jam setelah melahirkan dan ibu merasa lemah. Memberi dukungan support dukungan moril dan spiritual pada ibu dan keluarga agar tidak cemas lagi. Kolaborasi dengan dokter SpOG - Masase uterus - Berikan piton drip dengan 1 ampul oksitosin 10 IU pada infuse RL sesuai kebutuhan . Menjalin komunikasi pada pasien dan keluarga dengan selalu mengajak ibu bicara supaya tidak mengantuk III. grojok/lost sampai kontraksi menjadi baik.B. Berikan KIE tentang keadaan ibu sekarang 2.5 g/dl - Ppv : 550 cc - Tekanan darah : 90/60 mmHg - Nadi kecil dan cepat - Akral dingin - Uterus lembek IV. DIAGNOSA MASALAH POTENSIAL Syok Hipovolemik Data dasar: - Hb : 9. . ANTISIPASI TINDAKAN SEGERA 1. 3. ngatuk.

- Pasang infus 2 jalur - Injeksi metergin 2x1 ampul untuk menghentikan perdarahan - Injeksi amoxsan 2x1 gram untuk antibiotik 2. . Memantau keadaan umum ibu dan vital sign - KU : Pucat - TD : 90/60 mmHg 4. Pengawasan keadaan umum. perdarahan dan kontraksi setiap 30 menit selama 2 jam postpartum telah dilakukan. yaitu grojok/lost. - Ekstermitas kiri : infus Dektrosa 5% berisi glukosa 50gr/I kemasan 500 ml grojok/lost. 2. Memasang infus 2 jalur : b. PELAKSANAAN Tanggal 10Juni 2014 jam 05. Memasang infus 2 jalur yaitu: a. Memasang infuse 2 jalur - Ekstermitas kanan : infus Range Laktat kemasan 500 ml dengan oxytocin 1 ampul 10 IU sesuai kebutuhan .30WIB 1. V. Ekstermitas kanan : infus Range Laktat kemasan 500 ml dengan oxytocin 1 ampul 10 IU sesuai kebutuhan . Mengobservasi perdarahan dan kontraksi setiap 30 menit sampai 2 jam postpartum. 3. yaitu grojok/lost. Melakukan kolaborasi dengan dokter SpOG dengan hasil sebagai berikut: a.

VI. 3.RR : 24x/menit . Keadaan umum ibu pucat . EVALUASI Tanggal 10 Juni 2014 05.b. 4.30 WIB 1. 3. Infus 2 jalur sudah terpasang. - Pasang infus 2 jalur - Injeksi metergin 2x1 ampul untuk menghentikan perdarahan - Injeksi amoxsan 2x1 gram untuk antibiotic 2. Memantau keadaan umum dan vital sign 5. Mengobservasi perdarahan dan kontraksi setiap 30 menit sampai 2 jam postpartum.TD: 90/60 mmHg . grojok/lost sampai kontraksi menjadi baik.N: 83x/menit . Kolaborasi dengan Dokter SpOG telah dilakukan dengan hasil - Masase uterus - Berikan piton drip dengan 1 ampul oksitosin 10 IU pada infuse RL sesuai kebutuhan . Ibu dan keluarga sudah merasa tenang. 4. Ekstermitas kiri : infus Dektrosa 5% berisi glukosa 50gr/I kemasan 500 ml grojok/lost. Memberikan support mental pada ibu dan keluarga agar tidak merasa cemas dan tenang karena keadaan dapat teratasi.

00 WIB 10.00 WIB 10.30 WIB 13.5. Observasi kontraksi dan perdarahan sudah dilakukan setiap 30 m3nit sampai 2 jam post partum dengan hasil: Tabel 3.2 Hasil Observasi Waktu Kontraksi Perdarahan 08.00 WIB 12.00 WIB 08.30 WIB 12.30 WIB 11.30 WIB 09.00 WIB 11.00 WIB Keras Keras Keras Keras Keras Keras Keras Keras Keras Keras 14.00 WIB Keras 2 pembalut penuh 1 pembalut penuh 1 pembalut penuh 1 pembalut tidak penuh 1 pembalut tidak penuh 1 pembalut tidak penuh 1 pembalut tidak penuh 1 pembalut tidak penuh 1 pembalut tidak penuh 1 pembalut tidak penuh 1 pembalut tidak penuh .

KU - : Pucat Hb : 6. Kesadaran : Composmentis TTV TD : 80/60 mmHg N : 89X / menit RR : 24 x / menit S   C d. jam 08.00 WIB Data Subjektif a.Ibu mengatakan merasa mengantuk Data Obyektif a.5 g/dl b. e) Ekstermitas Kiri : terpasang infus Dektrosa 5% berisi glukosa 50gr/I kemasan 500 ml 30 tpm.Pemeriksaan obstetri 1) Inspeksi a) Mata : Konjungtiva anemis b) Muka: Pucat c) Bibir : Mukosa kering d) Ekstermitas Kanan : terpasang infus Range Laktat kemasan 500 ml 30 tpm.Ibu mengatakan badannya masih lemas b. .DATA PENGKAJIAN II( HARI II ) Tanggal: 11 Juni 2014.

