You are on page 1of 43

PENGARUH PEMBERIAN EKSTRAKS ETANOL DAUN Mirabilis jalapa

TERHADAP PERTUMBUHAN KOLONI Streptococcus pyogenes
SECARA IN VITRO

PROPOSAL PENELITIAN

Oleh
Bagus Satrio Pambudi
NIM 122010101020

FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS JEMBER
2015

DAFTAR ISI

Halaman
DAFTAR ISI ..................................................................................................

i

DAFTAR GAMBAR .....................................................................................

iii

DAFTAR TABEL .........................................................................................

iv

DAFTAR SINGKATAN ...............................................................................

v

BAB 1. PENDAHULUAN ............................................................................

1

1.1 Latar Belakang .........................................................................

1

1.2 Rumusan Masalah ...................................................................

3

1.3 Tujuan .......................................................................................

3

1.4 Manfaat .....................................................................................

3

BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA ...................................................................

4

2.1 Streptococcus pyogenes ..............................................................

4

2.1.1 Taksonomi.................................................................... .....

4

2.1.2 Morfologi.................................................................. .........

4

2.1.3 Struktur antigen..................................................................

5

2.1.4 Toksin dan enzim...............................................................

5

2.1.5 Penyakit yang ditimbulkan.................................... ............

8

2.1.6 Resistensi terhadap eritromisin.................................... ......

11

2.2 Mirabilis jalapa ..........................................................................

12

2.2.1 Taksonomi..........................................................................

12

2.2.2 Morfologi............................................................................

13

2.2.3 Kandungan kimia.............................................................. .

14

2.2.4 Mirabilis jalapa sebagai antimikroba............................. ..

16

2.3 Penisilin ......................................................................................

16

2.4 Ekstraksi ....................................................................................

17

2.4.1 Maserasi.......................................................................... ...

18

2.4.2 Perkolasi.............................................................................

18

2.4.3 Soxhletasi........................................................................ ...

19

2.5 Pengukuran Aktivitas Antimikroba .......................................

19

i

2.5.1 Metode dilusi......................................................................

19

2.5.2 Metode difusi......................................................................

20

2.6 Kerangka Konseptual ...............................................................

21

2.7 Hipotesis .....................................................................................

22

BAB 3. METODE PENELITIAN ................................................................

23

3.1 Jenis Penelitian ........................................................................

23

3.2 Rancangan Penelitian .............................................................

23

3.3 Sampel ......................................................................................

24

3.4 Lokasi dan Waktu Penelitian .................................................

25

3.5 Variabel Peneltian....................................................................

25

3.6 Definisi Operasional ...............................................................

26

3.7 Alat dan Bahan ........................................................................

27

3.8 Prosedur Penelitian .................................................................

27

3.9 Analisis Data ............................................................................

30

3.10 Alur Penelitian ........................................................................

31

DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................

34

ii

DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 2.1

..................................................................................................

4

Gambar 2.2

..................................................................................................

13

Gambar 2.3

..................................................................................................

21

Gambar 3.1

..................................................................................................

23

Gambar 3.2

..................................................................................................

31

Gambar 3.3

..................................................................................................

32

Gambar 3.4

..................................................................................................

33

iii

........................................................... iv 9 .......................1 ..DAFTAR TABEL Halaman Tabel 2................

hidung. jalapa : Mirabilis jalapa PBPs : Penicilin-binding protein PECAM-1 : Platelet-endothelial cell adhesion molecule-1 PYR : Pyrrolidonyl naphthylamide S.DAFTAR SINGKATAN ACE-i : Angiotensin converting enzim-inhibitor AIIRA : Angiotensin II reseptor antagonist ASO : Anti streptolisin O BM : Berat molekul DNA : Deoxyribose-nucleic acid IM : Intra muskular KHM : Kadar hambat minimal MAC : Membrane attack complex MH : Mueller Hinton NSAID : Non streoid anti inflamation drug M. dan tenggorok v . pyogenes : Streptococcus pyogenes THT : Telinga.

Beberapa penderita meninggal akibat penyakit ini. Efek samping lain yang dapat dijumpai akibat pemakaian obat ini . pemakaian antibiotik tersebut dapat menimbulkan berbagai efek samping yang berbahaya terhadap banyak organ. dan sebagian besar pulih sempurna (Brooks.5 % atau sebanyak 214. 2013. 2013). Proboseno.1 BAB 1. 2013.8%. Penyakit ini sering diawali dengan gejala yang ringan.6% disusul dengan tonsilitis kronis sebesar 3. namun terkadang bakteri Streptococcus pyogenes juga terlibat. 2007. Pada tahun 2004. 2006). Van Driel. Berdasarkan survei epidemiologi penyakit THT di 7 provinsi Indonesia tahun 1994-1996. 2013). PENDAHULUAN 1. Sayangnya. Shulman. beberapa lainnya menderita glomerulonefritis kronik dengan gagal ginjal stadium akhir. Antibiotik golongan betalaktam seperti penisilin dan sefalosporin generasi pertama dapat diberikan untuk mengeradikasi S. yang paling dan virus Parainfluenza. Salah satu efek samping yang paling sering dijumpai adalah reaksi alergi. Depkes RI. di Indonesia dilaporkan bahwa faringitis akut termasuk kedalam 10 besar penyakit dengan pasien rawat jalan terbanyak dengan presentase jumlah penderita sebesar 1. pyogenes dari fokus infeksinya (Murphy. Rhinovirus. prevalensi nasofaringitis akut sebesar 4. Reaksi ini dapat muncul sebagai reaksi anafilaksis yang merupakan bentuk terberat dari reaksi alergi. Brooks. banyak orang menyepelekan faringitis dan menganggapnya sebagai penyakit yang tidak berbahaya (Sanpardi.1 Latar Belakang Faringitis merupakan proses inflamasi pada tenggorokan sering diakibatkan oleh virus Adhenovirus.781 jiwa. 2015. 2007). Karena hal tersebut. 2012. Demam reumatik merupakan sequel paling serius dari penyakit ini karena dapat mengakibatkan kerusakan pada katup dan otot jantung (Spinks. seperti rasa gatal dan nyeri di tenggorokan. Komplikasi tersering dari faringitis streptokokal yang tidak diterapi dengan segera adalah demam reumatik. Komplikasi lain yang tidak kalah bahayanya namun lebih jarang terjadi adalah glomerulonefritis akut pasca streptokokus (van Driel. 2012).

Soepardi. dan saponin yang merupakan substansi antimikroba yang efektif terhadap beberapa jenis bakteri (Harrish. Kumar. 2010). . Sumithra. Salmonella typhi. efek samping yang berat akibat pemakaian eritromisin dan turunannya jarang terjadi (Setiabudy. 2011. Staphylococcus aureus. 2013. seperti Bacillus cereus. mengingat angka penggunaan antibiotik ini sangatlah tinggi di negara kita. Oleh karena itu. tidak menampik kemungkinan adanya resistensi yang serupa di Indonesia. 2014. dan hepatitis anikterik (Setiabudy. anemia hemolitik. tannin. Berdasarkan penelitian terdahulu. jalapa terhadap beberapa spesies bakteri. 2007). 2007). pyogenes terhadap antibiotik eritromisin dan beberapa antibiotik golongan makrolid lainnya. pyogenes belum pernah diteliti sebelumnya. 2007). jalapa terhadap pertumbuhan S. salah satunya adalah Mirabilis jalapa atau yang lebih dikenal sebagai bunga pukul empat. Namun sayangnya. dilaporkan adanya resistensi S. Eneji . 2011). flavonoid. 2012. pyogenes apabila terjadi reaksi alergi pada pasien. peneliti berkeinginan untuk membuat sebuah penelitian mengenai potensi daun M. Escherichia coli. Akan tetapi efektivitas ekstrak etanol daun M.2 berupa gangguan ginjal nefritis intersisium. Shulman. berdasarkan penelitian Al-Ameri (2012) di Yaman. Irwan. telah diketahui efektivitas ekstrak etanol daun M. pyogenes. Tumbuhan ini diketahui memiliki komponen bioaktif alkaloid. Bacillus subtilis. Meskipun resistensi tersebut ditemukan di luar negeri. dan Streptococcus pneumonia (Eneji. jalapa sebagai antimikroba terhadap S. 2008. obat tersebut adalah eritromisin dan golongan makrolid lainnya (Murphy. 2012. Sebenarnya. ada pilihan obat lain yang dapat digunakan untuk membunuh S. Selain aman untuk pasien yang menderita alergi terhadap penisilin. Indonesia memiliki berbagai jenis tumbuhan yang berpotensi sebagai antimikroba.

