You are on page 1of 35

LAPORAN ASUHAN GIZI KLINIK (AGK)

PENATALAKSANAAN DIET
PADA PENDERITA DIABETES MELITUS
DI RUANG BOUGENVILLE RSUD dr. DORIS SYLVANUS
PALANGKA RAYA

DISUSUN OLEH :

NOVIE FITRIA WULANDARI


NIM : PO.62.31.3.13.229

PROGRAM STUDI D-III GIZI


POLITEKNIK KESEHATAN KEMENTRIAN KESEHATAN
PALANGKA RAYA
2015

1|Laporan AGK

KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis saya panjatkan kehadirat Allah SWT, atas berkat,
rahmat dan anugerah-Nya sehingga saya dapat menyelesaikan Laporan Studi Kasus Asuhan
Gizi Klinik (AGK) di RSUD dr. Doris Sylvanus Palangka Raya dapat diselesaikan tepat
waktunya.
Laporan Studi Kasus AGK ini dibuat sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan
kegiatan praktik studi kasus mata kuliah Dietetik Lanjut. Saya sadar bahwa pembuatan
Laporan Studi Kasus AGK ini tidak lepas dari bantuan dan dukungan berbagai pihak, untuk
itu dengan seluruh kerendahan hati saya menyampaikan terima kasih sebesar-besarnya
kepada :
1. Ibu Nanik Dwi Sukati, S.Gz selaku Kepala Instalasi Gizi RSUD dr. Doris Sylvanus
Palangka Raya.
2. Ibu Herniwati, S. Gz selaku Ahli Gizi ruangan dan pembimbing Studi Kasus AGK di
Instalasi Gizi RSUD dr. Doris Sylvanus Palangka Raya.
3. Ibu Dhini, M.Kes selaku Direktur Poltekkes Kemenkes Palangka Raya.
4. Bapak Teguh Supriyono, M.Si selaku Ketua Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Palangka
Raya.
5. Ibu Yetti Wira SY, S. Gz, M. Pd selaku Koordinator Mata Kuliah Dietetik Lanjut.
6. Ibu Fretika Utami Dewi, S. Gz, M. Pd selaku Dosen Mata Kuliah Dietetik Lanjut.
7. Seluruh Ahli Gizi RSUD dr. Doris Sylvanus Palangka Raya yang telah memberikan
bimbingan dan ilmu pengetahuan selama praktik pengambilan kasus berlangsung.
8. Kedua Orang Tua saya yang selama ini telah memberikan kasih sayang, dan bantuan baik
moril maupun materil terutama sekali untuk doanya.
9. Teman-teman Kelompok saya yang telah bekerja sama dalam praktik AGK di RSUD dr.
Doris Sylvanus Palangka Raya.
10. Keluarga pasien yang telah mengijinkan saya dalam proses pengambilan kasus riil di
RSUD dr. Doris Sylvanus Palangka Raya
11. Semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan Laporan Studi Kasusu AGK di
RSUD dr. Doris Sylvanus Palangka Raya.

2|Laporan AGK

Saya menyadari sepenuhnya bahwa Laporan Studi Kasus AGK ini masih jauh dari
sempurna. Untuk itu penyusunan sangat mengharapkan kritik dan saran yang membangun
dari berbagai pihak.
Akhir kata, semoga Laporan Studi Kasus AGK ini dapat berguna dan bermanfaat bagi
semua pihak dan semoga Allah SWT senantiasa memberikan karunia-Nya kepada kita semua.
Amin.
Palangka Raya, Desember 2015
Penulis

Novie Fitria Wulandari

3|Laporan AGK

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR................................................................................................... ii
DAFTAR ISI............................................................................................................ iv
DAFTAR TABEL....................................................................................................... vi
DAFTAR LAMPIRAN............................................................................................... vii
BAB I PENDAHULUAN............................................................................................. 1
A.

LATAR BELAKANG......................................................................................... 1

B.

Tujuan........................................................................................................... 2
1.

Tujuan Umum............................................................................................... 2

2.

Tujuan Khusus............................................................................................... 2

BAB II GAMBARAN UMUM PASIEN...........................................................................3


a.

Identitas Pasien............................................................................................ 3

b.

Data Sosial Ekonomi..................................................................................... 3

c.

Riwayat Penyakit.......................................................................................... 3

d.

Skrining Gizi................................................................................................. 3
Tabel 1. Skrining Gizi......................................................................................... 3
Terapi Medis.................................................................................................... 4

e.

BAB III PELAKSANAAN PELAYANAN GIZI.................................................................5


A.

PENGKAJIAN DATA......................................................................................... 5
1.

Antropometri................................................................................................. 5

2.

Biokimia.................................................................................................... 5
Tabel 2. Hasil Laboratorium..........................................................................5

3.

Pemeriksaan Klinis/Fisik............................................................................6
Tabel 3. Pemeriksaan Klinis/Fisik..................................................................6

4.
B.

Dietary...................................................................................................... 6
Diagnosis Gizi............................................................................................... 6

C. Intervensi Gizi.............................................................................................. 7
1.

Terapi Diet................................................................................................. 7

2.

Tujuan Diet................................................................................................ 7

3.

Prinsip/Syarat Diet.................................................................................... 7

4.

Perhitungan Kebutuhan............................................................................. 8

5.

Rencana Konsultasi Gizi............................................................................ 9

6.

Monitoring dan Evaluasi............................................................................ 9

7.

Implementasi Gizi................................................................................... 10

4|Laporan AGK

BAB IV TINJAUAN PUSTAKA...................................................................................11


A.

Diabetes Melitus......................................................................................... 11
1.

Pengertian............................................................................................... 11

2.

Etiologi.................................................................................................... 11

3.

Patofisiologi................................................................................................ 12

4.

Manifestasi Klinis........................................................................................ 13

5.

Diagnosa.................................................................................................... 14

6.

Komplikasi Diabetes Melitus.......................................................................15

7.

Makanan yang Diperbolehkan, Dihindari dan Dibatasi...............................17


Tabel 4. Makanan yang Diperbolehkan, Dihindari dan Dibatasi....................................17

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN..........................................................................19


A.

Monitoring dan Evaluasi Asupan Zat Gizi...................................................19


1.

Asupan Makanan.......................................................................................... 19

2.

Perkembangan Diet....................................................................................... 20
Tabel 5. Perkembangan Diet...............................Error! Bookmark not defined.

B.

Monitoring Dan Evaluasi Data Rekam Medik..............................................21


1.

Monitoring Antropometri................................................................................21
Tabel 6. Data Antropometri Pasien.............................................................21

2.

Pemeriksaan Klinis..................................................................................21
Tabel 7. Perkembangan Data Klinis............................................................21

3.

Pemeriksaan Fisik.................................................................................... 22

4.

