You are on page 1of 16

MAKALAH TEORI BELAJAR DAN PEMBELAJARAN ACTIVE LEARNING

Disusun oleh: (5315083434)

Farid Salman A

Faisal Akbar (5315083439)

Pendidikan Teknik Mesin Fakultas Teknik 2010
1

KATA PENGANTAR

Penulis ucapkan syukur alhamdulillah kepada Allah SWT atas ridho-Nya sehingga makalah ini selesai tepat pada waktunya. Penulis juga ucapkan terima kasih kepada dosen pembimbing yang telah memberi judul makalah ini, . Makalah ini disusun berdasarkan tugas mata kuliah Teori Belajar dan Pembelajaran tentang “Active Learning”, sehingga kita tahu apa isi dari judul makalah ini. Juga kepada teman-teman atas informasinya sebagai masukan bagi penulis untuk melengkapi materi ini. Saya juga menyadari bahwa ada banyak kekurangan dan kesalahan dalam penulisan makalah ini. Oleh karena itu, saya mohon saran dan kritik yang membangun dan dapat menjadi pembelajaran bagi saya dalam pembuatan makalah selanjutnya,karena penulis menyadari masih dalam tahap pembelajaran..semoga makalah ini dapat bermanfaat untuk kita semua. Terima kasih.

Jakarta, april 2010

Penulis

Daftar Isi
2

Kata Pengantar..................................................................................................... . Daftar Isi.............................................................................................................. . BAB I Pendahuluan........................................................................................ Latar Belakang................................................................................... . BABII Isi....................................................................................................... .
1. Definisi.......................................................................................... 2. Metode-metode Pembelajaran Active Learning.......................... .

2 3 5 5 6 6 11 .

2.1 Metode Think-Pair-Share ……………………………… 11 2.2 Metode Collaborative Learning Groups……………….. . 2.3 Metode Student led Review Session……………………. 2.4 Metode Student Debate…………………………………. 2.5 Metode Exam question Writing………………………... . 2.6 Metode Class Research Symposium……………………. 2.7Metode Anlyze Case Studies…………………………… . BABIII Penutup…………………………………………………………….. . Kesimpulan........................................................................................ .

12 13 13 14 15 15 16 16

3

BAB I PENDAHULUAN

Latar Belakang Pembelajaran pada dasarnya merupakan upaya untuk mengarahkan anak didik ke dalam proses belajar sehingga mereka dapat memperoleh tujuan belajar sesuai dengan apa yang diharapkan. Pembelajaran hendaknya memperhatikan kondisi individu anak karena merekalah yang akan belajar. Anak didik merupakan individu yang berbeda satu sama lain, memiliki keunikan masing-masing yang tidak sama dengan orang lain. Oleh karena itu pembelajaran hendaknya memperhatikan perbedaan-perbedaan individual anak tersebut, sehingga pembelajaran benar-benar dapat merobah kondisi anak dari yang tidak tahu menjadi tahu, dari yang tidak paham menjadi paham serta dari yang berperilaku kurang baik menjadi baik. Kondisi riil anak seperti ini, selama ini kurang mendapat perhatian di kalangan pendidik. Hal ini terlihat dari perhatian sebagian guru/pendidik yang cenderung memperhatikan kelas secara keseluruhan, tidak perorangan atau kelompok anak, sehingga perbedaan individual kurang mendapat perhatian.

Gejala yang lain terlihat pada kenyataan banyaknya guru yang menggunakan metode pengajaran yang cenderung sama setiap kali pertemuan di kelas berlangsung. Pembelajaran yang kurang memperhatikan perbedaan individual anak dan didasarkan pada keinginan guru, akan sulit untuk dapat mengantarkan anak didik ke arah pencapaian tujuan pembelajaran. Kondisi seperti inilah yang pada umumnya terjadi pada pembelajaran konvensional. Konsekuensi dari pendekatan pembelajaran seperti ini adalah terjadinya kesenjangan yang nyata antara anak yang cerdas dan anak yang kurang cerdas dalam pencapaian
4

tujuan pembelajaran. Kondisi seperti ini mengakibatkan tidak diperolehnya ketuntasan dalam belajar, sehingga sistem belajar tuntas terabaikan. Hal ini membuktikan terjadinya kegagalan dalam proses pembelajaran di sekolah. Menyadari kenyataan seperti ini para ahli berupaya untuk mencari dan merumuskan strategi yang dapat merangkul semua perbedaan yang dimiliki oleh anak didik. Strategi pembelajaran yang ditawarkan adalah strategi belajar aktif (active learning strategy).

5

BAB II ISI

1. Definisi

Pembelajaran aktif (active learning) dimaksudkan untuk mengoptimalkan penggunaan semua potensi yang dimiliki oleh anak didik, sehingga semua anak didik dapat mencapai hasil belajar yang memuaskan sesuai dengan karakteristik pribadi yang mereka miliki. Di samping itu pembelajaran aktif (active learning) juga dimaksudkan untuk menjaga perhatian siswa/anak didik agar tetap tertuju pada proses pembelajaran.

Beberapa penelitian membuktikan bahwa perhatian anak didik berkurang bersamaan dengan berlalunya waktu. Penelitian Pollio (1984) menunjukkan bahwa siswa dalam ruang kelas hanya memperhatikan pelajaran sekitar 40% dari waktu pembelajaran yang tersedia. Sementara penelitian McKeachie (1986) menyebutkan bahwa dalam sepuluh menit pertama perthatian siswa dapat mencapai 70%, dan berkurang sampai menjadi 20% pada waktu 20 menit terakhir. Kondisi tersebut di atas merupakan kondisi umum yang sering terjadi di lingkungan sekolah. Hal ini menyebabkan seringnya terjadi kegagalan dalam dunia pendidikan kita, terutama disebabkan anak didik di ruang kelas lebih banyak menggunakan indera pendengarannya dibandingkan visual, sehingga apa yang dipelajari di kelas tersebut cenderung untuk dilupakan. Sebagaimana yang diungkapkan Konfucius:

6

Apa yang saya dengar, saya lupa Apa yang saya lihat, saya ingat Apa yang saya lakukan, saya paham Ketiga pernyataan ini menekankan pada pentingnya belajar aktif agar apa yang dipelajari di bangku sekolah tidak menjadi suatu hal yang sia-sia. Ungkapan di atas sekaligus menjawab permasalahan yang sering dihadapi dalam proses pembelajaran, yaitu tidak tuntasnya penguasaan anak didik terhadap materi pembelajaran. Mel Silberman (2001) memodifikasi dan memperluas pernyataan Confucius di atas menjadi apa yang disebutnya dengan belajar aktif (active learning), yaitu: Apa yang saya dengar, saya lupa Apa yang saya dengar dan lihat, saya ingat sedikit Apa yang saya dengar, lihat dan tanyakan atau diskusikan dengan beberapa teman lain, saya mulai paham Apa yang saya dengar, lihat, diskusikan dan lakukan, saya memperoleh pengetahuan dan keterampilan Apa yang saya ajarkan pada orang lain, saya kuasai

Ada beberapa alasan yang dikemukakan mengenai penyebab mengapa kebanyakan orang cenderung melupakan apa yang mereka dengar. Salah satu jawaban yang menarik adalah karena adanya perbedaan antara kecepatan bicara guru dengan tingkat kemampuan siswa mendengarkan apa yang disampaikan guru. Kebanyakan guru berbicara sekitar 100-200 kata per menit, sementara anak didik hanya mampu mendengarkan 50-100 kata per menitnya (setengah dari apa yang dikemukakan guru), karena siswa mendengarkan pembicaraan guru sambil berpikir. Kerja otak manusia tidak sama dengan tape recorder yang mampu merekam suara sebanyak apa yang
7

diucapkan dengan waktu yang sama dengan waktu pengucapan. Otak manusia selalu mempertanyakan setiap informasi yang masuk ke dalamnya, dan otak juga memproses setiap informasi yang ia terima, sehingga perhatian tidak dapat tertuju pada stimulus secara menyeluruh. Hal ini menyebabkan tidak semua yang dipelajari dapat diingat dengan baik. Penambahan visual pada proses pembelajaran dapat menaikkan ingatan sampai 171% dari ingatan semula. Dengan penambahan visual di samping auditori dalam pembelajaran kesan yang masuk dalam diri anak didik semakin kuat sehingga dapat bertahan lebih lama dibandingkan dengan hanya menggunakan audio (pendengaran) saja. Hal ini disebabkan karena fungsi sensasi perhatian yang dimiliki siswa saling menguatkan, apa yang didengar dikuatkan oleh penglihatan (visual), dan apa yang dilihat dikuatkan oleh audio (pendengaran). Dalam arti kata pada pembelajaran seperti ini sudah diikuti oleh reinforcement yang sangat membantu bagi pemahaman anak didik terhadap materi pembelajaran. Penelitian mutakhir tentang otak menyebutkan bahwa belahan kanan korteks otak manusia bekerja 10.000 kali lebih cepat dari belahan kiri otak sadar. Pemakaian bahasa membuat orang berpikir dengan kecepatan kata. Otak limbik (bagian otak yang lebih dalam) bekerja 10.000 kali lebih cepat dari korteks otak kanan, serta mengatur dan mengarahkan seluruh proses otak kanan. Oleh karena itu sebagian proses mental jauh lebih cepat dibanding pengalaman atau pemikiran sadar seseorang (Win Wenger, 2003:12-13). Strategi pembelajaran konvensional pada umumnya lebih banyak menggunakan belahan otak kiri (otak sadar) saja, sementara belahan otak kanan kurang diperhatikan. Pada pembelajaran dengan Active learning (belajar aktif) pemberdayaan otak kiri dan kanan sangat dipentingkan. Thorndike (Bimo Wagito, 1997) mengemukakan 3 hukum belajar, yaitu :

1. law of readiness, yaitu kesiapan seseorang untuk berbuat dapat memperlancar hubungan antara stimulus dan respons.

2. law of exercise, yaitu dengan adanya ulangan-ulangan yang selalu dikerjakan maka hubungan antara stimulus dan respons akan menjadi lancer

8

3. law of effect, yaitu hubungan antara stimulus dan respons akan menjadi lebih baik jika dapat menimbulkan hal-hal yang menyenangkan, dan hal ini cenderung akan selalu diulang. Proses pembelajaran pada dasarnya merupakan pemberian stimulus-stimulus kepada anak didik, agar terjadinya respons yang positif pada diri anak didik. Kesediaan dan kesiapan mereka dalam mengikuti proses demi proses dalam pembelajaran akan mampu menimbulkan respons yang baik terhadap stimulus yang mereka terima dalam proses pembelajaran. Respons akan menjadi kuat jika stimulusnya juga kuat. Ulangan-ulangan terhadap stimulus dapat memperlancar hubungan antara stimulus dan respons, sehingga respons yang ditimbulkan akan menjadi kuat. Hal ini akan memberi kesan yang kuat pula pada diri anak didik, sehingga mereka akan mampu mempertahankan respons tersebut dalam memory (ingatan) nya. Hubungan antara stimulus dan respons akan menjadi lebih baik kalau dapat menghasilkan hal-hal yang menyenangkan. Efek menyenangkan yang ditimbulkan stimulus akan mampu memberi kesan yang mendalam pada diri anak didik, sehingga mereka cenderung akan mengulang aktivitas tersebut. Akibat dari hal ini adalah anak didik mampu mempertahan stimulus dalam memory mereka dalam waktu yang lama (longterm memory), sehingga mereka mampu merecall apa yang mereka peroleh dalam pembelajaran tanpa mengalami hambatan apapun.

