You are on page 1of 4

ANGGARAN BIAYA OVERHEAD PABRIK

1. BOP adalah : Biaya yang dikeluarkan perusahaan sehubungan dengan
proses produksi kecuali biaya bahan baku langsung dan biaya tenaga kerja
langsung atau biaya produksi selain biaya bahan baku dan biaya tenga kerja
langsung
2. Manfaat BOP
- Secara umum manfaat BOP disusun sebagai alat pedoman kerja,
penkoordinsian kerja, dan pengawasan kerja yang dapat
memabntu
manajemen
dalam
meenjalankan
kegiatan
perusahaan.
- Secara Khusus :
a) Mengetahui penggunaan biaya secara lebih efisien
b) Menetukan harga pokok produk secra lebih efisien
c) Mengetahui pengalokasian BOP sesuai dengan tempatnya ( sesuai
departemennya)
d) Sebagai alat pengawasan BOP.
Dengan demikian BOP berguna sebgai dasar untuk penyusunan
anggaran pokok produksi, anggaran harga pokok penjualan dan
anggaran kas.
3. Jenis Biaya yang masuk kedalam BOP
- Biaya bahan penolong
Adalah biaya bahan yang digunakan untuk membantu
penyelesaian suatu produk yang jumlahnya relative kecil.
Misalnya lem dalam perusahaan percetakan, pernis dan paku
dalam perusahaan mebel.
- Biaya tenaga kerja tak langsung
Upah yang dibayarkan kepada karyawan namun tidak berkaitan
dengan proses produksi misal : upah mandor, gaji manager
produksi, gaji pegawai administrasi pabrik.
- Biaya reperasi dan pemeliharaan aktiva tetap pabrik
Adalah biaya yang dikeluarkan untuk perbaikan dan perawatan
mesin, gedung pabrik dan peralatan pabrik lainnya.
- Biaya penyusutan aktiva tetap pabrik ( Depresiasi )
Adalah biaya penyusutan atas aktiva tetap yang dipergunakan di
pabrik untuk penyelesaian produk baik secara lansung maupun
tidak langsung, misalnya biaya penyusutan gedung pabrik,
mesin-mesin, kendaraan pabrik.
- Biaya yang timbul sebagai akibat berlalunya waktu
antara lain adalah biaya-biaya asuransi gedung dan
emplasemen, asuransi mesin dan equipmen, asuransi kendaraan,
asuransi kecelakaan karyawan, dan biaya amortisasi karugian
trial-run.

Biaya yang bersifat variable ditentukan berdasar tarif tertentu yang disesuaikan dengan kondisi yang akan datang.Kebijakan standard pemakaian bahan dan lain lain .Metode alokasi biaya yang dipakai oleh perusahaan untuk membagi biaya-biaya yang semula merupakan suatu kesatuan menjadi beberapa kelompok biaya 6. bila produksi dikurangi biaya tersebut berkurang tetapi penambahan dan pengurangannya tidak seimbang dengan jumlah produksinya conto : biaya pemeliharaan.Anggaran unit yang akan diproduksi. . Biaya tetap ini ditentukan oleh kebijakan pimpinan perusahaan atau pihak lain spt pemerintah .Metode penyusutan khususnya terhadap aktiva tetap . SIFAT BOP 1) Biaya Tetap Biaya yang jumlahnya tidak berubah pada berbagai tingkat produksi misalnya : biaya depresisi gedung .Biaya yang sifatnya tetap. bila produksi bertambah maka biaya bertambah.) Biaya yang jumlahnya berubah tetapi tidak proporsional dengan perubahan jumlah produksi. yang berkaitan dengan kualitas dan kwantitas . Penentuan anggaran BOP . . gaji pegawai bagian produksi 2) Biaya Variabel: BOP yang berubah sebanding dengan perubahan volume kegiatan contoh : biaya bahan penolong 3) Biaya Semi variabel (Adalah BOP yang mengandung unsur tetap dan variable. Faktor –faktor yang mempengaruhi penyususnan BOP . biaya tenaga kerja tidak langsung 5.- Biaya overhead pabrik lain yang secara langsung memerlukan pengeluaran uang tunai (Biaya-biaya yang timbul karena penggunaan jasa pihak lain) Adalah biaya-biaya yang timbul karena penggunaan jasa pihak lain guna penyelesaian dan kelancaran proses produksi.Sistem pembayaran upah yang dipakai. misalnya biaya listrik dan air untuk keperluan pabrik. 4. maka biaya pada periode mendatang ditentukan sama dengan periode sebelumnya.

Produksi.Biaya yang bersifat semi variable akan ditentukan dengan analisis lebih dulu biaya pada beberapa periode yang lalu kemudian mengelompokannya ke dalam biaya tetap dan biaya variable..Satuan kegiatan adalah satuan yang dipakai untuk mengetahui jumlah kegiatan yang dilakukan oleh bagian produksi dan bagian jasa dalam rangka proses produksi. – Unit barang yang dihasilkan – Jam buruh kangsung ( Direct Labour hours ) – Direct machine hours ( Jam mesin langsung) – Biaya bahan baku – Biaya tenaga kerja langsung. Alokasi BOP . .Alokasi BOP adalah pembagian BOP departemen pembantu ke departemen produksi atau dari dep. Pembantu ke dep.Pembebanan BOP adalah pembagian BOP kepada produk. Bagian jasa / Pembantu – direct repair hours ( Jam reparasi langsung) yang dibutuhkan untuk mengerjakan satu unit barang – Kilowatt hours.Distribusi BOP adalah pembagian biaya overhead pabrik tak langsung departemen kepada departemen yang menikmatinya. Bagian produksi. . - Satuan yang umum digunakan adalah : a. Pembantu yang lain dan dep. . . untuk bagian pembangkit tenaga listrik – Nilai pembelian bahan baku. - b. 7. untuk bagian pembelian.

1.– Jam buruh langsung dan jam tenaga kerja. - Penentuan satuan kegiatan ini merupakan tanggung jawab manager produksi. Kapasitas normal yaitu kemampuan perusahaan dalam memproduksi dan menjual produksinya dalam jangka panjang. 1. untuk bagian Umum dan administrasi pabrik. Ditinjau dari bagian yang bertanggung jawab maka BOP dikelompokkan pada : Biaya langsung yaitu biaya yang semata mata menjadi tanggung jawab bagian yang bersangkutan dan tidak dibebankan pada bagian lain. Biaya tidak langsung yaitu biaya yang menjadi tanggung jawab beberapa bagian pada pabrik. - . Kapasitas yang dipakai dalam menyusun anggaran BOP antara lain : Kapasitas praktis yaitu kapasitas pabrik untuk menghasilkan produk dengan kecepatan penuh tanpa henti dikurangi dengan kerugian waktu yang tidak dapat dihindari karena hambatan intern perusahaan. Kapasitas sesungguhnya yang diharapkan yaitu kapasitas sesungguhnya yang diperkirakan akan dapat dicapai dalam periode yang akan datang. 2. 2. dan dalam memilih harus hati hati karena bila salah dalam menentukan pemilihan satuan kegiatan maka akan berpengaruh pada harga pokok produksi.