You are on page 1of 7

Asuhan Keperawatan Lansia dengan Gangguan Biologis

A. Pengkajian Data :
Proses pengumpulan data untuk mengidentifikasi masalah keperawatan meliputi aspek :
1. DATA UMUM
Terdiri dari nama kepala keluarga dalam KK, usia, pendidikan, pekerjaan, alamat,
komposisi keluarga, genogram, tipe keluarga, suku bangsa, agama, aktifitas rekreasi keluarga,
status sosial ekonomi keluarga.
2. RIWAYAT DAN TAHAP PERKEMBANGAN KELUARGA :
1. Tahap perkembangan keluarga saat ini
2. Tahap perkembangan keluarga yang belum terpenuhi
3. Riwayat keluarga inti
4. Riwayat keluarga sebelumnya
3. DATA LINGKUNGAN
1. Karakteristik rumah
2. Karakteristik tetangga dan komunitas RW
3. Mobilitas geografis keluarga
4. Perkumpulan keluarga dan interaksi dengan masyarakat
5. Sistem pendukung keluarga
4. STRUKTUR KELUARGA
1. Pola komunikasi keluarga
2. Struktur kekuatan keluarga
3. Struktur peran
4. Nilai dan norma dan budaya keluarga
5. FUNGSI KELUARGA
1. Fungsi afektif
2. Fungsi sosial
3. Fungsi perawatan kesehatan
4. Fungsi reproduksi
5. Fungsi ekonomi
6. STRESS DAN KOPING KELUARGA
1. Stressor jangka pendek
2. Kemampuan keluarga berespon terhadap stressor
3. Strategi koping yang digunakan
7. HARAPAN KELUARGA

ASPEK PENGKAJIAN

1) Fisik
Wawancara
1. Pandangan lansia tentang kesehatnannya
2. Kegiatan yang mampu dilakukan lansia
3. Kegiatan lansia merawat diri sendiri
4. Kekuatan fisik lansia: otot, sendi, penglihatan, dan pendengaran
5. Kebiasaan makan, minum, istirahat/tidur, buang air besar/kecil
6. Kebiasaan gerak badan/olah raga/senam lansia
7. Perubahan-perubahan fungsi tubuh yang sangat bermakna dirasakan
8. Kebiasaan lansia dalam memelihara kesehatan dan kebiasaan dalam minum obat
9. Masalah-masalah seksual yang dirasakan
2) Psikologis
1. Apakah mengenal masalah-masalah utamanya.
2. Bagaimana sikapnya terhadap proses penuaan
3. Apakah dirinya merasa dibutuhkan atau tidak
4. Apakah optimis dalam memandang suatu kehidupan
5. Bagaimana mangatasi stres yang dialami
6. Apakah mudah dalam menyesuaikan diri
7. Apakah lansia sering mengalami kegagalan
8. Apakah harapan pada saat ini dan akan datang
9. Perlu dikaji juga mengenai fungsi kognitif: daya ingat, proses piki, alam perasaan,
orientasi, dan kemampuan dalam penyelesaian masalah.
3) Sosial ekonomi
1. Darimana sumber keuangan lansia
2. Apa saja kesibukan lansia dalam mengisi waktu luang
3. Dengan siapa dia tinggal
4. Kegiatan organisasi apa yang diikuti lansia
5. Bagaimana pandangan lansia thd lingkungannya
6. Berapa sering lansia berhubungan dengan orang lain di luar rumah
7. Siapa saja yang biasa mengunjungi
8. Seberapa besar ketergantungannya
9. Apakah dapat menyalurkan hobi atau keinginannya dengan fasilitas yang ada
4) Spiritual
1. Apakah secara teratur melakukan ibadah sesuai dengan keyakinan agamanya
2. Apakah secara teratur mengikuti atau terlibat aktif dalam kegiatan keagamaan, misalnya
pengajian dan penyantunan anak yatim atau fakir miskin
3. Bagaimana cara lansia menyelesaikan masalah, apakah dengan berdoa

