You are on page 1of 7

ANTIBIOTIK PROFILAKSIS DENGAN REGIMEN

ANTIBIOTIK YANG BERBEDA PADA PASIEN BIOPSI


PROSTAT
PENDAHULUAN
Infeksi saluran kemih (ISK) adalah respon inflamasi urothelium terhadap invasi
bakteri biasanya berhubungan dengan bakteriuria dan piuria. Pemeriksaan suhu
tubuh dan darah leukosit dapat digunakan sebagai tanda klasik dari infeksi dan
merupakan bagian dari sindrom respon inflamasi sistemik (SIRS).
C- reactive protein (CRP) merupakan protein fase akut terdeteksi sejak
fase inflamasi akut. CRP disekresikan dari 4-6 jam setelah stimulus dan
independen, di mana tingkat CRP dipengaruhi hanya ketika stimulus akan dihapus
atau ada pemberian obat-obatan anti-inflamasi. Untuk mendiagnosis sepsis, CRP
memiliki yang terbaik titik cut-off pada tingkat 50mg / 1 dengan sensitivitas
98,5% dan spesifisitas 75%. Oleh karena itu, CRP merupakan penanda akurat dari
infeksi.
Pada
pemeriksaan
laboratorium,
standar
emas
untuk
pembentukan
diagnostik ISK adalah kultur urin adalah nilai signifikan yang diperoleh
ketika koloni bakteri lebih dari 105 koloni unit (CFU) / ml.
Transrectal ultrasonography (TRUS) biopsi prostat adalah instrumentasi
diagnostik di bidang urologi untuk deteksi dini keganasan prostat. Sejak
pertama kali diperkenalkan oleh Hodge et al pada tahun 1989, teknik ini terus
berkembang dan menjadi standar emas untuk deteksi dini keganasan prostat.
Karena itu invasif dengan memasukkan jarum biopsi untuk menembus ke dalam
prostat melalui dubur, pemeriksaan ini membawa risiko bakteri dubur memasuki
saluran kemih yang disebabkan ISK. Insiden ISK di TRUS biopsi prostat tanpa
profilaksis antibiotik adalah 10- 44, dengan penyebab bakteri paling umum
adalah Escherichia coli, Klebsiella pneumoniae, Pseudomonas aeruginosa dan
Enterococcus sp.

Ciprofloxacin adalah turunan kuinolon asam karboksilat yang memiliki aktivitas antibakteri
spektrum luas terhadap bakteri gram positif dan gram negatif termasuk yang resisten terhadap
aminoglikosida dan antibiotik beta-laktam. Bahkan pada pasien dengan gangguan fungsi ginjal
ciprofloxacin itu aman diberikan pada dosis disesuaikan. Akan ada peningkatan proporsional
dalam konsentrasi serum puncak dan daerah di bawah kurva (AUC) seiring dengan
meningkatnya dosis oral ciprofloxacin hingga 1.000 mg." Dari data yang diperoleh di Bagian
Rumah Sakit Mikrobiologi Klinik Soetomo Surabaya, ciprofloxacin memiliki sensitivitas tinggi
terhadap bakteri UTI penyebab, seperti E. coli (45%), Klebsiella pneumoniae (55%),
Pseudomonas aeruginosa (53%), dan Enterobacter (48%) (Departemen Mikrobiologi Klinik,
Rumah Sakit Soetomo, 2010)
Sedangkan, durasi profilaksis antibiotik masih diperdebatkan. Namun, dari penelitian
yang dilakukan oleh Aron et al. dan Briffaux et al. ditemukan bahwa tidak ada perbedaan yang
signifikan dalam kejadian ISK antara dosis tunggal antibiotik dibandingkan dengan antibiotik
sampai 3 hari setelah prosedur.
Pada kontrol acak percobaan (RCT) di Inggris ditemukan bahwa aktivitas antibakteri
ciprofloxacin mencakup empat bakteri penyebab umum dari ISK (Escherechia coli, Klebsiella
pneumoniaea, Pseudomonas aeruginosa dan Enterococcus sp) with.the terbaik dosis 1.000 mg
dosis tunggal, 30 menit sebelum biopsi.

