DESKTOP MONITOR Pelacakan Kerusakan Teknik yang digunakan dalam pelacakan kerusakan adalah teknik lokalisasi tiap blok

rangkaian. Langkah pertama, pastikan bahwa sumber daya listrik benar-benar ada dan terhubung dengan baik. Apabila Apabila monitor dinyalakan tidak disambungkan dengan system unit. monitor tidak menampilkan apapun. Dengan bantuan seperangkat system unit dan pastlkan bahwa Video Card berfungsi dengan baik gejala apa yanq muncul pada saat Power ON/OFF dinyalakan. Dari hasil tersebut kita bisa menganalisa bagian apa yang bermasalah. Jangan menyentuh penghantar anoda dari flyback ke CRT sebelum digroundkan, karena mengandung tegangan tinggi yang besarnya dapat mencapai belasan kilovolt. Groundkan terlebih dahulu menggunakan kabel yang terisolasi dengan baik dengan bantuan obeng yang terisolasi baik. Hubungsingkatkan kapasitor yang paling besar (pada rangkaian Power Regulator, biasanya bertegangan 400 Volt) dengan tahanan 5 sampai 10 ohm hingga tegangan kapasitor terbuang.

Kemungkinan Kerusakan Pada Monitor No. Masalah Kemungkinan - Power Cord AC - Fuse - Power Supply - Kabel Interface - Brightness Control - Horizontal Output - High Voltage Anode - CRT

1. Indicator padam, layar mati

2. Indicator nyala, layar mati

3. Huruf dan atau Objek tidak jelas dan terputus-putus - Contrast Control - Video Output - High Voltage Anode - CRT - Kabel Interface 4. Layar berbentuk Oval - Deflection Yoke

- Vertical Hold - Vertical Line - Horizontal Hold 5. Sebagian atas dan bawah layar bergaris hitam 6. Kedua samping layar bergaris hitam 7. Layar memutar terus menerus dari bawah ke atas atau sebaliknya 8. Layar bergaris-garis penuh 9. Layar miring ke kiri atau ke kanan 10. Warna Layar tidak teratur, bias atau samar-samar - Vertical Hold - Vertical Line - Horizontal Hold - Horizontal Hold - Horizontal Hold - Oscilator Hold - Deflection Yoke - CRT - Degaussing Coil - Rangkaian Matrix RGB

| Regulator | Horizontal | RGB | Deflection Yoke | Praktek Perbaikan Monitor a. Topik: Power Regulator d. Tujuan: Mengenal Bagian Power Regulator Rangkaian power regulator berfungsi untuk mengubah tegangan listrik bolak balik(AC) jala-jala menjadi tegangan searah(DC). Nama lain power regulator adalah catu daya 1 pembagi tegangan. Adapun besamya tegangan DC yang dihasilkan disesuaikan dengan kebutuhan pada rangkaian yang akan di catu daya. Didalam, rangkaian regulator (Catu Daya) terbagi atas beberapa bagian yaitu : 1. Penyearah tegangan. 2. Filter tegangan. 3. Stabilisator tegangan. 4. Pencatu /Output Tegangan

Diagram Blok Regulator

Langkah Pengetesan: 1. Ukur tegangan masuk dari jala-jala(Volt). 2. Ukur tegangan setelah penyearah(Volt) 3. Ukur tegangan pada kaki transistor. dddC = ....... Volt dddE = ....... Volt 4. Ukur tegangan pada output regulator. dd Output 1 = Volt dd Output 2 = Volt dd Output 3 = Volt dd Output 4 = Volt

Rangkaian Regulator Metode Mencari Kerusakan Nama Blok: Power Regulator Gejala : Indikator lampmati, layar gelap

