You are on page 1of 28

ASUHAN KEPERAWATAN PADA LANSIA DENGAN GANGGUAN

SISTEM PENCERNAAN : KONSTIPASI

Oleh :
B17/AJ1/Kelompok 4
Ni Nyoman Muni Hrisudani
Kathleen Elvina Hasibuan
Triyana Puspa Dewi
Titis Eka Apriliyanti
Inas Husnun Hanifah
Achmad Ali Basri
Indriani Kencana Wulan

131411123043
131411123046
131411123047
131411123049
131411123051
131411123053
131411123055

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN NERS


FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA
SURABAYA
2015
KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kita panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena atas
rahmat dan karunia-Nyalah, penulis dapat menyelesaikan makalah ini dengan baik
dan tepat pada waktunya dengan judul Asuhan Keperawatan Pada Lansia Dengan
Gangguan Sistem Pencernaan : Konstipasi .
Pembuatan makalah ini dibuat secara kelompok dengan harapan dapat
menambah wawasan para pembaca akan topik yang kami susun. Terimakasih penulis

ucapkan kepada Bapak Dr. Joni Haryanto, S.Kp, M.Si selaku fasilitator beserta pihakpihak yang telah membantu dalam menyelesaikan makalah ini.
Demikian makalah ini penulis susun. Penulis menyadari bahwa dalam
makalah ini masih banyak sekali kekurangannya. Oleh karena itu, masukan dari para
pembaca sangat penulis harapkan untuk kesempurnaan dalam penyusunan makalah
berikutnya.
Surabaya, 5 Mei 2015
Penyusun

DAFTAR ISI
HALAMAN SAMPUL............................................................................................i
KATA PENGANTAR...............................................................................................ii
DAFTAR ISI ............................................................................................................iii
BAB 1 PENDAHULUAN
1.1.Latar Belakang.....................................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah...............................................................................................2
1.3 Tujuan Penulisan..................................................................................................2
BAB 2TINJAUAN TEORI
2.1 Konsep Post Partum.............................................................................................3
2.2 Konsep Sectio Caesarea.......................................................................................8
2.3 Perbandinganefekseksiosesareadenganpersalinan normal...................................24
2.4 Konsep Asuhan Keperawatan....................................................................27
BAB 3ASUHAN KEPERAWATAN
3.1 Pengkajian..................................................................................................34
3.2Diagnosa Keperawatan................................................................................36
3.3 Intervensi....................................................................................................37

BAB 4PENUTUP
4.1 Kesimpulan..........................................................................................................42
4.1 Saran....................................................................................................................42
DAFTAR PUSTAKA

BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Menua merupakan proses fisiologis yang akan dialami setiap orang. Menua
adalah suatu proses menghilangnya secara perlahan kemampuan jaringan untuk
memperbaiki diri dan mempertahankan struktur dan fungsi normalnya sehingga tidak
dapat bertahan terhadap jejas (termasuk infeksi) dan memperbaiki kerusakan yang
diserita. Kondisi ini dapat mempengaruhi kemandirian dan kesehatan lansia.
Peningkatan jumlah lansia dan jumlah lansia yang mengalami berbagai permasalahan
kesehatan atau komorbiditas seiring dengan bertambahnya usia. Masalah gangguan
pencernaan seperti konstipasi juga dipertimbangkan sebagai salah satu fenomena
yang mengkhawatirkan. Konstipasi pada lansia yang mengalami kelemahan, dapat
menjadi

gangguan

sederhana

hingga

menjadi

masalah

utama.

Konstipasi

didefinisikan sebagai penurunan frekuensi normal defekasi yang disertai pengeluaran


feses yang sulit atau tidak lampias, atau pengeluaran feses yang sangat keras dan
kering, karena frekuensi berdefekasi berbeda pada setiap individu, definisi ini bersifat
subjektif dan dianggap sebagai penurunan relatif jumlah buang air besar pada
individu. Pada umumnya, pengeluaran defekasi kurang dari satu setiap 3 hari yang
dianggap mengindikasikan konstipasi (Nugroho, 2008; Judith, 2011).
Prevalensi penderita konstipasi berdasarkan penelitian epidemiologi memberi
bukti bahwa konstipasi klinis murni dan laporan konstipasi meningkat seiring

pertambahan usia walaupun tidak terjadi perubahan usus bawah seiring penuaan yang
normal, terutama waktu transit lebih lama pada kolon sigmoid dan rektum. Dalam
satu periode penelitian selama satu bulan, 50% subyek menggunakan sedikitnya satu
laksatif, pelunak feses atau enema perhari. Lebih dari setengah pengguna laksatif
(n=200) menghabiskan lebih dari 60 dosis perbulan. Persoalan sembelit sebetulnya
cukup umum atau ada di sejumlah negara. Di negara maju seperti Amerika,
kunjungan ke rumah sakit akibat konstipasi terhitung 2,5 juta orang setahun. Dari
jumlah itu dan 100.000 orang terpaksa dirawat di rumah sakit. Di negeri itu, total
pengeluaran untuk laksatif (obat pencahar) mencapai 800 juta dollar AS, sedangkan
untuk Indonesia berdasarkan data pasien di RSUPN Cipto Mangunkusumo, dari
2.397 pasien yang mengalami kolonoskopi hingga tahun 2005, 9 % diantaranya
mengalami konstipasi. Lansia yang mengalami wasir ditemukan sebesar 36,4 % dan 8
% diantaranya mengalami kanker usus besar. Semakin lama kotoran dalam perut,
kontak dengan dinding usus bertambah sehingga rawan pula menyebabkan perubahan
atau mutasi sel pada dinding usus (Permanasari, 2010; Judith, 2011).
Faktor yang mendasari konstipasi, antara lain, adalah kurang gerak, kurang
minum, kurang serat, sering menunda buang air besar, kebiasaan menggunakan obat
pencahar, efek samping obat-obatan tertentu, dan depresi. Gangguan lebih berat,
seperti usus terbelit, usus tersumbat, dan kanker usus besar, juga bisa menjadi
penyebab. Ari Fahrial Syam dari Divisi Gastroenterologi RSUPN Cipto
Mangunkusumo menegaskan penanganan konstipasi dimulai dengan perubahan gaya
hidup selama 24 minggu. Rekomendasi yang diberikan, antara lain, adalah
menambah masukan serat. Konsumsi serat masih menjadi masalah di Indonesia.
Jumlah serat yang disarankan 25 gram. Namun, berdasarkan penelitian Kementerian
Kesehatan, konsumsi serat masyarakat Indonesia di sejumlah kota masih 12,5 gram
atau separuh dari rekomendasi (Permanasari, 2010).
Berdasarkan pemaparan tersebut diatas, maka penulis merasa perlu
dilakukannya penyusunan makalah yang nantinya akan digunakan dalam proses
keperawatan terhadap pasien lansia dengan konstipasi.
1.2 Rumusan Masalah

Adapun rumusan masalah dari makalah ini adalah Bagaimanakah Asuhan


Keperawatan Pada Lansia dengan Gangguan Sistem Pencernaan : Konstipasi?.