4. Apakah lansia terlihat sabar dan tawakal


Pemeriksaan fisik :
Pemeriksaan dilakukan dengan cara ispeksi, palpasi, perkusi dan auskultasi dengan
pendekatan head to toe dan per sistem
B1 (Respiration) : Sistem Respirasi
1. Otot pernafasan mengalami kelemahan akibat atrofi, kehilangan kekuatan, dan menjadi
kaku.
2. Aktivitas silia menurun.
3. Paru kehilangan elastisitas, kapasitas residu meningkat, menarik nafas lebih berat,
kapasitas pernafasan maksimum menurun dengan kedalaman bernafas menurun.
4. Ukuran alveoli melebar (membesar secara progresif) dan jumlah berkurang.
5. Berkurangnya elastisitas bronkus.
6. Oksigen pada arteri menurun menjadi 75 mmHg.
7. Karbondioksida pada arteri tidak berganti. Pertukaran gas terganggu.
8. Refleks dan kemampuan untuk batuk berkurang.
9. Sensitivitas terhadap hipoksia dan hiperkarbia menurun.
10. Sering terjadi emfisema senilis.
11. Kemampuan pegas dinding dada dan kekuatan otot pernafasan menurun seiring
pertambahan usia.
B2 ( Bledding) : Sistem Kardiovaskuler
1. Katup jantung menebal dan menjadi kaku.
2. Elastisitas dinding aorta menurun
3. Kemampuan jantung memompa darah menurun 1% setiap tahun sesudah berumur 20
tahun, hal ini menyebabkan kontraksi dan volume menurun
4. Curah jantung menurun.
5. Kehilangan sensitivitas dan elastisitas pembuluh darah, efektivitas pembuluh darah perifer
untuk oksigenasi berkurang, perubahan posisi dari tidur ke duduk (duduk ke berdiri) bisa
menyebabkan tekanan darah menurun menjadi 65mmHg (mengakibatkan pusing mendadak).
6. Kinerja jantung lebih rentan terhadap kondisi dehidrasi dan perdarahan.
7. Tekanan darah meninggi akibat meningkatnya resistensi dari pembuluh darah perifer, sistol
normal 170 mmHg, diastol normal 95 mmHg.
B3 ( Brain) : Sistem Persarafan
1. Respon menjadi lambat dan hubungan antara persyarafan menurun.
2. Berat otak menurun 10-20% (sel saraf otak setiap orang berkurang setiap harinya).
3. Mengecilnya saraf panca indra sehingga mengakibatkan berkurangnya respon penglihatan
dan pendengaran, mengecilnya saraf penciuman dan perasa, lebih sensitif terhadap suhu,
ketahanan tubuh terhadap dingin rendah.
4. Kurang sensitif terhadap sentuhan.
5. Defisit memori.
B4 ( Bladder ) : Sistem Genitourinaria
1. Ginjal merupakan alat untuk mengeluarkan sisa metabolisme tubuh, melalui urine darah
yang masuk ke ginjal, disaring oleh satuan (unit) terkecil dari ginjal yang disebut nefron
(tepatnya di gromerulus). Mengecilnya nefron akibat atrofi, aliran darah ke ginjal menurun

sampai 50% sehingga fungsi tubulus berkurang. Akibatnya, kemampuan mengonsentrasi


