JURANG GENERASI

Pengurusan Sumber Manusia yang menjurus kepada kesiagaan kuasa tempur yang
inklusif juga memerlukan kefahaman mengenai jurang generasi (generation gaps)
yang wujud di dalam TD. Jurang generasi memberi makna wujudnya perbezaan dari
segi sikap, nilai, tingkah laku dan jangkaan di kalangan generasi dalam pelbagai
aspek kehidupan akibat perbezaan usia. Secara tidak langsung, keperbezaan ini
menyebabkan sistem pengurusan SM (sistem motivasi/pengiktirafan) menjadi tidak
stereotype.

Kajian-kajian yang dilaksanakan oleh ahli psikologi dan sosiologi mendapati
generasi yang berbeza mempunyai pandangan, jangkaan, cara pendekatan yang
berbeza dalam pelbagai perkara. Keadaan ini terjadi apabila berlakunya revolusi
diperingkat dunia/global seperti peperangan, revolusi perindustrian/ekonomi,
revolusi sosial dan perubahan iklim dunia dalam sesuatu jangka masa. Para
pengkaji mentafsirkan bahawa terdapat tujuh kategori/jurang generasi berikut:

a.
Generasi yang Hilang/Lost Generation. Golongan ini dikenali sebagai Generasi
1914 di Eropah bagi menggambarkan orang-orang yang berperang di Perang Dunia
Pertama (Rujuk A).

b.
Generasi Unggul/The Greatest Generation. Golongan ini termasuk golongan
veteran yang berjuang dalam Perang Dunia Ke-2. Mereka lahir dari sekitar tahun
1901 hingga tahun 1924 (Rujuk A).

c.
Generasi Senyap/The Silents Generation. Golongan ini dilahirkan sekitar tahun
1925 sehingga 1945 yang terlalu muda untuk berkhidmat semasa Perang Dunia Ke2. Ramai di antara mereka mempunyai bapa yang berkhidmat dalam Perang Dunia
Pertama. Secara umumnya, golongan mengalami zaman The Great Depression yang
memberi kesan secara langsung terhadap pembentukan diri mereka (Rujuk A).

d.
The Baby Boom Generation. Golongan yang dilahirkan selepas Perang Dunia
Ke-2 iaitu di antara tahun 1946 hingga 1964. Baby Boomers dikatakan mempunyai
asas kepercayaan bahawa kejayaan adalah berasaskan kesungguhan dan
kecemerlangan. Mereka terkenal kuat bekerja, sikap patuh, melakukan yang terbaik
untuk ketua dan oraganisasi. Kumpulan ini masih dipengaruhi oleh amalan
pengurusan generasi sebelumnya yang banyak memberi tumpuan kepada aspek

MKTD. e. Generasi Baby Boomers dikatakan bersifat tradisonal dan mempunyai semangat juang yang tinggi dalam melakukan sesuatu tugasan yang diberikan oleh pucuk pimpinan. Namun begitu. media dan teknologi digital (Rujuk A). Golongan yang dilahirkan antara tahun 1965 hingga 1976. internet kini boleh dibawa bersama terutama penggunaan Internet mudah alih seperti telefon bimbit. Golongan yang dilahirkan awal tahun 1990-an yang dikenali sebagai `Generasi Internet` kerana mempunyai perkaitan yang sangat rapat dengan berkemahiran dalam penggunaan komunikasi dan teknologi media seperti World Wide Web. g. . mahukan kepercayaan dari pihak atasan dan melihat kepada imbuhan atas apa yang mereka lakukan (Rujuk B). pemain MP3. telefon bimbit dan YouTube. Generation Y. Berdasarkan pemerhatian usia. Lahir pertengahan 1970 hingga 2000 juga dikenali sebagai generasi millennial. Ciri-ciri generasi ini berbeza mengikut keadaan sosial dan ekonomi setempat. mesej teks. Secara umumnya golongan ini dikatakan cenderung inginkan kebebasan mengikut cara mereka. Generation Z. Ketelitian. golongan X dan Y beranggapan bahawa generasi ini dikatakan agak perlahan dan lemah di dalam aspek penggunaan teknologi yang semakin pesat membangun. Walau bagaimanapun generasi ini mempunyai kebolehan mempelajari sesuatu perkara dengan cepat terutama dalam berkomunikasi. sementara Generasi Z pula dijangka menyertai TD sekitar tahun 2020. Secara langsung ia mengambarkan 3 jurang perbezaan ekspektasi/jangkaan (Rujuk C). Tiada lagi terhad kepada komputer rumah. Manakala Pegawai Muda (segelintir Mej) dan LLP (SSjn dan ke bawah) adalah Generasi Y. Generation X. mesej segera. Div dan Bgd) terdiri dari generasi Baby Boomers sementara pemerintah peringkat pasukan/Bn terdiri dari generasi X. Generasi X (Mej dan Lt Kol) dan Generasi Y (Lt dan Kapt). f. kesungguhan serta kematangan dalam melaksanakan tugas menjadi kunci kejayaan terhadap tugasan yang diberikan.kesetiaan dan kepatuhan terhadap pengurusan dan perhubungan yang berstruktur (Rujuk B). pemerintah dan Staf Kanan di MK Formasi (Kementah. Kini TD dianggotai tiga generasi utama iaitu The Baby Boom Generation (Lt Kol [Fleksi] hingga Jen).