Pemeriksaan Laboratorium.....................................................................23

BAB VI RINGKASAN PELAYANAN GIZI...................................................................24


BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN........................................................................25
A.

Kesimpulan................................................................................................. 25

B.

Saran.......................................................................................................... 25

DAFTAR PUSTAKA................................................................................................. 26
L A M P I R A N..................................................................................................... 27

5|Laporan AGK

DAFTAR TABEL
Tabel 1. Skrining Gizi
Tabel 2. Hasil Laboratorium
Tabel 3. Pemeriksaan Klinis/Fisik
Tabel 4. Makanan yang Diperbolehkan, Dihindari dan Dibatasi
Tabel 5. Perkembangan Diet
Tabel 6. Data Antropometri Pasien
Tabel 7. Perkembangan Data Klinis

6|Laporan AGK

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1. Skrining Gizi
Lampiran 2. NCP Rumah Sakit
Lampiran 3. NCP Kasus

7|Laporan AGK

BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Diabetes melitus merupakan suatu kelompok penyakit gangguan metabolik yang
ditandai oleh peningkatan kadar glukosa darah melebihi normal. Terdapat beberapa tipe
diabetes yang diketahui dan umumnya disebabkan oleh suatu interaksi yang kompleks antara
faktor genetik, lingkungan dan gaya hidup. Bila hal ini dibiarkan tidak terkendali dapat
terjadi komplikasi metabolik akut maupun komplikasi vaskuler jangka panjang, baik
mikroangiopati maupun makroangiopati. Di Amerika Serikat, DM merupakan penyebab
utama dari end-stage renal disease (ESRD), nontraumatic lowering amputation, dan
adultblindness. Dengan peningkatan insiden di dunia, maka DM akan menjadi penyebab
utama angka morbiditas dan mortalitas dimasa yang akan datang. (Harrison, 2005)
DM dapat mengakibatkan berbagai macam komplikasi yang serius pada organ tubuh
seperti mata, ginjal, jantung, dan pembuluh darah. Untuk mencegah komplikasi yang lebih
serius adalah dengan diagnosis dini DM agar dapat diberikan intervensi lebih awal. Oleh
karena itu, penulis tertarik menggali lebih dalam lagi bagaimana cara preanalitik dan
interpretasi glukosa darah untuk diagnosis Diabetes Melitus ini.
Jumlah penderita Diabetes mellitus di dunia dari tahun ke tahun mengalami
peningkatan, hal ini berkaitan dengan jumlah populasi yang meningkat, life expectancy
bertambah, urbanisasi yang merubah pola hidup tradisional ke pola hidup modern, prevalensi
obesitas meningkat dan kegiatan fisik kurang. Diabetes mellitus perlu diamati karena sifat
penyakit yang kronik progresif, jumlah penderita semakin meningkat dan banyak dampak
negatif yang ditimbulkan. (Wild, 2004)
Di Indonesia berdasarkan penelitian epidemiologis didapatkan prevalensi Diabetes
mellitus sebesar 1,5 2,3% pada penduduk yang usia lebih 15 tahun, bahkan di daerah urban
prevalensi DM sebesar 14,7% dan daerah rural sebesar 7,2%. Prevalensi tersebut meningkat
2-3 kali dibandingkan dengan negara maju, sehingga Diabetes mellitus merupakan masalah
kesehatan masyarakat yang serius. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik Indonesia tahun
2003 penduduk Indonesia yang berusia di atas 20 tahun sebesar 133 juta jiwa, maka pada
tahun 2003 diperkirakan terdapat penderita DM di daerah urban sejumlah 8,2 juta dan di
daerah rural sejumlah 5,5 juta. Selanjutnya berdasarkan pola pertambahan penduduk
diperkirakan pada tahun 2030 akan terdapat 194 juta penduduk yang berusia di atas 20 tahun
1|Laporan AGK

maka diperkirakan terdapat penderita sejumlah 12 juta di daerah urban dan 8,1 juta di daerah
rural. (PERKENI, 2006)
Diabetes Melitus (DM) merupakan suatu penyakit kronis yang memerlukan terapi
medis secara berkelanjutan. Penyakit ini semakin berkembang dalam jumlah kasus begitu
pula dalam hal diagnosis dan terapi. Dikalangan masyarakat luas, penyakit ini lebih dikenal
sebagai penyakit gula atau kencing manis. Dari berbagai penelitian, terjadi kecenderungan
peningkatan prevalensi DM baik di dunia maupun di Indonesia.
Prevalensi DM sulit ditentukan karena standar penetapan diagnosisnya berbeda-beda.
Berdasarkan kriteria American Diabetes Association tahun 2012 (ADA 2012), sekitar 10,2
juta orang di Amerika Serikat menderita DM. Sementara itu, di Indonesia prevalensi DM
sebesar 1,5-2,3% penduduk usia >15 tahun, bahkan di daerah Manado prevalensi DM sebesar
6,1%. Pemeriksaan laboratorium bagi penderita DM diperlukan untuk menegakkan diagnosis
serta memonitor terapi dan timbulnya komplikasi. Dengan demikian, perkembangan penyakit
bisa dimonitor dan dapat mencegah komplikasi.
Penyakit diabetes terdapat pada sekitar 1% wanita usia reproduksi dan 12%
diantaranya akan menderita diabetes gestasional. Diabetes melitus (DM) merupakan suatu
kelompok penyakit metabolik dengan karakteristik hiperglikemia (meningkatanya kadar gula
darah) yang terjadi karena kelainan sekresi insulin, kerja insulin atau keduanya.

B. Tujuan
1. Tujuan Umum
Mahasiswa mampu melaksanakan Asuhan Gizi Klinik (AGK) pada pasien di
RSUD dr. Doris Sylvanus Palangka Raya yang meliputi tentang pengkajian,
perencanaan, penerapan, dan evaluasi pada pasien Diabetes Melitus di ruang inap
Bougenville RSUD dr. Doris Sylvanus Palangka Raya.
2.

Tujuan Khusus
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Menentukan status gizi pada pasien Diabetes Melitus


Menghitung kebutuhan zat gizi pada pasien Diabetes Melitus
Menghitung anamnesa pola makan sehari pada pasien Diabetes Melitus
Menentukan asuhan gizi terstandar pada pasien Diabetes Melitus
Melakukan pemorsian menu sehari untuk pasien Diabetes Melitus
Melakukan monitor dan evaluasi perkembangan status gizi, asupan makan, data
klinis, fisik dan data laboratorium pada pasien Diabetes Melitus.

