MATA KULIAH

T E K N I K D R AI N AS E
TUGAS KELOMPOK:

P E R E N C AN AAN S I S T E M D R AI N AS E
K O TA PAC I TAN
Dosen Pengajar:
Dr. SUMIADI, ST. MT.

Disusun oleh:
1. Nama
NIM

: VINDHA BAGUS DEVIANTO
: 146060404011016

2. Nama
NIM

: SUSILO BUDI
: 146060404011018

3. Nama
NIM

: SOLIKIN
: 146060404011020

PROGRAM MAGISTER TEKNIK PENGAIRAN
MANAJEMEN SUMBER DAYA AIR

U N I V E R S I T A S
Y A

B R A W I J A

FAKULTAS TEKNIK
MALANG

2015

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI.....................................................................................................................i
DAFTAR TABEL...........................................................................................................iii
DAFTAR GAMBAR......................................................................................................iv
BAB I PENDAHULUAN...............................................................................................1
1.1

Latar Belakang....................................................................................................1

1.2

Identifikasi Masalah............................................................................................1

1.3

Rumusan Masalah...............................................................................................2

1.4

Batasan Masalah.................................................................................................2

1.5

Tujuan dan Manfaat............................................................................................2

BAB II TINJAUAN PUSTAKA.....................................................................................4
2.1

Analisa Hidrologi................................................................................................4

2.2

Analisa Curah Hujan...........................................................................................4

2.3

Pengujian Kelengkapan Data Curah Hujan........................................................4
2.3.1

Metode Normal Ratio Method.............................................................4

2.3.2

Metode Resiprocal Method..................................................................5

2.4

Uji Abnormalitas (Uji Outliers) Data Curah Hujan............................................5

2.5

Uji Kepanggahan/Konsistensi Data Curah Hujan..............................................6
2.5.1

Uji Lengkung Massa Ganda (Double Mass Curve).............................7

2.5.2

Uji Metode Rescaled Adjusted Partial Sums (RAPS)..........................8

2.6

Curah Hujan Rerata Daerah................................................................................8

2.7

Hujan Rancangan..............................................................................................11

2.8

Pemeriksaan Uji Kesesuaian Distribusi Frekuensi...........................................14
2.8.1 Uji secara vertikal dengan Chi Square.....................................................14
2.8.2 Uji secara horisontal dengan Smirnov-Kolmogorov................................15

2.9

Perhitungan Aliran Banjir.................................................................................18

2.10

Waktu Konsentrasi............................................................................................18

2.11

Periode Ulang...................................................................................................18

2.12

Intensitas Curah Hujan......................................................................................16

2.13

Koefisien Aliran................................................................................................17

2.14

Perhitungan Air Kotor.......................................................................................19

2.15

Analisa Hidraulika............................................................................................20
1

.................5 Diagram (Flow Chart) Penyelesaian Tugas................2 Gambaran Lokasi Studi.....17 Kriteria Teknis Desain........................................................................61 DAFTAR PUSTAKA....20 2..................................Error! Bookmark not defined..15.29 1.....................................................................................................................................1 Lokasi Studi.......................... 1....Error! Bookmark not defined.........21 2..............15......2 Perhitungan Dimensi Saluran.............................................18 Kriteria Lingkungan............37 BAB IV PENUTUP................................................61 4.............................................................................. BAB IV ANALISA DAN PEMBAHASAN........1 Kapasitas Saluran.................................................................................29 1........20 2...................................................3 Kebutuhan Data..............................................................................................................................Error! Bookmark not defined..........................................................................................................2....................................25 BAB III STUDI KASUS.....................4 Tahap-Tahap Penyelesaian.. 1..........Error! Bookmark not defined..16 Kriteria Desain Fasilitas Pelengkap Drainase.24 2...... 2 ......1 Kesimpulan........... 1......................................................................................................................................................................................... BIODATA PENYUSUN.........

......1 Luas Baku sawah pada Daerah Irigasi Kedung Banteng.....5 Ketersediaan air dan pola tanam...........Error! Bookmark not defined.....7 Pengerjaan Sistem Golongan.........Error! Bookmark not defined.. Tabel 2......... 3 ..Error! Bookmark not defined................ Tabel 2..........Error! Bookmark not defined........4 Pemberian Air Pada Cara Bercocok Tanam Padi Sebatang.....................Error! Bookmark not defined...... Tabel 2...Error! Bookmark not defined.........8 Kriteria Pemberian Air dengan Faktor K...Error! Bookmark not defined................1 Faktor Konversi untuk FPR... Tabel 2.6 Perhitungan Neraca Air........... Tabel 2.......Error! Bookmark not defined....3 Pengaruh pengelolaan air terhadap hasil padi (Anonim)......DAFTAR TABEL Tabel 2......................... Tabel 2.... Tabel 2....Y Tabel 3...Error! Bookmark not defined......2 Kriteria FPR................

.... Gambar 3.DAFTAR GAMBAR Gambar 2..6 Saluran Sekunder Kedung Banteng.. ..........Error! Bookmark not defined... Gambar 3....Error! Bookmark not defined..Error! Bookmark not defined...................................Y Gambar 3............ Gambar 2. Gambar 3...1 Peta lokasi studi dan wilayah Provinsi Jawa Timur....................Error! Bookmark not defined...........3 Bendung Kedung Banteng.3 Pemberian air irigasi dengan penggenangan terus menerus...4 Saluran Primer Kedung Banteng......Error! Bookmark not defined..29 Gambar 3. Gambar 2...Error! Bookmark not defined..... Gambar 2.................4 Pemberian air irigasi dengan pengaliran air terputus-putus............... 4 ...2 Lokasi studi daerah irigasi Kedung Banteng...5 Saluran Sekunder Kedung Banteng.Error! Bookmark not defined...5 Pembagian Giliran Pemberian Air..1 Daerah aliran sungai (DAS).Error! Bookmark not defined........Error! Bookmark not defined........... Gambar 3........... Gambar 2.2 Pemberian air irigasi dengan pengaliran terus menerus.Error! Bookmark not defined..

untuk kawasan perkotaan dan daerah yang sedang berkembang hendaknya dari awal sudah dicanangkan suatu sistim drainase yang dapat memenuhi kebutuhan limpasan air permukaan diwaktu yang akan datang. atau sebaliknya berubahnya tata guna lahan tidak memperhatikan sistem drainasi yang ada.2 Identifikasi Masalah banjir sampai saat ini termasuk permasalahan yang belum pernah terselesaikan. Baik banjir dan kekeringan telah menimbulkan kerugian yang sangat besar. Dampak dari perubahan tata guna lahan yang semakin mempersempit daerah resapan air ini adalah akan memperbesar aliran/limpasan permukaan langsung sekaligus menurunnya air yang meresap ke dalam tanah. maka diperlukan pemikiran untuk menyelesaikan masalah banjir/genangan tersebut dengan pemahaman/kajian sistem daerah pengaliran secara menyeluruh bukan parsial. Terjadinya perubahan trend limpasan permukaan. tetapi juga kerugian jiwa. Hal ini tidak hanya terjadi di kawasan perkotaan. SUMIADI. debit banjir meningkat dan ancaman kekeringan semakin membesar. 1. kadang kala tidak dibarengi dengan penataan sistim drainase yang memadai. yang berfungsi sebagai daerah resapan air. bahkan tidak hanya kerugian harta benda (material). BAB I PENDAHULUAN 1. MT.1 Latar Belakang Pertumbuhan penduduk yang begitu pesat menuntut perkembangan pembangunan yang mengakibatkan perubahan tata guna lahan. Penyerobotan alih fungsi lahan sudah menjadi trend permasalahan yang harus dihadapi di Indonesia.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr. Banyak lahan-lahan yang semula berupa lahan terbuka atau hutan berubah menjadi areal permukiman maupun industri. namun sudah merambah ke kawasan budidaya dan kawasan lindung. dan mengacu pada rancangan peraturan daerah tentang rencana tata ruang wilayah Kabupaten Pacitan. Hal ini penyebab utama terjadinya banjir/genangan di kawasan perkotaan atau kawasan yang sedang berkembang. Akibat selanjutnya adalah distribusi air yang semakin timpang antara musim penghujan dan musim kemarau. luasan. ST. kedalaman. bahkan cenderung makin meningkat baik dari sisi frekuensi. Salah satunya adalah Kota Pacitan. Untuk itu. durasi dan . dengan adanya genangan dibeberapa wilayah di Kota Pacitan.

MT. permasalahan banjir ini masih belum terselesaikan sehingga aktifitas masyarakat menjadi terganggu. 3. ST.yang jika dilihat dari keadaan topografinya sangat memungkinkan dibangunnya bangunan pengendali banjir seperti embung 1. . Adapun batasan masalah dari penyusunan tugas ini adalah sebagai berikut: 1. Data yang digunakan adalah data curah hujan selama 10 tahun (tahun 2003-2012). Begitu pula di wilayah Perkotaan Pacitan. Pandangan bahwa sungai atau selokan merupakan tempat pembuangan sampah. Saluran drainase yang ada kurang optimal dalam fungsinya hal tersebut disebabkan karena banyaknya saluran yang dimensi saluran bagian hulu lebih besar dari pada dimensi saluran bagian hilir. 2. SUMIADI. Terjadinya banyak sedimentasi yang ada pada saluran drainase. 3. Data curah hujan yang digunakan adalah data curah hujan dari stasiun hujan yang dapat mewakili catchment area. Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA korbannya. Karena walau secara teknis sudah dinyatakan aman tapi karena sumbatan sampah maka saluran drainase jadi tidak berfungsi sebagaimana yang direncanakan.4 Batasan Masalah Sehubungan dengan kompleksitas permalahan yang ada. untuk lebih memfokuskan pelaksanaan tugas maka dalam penyusunan tugas ini dibuat batasan-batasan masalah.3 Rumusan Masalah Adapun rumusan masalah dari permasalahan dalam studi ini adalah sebagai berikut: 1. Bagaimana membuat perencanaan jaringan drainase perkotaan yang efektif dan efisien sesuai data eksisting kondisi yang komprehensif terkait system DAS dan jaringan Drainase yang ada? 2. 4. Bagaimana menyusun perencanaan drainase kota terkait permasalahan penanganan banjir Kota Pacitan? 1. Adapun permasalahan-permasalahan yang menyebabkan banjir di wilayah Perkotaan Pacitan dapat diidentifikasikan sebagai berikut: 1. 2.Dosen Pengampu: Dr. Lokasi studi di wilayah administratif Kota Pacitan. Tidak terdapatnya bangunan pengendali banjir di bagian hulu sungai. merupakan kendala tersendiri yang perlu mendapatkan perhatian yang serius dari berbagai pihak.

dan lain-lain. kolam resapan. MT. Mengetahui dan memahami bagaimana cara membuat perencanaan drainase 2. sumur resapan.Dosen Pengampu: Dr.5 Tujuan dan Manfaat Tujuan dari penyusunan tugas ini adalah: 1. Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA 1. ST. SUMIADI. . Mengetahui dan memahami bagaimana tahapan perhitungan untuk mendapatkan dimensi bangunan air antara lain: saluran drainase.

ST.1 Analisa Hidrologi Analisi hidrologi merupakan salah satu bagian dari keseluruhan rangkaian dalam perencanaan bangunan air seperti bendungan. Pengertian yang terkandung didalamnya adalah bahwa informasi dan harga-harga yang diperoleh dalam analisis hidrologi merupakan masukan penting dalam analisa selanjutnya.3 Pengujian Kelengkapan Data Curah Hujan Sering dijumpai bahwa pencatatan data hujan pada suatu stasiun mengalami kekosongan dalam pencatatannya. 2. SUMIADI.sehingga dalam membuat perencanaan suatu bangunan air dapat berfungsi baik secara struktural maupun fungsional dalam jangka waktu yang ditetapkan. bangunan pengendali banjir. MT. dan sebagainya. Data hujan yang hilang dapat dicari dengan dua cara yang sering digunakan untuk perencanaan hidrologi yaitu metode perbandingan normal (normal ratio method) dan reciprocal method. Data hujan hilang ini dapat terjadi akibat beberapa faktor. misalnya alat pengukur hujan yang rusak. data hasil pencatatan hujan yang hilang. BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2. sistem drainase. dll. perlu ditentukan pos hujan yang akan dijadikan stasiun utama sebagai dasar perhitungan berikutnya.2 Analisa Curah Hujan Untuk melakukan curah hujan hal utama yang dilakukan adalah mengumpulkan datadata curah hujan dari pos-pos hujan yang tersedia tersebar di sekitar wilayah studi. gorong-gorong. hampir tidak mungkin dilakukan analisa untuk menetapkan berbagai sifat dan karakter banjirnya. Ukuran dan karakter bangunan-bangunan tersebut sangat tergantung dari tujuan pembangunan dan informasi yang diperoleh dari analisis hidrologi. .Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr. pengamat stasiun hujan yang berhalangan. Sebelum informasi yang jelas tentang sifat-sifat dan variabel-variabel hidrologi diketahui. 2.

N2.. Uji dilakukan untuk mengetahui apakah .2 Metode Resiprocal Method Metode ini dianggap lebih baik dari pada metode perbandingan normal.. Persamaaan yang digunakan dalam perhitungan metode ini adalah sebagai berikut:  P1 P P   2  22  .. karena dalam perhitungannya memasukkan faktor jarak antar stasiun hujannya sebagai faktor koreksi pembobotan. ST.3.1 Metode Normal Ratio Method Metode ini cocok digunakan untuk memperkirakan data hujan yang hilang pada kondisi variasi data hujan antar lokasi pengukuran tidak terlalu besar. Selain itu stasiun hujan yang tersedia lebih dari tiga stasiun hujan. Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA 2. P2..  2n  L2 Ln   L1 Px  n 1 1 1  1  L  L  ....4 Uji Abnormalitas (Uji Outliers) Data Curah Hujan Data curah hujan maksimum tahunan yang diperoleh sebelum dilakukan analisis distribusi harus dilakukan dulu uji abnormalitas.  L   1 2 n   n 1 Dimana: Px = hujan di stasiun yang akan dilengkapi P1 … Pn = hujan di stasiun referensi L1 … Ln = jarak stasiun referensi dengan data stasiun yang dimaksud 2. SUMIADI. MT...  x Px  N2 N3 Nx  N1  Dimana: Px = data hujan hilang yang dicari Nx = jumlah hujan tahunan normal pada stasiun x P1.Dosen Pengampu: Dr.. Persamaan yang digunakan untuk menghitung metode perbandingan normal adalah sebagai berikut: Px  1 n  Nx  N N N  P1  x P2  x P3  .Pn = hujan di stasiun sekitarnya pada saat yang sama dengan data hujan yang hilang N1...3.Nn = jumlah hujan tahunan normal stasiun yang berdekatandengan stasiun x n = jumlah stasiun hujan di sekitar x 2.