Golongan ini. kesemuanya mempunyai kekuatan dan kelemahannya tersendiri. Sama ada generasi Baby Boom. peningkatan peluang memperbaiki kerjaya serta pengiktirafan secara peribadi. Namun begitu. mengiktiraf setiap tugas yang dilakukan. Golongan ini juga kurang memberi respon kepada arahan berbentuk tradisional atau berbentuk wujudnya kawalan keterlaluan dari pengurusan. Mereka dilahirkan dalam persekitaran yang banyak mempersoalkan kenapa itu dan ini berlaku. Pengurusan Generasi Y memerlukan penjelasan yang terperinci mengenai sesuatu yang mereka patut lakukan. Secara teoritikalnya. Pengorbanan Kendiri. sangat sukakan pencapaian tinggi. Golongan ini dikatakan lebih suka kepada suasana kerja yang fleksibel. Justeru bagi mewujudkan kefahaman mengenai situasi jurang generasi warga TD memberi implikasi berikut: a. mahir dalam penggunaan teknologi. Kepemimpinan dan Konsep Pengiktirafan. Generasi Y dikenali sebagai tenacious go-getters dengan semangat I can do anything dan sangat sukakan persekitaran yang mencabar. kerap memberi maklum balas dan jadikan tempat kerja suatu tempat yang menyeronokkan. berorientasikan pasukan dan sukakan suasana yang seronok dalam bekerja serta tidak mementingkan imbuhan semata-mata. b. Kebijaksanaan kepemimpinan mengurus (terutamanya sistem pengiktirafan) adalah penentu baik buruknya mereka. seorang yang kreatif dan inovatif tetapi dengan cara tersendiri. golongan ini sangat tidak responsif dengan taktik motivasi do-this-or-else dan adakalanya dilihat bersikap biadap terhadap ketua apabila tidak setuju dalam sesuatu perkara. golongan ini dimotivasikan dengan cara penawaran terhadap peningkatan kerjaya.Generasi X dikatakan mempunyai pengetahuan yang tinggi. Kefahaman mengenai jurang Generasi ini membawa kepada sikap bertimbang rasa dan kesediaan untuk bekorban sistem kepercayaan . celik teknologi dan agak bersifat independent terhadap tugasan yang diberikan. X dan Y ataupun Generasi Z yang akan menyertai TD sekitar tahun 2020. puji secara terbuka dan jadikan mereka seorang bintang dalam organisasi.

Sebagai organisasi ketenteraan aspek latihan. Gampang nyerah…. Bang Juhendri Chaniago. dan langsung mengambil posisi duduk disamping kananku. Tapi kali ini semua pengisi acara hiburan. dulu dan sekarang. Z’ DAN SMART PARENTING April 1. Udah susah diatur.diri. Sekonyong-konyong muncullah Bang Bono. Selesai diskusi dan makan malam. Kami jadi terlibat dalam obrolan-obrolan ringan. Pada umumnya. penjenamaan dan profil jurang Generasi ini memberi suatu kefahaman dan implikasinya terhadap sistem pemerintahan/pengurusan sumber manusia. “Menurut abang. Y. pasti ada hiburannya. musik juga pembacaan puisi. namanya juga acaranya sanggar. tampil secara spontan. Kutengok anak-anak sekarang udah payah. dari bagian produksi Bale Marojahan. Saya duduk dengan santai sambil menikmati berbagai suguhan pertunjukan tari. Salah satu faktornya adalah. Mentalnya juga gak main Bang. sambil tetap menikmati suguhan pertunjukan. apalah yang sebenarnya sedang terjadi dengan anak-anak zaman sekarang?” Bang Bono menembak tepat di ulu hati. Silang Budaya. Sejurus kemudian. GENERASI ‘X. Lingkungan yang berubah. gencarnya perkembangan teknologi. dan budaya tentera serta pengalaman semasa dan selepas darurat juga merupakan pembolehubah (variables) yang merapat atau merenggang jurang Generasi warga TD. saya menghadiri sebuah acara diskusi dan syukuran dalam rangka ulang tahun ke-3 Sanggar Seni dan Budaya Bale Marojahan. Maka satu persatu grup maupun pribadi mengisi pentas sederhana itu. maunya ngatur pula tu. 2015 at 1:41am Anak Sekarang 09 Maret 2015 yang lalu. “Gini Bang. semakin meriah lagi dengan MC yang paten dan kocak. Kira-kira kenapa ya Bang?” “Oh…itu…ehm…faktor lingkungan Bro. sikap dan nilai diri. Sungguhpun demikian konsep jurang Generasi ini bersandarkan pandangan/kajian-kajian di barat yang memerlukan penyelarasan silang-budaya dan faktor setempat. “Maksudnya Bang?” saya balik bertanya sambil menghela napas perlahan dan lembut.lebay. obrolan menjadi agak serius. Saya sedikit tersentak dan bingung menjawabnya. membuat anak-anak jadi begitu.gak tahan banting…cengeng…. dan membuat suasana malam semakin meriah dan hangat. Anak-anak . Sebaliknya ia akan menjelaskan bahawa misi atau objektif organisasi adalah paksi yang menyatu warga TD tanpa jurang generasi c.