2|Laporan AGK

BAB II
GAMBARAN UMUM PASIEN
a. Identitas Pasien
Nama
Ruangan
Umur
Jenis Kelamin
Alamat
Agama
Tanggal MRS
Diagnosa

: Ny. Kastaniah
: Bougenville Kamar No. 6 (Kelas 1)
: 70 Tahun
: Wanita
: Jl. RTA. Milono KM 3,5
: Islam
: 25 November 2015
: Diabetes Melitus Type II + Hipoalbumin + Selulitis DM+
Bronkopneumonia + ISK (Infeksi Saluran Kemih)

b. Data Sosial Ekonomi


Pasien sehari-hari hanya sebagai ibu rumah tangga. Suami Pasien adalah pensiunan Guru
dan sudah meninggal 4 tahun yang lalu.
c. Riwayat Penyakit
1) Sekarang
Pasien MRS sejak tanggal 25 November 2015 didiagnosa Diabetes
Melitus Type II + Hipoalbumin + Selulitis DM + Bronkopneumonia + ISK
(Infeksi Saluran Kemih)
2) Keluarga
Keluarga Pasien tidak memiliki riwayat penyakit Diabetes Melitus.
Pasien terkena Diabetes Melitus disebabkan pola makan dan gaya hidup yang
berlebihan.
d. Skrining Gizi
Hasil skrining gizi dapat dilihat pada tabel dibawah ini.
Tabel 1. Skrining Gizi
No
1.
2.
3.
4.
5.

6.

Riwayat Medis
Perubahan Berat Badan
Perubahan Asupan Makan
Gejala Gastrointestinal
Perubahan Fungsional Tubuh
Diagnosa Penyakit Pasien
- Diabetes Melitus Type II
- Hipoalbumin
- Selulitis DM
- Bronkopneumonia
- ISK (Infeksi Saluran Kemih)
Pemeriksaan Fisik
Kesimpulan Status Gizi

3|Laporan AGK

Hasil
+
Aktifitas Bedrest
Faktor Stress Sedang

Normal

e. Terapi Medis

No
1.

Nama Obat
VIP Albumin 3x1

Fungsi
a)
b)
c)
d)
e)

Meningkatkan kadar Albumin dan Daya Tahan Tubuh.


Mempercepat proses penyembuhan Pasca Operasi.
Mempercepat penyembuhan Luka Dalam / Luka Luar.
Membantu proses penyembuhan pada penyakit:
Hepatitis,
TBC/Infeksi
Paru,
Nephrotic

f)
g)
h)
i)

Syndrome,Tonsilitis,
Thypus, Diabetes, Patah Tulang, Gastritis, ITP, HIV,
Sepsis, Stroke, Thalasemia Minor.
Menghilangkan Oedem (Pembengkakan).
Memperbaiki Gizi Buruk pada Bayi, Anak dan Ibu

Hamil.
j) Membantu penyembuhan Autis.
k) Sebagai larutan pengganti pada keadaan defisiensi
albumin
2.
3.

Ambrosol 3x1

Mengencerkan dahak agar lebih mudah dikeluarkan melalui

Loratadine 3x1

batuk sehingga melegakan saluran pernapasan.


Mengobati reaksi alergi, seperti bersin-bersin,ruam kulit,
hidung meler atau tersumbat, dan mata berair akibat paparan
penyebab alergi seperti debu, bulu hewan, atau bahkan gigitan

4.

Sistenol 3x1

serangga.
Meringankan batuk berdahak dan menurunkan demam pada
flu. Sakit kepala dan nyeri

4|Laporan AGK

BAB III
PELAKSANAAN PELAYANAN GIZI
A. PENGKAJIAN DATA
1. Antropometri
Berat Badan

: 45 Kg

Tinggi Lutut

: 43,5 cm

Tinggi Badan Estimasi

: 147,6 cm

Berat Badan Ideal

: 47,6 Kg

BBR

: 94,5% (Normal)

2. Biokimia

Data hasil Laboratorium pasien dapat dilihat pada tabel dibawah ini.
Tabel 2. Hasil Laboratorium
Jenis Pemeriksaan
Gula Darah Sewaktu
Glukosa Puasa
Glukosa 2 jam PP
Hb
Ureum
Kreatinin Serum
SGOT/AST
SGPT/ALT

5|Laporan AGK

Angka Normal
< 150 (mg/dl)
80 100 (mg/dl)
100 - 120 (mg/dl)
13,3 16,6 g/dL
15 40 (mg/dl)
0,6 - 1,3mg/dl
5 40 (u/l)
5 41 (u/l)

Tanggal Pemeriksaan
10 Desember 2015
101 mg/dl
10,6 mg/dL
93 U/L
37 U/L

3. Pemeriksaan Klinis/Fisik
Berikut hasil pengambilan data pemeriksaan klinis/fisik pada hari pertama
pengamatan.
Tabel 3. Pemeriksaan Klinis/Fisik
Tanggal
10 Desember 2015

Jenis Data
Klinis
Fisik

Indikator
Tensi/Tekanan Darah
Suhu
Nadi
Respirasi
Kesadaran

Hasil
140/70 mmHg
36,50C
85 x/menit
24 x/menit
Compos Mentis

Sumber : Rekam Medik


4. Dietary History
Pasien sebelum sakit sering mengosumsi nasi, ikan asin, ikan laut, lauk nabati,
semua jenis sayuran, buah-buahan dengan porsi yang banyak. Pasien memiliki
riwayat alergi makanan yaitu patin, ayam, nila, ikan mas.

B. Diagnosis Gizi
1. NI-2.1 Kekurangan Intake Makanan berkaitan dengan sedikitnya asupan makanan
dibuktikan dengan makanan yang dimakan oleh pasien hanya 2 sendok makan saja..
2. NC-1.1 Kesulitan Menelan berkaitan dengan kurangnya asupan makanan disebabkan
oleh penyebab mekanis seperti peradangan atau penyempitan pada saluran cerna atas.
3. NB-2.3 Ketidakmampuan Atau Ketiadaan Keinginan Untuk Mengatur Perawatan Diri
berkaitan dengan penyakit yang diderita pasien dibuktikan dengan pasien hanya dapat
terbaring saja di tempat tidur tidak dapat melakukan aktifitas ringan.