Data diurutkan dari besar ke kecil atau sebaliknya Menghitung harga Y = Log X Menghitung Y rerata Menghitung Standar Deviasi Sy Menentukan harga Kn sesuai dengan jumlah data Nilai Kn untuk uji Outliers Sumber : Chow. .5 Uji Kepanggahan/Konsistensi Data Curah Hujan Uji kepanggahan adalah satu seri data hujan untuk satu stasiun tertentu dimungkinkan sifatnya tidak panggah (inconsistent). SUMIADI. Menghitung batas atas dan batas bawah harga abnormalitas data YH  Y  Kn  Sy X H  10 YH YL  Y  Kn  Sy X L  10 YL 7. 1988 6. MT. Adapun langkah perhitungannya adalah sebagai berikut: 1. 5. Menentukan data yang dapat dipakai atau tidak dapat dipakai sesuai dengan batas atas dan batas bawah abnormalitas data.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr. 2. 4. Dalam menyelesaikan masalah-masalah hidrologis ketelitian hasil perhitungannya sangat tergantung pada konsistensi data yang tersedia. data maksimum dan minimum dari rangkaian data yang ada layak digunakan atau tidak (Chow. 1988). 3. ST. karena sebenarnya data didalamnya berasal dari populasi data yang berbeda. 2. Data semacam ini tidak bisa langsung dianalisis.

SUMIADI. Di dalam sekelompok data pengamatan curah hujan bisa terdapat non homogenitas dan ketidaksesuaian (inconsistency) yang dapat mengakibatkan penyimpangan pada hasil perhitungan. Pada setiap studi hidrologi. pengujian dengan analisa kurva massa ganda ini harus dibuat karena kecuali untuk menguji keyakinan terhadap data yang ada bisa dipercaya atau tidak. ST.5. sehingga analisis perlu dilakukan dengan hati-hati. MT. Dasar pemikiran dari pengujian konsistensi data hujan dengan analisa kurva massa ganda adalah dengan membandingkan curah hujan tahunan akumulasi dari stasiun yang harus diteliti dengan harga-harga akumulasi curah hujan rata-rata dari suatu jaringan stasiun dasar yang bersesuaian. Penelitian yang dilakukan dalam beberapa tahun terakhir menunjukkan bahwa sekitar 15% dari data yang tersedia menunjukkan gejala tersebut. di mulai dengan tahun terakhir lebih dulu. Faktor-faktor yang menyebabkan non homogenitas data adalah sebagai berikut: • perubahan mendadak pada sistem lingkungan hidrologis • pemindahan alat pengukur • perubahan cara pengukuran 2. juga bisa mengetahui di mana letak ketidakhomogenan suatu data sekaligus untuk mengoreksi data tersebut.1 Uji Lengkung Massa Ganda (Double Mass Curve) Konsistensi data hujan pada suatu tempat pengamatan dapat diselidiki dengan analisa kurva massa ganda.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr. Sedangkan cara yang digunakan untuk perbaikan data dengan kurva massa ganda adalah seperti gambar sebagai berikut : Kurva Massa Ganda . Data-data curah hujan tersebut disusun menurut urutan kronologis mundur.

1.24 1. Nilai Q/n0.46 1.10 1.21 1. lebih jelas lagi dapat dilihat pada persamaan-persamaan di bawah ini.60 1.44 R/(n0.13 1..40 1.43 1. MT.5) 95% 1.5 n 10 20 30 40 50 90% 1.50 1. 1.5) 95% 1. S*0 = 0 S*k   Y k Sk** D  2 y Y i i 1  = Sk*/Dy  Y n i 1 i Y  2 dimana : k = 0. ST.27 99% 1. n Nilai statistik Q dan R Q  maks S*k* untuk 0  k  n Nilai statistik R (Range) R = maks Sk** .14 Q/(n0.42 1. Hz  tanα  Ho tanα 0 dimana: Hz = data curah hujan yang diperbaiki Ho = data curah hujan hasil pengamatan Tan  = kemiringan sebelum ada perubahan Tan o = kemiringan sesudah ada perubahan 2.55 99% 1.28 1. SUMIADI.min Sk** Nilai statistik Q dan R diberikan dalam tabel berikut 3. 3 . 2.53 1.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr.50 1.34 1.26 1.74 1.12 1.5..29 1.2 Uji Metode Rescaled Adjusted Partial Sums (RAPS) Metode ini dilakukan dengan cara menguji konsistensi dari data stasiun itu sendiri yaitu pengujian dengan kumulatif penyimpangan kuadrat terhadap nilai reratanya.14 1.5 dan R/n0.22 1..42 1.38 1.05 1.52 90% 1.70 1.78 .

jika lebih kecil maka data tersebut masih dalam batasan konsistens. Curah hujan ini disebut curah hujan wilayah atau curah hujan daerah yang dinyatakan dalam satuan millimeter (Sosrodarsono.1 Metode rata-rata aljabar Tinggi rata-rata curah hujan didapatkan dengan mengambil nilai nilai rata-rata hitung (arithmetic mean) pengukuran hujan di pos penakar-penakar hujan di daerah tersebut.2 Metode poligon Thiessen .5 syarat.…n n = banyaknya pos penakar 2. tetapi tidak pada daerah aliran yang besar. ST.6 Curah Hujan Rerata Daerah Untuk mendapatkan gambaran mengenai penyebaran hujan di seluruh daerah.…dn = tinggi curah hujan pada pos penakar 1. 1999:10) : d n d1  d 2  d 3  ..5 dan R/n0.62 1. Hujan yang terjadi pada daerah aliran yang besar tidak sama. Sri Harto Br.55 1. Curah hujan yang diperlukan untuk penyusunan suatu rancangan pemanfaatan air dan rancangan pengendalian banjir adalah curah hujan rata-rata di seluruh daerah yang bersangkutan. Hasil yang dapat dibandingkan dengan nilai Q/n 0.62 1.5. di beberapa tempat tersebar pada DAS dipasang alat penakar hujan.  d n d  i n i 1 n Dimana: d = tinggi curah hujan rata-rata daerah d1. 1983 : 60 Dengan melihat nilai statistik diatas maka dapat dicari nilai Q/n 0. yaitu: 2.00 Analisis Hidrologi.63 1.d2. 100 1.2. 2.. sedangkan pospos penakar hujan hanya mencatat hujan di suatu titik tertentu sehingga akan sulit untuk menentukan berapa hujan yang turun di seluruh areal.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr. 2003:27).29 1. bukan curah hujan pada suatu titik tertentu. Pada daerah aliran yang kecil kemungkinan hujan terjadi merata diseluruh daerah.50 1. Terdapat tiga macam cara yang berbeda dalam menentukan tinggi curah hujan rata-rata pada daerah tertentu di beberapa titik pos penakar atau pencatat hujan.17 1.5 dan R/n0. MT. SUMIADI.22 1.36 1.6.6. Curah hujan rerata daerah metode rata-rata aljabar dapat dihitung dengan persamaan sebagai berikut (Soemarto.75 1.86 2.

1999:10 2. n Metode Poligon Thiessen Sumber : Soemarto.  A n d n Ad Ad  i i  i i A1  A 2  .3 Metode garis isohyet Dengan cara ini.…n A1. A2.. MT. ST..…An = luas daerah pengaruh pos 1. A3. Cara ini berdasarkan rata-rata timbang (weighted average). 3. seperti pada gambar 2. Masing-masing penakar mempunyai daerah pengaruh yang dibentuk dengan menggambarkan garis-garis sumbu tegak lurus terhadap garis penghubung di antara dua buah pos penakar. maka harus digambar dulu kontur dengan tinggi hujan yang sama (isohyet).7 berikut: Metode garis Isohyet . SUMIADI.d2. 2.. ….…dn = tinggi curah hujan di pos 1. 1999:11) : d n n A1d1  A 2 d 2  . Curah hujan rerata daerah metode poligon Thiessen dapat dihitung dengan persamaan sebagai berikut (Soemarto.6. Cara ini digunakan jika titik-titik pengamatan di dalam daerah tersebut tidak tersebar merata.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr.2..  A n A i l A i i l Dimana: A = luas areal d = tinggi curah hujan rata-rata areal d1.

000-500. Untuk daerah tinjauan dengan luas lebih dari 500. 4. Daerah tinjauan dengan luas 250 ha dengan variasi topografi kecil. 2..n A1. dan nilai rataratanya dihitung sebagai nilai rata-rata timbang hitung nilai kontur.000 ha dapat digunakan cara isohyet atau metode potongan antara (inter-section method).7.2. dapat digunakan cara rata-rata aljabar. pemilihan metode perhitungan hujan rencana ditetapkan berdasarkan parameter dasar statistiknya.000 ha yang mempunyai titik-titik pengamatan tersebar cukup merata dan di mana curah hujannya tidak terlalu dipengaruhi oleh kondisi topografi.. A2. SUMIADI. 1999:11 Kemudian luas bagian di antara isohyet-isohyet yang berdekatan diukur. Untuk keperluan . dapat diwakili oleh sebuah alat ukur curah hujan.  A n Dimana: A = luas areal total d = tinggi hujan rata-rata areal d0. sebagai berikut : 1. A3. Jika titiktitik pengamatan itu tidak tersebar merata maka digunakan cara poligon Thiessen. …..000 ha yang memiliki dua atau tiga titik pengamatan dapat menggunakan metode rata-rata aljabar..1 Analisa Distribusi Frekuensi Analisa distribusi frekuensi ini dimaksudkan untuk mendapatkan besaran curah hujan rancangan yang ditetapkan berdasarkan patokan perancangan tertentu. pada umumnya untuk menentukan metode curah hujan daerah yang sesuai adalah dengan menggunakan standar luas daerah. Pada daerah studi. Untuk daerah tinjauan dengan luas 250-50.1. …dn = curah hujan pada isohyet 0.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr. MT. d1. 3. 2. 2.…An = luas bagian areal yang dibatasi oleh isohyet-isohyet yang bersangkutan Menurut Suyono Sosrodarsono (2003:51).  n 1 An 2 2 2 d A1  A 2  . ST. sebagai berikut: d 0  d1 d  d2 d  dn A1  1 A 2  .7 Hujan Rancangan Curah hujan rencana adalah curah hujan terbesar tahunan yang terjadi pada periode ulang tertentu. Untuk daerah tinjauan dengan luas 120. Sumber : Soemarto.

10. 5. n X i 1 X = Harga rata – rata dari data = Sx = Standard Deviasi n n X  X 1 2 i n i 1 n 1 = k 2.Sx dimana : XT = Variate yang diekstrapolasikan. 50 dan 100 tahun. 20. yaitu besarnya curah hujan rencana untuk periode ulang T tahun.2 Metode Normal Untuk analisa frekuensi curah hujan menggunakan metode distribusi Normal. yaitu besarnya curah hujan rancangan untuk periode ulang T tahun. n  log (X ) i 1 Log X = Harga rata – rata dari data = n . SUMIADI.3 = Variabel reduksi Gauss Metode Log Normal Untuk analisa frekuensi curah hujan menggunakan metode distribusi Log Normal. analisis ditetapkan curah hujan dengan periode ulang 1. dengan persamaan sebagai berikut : Log XT = Log X + k. 2.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr. Analisa curah hujan rancangan ini menggunakan beberapa metode berikut : - Metode Normal - Metode Log Normal - Metode E. dengan persamaan sebagai berikut : XT = X + k.01.J Gumbel - Metode Log Pearson Type III 2. MT.7. 25.SxLog X dimana : Log XT = Variate yang diekstrapolasikan. ST.7.

Yn = reduced mean sebagai fungsi dari banyaknya data n Sn = reduced standart deviasi sebagai fungsi dari banyaknya data n T = kala ulang (tahun).J. yaitu besarnya curah hujan rancangan untuk periode ulang pada T tahun Xr = harga rerata dari data.Ln [ . (YT  Yn ) Sn . Sd S Xt  X  d . Gumbel Persamaan Metode E.Ln(T – 1)/T]. n  (LogX 1 2 i n  Log  X i ) 1 n 1 SxLog X = Standard Deviasi = k 2. ST. Dengan mensubstitusi ketiga persamaan di atas diperoleh : XT = X + K .J Gumbel adalah sebagai berikut: X  X r  K. MT. SUMIADI. Sd = standart deviasi.4 = Variabel reduksi Gauss Metode E. K = faktor frekuensi yang merupakan fungsi dari periode ulang (return period) dan tipe distribusi frekuensi. = . YT = reduced variate sebagai fungsi periode ulang T.Sd Xr  1 n n X n Sd  X 1 i 1 2 i n  X r  X ii 1 n 1 YT  Yn K  Sn Dimana: X = variate yang diekstrapolasikan.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr.7.

log X i )3 i= l (n . MT.5 = curah hujan rancangan untuk periode ulang pada T tahun (mm) = nilai rata-rata dari data (mm) = standar deviasi Metode Log Pearson Type III Persamaan distribusi Log Pearson Type III. 1987 : 243) : Nilai Rata – rata : n Log X =  Log X i i=l n Standar Deviasi : Sd   logX n  log X i i 1  2 n 1 Koefisien Skewness : n n Cs =  ( log X .Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr. YT a Xt  b  Dimana : Xt X Sd 2. Soemarto. ( Sd ') 3 Dimana : Log X = nilai rata-rata Log Xi = nilai varian ke I n = banyaknya data .1) (n . Yn Sn Jika : Persamaannya menjadi : 1 . 1 Sd  a Sn b X Sd .D. ST. adalah sebagai berikut (C.7.2) . SUMIADI.