Evaluasi: Ibu sudah dibantu buang air kecil 5. 3. Melanjutkan program injeksi sesuai advis dokter yang terdiri dari : injeksi amoxsilin 2x1 gram dan methergin 2x1 gram. Observasi perdarahan dan kontraksi Evaluasi: Mengobservasi perdarahan sudah dilakukan dan hasilnya ibu gati pembalut 3kali satu pembalut penuh dan kontraksi keras 4. Evaluasi : ibu sudah mengetahui hasilnya yaitu TD: 80/60 mmHg. 1 DGL  [ P HQLW   3HUQDIDVDQ [ P HQLW   6XKX  C 2. . Memberikan dukungan mental kepada ibu dan keluarga agar tenang. Membantu ibu untuk buang air kecil dari tempat tidur . dua kali suntik pagi jam 07. kontraksi keras Assesment Ny M PIA0 umur 28 tahun 2 hari perdarahan post partum pasca atonia uteri Planning Tanggal : 11 Juni 2014 Jam: 08. Evaluasi : Ibu dan keluarga sudah diberikan dukungan mental dan mereka merasa tenang. Memberitahu ibu hasil pemeriksaan vital sign .15 WIB 1.00 WIB.00 WIB dan siang hari jam 12.f) Alat genetalia : ibuganti pembalut sebanyak 3 kali satu pembalut penuh. Memonitor tetesan infus Evaluasi: Monitoring tetesan infus telah dilakukan dengan hasil 30 tetes permenit dan tetesan infuse lancar 6. g) Abdomen : TFU 3jari dibawah pusat.

00 WIB Evaluasi: Kolaborasi dengan dokter SpOG telah dilakukan dengan hasil Cek Hb 6.5 g/dl .5g/dl pukul 12. .00 WIB .Evaluasi : Injeksi injeksi amoxsilin 2x1 gram dan methergin 2x1 gram telah diberikan pada 07.30 WIB suntikan pertama dan suntikan kedua pada pukul 12.00WIB 7.20 WIB dan kateter sudah terpasang DC 300 ccdan pada tanggal 12 Juni memberikan transfusi darah gol B PRC( Paket Red Cell ). Melakukan kolaborasi dengan dokter SpOG untuk tindakan selanjutnya yaitu Cek Hb tanggal 11 Juni 2014 pukul 10. memberikan transfusi darah gol B PRC ( Paket Red Cell ) 2 kolf pada tanggal 12 Juni 2014 pada pukul 07. memasang kateter pukul 12.00 WIB dengan hasil Hb: 6.

2 g/dl b.Pemeriksaanobstetric 1) Inspeksi a)Mata : Konjungtiva anemis b)Muka: Pucat c)Bibir : Mukosa kering d) payudara: Asi keluar sedikit-sedikit e)Ekstermitas Kiri :infus NaCL masih terpasang dan diklem.Ibu mengatakan badannya masih sedikit lemas b. dan tranfusi darah gol B PRC ( Paket Red Cell ) 2 kolf 30 tetes/menit pukul 07.DATA PENGKAJIAN III( HARI III) Tanggal: 12 Juni 2014 jam 08. . TTV TD : 90/70 mmHg N : 88X / menit RR: 24 x / menit S   C d. Kesadaran : Composmetis c.Ibu mengatakan merasa cemas akan keadaanya Data Obyektif a.00 WIB Data Subjektif a.00 WIB. KU - : Baik Hb : 8.

f)Alat genetalia : ibu ganti pembalut 3 kali , satu pembalut penuh .
g)Abdomen : TFU 3 jari dibawah pusat, kontraksi keras

d. Pemeriksaan Penujang
Tanggal 11 Juni 2014 jam 12.20 WIB
Hemoglobin: 6,5g/dl pasca tranfusi Hb : 8,2 g/dl
Assesment
Ny M PIA0 umur 28 tahun 3 hari post partum pasca atonia uteri
Planning
Tanggal : 12 Juni 2014