Pada Instalasi Minimal Invasif Urologi (IIU), Departemen Urologi, Rumah Sakit Soetomo
Surabaya, kami menggunakan sefotaksim 1000 mg intravena (iv) sebagai dosis tunggal
profilaksis antibiotik untuk TRUS biopsi prostat pada pasien dengan hasil kultur urin steril.
Cefotaxime dipilih karena memiliki antibakteri spektrum luas terhadap kedua gram positif dan
gram-negatif dan termasuk dalam formularium dari ASKES dan Jamkesmas juga. Namun,
penggunaan sefotaksim hanya bisa parenteral, baik intramuskular (im) atau intravena (iv). Hal ini
membuat pasien yang menjalani TRUS biopsi prostat menjadi kurang nyaman dibandingkan jika
antibiotik profilaksis diberikan enteral. Selain itu, secara finansial. jenis injeksi antibiotik akan
lebih mahal jika dibandingkan dengan jenis antibiotik oral.
Oleh karena itu, dalam penelitian ini dipilihlah ciprofloxacin 1.000 mg sebagai antibiotik
profilaksis karena memiliki aktivitas antibakteri spektrum luas terhadap bakteri gram positif dan
gram negatif. termasuk yang resisten terhadap aminoglikosida dan antibiotik beta-laktam.
Sebagai tambahan. ciprofloxacin oral juga termasuk dalam formularium dari ASKES dan
Jamkesmas.

TUJUAN
Untuk Membandingkan kejadian infeksi saluran kemih (ISK ) pada pasien pasca-TRUS biopsi
prostat dengan antibiotik oral profilaksis ciprofloxacin 1000 mg dosis tunggal dengan cefotaxime
1000 mg iv dosis tunggal dengan parameter cf leukosit darah, CRP, dan kultur urin.

BAHAN & METODE


Penelitian ini merupakan penelitian acak, yang dilakukan dari Januari-Juni 2011, dengan total 34
pasien yang memenuhi kriteria inklusi penelitian. Dengan pengacakan, pasien kemudian dibagi
menjadi 2 kelompok dengan masing-masing kelompok terdiri dari 17 pasien.

Kelompok pertama adalah pasien yang menjalani TRUS biopsi prostat dengan antibiotik
profilaksis cefotaxime 1000 mg iv dosis tunggal.

kelompok kedua adalah pasien yang menjalani TRUS biopsi prostat dengan antibiotik
ciprofloxacin profilaksis 1.000 mg oral dosis tunggal .

Kriteria inklusi dalam penelitian ini adalah pasien LUTS pasien USG transrectal yang
mengalami LUTS, biopsi prostat, dan memiliki kultur urin steril. Semua pasien sebelumya
diminta tentang riwayat kesehatan, riwayat operasi dan penggunaan antibiotik.
tes laboratorium termasuk CBC, CRP, tes fungsi ginjal, urinalisis dan kultur urin adalah
Pemeriksaan yang bertujuan untuk menyingkirkan adanya insufisiensi ginjal dan
pemeriksaan infeksi salura kemih (koloni bakteri 105 cfu / ml ) ini dilakukan untuk
pemeriksaan laboratorium fungsi ginjal diulang 3 hari sesudah prosedur. Khususnya untuk
pemeriksaan kultur urin, sampel diambil dari urine midstream sebelum biopsi (pada hari
yang sama) dan 3 hari setelah biopsi. Sedagkan Plain abdominal x-ray diambil untuk
memastikan bahwa tidak ada benda asing di saluran kemih seperti (DJ Stent, batu saluran
kemih, dan benda asing) .analisis ini dilakukan secara deskriptif dan analisis deskriptif

dilakukan dalam identifikasi bakteri.tes perlormed menggunakan Chi Siuare Interential