2. ( Sd ) Harga-harga G dapat diambil dari tabel hubungan antara koefisien skewness dengan kala ulang. Kebenaran antara hasil pengamatan dengan model distribusi yang diharapkan atau yang diperoleh secara teoritis. . Sd’ = standar deviasi Cs = koefisien Skewness Sehingga nilai X bagi setiap tingkat probabilitas dapat dihitung dari persamaan : Log Xt = log X + G .Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr. harga X2cr dapat diperoleh dengan menentukan taraf signifikan α dengan derajat kebebasannya (level significant). 2. maka harga X 2 < X2cr. 2. Persamaan yang digunakan adalah sebagai berikut : K X 2 hit    EF  OF i 1 EF 2 . Dengan pemeriksaan uji ini akan diketahui: 1.8. ST. MT.1 Uji secara vertikal dengan Chi Square Uji chi kuadrat digunakan untuk menguji simpangan secara vertikal apakah distribusi frekuensi pengamatan dapat diterima oleh distribusi teoritis. EF  n K Jumlah kelas distribusi dihitung dengan persamaan sebagai berikut: K = 1 + 3.22 log n Dimana : OF = nilai yang diamati (observed frequency) EF = nilai yang diharapkan (expected frequency) K = jumlah kelas distribusi N = banyaknya data Agar distribusi frekuensi yang dipilih dapat diterima. Kebenaran hipotesa (diterima/ditolak). SUMIADI.8 Pemeriksaan Uji Kesesuaian Distribusi Frekuensi Pemeriksaan uji kesesuaian distribusi ini dimaksudkan untuk mengetahui suatu kebenaran hipotesa distribusi frekuensi.

Prosedurnya adalah : a. X1 P(X1) X2 P(X2) Xm P(Xm) Xn P(Xn) b. Data hujan diurutkan dari kecil ke besar 2. 2. Menghitung Sn (x) dengan rumus Weibull sebagai berikut : Pn =m/(n-1)*100% Dimana : P = probabilitas (%) m = nomor urut data dari seri yang telah diurutkan n 3. = banyaknya data Menghitung probabilitas terjadi (Pr) Uji kecocokan Smirnov-Kolmogorov. maka pemilihan metode frekuensi tersebut dapat diterapkan untuk data yang ada.Data diurutkan dari kecil ke besar dan juga ditentukan masing-masing peluangnya. SUMIADI. ST. Setelah itu ditentukan nilai masing-masing penggambaran persamaan distribusinya. Langkah perhitungannya adalah sebagai berikut : 1. MT.2 Uji secara horisontal dengan Smirnov-Kolmogorov Uji ini digunakan untuk menguji simpangan horisontal yaitu selisih/simpangan maksimum antara distribusi teoritis dan empiris ( maks) dimana dihitung dengan persamaan:  maks = [ Sn .8.Px] Dimana : maks = selisih data probabilitas teoritis dan empiris Sn = peluang teoritis Px = peluang empiris Apabila  maks < cr. X1 P'(X1) X2 P'(X2) Xm P'(Xm) peluang teoritis dari . sering juga disebut uji kecocokan non parametrik (non parametric test).Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr.

Mata Kuliah Teknik Drainase
Magister Sumber Daya Air
63
TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA

Dosen Pengampu:
Dr. SUMIADI, ST. MT.

Xn

P'(Xn)

c.Selisih kedua nilai peluang dapat dihitung dengan persamaan
D = maksimum [ P(Xm) - P(Xn)]
d.

Berdasarkan tabel nilai kritis (Smirnov-Kolmogorov test), dapat ditentukan

nilai Do.
e.Apabila D < Do distribusi teoritis diterima.
Dan jika D > Do distribusi teoritis ditolak.
Nilai D Kritis Smirnov Kolmogorov

2.9 Intensitas Curah Hujan
Perhitungan intensitas curah hujan rencana dipergunakan metode “Mononobe” dengan
persamaan sebagai berikut:
R 24(n)  24 
.

24  tc 

In 

2/3

Dimana:
In

= intensitas curah hujan menurut waktu konsentrasi dan masa periode ulangnya,
dalam mm/jam

R24(n)

= curah hujan maksimum harian (24 jam), sesuai dengan periode ulang yang
direncanakan

tc

= waktu konsentrasi

2.10

Koefisien Aliran

Koefisien aliran adalah koefisien yang sebenarnya, tergantung pada kondisi
penggunaan tanah (land use)/type daerah pengaliran. Koefisien aliran pada masing-masing
type/jenis tanah dapat dilihat pada tabel berikut:

Mata Kuliah Teknik Drainase
Magister Sumber Daya Air
63
TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA

Dosen Pengampu:
Dr. SUMIADI, ST. MT.

Koefisien Pengaliran
TYPE DAERAH
ALIRAN
Rerumputan

TYPE TANAH/JENIS
TANAH
Tanah pasir, datar 2%

KOEFISIEN
ALIRAN (C)
0,05 - 0,10

Tanah pasir, rata-rata 2%-

0,10 - 0,15

7%

0,15 - 0,20

Business

Tanah pasir curam 7%
Daerah kota lama

0,75 - 0,95

Perumahan

Daerah pinggiran
Daerah single family

0,50 - 0,70
0,30 - 0,50

Multi units, terpisah-pisah

0,40 - 0,60

Multi units, tertutup

0,60 - 0,75

Sub urban

0,25 - 0,40

Daerah

rumah-rumah

apartemen
Daerah ringan

Industri

Daerah berat

0,50 - 0,70
0,50 - 0,80

Pertamanan,

0,60 - 0,90
0,10 - 0,25

kuburan
Tempat bermain
Halaman Kereta Api
Daerah
tidak

0,20 - 0,35
0,20 - 0,40
0,10 - 0,30

dikerjakan
Jalan

Beraspal

0,70 - 0,95

Beton

0,80 - 0,95

Batu

0,70 - 0,85

Sumber : SK SNI T-07-1990-F

2.11

Waktu Konsentrasi

Waktu konsentrasi adalah waktu yang dipakai untuk air hujan mengalir dari titik
terjauh dari daerah penangkapan ke titik yang diselidiki. Waktu konsentrasi menurut
Kirpich adalah:
 L 
tc  0,0195.

 s

atau:

0,11

menit

Mata Kuliah Teknik Drainase
Magister Sumber Daya Air
63
TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA

Dosen Pengampu:
Dr. SUMIADI, ST. MT.
0 ,11

 L 

4

tc  3,125.10 



s

jam

dimana:
tc

= waktu konsentrasi (menit/jam)

L

= panjang dari tempat terjauh di daerah aliran sampai tempat pengamatan banjir
yang diukur menurut jalannya saluran

S

= selisih tertinggi dari tempat terjauh dengan tempat pengamatan

2.12

Debit Banjir Rasional (Debit Air Hujan)

Dari beberapa persamaan yang digunakan dalam perhitungan aliran banjir, salah
satunya adalah perhitungan yang menggunakan metode Rasional, dengan persamaan
sebagai berikut:
Q = 0,278 . C . I . A
Dimana:
Q

= debit tertinggi dalam m³/det untuk periode ulang t tahun

A

= luas daerah aliran hujan, dalam km²

I

= intensitas hujan, dalam mm/jam

C

= koefisien aliran Periode Ulang
Periode ulang adalah kemungkinan terjadi berulang pada waktu tertentu. Dengan

mempertimbangkan kepentingan perkembangan masa depan, luas daerah pengaliran serta
kecilnya kemungkinan pelebaran saluran, maka perencanaan saluran drainase di daerah
studi diambil dengan periode ulang 5 tahun.

2.13

Proyeksi Penduduk

Jumlah penduduk pada daerah studi pada awal perencanaan dimulai dan pada tahuntahun yang akan datang harus diperhitungkan untuk menghitung air buangan. Untuk
memproyeksikan jumlah penduduk pada tahun-tahun yang akan datang digunakan:
2.13.1 Pertumbuhan Eksponensial
Pertumbuhan ini mengasumsikan pertumbuhan penduduk secara terus-menerus setiap
hari dengan angka pertumbuhan konstan. Pengukuran penduduk ini lebih mendekati tepat,
karena dalam kenyataannya pertumbuhan jumlah penduduk juga berlangsung terusmenerus.

 Kebiasaan/pola hidup.71828) 2.  Keadaan sosial rumah tangga. SUMIADI.2 Pertumbuhan Geometri Pertumbuhan ini mengasumsikan besarnya laju pertumbuhan yang menggunakan dasar bunga berbunga dimana angka pertumbuhannya adalah sama tiap tahun. Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Pn = Po x ern Dengan: Pn = jumlah penduduk pada tahun ke-n Po = jumlah penduduk pada awal tahun r = angka pertumbuhan penduduk n = interval waktu (tahun) e = bilangan logaritma (2. Pn = Po x (1 + r)n Dengan: Pn = jumlah penduduk pada tahun ke-n Po = jumlah penduduk pada awal tahun r = angka pertumbuhan penduduk n = interval waktu (tahun) 2. Minum : 5-10 liter d. Sebagai pendekatan untuk mengetahui kebutuhan air masing-masing jiwa/orang. dan lain-lain) : 35-50 liter .14 Perhitungan Air Kotor Banyaknya pemakaian air tiap hari untuk setiap rumah tangga berlainan. MT. banyaknya keperluan air bagi setiap orang atau rumah tangga masih tergantung dari beberapa faktor. ST. antara lain yaitu:  Di daerah yang bersuhu panas.13. Selain pemakaian air setiap hari tidak tetap. piring.Dosen Pengampu: Dr. Keperluan masak : 10-30 liter c. semakin tinggi tingkat sosial rumah tangga semakin banyak kebutuhan airnya. dapat diuraikan sebagai berikut: a. Cuci (pakaian.  Perbedaan musim mempengaruhi manusia akan kebutuhan air. pemakaian air akan relatif lebih banyak dibandingkan dengan daerah yang bersuhu dingin. Kebutuhan mandi 2 kali dalam sehari : 60-90 liter b.

yaitu: Q 1 2/3 1/2 .15.1 Kapasitas Saluran Dalam merencanakan saluran terbuka.I .Dosen Pengampu: Dr. SUMIADI.15 Analisa Hidraulika 2.2 Perhitungan Dimensi Saluran Di dalam perhitungan ini digunakan perumusan untuk saluran terbuka. yang mana saluran tersebut berbentuk trapesium dan persegi empat.R . ST. e. MT. diperlukan rumus untuk aliran uniform adalah rumus Manning. Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Penggelontoran buang air besar : 10-25 liter Jumlah : 120-205 liter Keperluan rata-rata untuk setiap jiwa/orang perhari adalah : 120 liter 2.A n Dimana: Q = debit dalam m/det A = luas penampang basah R = jari-jari hidraulis I = kemiringan saluran n = koefisien kekasaran 2.15. Notasi yang digunakan adalah: n = koefisien kekasaran I = kemiringan dasar saluran B1 = lebar dasar saluran (m) H1 = tinggi air dalam saluran (m) Z = kemiringan lerengan saluran A = luas penampang basah (m²) P = keliling basah saluran (m) R = jari-jari hidraulis (m) = A/P V = kecepatan saluran (m/det) Q = debit saluran (m³/det) Untuk saluran bentuk trapesium: B2 W H1 B1 H2 1 Z .

maka perlu dibantu antara lain dengan : a.R . MT.020-0. yang dapat sekaligus mencegah masuknya air asin ke saluran b. Pintu air Pintu air dibuka saat muka air rendah dan ditutup untuk menahan masuknya air banjir ke saluran drain atau saat muka air laut pasang. Pompa air . beton tidak diplester Beton licin Batu kering/rip-rap Sumber : SK SNI T-07-1990-F 2. ST.I1/2 n Q  V. A   B1  Z.A V H2 H1 R  A/P B Harga Koefisien Manning Jenis/Macam Saluran Pasangan batu kali Pasangan batu kali diplester.A Untuk saluran bentuk empat persegi: A  B.R 2/3. SUMIADI.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr.025 0.16 n 0. Z2  1 R  A/P 1 V  .H1 P  2H1  B 1 2/3 1/2 .011 0.H1.030 Kriteria Desain Fasilitas Pelengkap Drainase Untuk mengatasi masalah pembuangan air di daerah hilir dengan kondisi seperti tersebut di atas.017 0.I n Q  V.H1 H1 P  B1  2H1.

aliran keluar dari busem) dan storage (V. Waduk konservasi/Kolam Tampungan Ada kalanya dipertimbangkan perlu menampung sementara air dalam busem (detention basin). SUMIADI. Berikut adalah beberapa alternatif penempatan busem : 1) Busem dapat dibuat di suatu tempat memanfaatkan daerah yang mempunyai topografi lebih rendah dari daerah sekitarnya sejauh masih dapat dihubungkan dengan suatu pembuangan akhir. Apabila tidak memungkinkan membuang air secara gravitasi. aliran masuk ke busem) dari saluran-saluran drainase. ST. outflow (O. memanfaatkan daerah yang lebih rendah dari sekitarnya atau dibuat kolam untuk menampung sementara aliran dari saluran-saluran drainase. maka perlu dibantu dengan pompa. MT. Busem berupa cekungan. Prinsip hidrolik kerja busem meliputi hubungan antara inflow (I. busem Saluran sekunder Saluran primer Busem di Tempat Rendah 2) Diruas saluran drainase yang diperlebar yang disebut juga long storage . tampungan dalam busem) dapat digambarkan dalam sket berikut ini : Penentuan lokasi busem harus memperhatikan beberapa kondisi.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr. Pompa air difungsikan bila pengaliran secara gravitasi tidak memungkinkan dan tidak perlu menunggu sampai permukaan air di hilir atau saat permukaan air laut surut c. sampai muka air di pembuangan akhir turun atau surut.

sedemikian sehingga dapat mengeringkan genangan selama waktu yang dikehendaki. Konsekwensinya. MT. sehingga saat muka air surut dapat dilakukan penggelontoran. Saluran diperlebar saluran busem pintu air Busem di Ruas Saluran Drainase 3) Di muara saluran yang berbatasan dengan laut/badan air busem laut Busem di muara saluran drainase Busem tidak hanya terdiri dari tampungan yang berfungsi sebagai penampung air saja. busem perlu dibersihkan apabila kapasitasnya sudah berkurang karena pengendapan sedimen. akan tetapi juga harus dilengkapi dengan fasilitas-fasilitas penunjang. busem + pompa 2. ST. Alternatif (2) atau (3) dipilih apabila pengaliran secara gravitasi dapat dilakukan. SUMIADI. Alternatif (1) dipilih apabila pengaliran secara gravitasi sama sekali tak memungkinkan dimana dasar busem lebih rendah daripada dasar pembuangan akhir (saluran. kemudian diturunkan tergantung pada aliran yang masuk. Umumnya pompa dijalankan pada debit konstan untuk waktu tertentu. Pada umumnya busem mempunyai alternatif fasilitas sebagai berikut : 1. yaitu saat muka air di pembuangan akhir turun/surut. sungai. Dasar pintu atau gorong-gorong berada di di dasar busem yang sama dengan dasar pembuangan akhir. busem + pintu air / gorong-gorong 3. busem + pintu air / gorong-gorong + pompa Pompa dipilih jenis dan kapasitasnya. muara).Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr. .