Jam 08.20WIB

1. Melakukan kolaborasi dengan dokter SpOG untuk tindakan selanjutnya
yaitu
a. Cek Hb setelah transfusi
Evaluasi : cek Hb pukul 14.00 WIB degan hasil 8,2g/dl
b. Melanjutkan program injeksi sesuai advis dokter yang terdiri dari :
injeksi amoxsilin 2x1 gram dan methergin 2x1 gram, dua kali suntik
pagi dan siang hari.
Evaluasi : injeksi amoxsilin 2x1 gram dan methergin 2x1 gram, dua
kali suntik pagi jam 07.00 WIB dan siang hari jam 12.00WIB sudah
diberikan
c. Tambahan tranfusi darah gol B PRC ( Paket Red Cell ) 1 kolf pada
tanggal 13 Juni 2014 pagi . hasil cek Hb : 8,2 g/dl
Evaluasi : tambahan darah akan diberikan besok pagi tanggal 3 juni 2014

2. Memantau keadaan umum dan vital sign
Evaluasi : keadaan umum ibu baik , TD : 90/70 mmHg , N: 88x/menit,
RR: 24x/menit.
3. Memantau tetesan darah transfusi
Evaluasi : tranfusi darah 30 tetes permenit
4. Memastikan ASI sudah keluar
Evaluasi : ASI sudah keluar dan bayi sudah menyusu
5. Memantau kontraksi uterus
Evaluasi : kontaksi uterus keras, TFU 2 jari dibawah pusat.
6. Memantau ppv dan lochea
Evaluasi : ibu ganti pembalut 3x sehari dan satu pembalut tidak penuh,
lokhea sanguinolenta.
7. Memastikan laserasi tidak terjadi infeksi
Evaluasi : luka laserasi tidak baud an bersih
8. Memantau Dc atau air seni ibu
Evalusi : Dc sebanyak 300 cc
9. Memastikan ibu makan-makanan yang tinggi gizi
Evaluasi : ibu sudah makan-makanan yang tinggi gizi
10. Memastikan ibu cukup istirahat
Evaluasi : ibu sudah cukup istirhat selama di RS

DATA PENGKAJIAN IV( HARI IV)

Tanggal: 13 Juni 2014

jam 08.00 WIB

Data Subjektif
a.Ibu mengatakan keadaannya sekarang sudah membaik
b.Ibu merasa sedikit lega dan senang
Data Obyektif
a. KU

: Baik

b. Kesadaran

: Composmetis

c. TTV
TD

: 100/80 mmHg

N

: 84X / menit

RR

: 23 x / menit

S  

C

d.Pemeriksaan obstetric
1) Inspeksi
a)Mata : Konjungtiva anemis
b)Muka: Pucat
c)Bibir : Mukosa kering
d) payudara : Asi keluar dengan lancar, bayi mau menyusu dengan baik.
d)Ekstermitas Kiri :infus NaCL sudah diklem dan tambahan transfusi 1
kolf gol B pukul 08.10 WIB menetes 30 tetes/menit.

Nadi 84 x/menit.20 WIB 1. tidak ada masalah pada luka jahitan. Hb 8.Memonitor tetesan darah tranfusi ke3.Melakukan kolaborasi dengan dokter SpOG untuk tindakan selanjutnya yaitu a)setelah tranfusi darah habis. kontraksi keras e. Dc 300 cc. f)Abdomen : TFU 3 jari dibawah pusat. Infus NaCL teruskan setelah 1 jam ganti infus dengan RL 20 tetes permenit dan DC 300 cc atau kateter belum boleh dilepas . Pemeriksaan Penujang Tanggal 12 Juni 2014 jam14.e)Alat genetalia : ibu ganti pembalut 3 kali. lokhea sanguinolenta. 3. lokhea sanguinolenta tidak ada masalah pada luka jahitan.2g/dl pasca tranfusi Hb: 11.8 g/dl Assesment Ny M PIA0 umur 28 tahun 4 hari post partum pasca atonia uteri Planning Tanggal : 13 Juni 2014 Jam: 08.2 g/dl Evaluasi: Monitoring tetesan darah telah dilakukan dengan hasil 30 tetes/menit 4. Pernafasan 23x/menit. pembalut tidak penuh.Beritahu ibu hasil pemeriksaan vital sign Evaluasi: Ibu sudah mengerti hasil pemeriksaannya yaitu TD: 90/70 mmHg.Observasi perdarahan pervaginan Evaluasi: ibu ganti pembalut 2 kali . pembatul tidak penuh dan air seni (DC) 400cc. Suhu: 36 ᵒC 2 . kontraksi uterus keras.00 WIB Hemoglobin: 8.

