Kasus Salim Kancil

Kasus Pembunuhan Salim Kancil ini terjadi berawal dari adanya
penambangan pasir ilegal di Pinggir Pantai Watu Pecak di Desa Selok Awar
Awar, Lumajang Jawa Timur, dan seorang warga yang dikenal sebagai Salim
Kancil muncul menolak penambangan pasir illegal ini karena dianggap
merusak lingkungan hidup. Akhirnya oleh orang-orang yang mendapat
“keuntungan” dari penambangan ini terjadilah penganiayaan terhadap Salim
Kancil yang berujung pada tewas nya aktivis ini.
Dari kasus ini diketahui ada pihak-pihak yang menerima suap dari
pelaku penambangan illegal tersebut baik kepala desa dan pihak berwajib di
daerah sekitar. Yang membuat perihatin kita adalah mental para petinggi
desa dan pihak berwajib yang sangat mudah menerima suap sehingga
penambangan pasir illegal tersebut sampai tidak tersentuh hukum.
Serta bagi pelaku penganiayaan Salim Kancil sendiri diketahui adalah
warga sekitar yang telah dibayar oleh si kepala desa. Kenapa para warga
yang dibayar oleh sikepala desa mau melakukan hal itu ? apakah sebegitu
membutakan kah uang yang mereka dapat sampai menutup mata hati dan
nurani mereka ? bahkan dalam sekawanan hewan liar, mereka tidak akan
menyerang sesama anggota kawanannya sendiri. Tapi justru manusia yang
melakukan hal seperti itu, padahal notabene nya manusia memiliki akal
dibandingkan hewan.
Fakta lain mengenai kasus ini adalah Salim Kancil bukan hanya sekadar
aktivis yang hendak menyelamatkan lingkungan pantai di desanya saja,
melainkan juga seorang pemilik sawah yang sudah hancur dan tidak bisa
ditanami lagi akibat penambangan pasir liar yang dilakukan oleh kepala desa
dan kelompoknya ynag dikenal sebagai Tim 12.
Orang orang yang dikenal dengan Tim 12 ini seakan tak berpikir apa
yang terjadi dengan alam, yang mereka pikirkan hanya keuntungan materil
yang akan mereka dapatkan dengan penambangan pasir pantai yang illegal
tersebut.