3 Untuk instansi Karya tulis ilmiah ini dapat digunakan sebagai sumber rujukan dan memperkaya kajian pustaka fakultas kedokteran. 1. .2. dan 1.3 1.4. rumusan masalah dari penelitian ini adalah.4 Manfaat Bersarkan tujuan yang telah diuraikan.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan.3.4. 1. Dengan penelitian ini diharapkan dapat menjadi wahana pengetahuan bagi peneliti selanjutnya yang tertarik untuk meneliti tentang aktivitas antimikroba daun Mirabilis jalapa secara lebih dalam.2 Untuk pembaca Memberikan informasi tambahan mengenai kemampuan ekstrak etanol daun Mirabilis jalapa sebagai antimikroba. 1. 1. 1.3 Tujuan Berdasarkan latar belakang dan rumusan masalah yang telah diuraikan.2 berapakah kadar hambat minimal (KHM) ekstrak etanol daun Mirabilis jalapa terhadap bakteri Streptococcus pyogenes? 1. 1. tujuan dari penelitian ini adalah.1 apakah ekstrak etanol daun Mirabilis jalapa mampu menghambat pertumbuhan bakteri Streptococcus pyogenes? 1.2.3.4.1 untuk mengetahui kemampuan ekstrak etanol daun Mirabilis jalapa dalam menghambat pertumbuhan bakteri Streptococcus pyogenes.2 untuk mengetahui kadar hambat minimal dari ekstrak etanol daun Mirabilis jalapa terhadap bakteri Streptococcus pyogenes.1 Untuk peneliti Menambah pengetahuan dan wawasan serta mengaplikasikan teori yang telah diperoleh. manfaat dari penelitian ini adalah sebagai berikut.

uniprot. Dalam sistematika (taksonomi) bakteri. 2007). pyogenes secara khas menghasilkan zona hemolisis β yang besar (berdiameter 1cm) di sekitar koloni yang berdiameter lebih dari 0. S.1 Morfologi Streptococcus pyogenes Sumber : http://www.2 Morfologi Gambar 2.2. S.1. pyogenes merupakan patogen utama pada manusia yang menimbulkan invasi lokal maupun sistemik dan kelainan imunologi pasca infeksi streptokokus.org/taxonomy/1314 2.bacteriainphotos. S. pyogenes diklasifikasikan sebagai berikut. TINJAUAN PUSTAKA 2.5 mm.4 BAB 2.html .1 Taksonomi Streptococcus pyogenes merupakan bakteri yang bersifat β-hemolitikus dan diklasifikasikan sebagai streptokokus grup A.com/ streptococcus_pyogenes_3D. Organisme ini bersifat PYR positif (hidrolisis L-pirolidonil-2-naftilamid) dan biasanya sensitif terhadap basitrasin (Brooks. Kingdom : Bacteria Filum : Firmicutes Kelas : Bacilli Ordo : Lactobacillales Famili : Streptococcaceae Genus : Streptococcus Spesies : Streptococcus pyogenes Sumber : http://www.1 Streptococcus pyogenes 2.

1. pyogenes adalah protein M. Kokus membelah pada bidang yang tegak lurus dengan sumbu panjang rantai.5 Seperti yang terlihat pada gambar 2. Namun pada biakan yang lama. Panjang rantai bervariasi dan dipengaruhi oleh faktor lingkungan. S.4 Toksin dan Enzim Menurut Brooks 2007. protein M memiliki struktur seperti batang yang melingkar-lingkar dan memisahkan bagian-bagian yang fungsional. pyogenes bersifat virulen apabila memiliki protein M pada dinding selnya. Hal tersebut mengakibatkan imunodeterminan protein M dapat berubah dengan mudah. 2. Karena terdapat lebih dari 80 tipe protein M. dan kadang kadang terlihat gambarang seperti batang. 2007). Protein M terlihat seperti tonjolan mirip rambut pada dinding sel streptokokus. lebih dari 20 produk ekstraseluler antigenik yang dihasilkan oleh streptokokus grup A. 2007). yaitu kelas I dan kelas II. Anggota rantai tersebut sering membentuk gambaran diplokokus. seseorang dapat mengalami infeksi berulang S. .1. pyogenes paling optimal pada suhu 37oC (Brooks. Struktur ini memungkinkan serangkaian perubahan yang besar sambil tetap memelihara fungsinya. diantaranya adalah: . pyogenes merupakan bakteri kokus tunggal berbentuk bulat atau batang ovoid dan tersusun seperti rantai. bakteri ini terlihat seperti gram negatif.3 Struktur Antigen Struktur antigen yang paling penting pada S. S. pyogenes dengan tipe M yang berbeda (Brooks. Terdapat dua kelas utama protein M. Substansi ini merupakan faktor virulensi S. sebaliknya bakteri ini cenderung tidak bersifat virulen apabila tidak memiliki protein M pada dinding selnya. 2. Kekebalan terhadap infeksi streptokokus grup A berkaitan dengan adanya antibodi spesifik terhadap protein M. S. pyogenes yang paling utama.1. pyogenes merupakan bakteri gram positif. Pertumbuhan S. Apabila dilihat secara molekuler.

Enzim ini bersama dengan streptokinase sering digunakan sebagai bahan debridement enzimatik. Enzim ini mengubah plasminogen pada plasma manusia menjadi plasmin. Hialuronidase Hialuronidase adalah enzim yang berfungsi untuk memecah asam hialuronat. Streptokinase (Fibrinolisin) Streptokinase dihasilkan oleh berbagai strain streptokokus β hemolitikus grup A.6 a. yaitu eksotoksin A. Streptodonase Streptodornase (streptococcal deoxyribonuclease) adalah enzim yang berfungsi untuk melakukan depolimerisasi DNA. Streptokokus grup A yang menimbulkan sindrom syok toksik ini terutama adalah streptokokus yang memiliki protein M tipe 1 dan 3. Eksotoksin A merupakan eksotoksin yang paling banyak dipelajari. dan C. Ada tiga jenis eksotoksin streptokokus pirogenik yang dibedakan berdasarkan sifat antigennya. Eksotoksin streptokokus pirogenik menimbulkan sindrom syok toksis streptokokus dan demam scarlet. Setelah terjadi infeksi oleh organisme penghasil hialuronidase. Eksotoksin pirogenik Eksotoksin pirogenik dihasilkan oleh streptokokus grup A. komponen penting bahan dasar dari jaringan ikat. d. b. Hialuronidase membantu penyebaran mikroorganisme yang infeksius. B. Streptokinase diberikan secara intravena untuk mengobati emboli paru serta thrombosis arteri dan vena koroner. ditemukan adanya antibodi spesifik di dalam serum. Hialuronidase bersifat antigenik dan spesifik untuk setiap bakteri atau jaringan. Campuran tersebut membantu mencairkan eksudat dan membantu pengeluaran pus serta jaringan nekrotik sehingga obat antimikroba dapat masuk dengan lebih mudah. suatu enzim proteolitik aktif yang mencerna fibrin dan protein lain. Proses pencernaan ini dapat terganggu oleh penghambat serum nonspesifik dan antibodi spesifik antistreptokinase. Eksotoksin ini dihasilkan oleh streptokokus grup A yang mempunyai faga lisogenik (lysoghenic phage). c. .

S. Fenomena ini menjadi dasar dari uji kuantitatif untuk antibodi.7 e. pyogenes. Antibodi ini menghambat proses hemolisis oleh streptolisin O. Pelepasan zat ini diduga berkaitan dengan kemampuan organisme ini dalam membunuh sel leukosit manusia. Streptolisin O merupakan protein dengan BM 60. Difosfopiridin nukleotidase Enzim ini akan dilepaskan ke lingkungan oleh beberapa varian dari strain streptokokus grup A. Bakteri ini menempel pada epitel faring dengan fili permukaan yang dilapisi oleh asam lipoteikoat. Titer antistreptolisin O serum yang lebih tinggi dari 160-200 unit dianggap menunjukkan adanya infeksi streptokokus yang baru terjadi atau adanya kadar antibodi yang tetap tinggi akibat proses imun yang berlebih terhadap pajanan sebelumnya pada orang yang hipersensitif.5 Penyakit yang disebabkan oleh infeksi Streptococcus pyogenes a. Hemolisin Hemolisin adalah enzim yang berfungsi dalam pemecahan sel darah merah. pyogenes menghasilkan dua jenis hemolisin.000 yang aktif secara hemolitik dalam keadaan tereduksi (mempunyai gugus –SH) namun segera menjadi tidak aktif apabila terdapat oksigen yang mengoksidasinya. suatu antibodi yang muncul segera setelah infeksi oleh streptokokus apapun yang menghasilkan streptolisin O. yaitu streptolisin O dan streptolisin S. pyogenes dapat melisiskan eritrosit secara total sehingga digolongkan sebagai streptokokus β hemolitikus. Nyeri tenggorok streptokokus (Faringitis streptokokal) Faringitis streptokokal merupakan proses inflamasi pada tenggorokan yang disebabkan oleh S. 2. S. Streptolisin S tidak bersifat antigen. f. Streptolisin O secara kuantitatif akan terikat dengan antibodi antistreptolisin O.1. sehingga dapat dihambat oleh inhibitor nonspesifik yang terdapat dalam serum dan tidak tidak tergantung terhadap pajanan streptokokus terdahulu. Streptolisin S adalah zat yang berperan membentuk zona hemolitik di sekitar koloni streptokokus yang tumbuh di permukaan medium agar darah. Fibronektin glikoprotein (BM .

