You are on page 1of 4

Kasus Wanprestasi

Kasus Wanprestasi Anak Perusahaan Krakatau Stell Dimeja Hijaukan
A. Alur kejadian
Pada 8 Agustus 2012, PT. Acretia Shosa Inti Persada (ASIP) melakukan penandatanganan
perjanjian kerjasama dengan PT. Krakatau Bandar Samudra (KBS) – anak perusahaan PT.
Krakatau Stell mengenai pengerukan Idredging Minus 12 Meter LWS (Low Water Spring) di
dermaga III PT. KBS Cilegon, Banten, No. HK.02.01/030A/DU/VIII/2012 jo No.
06/ASIP/KBS/PO/VIII/2012, Dengan jangka waktu pengerjaan 8 Agustus 2012 sampai dengan 5
Januari 2013 (yaitu 150 hari sejak 8 Agustus 2012) dan dengan nilai keseluruhan proyek yaitu
Rp 9,550 Milyar. Akan tetapi, ditengah-tengah pengerjaan proyek, ada permasalahan yang
mengakibatkan PT. KBS melakukan pemutusan kerjasama dengan PT. ASIP secara sepihak yaitu
per 20 November 2012. Padahal pada waktu itu proyek yang dikerjakan sudah mencapai 19,549
% per 23 Oktober 2012.
Perlu diketahui, ternyata PT. ASIP sudah mengeluarkan biaya operasional, serta
menyetorkan dana sekitar Rp 5 Milyar yang dibagi dalam dua tahap yaitu RP 500 juta digunakan
sebagai jaminan uang muka dan Rp 500 juta lagi digunakan untuk jaminan pelaksanaan pada
Bank Bukopin cabang Sidoarjo.
Akan tetapi, sekitar awal Januari 2013 pihak Bank Bukopin telah mencairkan bank
garansi (uang jaminan) yang telah disetorkan PT. ASIP tersebut kepada PT. KBS tanpa
persetujuan dari pihak PT. ASIP. Tindakan ini yang telah dilakukan oleh Bank Bukopin cabang
Sidoarjo ini tidak menghormati proses hukum yang sedang berlangsung. Ungkap Adil pradjadja
kuasa hukum PT. ASIP.
B. Permasalahan

Jadi, dalam kasus diatas siapakah yang bersalah ? Berdasarkan alur cerita diatas, PT.
Krakatau Bandar Samudra bersalah atas PT. Acretia Shosa Inti Persada. Karena, PT. Krakatau
Bandar Samudra (KBS) melakukan wanprestasi dengan memutuskan kontrak kerja yang telah
ditandatangani dengan PT. Acretia Shosa Inti Persada (ASIP) secara sepihak per 20 November
2012 karena terdapat permasalahan yang tadak dapat dijelaskan.
Kemudian, dalam kasus diatas juga terdapat pihak ketiga yaitu Bank Bukopin cabang
Sidoarjo yang melakukan pelanggaran atau cacat janji kepada PT. Acretia Shosa Inti Persada.
Sebab pada saat itu PT. ASIP telah mengeluarkan biaya operasional serta menyetorkan dana
sebesar Rp 1 Milyar kepada Bank Bukopin cabang Sidoarjo. Namun, bank bukopin telah
mencairkan dana tersebut kepada PT. KBS tanpa persetujuan dari pihak PT. ASIP.
C. Analisis Kasus
Dalam sebuah perjanjian selalu ada dua pihak atau lebih yang masing-masing memiliki
hak yang harus dipenuhi begitu juga dengan PT. Acretia Shosa Inti Persada (ASIP) yang
melakukan perjanjian kerjasama dengan PT. Krakatau Bandar Samudra (KBS) – anak

yaitu dalam hal ini adalah penggarapan proyek LWS (Low Water Spring). . Pdahal menurut pasal 1320 Kitab Undang Undang Hukum Perdata. KBS Cilegon. Kecakapan untuk membuat suatu perjanjian berarti mempunyai wewenang untuk membuat perjanjian atau mengadakan hubungan hukum. 06/ASIP/KBS/PO/VIII/2012. Acretia Shosa Inti Persada (ASIP)dan PT. Pada asasnya setiap orang yang sudah dewasa dan sehat pikirannya adalah cakap menurut hukum. Banten. yaitu: 1) Biaya.550 Milyar. 2) Rugi. 2. 3.02. KBS sendiri telah memutuskan kontrak kerja secara sepihak setelah PT. KBS dan Bank Bukopin cabang Sidoarjo membayar ganti rugi kepada pihak kreditor yaitu PT. Akan tetapi. ada permasalahan yang mengakibatkan PT. Tindakan yang dilakukan oleh PT. ASIP telah menngeluarkan biaya operasional serta menyetorkan dana untuk uang muka dan jaminan pelaksanaan sebesar Rp 1 Milyar kepada Bank Bukopin. KBS tanpa sepengetahuan PT. adanya objek perjanjian. Menurut Pasal 1337 KUHPerdata. HK. Dan sesuai dengan pasal 1246 KUHPer tentang bagian-bagian kerugian. KBS dan Bank Bukopin cabang Sidoarjo ini telah melanggar hukum mengenai wanprestasi pasal 1238 KUHPer yang akibatnya seharusnya pihak debitor yaitu PT. ASIP secara sepihak yaitu per 20 November 2012. 4. Dikarenakan PT. Dengan jangka waktu pengerjaan 8 Agustus 2012 sampai dengan 5 Januari 2013 dan dengan nilai keseluruhan proyek yaitu Rp 9. Sesuai ketentuan pasal 1267 KUHPer Debitur harus membayar ganti rugi kepada kreditur.01/030A/DU/VIII/2012 jo No. perjanjian tanpa sebab yang palsu atau dilarang tidak mempunyai kekuatan atau batal demi hukum. Dalam hal ini adalah PT. KBS melakukan pemutusan kerjasama dengan PT. Krakatau Stell mengenai pengerukan Idredging Minus 12 Meter LWS (Low Water Spring) di dermaga III PT. No. Krakatau Bandar Samudra (KBS). Kata sepakat ini harus diberikan secara bebas. yaitu kerugian karena kerusakan barang-barang kepunyaan satu pihak yang diakibatkan oleh pihak lainnya. Menurut Pasal 1335 KUHPerdata. sebab yang tidak halal ialah jika ia dilarang oleh Undang Undang. Sedangkan pihak Bank Bukopin sendiri dirasa telah lalai dalam kewajibannya dan telah mencairkan dana tersebut kepada PT. ASIP. Sebab yang halal yaitu tujuan antara dua belah pihak yang mempunyai maksud untuk mencapainya. bertentangan dengan tata susila atau ketertiban. artinya tidak ada pengaruh dipihak ketiga dan tidak ada gangguan. Kecakapan untuk membuat suatu perjanjian. ditengah-tengah pengerjaan proyek. setuju disini yaitu sekata mengenai segala sesuatu yang diperjanjikan.1. perusahaan PT. yaitu segala pengeluaran atau ongkos-ongkos yang nyata-nyata telah dikeluarkan oleh pihak. ASIP. sahnya perjanjian harus memenuhi empat syarat yaitu : Sepakat untuk mengikatkan diri Sepakat maksudnya adalah bahwa para pihak yang mengadakan perjanjian itu harus bersepakat atau adanya penawaran dan penerimaan dari suatu perjanjian.

ASIP. Kesimpulan Berdasarkan analisa diatas dapat disimpulkan bahwa PT. ASIP. Jadi Bank Bukopin harus melunasi atau menyerahkan ganti rugi untuk bunga dari PT. Selain itu untuk pihak Bank Bukopin sendiri harus menerima sanksi untuk membayarka bunga dari uang yang disetorkan oleh pihak PT. ASIP guna untuk jaminan uang muka dan jaminan pelaksanaan proyek kerja yang telah dijalani bersama PT. Penitipan adalah penyimpanan harta berdasarkan perjanjian atau kontrak antara Bank Umum dengan penitip. KBS secara sepihak dan tanpa persetujuan dari PT.3) Bunga. Selain itu. ASIP sebagai pihak yang dirugikan atas tindak pelanggaran hukum oleh PT. Pasal 17. . dalam Undang-Undang Nomor 10 pasal 14 dan 17 Tahun 1998 tentang perbankan menerangkan bahwa : Pasal 14. Karena mereka telah melakukan wanprestasi dan penyalah gunaan hak atas barang yang bukan haknya kepada PT. D. ASIP untuk uang jamian kerja dan jaminan pelaksanaan serta untuk biaya operasional lainnya. ASIP sendiri serta tidak membayarkan bunga yang seharusnya menjadi hak PT. Dan dalam hal ini Bank Bukopin telah melanggar ketentuan-ketentuan tersebut dengan mencairkan dana yang telah diberikan oleh PT. Sedangkan dari pihak Bank Bukopin sendiri karena telah meletakkan uang dalam bank maka dia berhak atas bunga yang telah ada. Sehingga kedua pihak harus diproses dan dikenakan hukum perdata yang sesuai dengan ketentuan-ketentuan pasal 1238 KUHPer yang mengatur tentang wanprestasi serta menerima sanksi bahwa pihak tersebut harus mengganti rugi atas uang yang telah dikeluarkan oleh PT. sesuai dengan ketentuan pasal 1267 KUHPer tentang ganti rugi. Dalam pasal-pasal tersebut telah jelas bahwa seorang kreditor mempunyai hak atas uang yang telah ia taruh di Bank dan dari pihak yang tidak bersangkutan tidak berhak memutuskan sesuatu atau melakukan sesuatu atas barang titipan atau simpanan tersebut tanpa seijin dari pihak yang bersangkutan dan sesuai dengan perjanjian yang telah terjalin antara keduanya. dengan ketentuan Bank Umum yang bersangkutan tidak mempunyai hak kepemilikan atas harta tersebut. ASIP yang telah digunakan untuk biaya operasional dan biaya untuk jaminan uang muka dan jaminan pelaksanaan kerja. ASIP tersebut. yaitu keuntungan yang seharusnya diperoleh atau diharapkan oleh kreditur apabila debitur tidak lalai. KBS adalah tentang biaya yang telah di keluar-kan PT. Dan kerugian yang harus dibayar oleh PT. ASIP dahulu (jika ada) sesuai dengan UndangUndang Nomor 10 Tahun 1998 tentang perbankan dan Bank Bukopin juga harus bertanggung jawab atas pencairan uang yang dilakukannya tanpa pemberitahuan pihak pertama sesuai dengan ketentuan Surat Keputusan Direksi Bnak Umum Indonesia yang menerangkan tentang garansi bank dan ketentuan-ketentuan lainnya. KBS dan Bank Bukopin cabang Sidoarjo. Nasabah Penyimpan adalah nasabah yang menempatkan dananya di bank dalam bentuk simpanan berdasarkan perjanjian bank dengan nasabah yang bersangkutan.

2008). Kumpulan Tulisan HUKUM PERDATA di Bidang Kenotariatan.. Wawasan Hukum Perdata di Indonesia. . (Bandung: PT Citra Aditya Bakti. 2008). 323 [3] Saifullah.. 391 .[1] Subekti. Pokok-Pokok.. 2003). 122 .123 [2] Subekti... 134 [6] Herlien Budiono. . 176 . 2004). (Jakarta: PT Pradnya Paramita.392 [8] Undang-Undang Nomor 10 pasal 14 dan 17 Tahun 1998 tentang perbankan [9] Titik Triwulan Tutik.. Pokok-Pokok Hukum Perdata. 2011) – Edisi Revisi... 381 [7] Ibid. Hukum Perdata dalam Sistem Hukum Nasional. Tjitrosudibio.. 72 [4] Titik Truwulan Titik. (Jakarta: PT Intermasa. (Malang. (Jakarta: Prenada Media Group. 224 .Cit..Cit.. Op. Op.225 [5] Subekti... Kitab Undang Undang Hukum Perdata (BW).