1.3 Tujuan
1.3.1 Tujuan umum
Setelah kuliah mata ajar keperawatan pencernaan, mahasiswa diharapkan
mampu untuk melaksanakan Asuhan Keperawatan Pada Lansia dengan Gangguan
Sistem Pencernaan : Konstipasi
1.3.2 Tujuan khusus
1. Mahasiswa memahami tentang konsep konstipasi pada lansia
2. Mahasiswa memahami tentang konsep asuhan keperawatan pada lansia
dengan gangguan sistem pencernaan : konstipasi
3. Mahasiswa mampu menerapkan dengan baik asuhan keperawatan pada lansia
dengan gangguan sistem pencernaan : konstipasi
1.4 Manfaat
1.4.1 Manfaat teoritis
1. Sebagai media pembelajaran mata kuliah Keperawatan Pencernaan II
2. Sebagai bahan referensi dalam pemberian asuhan keperawatan
3. Meningkatkan pemahaman dan pengetahuan mengenai asuhan keperawatan
pada lansia dengan gangguan sistem pencernaan : konstipasi
1.4.2 Manfaat praktis
1. Manfaat bagi institusi pelayanan kesahatan
Meningkatan mutu pelayanan khususnya pada lansia dengan gangguan sistem
pencernaan : konstipasi
2. Manfaat bagi lansia/responden
Meningkatkan pengetahuan dan wawasan bagi lansia terutama mengenai
penyakit gangguan sistem pencernaan : konstipasi beseta pencegahan dan
penanganannya.
3. Manfaat bagi pemerintah

Meningkatkan kesejahteraan masyarakat secara umum terutama lansia


sehingga mampu mengurangi beban pemerintah.

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Definisi Konstipasi
Konstipasi merupakan suatu keluhan dan bukan penyakit. Sekitar 80% dari
populasi manusia pernah mengalaminya dan bersifat normal bila terjadi dalam waktu
yang singkat. Keluhan konstipasi mengalami peningkatan seiring bertambahnya usia
dan 30-40% orang diatas usia 65 tahun mengalaminya. Kontipasi berdasarkan batasan
klinik didefinisikan dengan ditemukannya sejumlah feses yang memenuhi ampula
rektum pada rectal tussae, dan atau timbunan feses pada kolon, rektum atau keduanya
yang tampak pada foto polos perut. Konstipasi sering diartikan sebagai kurangnya
frekuensi BAB biasanya kurang dari 3x perminggu dengan feses yang kecil-kecil
dank eras, dan kadang disertai kesulitan sampai arasa sakit saat BAB. Orang lanjut
usia seringkali terpancang dengan kebiasaan BABnya yang merupakan kelanjutan
dari pola hidup semasa kanak-kanak hingga dewasa dimana setiap usaha dilakukan
untuk BAB teratur setiap hari termasuk penggunaan pencahar (Darmojo, 2010).
Suatu batasan atas kontipasi berdasarkan Holson (2002), meliputi sedikitnya
dua dari beberapa kriteria dan terjadi selama tiga bulan yaitu :
1.
2.
3.
4.

Konsistensi feses yang keras


Mengejan dengan keras saat BAB
Rasa tidak tuntas saat BAB, meliputi 25 % dari keseluruhan BAB
Frekuensi BAB dua kali dalam seminggu atau kurang.
International Workshop of Constipation merekomendasikan kategori dengan

golongan sebagai berikut :


1. Kontipasi fungsional : perjalanan yang lambat dari feses.
Kriteria : dua atau lebih dari keluhan ini sedikitnya dalam 12 bulan
a. Mengejan keras 25% dari BAB
b. Feses yang keras 25% dari BAB
c. Rasa tidak tuntas 25% dari BAB
d. Frekuensi kurang dari dua kali dalam seminggu

2. Konstipasi karena penundaan keluarnya feses pada muara rektosigmoid :


menunjukkan disfungsi anorektal
Kriteria :
a. Hambatan pada anus 25% dari BAB
b. Waktu untuk BAB lebih lama
c. Perlu bantuan jari-jari untuk mengeluarkan feses
2.2 Faktor-faktor risiko
Faktor yang membuat individu berisiko terhadap konstipasi dipertimbangkan
berdasarkan beberapa kategori yaitu status mental dan emosi, status fisik,
kepercayaan dan perilaku kesehatan, hambatan lingkungan dan status ekonomi
(McLane&McShane, 1995 dalam Maas, 2011). Beberapa faktor risiko berdasarkan
kategori tersebut adalah sebagai berikut :
1. Status mental dan emosi : meliputi perubahan proses pikir, hambatan komunikasi
verbal, status afektif (depresi), motivasi yang rendah, gangguan kewaspadaan dan
minimnya dukungan sosial.
2. Status fisik : defisit perawatan diri, otot dasar panggul lemah, gangguan
persarafan, kontraksi paradoksikal sfingter anus eksternal, hambatan mobilitas,
lesi anorektal yang nyeri, otot yang menyebabkan konstipasi, otot abdomen lemah
dan gigi palsu yang terpasang tidak pas.
3. Kepercayaan kesehatan dan perilaku kesehatan : asupan cairan tidak adekuat,
tingkat aktivitas minimal, kegagalan berespon terhadap refleks gastrokolik, tidak
dilakukan pengembangan program eliminasi, diet rendah kalori, pilihan diet
rendah serat, harapan untuk dapat defekasi setiap hari, penggunaan laksatif dan
enema yang berlebihan.
4. Hambatan dalam lingkungan : lingkungan sekitar yang tidak familier,
keterbatasan akses ke toilet, perubahan dalam rutinitas harian, penerangan yang
buruk, hambatan kendali pembuatan keputusan, hospitalisasi atau pindahnya
tempat tinggal.
5. Status ekonomi : keterbatasan sumber keuangan, keterbatasan terhadap akses
pelayanan kesehatan, sarana transportasi tidak adekuat.
Berdasarkan Darmojo (2010), disebutkan beberapa faktor yang dapat memicu
konstipasi meliputi :
1. Obat-obatan