Mereka tumbuh dan berkembang di lingkungannya. Dan disitu saya kadang merasa sedih! Apakah esensi dibalik kisah ulang tahun seperti ini yang barangkali dimaksudkan oleh Bang Bono pada awal cerita di Bale Marojahan di atas? Saya menduganya demikian. masih saja ada perilaku anak yang gak benar…macam mana pula bila kurang atau tak ada perhatian orangtua terhadap pertumbuhan dan perkembangan anaknya. Seperti apa kualitas lingkungan tempat mereka tumbuh. Ada yang ‘kurang pas’ disini. Kisah tentang relasi anak dan orangtua. Tiba-tiba begitu berpapasan. disini orangtua punya peran yang sangat penting dan strategis dalam menumbuhkan nilai-nilai kehidupan yang baik. dia langsung saja berkisah panjang kali lebar tentang Generasi X. Generasi X. Y. Akhirnya lilin tetap dianyalakan oleh ayahnya dan semua bernyanyi. khususnya orangtua. ketika selesai observasi kelas di On The Stage. Lilin pun ditiup oleh sang ayah. Menariknya. Z dan Alfa. bahkan tembus ke pekarangan rumah. ponakan yang berulang tahun itu masih saja asyik bermain ‘game’ dari ponsel tantenya. Orangtua harus melaksanakan pola asuh yang benar. dia malah mulai menangis perlahan. Hari Sabtu tanggal 28 Maret 2015 kemarin. 29 Maret 2015. Semua orang berusaha membujuknya. tampaknya memang tak akan pernah habisnya. Jadi. ketika semua keluarga sudah berkumpul dan kue ulang tahun serta lilinnya sudah siap untuk dinyalakan. tetapi yang berulang tahun tetap saja menangis. serta merta meledaklah tangisannya memenuhi seluruh ruangan. dengan pola asuh yang benar saja. Orang tua harus setia mendampingi dan memperhatikan anak. yang paling penting di sini adalah peran keluarga. Hehehe…bagi saya. “Nah. adalah hari ulang tahun salah seorang keponakan saya. Z . Dan saya pun hanya tersenyum sambil mendengarkannya. nilai-nilai agama. saya berjumpa dengan Bang Fahry. termasuk saya. Y. kira-kira begitulah kualitas anak-anak tersebut. suasananya sungguh kontras dan miris. Ketika ayahnya mengambil ponsel tersebut dari tangannya.” “Jadi macam mana tu Bang?” Bang Bono terus nyerang agresif. makklum jurnalis. Ketika diminta untuk berhenti bermain. Sedangkan pada kasus dimana anak yang sudah cukup perhatian orang tua. tetapi si kecil ini tetap saja menangis. marketing-nya lembaga pengembangan keperibadian ini. moralitas dan adat istiadat” *** Ulang Tahun Hari Minggu kemarin.belajar banyak dari lingkungannya.

4. untuk merujuk kepada kelompok generasi dalam kumpulan umur tertentu. Februari 2012 (3). angka kelahiran di Amerika Serikat turun dengan mendadak. Mereka mementingkan kerjaya atau pekerjaan “The baby boom” adalah generasi penyiaran (broadcasting). yang sering dipakai ialah “Generation X”. Gen X ialah generasi internet. sangat terdidik karena masuk sekolah lebih awal dan banyak belajar. Y dan Z digunakan The Sydney Morning Herald. Mereka mudah menerima dan menyesuaikan diri dengan keadaan semasa. sudah sangat mengerti teknologi. The Baby Bust (lahir antara 1965 – 1976) – Generasi X. Billings dan Kowalski menganggap generasi ini sebagai adaptive. The Baby Boom (lahir antara 1946 – 1964). . Dr. Sebenarnya ada banyak pandangan juga pengelompokkan generasi ini. Generasi X menganggap internet sebagai media yang tidak memerlukan keahlian tertentu. tidak mengetahui tentang pra-internet 6. Generasi ini hidup berdikari dan tidak lagi terlalu bergantung kepada keluarga. Berikut ini saya sarikan beberapa pokok pikiran Prof.Istilah Generasi X. yaitu 30an atau 40an. Generation Net (lahir antara 1998 hingga kini) – Generasi Z. 2. Kemudian Don Tapscott dalam bukunya Grown Up Digital membagi demografi penduduk dalam beberapa kelompok berikut (1): 1. sering disebut sebagai Generasi Slacker atau Xers. Generasi ini dianggap “orang lama” yang mempunyai banyak pengalaman kerana telah lama hidup. Sewaktu peperangan. radio dan akhbar mempengaruhi keputusan mereka. mengambil judul novel Douglas Coupland. sangat kecanduan dengan internet. Siapa saja boleh menggunakan internet. Generasi The Baby Boom adalah generasi yang lahir antara tahun 1946 hingga 1964. TV. The Echo of the Baby Boom (lahir antara 1977 – 1997) – Generasi Y. 5. termasuk yang berhubungan dengan dunia kerja dan pengembangan sumber daya manusia (2). ramai pasangan menangguhkan kelahiran disebabkan faktor kesusahan semasa perang. Istilah “the baby bust”. 3. Mereka adalah kelompok generasi yang idealis. “X” merujuk kepada kumpulan yang terpinggir dalam masyarakat walaupun mereka mendapat pendidikan yang lebih baik berbanding “the baby boom”. Salah satu faktor mengapa “Net Gen” kekal agak lama ialah wanita pada masa ini memilih untuk berkeluarga dan melahirkan anak pada usia yang agak tua. Generation Alpha (lahir pada 2010 sampai sekarang) – Generasi A. Istilah “baby boom” digunakan Don Tapscott merujuk pada kadar kelahiran yang tinggi selepas Perang Dunia Kedua. Pre Baby Boom (lahir pada 1945 dan sebelumnya). SarlitoW. memililiki orangtua yang kaya dengan sedikit saudara kandung. Sarwono tentang Generasi Y yang disampaikannya pada Konferensi Psikologi di Bandung. Selepas era “the baby boom”.