6|Laporan AGK

C. Intervensi Gizi
1. Terapi Diet
a) Jenis Diet
Jenis diet yang diberikan pada pasien adalah Diet Diabetes Melitus (DM) 1100
kal.
b) Bentuk Makanan
Bentuk makanan yang diberikan pada pasien adalah Bubur .
2. Tujuan Diet
a)
b)
c)
d)
e)
f)

Memberikan makanan sesuai kebutuhan


Mempertahankan kadar glukosa darah sampai normal atau mendekati normal
Mencapai dan mempertahankan kadar lipida serum normal
Mempertahankan atau mencapai berat badan normal
Mengurangi mual dan muntah
Mencegah terjadinya kadar gula darah terlalu rendah yang dapat menyebabkan

pingsan
g) Mengurangi atau mencegah komplikasi
3. Prinsip/Syarat Diet
a) Prinsip
a. Cukup Energi
b. Cukup Protein
c. Cukup Lemak
d. Cukup Karbohidrat
b) Syarat
a. Kebutuhan energi ditentukan dengan memperhitungkan kebutuhan untuk
metabolisme basal sebesar 25-30 kkal/Kg BB, ditambah kebutuhan untuk aktifitas
fisik dan keadaan khusus, misalnya kehamilan atau laktasi dan adanya komplikasi.
b. Kebutuhan protein 10-15% dari kebutuhan energi total
c. Kebutuhan lemak 20-25% dari kebutuhan energi total (<10% dari lemak jenuh,
10% dari lemak tidak jenuh ganda, sisanya dari lemak tidak jenuh tunggal).
Kolesterol makanan dibatasi maksimal 300 mg/hari.
d. Kebutuhan karbohidrat 60-70% dari kebutuhan energi total.
e. Penggunaan gula murni tidak diperbolehkan, bila kadar gula darah sudah
terkendali diperbolehkan mengkonsumsi gula murni sampai 5% dari kebutuhan
energi total.
f. Serat dianjurkan 25 gr/hari.
4. Perhitungan Kebutuhan
1) Perhitungan Estimasi Tinggi Badan :
7|Laporan AGK

Wanita = 84,88 + (1,83 x Tinggi Lutut) (0,24 x Umur)


= 84,88 + (1,83 x 43,5 cm) (0,24 x 70 thn)
= 84.88 + 79,605 16,8
= 147,6 cm
2) BBI = (Tinggi Badan - 100)
= (147,6 - 100) = 47,6 Kg
BB
45
=
=20,65 Kg/m 2
3) IMT = (TB x TB)m (1,476 x 1,476)m
(Normal)
4) BBR

BBA
45
x 100 =
x 100 =94,5 ( Normal)
TB100
147,6100

5) Perhitungan Energi DM :
Wanita = 25 kkal x BBA = 25 kkal x 45 Kg = 1125 Kkal
15 x 1125
=42,18 g
6) Protein
=
4
7) Lemak
8) Karbohidrat

25 x 1125
=31,25 g
9

60 x 1125
=169 g
4

9) Perhitungan Insulin (Novorapid 6 U)


Energi
= 1125 Kkal
Insulin 6 Unit
562,5
=140,6 g
KH = 50% x 1125 kkal =
4
Insulin kebutuhan basal = 50% x 6 unit = 3 Unit
Insulin untuk bolus = 50% x 6 unit = 3 unit
3 unit insulin untuk 140,6 g maka rasionya 1 unit =
Jadi, 1 insulin untuk 46,8 g Karbohidrat.

8|Laporan AGK

140,6
=46,8 g KH
3

5. Rencana Konsultasi Gizi


a. Topik
b. Tujuan
c.
d.
e.
f.
g.
h.

: Diet Diabetes Melitus


: Untuk memberikan pengetahuan dan motivasi tentang diet yang
dijalani.
Sasaran
: Keluarga Pasien
Metode
: Ceramah dan Tanya Jawab
Sarana
: Leaflet
Waktu
: 15 menit
Tempat: Ruang Bougenville Kamar No. 6 (Kelas 1)
Materi
:
1) Pengertian Diet Diabetes Melitus
2) Tujuan Diet Diabetes Melitus
3) Bahan makanan yang dianjurkan, dibatasi, dan tidak dianjurkan

6. Monitoring dan Evaluasi


a. Status Gizi
Monitoring dan evaluasi status gizi dilakukan dengan cara melihat ada tidaknya
perubahan berat badan dan apakah ada perubahan nilai laboratorium terutama Gula
darah sewaktu.
b. Perkembangan Diet
Monitoring dan evaluasi perkembangan diet dilakukan dengan cara memantau diet
yang diberikan pada hari pertama sampai hari terakhir, melihat apakah ada perubahan
dalam jenis diet dan bentuk makanan.
c. Asupan Makanan
Monitoring dan evaluasi asupan makanan dilakukan dengan cara dilihat dari semua
makanan yang dikonsumsi selama diet dilakukan berupa masukan makanan dari
rumah sakit dan luar rumah sakit. Asupan makanan rumah sakit dilihat dengan cara
melihat sisa makanan pasien, untuk asupan makanan dari luar rumah sakit diperoleh
dengan cara recall.
d. Perkembangan Data Laboratorium
Monitoring dan evaluasi perkembangan data laboratorium dilakukan dengan cara
melihat dari hasil laboratorium apakah ada perubahan selama penatalaksanaan.
e. Perkembangan Data Fisik dan Klinis
Monitoring dan evaluasi perkembangan fisik dan klinis dilakukan untuk mengetahui
keadaan umum pasien selama menjalani diet. Sedangkan perkembangan klinis
dilakukan untuk mengetahui kedaan tubuh pasien yang dilakukan oleh tim medis
yaitu dokter atau perawat. Data fisik dan klinis meliputi suhu, nadi, tekanan darah,
dan respirasi pasien.

9|Laporan AGK

7. Implementasi Gizi
a. Bentuk makanan
b. Frekuensi
c. Rute

10 | L a p o r a n A G K

: Bubur
: 3 kali makanan utama dan 2 kali selingan
: Pemberian makanan dan minuman oral

BAB IV
TINJAUAN PUSTAKA
A. Diabetes Melitus
1. Pengertian
Diabetes Melitus adalah penyakit kelainan metabolik yang dikarakteristikkan dengan
hiperglikemia kronis serta kelainan metabolisme karbohidrat, lemak dan protein diakibatkan
oleh kelainan sekresi insulin, kerja insulin maupun keduanya. Hiperglikemia kronis pada
diabetes melitus akan disertai dengan kerusakan, gangguan fungsi beberapa organ tubuh
khususnya mata, ginjal, saraf, jantung, dan pembuluh darah. Walaupun pada diabetes melitus
ditemukan gangguan metabolisme semua sumber makanan tubuh kita, kelainan metabolisme
yang paling utama ialah kelainan metabolisme karbohidarat. Oleh karena itu diagnosis
diabetes melitus selalu berdasarkan tingginya kadar glukosa dalam plasma darah.
2. Etiologi
Penyebab diabetes mellitus sampai sekarang belum diketahui dengan pasti tetapi
umumnya diketahui karena kekurangan insulin adalah penyebab utama dan faktor herediter
memegang peranan penting.
a. Insulin Dependent Diabetes Mellitus (IDDM)
Sering terjadi pada usia sebelum 30 tahun. Biasanya juga disebut Juvenille
Diabetes, yang gangguan ini ditandai dengan adanya hiperglikemia (meningkatnya
kadar gula darah) (Bare&Suzanne,2002). Faktor genetik dan lingkungan merupakan
faktor pencetus IDDM. Oleh karena itu insiden lebih tinggi atau adanya infeksi virus
(dari lingkungan) misalnya coxsackievirus B dan streptococcus sehingga pengaruh
lingkungan dipercaya mempunyai peranan dalam terjadinya DM ( Bare & Suzanne,
2002). Virus atau mikroorganisme akan menyerang pankreas, yang membuat
kehilangan produksi insulin. Dapat pula akibat respon autoimmune, dimana antibody
sendiri akan menyerang sel bata pankreas. Faktor herediter, juga dipercaya
memainkan peran munculnya penyakit ini (Bare & Suzanne, 2002)
b. Non Insulin Dependent Diabetes Mellitus (NIDDM)
Virus dan kuman leukosit antigen tidak nampak memainkan peran terjadinya
NIDDM. Faktor herediter memainkan peran yang sangat besar. Riset melaporkan
bahwa obesitas salah satu faktor determinan terjadinya NIDDM sekitar 80% klien
NIDDM adalah kegemukan. Overweight membutuhkan banyak insulin untuk
11 | L a p o r a n A G K