a) Golongan antikolinergik : mengeluarkan kerja antagonistik pada asetil kolin


dan agonis kolinergik lain pada sistem saraf parasimpatis sehingga pemberian
pada lansia diindikasikan untuk pemberian dosis yang rendah dalam
b)
c)
d)
e)

pengawasan.
Golongan narkotik : berpengaruh terhadap system saraf pusat.
Golongan analgetik
Golongan diuretic
NSAID : memengaruhi prostaglandin yang berhubungan dengan nyeri: kerja
anti inflamasi yang berperan terhadap efek analgesik. Pasien berusia lebih dari

60 tahun mungkin lebih rentan terhadap efek toksik NSAID.


f) Kalsium antagonis
g) Preparat kalsium
h) Preparat besi : konstipasi akibat besi pada lansia bisa terjadi sehingga
pengaturan diet yang tepat sangat dibutuhkan.
i) Antasida aluminium
j) Penyalahgunaan pencahar
2. Kondisi neurologik : stroke, penyakit Parkinson, trauma medulla spinalis,
neuropati diabetik.
3. Gangguan metabolik : hiperkalsemia, hipokalemi, hipotiroid.
4. Kausa psikologik : Psikosis, depresi, demensia, kurang privasi untuk bab,
mengabaikan dorongan bab, konstipasi imaginer.
5. Penyakit-penyakit saluran cerna : kanker kolon, divertikel, ileus, hernia, volvulus,
irritable bowel syndrome, rektokel , wasir, fistula, inersia kolon.
6. Lain-lain : diet rendah serat, kurang cairan, imobilitas, kurang olahraga, bepergian
jauh, pasca tindakan bedah perut.
2.3 Patofisiologi
Kesukaran diagnosis dan pengelolaan dari konstipasi adalah kerena
banyaknya mekanisme yang terlihat pada proses BAB yang normal. Defekasi
biasanya dimulai oleh dua reflex defekasi yaitu reflex defekasi intrinsic dan saraf
parasimpatis. Gangguan dari salah satu mekanisme ini dapat berakibat pada
konstipasi mengingat fisiologi defekasi yang melibatkan kerja dari otot-otot polos dan
serat lintang, persyarafan sentral dan perifer, koordinasi dari system reflex, kesadaran
yang baik dan kemampuan fisik untuk mencapai tempat BAB. Walaupun konstipasi
merupakan keluhan yang banyak pada usia lanjut, motilitas kolon tidak terpengaruh

dengan adanya pertambahan usia. Proses menua yang normal tidak mengakibatkan
perlambatan pergerakan saluran cerna. Perubahan patofisiologik yang menyebabkan
konstipasi bukanlah karena bertambahnya usia, tetapi memang khusus terjadi pada
mereka dengan konstipasi (Sharif, 2012).
Pemeriksaan elektrofisiologik untuk mengukur aktifitas motorik dari kolon
pada pemderita dengan konstipasi menunjukkan pengurangan respon motorik dari
sigmoid akibat berkurangnya inervasi intrinsik karena degenerasi pleksus
myenterikus, ditemukan juga pengurangan dari rangsang saraf pada otot polos
sirkuler yang dapat menyebabkan perpanjangan waktu di usus.
Individu diatas usia 60 tahun terbukti memiliki kadar beta endorphin yang
meningkat disertai peningkatan ikatan reseptor opiat endogen pada usus. Ini
dibuktikan dengan efek konstipasif dari sediaan opiate karena dapat menyebabkan
relaksasi tonus kolon, motilitas kurang dan menghambat reflex gastro-kolon.
Kecenderungan penurunan tonus spingter dan kekuatan otot-otot polos berkaitan
dengan usia khusus pada wanita. Kekuatan mengejan yang lebih keras dan lama,
justru dapat berakibat pada penekanan saraf pudendus dengan akibat kelemahan lebih
lanjut.
Ada tiga perubahan patologik pada rektum yaitu :
1. Diskesia rektum : ditandai dengan terdapat penurunan tonus rektum, dilatasi
rektum, gangguan sensasi rektum dan peningkatan ambang kapasitas. Regangan
rektum yang lebih besar dibutuhkan untuk menginduksi reflek relaksasi dari
spingter interna dan eksterna. Pada colok dubur akan didapatkan impaksi feses
yang tidak disadari karena dorongan untuk BAB sudah tumpul. Diskesia juga
dapat menjadi akibat dari kurang tanggap, atau penekanan pada dorongan untuk
BAB seperti dijumpai pada penderita demensia, imobilitas atau sakit area anus
dan rektum.
2. Dissinergia pelvis : terdapat kegagalan relaksasi otot puboreklais dan spingter
anus interna dan eksterna saat BAB. Pemeriksaan secara manometrik
menunjukkan peningkatan tekanan pada anus saat mengejan.