urine menurun, berat jenis urine menurun, proteinuria (biasanya +1), BUN (blood urea
nitrogen) meningkat sampai 21 mg%, nilai ambang ginjal terhadap glukosa meningkat.
Keseimbangan elektrolit dan asam lebih mudah terganggu bila dibandingkan dengan usia
muda. Renal plasma flow (RPF) dan glomerular filtration rate (GFR) atau klirens kreatinin
menurun secara linier sejak usia 30 tahun. Jumlah darah yang difiltrasi oleh ginjal berkurang.
2. Vesika urinaria. Otot menjadi lemah, kapasitasnya menurun sampai 200 ml atau
menyebabkan frekuensi buang air kecil meningkat. Pada pria lanjut usia, vesika urinaria sulit
dikosongkan sehingga mengakibatkan retensi urine meningkat.
3. Pembesaran prostat. Kurang lebih 75% dialami oleh pria usia di atas 65 tahun.
B5 ( Bowel ) : Sistem Pencernaan
1. Kehilangan gigi, penyebab utama periodontal disease yang biasa terjadi setelah umur 30
tahun. Penyebab lain meliputi kesehatan gigi dan gizi yang buruk.
2. Indra pengecap menurun, adanya iritasi selaput lendir yang kronis, atrofi indra pengecap
(80%), hilangnya sensitivitas saraf pengecap di lidah, terutama rasa manis dan asin,
hilangnya sensitivitas saraf pengecap terhadap rasa asin, asam, dan pahit.
3. Esofagus melebar.
4. Rasa lapar menurun (sensitivitas lapar menurun), asam lambung menurun, motilitas dan
waktu pengosongan lambung menurun.
5. Peristaltik lemah dan biasanya timbul konstipasi.
6. Fungsi absorbsi melemah (daya absorbsi terganggu, terutama karbohidrat).
7. Hati semakin mengecil dan tempat penyimpanan menurun, aliran darah berkurang.
B6 ( Bone ) : Tulang , Otot , dan Integumen
a. Sistem Muskuloskeletal
1. Tulang kehilangan densitas (cairan) dan semakin rapuh.
2. Gangguan tulang, yakni mudah mengalami demineralisasi.
3. Kekuatan dan stabilitas tulang menurun, terutama vertebrata, pergelangan, dan paha.
Insiden osteoporosis dan fraktur meningkat pada area tulang tersebut.
4. Kartilago yang meliputi permukaan sendi tulang penyangga rusak dan aus.
5. Kifosis.
6. Gerakan pinggang, lutut dan jari-jari pergelangan terbatas.
7. Gangguan gaya berjalan.
8. Kekakuan jaringan penghubung.
9. Diskus intervertebralis menipis dan menjadi pendek (tingginya berkurang).
10. Tendon mengerut dan mengalami sklerosis.
11. Atrofi serabut otot, serabut otot mengecil sehingga gerakan menjadi lamban, otot kram,
dan menjadi tremor (perubahan pada otot cukup rumit dan sulit dipahami).
12. Komposisi otot berubah sepanjang waktu (myofibril digantikan oleh lemak, kolagen, dan
jaringan parut).
13. Aliran darah ke otot berkurang sejalan dengan proses menua.
15. Otot polos tidak begitu berpengaruh.
b. Sistem Integumen
1. Kulit menjadi keriput dan mengkerut akibat kehilangan jaringan lemak.
2. Permukaan kulit cenderung kusam, kasar, dan bersisik (karena kehilangan proses
keratinasi serta perubahan ukuran dan bentuk sel epidermis).
3. Timbul bercak pigmentasi akibat proses melanogenesis yang tidak merata pada permukaan
kulit sehingga tampak berbintik-bintik atau noda cokelat.

4. Terjadi perubahan pada daerah sekitar mata, tumbuhnya kerut-kerut halus di ujung mata
akibat lapisan kulit menipis.
5. Respons terhadap trauma menurun.
6. Mekanisme proteksi kulit menurun: produksi serum menurun, produksi vitamin D
menurun, pigmentasi kulit terganggu.
7. Kulit kepala dan rambut menipis dan berwarna kelabu.
8. Rambut dalam hidung dan telinga menebal.
9. Berkurangnya elastisitas akibat menurunnya cairan dan vaskularisasi.
10. Pertumbuhan kuku lebih lambat.
11. Kuku jari menjadi keras dan rapuh.
12. Kuku menjadi pudar, kurang bercahaya.
13. Kuku kaki tumbuh secara berlebihan dan seperti tanduk.
14. Jumlah dan fungsi kelenjar keringat berkurang.
B. Diagnosa keperawatan aspek fisik atau biologis
Berikut ini adalah diagnosa keperawatan yang sering muncul dalam penatalaksanaan
untuk menanggulangi gangguan biologis pada lansia:
1) Ketidak seimbangan nutrisi : kurang dari kebutuhan tubuh b/d tidak mampu dalam
memasukkan, mencerna, mengabsorbsi makanan karna faktor biologis.
NOC 1 : Status nutrisi
Setelah dilakukan intervensi keperawatan selama ..X24 jam diharapkan pasien dapat :
1. Asupan nutrisi tidak bermasalah.
2. Asupan makanan dan cairan tidak bermasalah.
3. Energy tidak bermasalah.
4. Berat badan ideal.
NIC 1 : Manajemen ketidakteraturan makan (eating disorder manajement )
1. Kaji riwayat nutrisi termasuk makanan yang disukai.
Rasional/ mengidentifikasi nutrisi yang diberikan dan juga untuk intervensi selanjutnya.
2. Observasi dan catat masukan makanan klien.
Rasional/ mengawasi masukan kalori.
3. Ajarkan dan kuatkan konsep nutrisi yang baik pada pasien.
Rasional/ agar pasien mengetahui bagaimana konsep nutrisi yang baik.
4. Dorong pasien untuk memonitor diri sendiri terhadap asupan makanan dan kenaikan atau
pemeliharaan berat badan.
Rasional/ nutrisi pasien dapat terpenuhi.
5. Berikan makan sedikit tapi sering.
Rasional/ meningkatkan pemasukan kalori secara total.
6. Diskusikan dengan ahli gizi untuk menentukan asupan kalori setiap hari.
Rasional/ supaya mencapai dan atau mempertahankan berat badan sesuai target.
7.Berikan pujian atas peningkatan berat badan dan tingkah laku yang mendukung
peningkatan berat badan.