metabolisme. Terjadinya hiperglikemia disaat pankreas tidak cukup menghasilkan


insulin sesuai kebutuhan tubuh atau saat jumlah reseptor insulin menurun atau
mengalami gangguan. Faktor resiko dapat dijumpai pada klien dengan riwayat
keluarga menderita DM adalah resiko yang besar. Pencegahan utama NIDDM adalah
mempertahankan berat badan ideal. Pencegahan sekunder berupa program penurunan
berat badan, olah raga dan diet. 2Oleh karena DM tidak selalu dapat dicegah maka
sebaiknya sudah dideteksi pada tahap awal tanda-tanda atau gejala yang ditemukan
adalah kegemukan, perasaan haus yang berlebihan, lapar, diuresis dan kehilangan
berat badan, bayi lahir lebih dari berat badan normal, memiliki riwayat keluarga DM,
usia diatas 40 tahun, bila ditemukan peningkatan gula darah ( Bare & Suzanne, 2002)

3. Patofisiologi
a. DM Tipe I
Pada Diabetes tipe I terdapat ketidak mampuan pankreas menghasilkan insulin
karena hancurnya sel-sel beta pulau langerhans. Dalam hal ini menimbulkan
hiperglikemia puasa dan hiperglikemia post prandial (Corwin, 2000). Dengan
tingginya konsentrasi glukosa dalam darah, maka akan muncul glukosuria (glukosa
dalam darah) dan ekskresi ini akan disertai pengeluaran cairan dan elektrolit yang
berlebihan (diuresis osmotic) sehingga pasien akanmengalami peningkatan dalam
berkemih (poliuria) dan rasa haus (polidipsia) (Corwin, 2000).
Defesiensi insulin juga mengganggu metabolisme protein dan lemak sehingga
terjadi penurunan berat badan akan muncul gejala peningkatan selera makan
(polifagia). Akibat yang lain yaitu terjadinya proses glikogenolisis (pemecahan
glukosa yang disimpan) dan glukogeonesis tanpa hambatan sehingga efeknya berupa
pemecahan

lemak

dan

terjadi

peningkatan

keton

yangdapat

mengganggu

keseimbangan asam basa dan mangarah terjadinya ketoasidosis (Corwin, 2000).


b. DM Tipe II
Terdapat dua masalah utama pada DM Tipe II yaitu resistensi insulin dan
gangguan sekresi insulin. Normalnya insulin akan berkaitan pada reseptor kurang dan
meskipun kadar insulin tinggi dalam darah tetap saja glukosa tidak dapat masuk
kedalam sel sehingga sel akan kekurangan glukosa (Corwin, 2000).
Mekanisme inilah yang dikatakan sebagai resistensi insulin. Untuk mengatasi
resistensi insulin dan mencegah terbentuknya glukosa dalam darah yang berlebihan
maka harus terdapat peningkatan jumlah insulin yang disekresikan.Namun demikian

12 | L a p o r a n A G K

jika sel-sel beta tidak mampu mengimbanginya maka kadar glukosa akan meningkat
dan terjadilah DM tipe II (Corwin, 2000)

4. Manifestasi Klinis
a. Poliuria
Kekurangan insulin untuk mengangkut glukosa melalui membrane dalam sel
menyebabkan hiperglikemia sehingga serum plasma meningkat atau hiperosmolariti
menyebabkan cairan intrasel berdifusi kedalam sirkulasi atau cairan intravaskuler,
aliran darah ke ginjal meningkat sebagai akibat dari hiperosmolariti dan akibatnya
akan terjadi diuresis osmotic (poliuria) ( Bare & Suzanne, 2002).
b. Polidipsia
Akibat meningkatnya difusi cairan dari intrasel kedalam

vaskuler

menyebabkan penurunan volume intrasel sehingga efeknya adalah dehidrasi sel.


Akibat dari dehidrasi sel mulut menjadi kering dan sensor haus teraktivasi
menyebabkan seseorang haus terus dan ingin selalu minum (polidipsia) ( Bare &
Suzanne, 2002).
c. Poliphagia
Karena glukosa tidak dapat masuk ke sel akibat dari menurunnya kadar insulin
maka produksi energi menurun, penurunan energi akan menstimulasi rasa lapar. Maka
reaksi yang terjadi adalah seseorang akan lebih banyak makan (poliphagia) ( Bare &
Suzanne, 2002).
d. Penurunan berat badan
Karena glukosa tidak dapat di transport kedalam sel maka sel kekurangan
cairan dan tidak mampu mengadakan metabolisme, akibat dari itu maka sel akan
menciut, sehingga seluruh jaringan terutama otot mengalami atrofidan penurunan
secara otomatis (Bare & Suzanne, 2002).
e. Malaise atau kelemahan ( Bare & Suzanne, 2002)