3. Peningkatan tonus rektum : terjadi kesulitan mengeluarkan feses yang bentuknya


kecil, sering ditemukan pada kolon spastic seperti pada penyakit irritable bowel
syndrome.
2.4 Manifestasi klinis
Beberapa keluhan yang mungkin muncul pada konstipasi yaitu (ASCRS,
dalam Darmojo, 2010) :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Kesulitan memulai dan menyelesaikan BAB


Mengejan keras saat BAB
Massa feses yang keras dan sulit keluar disertai perasaat tidak tuntas saat BAB
Sakit pada daerah rektum saat BAB
Rasa sakit pada perut saat BAB
Adanya perembesan feses cair pada pakaian dalam
Menggunakan bantuan jari-jari untuk mengeluarkan feses
Menggunakan obat-obat pencahar untuk bisa BAB

2.5 Klasifikasi konstipasi


Berdasarkan
Constipation

in

The

Elderly

Hospital

Practice

(McLane&McShane, 2011) ada tiga jenis konstipasi yaitu :


1. Konstipasi simtomatik : frekuensi defekasi dua kali atau lebih dalam satu minggu,
25% disertai mengejan
2. Konstipasi klinis : retensi feses dalam ampula rectum pada pemeriksaan
menggunakan jari, retensi feses berlebihan di dalam pada sinar X abdomen atau
keduanya
3. Konstipasi subjektif : pernyataan mengalami konstipasi, tanpa konstipasi klinis
dan konstipasi simtomatik.
2.6 Pemeriksaan fisik
Diawali dengan pemeriksaan rongga mulut meliputi gigi- geligi, adanya lesi
selaput lender mulut atau tumor yang dapat mengganggu pengecap dan proses
menelan. Pemeriksaan daerah perut yaitu :
1. Inspeksi (pembesaran abdomen, pergangan atau tonjolan).
2. Palpasi selanjutnya dilakukan untuk menilai kekuatan otot-otot perut, palpasi
dalam untuk meraba massa feses di kolon yaitu skibala, dan kemungkinan
ditemukan tumor atau aneurisma dari aorta.
3. Perkusi dapat dievaluasi pengumpulan gas yang berlebihan, pembesaran organ,
ascites atau adanya massa feses.
4. Auskultasi dilakukan untuk mendengarkan suara gerakan usus besar, normal atau
berlebihan, misalnya pada sumbatan usus.
Pemeriksaan area anus memberikan petunjuk penting, misalnya pada wasir,
prolaps, fisura, fistula, dan massa tumor daerah anus yang dapat mengganggu proses
BAB. Pemeriksaan colok dubur dapat melengkapi data mengenai tonus rektum, tonus
dan kekuatan spincter, kekuatan otot puborectalis dan otot-otot dasar pelvis, adakah
timbunan massa feses dan darah (Darmojo, 2010).

2.7 Pemeriksaan penunjang


Laboratorium diupayakan untuk mendeteksi faktor-faktor risiko penyebab
konstipasi yang meliputi gula darah, kadar hormone tiroid, elektrolit, darah lengkap
(kemungkinan

anemia

akibat

perdarahan

rektum).

Laboratorium

dijumpai

leukositosis akibat ulserasi sterkoraseus dari suatu fecaloma yang keras menyebabkan
ulkus dengan tepi nekrotik dan meradang, bahkan dapat terjadi perforasi dan
penderita datang dengan sakit perut yang mendadak (Darmojo, 2010).
Radiologi berkaitan dengan beberapa hal sebagai berikut :
1. Anoskopi : pemeriksaan rutin pada penderita konstipasi untuk menemukan
adanya fisura, ulkus, wasir atau keganasan.
2. Foto polos abdomen : terutama pada konstipasi akut untuk mengetahui adanya
impaksi feses dan adanya massa feses yang keras yang mengakibatkan sumbatan
atau perforasi kolon
3. Barium enema : dilakukan untuk memastikan tempat dan sifat sumbatan.
Pemeriksaan intensif ini dilakukan secara selektif setelah 3-6 bulan pengobatan
konstipasi kurang berhasil dan dilakukan hanya pada pusat-pusat pengelolaan
konstipasi tertentu.
Tes yang dikerjakan

dapat

bersifat

anatomic

yang

meliputi

enema,

proktosigmoidoskopi dan kolonoskopi. Tes yang bersifat fisiologik meliputi


waktu singgah di kolon, sinedefecografi, manometri dan elektromiografi
(Darmojo, 2010).
4. Proktosigmoidoskopi : dikerjakan pada konstipasi yang baru terjadi sebagai
prosedur penapisan adanya keganasan kolon-rektum.
5. Kolonoskopi : bila adanya penurunan berat badan, anemia, keluarnya darah dari
rektum atau adanya riwayat keluarga dengan kanker kolon.
Waktu persinggahan suatu bahan radio-opaque di kolon dapat dilakukan dengan
pemeriksaan radiologic setelah bahan tersebut ditelan. Bila timbunan zat
ditemukan direktum, hal tersebut menunjukkan kegagalan fungsi ekspulsi,
sedangkan bila di kolon menunjukkan kelemahan menyeluruh.
6. Sinedefecografi : pemeriksaan daerah ano-rektal dengan menggunakan semacam
pasta yang konsistensi mirip feses yang dimasukkan dalam rektum. Pemeriksaan
ini bertujuan untuk menilai evakuasi feses secara tuntas, identifikasi kelainan anorektal serta evaluasi kontraksi dan relaksasi otot rektum.

7. Manometri : bertujuan untuk mengukur tekanan pada rektum dan saluran anus
saat istirahat dan pada berbagai rangsang untuk menilai fungsi anorektal.
8. Elektromiografi : mengukur tekanan spingter dan fungsi saraf pudendus, adakah
atrofi saraf yang dibuktikan dengan respon spingter yang terhambat.
2.8 Komplikasi
Komplikasi medis potensial yang mungkin terjadi yaitu dehidrasi, fisura
rectal, gangguan elektrolit, mual, muntah, obstruksi usus dan perforasi (Marrelli, T.M,
2007). Darmojo (2010) menyebutkan komplikasi serius yang dapat terjadi pada usia
lanjut yaitu impaksi feses yang merupakan akibat dari tercapainya feses pada daya
penyerapan dari kolon dan rektum yang berkepanjangan. Feses dapat menjadi sekeras
batu di rektum (70%), sigmoid (20%), dan kolon proksimal (10%).
Impaksi feses merupakan merupakan penyebab penting dalam morbiditas
pada usia lanjut, meningkatkan risiko perawatan di rumah sakit dan mempunyai
potensi untuk komplikasi yang fatal. Kadang ditemukan panas hingga 39,5 0
C,delirium, perut yang tegang, bising usus melemah, aritmia disertai takipnea karena
peregangan diafragma. Impaksi berat pada rektosigmoid dapat menekan leher
kandung kemih menyebabkan retensio urin, hidronefrosis bilateral dan kadangkadang gagal ginjal akan membaik apabila impaksi dihilangkan. Inkontinensia alvi
akibat adanya impaksi feses daerah kolorektal. Volvulus sigmoid juga dapat terjadi
sebagai komplikasi, begitu pula apabila mengejan yang terlalu keras juga dapat
berakibat pada prolaps rectum (Darmojo, 2010).