sehingga cirri-ciri dimaksud hanya relevan untuk yang tinggal di Negara-negara industry (AS. Generasi ini make love-not war (anti perang Vietnam). berpikir mandiri. Mereka menginginkan dunia yang tertib dan stabil. saya hendak mengatakan betapa kita semua yang mendapat amanat sebagai orangtua. perilaku dan mentalitas yang berbeda dari generasi sebelumnya. 3. Rujukan utama: kelompok. Generasi ini menciptakan perang. saat liburan menghindari kerja. Generasi ini dimulai menjelang dan pasca perang dunia II. negara (nasionalisme). 2. Tipe kepribadian: banyak akal. Generasi ini melarang perubahan kalau tidak perlu. ekonomi liberal vs sosialisme. mengandalkan diri sendiri.Generasi Y adalah generasi umat manusia masa kini. Baby Boomeer (1943-1960). percaya diri. guru spiritual. komunikasi dan globalisasi. uurutan generasi yang biasa dibicarakan orang adalah sebagai berikut: 1. berjiwa sosial dan memiliki tanggung jawab sosial. ganja. bukan pengecualian. Berawal sejak berakhirnya generasi Baby Boomers. trans-nasionalisme. dimana terjadinya Baby Bust (kelahiran drop). Rujukan utama generasi ini adalah: bangsa. Generasi ini muncul bersamaan dengan era teknologi yang semakin canggih tetapi murah dan terjangkau untuk setiap orang. perubahan adalaha keharusan. . hendaknya mulai melek dengan informasi dan situasi dunia saat ini! Internet of Things Harian Kompas (4) memberitakan bahwa dunia kita sekarang memasuki era baru. Generasi Y (1982-2001): era teknologi informasi. maka dibuatlah PBB (kekuasaan bersama). khususnya dari kalangan menengah ke atas. Generasi Y adalah generasi austis. tujuannya tetap stabilitas. walaupun tidak ada kesepakatan tentag batas-batas tahun antar generasi. Tipe kepribadian: individualistik. sebenarnya apa yang hendak saya katakan? Kawan. Tipe kepribadian: optimis. tidak percaya kekuasaan. yang punya ciri-ciri. era ketika semua perangkat elektronik disekitar kita akan saling terhubung dengan internet. Setelah gagal memaksakan kekuatan tertentu (NAZI-Axis vs AS-Sekutu). Eropa). Dari uraian-uraian demografi yang dikaitkan dengan ciri psiko-sosial-budaya tentang Generasi Y dan generasi-generasi sebelumnya (Gen X dan Baby Boomer). Istilah Generasi Y dan generasi-generasi sebelumnya (Gen X dan baby Boomer) adalah istilah ilmu demografi yang dikaitkan dengan cirri psiko-sosialbudaya. Ciri-ciri generasi ini adalah: anti kemapanan. perusahaan. Variasi dari suatu generasi (termasuk Gen-Y) sangat luas. Internet of Things. Sarlito. Generasi X (1960-1981): era industry. mencari budaya alternatif: musik rock. Menurut Prof. Rujukan utama: diri sendiri (individualistik) dan jaringan maya. individualistik. perang dingin. atau di kota-kota besar.

7 juta orang yang menggunakan internet. Pada tahun 2014 menjadi 83. angka ini akan terus naik sehingga berturut-turut pada tahun 2015 terdapat 93. disela-sela Samsung Forum 2015 di Bangkok. Angka ini terus naik. saat ini dan tahun-tahun ke depan. jumlah siswa sekolah itu hampir menembus angka seribu. Sekedar info. Dengan capaian tersebut. Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) menyatakan. Ketika tiba waktunya. pembantu RT atau baby sitter.4 juta pengguna. relasi interpersonal secara langsung. Direktorat Jenderal Aplikasi Informatika (Aptika) Kementerian Kominfo Septriana Tangkary dalam sambutannya pada acara Sosialisasi Internet Cerdas.” demikian Vice President Sales & Marketing Team Digital Appliances Samsung. ilmuwan menemukan saat ini remaja lebih bersifat individualis daripada remaja masa lalu. kalau angka pengguna internet tersebut demikian besarnya dan akan terus naik? Saya lalu teringat pada obrolan saya dengan marketing On The Stage. tahun 2016 terdapat 102. tentang perkembangan siswa. Pernyataan tersebut dikatakan Direktur Pemberdayaan Informatika. jumlah orangtua yang hadir tak lebih dari tiga puluh orang! Kebanyakan yang hadir adalah sopir. tetapi konsepnya sudah lebih dari 10 tahun. Terus kenapa rupanya. Kesimpulannya.8 juta pengguna. Ini sebuah situasi yang memprihatinkan! Bisa jadi. pengguna internet di Indonesia hingga saat ini telah mencapai 82 juta orang. Pengunaan internet yang sangat tinggi ini. Indonesia berada pada peringkat ke-8 di dunia. 8 juta orang pengguna internet. Kreatif dan Produktif” kerjasama antara Kementerian Kominfo dengan relawan teknologi informasi dan komunikasi Provinsi Lampung dan Institut Informatika dan Bisnis Darmajaya di Bandar Lampung (5). Dalam jurnal Personality and Social Psychology Bulletin ditemukan bahwa remaja yang sudah bosan dengan media sosial cenderung tidak merasa kesepian karena berinteraksi dengan kelompok kecilnya (7). Thailand. 6 juta pengguna dan tahun 2018 terdapat 123 juta (6). sudah lebih tidak ada lagi karena telah digantikan dengan relasi dan hubungan yang terbangun lewat perangkat elektronik dan jaringan internet! Orangtua terlalu sibuk . Sementara itu. Sekolah lalu mengundang orang tua siswa. situasi sekolah dan menyerap masukan-masukan dari orangtua. Tahun 2013 terdapat 72. tahun 2017 terdapat 112. tatap muka antara orang tua dan anak.“IoT sudah ada beberapa tahun ini. Sifat individual tersebut mengurangi rasa kesepian dan mengurangi kebutuhan interaksi dengan komunitas yang lebih luas. Kreatif dan Produktif (Incakap) yang mengusung tema “Membangun Budaya Internet Sehat dan Aman (INSAN) Menuju Masyarakat Cerdas. Indonesia saat ini menempati peringkat enam dunia dalam hal jumlah pengguna internet. guna membicarakan banyak hal. menurut lembaga riset pasar e-Marketer. khususnya pada media sosial. e-Marketer mempredisksi. memunculkan sebuah fakta yang juga menarik. Pernah suatu ketika sebuah sekolah ‘internasional’ di Medan menggelar acara ‘family gathering’. sebagai ajang pertemuan guru dan orang tua.