Active learning (belajar aktif) pada dasarnya berusaha untuk memperkuat dan memperlancar stimulus dan respons anak didik dalam pembelajaran, sehingga proses pembelajaran menjadi hal yang menyenangkan, tidak menjadi hal yang membosankan bagi mereka. Dengan memberikan strategi active learning (belajar aktif) pada anak didik dapat membantu ingatan (memory) mereka, sehingga mereka dapat dihantarkan kepada tujuan pembelajaran dengan sukses. Hal ini kurang diperhatikan pada pembelajaran konvensional.

Dalam metode active learning (belajar aktif) setiap materi pelajaran yang baru harus dikaitkan dengan berbagai pengetahuan dan pengalaman yang ada sebelumnya. Materi pelajaran yang baru disediakan secara aktif dengan pengetahuan yang sudah ada. Agar murid dapat belajar secara aktif guru perlu menciptakan strategi yang tepat guna sedemikian rupa, sehingga peserta didik
9

mempunyai

motivasi

yang

tinggi

untuk

belajar.

(Mulyasa,

2004:241)

Dari uraian di atas dapat ditarik beberapa perbedaan antara pendekatan pembelajaran Active learning (belajar aktif) dan pendekatan pembelajaran konvensional, yaitu : Pembelajaran konvensional Berpusat pada guru Penekanan pada menerima pengetahuan Kurang menyenangkan Kurang memberdayakan semua indera dan potensi anak didik Menggunakan metode yang monoton Kurang banyak media yang digunakan Tidak perlu disesuaikan dengan Pengetahuan yang sudah ada Pembelajaran Active learning Berpusat pada anak didik Penekanan pada menemukan Sangat menyenangkan Membemberdayakan semua indera dan potensi anak didik Menggunakan banyak metode Menggunakan banyak media Disesuaikan dengan pengetahuan yang sudah ada

Perbandingan di atas dapat dijadikan bahan pertimbangan dan alasan untuk menerapkan strategi pembelajaran active learning (belajar aktif) dalam pembelajaran di kelas. Selain itu beberapa hasil penelitian yang ada menganjurkan agar anak didik tidak hanya sekedar mendengarkan saja di dalam kelas. Mereka perlu membaca, menulis, berdiskusi atau bersamasama dengan anggta kelas yang lain dalam memecahkan masalah. Yang paling penting adalah bagaimana membuat anak didik menjadi aktif, sehingga mampu pula mengerjakan tugas-tugas yang menggunakan kemampuan berpikir yang lebih tinggi, seperti menganalisis, membuat sintesis dan mengevaluasi. Dalam konteks ini, maka ditawarkanlah strategi-strategi yang berhubungan dengan belajar aktif. Dalam arti kata menggunakan teknik active learning (belajar aktif) di kelas menjadi sangat penting karena memiliki pengaruh yang besar terhadap belajar siswa.

2. Metode-metode Pembelajaran Active Learning

10

2.1 Think-Pair-Share (Berfikir – mencocokan – membagikan)

Think-Pair-Share adalah strategi diskusi koperasi yang dikembangkan oleh Frank Lyman dan rekan-rekannya di Maryland. Nama Think Pair Share di ambil dari ketiga tahapan tindakan murid yaitu Think (pirkan) Pair (mencocokkan) Share (bagikan). dengan penekanan pada apa yang siswa harus lakukan pada setiap tahapnya.

Bagaimana cara kerjanya? 1) Pikirkan. Guru memprovokasi berpikir siswa dengan pertanyaan atau prompt atau observasi. Siswa harus mengambil beberapa saat (mungkin tidak menit) hanya untuk BERPIKIR pertanyaan itu. 2) Match. Menggunakan mitra yang ditunjuk oleh guru misalnya dengan teman dekat atau teman sebangku . Setelah itu mereka membandingkan catatan mereka baik secara konsep/pendapat

11

ataupun tertulis dan mengidentifikasi hasil pemikiran bersama yang merupakan jawaban terbaik, paling meyakinkan dan yang paling unik . 3) Berbagi. setelah itu guru dapat menunjuk satu atau lebih murid untuk menyampaikan pendapatnya atas pertanyaan untuk kelas tersebut.

