You are on page 1of 3

GANGGUAN NEUROTIK, GANGGUAN SOMATOFORM

dan GANGGUAN TERKAIT STRES

Gangguan neurotik, gangguan somatoform dan gangguan terkait stres,
dikelompokan menjadi satu dengan alasan bahwa dalam sejarahnya ada
hubungan dengan perkembangan konsep neurosisdan berbagai kemungkinan

penyebab psikologis (psycological causation).
Konsep mengenai neurosis secara prinsip tidak lagi digunakan sebagai
patokan dalam pengaturan penggolongan, meskipun dalam beberapa hal
masih

diperhitungan

untuk

memudahkan

bagi

mereka yang

terbiasa

menggunakan istilah neurotik dalam mengidentifikasi berbagai gangguan
tersebut.

F40 GANGGUAN ANXIETAS FOBIK
Anxietas dicetuskan oleh adanya situasi atau objek yang jelas (dari luar
individu

itu

sendiri),

yang

sebenarnya

pada

saat

kejadian

ini

tidak

membahayakan.
Kondisi lain (dari diri individu itu sendiri) seperti perasaan takut akan adanya
penyakit (nosofobia) dan ketakutan akan perubahan bentuk badan
(dismorfofobia) yang tak realistik dimasukkan dalam klasifikasi F45.2
(gangguan hipokondrik)
Sebagai akibatnya, objek atau situasi tersebut dihindari atau dihadapi

dengan rasa terancam.
Secara subjektif, fisiologik dan tampilan prialaku, anxietas fobik tidak
berbeda dari anxietas yang lain dan dapat dalam bentuk yang ringan sampai

yang berat (serangan panik)
Anxietas fobik seringkali berbarengan (coexist) dengan depresi. Suatu
episode depresif seringkali memperburuk keadaan anxietas fobik yang sudah
ada sebelumnya. Beberapa episode depresif dapat disertai anxietas fobik
yang temporer, sebaliknya afek depresif seringkali menyertai berbagai fobia,
khususnya agorafobia. Pembuatan diagnosis tergantung dari mana yang
jelas-jelas timbul lebih dahulu dan mana yang lebih dominan pada saat
pemeriksaan.

F40.0 Agorafobia
Pedoman Diagnostik

dan (c) Situasi fobik tersebut sedapat mungkin dihindarinya. F40. dan (c) Menghindari situasi fobik harus atau sudah merupakan gejala menonjol. (b) Anxietas yang timbul harus terbatas pada (terutama terjadi dalam hubungan dengan) setidaknya dua dari situasi berikut: banyak orang / keramaian. bepergian keluar rumah. Semua kriteria di bawah ini harus dipenuhi untuk diagniosis pasti : (a) Gejala psikologis.01 = Dengan gangguan panik F40. Pada fobia khas ini umumnya tidak ada gejala psikiatrik lain. tempat umum. dan (c) Menghindari situasi fobik harus atau sudah merupakan gejala yang menonjol (penderita menjadi “house-bound”) Karakter kelima : F40. Bila terlalu sulit membedakan antara fobia sosial dengan agorafobia. hendaknya diutamakan diagnosis agorafobia (F40. (b) Anxietas harus mendominasi atau terbatas pada situasi sosial tertentu  (outside the family circle).1 Fobia Sosial Pedoman Diagnostik  Semua kriteria di bawah ini harus dipenuhi untuk diagniosis pasti : (a) Gejala psikologis. prilaku atau otonomik yang timbul harus merupakan manifestasi primer dari anxietasnya dan bukan sekunder dari gejala-gejala lain seperti misalnya waham atau pikiran obsesif. bepergian sendiri. tidak seperti halnya agorafobia dan fobia sosial.00 = Tanpa gangguan panik F40. prilaku atau otonomik yang timbul harus merupakan manifestasi primer dari anxietasnya dan bukan sekunder dari gejala-gejala lain seperti misalnya waham atau pikiran obsesif. (b) Anxietas harus terbatas pada adanya objek atau situasi fobik tertentu  (highly specific sitiation). . prilaku atau otonomik yang timbul harus merupakan manifestasi primer dari anxietasnya dan bukan sekunder dari gejala-gejala lain seperti misalnya waham atau pikiran obsesif.0).2 Fobia Khas (Terisolasi) Pedoman Diagnostik  Semua kriteria di bawah ini harus dipenuhi untuk diagniosis pasti : (a) Gejala psikologis.

8 Gangguan Anxietas Fobik Lainnya F40.F40.9 Gangguan Anxietas Fobik YTT .