You are on page 1of 74

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM BIOLOGI PERIKANAN

ANALISIS ASPEK BIOLOGI (PERTUMBUHAN,
REPRODUKSI, DAN KEBIASAAN MAKAN) IKAN TERBANG
(Hirundichthys oxycephalus)
Disusun sebagai salah satu syarat untuk memenuhi tugas laporan akhir praktikum
mata kuliah biologi perikanan semester genap

Disusun Oleh :
Siti Laila Rufaidah

230110140077

Ade Khoerul Umam

230110140082

Ulfah Maisyaroh

230110140105
Kelas:

Perikanan B/ Kelompok 04

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
PROGRAM STUDI PERIKANAN
JATINANGOR
2016

KATA PENGANTAR
Puji dan Syukur Penyusun Panjatkan ke Hadirat Tuhan Yang Maha Esa
karena berkat limpahan Rahmat dan Karunia-Nya sehingga penulis dapat
menyusun laporan praktikum mengenai “Laporan Akhir Praktikum Biologi
Perikanan

Analisis Aspek

Biologi

(Pertumbuhan, Reproduksi,

Dan

Kebiasaan Makan) Ikan Terbang (Hirundichthys oxycephalus)” tepat pada
waktunya. Tak lupa salawat teriring salamsemoga tetap terlimpah curah kepada
baginda besar Muhammad Saw, kepada para keluarganya sahabatnya sampai
kepada kita semua selaku umatnya hingga akhir zaman.
Atas dukungan moral dan materi yang diberikan dalam penyusunan
makalah ini, maka penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada Dra. Titin
Herawati Msi selaku dosen Biologi Perairan dan asisten laboratoriumnya yang
memberikan bimbingan, saran, dan ide dalam pembuatan makalah ini.
Dalam penyusunan laporan praktikum ini, penyusun banyak mendapat
tantangan dan hambatan akan tetapi dengan bantuan dari berbagai pihak tantangan
itu bisa teratasi. Oleh karena itu, penyusun mengucapkan terima kasih yang
sebesar-besarnya kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan
laporan praktikum, semoga bantuannya mendapat balasan yang setimpal dari
Tuhan Yang Maha Esa.
Kritik konstruktif dari pembaca sangat penyusun harapkan untuk
penyempurnaan laporan praktikum selanjutnya. Akhir kata semoga laporan
praktikum ini dapat memberikan manfaat kepada kita sekalian.

Jatinangor, Maret 2016

Penyusun

i

DAFTAR ISI

Bab

I.

Halaman
KATA PENGANTAR .............................................................

i

DAFTAR ISI

..........................................................................

ii

DAFTAR TABEL ....................................................................

iv

DAFTAR GAMBAR ...............................................................

vi

DAFTAR LAMPIRAN ...........................................................

vii

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ................................................................
1.2 Tujuan Praktikum ............................................................

1
1

II. KAJIAN PUSTAKA
2.1 Deskripsi Ikan Terbang ...................................................
2.1.1 Klasifikasi Ikan Terbang .................................................
2.1.2 Habitat dan Distribusi Ikan Terbang ...............................
2.2 Hubungan Panjang Berat .................................................
2.3 Reproduksi ......................................................................
2.4 Tingkat Kematangan Gonad (TKG) ................................
2.5 Indeks Kematangan Gonad (IKG) ...................................
2.6 Fekunditas .......................................................................
2.6 Posisi Inti Telur ...............................................................
2.7 Kebiasaan Makan ............................................................

3
5
5
6
7
8
10
11
14
14

III. BAHAN DAN METODE
3.1
Waktu dan Tempat Praktikum ........................................
3.2
Alat dan Bahan ...............................................................
3.2.1 Alat Praktikum ..............................................................
3.2.2 Bahan Praktikum ...........................................................
3.3
Prosedur Kerja ................................................................
3.3.1 Pertumbuhan ..................................................................
3.3.2 Rasio Kelamin ................................................................
3.3.3 Tingkat Kematangan Gonad (TKG) ..............................
3.3.4 Indeks Kematangan Gonad (IKG) .................................
3.3.5 Hepatosomatic Index ......................................................
3.3.6 Kebiasaan Makan ............................................................

19
19
19
19
19
19
20
20
20
21
21

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil ................................................................................
4.1.1 Hasil Pengamatan Pertumbuhan, Reproduksi
dan Food and Feeding Habits Kelompok ....................
4.1.2 Hasil Pengamatan Pertumbuhan, Reproduksi

ii

22
22

........ 4.2 Analisa Data dan Perhitungan Distribusi Frekuensi Ikan Terbang Jantan ...2............1 Pembahasan Pertumbuhan dan Ratio Kelamin ................................................................ 56 57 DAFTAR PUSTAKA .....7 Analisa Data dan Perhitungan Hubungan Panjang Berat Ikan Terbang Betina ....................................3................................. 4....................................2....................2...............2 Analisa Data dan Perhitungan .........2.........................2.....2..................................2............3.................. 4.............2... 4.............. 4................................................ 60 iii ......2.......... 4............................ 4................ 22 34 34 34 36 37 38 39 40 41 43 44 45 46 47 48 48 48 50 51 51 52 53 53 54 V............................................ 4......................... KESIMPULAN DAN SARAN 5....................3.....2....2 Ikan Talang-talang ...1 Ikan terbang ..... 4........... 4..................................2 Saran .2...........................3................. 4......12 Analisa Data dan Perhitungan dari Data Angkatan untuk Menentukan Food and Feedings Habbits ...................................13 Analisa Data Distribusi Frekuensi Ikan Terbang dan Talang-talang ................ 4...............3 Analisa Data dan Perhitungan Distribusi Frekuensi Ikan Terbang Betina .......3......2 Ikan Talang-talang .....1 Analisa Data dan Perhitungan Reproduksi Ikan Terbang Kelompok 4 ..............3 Pembahasan Food and Feedings Habbits .........................................................3... 4.3 Pembahasan ...................................... 4.2................9 Analisa Data dan Perhitungan Hubungan Panjang Berat Ikan Talang-talang Betina . 4............................................. 4.... 4.......3...1............2......2 Ikan Talang-talang ............ 58 LAMPIRAN .......................................dan Food and Feeding Habits Angkatan ........11 Analisa Data dan Perhitungan dari Data Angkatan untuk Menentukan Rasio Kelamin Ikan Talang-talang ... 4.....................1 Kesimpulan ......................................3............... 4..............10 Analisa Data dan Perhitungan dari Data Angkatan untuk Menentukan Rasio Kelamin Ikan Terbang ........... 4..................... 5............2.....6 Analisa Data dan Perhitungan Hubungan Panjang Berat Ikan Terbang Jantan .........................2.3.......4 Analisa Data dan Perhitungan Distribusi Frekuensi Ikan Talang-talang Jantan .............1 Ikan terbang ............... 4..............................................1...1 Ikan terbang .......................................8 Analisa Data dan Perhitungan Hubungan Panjang Berat Ikan Talang-talang Jantan .......5 Analisa Data dan Perhitungan Distribusi Frekuensi Ikan Talang-talang Betina ................................................ 4.........................2 Pembahasan Reproduksi ....3..... 4....................................................................... 4......3...............................

.... 37 16 Data Distribusi Frekuensi Ikan Talang-talang Jantan ........................................... iv 38 ..................................................................................................................... 36 15 Data Angkatan Distribusi Frekuensi Ikan Talang-talang Jantan ......... 29 6 Data Angkatan Food and Feeding Habits Ikan Terbang Jantan .............................................................................................................. 37 17 Data Angkatan Distribusi Frekuensi Ikan Talang-talang Betina ..................................... 34 12 Data Distribusi Frekuensi Ikan Terbang Jantan ............................................................. 22 2 Data Reproduksi Ikan Terbang Kelompok 4 ......................... 35 13 Data Angkatan Distribusi Frekuensi Ikan Terbang Betina ........................................ 36 14 Data Distribusi Frekuensi Ikan Terbang Betina ................ 27 5 Data Angkatan Food and Feeding Habits Ikan Terbang ..... 31 7 Data Angkatan untuk Meentukan Relasi Panjang Berat .................................. 31 8 Data Angkatan Food and Feeding Habits Ikan Terbang Betina . 4 23 Data Angkatan untuk Menentukan Pertumbuhan dan Rasio Kelamin Ikan Talang-talang ................................ 33 11 Data Angkatan Distribusi Frekuensi Ikan Terbang Jantan ......... 9 32 Data Angkatan Food and Feeding Habits Ikan Talang-talang Jantan .DAFTAR TABEL Nomor 1 Judul Halaman Data Pertumbuhan dan Rasio Kelamin Ikan Terbang Kelompok 4 ....................................................................................................................................................... 33 10 Data Angkatan Food and Feeding Habits Ikan Talang-talang Betina .............................. 22 3 Data Angkatan untuk Menentukan Pertumbuhan dan Rasio Kelamin Ikan Terbang ................

............................... 46 23 Data Distribusi Frekuensi Ikan Terbang Jantan .................................................................... 39 19 Data Angkatan untuk Menentukan Food and Feeding Habbits .................................................. 47 24 Data Distribusi Frekuensi Ikan Terbang Betina . 46 22 Indeks Of Propenderan Ikan Talang-talang .......................... 46 21 Tingkat Tropik Ikang Terbang ......................................... 47 25 Data Distribusi Frekuensi Ikan Talang-talang Jantan .......... 47 26 Data Distribusi Frekuensi Ikan Talang-talang Betina ...... 47 v .....................18 Data Distribusi Frekuensi Ikan Talang-talang Betina .............................. 46 20 Indeks Of Propenderan Ikan Terbang ..

......................................... 44 13 Grafik Rasio Kelamin Jantan dan Betina Ikan Talang-talang ............. 36 5 Diagram Batang Distribusi Frekuensi Ikan Terbang Betina ......................... 41 10 Grafik Relasi Panjang Berat Ikan Talang-talang Jantan ............. 39 8 Grafik Relasi Panjang Berat Ikan Terbang Jantan .............. 13 4 Diagram Batang Distribusi Frekuensi Ikan Terbang Jantan ..................................................................... 3 2 Hirundichthys oxycephalus ........................ 43 12 Grafik Rasio Kelamin Jantan dan Betina Ikan Terbang ............... 42 11 Grafik Relasi Panjang Berat Ikan Talang-talang Betina ......vi DAFTAR GAMBAR Nomor Judul Halaman 1 Spesies ikan terbang ............................ 5 3 Telur ikan terbang ............................................................................ 40 9 Grafik Relasi Panjang Berat Ikan Terbang Betina ............... 37 6 Diagram Batang Distribusi Frekuensi Ikan Talang-talang Betina ............... 45 vi ....................................................... 7 38 Diagram Batang Distribusi Frekuensi Ikan Talang-talang Betina .......

......................................................................... 60 2 Alat-alat yang digunakan Praktikum................................. 62 4 Kegiatan Praktikum ... 63 vii .................................................... 62 3 Bahan yang digunakan Praktikum .......................................................vii DAFTAR LAMPIRAN Nomor Judul Halaman 1 Diagram Alir ........................

dimana mereka biasa memijah. Petani ikan harus bisa memprediksikan kapan ikan memijah. serta kebiasaan makan. berapakah fekunditas ikan tersebut. Produktivitas yang tinggi sangat diperlukan bagi para nelayan dan petani ikan. Dengan hal tersebut maka produktivitas akan lebih optimal. Praktikan mengetahui pertumbuhan ikan baik panjang dan berat b. Hubungan panjang dan berat merupakan aspek biologi perikanan yang perlu di pelajari.2 Tujuan Praktikum a. waktu memijah dan biologi dari ikan tersebut maka hasil yang didapatkan bisa lebih dioptimalkan. Praktikan mengetahui hubungan 1 panjang dan berat . 1. Hal ini yang menyebabkan pertumbuhanmerupakan salah satu aspek yang dipelajari dalam dunia perikanan dikarenakan pertumbuhan menjadi indikator bagi kesehatan individu dan populasi yang baik bagi ikan.1 Latar Belakang Pada umumnya. Pengamatan pertumbuhan ikan. Dengan mengetahui sifat.1 BAB I PENDAHULUAN 1. akan dipelajari mengenai beberapa aspek biologi ikan yaitu seperti pertumbuhan. ikan mengalami pertumbuhan secara terus menerus sepanjang hidupnya. Dalam istilah sederhana pertumbuhan dapat dirumuskan sebagai pertambahan ukuran panjang atau berat dalam suatu waktu. Hal ini dilakukan agar kenormalan pertumbuhan ikan dapat diketahui sedini mungkin (Palupi 2013). reproduksi. Diperlukannya pengetahuan mengenai biologi ikan itu sendiri agar mereka bisa mengoptimalkan hasil yang ingin dicapai dengan mengetahui produktivitas dari ikan tersebut. bagaimana sifat telurnya dan bagaimana kebiasaan makannya agar bisa menciptakan habitat yang mendukung pertumbuhannya. Oleh karena itu pada praktikum kali ini. baik panjang dan berat merupakan salah satu hal yang penting untuk diamati selama proses budidaya ikan.

Praktikan dapat menghitung fekunditas ikan g. Praktikan mengetahui cara menentukan tingkat kematangan gonad dengan skala dari Kesteven e. d.2 c. Praktikan mengetahui bagaimana membedakan ikan jantan dan betina dengan ciri – ciri sekunder ataupun primer. Praktikan dapat mengetahui kebiasaan makan dari ikan 2 . Praktikan mampu menghitung IKG dan HSI serta hubungannya dengan pertumbuhan f.

akan dipelajari mengenai beberapa aspek biologi ikan yaitu seperti pertumbuhan. Dalam istilah sederhana pertumbuhan dapat dirumuskan sebagai pertambahan ukuran panjang atau berat dalam suatu waktu. 1. baik panjang dan berat merupakan salah satu hal yang penting untuk diamati selama proses budidaya ikan. Oleh karena itu pada praktikum kali ini. Pengamatan pertumbuhan ikan. waktu memijah dan biologi dari ikan tersebut maka hasil yang didapatkan bisa lebih dioptimalkan. Diperlukannya pengetahuan mengenai biologi ikan itu sendiri agar mereka bisa mengoptimalkan hasil yang ingin dicapai dengan mengetahui produktivitas dari ikan tersebut. Praktikan mengetahui pertumbuhan ikan baik panjang dan berat i. dimana mereka biasa memijah. serta kebiasaan makan. Dengan mengetahui sifat.4 Tujuan Praktikum h. bagaimana sifat telurnya dan bagaimana kebiasaan makannya agar bisa menciptakan habitat yang mendukung pertumbuhannya. Produktivitas yang tinggi sangat diperlukan bagi para nelayan dan petani ikan. Hubungan panjang dan berat merupakan aspek biologi perikanan yang perlu di pelajari. Hal ini dilakukan agar kenormalan pertumbuhan ikan dapat diketahui sedini mungkin (Palupi 2013). reproduksi. ikan mengalami pertumbuhan secara terus menerus sepanjang hidupnya. berapakah fekunditas ikan tersebut. Dengan hal tersebut maka produktivitas akan lebih optimal.1 BAB I PENDAHULUAN 1.3 Latar Belakang Pada umumnya. Hal ini yang menyebabkan pertumbuhanmerupakan salah satu aspek yang dipelajari dalam dunia perikanan dikarenakan pertumbuhan menjadi indikator bagi kesehatan individu dan populasi yang baik bagi ikan. Praktikan mengetahui hubungan 1 panjang dan berat . Petani ikan harus bisa memprediksikan kapan ikan memijah.

Praktikan mengetahui cara menentukan tingkat kematangan gonad dengan skala dari Kesteven l. Praktikan dapat mengetahui kebiasaan makan dari ikan 2 . Praktikan mampu menghitung IKG dan HSI serta hubungannya dengan pertumbuhan m.2 j. Praktikan dapat menghitung fekunditas ikan n. k. Praktikan mengetahui bagaimana membedakan ikan jantan dan betina dengan ciri – ciri sekunder ataupun primer.

dengan variasi ukuran dan jumlah ruas sirip bercabang pada masing-masing spesies. Sirip ini akan berputar setengah lingkaran sebanyak 50-70 kali per detik untuk menimbulkan dorongan pada saat taxing fight (Davenport 1994 dalam Murniati 2011). dan sirip ekor membentuk huruf V. agak gepeng. namun sebagian spesies (California Flying Fish) mampu tumbuh hingga 40 cm. garis rusuknya terletak dibagian bawah badan. dan atau rahang atas lebih menonjol daripada rahang bawahnya terutama pada jenis Cypselurus. sirip dada sangat panjang dan lebar. Sirip pectoral panjang diadaptasikan untuk melayang dan terdiri dari duri lunak. Yang besar merupakan organ utama bagi ikan terbang sebagai alat keseimbangan dan alat pendorong ketika akan mulai terbang (taxing flight).3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Deskripsi Ikan Terbang Ikan terbang memiliki warna kulit biru dengan perut berwarna putih. Gambar 1. Ikan terbang memiliki panjang tubuh rata-rata 17 cm. Spesies ikan terbang (Sumber: Dokumen Pribadi) Ikan terbang secara umum memiliki bentuk tubuh yang memanjang seperti cerutu. Sirip ekor 3 . Mata ikan terbang relatif besar dibanding spesies ikan lainnya. kedua rahangnya hampir sama panjang atau rahang bawah lebih menonjol terutama pada individu muda Oxymopharus dari family Oxyphoramphydae.

(1985) merangkum sekitar 53 spesies ikan terbang di dunia. dan yang paling poecilopterus) (Hutomo 1985) 4 panjang 300 mm (Cypselurus . 15 diantaranya telah terkoleksi oleh Lembaga Oseonologi Nasional-LIPI. Nelson (1994) mencatat sekitar 50-60 spesies. Ukuran-ukuran panjang kepala. pada Fodiator dan Parexocoetus juga tumbuh pada vormer. dan 40 spesies di Samudera Pasifik. Dari 15 spesies ini 12 spesies berada dari genus Cypselurus (Hutomo 1985). sisiknya juga tumbuh pada bagian palatin. C. Cypselurus sp. C. speculiger. Evolantia micropterus. Ikan terbang dewasa dapat mencapai panjang 150-500 mm (Davenpor. Ikan terbang yang bersayap empat ukurannya lebih besar dari ikan yang bersayap dua. tinggi. Exocoetus 3 spesies. dan lebar juga tergantung pada umur (Hutomo 1985). Ikan terbang berdasarkan jumlah sayapnya dikelompokkan dalam dua kategori yaitu kelompok dua sayap yaitu mempunyai satu pasang sayap dada seperti Exocoetus dan Vodiator.4 bercagak dengan cagak bawah yang lebih panjang. Di Perairan Indonesia telah ditemukan 18 spesies ikan terbang. poecilopterus. masing-masing 17 spesies di Samudera Atlantik. altipennis. Cypselurus 7 spesies. Publikasi terakhir terdapat enam genera dan 31 spesies di bagian Tengah Pasifik yaitu Cheilopogon 14 spesies. C. swainson. 1994).oxycephalus). pterofoid. ophisthopus. C. C. dan lidah (Nontji 1987). Pada beberapa spesies Hyrundichthys. C. dan kelompok empat sayap yaitu mempunyai satu pasang sayap dada dan satu pasang sayap ventral yang panjang seperti Cypselurus dan Hirundichthys. dan Proghnichthys sealei (Nessa et al. 11 spesies di Samudera Hindia. oligolepis. Di Samudera Pasifik. Sisiknya sikloid berukuran relatif besar dan mudah lepas. Khusus diperairan selat Makassar dan Laut Flores teridentifikasi 3 genera dan 11 spesies yaitu Cypselurus oxycephalus. Hutomo et al. nigricans. Hyrundichthys 3 spesies. 1977). C. dan Prognichthys 2 spesies (Parin 1999). Di Indonesia ukuran paling umum 200 mm (H.

Ikan terbang tersebar di beberapa wilayah perairan dunia sebagai sumberdaya perikanan komersial seperti Kepulauan Pasifik. Barat Afrika. Laut Jepang. dan yang mempunyai wilayah distribusi paling luas seperti Exocoetus volitans (Hutomo 1985). Brazil.5 2. Ikan ini melimpah pada 5 . Hirundichthys oxycephalus (Sumber: Dokumen Pribadi) 2. Distribusi ikan terbang dibatasi oleh garis isothermal 20oC. Nederland Antilles. Korea. USA.1. Timur Karibia (Oxenford 1995). China.1 Klasifikasi Ikan Terbang Klasifikasi ikan terbang menurut Bleeker (1853) : Filum : Chordata Kelas : Actinopterygii Ordo : Beloniformes Famil : Exocoetidae Genus : Cypselurus Spesies : Hirundichthys oxycephalus Gambar 2.1. Selatan India.2 Habitat dan Distribusi Ikan Terbang Ikan terbang banyak ditemukan di laut tropis dan sub tropis. namun ada spesies yang toleran terhadap suhu dingin seperti Cypselurus huterurus. hidup dipermukaan lepas pantai maupun daerah pantai dan merupakan salah satu komponen rantai makanan pada ekosistem pelagik (Parin 1999). Bagian Selatan California.

Penyebaran ikan ini bersifat vertikal yang didapatkan dengan menggunakan jaring berbentuk segi empat di samudera pasifik lebih banyak terdapat pada lapisan permukaan dengan kedalaman 0-2 meter. 2. distribusi ikan terbang terutama di wilayah perairan Timur Indonesia seperti selat Makassar.6 wilayah perairan tertentu (Watson 1999). A and Bazanov. Pertumbuhan ikan dipengaruhi oleh faktor internal maupun eksternal. Thailand. Philipina. Laut Banda. dan Karibia (Parin 1999). Laut Flores. dan Laut Jawa (Ali 2005). pertumbuhan kelamin. Laut Maluku. kepadatan ini akan berkurang hingga lapisan kedalaman 4 meter (Nesterov. terutama di wilayah perairan tropis sebagai sumber perikanan skala kecil seperti di Indonesia. Laut sawu. Hubungan panjang dengan berat hampir mengikuti hukum kubik yaitu bahwa berat ikan sebagai pangkat tiga dari panjangnya. Di Indonesia. Berdasarkan teori hubungan panjang berat dapat dinyatakan dengan rumus : W= aLb W = berat (gram) a = konstanta atau intersep b = Eksponen atau sudut tangensial L = panjang total ikan (cm) Hile (1963) menyatakan bahwa rumus umumnya adalah persamaan tersebut dapat digambarkan dalam bentuk linier dengan logaritma digunakan persamaan: Log W= Log a + b Log L 6 . Laut Sulawesi. Vietnam.2 Hubungan Panjang Berat Pertumbuhan adalah perubahan ukuran bagian-bagian tubuh dan fungsi fisiologis tubuh. Tetapi hubungan yang terdapat pada ikan sebenarnya tidak demikian karena bentuk dan panjang ikan berbeda-beda (Palupi 2013). S 1986 dalam Murniati 2011). Pertumbuhan ikan memiliki hubungan yang erat antara pertumbuhan panjang dan berat. Faktor internal itu meliputi keturunan.

Jika harga n kurang dari 3 menunjukkan bahwa keadaan ikan yang kurus dimana pertambahan panjangnya lebih cepat pertambahan beratnya.5. Teknik perhitungan panjang berat menurut Rousefell dan Evehart (1960) dan Lagler (1961) secara langsung adalah dengan membuat daftar tersusun dari harga L. Pertambahan panjang ikan seimbang dengan pertambahan beratnya.7 Yang harus ditentukan dari persamaan tersebut ialah harga a dan b sedangkan harga W dan L telah diketahui.2 – 4. dan (log L)2 . sehingga dengan sendirinya 7 . Sedangkan apabila b lebih besar atau lebih kecil dari 3 dinamakan pertumbuhan allometrik. log L. Bilamana harga b sama dengan 3 menunjukkan bahwa pertumbuhan ikan berubah bentuknya. W. 2. log L x log W.Apabila N= jumlah ikan yang sedang dihitung.0 namun kebanyakan dari harga b tadi berkisar dari 2. log W.4 – 3.3 Reproduksi Semua makhluk hidup termasuk ikan mempunyai kemampuan bereproduksi untuk menghasilkan melestarikan jenisnya. keturunan Selama sebagai proses upaya untuk mempertahankan atau reproduksi sebagian besar hasil metabolismenya tertuju pada pematangan gonad. Pertumbuhan demikian seperti telah dikemukakan ialah pertumbuhan isometric. maka untuk mencari a : Log a = Σ log W x Σ(log L)2 – Σ log L x Σ (log L x log W) N x Σ( log L)2 – (Σ log L)2 Untuk mencari b digunakan rumus : b = Σ log W – (N x log a) Σ log L Kemudian harga log a dan b dimasukan ke dalam rumus: Log W= Log a + b Log L Menurut Carlander (1969) harga exponen ini telah diketahui dari 398 populasi ikan berkisar 1. Jika harga n lebih besar dari 3 menunjukkan ikan itu montok. pertambahan berat lebih cepat dari pertambahan panjangnya (Effendi 2002).

diameter telur. fekunditas. 1977) maupun di Laut Flores (Ali 1981).4 Tingkat Kematangan Gonad (TKG) Tingkat kematangan gonad atau tingkat pertumbuhan gonad adalah tahap tertentu perkembangan gonad sebelum dan sesudah ikan berpijah. serta untuk membandingkan ikan- ikan yang akan atau tidak melakukan reproduksi (Effendie 2002).oxycephalus tidak berbeda secara signifikan setiap bulan baik di selat Makassar (Nessa et al. ukuran gamet. masing-masing spesies mempunyai strategi reproduksi. Tingkat Kematangan Gonad (TKG) juga didefinisikan sebagai perubahan gonad ikan berupa 8 . Kapasitas reproduksi suatu populasi tergantung berapa banyak individu secara seksual telah dewasa atau matang (King 1995). Di dalam proses mempertahankan eksistensinya. Pada akhir September nelayan sudah mulai menghentikan aktifitas penangkapan karena jumlah ikan dan telur yang diperoleh telah menurun. 2.8 terjadi perubahan – perubahan pada gonadnya seperti pertambahan ukuran dan bobot gonad. Tingkat kematangan gonad dapat diketahui melalui pengamatan morfologi dan histologi gonad. Strategi reproduksi adalah semua pola dan cirri khas reproduksi yang diperlihatkan oleh individu dari suatu spesies termasuk sifat bawaan yang kompleks misalnya : ukuran atau umur pertama kali matang gonad. Rasio jenis kelamin jantan dan betina H. Berdasarkan analisis distribusi dan frekuensi kejadian tingkat kematangan gonad setiap bulan. maka pemijahan ikan terbang diperkirakan mulai Mei sampai Oktober pada Musim Timur. atau akan memijah. Pengetahuan tentang perubahan tahapan kematangan gonad bertujuan untuk mendapatkan keterangan bilamana ikan memijah. dan sebagainya (Kamler 1992 dalam Ali 2005). baru memijah. Penurunan ini dapat dikarenakan populasi ikan yang akan memijah telah berkurang atau ikan yang telah memijah telah berpindah ke tempat lain (Ali 2005).