Flow Chart Metode Mencari Kerusakan Power Regulator | Regulator | Horizontal | RGB | Deflection Yoke | b. Topik: Rangkaian Horizontal b. Tujuan: Mengenal bagian Horizontal Secara umum rangkaian horizontal berfungsi untuk membangkitkan tegangan tinggi. Rangkaian hohzorital ini terdiri atas: 1. Oscilator horizontal. 2. Driver horizontal. 3. Penquat horizontal. Kedua oscillator ini akan membangkitkan sinyal-sinyal atau tegangan-tegangan defleksi horizontal dan vertical. kedua sinyal defleksi tersebut dibutuhkan untuk mengatur

scanning garis-garis pada layar CRT secara merata diseluruh permukaan. Sinyal defleksi horizontal mengatur jalannya gerakan berkas electron dari kiri ke kanan/scanning ke arah horizontal, sedangkan sinyal defleksi vertical mengatur jalanya dari atas ke bawah. Sinyal oscillator horizontal akan diperkuat oten driver horizontal sebelum masuk ke penguat horizontal. Adapun tugas dan fungsi penguat horizontal adalah : 1. Menghasilkan tegangan dengan bentuk dan amplitudo tertentu yang akan disalurkan ke defleksi horizontal. 2. Menghasilkan tegangan tinggi untuk tabung.

Blok Diagram Rangkaian Horizontal Didalam rangkaian horizontal, rangkaian pembangkit tegangan tinggi berfungsi untuk menaikkan tegangan antara 10 KV - 50 KV. Sebelum tegangan tinggi ini masuk ke anoda, CRT diratakan/diserahkan dahulu melalui dioda tegangan tinggi (dioda HVREC). Jika Indikator menyala sedangkan layar tetap gelap maka IC regulator (IC LM) patut dicurigai mengalami kerusakan. Langkah Kerja 1. Ukuran tegangan pada transistor buffer/driver horizontal. 1. C=... Volt 1. E=... Volt 2. Ukur tegangan pada transistor penguat horizontal 2. B= ... Volt 2. C= ... Volt 2. E= ... Volt | Regulator | Horizontal | RGB | Deflection Yoke | c. Topik: Rangkaian RGB c. Tujuan: Mengenal bagian RGB

Rangkaian RGB terletak di bagian belakang CRT. Warna dasar yang dihasilkan monitor ada tiga yaitu R=Red, G=Green, dan B=blue. Sedangkan warna-warna yang dihasilkan setelah pencampuran dari warna dasar disebut warna sekunder atau warna campuran. Rangkaian RGB terdiri dari: 1. Video buffer/driver 2. Penguat video/RGB

Diagram blok RGB Rangkaian RGB ini juga disebut rangkaian atrix Adapun prinsip kerja -digkaiar, metrix adalah mengubah teqangan perbedaan warna yang telah dicampur dengan sinyai sinkronisasi yang diberikan demulator warna kembali menjadi tegangan perbedaan warna. Rangkaian metrix ini harus dapat mengadakan atau membuat agar perbandingan antara amplitudo-amplitudo tegangan perbedaan warna itu dapat mempunyai harga yang tepat, tak tergantung dari cara penguatan sebelumnya. Jadi dalam hal ini rangkaian metrix tersebut hanyalah tinggal mengusahakan untuk memperoleh amplitudo-amplitudo yang tepat dari ketiga tegangan-tegangan perbedaan warna yang belum diredusir yang diperlukan oleh tabung gambar. Antara ketiga tegangan-tegangan perbedaan warna tersebut harus mempunyai amplitudo yang relatif tepat bagi tabung itulah maka tabungtabung didalam rangkaian metrix itu harus sanggup memberikan penguatan-penguatan yang cocok tegangan perbedaan warna itu, sesuai dengan yang dibutuhkan oleh tabung gambar tesebut. Langkah Kerja 1. Nyalakan Monitor 2. Ukur tegangan pada output IC Video R= ... Volt G= ... Volt B= ... Volt E= ... Volt 3. Ukur tegangan pada kaki katoda KR= ... Volt KG= ... Volt KB= ... Volt 4. Ukur tegangan pada kisi katoda G1= ... Volt

G2= ... Volt G3= ... Volt 5. Ukur tegangan pada filamen = ... Volt

Flow Chart pendeteksian kerusakan pada RGB Bagian komponen yang rusak pada rangkaian RGB ini biasanya Resistor berdaya besar yang terbakar, 3 buah transistor warna yang rusak atau adanya solderan yang terlepas dari Board atau tidak terpasang baik. | Regulator | Horizontal | RGB | Deflection Yoke | d. Topik : Deflection Yoke d. Tujuan : Mengenal bagian Yoke Defleksi