2.9 Penatalaksanaan
Penatalaksanaan pada penderita konstipasi meliputi farmakologis dan non
farmakologis. Beberapa penatalaksanaan tersebut adalah sebagai berikut :
1. Farmakologis : Penggunaan obat pencahar diperbolehkan dan sedapat mungkin
tidak dikonsumsi dalam jangka waktu panjang. Obat laksatif bekerja dengan cara
membuat kotoran menggumpal atau merangsang usus bergerak. Belakangan,
bakteri probiotik menjadi salah satu alternatif menangani konstipasi. Probiotik
merupakan bakteri hidup yang ditambahkan pada makanan dan mempunyai efek
menguntungkan dengan meningkatkan kesehatan flora usus. Tingkat efektivitas
tergantung galur (strain) bakteri tersebut. Beberapa jenis probiotik, antara lain
Bifidobacterium animalis lactis, Bifidobacterium bifidus, Bifidobacterium brevis,
Bifidobacterium

infantis,

Lactobacillus

acidophilus,

dan

Lactobacillus

rhamnosus.
2. Non farmakologis :
a. Diet : rekomendasi diet tinggi serat dimaksudkan untuk meningkatkan fungsi
usus lansia. Pemberian makanan yang lunak untuk menghindari konstipasi
serta memudahkan mengunyah, terutama bagi klien lanjut usia yang sudah
memiliki gigi-geligi yang tidak sempurna, misalnya dalam bentuk nasi tim
atau bubur. Perlu menyediakan waktu yang cukup dalam bantuan pemberian
makan sehingga jalannya makanan tidak terganggu dan nafsu makan tetap
terjaga dengan baik (Nugroho, 2008; Judith, 2011).
b. Latihan fisik : adapun tujuan dari terapi fisik yaitu pasien mampu
mendiskusikan perubahan tingkat aktivitas untuk pencegahan konstipasi
misalnya latihan berjalan. Pasien juga diharapkan mampu beradaptasi
terhadap keterbatasan fisik untuk mencapai tujuan aktivitas (Marrelli, 2007).
c. Pengembangan dan implementasi rutinitas eliminasi
d. Latihan dasar panggul
e. Anjuran untuk pasien dan keluarga : hal yang harus dijelaskan kepada pasien
dan keluarga meliputi faktor risiko dan komplikasi yang meningkatkan
impaksi, pertimbangan nutrisi dan diet, medikasi, mekanisme pencegahan
konstipasi, penyuluhan lain juga dapat diberikan sesuai kebutuhan pasien dan
keluarga.

Pembedahan usus : dapat dilakukan apabila seluruh bentuk penanganan


primer tidak memberikan dampak pada pasien.

2.10 WOC

2.11 Konsep Asuhan Keperawatan


2.11.1 Pengkajian
1. Anamnesa
a) Identitas klien : Meliputi nama, umur, jenis kelamin, agama, bahasa yang
dipakai sehari-hari, status perkawinan, kebangsaan, pekerjaan, alamat,
pendidikan, tanggal MRS, dan diagnosa medis.
b) Keluhan utama : klien umumnya datang dengan keluhan perutnya keras
atau nyeri pada daerah anus.
c) Riwayat penyakit saat ini : kondisi dirasakan mengganggu akibat
frekuensi BAB yang kurang dari 2 sampai 3 kali dalam seminggu, disertai
nyeri pada daerah anus atau rektum, pengeluaran feses yang keras, sulit
dikeluarkan dan mengejan yang keras.
d) Riwayat penyakit dahulu : meliputi riwayat perawatan di rumah sakit,
riwayat pengobatan, riwayat penyakit kelainan metabolic maupun saraf,
riwayat trauma terutama cedera punggung, riwayat operasi.
e) Riwayat penyakit keluarga : dapat meliputi riwayat penyakit keturunan
misalnya DM, kanker, kelainan saraf.
2. Pengkajian berdasarkan pola fungsi kesehatan : pengkajian fisik pada masalah
yang khusus (Padila, 2013)
a) Persepsi kesehatan : persepsi klien tentang kondisinya saat ini,
pemeliharaan kesehatan dan kebersihan sehari-hari, persepsi klien tentang
kesehatan yang sesungguhnya.
b) Penatalaksanaan kesehatan : kemampuan klien dalam memenuhi
kebutuhannya terutama pemenuhan ADL,tingkat ketergantungan klien
terhadap orang lain dalam pemenuhan ADL.
c) Nutrisi pola metabolism :berkaityan dengan jenis makanan dan porsinya,
makanan kesuakaan, riwayat alergi terhadap makanan, frekuensi makan,
ada atau tidaknya penurunan nafsu makan dan mual muntah yang
biasanya timbul oleh karena rasa penuh pada daerah perut
d) Pola eliminasi : frekuensi BAB maupun berkemih, warna, konsistensi
BAB, kemampuan dalam defekasi secara mandiri atau dengan bantuan,
adanya perasaan tidak puas atau nyeri dan kesulitan mengeluarkan feses
dengan tuntas.

e) Pola tidur-istirahat : gangguan pola tidur mungkin muncul akibat sering


terbangun pada malam hari.
f) Kognitif-pola perceptual : meliputi pengkajian terhadap penglihatan,
pendengaran, pengecap dan senses terhadap rasa tertentu.
g) Pola-peran hubungan : ada atau tidaknya hambatan dalam komunikasi,
kedekatan hubungan dengan anggota keluarga yang lain serta tingkat
ketergantungan terhadap keluarga.
h) Aktifitas-pola latihan : pengkajian untuk menentukan tingkat kemampuan
pasien dalam melakukan aktivitas sehari-hari (0 : mandiri,1 :dengan alat
bantu,2 : dibantu orang lain,3 : dibantu orang lain dan alat ,4: bergantung
total).
i) Seksualitas-pola reproduktif : ada atau tidaknya disfungsi ereksi pada
laki-laki dan penurunan libido pada laki-laki maupun wanita.
j) Koping-pola toleransi stress : upaya yang dilakukan klien dalam
menangani stress.
k) Nilai pola keyakinan usaha klien dalam menjalankan nilai-nilai
3.
2.11.2
1.
2.

kepercayaan yang dianutnya.