Perkembangan gonad pada ikan betina umumnya disebut dengan istilah perkembangan ovarium mempunyai tingkat perkembangan sejak masa pertumbuhan hingga masa reproduksi yang dapat dikategorikan kedalam beberapa tahapan. sedangkan untuk ikan jantan berkisar antara 5-10%.9 peningkatan gonad dan diameter telur. Bunting Tertis berwarna putih. Setengah ruang bagian bawah terisi. b. Testis dan ovarium transparan. Umumnya pertambahan berat gonad pada ikan betina sebesar 10-25% dari berat tubuh. c. telur dapat dilihat dengan mata seperti serbuk putih d. Dara Organ seksusal sangat kecil. Jumlah tahapan tersebut bervariasi bergantung kepada spesies maupun peneliti yang mengamati perkembangan ovarium tersebut (Effendi 1997). Perkembangan II Testis putih kemerah-merahan. Hanya dapat dilihat dengan mikroskop atau alat perbesaran. Ovarium berwarna orange kemerah – merahan. berdekatan dengan tulang punggug bawah. e. f. Mijah 9 . Berikut contoh tingkatan tingkat kematangan gonad menurut Kesteven ( Bagenal dan Braum 1968) : a. Bentuknya bulat telur dan mengisi 2/3 ruang telur bagian bawah. kemerah-merahan dengan pembuluh kapiler. telur bentuknya bulat dan beberapa telur masak. Telur sudah dapat dibedakan dengan jelas. Telur satu persatu dapat dilihat dengan kaca pembesar. abu-abu dan merah. tidak berwarna sampai keabu-abuan. Perkembangan I Testis dan ovarium bentuknya bulat telur. Pada jantan bila perutnya ditekan belum keluar sperma. Dara Berkembang Testis dan ovarium transparan.

Mijah/ Salin Gonad masih terisi telur dan sperma h. Adakalanya IKG dihubungkan dengan Tingka Kematangan Gonad (TKG) yang pengamatannya berdasarkan ciri-ciri morfologi kematangan gonad. IKG = ( Wg / W )x 100% Wg = berat gonad W = berat tubuh ikan Indeks Kematangan Gonad akan semakin meningkat nilainya dan akan mencapai batas maksimum pada saat terjadi pemijahan. Salin Testis dan ovarium kosong dan berwarna merah. Nilai IKG akan sangat bervariasi setiap saat tergantung pada macam dan pola pemijahannya (Effendi 1997). Pulih salin Testis dan ovarium berwana transparan. g. Kebanyakan telurnya berwarna transparan.10 Telur dan sperma akan keluar jika ditekan. 2. tingkat perkembangan gonad secara kuantitatif dapat dinyatakan dengan suatu Indeks Kematangan Gonad (IKG) yaitu suatu nilai dalam persen sebagai hasil perbandingan berat gonad dengan berat tubuh ikan dikalikan 100 persen (Effendie 1979 dalam Hadiaty 2000). Pada ikan betina nilai IKG lebih besar dibandingkan dengan ikan jantan.5 Indeks Kematangan Gonad (IKG) Untuk mengetahui perubahan yang terjadi pada gonad. Perkembangan nilai IKG terjadi dikarenakan adanya perkembangan garis tengah telur sebagai hasil dari pengendapan kuningtelur. sehingga akan tampak hubungan antara perkembangan di dalam dengan di luar gonad. Fase pembentukan kuning telur dimulai sejak terjadinya penumpukkan bahan – bahan kuning telur di dalam oosit (sel telur) dan berakhir setelah oosit mencapai ukuran tertentu atau nucleolus tertarik ke tengah 10 . i. abu-abu dan merah. hidrasi dan pembentukkan butir – butir minyak (Effendi 1997).

Fekunditas menunjukkan kemampuan induk ikan untuk menghasilkan anak ikan dalam suatu poemijaha. Nikolsky (1963). tingkat kematangan gonad yang tidak seragam dari populasi ikan termasuk waktu pemijahan yang berbeda dan lain-lainnya. jika kondisi lingkungan tidak mendukung akan mengalami degradasi. semua telur-telur yang akan dikeluarka pada waktu pemijahan disebut dengan fekunditas. Selain gonad yang ditimbang beratnya. Oosit atresia akan diabsorbsikan kembali oleh sel – sel ovarium ke dalam tubuh (de Vlaming 1983 dalam Ernawati 1999). hati pada ikan pun ditimbang. menamakan fekunditas yang menunjukkan jumlah telur yang dikandung individu ikan sebagai “fekunditas mutlak”. sedangkan jumlah telur persatuan berat atau panjang ikan disebut sebagai fekunditas relatif. Setelah fase pembentukan kuning telur berakhir.6 Fekunditas Fekunditas ikan adalah jumlah telur pada tingkat kematangan terakhir yang terdapat dalam ovarium sebelum berlangsung pemijahan. Bagenal 11 .11 nucleus. Menurut Feed Burner (2008). Oosit yang demikian dinamakan oosit atresia (Ernawati 1999). Dalam menentukan fekunditas itu ialah komposisi telur yang heterogen. Tingkat keberhasilan suatu pemijahan ikan dapat dinilai dari prosentase anak ikan yang dapat hidup terus terhadap fekunditas (Sumantadinata 1981). Hal ini dilakukan karena pada hati terjadi proses vitelogenesis (pembentukan kuning telur). Sebagian oosit tersebut atau bahkan kadang – kadang seluruhnya. Perhitungan HSI pada hati menggunakan rumus : HSI = Bh x 100 % Bt IKG = indeks perkembangan hati (Hepatosomatic index) Bh = Berat hati (gram) Bt = Berat Tubuh (gram) 2. oosit tidak mengalami perubahan bentuk selama beberapa saat sambil menunggu kondisi lingkungan yang baik (tahap tersebut dinamakan tahap istirahat atau dorman).

Metode volumetrik yaitu dengan pengenceran telur X: x=V:v Keterangan : X : Jumlah telur yang akan dicari x : Jumlah telur dari sebagian gonad V : Volume seluruh gonad v : Volume sebagian gonad contoh c. panjang. ukuran.12 (1978). Mengitung langsung satu persatu telur ikan b. Berikut beberapa metode perhitungan fekunditas: a. Dan menurut Hariati (1990). Semakin banyak makanan maka pertumbuhan ikan semakin cepat dan fekunditasnya semakin besar. dan kondisi lingkungan. membedakan antara fekunditas yaitu jumlah telur matang yang dikeluarkan oleh induk. Metode gravimetrik Perhitungan fekunditas telur dengan metode gravimetrik dilakukan dengan cara mengukur berat seluruh telur yang dipijahkan dengan teknik pemindahan air. Nikolsky (1963) menyatakan bahwa pada umumnya fekunditas meningkat dengan meningkatnya ukuran ikan betina. Fekunditas mempunyai hubungan atau keterpautan dengan umur. fekunditas ialah jumlah telur masak sebelum dikeluarkan pada waktu ikan memijah. Pertumbuhan bobot dan panjang ikan cenderung meningkatkan fekunditas secara linear (Bagenal 1978 dalam Andy Omar 2004). Djuhanda (1981) menambahkan bahwa besar kecilnya fekunditas dipengaruhi oleh makanan. atau bobot tubuh dan spesies ikan. ukuran ikan dan kondisi lingkungan. seperti ketersediaan pakan (suplai makanan). Andy Omar (2004) menyatakan bahwa fekunditas pada setiap individu betina tergantung pada umur. spesies. Dengan bantuan rumus berikut ini : F=G/g. Selajutnya telur diambil sebagian kecil diukur beratnya dan jumlah telur dihitung.n 12 . serta dapat juga dipengaruhi oleh diameter telur. Selanjutnya.

ikan pelagik lainnya yang memiliki diameter telur sangat kecil. Larva yang berasal dari telur yang berdiameter besar memiliki keuntungan karena mempunyai cadangan kuning telur yang lebih banyak sebagai sumber energi sebelum memperoleh makanan dari luar (Hunter 1981). Metode gabungan (hitung gravimetrik dan volumetrik).13 Keterangan: F = fekunditas jumlah total telur dalam gonad G = bobot gonad setiap ekor ikan g = bobot sebagian gonad (gonad contoh) n = jumlah telur dari (gonad contoh) d. Telur ikan terbang (Sumber : Riana 2011) 13 . F= G x V x X Q Keterangan : F : Fekunditas G : Berat gonad total V : Volume pengenceran X : Jumlah telur yang ada dalam 1 cc Q : Berat telur contoh Ikan terbang termasuk kelompok yang mempunyai diameter telur yang besar sehingga serapan kuning telurnya lebih lambat dibandingkan dengan ikan. Gambar 3.

dan dipengaruhi oleh beberapa faktor. tidak memiliki gelembung minyak. Besar diameter telur dan pengamatan posisi inti dapat digunakan sebagai pertimbangan penentuan tingkat kematangan gonad.20 mm3 – 1. Sedangkan cara makan adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan waktu.14 Telur ikan terbang berbentuk lonjong atau bulat. tempat. pada ikan-ikan yang memiliki telur besar fekunditasnya biasanya cenderung kecil (Herawati 2014). Filamen – filamen ini berfungsi untuk meletakkan telur pada substrat terapung dii permukaan laut (Lagler et al. 1977 dalam Ali 2005). biasanya diameter telur dapat dihubungkan dengan perkiraan nilai fekunditas. Telur ikan terbang umumnya berukuran besar.7 Posisi Inti Telur Mengetahui diameter dan posisi inti telur sangatlah penting untuk dilakukan. antara lain habitat. Selain itu. Pada telur yang sudah matang. musim. pada bagian membran telur terdapat filamen-filamen sebagai ciri khas telur ikan terbang. pertumbuhan.48 mm3 (Ali 1994). Ikan golongan pemakan plankton sepanjang hidupnya selalu memakan plankton. Telur yang sudah matang cenderung memiliki diameter besar. besar populasi. ukuran. dan cara makanan yang diperoleh oleh ikan. Volume kuning telur larva ikan terbang yang baru menetas berkisar antara 1. kesukaan terhadap jenis makanan tertentu. 2. 14 . kondisi serta tingkat kegemukan ikan). Kebiasaan makanan ikan secara alami tergantung pada lingkungan tempat ikan hidup.8 Kebiasaan Makan Kebiasaan makan (food habits) mencakup kualitas dan kuantitas makanan yang dimakan oleh ikan (dapat menjelaskan daur hidup.69 mm3 atau rata-rata 1. 2. posisi inti telur cenderung berada pada salah satu kutub dari telur dan tidak berada di tengah. baik fitoplankton atau zooplankton misalnya ikan terbang (Exocoetus volitans) dan ikan cucut (Rhinodon typicus) (Kadim 2015).

ikan mungkin makanannya berbeda-beda dari waktu ke waktu. mudah mengembang. Secara garis besarnya ikan itu dapat diklasifikasikan sebagai ikan : a. Ususnya panjang berliku-liku dindingnya tipis. reproduksi. Sedangkan predator adalah jenis ikan pemakan hewan yang masih hidup. dan dinamika populasi serta kondisi ikan yang ada di perairan (Nurmawati 2007 in Satia et al. dan menggilas mangsa. Dalam satu spesies.memegang. dan merobek mangsa dan jari-jari tapis insangnya menyesuaikan untuk penahan. c. terdapat di bagian muka alat pencerna makananya). Ikan ini bersifat buas. b. Hal ini disebabkan oleh adanya suatu perubahan lingkungan. Ikan ini tak mempunyai lambung yang benar (yaitu bagian usus yang mempunyai jaringan otot kuat. Karnivor biasa adalah ikan pemakan hewan-hewan kecil seperti zooplankton atau sisa dari hewan yang mati. Ikan ini memiliki gigi untuk menyergap. Beberapa faktor yang mempengaruhi kebiasaan makanan ikan diantaranya penyebaran suatu organisme makanan dan ketersediaan makanan di lingkungan perairan tersebut (Effendie 2002). Herbivor Ikan ini tidak memiliki gigi dan mempunyai tapis insang yang lembut dapat menyaring phytoplankton dari air. Kebiasaan makanan ikan-ikan dapat berbeda sesuai perubahan waktu meskipun penangkapannya dilakukan pada tempat yang sama (Lagler 1972 in Simanjuntak & Rahardjo 2001). menahan. pertumbuhan. Punya lambung benar. Ketersediaan makanan merupakan salah satu faktor yang menentukan jumlah populasi. periode harian mencari makan. tebal dan elastis. dan spesies kompetitor (Febyanti & Syahailatua 2008). palsu dan usus pendek. mengekskresi asam.15 umur ikan. Penyebaran jenis makanan yang paling banyak di suatu perairan akan menyebabkan pengambilan dari jenis makanan tersebut bertambah (Effendie 1979 in Widyorini 2010). memarut. Omnivora 15 . Karnivor Ikan karnivor adalah ikan pemakan daging terdiri atas dua jenis yaitu karnivora biasa dan predator. 2009).

Indeks preponderan adalah gabungan metode frekuensi kejadian dan volumetric dengan rumus sebagai berikut : Ipi = Vi x Oi x 100 % ∑ Vi x Oi Keterangan : IPi = indeks preponderan Vi = persentase volume satu macam makanan Oi = persentase frekuensi kejadian satu macam makanan ∑(Vi xOi) = jumlah Vi xOi dari semua jenis makanan Pada analisis kebiasaan makanan ikan. dan plankton chaetognatha. cladocera. Menurut Munro (1967). dan amphipoda yang merupakan makan utama (Ali 1981).oxycephalus terdiri dari kelompok plankton crustacea. namun ikan terbang yang berukuran lebih besar dapat pula memakan ikan-ikan kecil (Parin 1999). bagian hewan dan detritus. zooplankton.pisah dapat memungkinkan terjadinya perbedaan kebiasaan makan. Kebiasaan makan dianalisis dengan menggunakan indeks preponderan Effendie (1979).16 Ikan omnivore ini adalah ikan yang mengkonsumsi makanan nabati dan hewani. dalam suatu geografis yang luas untuk satu spesies ikan yang hidup terpisah. Ikan terbang tergolong ikan pemakan plankton. Hewan yang aktif menyaring makannya (active filter feeding) tidak tinggal diam. Menurut Muus (1999) (dalam Sugiyanto 2007). misalnya: plankton. Cara ikan mendapatkan makanannya dengan menyaring (filter feeder). Makanan Ikan terbang H. mysid. decapoda. setiap kelompok 16 . Kelompok makanan yang paling besar adalah plankton crustacea yang terdiri dari copepod. plankton algae. bergerak menangkap makan yg terbawa arus (Kadim 2015). Menurut Effendie (1997). pakan dikelompokkan menjadi lima kelompok pakan yaitu fitoplankton. bagian tumbuhan. Longhurtz dan Pauly (1987) dalam Ali (2005) menerangkan bahwa makanan utama ikan terbang adalah zooplankton. jika makanannya terdiri dari organisme halus yang hanyut terbawa arus.

Preferensi tiap organisme atau jenis plankton yang tedapat dalam alat pencernaan ikan ditentukan berdasarkan indeks pilihan (indeks of electivity) dalam Effendie (1979) sebagai berikut : E = ri – pi ri + pi Keterangan : E = indeks pilihan ri = jumlah relatif macam-macam organisme yang dimakan pi = jumlah relatif macam-macam organisme dalam perairan Indeks pilihan merupakan perbandingan antara organisme pakan ikan yang terdapat dalam lambung dengan organisme pakan ikan yang terdapat dalam perairan. Jika nilai E=0 berarti tidak ada seleksi oleh ikan terhadap pakannya (Effendi 1997). apabila 0 < E < 1 berarti pakan digemari.17 pakan dapat dikategorikan berdasarkan nilai Indeks of Preponderan (IP) yaitu sebagai kelompok pakan utama bagi ikan apabila IP lebih besar dari 20%. Nilai indeks pilihan ini berkisar antara +1 sampai -1. Tingkat trofik adalah urutan-urutan tingkat pemanfaatan makanan atau material dan energi seperti yang tergambarkan oleh rantai makanan. dan jika nilai -1 < E < 0 berarti pakan tersebut tidak digemari oleh ikan. pakan pelengkap apabila 5% ≤ IP ≤ 20% dan pakan tambahan apabila IP kurang dari 5%. Untuk mengetahui tingkat trofik ikan. ditentukan berdasarkan pada hubungan antara tingkat trofik organisme pakan dan kebiasaan makanan ikan sehingga dapat diketahui kedudukan ikan tersebut dalam ekosistem dirumuskan sebagai berikut : Tp = 1 ∑ (Ttp x Ii) 100 Keterangan : Tp = tingkat trofik ikan Ttp = tingkat trofik kelompok pakan ke-p Ii = indeks bagian terbesar untuk kelompok pakan ke-p 17 .

18 . Luas relung pakan dianalisis dengan menggunakan indeks Levin yang dirumuskan pada informasi data kebiasaan makan (Hheispenheide 1975 dalam Tjahjo 2000). Luas relung pakan menggambarkan proporsi jumlah jenis sumber daya makanan yang dimanfaatkan oleh suatu jenis ikan (Giller 1984 dalam Tjahjo 2000). B=(∑Pi2)-1 Keterangan : B = luas relung pakan Pi = proporsi jenis pakan ke-I yang dikonsumsi Tidak ada kriteria nilai luas relung. dan ikan yang memilki luas relung yang sempit berarti ikan tersebut selektif dalam memilih makanan yang tersedia di perairan (spesialis). karena ikan yang memilki nilai luas relung yang luas berarti ikan tersebut dapat memanfaatkan makanan yang tersedia dalam jumlah besar (generalis).18 Tingkat trofik ikan dikategorikan menjadi tingkat trofik 2 yaitu untuk ikan yang bersifat herbivora.5 untuk ikan yang bersifat omnivora dan tingkat trofik 3 atau lebih untuk ikan yang bersifat karnivora (Caddy dan Sharp 1986 dalam Tjahjo 2001 dalam Nugraha 2011). tingkat 2.

hati dan isi usus 6. Larutan NaCl 3. Timbangan untuk mengukur berat ikan.d. Dekanat Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Padjadjaran. selesai bertempat di Laboratorium Akuakultur. Mikroskop untuk melihat telur ataupun melihat isi usus 7. Cawan petri untuk menyimpan gonad.1. Gunting untuk melakukan pembedahan 5. Pinset untuk membantu proses pembedahan dan pengambilan organ dari perut 3.3. Reproduksi. Mistar / penggaris untuk mengukur panjang ikan 3. Dan Kebiasaan Makan) Ikan Terbang ini dilaksanakan pada hari Selasa. hati dan isi usus ikan 2.19 BAB III METODOLOGI 3.1 Alat 1. 22 Maret 2016.3 Prosedur Kerja 3.2. Pisau untuk melakukan pembedahan 4. 3. gonad.30 WIB s. Gelas ukur untuk mengukur volume gonad 8.1 Waktu dan Tempat Praktikum mengenai Analisis Aspek Biologi (Pertumbuhan. Ikan Terbang 2. Diambil ikan 19 .2.2 Alat dan Bahan 3.2 Bahan 1.1 Pertumbuhan Prosedur menentukan pertumbuhan pada ikan adalah sebagai berikut: 1. pukul 12. Larutan Serra 3.

Diplotkan pada tabel yang tersedia.2 Rasio Kelamin Prosedur menentukan rasio kelamin pada ikan adalah sebagai berikut: 1. Dilakukan perhitungan pola pertumbuhan berdasarkan teknik Lahger (1961) 6. Diamati ciri-ciri seksual sekunder menurut literature yang tersedia. lalu dicari organ gonad yang terletak pada rongga perut. Dicatat dalam tabel pengamatan 5. Diamati gonad tersebut 4. Diterjemahkan nilai b kedalam pola pertumbuhan 3. baik TL (total length). 4.3.20 2.dengan menggunakan penggaris 3. Diukur bobot ikan dengan menggunakan timbangan 4. 2. 3. 5. hingga terpisah dari organ lain 3. Diambil gonad yang ada di dalam perut. Dilakukan pembedahan pada ikan. 3. Diamati gonad tersebut dan tentukan ciri-ciri seksual primer. Dicatat pada tabel pengamatan 3.3. Dibedah ikan dengan menggunakan gunting dimulai dari bagain urogenital melingkar menuju bagian rongga perut depan hingga isi perut dapat terlihat.3 Tingkat Kematangan Gonad (TKG) Prosedur menentukan Tingkat Kematangan Gonad (TKG) pada ikan adalah sebagai berikut: 1. Diukur panjang ikan.4 Indeks Kematangan Gonad (IKG) Prosedur menentukan Indeks Kematangan Gonad (IKG) pada ikan adalah sebagai berikut: 1. Ditimbang bobot ikan dengan menggunakan timbangan 20 . bila terdapat testis artinya ikan tersebut adalah jantan dan apabila terdapat ovarium artinya ikan tersebut adalah betina.3. 2. SL (Standart Length). Dilakukan penyajian data dalam bentuk persentase dan perbandingan.

Diambil hati ikan yang ada yang didalam perut. diurut usus hingga keluar isi dari usus 4.21 2. 4.3.5 Hepatosomatic Index Prosedur menentukan Hepatosomatic Index pada ikan adalah sebagai berikut: 1.3. Dibedah ikan dengan menggunakan gunting dimulai dari bagian urogenital melingkar menuju bagian rongga perut depan hingga isi perut dapat terlihat 3. Ditimbang gonad dengan menggunakan timbangan 5. hingga terpisah dari organ lain. Dibedah ikan menggunakan gunting dimulai dari bagain urogenital melingkar menuju bagian rongga perut depan hingga isi perut dapat terlihat. 3. Diamati di bawah mikroskop 5. 3. Diambil ikan. Diambil gonad yang ada di dalam perut. Diambil ikan 2.6 Dilakukan penimbangan. 3. Dibedah ikan dengan menggunakan gunting dimulai dari bagain urogenital melingkar menuju bagian rongga perut depan hingga isi perut dapat terlihat. Dicatat pada tabel pengamatan 21 . Dihitung IKG nya. hingga terpisah dari organ lain 4. Dicatat pada tabel pengamatan 6. Diambil usus. 3. dan dicatat hasilnya Kebiasaan Makan Prosedur mengetahui kebiasaan makan pada ikan adalah sebagai berikut: 1. 2.

Reproduksi dan Food and Feeding Habits Kelompok Kelompok :4 Hari/Tanggal : 22 Maret 2016 Spesies ikan : Hirundichthys oxycephalus ( Ikan Terbang ) Asal ikan : Laut Cilautereun Berdasarkan hasil pengamatan ikan terbang pada kelompok 4 didapat data sebagai berikut: Tabel 1.1. Data Pertumbuhan dan Rasio Kelamin Ikan Terbang Kelompok 4 Pertumbuhan SL 190 mm FL TL Berat 280 247 113 mm mm gr Reproduksi Berat Berat Gonad Hati 0.2 IKG Fekunditas 0.1 Hasil 4.1 Hasil Pengamatan Pertumbuhan. Data Reproduksi Ikan Terbang Kelompok 4 TKG Dara 4. Reproduksi dan Food and Feeding Habits Angkatan Kelompok :4 Hari/Tanggal : 22 Maret 2016 22 .22 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1.61 gr 2.77% Hasil Pengamatan Pertumbuhan.54% - Diameter telur Dorman Letak Inti Teng- Menuju Mele- ah Kutub bur - - - - - HSI 1.00 gr Kelamin Jantan Betina √ - Tabel 2.

88  -  230 240 300 193.89  -  195 210 250 117.36 -   235 240 289 216. Data Angkatan untuk Menentukan Pertumbuhan dan Rasio Kelamin Ikan Terbang Kel- 3A Nama Praktikan 7A 8A Julian Alfath Fadhilah Rayafi Mahesa Giyats Reifolnanda Fadilah Amelia Despriyanto Supriadi Deanta Faiz 10A (mm) SL FL Agid Faishal Fitri Rizki Febrianty Farras Ghaly Mukhamad Rifqi A. Vidya Yustindriarini Rizky Adikusuma Tanti Yunita Rasio Berat TL Jantan Betina  230 240 270 137.6 -   Gitri Maudy Prasetya Adhi 9A Panjang Kelamin Hilya Andiani Freddy Aditya 6A Pertumbuhan 189 213 255 114.23 Jumlah Ikan : Hirundichthys oxycephalus ( Ikan Terbang ) sebanyak 42 ekor dan Scomberoides tala (Ikan Talang-talang) sebanyak 18 ekor Asal ikan : Laut Cilautereun Berdasarkan hasil pengamatan angkatan ikan terbang didapat data sebagai berikut: Tabel 3.38  -  190 210 250 23 128  - .

24

11A

13A

Maryam N
Ahmad
Fadhillah
Dita
Azzohrah
Syifa Hanifah
M. Faisal A.


215

221

267

147,28



-


160

165

200

62,86



-

Anwar M. S.
Alif
15A

Tri Nurhadi
Hapsari

185

205

245

116,59



-

M. Rohimda
16A

17A

Alya Mirza
Arief
Hidayatullah
Helena Asut

19A

21 A

22A

1B

158

170

202

72,12

Meiti Anita
Nadia
Maudina
Andres Erik
Gilang
Yandika
Rofiah
Khairunisa
Ahmad
Reynaldi
Yohanes
Bagas P.
Wulan
Sutiandri
Septy
Audiyanti
M. Agung
Teguh
Firmansyah
Nadimas
Sukma
Widyawati
Idzhar
Syifana R
Agiandanu



-

Fikri Khairi
Breagitta

18A

185

201

240

118,97



-


220

235

275

163,17



-


164

183

220

102,6

-




235

248

312

191,12



-


185

200

245

108,38



-


185

200

253

24

115

-



25

Lina Aprilia
3B

4B

5B

6B

7B

9B

12B

Firdaus
Shinta Siti F
Imas Siti
Zaenab
Siti Laila
Rufaidah
Ade Khoerul
Umam
Ulfah M
Pipit Widia
Ningsih
Ilvan Aji P
Lena Lutfina
Imas Siti
Nurhalimah
Egi Sahril
Yunia
Qonitatin AM
Disa Nirmala
Hardiono
Tondang
Zukhrufa
Dewi
Christ
Permana
Syifa
Mauladani
Darajat
Prasetya W
Didi Arpindi

205

215

260

126

-


190

208

247

113



-


230

250

280

197



-


210

223

270

136



-


210

225

260

128



-


250

257

308

204



-

Ruli Aisyah
Adi Prasetyo



177

198

237

100,18



-

Eka Agustina
14B

15B

Neng Rima N
Achmad Raffi
U
Indra
Adiwiguna
Felisha
Gitalasa
Januar Awalin
H
Gusman
Maulana


152

176

206

68,61

-




249

238

289

25

189,77



-

26

16B

17B

18B

19B

20B

21B

Adinda
Kinasih J
Deliani D
Rezky
Hartanto
Melinda Iriani
Arnesih
Mochmmad
Elang
Tuhpatur
Rohmah
Amalia Fajri
R
Ahmad Abdul
Nurhalimah
Egi
Rhamadan
Agung
Setiawan
Hyunananda
Wahyu
Setiawan
Intan Nadifah

1C

2C

4C

195

210

255

132,01

Ivan Maulana
Gilang
Ramadan
Ayang Denika
Agnesia
Amalia S
Annisa Putri S
Sadra
Muhammad
Laily Latifah
Hazimah
Fikriyah
Astri D.
Dyara
Ridwantara
Helinda
Utami
Nita Ulfah
Ricky Rahmat
M



-


195

210

24

125,93



-


220

245

300

185,45



-


240

250

300

167,62



-


184

203

249

115,24



-

Ristiana Dewi
Rizki Ayu R

22B

220

239

289

192,05



-


220

245

290

209,38

-




220

235

275

153,82



-


195

205

250

118



-


260

270

355

26

221



-

Data Angkatan untuk Menentukan Pertumbuhan dan Rasio Kelamin Ikan Talang-talang Kel- 1A Nama Praktikan Pertumbuhan Panjang (mm) SL Berat FL TL Melindda 27 Kelamin Jantan Betina Rasio .96  - Gerry Yosua 11C 14C 15C Arita Bhayu Prasetya M Fauzan Azhima Mauren Widiandoni M Ikhsan C U Viga Ananda W Lutfi Rahman Arsa Dipanoto Try Setiani  255 260 306 220.13  -  250 260 250 213.Indra Nata Esha Resti Fakhrizal Dwi R Yulita Rabgga Maulana Naufal Trofis Tiara Ghasisany Citra Melinda 190 210 260 125  -  235 240 300 184   175 180 210 78.06  -  220 235 285 151.94  - Tabel 4.92  -  195 214 271 117.27 Salma Azka 6C Shelvy 7C 9C 10C  Ghifar Hakim Vestadia Ranti Rahmadina Alyannisa Ayu M.

Triandi 395 430 475 659 -    270 295 330 198 -    270 295 330 179 -    280 300 325 224. Syarif Maulana Ahmad Resman Delia Iga Utari Cindy Senjaya 2B 11B 415 -    350 380 400 439.49 -  Isnaeni Faizah Rahayu Ardinur Iffa Nendra Suhendra M.85 -  M. Arief S.57  -   310 315 345 220. Haniyah Khoiriyah Zeind Ramadhan Rihat  Alif Nur Anisa Diva M. Fauzan Al Mubarok Iis Risnawati Bagas Jodi Santoso Virida Martugi H.28 Fauziah 2A 4A 5A 12A 14A M.  Sunendi  290 315 355 262  Isma Yuniar  Gilang Fajar  Jian Setiawan 10B 405  Usi Supinar 8B 353 Satryo Bayuaji Tirani 20A 325 Asri Astuti Novi Puspitawati Rizki Nugraha S Mandala E 380 405 445 590 - -    265 294 328 185    Ayunani A 28 - .

85  Dewanto B  Sulastin  M.57 - -    361 389 436 517  -   290 315 360 275 -    290 320 350 218. Benthos Detritus Ikan plankton plankton Hewan Tumbuhan 1 1 1 1 1 1 29 . Ihsan Fadyla Nurul Hidayati Dedeh Priyatna Sari Galang Putra W. Data Angkatan Food and Feeding Habits Ikan Terbang Kel3A 6A 7A 8A 9A 10A Jenis Pakan Fito Zoo Bag.23  -   Tabel 5.46 -    285 295 325 197. Bag. Arif Rochman Salma Khairunnisa Rahmi Rahmawati Anggi R Agung Prabowo 380 405 453 571.75 -   Ridwan Ariyo  275 303 339 217.29 Indriani O A 13B 5C 13C 16C 325 185. Fitri Rizky 8C 285 Rifqi A Anandita R 3C 260 Sukma Akbar Andreas Sugiharta Annisa Nurjannah Yoshua Edward Miko Kun Maliki M.

30 11A 13A 14A 15A 16A 17A 19A 22A 1B 3B 4B 5B 6B 7B 9B 12B 14B 15B 16B 17B 18B 19B 20B 21B 22B 1C 2C 4C 6C 7C 9C 10C 11C 12C 14C 15C 17C 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 4 2 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 30 .

14 2.06 31 (Log L)2 5.89 Log L (X) 2. Data Angkatan untuk Meentukan Relasi Panjang Berat Kel3A 8A TL 270 255 Bobot 137. Bag. Benthos Detritus Ikan plankton plankton Hewan Tumbuhan 1 1 1 1 1 1 1 1 1 4 1 4 1 1 1 1 1 1 1 6 6 11 11 1 6 6 1 1 0 0 0 0 2 2 Tabel 7.31 18C 19C 20C 21C ∑ Total 8 8 14 14 1 1 13 13 0 0 0 0 2 2 Tabel 6.88 114.96 .43 2.Log W 5. Data Angkatan Food and Feeding Habits Ikan Terbang Jantan Kel1A 2A 4A 5A 12A 18A 20A 21A 2B 8B 10B 11B 13B 3C 5C 8C 13C 16C ∑ Total Jenis Pakan Fito Zoo Bag.79 Log L.91 5.2 4.41 Log W(Y) 2.

83 6.95 5.19 5.11 2.12 2.67 5.06 5.12 118.48 Log W(Y) 2.14 4.61 5.61 4.16 102.82 5.79 5.43 2.75 5.14 5.14 5.77 132.05 153.4 2.06 5.4 2.39 2.07 4.4 2.75 4.3 4.22 5.91 5.41 2.59 72.94 5.44 2.22 2.28 62.13 2.17 1.83 5.48 2.45 82.37 2.55 2.71 5.47 Tabel 8.71 5.95 6.48 2.94 2.14 6.29 5.75 6.06 5.96 5.39 2.4 5.49 2.62 5.03 199.38 2.34 2.75 5.41 2.07 2.94 5.44 2.29 32 (Log L)2 6.19 5.09 5.41 2.24 192.86 116.11 2.1 5 5.36 Log L (X) 2.21 2.Log W 5.28 2.98 5.3 2.5 5.69 4.4 2.89 5.64 6.46 2.82 118 221 125 184 102.74 6.62 115.32 9A 10A 11A 13A 15A 16A 17A 18A 21A 22A 3B 4B 5B 6B 7B 9B 12B 15B 16B 17B 18B 19B 20B 21B 1C 2C 4C 6C 7C 12C 14C 15C 250 250 267 200 245 202 240 275 312 220 260 247 280 270 260 308 237 289 255 240 300 300 249 289 275 250 355 260 300 250 271 285 ∑ 117.21 117.18 72.49 2.8 2.51 4.05 5.31 2.61 5.28 4.92 6.41 2.43 2.36 175.45 2.75 5.14 Log L.06 2.67 6.19 2.28 2. Data Angkatan Food and Feeding Habits Ikan Terbang Betina Kel6A TL 300 Bobot 193.08 2.18 189.31 5.17 191.97 5.46 2.1 2.41 5.4 2.07 2.6 126 113 197 136 128 204 100.97 163.1 2.31 2 2.27 2.06 151.01 125.33 4.94 4.07 2.93 185.03 5.62 5.38 2.34 2.38 128 147.99 5.91 5.83 6.75 5.49 5.28 2.01 2.86 2.66 .01 2.26 4.07 1.05 2.3 2.72 5.45 167.43 2.26 2.48 2.1 2.29 2.

91 5.31 6.76 4.49 5.76 23.44 7.53 Log W(Y) 2.34 2.42 6.95 4.33 6.27 2.39 5.52 179 2.44 2.25 2.24 7.06 5.57 2.75 6.85 2.33 2.35 2.71 2.25 5.27 2.4 2. Data Angkatan Food and Feeding Habits Ikan Talang-talang Jantan Kel2B 10B 13B 16C TL 355 328 339 325 ∑ Bobot 262 185 217.55 5.42 2.83 6.89 2.34 2.05 6.32 2.7 5.49 21.52 2.19 5.17 5.82 2.72 4.92 2.77 7.64 218.57 2.66 275 2.84 2.34 19.60 659 2.61 33 (Log L)2 6.4 6.77 2.77 5.4 5.54 590 2.34 2.46 2.56 517 2.51 10.53 6.96 220.31 7.4 2.6 102.65 185.67 2.34 2.55 Tabel 10.67 5.46 2.31 25.85 197.62 2.46 2.11 Log W(Y) 2.34 32.27 .92 5.16 6.29 9.Log W 6.49 2.86 Tabel 9.06 1.34 5.13 213.52 Log L. Data Angkatan Food and Feeding Habits Ikan Talang-talang Betina Kel1A 2A 4A 5A 12A 14A 20A 8B 11B 3C 5C 8C 13C ∑ TL 405 400 475 330 330 325 345 445 325 453 360 436 350 Bobot Log L (X) 415 2.64 2.80 6.38 78.95 84.52 224.31 2.97 6.06 5.83 46.61 209.71 4.16 5.59 5.32 (Log L)2 6.Log W 6.01 2.32 1.47 86.35 6.61 439.54 Log L.68 198 2.75 2.5 6.34 6.54 33.6 115 68.18 52.95 7.53 2.51 571.23 Log L (X) 2.70 7.55 2.32 6.88 7.78 5.30 2.01 6.51 220.76 2.33 7A 19A 1B 14B 22B 9C 10C 11C 289 220 253 206 290 210 250 306 ∑ 218.34 6.