13 | L a p o r a n A G K

5. Diagnosa
Kriteria untuk diagnosis termasuk pengukuran kadar A1c hemoglobin (HbA1c), kadar
glukosa darah sewaktu atau puasa, atau hasil dari pengujian toleransi glukosa oral. The
American Diabetes Association mendefinisikan diabetes mempunyai dua kemungkinan yaitu
pada pengukuran kadar glukosa darah puasa,ia menunjukkan bacaan sebanyak minimal 126
mg / dL setelah puasa selama 8 jam. Kriteria lainnya adalah kadar glukosa darah sewaktu
minimal 200 mg / dL dengan adanya kelainan berupa poliuria, polidipsia, penurunan berat
badan, kelelahan, atau gejala karakteristik lain dari diabetes. Pengujian kadar glukosa
sewaktu dapat digunakan untuk skrining dan diagnosis, namun sensitivitas hanyalah 39%
hingga 55% (Barclay,2010).
Uji diagnostik yang utama untuk diabetes adalah tes toleransi glukosa oral, di mana
pasien akan diminta untuk berpuasa selama 8 jam dan kemudian ditambah dengan beban 75 g
glukosa. Diagnosis terhadap diabetes akan ditegakkan sekiranya kadar glukosa darah
melebihi 199 mg / dL. Selain itu, kadar glukosa darah puasa dianggap abnormal sekiranya
berkisar antara 140-199 mg / dL selepas 2 jam mengambil beban glukosa. American Diabetes
Association mendefinisikan terdapat gangguan pada kadar glukosa darah puasa sekiranya
KGD diantara 100-125 mg / dL (Barclay,2010).
Pengujian tingkat HbA1c, yang tidak memerlukan puasa sangat berguna baik untuk
diagnosis atau skrining. Diabetes dapat didiagnosa sekiranya kadar HbA1c adalah minimum
6,5% pada 2 pemeriksaan yang terpisah. Antara keterbatasannya adalan, mempunyai uji
sensitivitas yang rendah dan terdapat perbedaan pada interpretasi mengikut ras, ada tidaknya
anemia, danpada penggunaan obat-obatan yang tertentu ( Barclay L,2010).
Dengan demikian, meminum larutan glukosa 50 g (Glucola; Ames Diagnostik,
Elkhart, Indiana) adalah tes yang paling umum dilakukan untuk Gestational Diabetes dimana
diperlukan 75-g atau 100-g uji toleransi glukosa oral untuk mengkonfirmasi hasil tes skrining
yang positif ( Barclay L,2010).

14 | L a p o r a n A G K

6. Komplikasi Diabetes Melitus


Komplikasi penyakit Diabetes Melitus yaitu :
a. Hipoglikemia
Hipoglikemia adalah kadar gula darah (true glukose) penderita yang sangat rendah,
yaitu kurang dari 50 mg/dl. Kadang-kadang gejala timbul pada kadar gula darah tinggi bila
penurunan kadar glukosa darah terjadi sangat cepat. Keadaan ini terjadi mendadak dan dapat
dipastikan dengan mengukur kadar gula darah. Hipoglikemia yang terjadi harus diatasi
dengan segera, bila tidak akan cepat menjadi parah dan dapat menyebabkan kematian. Gejala
yang timbul dapat ringan berupa gelisah sampai berat berupa koma dan kejang-kejang. Gejala
dini hipoglikemia yaitu keringat dingin pada muka terutama hidung, gemetar, lemas, rasa
lapar, mual, tekanan darah, turun, gelisah, jantung berdebar, sakit kepala, serta kesemutan
dijari tengah dan bibir. Bila dibiarkan tanpa petolongan maka penderita menjadi tidak sadar
(koma) dengan atau tanpa kejang.
b. Hiperglikemia
Hiperglikemia adalah keadaan dimana kadar glukosa darah melonjak/meningkat
secara tiba-tiba. Keadaan ini dapat disebabkan antara lain oleh stres, infeksi, dan konsumsi
obat-obatan tertentu. Hiperglikemia ditandai dengan poliuria, polidipsia, polifa gia, kelelahan
yang parah (fatigue), dan pandangan kabur. Apabila diketahui dengan cepat, hiperglikemia
dapat dicegah sehingga tidak menjadi parah. Hiperglikemia dapat memperburuk
gangguangangguan kesehatan seperti gastroparesis, disfungsi ereksi, dan infeksi jamur pada
vagina (Ghoffar, 2012) Gejala yang timbul antara lain merasa letih, sangat haus,
mengeluarkan kencing yang sangat banyak, mual, muntah, nyeri daerah perut, nafas cepat
dan dalam serta berbau aseton, kebingungan mental, dan akhirnya kehilangan kesadaran.
Keadaan ini terjadi akibat tubuh sangat kekurangan insulin yang sifatnya mendadak (akut).
Glukosa darah yang tinggi tidak dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan energi.
Keadaan ini menyebabkan terjadinya perubahan metabolik di dalam tubuh. Untuk memenuhi
kebutuhan energi , sel lemak dipecah dan menyebabkan terbentuknya keton yang dapat
ditemukan di air kencing dan dirasakan baunya pada pernafasan. Bila keadaan ini terus
melanjut tanpa pengobatan maka keton yang terburuk akan terakumulasi dan ini sangat
membahayakan. Darah menjadi asam dan jaringan tubuh akan rusak. Akhirnya penderita
tidak sadarkan diri dan menjadi koma. Komplikasi ini dikenal juga dengan nama koma
diabetik atau koma hiperglikemik.

15 | L a p o r a n A G K

c. Hipoalbumin
Hipoalbuminemia adalah suatu simtoma rendahnya kadar albumin di dalam serum darah
akibat abnormalitas. Oleh karena albumin merupakan protein, maka hipoalbuminemia
merupakan salah satu bentuk hipoproteinemia. Albumin adalah protein utama pada manusia
dengan rasio plasma sekitar 60%. Banyak hormon, obat dan molekul lain, terikat dengan
albumin di dalam sirkulasi darah sebelum terlepas dengan menjadi aktif. Rendahnya kadar
albumin dapat menjadi indikasi gangguan pada hati atau sindrom pada ginjal atau pudarnya
tekanan onkotik.
d. Bronkopneumonia
Bronkopneumonia adalah peradangan dinding bronkiolus (saluran napas kecil pada paru
paru). Peradangan ini umumnya disebabkan infeksi dan terjadi pada kedua paru paru secara
tersebar.

Peradangan

dapat

bersifat

ringan

atau

berat

tergantung

penyebabnya,

Bronkopneumonia diawali oleh infeksi saluran napas bagian atas yang menyebar ke saluran
napas bagian bawah. Pada bronkopneumonia, peradangan terjadi pada bronkiolus dan sedikit
jaringan paru di sekitarnya. Sedangkan pada pneumonia, peradangan terjadi pada jaringan
paru

16 | L a p o r a n A G K

7. Makanan yang Diperbolehkan, Dihindari dan Dibatasi


Tabel 4. Makanan yang Diperbolehkan, Dihindari dan Dibatasi
Bahan Makanan

Dianjurkan

Dibatasi
Semua sumber

Dihindari

karbohidrat dibatasi:
nasi, bubur, roti, mie,
kentang, singkong, ubi,

Sumber Karbohidrat

sagu, gandum, pasta,


jagung, talas,
havermout, sereal,

Sumber
Protein Hewani

Ayam tanpa kulit,

ketan, makaroni
Hewani tinggi lemak

Keju, abon,

ikan, telur rendah

jenuh (kornet, sosis,

dendeng, susu full

kolesterol atau

sarden, otak, jeroan,

cream,

putih telur, daging

kuning telur)

tidak berlemak
Tempe, tahu,
Sumber
Protein Nabati

Sayuran

kacang hijau,
kacang merah,
kacang tanah,
kacang kedelai
Sayur tinggi serat:

Bayam, buncis, daun

kangkung, daun

melinjo, labu siam,

kacang, oyong,

daun singkong, daun

ketimun, tomat,

ketela, jagung muda,

labu air, kembang

kapri, kacang panjang,

kol, lobak, sawi,

pare, wortel, daun katuk

selada, seledri,
terong
Jeruk, apel, pepaya, Nanas, anggur, mangga, Buah-buahan yang

Buah-buahan

jambu air, salak,

sirsak, pisang, alpukat,

manis dan

belimbing (sesuai

sawo, semangka,

diawetkan: durian,

kebutuhan)

nangka masak

nangka, alpukat,
kurma, manisan
buah.