Berkumur dengan air hangat atau larutan antiseptik juga dapat membantu memercepat eradikasi S. A. dan terasa nyeri pada penekanan (Soepardi. 2007). Kelenjar limfa leher bagian anterior membesar. Bahkan 20% dari seluruh kasus faringitis streptokokal berlangsung asimtomatik (Brooks. dkk.000) pada sel epitel diduga berperan sebagai ligan dari asam lipoteikoat (Brooks. Untuk penanganan dari penyakit ini. Beberapa hari kemudian timbul bercak patechie pada palatum dan faring. Gejala dari faringitis streptokokal sering diawali dengan nyeri kepala yang hebat. dan kadang-kadang disertai demam dengan suhu yang tinggi. jarang disertai batuk.8 440. gejala tersebut tidak selalu muncul pada setiap kasus faringitis streptokokal. dapat diberikan analgetika dari golongan NSAID. 2007). mual-muntah. Kortikosteroid deksametason 8-16 mg secara IM dosis tunggal dapat juga diberikan. Untuk penanganan nyeri tenggorokan. E. . kenyal. Tabel di bawah ini menunjukkan pilihan terapi pengobatan faringitis streptokokal menurut IDSA guidelines. Pada pemeriksaan fisik tampak tonsil yang membesar dan hiperemis dengan eksudat di permukaannya. sebagian hanya menunjukkan gejala yang ringan seperti rasa gatal dan nyeri di tenggorokan. dapat diberikan antibiotik berupa penisillin G banzatin secara IM dosis tunggal. 2007). Pada dewasa dapat diberikan amoksisilin 3x500 mg selama 6-10 hari atau eritromisin 4x500 mg selama 6-10 hari. 2007). pyogenes secara mekanik (Soepardi. atau amoksisilin 50mg/kgBB 3xsehari selama 10 hari. Namun.

2001). 2012) b. . Teori pertama merupakan efek destruktif langsung dari toksin streptokokus grup A pada target organ seperti otot jantung. sendi. dan sistem saraf pusat.1 Regimen Antibiotik untuk Terapi Faringitis Streptokokal Sumber : IDSA Guidelines (Shulman. (Sudoyo. Sedangkan teori yang kedua merupakan respon abnormal sistem imun dimana sel imun gagal membedakan antara antigen bakteri dengan jaringan tubuh sendiri (WHO. dan lingkungan. Demam reumatik Demam reumatik adalah penyakit inflamasi sistemik non supuratif yang digolongkan pada kelainan vaskuler kolagen atau kelainan jaringan ikat. Demam reumatik merupakan reaksi peradangan yang dapat mengenai banyak organ tubuh terutama jantung. virulensi organisme. mekanisme patogenesis yang tepat belum terdefinisikan. Meskipun telah banyak kemajuan yang dicapai dalam upaya pemahaman patogenesis demam reumatik sebagai penyakit autoimun. Manifestasi klinis pada penderita ditentukan oleh kerentanan genetik penderita. synovium dan otak. 2009). katub jantung. terdapat dua teori utama mengenai patogenesis demam reumatik. Sampai saat ini.9 Tabel 2. Demam reumatik merupakan penyakit akibat reaksi autoimun lambat terhadap Streptokokus grup A.

endotel. malaise. Proses inflamasi ini diawali dengan proses pelekatan sel inflamasi pada permukaan sel endotel (tethering and rolling).000 unit untuk pasien dengan berat badan < 30 kg.2 juta unit untuk pasien dengan berat badan > 30 kg atau 600. Gejala mayor meliputi poliarthritis. Disebut sebagai glomerulonefritis primer apabila kelainan ginjal berasal dari ginjal itu sendiri. Sedangkan untuk gejala minor dari penyakit ini meliputi demam dengan suhu tinggi. pengobatan kausal perlu dilakukan saat serangan akut dan untuk pencegahan sekunder demam reumatik. Terapi kausalnya sama dengan pengobatan faringitis streptokokus. Reaksi ini menyebabkan ekspresi molekul adhesi integrin pada permukaan sel inlamasi meningkat sehingga perlekatan sel inflamasi dengan sel endotel semakin kuat. sedangkan disebut sebagai glomerulonefritis sekunder apabila kelainan ginjal terjadi akibat penyakit sistemik yang lain (Sudoyo. Proses ini dimediasi oleh molekul adhesi selektin L. dan P yang secara berturut-turut terdapat pada permukaan leukosit. E. Berdasarkan sumber terjadinya kelainan. eritema marginatum. Demam reumatik merupakan penyakit pasca infeksi S. dan nodul subkutanius. pyogenes yang ditandai dengan gejala mayor dan minor.000 unit (250 mg) yang diberikan 4 kali sehari selama 10 hari dapat juga diberikan sebagai pilihan terapi alternatif (Irwan. 2009).000 sampai 900.10 Manifestasi klinis dari demam reumatik adalah akibat dari infeksi kuman streptokokus grup A pada tonsilofaringitis dengan masa laten 1-3 minggu. dan trombosit. Kerusakan pada glomerulus diakibatkan oleh proses inflamasi yang dipicu endapan kompleks imun. Glomerulonefritis pasca streptokokus Glomerulonefritis pasca streptokokus adalah penyakit yang sering dijumpai dan merupakan penyebab utama terjadinya penyakit ginjal tahap akhir (PGTA). 2008). glomerulonefritis dibedakan menjadi primer dan sekunder. Pada demam reumatik. chorea. Molekul CD31 atau PECAM-1 (platelet-endothelial cell adhesion molecule-1) yang dilepaskan oleh sel endotel akan merangsang aktivasi dari sel inflamasi. karditis. yakni pemberian penisilin benzatin intramuskular dengan dosis 1. dan arthralgia (Sudoyo. c. 2009). Penisilin oral dengan dosis 400. Proses selanjutnya .

atau sel endotel glomerulus akan menyebabkan makrofag tersebut teraktivasi dan melepaskan berbagai mediator inflamasi seperti sitokin pro-inflamasi dan kemokin yang akan menyebabkan kerusakan jaringan. Kerusakan glomerulus selanjutnya terjadi akibat terbentuknya fragmen komplemen aktif yang berasal dari aktivasi sistem komplemen. C4a. sedangkan pengobatan non-spesifik ditujukan untuk menghambat progresivitas penyakit. edema yang diakibatkan oleh perubahan ekskresi garam. Glomerulonefritis ditandai dengan proteinuria. Pemantauan klinik yang reguler. Fragmen komplemen C3a. 2009).11 adalah migrasi sel inflamasi ke jaringan melalui celah antar sel endotel. Endapan kompleks imun sub-epitel akan mengaktivasi jalur klasik dan menghasilkan MAC (membrane attack complex). Pengaturan asupan protein dan kontrol kadar lemak darah dapat membantu menghambat progresivitas glomerulonefritis. khususnya sel makrofag (transendothelial migration). Gejala klinik glomerulonefritis merupakan konsekuensi langsung akibat kelainan struktur dan fungsi glomerulus. hematuri. kongesti aliran darah. dan glomerulonefritis kronik (Sudoyo. 2009). pyogenes terhadap antibiotik eritromisin dan beberapa . 2. Interaksi antara makrofag dengan sel glomerulus seperti sel mesangial. Manifestasi klinik glomerulonefritis merupakan kumpulan gejala atau sindrom klinik yang terdiri dari kelainan urin asimtomatik. penurunan fungsi ginjal. glomerulonefritis progresif cepat. dilaporkan adanya resistensi S. dan hipertensi.1. kontrol tekanan darah dan proteinuria dengan menghambat enzim konversi angiotensin (ACE-i) atau antagonis reseptor angitensin II (AIIRA) terbukti bermanfaat. Pengobatan spesifik pada glomerulonefritis ditujukan terhadap penyebab. Dalam jumlah besar MAC akan menyebabkan lisis sel epitel glomerulus (Sudoyo. sindrom nefrotik. C5a bersifat anafilaktoin sedangkan C5a mempunyai efek kemotaktik terhadap leukosit. 2009). sel epitel.6 Resistensi terhadap eritromisin Berdasarkan penelitian Al-Ameri di Yaman pada tahun 2012. Efektivitas penggunaan obat imunosupresif untuk glomerulonefritis masih belum seragam (Sudoyo.

