You are on page 1of 7

BAB 1

Dalam bab ini, ia menceritakan tentang sebuah keluarga petani yang tinggal di Kampung
Banggul Derdap. Lahuma dan Jeha merupakan sepasang suami isteri. Dan mereka
mempunyai tujuh orang anak iaitu Sanah, Milah, Jenab, Semek, Liah, Lebar dan Kiah. Pada
suatu pagi, Lahuma dan Jeha sedang berehat dan melihat anak-anaknya yang sedang bermain.
Apabila dia merenung anak-anaknya, dia memikirkan bagaimana dia mahu membahagikan
14 relung bendang kepada anak-anaknya tetapi lamunannya diganggu oleh Jena. Selepas itu,
Lahuma menyuruh anak sulungnya, Sanah mengambil parang dan batu asah kerana dia akan
membersihkan sawah pada esok hari. Pada masa yang sama, Jeha bertanya tentang padi apa
yang akan mereka tanam tetapi soalan tersebut tidak dijawab Lahuma. Apabila Lahuma dapat
parangnya dan batu asah daripada Sanah, dia bergegas mengasah parang tersebut.
BAB 2
Pada waktu malam, Lahuma menadah tangan dan berdoa kepada Tuhan agar dia sekeluarga
dipermudahkan pekerjaannya dan dipanjangkan usianya. Apabila dia melihat Jena sudah
bangun, dia memberitahu Jena bahawa dia akan menanam beberapa jenis padi iaitu Malinja,
Siam, Serindit dan pulut. Kemudian mereka baring semula, mereka memikirkan perkaraperkara buruk yang mungkin akan berlaku ketika menanam padi. Tiba-tiba, Lahuma bangun
dan pergi ke sawahnya. Dia berjalan ke sawahnya tanpa tujuan. Apabila sampai di tepi
bendang, Lahuma membasuh muka dengan air bendang dan terlihat beberapa lintah di
permukaan air. Lalu dia berjanji jika lintah-lintah tersebut tidak menyerang mereka ketika
menuai padi dia tidak akan bunuh. Selepas itu, dia pergi ke lubang ketam dan berjanji seperti
dia lakukan pada lintah. Dia meneruskan perjalanannya dan memikirkan pelbagai
kemungkinan yang mungkin akan berlaku. Lalu, dia berdoa kepada Tuhan untuk menjauhkan
dia sekeluarga daripada malapetaka. Selepas dia berdoa, dia pun pulang ke rumah dan tidur.
BAB 3
Pada keesokan harinya, Lahuma bersiap untuk membersihkan sawahnya. Sedang dia bersiap,
Jeha berkata bahawa dia mahu ikut Lahuma ke sawah untuk menolong Lahuma dan
mengambil kayu api dan ulam-ulam. Lahuma bersetujuan dan meminta Sanah mengasuh
adik-adiknya. Dalam masa yang sama dia memikirkan Sanah yang sudah besar dan akan
orang meminang satu hari nanti sama juga dengan anak-anaknya yang lain. Apabila sampai di
bendang, Lahuma menjerit untuk memaklumkan prang kampung bahawa dia akan menuai
padi. Lalu dia pun menebas pokok. Manakala, Jeha pergi ke paya untuk mencari ulam.
Sedang asyik Lahuma menebas pokok, dia teringat akan anak-anaknya yang akan
meninggalkan mereka satu hari nanti tetapi lamunannya diganggu apabila Jeha menjerit.
Apabila dia pergi ke arah Jeha, dia lihat seekor ular tedung. Tanpa membuang masa, Lahuma
menyelamatkan Jeha. Apabila Lahuma telah membunuh ular tersebut, Jeha pengsan. Lahuma
mengangkat Jeha ke rumah Ali Ketopi dan menceritakan perkara yang baru berlaku. Orang
kampung mula berkumpul dan mendengar cerita tersebut. Setelah habis Lahuma bercerita,
Ali Ketopi memberi cadangan untuk menggunakan limau untuk menghalau ular tersebut dan
perkara ini dapat persetujuan daripada orang kampung. Apabila Jeha bangun, Lahuma

Jeha memberi pelbagai cadangan kepada Lahuma tentang bagaimana cara mereka mengerjakan sawah pada tahun tersebut. Bab 5 Lahuma dan anak-anaknya. Semasa hendak menghayunkan tajak. Jeha terjatuh dan badannya dilumuri lumpur. Lahuma bercadang untuk menajak dan menerung di petak yang berhampiran dengan bukit terlebih dahulu kerana petak tersebut paling dalam. Sanah dan Milah mula menajak dan mencantas rumput-rumput bulu landak dan menerung pada petak pertama. Jeha kurang bersetuju pada awalnya kerana dia berkeras bahawa dirinya sudah kuat untuk membantu Lahuma. Sanah yang banyak kali keluar dari sawah untuk mencabut lintah di betisnya dengan menggelarnya petani yang takut kepada lintah. Lahuma tidak mahu ketinggalan dalam mengerjakan sawahnya supaya segala bencana yang mungkin berlaku tidak menyerang petak semai 14 relungnya sahaja. Jeha merancang untuk membawa keluarganya menaiki kereta api buat kali pertama jika padi mereka menjadi pada tahun ini. Namun selepas dipujuk. Pada malam itu. Bab 4 Jeha masih lagi dihantui peristiwa ular tedung yang hampir menyerangnya ketika dia hendak mengutip pucuk paku di tebing senugai. Setiap lintah yang hinggap di betis mereka akan dicabut atau dicantas menggunakan mata tajak. Oleh itu. Lahuma bersetuju dan disebabkan tidak sabar-sabar untuk membantu suaminya. dan di sini Lahuma berpendapat bahawa mereka akan habis menajak sama seperti orang lain.Lahuma risau akan keadaan isterinya dan keadaan petak semainya. Jeha turun ke baruh untuk melihat suami dan anakanaknya mengerjakan menerung. Penghujung bab ini.membawa isterinya pulang dan pergi ke bendang untuk menghalau ular tersebut dengan orang-orang kampung. Dia berasa yakin bahawa dia telah sembuh dan meminta kepada Lahuma untuk turun bersama mengerjakan petak baruh keempat. Lahuma mentertawakan anaknya. Segala benda yang berbentuk bulat dan panjang disangkakan ular sehingga terbawabawa ke dalam mimpi. dia lebih baik dia menggunakan kudratnya dan keluarganya sahaja. Jeha menghayunkan tajak beberapa kali yang diambil dari Milah walaupun perbuatan itu ditentang oleh suaminya. Hal ini menyebabkan Jeha menjadi lemah dan trauma. Jeha menyoalkan bencana-bencana yang mungkin menimpa petak padinya dan hal ini membuat Lahuma risau akan hasil yang mereka bakal dapat. Sanah dan Milah. Selepas beberapa hari menajak dan mencantas petak pertama sehingga selesai. Namun selepas beberapa ketika. Sanah dan Milah masih lagi tidak biasa dengan kehadiran lintah kerbau yang datang menghisap darah di betis mereka. Pada awalnya. Lahuma terfikir untuk menggunakan traktor tetapi diisebabkan kos yang mahal. lintah-lintah itu tidak lagi menjadi masalah kepada mereka. Mereka hanya mampu berdoa kepada Tuhan supaya bencana-bencana tersebut tidak akan berlaku. Lahuma meminta bantuan anak-anaknya yang sudah besar. Sanah sempat mengumpul sebekas penuh lintah-lintah tersebut. Lahuma . Lahuma dan Jeha menjenguk keluar jendela rumahnya ke arah petak semai mereka. mereka berpindah ke petak kedua. Semasa mengerjakan petak ketiga. dia hanya mengiyakan sahaja.

Sedang Jeha memerhati suami dan anak-anaknya sedang menajak menerung di petak ketiga. Lahuma cuba untuk berkata sesuatu yang tidak difahami oleh Jeha. Lalu. dia memikirkan nasib mereka beranak jika dia tidak berupaya lagi untuk turun ke bendang. Apabila dia sampai di rumah. Jeha. Pada pagi itu. Jeha dan Senah mencari batang nibung yang terdapat dalm baruh itu dan membuangnya. Sanah dan Milah cuba mengangkat Lahuma tetapi tidak berupaya. Anak-anaknya berasa gembira melihat ibunya yang telah sembuh. Namun begitu. Tetapi mimpi itu diganggu oleh kesakitan yang dialaminya. Bab 7 Bengkak pada kaki Lahuma semakin teruk. Lahuma menyuruh Jeha meminta bantuan Tuk Penghulu tetapi Jeha bertegas bahawa dia dan anak-anaknya boleh menguruskan bendang itu. sekiranya dia tidak sakit. Bab 6 Jeha melihat awan mendung yang berarak ke barat dan membuat dia risau kerana dia percaya bahawa itu adalah petanda yang tidak baik. dia pulang ke rumah. Jeha. tetapi .dan anak-anaknya hanya ketawa sahaja melihat ibunya itu. Namun begitu. tiba-tiba dia terlihat suaminya rebah ke dalam baruh. Beberapa orang kampung dari sawah berdekatan datang membantu mengangkat Lahuma ke atas batas. Lahuma tidak dapat bergerak lagi. anak-anak mereka terus tidur tetapi Jeha tidak dapat tidur kerana dia mendengarkan suara Lahuma yang mengerang kesakitan. Dia sempat membayangkan keadaan yang sebaliknya berlaku. Jeha berlari menuju ke tempat suaminya dan melihat kaki Lahuma tercucuk duri onak nibung. Lahuma menggunakan pisau cukur untuk membelah isi kakinya untuk mengeluarkan duri tersebut. Selain itu dia juga menendang kakinya ke bawah dan menyepak tiang rumah tetapi duri tersebut masih tidak keluar. Jeha. bengkak pada kaki Lahuma telah merebak ke seluruh badan. Dia hanya dapat menjenguk isteri dan anak-anaknya menajak melalui tingkap rumahnya. Sanah dan Milah tidak sanggup lagi meninggalkan Lahuma untuk ke sawah. Jeha memanggil anak-anaknya yang lain dan memberitahu mereka bahawa dia akan turun ke sawahuntuk menajak petak keempat nanti. Pelbagai nasihat diberikan kepada Jeha untuk membuang duri nibung itu. Senah dan Milah turun ke bendang untuk meneruskan kerja menajak. Sanah dan Milah tetap turun ke sawah untuk menajak batang menerung dan rumput bulu pandak kerana sawah itu adalah sumber rezeki mereka. Lahuma turut turun bersama walaupun dia masih sakit. Disebabkan amarah dengan onak duri yang degil untuk keluar. Rumah Lahuma penuh dikunjungi orang kampung pada malam itu untuk melihat keadaan Lahuma. Dia hanya dapat memikirkan kegembiraan kerana dapat memegang tajak sekali lagi sehingga dia lupa akan peristiwa ngeri itu. Lahuma sudah berasa jemu duduk di rumah dan tidak dapat berbuat apa-apa. Setelah sekian lama. Tetapi disebabkan kesakitan yang dialaminya. Lahuma yang menahan kesakitan tersebut mengalah untuk membuang duri tersebut kerana tidak larat. Selepas semua tetamu pulang. Lahuma memikirkan untuk meminta pertolongan daripada tuk penghulu tetapi fikiran tersebut dihapuskan kerana dia tidak suka berhutang. Jeha yang baru pulang dari bendang terus menghampiri suaminya dan membersihkan kaki suaminya tersebut. Jeha pulang bersendirian ke rumah untuk membersihkan selut di badannya.

Jeha dan anak-anaknya meneruskan pekerjaan mereka. dia pulang ke rumah. Jeha turun ke sawah padi dan bekerja keras untuk tanaman padi yang telah Lahuma usahakan dahulu. Jeha turut mendengar. Lalu. Apabila Lahuma tidak lagi mampu bercakap. datang traktor Tuk Penghulu kali kedua untuk membantu mereka. Tuk Penghulu yang datang hanya bercakap kepada orang kampung tentang traktornya. Jeha terkedu dengan perasaan gembira. Jeha teringatkan dangau yang diperbuat dari batang nibung pada musim lalu. Setelah mendapat tahu bahawa Jeha. semua kerja tersebut terletak pada bahunya tetapi dengan semangat dan tekad yang ada pada dirinya untuk meneruskan pekerjaan suaminya. Sedang mereka bekerja.isterinya itu hanya mengangguk dan cuba meyakinkan Lahuma bahawa dia akan berusaha menyiapkan kerja-kerja di sawah. Bab 8 Pada malam tersebut. Pada hari seterusnya. Jeha tahu bahawa Lahuma akan mengetahui semua perkara. Jeha tidak bekerja beberapa hari dan dia menghabiskan masanya pergi ke kubur suaminya. para tetamu hanya dapat duduk di luar. Tuk Penghulu bersetuju untuk meminjamkan traktornya untuk mencuci tanah di bendang Jeha. Pada keesokan harinya. Hal ini demikian kerana dia tidak mahu mengecewakan Lahuma yang sudah meninggalkan mereka. Jeha dan anak-anaknya masih mengerjakan tanaman padi yang Lahuma usahakan dulu. Lahuma telah meninggal dunia. Dia terkenang jasa dan pengorbanan Lahuma yang bertungkus lumus memastikan tanaman padinya dalam keadaan baik. Perkara itu dianggap ganjil oleh penduduk kampung Banggul Derdap kerana Tuk Penghulu tidak pernah meminjamkan traktor itu kepada sesiapa. Sanah dan Milah sahaja yang mengerjakan sawah mereka. Tetapi sekarang. Kematian Lahuma menyebabkan keluarganya tiada lagi tempat bergantung harap kerana Lahuma merupakan tulang belakang keluarganya. Jeha memanggil orang kampung tetapi kunjungan itu hanyalah dapat membantu dengan bacaan surah Yassin. Dia terus ke tempat Lahuma untuk memberitahu berita gembira tersebut tetapi tidak sempat kerana Lahuma telah menghembus nafas terakhirnya. Jeha dan anak-anaknya sedih akan kehilangan Lahuma. Batang nibung inilah menjadi punca bengkak pada kaki Lahuma. . sehingga terbawa bawa seolah olah Lahuma masih bersamanya. Anak-anaknya turut sama membantu Jeha untuk menguruskan bendang tersebut. Bab 9 Sebulan lebih sejak kematian Lahuma. Jeha amat menyayang akan suaminya. dia akan mengharungi segala rintangan. Dengan kehadiran traktor Tuk Penghulu yang telah dijanjikan Tuk Penghulu pada malam kematian Lahuma. Jeha tersedar daripada lamunan apabila dia mendengar anak-anaknya memanggilnya. Jeha ingin pergi ke rumah Tuk Penghulu untuk meminta pertolongannya tetapi hasratnya terbantut apabila dia mendengar suara suaminya. Disebabkan bau hanyir dari badan Lahuma. Dangau itu diruntuhkan begitu sahaja apabila tidak digunakan dan batang nibung dibuang ke dalam bendang.

Dalam masa yang sama. Hal ini demikian kerana pekerjaan ini selalu dibuat oleh Lahuma dan Lahuma mempunyai tenaga yang banyak berbanding dengan Jeha. Semasa dia berjalan keliling kampung. Ketam-ketam tersebut akan memusnahkan pokok-pokok padi yang dia dan Lahuma telah usahakan selama ini. BAB 11 Sedang Jeha sekeluarga menunggu padinya tumbuh. Lama kelamaan. Jeha mula berubah sedikit demi sedikit. Setelah Jeha dikejutkan. Tiga hari berturut-turut Jeha dan anaknya mengutip ketam-ketam tersebut. . Pada suatu hari. Jeha selalu pergi ke rumah tuk penghulu sehingga dikatakan dia gilakan Tuk Penghulu. Kenduri akan dijalankan oleh seluruh Kampung Benggul Derdap bagi meraikan hasil padi yang mereka usahakan. dia ke rumah Tuk Penghulu untuk menyampaikan salam suaminya kepada Tuk Penghulu padahal suaminya telah meninggal dunia sekian lama. Jeha menjadi kalut apabila dia melihat ketam tersebut. namun dia hanya mengiraukan mereka. Pada mulanya. membesar dan menolongnya dalam mengusahakan tanaman padi. dia bermimpi tentang Lahuma yang marah akan sikapnya yang cepat berputus asa dengan bencana yang berlaku. Dia diberi gelaran ‘janda Lahuma busung galak banyak anak’ oleh orang kampung. Dipungut. Lalu dia terus ke arah sawah padi mencari ketam ketam yang membiak itu sambil menjerit pada anak-anaknya untuk mengambil bakul. Ketam merupakan pemusnah padi. kanak-kanak kecil mengikutinya dari belakang dan membaling batu ke arahnya sambil memanggil nama gelarannnya. Jeha menceritakan kepadan anaknya tentang kehadiran ayah mereka yang seolah olah memberi petunjuk melalui mimpi agar tidak mudah berputus asa. Dia berteriak dalam mimpinya hingga anakanaknya dan bangun sambil terdengar ibunya memanggil nama Lahuma dalam tidurnya. dia memakai bedak yang lebih tebal di mukanya dan sering berjalanjalan di sekeliling kampung bersendirian. Dia mengangkat bajunya kepada Tuk Penghulu dan isterinya yang menunjukkan Jeha semakin tidak siuman. direbus lalu menjadi bangkai yang busuk. Jeha berfikir pasti Lahuma akan gembira jika dia ada bersama nanti. Jeha menyatakan yang dia yang membanting tenaga seperti lelaki untuk menggantikan tempat Lahuma di sawah. Bab 10 Kiah menjumpai seekor ketam dan telah mengigitnya. Jeha marah kerana ketam-ketam ini akan menyebabkan tanaman padinya tidak menjadi. anak-anaknya sudah pandai menguruskan bendang tersebut dan tidak lama lagi mereka akan berkahwin. Jeha risau akan tentang kemarau panjang yang bakal berlaku dan dia memikirkan cara untuk mengatasinya. Hari berikutnya Jeha dan anaknya mengalah kerana mereka sudah tidak larat untuk membuang semua ketam di bendang tersebut. Jeha pergi berjalan-jalan di sekeliling kampung bersama tiga orang anaknya. Pada malam tersebut.Hari demi hari. Jeha mengelamun tentang kegembiraan Lahuma apabila melihat keluarganya menolongnya dengan tanaman padi tinggalannya.

Pada waktu yang sama. Hal ini demikian kerana dia risau akan keadaan padi di sawahnya. Tuk Penghulu memutuskan bahawa Jeha harus dikurung di rumahnya kerana dia mungkin akan membahayakan dirinya serta anak-anaknya. Selain itu.Oleh itu. Sanah dan adikberadiknya berasa amat sunyi akan ketiadaan Lahuma yang telah meninggal dunia setelah sekian lamanya dan Jeha yang baru beberapa hari pergi meninggalkan mereka. ia menceritakan kehidupan anak-anak Lahuma dan Jeha selepas Jeha dihantarkan ke Tanjung Rambutan. Jeha menjerit-jerit di dalam kurungannya kerana dia hendak menyelamatkan sawahnya. Tuk Penghulu juga menolong mereka dalam misi mencari Jeha dan Kiah. badannya semakin kurus dan makanannya tidak habis dimakan. orang kampung membuat kurungan dan mengurung Jeha di dalamnya. Apabila dia mendengar bunyi yang lain dari arah penjuru yang lain. Keadaan semakin teruk kerana hujan turun berlarutan selama seminggu. Jeha sentiasa memberontak dan menjerit untuk keluar daripada kurungan tersebut. Air mulai naik dan sawah-sawah dibanjiri air. Sanah bingung dengan apa yang berlaku. Dia terjaga malam kerana dia terdengar suara Lahuma menyuruhnya ke sawah untuk menjaga padi. BAB14 Dalam bab ini. Sanah membersihkan tempat kurungan ibunya dan kadang-kadang tempat tersebut menjadi tempat Kiah dan Lebar bermain. Tuk Penghulu ingin membantu Jeha dan anak-anaknya dengan menghantar Jeha ke Tanjung Rambutan untuk dirawat. BAB 15 Pada waktu pagi. balak dan lumut yang menindih padi di sawah agar padinya terselamat. Sanah mengambil alih tugasan ibu bapanya menjaga relung-relung padi sebagaimana ibubapanya menjaganya dulu. Sanah terdengar sorakan daripada orang kampung. Sanah mengejutkan adik-adiknya yang lain lalu mencari ibunya dan Kiah di seluruh rumah.BAB 12 Hari demi hari. Pada masa yang sama. Sanah . Sanah dan Milah masih tidak berbuat apa-apa terhadap padi tersebut kerana dia menunggu hari yang sesuai untuk mengetam. mereka meminta pertolongan penduduk kampung untuk mencari Jeha dan Kiah. Anak-anaknya menangis apabila Jeha diusung pergi ke Tanjung Rambutan. Di tengah malam yang gelap itu Jeha pergi ke sawah sambil Kiah berada dalam pelukannya menangis-nangis. BAB 13 Kampung Banggul Derdap dihujani dengan hujan yang lebat sekali. Akhirnya mereka menjumpai Jeha di sawah. Sawah-sawah yang ditenggelami dengan air hujan selama 6 hari sebelum ini telah surut. Jeha sering menjerit nama Lahuma apabila melihat keadaan sawahnya. kesihatan Jeha semakin teruk. Jeha semakin teruk. Milah dan Jenab turun ke sawah untuk membersihkan sawah daripada sampah. Sanah terjaga lalu mendapati ibunya dan Kiah tiada di tempat tidurnya. Lalu. Sanah. Walaupun padi telah berubah warna.

Pada malam itu. Jeha yang baru pulang itu menjerit-jerit di mana padinya. Sanah merasakan dia memerlukan kehadiran ibunya untuk memakan nasi padi baru. BAB 16 Hasil padi mereka tidak banyak dan ia dialami oleh semua penduduk kampung. Hari demi hari. Sanah dan adik-beradiknya menunggu kepulangan Jeha tanpa makan nasi beras baru itu. Dia menjerit-jerit dan dikurung di kurungannya. Jeha hanya menjerit dan meronta dari dalam kurungannya manakala Sanah teringat akan segala kejadian yang berlaku pada empat belas relung bendang itu kerana relung-relung itu akan menjadi sebahagian kehidupannya yang tidak dapat dipisahkan.Padi mereka yang menguning itu juga telah diserang burung Tiak. Tuk Penghulu berkata bahawa ibunya akan pulang tetapi harapannya punah apabila dia mendapat surat bahawa Jeha tidak akan pulang dalam masa yang terdekat. Sanah dan adik-beradiknya berusaha menghalau tiak-tiak beberapa hari namun kebanyakan padi mereka telah dimakan oleh burung Tiak. Padi yang ada Sanah menyimpannya di kurungan ibunya dan padi tersebut hanya cukup untuk setahun makan.pergi ke sawah dan melihat burung Tiak sedang menyerang padi yang sedang menguning. Serangan burung Tiak merupakan bencana terbesar dan tidak dapat mengecutkan hati Sanah dan adik-beradiknya kerana ini adalah kehidupan seorang petani. Jeha pulang ke rumah namun Jeha masih lagi tidak siuman. Apabila dia menjumpai padinya dia menyentuh lalu dia tersedar bahawa padinya hanya ada sedikit. Satu hari. Sanah dan adik-beradiknya terpaksa melakukan sesuatu yang difikirkan akan dilakukan oleh bapanya. Sanah ingin membuat kenduri tetapi tidak berlaku kerana dia ingin menunggu ibunya. .