Hubungan otak dan prilaku

NEUROANATOMI DAN
NEUROPSIKIATRI

Neuroanatomi terdapat tiga sistem utama yang
berhubungan dengan psikiatri yaitu kortikal-talamik,
sensorik hipothalamik, dan ganglia basalis.
Sawar darah otak tidak dapat ditembus atau dilewati
dari darah ke otak. Kemampuan molekul untuk dapat
lewat dari darah ke otak didasarkan pada gradien
konsentrasi antara darah dan otak, permeabilitasnya,
dan mekanisme transport aktif.
Dalam patofisiologi skizofrenia peneliti
menghipotesiskan tidak dapat terjadinya suatu derajat
pemangkasan sinaptik yang cukup, jadi menyebabkan
orang mempunyai hubungan yang berlebihan dan
kemungkinan sekumpulan neuron yang tidak efisien
dan inkoheren.

KORTEKS SEREBRAL

Jalur masuk utama ke korteks serebral mengandung
informasi visual, auditoris dan somatosensoris dan
masing-masing mengarah terutama ke korteks
osipitalis, temporalis dan parietalis. Fungsi keluar yang
terutama dan dapat di observasi adalah berasal dari
area motorik primer, area premotorik dan area broca.
Masing-masing menyebabkan pergerakan otot spesifik,
pergerakan otot terkoordinasi dan bicara.
Empat lobus korteks serebral adalah lobus frontalis,
temporalis, parietalis dan osipitalis. Beberapa ahli
neuroanatomi menggambarkan sistem limbik sebagai
lobus kelima dari korteks serebral.

Konektivitas dan Lateralitas
Interhemisferik
 Pada

sebagian besar manusia, salah satu dari
kedua hemisfer disebut sebagai hemisfer
dominan dan ditandai sebagai hemisfer
terorganisir untuk mengekspresikan bahasa.
Hemisfer kiri dominan pada 97% populasi
 Dua tes yang biasanya digunakan untuk
menentukan lateralitas sensoris pada pasien
psikiatrik adalah tes pendengaran dikotik dan
tes penglihatan takistoskopik

Konektivitas dan Lateralitas
Interhemisferik

Penelitian psikologis pada orang dengan trauma otak
unilateral atau lesi epileptik telah menimbulkan banyak
teori tentang fungsi hemisferik. Disamping mengatur
kemampuan untuk berbahasa, hemisfer kiri telah
digambarkan sebagai setengah bagian otak yang
rasional, yaitu bagian yang digambarkan memiliki
kemampuan analitikal, mengurutkan, abstrak dan
logistikal. Hemisfer kanan lebih terlibat pada aktivitas
kortikal perseptual, visual-spasial, artistik, musikal dan
sintetik. Dan juga terlibat dengan persepsi dan ekspresi
isi afektif, termasuk persepsi isyarat sosial. Walaupun
perbedaan fungsi hemisfer kanan dan hemisfer kiri
berlaku, namun semakin banyak penelitian yang
melaporkan banyak perkecualian dari generalisasi
tersebut.

Pada awalnya teori mendalilkan bahwa disfungsi hemisfer kiri adalah lebih sering pada skizofrenia dibandingkan disfungsi hemisfer kanan. Namun demikian telah didalilkan gagasan dan data yang sesuai dengan lesi pada kedua hemisfer pada pasien skizofrenia. berbagai sindroma terlihat pada lesi yang mengenai saluran komisura utama yaitu korpus kalosum.Konektivitas dan Lateralitas Interhemisferik    Gangguan psikiatrik dimana lateralitas merupakan masalah penelitian yang utama adalah pada skizofrenia. namun sekarang telah mendalilkan disfungsi hemisfer kanan. . Apati dan indiferensi yang terlihat pada pasien dengan lesi sisi kanan adalah mengarahkan pada gejala negatif yang terlihat pada banyak pasien skizofrenik Penelitian gejala afektif pada pasien dengan penyakit serebrovaskular telah menunjukkan bahwa lesi sisi kiri lebih sering menyebabkan depresi dibandingkan lesi sisi kanan Disamping lesi pada hemisfer serebral sendiri.

medial dan inferior membentuk aspek lateral dari lobus frontalis Secara fungsional korteks motorik.KORTEKS FRONTALIS     Korteks frontalis telah menjadi perhatian bagi peneliti khsusus gangguan otak manusia. Secara anatomis girus frontalis superior. korteks pramotorik dan korteks asosiasi prafrontalis adalah bagian utama Korteks motorik terlibat dalam pergerakan otot spesifik. seperti pada skizofrenia dan gangguan mood. korteks pramotorik terlibat dalam gerakan terkoordinasi dan korteks asosiasi terlibat dalam integrasi informasi sensoris yang diproses oleh korteks sensorik primer . Laporan kasus didalam literatur menceritakan pasien dengan kejang lobus frontalis yang mempunyai pikiran untuk mengganggu (intrusif) dan halusinasi visual yang sangat mirip dengan gejala skizofrenia.

KORTEKS FRONTALIS       Salah satu kelompok jalur yang menghubungkan area prafrontalis dan nukleus mediodorsal dari talamus mempunyai kaitan dengan gangguan psikiatrik (Daerah magnoseluler dan daerah parviseluler) Lesi yang mengenai jalur magnoselular menyebabkan hiperkinesis. yaitu kecenderungan untuk membuat permainan kata dan humor dan selanjutnya tertawa keras terhadap hal tersebut. apati dan gangguan kognisi. disebut sebagai sindroma pseudopsikopatik Lesi yang mengenai jalur parviseluler menyebabkan hipokinesis. Dua prosedur psikologis yang sering digunakan untuk menguji fungsi korteks prafrontalis adalah Wisconsin Card Sorting Test dan Continous Performance Test . disebut sindroma pseudodepresi Banyak dari gejala tersebut mirip dengan yang terlihat dalam gejala negatif skizofrenia Disfungsi lobus frontalis seringkali menghasilkan witzelsucht. euforia dan perilaku yang tidak sesuai.

medial dan inferior membentuk aspek lateral dari lobus temporalis.KORTEKS TEMPORALIS      Cirus superior. beberapa pasien dengan gangguan psikiatrik sesungguhnya menderita suatu “forme fruste” dari epilepsi lobus temporalis Gejala yang umum dari epilepsi lobus temporalis adalah halusinasi olfaktorius dan gustatoriius. ingatan dan emosi adalah fungsi utama dari korteks temporalis. derealisasi. deja vu. . Bahasa. Lesi pada korteks temporalis menyebabkan gejala yang berhubungan Pasien yang memiliki fokus kejang didalam lobus temporalis dapat diklasifikasikan secara salah sebagai menderita gangguan psikiatrik Menurut satu hipotesis. depersonalisasi dan tindakan motorik berulang pasien dapat menderita gejala depresif dan mirip skizofrenia dan perubahan kepribadian.

Lobus parietalis inferior termasuk girus supramarginalis dan girus angularis. taktil dan auditoris terkandung dalam lobus parietalis. disorientasi kanan dan kiri dan agnosia jari) telah dihubungkan dengan lesi pada lobus parietalis dominan. . Lobus parietalis kiri mempunyai peranan istimewa dalam proses verbal. lobus parietalis kanan mempunyai peranan yang lebih besar dalam proses visual-spasial. kesulitan berhitung (akalkulia). Satu gejala yang melibatkan lesi lobus parietalis adalah penyangkalan atau penelantaran Penyangkalan atau penelantaran dapat disebabkan oleh lesi pada kedua hemisfer.Korteks Parietalis     Lobus parietalis superior dan lobus parietalis inferior membentuk lobus parietal. Korteks asosiasi untuk input visual. tetapi gejala tersebut terlihat pada lesi sisi kanan kira-kira tujuh kali lebih sering Sindroma Gerstmann (agrafia.

KORTEKS OSIPITALIS   Lobus osipitalis termasuk girus osipitalis superior dan girus kuneus dan lingual. Efek gangguan lobus oksipitalis – – – – – – – Sindroma Anton: penyangkalan kebutaan Sindroma Balint Agnosia visual: penglihatan normal tanpa arti Prosopagnosia: ketidakmampuan mengenali wajah Agnosia warna: ketidakmampuan mengenali warna Aleksia: ketidakmampuan membaca Halusinasi . Lobus osipitalis merupakan korteks sensoris utama untuk input visual dan lesi pada lobus tersebut menyebabkan berbagai gejala visual.