dengan menggunakan peralatan tangan yang mudah tersedia.17 Kriteria Teknis Desain Hal mendasar yang terpenting adalah memilih ukuran yang sesuai untuk blok tersier.Perlu diperhatikan dalam membuat long storage saluran selain dilebarkan (volume tampungan V1) juga diperdalam di suatu tempat (volume tampungan V2). Dengan memperdalam saluran pengendapan dapat dilokalisir dan pembersihan saluran (pengerukan) tidak perlu dilakukan di sepanjang saluran. karena sedimen mengendap di mana saja saat debit kecil dan sulit terangkut karena sifat lekatnya kecuali pada kecepatan aliran yang besar. MT. karena ini mempengaruhi klasifikasi saluran-saluran tersier/sekunder/primer dan kepadatan dari jaringan saluran dalam lingkup kawasan-kawasan terbangun-nya. Saluran Penangkap Sedimen 2. Cara ini dapat dipilih apabila sedimen dalam saluran berupa pasir yang bersifat lepas. ST. Debit maksimum yang harus dialirkan oleh saluran tersier tergantung pada empat faktor utama:  Besarnya curah hujan  Ukuran blok tersier  Persentase kedap air dari tanah yang ada di blok tersier  Rerata kemiringan tanah. SUMIADI. cara ini kurang berhasil. Hal ini relevan apabila pemeliharaan saluran tersier akan dilaksanakan oleh masyarakat setempat. Penampungan air sebanyak V2 berangsur-angsur berkurang karena pengendapan. . Bagian saluran yang lebih dalam tersebut berfungsi sebagai penangkap sedimen.Dosen Pengampu: Dr. sehingga kembali menjadi V1. d. namun berupa saluran yang dibuat lebih lebar dengan kemiringan dasar yang landai. Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Long Storage Long storage berfungsi seperti busem. Pada saluran campuran (mengalirkan air hujan dan limbah rumah tangga). Ukuran blok tersier yang ideal adalah yang memerlukan saluran tersier dengan ukuran yang wajar. sehingga pemeliharaan dapat dijalankan secara manual.

periode ulang yang dipakai pada umumnya adalah 5 tahun untuk saluran primer dan 2 tahun untuk saluran sekunder. ST. MT. saluran drainase ini berfungsi mengatuskan kawasan pertanian dan perkebunan dan langsung dialirkan ke sungai. Dan ternyata. Demikian juga di areal wisata dan olahraga. Seluruh air hujan diupayakan sesegera mungkin mengalir langsung ke sungai terdekat. Periode Ulang untuk Perencanaan Jenis Saluran Periode Ulang (tahun) Pematusan Basin Drainage Saluran Primer Saluran Sekunder Saluran Tersier 10 – 50 5 – 10 2–5 1. seluruh air hujan yang jatuh ke di suatu wilayah harus secepat-cepatnya dibuang ke sungai dan seterusnya mengalir ke laut. Pada areal pertanian dan perkebunan biasanya dibangun saluran drainase air hujan menyusuri lembah memotong garis kontur dengan kemiringan terjal. 2.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr. namun digunakan secara menyeluruh termasuk untuk men-drain kawasan pedesaan. SUMIADI. jika semua air hujan dialirkan secepatcepatnya ke sungai tanpa diupayakan agar air mempunyai waktu cukup untuk meresap ke dalam tanah. Pada saat hujan. . kawasan olahraga. Orang sama sekali tidak berpikir apa yang akan terjadi di bagian hilir.18 Kriteria Lingkungan Dalam konsep drainase konvensional. wisata. akan memunculkan berbagai masalah. dan lain sebagainya. tengah. baik di daerah hulu. maupun hilir. semua saluran drainase didesain sedemikian rupa sehingga air mengalir secepatnya ke sungai terdekat. Untuk saluran-saluran pematusan.25 Dalam Studi ini kategori Basin Drainage juga dipergunakan mengingat adanya sungai besar yang memiliki daerah aliran sampai jauh ke hulu dan lahannya masih berupa hutan sedangkan lahan yang dipakai permukiman hanya dihilirnya saja. bahwa konsep drainase konvensional ini di Indonesia tidak hanya dipakai untuk men-drain areal permukiman. lahan pertanian dan perkebunan. Drainase konvensional untuk permukiman atau perkotaan dibuat dengan cara membuat saluran-saluran lurus terpendek menuju sungai guna mengatuskan kawasan tersebut secepatnya. Jika hal ini dilakukan pada semua kawasan.

Kolam konservasi dapat dibuat dengan memanfaatkan daerah-daerah dengan topografi rendah. guna meningkatkan kandungan air tanah untuk cadangan pada musim kemarau. daerah-daerah bekas galian pasir atau galian material lainnya. SUMIADI. dan metode pengembangan ereal perlindungan air tanah (ground water protection area). juga banjir. Misalnya pada pembangunan real estat. khususnya di daerah-daerah dengan intensitas hujan yang rendah. permukiman. banjir. Dalam drainase ramah lingkungan. Metode kolam konservasi dilakukan dengan membuat kolam-kolam air. Beberapa metode drainase ramah lingkungan yang dapat dipakai di Indonesia. misalnya. metode river side polder. Tentu saja ada sebab-sebab selain drainase. pemerintah dapat mewajibkan pengelola real estat untuk membangun kolam konservasi air hujan di lokasi perumahan. bahwa perkembangan yang ada di Indonesia sekarang ini justru . yaitu kekeringan yang terjadi di mana-mana. Di samping itu. Namun diusahakan meresap ke dalam tanah. baik di perkotaan. MT. namun kesalahan konsep drainase yang kita pakai sekarang ini merupakan penyumbang bencana kekeringan. Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dampak dari pemakaian konsep drainase konvensional tersebut dapat kita lihat sekarang ini. diresapkan dan sisanya dapat dialirkan ke sungai secara perlahan-lahan.Dosen Pengampu: Dr. dan longsor yang cukup signifikan. penggundulan hutan. kolam konservasi dapat dikembangkan menjadi bak-bak permanen air hujan. Sangat disayangkan. Kolam konservasi juga sangat menguntungkan jika dikaitkan dengan kebutuhan rekreasi masyarakat. sekaligus ditata sebagai areal rekreasi bagi masyarakat perumahan. justru air kelebihan pada musim hujan harus dikelola sedemikian sehingga tidak mengalir secepatnya ke sungai. pertanian. Termasuk juga surutnya sungai-sungai di luar Jawa saat ini. atau secara ekstra dibuat dengan menggali suatu areal atau bagian tertentu. Konsep ini sifatnya mutlak di daerah beriklim tropis dengan perbedaan musim hujan dan kemarau yang ekstrem seperti di Indonesia. di antaranya adalah metode kolam konservasi. Kota-kota dan kawasan luar kota di Indonesia perlu segera membangun kolam-kolam konservasi air hujan ini. hingga menyebabkan transportasi sungai sangat selalu terganggu. Drainase ramah lingkungan didefinisikan sebagai upaya mengelola air kelebihan dengan cara sebesar-besarnya diresapkan ke dalam tanah secara alamiah atau mengalirkan ke sungai dengan tanpa melampaui kapasitas sungai sebelumnya. dan pelumpuran. Kolam konservasi ini dibuat untuk menampung air hujan terlebih dahulu. longsor. ST. atau perkebunan. metode sumur resapan.

Pada parit tersebut sekaligus bisa dijadikan tempat budidaya ikan dan lain-lain. situ. Metode river side polder adalah metode menahan aliran air dengan mengelola/menahan air kelebihan (hujan) di sepanjang bantaran sungai. Pembuatan polder pinggir sungai ini dilakukan dengan memperlebar bantaran sungai di berbagai tempat secara selektif di sepanjang sungai. sehingga masyarakat harus mendapatkan pemahaman mendetail untuk tidak memasukkan air limbah rumah tangganya ke sumur resapan tersebut. danau kecil. Medan Samarinda. serta meningkatkan daya dukung ekologi daerah setempat. UGM). dan lain-lain. berupa galian tanah memanjang atau membujur di beberapa tempat tanpa pasangan. SUMIADI. Banjarmasin dan lain-lain. Konstruksi dan kedalaman sumur resapan disesuaikan dengan kondisi lapisan tanah setempat. Banyak kolamkolam konservasi alamiah dalam sepuluh tahun terakhir ini hilang dan berubah fungsi menjadi areal permukiman. Perlu dicatat bahwa sumur resapan ini hanya dikhususkan untuk air hujan. Lokasi polder perlu dicari. MT. dan lain-lain). Surabaya. Demikian juga dapat meningkatkan pasokan air sungai musim kemarau untuk mendukung transportasi sungai atau pertanian. sebagian air akan mengalir ke polder dan akan keluar jika banjir reda. contohnya di Jakarta. telaga. Pada saat muka air naik (banjir). ST. sejauh mungkin polder yang dikembangkan mendekati kondisi alamiah. masyarakat dan pemerintah berlomba mempersempit atau bahkan menutup kolam konservasi alamiah yang ada (rawa. Untuk areal pertanian dan perkebunan sudah mendesak. sehingga banjir di bagian hilir dapat dikurangi dan konservasi air terjaga.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr. Konstruksi parit cukup sederhana. Bandung. Sumur resapan ini juga dapat dikembangkan pada areal olahraga dan wisata. Parit ini sangat penting untuk cadangan air musim kemarau sekaligus meningkatkan konservasi air hujan di daerah hulu. untuk segera direncanakan dan dibuat parit-parit (kolam) konservasi air hujan. dalam arti bukan polder dengan pintu-pintu hidraulik teknis dan tanggultanggul lingkar hidraulis yang mahal. Upaya ini sedang dilakukan di Jepang dan Jerman secara besar-besaran. sebagai upaya menahan air untuk konservasi sungai musim kemarau dan menghindari banjir serta meningkatkan daya dukung ekologi wilayah keairan. . Metode ini dapat diusulkan untuk mengurangi banjir di kota-kota besar yang terletak di hilir sungai seperti Kota Jakarta. Metode sumur resapan merupakan metode praktis dengan cara membuat sumur-sumur untuk mengalirkan air hujan yang jatuh pada atap perumahan atau kawasan tertentu (Dr Sunjoto.

Sumur Resapan Pada setiap rumah membangun sumur resapan air yang ditempatkan dipekarangan rumah. ST. sumur resapan ni juga dapat difungsikan sebagai penampung limpasan air dari permukaan jalan. di mana di kawasan tersebut tidak boleh dibangun bangunan apa pun.4 meter dengan kedalaman disesuaikan dengan tipe konstruksi SRA. Pemilihan bahan bangunan yang dipakai tergantung dari fungsiny4 seperti plat beton bertulang tebal l0 cm. MT. Areal tersebut dikhususkan untuk meresapkan air hujan ke dalam tanah. SUMIADI.8 meter dan maksimum 1. Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Metode areal perlindungan air tanah dilakukan dengan cara menetapkan kawasan lindung untuk air tanah. Selain ditempalkan dipekarangan rumah. Bentuk dan ukuran konstruksi SRA sesuai dengan SNI No. Konstruksi sumur resapan Sumur resapan pada konstruksi jalan .Dosen Pengampu: Dr. 03-2459-1991 yang dikeluarlan oleh Departemen Kimpraswil adalah berbentuk segi empal atau silinder dengan ukuran minimal diameter 0.

Adapun batas administrasi Perkotaan Pacitan : a. Sebelah Selatan c. SUMIADI. Gambar 3. ST.1 Peta lokasi studi dan wilayah Provinsi Jawa Timur . Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA BAB III GAMBARAN UMUM LOKASI STUDI 3. Sebelah Timur d.Dosen Pengampu: Dr.1 Lokasi Studi Perkotaan Pacitan merupakan salah satu dari 12 (dua belas) Kecamatan di Kabupaten Pacitan dan juga ditetapkan ibu kota Kabupaten Pacitan. Sebelah Utara b. MT. Perkotaan Pacitan di bagi dalam 25 (dua puluh lima) Desa. Sebelah Barat : Kecamatan Arjosari : Samudera Indonesia : Kecamatan Kebonagung : Kecamatan Pringkuku Secara adminstrasi.

ST. MT.97 Ha Peta administrasi Kabupaten Pacitan .969. Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Lokasi studi Kota Pacitan Total luas wilayah kabupaten Pacitan adalah sebesar ± 7.Dosen Pengampu: Dr. SUMIADI.

568 2. DG KEMIRING AN > 40% E (4160) F (>60) ARJOSARI 2.1 0 49.3 4 44.5 1 60.1 10.971 6.706.486 34.555 6.5 4 62.026 PACITAN PRINGKUK U 1.987.710.1 1 70.80%.597 10.7 7.90 TOTAL 33.3 1 LUAS KECAMATAN 11.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr.3 11.880.734.334 PUNUNG SUDIMOR O TEGALOM BO 1.34% dan 70.582 2.996 2.628 5 Sumber RTRW Kab.5 10.342 3. Kecamatan yang sebagian besar wilayahnya memiliki klerengan lebih dari 40% adalah Kecamatan Arjosari dan Kecamatan Tegalombo. MT.543 2.4 2 35.471 3.960 3. ST.576 3.6 14.31% dari luas total Kabupaten Pacitan (138.8 3 33.0 8 35.2 Kondisi Topografi Dari data dalam RTRW Kabupaten Pacitan tahun 2010-2028 didapat bahwa bentuk topografi wilayah Kabupaten Pacitan berdasarkan luas kawasan dengan kemiringan lereng lahan sampai > 40 %.885 2.331 4.161.4 9 25. 3.510 2.360 7.171 BANDAR DONOROJ O KEBONAG UNG NAWANGA N NGADIROJ O 2.8 13.166 1. Luas Kawasan dengan Kemiringan > 40% KEMIRINGAN KECAMATA N LUAS TOTAL KAW. .965 3.786 3.925.533 Ha atau 49.384 1. SUMIADI.8 4 55.900 TULAKAN 4.987.217 5.484.602 1.223 9.909.6 9.264 2.318 1.5 138.533 % 78. dengan luas total kawasan 68. diketahui bahwa wilayah yang termasuk kedalam kriteria kemiringan lahan lebih dari 40%.6 1 39. dengan persentase penggunaan lahan di masing-masing kecamatan adalah sebesar 78. terdapat di seluruh kecamatan di Kabupaten Pacitan.150 3. Pacitan 2010-2028 7.213 1.168 3.7 12.948 6.114 2.590.5 7.8 0 46.7 16.2 Berdasarkan tabel diatas.405.2 12.185.2 Ha).933 4.451 68.292.