Setelah dilakukan uji sensitivitas terhadap 93 sampel tersebut. dan Mimosa hispidula Kunth (Bionet-Eafrinet). sedangkan dengan metode ASO didapatkan 60 (64. 43 sampel (46. dan 32 sampel (34. pyogenes.7%) resisten terhadap eritromisin. Sampel pada penelitian ini berupa 93 kultur bakteri swap tenggorokan dan spesimen darah dari pasien faringitis anak-anak di Almashana pada April 2012 hingga Desember 2012.12 antibiotik golongan makrolid lainnya. Uji sensitivitas antibiotik yang dilakukan oleh Al-Ameri menggunakan teknik difusi Kirby-Bauer. Penelitian Al-Ameri berupa uji sensitivitas beberapa jenis antibiotik terhadap bakteri S. yaitu metode kultur agar darah dan pemeriksaan anti streptolisin O (ASO). Dari 93 biakan tersebut. dilakukan identifikasi spesies bakteri menggunakan dua metode. Dalam sistematika (taksonomi) tumbuhan. Nyctago versicolor Salisb..5%) sampel positif mengandung S. Dengan metode kultur agar darah didapatkan 38 (40.8%) sampel positif mengandung S.2.) DC. pyogenes. 2.4%) resisten terhadap klindamisin. pyogenes. Tumbuhan ini adalah tumbuhan tropis yang memiliki kemampuan bertahan hidup pada iklim yang ekstrim. seperti pada daerah yang mengalami musim kemarau panjang. seperti Jalapa officinalis Garsault. didapatkan 57 sampel (61..2 Mirabilis jalapa 2. Nyctago jalapae (L.1 Taksonomi Mirabilis jalapa atau yang lebih dikenal di Indonesia sebagai bunga pukul empat memiliki banyak nama latin.2%) resisten terhadap streptomisin. M. jalapa diklasifikasikan sebagai berikut: Kingdom : Plantae Subkingdom : Tracheobionta Super Divisi : Spermatophyta Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsid/Dycotyledone Sub Kelas : Hamamelidae .

Tumbuhan ini mekar pada sore hari. Tumbuhan ini memiliki tangkai bunga yang pendek dan berkelompok sebanyak 37 bunga pada setiap ujungnya. Bunganya tubular berbentuk terompet ketika terbuka penuh dengan warna putih. dengan ujung daun yang lancip (acute) dan panjang tangkai daun sekitar 4 cm (Kaladhar. kuning.2. Biji dari tumbuhan ini kecil. Mirabilis jalapa adalah tumbungan yang memiliki bunga majemuk. berubah manjadi hitam ketika sudah masak (Bionet-Eafrinet. meruncing di ujung dan semakin melebar di pangkalnya (ovate). 2010). Bunga dari M. PIER).newenglandwild. berwarna hijau ketika masih muda. Daun tumbuhan ini memiliki panjang sekitar 9 cm. jalapa terdiri dari 5-6 kelopak bunga.2 Morfologi Gambar 2.2 Morfologi Mirabilis jalapa Sumber : https://gobotany.13 Ordo : Caryophyllales Famili : Nyctaginaceae Genus : Mirabilis Spesies : Mirabilis jalapa L. Tumbuhan ini dapat tumbuh hingga mencapai tinggi sekitar 2 meter dengan akar tunggang tuberous (umbi-umbian). Tumbuhan ini memiliki batang yang tegak dan bercabang dengan warna hijau muda.5 cm.5 cm dengan lebar sekitar 3.2. Panjang dari bunga ini sekitar 6.org/species/mirabilis/jalapa/ Mirabilis jalapa termasuk tumbuhan perennial atau tumbuhan yang hidup lama. 2015 2. tumbuhan ini memiliki daun berbentuk telur pada rangka luarnya. dan merah. . Seperti yang terlihat pada gambar 2. Sumber : Sinha.

dan kolik abdomen (Zachariah. sinigrin). Selain sebagai tanaman pagar. Glikosida adalah senyawa yang terdiri atas gabungan dari dua jenis senyawa. Alkaloid berbentuk padatan Kristal. Secara kimiawi.3 Kandungan kimia Kandungan kimia yang terdapat pada tumbuhan M. Komposisi kandungan kimia tumbuhan M. jalapa diantaranya adalah alkaloid. a. jembatan sulfur (S-glikosida. Alkaloid Alkaloid telah dikenal sejak dulu dan diketahui mempunyai pengaruh terhadap binatang menyusui. saponin. 2012). b. barbaloin). Dilaporkan bahwa penduduk kuno meksiko telah menggunakan berbagai macam sediaan M. 2011). Bagian gula biasa disebut glikon sedangkan bagian bukan gula disebut sebagai aglikon atau genin. Eneji. Sumithra. tumbuhan ini juga sering digunakan sebagai obat tradisional di banyak negara. jembatan nitrogen (N-glikosida. diare. Alkaloid memiliki kemampuan sebagai antimikroba dengan cara mengganggu pembentukan komponen penyusun peptidoglikan pada sel bakteri. amorf atau cairan. jalapa sudah pernah diteliti sebelumnya. yaitu senyawa gula dan bukan gula. dioscin). Sumithra. dan flavonoid (Harrish. 2012. Glikosida Glikosida merupakan salah satu kandungan kimia tumbuhan yang termasuk dalam kelompok metabolit sekunder. 2012. tanin. Kedua senyawa tersebut dihubungkan oleh suatu bentuk ikatan berupa jembatan oksigen (O–glikosida. adenosine). jalapa untuk mengatasi nyeri otot. Fungsi alkaloid pada tumbuhan itu sendiri belum diketahui secara jelas. 2012). Alkaloid secara umum mengandung paling sedikit satu buah atom nitrogen yang bersifat basa dan merupakan bagian dari cincin heterosiklik. 2014.2.14 Mirabilis jalapa merupakan tumbuhan yang memiliki survaibilitas tinggi dan sering digunakan sebagai tanaman pagar . glikosid. glikosida adalah senyawa asetal . sehingga dinding sel bakteri tidak terbentuk secara utuh dan menyebabkan kematian sel bakteri tersebut (Ma’ruf. 2. maupun jembatan karbon (C-glikosida.

Saponin merupakan senyawa berasa pahit yang dapat mengakibatkan iritasi terhadap selaput lendir. Tanin bekerja sebagai antimikroba dengan cara menggangu permeabilitas membran sel dengan mengerutkan membran sel atau mempresipitasi protein membran sel tersebut. Saponin bekerja sebagai antimikroba dengan cara mengganggu stabilitas membran sel bakteri sehingga menyebabkan lisis dari bakteri tersebut (Zahro. umumnya mudah larut dalam air atau etanol encer. akar.15 dengan satu gugus hidroksi dari gula yang mengalami kondensasi dengan gugus hidroksi dari komponen bukan gula. c. Senyawa-senyawa ini merupakan zat berwarna kuning yang ditemukan pada tumbuh-tumbuhan (Gunawan. kulit. Gunawan. tepung sari. dimana 2 cincin benzene terikat pada suatu rantai propana. perlindungan. glikosida berperan penting karena ikut andil dalam fungsi-fungsi pengaturan. pertahanan diri. Flavonoid terdapat pada semua bagian tumbuhan termasuk daun. sel tidak dapat melakukan pertukaran zat yang dibutuhkan untuk kelangsungan hidupnya sehingga pertumbuhannya akan terhambat dan mati (Sari. 2010). Dalam kehidupan tumbuhan. dan kesehatan dari tumbuhan tersebut (Gunawan. d. Tanin Tannin merupakan senyawa phenol yang larut dalam air dan memiliki berat molekul antara 500 dan 3000 Da. 2010). 2010). kayu. e. Flavonoid memili kerangka dasar karbon yang terdiri dari 15 atom karbon. 2013. Flavonoid Senyawa flavonoid adalah suatu kelompok senyawa phenol yang sangat luas penyebarannya di dalam tumbuhan. Saponin mempunyai sifat yang khas yakni membentuk larutan koloidal dalam air dan membuih apabila dikocok. . Glikosida berbentuk kristal atau amorf. Senyawa tannin adalah senyawa astringent yang memiliki rasa pahit dari gugus polifenolnya yang dapat mengikat dan mengendapkan protein. Saponin Saponin merupakan salah satu golongan glikosida yang mempunyai struktur steroid dan triterpenoid. Akibat terganggunya permeabilitas membran sel. 2011).