2 g/dl.Menganjurkan ibu sesering mungkin untuk menyusui bayinya Evaluasi: ibu bersedia akan sesering mungkin menyusui bayinya . b) Melanjutkan program injeksi sesuai advis dokter yang terdiri dari : injeksi amoxsilin 2x1 gram dan methergin 2x1 gram.00 WIB Evaluasi: cek Hb telah dilakukan dan hasilnya 11.Menganjurkan ibu untuk banyak makan-makanan yang bergizi Evaluasi: Ibu bersedia untuk makan-makanan yang bergizi 6. dua kali suntik pagi jam 07. kateter masih terpasang.Evaluasi : transfusi sudah diberikan. c) Evaluasi: injeksi sudah dilakukan sesuai advis dokter yaitu : injeksi amoxsilin 2x1 gram dan methergin 2x1 gram.8 g/dl .00 WIB dan siang hari 12.tanggal 13 juni 2014 pukul 14.00 WIB dan siang hari 12. dua kali suntik pagi jam 07.00 WIB.00 WIB. 5. Menganjurkan ibu untuk banyak minum Evaluasi: Ibu bersedia untuk banyak minum 7. sebelum transfuse Hb 8. d) Cek Hb setelah transfusi .

Abdomen : TFU 3 Jari dibawah pusat . Ibu mengatakan sudah merasa sehat 2. lokhea sanguinolenta. kontraksi keras .DATA PENGKAJIAN V( HARI V) Tanggal 14 Juni 2014 Jam 08. dan DC atau air senisebanyak 400 cc. Ibu mengatakan ingin segera pulang Obyektif 1. Keadaan Umum Kesadaran : Baik : Composmentis TTV TD : 110/80 mmHg Nadi : 89x/menit Suhu : 36 ᵒ C RR : 21x/menit 2. pembalut tidak penuh. tidak ada masalah pada luka jahitan.00 WIB Subyektif 1. Pemeriksaan Khusus obstertri Mata : konjungtiva tidak anemis Alat genetalia : ibu ganti pemalut 2 kali.

Menganjurkan ibu untuk istirahat cukup Evaluasi : Ibu mengatakan bersedia untuk istirahat yang cukup 2. antalgin 3x1 500 mg. infus dan kateter nanti sore dilepas dan boleh pulang. Melakukan kolaborasi dengan apoteker dan dokter SpOG untuk tindakan selanjutnya yaitu : terapi amoxsan 3x1 500 mg. metilargometil 2x1 200 mg untuk therapi dirumah sudah diberikan .00 WIB 1.Assesmen Ny M PIA0 umur 28 tahun 5 hari postpartum pasca atonia uteri Planning Tanggal : 14 Juni 2014 Jam : 09. Menganjurkan ibu untuk banyak minum air putih Evaluasi : Ibu mengatakan bersedia untuk banyak minum air putih 4. Menganjurkan ibu untuk sesering mungkin menyusui bayinya Evaluasi : Ibu mengatakan bersedia untuk menyusui bayinya sesering mungkin 5. antalgin 3x1 500 mg. Evaluasi : Kolaborasi dengan dokter SpOG telah dilakukan dengan hasil : terapi amoxsan 3x1 500 mg. metilargometil 2x1 200 mg untuk therapi dirumah . melihat hasil laboratorium terutama untuk Hb. cek Hb tanggal . Menganjurkan ibu untuk makan-makanan yang tinggi gizi Evaluasi : Ibu mengatakan bersedia untuk makan-makanan yang tinggi gizi 3.

Evaluasi : ibu akan kontrol lagi setelah pusat bayi lepas dan jika ada keluhan. Kontrol ibudan bayi setelah pusat bayi lepas dan jika ada keluhan. 6. .8 g/dl. infus dan kateter sudah dilepas dan boleh pulang .00 WIB dengan hasil 11.13juni2014 pukul 14.

Data subyektif yaitu diambil dengan cara wawancara dengan pasien dengan menayakan keluhan utama. Secara garis beras pengumpulan data diklasifikasikan menjadi 2 yaitu : data subyektif dan data obyektif . Pengkajian Data Menurut Hellen Varney (1997) langkah ini dilakukan dengan pengkajian proses pengumpulan data yang diperlukan untuk mengevaluasi keadaan pasien secara lengkap seperti riwayat kesehatan. peninjauan catatan yang terbaru atau catatan sebelumnya.BAB IV PEMBAHASAN Setelah penulis melaksanakan asuhan kebidanan pada ibu nifas dengan menggunakan pendekatan manajemen kebidanan dan memahami penatalaksanaan yang dilakukan pada Ny. Data obyektif . dan membandingkannya dengan hasil studi. data laboratorium. maka pada bab ini penulis akan membahas kesenjangan penatalaksanaan antara teori dan penatalaksanaan di Rumah sakit Islam Nahdlatul Ulama. pemeriksaan fisik sesuai dengan kebutuhan. Semua data yang dikumpulkan dari semua sumber yang berhubungan dengan kondisi pasien.M nifas patologi dengan perdarahan primer pasca atonia uteri. dan memperhatikan hal-hal yang mencemaskan dari pasien. Pembahasan iniakan diuraikan sebagai berikut: A. Pembahasan ini dilakukan secara sistematis yaitu dengan pengkajian tujuh langkah Varney.