Rasional/ agar pasien senang dan bersemangat untuk berusaha meningkatkan berat badannya.
2) Inkontinensia urin fungsional berhubungan dengan keterbatasan neuromuscular
yang ditandai dengan waktu yang diperlukan ke toilet melebihi waktu untuk menahan
pengosongan bladder dan tidak mampu mengontrol pengosongan.
NOC : Setelah dilakukan intervensi keperawatan selama 3x24 jam diharapkan pasien mampu:
1. Kontinensia urin
2. Merespon dengan cepat keinginan buang air kecil (BAK).
3. Mampu mencapai toilet dan mengeluarkan urin secara tepat waktu.
4. Mengkosongkan bladde dengan lengkap.
5. Mampu memprediksi pengeluaran urin.
NIC : perawatan inkontinensia urin
1. Monitor eliminasi urin
R/ untuk mengetahui jumlah urin yang keluar.
2. Bantu klien mengembangkan sensasi keinginan BAK.
R/ dengan membantu klien, diharapkan klien akan mampu memprediksi pengeluaran urinnya.
3. Modifikasi baju dan lingkungan untuk memudahkan klien ke toilet.
R/ membantu klien untuk mencapai toilet dan mengeluarkan urin tepat waktu.
4. Instruksikan pasien untuk mengkonsumsi air minum sebanyak 1500 cc/hari.
R/ minum air yang cukup dapat mengganti cairan yang hilang.
3) Kelemahan mobilitas fisik b/d kerusakan musculoskeletal dan neuromuscular
Yang ditandai dengan :
1.

Perubahan gaya berjalan

2.

Gerak lambat

3.

Gerak menyebabkan tremor

4.

Usaha yang kuat untuk perubahan gerak

NOC : Level mobilitas (mobility level )


Setelah dilakukan intervensi keperawatan selama 2x24 jam diharapkan pasien dapat :
1. Memposisikan penampilan tubuh
2.

Ambulasi : berjalan

3. Menggerakkan otot
4. Menyambung gerakan/mengkolaborasikan gerakan
NIC : Latihan dengan terapi gerakan ( Exercise Therapy Ambulation )
1. Dorong untuk bergerak secara bebas namun masih dalam batas yang aman
R/ diharapkan otot klien tidak kaku karena kurang bergerak
2. Gunakan alat bantu untuk bergerak, jika tidak kuat untuk berdiri ( mudah goyah/tidak
kokoh)

R/ meskipun dengan menggunakan alat bantu, klien masih bisa menggerakkan otot-ototnya
agar tidak kaku.
3. Konsultasi kepada pemberi terapi fisik mengenai rencana gerakan yang sesuai dengan
kebutuhan
R/ membantu dalam ambulasi dan memposisikan penampilan tubuhnya.

C. IMPLEMENTASI
Implementasi merupakan tindakan internvensi keperawatan dimana tindakan yang di
perlukan untuk mencapai tujuan dan hasil yang diperkirakan dari asuhan keperawatan
dilakukan dan diselesaikan.

D. EVALUASI
1. Asupan nutrisi pasien tidak bermasalah, asupan makanan dan cairan tidak bermasalah dan
berat badan ideal.
2. Pasien mampu kontinensia urin, merespon dengan cepat keinginan buang air kecil (bak),
mampu mencapai toilet dan mengeluarkan urin secara tepat waktu, mampu memprediksi
pengeluaran urin.
3. Pasien dapat memposisikan penampilan tubuh, ambulasi : berjalan, menggerakan otot dan
mengkolaborasikan gerakan.