3 mm.2. penisilin bergabung dengan penicilin-binding protein (PBPs) . tannin. seperti Bacillus cereus. Escherichia coli. pneumonia adalah 12. telah diketahui efektivitas ekstrak etanol daun M. buah. Staphylococcus aureus. subtilis. coli. Berdasarkan penelitian terdahulu. rata-rata diameter zona hambat yang dihasilkan oleh ekstrak etanol daun M.5 mm. Dari semua bahan aktif yang terdapat pada tumbuhan ini. Menurut penelitian Eneji (2011).3 Penisilin Penisilin merupakan kelompok antibiotik betalaktam yang telah lama dikenal. 11. 2007). typhi dan B. Inti siklik terdiri dari cincin tiazolin dan cincin betalaktam. 10 mm dan 8. Flavonoid bekerja sebagai antimikroba melalui tiga mekanisme. jalapa dengan konsentrasi 500 μg/disc terhadap E. 2011). 2. glikosid. Bacillus subtilis. jalapa terhadap beberapa spesies bakteri. terdiri dari satu inti siklik dengan satu rantai samping.4 Mirabilis jalapa sebagai antimikroba Mirabilis jalapa memiliki komponen bioaktif yang terdiri dari senyawa alkaloid. Salmonella typhi.8 mm. Pada tahap awal. rata-rata diameter zona hambat yang dihasilkan oleh ekstrak etanol daun M. 2.33 mm. Penisilin merupakan asam organik.33 mm dan 51. aureus and S. S. tannin. jalapa dengan konsentrasi 20 mg/ml terhadap S. B. 2007). dan flavonoid. Sedangkan menurut penelitian Kumar (2010). menghambat fungsi membran sel dan menghambat metabolisme energi (Hendra. saponin. dan biji (Sirait. Dengan mengikat berbagi radikal pada gugus amino bebas tersebut akan diperoleh berbagai jenis penisilin (Setiabudy. dan Streptococcus pneumoniae. dan saponin merupakan substansi antimikroba yang efektif terhadap beberapa jenis bakteri. bunga. Cereus adalah 34. Sedangkan rantai samping merupakan gugus amino bebas yang dapat mengikat berbagi jenis radikal. yaitu menghambat sistesis asam nukleat bakteri. alkaloid.16 nektar. Penisilin bekerja sebagai antimikroba dengan cara menghambat pembentukan mukopeptida yang diperlukan untuk sinstesis dinding sel mikroba. flavonoid.

terjadi hambatan sintesis dinding sel bakteri karena proses transpeptidasi antar rantai peptidoglikan terganggu (Setiabudy. 2007). 2007). . proses standarisasi juga sangat berpengaruh pada kualitas obat herbal (Hastari. Reaksi ini dapat muncul sebagai reaksi anafilaksis yang merupakan bentuk terberat dari reaksi alergi.mirabilis merupakan bakteri gram negatif yang juga sensitif. 250. gonokokus. amoksisilin mencapai kadar dalam darah yang tingginya kira-kira dua kali lebih tinggi daripada yang dicapai oleh ampisilin. dan hepatitis anikterik (Setiabudy. baik alami maupun sintetik melalui semua cara pemberian. Efek samping lain yang dapat dijumpai akibat pemakaian obat ini berupa gangguan ginjal nefritis intersisium. 2012). 2007). dan P. Absorpsi amoksisilin di saluran cerna jauh lebih baik daripada ampisilin. dan L.influenza. Reaksi alergi merupakan bentuk efek samping yang paling sering dijumpai pada pemakaian antimikroba golongan penisilin. pneumokokus. Amoksisilin yang masuk ke dalam empedu akan mengalami sirkulasi enterohepatik dan diekskresikan bersama tinja dalam jumlah yang cukup tinggi (Setiabudy.4. dan 500 mg serta sirup 125 mg/5ml (Setiabudy. Selain itu. 2007). Antimikroba ini dirusak oleh betalktamase yang diproduksi oleh bakteri gram positif maupun gram negatif. E. Setelah itu.monocytogenes sensitif terhadap antimikroba ini. H. Amoksisilin merupakan turunan penisilin jenis aminopenisilin. R. Antimikroba ini tersedia dalam bentuk kapsul atau tablet dengan dosis 125.17 pada bakteri. Kuman meningokokus. Dengan dosis oral yang sama. dapat melibatkan berbagai organ dan jaringan secara terpisah maupun bersama-sama dan dapat muncul dalam bentuk yang fatal. Eksraksi Ekstraksi adalah istilah dalam bidang farmasi yang artinya pemisahan bahan aktif pada tumbuhan maupun hewan dengan menggunakan pelarut selektif sesuai standart prosedur ekstraksi. Standarisasi proses ekstraksi bertujuan untuk memurnikan zat aktif dari zat lain dengan menggunakan pelarut tertentu.coli. 2. Amoksisilin didistribusikan secara luas di dalam tubuh. Efek samping antimikroba dari golongan penisilin.. anemia hemolitik.

sedangkan kerugiannya adalah waktu pengerjaan yang lama (Voigt. 2. dan soxhletasi. ekstraksi aqueous alkoholik yang difermentasi. digesti.4. metode ini . sonikasi (ekstraksi ultrasound). akan mengalir turun secara lambat melintasi simplisia yang umumnya berbentuk serbuk kasar. 2. infusa. Maserasi digunakan untuk pengekstrakan zat aktif simplisia yang mudah larut pada cairan pengekstrak. Maserasi dilakukan dengan cara merendam serbuk simplisia dalam cairan pengekstrak. Bahan pengekstraksi yang dialirkan secara kontinyu dari atas. Bejana ditutup rapat kemudian dikocok berulang-ulang sehingga memungkinkan zat pengekstrak masuk ke seluruh permukaan simplisia. soxhlet. perkolasi. Kerugiannya. ekstraksi Counter-current. yaitu maserasi. supercritical fluid extraction.2 Perkolasi Perkolasi dilakukan dalam wadah yang berbentuk silinder atau kerucut (percolator) yang memiliki jalan masuk dan keluar yang sesuai. Simplisia yang diekstraksi ditempatkan dalam wadah atau bejana bermulut lebar bersama cairan pengekstrak yang telah ditetapkan. dan lain sebagainya. Keuntungan dari metode ini adalah pengerjaan dan peralatan yang digunakan sederhana dan mudah diperoleh. Keuntungan dari metode ini adalah proses ekstraksi bahan-bahan yang terlarut lebih optimal apabila dibandingkan dengan teknik maserasi biasa. Cairan pengekstrak yang digunakan dapat berupa air. etanol. ada beberapa metode yang dapat digunakan dalam melakukan ekstraksi. diantaranya adalah maserasi. Nantinya akan terjadi proses maserasi bertahap melalui proses pengaliran tersebut. dekoksi.4. Cairan pengekstrak ini akan menembus dinding sel dan masuk ke dalam rongga sel yang pada akhirnya akan melarutkan zat aktif yang terkandung didalamnya. perkolasi.1 Maserasi Maserasi merupakan cara ekstraksi yang paling sederhana.18 Menurut Voigt 1994. Pada bahasan selanjutnya akan diuraikan mengenai metode ekstraksi yang sering dipakai. 1994). atau pelarut lainnya.

secara otomatis dipindahkan ke dalam labu.4. Selain itu. Labu tersebut berisi bahan pengekstrak yang nantinya akan menguap dan mencapai pendingin aliran balik melalui pipet. Sedangkan kerugian dari metode ini adalah waktu ekstraksi yang cukup lama sehingga kebutuhan energinya (listrik) tinggi. Antimikroba yang telah diencerkan akan dimasukkan ke dalam . Keuntungan dari metode ini adalah bahan pelarut yang digunakan hanya sedikit dengan adanya pendingin aliran balik. Larutan akan berkumpul dalam wadah gelas dan setelah mencapai tinggi maksimalnya. Wadah gelas yang mengandung kantung diletakkan diantara labu penyulingan dan pendingin aliran balik.19 tidak dapat digunakan pada simplisia yang dapat membengkak dengan kuat atau sangat voluminous (Voigt. atau untuk mengetahui adanya resistensi bakteri yang diujikan terhadap antimikroba tersebut. berkondensasi di dalamnya. menetes ke simplisia dan menarik keluar bahan yang diekstraksi. dan sebagainya) di bagian dalam alat ekstraksi dari gelas yang berfungsi sebagai perkolator. Penentuan kerentanan bakteri patogen terhadap obat-obatan antimikroba dapat dilakukan dengan salah satu dari dua metode utama. yaitu metode dilusi atau difusi.5 Pengukuran Aktivitas Antimikroba Uji kepekaan antimikroba bertujuan untuk mengetahui apakah antimikroba tersebut efektif terhadap bakteri yang diujikan.3 Soxhletasi Pada soxhletasi bahan yang akan diekstraksi diletakkan dalam sebuah kantung ekstraksi (kertas.karton. 1994).1 Metode Dilusi Metode ini adalah metode pengukuran aktivitas antimikroba yang dilakukan dengan cara melakukan beberapa seri pengenceran antimikroba yang akan diperiksa. 1994). 2. 2. pemanasan dalam jangka waktu yang lama juga dapat berpengaruh negatif terhadap bahan aktif yang diekstraksi (Voigt. Dengan demikian zat yang terekstraksi terakumulasi melalui penguapan bahan pelarut murni berikutnya. 2.5.