Yang harus dinilai dokter saat berbicara dengan pasien antara lain – – – – – – kefasihan produksi bicara (termasuk tata bahasa dan sintaksis) adanya parafasia pemahaman auditoris ada tidaknya kemampuan untuk menamakan suatu benda kemampuan pasien untuk mengulangi fasa kemampuan pasien untuk membaca. ekspresi. dan memahami . menulis. pemilihan kata. sintaksis) yang disebabkan oleh disartia (disfungsi otot yang diperlukan untuk menghasilkan pembicaraan).AFASIA   Afasia adalah gangguan bahasa yang didapat (pengertian.

. dan afasia ekspresif  Pemahaman tidak terganggu.Afasia Broca  Area Broca (area 44 brodmann pada lobus frontalis) terlibat dalam produksi motorik bicara  Afasia Broca disebut juga afasia anterior. Gejala depresif sering ditemukan pada pasien dengan afasia broca. tetapi beberapa pasien mengalami elasi dan iritabilitas yang tidak sesuai. tapi bicara pasien telegrafik dan tidak sesuai reseptif. afasia motorik.

Karena afasia Wernicke dapat ditemukan tanpa gejala neurologis yang jelas. dan kadang euforia dan indiferensi . agitasi. dokter dapat salah mengklasifikasikan pasien sebagai menderita gangguan berpikir yang berhubungan dengan gangguan psikotik Gejala psikiatrik yang dapat ditemukan pada pasien dengan afasia Wernicke adalah waham.Afasia Wernicke      Area Wernicke (area 22 brodmann pada girus temporalis superior) terlibat dalam pemahaman bicara Afasia Wernicke disebut juga afasia posterior. paranoia. dan afasioa reseptif. afasia motorik. Biasanya pasien ditandai oleh bicara yang fasih tapi membingungkan karena pasien tidak mampu untuk mengerti bahasanya sendiri atau orang lain.

Pemahaman dan produksi bahasa tidak terganggu dengan berat. Suatu lesi pada fasikukus arkuata menyebabkan afasia konduksi dengan gejala yang disebabkan oleh diskoneksi pusat produksi bahasa dari pusat pemahaman kata. Afasia transkortikal disebabkan oleh lesi pada aspek medial dari lobus frontalis. Pasien mampu mengulangi frasa dengan normal. Ketidakmampuan untuk mengulangi frasa adalah gejala yang paling menonjol.Afasia lain   Area Broca dan area Wernicke dihubungkan oleh fasikulus arkuata. dapat juga ditemukan ekolalia pada pasien yang parah. Afasia ini dapat menyebabkan gangguan pengertian atau gangguan produksi bicara atau . ganglia basalis atau talamus pulvinar.

. bicara sering mengalami penghentian-penghentian yang sering disebabkan oleh lesi di girus angularis dominan.Afasia lain   Afasia global disebabkan oleh infark pada keseluruhan daerah hemisfer kiri yang menerima suplai darah dari arteri serebral medial. walaupun beberapa pasien masih mengatakan dengan spontan kata-kata seperti “selama jalan” dan “tidak”. Semua fungsi berbahasa hilang. Pasien hampir selalu mempunyai hemiparesis kanan dan defek hemisensoris. Afasia anomik terjadi defek terisolasi dalam penamaan.

Afasia lain  Afasia progresif kejadiannya ditandai dengan pemburukan progresif kemampuan berbahasa tanpa adanya tanda penurunan kognitif. Penyebab dasar paling sering penyakit pick dan degenerasi spongiformis fokal pada fisura perisylvian kiri  Aprosodi. pasien dengan lesi frontalis nondominan tidak mampu menginfleksikan bicaranya dengan afek dan pasien dengan lesi posterior nondominan tidak mampu memahami prosodi bicara orang lain. Gejala utamanya anomia. .