Dalam leher tabung kita mengenal kumparan yoke defleksi yang terdiri dari : a. Kumparan untuk defleksi Horizontal b. Kumparan untuk defleksi Horizontal Dalam hal kumparan fokus pengaturan besar kecilnya arus diatur oleh sebuah potensiometer. Guna pembelokan ini untuk menggerakan electron dari kiri ke kanan/scanning horizontal. Sinyal ini berguna untuk mentrigger kumparan defleksi horizontal, agar menjalankan gerak elektron dari kiri ke kanan pada akhir. titik-titik gambar secara otomatis sinyal mati dan kembali lagi ke kiri dan otomatis digeserkan kebawah pulsa blanking yang ditrigger sinyal vertical. Cara kerja yoke defleksi vertical hampir sama dengan orizontal hanya saja dalam arah yang berlainan yaitu vertikal. Akibat adanya pembelok horizontal dan vertikal arah gerakan elektron tidak lagi ke kanan dan ke kiri tetapi menyebar ke bidang atau ke seluruh permukaan layar tabung dengan sama rata. Kedua kumparan ini diletakkan dalam leher tabung, akibatnya arah gerak ekeltron tidak lagi vertikal atau horizontal tetapi dalam arah resultan. hasil dari tarikan kedua kumparan ini akan menyebar dengan sama rata. Di dalam prakteknya kumparan ini dijadikan satu dan dinamakan yoke defleksi atau deflection coil. Daftar Kerusakan pada Monitor No. Jenis Rangkaian 1. Power Regulator Gejala yang ditimbulkan - Indikator padam dan layar gelap - Gambar bergelombang - Gambar mengecil secara horizontal dan vertikal - Indikator redup, layar gelap - Gambar terlalu bergeser ke kiri atau ke kanan - Gambar melebar ke kiri atau ke kanan - Raster satu garis vertikal - Gambar garis-garis hold - Gambar terlalu kontras - Gambar tidak fokus - Gambar redup/gelap/kurang terang atau kontras - Gambar lengkung di kedua sisi layar - Terlihat blinking/garis-garis putih - Raster satu garis horizontal - Gambar turun naik tidak berhenti - Gambar memendek ke tengah layar - Gambar terlalu memanjang ke atas - Gambar terlalu bergeser ke atas/ke bawah

2. Horizontal

3. Vertikal

- Gambar memanjang bagian atas/bawah - Tidak ada warna - Gambar tidak keluar/kurang jelas - Gambar/tulisan tidak terlihat tapi raster terang - Warna gambar tidak lengkap/ada warna terlalu dominan - Indikator hidup layar gelap - Filamen tidak menyala - Gambar redup/tak terlihat - Pada waktu power di OFF kan ada cahaya ditengah layar seperti korek api - Ada blanking berwarna merah/hijau/biru - Ada bercak warna pada layar - Raster satu garis horizontal/vertikal - Gambar travesium - Gambar berbentuk lingkaran - Gambar miring ke kiri/kekanan - Warna gambar tidak fokus/terpisah - Indikator hidup layar gelap

4. RGB

5. Layar CRT

6. Yoke Defleksi

Tips Pengukuran dan Pengetesan Transistor

Pengetesan Pada Transistor Kaki Pengetes + B B E C Hasil Pengukuran Jarum menunjuk Jarum menunjuk

Catatan : Tahanan BE > Tahanan BC

Pengetesan Pada Transistor Horizontal Kaki Pengetes + B B E E C B Jarum menunjuk Jarum menunjuk Jarum menunjuk Hasil Pengukuran

Catatan : EB < BE dan BC Kode DF (Dengan Dioda) Kode AF (Tanpa Dioda) Pengetesan Pada Field Effect Transistor Kaki Pengetes + S D D S Jarum menunjuk Jarum menunjuk Hasil Pengukuran

Catatan : SD > DS

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful