You are on page 1of 2

BAB I

PENDAHULUAN
1.

Definisi
Pada dasarnya semua kesehatan yang terjadi di sebuah rumah sakit dan
akibatnya menjadi tanggung jawab institusi rumah sakit itu sendiri. Hal ini sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang – undangan yang mengatur tentang
perumahsakitan. Oleh karenanya rumah sakit harus mengatur seluruh pelayanan
kesehatan yang dilakukan oleh tenaga keperawatan agar aman bagi penerima
pelayanan.
Dengan demikian, bila seorang perawat telah diizinkan memberikan
pelayanan kesehatan dan prosedur klinis lainnya di sebuah rumah sakit berarti
perawat tersebut telah diistimewakan dan dibeikan hak khusus (Privilege) oleh
rumah sakit. Hak perawat tersebut disebut kewenangan klinis (Clinical Privilege).
Kewenangan Klinis (Clinical Privilege) tenaga keperawatan adalah
kewenangan yang diberikan oleh Kepala Rumah Sakit kepada tenaga keperawatan
untuk melakukan asuhan keperawatan dalam lingkungan rumah sakit untuk suatu
periode tertentu yang dilaksanakan berdasarkan penugasan klinis. Penugasan
klinis

adalah

penugasan

Kepala/Direktur

Rumah

Sakit

kepada

tenaga

keperawatan/bidan untuk melakukan asuhan keperawatan atau asuhan kebidanan
di Rumah sakit tersebut berdasarkan kewenangan klinis yang telah ditetapkan.
Kewenangan Klinis diberikan kepada perawat dengan tujuan agar tidak
menimbulkan konflik diantara tenaga kesehatan. Tenaga kesehatan lain dapat
merasa bahwa bahwa lahan yang dimilikinya dicampuri atau diambil alih oleh pihak
lain. Konflik yang timbul tersebut ditakutkan akan mempengaruhi kualitas pelayanan
rumah sakit yang bersangkutan.
Dengan diaturnya kewenangan klinis tersebut maka setiap perawat akan
mempunyai batas yang jelas dalam memberikan asuhan keperawatan kepada
pasien. Pemberian kewenangan klinis juga bertujuan untuk melindungi keselamatan
pasien

dengan

menjamin

bahwa

petugas

yang

memberikan

asuhan

.keperawatan/kebidanan telah kompeten sesuai kewenangan klinis yang diberikan (Permenkes 2011).