sesuai kebutuhan pasien dengan cara menggabungkan dan menghubungkan data satu dengan yang lainnya sehingga dapat menunjukan suatu masalah yang terjadi pada kasus ibu nifas patologi dengan Perdarahan Postpartum Primer pasca Atonia Uteri pada data obyektif menurut teori pada pemeriksaan palpasi kontraksi uterus tidak dapat berkontraksi secara efektif (Anggaini. M umur 28 yahun PIA0dengan Perdarahan Postpartum Primer pasca Atonia Uteri pada data subyektif didapatkan keluhan utama ibu yaitu Ibu mengatakan merasakan darah yang keluar dari alat kewanitaan terasa syur-syuran dan ibu merasa mengantuk. M umur 28 yahun PIA0dengan Perdarahan Postpartum Primer pasca Atonia Uteri pada data subyektif didapatkan kesadaran : composmentis. N: 83 x/menit. Jadi simpulan dari pemeriksaan data subyektif dan obyektif penulis menemukan tidak adanya kesenjangan antara teori dan praktik yaitu pada pemeriksaan data obyektif didalam teori kontraksi uterus tidak dapat berkontraksi secara efektif dan dalam pemeriksaan data obyektif dilahan didapatkan kontraksi uterus lembek. TFU : 3 jari di bawah pusat. RR: 24 x/menit. Pada kasus nifas patologi Ny. Data yang dikumpulkan kemudian diolah. pengeluaran pervaginam sebanyak 550 cc. Pada kasus nifas patologi Ny.2009).melakukan pemeriksaan yang terarah sesuai dengan keluhan pasien (Mufdlilah.dengan menggunakan tehnik pemeriksaan yang tepat dan benar . Kontraksi uterus jelek. . S: 37ºC . TD: 90/60 mmHg.2010). konsistensi lembek.

pemenuhan kebutuhan cairan dan penghentian perdarahan. informasi tindakan yang akan dilakukan oleh tim kesehatan pemenuhan kebutuhan cairan. bila memungkinkan menunggu mengamati dan bersiap-siap apabila hal tersebut benar-benar terjadi (Ambarwati. Pada kasusNy. pencegahan. C.B.2009). Diagnosa Potensial Mengidentifikasi diagnosa atau masalah potensial yang mungkin akan terjadi. Diagnosa potensial yang bisa terjadi pada perdarahan postpartum adalah syok hipovolemik . Masalah atau diagnosis yang spesifik dapat ditemukan berdasarkan interpretasi yang benar terhadap data dasar (Mufdlilah. .M umur 28 tahun PIA0 nifas patologi hari pertama dengan perdarahan potspartum pasca atonia uteri ibu mengatakan bahwa ibu mengeluarkan banyak darah dan ibu merasa mengantuk. Pada langkah ini peneliti tidak menemukan kesenjangan antara teori dan praktik. Kebutuhan yang diberikan pada ibu nifas patologi hari pertama dengan perdarahan potpartum karena atonia uteri menurut Varney (2004) adalah : informasi keadaan ibu. 2010). penghentian perdarahan. Interpretasi data Mengidentifikasi data secara benar terhadap diagnosis atau masalah dan kebutuhan pasien. hal ini membutuhkan antisipasi. Pada langkah ini diidentifikasikan atau diagnosa potensial berdasarkan rangkaian masalah dan diagnosa.

Perencanaan Langkah-langkah ini ditentukan oleh langkah-langkah sebelumnya yang merupakan lanjutandari masalah atau diagnosa yang telah diidentifikasi atau diantisipasi.Identifikasi dan menetapkan perlunya tindakan segera oleh bidan atau dokter dan atau untuk dikonsulkan atau ditangani bersama sesuai dengan kondisi pasien. mengobservasi perdarahan dan kontraksi setiap 30 menit. akral dingin. Antisipasi Tindakan Segera Langkah ini memerlukan kesinambungan dari manajemen kebidanan. akan muncul diagnosa potensial. memantau keadaan umum dan vital sign ibu. tekanan darah 90/60 mmHg. melakukan kolaborasi dengan dokter SpOG. membutuhkan konseling .maka dilakukan tindakan yaitu : memasang infus 2 jalur. Apabila tidak ditangani dengan benar. M umur 28 tahun PIA0dengan perdarahan pospartum primer karena atonia uteri. Rencana asuhan yang menyeluruh tidak hanya meliputi apa yang sudah dilihat dari kondisi pasien atau dari setiap masalah yang berkaitan dengan kerangka pedoman antisipasi. Pada kasus ini untuk mengantisipasi terjadinya syok hipovolemik yaitu dengan Hb 9. Pada langkah ini peneliti tidak menemukan kesenjangan antara teori dan praktik. D. E. ppv 550cc. kontraksi uterus lembek. Pada langkah ini peneliti tidak menemukan kesenjangan antara teori dan lahan praktik.Pada kasus Ny.5 g/dl. dalam kasus ini adalah syok hipovolemik .

Pada kasus Ny M umur 28 tahun PIA0dengan perdarahan pospartum primer pasca atonia uteri. 4) Melakukan kolaborasi dengan dokter SpOG untuk tindakan selanjutnya. berikan uterotonik. Walaupun bidan tidak melakukan sendiri tetapi tetap bertanggung jawab dalam pelaksanaannya (Muslihatun. 2) Periksa keadaan umum dan vital sing ibu. oksitosin atau metergin. beri trasnfusi darah jika Hb< 8gr%. Pelaksanaan Langkah ini merupakan pelaksanaan rencana asuhan pada klien dan keluarga. lakukan pemenuhan cairan.atau merujuk. Rencana tindakan perdarahan postpartum primer karena atonia uteri sebagai berikut: memberikan antibiotik. Perencanaan ini dapat dilakukan sepenuhnya oleh bidan atau sebagian lagi oleh klien atau tim kesehatan lain. . 2009). 3) Mengobservasi perdarahan dan kontraksi setiap 30 menit sampai 2 jam postpartum. Rencana tindakan yang akan dilakukan adalah: 1) Pasang infus dua jalur RL dan D5%. 2009).Mengarahkan atau melaksanakan rencana asuhan kebidanan secara efisien dan aman. Semua keputusan yang dikembangkan harus rasional dan benar-benar berdasarkan pengetahuan teori yang ada serta sesuai dengan asumsi tentang apa yang dilakukan klien (Muslihatun. F.

Terapi injeksi : amoxsan 2x1 gram dan methergin 2x1 ampul di suntikan secara IV. Perdarahan primer adalah perdarahan lebih dari 500 ml yang terjadi selama 24 jam setelah melahirkan yang disebabkan tidak berkontraksinya uterus dengan baik. sebanyak dua kali pada pukul 05. 2) Memberitahukan ibu bahwa saat ini ibu mengalami perdarahan primer. Ekstermitaskiri : infus Dektrosa 5% berisi glukosa 50gr/I kemasan 500 ml . memasang infuse Range Laktat+oksytosin 1 ampul 10 UI/ml drip pada salah satu jalur infuse 20 tpm. b. sesuai kebutuhan pasien yaitu grojok atau lost infus. 3) Memberikan support mental pada ibu dan keluarga agar tidak merasa cemas dan tenang karena keadaan dapat teratasi. b. 1) Melakukan kolaborasi dengan dokter SpOG untuk tindakan selanjutnya. sesuai kebutuhan pasien yaitu grojok atau lost infus. Ekstermitaskanan : infus Range Laktat kemasan 500 ml dengan oksytosin 1 ampul 10 IU. Memantau keadaan umum ibu. Pelaksanaan tindakan yang akan dilakukan adalah: 1) Memasang infus 2 jalur yaitu : a. a.Pada kasus Ny M umur 28 tahun PIA0dengan perdarahan pospartum primer pasca atonia uteri.30 WIB dan .

2009). Dan seterusnya dilakukan sesuai dengan advis dokter. keadaan yang dialami secara berangsur-angsur menjadi membaik dari hasil tindakan yang didapatkan bahwa masalah dan kebutuhan dapat diatasi dengan baik. Evaluasi Langkah ini dilakukan penilaian dari hasil yang diperoleh dari perencanaan dan pelaksanaan yang sesuai dengan asuhan kebidanan yang efektif. c. perdarahan. Dapat dilihat pada pasien Ny. M yang semula mengalami . dan kontraksi uterus setiap 30 menit. f. Asuhan kebidanan pada kasus Ny. Memonitor tetesan infus jika infus yang terpasang dan tetesan darah jika darah yang terpasang. untuk mengantisipasi gagal ginjal. jika Hb <8g/dl maka lakukan transfusi darah sesuai kebutuhan pasien.5g/dl maka transfusi dilakukan hari tiga pada pukul 07.Dalam hal ini penulis menilai apakah apakah perencanaan dan pelaksanaan tersebut sesuai dengan kebutuhan pasien (Muslihatun.00 WIB.pukul 12.00WIB e. Yaitu menbutuhkan 3 kolf transfusi darah gol B karena hasil lab 6. Melakukan pengawasan keadaan umum. Memasang kateter untuk memantau out put dan in put pasien.M dengan perdarahan primer pasca atonia uteri yang dimulai dari pengkajian sampai implementasi.00 WIB sebanyak 2 kolf dan dilanjut hari empat 1 kolf pada pukul 07. jumlah DC( air seni) G. Melakukan cek Hb. d.

