You are on page 1of 24

Arus DC dan AC

Arus DC adalah arus yang mempunyai nilai
tetap atau konstan terhadap satuan waktu,
artinya dimana pun kita meninjau(mengukur)
arus tersebut pada waktu berbeda akan
mendapatkan nilai yang sama.

Tegangan DC terdapat p
-Batere
-Aki/ Akumulator
-Generator arus searah
-Catu daya

Arus AC adalah arus yang mempunyai nilai
yang berubah terhadap satuan waktu
dengan karakteristik akan selalu berulang
untuk perioda waktu tertentu (mempunyai
perioda waktu : T)

Klik

Contoh: Gerakan magnet permanen menyebabkan fluks magnetik pada kumparan berubah. perubahan fluks pada kumparan menghasilkan tegangan listrik pada kedua ujung kumparan .

Prinsip Generator Suatu lintasan kumparan diputar dalam medan magnet konstan. tegangan induksi dihasilkan oleh perubahan fluks di dalam lintasan oleh pemotongan garis fluks magnetik .

Gbr Arus Bolak Balik (AC) 1 phase 5 .

sehingga tidak terjadi induksi Klik Posisi 2 & 4 Terjadi induksi maksimum .Posisi 1 & 3 Tidak ada perubahan fluks.

ensi dan kecepatan generator Untuk menghasilkan frekuensi tertentu. generator dengan jumlah kutub yang lebih banyak berputar lebih lambat dibandingkan dengan generator yang memiliki jumlah kutub sedikit .

f pxn = 60 f = Frekuensi (Hz) p = Jumlah pasang kutub n = Kecepatan putar (rpm) .

Contoh: Pada kecepatan putar berapa generator 2 kutub beroperasi untuk menghasilkan frekuensi 50 Hz ? Jawab : f pxn = 60 n 60 x f = p 60 x 50 = 1 = 3000 rpm .

Daya Reaktif (Q) = VAR Watt adalah daya yang dibutuhkan oleh beban. Daya Nyata (P) = Watt 2.VA bisa dikatakan daya yang disupply oleh sumber daya . Daya Semu (S) = VA 3.Daya Tegangan AC 1.

Daya semu merupakan daya listrik yang melalui suatu penghantar transmisi atau distribusi S=VxI Daya reaktif (Q) adalah daya pada pemakaian beban bersifat induktansi atau kapasitansi murni daya reaktif merupakan selisih antara daya semu yang masuk pada penghantar dengan daya nyata Q = V x I x sin phi .Daya nyata /efektif (P) adalah daya listrik yang digunakan untuk keperluan menggerakkan mesin-mesin listrik atau peralatan lainnya P = V x I x cos phi Daya semu/tampak (S) adalah hasil perkalian tegangan(volt) dan arus (ampere).

daya semu dan daya reaktif dapat digambarkan dalam sebuah segitiga daya S Q  P S = Daya semu (tampak) efektif Q = Daya Reaktif P = Daya .Segitiga Daya Hubungan antara daya efektif.

Faktor Daya (cos phi)   Faktor daya biasa disebut cos ϕ ϕ adalah perbandingan besarnya daya yang di pakai (Watt) dengan besarnya daya yang dihasilkan mesin(VA) Cos phi = Cos phi dapat bernilai dari 0 sampai dengan 1 .

Faktor Daya (cos phi) Faktor daya bisa dikatakan sebagai besaran yang menunjukkan seberapa efisien jaringan yang kita miliki dalam menyalurkan daya yang bisa kita manfaatkan. semakin tinggi faktor daya (mendekati 1) artinya semakin banyak daya semu (tampak) yang diberikan sumber bisa kita manfaatkan. . sebaliknya semakin rendah faktor daya (mendekati 0) maka semakin sedikit daya yang bisa kita manfaatkan dari sejumlah daya tampak yang sama. Faktor daya dibatasi dari 0 hingga 1.

Daya efektif (P) Pada mesin Genset tersebut .Contoh Sebuah mesin genset dengan data sebagai berikut : V = 380 V Cos = 0. Daya semu (S) b.8 I = 10 A Hitunglah : a.

Sudut ϕ pada beban induktif murni V ϕ = 900 ϕ I Pada beban induktif murni arus tertinggal 900 dari tegangan .

Sudut  pada beban Kapasitif murni I ϕ = 900 ϕ V Pada beban kapasitif murni tegangan tertinggal 900 dari arus .

Tegangan Tiga Fasa .

Gbr Arus Bolak Balik (AC) 3 phase 19 .

masing-masing berjarak 1200 secara berturut-turut memotong medan magnet pada magnet yang berputar. Kondisi ini membentuk tiga arus bolak-balik dengan jarak fasa 1200 (1/3 siklus) . tiga kumparan.Dalam generator tiga fasa.

Interkoneksi Hubungan Bintang L1 U1 U L–N = 220 V U2 W2 N V2 U L–L = 380 V W1 L2 V1 L3 U L–L =U L–N x 3 .

Interkoneksi Hubungan DELTA W2 L1 U1 U L-L U2 W 1 V2 V1 L2 U L-L L3 .

pada Tegangan AC Tiga Fasa Daya Efektif (Watt) P = UL x I x cos  x 3 Daya Reaktif (VAR) Q = UL x I x sin  x 3 Daya Semu S = UL x I x 3 (VA) .

kesimpulan .