You are on page 1of 15

Pengertian Protein


 Protein adalah suatu senyawa organik yang
tersusun dari unsur-unsur karbon (C), hidrogen
(H), oksigen (O), dan nitrogen (N)
 Protein terdiri dari satu atau lebih polimer, setiap
polimer tersusun atas monomer yang disebut
asam amino.
 Masing-masing asam amino mengandung satu
atom karbon (C) yang mengikat satu atom
hidrogen (H), satu gugus amin (NH2), satu gugus
karboksil
(-COOH) dan lain-lain (gugus R)

STRUKTUR ASAM AMINO SECARA
UMUM

H

H
N C

H
OH

R

O
C

Asam amino dibedakan menjadi

Asam amino esensial
Adalah asam amino yang tidak
dapat disintesis oleh tubuh
1. Isoleusin
2. Leusin
3. Lisin
4. Metionin
5. Fenilalanin
6. Histidin
7. Treonin
8. Triptofan
9. Valin
10.Arginin

Asam amino nonesensial
Adalah asam amino yang
dapat disintesis oleh tubuh

1. Alanin
2. Asparagin
3. Asam aspartat
4. Sistein
5. Glisin
6. Prolin
7. Serin
8. Tirosin
9. Asam glutamat
10.Glutamin

Asam amino esensial

Asam amino non
esensial

Macam-macam
Struktur
Protein

1. Struktur protein primer
Dibentuk karena adanya ikatan peptida
2. Struktur protein sekunder
ada karena terbentuknya alfa-heliks yang memutar
sepanjang sumbunya
3. Struktur protein tersier
yang mana protein berbentuk melingkar karena
adanya ikatan Van der Waals
4. Struktur protein kuartener
terjadi karena adanya beberapa rantai polipeptida
yang bergabung menjadi satu

Klasifikasi Protein

Berdasarkan fungsi biologis
a. protein struktur, fungsinya memberikan struktur biologi
kekuatan. Contohnya : kolagen, keratin, fibroin
b. Protein nutrien, fungsinya sebagai cadangan makanan.
Contohnya : kasein pada susu
c. Antibodi, untuk kekebalan tubuh. Contohnya : imunoglobin,
fibrinogen, dan trombin
d. Enzim, sebagai biokatalis. Contohnya : amilase
e. Protein pengatur,sebagai pengatur aktifitas sel.
Contohnya : hormon
f. Protein transport, sebagai pengikat dan memindahkan
molekul atau ion spesifik. Contohnya: hemoglobin
g. Protein kontraktil,untuk memberikan kemampuan
makhluk hidup untuk bergerak. Contohnya : miosin dan aktin

Berdasarkan Komposisi Kimia
- Protein sederhana, protein yang
ditemukan di alam, apabila terhidrolisis akan
membentuk beberapa asam amino.
Contohnya : albumin, globulin, prolamin,
protamin
- Protein terkonjugasi, protein yang terikat
dengan
molekul nonprotein. Contohnya : lipoprotein,
glikoprotein, fosfoprotein, nukleoprotein

Fungsi Protein

1. Mendorong
pertumbuhan,
perbaikan,
dan
pemeliharaan struktur tubuh mulai dari sel,
jaringan, hingga organ
2. Menyediakan energi
3. Menyeimbangkan cairan dalam tubuh
4. Menyintesis
substansi-substansi
penting,
misalnya hormon, enzim, dan antibodi
5. Mmacu berbagai reaksi kimia dan biologis
6. Berperan sebagai sistem buffer (penyangga pH)
yang efektif

Reaksi warna untuk protein
Pemeriksaan protein umumnya berdasarkan reaksi
warna. Reaksi warna berdasarkan atas adanya ikatan
peptida ataupun adanya sifat-sifat tertentu dari asam
amino yang dikandungnya.

1. Reaksi biuret
Reaksi ini umumnya untuk peptida dan protein.
Reaksi positif terjadi dengan adanya perubahan
warna menjadi ungu
2. Reaksi Xantoprotein
Reaksi warna ini untuk asam amino yang
mengandung cincin fenil atau anti benzen.
Contohnya : fenil alanin, tirosin, dan triptofan.

Reaksi Pengendapan
Protein


a. Denaturasi dengan panas

Panas dapat digunakan untuk
mengacaukan ikatan hidrogen dan
interaksi hidrofobik non polar. Hal ini
terjadi karena suhu tinggi dapat
meningkatkan energi kinetik dan
menyebabkan molekul penyusun protein
bergerak atau bergetar sangat cepat
sehingga mengacaukan ikatan molekul
tersebut.

b. Denaturasi dengan pH ekstrim
Protein akan mengalami
kekeruhan terbesar pada saat
mencapai pH isoelektris yaitu pH
dimana protein memiliki muatan
positif dan negatif yang sama,
pada saat inilah protein
mengalami denaturasi yang
ditandai kekeruhan meningkat dan
timbulnya gumpalan.

Pertanyaan

1. Samakah penggunaan asam amino esensial dan
asam amino nonesensial ?
2. Gambarkan ikatan van der walls pada struktur tersier
3. Pada replikasi protein, dapatkah ikatan protein dapat
terputus secara otomatis?
4. Berapakah rentang suhu inaktif pada denaturasi dan
apa yang dimaksud isoelektris?
5. Bagaimana struktur protein dapat membentuk
enzim?
6. Apakah struktur primer dapat berubah menjadi
struktur sekunder dan sebliknya?

Jawaban

 1. Sama, perbebedaannya ada pada cara mendapatkan
kedua protein tersebut. Pada protein esensial tidak bisa
disintesis oleh tubuh sehingga harus diperoleh melalui
makanan, sedangkan protein non esensial bisa disintesis
oleh tubuh.
 2. ikatannya sulit digambarkan
 3. Bisa,karena pada suhu tinggi protein dapat
terdenaturasi/rusak.
 4. Kurang dari 60 derajat, isoelektris yaitu pH dimana
protein memiliki muatan positif dan negatif yang sama,
pada saat inilah protein mengalami denaturasi yang
ditandai kekeruhan meningkat dan timbulnya gumpalan.


5. Berbentuk gumpalan pada umumnya
6. Tidak bisa