17 | L a p o r a n A G K

Minuman yang
mengandung
alkohol, susu

Minuman

kental manis, soft


drink, es krim,

Lain-lain

Makanan yang

yoghurt, susu
Gula pasir, gula

digoreng dan yang

merah, gula batu,

menggunakan santan

madu. Makanan/

kental, kecap, saus

minuman yang

tiram

manis: cake, kuekue manis, dodol,


sirup, selai manis,
coklat, permen,
tape, mayonaise,

18 | L a p o r a n A G K

BAB V
HASIL DAN PEMBAHASAN
Ny. Kastaniah merupakan salah satu pasien yang di rawat inap di Ruang Bougenville
RSUD dr. Doris Sylvanus Palangka Raya dengan diagnosa penyakit Diabetes Melitus Type
II. Evaluasi yang dilakukan meliputi status gizi, pemeriksaan laboratorium, perkembangan
diet, dan asupan makan.
Penatalaksanaan Asuhan Gizi Klinik (AGK) pada pasien dengan diagnosa Diabetes
Melitus Type II dilakukan selama 2 hari yang terdiri dari hari ke-1 pengumpulan data pasien
dan hari-2 studi kasus serta pengamatan terhadap pasien. Selama pelaksanaan studi kasus,
dilakukan beberapa pengamatan seperti antropometri, perkembangan klinis dan fisik,
perkembangan nilai laboratorium, asupan makan pasien yang berasal dari rumah sakit
maupun dari luar rumah sakit.

A. Monitoring dan Evaluasi Asupan Zat Gizi


1. Asupan Makanan
Pengamatan asupan makan selama studi kasus berlangsung dilakukan dengan cara
melihat asupan makan dari rumah sakit dan asupan makan dari luar rumah sakit. Hasil
pengamatan asupan makanan pasien dilihat dari tabel dibawah ini.
Tabel. Hasil Pengamatan Asupan Makan Pasien Selama 3 Hari
Tanggal
09 Desember 2015

10 Desember 2015

11 Desember 2015

19 | L a p o r a n A G K

Energi

Protein

Lemak

KH

Kebutuhan

(kkal)
1125

(g)
42,18

(g)
31,25

(g)
169

Asupan RS

207,4

16,8

1,1

33,8

Kebutuhan

1125

42,18

31,25

169

Asupan RS

159,8

7,4

0,7

31,9

Kebutuhan

1125

42,18

31,25

169

Asupan RS

138,0

5,2

0,9

28,6

Keterangan

Dari tabel diatas pada hari pertama studi kasus pasien untuk asupan energi, protein, lemak
dan karbohidrat pasien kurang baik disebabkan pasien kesulitan dalam mengunyah dan
menelan makanan. Pada hari kedua studi kasus nafsu makan pasien masih tetap kurang nafsu
makan. Pada saat makan pagi berupa bubur sudah dapat dimakan 2 sendok makan. Snack
pagi yaitu kolak pisang tidak dihabiskan dikarenakan tekstur dari makanan tersebut keras
sehingga pasien tidak dapat mengunyah dan menelan makanan tersebut. Pada saat makan
siang pasien hanya menghabiskan 2,5 sendok makan bubur. Pada saat makan sore pasien
ditawarkan untuk mengonsumsi bubur sum-sum dengan menggunakan gula diet. Agar pasien
lebih mudah menelan dan mengunyah makanan tersebut. Pasien dapat menghabiskan 2
sendok makan bubur sum-sum tersebut.
Dari data perkembangan asupan makan pasien, pasien hanya dapat mengonsumsi makanan
sedikit saja. Makan dan minum pun pasien sulit untuk menelan. Makanan tersebut hanya
berasal dari rumah sakit. Berdasarkan hal tersebut asupan energi, protein, lemak, dan
karbohidrat pasien belum terpenuhi secara baik. Kesulitan menelan dan mengunyah menjadi
faktor utama dalam kurangnya asupan makanan atau zat-zat gizi tersebut.
2. Perkembangan Diet
Pengamatan perkembangan diet selama studi kasus dilakukan dengan melihat jenis
diet dan bentuk makanan yang diberikan kepada pasien. Selama studi kasus berlangsung
tidak terdapat perbedaan jenis diet yang diberikan kepada pasien antara pemberian makanan
dari rumah sakit dengan hasil studi kasus, akan tetapi dilihat dari nilai gizi terlihat perbedaan
antara pemberian makanan rumah sakit dengan hasil studi kasus. Hal ini dikarenakan
pemberian makanan rumah sakit mengikuti standar yang sudah ditetapkan dari pihak rumah
sakit itu sendiri dan tidak memungkinkan untuk merubah ketetapan tersebut agar sesuai
dengan keadaan pasien tersebut, sedangkan pemberian makanan dari hasil pengkajian studi
kasus dilakukan dengan menghitung kebutuhan sesuai dengan kondisi pasien. Selama studi
kasus tidak ada perkembangan diet dari jenis diet dan bentuk makanan pasien yaitu masih
tetap Bubur.
Dari hasil perhitungan studi kasus hasil yang didapatkan energi adalah 1125 kkal.
Jadi, saya memberikan diet DM I yaitu 1100 kal. Yang mendekati atau 5% dengan
kebutuhan pasien. Jika diberikan Diet DM II 1300 kal porsinya terlalu besar. Kondisi pasien
sulit menelan dan mengunyah tidak memungkinkan untuk memberikan diet 1300 kal. Dan
hasil perhitungan menu hasil yang didapatkan hanya 845,1 kal. Untuk melengkapi kebutuhan
pasien pihak rumah sakit memberikan susu khusus untuk penderita Diabetes melitus.
20 | L a p o r a n A G K

