Proses Sandblating

Sandblasting adalah suatu proses pembersihan permukaan dengan cara menembakan
partikel (Pasir) kesuatu permukaan material sehingga menimbulkan gesekan / tumbukan.
Permukaan material tersebut akan menjadi bersih dan kasar. Tingkat kekasarannya dapat
disesuaikan dengan ukuran pasirnya serta tekanannya. Sandblasting dipilih kerna proses ini yang
paling cepat dan efisien untuk membersihkan permukaan material yang terkontaminasi oleh
berbagai kotoran terutama karat. Efek dari sandblasting ini membuat permukannya menjadi
kasar dan permukaan yang kasar ini membuat cat dapat melekat dengan kuat. Cara pengoprasian
sanblasting yaitu memakai pasir dan udara dengan tekanan tinggi dari kompresor. Pasir-pasir ini
disemprotkan / ditembakkan dengan kecepatan tinggi melalui nozel. Ada banyak jenis pasir
sandblasting sesuai kebutuhan pengguna diantaranya Brown Alumunium Oxide, Glass Beads,
Black Silicon Carbide, Alumunium Cut Wire, Stainless Steel Shot, Stainless Steel Cut Wire,
Plastic Media, White Alumunium Oxide, Steel Shot, Steel Grit, steel cut wire, garnet, copperslag,
corrondum.
Cara sandblasting ini dapat menghilangkan karat pelat yang berkarat. Dengan cara sand
blasting yang ditimbulkan dengan pekerjaan ini lingkungan disekitarnya akan penuh debu-debu
halus berterbangan, oleh karena itu operator atau tukang blasting harus memakai, helm,
filter/masker, pelindung muka, atu baju rompi ( Bukan rompi anti peluru) untuk melindungi dari
debu, untuk daerah sekitarnya harus dibuatkan penutup tenda memakai terpal atau sejenisnya,
supaya

pasir

tersebut

gak

sampai

terbang

atau

menyembur

ke

tempat

lain.

Sandblasting dilakukan karena proses ini yang paling cepat dan efisien untuk membersihkan
permukaan material yang terkontaminasi oleh berbagai kotoran terutama karat.

Gambar 1. Contoh Sandblasting
(Sumber : Alit, 2010)

Sandblasting istilah umum yang juga digunakan untuk menggambarkan tindakan
mendorong bit sangat halus material pada kecepatan tinggi untuk bersih atau etch permukaan.
Pasir yang digunakan untuk menjadi bahan yang paling umum digunakan, tapi karena silikosis
penyakit paru-paru disebabkan oleh inhalasi diperpanjang dari debu diciptakan oleh pasir, bahan
lain yang sekarang digunakan di tempatnya. Apapun, kecil partikel yang relatif seragam akan
bekerja, seperti pasir besi, tembaga terak, kenari kerang, abrasive bubuk, bahkan bit dari kelapa
shell. Karena bahaya dari menghirup debu selama proses tersebut, sandblasting adalah hati-hati
dikendalikan, dengan menggunakan pasokan udara alternatif, pakaian pelindung, dan ventilasi
yang

baik.
Pengaturan suatu sandblasting biasanya terdiri dari tiga bagian yang berbeda: abrasif itu