1 Analisa Data dan Perhitungan Reproduksi Ikan Terbang Kelompok 4 A.54 % = = - x 100% x 100% = 1.2. IKG ` = IKG B.2.2 Analisa Data dan Perhitungan Distribusi Frekuensi Ikan Terbang Jantan Di bawah ini merupakan analisa data dan perhitungan distribusi frekuensi dari ikan terbang jantan: Tabel 11.34 4.2 Analisa Data dan Perhitungan 4. HSI = Wg / W x 100% x 100 % = 0. Data Angkatan Distribusi Frekuensi Ikan Terbang Jantan Kel- TL 3A 270 8A 255 9A 250 10A 250 11A 267 13A 200 15A 245 16A 202 17A 240 275 18A 21A 312 22A 245 3B 260 4B 247 5B 280 34 .77 % 4.

35 4 278-303 7 20.35 3 252-277 11 32.88 2 226-251 11 32. Interval TL Frekuesni 1 200-225 2 5.59 5 304-329 2 5.94 34 100 Jumlah 35 % .88 6 330-355 1 2. Data Distribusi Frekuensi Ikan Terbang Jantan No.35 6B 270 7B 260 9B 308 12B 237 15B 289 16B 255 17B 240 18B 300 19B 300 20B 249 21B 1C 289 275 2C 250 4C 355 6C 260 7C 300 12C 250 14C 271 15C 285 Tabel 12.

22 0 .2. Data Distribusi Frekuensi Ikan Terbang Betina No 1 2 3 Interval 206-231 232-257 258-283 Frekuensi 3 2 0 36 % 33.3 Analisa Data dan Perhitungan Distribusi Frekuensi Ikan Terbang Betina Di bawah ini merupakan analisa data dan perhitungan distribusi frekuensi dari ikan terbang betina: Tabel 13. Diagram Batang Distribusi Frekuensi Ikan Terbang Jantan 4.36 Jumlah Ikan per TL 11 12 11 Jumlah 10 7 8 6 4 Jumlah Ikan per TL 2 2 2 1 0 200-225 226-251 252-277 278-303 304-329 330-355 Interval TL Gambar 4.33 22. Data Angkatan Distribusi Frekuensi Ikan Terbang Betina Kel6A 7A 19A 1B 14B 22B 9C 10C 11C TL 300 289 220 253 206 290 210 250 306 Tabel 14.

5 4 4 3.5 3 Jumlah 3 2. Diagram Batang Distribusi Frekuensi Ikan Terbang Betina 4.2.5 2 2 Jumlah Ikan per TL 1.67 2 335-344 1 33.5 0 0 206-231 232-257 258-283 284-309 Interval TL Gambar 5.4 Analisa Data dan Perhitungan Distribusi Frekuensi Ikan Talang-talang Jantan Di bawah ini merupakan analisa data dan perhitungan distribusi frekuensi dari ikan talang-talang jantan: Tabel 15. Data Distribusi Frekuensi Ikan Talang-talang Jantan No Interval Frekuensi % 1 325-334 2 66.37 4 Jumlah 284-309 4 9 44.5 1 0.33 37 . Data Angkatan Distribusi Frekuensi Ikan Talang-talang Jantan Kel2B 10B 13B 16C TL 355 328 339 325 Tabel 16.44 100 Jumlah Ikan per TL 4.

5 1 1 Jumlah Ikan per TL 0. Diagram Batang Distribusi Frekuensi Ikan Talang-talang Betina 4.5 0 0 325-334 335-344 345-354 Interval TL Gambar 6.5 Analisa Data dan Perhitungan Distribusi Frekuensi Ikan Talang-talang Betina Di bawah ini merupakan analisa data dan perhitungan distribusi frekuensi dari ikan talang-talang betina: Tabel 17. Data Angkatan Distribusi Frekuensi Ikan Talang-talang Betina Kel1A 2A 4A 5A 12A 14A 20A 8B 11B 3C TL 405 400 475 330 330 325 345 445 325 453 38 .5 2 Jumlah 2 1.38 3 Jumlah 345-354 0 3 0 100 Jumlah Ikan per TL 2.2.

Menentukan nilai b dengan perhitungan manual Log a = Log a = 39 . Menentukan Nilai b sebagai Tipe Pertumbuhan a.39 5C 8C 13C 360 436 350 Tabel 18.6 Analisa Data dan Perhitungan Hubungan Panjang Berat Ikan Terbang Jantan A.38 4 439-476 3 23.2.08 Jumlah 13 100 Jumlah Jumlah Ikan per TL 8 7 6 5 4 3 2 1 0 7 3 Jumlah Ikan per TL 2 1 325-362 363-400 401-438 439-476 Interval TL Gambar 7.69 3 401-438 2 15. Data Distribusi Frekuensi Ikan Talang-talang Betina No Interval Frekuensi % 1 325-362 7 53.85 2 363-400 1 7. Diagram Batang Distribusi Frekuensi Ikan Talang-talang Betina 4.

Menggunakan aplikasi Ms.40 Log a = -3. Menentukan Nilai b sebagai Tipe Pertumbuhan a. Grafik Relasi Panjang Berat Ikan Terbang Jantan 4. Gambar 8. Excel Rumus mencari b: =SLOPE(LogW.25529 Tipe Pertumbuhan pada sampel ikan yang diambil adalah pertumbuhan allomtertik negatif dimana nilai b 3.2.25 b.33 b= b= b= 2.Log L) b = 2. Menentukan nilai b dengan perhitungan manual Log a = Log a = 40 .7 Analisa Data dan Perhitungan Hubungan Panjang Berat Ikan Terbang Betina A.

Grafik Relasi Panjang Berat Ikan Terbang Betina 4.8 Analisa Data dan Perhitungan Hubungan Panjang Berat Ikan Talangtalang Jantan A. Gambar 9. Excel Rumus mencari b: =SLOPE(LogW. Menentukan nilai b dengan perhitungan manual Log a = 41 . Menggunakan aplikasi Ms. Menentukan Nilai b sebagai Tipe Pertumbuhan a.50 b= b= b= 2.Log L) b = 2.77 b.41 Log a = -4.2.7733524 Tipe Pertumbuhan pada sampel ikan yang diambil adalah pertumbuhan allomtertik negatif dimana nilai b .

42 Log a = Log a = -6.664587838 Tipe Pertumbuhan pada sampel ikan yang diambil adalah pertumbuhan allomtertik positif dimana nilai b . Grafik Relasi Panjang Berat Ikan Talang-talang Jantan 42 . Gambar 10. Excel Rumus mencari b: =SLOPE(LogW. Menggunakan aplikasi Ms.Log L) b = 3.93 b= b= b= 3.66 b.

9 Analisa Data dan Perhitungan Hubungan Panjang Berat Ikan Talang- talang Betina A. Grafik Relasi Panjang Berat Ikan Talang-talang Betina 43 .45 b.Log L) b = 3.38 b= b= b= 3.2. Gambar 11. Menggunakan aplikasi Ms.43 4. Excel Rumus mencari b: =SLOPE(LogW. Menentukan nilai b dengan perhitungan manual Log a = Log a = Log a = -6. Menentukan Nilai b sebagai Tipe Pertumbuhan a.450134 Tipe Pertumbuhan pada sampel ikan yang diambil adalah pertumbuhan allomtertik positif dimana nilai b > 3.

07% Gambar 12 .10 Analisa Data dan Perhitungan dari Data Angkatan untuk Menentukan Rasio Kelamin Ikan Terbang Analisa data dan perhitungan dari data angkatan untuk menentukan rasio kelamin ikan terbang sebagai berikut: Rasio Kelamin = Rasio Kelamin Betina = x 100 % x 100 % = 20.93 % Rasio Kelamin Jantan = x 100 % = 79.2.07 % Ratio Kelamin 20.44 4.93% Jantan Betina 79. Grafik Rasio Kelamin Jantan dan Betina Ikan Terbang 44 .

53% Jantan Betina 76.53 % Rasio Kelamin 23. Grafik Rasio Kelamin Jantan dan Betina Ikan Talang-talang 45 .2.45 4.47 % Rasio Kelamin Jantan = x 100 % = 23.11 Analisa Data dan Perhitungan dari Data Angkatan untuk Menentukan Rasio Kelamin Ikan Talang-talang Analisa data dan perhitungan dari data angkatan untuk menentukan rasio kelamin ikan talang-talang sebagai berikut: Rasio Kelamin = Rasio Kelamin Betina = x 100 % x 100 % = 76.47% Gambar 13.

%ip bag %ip %ip fito zoo bntos Hewan tumbuhan detritus ikan 0 0 0 0 21 23 37 42 3 4 34 23 Tabel 20.77 Tabel 22. Tingkat Tropik Ikang Terbang Tingkat Tropik Ikan TP Ikan Terbang TP Ikan Talang – Talang 2.12 Analisa Data dan Perhitungan dari Data Angkatan untuk Menentukan Food and Feedings Habbits Analisa data dan perhitungan dari data angkatan untuk menentukan food and feedings habbits seperti di bawah ini: Tabel 19 . Indeks Of Propenderan Ikan Terbang IP Ipf Ipz Ipb Ipbgh Ipik % 21% 37% 3% 34% 5% Tabel 21.Data Angkatan untuk Menentukan Food and Feeding Habbits Nama Spesies Terbang talang .79 2.46 4.2.talang %ip %ip %ip % ip Bag. Indeks Of Propenderan Ikan Talang-talang IP Ipf Ipz Ipb Ipbgh ipik % 23% 42% 4% 23% 8% 46 5 8 .

13 Analisa Data Distribusi Frekuensi Ikan Terbang dan Talang-talang Di bawah ini merupakan analisa data distribusi frekuensi ikan terbang dan talang-talang: Tabel 23. I 1 1 1 Perkmb. Perkmb. II 1 1 - bunting - Mi jah - Mijah salin - salin - Pulih salin - Tabel 26. Data Distribusi Frekuensi Ikan Terbang Jantan No Intrvl dara Dara Perkmb. I 1 2 1 Perkmb. Data Distribusi Frekuensi Ikan Talang-talang betina No Intrvl dara 1 2 3 4 325-362 363-400 401-438 439-476 - Dara brkmbg 3 1 Perkmb. Data Distribusi Frekuensi Ikan Talang-talang jantan No Intrvl dara 1 2 3 325-334 335-344 345-354 - Dara Perkmb. brkmbg I II bunting Mi Mijah salin Pulih jah salin salin 1 200-225 - 1 - 1 - - - - - 2 226-251 4 1 2 3 - - - - - 3 4 5 6 252-277 278-303 304-329 330-355 1 - 4 1 - 3 4 1 - 1 1 2 1 - - - 1 - - salin Pulih salin - Tabel 24.2.47 4. Data Distribusi Frekuensi Ikan Terbang Betina No Intrvl dara 1 2 3 4 - 206-230 231-256 256-282 281-308 Dara brkmbg - Perkmb. II 2 bunting 1 Mi jah 2 1 - Mijah salin - - Tabel 25. II 2 1 - 47 bunting 1 1 Mi jah - Mijah salin - salin - Pulih salin - . brkmbg I 1 1 Perkmb.

1. Hal ini meunjukkan jika pertumbuhan ikan termasuk ke dalam allometrik negatif dimana b < Allometrik negatif menujukkan pertambahan panjang lebih cepat dibandingkan dengan pertambahan berat ikan. makanan. Protein merupakan salah satu zat makanan yang dibutuhkan dan perlu dipenuhi guna mencapai pertumbuhan optimum. Oleh karena itu. Pertumbuhan populasi dapat didefinisikan sebagai peningkatan biomassa suatu populasi yang dipengaruhi oleh banyaknya faktor yang berasal dari luar maupun dalam (Effendie 2002) Hubungan morfometrik dan berat dalam praktikum ini ikan terbang jantan kelompok 4 diperoleh panjang total 247 mm dan berat sebesar 113 gram. Adapun perhitungan distribusi frekuensi memudahkan pengamatan dalam membaca panjang total dari 34 ikan terbang jantan. Dengan demikian ikan terbang pada saat praktikum dalam keadaan yang kulang tersedia bahan makanan dan lingkungan yang sesuai di perairan.25. untuk memperbaiki pertumbuhan sebaiknya lingkungan eksternal maupun internal dari ikan perlu diperbaiki bersama-sama. Kebutuhan ikan akan protein tergantung pada species ikan.48 4. ukuran ikan dan faktor lingkungan dan jumlah makanan (Steffen 1981 dalam Mamangkey 2002). suhu dan lingkungan. Ikan yang memiliki panjang total 48 .1 Ikan Terbang Pertumbuhan adalah pertambahan ukuran panjang dan berat dalam periode waktu. Makanan merupakan salah safu faktor yang cukup penting dalam menentukan peltumbnhan dan kemampuan berkembang biak suatu organisme. Pengukuran dan penimbangan ini dilakukan salah satunya untuk melihat relasi panjang berat pada ikan dengan mengakumulasinya bersama ikan terbang kelompok lain selama spesies dan kelamin ikan itu sama.3 Pembahasan 4. Sedangkan.3. Dari hasil perhitungan didapat nilai b=2. menurut Weatherley (1971) dalam Mamangkey (2002) Faktor yang mempengaruhi pertumbuhan adalah ukuran ikan. Keadaan lingkungan kurang baik kurang mendukung kehidupannya disebabkan oleh kurangnya nutrisi yang tersedia atau karena pencemaran.1 Pembahasan Pertumbuhan dan Ratio Kelamin 4.3.

yaitu: temperatur. tingkatan kematangan gonad berada pada fase dengan bobot 113 gram.77 yang menunjukkan allometrik negatif pula. panjang total anata 252-277 mm terdapat 11 ekor juga. kualitas dan ketersediaan makanan. 49 . panjang total berada pada kisaran antara 206-306 mm. kisaran 304-329 mm 2 ekor. Pertumbuhan ikan dipengaruhi oleh beberapa faktor yang berbeda. ukuran ikan dan jenis kelamin. Dari 9 sampel ikan terbang betina. Pada perkembangan II ikan memiliki berat lebih ringan seperti pada ikan terbang jantan kelompok 13 A sebesar 62. Persaingan dalam mendapatkan makanan yang sama ini kemungkinan salah satu faktor yang mengakibatkan ikan terbang dan jantan termasuk allometrik negatif. Ikan terbang merupakan ikan pemakan zooplankton dan saat praktikum ditemukan lebih banyak jenis zooplankton pada isi usus. dapat dilihat jika sebagian besar ikan terbang termasuk ke dalam allometrik negatif. jumlah ikan. Tetapi. Ukuran ini adalah ukuran yang dominan pada sampel di praktikum kali ini. Hal ini sesuai dengan pengamatan yang dilakukan jika jenis kelamin pada ikan terbang mempengaruhi pula pada faktor pertumbuhannya. Menurut Efeendi (2002) Ikan akan mengalami penurunan pertumbuhan saat pertama kali matang gonad karena sebagian makanan untuk pertumbuhan digunakan untuk perkembangan gonad. Ketersediaan pakan juga sangat mempengaruhi pertumbuhan. Pada ikan terbang betina juga didapat nilai b < 3 sebesar 2. Hal ini akan dibahas lebih lanjut dalam sub bab food and feeding habbits. dan paling besar kisaran antara 330-355 hanya 2 ekor ikan terbang. Pada kisaran 281-308 mm terdapat 4 ekor ikan yang berukuran tersebut dari total 9 ekor ikan terbang betina. kulitas air. Ikan terbang jantan kelompok 4 berada pada kisaran 226-251 mm. kisaran 226-251 mm cukup banyak 11 ekor. Sedangkan kelompok kami.49 pada kisaran 200-225 mm sebanyak 2 ekor. zooplankton lebih banyak dimakan oleh ikan terbang jantan. Dari pembahasan di atas. dan kematangan gonad dari ikan tersebut (Effendie 2002).86 gram. 278-303 mm sebanyak 7 ekor.

23 gram dengan panjang total sekitas 325-355 mm. pertumbuhan kurang baik dan nafsu makan ikan berkurang sedangkan pada kadar 3 – 4 ppm dalam jangka waktu yang lama. kemungkinan kadar oksigen yang tersedia mencukupi bagi metabolismenya sehingga tidak menurunkan nafsu makan ikan tersebut. Pada ikan talang-talang ini lebih didominasi oleh betina sebanyak 13 ekor dari 17 ekor ikan talang-talang yang diamati 50 .66 dan 3. Pertumbuhan bobot lebih cepat daripada panjang tubuhnya sehingga ikan lebih terlihat gemuk.50 Ikan terbang didominasi oleh ikan jantan. ikan akan berhenti makan dan pertumbuhan terhenti. Menurut Mulyanto (1992) dalam Zahid (2011). Sedangkan.45 berarti ia termasuk ke dalam pertumbuhan allometrik positif. ikan kecil dan plankton sehingga persaingan mendapatkan tidak begitu dominan. Selain itu.3. pada kadar oksigen terlarut < 4 – 5 ppm.93%. Jika data ini menggunakan teknik probability sampling kemungkinan di perairan tersebut populasi jantan terlalu membludak dibanding betina. Data ini dapat dilihat dari persentase ratio kelamin yang sudah dianalisissebelumnya jika ikan jantan sebanyak 79. Bobot ikan jantan sendiri berkisar antara 185-197.1. ikan ini juga dapat memakan crustacea. Baik ikan jantan maupun betina memiliki allometrik positif.2 Ikan Talang-talang Ikan talang-talang jantan dan betina memiliki nilai b> 3 yaitu 3. 4. Data ini tidak diketahui apa mewakili populasi asal sampel atau tidak karena praktikan tidak melakukan sampling ke lapangan. Penurunan kadar oksigen terlarut dalam jumlah yang sedang akan menurunkan kegiatan fisiologis mahluk hidup dalam air di antaranya terjadinya penurunan pada nafsu makan. ikan betina memiliki bobot sekitar 179-659 gram dengan panjang total antara 325-475 mm.07% sedangkan betina hanya 20. pertumbuhan dan kecepatan berenang ikan pada saat kadar oksigen terlarut kurang dari 8 – 10 ppm (Welch 1980 dalam Zahid 2011 ).

Berat gonad akan mencapai maksimum sesaat 51 .54%. Hanya dapat dilihat dengan mikroskop atau alat perbesaran dengan persentase yang terhitung 0. Ciri sekunder yang dapat teramati dari ikan terbang jantan yaitu sisik punggungnya kasar dan lubang urogenital besar.2. ciri primernya memilikigonad yang bergelombang dna lebih pendek daripada betina yang sampai ke lubang anal. ukuran gamet. Perkembangan gonad pada ikan betina umumnya disebut dengan istilah perkembangan ovarium mempunyai tingkat perkembangan sejak masa pertumbuhan hingga masa reproduksi yang dapat dikategorikan kedalam beberapa tahapan. Jumlah tahapan tersebut bervariasi bergantung kepada spesies maupun peneliti yang mengamati perkembangan ovarium tersebut. Data angkatan menunjukkan variasi nilai tingkat kematangan gonad baik jantan maupun betina.1 Ikan Terbang Strategi reproduksi adalah semua pola dan cirri khas reproduksi yang diperlihatkan oleh individu dari suatu spesies termasuk sifat bawaan yang kompleks misalnya : ukuran atau umur pertama kali matang gonad. sedangkan untuk ikan jantan berkisar antara 5-10%. Ikan jantan yang diamati kelompok 4 baru mencapai fase dara yaitu Organ seksusal sangat kecil. dan sebagainya (Kamler 1992 dalam Ali 2005). Sedangkan. umumnya pertambahan berat gonad pada ikan betina sebesar 10-25% dari berat tubuh.51 4. Lalu nilainya menurun kembali setelah fase mijah.2 Pembahasan Reproduksi 4. Semakin meningkat fasenya menuju memijah maka nilai tingkat kematangan gonadnya semakin besar. fekunditas.3. Data ini diperkuat oleh pernyataan Effendi (2002) dalam Dony Armanto (2012) bahwa gonad akan semakin bertambah berat dengan semakin bertambahnya ukuran gonad dan diameter telur. tidak berwarna sampai keabu-abuan. Testis dan ovarium transparan. Jenis kelamin ikan terbang yang diamati kelompok 4 adalah jantan.3. diameter telur. Menurut Riani (2011). Gonad ikan terbang. berdekatan dengan tulang punggug bawah.

kemudian menurun dengan cepat selama pemijahan berlangsung sampai selesai.Kemudian indeks kematangan gonad dan pemijahan ikan terbang meningkat ketika curah hujan (CH) dan per-awanan (Awan) menurun. Pada ikan jantan dengan bobot 200an gram sudah dapat mengalami fase perkembangan II sedangkan. sehingga akan tampak hubungan antara perkembangan di dalam dengan di luar gonad. Fekunditas juga dapat digunakan untuk memperkirakan telur yang akan dihasilkan. suhu permukaan laut (SPL).52 sebelum ikan memijah.2.Meskipun pengamatan umur tidak dilakukan tetepi sebenarnya hal ini dapat diperkirakan dari relasi bobot dan panjang ikan.3. kemudian mulai menurun pada bulan Juli (Ali 2005). Indeks kematangan gonad (IKG) dan pemijahan ikan terbang meningkat mulai bulan Maret dan mencapai puncak pada bulan Juni. dan salinitas dimana ketiga parameter tersebut berpengaruh terhadap respon kematangan dan pemijahan ikan. Adakalanya IKG dihubungkan dengan Tingka Kematangan Gonad (TKG) yang pengamatannya berdasarkan ciri-ciri morfologi kematangan gonad. 4. walaupun suhu permukaan laut dan salinitas tidak menunjukkan peningkatan secara mencolok. Curah hujan yang tinggi dan tingkat perawanan diduga mempengaruhi rendahnya radiasi matahari. dan salinitas (S).2 Ikan Talang-talang Pada ikan talang-talang jantan ataupun betina dapat dilihat jika semakin besar tingkat kematangan gonad maka semakin berat pula bobot gonad tersebut. Menurut Nikolsky (1969) dalam Dony Armanto (2012). akibat adanya kecepatan tumbuh ikan muda yang berasal dari 52 . pada betina perkembangan II dizapai oleh ikan dengan bobot berkisar 400 gram. suhu permukaan laut. Fekunditas dapat teramati pada ikan betina yang telah mencapi fase perkembangan II sampi mijah. Indeks kematangan gonad (IKG) dan pemijahan (Mijah) ikan terbang meningkat seiring dengan meningkatnya radiasi matahari (RM). Semakin banyak telur yang terdapat pada gonad maka akan semakin berat bobot gonad yang ditimbang. Rata-rata ikan terbang memiliki fekunditas ribuan.

4. Makanan ikan terbang H. ikan yang memiliki TKG rendah maka IKG juga rendah. baik selama hidupnya maupun satu kali musim pemijahan. Dan juga pemakan zooplankton dan bagian hewan. Hal ini dapat terjadi 53 . dalam pengamatan ditemukan juga fitoplankton berjumlah 8. Tingkat kematangan gonad pada ikan ini juga sebanding dengan nilai IKG yang didapat. decapoda. Sebagaimana dijelaskan dalam literatur bahwa ikan terbang tergolong ikan pemakan plankton. Pada umumnya ikan jantan mencapai matang gonad lebih awal daripada betina.2.oxycephalus terdiri dari kelompok plankton crustacean. mysid. Namun secara garis besar. Menurut Effendie (1997). Di kelompok kami (kelompok 4) tidak ditemukan organisme apapun dalam pengamatan isi perut ikan terbang menggunakan mikroskop. plankton algae. Oleh karenanya. Longhurtz dan Pauly (1987) dalam Ali (2005) menerangkan bahwa makanan utama ikan terbang adalah zooplankton. cladocera.53 telur yang menetas pada waktu yang bersamaan akan mencapai gonad pada umur ikan yang berlainan. namun ikan terbang yang berukuran lebih besar dapat pula memakan ikan-ikan kecil (Parin 1999).3. dan plankton chaetognatha. dalam suatu geogrfis yang luas untuk satu spesies ikan yang hidup terpisah-pisah dapat memungkinkan terjadinya perbedaan kebiasaan makan.1 Ikan Terbang Berdasarkan data pengamatan. diketahui bahwa ikan terbang adalah pemakan zooplankton dengan ditemukannya zooplankton dalam isi usus ikan terbang berjumlah 14 serta ditemukan pula bagian hewan berjumlah 13. sebaliknya ikan yang memiliki TKG tinggi maak IKG-nya pun itnggi. ikan terbang merupakan kategori ikan karnivor dikarenakan ia memakan ikan-ikan kecil. Menurut Munro (1967).3. dan amphipoda yang merupakan makan utama (Ali 1981). Fekunditas ikan pada ikan ini juga sama banyaknya dengan ikan terbang. Nilai fekunditas dapat mempengaruhi bobot ikan betina itu sendiri. Siregar (2003) dalam Dony Armanto (2012).2 Pembahasan Food and Feedings Habbits 4. Kelompok makanan yang paling besar adalah plankton crustacea yang terdiri dari copepod.

3. zooplankton berjumlah 11. Sehingga apabila waktu penangkapan ikan pada siang hari. disusul oleh indeks preponderan bagian hewan sebesar 34%. bagian hewan berjumlah 6. serta ikan berjumlah 2. pakan dikelompokkan menjadi lima kelompok pakan yaitu fitoplankton. Sebagaimana diketahui. zooplankton. Ikan talang-talang hidup di perairan dangkal dengan dasar berupa karang dan pasir di seputar pulau-pulau dan mencari makanannya yaitu ikan ikan kecil disekitar karang dangkal.54 mungkin pada saat penangkapan ikan. bagian tumbuhan. Biasanya lambung ikan yang dalam keadaan kosong menandakan bahwa ikan belum memperoleh makanan (Sjafei dalam Adiyanda 2014). memungkinkan ikan sedang berada dalam keadaan belum makan. setiap kelompok pakan dapat dikategorikan berdasarkan nilai Indeks of Preponderan (IP) yaitu sebagai kelompok 54 . benthos 1. Hal ini selaras dikarenakan ikan talangtalang memakan crustacean serta anak ketam sebagai makanan tambahannya di kawasan dasar pantai yang airnya dangkal. Pada analisiskebiasaanmakanan ikan. Sehingga hasil yang dilihat menjadi tidak maksimal. Tidak ditemukannya organisme dalam isi usus ikan dapat juga terjadi karena ketidaktelitian praktikan dalam mengamati objek menggunakan mikroskop. Berdasarkan tabel pengamatan yang paling tinggi adalah indeks preponderan zooplankton sebesar 37% sebagai pakan utama. 4. ikan tersebut dalam keadaan belum makan atau lambung kosong. Talang-talang adalah spesies yang gemar bermain di bawah permukaan dan pertengahan air.3 Ikan Talang-talang Berdasarkan hasil pengamatan. Dari data tersebut dapat diketahui bahwa konsumsi terbanyak adalah zooplankton. Talang-talang mempunyai kecepatan dan kekuatan berenang sesuai tabiatnya yaitu suka mengejar anak-anak ikan. Menurut Muus (1999) dalam Sugiyanto (2007).bagian hewan dan detritus. didapatkan data food habits dari ikan talang- talang dimana fitoplankton berjumlah 6. ikan terbang menyukai cahaya pada malam hari untuk mencari makan di permukaan yang banyak mengandung plankton. Oleh karenanya ikan ini dapat dikatakan sebagai pemburu makanan atau predator.

ditentukan berdasarkan pada hubungan antara tingkat trofiko rganisme pakan dan kebiasaan makanan ikan sehingga dapat diketahui kedudukan ikan tersebut dalam ekosistem. Sehingga dapat dikatakan ikan terbang dan ikan talang-talang bersifat omnivore namun juga mendekati karnivor. Tingkattrofikadalahurutan-urutan tingkat pemanfaatan makanan atau material dan energi seperti yang tergambarkan oleh rantai makanan. Dikarenakan keduanya memakan zooplankton dan juga memakan ikan-ikan kecil. 55 . Tingkat trofik ikan dikategorikan menjadi tingkat trofik 2 yaitu untukikan yang bersifat herbivora.79 sedangkan untuk ikan talang-talang adalah 2. Berdasarkan tabel pengamatan yang paling tinggi adalah indeks preponderan zooplankton sebesar 42% sebagai pakan utama. tingkat 2.55 pakan utama bagi ikan apabila IP lebih besar dari 20%. Kedudukan keduanya berada diantara tingkat 2. tingkat trofik ikan terbang adalah 2.5 – 3.77. Untuk mengetahui tingkat trofik ikan. Berdasarkan data.5 untukikan yang bersifat omnivora dan tingkat trofik 3 atau lebih untuk ikan yang bersifat karnivora (Caddy dan Sharp1986 dalamTjahjo 2001dalam Nugraha 2011).

45. 6. Internalnya seperti jeis kelamin. Sedangkan ikan talang-talang jantan dan betina memiliki nilai b> 3 yaitu 3. Termasuk ke dalam pertumbuhan allometrik positif. 2. Berat gonad akan mencapai maksimum sesaat sebelum ikan memijah.1 Kesimpulan Dari praktikum yang diakukan didapat kesimpulan sebagai berikut: 1. Ikan jantan yang diamati kelompok 4 baru mencapai fase dara yaitu Organ seksual sangat kecil.56 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5. Ikan terbang jantan merupakan ikan pemakan zooplankton 10. 7. berdekatan dengan tulang punggug bawah 12. Pertumbuhan adalah pertambahan ukuran panjang dan berat dalam periode waktu. 8.66 dan 3. Pertumbuhan ikan termasuk ke dalam allometrik negatif dimana b<3. 56 . 3. Protein merupakan salah satu zat makanan yang dibutuhkan dan perlu dipenuhi guna mencapai pertumbuhan optimum 9. 11. sebaliknya ikan yang memiliki TKG tinggi maak IKG-nya pun itnggi. kemudian menurun dengan cepat selama pemijahan berlangsung sampai selesai 13.25. Pada betina fekunditas mempengaruhi bobot tubuh. 5. 4. hasil perhitungan didapat nilai b=2. Pertumbuhan dipengaruhi Oleh Faktor internal dan eksternal. Ikan yang memiliki TKG rendah maka IKG juga rendah. Ikan Terbaang merupakan pemakan plangton namun saat dewasa Ikan Terbang pemakan ikan kecil.

Sebaiknya semua praktikan menyadari di dalam praktikum semua kelompok rekam data agar data yang di share sesuai dan benar 2. apakah sampel yang di teliti/diambil dapat mewakili perairan. Semua praktikan di harapkan aktif dan serius dalam mengerjakan praktikum agar data yang dihasilkan sesuai dengan apa yang di praktikumkan 3. Praktikan aktif dan membantu koorditor kelasnya dalam memasukan data agar tidak lama menunggu data satu angkatan 4. 57 .57 5.2 Saran 1. Praktikan harus diberitahu teknik sampling yang digunakan sehingga praktikan dapat membuat kesimpulan.

4 WIB). M. __________.I. et al. di Perairan Pemuteran. Fitrianti. 2002. (2005). Makassar: Universitas Hasanuddin. Bandung. Dony. 1995. Lagler. 163 hlm. E. Telaah Ekologi Komunitas Ikan pada Padang Lamun (Seagrass. Syamsu Alam. New York. R. Effendie. Biologi Perikanan. 1979. R. 2011. 1985. & Passino. 1977. (2015). King.. 1997. Makassar: Universitas Hasanuddin. M. J. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Padjadjaran. Hubungan Antara Kematangan Gonad Ikan Terbang (Hirundichthys oxycephalus Bleeker. Bleeker 1852) Laut Flores dan Selat Makassar. T. Analisis Biologi Ikan Terbang Cheilopogon katoptron Blekeer. D. 341 p.Second Edotion. Analisis Struktur Populasi Ikan Terbang (Hirundichthys oxycephalus. Ichtyology. (2005). Yogyakarta.com/doc/288146971/BIOLOGI-PERIKANANKuliah-2-Tingkah-Laku-Ikan-Kebiasaan-Makan-Migrasi-pdf (diakses tanggal 20 Maret 2016 pukul 14. 58 . Armanto. Kadim. K. Depok: Universitas Indonesia. (2012). Bogor: Institut Pertanian Bogor.58 DAFTAR PUSTAKA Ali. Bali Barat. Hutomo. M. Modul Praktikum Biologi Perikanan. Metode Biologi Perikanan. John Wiley and Sons Publisher. UK: Fishing News Books. 1865. Biologi Perikanan (Sifat dan Kebiasaan Hidup). Yayasan Pustaka Nusantara. Miller. 2014. Riana. Anthophyta) di Perairan Teluk Banten. M. Sulawesi Selatan. Miftahul Khair. 1852) dengan Beberapa Parameter Lingkungan di Laut Flores. Disertasi. Fisheries biology: assessment & management. Bardach.I. Herawati. Makassar: Universitas Hasanuddin. M. Analisis Cath per Unit Effort Telur Ikan Terbang dari Laut Seram dan Selat Makassar.. Bogor: Yayasan Pustaka Nusantara.I. Biologi Perikanan. Diakses dari https://id. Bogor: Yayasan Dewi Sri Effendi. M. F.scribd. Effendie. R.

Brodjo M. (2011). The ecology of fishes. Analisis Pertumbuhan Ikan Nila. (2011). Ahmad. 1999. Nikolsky. 59 . D.V. reproduksi ikan. 1992. 1987.. Manado: Universitas Negeri Manado. Jefry Jack. (2013). Nontji. Lampung: Universitas Lampung. Jakarta: Penerbit Djambatan. Flying fishes of the genus Prognichthys (Exocoetidae) in the Atlantic Ocean. Hubungan Perkembangan Otolit dengan Pertumbuhan Ikan Terbang (Cypselurus poeciloptefns) di Perairan Teluk Manado. et al. Bogor: Pusat Penelitian Biologi LIPI. Rahardjo M. Makassar: Universitas Hasanuddin.F.. 203 p. (2002). Potensi dan Tingkat Pemanfaatan Ikan Terbang (Exocoetidae) di Perairan Majene. Ichthyol. Kabupaten Majene Provinsi Sulawesi Barat. Parin. G..S. 39(4):281-293. Jawa Barat. Laut Nusantara. N. Bogor: IPB Press. London & New York : Academic Press. Palupi.. 1963. J. Affandi R.59 Mamangkey. Iktiofauna ekosistem estuari Mayangan. Zahid. Murniati. Sjafei. Fisiologi ikan II.V. Sulistiono. Septi Diah.

baik TL (total length). bila terdapat testis artinya ikan tersebut adalah jantan dan apabila terdapat ovarium artinya ikan tersebut adalah betina. Dicari organ gonad yang terletak pada rongga perut. hingga terpisah dari organ lain Diamati gonad tersebut Dicatat pada tabel pengamatan Ditimbang bobot ikan dengan menggunakan timbangan 60 . Diagram Alir Pertumbuhan. Diamati gonad tersebut Tentukan ciri-ciri seksual primer. Diambil gonad yang ada di dalam perut.dengan menggunakan penggaris Diukur bobot ikan dengan menggunakan timbangan Dicatat dalam tabel pengamatan Dilakukan perhitungan pola pertumbuhan berdasarkan teknik Lahger (1961) Diterjemahkan nilai b kedalam pola pertumbuhan Dilakukan pembedahan pada ikan.60 LAMPIRAN Lampiran 1. Dilakukan penyajian data dalam bentuk persentase dan perbandingan. Rresproduksi dan Food and feeding habbits Diambil ikan Diukur panjang ikan. Dibedah ikan dengan menggunakan gunting dimulai dari bagain urogenital melingkar menuju bagian rongga perut depan hingga isi perut dapat terlihat. SL (Standart Length). Diplotkan pada tabel yang tersedia.

Diambil ikan Dibedah ikan dengan menggunakan gunting dimulai dari bagian urogenital melingkar menuju bagian rongga perut depan hingga isi perut dapat terlihat Diambil hati ikan yang ada yang didalam perut. Diambil usus. dan dicatat hasilnya Diambil ikan. diurut usus hingga keluar isi dari usus Diamati di bawah mikroskop Dicatat pada tabel pengamatan Hasil Data 61 . Diambil gonad yang ada di dalam perut. hingga terpisah dari organ lain. Dibedah ikan menggunakan gunting dimulai dari bagain urogenital melingkar menuju bagian rongga perut depan hingga isi perut dapat terlihat. hingga terpisah dari organ lain Dilakukan penimbangan.61 Dibedah ikan dengan menggunakan gunting dimulai dari bagain urogenital melingkar menuju bagian rongga perut depan hingga isi perut dapat terlihat. Ditimbang gonad dengan menggunakan timbangan Dicatat pada tabel pengamatan Dihitung IKG nya.

Timbangan Digital Gambar 5. Bahan yang digunakan Praktikum Gambar 6. Ikan Diukur Panjang 62 . Lap Tangan/serbet Gambar 2. Penggaris MilimeterBlock Lampiran 3.62 Lampiran 2. Alat-alat yang digunakan Praktikum Gambar 1. Sterofoam Gambar 3. Penggaris Plastik Gambar 4.

Hati Ikan Terbang dipotong Gambar 13. Kegiatan Praktikum Gambar 7.63 Lmapiran 4. Gonad ditimbang Gambar 12. Isi Pencernaan Ikan Terbang dikeluarkan dari usus Gambar 14. Crustacea diamati 63 . Gonad Pada Ikan Terbang Jantan Gambar 10. Ikan Ditimbang Bobotnya Gambar 8. Ikan Dibedah Gambar 9.

64 64 .