adalah tingkat analisis perbandingan signifikansi yang digunakan adalah 0,05

HASIL
WANDA BELUM
Ada 4 pasien (11.8%) dengan bakteriuria yang tidak signifikan. Klebsiella pneumonia >105
cfu/ml ditemukan pada 5 pasien (14.7%) dari total sampel. Pseudomonas aeruginosa >105 cfu/ml dan
burkholderia cepacia >105 cfu/ml. masing-masing ditemukan pada 2 pasien (11.8%) grup cefotaxime.
Sisanya, 19 pasien (55.9%) memperlihatkan kultur urin yang steril. (table 5)
Dari seluruh pasien, baik keluhan, pemeriksaan fisik ( nadi dan suhu ), atau hasil lab ( leukosit
dan CRP) setelah 3 hari prosedur tidak ditemukan tanda-tanda infeksi. (table 6)
Pada pasien dengan hasil kultur urin positif (table 7), kedua grup cefotaxime dan ciprofloxacin,
dengan memperhatikan keluhan, pemeriksaan fisik ( nadi dan suhu ), atau hasil lab ( leukosit dan CRP)
tidak menunjukan pertanda infeksi.
Berdasarkan tingkat variable, perbedaan perubahan tanda vital diantara grup cefotaxime dan
ciprofloxacin tidaklah signifikan (p=0.41) (table 8). Begitu juga suhu (p=1.00). dari hasil laboratorium,
perbedaan perubahan leukosit antara grup cefotaxime dan ciprofloxacin tidak signifikan (p=0.50). begitu
juga CRP dalam kedua grup tersebut (p=0.74) 103

Table 5. tipe bakteri pada kultur urin setelah pengobatan

Hasil Kultur
cfu/ml

Grup

Total

Cefotaxime
Ciprofloxacin
E. Coli <103

3 (17.6%)

E. Coli >103

0 (0%)
(11.8%)

Klebsiella
pneumonia>105

1 (5.9%)

4 (11.8%)

2 (5,9%)

2 (11.8%)

3 (17.6%)

5 (14.7%)

Pseudomonas
aeruginosa>105

2 (11.8%)

0 (0%)

2 (5.9%)

Burkholderia
cepacia>105

2 (11.8%)

0 (0%)

2 (5.9%)

steril

8 (47.1%)
(64.7%)

11

total

17 (100%)

17 (100%)

19 (55.9%)

34 (100&)

Table 6. karakteristik pasien dengan hasil kultur urin <103 cfu/ml


Kultur pasca
biopsi

antibiotik

Nadi
(x/mnt)

Suhu
(oC)

Leukosit
(x1000/ mm3)

CRP
(mg/l)

keluhan

E. Coli

cefotaxime

80

36.7

E. Coli

cefotaxime

78

36.7

E. Coli

cefotaxime

78

36.5

6.6

E. Coli

ciprofloxaci
n

78

36.5

8.8

9,4

Table 7. karakteristik pasien dengan hasil kultur positif


Kultur pasca
biopsi

Nadi
(x/mnt)

Suhu
(oC)

Leukosit
(x1000/
mm3)

CRP
(mg/l)