sendiri, sebuah kompresor udara, dan nozzle blaster. Untuk etsa dan pembersihan benda kecil,
workstation untuk memegang sepotong kaca juga diperlukan, seperti beberapa jenis kolektor
untuk mengumpulkan debu yang berlebih. Sandblasting terutama digunakan untuk dua aplikasi
yang agak berbeda. Yang pertama adalah untuk membersihkan permukaan apapun yang dapat
menempel untuk itu. Yang kedua adalah mengukir desain atau kata-kata ke dalam gelas atau
bahan serupa.
Proses sandblasting pertama dipatenkan di Amerika Serikat pada 1870. Sebagai metode
pembersihan, sering digunakan untuk cat dasar permukaan untuk aplikasi cat atau sealant. Ketika
melukis, orang tidak ingin menjebak debu, kotoran, atau gelembung dalam lapisan sebelumnya
cat, atau ketidaksempurnaan lain di bawah layer baru. Dengan meluncurkan bit kecil abrasif pada
permukaan pada kecepatan tinggi, semua ketidaksempurnaan yang mengetuk longgar dan
kemudian dapat dengan mudah dibersihkan, menciptakan permukaan yang sangat halus yang di
atasnya untuk meletakkan lapisan cat baru. Sandblasting juga dapat digunakan untuk proyekproyek seperti pembersihan lambung kapal atau struktur besar seperti Golden Gate Bridge.
Dalam kaca dekorasi, sandblasting adalah teknik sangat populer, dengan beberapa
pengganti. Sementara tangan-etsa adalah mungkin, itu sangat memakan waktu dan mahal, dan
Laser -etsa memiliki berbagai kelemahan yang membuatnya menjadi pilihan dipertanyakan. Ada
dua cara utama di mana sandblasting digunakan untuk menghiasi kaca: sketsa dan ukiran.
Dalam etsa kaca , abrasive mengecam di kaca ringan untuk mengubah kaca semi buram. Ini
'kapur sirih' atau 'turun salju' kaca dapat digunakan untuk efek yang besar untuk menghasilkan
kata-kata atau gambar. Dengan menyesuaikan kecepatan sandblasting dan sudut dari mana

abrasif sedang diluncurkan, nuansa yang berbeda dapat dibuat, memungkinkan untuk beberapa
karya seni sejati.
Kaca diukir oleh terus sandblasting permukaan melalui stensil yang melindungi daerah
Anda tidak ingin untuk diukir keluar. Sandblasting sebagai suatu teknik untuk ukiran bisa sangat
bernuansa, dengan kedalaman yang berbeda dan sudut pemotongan menciptakan berbagai efek
pencahayaan yang mungkin cukup indah. Biaya peralatan sandblasting sangat tergantung pada
ruang lingkup proyek dimaksud. Segelas setup rumah kecil ukiran dapat diperoleh relatif murah,
sedangkan sistem dengan kabinet mampu menangani potongan-potongan yang lebih besar dari
kaca dan sandblasting lebih bernuansa dapat biaya lebih signifikan. Pengaturan suatu
sandblasting profesional tingkat artistik kemungkinan akan cukup mahal. Industri peralatan
tingkat sandblasting juga bervariasi dalam biaya, sekali lagi tergantung pada skala dan ruang
lingkup proyek akan selesai.
1. Jenis-jenis sandblasting
Hal-hal yang menentukan hasil sand blasting antara lain adalah keahlian operator, tekanan
udara untuk penyemprotan, ukuran pasir yang digunakan, waktu penyemprotan, dan jarak
penyemprotan. Ada pun jenis-jenis blasting adalah
a. Sandblasting
Sandblasting adalah rangkaian kegiatan surface preparation dengan cara menembakkan
partikel padat dengan ukuran Grit 18 – 40 seperti pasir silica, steel grit atau garnet ke suatu
permukaan dengan tekanan tinggi sehingga terjadi tumbukkan dan gesekan. Sandblasting dipilih
kerna proses ini yang paling cepat dan efisien untuk membersihkan permukaan material yang
terkontaminasi oleh berbagai kotoran terutama karat. Efek dari sandblasting ini membuat
permukannya menjadi kasar dan permukaan yang kasar ini membuat cat dapat melekat dengan
kuat.
b. Wetsandblasting
Wetsandblasting

adalah

proses

yang

sama

dengan

Sandblasting,

bedanya

ditambahkancampuran air khusus yang sudah ditambahkan bahan anti karat, kedalam pasir agar
tidak

menimbulkan

percikan

api

dan

debu

pasir

yang

dapat

menganggu

proses

produksi..Wetsandblasting atau biasa disebut wetblasting biasa diaplikasikan untuk area khusus
yang sangat sensitif terhadap percikan api dan atau debu, dan juga di ruang produksi yang tidak
memungkinkan adanya penghentian proses produksi sesaat.