Pengkajian fisik dengan metode Head to Toe
Diagnosa Keperawatan
Konstipasi berhubungan dengan pola defekasi tidak adekuat.
Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan

ketidakmampuan digesti makanan.


3. Nyeri akut berhubungan dengan agen injuri fisik ; akumulasi feses keras pada
abdomen.

2.11.3 Intervensi Keperawatan


1. Konstipasi berhubungan dengan pola defekasi tidak adekuat.
Hasil NOC
a) Menunjukkan kontinen usus yang baik
b) Klien menunjukkan kenyamanan
c) Menunjukkan fungsi gastrointestinal yang baik
Intervensi NIC
a) Bowel managemen :
-

Catat tanggal terakhir defekasi

Catat keluhan yang dirasakan pasien dan penggunaan laksatif


Monitor bising usus
Monitor frekuensi, konsistensi, volume dan warna feses
Evaluasi inkontinensia fekal
Anjurkan pasien mengurangi konsumsi makanan mengandung gas
Berikan minuman hangat setelah makan

b) Managemen konstipasi/impaksi:
-

Monitor tanda dan gejala konstipasi


Monitor tanda dan gejala impaksi
Jelaskan etiologi dari masalah dan rasional untuk tindakan pada pasien
Instruksikan pasien dan keluarga mengkonsumsi diet rendah serat
Instruksikan pasien dan keluarga dalam penggunaan laksatif
Hilangkan impaksi feses secara manual bila dibutuhkan

c) Managemen nutrisi :
-

Identifikasi riwayat alergi dan intoleransi terhadap makanan tertentu


Monitor kalori dan masukan diet
Lakukan tindakan oral hygiene
Instruksikan pasien untuk mendiskusikan kebutuhan energi (sesuai

piramida makanan)
Tentukan jumlah kalori dan tipe nutrisi yang dibutuhkan untuk

mendapatkan nutrisi yang sesuai


Instruksikan pasien tentang perlunya modifikasi diet jika dibutuhan

(makanan cair, lembut, sesuai toleransi)


2. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan
ketidakmampuan digesti makanan.
Hasil NOC
a) Nafsu makan meningkat
b) Pemasukan makanan dan cairan adekuat
c) Klien mengetahui dengan diet yang sehat
d) Keadekuatan tingkat energi
e) Berat badan dalam batas normal
Intervensi NIC
a) Managemen nutrisi :
- Identifikasi riwayat alergi dan intoleransi terhadap makanan tertentu
- Monitor kalori dan masukan diet
- Lakukan tindakan oral hygiene
- Instruksikan pasien untuk mendiskusikan kebutuhan energi (sesuai
-

piramida makanan)
Tentukan jumlah kalori dan tipe nutrisi yang dibutuhkan untuk
mendapatkan nutrisi yang sesuai

Instruksikan pasien tentang perlunya modifikasi diet jika dibutuhan

b)
c)
-

(makanan cair, lembut, sesuai toleransi)


Terapi nutrisi :
Monitoring ingesti makanan atau cairan dan kalkulasi dari masukan kalori
Anjurkan pemasukan tinggi serat untuk mencegah konstipasi
Tentukan kebutuhan enteral tube feeding
Anjurkan perawatan mulut sebelum makan
Bantu pasien dalam posisi duduk sebelum makan
Instruksikn pasien dan keluarga tentang diet yang disarankan
Konseling nutrisi :
Tentukan pemasukan makanan dan kebiasaan makan
Fasilitasi identifikasi kebiasaan makan yang harus diubah
Gunakan standar nutrisi yang diterima untuk asistensi pasien dalam

evaluasi intake yang adekuat


- Evaluasi perkembangan dari tuuan modifikasi diet
d) Monitoring nutrisi :
- Monitoring berat badan pasien
- Monitoring kehilangan dan peningkatan berat badan yang drastis
- Monitor turgor kulit dan mobilitas fisik
- Monitor terhadap mual dan muntah
- Identifikasi perubahan nafsu makan dan aktivitas
3. Nyeri akut berhubungan dengan akumulasi feses keras pada abdomen
Hasil NOC:
a) Klien tidak menunjukkan kecemasan
b) Klien dapat mengontrol nyeri
c) Klien merasa nyaman
d) Klien dapat beristirahat
e) Klien dapat mengenali faktor penyebab nyeri
f) Tanda-tanda vital dalam batas normal
Intervensi NIC :
a) Managemen nyeri :
- Kaji penampilan pasien meliputi: lokasi, karakteristik, durasi, frekuensi,
-

kualitas, intensitas atau berat nyeri, dan faktor presipitasi.


Observasi tanda-tanda ketidaknyamanan pada pasien.
Tanyakan pada pasien tentang pengetahuan dan kepercayaan tentang

nyeri yang dimiliki.


Tentukan akibat dari pengalaman nyeri pada kualitas hidup (tidur, nafsu

makan, aktivitas, dan perasaaan)


Identifikasi faktor yang dapat memperberat nyeri

Control faktor lingkungan yang mempengaruhi respon ketidaknyamanan

pada pasien
Ajarkan pasien untuk penggunaan teknik nonfarmakologi (hypnosis,
rileksasi, distraksi, massase, dan terapi aktivitas) sebelum sesudah dan

b)
-

jika memungkinkan selama mengalami nyeri


Ajarkan pasien untuk menggunakan medikasi nyeri yang adekuat
Monitoring tanda vital:
Monitor tekanan darah, nadi, temperature, dan status respirasi.
Monitor tekanan darah setelah pasien mendapatkan pengobatan, jika

memungkinkan
Monitor warna kulit, temperature, dan kelembapan
Identifikasi faktor yang menyebabkan perubahan vital sign