keluhan

antibiotik

Burkholderia
cepacia

80

36,5

6,5

cefotaxime

Burkholderia
cepacia

82

36,7

10,4

cefotaxime

Klebsiella
pneumonia
Klebsiella
pneumonia
Pseudomonas Sp

80

36,5

7.2

1,9

cefotaxime

80

36,7

6,5

2.8

cefotaxime

82

36,7

7,8

cefotaxime

Pseudomonas Sp

78

36,7

4,2

cefotaxime

E. Coli
E. Coli
Klebsiella
pneumonia

80
76
80

36,5
36,6
36,5

10.5
8.4
9.6

4.7
4
3.3

ciprofloxacin
ciprofloxacin
ciprofloxacin

Klebsiella
pneumonia
Klebsiella
pneumonia
-

80

36,5

8,8

ciprofloxacin

78

36,6

7.8

ciprofloxacin

Table 8. perbedaan perubahan tanda vital dan labortarorium

variabel

Grup

Cefotaxime
ciprofloxacin
nadi
Suhu
Leukosit
CRP

0,47 1.94
0,00 0.12
0.15 1,94
0.31 2.07

-0.11 2.17
0.00 0.09
-0.20 1.00
0.54 1.96

0.41
1
0,5
0,74

DISKUSI
Penelitian ini menemukan bahwa kebanyakan pasien yang berdistribusi adalah kelompok usia 60
70 tahun, dengan kelompok cefotaxime dan ciprofloxacin. Kelompok cefotaxime mempunyai
range usia 48 81 tahun dan kelompok ciprofloxacin dengan range usia 51 78 tahun. Tidak ada
perbedaan yang signifikan secara statistic yang terlihat dalam distribusi usia pada kedua
kelompok.
Dar hasil pemeriksaan laboratorium setelah 3 hari pengobatan, terdapat peningkatan leukosit
darah pada kelompok cefotaxime, sementara pada kelompok ciprofloxacin terdapat penurunan
level leukosit darah, meskipun juga tidak signifikan secara statistic (p = 0,74 dan p = 0,42).
Walaupun terdapat perbedaan, level leukosit darah kelompok masih dalam batas normal (4.000
12.000/mm3). Berdasarkan parameter CRP darah, kedua kelompok cefotaxime dan ciprofloxacin
menunjukkan elevasi level dari CRP darah setelah pengobatan, tapi tidak signifikan secara
statistic (p = 0,53 dan p = 0,27). Walaupun meningkat, level CRP kedua kelompok masih sama
dalam batas normal (< 10 mg/l).
Berdasarkan dari hasil kiltur urin setelah pengobatan, kelompok ciprofloxacin ditemukan hasil
kultur urin positif lebih rendah dibanding dengan kelompok cefotaxime (29,4% : 35,3%),
walaupun tidak signifikan secara statistic (p = 1,00).
Ada 4 pasien (11,8%) dengan bakteriuria non-signifikan, yaitu dengan hasil urine kultur E. coli <
103 cfu/ml, 3 pasien (17,6%) dalam kelompok cefotaxime, dan 1 pasien (5,9%) dalam kelompok
ciprofloxacin. Pada pasien ini, pada pemeriksaan nadi dan suhu tidak memperlihatkan
peningkatan leukosit darah yang signifikan dan pemeriksaan CRP tidak ditemukan tanda infeksi.
Bagaimanapun, kami masih tidak bisa menghilangkan kemungkinan terkontaminasi ketika
samping urin pada pasien ini.
Di amerika serikat, pada 1998, Kapoor dkk menyelenggarakan pengamatan multicenter
membandingkan ciprofloxacin 500 mg dosis tunggal dengan placebo misalnya antibiotik
prophylaxis dari TRUS biopsi prostat. Mereka menemukan 3% pada grup ciprofloxacin dan 8%