Gambar 2. Proses Wetsandblasting
(Sumber : Alit, 2012)

Adapun keuntungan dari wetsandblasting dibandingkan dengan sandblasting adalah:
1.
Berkurangnya tingkat polusi debu (dust dan debris) karena terbawa oleh air yang
menyertai abrasive material.
2.

Menekan (me-reduce) percikan api akibat benturan grit dengan metal pada saat proses
blasting berlangsung.
Wet blasting ini banyak digunakan dalam operasi blasting/painting di areal pabrik dimana

total shutdown biasanya tidak dapat dilakukan. Atau area dimana fire/dust restrictions sangat
tinggi (daerah proses, daerah yg berdekatan dengan instrumen yang peka debu atau diarea yang
mudah terbakar). Selain jenis di atas ada jenis lain seperti dry ice blasting, bead blasting dan
soda blasting. Pada prinsipnya metode tersebut mirip dengan sandblasting dan wetblasting di
mana suatu media didorong dengan aliran udara bertekanan tinggi (atau gas inert lainnya) untuk
menghantam permukaan yang akan dibersihkan.
2. Aturan dalam proses sandblasting
Sandblasting merupakan metode surface preparation (persiapan permukaan) paling
efektif untuk membersihkan karat pada kendaraan, konstruksi baja pada gedung, dan lain
sebagainya.
Proses sandblasting tersebut dapat menjadi sangat berbahaya jika kita tidak menggunakan
perlengkapan safety yang tepat. Sebagai contoh pasir silika (silica sand) yang dipakai sebagai
abrassive material pada proses sandblasting menimbulkan debu. Dan bukan hanya partikel debu
yang terlihat yang kita khawatirkan tetapi justru partikel debu yang tidak terlihat bisa jadi sangat
berbahaya bagi kesehatan kita. Pastikan peralatan blasting sudah siap digunakan, biasanya

mekanik dan helper yang sudah mempersiapkan, diantaranya air compressor, air hose, blasting
machine, blast hose, and nozzle. Lengkapi tubuh dengan peralatan safety diantaranya,
1. Safety Clothes
Pakaian pelindung harus menahan serangan kimia dari tiga rute yang berbeda dari entri.
 perembesan - kimia bekerja dengan cara melalui gugatan itu,
 Penetrasi - masuk melalui ketidaksempurnaan fisik (kerusakan), dan / atau
 degradasi - sifat bahan kimia menurunkan gugatan.
Pakaian yang terkontaminasi harus dibuang di tempat kerja atau dibersihkan sebelum
menggunakan kembali. Personil terkena kontaminasi secara menyeluruh harus mandi dan
mengenakan bersih pakaian sebelum meninggalkan area kerja. Pakaian robek, seharusnya tidak
dipakai karena dapat terjebak dalam mesin atau proyeksi struktural. Protective Headgear dapat
mencegah cedera menghancurkan kepala. Pemilihan yang tepat perlindungan kepala untuk
bahaya yang berbeda sangat penting. Headware pelindung meliputi:
a) Hard Hats,
b) bump hats,
c) Hair covers.
2. Eye protection
Eye Protection yang tersedia dalam berbagai bentuk untuk melindungi mata dari partikel
terbang, debu, percikan api, percikan dan sinar berbahaya. Jenis yang sesuai pelindung mata
harus digunakan untuk setiap pekerjaan. Safety Glasses memiliki impact-resistant frames dan
lensa yang memenuhi OSHA dan Amerika Safety Institute (ANSI) standar nasional. Mereka juga
mungkin memiliki perisai sisi, cangkir atau lensa berwarna untuk memberikan perlindungan
tambahan. disimpan di tempat yang bersih dan kering.
3.

Safety shoes
Safety shoes dapat mengurangi sekitar 12.000 cedera kaki kecelakaan yang terjadi

setiap tahun. dirancang untuk melindungi kaki dari mesin umum kecelakaan-jatuh atau bergulir
benda, luka dan tusukan. Seluruh kotak kaki dan insole Sepatu keselamatan menawarkan
perlindungan lebih dari splash dan percikan bahaya.
4.
Sarung tangan
Sarung tangan keselamatan datang dalam desain yang berbeda, panjang dan komposisi
kimia. Panjang harus memberikan perlindungan penuh dan material harus tahan terhadap bahan
kimia. Pemilihan sarung tangan kerja yang tepat dapat melindungi Anda dari cedera yang tidak
perlu atau kontaminasi. Sarung tangan pelindung yang umum digunakan meliputi berikut ini.