Kerugiannya. 2007).5. Setelah medium diinkubasi.20 beberapa medium bakteriologi baik padat maupun cair. Cakram kertas filter yang mengandung antimikroba dengan konsentrasi tertentu ditempatkan di atas permukaan medium padat yang telah diinokulasi dengan bakteri yang diujikan.2 Metode Difusi Metode difusi merupakan metode uji kepekaan antimikroba yang paling sering digunakan. misalnya seperti sifat dari medium. data yang diperoleh merupakan data yang kuantitatif (Brooks. Keuntungan dari metode ini adalah lebih murah dan lebih mudah untuk dilakukan daripada metode dilusi. dan stabilitas dari bahan uji yang nantinya akan berpengaruh terhadap kemampuan difusi dari bahan uji tersebut (Brooks. . 2007). Metode dilusi membutuhkan waktu yang lama dan kegunaannya terbatas pada keadan tertentu saja. Keuntungannya. 2. diameter inhibisi atau zona jernih di sekitar cakram diukur sebagai ukuran kekuatan inhibisi antimikroba terhadap bakteri tersebut. Tujuan akhirnya adalah untuk mengetahui berapa banyak jumlah zat antimikroba yang diperlukan untuk menghambat pertumbuhan atau membunuh bakteri yang diuji. Medium nantinya akan diinokulasi dengan bakteri yang diuji dan diinkubasi. hasil dari metode ini banyak dipengaruhi oleh faktor fisik dan faktor kimiawi. ukuran molekular.

6 Kerangka Konseptual Penelitian Streptotoccus pyogenes Ekstraks etanol daun Mirabilis jalapa Penisilin Menghambat sisntesis dinding sel bakteri Mengganggu pembentukan komponen penyusun peptidoglikan Alkaloid Mengganggu stabilitas membran sel bakteri Saponin Menggangu permeabilitas membran sel Tanin Menghambat sintesis asam nukleat & menghambat metabolisme energi Flavonoid Kolonisasi Bakteri Diameter zona hambat pada media Mueller Hinton Gambar 2.21 2.3 Kerangka Konseptual Penelitian Keterangan : Tidak diteliti Diteliti .

7 Hipotesis Penelitian a. jalapa yaitu alkaloid.22 Dari tinjauan pustaka diperoleh gambaran mengenai potensi antimikroba yang dimiliki oleh M. jalapa. Dengan mengukur diameter zona hambat pada biakan S. kandungan zat aktif dari M. Seperti yang terlihat pada gambar 2. diduga memiliki kemampuan sebagai antimikroba. dan flavonoid yang menghambat sistesis asam nukleat bakteri. pyogenes yang diberi ekstrak etanol daun M. Ekstrak etanol daun Mirabilis jalapa memiliki aktivitas antimikroba terhadap pertumbuhan Streptococcus pyogenes. dapat diketahui adanya aktivitas antimikroba dari ekstrak etanol daun M. jalapa dengan berbagai konsentrasi. . tannin. menghambat fungsi membran sel serta menghambat metabolisme energi. jalapa. saponin. 2.3. yang mampu mengganggu integritas dari membran sel bakteri .

METODE PENELITIAN 3. Rancangan penelitian dapat dilihat pada gambar skema berikut: S M K(+) P(+) O(+) K(-) P(-) O(-) K1 P1 O1 K2 P2 O2 K3 P3 O3 K4 P4 O4 K5 P5 O5 K6 P6 O6 K7 P7 O7 K8 P8 O8 Gambar 3. Pada rancangan penelitian ini hanya dilakukan satu kali pengamatan pada sampel di akhir perlakuan. Pada penelitianini tidak dilakukan randomisasi karena semua sampel telah homogen (Pratiknya. 3. pyogenes secara in vitro adalah penelitian eksperimental semu (Quasy Experimental Design).1 Skema Rancangan Penelitian Uji Aktivitas Antimikroba Ekstrak daun Mirabilis jalapa .23 BAB 3. Penelitian yang akan dilakukan berupa penelitian semu karena tidak dilakukan randomisasi pada sampel penelitian. 2008). jalapa terhadap pertumbuhan S.1 Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan pada uji aktivitas antimikroba ekstrak etanol daun M.2 Rancangan Penelitian Rancangan penelitian yang digunakan adalah Post Test Only Control Group Design.

18.375 µg/ml. jalapa pada konsentrasi 2. 75 µg/ml.6875 µg/ml. dan 300 µg/ml. jalapa pada konsentrasi 2. : Data perlakuan dengan kontrol positif : Data perlakuan dengan kontrol negatif : Data perlakuan dengan ekstrak daun M.2 Ukuran Sampel Penentuan ukuran sampel berdasarkan rumus Federer (1997) adalah sebagai berikut : (t-1))(r-1) ≥ 15 (10-1)(r-1) ≥ 15 (9)(r-1) ≥ 15 9r-9 ≥ 15 9r ≥ 24 r ≥ 2.34375 µg/ml.75 µg/ml. 75 µg/ml.5 Mc Farland (1-1.375 µg/ml. 37.34375 µg/ml.5 µg/ml.67 r ≥3 t : jumlah kelompok perlakuan r : jumlah sampel (pengulangan) .75 µg/ml. 150 µg/ml.24 Keterangan S M K(+) K(-) K1-8 P(+) P(-) P1-8 O(+) O(-) O1-8 : Biakan S. 9. 4. 150 µg/ml. 9.3. pyogenes : Media Mueller Hinton : Kelompok kontrol positif : Kelompok kontrol negatif : Kelompok perlakuan 1-8 : Perlakuan berupa kontak dengan kontrol positif (Ammoksisilin 500 mg/ml) : Perlakuan berupa kontak dengan kontrol negatif (Aquades steril) : Perlakuan berupa kontak dengan ekstrak daun M. pyogenes dari stock culture milik Labolatorium Mikrobiologi Fakultas Kedokteran Universitas Jember yang disesuaikan dengan standar 0.5x108CFU/ml) 3. 3. dan 300 µg/ml.1 Sampel Penelitian Sampel yang digunakan pada penelitian ini adalah biakan kuman S.6875 µg/ml. 37.3. 4.3 Sampel 3.5 µg/ml. 18.

cara pengukuran zona hambat. pembuatan ekstrak etanol daun M.375 µg/ml. dan 300 µg/ml. jalapa. . dan prosedur penelitian. 3. pyogenes. 3.34375 µg/ml. Berdasarkan rumus tersebut.1 Lokasi Proses ekstrasi akan dilakukan di Labolatorium Biologi Fakultas Farmasi dan uji aktivitas antimikroba akan dilakukan di Labolatorium Mikrobiologi Fakultas Kedokteran Universitas Jember.2 Variabel Terikat Variabel terikat pada penelitian ini adalah diameter zona hambat ekstrak etanol daun M.5. Dimana konsentrasi ekstrak etanol daun M.5 Variabel Penelitian 3. jalapa terhadap bakteri S. 37. 4. 3. 75 µg/ml. inkubasi. jalapa. pyogenes yang tumbuh pada media agar Mueller Hinton (MH) setelah kontak selama 24 jam. media MH.2 Waktu Penelitian rencanya akan dilakukan pada bulan Oktober sampai November 2015 3.1 Variabel Bebas Variabel bebas dalam penelitian ini adalah konsentrasi ekstrak etanol daun M. 150 µg/ml.3 Variabel Terkendali Variabel terkendali pada penelitian ini adalah pembuatan biakan bakteri S.4.5. didapatakan jumlah pengulangan yang harus dilakukan adalah lebih dari sama dengan 3.5 µg/ml. 18. 3.6875 µg/ml.75 µg/ml.25 Setelah dilakukan perhitungan.5.4.4 Lokasi dan Waktu Penelitian 3. 9. jalapa yang digunakan adalah sebesar 2. pada penelitian ini diperlukan sampel minimal sebanyak 30 buah.

Kontrol positif adalah larutan amoksisilin dengan konsentrasi 30 µg/ml. jalapa 300 µg/ml didapatkan dengan cara mencampur 300 µg ekstrak etanol daun M. jalapa sebesar 0%. 18. jalapa adalah ekstrak etanol daun M. dilakukan pengenceran bertingkat dengan kelipatan setengahnya hingga didapatkan larutan dengan konsentrasi sebesar 2.75 µg/ml. Daya hambat ekstrak etanol daun M. 5.6 Definisi Operasional 1. 75 µg/ml. 150 µg/ml. Daun M. kemudian divortex selama 60 detik supaya larutan tersebut tercampur sempurna. 4. jalapa yang diperoleh dari daerah Jember.6875 µg/ml.375 µg/ml. pyogenes diukur berdasarkan terbentuknya zona bening di sekitar sumuran dengan menggunakan jangka sorong. jalapa adalah daun M.34375 µg/ml.26 3. 6. 37. KHM adalah konsentrasi terendah dari suatu larutan uji yang mampu menghambat pertumbuhan mikroorganisme. jalapa adalah daun dari tumbuhan M. Setelah itu. jalapa kental dan 1ml aquades steril. Konsentrasi ekstrak etanol daun M. 3. jalapa yang diekstrak dengan teknik maserasi dengan menggunakan pelarut etanol 96%. Konsentrasi ekstrak etanol daun M. 4. . dan 300 µg/ml. 8.5 µg/ml. 2. Uji aktivitas antimikroba adalah uji efektivitas dan uji sensitivitas suatu antimikroba terhadap bakteri patogen. Ekstrak etanol daun M. 7. Konsentrasi ini didapatkan dengan cara mencampur 500 mg amoksisilin dalam sediaan serbuk yang dilarutkan dengan aquades steril sampai 1 ml sehingga didapatkan konsentrasi sebesar 500mg/ml. jalapa terhadap bakteri S. jalapa sehingga didapatkan konsentrasi ekstrak daun M.34375 µg/ml (Eneji. jalapa dengan konsentrasi 2. 2011). Kontrol negatif adalah aquades steril tanpa penambahan ekstrak etanol daun M. 2009). 9. Setelah itu dilakukan pengenceran bertingkat sebanyak 14 kali hingga didapatkan konsentrasi larutan amoksisilin sebesar 30 µg/ml (Ndiaye.