2.2 Collaborative Learning Groups (Kelompok Belajar) Kelompok belajar dapat digunakan untuk merujuk kepada pendekatan pembelajaran dimana siswa bekerja sama dalam kelompok-kelompok kecil untuk mencapai tujuan-tujuan pembelajaran bersama. Dengan menggunakan metode collaborative learning group, guru dapat mengatasi partisipasi siswa dalam kegiatan belajar di kelas. prinsip-prinsip dalam Collaborative Learning adalah sebagai berikut: 1. Grup proyek dipilih dan dirancang untuk kerja sama tim. 2. saling ketergantungan yang positif dan kerjasama adalah komponen yang diutamakan 3. Guru dipandang sebagai seorang pelatih atau fasilitator. 4. Murid bertanggung jawab secara individu untuk berkontribusi pada kelompok kerja 5. Murid bertanggung jawab secara individu untuk mencapai tujuan penelitian.

Contoh penerapannya adalah: Dibentuk kelompok yang terdiri dari 4-5 pelajar yang dapat bersifat tetap sepanjang semester/ bersifat jangka pendek untuk satu pertemuaan kuliah. Untuk setiap kelompok dan penulis diberikan tugas untuk dibahas bersama dimana seringkali tugas ini berupa pekerjaan

12

rumah yang diberikan sebelum kuliah dimulai, tugas yang diberikan kemudian harus diselesaikan dapat dalam bentuk makalah maupun dalam bentuk paper

2.3 Student led Review Session (Murid Memimpin Sesi Review)

Saat teknik ini digunakan, peran pengajar diberikan kepada pelajar. Pengajar hanya bertindak sebagai nara sumber dan fasilitator, teknik student led review session dapat diguakan pada sesi review terhadap materi pembelajaran sebelumnya. Pada bagian pertama dari pembelajaran dibentuk kelompok-kelompok kecil yang diminta untuk mendiskusikan hal-hal yang dianggap belum dipahami dari materi tersebut, dengan mengajukan pertanyaan dari siswa yang lain menjawabnya, kegiatan kelompok dapat juga dilakukan dalam bentuk salah satu siswa dalam kelompok tersebut memberikan ilustrasi bagaimana suatu rumus/metode digunakan kemudian pada bagian yang kedua kegiatan ini dilakiukan untuk seluruh kelas. Proses ini dipimpin oleh siswa dan pengajar yang lebih berperan untuk mengklarifikasi hal-hal yang menjadi bahasan dalam proses pembelajaran tersebut.

2.4 Student Debate (Debat Murid) Debat formal memberikan struktur yang efisien untuk presentasi kelas ketika subjek atau murid mudah dibagi menjadi saling bertentangan atau Pro pertimbangan '' / 'kontra'. Tujan dari metode student debate ini adalah untuk mendorong siswa untuk melihat semua sisi dari masalah dan membantu mereka untuk mengembangkan keterampilan argumentasi. Diskusi dalam bentuk debat dilakukan dengan memberikan suatu isu yang sedapat

mungkin kontravensional sehingga akan terjadi pendapat yang berbeda dari siswa (Pro dan kontra), dalam mengemukakan pendapat siswa dituntut untuk menggunakan argumentasi yang
13

kuat yang bersumberpada materi-materi kelas, pengajar harus dapat mengarahkan debat ini pada intu materi kuliah yang ingin dicapai pemhamannya.