1) Sarung tangan sekali pakai - biasanya plastik ringan, melindungi dari iritasi ringan.
2) Kain sarung tangan - kapas atau kain lainnya, meningkatkan grip, perlindungan minimal dari
kontaminan.
3) Sarung tangan karet - mungkin juga dari plastik yang berbeda, melindungi dari bahan kimia
kontaminasi.
4) Kulit sarung tangan - melindungi dari abrasi.
5) Sarung tangan Mesh logam - melindungi dari luka / goresan, digunakan dengan alat
pemotong.
6) Sarung tangan Aluminized - melindungi tangan dari panas intens.
5. Respirator dan ventilasi
Respirator dan ventilasi dapat meminimalkan bahaya racun yang masuk ke pernapasan.
Respirator meliputi jenis berikut.
a) Masker sekali pakai debu / filter - serat masker di hidung dan mulut; penyaring partikulat.
b) Setengah masker - cocok di hidung dan mulut, kartrid menyerap gas-gas dan uap, pilih
cartridge untuk uap atau gas tertentu.
Personil pengguna respirator harus melakukan hal berikut untuk perlindungan penuh dari
bahaya pernapasan: mendapatkan pengetahuan tentang bahaya pernapasan, memperoleh
pelatihan, pernapasan yang tepat, mendapatkan pas pernapasan yang tepat dan pengujian,
menjaga respirator bersih dan disimpan dengan benar, menggunakan respirator yang
tepat /cartridge untuk pekerjaan itu, dan menerima pemantauan kesehatan berkala.
6.

Helmet
Bekerja dilingkungan dengan udara yang berdebu berbahaya untuk sistem pernafasan

kita Oleh karena itu kita perlu menggunakan helmet khusus untuk sandblasting untuk
melindungi kita. Pada saat pemilihan helmet sandblasting sebaiknya pilihlah yang memiliki
saluran dan dapat menyalurkan udara bersih kedalam helm dengan lancar, pas serta nyaman
dipakai. Selain aman ada beberapa ada beberapa hal lain yang juga harus anda perhatikan
seperti :
a. Jangan pernah menggunakan helmet sandblasting jika ada bagian-bagian helmet
yang hilang (tidak lengkap), meskipun masih terlihat layak untuk dipergunakan.
b. Pastikan helmet sandblasting yang dipakai pas di kepala anda dan tidak longgar.
Jika longgar dapat menyebabkan partikel debu masuk melalui sela-sela helm yang
anda pakai.

c. Pastikan supply udara yang masuk ke dalam helmet lancar dan tidak tersumbat.
d. Gunakan filter breathing air filter (filter udara) yang bagus.
e. Jika anda mengerjakan sandblasting untuk perusahaan, crew anda harus selalu
memastikan tingkat debu (dust level) tidak terlalu tinggi.
f. Terdapat saluran udara
Perlu diingat pada saat membersihkan debu (cleaning) setelah proses sandblasting,
helmet harus tetap dipakai karena partikel debu masih tetap ada dan menempel pada
pakaian yang anda kenakan.
Untuk beberapa hal membasahi area setelah proses sandblasting dapat mencegah
kita dari bahaya partikel debu. Selain helmet, headphone menjadi perlengkapan
yang harus dipakai untuk melindungi kita dari suara bising proses sandblasting dan
respirator digunakan pada proses pembersihan (cleaning) atau pada saat kita
memindahkan barang yang disandblasting.