bubuk MH. sterilisator panas kering. tabung Erlenmenyer. jalapa segar ditimbang kurang lebih seberat 1 kg dan dicuci dengan air bersih. autoklaf. Daun M. pyogenes. rak tabung reaksi. timbangan atau neraca. suspensi S. tabung reaksi. alkohol 70%. penangan air. rotavapour. aquades steril.2 Bahan Bahan-bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah etanol 96%. dan tidak beracun. cawan petri 10 cm. cawan porselin. yellow dan blue tip. incubator. Setelah itu saring maserat dari ampas dengan corong Buchner dan kertas saring. jangka sorong. Langkah terakhir. Etanol dipertimbangkan sebagai pengekstrak karena sifatnya yang polar. Potongan daun kemudian dihaluskan dengan mortar dan kemudian diayak untuk mendapatkan serbuk dengan derajat kehalusan yang seragam. 1000 µl. daun M. lampu bunsen. Serbuk lalu ditimbang. gelas ukur. mikropipet (Ependorf) 100 µl. pisahkan maserat dari endapan secara hati-hati. 3.8 Prosedur Penelitian 3. Selain itu. sesuai dengan senyawa tannin dan flavonoid yang sama-sama bersifat polar. kemudian dikeringkan selama 3 hari dan dipotong-potong sehingga ukurannya menjadi lebih kecil. jalapa. 3.1 Alat Alat pengaduk. spiritus. 500 µl. mortar. netral. ove.8. Dispossable Syringe. corong Buchner. kompor listrik. tisu. nutrient broth.27 3. pipa alumunium. Serbuk yang sudah ditimbang nantinya akan dimasukkan kedalam maserator tertutup dan dibiarkan selama 3 hari.7 Alat dan Bahan 3. etanol 96% sulit untuk ditumbuhi kuman. Metode maserasi dilakukan dengan cara merendam serbuk kering bahan dalam cairan pengekstrak. Cairan pengekstrak yang akan digunakan pada proses ekstraksi ini adalah etanol 96%.7. pipa penghisap. korek. maserator. vial.7.1 Pembuatan Ekstrak Etanol Daun Mirabilis jalapa Metode ekstraksi yang akan digunakan pada penelitian ini adalah metode maserasi. kertas saring. dan suspensi amoksisilin 500 mg/ml. uapkan .

6 g dimasukkan ke dalam tabung Erlenmeyer. 2012). Tambahkan 100 ml aquades.2 Persiapan Uji Aktivitas Mikroba a. 37. 2010). campur dan aduk sampai merata. Persiapan alat Semua alat yang akan dipakai pada uji aktivitas mikroba disterilkan dalam sterilisator panas kering selama 15 menit dengan suhu 110oC terlebih dahulu. jalapa 300 µg/ml adalah konsentrasi yang didapatkan dengan cara mengambil 300 µg ekstrak etanol daun M. Larutan ini nantinya akan digunakan sebagai standart untuk menetapkan kekeruhan biakan kuman (Hudzicki.5 ml. 2013). Pembuatan konsentrasi ekstrak etanol daun Mirabilis jalapa Konsentrasi ekstrak etanol daun M.28 maserat dengan penguap putar (rotavapour) dengan suhu 50oC hingga diperoleh ekstrak kental daun M. c.5 ml dan 1% H2SO4 sebanyak 99.5 µg/ml. Setelah 15 menit. dan 150 µg/ml (Kumar. . 9.75 µg/ml. tuang larutan tersebut sebanyak 25 ml kedalam cawan petri steril berukuran 100 mm atau 60 ml kedalam cawan petri steril berukuran 150 mm dan dimasukkan ke dalam incubator dengan suhu 37oC (Hudzicki. Langkah selanjutnya. jalapa (Eneji 2011. 75 µg/ml.5 Mc Farland Larutan 0. Bahan media juga ikut disterilkan dalam autoklaf selama 20 menit dengan suhu 121oC (Suswati.6875 µg/ml. 4.375 µg/ml. Kumar 2010). panaskan campuran tersebut sampai mendidih dan larut. Kemudian dilakukan pengenceran bertingkat sehingga didapatkan konsentrasi sebesar 2. b. Pembuatan media Mueller Hinton Agar MH seberat 33.8. Pembuatan larutan 0. d.34375 µg/ml. Kemudian masukkan larutan tersebut kedalam autoklaf selama 15 menit dengan suhu 121oC. jalapa kental kemudian ditambah aquades 1 ml sehingga didapatkan konsentrasi sebesar 300 µg/ml. 18. 3. 2013).5 Mc Farland dibuat dengan cara mencampurkan 1% BaCl2 sebanyak 0.

2012). Pembuatan suspensi Streptococcus pyogenes Bakteri yang akan digunakan untuk penelitian ini diperoleh dari Labolatorium Mikrobiologi Fakultas Kedokteran Universitas Jember. Setelah itu dilakukan pengenceran bertingkat sebanyak 14 kali hingga didapatkan konsentrasi larutan amoksisilin sebesar 30 µg/ml (Ndiaye. Sediaan tersebut nantinya akan ditempatkan pada vial. Tahap pengujian antimikroba 1. bakteri tersebut kemudian dimasukkan kedalam medium TSB (Trypticase Soy Broth) dan dibuat kekeruhan biakan bakteri sesuai dengan kekeruhan 0. Kemudian media tersebut dibiarkan selama 3-5 menit pada suhu ruang supaya media benar-benar kering dan siap untuk dilakukan percobaan uji antimikroba. pyogenes yang akan diuji. f.5 Mc Farland.) Media yang telah dilubangi diisi dengan ekstrak etanol daun M. Penyediaan kontrol positif Penyediaan kontrol positif dilakukan dengan cara melarutkan amoksisilin 500 mg dalam sediaan serbuk dengan aquades steril sampai 1 ml sehingga didapatkan konsentrasi sebesar 500mg/ml. jalapa dengan berbagai konsentrasi (satu lubang satu konsentrasi) dan kedalam . 2009). h. dibuat dengan cara mengambil 4-5 koloni bakteri dari kultur yang sudah ada sebelumnya. g. Setiap lubang yang telah dibuat nantinya diberi label berdasarkan jenis perlakuannya.) Media yang telah mengandung bakteri dilubangi dengan menggunakan pipa alumunium steril berdiameter 8. Suspensi S. diambil sebanyak 1000 µl dan dihomogenkan kedalam media MH.) Membuat media MH agar. 2. 4. Banyaknya lubang yang akan dibuat disesuaikan dengan kebutuhan. Sediaan tersebut nantinya juga akan diletakkan pada vial. Penyediaan kontrol negatif Sebagai kontrol negatif digunakan aquades steril.) Suspensi kuman yang telah dibuat. Penentuan persamaan kekeruhan ini dilakukan dengan cara membandingkan keduanya di depan layar yang berwarna hitam (Suswati. 3.29 e.5 mm.

Apabila syarat untuk One Way Anova tidak terpenuhi yaitu data tidak terdistribusi dengan normal. 7. zona inhibisi yang muncul diukur diameternya dalam millimeter dengan jangka sorong. Pengukuran ini dilakukan minimal sebanyak tiga kali. 5.) Perlakuan diulang untuk setiap jenis dengan replikaso sebanyak empat kali.9 Analisis Data Data hasil penelitian ini nantinya akan dianalisis dengan uji statistik Analisis Variasi Satu Arah atau One Way Anova.) Media kemudian diinkubasi selama 24 jam dengan sihi 37oC. 6. maka uji statistiknya diganti menggunakan Kruskal Wallis. 8. .) Pelaksanaan percobaan diatas dilakukan secara aseptis. Masing masing bahan diambil sebanyak 100 µl. 3.) Seletah dikeluarkan dari inkubator.30 lubang lainnya dimasukkan aquades steril sebagai kontrol negatif serta larutan amoksisilin sebagai kontrol positif.

2 Skema Pembuatan Ekstrak Etanol Daun Tempuyung .10 Alur Penelitian 3.10.31 3.1 Pembuatan ekstrak etanol daun Mirabilis jalapa Daun Mirabilis jalapa Dicuci Dikeringkan Dicincang Ditumbuk Serbuk daun Mirabilis jalapa Maserasi dengan etanol 96% Evaporas i Ekstrak etanol daun Mirabilis jalapa Gambar 3.