Kebonagung. Mediteran. Nawangan dan Bandar. Regosol. Litosol.500 km 2 dengan panjang kurang lebih 52 km dan Perkotaan Pacitan Sub DAS-nya terletak dalam beberapa Sub-DAS yaitu : a.3 Kondisi Hidrologi Sesuai dengan data hidrologi Kabupaten Pacitan dalam RTRW Kabupaten Pacitan tahun 2010-2028 diketahui bahwa seluruh wilayah Kecamatan Pacitan terletak dalam DAS Grindulu. Podzolik. Pringkuku. Punung. Kambisol.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr.015 Ha 3.78 Ha c. Arjosari.4 Kondisi Jenis Tanah Berdasarkan data jenis tanah Kabupaten Pacitan dalam RTRW Kabupaten Pacitan tahun 2010-2028 dikethui bahwa beberapa Jenis Tanah yang terdapat di Kabupaten Pacitan adalah : Aluvial. Daerah Aliran Sungai Grindulu mempunyai wilayah paling besar yaitu meliputi sebagian wilayah 9 kecamatan yaitu Kecamatan Pacitan. SUMIADI. Koluvial. dengan luas 1663. Tegalombo. Sub DAS Teleng. Peta Jenis Tanah Kabupaten Pacitan . Lebih jelasnya mengenai jenis tanah dan sebarannya di Kabupaten Pacitan dapat dilihat pada Gambar dibawah ini. MT. dengan luas 149. Rendzina. Tulakan. Oksisol. Sub DAS Tani. 3.78 Ha b. Luas DAS kurang lebih 1. ST. Sub DAS Kunir luas 149.

76 ha = 3815.5 Tata Guna Lahan Berdasarkan data penggunaan lahan Kabupaten Pacitan dalam RTRW Kabupaten Pacitan tahun 2010-2028 diketahui bahwa penggunaan lahan di Perkotaan Pacitan Sebagai berikut: a. Kondisi eksisting sistem drainase di kota Pacitan.5 Kondisi Sistem Drainase Eksisting Jaringan drainase diklasifikasikan dalam 3 (tiga) jenis yaitu drainase primer. Pemukiman luas b. ST. 3. Kebun luas c.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr. sedangkan drainase sekunder di Perkotaan Pacitan berupa sungai yang melintasi wilayah Perkotaan Pacitan. Hutan luas e. Sawah irigasi luas d.31 ha Peta tata guna lahan 3.52 ha = 10. drainase sekunder dan drainase tersier. drainase primer berada pada Jalan WR Supratman. MT.69 ha = 4796.618 ha = 724. Drainase sekunder di Perkotaan Pacitan secara umum terdapat di sepanjang ruas jalan utama dan masih dalam kondisi baik hanya pada lokasi tertentu misalnya pada drainase primer sekitar Jalan WR . Sawah tadah hujan luas = 2322. SUMIADI.

Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Supratman mulai ditumbuhi rumput liar dan dipenuhi sedimentasi. Peta drainase eksisting . Selain itu juga terdapat sudetan drainase sekunder yang baru dibangun guna menunjang sistem drainase Perkotaan Pacitan yang berlokasi di Jalan S Parman. SUMIADI. ST. Sedangkan drainase tersier merupakan jaringan yang biasanya berada dikawasan pemukiman dimana draianse ini berfungsi menampung air hasil kegiatan penduduk dan mengalirkannya ke saluran drainase sekunder. MT.Dosen Pengampu: Dr.

Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Peta arah aliran sistem drainase eksisting Peta lokasi genangan eksisting Kondisi dan dimensi saluran drainase eksisting . SUMIADI.Dosen Pengampu: Dr. ST. MT.

MT.Dosen Pengampu: Dr. Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Kondisi dan dimensi saluran drainase eksisting . ST. SUMIADI.

yaitu Stasiun Hujan Pringkuku.1 Hujan Rancangan 4. Data tersebut yang digunakan untuk melakukan analisis hidrologi pada tugas Perencanaan Sistem Drainase Kota Pacitan. ST.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr. metode ini telah memberikan bobot tertentu kepada masing-masing stasiun sebagai fungsi jarak stasiun hujan. Stasiun Hujan Arjosari dan Stasiun Hujan Pacitan. Adapun hasil perhitungan curah hujan rerata daerah dengan menggunakan metode Polygon Thiessen disajikan pada tabel berikut: 4.1. 4.3 Luas Pengaruh Stasiun Hujan Metode Polygon Thiessen Metode ini memberikan proporsi luasan daerah pengaruh pos penakar hujan untuk mengakomodasi ketidakseragaman jarak. SUMIADI. BAB IV ANALISA DAN PEMBAHASAN 4. . Data pencatatannya yang didapatkan adalah sepanjang 10 tahun sejak Januari 2003 hingga Desember 2012.1 Data Hujan Data hujan yang digunakan adalah data hujan yang berasal dari 3 stasiun.2 Curah Hujan Rerata Daerah Metode perhitungan curah hujan rerata daerah pada penyusunan tugas ini menggunakan metode Polygon Thiessen.1.1. Meskipun belum dapat memberikan bobot yang tepat sebagai sumbangan satu stasiun hujan untuk hujan daerah. MT.

SUMIADI. Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Teluk Pacitan Pembagian pengaruh luas wilayah Polygon Thiessen Pengaruh luas daerah stasiun hujan metode Polygon Thiessen Hujan Maksimum Rerata DAS Teleng dengan Thiessen .Dosen Pengampu: Dr. ST. MT.

MT.Dosen Pengampu: Dr. Metode Gumbel 2. metode yang digunakan untuk perhitungan tersebut adalah : 1. SUMIADI. Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA 4. ST.1 Metode Gumbel Data yang tersedia 10 Tahun Rumus : . Metode Log Person Type III 4.1.4.4 Curah Hujan Rancangan Selanjutnya untuk menghitung curah hujan rancangan DAS Teleng.1.

MT. Tahu n Tinggi Hujan (R) 1 2003 74. Dimana : Xt = Curah hujan yang diharapkan terjadi T tahun T = Return period X = Harga pengamatan rata-rata arithmatic K = Frequency factor Sx = Standar deviasi Yt = Reduced variate Yn = Reduced mean Sn = Reduced standard deviation Xi = Harga besaran pada pengamatan tertentu N = banyaknya pengamatan No. SUMIADI. ST.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr.499 (R Rrerata)2 1806.237 3 .10 RRrerata 42.

54340636 20 6 6 3.68 146.428201 8 118.5608 1679.876 7 29.02 Jumlah 1166.023 7 34.0097 60.8638 861.5265938 5 51.00 4 2006 99.25 217.343 0 -7.985 7 -5.28 189.056 1 289.967600 Curah Hujan Rancangan Metode Gumbel Tr YT K 0.250 1.016 5 40.84 10 2012 98.59 6 2008 111.901 3.7612 18.586 4 256.13755684 2 5 2 1.13445638 100 1 7 Sumber Hasil Perhitungan SD .51622571 50 9 3 4.085713 R rancangan 112. 2 2004 132.6431545 2 100.2357 345.03379495 5 9 7 2.80942538 10 4 2 2.499600 0.48 8 2010 87.03 234.6041 Sx 9 16.0413 Rerata 116.13 168.1764 28.830 8 25.7604 1183.26 9 2011 108. ST. K 3.6796566 1 72.763 5 734.395 6 17.53 7 2009 145. SUMIADI.500 4.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr.0749 28.7546 833.92881099 8 29.960 2. MT.561364 Yn Sn 0.69 .4543 7341.59 5 2007 157.499 1.366 0.63 3 2005 151.

19 4 0.32 8 1.8 43 98.07 7 1.01 1 1.471 0.47 8 0.01 4 0.94 0 1.4 81 87. ST.13 0 D Max Sumber Hasil Perhitungan Dari tabel nilai kritis untuk uji Smirnov-Kolmogorov Untuk α = 5 % .17 8 1.0 00 99.82 8 0.49 4 0.16 0 1.55 5 0.59 6 1.58 9 1. SUMIADI.01 8 Sn( x) 0.6 28 151.63 6 0.14 0 0.18 2 0.17 2 0.903 0.36 4 0.80 6 0.92 3 0.54 5 0.514 7.832 0.27 2 0.20 4 0.52 1 0.02 7 0.43 5 0.86 0 0.81 8 0.241 0. Uji Smirnov-Kolmogorov Metode Gumbel Uji Smirnov-Kolmogorov Gumbel No.56 1 1.09 1 0.79 6 0.48 6 0.084 3.27 3 0.32 0 0.26 1 108.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr.10 4 132.23 7 0.90 9 K 1.365 5.02 4 0.48 8 0.29 7 0.45 5 0.515 Karena DcrHitung > DcrTabel maka Tidak Memenuhi Uji Chi Square Metode Gumbel Pr Px D 0.04 2 1.40 5 4. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 R (mm) 74.20 4 0. Dcr = 0.53 3 1.66 0 0.5 90 111.51 4 0.66 5 0.119 1.70 3 0.58 9 0.801 1.45 4 0.34 0 0.07 7 0.65 1 Yt 0. MT.5 29 145.58 8 157.54 6 0. Dcr = 0.430 Untuk α = 1 % .05 9 0.947 .72 7 0.88 8 Tr (tahun) 0.36 4 1.68 0 0.

001923 No.000 20. MT.500 K -1.02 99.685 146.810 104.200 2 0.200 (Oj) 2 X2 0.000 40.3 Karena X2hitung < X2 tabel maka Memenuhi 4.012953 -0. ST.18 0.250 1.476 0.8 4 87.59 157.200 2.685 146.000180 2.667 2.000006 2.1.000 60.200 2 2 S 0.003184 -0.~ 2 3 4 5 Sumber Hasil Perhitungan Dari tabel Chi Square ( a = 5% ) X2 = 9.6 3 151.000000 2.000314 2.8 4 111.438 121.011702 0.132 .087 0.018 2.4 8 74.015462 0.87 0.438 121.99 0.685 121.10 1.04 0.5 9 111.672 1.200 2 0.2 Metode Log Pearson Type III Hasil perhitungan curah hujan rancangan dengan menggunakan Metode Log Peason III adalah sebagai berikut: Perhitungan Curah Hujan Rencana Log Pearson Type III R Xi (mm) (mm) Log Xi (Log Xi-LogX)2 (Log Xi-LogX)3 74. Uji Chi Square Gumbel Kelas 1 2 3 4 Tr (tahun) 1.810 87.00 0.5 3 132.94 0.16 0.26 9 2011 108.0 0 .000 Batasan Kelas 87.034 (Ej) 2.006310 1.018 0.178 1.018 2.5 3 145.000052 0.132 Yt -0.26 98.500 5.004625 0.018 0.4 8 151.0 0 99.000254 2.810 104.091 Sumber Hasil Perhitungan Kelas 1 Batas Kelas 0.001474 1. SUMIADI.004010 -0.001266 2.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr.426 0. Tahu n 1 2003 2 2004 3 2005 4 2006 5 2007 6 2008 7 2009 8 2010 87.4.008 -0.49 Dari tabel Chi Square ( a = 1% ) X2 = 13.10 132.6 3 145.000318 -0.05 0.87.132 146.018 2.12 0.000 .034146 -0.438 104.000 Pr (%) 80.59 108.

4 5 10.421 Log R ranc Curah Hujan Rancangan (mm) 114.5 9 108.3 1 2.5 9 1166.59 99.6 3 151.26 1.001803 2.8 1 45.10 0.44 201.72 189.55 0.55 174.02 1.10 1.5 5 0.032 0. SUMIADI.4 1 61.20 .106871 -0.27 138. ST.3 6 45.6 6 D (%) 6. 10 2012 157.09 87.3 7 62. 04 116.058 2.04 5 132.816 2.4 5 G 1.95 10.87 1 9.77 2.99 3 99.9 6 71.156 2.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr.189 2.10 74.1 8 27.242 2.79 1.2 7 36.0 4 28.00 4 157.020420 0.300 1.20 0.8 4 2.3 4 Pt (%) 16.45 0.19 154. 1 2 3 4 5 6 Kala Ulang Probabili tas Faktor Frekwensi (tahun) (%) (G) 2 5 10 25 50 100 50 20 10 4 2 1 0.277 2.0 0 18. MT.61 0.002918 20.305 Sumber Hasil Perhitungan Uji Smirnov-Kolmogorov Metode Log Pearson Type III Uji Smirnov-Kolmogorov Log Pearson Type III R (mm) Xi (mm) Log Xi m Pe (%) 74.94 2 98.6 3 37.1 9 54.830 1.6 0 98.05 Sumber Hasil Perhitungan Curah Hujan Rancangan Metode Log Pearson Type III No.02 Jumlah Rerata 2.5 9 38.17 Pr (%) 83.59 2.140 2.

354 atau 35.0 1 70. Dari perhitungan uji kosistensi kedua metode di .05 1.78.33 < 5.7 3 81.000 .~ 2 3 X2 ∑ Oi 2 Ei 1 1 2 4 1 2 2 0 2 1 2 jumlah 3 1 0.26 108.4 7 39.8 4 0.38 47. MT. maka distribusi Memenuhi Untuk pemilihan curah hujan rencana dari beberapa metode perhitungan didasarkan pada uji kosistensi masing-masing metode.0 0 157.991 Harga Xh2 : 3.5 3 132.33 Sumber Hasil Perhitungan Jumlah Kelas : 1 + 3.6 3 145.74 % ∆maksimum < ∆cr : 16.5 5 63.7 4 Sumber Hasil Perhitungan Banyaknya data : 10 Derajat Kepencengan (a) : 5% Harga ∆cr dari tabel : 0.22 log n = 4.609 100.197 5 138.4 8 151.20 1.5 3 145.197 .74% < 35.991 .1 6 7. SUMIADI.33333333 3 3.16 8 2.33 Xh2<X2 tabel : 3.6 4 72.18 9 2.8 4 98.010 78.1 3 25.01 2.07 52.02 2.05 6 2.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr.12 7 2.609 121.9 1 0.1 2 31.72 10.5 3 60. 111.66 1.4 8 111.4% ∆maksimum : 16.690 = 5 Banyaknya data : 10 Derajat Kepencengan (a) : 5% Derajat Kebebasan (dk) :2 Harga X2 tabel : 5.5 9 87.735 121.8 8 68.8 2 90.010 100. ST.76 4.20 10 54.9 4 16.9 9 29.8 7 74.4 % maka distribusi Memenuhi Uji Chi Square Metode Log Pearson Type III Uji Chi Square Log Pearson Type III Klas Interval 1 4 0.735 138.