Contoh penerapannya adalah: Siswa ditugaskan untuk tim debat, Pertama kesempatan diberikan untuk posisi membela atau “Pro” dan diminta untuk menunjukkan argumen untuk mendukung posisi mereka pada hari presentasi. Tim lawan juga harus memiliki kesempatan untuk menangkis argumen, dan waktu yang memungkinkan pula. para presenter asli diminta untuk menanggapi bukti-kontra. Sehingga nantinya akan dapat diambil kesimpulan dari debat tersebut

2.5 Exam question Writing (Ujian Soal Tertulis)

Untuk mengetahui apakah siswa sudah menguasai materi kuliah tidak hanya diperoleh dengan memberikan ujian atau tes, meminta setiap siswa untuk membuat soal ujian atau tes yang baik dapat meningkatkan kemampuan siswa mencerna matri kuliah yang telah diberikan sebelumnya. Pengajar secara langsung dapat membahas dan memberi komentar atas beberapa soal yang dibuat oleh siswa di deoan kelas dan memberikan umpan balik kemudian. Contoh penerapannya: untuk mengetahui apakah siswa sudah menguasai materi kuliah, guru juga dapat memberikan siswa tugas untuk membuat sebuah concept mapping atau mind mapping. Di sini para siswa membuat representasi visual dari model, ide-ide dan hubungan antara konsep-konsep. Mereka menggambar lingkaran yang berisi konsep-konsep dan garis, dengan frase pada garisgaris hubungan antara konsep-konsep. Ini dapat dilakukan hanya secara individu atau kelompok. siswa memperoleh informasi baru dan perspektif dan dapat berbagi, didiskusikan dan
14

kritis. Selain itu ada juga cara lain dengan memberikan siswa tugas untuk membuat suatu narasi yang isinya masih berhubungan dengan materi perkuliahan.

2.6 Class Research Symposium (Kelas Simposium Penelitian)

Cara pembelajaran aktif jenis ini bisa dilakukan untuk sebuah tugas perancangan atau proyek kelas yang cukup besar . Tugas/proyek kelas ini diberikan mungkin pada awal kuliah dan pelajar mengerjakannya dalam waktu yang cukup lama termasuk kemungkinan untuk mengumpulkan data atau melakukan persiapan-persiapan, kemudian pada saatnya dilakukan simposium/seminar kelas dengan tata cara / aturan-aturan simposium/seminar yang biasa dilakukan pada kelompok-kelompok ilmiah. Contoh penerapannya adalah: Mintalah siswa untuk bekerja pada desain studi tentang tema kelas, contohnya seperti global warming. Tugas tersebut di berikan kepada suatu kelas dengan tenggang waktu satu semester . Dalam tahap penegerjaanya siswa dapat menggumpulkan data melalui beberapa cara seperti penelitian, survey dan lain-lain. Setelah proyek seminar tersebut telah selesai siswa diminta untuk mengundang guru dan siswa yang lain agar dapat menilai hasil penelitian tersebut

2.7 Anlyze Case Studies (Menganalisa Studi Kasus)

Model seperti ini banyak diberikan pada kuliah-kuliah bisnis dengan dengan cara ini pengajar memberika suatu studi kasus yang dapat diberikan sebelum kuliah/pada saat
15

perkuliahan, selama proses pembelajaran kasus ini dibahas setelah terlebih dahulu siswa mempelajarinya, siswa mempelajarinya . Sebagai contoh dapt diberikan suatu studi kasus produk rancangan engineering yang ternyata gagal/salah, kemudian pelajar tersebut diminta untuk membahas apa kesalahannya, mengapa sampai terjadi kesalahan, dan bagaimanya yang seharusnya

BAB III PENUTUP
Kesimpulan Active learning adalah metode pembelajaran yang berfokus pada kognitif aktif, dan pertimbangan dari penggunaan active learning, dari banyak aspek diantaranya : 1. Meteri pelajarannya 2. Kapasitas dari pelajar tersebut 3. Durasi pemblelajaran 4. Dll Peran pengajar dalam kegiatan active learning adalah sebagai fasilitator dan pemberi topic-topik yang menarik yang nantinya akan dikembangan oleh pelajar, sehingga mendapat kesimpulan dari materi yang telah dipelajar

16