BAB 3
ASUHAN KEPERAWATAN
Kasus
Seorang kakek bernama Tn. E yang berumur 65 tahun mengeluh nyeri pada perut
bagian bawah. Kakek mengatakan bahwa sudah seminggu belum BAB. Biasanya
klien bisa BAB tiga hari sekali. Sejak saat itu klien tidak pernah menghabiskan porsi
makan sehari-harinya karena kurang nafsu makan. Klien juga mengatakan bentuk

fesesnya keras dalam minggu ini sampai sekarang. Setelah dikaji inspeksi terdapat
pembesaran abdomen dan saat dipalpasi ada massa feses. TD : 130/95 N: 90 x/menit,
RR : 23 x/menit, bising usus 2 x/menit.
3.1 Pengkajian
1) Identitas Klien
Nama
Usia
Jenis kelamin
Tanggal MRS
Alamat
Diagnosa Medis
Keluhan utama

: Tn. E
: 65 tahun
: Laki-laki
: 30 April 2015
: Surabaya
: Konstipasi
: seminggu belum BAB

2) Keluhan Utama : klien mengatakan bahwa sudah seminggu belum BAB.


3) Riwayat Kesehatan Sekarang : Tn. E berumur 65 tahun mengeluh nyeri pada
perut bagian bawah. Klien mengatakan bahwa sudah seminggu belum BAB.
Biasanya klien bisa BAB tiga hari sekali. Sejak saat itu klien tidak pernah
menghabiskan porsi makan sehari-harinya. Selain itu, klien mengaku mudah lelah
untuk melakukan aktivitas sehari-hari.
4) Riwayat Kesehatan Masa Lalu
1. Riwayat penyakit : klien tidak pernah rawat inap di rumah sakit sebelumnya
2.
3.
4.
5.

karena tidak pernah mengalami penyakit parah


Riwayat operasi : klien belum pernah di operasi
Riwayat alergi : klien mengatakan tidak ada alergi
Riwayat Kesehatan Keluarga
Klien mengatakan keluarga tidak ada penyakit keturunan seperti DM atau

Hipertensi.
5) Pemeriksaan Fisik
(1) Keadaan Umum : klien dalam kondisi baik namun teraba padat pada perut
region kiri bawah
(2) Kesadaran : Composmentis
Pemeriksaan Head to toe
(1)
(2)
(3)
(4)
(5)
(6)
(7)

Kepala
: bersih, rambut putih (beruban)
Mata
: konjungtiva anemis, sclera isokor
Hidung
: tidak ada polip
Telinga: simetris, adanya penurunan pendengaran
Mulut : mukosa bibir kering
Leher : tidak terdapat pembesaran kelenjar tiroid
Dada

Inspeksi
: dada simetris
Palpasi : tidak ada massa
Perkusi
: resonan
Auskultasi
: tidak ada suara tambahan
(8) Abdomen
Auskultasi
: bising usus 2x/menit
Inspeksi
: terdapat pembesaran abdomen
Palpasi : adanya massa feses
Perkusi
: redup karena ada massa feses
(9) Genetalia
: Bersih, tidak ada lesi
(10) Ekstremitas : kulit keriput, CRT 2 detik,
6) Pola Kebiasaan Sehari-hari

Pola Tidur
Waktu tidur : siang jam dan malam 6-7 jam
Waktu bangun : klien bangun umumnya/seringnya jam 05.00 WIB
Masalah tidur : tidak ada masalah

Pola eliminasi
BAB : BAB tidak lancar dan tidak ada penggunaan laksativ, riwayat
perdarahan tidak ada dan saat pengkajian tidak terjadi diare, karakter feses:
Klien mengatakan fesesnya keras.
BAK : pola BAK : 5-10 x/hari dan tidak terjadi inkontinensia, Karakter
urin: kuning, Jumlah urine : 1200 ml/hari, tidak ada rasa nyeri/rasa

terbakar/kesulitan BAK, tidak ada penggunaan diuretik


Pola makan dan minum
Diit type : Jenis makanan yaitu makanan biasa dan jumlah makanan per hari 3
piring dalam per hari. Jarang makan sayur. Kurang suka makanan berserat.

Minum 5 gelas sehari. Kehilangan selera makan : perut terasa penuh


Personal hygiene
Pemeliharaan tubuh/ mandi 2x/hari
Pemeliharaan gigi/gosok gigi 2x/hari
Pemeliharaan kuku/pemotongan kuku kalau panjang
Pola aktivitas
Klien tidak memiliki kegiatan rutin karena penyakitnya, hanya jalan-jalan

sebentar dan kadang-kadang berbincang-bincang dengan anggota keluarga.


7) Analisa Data
DATA
Data Subjektif :
Klien

mengatakan

ETIOLOGI
Usia yang lanjut
sulit

MASALAH
Konstipasi

BAB selama 1 minggu ini.

Penurunan respon

Data Objektif :

terhadap dorongan

a. Abdomen

teraba

adanya massa feses


b. Bising
usus
2x/menit

defekasi

Gangguan koordinasi
reflek defekasi

Penumpukan feses

Konstipasi
Sulit BAB

Data Subjektif :
Klien mengatakan tidak

nafsu makan dan perut

Perut terasa penuh

terasa penuh.

kurang

dari

kebutuhan tubuh

Data Objektif :
a. Abdomen

Nutrisi

Nafsu makan menurun


teraba

adanya massa feses


b. Bising usus 2x/menit
Data Subjektif :

Menurunnya intake
makanan
Konsistensi tinja yang

Klien mengatakan nyeri

keras

karena tidak bisa BAB

sehingga perut penuh dan

Tinja tidak bisa keluar

sakit.
Data Objektif:
Teraba distensi abdomen

Nyeri akut

Akumulasi di kolon

Nyeri abdomen
a. Diangnosa Keperawatan
1) Konstipasi berhubungan dengan pola defekasi tidak teratur.
2) Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan
hilangnya nafsu makan.
3) Nyeri akut berhubungan dengan akumulasi feses keras pada abdomen.

b. Intervensi
1. Konstipasi berhubungan dengan pola defekasi tidak adekuat.
Hasil NOC
a) Menunjukkan kontinen usus yang baik
b) Klien menunjukkan kenyamanan
c) Menunjukkan fungsi gastrointestinal yang baik
Intervensi NIC
a)
b)
-