Yani Kn 5 Jl.55 174.058 2.0 00 400.189 2.509 0.002 2 0.002 4 0.421 Log R ranc Curah Hujan Rancangan (mm) 114.0 00 615. Satsuit Tubun 2 Jl.869 0.311 0.676 109. Ledjend Suprapto 1 Kr Jl.003 1 0.44 201.929 56.002 7 0.005 0 0. A. Ledjend Suprapto 1 Kn Jl.140 2. Kala Ulang Probabili tas Faktor Frekwensi (tahun) (%) (G) 1 2 50 2 5 20 3 10 10 4 25 4 5 50 2 6 100 1 Sumber Hasil Perhitungan 0. Perhitungan Intensitas hujan untuk masing-masing saluran drainase eksisting pada DPS Teleng dapat dilihat pada tabel berikut ini: Perhitungan intensitas hujan pada saluran di DAS Teleng No Nama Saluran 1 Jl.00 0 1250.004 4 0.874 0.727 59.032 0.00 0 460. Satsuit Tubun 1 7 Jl.00 0 750.362 0.380 91.277 2.00 0 1037.874 .27 138. Ledjend Suprapto 2 Kn Jl. Arif S. SUMIADI. maka berdasarkan hasil tersebut diambil metode Log Pearson Type III.00 8 0.002 7 0.321 0.774 57.830 1.2 Intensitas Hujan Intensitas hujan adalah tinggi curah hujan yang terjadi secara kontinyu pada suatu kurun waktu tertentu di mana air tersebut berkonsentrasi. Supratman Kn 8 9 10 11 12 S L tc jam 0.156 2. ST.0 I mm/ja m 1.35 9 0.774 56.00 0 1037.407 87. Gatot Subroto Kn 6 Jl.005 0 0.005 0 0. Ledjend Suprapto 2 Kr Jl. Curah Hujan Rancangan Terpilih Log Pearson Type III No .816 2.72 189.006 7 0. WR. S Parman Kn 3 Sudetan S Parman 4 Jl.212 61.753 0.0 00 941.77 2.002 m 1500.00 0 900.19 154.305 4.139 135. MT.242 2.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr.047 46. ketahui pada uji kosistensi Smirnov-Kolmogorov dan uji kosistensi Chi Kuadrat hanya distribusi log pearson type III yang memenuhi kedua uji tersebut.300 1.615 66.291 52. Hakim 2 Jl.695 0.00 0 850.00 0 300.002 9 0.489 0.

130 Q m3/dtk 5. Ledjend Suprapto 2 Kn Jl.311 2.827 24. Ledjend Suprapto 1 Kr Jl.30 61. SUMIADI. Adapun hasil proyeksi disajikan pada tabel berikut: . A.068 0.40 87.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr.503 30. Arif S.039 8.50 56.362 1. I .60 91.498 18. 9 00 Sumber: hasil perhitungan 4.313 14.40 135.121 4.139 2.878 7.50 66.742 21. Hakim 0.426 5 Jl.008 1. A Adapun hasil perhtiungan debit banjir air hujan masing-masing saluran adalah sebagai berikut: 1 Jl.461 7 Jl.430 0.046 0.524 No 8 9 10 11 12 Nama Saluran C A km2 1.60 57.528 13.40 109.278 .534 7.4 Proyeksi Penduduk Proyeksi jumlah penduduk diproyeksikan pada tahun-tahun yang akan datang untuk menghitung air buangan. Yani Kn 0.874 1.50 52. ST.929 0. S Parman Kn 0. Satsuit Tubun 2 Jl.489 0.550 0. Ledjend Suprapto 1 Kn Jl.389 6 Jl. C . Supratman Kn 0.509 2 Jl. Gatot Subroto Kn 0.937 3 Sudetan S Parman 0.40 I mm/jam 46. Ledjend Suprapto 2 Kr Jl. Satsuit Tubun 1 0.222 10.3 Debit Air Hujan Dengan Metode Rasional Perhitungan aliran banjir akibat hujan dihitung dengan menggunakan metode Rasional. WR.321 2. MT.177 0.240 4 Jl.60 56.50 59.341 2.874 4. dengan persamaan sebagai berikut: Q = 0.676 0.359 1.

183 Kepadatan 10 tahun Yang akan datang (jiwa/ha) 4 4 3 10 4 4 5 4 4 6 6 5 650.906 59.688 Ngadirejo 49.873 Donorejo Punung Pringkuku Pacitan Kebonagon g 45.515 Arjosari 40.144 Bandar 45.598 78.641 50. ST.276 50.189 54.306 Sudimoro 33. Proyeksi Penduduk Kota Pacitan 2012 .9 (dalam studi ini diambil 0.00093 A Dengan : Qak = debit air kotor (lt/dt/km2) .878 Tegalombo 53. Kebutuhan air domestik = 150 liter/orang/hari b.052 40.681 37.488 586.828 50.767 44.421 78.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr.5 Perhitungan Debit Air Kotor Air kotor atau air buangan merupakan air sisa atau bekas dari air yang dimanfaatkan untuk kepentingan sehari-hari.354 96. SUMIADI.545 57. MT. Contoh perhitungan debit air kotor tiap hari : a.521 57.367 36. Untuk lokasi studi.476 44.791 40.879 59.520 Tulakan 86.508 650.7 – 0.386 96.803 Jumlah penduduk = Proyeksi Penduduk Geometri Eksponensi s al 2022 2022 44. Dikalikan dengan faktor pengaliran air buangan 0.8 menghasilkan air buangan sebesar : 0.115 31. dan diperkirakan 80% dari total kebutuhan air rumah tangga.145 Nawangan 52.532 Sumber : Registrasi Penduduk Kab.503 44.8 x 150 = 120 liter/orang/hari = 0.402 35.922 70.137 54.073 35.859 50.2022 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 12 13 14 Kecamata n Jumlah Tahun 2011 (jiwa) 40.00093 liter/orang/detik c. air buangannya hanya berasal dari kebutuhan rumah tangga.710 37. Pacitan Tahun 2011 4. Dikalikan dengan faktor penduduk (P) dihasilkan Qpeak Dengan demikian jumlah air kotor yang dibuang pada suatu daerah tiap km 2 adalah jumlah air buangan maksimum dikalikan dengan kepadatan penduduknya (Pn/A) : Qak = Pn x0.

Letdjen Suprapto 2 Kn Jl.9370 0.2400 0.000892 0.4260 5 Jl.4260 0. Hakim Q hujan m3/dtk 5.2409 4 Jl. MT.000382 0.3890 0. WR.0009 2.4957 63. A.4339 Kepada tan Pendud uk (jiwa/ha) 15 15 15 4 4 Jumlah Pendu duk (jiwa) 413 551 964 44 122 Debit Air Kotor 133. S Parman Kn 10.000494 138.000156 56.0312 4 552 0.1877 4 169 0.7297 64.4610 0.1214 . ST.000098 (m3/dt) 0.0005 13.5280 36.9704 30.004033 0.2101 5.2576 4 533 0. Pn = jumlah penduduk (jiwa) A = luas daerah (km2).1210 2 Jl.0005 10.0004 Q Total m3/dtk 5.0000 18. Supratman Kn Sudetan Jl S parman Luas Daerah Permuki man (ha) 27. S Parman Kn Jl. Letdjen Suprapto 1 Kn Jl.000209 0. Satsuit Tubun 1 13.5891 25 19 4355 106 0.4615 No Nama Saluran Q Air Kotor m3/dtk 0.3891 6 Jl.2577 10.000510 0.0001 8. Gatot Subroto Kn Jl. Arif S. Yani Kn 18. Analisis debit banjir rancangan dilakukan pada setiap Sub DAS daerah kajian yang masing-masing di lewati sungai dan anak sungai. Gatot Subroto Kn 8.9375 3 Sudetan S Parman 2. Letdjen Suprapto 2 Kr Jl.6 Debit Banjir Rancangan Untuk mengetahui besarnya debit banjir rancangan digunakan metode rasional.000041 0.000113 4. Arif S. Hakim Kr Jl. SUMIADI.1085 4 25 226 1578 0.000511 42.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr. Adapun hasil perhitungan debit kotor disajikan sebagai berikut: Perhitungan Debit Air Kotor Kota Pacitan No Salur an 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Nama Jalan Jl.Sasuit Tubun 1 Jl.001461 174. Letdjen Suprapto 1 Kr Jl. A Yani Kn Jl.Sasuit Tubun 2 Jl. Perhitungan debit rancangan untuk masing-masing saluran drainase eksisting pada DAS Teleng yang disajikan sebagai berikut: Debit banjir rancangan saluran 1 Jl.

Yani Kn 400.40 0 2.00 terbuka 7 Jl.0680 0.15 0 1.80 0 2.00 6 20. Ledjend Suprapto 1 Kr Jl. Arif S. ST.50 0 3.20 0 2.4300 0. SUMIADI.45 5 18.0462 24.5502 7.5240 0. Ledjend Suprapto 2 Kr Jl.0005 21.00 terbuka Tipe Konstr uksi Pas bt kali Pas bt kali Pas bt kali Pas bt kali Pas bt kali Pas bt kali Pas bt kali Bentuk Trapesiu m Trapesiu m segi empat Trapesiu m Trapesiu m Trapesiu m Trapesiu m B H m m 5. A.0015 7.0460 0.00 0 1. Hakim 1500. Ledjend Suprapto 2 Kn Jl.4340 30.0 0 terbuka 2 Jl.50 0 Q m3/dt k 40. 7 8 9 10 11 12 Jl.83 8 . Satsuit Tubun 2 Jl.00 terbuka 3 Sudetan S Parman 1250. Satsuit Tubun 1 941.0 0 terbuka 4 Jl.1775 21.5500 0.26 0 26. Supratman Kn 14.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr.20 0 3.5241 4. Satsuit Tubun 2 300.0695 7.90 8 4.00 0 2.50 0 2. MT.00 terbuka 5 Jl.0002 7.0002 24.0 0 terbuka 6 Jl. Ledjend Suprapto 1 Kn Jl.0001 14.7 Kondisi Saluran Drainase Eksisting Perhitungan kapasitas saluran drainase kota Pacitan menggunakan pendekatan rumus Manning’s berdasarkan data debit hasil perhitungan didapatkan dimensi saluran sebagai berikut: Dimensi saluran drainase eksisting N o Nama Saluran Panja ng Tipe Salura n 1 Jl.1770 0.12 7 10. WR.00 0 1.40 0 2.0040 30.359 21.80 0 3.25 0 2. Gatot Subroto Kn 1037. S Parman Kn 615.

MT. 8 9 1 0 1 1 1 2 Jl.908 Kapasitas saluran memenuhi 0.00 8 9 10 11 12 Jl.00 terbuka 460.80 0 1.0 0 terbuka Pas bt kali Pas bt kali Pas bt kali Pas bt kali Pas bt kali Trapesiu m Trapesiu m Trapesiu m Trapesiu m Trapesiu m 2.00 8. Ledjend Kn Jl.00 1 Jl.00 1037.942 900. ST.938 26.0 0 400.455 Kapasitas saluran memenuhi 0.00 7.00 7 Jl. Arif S.00 terbuka 750.006 Kapasitas saluran memenuhi 0.8 Evaluasi Saluran Drainase Eksisting Evaluasi saluran drainase eksisting adalah membandingkan hasil antara dimensi dan debit saluran rencana dengan dimensi dan debit saluran eksisting.434 27. A.00 0 2.121 Q Q Analisa genang an (m3/dt) 40.13 . Ledjend Suprapto 2 Kr Jl. Supratman Kn 850.530 Kapasitas saluran memenuhi 0.838 850.0 0 615.28 1 Sumber: Bappeda Kota Pacitan.340 m3/detik 3.127 Kapasitas saluran Kapasitas saluran memenuhi Kapasitas saluran memenuhi Kapasitas saluran memenuhi Kapasitas saluran memenuhi 0. Ledjend Suprapto 1 Kr Jl. S Parman Kn 3 Sudetan S Parman 4 Jl.00 10. Yani Kn 5 Jl.635 750.00 18.524 53.80 0 1. Adapun hasil evaluasi saluran drainase disajikan sebagai berikut: Evaluasi Saluran Drainase eksisting DAS Teleng L N o Nama Jalan Rencan a (m3/dt) Qsalura n Eksistin g (m3/dt) 5.281 Kapasitas saluran memenuhi 0.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr.00 7.60 0 3. 2011 4.426 21.942 27.60 0 10.359 Kapasitas saluran memenuhi 0.80 0 11.00 14.069 1. Hakim 2 Jl.0 0 941.00 21.260 Kapasitas saluran memenuhi 0.60 0 1.389 20.241 4.00 1250.178 10.550 18. saluran tersebut diantaranya adalah: 1.4 00 1.0 0 30.00 24.00 2. WR. Saluran drainase Jalan Sasuit Tubun 2 total genangan 3. Satsuit Tubun 1 (m) 1500. Satsuit Tubun 2 300. Ledjend Suprapto 1 Kn Jl.00 terbuka 1975.53 0 53.00 13. Ledjend Kr Jl. Supratman Kn memenuhi tidak tidak tidak tidak Dari tabel evaluasi saluran drainase eksisting diatas didapat beberapa saluran yang dimensinya tidak memenuhi dan terjadi genangan.046 11.461 18.80 0 1. SUMIADI.34 9. WR. Ledjend Kr Jl.41 5. Gatot Subroto Kn 6 Jl.00 0 2. Ledjend Suprapto 2 Kn Jl.00 terbuka 900.00 1975.800 460.60 0 1.75 5. Ledjend Kn Suprapto 1 Suprapto 2 Suprapto 1 Suprapto 2 Jl.63 5 18.