APRAKSIA   Adalah hilangnya kemampuan untuk melakukan tugas dan pergerakan spesifik sebagai respon stimuli yang biasanya mendatangkan tugas dan pergerakan Apraksia ideomotorik adalah hilangnya kemampuan seseorang untuk melakukan tugas sederhana atas permintaan pemeriksa. Lesi paling sering di hemisfer dominan atau bilateral di girus supramarginalis atau korteks asosiasi atau dalam serabut konduksi antara keduanya . Tapi pasien mungkin mampu melakukan tugas identik dalam konteks yang biasanya.

Adalah hilangnya kemampuan membentuk pergerakan berurutan yang pendek. Lesi biasanya pada lobus parietal dominan atau korpus kalosum Apraksia konstruksional adalah hilangnya kemampuan untuk menggambar atau mencontoh disain geometrik atau untuk menyusun mainan balok dalam cara tertentu. biasanya pasien juga menderita apraksia ideomotorik. Pasien mengalami gangguan pengenalan ruang dan cenderung menyederhanakan.Apraksia   Apraksia ideasional lebih berat. Lesi sering di hemisfer posterior kanan . memutar atau menumpangtindihkan bagian dari disain.

.Apraksia  Apraksia berpakaian ialah hilangnya kemampuan untuk berpakaian dengan benar. Lesi sering pada sisi kanan.

Pasien tidak dapat menamakan maupun menggambarkan kegunaan objek tersebut. Mempengaruhi bagian posterior dari hemisfer.AGNOSIA     Berasal dari “gnosis” yang artinya pengetahuan. Sering berhubungan dengan ketulian kata. Lesi unilateral atau bilateral. Agnosia taktil ialah ketidakmampuan untuk mengenali suara nonverbal dan musik (amusia). Lesi biasanya berlokasi bilateral pada lipatan temporalis superior . Agnosia visual ialah hilangnya kemampuan untuk mengidentifikasi objek yang sebelumnya dikenali dengan inspeksi visual saja. Gejalanya ialah kegagalan untuk mengenali stimuli sensorik tanpa adanya gangguan intelektual atau mekanisme sensorik primer.

. Sering ditemukan bersama afasia  pada korteks osipitalis kiri dan korpus kalosum posterior untuk aleksia tanpa agrafia  Aleksia dengan agrafia dapat merupakan gejala pada sindrom Gerstmann. afasia Wernicke dan afasia Broca.ALEKSIA  Adalah hilangnya kemampuan untuk membaca. Pemahaman membaca dan menyuarakan bacaan dapat terganggu secara terpisah satu sama lain.

. Agrafia harus dibedakan dari buta huruf yaitu tidak mempunyai pengetahuan dan latihan membaca dan menulis  Pada afasia Wernicke.AGRAFIA  Adalah hilangnya kemampuan untuk menulis. tulisan pasien sangat normal tapi mengandung kata-kata yang tidak berarti dan neologisme. Selalu menyertai afasia. Pada afasia Broca. tulisan pasien jarang dan tidak sesuai tata bahasa.

lateral. retikularis.TALAMUS  Adalah area anatomik yang kompleks dengan banyak bagian yang berbeda-beda. media. intralaminar dan garis tengah. Anatomi struktur otak yang dalam yang berlokasi di atas hipotalamus  Nukleus talamus dibagi menjadi 6 kelompok yaitu nukleus anterior. .

Ingatan adalah fungsi utama dari sistem limbik  Beberapa gejala psikiatrik yang ditemukan pada gangguan neurologis adalah disinhibisi emosi.SISTEM LIMBIK  Sistem limbik termasuk berbagai kelompok struktur otak dalam. plasiditas. perubahan perilaku seksual dan perubahan kepribadian. segmen struktur lainnya. area korteks serebral tertentu. apati. .

kejang.SISTEM LIMBIK  Sindrom Kluver-Bucy  Gejala lesi : plasiditas. dan agnosia visual dan auditoris. . penyakit Alzheimer.  Dapat disebabkan oleh tumor. afasia. bulimia. demensia. dan pembedahan lobus temporalis bilateral. herpes. apatik. amnesia. ensefalitis. hiperseksualitas. trauma.