Gambar 3. Helmet
(Sumber : Alit, 2010)
7. Keuntungan dan Kerugian Sandblasting
Keuntungan dari Sandblasting :
1) Membersihkan permukaan material (besi) dari kontaminasi seperti karat, tanah, minyak,
cat, garam dan lainnya.
2) Mengupas cat lama yang sudah rusak atau pudar
3) Membuat profile (kekasaran) pada permukaan metal sehingga cat lebih melekat.
4) Kecepatan pengerjaan (lebih efisien)
5) Flexibility dalam mengikuti bentuk benda kerja yang berlekuk rumit

Kelemahan Sandblasting :
1) Aplikasi metoda sandblasting menimbulkan paparan radiasi internal dan eksternal yang
tinggi
2) Menimbulkan pencemaran debu yang berbahaya bagi kesehatan dan lingkungan jika
pengoperasian sandblasting dilakukan di udara terbuka
3) Limbah tergolong limbah B3
8. Material
Material yang digunakan pada alat sandblasting dibagi menjadi 4 garis besar, diantaranya:
a.
b.
c.
d.

Mineral : silica, garnet, magnesium sulfat
Agricultural: Crushed Nut dan Fruit kernels
Synthetic: corn/wheat starch, sodium bicarbonate, dry ice
Metalic: steel Shot, Steel grit, stainless steel shot
9. Peralatan
Peralatan yang digunakan pada sandblasting adalah kompressor bertenaga diesel,
sandblasting cabinet, sandblaster portable. Bagian-bagian alat sand blasting:
1. Diesel air compressor
2. Blast pot
3. Deadman Handle
10. Prinsip Kerja Sandblasting
Prinsip kerja alat sandblasting adalah pembangkitan bertekanan (kompres), dilewatkan
pada pipa 1 menuju tabung pasir dan pipa 2 menuju nozzle, terakhir udara bertekanan pasir
keluar nozzle.

(

Gambar 2. Prinsip kerja Sandblasting
(Sumber: Anonim, 2010)
Secara umum metode sandblasting adalah

1.

Bersihkan Minyak dan grease dengan thinner
2. Bersihkan garam dengan water jet
3. Siapkan posisi material yang akan diblasting
4. Proses Blasting
5. Bersihkan pasir dan debu dari permukaan besi
6. Langsung dicat sebagai proteksi karat
11. Aplikasi sandblasting
Proses sandblasting yang digunakan untuk menghilangkan cat lama pada permukaan benda yang
akan dicat kembali bertujuan agar memperoleh permukaan yang rata dan tipis sehingga
menghasilkan permukaan baru cat yang baik. Pada industri galangan kapal

kegiatan

sandblasting pada industri galangan kapal digunakan untuk proses pembersihan kapal. Namun
penggunaan pasir silika untuk kegiatan sandblasting ini sudah dilarang karena menghasilkan
debu yang sangat berbahaya bagi kesehatan. Pada industry migas Sandblasting digunakan dalam
perawatan kilang, seperti perbaikan atau pengecatan tangki. Material yang digunakan memiliki
karakteristik yang sama dengan pasir pada umumnya.
General Maintenance Services merupakan hal penting yang dibutuhkan oleh setiap
fasilitas produksi dan infrastruktur untuk dapat menjamin kelangsungan produksi oleh pabrik
tersebut dan dapat mengontrol biaya perawatan secara efisien dan efektif. Ada banyak katagori
dari pekerjaan pemeliharaan tersebut mulai dari hal-hal yang paling kecil sampai kepada
program Shut Down. Sandblasting merupakan salah satu cara yang sering digunakan dalam
operasi maintenance pabrik. Maintenance yaitu mematikan pabrik dalam kurun waktu tertentu
untuk melakukan pemeriksaan kelayakan spare part dan melakukan penggantian jika diperlukan.

https://www.scribd.com/doc/117879687/Sand-Blasting#download
http://little-emmetth.blogspot.co.id/2012/03/sandblasting-sandblasting-adalah.html alit purnama
https://catatanabimanyu.wordpress.com/2011/08/14/blasting/
http://painting-blasting-coating.blogspot.co.id/2013/07/keselamatan-blasting.html
http://sandblasting-specialist.blogspot.co.id/2014/08/tips-safety-mengerjakansandblasting_15.html