Pembangunan kolam tampungan air (reservoir) pada bagian hulu dan bagian tengah kota Pacitan (melihat potensi ruang dan tempat di kawasan perkotaan) 3. Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA 2.8 Rekomendasi Penanganan 4. Adapun saluran eksisting tersebut adalah sebagai berikut: 1. Konservasi lahan hutan pada daerah hulu kota Pacitan. 4. dan lain-lain Oleh karena itu perlu adanya usulan penanganan secara sistematik untuk menangani permasalahan drainase di kawasan perkotaan. ST. 3. Saluran drainase Jalan Satsuit Tubun 2 total genangan 3.1 Usulan Penanganan Secara Sistematik Dari analisa dan evaluasi pada sistem drainase eksisting di dapat beberapa genangan yang terjadi. Hal ini disebabkan. Perubahan tata guna lahan di daerah perkotaan yang sangat begitu cepat Pertumbuhan jumlah penduduk didaerah perkotaan yang sangat cepat Perubahan cuaca global yang sangat ekstrem saat ini Semakin sempitnya lahan di daerah perkotaan untuk meletakan bangunan air dengan dimensi yang agak besar 5. Pembangunan pintu air 5. Penerapan Sumur Resapan 4. Saluran drainase Jalan Ledjen Suprapto 2 Kr total genangan 5.130 m3/detik 4.410 m3/detik 3. antara lain karena: 1.Dosen Pengampu: Dr. dikarenakan dimensi saluran drainase yang ada.2 Alternatif Penanganan I (Dimensi Saluran) Dari hasil analisa perhitungan.410 m3/detik 3. 2.340 m3/detik 2. Pengembangan kapasitas jaringan saluran drainase khususnya pada daerah-daerah genangan 4. MT. secara maksimal tidak dapat menampung debit banjir saat musim penghujan.751 m3/detik . didapatkan beberapa saluran eksisting tidak dapat mengalirkan debit hasil perhitungan perencanaan.8. Tidak adanya rencana induk pembangunan drainase 6. Sudah menjadi hal umum bahwa permasalahan dimensi saluran drainase di sebuah perkotaan menjadi penyebab munculnya genangan di berbagai kawasaan. Saluran drainase Jalan Ledjen Suprapto 1 Kr total genangan 9. Saluran drainase Jalan Ledjen Suprapto 2 Kr total genangan 5. 2. adapun usulan penanganan sistem drainase pada kota Pacitan yang kami usulkan adalah sebagai berikut: 1. Saluran drainase Jalan Ledjen Suprapto 1 Kn total genangan 5. Saluran drainase Jalan Ledjen Suprapto 1 Kr total genangan 9.8. SUMIADI.751 m3/detik 4. Dimensi saluran eksisting yang ada terlalu kecil untuk mengalirkan besarnya debit yang sesuai dengan hasil perhitungan.

100 1. Mengingat letak kota Pacitan yang berada dipesisir pantai maka potensi pengaruh terhadap pasang surut air laut perlu untuk dipertimbangkan. disesuaikan dengan perhitungan perencanaan.000 1. Kedalaman saluran dibagian hulu disesuaikan dengan kedalaman saluran dimana saluran tersebut bermuara. Adapun hasil perhitungan terhadap penyesuaian dimensi saluran adalah sebagai berikut: Perhitungan penyesuaian dimensi saluran eksisting Perbandingan dimensi saluran eksisting dan saluran penyesuaian No 1 2 3 4 Nama Saluran Jl.281 Hasil analisa perhitungan dimensi saluran penyesuaian sesuai dengan tabel tersebut diatas telah disesuaikan dengan pertimbangan kondisi dimana saluran-saluran tersebut bermuara.600 27. normalisasi dan rehabilitasi terhadap dimensi saluran eksisting perlu untuk dilakukan. MT.400 1.800 18.100 1.800 1. ST.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr.000 53.400 1.800 27. 4. Pekerjaan revitalisasi.530 8. Kolam tampungan dibuat disekitar lokasi/kawasan dimana saluran eksisting tidak mampu untuk mengalirkan debit sesuai dengan hasil perhitungan.600 2. 4.800 1. Kolam tampungan . Satsuit Tubun 2 Jl.8.838 3.942 2. Ledjend Suprapto 2 Kr Jl.130 m3/detik Agar saluran eksisting dapat berfungsi secara maksimal maka disarankan dimensi dari saluran eksisting yang ada dilakukan penyesuaian.500 10.500 1.000 1.281 2.000 1. Saluran drainase Jalan Ledjen Suprapto 1 Kn total genangan 5.942 7. SUMIADI. Ledjend Suprapto 1 Kn Dimensi Saluran Eksisting B H Q Dimensi Saluran Penyesuaian B H Q m m m m3/dtk m m3/dtk 2.530 1.3 Alternatif Penanganan II (Kolam Tampungan/resapan) Adalah dengan membuat kolam tampungan dan mempertahankan dimensi saluran yang ada.800 53. Pembuatan dimensi saluran seperti kedalaman saluran perlu diatur sedemikian rupa dengan melihat kondisi pengaruh pasang surut. Ledjend Suprapto 1 Kr Jl.

Pemanfaatan kolam tampungan disuatu perkotaan umumnya dimanfaatkan juga sebagai ruang terbuka hijau.Dosen Pengampu: Dr.34 m3/dtk Durasi hujan di asumsikan terjadi selama 3 jam = 3 jam × 60 menit × 60 detik = 10. Lokasi kawasan Jalan Satsuit Tubun 2 Direncanakan dibuat kolam tampungan/resapan dengan dimensi sebagaimana tersebut dibawah ini Rencana dimensi Kolam resapan P (panjang) = 80. ST. MT.05 m3/dtk = 9.00 m Volume tampungan resapan = 80 × 80 × 3 = 19.84 m3/dtk – 14.00 m L (lebar) = 150. a.072 m3 Jumlah kolam resapan yang diperlukan (N) 36. tempat pariwisata dll.00 m t (kedalaman) = 3.200 m3 Debit genangan = debit saluran eksisting – debit saluran hasil perhitungan = 10.500 m3 Debit genangan = debit saluran eksisting – debit saluran hasil perhitungan = 11.00 m Volume tampungan resapan = 150 × 150 × 3 = 67. Kebijakan lokasi kolam tampungan dapat dilakukan oleh pemerintah melalui pengadaan tanah atau kegiatan lainnya. Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA dibuat dengan memanfaatkan ruang yang masih kosong atau lokasi lain yang sesuai dengan kriteria standar perencanaan.64 m3/dtk – 21.87 ≈ 2 buah kolam resapan b. SUMIADI.18 m3/dtk = 3.41 m3/dtk Durasi hujan di asumsikan terjadi selama 3 jam .200 N = = 1.34 m3/dtk × 10800 detik = 36.00 m t (kedalaman) = 3.800 detik Jumlah volume air hujan = 3.00 m L (lebar) = 80. Lokasi kawasan Ledjend Suprapto 1 Kr Direncanakan dibuat kolam tampungan/resapan dengan dimensi sebagaimana tersebut dibawah ini Rencana dimensi Kolam tampungan P (panjang) = 150.072 19.

75 m3/dtk Durasi hujan di asumsikan terjadi selama 3 jam = 3 jam × 60 menit × 60 detik = 10.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr.628 67.628 m3 Jumlah kolam resapan yang diperlukan (N) 101. Lokasi kawasan Jalan Ledjend Suprapto 1 Kn Direncanakan dibuat kolam tampungan/resapan dengan dimensi sebagaimana tersebut dibawah ini Rencana dimensi Kolam resapan P (panjang) = 100.300 m3 .300 m3 Debit genangan = debit saluran eksisting – debit saluran hasil perhitungan = 18.00 m Volume tampungan resapan = 110 × 110 × 3 = 36.000 N = = 1.800 detik = 62.100 m3 Jumlah kolam resapan yang diperlukan (N) 62. = 3 jam × 60 menit × 60 detik = 10.00 m L (lebar) = 100.00 m L (lebar) = 110.800 detik = 101. Lokasi kawasan Jalan Ledjend Suprapto 2 Kr Direncanakan dibuat kolam tampungan/resapan dengan dimensi sebagaimana tersebut dibawah ini Rencana dimensi Kolam resapan P (panjang) = 110.71 ≈ 2 buah kolam resapan d.00 m t (kedalaman) = 3.50 ≈ 2 buah kolam resapan c.100 30.80 m3/dtk – 24. MT.800 detik Jumlah volume air hujan = 9.500 N = = 1.75 m3/dtk × 10.00 m Volume tampungan resapan = 110 × 110 × 3 = 36. SUMIADI.00 m t (kedalaman) = 3.41 m3/dtk × 10.55 m3/dtk = 5.800 detik Jumlah volume air hujan = 5. ST.

Lokasi kawasan Jalan Satsuit Tubun 2 Direncanakan dimensi sumur resapan yang direncanakan adalah berdiameter (d) dan tinggi (h) sebagai berikut: (d) = 1. ST.00 × 0. Lokasi kawasan Ledjend Suprapto 1 Kr Direncanakan dimensi sumur resapan yang direncanakan adalah berdiameter (d) dan tinggi (h) sebagai berikut: (d) = 1.4 Alternatif Penanganan III (Sumur Resapan) Desain Sumur Resapan dapat digunakan untuk dibuat pada setiap perumahan dan konstruksi jalan negara maupun tempat-tempat di ruang terbuka yang ada.800 detik Jumlah volume air hujan = 5.57 = 1. 1.5 jam 2.404 36.13 m3/dtk Durasi hujan di asumsikan terjadi selama 3 jam = 3 jam × 60 menit × 60 detik = 10.404 m3 Jumlah kolam resapan yang diperlukan (N) 55. MT.300 N = = 1.52 ≈ 2 buah kolam resapan 4.800 detik = 55.413 m3 = 39. waktu yang dibutuhkan air sebesar meresap kedalam tanah (T) = 1.800 detik × 3.08) = 1.210 buah Diasumsikan besarnya permeabilitas 8 cm/jam.413 m3 / (1/4 × 3.00 cm .34 m3/dtk (Q genangan) = 55.413 m3 Jumlah volume air genangan dengan asumsi durasi hujan selama t = 3 jam adalah = 10.57 m3 Volume air yang dapat ditampung diasumsikan sebesar 90%.00 cm Volume sumur resapan = (1/4 × 3.8.413 / 0.00 cm (h) = 2.404 m3 Sehingga jumlah sumur resapan (N) yang diperlukan = 55.94 m3/dtk – 7.0628 = 22. Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Debit genangan = debit saluran eksisting – debit saluran hasil perhitungan = 1.404 m3 / 1.Dosen Pengampu: Dr. SUMIADI.13 m3/dtk × 10.00 = 1. sehingga volume sumur resapan = 90% × 1.43 m3/dtk = 5.14 × 12) × 2.00 cm (h) = 2.14 × 1.

MT.413 m3 / (1/4 × 3.57 = 1.413 m3 = 71.628 m3 Sehingga jumlah sumur resapan (N) yang diperlukan = 101.800 detik × 9. Lokasi kawasan Jalan Ledjend Suprapto 1 Kn Direncanakan dimensi sumur resapan yang direncanakan adalah berdiameter (d) dan tinggi (h) sebagai berikut: (d) = 1.00 cm Volume sumur resapan = (1/4 × 3.413 m3 = 43.75 m3/dtk (Q genangan) = 62.00 = 1.00 cm (h) = 2. ST.14 × 1.924 buah Diasumsikan besarnya permeabilitas 8 cm/jam.949 buah Diasumsikan besarnya permeabilitas 8 cm/jam.628 m3 / 1.41 m3/dtk (Q genangan) = 101.14 × 12) × 2.14 × 1.0628 = 22.14 × 12) × 2.57 m3 Volume air yang dapat ditampung diasumsikan sebesar 90%.57 m3 Volume air yang dapat ditampung diasumsikan sebesar 90%. Lokasi kawasan Jalan Ledjend Suprapto 2 Kr Direncanakan dimensi sumur resapan yang direncanakan adalah berdiameter (d) dan tinggi (h) sebagai berikut: (d) = 1.413 m3 Jumlah volume air genangan dengan asumsi durasi hujan selama t = 3 jam adalah Volume sumur resapan = 10.800 detik × 5.5 jam 3.100 m3 Sehingga jumlah sumur resapan (N) yang diperlukan = 62. waktu yang dibutuhkan air sebesar meresap kedalam tanah (T) = 1.00 cm (h) = 2.413 / 0.08) = 1.413 m3 / (1/4 × 3.57 m3 Volume air yang dapat ditampung diasumsikan sebesar 90%.00 = 1. sehingga volume sumur resapan = 90% × 1.00 = 1.57 .413 m3 Jumlah volume air genangan dengan asumsi durasi hujan selama t = 3 jam adalah = 10. waktu yang dibutuhkan air sebesar meresap kedalam tanah (T) = 1.00 cm Volume sumur resapan = (1/4 × 3.00 × 0. SUMIADI.14 × 12) × 2.08) = 1. sehingga volume sumur resapan = 90% × 1. sehingga volume sumur resapan = 90% × 1.00 × 0.413 / 0. Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA = (1/4 × 3.0628 = 22.Dosen Pengampu: Dr.57 = 1.5 jam 4.100 m3 / 1.

SUMIADI.13 m3/dtk (Q genangan) = 55. ST.08) = 1.5. MT.5 jam 4.413 / 0.413 m3 Jumlah volume air genangan dengan asumsi durasi hujan selama t = 3 jam adalah = 10.404 m3 / 1. Sehingga perlu adanya pembuatan tampungan air (reservoir) pada daerah hulu 2 (dua) sungai tersebut yaitu Kali Tani dan Kali Kunir yang difungsikan agar terjadinya banjir di musim penghujan dan kekeringan pada saat musim kemarau dapat teratasi.14 × 1.1 Potensi Pembangunan Tampungan Air Pada Hulu Kali Kunir Berdasarkan hasil pengukuran luas permukaan genangan yang dilakukan oleh Bappeda.8. Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA = 1.800 detik × 5. waktu yang dibutuhkan air sebesar meresap kedalam tanah (T) = 1.Dosen Pengampu: Dr.5 Alternatif Penanganan IV (Waduk Konservasi) Untuk membantu penanganan genangan pada beberapa saluran eksisting yang tidak dapat maksimal mengalirkan debit air sesuai dengan hasil analisa perhitungan sehingga mengakibatkan genangan. dan analisa volume tampungan didapatkan hasil sebagai berikut: . Adapun lokasi dan potensi pengembangan pembangunan tampungan air (reservoir) pada bagian DAS hulu tersebut didapatkan hasil sebagai berikut: 4. Berdasarkan informasi yang didapat meneyebutkan bahwa daerah rawan banjir di Kota Pacitan disebabkan oleh meluapnya debit air dari dua sungai yang melintasi kota Pacitan.210 buah Diasumsikan besarnya permeabilitas 8 cm/jam.404 m3 Sehingga jumlah sumur resapan (N) yang diperlukan = 55. Ada dua lokasi yang direkomendasikan berdasarkan hasil studi yang pernah dilakukan oleh Bappeda Kota Pacitan tahun 2011.413 m3 / (1/4 × 3.00 × 0.8.413 m3 = 39. sedangkan pada saat musim kemarau rawan terjadi kekeringan karena aliran air hujan langsung terlepas ke laut. yaitu Kali Kunir dan Kali Tani pada saat musim penghujan.0628 = 22. maka pada kawasan tersebut pada bagian hulu daerah tangkapan direncanakan dibuat waduk konservasi untuk menampung dan menahan air yang jatuh ke bagian hilir.