Pasien mempunyai kesulitan dalam mempelajari informasi baru dan sering amnestik untuk peristiwa masa lalu. Gejala psikiatrik yang berhubungan adalah apati dan pasivitas. Amnesia adalah akibat dari kerusakan neuronal pada badan mamilaris dan talamus .SISTEM LIMBIK     Sindrom Korsakoff Adalah suatu sindrom amnestik yang disebabkan oleh defisiensi tiamin kronis dan berhubungan dengan ketergantungan alkohol.

ingatan jangka pendek ingatan terkonsolidasi. Fungsi ingatan adalah penting untuk mengerti gangguan psikiatrik dan gangguan neurologis. – – ingatan kerja. ingatan jangka panjang .SISTEM LIMBIK  Ingatan  Hipokampus dan amigdala mempunyai peranan penting dalam belajar dan ingatan.

SISTEM LIMBIK  Kekerasan Lesi pada amigdala dan lobus temporalis anterior dihubungkan dengan gejala yang mirip skizofrenia.  Riwayat trauma otak dan keadaan abnormal pada EEG adalah sering pada populasi anak dan narapidana yang melakukan kekerasan  . depresi dan mania.

Bagi psikiatri jalur yang paling penting adalah forniks. Terdapat 4 nuklei yang berhubungan dengan fungsi mental : – – – – badan mamilaris dari nukleus hipotalamik nukleus suprakiasmatik nukleus supraoptik paraventrikular dari nukleus hipotalamik anterior .TALAMUS DAN HIPOFISIS   Hipotalamus dan hipofisis merupakan mekanisme efektor utama. terutama melalui pelepasan hormonal untuk output sistem limbik Lokasi di bawah talamus dan pada kedua sisi ventrikel ketiga.

Pada hewan destruksi area ini menyebabkan hiperfagia dan obesitas Homoseksualitas.TALAMUS DAN HIPOFISIS     Keterlibatan sistem saraf otonom melibatkan hipotalamus dalam gangguan psikosomatik Pengaturan temperatur oleh hipotalamus mungkin merupakan fokus patologi anatomik dalam sindroma neuroleptik malignan Area hipotalamus ventromedial disebut sebagai pusat kenyang dan pusat lapar. Penelitian terakhir melaporkan bahwa nukleus tertentu dari hipotalamus berbeda ukurannya pada laki-laki homoseksual dan laki-laki heteroseksual .

GANGLIA BASALIS   Adalah suatu kelompok nukleus dalam hemisfer otak 3 kumpulan pengamatan yang menyababkan neuropsikitri memperhatikan hubungan ganglia basalis dengan gangguan psikiatrik : 1. Banyak gangguan ganglia basalis berhubungan dengan gejala psikiatrik (Peny. 3. Huntuington) Beberapa gejala psikiatrik disertai dengan gejala yang dapat diinterpretasikan sebagai gangguan pergerakan refleksi (pada depresi dan skizofrenia) Ganglia basalis mengandung konsentrasi reseptor dopamin tipe 2 tertinggi dalam otak. Parkinson. . Peny. sebagai tempat kerja primer obat antipsikotik. 2.

6. 4. 5. Gejala psikiatrik yang paling sering adalah depresi. 3. defisit kognitif. Penyakit-penyakit yang berhubungan 1. Penyakit parkinson Penyakit suprnuklear progresif Penyakit Huntington Penyakit Wilson Penyakit Fahr Penyakit subkortikal . 2. Suatu ciri pergerakan yang berhubungan dengan gangguan ganglia basalis adalah bahwa gangguan pergerakan diperberat oleh stres dan dihilangkan oleh istirahat dan tidur. dan psikosis.GANGLIA BASALIS   Gangguannya adalah bahwa gejala psikiatrik yang disebabkan oleh lesi organik adalah sebanyak gejala neurologis.

Badan pineal adalah struktur tunggal di garis tengah yang berlokasi di atap ventrikel ketiga. Sekresi melatonin oleh badan pineal dipengaruhi oleh pemeliharaan irama sirkandian dan siklus tidur bangun. . yang dengan hipotalamus dan talamus membentuk diensefalon  Fungsi utama kelenjar pineal adalah mengekskresi melatonin.BADAN PINEAL  Badan pineal berkembang dari epitalamus.