5 ml 0.75 µg/ml Aquades steril 0.5 ml Aquades steril 0.5 ml 0.5 ml 4.5 ml 300 µg/ml Aquades steril 0.10.5 ml 37.6875 µg/ml 2.34375 µg/ml Gambar 3.5 ml 9.32 3.5 ml 150 µg/ml Aquades steril 0.375 µg/ml Aquades steril 0.5 ml 75 µg/ml Aquades steril 0.5 ml 0.5 ml 0.5 ml 0.5 ml 0.2 Pengenceran Ekstrak Alur pengenceran ekstrak dilakukan secara bertingkat yang digambarkan dalam skema berikut: 300 µg ekstrak +1 ml aquades Aquades steril 0.5 µg/ml 18.3 Skema Pengenceran Ekstrak Daun Mirabilis jalapa .

pyogenes Inkubasi pada suhu 370C selama 24 jam Pengukuran diameter zona hambat pertumbuhan S. pyogenes disekitar sumuran dengan menggunakan jangka sorong Analisis data Gambar 3. jalapa dengan konsentrasi sesuai pengenceran Dituang di dalam sumuran Dituang di dalam sumuran rendam dikertas cakram Media MuellerHinton yangmengandung bakteri S.3 Alur Uji Aktivitas Antibakteri Alur pengujian aktivitas antibakteri ekstrak etenol daun Mirabilis jalapa yang dilakukan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: Aquades steril (K-) Dituang di dalam sumuran Suspensi amoksisilin (K+) Ekstrak etanol daun M.33 3.10.4 Skema Uji Aktivitas Antibakteri .

2014. Jurnal Cochrane. D & Mulyani. A. newenglandwild. [09 Oktober 2015]. [09 Oktober 2015]. Phytochemical Screening and In-Vitro Antimicrobial Studies of Mirabilis jalapa against Pathogenic Microorganisms. 2011. “Uji Aktivitas Antibakteri Ekstrak Pelepah dan Batang Tanaman Pisang Ambon (Musa paradisiaca var. Departemen Kesehatan RI. J. World Journal of Pharmacy and Pharmaceutical Sciences. Jakarta: Balai Penerbit Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. African Journal of Biotechnology. In Vitro Assessment of Bioactive Components of Mirabilis jalapa Ethanolic Extract on Clinical Isolates of Salmonella typhi and Bacillus cereus. S. The Effect of Short Duration Versus Standard Duration Antibiotic Therapy for Streptococcal Throat Infection in Children. Eneji. Bacteria in Photos. G. Mirabilis jalapa (Four o’clock). Yemen: College of Medicine. M.htm. S. Four O’clock Umbrella-Wort. http://keys.lucidcentral.34 DAFTAR PUSTAKA Al-Ameri. Harrish.html. Jakarta: Salemba Medika. Hastari. Identification and Genotypic Analysis of Streptococcus pyogenes Isolated from Pharyngitis and Tonsillitis Infected Children in IBB City in Yemen. Mirabilis jalapa L. F. Profil Kesehatan Indonesia Tahun 2004. F. 2012. S. 2007. G. R. G. http://www. Jakarta Djuanda. Go Botany. 2010. [09 Oktober 2015] Gunawan. Jakarta: Penebar Swadaya. Mikrobiologi Kedokteran. Bionet-Eafrinet Keys and Fact Sheets. 2012.bacteriainphotos. Cohen.org/keys/v3/eafrinet/weeds/key/weeds/Media/Html /Mirabilis_jalapa_%28Four_oclock%29. 2015.sapientum) terhadap . Jurnal NCBI. 2006. A. 2007.com/ streptococcus_pyogenes_3D. Selective Testing Strategies for Diagnosing Group A Streptococcal Infection in Children with Pharyngitis: A Systematic Review and Prospective Multicentre External Validation Study. Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin Edisi Kelima. Brooks. Altamimi.org/species/mirabilis/jalapa/. 2012. Taiz University. Bacteriainphotos. Ilmu Obat Alam (Farmakognosi) Jilid 1. https://gobotany.

Kirby-Bauer Disk Diffusion Susceptibility Test Protocol. & Trianto. Referat Infeksi Saluran Pernafasan Akut. International Journal of Phytomedicine. A. Biochemical and Image Analysis in Mirabilis jalapa. 2012. Semarang: Fakultas Teknik Jurusan Teknik Kimia Universitas Diponegoro. [09 Oktober 2015] Pratiknya. 2013. S. Proboseno. Semarang: Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro. Flavonoid Analyses and Antimicrobial Activity of Various Parts of Phaleria macrocarpa. Soebandi.hear. Tidak Diterbitkan.htm. Kumar. “Ekstraksi Zat Aktif Antimikroba dari Tanaman Yodium (Jatropha multifida Linn) sebgai Bahan Baku Alternatif Antibiotik Alami”. K.35 Staphylococcus aureus”. Skripsi. Tidak Diterbitkan. Mirabilis jalapa L.microbelibrary. V. Penatalaksanaan Demam Reumatik. Jurnal NCBI. Hendra. 2010.org/pier/species/mirabilis_jalapa. P. Faculty Group Practice Quality Mangement Program University of Michigan: Guidelines for Cinical Care Ambulatory. Semarang: Jurnal Perikanan Universitas Diponegoro Murphy. Jember: SMF/Labolatorium Ilmu Kesehatan Anak RSD dr. Riau: Fakultas Kedokteran Universitas Riau. Skripsi. 2011. Nyctaginaceae. Pacific Island Ecosystems at Risk (PIER). G. & Sari. 2011. 2008.org/component/resource/laboratory-test/3189kirby-bauer-disk-diffusion-susceptibility-test-protocol. Sari. [09 Oktober 2015]. F. D. Ma’ruf W. S. P. Irwan. Germany: Anchor Academy Publishing. T. Ndiaye. 2010. R. M. F. A. Phytochemical Screening and Antimicrobial Activity of the Leaf Extract of Mirabilis jalapa Against Pathogenic Microorganisms. Jakarta: Rajawali Press. Hudzicki. Senegal: Bacteriology and Virology Laboratory. http://www. Kaladhar. Dasar-Dasar Metodologi Penelitian Kedokteran & Kesehatan. J. Pharyngitis. Senegal. Studies on Antimicrobial. In Vitro Activity of Antimicrobial Agents Against Streptococcus Pyogenes Isolates from Patients with Acute Tonsillopharyngitis in Dakar. 2013. 2012. . 2009. M. http://www. 2008. Uji Bioaktivitas Ekstrak Teripang Pasir (Holothuria scabra) terhadap bakteri Pseudomonas aeruginosa dan Bacillus cereus..

org/taxonomy/ 1314. P. Sudoyo. Jember: Labolatorium Mikrobiologi Fakultas Kedokteran Universitas Jember. 2001. Jakarta: Interna Publishing. 2009. N. 2007. Survei Kesehatan Tenggorok pada Masyarakat Pesisir Pantai Bahu. T. Bandung: Penerbit ITB. Geneva: WHO Expert Consultation. Jakarta: Balai Penerbit Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Shulman. L. A. W. 2012. 1994. Suswati. International Journal of Emerging Trend in Pharmaceutical Sciences. Jakarta: Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Spinks. IDSA Guidelines. Penuntun Fitokimia dalam Farmasi. Sumithra. 2015. Sirait. R. A. Bactericidal Activities of Flower of Mirabilis jalapa. .uniprot. [09 Oktober 2015]. Asian Journal of Pharmaceutical and Clinical Research. Jurnal Cochrane. Taxonomy-Streptococcus pyogenes. M. Buku Ajar Ilmu Kesehatan Telinga Hidung Tenggorok Kepala & Leher Edisi Keenam. G. A. 2015. E. Petunjuk Praktikum Mikrobiologi II. P. L. R. S. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press. Buku Pelajaran Teknologi Farmasi. S. 2012. Antibiotics for People with Sore Throats. 2007. M. Uniprot. http://www. Setiabudy. Van Driel. Different Antibiotics for Group A Streptococcal Pharyngiti. M. 2012. Free Radical Scavenging and Antibacterial Activity of Mirabilis jalapa linn Using In Vitro Models. 2013. 2012. 2007. 2013. Jurnal Cochrane. Clinical Practice Guideline for the Diagnosis and Management of Group A Streptococcal Pharyngitis: 2012 Update by the Infectious Diseases Society of America. Jurnal e-Clinic (eCl).36 Sinha. Phytochemical Analysis and Antibacterial Activity of Mirabilis jalapa Flower against Gastro Intestinal Pathogens. Zachariah. E. Voigt. S. Soepardi. Rheumatic Fever and Rheumatic Heart Disease. WHO Technical Report Series. Ilmu Penyakit Dalam jilid II Edisi V. Sanpardi. Farmakologi dan Terapi Edisi Kelima. International Journal of Science and Research (IJSR).

L. 2013. Uji Efektivitas Antibakteri Ekstrak Kasar Saponin Jamur Tiram Putih (Pleurotus ostreatus) terhadap Staphylococcus aureus dan Escherichia coli. Jurnal kimia UNESA: Surabaya.37 Zahro. .