5. Contoh kasus: Kecanduan Game Online. Information Overload. melihat hal-hal yang berkaitan dengan seksualitas yang tersaji secara eksplisit. belanja online. Anak Bisa Kriminal (7). Information overload mengacu pada web surfing yang bersifat kompulsif. tetapi juga tetap memperhatikan ‘situasi dan selera’ anak serta perlu juga mewaspadai munculnya berbagai gangguan psikis atau internet addiction oleh karena penggunaan internet yang berlebihan. Salah satu bentuk dari computer addiction adalah bermain game komputer yang bersifat obsesif. Orang tua yang cinta tentu saja tak ingin anak-anak menderita dan mengalami interner addiction tersebut. lalu membuat orang-orang terdekatnya semakin jauh dari kehidupannya? Apapun yang hendak dikatakan. sehingga melupakan arti pentingnya kehadirannya dalam setiap ruang pendampingan. generasi seperti apa yang hendak lihat di masa depan? Generasi yang menghabiskan waktu berjam-jam bahkan seharian dengan gadget dan internetnya. Lalu pada situasi seperti ini. 2. dan perdagangan online. Generasi Alfa sudah mulai hadir dalam kehidupan kita. Internet Addiction Berikut ini adalah sub-sub tipe dari internet addiction menurut Kimberly S. Yang termasuk dalam sub tipe net compulsions misalnya perjudian online. bagaimana memainkan perannya dalam sebuah kerangka pola asuh yang tidak saja berusaha mengedepankan penumbuhan nilai-nilai dan pembentukan karakter. Computer Addiction. (2006): 1. Net compulsions. Cyber-Relationship Addiction. et.dengan usaha dan pekerjaan. Tantangan paling menantang bagi setiap orangtua adalah. Cyber-relationship addiction mengacu pada individu yang senang mencari teman atau relasi secara online. Termasuk cybersexual addiction yaitu individu yang secara kompulsif mengunjungi website-website khusus orang dewasa. Individu tersebut menjadi kecanduan untuk ikut dalam layanan chat room dan seringkali menjadi terlalu-terlibat dalam hubungan pertemanan online atau terikat dalam perselingkuhan virtual. al. dan terlibat dalam pengunduhan dan distribusi gambargambar dan file-file khusus orang dewasa. Young. Cybersexual Addiction. pembinaan dan pendidikan anak. Smart Parenting . 3. 4.

auditory dan kinestetik”. apakah secara visual. keluar dari jiwa dan membangun positive feeling. Maka pada titik ini. Kepala Pusat Inteligensia Kemenkes pun mengingatkannya. sudah bisa diberi kebebasan terbatas untuk mengakses internet. adat istiadat dan kearifan lokal. menasihati. Kepala Pusat Inteligensia Kemenkes RI (9). Untuk anak-anak usia 1 – 12 tahun. Hypno parenting diawali dengan proses identifikasi tipologi pembelajaran anak. Sementara bahasa ‘kamu’ lebih bersifat ‘blaming the victim’. pendekatan dan pendampingan terhadap anak secara sangat persuasif. sehingga tak kurang Trisa WP Indra. Beberapa cara dan peran berikut ini. demi keseimbangan antara fungsi visual. namun tetaplah dengan batasan situs dan konten internet mana yang boleh diakses. Orangtua perlu smart parenting. kamu bodoh. 1. memaksa. anak sebaiknya diarahkan untuk mengharmonikan cara belajar visual. menuntut. Pembinaan ataupun pendidikan anaknya. dsb). Berbekal pemahaman akan kecenderungan tipologi anak dan identifkasi perilaku. kebutuhan akan kompetensi parenting orangtua menjadi sangat penting. bersifat defensif dan membangun negative feeling (kamu nakal. auditori dan kinestetik anak. kiranya bisa dimainkan para orangtua. hemat saya masih memerlukan pendampingan dari orangtua dalam hal penggunaan internet. Betapa tidak. Tentu saja yang tidak boleh adalah situssitus pornografi dan kekerasan serta semua situs yang bertentangan dengan nilai-nilai agama. Selanjutnya identifikasi perilaku anak. Dan dalam konteks penggunaan internet. anak-anak memerlukan internet. Hypno parenting merupakan salah satu dari aplikasi keilmuan hypnosis dalam melakukan berbagai komunikasi yang efeketif dan efesien. penggunaan teknik-teknik hypno parenting akan sangat membantu peran dan cara menghadapi anak. auditori ataukah secara kinestetik.Adalah kenyataan bahwa ketidakmampuan guru/orangtua dalam mengenal anak (tahap dan proses perkembangan) dan berkomunikasi dengan anak menyumbangkan problem paling besar dalam pendidikan anak dibandingkan dengan problem yang dibawa anak itu sendiri sejak lahir. atau cara anak menyerap informasi. Bahasa yang digunakan dalam teknik hypno parenting adalah bahasa ‘kita’ bukan ‘kamu’. barulah orangtua melakukan pendampingan. Bagi saya. keluar dari emosi. Orangtua memberi pengertian kepada anak. “Pada anak usia sekolah. tentang situs dan konten mana yang boleh diakses oleh anak dan mana saja yang tidak boleh. . internet telah menjadi salah satu instrument pembelajaran dewasa ini. fokusnya pada perasaan anak. kamu jahat. Salah satu teknik smart parenting yang bisa digunakan adalah hypno parenting. Bahasa ‘kita’ lebih bersifat empati. Untuk anak-anak usia diatas 12 tahun. demikian Trisa WP Indra. khususnya dari generasi Z maupun Alpha atau bahkan Alpha. Keseimbangan ini perlu.