. sistem limbik. Serebelum berhubungan secara timbal balik dengan korteks serebral. batang otak dan medula spinalis  Dengn demikian. vermis serebelar garis tengah dan nukleus-nukleus serebelar dalam adalah komponene dari serebelum  Serebelum terlibat dalam kontrol pergerakan dan penyesuaian postural.SEREBELUM  Korteks serebelar. adalah mungkin bahwa serebelum terlibat dalam fungsi mental tinggi.

BATANG OTAK  Batang otak terdidi dari mesensephalon. pons dan medua oblongata  Fungsi yang paling dasar pada batang otak adalah pernapasan. aktifitas kardiovaskular dan kesadaran .

 Stimulasi pada sistem aktivasi retikular mengaktivasi korteks sampai ke keadaan penuh  Gangguan psikiatrik dimana motivasi dan tingkat kesadarn terganggu mungkin melibatkan patologi dalam sistem aktivasi retikular .SISTEM AKTIVASI RETIKULAR  Adalah jaringan neuron yang tersusun longgar yang berada di garis tengah batang otak.

CT scan telah menjadi sering digunakan dalam riset psikiatrik. seperti tumor dan penyakit serebrovaskular.Penggunaan CT dalam Psikiatri CT scan pada pasien psikiatrik dilakukan untuk dua alasan: – – CT scan sering digunakan dalam pemeriksaan pasien psikiatrik untuk menyingkirkan gangguan otak organik. .

CT versus MRI Indikasi klinis untuk pemeriksaan tomografi komputer (CT) pada pasien psikiatrik:  katatonia  perubahan kepribadian setelah usia 50 tahun  defisit kognitif yang ditemukan pada pemeriksaan status mental  demensia atau delirium  gangguan makan  kelainan elektroensefalogram  episode afektif pertama setelah 50 tahun  episode psikosis pertama  temuan neurologis fokal  riwayat penyalahgunaan alkohol  riwayat trauma kepala  riwayat kejang  gangguan pergerakan .

 Indikasi tambahan : untuk mengukur konsentrasi obat psikoterapetik dalam otak.  .Spektroskopi Resonansi Magnetik Atau MRS adalah suatu contoh teknik pencitraan otak yang biasanya diklasifikasikan sebagai fungsional. Mampu untuk mencitrakan inti yang memiliki jumlah proton dan neutron yang ganjil.

.TEKNIK ELEKTROFISIOLOGI Elektoensefalografi  Indikasi – – – – – – – – klinis : Penilaian dugaan epilepsi Demensia Delerium Perubahan tingkat kesadaran Otomatisme Cedera kepala Halusinasi Fenomena disosiatif.

. enuresis. apnea tidur.  Sering dilakukan bersama EKG.Polisomnografi  Ialah pencatatan EEG saat seseorang tertidur. EMG dan kadang-kadang pencatatan kekencangan penis.  Paling sering digunakan untuk menilai gangguan tidur seperti insomnia. dan somnambulisme. mioklonus nokturnal.

 Saluran Ion  sebagai gerbang-ligan (ligandgated) atau gerbang-voltasi (voltage-gated).  .1 – 2 mdet) yang bergerak di sepanjang akson dari badan sel.  Potensial Aksi  gelombang pembalikan potensial membran yang terjadi secara singkat (0.NEUROFISIOLOGI DAN NEUROKIMIAWI ELEKTROFISIOLOGI DASAR Membran Neuronal  Kolesterol dianggap mengatur rigiditas membran yaitu kekakuannya.

RESEPTOR  Pada – – dasarnya. . terdapat dua jenis reseptor : reseptor yang terikat dengan protein G reseptor yang berlokasi langsung pada saluran ion.

dan peptida.NEUROTRANSMITER   Neurotransmisi Kimiawi  proses yang melibatkan pelepasan suatu neurotransmiter oleh satu neuron dan pengikatan molekul neurotransmiter oleh satu neuron dan pengikatan molekul neurotransmiter tersebut oleh suatu reseptor pada neuron lain. . 3 jenis utama neurotransmiter dI otak: – – – amin biogenik asam amino.

dan histamin 2 neurotransmiter asam amino : gamma-aminobutyric acid (GABA) dan glutamate. serotonin. asetilkolin. epinefrin.6 neurotransmiter amin biogenik : dopamin. norepinefrin. .