B. Monitoring Dan Evaluasi Data Rekam Medik


1. Monitoring Antropometri
Pengukuran berat badan pasien dilakukan satu kali pengukuran pada saat pengambilan
data studi kasus. Untuk pengukuran tinggi badan digantikan dengan pengukuran tinggi lutut,
dikarenakan tempat yang tidak memungkinkan melakukan pengukuran tinggi badan.
Pengukuran tinggi lutut diakukan hanya sekali juga pada saat pengambilan data studi kasus
pasien dengan alasan tidak memungkinkannya tinggi lutut atau panjang lutut dapat bertambah
secara signifikan dalam waktu 2 hari. Data antropometri dapat pada tabel bawah ini :
Tabel 6. Data Antropometri Pasien
Tanggal Pemeriksaan
10 Desember 2015
45 Kg
43,5 cm

Indikator
Berat Badan (Kg)
Tinggi Lutut (cm)
2. Pemeriksaan Klinis

Pemeriksaan klinis meliputi tekanan darah, suhu tubuh, respirasi, nadi dan lain-lain.
Hasil pemeriksaan klinis akan dicatat didalam buku rekam medik. Perkembangan data klinis
dapat dilihat pada tabel dibawah ini.
Tabel 7. Perkembangan Data Klinis
Tanggal
10 Desember 2015

11 Desember 2015

12 Desember 2015

14 Desember 2015

Indikator
Tekanan Darah
Nadi
Respirasi
Suhu
Tekanan Darah
Nadi
Respirasi
Suhu
Tekanan Darah
Nadi
Respirasi
Suhu
Tekanan Darah
Nadi
Respirasi
Suhu

Hasil
140/70 mmHg
85 x/menit
24 x/menit
36,50C
180/70 mmHg
85 x/menit
24 x/menit
35,80C
130/80mmHg
78 x/menit
23 x/menit
38,40C
134/80 mmHg
78 x/menit
23 x/menit
38,40C

Sumber : Rekam Medik


Pemeriksaan klinis pasien meliputi suhu, nadi mulai hari pertama sampai hari kedua
studi kasus normal. Tensi pasien selama dua hari mengalami peningkatan dan 2 hari
berikutnya mengalami penurunan. Pada hari pertama studi kasus tekanan darah pasien
21 | L a p o r a n A G K

termasuk kategori hipertensi. Dilihat dari suhu tubuh pasien terlihat pada hari pertama dan
kedua normal sehingga keadaan pasien sudah membaik. Nadi pasien selama dua hari normal,
hal ini menunjukan bahwa keadaan jantung pasien normal.
3. Pemeriksaan Fisik
Pemeriksaan fisik pasien meliputi kesadaran, respon tubuh, fungsional anggota tubuh,
edema dan lain-lain. Hasil pemeriksaan akan dicatat didalam buku rekam medik. Selama 2
hari pengamatan kesadaran pasien dalam keadaan baik atau compos mentis, tidak dalam
keadaan koma dan bisa menerima makanan dengan baik. Hal ini menunjukan kondisi pasien
dari hari kehari semakin membaik.

22 | L a p o r a n A G K

4. Pemeriksaan Laboratorium
Pemeriksaan laboratorium adalah suatu tindakan dan prosedur pemeriksaan khusus
dengan mengambil bahan atau sampel dari pasien, dapat berupa urine, darah, dahak dan lainlain untuk menentukan diagnosis penyakit beserta dengan tes penunjang lainnya. Untuk
mengetahui ada tidaknya kelainan atau penyakit yang banyak dijumpai dan potensial
membahayakan.
Pemeriksaan yang sangat diperhatikan pada diagnosis Diabetes Melitus Type II adalah
kadar gula darah pasien. Saat dilakukan pemeriksaan albumin pasien sangat rendah. Sehingga
didiagnosa dokter pasien mengalami hipoalbumin.

23 | L a p o r a n A G K

BAB VI
RINGKASAN PELAYANAN GIZI
ASSESMENT
Identifikasi
Data Dasar
Masalah
1. Kadar
gula Diabetes
darah

tidak Melitus

Intervensi

Mon-Ev

Diet DM I Asupan Makanan :

Recall dilakukan Intake

yaitu 1100 a. E = 845,1 kkal


b. P = 40,4 g
Kkal
c. L = 12,0 g
d. KH = 151,3 g
NI-2.1 Kekurangan Diet DM I Asupan Makanan :

setiap hari

Intake

normal
2. Hipoalbumin

II

Makanan

Type

Diagnosa Gizi

Mual

dan

makanan yaitu 1100 a. E = 845,1 kkal


b. P = 40,4 g
dan oral
Kkal
c. L = 12,0 g
d. KH = 151,3 g
NC-1.1 Kesulitan Diet DM I Asupan Makanan :

muntah

saat

Menelanberkaitan

mengasup
makanan

yaitu 1100 a.
b.
dengan kurangnya Kkal
c.
asupan makanan
d.
disebabkan

oleh

penyebab mekanis
seperti peradangan
atau penyempitan
pada saluran cerna
atas.

24 | L a p o r a n A G K

E = 845,1 kkal
P = 40,4 g
L = 12,0 g
KH = 151,3 g

BAB VII
KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan
1. Diagnosa medis pasien adalah Diabetes Melitus Type II
2. Status gizi pasien normal menurut %BBR = 94,5%
3. Perhitungan Kebutuhan :
a. Energi
= 845,1 Kkal
b. Protein
= 40,4 g
c. Lemak

12,0 g

d. Karbohidrat
= 151,3 g
4. Diet yang diberikan adalah Diet Diabetes Melitus 1100 Kkal
5. Bentuk makanan yang diberikan adalah Bubur dan Susu khusus untuk penderita
Diabetes Melitus.
6. Rata-rata asupan selama studi kasus berlangsung adalah :
a.
E = 835,3 kkal
b.
P = 42,9 g
c.
L = 15,2 g
d.
KH = 136,3 g
7. Banyak perkembangan data laboratorium selama studi kasus berlangsung
8. Keadaan klinis pasien selama studi kasus tergolong baik hanya saja mengalami
demam
9. Edukasi dilakukan kepada keluarga pasien di ruang Bougenville Kamar No. 6 (Kelas
1)
B. Saran
Pengawasan, perhatian dan keikutsertaandari keluarga pasien sangat dibutuhkan
pasien selama menjalani terapi penyembuhan, maka dari pada itu diharapkan motivasi dan
dukungan dari keluarga untuk mempercepat proses penyembuhan.

25 | L a p o r a n A G K

DAFTAR PUSTAKA
https://id.wikipedia.org/wiki/Hipoalbuminemia
http://www.pantirapih.or.id/index.php/artikel/umum/137-infeksi-saluran-kemih-isk
http://www.kerjanya.net/faq/11825-bronkopneumonia.html
Rekam medik Ny. Kastaniah
Siklus Menu Instalasi Gizi RSUD dr. Doris Sylvanus Palangka Raya

26 | L a p o r a n A G K

LAMPIRAN

27 | L a p o r a n A G K

28 | L a p o r a n A G K