g. Sehat Mental Pendidikan dan pendampingan terus-menerus dengan berbagai teknik hypno parenting. Sementara untuk mengukur sejauh mana kesehatan mental anak. khususnya yang bertema psikologi atau parenting dan komunikasi efektif. f. Sawitri Supardi Sadarjoen tentang indikator perilaku sehat mental dibawah ini bisa kita jadikan acuan (10). Orangtua mengeksekusi character building dan atau pendidikan nilai secara terus menerus. Memiliki kemampuan menempatkan diri secara proporsional dalam menghadapi segala tantangan hidup dan permasalahan yang dihadrikan lingkungan terhadap diri kita. pada akhirnya menghantar anak memiliki perilaku sehat mental. Mampu melakukan penyesuaian diri dengan diri sendiri dan lingkungan tempat kita berada. Mampu memiliki orientasi masa depan yang jelas. dan bahagia. dengan penuh cinta untuk mengimbangi derasnya pengaruh negatif dari internet. secara khusus yang dilakukan bagi anak-anak dari generasi Z maupun Alpha. Mampu mengintegrasikan fungsi rasio dan kendali emosi. b. psikis. 4.2. aman. Memiliki semangat hidup dan menikmati hidup. cepat recovery. spiritual. sosial. misalanya dengan penggunaan aplikasi pembatas situs porno (software filter) atau search engine khusus bagi anak atau computer ditempatkan diruang terbuka yang bisa dilihat semua anggota keluarga. h. Bila stress. . 6. d. Mengenali batas potensi yang kita miliki. mengikuti seminar maupun pelatihan-pelatihan pengembangan diri. Orangtua melakukan pengawasan/pembatasan yang ketat juga perlu dilakukan oangtua. Nyaman. c. 3. Adapun indikator perilaku sehat mental dimaksud adalah sebagai berikut: Memiliki kemampuan menerima diri. Orangtua perlu juga mengasah dan meningkatkan kompetensi diri:dalam hal pendidikan dan pendampingan bagi anak-anaknya. maka uraian Prof. e. dengan indikator: a. Orangtua membangun dialog – komunikasi yang terbuka serta menjamin kehadiran diri secara utuh dan perhatian yang terus-menerus. maupun mampu beradaptasi secara sosial. namun tetap lembut dan kesabaran. Memiliki ambisi berprestasi sesuai dengan orientasi masa depan dan potensi yang kita miliki. misalnya dengan rajin membaca buku-buku parenting. Orangtua tetap dituntut bersikap tegas. 5. baik secara fisik.

10.id/webhp?sourceid=chrome-instant&ion=1&espv=2&ie=UTF8#q=generasi+y+sarlito.youtube.indonesia. termasuk mempersiapkan diri dengan segenap kompetensi parenting.nomor. Semoga catatan kecil ini bermanfaat.html.blogspot.kompas.google. http://tekno.dunia. halaman 37. 2. 5. Medan. 3. halaman 12.VRt8P_yUe7k.com/generasi-apakah-anda-x-y-atau-z/. menghargai keterbukaan.pdf. https://manajemenppm. http://kominfo.Para Sahabat Joss Yang Terkasih. Minggu 29 Maret 2015. kisah saya dengan marketing On The Stage ataupun kisah ulang tahun ponakan saya seperti yang saya bentangkan pada awal catatan ini. https://www. Harian Kompas.ena m.co. 7.com/read/2015/02/13/174338/2832704/763/studi-punya-teman-di-jejaringsosial-bisa-kurangi-rasa-kesepian. 11.com/read/2014/11/24/07430087/pengguna.com/2013/11/tugas-psikologi-teknologi-dan-internet. . 20 Maret 2015. Salam Joss. http://health. cenderung kepada “collaboration” dan hubungan antara satu sama lain. tidak lagi menghampiri kehidupan kita. 4. 8.com/2013/07/08/mengenal-siapa-itu-generasi-y/. Antara ciri-ciri yang ketara di kalangan “Generasi X” (berumur antara 34 hingga 46 tahun) dan “Generasi Y” (berumur antara 13 hingga 33 tahun) ialah mereka inginkan kebebasan membuat pilihan dan bersuara.com/watch?v=LcpsF8psKDM’. seperti kisah saya dengan Bang Bono. 9. maka mulai sekarang persiapkan dirimu.id/index. Senin 30 Maret 2015. Jumat. Materi-materi pelatihan Hypno Parenting milik Bung Joss.php/content/detail/3980/Kemkominfo %3A+Pengguna+Internet+di+Indonesia+Capai+82+Juta/0/berita_satker#. ketelusan dan integriti. Jika anda ingin generasi Z maupun Alpha di masa depan menjadi generasi yang sehat mentalnya. halaman 11. Harian Kompas. https://www. http://khairulabdullah. ---------------------------------------------------------------------Sumber-sumber : 1.wordpress. interaktif dan inginkan sesuatu secara pantas (speed). http://kalbuadi75.internet. 01 April 2014. Harian Kompas. Ketika hal itu anda lakukan. maka kisah-kisah kecil dari kehidupan anak manusia.detik. 6.go.