AMIN BIOGENIK Dopamin  Tiga traktus dopaminergik yang paling penting untuk psikiatri : – – – traktus Nigrostriatal traktus Mesolimbik-mesokortikal traktrus Tuberoinfundibular .

 Beberapa penelitian telah menemukan kadar metabolit dopamin yang rendah pada pasien depresi. .Dopamin dan Psikopatologi  Dopamin dapat terlibat dalam psikofisiologi gangguan mood aktivitas dopamin dapat menurun pada depresi dan mania.

Norepinefrin dan Epinefrin  Obat yang paling berhubungan dengan NE adalah : – – – obat antidepresan klasik obat trisiklik. dan inhibitor MAO (MAOIs) .

Reseptor Serotonergik  Ada 4 tipe : 5-HT1 (subtipe 5 HT1A-D). 5 HT2. . 5 HT4.  Pembagian reseptor serotonin untuk mendisain obat yang spesifik dengan subtipe yang mungkin bermanfaat terapetik khusus pada kondisi khusus. 5 HT3.

.  Depresi berhubungan dengan serotonin yang terlalu rendah dan mania berhubungan dengan serotonin yang terlalu banyak.Serotonin dan Psikopatologi  Hubungan utama serotonin dan kondisi psikopatologis adalah dengan depresi.

 Asetilkolin mungkin juga terlibat dalam mood dan gangguan tidur. .Asetilkolin Asetilkolin dan Psikopatologi  Hubungan yang paling sering dengan asetilkolin adalah demensia tipe alzheimer dan tipe lainnya.

ASAM AMINO Glutamat  Kondisi patopsikologi utama yang dihubungkan dengan glutamat adalah eksitotoksisitas dan skizofrenia. . GABA  Peranan klinis pada sistem GABAnergik pada peranan potensialnya dalam patopsikologis gangguan kecemasan.

Pelepasan kortisol menyebabkan banyak fungsi perifer dan juga umpan balik ke otak sendiri untuk sintesis protein baru. kemungkinan adaptif untuk menangani stres.PSIKONEUROENDOKRINOLOGI   Sumbu adrenal bereaksi terhadap stres dengan meningkatkan sekresi kortisol. . Pemberian TRH mempunyai efek meningkatkan mood yang singkat pada pasien depresi dan beberapa pasien yang tidak responsif terhadap antidepresan dapat diubah menjadi pasien yang responsif antidepresan dengan penambahan T3 pada regimen antidepresannya.

. GHRH dan GHRIH  pada skizofrenia dan gangguan mood dimana ada suatu gangguan pengaturan.  Melantonin  terlibat dalam pengaturan irama sirkadian dan dalam patofisiologi depresi.

 Skizofrenia mungkin juga disertai dengan kelainan imunologis. .PSIKONEUROIMUNOLOGI  Pasien dengan gangguan depresif berat mempunyai penurunan proliferasi sel T dan penurunan pada keseluruhan jumlah limfosit.

. Depresi adalah gejala psikiatrik yang paling sering dihubungkan dengan gangguan pada irama biologis.KRONOBIOLOGI DAN PSIKIATRI Jet lag kemungkinan merupakan contoh dari gangguan irama kronobiologis.

dan antimanik .GEN DAN PENGOBATAN  Obat Psikoaktif  Neurotansmiter dan hormon yang bekerja melalui second messenger dan reseptor intraselular dapat mengatur ekspresi gen.  Contohnya pada : Obat antidepresan. antipsikotik.

Tiga pendekatan utama untuk mempelajari genetika populasi : penelitian keluarga penelitian kembar penelitian adopsi. Ialah penelitian tentang transmisi genetik di dalam keluarga dan populasi. 2. . 3.GENETIKA POPULASI 1.