sudah dilakukan injeksi untuk antibiotik dan penghenti perdarahan sesuai advis dokter.00 WIB 12. darah dan Dc sudah dilakukan.30 WIB 13. pemasangan kateter sudah dilakukan. observasi tetesan infus. transfusi darah sebanyak 3 kolf sudah diberikan. observasi keadaan umun dan tanda-tanda vital sudah dilakukan. ibu bersedia memenuhi kebutuhan nutrisi ibu.00 WIB 10.00 WIB Keras Keras Keras Keras Keras Keras Keras Keras Keras Keras 14.30 WIB 09.00 WIB 08.00 WIB 10.00 WIB 11.3 Hasil Observasi Kontraksi Waktu Kontraksi Perdarahan 08.00 WIB Keras 2 pembalut penuh 1 pembalut penuh 1 pembalut penuh 1 pembalut tidak penuh 1 pembalut tidak penuh 1 pembalut tidak penuh 1 pembalut tidak penuh 1 pembalut tidak penuh 1 pembalut tidak penuh 1 pembalut tidak penuh 1 pembalut tidak penuh . pemeriksaan Hb sudah dilakukan. ibu sudah cukup istirahat saat dirumah sakit.30 WIB 11. kolaborasi dengan dokter SpOG sudah dilakukan.30 WIB 12.perdarahan setelah dilakukan perawatan dan pengobatan pada tanggal 10 sampai 14 Juni 2014 keadaannya berangsur membaik karena mendapat tindakan sesuai dengan kebutuhan dan masalah yang ada. observasi kontraksi uterus setiap 30 menit sudah dilakukan dengan hasil: 3. observasi jumlah perdarahan sudah dilakukan. Evaluasinya sebagai berikut : Ibu dan keluarga sudah mengetahui kondisi ibu saat ini perdarahan dan berangsur-angsur membaik.

M PIA0 umur 28 tahun dengan perdarahan post partum primer pasca atonia uteri berdasarkan . Interpretasi data pada kasus Ny. M PIA0 umur 28 tahun dengan perdarahan post partum primer pasca atonia uteri dibuat berdasarkan data fokus yang diperoleh dari hasil pengkajian sehingga diagnosa kebidanan dapat dibuat sesuai dengan kondisi dan masalah yang dialami Ny. 3. 2.BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Dalam bab terakhir Karya Tulis Ilmiah yang berjudul “ Asuhan kebidanan Ibu Nifas Patologi dengan perdarahan post partum primer pasca atonia uteri Di Rumah Sakit Islam Nahdlatul Ulama “ maka penulis dapat mengambil kesimpulan sebagai berikut : 1. kontraksi uterus lembek. Pada data pengumpulan data dasar didapatkan data meliputi data subjektifdan data objektif. Rumusan diagnosa potensial yang terjadi pada Ny. Berdasarkan data subjektif Ny. M mengatakan lemas dan mengantuk. M PIA0 umur 28 tahun dengan perdarahan post partum primer pasca atonia uteri. Pada kasus Ny. M yaitu merasa lemah dan mengantuk dengan keadaannya namun hal tersebut sudah ditangani dengan dilakukan tindakan sesuai kebutuhan kasus Ny M. Sehingga data yang diperoleh benar-benar asli dan tepat untuk menentukan langkah selanjutnya.

Rencana tindakan yang disusun dalam memberikan asuhan kebidanan pada ibu nifas khususnya pada Ny. Pelaksanaan rencana tindakan pada Ny M PIA0umur 28 tahhun dengan perdarahan post partum primer karena atonia uteri diberikan asuhan sesuai dengan kebutuhan pasien. M dengan perdarahan post partum primer pasca atonia uteri dilakukan dengan berkolaborasi dengan dokter SpOG dan dengan tenaga kesehatan lainnya sudah sesuai dengan teori yang ada. hal ini sudah sesuai dengan teori yang ada. makapenulis dapat memberikan saran-saran guna meningkatkan mutu . Saran Setelah penulis melakukan tindakan secara langsung pada ibu nifas patologi dengan perdarahan post partum primer pasca atonia uteri . 6. Pada kasus ini tidak terdapat kesenjangan antara teori dan praktik. hal ini sudah sesuai dengan teori yang ada. B. 8. Tindakan antisipasi terhadap diagnosa potensial yang didapatkan pada kasus Ny.masalah atau diagnosa kebidanan yang sudah diidentifikasikan yaitu perlu mewaspadai adanya syok Hipovolemik. sehingga asuhan yang diberikan pada Ny. 4. 7. M PIA0 umur 28 tahun dengan perdarahan post partum primer pasca atonia uteri diberikan asuhan sesuai dengan kebutuhan pasien. 5. Berkaitan dengan intervensi sampai dengan evaluasi asuhan yang sudah diberikan dimulai dengan pengkajian pertama sampai terakhir diperoleh kondisi umum ibu semakin membaik. M berlangsung secara efektif.