Bowel managemen :
Catat tanggal terakhir defekasi
Catat keluhan yang dirasakan pasien dan penggunaan laksatif
Monitor bising usus
Monitor frekuensi, konsistensi, volume dan warna feses
Managemen konstipasi/impaksi:
Monitor tanda dan gejala konstipasi
Monitor tanda dan gejala impaksi
Jelaskan etiologi dari masalah dan rasional untuk tindakan pada pasien
Instruksikan pasien dan keluarga mengkonsumsi diet rendah serat

c) Managemen nutrisi :
-

Identifikasi riwayat alergi dan intoleransi terhadap makanan tertentu


Monitor kalori dan masukan diet
Lakukan tindakan oral hygiene
Instruksikan pasien untuk mendiskusikan kebutuhan energi (sesuai

piramida makanan)
2. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan
ketidakmampuan digesti makanan.
Hasil NOC
a) Nafsu makan meningkat
b) Pemasukan makanan dan cairan adekuat
c) Klien mengetahui dengan diet yang sehat
d) Keadekuatan tingkat energi
e) Berat badan dalam batas normal
Intervensi NIC
a) Managemen nutrisi :
- Identifikasi riwayat alergi dan intoleransi terhadap makanan tertentu
- Monitor kalori dan masukan diet
- Lakukan tindakan oral hygiene

Instruksikan pasien untuk mendiskusikan kebutuhan energi (sesuai

b)
c)
-

piramida makanan)
Terapi nutrisi :
Monitoring ingesti makanan atau cairan dan kalkulasi dari masukan kalori
Anjurkan pemasukan tinggi serat untuk mencegah konstipasi
Tentukan kebutuhan enteral tube feeding
Anjurkan perawatan mulut sebelum makan
Konseling nutrisi :
Tentukan pemasukan makanan dan kebiasaan makan
Fasilitasi identifikasi kebiasaan makan yang harus diubah
Gunakan standar nutrisi yang diterima untuk asistensi pasien dalam

evaluasi intake yang adekuat


- Evaluasi perkembangan dari tuuan modifikasi diet
d) Monitoring nutrisi :
- Monitoring berat badan pasien
- Monitoring kehilangan dan peningkatan berat badan yang drastis
- Monitor turgor kulit dan mobilitas fisik
- Monitor terhadap mual dan muntah
3. Nyeri akut berhubungan dengan akumulasi feses keras pada abdomen
Hasil NOC:
a) Klien tidak menunjukkan kecemasan
b) Klien dapat mengontrol nyeri
c) Klien merasa nyaman
d) Klien dapat beristirahat
e) Klien dapat mengenali faktor penyebab nyeri
f) Tanda-tanda vital dalam batas normal
Intervensi NIC :
a) Managemen nyeri :

Kaji penampilan pasien meliputi: lokasi, karakteristik, durasi,


frekuensi, kualitas, intensitas atau berat nyeri, dan faktor presipitasi.

Observasi tanda-tanda ketidaknyamanan pada pasien.

Tanyakan pada pasien tentang pengetahuan dan kepercayaan


tentang nyeri yang dimiliki.

Tentukan akibat dari pengalaman nyeri pada kualitas hidup


(tidur, nafsu makan, aktivitas, dan perasaaan)
b) Monitoring tanda vital:

Monitor tekanan darah, nadi, temperature, dan status respirasi.

Monitor tekanan darah setelah pasien mendapatkan


pengobatan, jika memungkinkan

Monitor warna kulit, temperature, dan kelembapan


Identifikasi faktor yang menyebabkan perubahan vital sign

BAB 4
PENUTUP
4.1 Kesimpulan
Konstipasi merupakan suatu keluhan dan bukan penyakit. Sekitar 80% dari
populasi manusia pernah mengalami konstipasi dan bersifat normal bila terjadi dalam
waktu yang singkat. Keluhan terhadap konstipasi mengalami peningkatan seiring
pertambahan usia dan 30-40% orang diatas usia 65 tahun mengalaminya. Orang
lanjut usia seringkali terpancang dengan kebiasaan BAB yang merupakan kelanjutan
dari pola hidup semasa kanak-kanak hingga dewasa dimana setiap usaha dilakukan
untuk BAB teratur setiap hari termasuk penggunaan pencahar. Konstipasi dapat
dicegah terutama dengan menerapkan pola hidup sehat olahraga dan diet tinggi serat
dan asupan cairan yang cukup sesuai dengan kebutuhan.
4.2 Saran
Diharapkan makalah ini dapat menambah pengetahuan mahasiswa dalam
memberikan pelayanan keperawatan dan dapat diaplikasikan dalam kehidupan seharihari.Tim medis diharapkan dapat meningkatkan pelayanan kesehatan khususnya
dalam bidang keperawatan sehingga dapat memaksimalkan pemberian health
education kepada pasien dan keluarga dalam upaya pencegahan konstipasi pada
lansia.

DAFTAR PUSTAKA
Darmojo. 2010. Geriatri ( Ilmu Kesehatan Usia Lanjut). Jakarta : Fakultas
Kedokteran Universitas Indonesia
Maas. 2011. Asuhan Keperawatan Geriatrik : Diagnosis NANDA, Kriteria Hasil
NOC, Intervensi NIC, Alih Bahasa Ranata Komalasari,dkk. Jakarta : EGC
Marrelli. 2007. Buku Saku Dokumentasi Keperawatan / Nursing Documentation
Book, Alih Bahasa Didah Rosidah. Jakarta : EGC
Nugroho. 2008. Keperawatan Gerontik & Geriatri. Jakarta : EGC
Ode. 2012. Asuhan Keperawatan Gerontik. Yogyakarta : Nuha Medika
Padila. 2013. Buku Ajar Keperawatan Gerontik. Yogyakarta : Nuha Medika
Permanasari. 2010. Sembelit Jangan Dianggap Remeh. diunduh dari
http://kesehatan.kompas.com/read/2010/06/10/08043461/Sembelit.Jangan.Dia
nggap.Remeh pada 5 Mei 2015 pukul 19.30
Wilkinson. 2011. Buku Saku Diagnosis Keperawatan. Jakarta : EGC