79 0.00 0.589.81 26.38 39.50 49.391.207. SUMIADI. Luas Genangan dan Volume Tampungan Embung Kali Kunir Elevasi (m) 31.65 7.44 0.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr.36 21.64 195.716.0 0 38.282.355.21 33.13 13.257.24 1.442.50 Hubungan Elevasi.730.24 4.051.207. ST.170.0 0 Luas Genangan Volume Genangan Kom.18 106.14 45.35 5.066.788.24 146.53 1.0 0 36.008.79 2.40 3.288.73 19.0 0 34.103.397.09 17.42 916.127.68 30. Tabel 4.747.490.71 10.0 0 37.287.58 52.88 5.499.313.33 54.94 Sumber : Bappeda Kota Pacitan 2011 .01 76.01 3.448.82 2.0 0 32. Volume Genagan Luas Genanga n (m2) (m3) (m3) (ha) 0.05 17.0 0 33.13 24.786.34 15.18 7.0 0 40.00 - 2.263. MT.70 33.0 0 35.83 2.0 0 39.

27 m3 dengan luas genangan 30.70 m2 atau 3. MT. 4. 2011) Dari Gambar Hubungan elevasi. dan Volume Tampungan (sumber: Bappeda Kota Pacitan.19 18. ST.848.00 m dengan volume tampungan 111. dan analisa volume tampungan selanjutnya perhitungan tampungan embung Kali Tani di sajikan dalam bentuk tabel dan grafik di bawah ini : Hubungan Elevasi.588.59 . SUMIADI.27 440. Luas genangan.29 1.00 0.5.95 1.393.46 5.87 5. Luas Genangan.20 69. Volume Genagan Luas Genangan (m2) (m3) (m3) (ha) 0.741.87 0.88 24.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr.55 45. Luas Genangan dan Volume Tampungan Embung Kali Kunir Elevasi (m) 55.8.0 0 70.0 0 60.737.728.506.085 ha.407.75 0.149.0 0 65. Hubungan Elevasi.741. dan Volume Tampungan diatas didapatkan elevasi muka air normal adalah ± 38.69 12.0 Luas Genangan Volume Genangan Kom.00 - 5.856.2 Potensi Pembangunan Tampungan Air Pada Hulu Kali Tani Berdasarkan pengukuran luas permukaan genangan pada peta topografi.

463. 0 75.42 8. Luas Genangan.51 m 3 dengan luas genangan 48.0 0 100.952.0 0 85.44 488.57 1.656.00 2.0 0 90.51 32.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr. ST.70 111.67 4.32 1.11 Sumber : Bappeda Kota Pacitan.303.8.405.0 0 80.00 m dengan volume tampungan 1.86 108.317.226.48 78.31 49.333.09 40. dan Volume Tampungan Dari Gambar 4.50 143.96 24.144.0 0 105.51 3.92 84.51 400.301.983.66 808.834.01 4.943.98 284.23 182.559.35 63.83 ha. dan Volume Tampungan didapatkan elevasi muka air normal adalah ± 100.0 0 18.569. 2011 Hubungan Elevasi. Luas genangan.68 256.39 370. SUMIADI.85 6.428.084.45 1.903.37 148. MT.969.039.18 Hubungan elevasi. Termasuk pemasangan pompa dan pintu air di outlet-outlet saluran dan sungai alami yang .0 0 95.029.47 m2 atau 4.591.0 0 110.856.6 Alternatif Penanganan V Alternatif ini adalah merupakan kombinasi dari beberapa alternatif dari alternatif 1 s/d 5 untuk menangani genangan dan permasalahan banjir di Kota Pacitan.092.844. 4.725.07 226.19 1.086.87 11.936.265.987.50 582.

Pembuatan sumur resapan pada konstruksi jalan dapat dilakukan pada program pembangunan pembukaan jalan baru maupun revitalisasi jalan yang sudah ada. Khusus untuk sumur resapan dengan memanfaatkan program yang mewajibkan bagi para pelaku pembukaan rumah baru untuk mengikuti program tersebut. Pada bagian hilir DAS penanganan sistem pengendalian dapat dilakukan dengan pembuatan tanggul dan pintu-pintu air dengan memperhatikan faktor pengaruh pasang surut air laut.Dosen Pengampu: Dr. Mengingat pelebaran dimensi saluran pada kawasan perkotaan sangat sulit. tengah dan hilir bagian dari daerah tangkapan. MT. BAB IV PENUTUP Kesimpulan Hasil evaluasi perencanaan drainase Kota Pacitan adalah sebagai berikut: . SUMIADI. melalui sistem yang menjadi persyaratan dalam pembuatan IMB bangunan. Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA dimanfaatkan sebagai saluran primer kota Pacitan. Konservasi tanaman mangrove pada kawasan pantai berfungsi untuk mencegah abrasi pantai dan intrusi air asin terhadap air tanah kota Pacitan. Pada bagian tengah DAS dilakukan upaya pembangunan kolamkolam tampungan dan sumur resapan air baik dengan sistem manual atau sistem pompanisasi dengan pintu-pintu pengatur. Penanganan bagian hulu berupa pembangunan waduk konservasi dan upaya konservasi hutan dan tataguna lahan. Kombinasi penanganan mulai dari bagian hulu. ST. memanfaatkan teknik kolam resapan pada ruang-ruang terbuka dan sumur resapan pada tiap perumahan merupakan salah satu solusi untuk mengatasi permasalah genangan yang ada di Kota Pacitan.

Satsuit Tubun 2 300. S Parman Kn 3 Sudetan S Parman 4 Jl. Arif S.130 m3/detik 2.00 8.260 Kapasitas saluran memenuhi 0. b.938 26.00 1975.0 0 615.00 14.00 21.0 0 400.389 20.00 13.800 460. c.006 Kapasitas saluran memenuhi 0.046 11. WR.942 900.0 0 941.908 Kapasitas saluran memenuhi 0.00 7. SUMIADI.121 Q Nama Jalan Q Analisa genang an (m3/dt) 40.281 Kapasitas saluran memenuhi 0.00 10. MT.426 21.178 10.00 1037. Ledjend Kr Jl.410 m3/detik Saluran drainase Jalan Ledjen Suprapto 2 Kr total genangan 5.127 Kapasitas saluran Kapasitas saluran memenuhi Kapasitas saluran memenuhi Kapasitas saluran memenuhi Kapasitas saluran memenuhi 0. A. Alternatif Penanganan I (penyesuaian dimensi saluran eksisting) Perbandingan dimensi saluran eksisting dan saluran penyesuaian No Nama Saluran Dimensi Saluran Eksisting B H Q Dimensi Saluran Penyesuaian B H Q 3.241 4.524 53.359 Kapasitas saluran memenuhi 0. Hakim 2 Jl.00 2.00 8 9 10 11 12 Jl. Hasil evaluasi terhadap saluran eksisting yang ada di kota Pacitan didapatkan hasil sebagai berikut: L N o Rencan a (m3/dt) Qsalura n Eksistin g (m3/dt) 5. Saluran drainase Jalan Sasuit Tubun 2 total genangan 3. Gatot Subroto Kn 6 Jl.069 1.530 Kapasitas saluran memenuhi 0.75 5.00 7.550 18.0 0 30.00 7 Jl.00 1 Jl.00 24.635 750.34 9. 1.13 .340 m3/detik Saluran drainase Jalan Ledjen Suprapto 1 Kr total genangan 9.00 1250. ST.455 Kapasitas saluran memenuhi 0. Satsuit Tubun 1 (m) 1500.838 850.461 18.434 27.41 5. saluran tersebut diantaranya adalah: a.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr. Ledjend Kn Suprapto 1 Suprapto 2 Suprapto 1 Suprapto 2 Jl. Ledjend Kn Jl. Yani Kn 5 Jl. Supratman Kn memenuhi tidak tidak tidak tidak Dari tabel evaluasi saluran drainase eksisting diatas didapat beberapa saluran yang dimensinya tidak memenuhi dan terjadi genangan.00 18. Saluran drainase Jalan Ledjen Suprapto 1 Kn total genangan 5.751 m3/detik d. Ledjend Kr Jl.

100 1. dan pada konstruksi jalan.281 3. 4.600 27.100 1. Konstruksi sumur resapan .838 3.530 8.530 1.500 1. ST. Alternatif Penanganan III (Sumur Resapan) Adalah pembuatan sumur resapan pada setiap perumahan.800 53.942 2.400 1.281 2.400 1. Alternatif Penanganan II adalah dengan pembuatan Kolam Tampungan/resapan Adalah dengan membuat kolam tampungan dan mempertahankan dimensi saluran yang ada. MT. Ledjend Suprapto 1 Kn m m3/dtk m m m3/dtk 2.000 1.800 1. m 1 2 3 4 Jl.800 1.500 10. Satsuit Tubun 2 Jl. SUMIADI.942 7. Kolam tampungan dibuat disekitar lokasi/kawasan dimana saluran eksisting tidak mampu untuk mengalirkan debit sesuai dengan hasil perhitungan. ruang terbuka. Hasil analisa disajikan pada bab IV. Ledjend Suprapto 1 Kr Jl.800 27. Kolam tampungan dibuat dengan memanfaatkan ruang yang masih kosong atau lokasi lain yang sesuai dengan kriteria standar perencanaan (bab IV).000 1.000 1.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr.600 2.000 53.800 18. Ledjend Suprapto 2 Kr Jl.

Penanganan bagian hulu berupa pembangunan waduk konservasi dan upaya konservasi hutan dan tataguna lahan. Alternatif Penanganan IV (Waduk Konservasi) Perlu adanya pembuatan tampungan air (reservoir) pada daerah hulu sebanyak 2 (dua) buah. Alternatif Penanganan V Alternatif ini adalah merupakan kombinasi dari beberapa alternatif dari alternatif 1 s/d 5 untuk menangani genangan dan permasalahan banjir di Kota Pacitan. yaitu pada hulu Kali Tani dan hulu Kali Kunir yang difungsikan agar terjadinya banjir di musim penghujan dan kekeringan pada saat musim kemarau dapat teratasi. ST. SUMIADI. . Pada bagian hilir DAS penanganan sistem pengendalian dapat dilakukan dengan pembuatan tanggul dan pintu-pintu air dengan memperhatikan faktor pengaruh pasang surut air laut. Pada bagian tengah DAS dilakukan upaya pembangunan kolam-kolam tampungan dan sumur resapan air baik dengan sistem manual atau sistem pompanisasi dengan pintu-pintu pengatur. disajikan dalam lampiran tugas ini. Sumur resapan pada konstruksi jalan 5. 6.Mata Kuliah Teknik Drainase Magister Sumber Daya Air 63 TEKNIK PENGAIRAN – UNIVERSITAS BRAWIJAYA Dosen Pengampu: Dr. MT. Adapu dua lokasi yang direkomendasikan berdasarkan hasil studi yang pernah dilakukan oleh Bappeda Kota Pacitan tahun 2011.

academia. 1986. 1995. Subarkah. Suyono. Januari.com. Departemen Pekerjaan Umum. Bandung. 2011. Hidrologi Teknik. 1980. Studi Waduk Konservasi pada bagian hulu Kota Pacitan. D. Sosrodarsono. Bappeda Kota Pacitan. Soewarno. Hidrologi Aplikasi Metode Statistik untuk Analisa Data Jilid 1. Jakarta. Soemarto. Association for International Technical Promotion. Bahan Kuliah irigasi Dasar. Jakarta. Sistem Drainase Perkotaan. 2004. 2016. . Malang : Jurusan Pengairan Fakultas Teknik Universitas Brawijaya. http://www. C.DAFTAR PUSTAKA Anonim. 1976. 1986. Standar Perencanaan Irigasi Kriteria Perencanaan Bagian Jaringan Irigasi KP – 01. Usaha Nasional : Surabaya. Bandung : Idea Dharma Sumiadi. Imam. Hidrologi untuk Pengairan. Nova. Hidrologi untuk Perencanaan Bangunan Air.

29 Maret 1984. Sebelumnya bekerja untuk pekerjaan jasa konsultasi pengairan dari tahun 2006 sampai 2008. 29 RT. Kalimantan Selatan sejak tahun 2008 hingga sekarang. Menyelesaikan studi S-1 di Universitas Brawijaya. Hasan Basry No. Jurusan Teknik Pengairan. Kantor : (0511) 3300385 Fax.BIODATA PENYUSUN PENYUSUN 1 Vindha Bagus Devianto. anak ke-dua dari empat bersaudara. Pemerintah Kota Banjarmasin. Fakultas Teknik.com PENYUSUN 2 SOLIKIN. Lahir di Madiun. Saat ini sedang menjalani Karyasiswa S-2 di Universitas Brawijaya Magister Teknik Pengairan. (0511) 3300385 Alamat email : ikien@ymail.com . 82 Banjarmasin Telp. Menyelesaikan studi S1 tahun 2006 di Universitas Brawijaya Malang. Sekarang bekerja di Dinas Pekerjaan Umum Pengairan Kabupaten Madiun sejak tahun 2011 hingga sekarang. Jurusan Teknik Pengairan. 28 Banjarmasin . Fakultas Teknik. Saat ini bekerja di Dinas Sumber Daya Air dan Drainase. Tempat kelahiran : Blitar – Jawa Timur Alamat Rumah Orang Tua : Jalan Masjid No 12 D Blitar-Jawa Timur Alamat Domisili (sekarang) : Jalan Belitung Darat Komplek Dharma bakti No.Kalimantan Selatan Alamat Kantor : Jalan Brigjend H. Minat Manajemen Sumber Daya Air. Alamat email: vindha_bagus@yahoo.

Saat ini sedang menempuh pendidikan S2 Program Karyasiswa Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Program Studi Magister Sumber Daya Air Jurusan Teknik Pengairan Universitas Brawijaya Malang. Lahir di Kabupaten Pacitan. Menyelesaikan studi S1 di Jurusan Teknik Pengairan Universitas Brawijaya tahun 2006. Brigjen Katamso Gang III No. Saat ini bekerja di Dinas Bina Marga dan Pengairan Kabupaten Pacitan sejak tahun 2010 sampai dengan sekarang. 17. Alamat email : suszy_01@yahoo.RT 01 RW 03 Kelurahan Pacitan Kecamatan / Kabupaten Pacitan. Alamat Rumah : Jl.SUSILO BUDI. 14 Februari 1983 anak ke-lima dari lima bersaudara.com .