Bagi Mahasiswa Dapat melakukan asuhan kebidanan pada ibu nifas patologi dengan Perdarahan PostpartumPrimerpasca Atonia Uteri baik secara mandiri atau kolaborasi dan mendapat pengalaman dengan kasus perdarahan terutama karena atonia uteri. 2. 3.pelayanan kebidanan pada ibu nifas adapun saran-saran yang diberikan adalah sebagai berikut : 1. dengan tujuan apabila pasien suatu saat menemukan kejadian yang serupa dapat melakukan tindakan antisipasi agar melakukan pertolongan awal dengan membawa pasien ke unit kesehatan terdekat. Bagi Institut Pendidikan Dapat memberikan pengetahuan tentang Perdarahan Postpartum Primer pascaAtonia Uteripada pembelajaran selanjutnya dan diharapkan dapat meningkatkan pembelajaran tentang penanganan terhadap kasus-kasus yang sering terjadi dalam masyarakat. Bagi Pasien Diharapkan dapat menambah pengetahuan mengenai bahaya nifas pada Perdarahan Postpartum yaitu darah yang keluar dari alat kemaluan cukup banyak setelah beberapa jam melahirkan. 4. Bagi Tenaga Kesehatan Diharapkanbagi tenaga kesehatan khususnya bidan dapat lebih meningkatkan pelayanan kesehatan khususnya dalam kasus ibu nifas patologi dengan Perdarahan Postpartum Primer pasca Atonia Uteri. .

Prawirohardjo. C. D. Profil Dinas Kesehatan Republik Indonesia. Asrinah. Diakses tanggal 20 Maret 2013 Profil Dinas Kesehatan Kabupaten Demak. 2012.id/ downloads/ publikasi/ profil%20 Kesehatan% 20 Indonesia%202011. N. pdf. Susanti.Yogyakarta:Nuha Medika. 2009. Jakarta : Salemba Salmah.DAFTAR PUSTAKA Anggraini. Ilmu Kebidanan.Asuhan Kebidanan Ibu Nifas. 2011.. Yogyakarta : Nuha Medika. Muflihah. 2012. http://www. 2010. I. Yogyakarta: Mitra Cendikia Offset Nugroho. Yogyakarta :Cakrawala Ilmu.2010. R. Asuhan Kebidanan Masa Persalinan. Asuhan Kebidanan pada Masa Nifas.T. 2009. Sulistiyorini.id / dowloadspublikasi/ profil%20 Kesehatan% 20 Indonesia%202011. P.Ilmu Kebidanan. N.Asuhan Kebidanan Untuk Ibu Nifas.go.Yogyakarta : Nuha Medika.2009.2009. Maryanah. Yogyakarta: Nuha Medika Mufdilah. Diakses tanggal 20 Maret 2013 Purwanti. Fraser.Depkes. 2006. Asuhan Kebidana . pdf. Jakarta : P. Bahiyatun. .go. D. Y. 2012.go. http://www. 2008. Bina Pustaka. Putri. S. Catatan Kuliah Konsep Kebidanan Kasus Matrei Bidan Delima. http://www. Yogyakarta : Graha Ilmu. Nugroho.. 2011. T. 2010.Asuhan Patologi Kebidanan.2012.Depkes.Rusmiyati. Sari. Diakses tanggal 20 Maret 2013 Profil Dinas Kesehatan Jawa Tengah. pdf. Yogyakarta : Nuha Medika. Patologi Kebidanan. Jakarta: Salemba Medika Dewi. Saleha. S. Yogyakarta: Pustaka Rihama. Asuhan Kebidanan pada Masa Nifas. S. E.Depkes.. T. Buku ajar : Kebidanan Komunitas.id /dowloadspublikasi/ profil%20 Kesehatan% 20 Indonesia%202011. S. S.

Konsep Kebidanan. Jakarta : EGC. Aminah.Jakarta: EGC Widyastuti. Yogyakarta : C.Sulistiyawati . Kriebs.. Vivien. Dokumentasi Kebidanan. S. Safe Motherhood Modul Hemoragi Post Partum–Materi Pendidikan Kebidanan. M. Jakarta:Penerbit Buku Kedokteran EGC. Yanti. Buku Ajar Asuhan Kebidanan Bersalin. Gegor. Buku AjarKebidanan. H. 2009. J.. Aziz Alimul. P.V Andi Taufan. Dan Hidayat. L. Asuhan Kebidanan pada Ibu Nifas.2008.2009. 2012. Yogyakarta: Nuha Medika Varney. 2009. Moh. 2009. C.Jakarta : Salemba Medika. Kedaruratan Persalinan Manajemen Komunitas. W. A.. Wildan. Yogyakarta : Pustaka Rihama . 2004.