manakala Generasi Z yang merupakan 38% dari jumlah penduduk merupakan kanak-kanak yang masih berada di bangku sekolah rendah. Generasi X ialah istilah bagi menggambarkan generasi yang lahir dari zaman 1960-an hingga 1982. kelompok Generasi X dan Generasi Y sekiranya dicampurkan menunjukkan dua kelompok ini mewakili 42 peratus daripada penduduk Malaysia. Istilah ini digunakan dalam demografi. .com/generasi-apakah-anda-x-y-atau-z/ 11 DEC 2015 MENILAI GENERASI Y PEREDARAN zaman turut mempengaruhi gelagat dan karakter manusia yang dilahirkan pada tahun tersebut. Namun sempadan masa bagi Generasi X tidak ditentukan. iaitu 30-an atau 40-an.Kelompok Generasi X dan Generasi Y sekiranya dicampurkan menunjukkan dua kelompok ini mewakili 42% dari penduduk Malaysia. Tokoh seperti William Strauss dan Neil Howe’s mengkategorikan Generasi Y sebagai mereka yang lahir pada 1982 sehingga 1997. sains sosial. http://khairulabdullah. Antara faktor mengapa Net Gen (turut dipanggil Generasi Z) kekal agak lama ialah wanita Generasi Y memilih untuk berkeluarga dan melahirkan anak pada usia yang agak lewat. Pengarah Urusan Lunatots. Manakala Generasi Z ialah Generasi Internet di mana umur mereka yang paling tua sekarang ialah 12 tahun. pemasaran dan paling kerap digunakan dalam budaya popular. Ertinya hampir separuh dari penduduk Malaysia adalah golongan generasi muda dan remaja yang berumur dalam lingkungan 11 hingga 44 tahun. Siti Nur Suraya Mohamed Ali berkata.

mereka akan bertanya why? atau kenapa?. antara ciri-ciri ketara dalam kalangan Generasi Y iaitu yang berumur antara 13 hingga 33 tahun ialah inginkan kebebasan dalam membuat pilihan dan bersuara. berbeza dengan Generasi sebelumnya iaitu Generasi X dan Baby Boomers (lahir antara 1946 dan 1964) yang mempunyai karakter yang lebih reserve dan berdikari. ketelusan dan integriti. Justeru.” katanya pada Sinar Harian. Selain itu. oleh kerana Generasi Y memerlukan sebab untuk mencapai kepuasan kerjayanya. menurut suatu kajian yang dijalankan oleh sebuah universiti di Amerika. Generasi Y ialah apabila dia menilai sesuatu perkara ataupun menerima sesuatu tugasan. hasil pemerhatian mereka terhadap hasil kerja beberapa kumpulan pekerja Generasi Y. Seperti kata Mother Teresa. “Kerja di pejabat kini bukan suatu yang mesti untuk Generasi Y lantaran sikap mereka yang memerlukan kemahiran kolaborasi dan cabaran untuk berjaya. Menurutnya. anda memerlukan kebijaksanaan dalam memastikan output optimum diperoleh daripada setiap seorang pekerja.” katanya. Karakter berbeza Siti Nur Suraya berkata. “Mereka mudah tertekan sekiranya cabaran yang diberikan terlalu besar di mana kemahiran mereka tidak sampai ke tahap itu. “Generasi Z pula ialah 38 peratus daripada jumlah penduduk iaitu kanak-kanak yang masih berada di bangku sekolah rendah. “Mereka gembira apabila hasil kerja di terima dan dihargai oleh majikan dan syarikat. punch card atau tindakan disiplin bukan lagi cara mendisiplinkan generasi ini. . Aspirasi kerjaya Beliau yang juga Konsultan Laktasi Bertauliah dari International Board Certified Lactation Consultants (IBCLC) berkata.” jelasnya. hampir separuh dari penduduk di negara kita ialah golongan generasi muda dan remaja yang berumur dalam lingkungan 11 hingga 44 tahun. menghargai keterbukaan. Generasi Y juga cenderung kepada kolaborasi dan hubungan antara satu sama lain. namun Generasi Y memerlukan aspirasi untuk kerjaya. Mereka juga mungkin bosan sekiranya kerja yang diberi tidak mencabar kebolehan mereka. “Secara humornya. Beliau berkata. katanya. interaktif serta inginkan sesuatu secara pantas.“Ini bermakna. terlalu ramai orang di dunia ini yang laparkan penghargaan berbanding makanan. katanya.” katanya. sebagai pengurus dan majikan yang mengendalikan mungkin seorang atau mungkin lebih Generasi Y di pejabat.