pada grup placebo dengan kultur urin positif. Jumlah ini lebih kecil dari hasil penelitian kami.
Yang mana 29,4% pada grup ciprofloxacin dan 35,3% pada grup cefotaxim. Tetapi, penelitian
Kapoor dkk ada 2% pasien dengan urosepsis yg harus diopname, walaupun semua pasien
sembuh tanpa sequelae. Pada penelitian kami, tidak ada pasien dengan hasil kultur urin positif yg
disertai tanda sepsis. Semua pasien, salah satu pemeriksaan fisik atau pemeriksaan laboratorium,
tidak ada tanda inflamasi yg disebabkan infeksi.
Penelitian ini memperoleh total 11 pasien (32,3%) dengan hasil kultur urin positif. Sebagian
besar kita menemukan kultur Klebsiella pneumoniae, sebanyak 45,5% dari total bakteri, diikuti
E.coli, Pseudomonas aeruginosa dan Burkhoderia cepacia, sekitar 18,1%. Hasil ini berbeda
dengan penelitian sebelumnya bahwa E.coli adalah bakteri yg paling banyak ditemukan. Kapoor
dkk menemukan 76% hasil kultur urin terdapat E.coli, sementara itu Aron dkk menemukan 77%.
Walaupun E.coli adalah bakteri yg sering ditemukan di rektum (108-1010/ml), famili
Enterobacteriae lainnya termasuk Klebsiella pneumoniae di rektum. Kedua bakteri flora normal
pada saluran pencernaan manusia. Meskipun flora normal, bakteri ini oportunis. Contohnya
E.coli memiliki endotoksin, hasil dari kapsul dam pili yg memungkinkannya untuk melekat pada
host, jadi ketika sistem imun lemah, E.coli masuk ke dalam saluran kencing dan memulai untuk
mendiami tempat tersebut dan menyebabkan infeksi. Begitu pula Klebsiella pneumoniae,
walaupun termasuk bakteri oportunis patogen, dia juga memiliki endotoksin, kapsul adhesion
protein dan resisten pada jenis obat antimikroba. Dengan kemampuannya untuk menyebabkan
infeksi, ketika bakteri pindah dari habitat aslinya, mereka dapat menyebabkan infeksi saluran
kemih.
Psedomonas aeruginosa umumnya di temukan pada saluran pencernaan orang dewasa.
patogenisitas pseudomonas aeruginosa, misalnya, adalah eksotoksin A dan beberapa hemolisin
dan produksi enzim proteolitik yang dapat menghancurkan sel-sel dan jaringan.Bakteri ini adalah
patogen oportunistik,yang artinya bakteri ini dapat menyebabkan infeksi jika resistensi rendah,
yang dapat berakibat pada masyarakat atau infeksi yang didapat di rumah sakit. Menariknya,
penelitian ini diperoleh hasil budaya Burkholderia cepacia.Bakteri ini bukan flora normal dari
saluran pencernaan atau saluran kencing. Burkholderia adalah salah satu genus dari psedomonas
yang termasuk spesies aerobik, gram negatif, dan bakteri batang lurus.bakteri ini dapat bertahan
hidup pada suhu yang relatif rendah (hingga 4 derajat celcius), dan memiliki suhu optimum
untuk tumbuh dan berkembang pada suhu 30 37 derajat celcius. Habitat alami adalah air,tanah
dan tumbuh-tumbuhan. di antara spesies dari burkholderia,B.cepacia paling sering
ditemukan.Karena bakteri cenderung mengakibatkan infeksi pada manusia,pengetahuan dari
virulensi juga sangat minimal. karena kemampuannya untuk bertahan hidup di lingkungan rumah
sakit.burkholderia cepacia mampu berkoloni dan menginfeksi pasien dirawat di rumah
sakit.transmisi dapat di sebabkan oleh kontak pasien dengan alat atau cairan medis yang dapat
mengakibatkan kontaminasi.pada kasus ini, kemungkinan penularan bakteri bisa datang dari
orang-orang yang sudah berkoloni pada saluran pencernaan atau penggunaan biopsi jarum di
IIU.bukholderia cepacia sensitife pada beberapa antibiotik,termasuk
ciprofoxacin,piperacillin,ceftazidime,imipenem,chloramphenicol,dan
trimetroprim/sulfamethoxazole.
Pada penelitian ini,meskipun jumlah bakteri yang diperoleh adalah >105 cfu/ml,kita tidak
menemukan tanda-tanda inflamasi disebabkan oleh UTI.ini karena, meskipun kolonisasi

bakteri,sistem imun, dibantu oleh antibiotik profilaksis yang kita telah berikan sebelumnya,lebih
menonjol daripada virulensi bakteri
KESIMPULAN
Cefotexamine dan Ciprofloxaxin dapat digunakan sebagai antibiotic profilaksis pada biopsy
prostat.