Siti Nur Suraya berkata. Gen Y memerlukan motivasi dalam bentuk kepercayaan berbanding wang ringgit. pengurus yang baik ialah pengurus yang dapat meletakkan pekerja yang tepat di bahagian yang tepat. Katanya. pekerja akan berasa tertekan. “Namun. apabila skop kerja yang diberikan terlalu mudah yang mana pencapaiannya lebih tinggi. Seperti kata Mother Teresa. Aspirasi kerjaya Beliau yang juga Konsultan Laktasi Bertauliah dari International Board Certified Lactation Consultants (IBCLC) berkata. terlalu ramai orang di dunia ini yang laparkan penghargaan berbanding makanan.” katanya. “Mereka gembira apabila hasil kerja di terima dan dihargai oleh majikan dan syarikat. “Kerja di pejabat kini bukan suatu yang mesti untuk Generasi Y lantaran sikap mereka yang memerlukan kemahiran kolaborasi dan cabaran untuk berjaya. katanya. . “Ini kerana. berbeza dengan Generasi sebelumnya iaitu Generasi X dan Baby Boomers (lahir antara 1946 dan 1964) yang mempunyai karakter yang lebih reserve dan berdikari. namun Generasi Y memerlukan aspirasi untuk kerjaya. “Output pemerhatian ini ialah. sebagai pengurus dan majikan yang mengendalikan mungkin seorang atau mungkin lebih Generasi Y di pejabat. jika cabaran kerja yang diberikan terlalu besar dan tidak berkadaran dengan kemahirannya. “Mereka mudah tertekan sekiranya cabaran yang diberikan terlalu besar di mana kemahiran mereka tidak sampai ke tahap itu. Menulis sebagai seorang majikan yang bekerja dengan Generasi Y di Lunatots.” katanya.” katanya.” katanya. punch card atau tindakan disiplin bukan lagi cara mendisiplinkan generasi ini. maka pekerja akan berasa bosan. Justeru. beliau perlu menilai dan mentafsirkan karakter setiap pekerja supaya tanggungjawab yang diberi berkadaran dengan kemahirannya. anda memerlukan kebijaksanaan dalam memastikan output optimum diperoleh daripada setiap seorang pekerja. “Memahami karakter pekerja dengan kumpulan sama dapat membantu majikan membuat pilihan tepat tentang siapa di bahagian mana.“Hasil kerja yang dihantar apabila ditawarkan dengan hadiah dalam bentuk tawaran wang ringgit tidak dapat memberikan hasil kerja yang sehebat kumpulan yang ditawarkan dengan hadiah berupa jawatan dan tanggungjawab lebih besar di dalam syarikat. oleh kerana Generasi Y memerlukan sebab untuk mencapai kepuasan kerjayanya. Beliau berkata.” jelasnya. Mereka juga mungkin bosan sekiranya kerja yang diberi tidak mencabar kebolehan mereka.

0% pada tahun 2010. belia di Malaysia terdiri daripada mereka yang berumur lebih daripada 15 tahun dan kurang daripada 40 tahun yang mana polisi-polisi serta program-program yang telah ditetapkan adalah berdasarkan skop yang besar ini dan ia kemungkinan besar adalah tidak begitu sesuai digunakan lagi pada masa kini. pentafsiran belia di Malaysia seharusnya juga berubah mengikut zaman dan kesesuaian penggunaannya. menurut suatu kajian yang dijalankan oleh sebuah universiti di Amerika. “Output pemerhatian ini ialah. Gen Y memerlukan motivasi dalam bentuk kepercayaan berbanding wang ringgit. Generasi Y merupakan satu isu yang seharusnya mendapat perhatian dan pengetahuan pelbagai lapisan masyarakat di Malaysia. Jumlah yang banyak ini menjadikan proses pembangunan belia di Malaysia satu cabaran yang begitu besar jika dibandingkan dengan beberapa dekad dahulu. Menulis sebagai seorang majikan yang bekerja dengan Generasi Y di Lunatots. mengikut Akta Pertubuhan Belia dan Pembangunan Belia 2007. Konsep Generasi Y tidak asing lagi bagi negara-negara barat seperti Amerika Syarikat namun di Malaysia ia masih kurang jelas definisinya dan jarang mendapat perhatian daripada pelbagai pihak.” katanya. apabila skop kerja yang diberikan terlalu mudah yang mana pencapaiannya lebih tinggi.79885 29OGOS 2015 pengenalan generasi y Di Malaysia. beliau perlu menilai dan mentafsirkan karakter setiap pekerja supaya tanggungjawab yang diberi berkadaran dengan kemahirannya. kerajaan Malaysia akan memperuntukkan sejumlah wang yang besar bagi menjalankan dan menjayakan usaha-usaha pembangunan belia di negara ini. pengurus yang baik ialah pengurus yang dapat meletakkan pekerja yang tepat di bahagian yang tepat.sinarharian. “Namun. . Kini. http://www. jika cabaran kerja yang diberikan terlalu besar dan tidak berkadaran dengan kemahirannya.” katanya.” katanya. Seiring dengan perkembangan zaman. Namun begitu. pekerja akan berasa tertekan.Karakter berbeza Siti Nur Suraya berkata. “Memahami karakter pekerja dengan kumpulan sama dapat membantu majikan membuat pilihan tepat tentang siapa di bahagian mana. “Hasil kerja yang dihantar apabila ditawarkan dengan hadiah dalam bentuk tawaran wang ringgit tidak dapat memberikan hasil kerja yang sehebat kumpulan yang ditawarkan dengan hadiah berupa jawatan dan tanggungjawab lebih besar di dalam syarikat. Siti Nur Suraya berkata. kertas ini bertujuan membincangkan latar belakang konsep Generasi Y dan meninjau persamaan ciri-ciri belia di Malaysia dengan konsep tersebut. bilangan penduduk kategori belia dianggar mencatat hampir separuh daripada jumlah keseluruhan penduduk di negara ini. Setiap tahun. hasil pemerhatian mereka terhadap hasil kerja beberapa kumpulan pekerja Generasi Y. “Ini kerana.com. Katanya. iaitu sebanyak hampir 10.73 juta orang atau 40.my/rencana/menilai-generasi-y-1. maka pekerja akan berasa bosan. Maka.